Anda di halaman 1dari 146

KA TA PENGANTAR

KATA PENGANTAR

Masih rendahnya tingkat kesehatan masyarakat Indonesia mendorong Departemen


Kesehatan Rl untuk melakukan upaya peningkatan derajat kesehatan masyarakat
yang berbasis pada pemberdayaan masyarakat. Sejalan dengan visi Departemen
Kesehatan, yaitu "Masyarakat Mandi ri U ntuk Hidup Sehat", dan misinya "Membuat
Rakyat Sehat", salah satunya adalah dengan menekankan pada perubahan
perilaku masyarakat untuk hidup bersih dan sehat.
Pusat Promosi Kesehatan sebagai ujung tombak pensosialisasian program
kesehatan nasional mu lai mengembangkan model promosi kese hatan yang
bersumber pad a masyarakat. Model-model yang dikembangkan di daerah tersebut
didasarkan pada potensi dan kondisi sosial budaya setempat.
Atas dasar itu , Pusat Promosi Kesehatan memandang perlu untuk
mendokumentasikan upaya-upaya kesehatan yang selama ini telah berjalan dan
berdampak positif dalam mendidik masyarakat agar hidup lebih sehat. Oleh
karena itu buku ini dibuat sebagai salah satu bentuk pendokumentasian yang
dapat digunakan sebagai lesson learned (pembelajaran) dan diharapkan dapat
diterapkan di berbagai daerah lainnya.

Jakarta, Desember 2006


Kepala Pusat Promosi Kes e hatan ,

Dr. Bambang Hartono, SKM, MSc, MM.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

DEPARTEMEN ~\E,~ZJ :I\f [o.N Rl


PUSAT PROMOS! KE:-:,':.HATf.N

No. Invcnt~r1s ;
!~:J- r ;:r-:- ~ ~::

\---".
r---~ ~

'! . - .

, ___
'

\I

.... .... - ..- "' ""'"=--

'l

2 6 JULWilf-="'"="~
~~ -=~
.

Pcro'nJ;:W:
\ ? !0 c
"_
_ _ _ _ _ __,;!._

... ...,..,.,.--=--=-"=~U

!....--~ . _,i ..f =

= ..,-.-.-1

DAFTARISI

DAFTAR lSI
Hal

KAT A PENGANT AR ................................................................................. .


DAFTAR lSI .............................................................. .......... ...... ........ ... ....
1. MODEL GERAKAN MASYARAKAT UNTUK HIDUP SEHAT
Dl DESA MliRIP, KECAMATAN JETIS,
KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR .................................. ..

ii

I.
Pendah uluan ............................................... ..... ... ... .......... ..... .. ...... .
1
II. Dasar Pemikiran Pembentukan Desa Siaga ...................................
2
Ill. Gambaran Desa Siaga di Desa Mlirip ........... .... ......... ........ ..... ......
3
IV. Langkah-Langkah Pembentukan Desa Siaga .................................
6
V. Has il yang Dicapa i ....................................................................... 10
VI. Hal-Hal yang Dapat Dipelajari ..................................................... 11
VII. Hal-Hal yang Telah Dil ak ukan oleh Pusat Promosi Kesehatan ...... 11
Vlll.lkhtisar .......... .. .................. .. ............................. ........ ..................... 11

2.

MODEL PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT


DESA SEBASANG, KABUPATEN SUMBAWA,
NUSA TENGGARA BARAT .............................................................. 13
I.
II.
Ill .
IV.
V.
VI.

3.

Pendahuluan ..................................................................................
DasarPemikiran ............................................................................
Upaya Promosi Kesehatan .............................................................
Has il yang Di capa i .......................................................................
Hal-H al ya ng Dapat Dipelaj ari ... ........ .. .................. .... .... ..............
Hal-H al ya ng Telah Dil ak ukan Pu sat Promosi Kese hatan dan
Din as Kesehatan Prov in si NTB .......... ...... .................. ....................

13
17
19
22
26
31

MODEL SEKOLAH SEHAT Dl KABUPATEN ACEH SELATAN


DAN KOTA BANDA ACEH, NANGGROE ACEH
DARUSSALAM .................................................................................. 33
I.
II.
Ill.

Pendahuluan ............................................................................. .....


Dasar Pemikiran Pengembangan Seko lah Sehat .. ............ ........ .....
Profil Sekolah Dasar Negeri 3 Samadua dan Madrasah
Dasar Negeri "Co mmunity Schoo l" Percontohan ..........................
IV. Pelaksanaan Sekolah Sehat ....................................... .... ................

MODEL PROMOSI KESEHATAN

33
36
37
39

iii

DAFTARIS/

V . Langkah-L angkah Pengembangan Seka lah Sehat .. ... .. .. ... .... ... ... ... . 43
V I. Hal-H al y ang Dapat Dipe laj ari .. .. ............ .... .. .... .. .. .. .. .. .... .. .. .. .. .. .. .. 44
V II . lkhti sa r .............................. .. ... ... .... ... ... ... .. .... .. ... ... ........................... 45

4.

5.

6.

iv

MODEL POS PEMBINAAN TERPADU PENYAKIT TIDAK


MENULAR (POSBINDU PTM ) KOTA DEPOK ,
JAWA BARAT .. .. .... .... .... .. ...... .. ...... .. .... .. .......................... .. .... .. ...... .. .. .
I.
G ambaran Prafil D aerah .......................... .. .................. .. ...... .. .. .. .. .. .
II . Penya kit Tid ak M enul ar ........ .. .................... .. .... ...... .. .... .. .. .. .......... ..
Ill. D asar Pengemban gan Pas Pembin aan Terp adu Penyaki t
Tidak M enul ar (Pasb indu PTM) .. .... .. .... .. .. .... .... .. .... .. .. .. .. .. .... ...... .....
IV. H asil yang Di capai ...... .... .. ........ ...... .. .. .... .. .... .. ........ .. .......... .. ........
V. Hal-H al ya ng Telah Dil akukan Pu sat Pra masi Kesehata n ..............
V I. H al-h al ya ng D apat Dipelaj ari .. .. ...... .. .......................................... .
MODEL POS PEMBINAAN TERPADU PENYAKIT TIDAK
MENULAR (POSBINDU PTM ) PUSKESMAS BERINGIN RAYA ,
KOTA BENGKULU ... ...... .. .... ... ..... .... .... .. ...... ... ..... ... ..... ..... ......... ...... .
I.
G ambaran D aera h .. ...... .. .. .. .... .... .... .. .... .. .. .... .. .... .. .. ...... .. .. .... ........ ..
II . Penyakit Tid ak M enu lar .... .. ................ .... ............ .. . .. .. .. .... ...... .. .......
Ill . D asa r Pengembangan Pa s Pembi naa n Terp adu Penyaki t
Tid ak M enul ar (Pasbindu PTM) .. ...... .... .. ........ .. .... .. ........ .. .. .. .... .. .. ...
IV. H al-H al ya ng Telah Dil akukan Pusat Pra masi Kesehata n .. .. ...... .. ..
V. H al-H al ya ng Telah Dil akukan Din as Kesehata n Prav in si
(Sub Din as Pra masi Kese hata n) ................................ .. .. .. .... .. .. .. .. .. ..
V I. Hal -H al yang Dapat Dipelaj ari d an Ditind ak lanjuti .. .. .... .. .. .. .. .. .. .

47
47
49
51
57
58
58

59
59
62
64
70
70
71

MODEL PROMOSI KESEHATAN KAWASAN TANPA


ROKOK (KTR ) Dl DUSUN BONE-BONE , KE C AMATAN
BARAKA , KABUPATEN ENREKAN G,
SULAWESI SELATAN .......... .. .... .. ................ .. .......... .... .......... .... .. ...... 73
I.
Pend ahulu an ...... .. ....... ........................... .. ..... .. ............................... . 73
II. D asa r Pemikiran Terbentuknya Kawasa n Tanpa Ra ka k (KTR) ........ 75
Ill. Pendekatan yan g D i lakukan .. .. ............ .. .............. .. .............. .. ...... .. 76
IV. M anfaat Penerapa n KTR .. .. .... .. .... .. .... .. .... .. .... .. .. .. .... ...... .. .. .... .... .... . 77
V. H al-H al yang Dil akukan untuk M empertahanka n
Peril aku Tid ak M era ka k .... .. .... .. ...... .. .. .... .. .. .... .. .. .. .... .. .. .. .. .. .. .... .... .. 77
V I. H al-H al ya ng D apat Di pe laj ari ...................................................... 78
V II . Dukungan ya ng Perlu Diberikan a leh Pemerin tah D aerah
Bese rta Jaj arann ya ..... .. .............................................................. ..... 79

MODEL PROMOSI KESEHATAN

DAFTAR IS/

VIII. Hal-Hal yang Telah Dilakukan oleh Pusat Promosi Kesehatan ...... 80
IX . lkhti sar ....................................... ... ......... ....................................... 80

7.

MODEl JEMBATAN REFLEKSI RUMAH SAKIT STROKE


NASIONAL BUKITTINGGI .................................................................. 83
I.
II.

Pendahuluan .... ......... ........................... ... ......... ........... .. .................


Gambaran Wi Iayah dan Status Kesehatan Masyarakat
di Kota Bukittinggi .............. ..........................................................
Ill. Rumah Sakit Stroke Nasional Bukittinggi .................... .... .... ...... .. ..
IV. Kebijakan dan Metode Pembuatan jembatan Refleksi ..................
V. lkhti sar ... .... .... ... ..................................................... .. .....................

8.

85
88
90
93

PENGEMBANGAN MODEl PARIWISATA SEHAT DESA


PENGLIPURAN, KABUPATEN BANGLI, BALl..................................... 95
I.
II.
Ill.
IV.
V.
VI.

9.

83

Pendahuluan ........................................ ..........................................


Desa Adat Penglipuran ..................................................................
Budaya Sehat Desa Adat Penglipuran ...........................................
Hal-Hal yang Telah Dilakukan oleh Pusat Promosi Kesehatan ......
Hal-Hal yang Dapat Dipelajari dari Desa Adat Penglipuran .........
lkhtisar .......... .. ........................... .... ......... ... ...................................

95
98
101
105
105
106

MODEl BERBASIS SOSIAL BUDA YA SUKU ANAK


DALAM (SAD) SEI SEGANDI, KABUPATEN
MUARO JAMB I, JAMBI ........................................................................ 107
I.
Pendahuluan ..................................................................................
II. Suku Anak Dalam Sei Segandi .....................................................
Ill. Hal-Hal yang Telah Dilakukan oleh Pusat Promosi Kesehatan ......
IV. Hal-Hal yang Perlu Ditindaklanjuti ...............................................
V. lkhtisar .... ............................................... .................................... .. .

107
115
123
123
125

10. PENGEMBANGAN MODEl PROMOSI KESEHAT AN


BERBASIS SOSIAL BUDAYA Dl KABUPATEN AGAM,
SUMATERA BARAT .............................................................................. 127
I.
II.

Pendahuluan ................................. ............................................ .....


Gambaran Wilayah dan Status Kesehatan Masyarakat
Kabupaten A gam ...........................................................................
Ill . Hal-Hal yang Dapat Dipelajari .....................................................
IV. lkhtisar ..........................................................................................

MODEL PROMOSI KESEHATAN

127
129
131
136

Di Desa Mlirip Kecamatan Jet is


Kabupaten Mojokerto
Jawa Timur

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

Model Gerakan Masyarakat untuk Hidup Sehat

Dl DESA MLIRIP, KECAMATAN JEllS,


KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

I.

PENDAHULUAN
Gambaran Wilayah dan Masalah Kesehatan Masyarakat

Kabupaten Mojokerto merupakan salah satu kabupaten di Provinsi jawa


Timur, dengan batas wilayah sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten
Lamongan dan Gresik, sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Malang
dan Pasuruan, sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten jombang dan sebelah
Timur berbatasan dengan Kabupaten Sidoarjo dan Gresik. Secara geografis,
Kabupaten Mojokerto berada antara 7 18'35" s.d 7 47'30 " LS dan 5 52'0" tepatnya
.. 50 km sebelah Barat lbukota Provinsi jawa Timur, yaitu Surabaya.
Ditinjau dari luas wilayah, secara administrasi wilayah Kabupaten Mojokerto
terdiri dari 18 kecamatan , 299 desa/5 kelurahan dengan luas wilayah 692,15
km 2 sedangkan jumlah penduduk sebesar 953.576 jiwa.
Kabupaten Mojokerto memiliki 64 obyek wisata diantaranya Api Alam
Bekucuk, Pemandian Ubalan, Wana Wisata Padusan, Air Terjun Cuban Canggu,
dan Gowa Lowo. Museum Purbakal a, Candi Brahu, Candi Tikus, Candi Bajang
Ratu , Sumur Upas di Trowulan, yang merupakan warisan budaya peninggalan
Kerajaan Majapah it.
Untuk fasilitas kesehatan, Kabupaten Mojokerto memiliki 2 RSUD, 8 Rumah
Bersal in, 20 Puskesmas Rawat jalan, 7 Puskesmas Raw at Inap, 55 Puskesmas
Pembantu, dan 222 Poli.ndes.
Masalah kesehatan masyarakat yang sering terjadi di Kabupaten Mojokerto
adalah ISPA, Diare, Gastroentritis dengan Angka Kematian lbu (MMR) sebesar
115 per 100.000 kelahiran hid up, IMR sebesar 20 per 1000 kelahiran hid up, CBR
sebesar 17,21 per 1000 penduduk dan angka CDR sebesar 5,6 per 1000 penduduk.
Masalah-masalah kesehatan di atas tidak lepas dari faktor perilaku dan lingkungan
yang kurang mendukung dan pada akhirnya mempengaruhi derajat kesehatan
masyarakat. Mengingat dampak perilaku dan lingkungan terhadap derajat
kesehatan cukup besar, maka Kabupaten Mojokerto melaksanakan Program
Perilaku Hid up Bersih dan Sehat (PHBS), utamanya di rumah tangga yang menjadi
dasar pemikiran pembentukan Desa Siaga di Kabupaten Mojokerto.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

Gambar 1 :
Weling Karsa (Welijo Keliling Keluarga Sejahtera)
sebagai satu upaya meningkatkan gizi keluarga.

