Anda di halaman 1dari 51

PROSES PEMBUATAN PRESS TOOL PEREKAT

FRAME DUCTING

Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan


dalam mengikuti mata kuliah kerja kraktek
jurusan Teknik Mesin
Universitas Pasundan
Bandung

Disusun oleh :

AGUS SUHERMAN
123030127

JURUSAN TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS PASUNDAN
BANDUNG
2015
i

LEMBAR PENGESAHAN
PEMBUATAN PRESS TOOL PEREKAT FRAME DUCTING

LAPORAN KERJA PRAKTEK


Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kelulusan Mata Kuliah Kerja Praktek Pada
Program Studi Teknik Mesin
Universitas Pasundan Bandung

Disusun Oleh :
Agus suherman
123030127

Disetujui oleh:
Pembimbing Perusahaan

Pembimbing Kerja Praktek

(Jata Budiman, MT.)

(Syahbardia, Ir., MT.)

Mengetahui,
Koordinator Kerja Praktek

(Syahbardia, Ir., MT.)

KATA PENGANTAR

Assalamu alaikum Wr. Wb.


Segala puji syukur kita panjatkan atas kehadirat Allah SWT, hanya karena ridho dan
izin-Nyalah sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan laporan kerja praktek ini. Isi
laporan ini merupakan hasil kegiatan penulis, selama mengikuti kerja praktek di Polman
Bandung, dimana laporan ini diharapkan dapat berguna bagi pihak-pihak yang memerlukan,
terutama bagi mahasiswa yang akan mengambil kerja praktek maupun tugas akhir yang
berkaitan dengan proses pembuatan press tool.
Kerja Praktek merupakan salah satu mata kuliah wajib yang harus ditempuh di Jurusan
Teknik Mesin Universitas Pasundan, tujuan dari Kerja Praktek tersebut dimaksudkan agar
mahasiswa dapat dan mampu mengaplikasikan ilmu yang telah diperoleh di bangku kuliah ke
dalam praktek di lapangan, sehingga proses pembuatan press tool tesebut dapat dilihat
langsung diperusahaan.
Sebagai manusia, penulis menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan yang
harus diperbaiki, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya
membangun dari teman-teman maupun para dosen.
Laporan ini tidak akan selesai tanpa adanya dorongan dari orang-orang yang berada di
sekeliling penulis. Dan semoga Allah SWT memberikan balasan yang berlipat ganda atas
kebaikan yang telah mereka berikan kepada penulis. Untuk itu pada kesempatan ini penulis
ingin mengucapkan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya sebagai rasa hormat kepada :

1. Bapak Syahbardia,Ir.,MT, selaku pembimbing Kerja Praktek.


2. Bapak Syahbardia,Ir.,MT, koordinator Kerja Praktek.
3. Bapak Jata Budiman, MT, selaku pembimbing Kerja Praktek di Perusahaan.
4. Segenap staff dan karyawan di POLMAN Bandung.
5. Rekanrekan jurusan Teknik Mesin Universitas Pasundan, khususnya teman-teman
mahasiswa mesin serta semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan
laporan Kerja Praktek ini.

Laporan Kerja Praktek ini tentu saja tidak terlepas dari kesalahan baik dalam
penyusunan kata, penambilan data, maupun dalam membuat analisa dan kesimpulan. Oleh
ii

karena itu kritik dan saran sangat diharapkan supaya menjadi koreksi dan masukan untuk
perbaikan di masa yang akan datang.
Besar harapan dari penulis, semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak
yang memerlukannya. Semoga semuanya menjadi amal perbuatan yang baik dan mendapat
ridho Allah SWT. Akhir kata penulis ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya.

Bandung,

Nopember 2015

Penulis

iii

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................i


KATA PENGANTAR ........................................................................................... ii
DAFTAR ISI..........................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................vi
DAFTAR TABEL ............................................................................................... vii
BAB 1

PENDAHULUAN ................................................................................ 1

1.1

Latar Belakang Masalah ............................................................................ 1

1.2

Batasan Masalah........................................................................................ 1

1.3

Tujuan penulisan ....................................................................................... 1

1.4

Metode pengumpulan data ........................................................................ 2

1.5

Lokasi Penelitian ....................................................................................... 2

1.6

Sistematika Penulisan ................................................................................ 2

BAB 2
2.1

LANDASAN TEORI ........................................................................... 5


Proses Pemesinan ...................................................................................... 5
2.1.1 Proses Frais (milling) ......................................................................... 5
2.1.2 Proses Bor (drilling) .......................................................................... 6
2.1.3 CNC Milling....................................................................................... 8
2.1.4 Proses Bubut ...................................................................................... 9

2.2

Perhitungan Waktu Proses Pemesinan .................................................... 10

2.3

Perhitungan Biaya ................................................................................... 11

2.4

BAB 3

2.3.1

Biaya Total Pembuatan ............................................................... 12

2.3.2

Biaya Material............................................................................. 12

2.3.3

Biaya Pemesinan ......................................................................... 12

Operation Plan (OP) ............................................................................... 12


2.4.1

Pertimbangan Dalam Pembuatan Operation Plan ....................... 12

2.4.2

Jenis-jenis Operation Plan........................................................... 13

PROSES PEMBUATAN .................................................................. 14

3.1

Alur Proses Pembuatan Press Tool Perekat Frame Ducting ................. 14

3.2

Identifikasi Produk ................................................................................. 15

3.3

Fungsi Produk ........................................................................................ 18

3.4

Peralatan Yang Digunakan ..................................................................... 18

3.5

Pembuatan Upper Dan Lower Plate ...................................................... 20

3.6

Pembuatan Shank dan Ring setting ....................................................... 20

3.7

Pembuatan Ring Setting ......................................................................... 21


iv

3.8

Pembuatan Punch .................................................................................. 22

3.9

Pembutan Dies ....................................................................................... 23

3.10 Pembuatan Dudukan Toggle .................................................................. 24


3.11

Pembuatan Stopper ................................................................................ 25

BAB 4

PENUTUP .......................................................................................... 28

4.1

Kesimpulan ............................................................................................. 28

4.2

Saran ........................................................................................................ 28

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 29


LAMPIRAN ...............................................................................................................

