Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Indonesia merupakan negara hukum yang memiliki landasan dalam
penyelenggaraan negara. Landasan sebagai dasar negara dan sumber-sumber nilai
dalam segala kehidupan berbangsa dan bernegara. Indonesia mengenal Pancasila
sebagai dasar negara dan sumber dari segala sumber hukum yang memiliki
kedudukan tertinggi. Pancasila merupakan dasar dari norma-norma yang tidak boleh
dilanggar. Pancasila yang begitu agung tidak boleh dikesampingkan dalam segala
perjalanan penyelenggaraan negara. Namun pada kenyataannya, Pancasila yang
merupakan dasar dan ideologi negara dan merupakan kesepakatan politik para
founding father mulai banyak yang mengabaikan nilai-nilai yang terkandung di
dalamnya. Dalam perjalanan panjang kehidupan berbangsa dan bernegara, Pancasila
sering mengalami berbagai deviasi dalamaktualisasi nilai-nilainya. Deviasi
pengamalan Pancasila tersebut bisa berupa penambahan,pengurangan, dan
penyimpangan dari makna yang seharusnya. Walaupun seiring dengan itu sering pula
terjadi upaya pelurusan kembali. Seperti beberapa penyimpangan yang terjadi pada
penyelenggaran pemerintah yang terjadi pada perumusan Undang-Undang yang
dilakukan oleh Dewan Perwakilan Rakyat. Penyimpangan tersebut berupa
penyelewengan isi Undang-Undang yang dirasa tidak sesuai dengan Nilai-Nilai
Pancasila. Pancasila yang mempunyai nilai-nilai agung dirasa tidak sejalan dengan
beberapa Undang-Undang yang dirumuskan. Maka dari itu, perlu adanya pemahaman
dan penerapan kembali nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan bernegara, terutama
oleh penyelenggara negara. Peraturan yang dibuat olah para penyelenggara negara
diharapkan dapat kembali sejalan dengan nilai-nilai Pancasila, sehingga Dasar Negara
tetap menjadi landasan hukum yang praktis dalam kehidupan berbangsa dan
bernegara.
Demikian Pula dalam pembagian kekuasaan pemerintahan seperti didapat
garis-garis besarnya dalam susunan ketatanegaraan menurut Undang-Undang Dasar
1945 adalah bersumber kepada susunan ketatanegaraan Indonesia asli, yang
dipengaruhi besar oleh pikiran-pikiran falsafah negara Inggris, Perancis, Arab,
Amerika Serikat dan Soviet Rusia. Aliran pikiran itu oleh Indonesia dan yang datang
dari luar, diperhatikan sungguh-sungguh dalam pengupasan ketatanegaraan ini,
semata-mata untuk menjelaskan pembagian kekuasaan pemerintahan menurut
konstitusi proklamasi. Pembagian kekuasaan pemerintah Republik Indonesia 1945
berdasarkan ajaran pembagian kekuasaan yang dikenal garis-garis besarnya dalam
sejarah ketatanegaraan Indonesia; tetapi pengaruh dari luar; diambil tindakan atas tiga
kekuasaan, yang dinamai Trias Politica, seperti dikenal dalam sejarah kontitusi di
Eropa Barat dan amerika Serikat. Ajaran Trias Politica diluar negeri pada hakikatnya
mendahulukan dasar pembagian kekuasaan, dan pembagian atas tiga cabang
kekuasaan (Trias Politica) adalah hanya akibat dari pemikiran ketatanegaraan untuk
memberantas tindakan sewenang-wenang pemerintah dan untuk menjamin kebebasan
rakyat yang terperintah.
Ajaran Trias Politika dilahirkan oleh pemikir Inggris Jhon Locke dan oleh
pemikir Perancis de Montesquieu dijabarkan dalam bukunya LEspris des Lois, yang
mengandung maksud bahwa kekuasaan masing-masing alat perlengkapan negara atau
lembaga negara yang menurut ajaran tersebut adalah :
a. Badan legislatif, yaitu badan yang bertugas membentuk Undang-undang.

b. Badan eksekutif yaitu badan yang bertugas melaksanakan undang-undang


c. Badan judikatif, yaitu badan yang bertugas mengawasi pelaksanaan Undangundang, memeriksa dan megadilinya.
1.2.