II.

DASAR PEMIKIRAN PEMBENTUKAN DESA SIAGA

Tuju an dari pembentukan Desa Siaga ini adalah menjaga kesehatan


masyarakat desa pada umumnya dan utamanya mencegah kematian ibu dan
bayi dengan memanfaatkan kekuatan kebersamaan masyarakat desa dalam hal
kekeluargaan dan gotong royong.
Melalui Program PHBS yang didalamnya terkandung upaya-upaya
peningkatan perilaku sehat bagi keluarga guna meningkatkan kesehatan lbu ,
bayi, dan keluarga seperti pemberian AS! Eksklusif, pertolongan persalinan oleh
tenaga kesehatan, mengonsumsi makanan bergizi, melakukan aktivitas fisik,
menghindari rokok serta mengupayakan pembiayaan kesehatan berbasis
masyarakat serta peningkatan penyediaan sarana sanitasi dasar bagi masyarakat,
kesemuanya akan sangat mendukung dalam pembentukan dan pengembangan
Desa Siaga ke depan .
Sebagai dasar pelaksanaan program PHBS di Kabupaten Mojokerto adalah
Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1457/Menkes/SK/X/2 003 tentang Standar
Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten / Kota antara lain
melaksanakan penyuluhan perilaku sehat yang meliputi Rumah Tangga Sehat,
AS! Eksklusif, Garam Beryodium, dan Posyandu Purnama Mandiri. Yang
ditindaklanjuti dengan pembentukan Tim Pembina PHBS Kabupaten Mojokerto
melalui SK Bupati Nomor 188.45/ 1289/HK/416-012/2005 . Pembentukan Tim PHBS
ini dilaksanakan mulai tingkat kabupaten hingga tingkat kecamatan, sedangkan
di tingkat desa dibentuk Tim Pelaksana PHBS.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

Melalui wadah Tim Pembina PHBS diharapkan dapat membangun kemitraan


bersama antara pemerintah dan masyarakat terkait dengan sistem kesehatan
yang ada. Pemerintah menyediakan sarana dan prasarana serta tenaga, sedangkan
masyarakat dapat berpartisipasi dalam hal berperilaku hidup bersih dan sehat.
Dengan meningkatkan kewaspadaan terhadap penyakit dan kesiapsiagaan
terhadap masalah kesehatan ibu dan bayi, meningkatkan kemampuan masyarakat
desa untuk menolong diri sendiri di bidang kesehatan, meningkatkan pelayanan
kesehatan dasar yang dapat dilaksanakan oleh masyarakat sendiri, misalnya di
Posyandu , Gerakan Sayang lbu (GSI) dan Upaya Kesehatan Bersumber daya
Masyarakat yang lain. Khusus untuk Gerakan Sayang lbu di Kabupaten Mojokerto
telah dibentuk Kelompok Kerja Gerakan Sayang lbu yang ditetapkan melalui
SK Bupati Nomor 188.45/672/HK/416-012/2004, sehingga telah terbentuk
18 kecamatan Sayang lbu dan 304 Desa GSI yang tujuan ke depannya akan
dikembangkan menjadi Desa Siaga.
Sebagai model atau contoh Desa Siaga di Kabupaten Mojokerto adalah
Desa Mlirip Kecamatan jetis. Terpilihnya desa tersebut karena berdasarkan hasil
survei PHBS yang telah dilaksanakan oleh SBH dan PLKB menunjukkan 63% KK
termasuk rumah tangga sehat dan Gerakan Saya ng lbu (GSI) serta forum
komunikasi yang ada di desa berjalan baik.
Wajah Desa Mlirip, Kecamatan jetis,
Kabupaten Mojokerto

Gam bar 2 : OSAKA .. Obahe Sikil Agawe Kuwate Awak

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

Gambar 3 : ROBOT (Resep Obat dalam Pot)

Ill. GAMBARAN DESA SIAGA Dl DESA MLIRIP


Desa Siaga adalah desa yang memiliki kesiapan sumber daya dan
kemampuan untuk mengatasi masalah kesehatan secara mandiri dalam rangka
mewujudkan desa sehat. Desa Siaga percontohan terletak di Desa Mlirip
Kecamatan jetis, dapat ditempuh dengan mobil dan jaraknya sekitar 10 km dari
ibukota kabupaten. Dengan jumlah penduduk 6.2 14 jiwa dan 1.526 kepala
keluarga yang meliputi 7 dusun. Didukung oleh 120 dasa wisma, kader PKK
26 orang, dan kader umum berjumlah 50 orang, 5 Posyandu Purnama, 2 Posyandu
Mandiri , serta 7 Posyandu Lansia. Dilengkapi dengan 1 Puskesmas Pembantu,
1 klinik, dan 3 dokter praktek swasta.

3.1

DATAUMUM
3.1.1

Data Umum
jumlah Dusun
jumlah RT/ RW
Dasa Wisma
jumlah penduduk
jumlah rumah
jumlah KK
jumlah kader PKK
jumlah kader umum

3.1.2 Sarana Kesehatan


Puskesmas Pembantu
Praktek Swasta/Kiinik

7
37/10
120
6.214
1.526
1.579
26
50
1 buah
3/1 buah

MODEL PROMOSJ KESEHATAN

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

3.1.3 Forum Komunikasi yang ada


Paguyuban warga tidak merokok 7 kelompok
Kelompok OSAKA (Obahe Sikil Agawe Kuwate Awak)
7 kelompok
KKR (Kader Kesehatan Remaja & SBH) 20 orang
Karang Taruna 20 orang
Pasar Pujangga dan Weling Karsa 1 tempat dan 14 rengkek
3.1.4 Upaya Kesehatan Masyarakat Desa yang Ada
Posyandu seluruhnya berjumlah 7 Posyandu dengan Strata
Purn ama dan Mandiri 2 Posyandu
Posyandu Lansia 7 buah dengan kegiatan: Pelayanan/
pemeriksaan kesehatan, kesehatan reproduksi (Pap Smear),
senam lansia, simulasi gizi, dll.
Gerakan Sayang lbu (GSI) dengan membentuk pondok sayang
ibu 1 buah. Kegiatannya meliputi:

Tabungan lbu Bersalin (Tabul in)

Ambulans Desa

Kelompok donor darah, bekerja sama dengan Dinas Transfusi


Darah/PMI.

Kelompok Peminat Kesehatan lbu dan Anak (KPK IA)

Senam lbu Hamil


Desa Siaga di Desa Mlirip adalah desa hasil pengembangan dari Gerakan
Sayang lbu yang sudah ada (desa plus) menjadi desa siaga terhadap masalah
kesehatan. Desa yang pada awalnya hanya menangani kegawatdaruratan/KLB
pada ibu dan bayi diperluas menjadi siap terhadap semua kejadian KLB di bidang
kesehatan. Contohnya KLB penyakit menular mela lui giz i buruk dan mendorong
serta menggerakkan berperilaku hidup bersih dan sehat.
Desa dengan satu pelayanan kesehatan sebagai Posko (Polindes/Pustu)
Ada satu Petugas Pendamping Desa (PPD) dan Puskesmas
Ada fasilitator desa (Satgas GSI, Satgas KLB , Tim Pelaksana PHBS, Satgas
PSN)
Ada lembaga masyarakat yang akt if (pengajian, kelompok warga tidak
merokok, karang taruna, jumantik, klub o lah raga OSAKA)
Ada Upaya Kesehatan Bersumber daya Masyarakat (UKBM) yaitu minimal
ada Posyandu Purnama/Mandiri dan unsur GSI
Pertumbuhan dan perkembangan UKBM lain termasuk pendanaan sesuai
kebutuhan setempat (UKK, WOD/Warung Obat Desa)

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

IV. LANGKAH-LANGKAH PEMBENTUKAN DESA SIAGA


4. 1. TAHAP PERSIAPAN
Pembe ntukan Desa Mlirip sebaga i Desa Si aga beraw al dari adanya keg iatan
Iomba PHB S. Melalui keg iatan ini Desa M liri p mampu menj ad i desa berPHBS
atau desa se hat. Keberh as il an in i karena adanya ko mitm en ya ng ti ngg i da n
ke mi traa n ya ng terja lin baik antara pemerintah kabupaten, keca mata n, desa,
dan masyarakat serta peran serta lintas sektor, LSM , dan swasta. Keg iatan ya ng
d il aksa nakan pada tahap persiapan adalah:
4.1 .1 Sos iali sas i kepada pemega ng program tenta ng Desa Siaga
4.1.2 Sos iali sas i lintas se ktor/ lokakarya mini tenta ng tuju an pembentukan D esa
Si aga.
4.1.3 Peny uluh an pada masyarakat te ntang D esa Siaga an tara lain :
Bank Darah Pedesaa n
Tabulin (Tabun gan lbu Bersa lin)
Ambul ans Desa
4.1.4 Surve i Mawas Diri (pe ngkaji an/pend ataa n)
Dalam hal ini dil akukan surve i PHBS untuk mengetahui perm asa lahan
peril aku ya ng ada di Desa Mlirip . Surve i dil aksanakan terh adap 250 KK
o leh Sa ka Bakti Hu sada (S BH) dan Petu gas Lapa ngan Kelu arga Berenca na
(PLKB ) dengan has il sebaga i berikut:
Rum ah tangga mempero leh perto lo nga n persa lin an o leh tenaga
kesehatan 92,2%
Rum ah tangga dengan balita diberi ASI Eksklu sif 87,4 %
Rumah tangga tid ak merokok 62, 4 %
Rumah ta ngga ya ng melakukan akti v itas fisik set iap hari 88,8%
Rum ah tangga dengan d iet say ur dan buah 93,2 %
Rum ah ta ngga m em p un ya i Jamin an Pem e lih ar aa n Kese hata n
Masyarakat 78,8 %
Rum ah tangga ya ng tersed ia j amban 95,2 %
Rum ah ta ngga ya ng tersedi a air bersih 89,6 %
Rumah tangga ya ng sesuai antara luas lanta i dengan juml ah pe nghuni
84,4%

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

4.5.5. Musyawarah Masyarakat Desa (MMD)


H asi l surve i PHBS disampaikan dalam musyawarah masyarakat desa yang
dihadiri o leh Kepala Desa, BPD, LPM, PKK, tokoh masyarakat/tokoh
agama, LSM, kader, dan instansi terkait dengan maksud memberikan
inform asi gambaran perilaku masyarakat, permasalahan yang ada, dan
bersama-sama menyepakati kegiatan intervensi yang dilakukan.
Berbagai intervensi dipilih untuk mengatasi masalah maupun meningkatkan
status kesehatan masyarakat termasuk pembentukan Desa Siaga, meliputi:
Pembentukuan susunan kepengurusan Desa Siaga
Sistem kewaspadaan Desa Siaga
Struktur organisasi ibu hamil
Alur rujukan ibu bersalin
Struktur organisas i Kelompok Donor Darah
Kesepakatan angkutan ibu bersalin (Ambu lans Desa)
Dana sosia l ibu bersalin (Tabulin) dan Dana Sehat

4.2 KOMITMEN BERSAMA


Hasil komitmen bersama berbagai unsur disepakati hal-hal sebaga i berikut:
4.2.1

Kampanye untuk menjaga keselamatan ibu dan bayi untuk membangun


sistem pendidikan masyarakat o leh Saka Bakti Husada dan Kader
Kesehatan Remaja serta fasi I ita tor de sa

4.2.2 Sarasehan (pertemuan desa) untuk fasilitator desa dan masyarakat


4.2.3 Membentuk sistem pelayanan
Tabulin mempersiapkan calon pendonor darah
Dana Sosial Desa Ambulans Desa/transportasi desa
Sistem informasi ke masyarakat: sistem pencatatan kelahiran,
kesakitan dan kematian ibu dan bayi termasuk Kejadian Luar Biasa
(KLB)
4.2.4 Mengoptimalkan sistem pendukung pelayanan
Pemerintah:
Melengkapi sarana dan prasarana pelayanan di Puskesmas Pembantu
dan polindes
Dukungan kebijakan (SK Tim Pokjanal Posyandu, SK Tim Pembina
PHBS, SK Pokja GSI, Surat Edaran Kawasan Bebas R..okok, Satgas
PSN, Satgas JPKM dan lain-lain)