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Face Milling ....................................................................................................................... 5
Gambar 2.2 Slab Milling ........................................................................................................................ 5
Gambar 2.3 Gerakan Bor ....................................................................................................................... 7
Gambar 2.4 Bor Tembus ........................................................................................................................ 7
Gambar 2.5 Bor Tak Tembus ................................................................................................................. 7
Gambar 2.6 Countter Bor ...................................................................................................................... 7
Gambar 2.7 Gerakan Proses Bubut ........................................................................................................ 9
Gambar 2.8 Bubut Samping Dengan Step .............................................................................................. 9
Gambar 2.9 Bubut Muka........................................................................................................................ 9
Gambar 3.1 Diagram Alir Proses Pembuatan Press Tool Perekat Frame Ducting. ............................. 14
Gambar 3.2 Press Tool Perekat Frame Ducting. .................................................................................. 16
Gambar 3.3 Susunan Part. ................................................................................................................... 16
Gambar 3.4 Frame Ductng dan Pelat Sisipan. ...................................................................................... 18
Gambar 3.5 CNC Milling. .................................................................................................................... 19
Gambar 3.6 Mesin Bubut ..................................................................................................................... 19
Gambar 3.7 Mesin Frais ...................................................................................................................... 19
Gambar 3.8 Centre Drill. ..................................................................................................................... 19
Gambar 3.9 Mata Bor. ......................................................................................................................... 19
Gambar 3.10 Mesin BOK. ................................................................................................................... 19
Gambar 3.11 Cutter Facemill. .............................................................................................................. 19
Gambar 3.12 Reamer. .......................................................................................................................... 19
Gambar 3.13 Centre Drill .................................................................................................................... 19
Gambar 3.14 Shank. ............................................................................................................................. 21
Gambar 3.15 Ring Setting. ................................................................................................................... 22
Gambar 3.16 Punch Perekat Frame Ducting ....................................................................................... 23
Gambar 3.17 Dies Perekat Frame Ducting. ......................................................................................... 24
Gambar 3.18 Dudukan Toggle. ............................................................................................................ 25
Gambar 3.19 Stopper ........................................................................................................................... 26
Gambar 3.20 Proses Clamping Menggunakan Toggle ......................................................................... 26
Gambar 3.21 Proses Assembly ............................................................................................................. 26
Gambar 3.22 Proses Trial Pada Mesin Press 32 Ton............................................................................ 27
Gambar 3.23 Punch. ............................................................................................................................ 27
Gambar 3.24 Hasil Press ..................................................................................................................... 27
Gambar 3.12 Setelah di Press 4 Sudut. ................................................................................................ 27

vi

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Perhitungan Waku Non Cutting Beberapa Pemesinan .............................................11
Tabel 2.1 Daftar Part ................................................................................................................16

vii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Pada saat ini, banyak sekali perusahaan yang bergerak dibidang Press Tool.
Penggunaan Press Tool saat ini sudah semakin berkembang. Press Tool digunakan
untuk pembuatan atau pembentukan produk-produk dari pelat, dan biasanya
digunakan pada industri otomotif/mesin, sparepart, alat-alat rumah tangga, alat-alat
listrik, dan lain-lain. Salah satu produsen yang juga bergerak dibidang Press Tool
adalah POLMAN Bandung. Salah satu produk yang dibuat adalah press tool Perekat
Frame Ducting untuk saluran out udara pada sebuah ruangan.
Frame Ducting merupakan bagian dari saluran ducting.

Frame ducting

dipasang pada bagian depan saluran udara, tujuannya untuk mengarahkan udara atau
menyalurkan udara ke arah yang diinginkan, sesuai kebutuhan ruangan. Material yang
digunakan adalah Almunium Alloy dengan tebal material 1 mm sedangkan untuk
perekatnya menggunakan plat alumunium dengan tebal 0.8 mm.
Pembuatan Frame ducting ini dilakukan dengan menggunakan Simple Tool,
Simple Press Tool adalah jenis dari press tool yang paling sederhana, dimana hanya
terjadi satu proses pengerjaan dan satu station dalam satu alat, karena tujuannya
merekatkan dua pelat dengan cara pengerjaan dingin (cold working) maka prosesnya
lebih kearah sambungan berpagut atau clinching metode. Dimana clinching metode
pada kasus ini adalah menggabungkan dua pelat dengan cara pengepresan dingin.
Yang akan menjadi bahasan penulis kali ini yaitu proses machiningnya.

1.2 Batasan Masalah


Dalam penulisan karya tulis ini, diharapkan penyelesaian masalahnya dapat
terarah. Sehingga dibuatlah batasan masalah pada karya tulis ini, yaitu Proses
machining untuk pembuatan press tool perekat frame ducting.