1.3.

Rumusan Masalah
1. Bagaimana analisis Pancasila dalam praktek penyelenggaraan Pemerintah NKRI?
2. Bagaimana system pembagian kekuasaan Negara republic Indonesia?
Tujuan dan Manfaat
Adapun tujuan adalah untuk mempelajari dan memahami nilai-nilai Pancasila.
Tujuan yang selanjutnya adalah menerapkan nilai-nilai Pancasila tersebut ke dalam
penyelenggaraan negara, terutama dalam proses pembuatan Undang-Undang serta
pembagian kekuasaan Negara republic Indonesia.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1. Nilai-Nilai Pancasila Dalam Praktek Penyelenggaraan Negara
Pancasila tidak akan bisa membumi jika hanya dijadikan mitos tanpa model
praktis dalam memecahkan masalah hidup masyarakat. Oleh karena itu, Pancasila perlu
di kembangkan sebagai metodologi hidup atau ideologi praktis. Pada saat ini tidak ada
lembaga yang menangani aplikasi Pancasila. Bahkan dalam pendidikan, Pancasila
bukan menjadi pelajaran wajib. Apabila Pancasila tidak lagi menjadi perhatian
pemerintah maupun masyarakat maka berarti telah sengaja meminggirkan Pancasila
sebagai ideologi Negara
2.1.1. Nilai Ketuhanan, Kemanusiaan, Persatuan, Kerakyatan, Keadilan
Nilai ketuhanan Yang Maha Esa Mengandung arti adanya pengakuan dan
keyakinan bangsa terhadap adanya Tuhan sebagai pancipta alam semesta.
Dengan nilai ini menyatakan bangsa indonesia merupakan bangsa yang religius
bukan bangsa yang ateis. Nilai ketuhanan juga memilik arti adanya pengakuan
akan kebebasan untuk memeluk agama, menghormati kemerdekaan beragama,
tidak ada paksaan serta tidak berlaku diskriminatif antarumat beragama.
Nilai kemanusiaan yang adil dan beradab mengandung arti kesadaran
sikap dan perilaku sesuai dengan nilai-nilai moral dalam hidup bersama atas
dasar tuntutan hati nurani dengan memperlakukan sesuatu hal sebagaimana
mestinya. Nilai persatuan indonesia mengandung makna usaha ke arah bersatu
dalam kebulatan rakyat untuk membina rasa nasionalisme dalam Negara
Kesatuan Republik Indonesia. Persatuan Indonesia sekaligus mengakui dan
menghargai sepenuhnya terhadap keanekaragaman yang dimiliki bangsa
indonesia.
Nilai kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam
permusyawaratan/perwakilan mengandung makna suatu pemerintahan dari
rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat dengan cara musyawarah mufakat melalui
lembaga-lembaga perwakilan. Nilai Keadilan sosial bagi seluruh rakyat
indonesia mengandung makna sebagai dasar sekaligus tujuan, yaitu tercapainya
masyarakat Indonesia Yang Adil dan Makmur secara lahiriah atauun batiniah.
Nilai-nilai dasar itu sifatnya abstrak dan normatif. Karena sifatnya abstrak dan
normatif, isinya belum dapat dioperasionalkan. Agar dapat bersifat operasional
dan eksplisit, perlu dijabarkan ke dalam nilai instrumental. Contoh nilai
instrumental tersebut adalah UUD 1945 dan peraturan perundang-undangan
lainnya. Sebagai nilai dasar, nilai-nilai tersebut menjadi sumber nilai. Artinya,
dengan bersumber pada kelima nilai dasar diatas dapat dibuat dan dijabarkan
nilai-nilai instrumental penyelenggaraan negara Indonesia.
2.1.2. Nilai Falsafah Hidup
Pancasila sebagai falsafah hidup Bangsa Indonesia tumbuh dan
berkembang bersamaan dengan tumbuh dan berkembangnya Bangsa Indonesia.
Prinsip-prinsip yang terdapat dalam Pancasila bersumber pada budaya dan
pengalaman bangsa Indonesia yang berkembang akibat usaha bangsa dalam
mencari jawaban atas persoalan-persoalan esensial yang menyangkut makna
atas hakikat sesuatu yang menjadi bagian dari kehidupan bangsa Indonesia.
2.1.3. Nilai Ideologi
Ideologi negara dalam arti cita-cita negara memiliki ciri-ciri sebagai
diantaranta mempunyai derajat yang tinggi sebagai nilai hidup kebangsaan dan
kenegaraan. Mewujudkan satu asas kerohanian pandangan dunia, pandangan