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

Per an Li ntas Sektor:


TP-PKK memberikan bantuan plesterisasi rumah, Weling Karsa
(bantuan berupa rengkek dan dana), tanaman obat dalam pot
(ROBOT), dan intensif kader Posyandu.
Dinas Kesehatan melakukan sosialisasi PHBS, memberikan bantuan
sarana dan prasarana operasional Posyandu , stimulan kader juru
Pemantau jentik Uumantik), dan bantuan media penyuluhan.
Departemen Agama melakukan sosialisasi dan penerapan PHBS di
Pondok Pesantren, madrasah, dan tempat ibadah.
Dinas Pendidikan melakukan sosialisasi dan penerapan PHBS di
sekolah dan PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini).
Dinas KB-Kes melakukan sosialisasi dan pembinaan PHBS terhadap
BKL (Bina Keluarga Lansia).
Bappeda menganggarkan Program PHBS.
Tokoh Masyarakat/Tokoh Agama/Ormas:
Memotivasi dan menggerakkan masyarakat melalui pertemuan organisasi,
pengajian, karang taruna, dan remaja masjid.
- Keluarga/suami:
Memberikan komitmennya, misalnya mengingatkan untuk
memeriksakan kehamilan istrinya, membantu agar ibu hamil
mendapatkan makanan bergizi dan istirahat yang cukup selama masa
kehamilannya.
Pamong desa:
Mendorong peran aktif masyarakat.
Media Massa:
Penyebarluasan informasi tentang perilaku hidup bersih dan sehat
melalui radio, majalah dinding, penyebaran leaflet, dan lain-lain .
Gerakan masyarakat untuk berperilaku hidup bersih dan sehat seperti
Gerakan jum'at Bersih, PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk),
meningkatkan aktivitas fisik, mengonsumsi garam beryodium , dan
lain-lain.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

4.3

PELAKSANAAN KEGIATAN

Gerakan masyarakat untuk membentuk 1 Desa Sehat Percontohan di


Kabupaten Mojokerto di Desa Mlirip Kecamatan jetis dengan kegiatan sebagai
berikut:

Gerakan Sayang lbu (GSI)


Desa Siaga di Desa Mlirip adalah desa hasil pengembangan dari Gerakan
Sayang lbu menjadi desa yang siaga terhadap masalah kesehatan . Desa yang
pada awalnya hanya menangani kegawatdaruratan/ KLB pada ibu dan bayi lalu
diperluas menjadi siaga terhadap semua Kejadian Luar Biasa (KLB) di bidang
kesehatan. Contohnya KLB penyakit menular, gizi buruk, dan mendorong serta
menggerakkan masyarakat berperilaku hidup bersih dan sehat.

Pasar Pujangga
Untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Desa Mlirip dibentuk pula
Pasar Pujangga dan Weling Karsa. Setiap warga yang mempunyai keterampilan
memasak dan usaha sayur keliling dibekali oleh PKK modal usaha, sehingga
mereka mandiri dan dapat meningkatkan pendapatan keluarga. Sampai saat ini
Pasar Pujangga sudah mencapai 14 rengkek (berj ualan dengan sepeda).

OSAKA (Obahe Sikil Agawe Kuwate Awak)


Nama OSAKA diambil dari nama pembalap nasional dicanangkan
tanggal 18 Desember 2004, dan mempunyai makna: Gerakkan Badan membuat
Badan Sehat.
Anggota OSAKA peminatnya terus bertambah dan terdiri dari beragam profesi
seperti pelajar, wirausaha, karyawan , juga dari Komisi Pemilihan Umum dan
Pegawai Negeri.

POSYANDU
Upaya Posyandu, digerakkan oleh tim penggerak PKK tingkat kecamatan
dan desa, dengan berbagai kegiatan seperti: penimbangan bayi, Pemberian
Makanan Tambahan (PMT), demo masakan bergizi, dan konsultasi kesehatan.
Selain itu anak-anak dididik untuk melakukan hidup bersih sehat seperti cuci
tangan, sikat gigi, buang sampah tidak boleh sembarangan melalui program
Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan bina keluarga balita.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini)


Anak sehat dan cerdas adalah harapan bagi semua orang tua. Segala usaha
akan dilakukan sebagian orang tua agar anak-anaknya tumbuh dan berkembang
dengan baik. Agar anak dapat tumbuh dan berkembang ses uai tahapannya maka
orang tua dan lingkungan harus senantiasa membantu dan mendorong,
mem bentuk, dan mengembangkan potensi anak sejak dini, bahkan sejak lahir.
PAUD adalah merupakan suatu upaya pembinaan yang ditujukan bagi anak
sejak lahir sampai dengan usia 6 tahun yang dilakukan mel alui pemberian
rangsangan pendidikan untuk menbantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani
dan rohani anak agar anak memiliki kesiapan dalam mema suk i pendidikan
lebih lanjut.
Peserta didik PAUD adalah anak usia 4 - 6 tahun yang sebagian besar
adalah sasaran Posyandu sehingga pada jadwal hari buka Posyandu biasanya
anak-anak dibawa ke Po sya ndu untuk ditimbang, mendapat PMT maupun
pelayanan kese hatan yang lain.
Gerakan masyarakat lainn ya yang dilaksanakan terintegrasi seperti:
BKB (Bina Keluarga Balita), BKR (Bina Keluarga Remaj a), dan BKL (Bina
Keluarga Lansia) yang terintegras i dengan Posyandu .
jumantik Uuru Pemantau jentik) sebanyak 22 kader.
ROBOT (Resep Obat dalam Pot)
Penyuluhan ASI Eksklu sif, pentingnya jamban dalam kelu arga, bahaya
NAPZA dan rokok serta bahan tambahan pangan berbahaya.
Pl esterisasi , pengadaan genteng kaca dan jamban keluarga

V. HASIL YANG DICAPAI


5.1 Terbentuknya Desa Mlirip menj ad i Desa Perco ntoh an Desa Siaga
5.2 Terja linnya kerjasama/kemitraan dengan PT . AJINOMOTO dalam hal
peningkatan gizi anak ber upa bantuan Susu Entrasol , bantuan transpor bagi
petugas pemantau gizi (b idan) , dan buku bantuan gizi untuk balita
5.3 Terjalinnya kemitraan dengan organisasi kependudukan (Karang Taruna dan
Saka Bhakti Husada) dalam bentuk sosialisasi dan survei PHBS
5.4 Terjalinnya kemitraan dengan LSM dalam bentuk sosialisasi PHBS dan
Desa Siaga

10

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

5.5 Terbentuknya Gerakan Sayang lbu (GSI)


5.6 Terbentuknya Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD)
5.7 Terbentuknya Kader jumantik

VI. HAL-HAL YANG DAPAT DIPELAJARI


Adanya Kebijakan dan dukungan dari para pengambil keputusan (Bupati,
Kepala Dinas Kesehatan, Bappeda, DPRD, lintas sektor, Tim Penggerak PKK,
dan dunia usaha) sangat penting sekali untuk menggerakkan sumber daya dari
lintas sektor. Sedangkan masyarakat dapat berpartisipasi dalam berperilaku hid up
bersih dan sehat. Meningkatkan kewaspadaan terhadap penyakit dan
kesiapsiagaan terhadap masalah kesehatan, meningkatkan kemampuan
masyarakat desa untuk menolong diri sendiri di bidang kesehatan, meningkatkan
pelayanan kesehatan dasar yang dapat dilaksanakan oleh masyarakat sendiri
misalnya di Posyandu.

VII. HAL-HAL YANG TELAH DILAKUKAN OLEH PUSAT PROMOSI


KESEHATAN DAN DINAS KESEHATAN PROVINSI

Melakukan Audiensi dan Advokasi kepada Bupati Mojokerto dan ketua Tim
Penggerak PKK beserta lintas sektor yang mendukung program peningkatan
kesehatan masyarakat secara terintegrasi.

Melakukan dokumentasi dalam bentuk video dan Buku di Desa Mlirip


sebagai bahan pelajaran bagi masyarakat di wilayah lain.

Memberikan beberapa media promosi seperti standing banner, poster yang


sesuai dengan kebutuhan masyarakat di Desa Mlirip.

VIII. IKHTISAR
Dengan segala permasalahannya, khususnya masalah kesehatan berbasis
perilaku yang dihadapi masyarakat Desa Mlirip, Kabupaten Mojokerto memacu
kreativitas dan inovasi masyarakat untuk hidup sehat dengan cara mengadakan
kegiataan Lomba PHBS. Melalui kegiatan ini Desa Mlirip mampu menjadi desa
berPH BS atau des a sehat. Keberhasi Ian in i semata-mata tidak hanya karen a

MODEL PROMOSI KESEHATAN

11

KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR

ada nya komitmen yang tinggi dan kemitraan ya ng terjalin baik antara pemerintah
kabupaten, kecamatan , desa dan masyarakat serta peran lintas sektor, LSM, dan
swasta. Namun semua ini juga hasil kerja keras masyarakat Desa Mlirip.
Oleh sebab itu pantaslah bahwa Desa Mlirip perlu mendapat penghargaan
dan menjadi teladan bagi desa-desa la in di se luruh Ind o nes i a dalam
memberdayakan masyarakat agar sadar, mau dan mampu melakukan PHBS untuk
memelihara dan meningkatkan kesehatannya , mencegah risiko terjadinya
penyakit dan melindungi diri dari ancaman penyakit serta berperan aktif dalam
gerakan kesehatan di masyarakat.
Peranan Masyarakat Kabupaten Mojokerto dalam mewujudkan Desa Mlirip
menjadi Desa Siaga lebih banyak menyangkut aspek manajemen dan kemitraan
dengan swasta, lintas sektor, LSM, dan kelompok potens ial di masyarakat perlu
mendapat dukungan dana, sarana, dan prasara na serta meningkatkan kapasitas
petugas harus terus diupayakan secara berkesinambungan untuk kelangsungan
hidup berPHBS seca ra terus menerus kepada masya rakat dengan didukung
media promosi yang efektif.

12

MODEL PROMOSI KESEHATAN

MODEL PROMOSI KESEHATAN

AKlTA BERSIH, NyAMAN, AMAN DAN SEI1AT


MENUJU
KAIUPATEN SUMBAWA SfiiAT 2010
Desa Sebasang Kabupaten Sumbawa
Nusa Tenggara Barat

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

Model Gerakan Masyarakat untuk Hidup Sehat

DESA SEBASANG, KABUPATEN SUMBAWA,


NUSA TENGGARA BARAT

I.

PENDAHULUAN

A. Gambaran Wilayah dan Status Kesehatan Masyarakat


Letak Geografis
Kabupaten Sumbawa merupakan salah satu dari sembi lan kabupaten/
kota di NTB. Terletak di sentral pulau Sumbawa, berada pada posisi 11642'118022' BT dan 88'- 97' LS dengan batas-batas sebelah Barat berbatasan dengan
Kabupaten Sumbawa Barat, sebelah Timur dengan Kabupaten Dompu, sebelah
Utara dengan Laut Flores dan sebelah Selatan dengan Samudera Indonesia. Luas
daratan 6.643,98 km 2, pada tahun 2005 dihuni oleh 384.084 jiwa yang terdiri
dari 51 % laki-laki dan 49% perempuan.
Desa Sebasang merupakan salah satu dari 10 desa yang menjadi wi layah
Kecamatan Moyo Hulu, berjarak sekitar 4 km dari Semamung (ibukota
kecamatan) dan berada di sebelah selatan Kota Sumbaw~ Besar dengan jarak
tempuh 20 km dari ibukota kabupaten. Desa Sebasang berada pada ketinggian
100 meter dari permukaan !aut dengan luas wilayah sebesar 25,20 km 2 mel iputi
3 dusun yaitu:
1)
Dusun Sebasang Atas;
2) Dusun Sebasang Bawah;
3) Dusun Ketanga .
Jarak antara dusun yang satu dengan yang
lainnya tidak berjauhan, hanya dibatasi oleh
jalan desa. Sarana transportasi yang tersedia
sebagai angkutan umum pedesaan yang
biasa digunakan masyarakat adalah berupa
minibus , bemo desa, dan tidak jarang
masyarakat menggunakan jasa tukang ojek
sebagai pemenuhan kebutuhan transportasi
sehari-hari.
Gambar 1 : Desa Sebasang