1.3 Tujuan Penulisan


Tujuan yang ingin dicapai oleh penulis dari penulisan Karya Tulis ini adalah:
1. Mengetahui proses machining untuk pembuatan press tool perekat frame
ducting.
2. Dapat menghitung waktu machining.
1

3. Dapat menghitung harga proses machining.

1.4 Metode Pengumpulan Data


Metoda pengumpulan data yang dilakukan oleh penulis adalah sebagai
berikut:
1. Mengumpulkan data mesin Milling CNC, Milling konvensional, Bubut, BOK.
2. Mengumpulkan data material,
3. Melakukan wawancara dengan nara sumber dari POLMAN Bandung,
4. Bimbingan dan pengarahan dari pembimbing.

1.5 Tempat Penelitian


Adapun tempat penelitian ini yaitu di Politeknik Manufaktur Negeri Bandung
(POLMAN Bandung), Jl. Kanayakan No.21 Dago Bandung, Jawa-Barat 40135,
telepon +62 22 2500241 fax. +62 22 25002649.

1.6 Sitematika Penulisan


Kerja praktek dengan judul Proses pembuatan

press tool perekat frame

ducting ini terdiri dari 4 bab dan dilengkapi dengan daftar pustaka serta lampiran
yang disusun sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang masalah
1.2 Batasan masalah
1.3 Tujuan penulisan
1.4 Metoda pengumpulan data
1.5 Lokasi penelitian
1.6 Sistematika penulisan
Pada bab ini, berisi uraian tentang latar belakang masalah, batasan masalah,
tujuan penulisan, metoda pengumpulan data, lokasi penelitian dan sistematika
penulisan Kerja Praktek.

BAB II LANDASAN TEORI


2.1 Proses permesinan
2.1.1

Proses frais (milling)

2.1.2

Proses Bor (drilling)


2

2.1.3

Proses CNC Milling

2.1.4

Proses Bubut

2.2 Perhitungan Waktu Proses Pemesinan


2.3 Perhitungan Biaya
2.3.1

Biaya Total Pembuatan

2.3.2

Biaya Material

2.3.3

Biaya Pemesinan

2.4 Operational Plane (OP)


2.4.1

Pertimbangan dalam pembuatan operation plan

2.4.2

Jenis-jenis operation plan

Pada bab ini berisi tentang teori-teori pendukung yang berkaitan dengan
permasalahan yang dipaparkan oleh penulis mengenai Proses Machining press tool
perekat frame ducting.

BAB III PROSES MACHINING PRESS TOOL


3.1 Identifikasi Produk
3.2 Fungsi Produk
3.3 Peralatan yang digunakan
3.3.1 Mesin Milling CNC, Milling konvensional, Bor (Drilling), Bubut,
3.3.2 Dial indikator
3.3.3 Centrofik
3.3.4 Alat Potong
3.4 Operational Plane
3.4.1 Cek Raw material
3.4.2 Persiapan mesin
3.4.3 Setting Benda kerja
3.4.4 Proses Milling Konvensional & CNC,
3.4.5 Proses Drilling
3.4.6 Proses Bubut
3.4.7 Proses Tap
3.5 Quality Control (QC)

Pada bab ini berisi proses permesinan CNC dan kajian dalam proses yang
meliputi, jenis material, mata potong, kecepatan potong, waktu pemotongan, dan
harga proses permesinan.

BAB IV PENUTUP
Pada bab ini diterangkan tentang kesimpulan dari penulis tentang proses
Machining press tool perekat frame ducting.

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Proses Pemesinan

Proses pemesinan adalah proses pemotongan material logam (benda kerja)


untuk mendapatkan dimensi, bentuk, dan hasil akhir yang diinginkan. Berdasarkan
gambar kerja yang telah dibuat, maka harus dipilih proses pemesinan yang akan
digunakan dalam pembuatan suatu komponen, untuk itu perlu dipahami lima elemen
dasar proses pemesinan:
1. Kecepatan Potong (Cutting Speed)

: Vc

[m/min].

2. Kecepatan Pemakanan ( Feeding Speed)

:s

[mm/min]

3. Kedalaman Pemotongan (Depth Of Cut)

:a

[mm]

4. Waktu Pemotongan (Cutting Time )

: th

[min]

5. Putaran (Rotation)

:n

[rpm]

Elemen proses pemesinan di atas dipengaruhi oleh dimensi benda kerja atau
dimensi alat potong dan bahan alat potong atau bahan benda kerja. Proses pemesinan
yang akan dibahas adalah proses pemesinan yang berhubungan dengan pembuatan
press tool perekat frame ducting, yaitu proses Frais (milling), proses bor,cnc milling,

Proses Bubut.
2.1.1

Proses Frais (milling)


Frais adalah suatu proses menghilangkan/pengambilan tatal-tatal dari
bahan/benda kerja dengan pertolongan dari alat potong yang berputar dan
mempunyai banyak sisi potong dengan menggunakan mesin frais.