hidup yang harus di pelihara, dikembangkan, diamalkan, dilestarikan kepada


generasi penerus bangsa, di perjuangkan dan dipertahankan.
Pancasila memenuhi syarat sebagai ideologi terbuka. Hal ini dibuktikan
dari adanya sifat-sifat yang melekat pada Pancasila maupun kekuatan yang
terkandung di dalamnya, yaitu pemenuhan persyaratan kualitas tiga dimensi,
yaitu dimensi realita, dimensi idealisme, dan dimensi fleksibilitas.
Dimensi realita, yaitu bahwa nilai-nilai dasar yang terkandung di dalam
ideologi tersebut secara nyata hidup di dalam serta bersumber dari budaya dan
pengalaman sejarah masyarakat dan atau bangsanya menjadi volkgeits/jiwa
bangsa). Dimensi idealisme, yaitu bahwa nilai-nilai dasar ideologi tersebut
mengandung idealisme yang memberi harapan tentang masa depan yang lebih
baik melalui pengalaman dalam praktik kehidupan bersama sehari-hari. Dimensi
fleksibilitas/dimensi pengembangan, yaitu ideologi tersebut memiliki keluwesan
yang memungkinkan dan merangsang pengembangan pemikiran baru yang
relevan dengan ideologi bersangkutan tanpa menghilangkan atau mengingkari
jati diri yang terkandung dalam nilai-nilai dasarnya.
2.1.4. Nilai Jiwa
Menurut Dewan Perancang Nasional, yang dimaksudkan dengan
kepribadian Indonesia ialah : Keseluruhan ciri-ciri khas bangsa Indonesia, yang
membedakan bangsa Indonesia dengan bangsa-bangsa lainnya. Keseluruhan
ciri-ciri khas bangsa Indonesia adalah pencerminan dari garis pertumbuhan dan
perkembangan bangsa Indonesia sepanjang masa.
Garis pertumbuhan dan perkembangan bangsa Indonesia yang ditentukan
oleh kehidupan budi bangsa Indonesia dan dipengaruhi oleh tempat, lingkungan
dan suasana waktu sepanjang masa. Walaupun bangsa Indonesia sejak dahulu
kala bergaul dengan berbagai peradaban kebudayaan bangsa lain (Hindu,
Tiongkok, Portugis, Spanyol, Belanda dan lain-lain) namun kepribadian bangsa
Indonesia tetap hidup dan berkembang. Mungkin di sana-sini, misalnya di
daerah-daerah tertentu atau masyarakat kota kepribadian itu dapat dipengaruhi
oleh unsur-unsur asing, namun pada dasarnya bangsa Indonesia tetap hidup
dalam kepribadiannya sendiri. Bangsa Indonesia secara jelas dapat dibedakan
dari bangsa-bangsa lain. Apabila memperhatikan tiap sila dari Pancasila, maka
akan tampak dengan jelas bahwa tiap sila Pancasila itu adalah pencerminan dari
bangsa .
Demikianlah, maka Pancasila yang gali dari bumi Indonsia sendiri salah
satunya yaitu merupakan Jiwa dan kepribadian bangsa Indonesia, karena
Pancasila memberikan corak yang khas kepada bangsa Indonesia dan tak dapat
dipisahkan dari bangsa Indonesia, serta merupakan ciri khas yang dapat
membedakan bangsa Indonesia dari bangsa yang lain. Terdapat kemungkinan
bahwa tiap-tiap sila secara terlepas dari yang lain bersifat universal, yang juga
dimiliki oleh bangsa-bangsa lain di dunia ini, akan tetapi kelima sila yang
merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan itulah yang menjadi ciri khas
bangsa Indonesia.
2.1.5. Nilai Pandangan Hidup
Pengertian pandangan hidup adalah suatu hal yang dijadikan sebagai
pedoman hidup, dimana dengan aturan aturan yang di buat untuk mencapai
yang di cita citakan. Pancasila sebagai pandangan hidup merupakan sarana
ampuh untuk mempersatukan bangsa Indonesia dan memberi petunjuk dalam
mencapai kesejahteraan dan kebahagiaan lahir dan batin dalam masyarakat