MODEL PROMOSI KESEHATAN

13

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

Pemerintahan dan Kependudukan

Struktu r pemerintahan Desa Sebasang di pi mpin o leh seora ng Kepa la Desa


dibantu o leh seo rang Sekretar is, 4 orang Kepala Urusa n dan 3 orang Kepala
Du sun. Roda pemerintahan Desa Sebasa ng dalam pe nentuan keb ij akan desa
dan kegiatan pembangun an desa berkoo rdin as i denga n tokoh-to koh masyarakat,
pemuka agama, pemuka adat, para generasi mu d a serta kaum perempuan dengan
se lalu mengutamaka n musyawara h mufakat.
Desa Sebasa ng ter mas uk da lam kategor i desa swase mbada de nga n
juml ah pe nduduk sebanya k 2.011 jiwa ya ng terdiri dari laki -laki 905 jiwa dan
pe rempuan 1.106 jiwa, de ngan 582 Kepala Ke lu arga. Berdasarkan hasi l pe nilaia n
masya rakat ya ng dil aksanakan pra program jum lah pe nduduk da lam kategori
kaya se banya k 55 KK, kategori sedang 131 KK da n katego ri miskin 395 KK.
Gambar 1 memperlih atkan komposisi masya rakat Desa Sebasang berdasa rka n
tingkat kesejahte raa n tersebut.
Komposisi Penduduk Berdasarkan
Tingkat Kesejahteraan (Tahun 2005)
10%
23%

OKaya

D Sedang

Miskin

Mota Pencaharian dan Perekonomian

Tersed ia nya lahan perta ni an ya ng cuku p lu as, maka masyarakat Desa


Sebasang dalam memenuh i kebutuh an ke lu arga sebagian besar me nekuni bida ng
pekerjaa n be rtani se baga i sum be r mata pe nca haria n atau sumbe r rezeki.
Sebagia n juga ada yang bete rn ak kerbau, sapi, dan un ggas, serta ada sebagian
kec il masya rakat Desa Sebasang ya ng menekuni bidang pe rdaga nga n. Juml ah
pe ndudu k menurut mata pencaharian dapat dilihat pada tabe l dibawa h ini:

14

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

Tabel1.
Jumlah Penduduk Desa Sebasang Berdasar Mata Pencaharian (Tahun 2005)

Akses Sarana Air Bersih dan Sanitasi

Akses Sara na Air Be rsi h (SAB) di Desa Sebasa ng pra promos i kesehatan
secara kese luruh an adal ah 42,51% dari juml ah KK yang ada. Dal am ke lu arga
kaya, a kses me nca pa i 50%, ke lu arga seda ng 20,61%, dan ke lu a rga miskin
10,63%. Sedangkan untuk sa rana sanitas i be rupa jamban ke lu arga baru mencapai
4 1,33 % dari tota l KK de nga n rin cian 57, 14% te lah ada di ke lu arga kaya, 17,56%
ke lu arga sedang, da n 3,8% ke lu arga miskin. Gambar 2 memperlih atkan komposisi
akses pe nggun aa n SAB da n sanitasi di rum ah tangga masya rakat Desa Sebasa ng
sebe lum program dil aksa naka n.
Akses Penggunaan SAB dan Sanitasi
{Kondisi Pra Promosi Kesehatan)
60
50
~
~

"'
g>
{!.

""'

"'
0
SAB

SAN ITAS!

Jenis Sarana Kese hatan

MODEL PROMOSI KESEHATAN

15

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

Tingkat Kesehatan Masyarakat


Tingkat kesehatan masyarakat Desa Sebasang menunjukkan adanya peningkatan.
Hal ini dapat dilihat dari adanya penurunan angka kesakitan dan angka kematian
bayi serta tidak terdapatnya kasus gizi buruk yang sempat menjadi perhatian
publik baru-baru ini. Keberadaan pos pelayanan terpadu (posyandu) sebaga i
wadah peran serta masyarakat telah ikut memberikan kontribusi yang cukup
besar dalam memacu masyarakat meningkatkan derajat kesehatan melalui
pelayanan kesehatan ibu dan anak, penanganan persalinan , imunisasi, dan
pelayanan KB.
Data tentang jumlah penyakit terbanyak terutama penyakit-penyakit berbasis
lingkungan seperti diare, demam berdarah, malari a dan lain sebagainya akan
diuraikan dalam bentuk gambar 3 berikut ini.
Akses Penggunaan SAB dan Sanitasi
(Kondisi Pra Promosi Kesehatan}
60
50
50

40

~ 30
{J.
~ 20

ex:" 10
SAB

SAN ITASI
Jenis Sarana Kesehatan

Kegiatan Posyandu

16

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

II. DASAR PEMIKIRAN


Masih rendahnya akses layanan kesehatan, terutama bagi keluarga miskin,
karena terbatasnya sarana, prasarana, dan tenaga medis serta rendahnya
kesadaran masyarakat dalam hidup bersih dan sehat menjadi permasalahan utama
yang dihadapi Kabupaten Sumbawa. Oleh karena itu, Pemerintah Kabupaten
Sumbawa menetapkan promosi kesehatan menjadi salah satu program prioritas
pembangunan.
Program pembangunan bidang kesehatan selalu diupayakan untuk
meningkatkan mutu pelayanan kesehatan guna mendorong tingkat kesehatan
masyarakat yang lebih baik menuju Indonesia Sehat 2010. Kesehatan adalah
hak asasi manusia yang utama dan pertama sekaligus merupakan investasi
pembangunan yang tak ternilai harganya.
Promosi kesehatan sebagai langkah awal yang sangat mendasar mempunyai
daya ungkit yang cukup besar dan signifikan dalam mendorong masyarakat
untuk mau mengubah perilaku konvensional yang kurang menguntungkan dan
tidak terpuji menuju perilaku sehat, bersih, dan terpuji.
Permasalahan kesehatan sering menjadi isu yang harus ditangani serius oleh
pemerintah, swasta, dan masyarakat dari level pusat sampai dengan tingkat
desa. Di Desa Sebasang dalam mengatasi permasalahan yang dihadapi melalui
suatu metode yang menempatkan masyarakat sebagai peran utama dalam
melaksanakan kegiatan di tingkat desa dengan menitikberatkan keterlibatan
sel uruh komponen di masyarakat untuk berperan aktif. Metode t~rsebut difasi Iitasi
oleh konsultan WSLIC-2.

Hasil proyek WSLIC-2 berupa pembuatan Jamban Desa

Pelaksanaan kegiatan MPA/ PHAST di Desa Sebasang yang dimulai dari


tahap pengumpulan data, identifikasi masalah, dan perencanaan pembangunan
diikuti oleh semua komponen di masyarakat sehi ngga rumusan permasalahan
yang dihadapi oleh Masyarakat Sebasang merupakan kondisi riil yang dihadapi
sebagai berikut:
MODEL PROMOSI KESEHATAN

17

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

Tabel2.
Perumusan Masalah, Penyebab, Upaya, dan Potensi
No

Masalah

I Penyebab Terjadinya I
Masalah

1. Pengetahuan &
kesadaran
masyarakat tentang
PHBS
2. Ada asumsi bahwa
pembangunan
jamban memerlukan
biaya mahal
1. Sulitnya mendapatkan
2. Akses sarana air
bersih rendah dan
air tanah karena
kebiasaan minum
daerah bebatuan &
air yang tidak
airnya cukup dalam
dimasak
10 m ke alas
2. Masyarakat tidak
mengetahui akibat
minum air yang tidak
dimasak
3. Kebiasaan
1. Kurangnya kesadaran
masyarakat tidak
tentang pentingnya
cuci Iangan sebelum
PHBS
makan dan setelah
BAB
4. Kurangnya peran
1. lnformasi
serta masyarakat
pembangunan sering
miskin dan kaum
tidak sampai & tidak
perempuan dalam
diketahui oleh
pelaksanaan
masyarakat miskin
pembangunan
2. Budaya setempat
bahwa laki-laki lebih
dominan dalam
pembangunan dan
perempuan punya
tugas hanya
mengasuh anak dan
keluarga
5. Tingginya angka
1. Mencari dan
droup out Kader
mendapatkan peluang
Kesehatan
kerja ke luar daerah
2. Tidak ada perhatian
khusus dari
pemerintah maupun
masyarakat
3. Kawin ke daerah lain

1.

18

Kebiasaan
Masyarakat
BAB di sembarang
tempat

Upaya Pemecahan
Masalah

1. lntensitas penyuluhan
perlu ditingkatkan

Potensi yg Dimiliki
----

1. Cukup tersedia
material lokal

2. Tersedia tenaga seperti


2. Perlu ada suatu
gerakan pembangunan
Bidan Desa, Sanitarian,
jamban secara kolektif
dan Kader Posyandu
1. Pembangunan sarana
air bersih dengan
sistem gravitasi
2. Praktek SODIS
3. lntensitas penyuluhan
tentang air minum dan
penerapan program
PHBS
1. lntensitas penyuluhan
perlu ditingkatkan
2. Penerapan program
PHBS
1. Membuat pusat
informasi
pembangunan desa
2. Mengangktifkan
lembaga yang ada
di tingkat desa
3. Perempuan perlu di
libatkan dalam segala
bentuk, pengambilan
keputusan melalui
kelompok perempuan
des a.
1. Diberikan kemudahan
dalam segala urusan
di tingkat desa seperti:
Berobat Gratis
Urusan di tingkat
Desa/Kecamatan
gratis

1. Tersedia mala air


2. Tersedia tenaga
penyuluhan kesehatan

1. Tersedia tenaga
penyuluhan kesehatan

1. Peran aktif dari Lembaga


Desa seperti: LPM, BPD,
PKK & Kader Kesehatan

1. Kader kesehatan
2. Program kartu sehat

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATENSUMBAWA,NUSATENGGARABARAT

Ill. UPAYA PROMOSI KESEHATAN


Upaya peningkatan derajat kesehatan masyarakat di desa Sebasang,
dilaksanakan melalui tiga program , yakni 1) Program WSLIC-2, 2) Program CL TS
dan 3) Program Desa Sehat/PHBS. Program tersebut dilaksanakan secara simultan
pada Tahun 2005.

A.

Program WSLIC-2

Kegiatan program WSLIC-2 di laksanakan dengan pendekatan pemberdayaan


masyarakat yang menempatkan masyarakat sebagai peran utama dalam
pelaksanaan kegiatan di tingkat Desa dengan menitikberatkan pada keterlibatan
seluruh komponen masyarakat mulai dari pengumpulan data, identifikasi masalah,
perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi pelaksanaan pembangunan Sarana Air
Bersih dan Sanitasi.
Desa Sebasang adalah salah satu Desa dari 18 Desa lokasi kegiatan proyek
WSLIC-2 tahun 2005 yang di tetapkan dengan Surat Keputusan Bupati Nomor 04
Tahun 2005, dalam pelaksanaannya telah mendapat dukungan dari semua
komponen masyarakat, mulai dari perencanaan, pelaksanaan maupun evaluasi
kegiatan .

Proyek WS LIC-2

B.

PROGRAM CLTS

CLTS (Community Led Total Sanitation) atau Sanitasi Total yang dipimpin
oleh masyarakat adalah suatu " Pendekatan" dalam rangka mendorong atau
memotivasi masyarakat untuk melakukan suatu gerakan yang tumbuh atas dasar
kesadaran semua kompon en/e lemen masyarakat khususnya gerakan
membebaskan lingkungan dari membuang air besar di tempat terbuka (Open
Defecation). Metode ini mer upakan cara lain untuk membangun jamban
keluarga di masyarakat dengan prinsip dasar:
MODEL PROMOSI KESEHATAN

19

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

1.

Non Subsidi (Tanpa Bantuan)


Pembangun an jamban keluarga merupakan suatu program pemerintah
ya ng masih mendapatkan bantuan (Subs idi) dari pemerintah Pusat,
Daerah maupun bantuan Lu ar Negeri , seda ngkan dalam pendekatan
CLTS pad a prinsipnya bahwa pembangunan jamban Keluarga dan
Sanitasi dasar merupaka n tanggau ng jawab masyarakat tanpa subsidi
dari pemerintah atau donatur.

2.

Gerakan masyarakat
Akses jam ban Ke lu arga yang tidak mencapai 100 % (Non Total
Sanitation) akan memberikan dampak negatif kepada masyarakat baik
yang memiliki jamban maupun ya ng tidak memiliki j amban. Dengan
kata lain bahwa masya rakat yang m emiliki jamban tetap rentan
terhadap kontaminasi kotoran ke MULUT di karenakan tindakan dari
orang-orang ya ng tidak mem iliki jamban dan membuang kotoran di
se mbarang tempat, untuk itu dalam rangka mengatas i permasalahan
yang berkaitan dengan san itas i diperluk an suatu GERAKAN yang
melibatkan semua masyarakat untuk membangun sarana sa ni tas i secara
sere ntak (Tota l Sanitasi).

3.

Pembangunan jam ban di mulai dari jam ban sederhana


Ada asums i bahwa pendekatan CL TS memberikan pelajaran kepada
masyarakat untuk membangun jamban yang tidak sa niter, asumsi ini
t id ak benar karena prinsip dasar bahwa secara fisik pembangunan
j amban keluarga melalui pendekatan CLTS bisa di mulai dari
pembangunan jamban keluarga yang sangat sederhana (Tepat
Guna) yang merupaka n tempat untuk manampu ng kotora n manu sia
(Tertanam). Setelah tejadi perubahan prilaku masyarakat (kebiasaan
membuang kotoran di jamban ) di harapk an terjadi peningkatan
sa rana f isik, dari fis ik sa ngat sederhana menjadi jamban sa niter
(modern).