Gambar 2.1 Face Milling

Gambar 2.2 Slab Milling

Face milling
Roughing

Slab milling

Finishing

= + +
2
+
=

Roughing

=+
+ +

Finishing

=
+ 2.
+
+

= +
+ +

1
2 2
2

. 2

Rumus yang berlaku untuk proses frais diatas adalah sebagai berikut :
Vc
n
Kecepatan putar cutter (rpm)
:
d
f fz z
Pemakanan per putaran
:
Kecepatan pemakanan (mm/min)

vf n f

Waktu pemotongan (menit)

th

L i
vf

Keterangan :
d = diameter pisau frais (mm)

fz = kemampuan potong tiap gigi (mm/gigi)

la, lu, ls = Jarak bebas pisau frais (mm)

= Banyaknya pemakanan (kali)

= Kedalaman pemotongan (mm)

= jumlah gigi

L = panjang total pengerjaan (mm)

= Panjang benda kerja (mm)

Vc = cutting speed ( m/min )

(Tabellenbuch Metall, Verlag Europa-Lehrmittel, hal 266)

2.1.2 Proses Bor (drilling)


Proses bor adalah operasi yang menghasilkan lubang-lubang bulat pada
logam atau bukan logam. Alat potong yang digunakan ialah mata bor. Pada
proses pengeboran terjadi dua gerakkan yang terjadi secara bersamaan, yaitu:
a. Gerakkan putaran yang disebut sebagai gerakan pemotongan atau
gerakkan utama. Gerakkan ini menentukan kecepatan potong bor.

b. Gerakkan pemakanan adalah gerak lurus bor terhadap benda kerja.


Gerakkan ini juga berfungsi untuk mengontrol tebalnya bram.
(sumber: Teknik bengkel 1. Hal.7-65)

1. Gerakan putaran disebut gerak pemotongan dan


menentukan kecepatan potong bor.
2. Pemakanan, ialah gerakan arah garis sumbu
mata bor terhadap benda kerja.

Gambar 2.3 Gerakan Bor

2.1.3
2.1.4
2.1.5
2.1.6
2.1.7
2.1.8
2.1.9
2.1.10
2.1.11
ls = 0,6 d untuk bor sudut 80o
ls = 0,3 d untuk bor sudut 118 o
ls = 0,23 d untuk bor sudut 130 o
ls = 0,18 d untuk bor sudut 140 o

Rumus yang berlaku untuk proses bor diatas adalah sebagai berikut :

Vc
d

Kecepatan putar mata bor (rpm)

Kecepatan pemakanan (mm/min)

vf n f

th

D = diameter mata bor (mm)

= pangjang benda kerja (mm)

f = pemakanan per putaran (mm/put)

la, lu, ls = jarak bebas mata bor (mm)

L = panjang total pengerjaan (mm)

= banyaknya pemakanan (kali)

Vc = cutting speed ( m/min )

= kedalaman pemotongan (mm)

Waktu pemotongan (menit)

L i
vf

Keterangan :

( Tabellenbuch Metall, Verlag Europa-Lehrmittel, hal 265 )

2.1.3

CNC Milling

NC/CNC

(Numerical

Control/Computer

Numerical

Control)

merupakan istilah yang digunakan untuk menunjukkan bahwa suatu peralatan


manufaktur; misalnya bubut, milling, dll; dikontrol secara numerik oleh
komputer untuk pengoperasiannya. Dengan mesin CNC, ketelitian suatu
produk dapat dijamin hingga 1/100 mm lebih, pengerjaan produk masal
dengan hasil yang sama persis dan waktu pemesinan yang cepat.
CNC milling adalah mesin milling yang dilengkapi dengan sistem
kontrol untuk pengoperasiannya. Beberapa proses pemesinan seperti milling
permukaan, milling sisi, proses pengeboran, dan pembuatan profil dapat
dilakukan pada mesin ini. Secara teori perhitungan pada mesin cnc milling
sama dengan perhitungan pada mesin frais atau mesin bor konvensional.
Tetapi hampir semua mesin cnc dilengkapi dengan counter time sehingga
berapa lama waktu proses pemesinan dapat diketahui dengan mudah. Efisiensi
waktu pemesinan dapat dilakukan dengan memodifikasi program, pemilihan
alat potong, dan kecepatan pemotongan.

2.1.4 Proses Bubut


Membubut adalah proses penyayatan benda kerja dengan prinsip benda
kerja berputar pada sumbunya dan pahat bergerak mendatar benda kerja
sehingga terjadi pemotongan. Gerakan proses bubut ada tiga:
a. Gerakan pengumpanan
b. Gerakan berputar
c. Gerakan pemakanan

Gambar 2.7 Gerakan Proses Bubut

Gerakan pengumpanan adalah gerakan mengambil langakah sebelum


pemakanan terjadi.Untuk gerakan pengumpanan gerakannya mirip dengan gerakan
pemakanan melintang.
Dalam penentuan waktu proses bubut (cutting time) dibutuhkan perhitunganperhitungan dengan rumus-rumus sebagai berikut:

Gambar 2.8 Bubut Samping Dengan Step

Gambar 2.9 Bubut Muka

L l la

L l la

d d1
d
2

d
2

Keterangan:
n

a)

Vc 1000
d

= ( put/min )

n = kecepatan putar benda kerja (rpm)


d = diameter benda kerja (mm)
s = feeding (mm/put)

b) th

Li
sn

= ( Menit )

l = panjang benda kerja yang dibubut


(mm)
la = panjang bebas pahat bubut (mm)
L = panjang

total pengerjaan (mm)

i = banyaknya pemakanan
th = waktu pemesinan (menit)
Vc = cutting speed ( m/min )
2.2 Perhitungan Waktu Proses Pemesinan
Perhitungan waktu proses pemesinan dilakukan dengan cara menggabungkan
dua elemen yang terkandung di dalamnya:
1. Waktu cutting
2. Waktu non- cutting
Waktu Cutting adalah waktu yang dibutuhkan untuk proses pemotongan,
sedangkan waktu non cutting adalah waktu yang sifatnya teknis yang berhubungan
dengan keterampilan dan pengalaman seorang operator dalam mengoperasikan mesin.
1. Total Waktu Pemesinan