yang beraneka ragam sifatnya. Manfaat Pancasila sebagai pendangan hidup


diantaranya :
a. Kekokohan dan tujuan, setiap bangsa yang ingin berdiri kokoh
danmengetahui jelas kearah mana tujuan yang ingin dicapai memerlukan
pandangan hidup.
b. Pemecahan masalah, dengan pandangan hidup suatu bangsa akan
memandang persoalan yang dihadapi dan menentukan cara bagaimana
memecahkan persoalan.
c. Pembangunan diri, dengan pandangan hidup suatu bangsa akan memiliki
pegangan dan pedoman bagaiman memecahkan masalah politik, ekonomi,
social dan budaya dalam gerak masyarakat yang makin maju dan akan
membangun dirinya.
Pancasila sebagai isi pandangan hidup :
a. Konsep dasar, dalam pandangan hidup terkandung konsep dasar ialah pikiran
pikiran yang di dalamnya terkandung gagasan mengenai wujud kehidupan
yang dianggap baik yang dicita citakan suatu bangsa
b. Pikiran dan gagasan, dalam pandangan hidup terkandung pula pikiran yang
terdalam dan gagasan suatu bangsa mengenai wujud kehidupan yang
dianggap baik
c. Kristalisasi dan nilai, pandangan hidup adalah kristalisasi nilai yang dimiliki
bangsa itu sendiri, yang diyakini kebenarannya dan menimbulkan tekad
untuk mewujudkannya
2.2. Sistem Pembagian Kekuasaan Negara Republik Indonesia
Kekuasaan merupakan kemampuan seseorang untuk mempengaruhi orang lain
agar melakukan tindakan-tindakan yang diperintahkannya. Apakah Negara mempunyai
kekuasaan? negara memiliki banyak kekuasaan. Kekuasaan negara merupakan
kewenangan Negara untuk mengatur seluruh rakyatnya untuk mencapai keadilan dan
kemakmuran, serta keteraturan. Apa saja kekuasaan negara itu? Kekuasaan negara
banyak macamnya. Menurut John Locke sebagaimana dikutip oleh Astim Riyanto
dalam bukunya yang berjudul Negara Kesatuan; Konsep, Asas, dan Aplikasinya
(2006:273), kekuasaan negara dibagi menjadi tiga macam yaitu:
a. Kekuasaan legislatif, yaitu kekuasaan untuk membuat atau membentuk undangundang
b. Kekuasaan eksekutif, yaitu kekuasaan untuk melaksanakan undangundang,termasuk kekuasaan untuk mengadili setiap pelanggaran terhadap
undangundang
c. Kekuasaan federatif, yaitu kekuasaan untuk melaksanakan hubungan luar negeri.
2.2.1. Konsep Pembagian Kekuasaan di Indonesia
Dalam sebuah praktik ketatanegaraan sering terjadi pemusatan kekuasaan
pada satu orang saja, sehingga terjadi pengelolaan sistem pemerintahan yang
dilakukan secara absolut atau otoriter. Untuk menghindari hal tersebut perlu adanya
pemisahan atau pembagian kekuasaan, sehingga terjadi control dan keseimbangan
diantara lembaga pemegang kekuasaan. Dengan kata lain, kekuasaan legislatif,
eksekutif maupun yudikatif tidak dipegang oleh satu orang saja. Apa sebenarnya
konsep pemisahan dan pembagian kekuasaan itu? Mohammad Kusnardi dan
Hermaily Ibrahim dalam bukunya yang berjudul Pengantar Hukum Tata Negara
(1983:140) menyatakan bahwa istilah pemisahan kekuasaan (separation of
powers) dan pembagian kekuasaan (divisions of power) merupakan dua istilah