Pemba ngunan kesehatan adala h tanggung jawab Pemerintah, Swasta


dan Masyarakat. Peran Pemer intah lebih kepada fungsinya sebaga i
fasilitator dalam pendekatan C LTS , pemerintah m emfas ilitas i
masyarakat untuk mencetak/mendidik sehingga di masyarakat
muncul tokoh pemicu , dan kelompok-kelompok di dalam masyarakat
yang se lanjutnya bersama pemerintah melakukan kajian-kajian
permasalahan ya ng dihadapi se hin gga masyarakat sadar dan terpicu
mengatasi permasalahan tanpa haru s menunggu subs idi dari Pemeri ntah.

20

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

C.

PROGRAM PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT

Masyarakat D esa Sebasang menyadari sepenuhnya bahwa usaha untuk


meningkatkan kesejahteraan masyarakat mencakup aspek yang sangat luas yang
tidak mungkin secara terus menerus menjadi beban pemerintah termasuk upaya
meningkatkan derajad kesehatan masyarakat. Pembangunan dari, o leh, dan untuk
masyarakat harus di jabarkan secara nyata dan menjadi " Pol a Hidup" masyarakat
yaitu kegiatan pemberdayaan masyarakat sep erti upaya peningkatan gizi
keluarga, kegiatan posyandu, Iomba posyandu, Iomba TOGA.
Dalam mendukung Desa Sehat/Desa PHBS, Pemerintah Desa, masyarakat
dan l embaga-lembaga sosia l desa merumuskan suatu strategi dengan
mencanangkan gerakan "DESA SEBASANG SADAR KESEHATAN " pada bulan
Mei 2005 dengan menggalang kemitraan antara pemerintahan, swasta, dan
masyarakat.
Setelah beberapa program promosi kesehatan dilaksanakan di Desa Sebasang
seperti program PHBS , program WSLIC-2 , pendekatan san itasi total oleh
masyarakat (CLTS), maka dilakukan eva lu asi/ penilaian oleh tim penilai Iomba
Desa Sehat/PHBS baik ditingkat kabupaten maupun tingkat provinsi. Hasil
penilaian yang telah dirumuskan o leh Tim Penilai Lomba Desa Sehat Tingkat
Provinsi, maka ditetapkanlah Desa Sebasang sebagai Desa Sehat/PHBS dengan
predikat sebagai juara pertama tingkat provinsi Nusa Tenggara Barat tahun 2006.
Hasil yang telah diraih oleh warga Desa Sebasang merupakan kerjasama
semua komponen masyarakat dengan Pemerintah Desa dan sektor terkait telah
bekerja keras bahu membahu membangkitkan kembali semangat gotong royong
yang telah menjadi budaya bangsa Indones ia. Pr insip bersama kita pasti bisa,
tidak hanya manis ditulis dalam bentuk slogan saja, tetapi telah diwujudnyatakan
dalam bentuk semangat kebersamaan menuju Sebasang Sehat 2006.
Perubahan itu tentunya tidak hanya berdampak pada perubahan status desa
semata, tetapi yang lebih penting lagi ada lah bahwa perubahan itu sudah menjadi
komitmen yang terpatri di setiap individu masyarakat Desa Sebasang.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

21

KA BUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

IV. HASIL YANG DICAPAI


Adapun dampak penting yang telah dihasilkan dengan adanya program
promosi kesehatan di Desa Sebasang dapat kita lihat dari beberapa aspek ya itu :

1.

Aspek Kesehatan (Tingkat Kesehatan Masyarakat)

Melihat data-data penyakit pada periode sebe lum adanya program promosi
kesehatan , tampak adanya pe nurun an ya ng sa ngat bermakna seca r a
epidemiol ogis, kalau pada periode tertentu sebe lumnya terdapat ada 43 kasus
diare dengan 2 kali outbreak (K LB ), ada kas us konjuctivietis, penyakit kulit,
malari a, demam berdarah, maka dengan terp enuhinya akses air bersih dan sa nitas i
menjadi 100 % seiring dengan adanya peningkatan perubahan perilaku buang
air besar di jamban, minum air yang dimasak, penangan sampah dan limbah
rumah tangga ya ng memenuhi syarat kesehatan, maka seiring dengan itu pula
telah terjadi akselerasi penurunan angka kesa kitan menj ad i jauh leb ih kec il
dari angka sebe lumn ya. Bahkan dampak penting ya ng dirasakan oleh warga
masyarakat Desa Sebasang selain turunnya angka kesakitan ada lah sebaga i
berikut:
a. Meningkatnya cakupan atau akses air bersih dan j amban keluarga
menjadi 100%. Masyarakat D esa Sebasang telah menetapkan adanya
kawasan bebas tinja di tiga dusun.
b. Men in gkatnya cakupan pelayanan kesehatan ibu anak (K IA)
c. Cakupan imu nisasi
d. Meningkatnya persentase keluarga tidak merokok
e. Masyarakat tidak lag i membutuhkan waktu yang cuk up lama untuk
mend apatkan juml ah air bersih yang dibutuhkan, karena sebe lumnya
masyarakat mengambil air dengan berjalan kaki ratusan meter bahkan
sam pai 2 km dari tempat tinggalnya, apalagi pada mu sim kemarau .
Penin gkatan derajat kesehatan d itandai oleh meningkatnya akses masyarakat
untu k sarana air bersih dan sa nitas i setelah promosi kesehatan dilakukan.

22

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

Akses Sarana Air Bersih Sebelum dan Setelah


Program Promosi Kesehatan
100

~ 80

"'

"' 60
c:
~ 40

"'

.<:

"'E

20

::l

IX

o>
KAYA

SEDANG

MISKIN

Tingkat Kesejateraan KK

Peningkatan akses tertinggi justru terjadi pada keluarga miskin, dari 10,63%
menjadi 100% setelah program selesai.
Promosi kesehatan di Desa Sebasang terbukti mampu meningkatkan akses
sanitasi, bahkan kelompok miskin mengalami peningkatan drastis dari 3,8 %
menjadi 100%.
Akses Sanitasi Sebelum dan Setelah
Program Promosi Kesehatan
120
~ 100

100

100

100

SEDANG

MISKIN

~ 80

"'
"
"'E

~
.s=

::1

60

57,14
-,-......,..,.

40 ,

cr::

KAYA

Tingkat Kesejahteraan KK

Menurunnya angka keterjangkitan penyakit terutama penyakit yang terkait


dengan perilaku dan kebersihan lingkungan seperti diare, penyakit kulit, disentri ,
infeksi dan malaria.

MODEL PROM OSI KESEHATAN

23

KABUPATENSUMBAWA,NUSATENGGARABARAT

Angka Kesakitan Sebelum dan Setelah Program


Promosi Kesehatan

Diare

J-7
PKUII

' -

,,,.
'l2

Dlsel\ln

a.

Malana

OarahTingg

7
27

"'

27

1
22

Sebelum
Setelah

20
' 0
11

PSrstem

PKuh!lnfekSt

1
10
0

~
10

20

30

40

50

Juml.ah Kasus

2.

Aspek Sosial Ekonomi

Tingkat ekonomi masyarakat sangat berkaitan dengan jenis atau jumlah


bidang pekerjaan yang tersedia sebagai mata pencaharian masyarakat di desa.
Namun dengan telah terpenuhinya kebutuhan dasar akan air bersih dan sanitasi,
maka secara tidak langsung masyarakat dapat membuka peluang-peluang usaha
yang dapat memacu pertumbuhan ekonomi kerakyatan dan dapat menyerap
tenaga kerja.
Adapun jenis-jenis peluang usaha yang akan dan telah dikembangkan o leh
masyarakat seperti:
a. Usaha pembuatan batu bata/genteng, usaha ini dirasa sangat strategis
melihat masih ada lahan yang kurang produktif yang bisa dimanfaatkan
kemudian sarana transportasi yang cukup lancar dapat menghubungi
beberapa desa diwilayah Kecamatan Moyo Hulu bahkan dapat
dipasarkan ketempat-tempat lain.
b. Usaha masyarakat dibidang pembibitan unggas dan ternak walaupun
masih dalam skala usaha kecil, tapi paling tidak dapat memberikan
dampak yang sangat menguntungkan dimasa sekarang maupun pada
masa-masa yang akan datang.
c. Tumbuhnya sentra-sentra industri rumah tangga pangan, biasanya dalam
bentuk makanan ringan olahan, permen, maupun jajanan tradisional
lainnya.

24

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

3.

Aspek Pemberdayaan

Dengan adanya pemberdayaan, masyarakat dapat mengubah peranan dan


porsinya seh in gga sebuah sistem pembangunan dapat berjalan dan proporsional.
Pemberdayaan merupakan salah satu kunci keberhasilan dari beberapa program
yang telah sukes di Desa Sebasang. Hal ini menunjukkan bahwa kegiatan
pemberdayaan telah sesuai dengan falsafah atau tujuan pembangunan saat ini
yakni melibatkan semua komponen masyarakat mulai dari tahap perencanaan
sampa i pada pemeliharaan .
ln d ikator dari adanya peningkatan peran/pemberdayaan masyarakat di Desa
Sebasang antara lain bisa dilihat dari telah terbentuknya forum/pokja Desa Sehat/
PHBS. Forum/pokja Desa Sehat ini mempunyai ruang lingkup kegiatan yang
cukup lu as, dan ini menunjukan adanya peningkatan partisipasi masyarakat.
Kegiatan kemasyarakatan sepert i ini menjadi landasan kemitraan antara
Pemerintah dan masyarakat dalam pelaksanaan pembangunan.
Komponen kegiatan itu disusun berdasarkan kebutuhan masyarakat setempat,
jadi tidak bisa baku atau cocok diterapkan disemua desa. Bagitu ju ga dengan
komponen kegiatan pada forum/pokja desa se hat se lalu berdasarkan deman
(kebutu han masyarakat).

4.

Aspek Keindahan dan Perlindungan Hutan

Mewujudkan Desa Sebasang menjadi . desa Sehat, Bersih, Aman dan


Selalu Anggun nampaknya akan menjadi bagian dari aspek in i, dimana potensi
sehat mempunyai makna yang lu as karena tidak hanya sehat jasmani, sehat
rohani tetapi juga sehat ji wa raga masyarakatnya, sehat dan ind ah lingkungannya.
Keindahan tentunya sudah menjadi dambaan set iap orang, keindahan dapat
tercipta melalui perubahan perilaku, melalui penerapan pola hidup bersih dan
sehat (PHB S). Sehat desaku sehat pula hutanku, hutan sehat maka sumber air
terlindung, bila sumber air se lalu terlindung masyarakat menjadi makmur. Kalimat
kal im at indah seperti ini dapat kita baca manakala kita berjalan menelusuri
hutan yang menjadi letak mata air "A i Tutil" d i Desa Sebasang. Program hutan
sehat dan perlindungan mata air sudah d iwujudkan dengan tekad yang bulat,
semangat yang kuat untuk se lalu me lestarikan serta perlindungan hutan sebagai
nyawa kehidupan yang akan kita persembahkan untuk anak cucu kita.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

25

KABUPATENSUMBAWA,NUSATENGGARABARAT

Sudut jalan Desa Sebasang yang bersih dan asri

V. HAL-HAL YANG DAPAT DIPELAJARI


A.

Pelajaran yang Menarik Dikaji sebagai Kunci Keberhasilan Program


WSLIC-2 di Desa Sebasang

1.

Menempatkan Air Bersih Sebagai Kebutuhan Utama

Rend ahn ya ca kupan air bers ih atau kes ulitan untu k mendapatkan air bersih
setelah memac u pemerintah desa dan masyarakat beru paya mecari sum ber
mata ai r dan sumber pend anaa n un tuk menca pai kebu tuh an A ir Bers ih bagi
masyarakat. Pada tahun 20 04 telah mengirim proposa l kepada pe m erintah
D ae rah, de nga n harapa n agar Pemerintah Kab upaten Sumbawa di ber ika n
kese mpata n kepada masyarakat Desa Sebasang untu k mendapatka n program
WS LIC-2 ta hu n anggaran 2005.

a.

Parti s ipa si Masyarakat


luran Waj ib
Pr ogram WS LIC-2 meli batkan kontri b usi masyarakat dalam be ntuk
iurang wajib dalam bentu k tunai. Dala m pe ngum pul an iuran waji b,
dari masyarakat d i laksa nakan spontanitas ba ik melalui pe ngumuman
di m asjid , yang se lan ju t nya m asya rakat secara be rl omba- lo mb a
menyetor ke pemer intah Desa.

26

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

,,

Melibatkan Tenaga Kerja dan Gotong Royong dari Masyarakat


Gotong Royong merupakan budaya yang masih mel ekat dan masih
dijunjun g tinggi oleh masyarakat Desa Sebasan g sebagai war isan
Budaya. Dalam pelaksanaan kegiatan program WSLIC-2 hampir semua
kegiatan d i laksanakan secara gotong royong, masyarakat bai k tenaga
maupun penyediaan material lokal seh in gga WSLIC-2 berjalan sesuai
dengan rencana dan waktu yang ditentukan.

b.