= Waktu Cutting + Waktu Non Cutting

2. Waktu Cutting

= 100% total waktu proses pemesinan

3. Waktu Non Cutting

= 68,4 % / 31,6% dari waktu total pemesinan

Perhitungan waktu noncutting didapat dengan menghitung rumus empiris


seperti pada tabel berikut ini:

10

Tabel 2.1 Perhitungan Waktu Non Cutting Beberapa Pemesinan

Tabel di atas merupakan contoh yang menggambarkan persentase kegiatan


operator dengan mesin, yang diperoleh dari pengamatan (work sampling) dalam
industri negara maju. Dari data tersebut, dapat disimpulkan bahwa kegiatan mesin
produktif (cutting time) hanyalah sekitar 30% dari seluruh kegiatan.

(Sumber : Teori & Teknologi Proses Pemesinan. Taufiq Rochim. Halaman 256)
2.3 Perhitungan Biaya
Dalam sebuah proses pemesinan tentunya akan berdampak pada biaya yang
dikeluarkan, Untuk itu diperlukan Perhitungan biaya, yang terdiri dari , Biaya Total
Pembuatan, Biaya material, Biaya pemesinan, dimana pada perhitungan biaya
tersubut saling berkesinambungan.

2.3.1

Biaya Total Pembuatan


Harga total pembuatan adalah biaya keseluruhan dari pembuatan
produk dimana untuk biaya pembuatan suatu produk didapat dengan
menambahkan harga total raw-material dengan harga part standard dan
11

harga proses pengerjaan serta biaya operator yang kemudian dari jumlah
tersebut dikalikan dengan biaya overhead sebesar 20% maka didapat total
biaya pembuatan produk.

Biaya Pokok adalah hasil penjumlahan dari Biaya Raw Material +Biaya
Part Standard + Biaya Pemesinan ( Cutting dan Non Cutting) + Biaya
Heatreatment

2.3.2

Biaya Material
Perhitungan biaya material dilakukan dengan perhitungan dimensi part
non-standar dan mengacu pada dimensi standar material, kemudian dikalikan
dengan harga per kilogramnya. Perhitungan biaya material juga dibebankan
pada komponen standar seperti baut inbus, guide pin, pegas, dll.
Berat [kg] = volume [mm3] x berat jenis () [kg/mm3]
Biaya material non-standard [Rp] = berat [kg] x harga material [Rp/kg]

2.3.3

Biaya Pemesinan
Biaya pemesinan dilakukan dengan mengalikan waktu total proses
pengerjaan (cutting time + non cutting time) dengan harga pemesinan mesin
per jam.

2.4 Operatioan Plan (OP)


Operation plan adalah suatu rencana proses pengerjaan benda kerja yang
berisikan tahapan-tahapan proses pemesinan. Operation plan bertujuan untuk
menghindari

kesalahan-kesalahan

dalam

tahapan

pengerjaan

yang

dapat

menyebabkan pemborosan biaya maupun waktu pengerjaan.

2.4.1

Pertimbangan Dalam Pembuatan Operation Plan


Ada beberapa pertimbangan yang harus diperhatikan dalam pembuatan
operation plan, diantaranya :
a. Menentukan urutan langkah pengerjaan dalam proses pemesinan
b. Dapat menentukan metoda pencekaman, kualitas pengerjaan dan jenis
mesin yang dipakai
c. Membantu langkah proses pengerjaan benda kerja
12

d. Mengetahui kesalahan ukuran dan bahan


e. Membantu mengurangi tingkat kesalahan dalam proses pemesinan.

2.4.2

Jenis-jenis Operation Plan


1. Operation Plan Numbering (angka)

Pada operation plan jenis ini, setiap proses yang dikerjakan


dijelaskan dengan penunjukan kode proses dan ukuran (spesifikasi) yang
harus dicapai. Kode-kode proses tersebut adalah:

101

Pemeriksaan benda kerja

102

Penyetingan mesin

103

Marking benda kerja

104

Cekam benda kerja

105

Proses pemakanan/pemotongan
Operation Plan jenis ini biasa digunakan untuk mahasiswa tingkat 2

dan 3 yang memerlukan pengerjaan proses lebih cepat dan mempunyai basic
proses pemesinan yang cukup baik.

2. Operation Plan Visual (gambar)

Pada operation plan jenis ini, setiap proses yang dikerjakan disertai
gambar

proses dan ukuran (spesifikasi) yang

ingin dicapai.

Di

POLMAN, OP gambar biasa digunakan untuk pembelajaran mahasiswa


tingkat 1 dan 2 yang belum begitu memahami proses pemesinan (tahap
basic/dasar/pengenalan proses pemesinan).
3. Operation Plan Proses

Pada operation plan jenis ini, setiap proses yang dikerjakan dijelaskan
dengan urutan proses pengerjaan dan dimensi benda kerja.

13

BAB III
PROSES PEMBUATAN

3.1 Alur Proses Pembuatan Press Tool Perekat Frame Ducting


Pada bab ini akan dibahas tentang proses pembuatan Press Tool Perekat Frame
ducting, agar dalam proses pembuatannya lebih optimal maka diperlukan sistematika
proses pembuatan, agar seluruh proses berjalan secara sistematis, terkontrol, dan
terencana. Diagram berikut menunjukan alur proses pembuatan press tool perekat frame
ducting.