yang memiliki pengertian berbeda satu sama lainnya. Pemisahan kekuasaan berarti
kekuasaan negara itu terpisah-pisah dalam beberapa bagian, baik mengenai
organnya maupun fungsinya. Setiap lembaga menjalankan fungsinya masingmasing. Contoh negara yang menganut mekanisme pemisahan kekuasaan adalah
Amerika Serikat.Mekanisme pembagian kekuasaan negara dibagi dalam beberapa
bagian (legislatif, eksekutif dan yudikatif), tetapi tidak dipisahkan. Hal ini
membawa konsekuensi bahwa diantara bagian-bagian itu dimungkinkan ada
koordinasi atau kerjasama. Mekanisme pembagian ini banyak sekali digunakan
oleh banyak negara di dunia, termasuk Indonesia.
Bagaimana konsep pembagian kekuasaan yang dianut Indonesia?
Mekanisme pembagian kekuasaan di Indonesia diatur sepenuhnya di dalam UUD
Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Penerapan pembagian kekuasaan di
Indonesia terdiri atas dua bagian, yaitu pembagian kekuasaan secara horizontal dan
pembagian kekuasaan secara vertikal.
1. Pembagian kekuasaan secara horizontal
Pembagian kekuasaan secara horizontal yaitu pembagian kekuasaan
menurut fungsi lembaga-lembaga tertentu (legislatif, eksekutif dan yudikatif).
Berdasarkan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945, secara horizontal
pembagian kekuasaan negara di lakukan pada tingkatan pemerintahan pusat dan
pemerintahan daerah. Pembagian kekuasaan pada tingkatan pemerintahan pusat
berlangsung antara lembaga-lembaga negara yang sederajat. Pembagian kekuasaan
pada tingkat pemerintahan pusat mengalami pergeseran setelah terjadinya
perubahan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Pergeseran yang
dimaksud adalah pergeseran klasifikasi kekuasaan negara yang umumnya terdiri
atas tiga jenis kekuasaan (legislatif, eksekutif dan yudikatif) menjadi enam
kekuasaan negara, yaitu:
a. Kekuasaan konstitutif, yaitu kekuasaan untuk mengubah dan menetapkan
Undang-Undang Dasar. Kekuasaan ini dijalankan oleh Majelis
Permusyawaratan Rakyat. Sebagaimana ditegaskan dalam Pasal 3 ayat (1)UUD
Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang menyatakan bahwa Majelis
Permusyawaratan Rakyat berwenang mengubah dan menetapkan UndangUndang Dasar.
b. Kekuasaan eksekutif, yaitu kekuasaan untuk menjalankan undang-undang dan
penyelenggaraan pemerintahan Negara. Kekuasaan ini dipegang oleh Presiden
sebagaimana ditegaskan dalam Pasal 4 ayat (1) UUD Negara Republik
Indonesia Tahun 1945 yang menyatakan bahwa Presiden Republik Indonesia
memegang kekuasaan pemerintahan menurut Undang-Undang Dasar.
c. Kekuasaan legislatif, yaitu kekuasaan untuk membentuk undang-undang.
Kekuasaan ini dipegang oleh Dewan Perwakilan Rakyat Sebagaimana
ditegaskan dalam Pasal 20 ayat (1) UUD Negara Republik Indonesia Tahun
1945 yang menyatakan bahwa Dewan Perwakilan Rakyat memegang
kekuasaan membentuk undang-undang.
d. Kekuasaan yudikatif atau disebut kekuasaan kehakiman, yaitu kekuasaan
untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan.
Kekuasaan ini dipegang oleh Mahkamah Agung dan Mahkamah Konstitusi
sebagaimana ditegaskan dalam Pasal 24 ayat (2) UUD Negara Republik
Indonesia Tahun 1945 yang menyatakan bahwa Kekuasaan hakiman dilakukan
oleh sebuah Mahkamah Agung dan badan peradilan yang berada di bawahnya