Peraturan Desa
Setiap kegiatan yang dilibatkan masyarakat umum oleh pemerintah desa
se l alu di bentuk peraturan desa yang mengatur tentang strategi
pelaksanaannya baik bentuk aturan tertulis maupun dalam bentuk
kesepakatan adat.
Pelaksanaan WSLIC-2 diatur dengan kesepakatan adat yang isinya "Bagi
masyarakat yang tidak mendukung pelaksan aa n WSLIC-2 akan dikenakan
sanksi sesua i hukum adat yang berlaku".
Contoh:
" Bagi masyarakat yang tidak mau berkontribusi dalam bentuk uang dan
tenaga maka tidak akan di berikan pelayanan air bers ih ".

B.

Pelajaran yang Menarik untuk Dikaji sebagai Kunci Keberhasilan


program CLTS di Desa Sebasang

1.

Kesadaran Masyarakat

Berd asa rkan hasil Program WSLIC-2 yang dilaksanakan oleh seluruh
komponen masyarakat yang telah menemukan permasalahan di desa Sebasang
bahwa angka kesakitan dan kematian salah satunya di sebabkan oleh perilaku
masyarakat itu send iri . Lebih khusus d i sadar i bahwa kotoran manusia yang
dibuang di sembarang tempat merupakan penyebab utama tingginya angka
kesakitan dan kematian di Desa Sebasang. Disamping itu masyarakat juga
menyadari bahwa:

>>

,,

Masyarakat yang memiliki jamban keluarga tetap rentan terhadap


kontaminasi kotoran sampai ke mulut, d ika renakan tindakan dari
masyarakat yang tidak memiliki jamban
lbu-ibu , remaja putri, dan anak-anak perempuan sangat menderita
karena harus men cari waktu yang tepat (malam hari) untuk membuang
air besar di tempat terbuka, ya itu kebun , sawah, atau sunga i.
Orang-orang yang tidak memiliki tanah atau lokas i sering kali dikritik,
dilecehkan sehingga sering terjadi perselisihan dengan pemilik lahan
tempat Buang Air Besar (BAB)

MODEL PROMOSI KESEHATAN

27

KABUPATENSUMBAWA,NUSATENGGARABARAT

Pemerintah dan masyarakat merasa malu kerena sering kali tamu-tamu


desa ikut Buang Air Besar di tempat terbuka
Pemuka Agama menyadari bahwa pekaian ya ng di pakai untuk sholat
ataupun pakaian sehar i-h ar i dicuci dengan air yang tercemar o leh najis/
tinja manusia

Hasil kajian permasalahan yang di hadapi oleh masyarakat melalui


musyawarah Desa yang dihadi se luruh komponen masyarakat menyepakati
bahwa untuk membebaskan Desa Sebasang dari Buang Air Besar di sembarang
tempat perlu dilaksanakan suatu gerakan sehingga pada tanggal 12 Mei 2005
dicanangkan gerakan "SEBASANG BEBAS TINJA " .
2.

Komitmen Pemerintah Desa Dan lembaga Sosial Desa

Dalam mendukung gerakan "SEBASANG BEBAS TINJA" diperlukan suatu


kerja sama pemer intah dan masyarakat melalui musyawarah Desa yang
telah tersusun " Rencana Strategis" gerakan pembangunan jamban keluarga
dengan memberikan peran dan fungsi baik Pengurus Desa, Tokoh Masyarakat,
Lembaga-Lembaga Sosial lainnya yang ada di Desa sebagai berikut:

3.

Pemerintah Desa yaitu Kepala Du sun dan Ketua RT bertugas untuk


melakukan pendekatan terhadap yang belum punya jamban maupun
yang sudah punya jamban serta menjadi fasilitatior untuk melakukan
pemicuan terhadap masyarakat yang belum mempunyai jamban agar
segera membangun jamban
Peran dan fungsi Kaum Perempuan
Hasil yang menarik untuk dikaji dan perlu mendapatkan penghargaan
terhadap ibu-ibu rumah tangga Desa Sebasang adalah bahwa geraka n
"SEBASANG BEBAS TINJA" dimotori oleh reaksi keras dari kaum
ibu-ibu melalui kegiatan posyandu, dasa wisma dengan melakukan
pemantauan setiap hari jum'at karena hari jum'at telah ditentukan
sebagai hari "Jum'at Bersih" dan setiap hari jum'at diumumkan melalui
masjid tentang hasil kegiatan pembangunan jamban keluarga

Peran Pemerintah Kabupaten dan Kecamatan

Di tingkat kabupaten dan kecamatan telah dibentuk POKJANAL AMPL dari


sektor terkait dengan Surat Keputusan Bupati Nomor 1347 Tahun 2005 yang
tugas dan fungsinya ada lah sebagai fasilitator untuk gerakan "SEBASANG BEBAS
TINJA ", pemantauan, penyuluhan, pelatihan yang berkaitan dengan program
gerakan "SEBASANG BEBAS TINJA" .

28

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN SUMBAWA, NUSA TENGGARA BARAT

C.

Pelajaran yang Dapat Dikaji sebagai Kunci Keberhasilan Program


PHBS (GERAKAN "SEBASANG SADAR KESEHATAN")

1.

Membangun Kemitraan dengan Pemeri ntah

Pemerintah diharapkan sebagai fasilitator dari segala bentuk pembangunan,


khususnya pembangunan bidang kesehatan. Pemerintah kabupaten dalam
hal ini Bupati Sumbawa telah membentuk Tim Pembina Desa Sehat dengan
Surat Keputusan Nomor 1529 Tahun 2005 tanggal 18 November 2005 dengan
rincian tugas:
,,

,,
,,

,,

2.

Melakukan koordinasi , fasilitasi dan pembinaan kepada pemerintah


kecamatan se- Kabupaten Sumbawa guna terbentuknya gerakan massal
kebersihan lingkungan dan praktek pelaksanaan PHBS di Kabupaten
Sumbawa sampa i tingkat desa/kelurahan
Melakukan advokasi dan sos i a li sasi serta kemitraan melalui
pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi yang ada
Melakukan aksi keteladanan perilaku hidup bersih dan sehat dalam
keseharian guna terwujudnya lingkungan bersih dan sehat dengan
melibatkan jajaran PNS, TNI dan POLRI secara berkesinambungan baik
dalam lingkungan kerja maupun tempat tinggal
Melakukan monitoring dan eva lu as i secara periodik kepada kecamatan
se- Kabupaten Sumbawa
Mengadakan penilaian kepada kecamatan dalam rangka pemberian
penghargaan
Melaporkan hasil pelaksanaan tugas kepada Bupati Sumbawa

Membangun Kemitraan dengan Kader Kesehatan

Memotivasi kader menjadi kader kesehatan lestar i dengan mengupayakan


penghargaan kepada kader, seperti berobat gratis dan sega la urusan yang berkaitan
dengan pemerintah desa dilayani dengan gratis

3.

Adanya Kesepakatan Masyarakat untuk Melaksanakan Program

PHBS
a)

Pemanfaatan Pekarangan /U PCK (Oikonsumsi)

Hampir semua pekarangan rumah dimanfaatkan untuk menanam


tanaman buah-buahan, sayur-sayuran untuk kebutuhan keluarga. Bahkan
selebihnya dijual sebaga i sumber pendapatan keluarga.
b)

Pemakaian Caram Beryodium

Garam merupakan kebutuhan yang se lalu dikonsumsi oleh masyarakat.


Tiada masakan keluarga tanpa garam, sehingga angka pengguna garam

MODEL PROMOSI KESEHATAN

29

KABUPATENSUMBAWA, NUSATENGGARABARAT

beryodium tahun 2005 di Desa Sebasang sudah mencapai 7 1%


dari juml ah kepala keluarga, sedangkan tahun 2004 jumlah keluarga
ya ng m engkon sums i garam beryodium 53 % . Ga ram beryodium
diperoleh dari PKK Kabupate n dan didi strib usikan ke keluarga, kios,
warung ya ng ada .
c)
d)

M inum Air yang Suda h Dimasak


Pemisahan Kandang Ternak

Mengingat sebagian besar Desa Sebasang mempunya i mata pencaharian


dari pertanian , se hi gga keberadaan ternak kerbau, sap i untuk mengolah
sawa h pertanian sangat membantu mereka. Dem ikia n juga aktivitas
fisik warga menj ad i leb ih dinamis. Meskipun demikian ternak kerbau,
sapi, kambin g d ipelih ara di kebun dalam kandang ko lektif dan kandang
perorangan.
e)

Kegiatan PSN (Pemberantasan Sara ng Nyamuk)

Untuk mencega h terjadinya penya kit demam berdarah yang ditularkan


melalui nyamuk, masyarakat melak ukan gotong royo ng mem bersihkan
lingkungan tempat tinggal, menguras bak mand i, mengubur barangbarang bekas/sampah sebagai tem pat bersarang nya nyam uk aedes
aegypti . lni dil ak ukan dalam rangka gerakan Jum 'at Bersih dan Selasa
Bersih ya ng telah dicanangkan sej ak tahun 1992.
f)

}aminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat (JPKM)

Secara umum pelaksanaan JPKM mas ih bersifat perorangan (de ngan


menyimpan uan g untuk biaya berobat jika sak it). Selain itu warga
mi sk in suda h memiliki Kartu Bero bat Gratis seba nyak 89 KK, seda ngkan
warga ya ng berprofesi sebaga i PNS/POLRI!TNI secara otomat is manjadi
peserta ASKES sehingga mereka mempun ya i biaya JPK.
g)

Pembentukan Forum /Pokja PHBS/Oesa Seh at

Forum/pokja telah terbentuk bersamaan dengan ditetapkannya Desa


Sebasang sebagai lokas i Pr oyek WSLIC-2 tahun 2005 di Kabupaten
Sumbawa. Kegiatan yang telah dan seda ng d il akukan o leh Forum/ pokja
ini meliputi kegiata n fisik berupa pembangunan Sarana A ir Bersih dan
Sanitasi, kegiatan non fis ik berupa penyuluhan dan gerakan kebersihan
dengan sasaran masyarakat dan warga sekolah yang ada di D esa
Sebasang. Untuk mencapai hasil ya ng lebi h baik optima l Forum/pokja
Desa PHBS/ Desa Sehat Sebasang melibatkan unsur Pemda dalam hal
ini lintas se ktor terkait seperti Din as Kesehata n, BPM, PKK Kabupaten
Sumbawa, swasta loka l, LSM loka l dan TOMA, TOGA, dalam rangka
mengaktifkan Gerakan Masyarakat (kerj a bakti, gotong royong, dan a
masya rakat).

30

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KA BUPATENSUMBAWA,NUSATENGGARABARAT

h)

Terobosan ! lnova si Kepala Desa, Lembaga Masyarakat Desa (LMD)


Telah dibuat satu kebijakan di Desa Sebasang, bahwa set iap
pembangunan rumah baru harus membuat jamban.

VI. Hal-hal yang Telah Dilakukan Pusat Promosi Kesehatan


dan Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat
1.

M elakukan advokasi kepada Bupati Sumbawa, Ketua Tim Penggerak PKK


Provinsi , untuk tetap m e ngembangkan pening katan kesehatan dan
kesejahteraan masyarakat Kabupaten Sumbawa melalui program-program
yang inovatif

2.

Melakukan konsolidasi dalam bentuk workshop d i tingkat kabupaten dengan


lintas sektor, sepert i Dinas Pendidikan Nasional , Dinas Pertanian, Dinas
Perhubungan, dan Tim Penggerak PKK

3.

Memberikan bantuan stimulan kepada Kepala Desa Sebasang sebagai Ketua


Tim Program PHBS tingkat Desa dan memberikan media promosi berupa
poster, leaflet, buku , VCD

4.

Mendokumentasikan dan mendistribusikan berupa buku dan VCD tentang


program-program kesehatan di Desa Sebasang sebagai pembelajaran dan
dapat direplikasi bagi wilayah lain

Keberhasilan masyarakat Desa Sebasang dalam peningkatan derajat


kesehatan dan taraf kesejahteraan masyarakat telah mendapat pengakuan baik
tingkat lokal, regional dan nasional. Bagi Pemer intah Kabupaten Sumbawa,
keberhasilan ini merupakan praktik terbaik, Th e Best Practice, dalam
mengimplementasikan salah satu strategi pembangunan daerah dengan istilah
" Pro-Api M as" atau Str at eg i untuk p e ngg a l a nga n A spir asi Parti sipasi
d a n lni si ati f M asya ra kat.
Semoga keberhasilan Desa Sebasang menjadi "Rungan Mampis" dari Sumbawa
untuk Indonesia.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

31

Kabupaten Aceh Selatan dan Kota Banda Aceh


Nanggroe Aceh Darussalam

KA BUPATENACEH SELATAN DAN KOTA BANDAACEH, NAD

Model Gerakan Masyarakal unluk Hidup Sehal

Dl KABUPATEN ACEH SELATAN DAN KOTA BANDA


ACEH, NANGGROE ACEH DARUSSALAM

I.