Gambar 3.1 Diagram Alir Proses Pembuatan Press Tool Perekat Frame Ducting

14

Diagram proses pembuatan press tool perekat frame ducting dapat dijelaskan sebagai
berikut:
1. Memulai kegiatan mengidentifkasi gambar kerja yang meliputi: gambar bagian press tool
perekat frame ducting
2. Melakukan order material pada logistik, berupa material non standar. Kemudian, check
material yang telah di order apabila sesuai maka bisa dilanjutkan pada proses berikutnya.
Namun, apabila tidak sesuai maka order kembali material tersebut.
3. Membuat perencanaan proses dan operasi berupa: penentuan proses pemesinan tiap
komponen dan pembuatan operation plan tiap komponen. Lalu check kembali OP proses
dan OP pemesinan tiap komponen.
4. Proses pembuatan tiap komponen yang dilakukan berdasarkan kepada perencanaan proses
pemesinan dan operation plan yang telah ditentukan.
5. Melakukan Quality Control terhadap komponen yang telah dibuat. Bila terdapat
komponen yang tidak sesuai maka komponen tersebut kembali akan diproses lagi hingga
sesuai dengan yang dinginkan (diperbaiki). Jika hasilnya gagal (reject), maka material
harus di order kembali.

3.2 Identifikasi Produk


Press tool adalah suatu alat bantu pembentukan/pemotongan produk dari bahan
dasar lembaran yang pengoperasiannya menggunakan mesin press.
Ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan penggunaan press tool itu sendiri,
diantaranya
1. Jumlah produk yang dihasilkan banyak ( massal )
2. Keseragaman bentuk dan ukuran produk
3. Waktu produksi yang singkat
4. Penghematan biaya operator yang terlibat

5. Menurunkan harga produk


6. Produktifitas tinggi

Selain itu Press tool perekat frame ducting dirancang secara sederhana agar dalam
proses perbaikan maupun assembling tidak terkendala. Berikut bagian-bagian part yang
dibuat beserta OP dan alat yang digunakan.

15

Gambar 3.2 Press Tool Perekat Frame Ducting

Gambar 3.3 Susunan Part

16

Jumlah
Nama Bagian
2
Pena Dies
2
Pena Punch
2
Baut inbus stoper
1
Baut inbus penahan lokatordepan
2
Baut inbus sliding lokator depan
8
Baut inbus toggle
16
Baut inbus guide bush set
4
Baut inbus puch
4
Bautinbus dies
8
Baut inbus dudukan toggle
2
Baut inbus penahan pegas
1
Shank
1
Sliding lokator depan
2
Ring setting
1
Pegas
2
Toggle
2
Guid post set
1
Dies
1
Stoper
1
Punch
1
Lokator depan
1
Upper plate
1
Lower plate
1
Mirror dudukan toggle
1
Dudukan toggle
1
Penahan pegas

Pos
26
25
24
23
22
21
20
19
18
17
16
15
14
13
12
11
10
9
8
7
6
5
4
3
2
1

ukuran jadi
8H7
8H7
M8 x 20
M6 x 50
M5 x12
M5 x12
M8 x 35
M8 x 30
M8 x 30
M8 x 25
M6 x 30
n16X46
50 x 36 x36
n27X42
WB 10 -25
HH350
MYP 25-120
105X80X65
40 x 30 x15
60.86x45.25x42.90
40x30x15
300x200x24
300x200x24
70x70x35
70x70x35
80x30x20

ket
no

MISUMI
MISUMI
MISUMI

Tabel 3.1 Daftar Part

Gamabar-gambar dan tabel di atas menjukan susunan beserta daftar part yang akan
dibuat, namun ada beberapa part yang tidak harus dibuat karena part tersebut standar dan
banyak dijual dipasaran sehingga tidak membutuhkan proses pembuatan.

17

3.3 Fungsi Produk


Sebelum penulis menjelaskan beberapa proses pembuatan part press tool perekat
frame ducting, penulis akan menjelaskan fungsi produk yang akan di buat. Produk yang
akan di buat yaitu press tool perekat frame ducting, presstool ini berfungsi untuk
merekatkan atau menyambung dua part dengan cara cold working, part yang dimaksud
yaitu palt alumunium sebagai bahan untuk frame ducting, dengan bantuan press tool ini,
proses merekatkan dua plat alumunium ini menjadi lebih mudah, cepat , dan dapat di
gunakan untuk produksi masal. Dilihat dari cara penyambungan partnya memang mirip
dengan clinching tool dimana dua plat disambung dengan cara pengerjaan dingin, namun
pada proses clinching tool terdapat bahan sisipan berupa keling sebagai penguat, dan pada
press tool ini tidak mengguanakan keling, namun menggunakan plat yang di bentuk
mengikuti alur frame ducting sehingga lebih efektif.

Gambar 3.4 Pelat frame ducting dan pelat sisipannya

3.4 Peralatan Yang Digunakan


Dalam proses pembentukan atau pembuatan press tool perekat frame ducting ini
dibutuhkan alatalat sebagai berikut:
1. Mesin milling konvensional.
2. Mesin jig bor.
3. Milling CNC
4. Mesin bubut
5. Mata bor
6. Center drill
7. Cutter facemill
18

8. Centro fix
9. Jangka sorong
10. Tap Reamer mesin
11. Pahat bubut

Gambar 3.5 CNC Milling

Gambar 3.8 Center Drill

Gambar 3.6 Mesin Bubut

Gambar 3.9 Mata Bor

Gambar 3.7 Mesin Frais

Gambar 3.10 Mesin BOK

Gambar 3.13 Center Drill


Gambar 3.11 Cutter Facemill

Gambar 3.12 Reamer

19

Beberapa gambar diatas merupakan alat-alat yang digunakan dalam proses


pengerjaan press tool perekat frame. Adapun dimensi dan jenisnya lebih rinci akan
dibahas pada proses pengerjaan.