dalam lingkungan peradilanumum, lingkungan peradilan agama, lingkungan


peradilan militer, lingkungan peradilan tata usaha negara, dan oleh sebuah
Mahkamah Konstitusi.
e. Kekuasaan eksaminatif/inspektif, yaitu kekuasaan yang berhubungan dengan
penyelenggaraan pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab tentang
keuangan negara. Kekuasaan ini dijalankan oleh Badan Pemeriksa Keuangan
sebagaimana ditegaskan dalam Pasal 23 E ayat (1) UUD Negara Republik
Indonesia Tahun 1945 yang menyatakan bahwa untuk memeriksa pengelolaan
dan tanggung jawab tentang keuangan negara diadakan satu Badan
Pemeriksa Keuangan yang bebas dan mandiri.
f. Kekuasaan moneter, yaitu kekuasaan untuk menetapkan dan melaksanakan
kebijakan moneter, mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran, serta
memelihara kestabilan nilai rupiah. Kekuasaan ini dijalankan oleh Bank
Indonesia selaku bank sentral di Indonesia sebagaimana ditegaskan dalam Pasal
23 D UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang menyatakan bahwa
negara memiliki suatu bank sentral yang susunan, kedudukan, kewenangan,
tanggung jawab, dan indepedensinya diatur dalam undang undang.
Penanaman Kesadaran Berkonstitusi. Pada hakikatnya pemegang kekuasaan
Negara di Indonesia adalah rakyat Indonesia sendiri. Hanya karena kita
menganut sistem perwakilan, kekuasaan yang dimiliki oleh rakyat
didelegasikan kepada pemerintah.
Sebagai rakyat Indonesia, kita harus mendukung setiap program dari
pemerintah. Wujud dukungan itu antara lain:
1. Berpartisipasi dalam setiap proses pengambilan kebijakan dengan cara
menyampaikan aspirasi kita kepada pemerintah.
2. Mengkritisi dan mengawasi setiap kebijakan pemerintah
3. Melaksanakan kewajiban sebagai rakyat Indonesia, seperti kewajiban
membayar pajak, kewajiban mendahulukan kepentingan Negara dibandingkan
kepentingan pribadi/ kelompok.
Pembagian kekuasaan secara horizontal pada tingkatan pemerintahan daerah
berlangsung antara lembaga-lembaga daerah yang sederajat, yaitu antara
Pemerintah Daerah (Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah) dan Dewan Perwakilan
Rakyat Daerah (DPRD). Pada tingkat provinsi, pembagian kekuasaan berlangsung
antara Pemerintah provinsi (Gubernur/wakil Gubernur) dan DPRD provinsi.
Sedangkan pada tingkat kabupaten/kota, pembagian kekuasaan berlangsung antara
Pemerintah Kabupaten/Kota (Bupati/wakil Bupati atau Walikota/wakil Walikota)
dan DPRD kabupaten/kota.
2. Pembagian kekuasaan secara vertikal
Pembagian kekuasaan secara vertikal merupakan pembagian kekuasaan
menurut tingkatnya, yaitu pembagian kekuasaan antara beberapa tingkatan
pemerintahan. Pasal 18 ayat (1) UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945
menyatakan bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia dibagi atas daerahdaerah provinsi dan daerah provinsi itu dibagi atas kabupaten dan kota, yang
tiap-tiap provinsi, kabupaten, dan kota itu mempunyai pemerintahan daerah, yang
diatur dengan undang-undang. Berdasarkan ketentuan tersebut, pembagian
kekuasaan secara vertikal di negara Indonesia berlangsung antara pemerintahan
pusat dan pemerintahan daerah (pemerintahan provinsi dan pemerintahan
kabupaten/kota). Pada pemerintahan daerah berlangsung pula pembagian
kekuasaan secara vertikal yang ditentukan oleh pemerintahan pusat. Hubungan