PENDAHULUAN

Salah satu upaya mencapai lnonesia Sehat 2010 adalah dengan


melaksanakan program Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) yang bertujuan
untuk memberdayakan lndividu, keluarga, masyarakat agar dapat memelihara,
meningkatkan, dan melindungi kesehatannya sendiri serta lingkungannya menuju
masyarakat mandiri, sehat dan produktif.
Pendekatan yang digunakan dalam pelaksanaan PHBS adalah melalui
pendekatan pemberdayaan masyarakat di beberapa tatanan. Sekolah merupakan
wadah penyelenggaraan pendidikan formal , merupakan salah satu tatanan
potensial dalam pelaksanaan upaya promotif dan preventif untuk mendukung
PHBS. Pengenalan dan membentuk pola perilaku sehat sejak dini pada anak
usia sekolah untuk dimaksudkan untuk membentuk dan meningkatkan
kemampuan hidup sehat dan derajat kesehatan anak serta menciptakan
lingkungan sehat.
Salah satu kegiatan Pusat Promosi Kesehatan untuk PHBS adalah
pengembangan model promosi kesehatan di tatanan sekolah. Model-model yang
dikembangkan didasarkan pada potensi, dukungan kebijakan, sumber daya, dan
peran serta pihak lain.
Untuk mewujudkan maksud tersebut, Pusat Promosi Kesehatan tahun 2006
telah mengembangkan model promosi kesehatan tatanan sekolah di Provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam, yaitu di Sekolah Dasar Negeri 3 Samadua Kabupaten
Aceh Selatan dan Madrasah Dasar Negeri 110 "Community School" Percontohan
Kota Banda Aceh.

1. 1 Gambaran Wilayah dan Status Kesehatan Masyarakat Kecamatan


Samadua
Kecamatan Samadua berjarak 8 km dari ibukota Kabupaten Aceh Selatan,
Kota Tapak Tuan, Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, dengan jarak tempuh
sekitar 600 km dari Kota Banda Aceh. Luas wilayah Kecamatan Samadua
lebih kurang 170 km 2 terletak di pinggiran Pantai Samudra Hindia dan terdiri

MODEL PROMOSI KESEHATAN

33

KABUPATENACEH SELATAN DAN KOTA BANDAACEH, NAD

dari 27 desa. Batas w il ayah sebelah Utara dengan Keca matan Kl uet Utara, sebelah
Selatan dengan Samudra Hindia, sebe lah Timur dengan Keca matan Tapaktuan
dan sebelah Barat dengan Keca matan Sawa ng.
juml ah penduduk di Keca matan Samadu a tahun 200 5 sebesar 15.204 ji w a,
te rdiri dari 739 4 jiwa laki -laki dan 7810 ji wa perempuan denga n 66,44 %
di antaranya adalah penduduk mi skin (2 4 39 kepala kelu arga). Sebag ian dari
27 desa ada di Keca matan Samadu a, terl etak di dataran rend ah dan sebag ian di
dataran t in gg i serta mempun ya i iklim tro pi s. Sebag ian pe nd ud uk berm ata
penca hari an sebaga i petani dan sebag ian lag i sebaga i nelaya n, khu susnya ya ng
terkonsentras i di se panj ang pa ntai jal an raya pes isir dan pin ggiran sun gai.
Berdasarkan tin gkat pendi dikan yang dapat di se lesaikan/d ita matkan ada lah
pendidikan sarjana/akademi/ 0 3 4,6 %, SLTN MAN 19,1 %, SLTP/MTsN 16, 0. %,
SO/MI N 26%, dan lainn ya 6, 7%. lni menunjukkan ba hwa tin gkat pe nd id ikan
penduduk di Kecamatan Sam adu a mas ih relatif rendah.

Pembangunan Kesehatan di Kecamatan Samadua


Dalam upaya penin gkatan derajat kese hata n masyarakat d i Keca matan
Samad ua, te lah ditetapka n visi dan mi si pe mbangu nan kese hata n ya ng telah
d im od ifi kas i denga n v isi dan mi si Departemen Kese hatan. Vis i pembangun an
kesehata n ada lah " ln sya A ll ah Kami Aka n M enj adi Pember i Pelaya nan Terbaik
di Aceh Se latan, Sejalan dengan Harapan Masyarakat ya ng Dil andasi oleh Syari at
Islam dengan Memberdaya kan Se luruh Sumber Daya ya ng Ada".
Mi si pe mb angun an kese hatan ada lah 1) M enggerakka n Pem ba ngun an
Berw aw asa n Kese hatan , 2) M end oro ng Kemandiri an untuk Hidup Sehat,
3) M em elih ara dan M enin gka tkan Mutu , Pemerataa n, da n Keterj angka uan
Pe laya nan Kese hatan, d an 4) Me m e lih ara d an M enin gkatk an Kese hatan
Perorangan, Kelu arga, M asyarakat, dan Lin gkun gan. Derajat kese hatan secara
berangsur-angsur telah meningkat, sa lah satu indikatorn ya ada lah menurunn ya
angka kema t ia n bayi se lam a pe ri o de tahun 200 2-200 5 de nga n rata-r ata
penurun an sebesar 60 % per ta hu n.

1.2 Gambaran Wilayah dan Status Kesehatan Masyarakat Kota


Banda Aceh
Kota Banda Aceh meru pa kan ibukota Provin si Nanggroe Ace h Daru ssa lam,
terl etak pada gari s 05,3 0- 5,35 Lintang Utara dan 95 ,30- 99, 16 Bujur Timur.
Sebe lah Utara berbatasa n dengan Se lat M alaka dan Kota Banda Aceh, sebelah
Selatan berbatasa n denga n Kabu paten Ace h Besar, sebelah Ti mur berbatasa n

34

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATENACEH SELATAN DAN KOTA BANDAACEH, NAD

dengan Kabupaten Aceh Besar, dan sebelah Barat berbatasan dengan Samudera
Indonesia. Luas wilayah Kota Banda Aceh adalah 61,36 km 2 .
Pendududk Kota Banda Aceh pada tahun 2005 pasca tsunami berjumlah
192.607 orang dengan 9 kecamatan dan 89 desa. Kecamatan yang paling ban yak
penduduknya adalah Kecamatan Kuta Alam dengan jumlah penduduk 43.113
orang, sedangkan Kecamatan Kuta Raja berpenduduk paling sedikit, yaitu 5.122
orang. Dari 192.607 jumlah penduduk, 35.664 orang masih tinggal di barak dan
tenda pengungsian.
Kemajuan pendidikan di Kota Banda Aceh pasca tsunami pada awalnya
sangat mengkhawatirkan karena banyaknya sarana pendidikan yang hancur,
tetapi kondisi satu tahun pasca tsunami banyak fasilitas pendidikan yang telah
dibangun kembali oleh negara donor dan NGO, termasuk pemerintah. Hal ini
cukup menggembirakan karena pelaksanaan program pembangunan pendidikan
di daerah ini telah menyebabkan makin berkembangnya suasana belajar
mengajar di berbagai jenis dan jenjang pendidikan.
Penduduk laki-laki dengan tingkat pendidikan SD berjumlah 2.653 orang
dan perempuan 2.569 orang, pendidikan SMP laki-laki 2.606 orang dan
perempuan 2.279 orang. Pendidikan SMA laki-laki sebanyak 3.217 orang
sedangkan perempuan 2.239 orang dan yang perguruan tinggi laki-laki sebanyak
1.019 orang dan perempuan 729 orang.

Pembangunan Kesehatan di Kota Banda Aceh


Arah pembangunan kesehatan adalah meningkatkan mutu sumber daya
manusia dan lingkungan yang saling mendukung dengan pendekatan paradigma
sehat. Sedangkan prioritas pembangunan kesehatan diarahkan pada upaya
peningkatan kesehatan, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, dan rehabilitasi.
Pembangunan kesehatan di Kota Banda Aceh ditujukan kepada peningkatan
pemberantasan penyakit menular, peningkatan status gizi masyarakat, pengadaan
air bersih, kesehatan lingkungan, perlindungan masyarakat terhadap bahaya
narkoti ka dan penggu naan obat serta penyu Iu han kesehatan masyarakat.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

35

KABUPATEN ACEH SELATAN DAN KOTA BANDAACEH, NAD

II. DASAR PEMIKIRAN PENGEMBANGAN SEKOLAH SEHAT


Sekolah se hat merupakan wadah promosi kesehatan untuk melakukan upaya
promotif preventif mencak up penyakit yang di seba bkan oleh perilaku dan
lingkungan di se kolah . Kon sep hidup se hat ya ng tercermin dari perilaku sehat
perlu diperkena lkan sejak dini kepada anak usia seko lah, baik di lingkungan
seko lah maupun perguru an aga ma sebaga i subyek pembangun an kesehatan,
se hingga peran institusi kesehatan dan dengan adanya dukun gan keb ij aka n
maupun sumber daya dari berbagai pihak yang terkait sa ngat penting dalam
mew ujudkan hidup sehat. Upaya ini aka n sa ngat mendukung program Peril ak u
Hidup Bersi h dan Sehat (PHBS) dalam rangka menin gkatkan derajat kese hatan
masyarakat.
Pengembanga n se kol ah se hat di Kabupaten Aceh Se latan dan di Kota Banda
Aceh dilakukan melalui pendekatan Usaha Kese hata n Sekolah (UKS) ya ng
mer upakan sa lah satu keg iatan pembin aa n Pu skesmas di seko lah . Kegiatan ini
belum dilaksan akan di se luruh seko lah, baik di Kabupaten Aceh Selatan maupun
di Kota Band a A ce h . Pembin aa n yang dilakukan antara lain pelaksanaan
pelatihan dokter kec il, Tri as UKS, pelatihan UKS kepada guru seko lah, pe laya nan
kesehatan, pembinaan lin gku ngan se hat, dan Iomba sekolah se hat.
Seko lah Dasar Negeri 3 Samadua, Kecamatan Samad ua, Kabupaten Aceh
Selatan dan Madrasah Dasar Negeri 110 "Commun ity School" Perconto han Banda
Aceh Prov in si Nanggroe Aceh Daru ssa lam diangkat menjadi model sekolah se hat.
Mengapa du a seko lah ini , karena SD Negeri 3 Samadua pada tahun 2003 telah
berhasil menj ad i pemen ang I Iomba seko lah se hat tingkat prov insi dan tahun
2004 mendapat peringkat VI tingkat nasional. Dem iki an juga Madrasah D asar
Neger i 110 "Commu nity Schoo l" Perco ntoh an Band a Aceh, sederet prestasi
akadem ik, kegiatan ekstrakurikul er telah diperol eh seja k tahun 2002 - 2005.
Presta si anak d idik dan guru ya ng diperol eh ya itu ju ara Ol impiade llmu
Pengetahuan Alam dan Matematika tingkat provinsi, juara lu kis, pemain sepak
bol a terbaik bahkan juara Il l MTQ untuk usia anak seko lah dasar tin gkat Kota
Band a Aceh. Tahun 2002 seko lah ini ditetapkan sebaga i Mini Piloting penerapan
Kurikulum Berb as is Komp etensi, tahun 2004 ditetapkan se baga i SD Koalisi
Nasional dan ju ga Sekolah Perco ntohan Hidup Bersi h dan Se hat.

36

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATENACEH SELATAN DAN KOTA BANDAACEH, NAD

Ill. PROFIL SEKOLAH DASAR NEGERI 3 SAMADUA DAN


MADRASAH DASAR NEGERI 110 "COMMUNITY SCHOOL"
PERCONTOHAN
3.1

SEKOLAH DASAR NEGERI 3 SAMADUA

Berdasarkan lnpres No. 5 Tahun 1981 pemerintah mendirikan SD Negeri 3


Samadua. Sekolah ini terletak di jalan Tapaktuan-Meulaboh Km 8 Desa JilatangSamadua, Kecamatan Samadua, Kabupaten Aceh Selatan, Nanggroe Aceh
Darussalam. Luas sekolah 2700 m 2 dengan 9 ruang kelas, ruang guru, ruang
kepala sekolah, ruang UKS, ruang koperasi, ruang mushola, ruang Pusat Kegiatan
Guru, ruang kantin sehat masing-masing satu buah. Sekolah ini juga memiliki
5 WC/kamar mandi, 300 m 2 kebun sekolah, 150 m 2 apotik hidup, 200m 2 taman
sekolah, lapangan badminton, lapangan voli mini. jumlah guru dan pegawai
sebanyak 29 orang, terdiri dari 17 orang pegawai negeri dan 12 orang guru
bakti, sedangkan jumlah murid tahun 2006/2007 sebanyak 236 orang, terdiri
dari 122 orang murid laki-laki dan 114 orang perempuan.
Berdasarkan Keputusan Kepala Sekolah SD Negeri 3 Samadua Nomor
36/C/2002 tentang Susunan Pelaksanaan UKS, SD Negeri 3 Samadua telah
melaksanakan program UKS dengan tujuan untuk meningkatkan kesadaran siswa
untuk hidup sehat, baik jasmani maupun rohani, dalam pembentukan manusia
seutuhnya dan sumber daya manusia yang berkual itas.