3.5 Pembuatan Upper Dan Lower Plate


Upper dan lower plate berfungsi sebagai plat dudukan tool, upper plate digunakan
untuk dudukan punch dan lower plate untuk dudukan dies, tentunya beserta tool-tool
pendukung lainnya. Pembuatan upper dan lower plate mencangkup dua proses pemesinan
yaitu proses milling dan proses jig bor. Adapun dimensi yang harus di capai dalam
pembuatan upper dan lower plate seperti pada (Gambar 15.) material yang digunakan
untuk pembuatan upper dan lower plate yaitu ST 37 sebagai alternatf lain bisa
menggunakan material mild steel atau BTK.
Sebelum melakukan pemotongan pada proses milling sebaiknya dilakukan incoming
check yaitu mengukur benda kerja sebelum di proses, hal ini dilakukan untuk memastikan
row material layak atau tidaknya di proses untuk mencapai dimensi yang di inginkan,
begitupun pada proses-proses sberikutnya.
Pada proses bor upper dan lower plate terdapat beberpa tahapan yaitu proses centro
pix digunakan untuk mencari koordinat lubang yg di inginkan, Center drill, Bor.

3.6 Pembuatan Shank dan Ring Setting


Shank adalah bagian dari dies yang terpasang pada upper plate dan berfungsi
menempatkan dies pada posisi center dari ram sebuah mesin press. Dengan adanya shank
maka diharapkan operator tidak sembarangan dalam setting dies pada mesin press. Dalam
beberapa jenis mesin press terutama yang kapasitasnya kecil, shank juga berfungsi tempat
mengikat dan mengencangkan upper dies pada mesin press. Sedangkan pada dies ukuran
besar, shank ini jarang digunakan karena untuk mengikat upper dies dengan ram sebuah
mesin press dengan menggunakan sistem clamping. Shank ini terbuat dari baja karbon
namun tidak perlu dikeraskan.

20

Gamabar 3. 14 Shank

Pembuatan shank di lakukan pada proses bubut konvensinal, tahapan


pembubutannya meliputi bubut rata, bubut muka, bubut bertingkat, dan bubut radius.

3.7 Pembuatan Ring Setting


Ring setting adalah ring penahan atau ring pengatur kedalaman penetrasi punch
terhadap plat yang akan dipotong atau yang akan di bentuk. Dimensi dan ketebalan ring
setting sangat penting karena selain dapat menentukan hasil bentukan atau potongan juga
dapat mencegah rusaknya punch akibat benturan langsung terhadap dies. Ring setting
biasanya terbuat dari material mild steel. Pembuatan ring setting dilakukan pada proses
bubut, meliputi proses bubut muka (facing), bubut rata, dan bubut dalam atau bubut
internal.

21

Gambar 3.15 Ring Setting

3.8 Pembuatan Punch


Punch adalah pisau pemotong bagian atas pada jenis proses cutting atau pemotongan
atau cetakan atas pada jenis proses forming atau pembentukan. Punch diikat pada punch
holder dengan sistem baut untuk ukuran punch besar atau bila ukuran punch kecil maka
cukup ditanam pada punch holder dengan suaian sesak dengan tujuan agar punch tidak
goyang bila dies sedang bekerja. Material yang umum dipakai adalah baja karbon tinggi
seperti XW-42 [Assab] atau SKD 11 [JIS] dengan kandungan [1.55%C, 12%Cr, 0.8%
Mo, 0.8%V, 0.3%Mn dan 0.3%Si] untuk penggunaan pada cutting die Forming die, biasa
memakai material yang kekerasannya dibawah XW-42 atau SKD 11, misalnya DF 3
[Assab] dengan kandungan [0.9%C, 0.5%Cr, 0.1%V, 0.5%W, 1.2%Mn dan
0.3%Si]. Punch tersebut juga mengalami proses heat treatment

untuk mendapat

kekerasan antara 58 ~62 HRC.


Punch pada press tool perekat frame ducting digunakan untuk cetakan atau penekan
saja, karena pada saat proses penetrasi yang di butuhkan adalah pembentukannya saja,
artinya punch ini tidak diguanakan untuk memotong.
Proses pembuatan punch perekat frame ducting ini melalui beberapa teahapan proses
pemesinan, diantaranya :
1. Proses milling konvensional (untuk membentuk dimensi 60.86 x 45.25 x 42.9).

22

2. Proses jig bor, untuk membuat lubang untuk bakalan tap M8 yaitu bor n6.8 dan

bembuat lubang bakalan pena 5H7 yaitu n4.7 pada kordinat yang telah di
tentukan.
3. Proses milling CNC, untuk pembetukan profil gerigi sesuai dengan sudut punch
dan frame ducting yang di inginkan.
Adapun gambar kerja dan bentuk puch yang dibuat sesuai dengan gambar 18. Berikut :

Gambar 3.16 Puch Perekat Frame Ducting

3.9 Pembuatan Dies


Die atau dies adalah lawan dari punch, dies berada pada lower plate berfungsi sebagai
pemotong bawah pada proses cutting dan berfungsi sebagai pembentuk bawah pada
proses forming. Proses pembuatan dies perekat frame ducting melalui dua tahapan yaitu :
1. Milling konvensional, pada proses ini di bentuk dies dengan dimensi 105 x 80 x 65.
Kemudian di bentuk sudut dengan pusatnya di tengah lebar benda dengan sudut
138.58~.