antara pemerintahan provinsi dan pemerintahan kabupaten/kota terjalin dengan


koordinasi, pembinaan dan pengawasan oleh Pemerintahan Pusat dalam bidang
administrasi dan kewilayahan. Pembagian kekuasaan secara vertikal muncul
sebagai konsekuensi dari diterapkannya asas desentralisasi di Negara Kesatuan
Republik Indonesia. Dengan asas tersebut, Pemerintah Pusat menyerahkan
wewenang pemerintahan kepada pemerintah daerah otonom (provinsi dan
kabupaten/kota) untuk mengurus dan mengatur sendiri urusan pemerintahan di
daerahnya, kecuali urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan Pemerintah
Pusat, yaitu kewenangan yang berkaitan dengan politik luar negeri, pertahanan,
keamanan, yustisi, agama, moneter dan fiskal. Hal tersebut ditegaskan dalam Pasal
18 ayat (5) UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang menyatakan
Pemerintah daerah menjalankan otonomi seluas-luasnya, kecuali urusan
pemerintahan yang oleh undang-undang ditentukan sebagai urusan Pemerintah
Pusat.

BAB III
PENUTUP
3.1.Kesimpulan
Berdasarkan latar belakang, rumusan masalah dan tujuan dan pembahasan,
maka makalah ini memiliki beberapa kesimpulan. Kesimpulan tersebut adalah sebagai
berikut:
1. Pancasila sebagai nilai dapat berupa Nilai ketuhanan Yang Maha Esa Mengandung
arti adanya pengakuan dan keyakinan bangsa terhadap adanya Tuhan sebagai
pancipta alam semesta. Nilai kemanusiaan yang adil dan beradab mengandung arti
kesadaran sikap dan perilaku sesuai dengan nilai-nilai moral dalam hidup bersama
atas dasar tuntutan hati nurani dengan memperlakukan sesuatu hal sebagaimana
mestinya. Nilai persatuan indonesia mengandung makna usaha ke arah bersatu
dalam kebulatan rakyat untuk membina rasa nasionalisme dalam Negara Kesatuan
Republik Indonesia. Nilai kerakyaran berupa musyawarah mufakat melalui
lembaga-lembaga perwakilan. Nilai Keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia
mengandung makna sebagai dasar sekaligus tujuan, yaitu tercapainya masyarakat
Indonesia Yang Adil dan Makmur secara lahiriah atauun batiniah. Pancasila
bersumber pada budaya dan pengalaman bangsa Indonesia yang berkembang
akibat usaha bangsa dalam mencari jawaban atas persoalan-persoalan esensial yang
menyangkut makna atas hakikat sesuatu yang menjadi bagian dari kehidupan
bangsa Indonesia.
2. Penerapan pembagian kekuasaan di Indonesia terdiri atas dua bagian, yaitu
pembagian kekuasaan secara horizontal dan pembagian kekuasaan secara vertikal.
3.2.Saran
1. Penyelenggaraan negera seharusnya ada evaluasi secara khusus dan bertahap dan
adaya pentanggungjawaban secara moriil kepada masyarakat mengenai tugas yang
di emban.
2. Adanya penerapan Nilai-nilai Pancasila sebagai issue yang selalu di angkat oleh
penyelenggara negara dan di sosialisasikan kepada masyarakat.
3. Sebaiknya segala macam tindakan penyelengga negara dapat melihat secara visual
kondisi masyarakat dan menetapkan hukum yang sesuai aktualisasi nilai Pancasila
untuk kesejahteraan masyarakat.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.slideshare.net/ainiaikudou/makalah-penerapan-nilainilai-pancasila-dalampenyelenggaraan-negara. Online pada 20 agustus 2016
http://birumuda01.blogspot.co.id/2015/04/sistem-pembagian-kekuasaan-negara.html
Online pada 20 agustus 2016
Koento Wibisono. 1988. Pancasila Ideologi Terbuka. Magelang: Panitia Temu Karya DosenDosen PTN Se-Jawa Tengah dan Kopertis Wil.VI.
Abdulkadir Besar. 1994. Pancasila dan Alam Pikiran Integralistik (Kedudukan dan
Peranannya
dalam
Era
Globalisasi).
Yogyakarta:
Panitia
Seminar
GlobalisasiKebudayaan dan Ketahanan Ideologi 16-17 November 1994 di UGM.