23

2. Proses jig bor, pada proses ini di buat lubang untuk M8 dan pena 8H7, lubang pena

dan baut ini digunakan sebagai penapat dan pengikat antara dies dengan lower plate
pada bagian bawah dan sebagai pengikat stoper pada bagian atasnya.

Gambar 3.17 Dies Perekat Frame Ducting

3.10

Pembuatan Dudukan Toggel


Proses pembuatan dudukan toggel hampir sama dengan proses pembuatan dies,
yang membedakan adalah pada dimensi yang dicapai dan pembentukan sudutnya saja,
Tahapan proses pemesinannya sama, yaitu proses milling konvensional dan proses jig
bor. Pembuatan dudukan toggle ini dibuat dua, namun pada proses jig bor kordinatnya
di buat mirror karena saling berhadapan.Agar lebih jelas perhatikan gambar 3.18
Berikut ini:

24

Gambar 3.18 Dudukan Toggle

3.11

Pembuatan Stopper
Stopper ini berfungsi untuk menahan frame ducting yang akan disatukan atau
direkatkan agar berada pada posisi yang tepat dengan punch saat terjadi penetrasi.
Sudut yang di bentuk adalah 90~ , proses pemesinannya meliputi proses milling
konvensional, milling CNC dan proses jig bor.

25

Gambar 3.19 Stopper

Dari pembahasan diatas dapat diketahui proses-proses yang bekerja pada setiap part dan
fungsi dari masing-masing part, adapun hasil dari pembuatan part-part diatas yang telah
diabadikan penulis dalam bentuk foto sebagai berikut:

Gambar 3.20
Proses Clamping Menggunakan Toggle

Gambar 3.21
Proses Assembly

26

Gambar 3.22 Proses Trial Pada Mesin Press 32 Ton

Gambar 3.24 Hasil Press

Gambar 3.23 Punch

Gambar 3.25 Setelah di Press 4 Sudut

27

BAB IV
PENUTUP
4.1 KESIMPULAN
Dari pengamatan penulis selama melakukan kerja praktek di Polman Bandung
menyimpulkan:
1. Lakukan persiapan untuk mesin, dari mulai kondisi mesin hingga kemampuan
mesin untuk melakukan proses terhadap benda kerja.
2. Sebelum melakukan proses permesinan perlu dilakukan pengecekan pada benda
kerja sebelum dilakukan proses, guna memastikan material layak untuk diproses
lanjut.
3. Perlu dipersiapkan peralatan yang akan digunakan untuk melakukan proses
permesinan, agar tidak menghambat tahapan proses.
4. Proses pemesinan yang digunaan untuk pembuatan press tool perekat
frameducating:
a. Proses frais (milling)
b. Proses CNC (milling)
c. Proses bor (drilling)
d. Proses bubut (turning)
e. Quality control

5. Sebelum melakukan proses pemesinan sebaiknya membuat OP (opration plan)


pada setiap benda kerja yang akan di proses.
6. Selalu mengutamakan keselamatan kerja.

4.2

SARAN
Saran yang dapat penulis sampaikan dalam penulisan kerja praktek kali ini adalah:
1. Pengecekan gambar kerja dengan teliti sebelum proses machining akan
mengurangi kesalahan pada saat perakitan.
2. Hasil press punch atau penetrasi terhadap frame ducting tidak merata, sebaiknya
pada upper plate ditambahkan striper untuk menahan benda kerja saat penetrasi
puch agar tidak bergerak sehingga hasilnya pressnya merata.
3. Perlu dilakukan uji tarik untuk memastikan kekuatan tarik dari hasil penetrasi.

28

DAFTAR PUSTAKA
1) Setiawan, Budi., Albertus dan Mochamad

Nur'aini. 1978. Teknik Bengkel 1.

Bandung: Polyteknik Mekanik Swiss - ITB.


2) Buergler, Josef. 1979. Teknik Bengkel 3. Bandung: Polyteknik Mekanik Swiss - ITB.
3) Heinzler, Max. 2002. Tabellenbuch Metall. Verlag Eropa - Lehrmitted.
4) Luchsinger, H. 1984. Tool Design 2. Bandung: Polyteknik Mekanik Swiss - ITB.
5) Rochim, Taufiq. 1985. Teori & Teknologi Proses Pemesinan. Bandung: Labtek
Produksi Jurusan Mesin Fakultas Teknologi Industri - ITB.

29

30

RUMUS FRAIS (MILLING)


TABELLENBUCH

RUMUS GURDI (DRILLING)


TABELLENBUCH

31

RUMUS GURDI (DRILLING)


TABELLENBUCH

32

RUMUS GERINDA DATAR


TABELLENBUCH

33

TABEL GERINDA SILINDER


TABELLENBUCH

34

TABEL RUMUS BUBUT


TABELLENBUCH

35

36

TABEL VC FRAIS

37

TABEL TOLERANSI

38

TABEL Kecepatan Potong & Pemakanan Pembubutan

39

TABEL Vc GERINDA

40

TABEL VC BOR

41

TABEL VC BUBUT

42

TABEL VC PELUASAN LUBANG

43