Gam bar:
Wawancara Bapak Ahmad Suyudi (saat masih menjabat sebagai Menkes) dengan Kepala Sekolah dalam
Acara Kunjungan ke SDN 3 Samadua

MODEL PROMOSI KESEHATAN

37

KABUPATENACEH SELATANDAN KOTA BANDAACEH, NAD

3.2

MADRASAH DASAR NEGERI


PERCONTOHAN

110 "COMMUNITY SCHOOL"

Madrasah Dasar Negeri 110 "Comm unity School" Banda Aceh merupakan
sekolah percontohan pengembangan Sistem Pendidikan Dasar yang bernuansa
islami berdasarkan realisasi Peraturan Daerah Nomor 6 Tahun 2000 tentang
penyelenggaraan pendidikan. Dalam B.(lb II disebutkan bahwa Pendidikan Daerah
adalah pendidikan yang berakar pada ajaran Islam yang bersumber AI-Quran,
dan AI-Hadits serta kebudayaan Aceh.
Sekolah ini diresmikan pada tanggal 2 September 2000 oleh
Meteri Pendidikan Nasional , terletak di jalan Sultan Malikul Saleh,
Gang HKA jalil No. 3 Lamlagang, Banda Aceh, telepon (0651) 635179,
email mdnbna11 O@yahoo.co.id.
Luas sekolah 3.291 m 2 dengan 12 ruang kelas, ruang guru, ruang kepala
sekolah, ruang UKS, laboratorium bahasa, laboratorium IPA, ruang komputer,
mu shola, ruang perpustakaan masing-masing satu buah. Sekolah ini juga
memiliki 7 we dan 1 kamar mandi, 800m 2 halaman sekolah, memiliki lapangan
badminton, bola kaki , bulutangkis, basket, voli, dan sepak takraw. jumlah guru
dan pegawai sebanyak 20 orang, terdiri dari 1 7 orang guru pegawai negeri dan
3 orang guru tidak tetap, sedangkan jumlah murid tahun 2006/2007 sebanyak
360 orang.

Gambar:
Madrasah Dasar Negeri 110 "Community School" Percontohan

38

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATENACEH SELATAN DAN KOTA BANDAACEH, NAD

IV. PELAKSANAAN SEKOLAH SEHAT


4. 1 Sekolah Dasar Negeri 3 Samadua
Pengembangan sekolah se hat SD Negeri 3 Samadua dilakukan melalui
pendekatan Usaha Kesehatan Sekolah (U KS) yang merupakan sa lah satu kegiatan
pembinaan Puskesmas Kecamatan Samadua dan Puskesmas Mibo Kecamatan
Bandaraya. Program UKS ini direspon positif o leh pih ak seko lah melalui upaya
kemitraan/kerjasama antara pihak seko lah, guru, komite sekolah, dan puskesmas.
Oleh karena itu kemampuan guru UKS ditingkatkan dengan mengirim guru UKS
untuk mengikuti pelatihan-pelatihan UKS, ba ik t in gkat kecamatan maupun
kabupaten.
Kegiatan UKS di SDN 3 Samadua mendapat dukungan moril maupun materil
dari komite sekolah. Dana yang d iperoleh dari iuran kom ite seko lah ses uai dengan
dana UKS serta dana lain ya ng tidak mengikat yang sifatnya temporer. Adapun
dana kegiatan UKS setiap bulan sebesar Rp . 60.000 untuk tahun 2005-2006.
Tahun anggaran 2006/2007 diperoleh dari dana bantuan Bantuan Operasional
Sekola h (BOS) sebesar Rp. 70.000. Selain kegiatan UKS dana tersebut juga
diperuntukkan bagi kegiatan yang berhubungan dengan kesehatan, misalnya
jika siswa sakit dirujuk ke Puskesmas, untuk pembe li an persediaan obat-obatan,
P3K seko lah, dana tersebut dapat digunakan untuk keperluan UKS lainnya.

4.2

Berbagai Kegiatan UKS yang Telah Dilakukan di SON 3 Samadua

a.

Trias UKS (Usaha Kesehatan Sekolah)

Melaksanakan pend idikan kesehatan, meliputi penyuluhan kesehatan


dari kelas I s.d VI o leh petugas kesehatan tiap 6 bulan dan dari guru
UKS set iap bulan

Pelatihan guru UKS dan pelatihan Dokter Kecil

Pelayanan kesehatan , meliputi pemerik saan secara berkala baik tinggi


maupun berat badan siswa

Pemberian imunisasi DT, TT, dan Campak

Pemer iksaan gigi dan sikat gigi massal

Pemeriksaan golongan darah

Ruju kan ke puskesmas dan pengobatan ringan

Pembinaan lingkungan sehat dengan Pemberantasan Sarang


Nyamuk (PSN)

Menguras, Menutup, dan Mengubur (3M) dan melakukan kebersihan


secara massal setiap hari jumat

MODEL PROMOSI KESEHATAN

39

KABUPATENACEH SELATAN DAN KOTA BANDAACEH, NAD

b.

Ruang Usaha Kesehatan Sekolah


Dalam meningkatkan pelayanan kesehatan kepada siswa, di SDN 3 Samadua
telah dilengkapi dengan ruang UKS yang terdiri dari:

Tempat tidur lengkap

Alat-a lat kesehatan dan obat-obatan U KS

Media komunikasi (Poster GHS, leaflet buah dan sayur, dan media
lain)

Catatan-catatan khusus tentang perkembangan kesehatan siswa

Gam bar:
Pelatihan Dokter Kecil di Ruang UKS SON 3 Samadua

c.

Dokter Kecil
Dokter Kecil merupakan kader-kader kesehatan dan pemacu semangat bagi
teman-temannya untuk mengetahui betapa pent in gnya kesehatan dalam
hidup, serta mau dan mampu memberikan contoh dan pertolongan kepada
teman-temannya . Sampai dengan tahun 2006 SDN 3 Samadua mempunyai
dokter kecil sebanyak 64 ora ng yang terdiri dari siswa kelas 4, 5 dan 6.
Kegiatan dokter kecil yang dilakukan d i SDN 3 Samadua adalah:

Melaksanakan P3K

Melakukan penimbangan berat badan dan mengukur tinggi dan berat


bad an

Sikat gigi massal

Pemeriksaan kuku

Memeriksa kebers ih an ru ang kelas

Pemeriksaan jentik-jentik nyamuk

Kerja bakti

40

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATENACEH SELATAN DAN KOTA BANDAACEH, NAD

Gam bar:
Siswa memperagakan cara menyikat gigi yang baik dan benar

d.

Taman Sekolah
Di halaman belakang sekolah SDN 3 Samadua terdapat kebun sekolah
yang ditanami berbagai jenis tanaman sumber gizi keluarga seperti pisang,
ketela pohon, pepaya, dan tanaman obat keluarga serta apotik hidup sebagai
wadah pengenalan bahan obat tradisional seperti kunyit, jahe dan kumis
kucing

4.3 Berbagai Kegiatan UKS yang Telah Dilakukan di MDN 110


Community Schoo/Percontohan
Pasca Tsunami pihak sekolah bersama dengan pembina UKS Kota Banda
Aceh mulai bergerak kembali membenahi lingkungan sekolah yang berpotensi
besar dalam menimbulkan penyakit di sekolah akibat lingkungan yang buruk.
Selain pengelolaan lingkungan , peserta didik diperkenalkan tentang konsep
promotif dan preventif di sekolah melalui:

Sosialisasi PHBS di sekolah dengan narasumber dari Dinas Kesehatan


Pengenalan kebersihan perorangan (personal hygiene) kepada murid
kelas I dan II
Pengenalan karbohidrat, protein, mineral, dan lain-lain melalui pelatihan
dan penelitian kepada siswa kelas IV dan V
Menggalakkan program 6K (Keamanan, Kebersihan, Ketert iban,
Keindahan, Kenyamanan, dan Keasrian)
Lomba kebersihan antar kelas

MODEL PROMOSI KESEHATAN

41

KABUPATENACEH SELATAN DAN KOTA BANDAACEH, NAD

Membiasakan implementasi program 6K di sekolah, membiasakan hidup


bersih dan sehat dengan gerakan Jumat Bersih bekerjasama dengan
Dinas Kebersihan
Siswa-siswi sudah terbiasa mengambil sampah yang tercecer di
lingkungan sekolah untuk dibuang di bak sampah
Peran dan komitmen Komite Sekolah sangat besar terhadap peningkatan
kesehatan anak-anak berupa bantuan tanah, bibit dan pot bunga,
penanaman pohon pelindung agar lingkungan sekolah asri
Pelatihan Dokter Kecil sebagian besar sumber dananya berasal dari
Komite Sekolah/wali murid sedangkan Dinas Kesehatan dan Puskesmas
memberikan dukungan keterampilan serta pembinaan

Gambar:
Pelantikan dan penyerahan sertifikat Dokter Kecil

Gam bar:
Klub Sepak Bola dan Peserta Olimpiade Matermatika Tingkat Nasional dari MDN 110 Percontohan

42

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATENACEH SELATAN DAN KOTA BANDAACEH, NAD

V. LANGKAH-LANGKAH PENGEMBANGAN SEKOLAH SEHAT


Pengembangan seko lah sehat ini berawal adanya kegiatan UKS sebagai
sa lah satu kegiatan pembinaan sektor kesehatan yang dilaksanakan oleh
puskesmas. Kegiatan ini merupakan kegiatan lanjutan dari kegiatan Iomba UKS,
seh in gga setiap seko lah dari SD/MI hingga SLTP melaksanakan kegiatan UKS.
Berbagai sektor sangat berperan da lam melakukan pembinaan sekola h sehat
melalui kegiatan UKS, seperti Dinas Kesehatan melalui Pu skesmas, Dinas
Pendidikan, Dinas Pertanian , Kantor Departemen Agama, serta di lingkungan
seko lah send iri, ya itu kepala seko lah, guru-guru dan komite seko lah terdiri dari
para orang tua murid, dan para siswa . Peran sektor dalam mengembangkan
sekolah sehat d i SD Negeri 3 Samadua Kabupaten dan MDN 110 "Commun ity
School" dapat di indentifikasi sebaga i berikut:

5. 1. Dines Keseheten
Dinas Kesehatan melalui puskesmas telah melakukan pembinaan ke se luruh
SD/M I yang ada di wilayah Kecamatan Samadua sebanyak 20 seko lah .
Pembinaan dilakukan kepada guru UKS, dokter kecil, warung sekola h, melakukan
pemer iksaan kesehatan kepada murid dan dokter kecil. Selain pembinaan dari
Dinas Kesehatan Provinsi juga memberikan paket bantuan berupa alat/media
promosi kesehatan

5.2. Beppede
Peran Bappeda dalam pengembangan Sekolah Sehat, yaitu melakukan
koordinasi dengan dengan dinas kesehatan , dinas pertanian , dinas perikanan,
dinas pendidikan nasional. Sedangkan sumber dana untuk UKS berasal dari
APBD 2 merupakan bukti adanya komitmen pemerintah dalam mendukung
pembangunan sekolah sehat.

5.3. Dines Pendidiken


Dinas Pendidikan Nasional Kabupaten, baik di Kabupaten Aceh Selatan
maupun Kota Banda Aceh , mendukung kegiatan pengembangan sekolah sehat
ya itu melalui penyiapan seko lah dan anak didik dalam kegiatan UKS. Mereka
percaya bahwa ada kesungguhan yang bermakna jika anak did ik sehat akan
dapat mengikuti sistem pembelajaran dan anak-anak aka n lebih berprestasi.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

43

KA BUPATENACEHSELATAN DAN KOTA BANDAACEH, NAD

5.5. Kantor Departemen Agama


Departemen Agama mempunyai tanggung jawab un tuk mendidik anakanak agar mempunyai bud i pekert i dengan cara mendidik akh lak, keimana n
dan ketaqwaan mereka. Hal ini sej alan dengan vis i seko lah ya itu terwujudnya
in sa n ya ng berilmu ama li ah, beramal ilmi ah, bertaqwa il ahi ah dan berakhlaqul
karimah.
Dengan demik ian peran Kantor Departemen Agama dalam pengembangan
seko lah sehat sangat besar me lalui penge mba ngan kur ikulum p lu s bag i para
siswa seperti membaca A I-Quran , Bahasa Arab, Bahasa lnggris dan pemb inaan
Bakat/Minat dan membiasakan Sha lat Ashar berjama'ah d i seko lah.

VI. HAL-HAL YANG DAPAT DIPELAJARI


6.1. Terbentukn ya pola pikir anak didik yang terbiasa dengan hidup bersih dan
sehat, dan se lalu memperhatikan kebersi han lingkungan seko lah, halaman,
ke las, dan fasilitas-fasilitas lain yang ada di seko lah. Menjaga kebers ih an
pr ibad i, cuci tangan dengan sabun sebe lum makan dan sete lah buang air
besar, melakukan penghijauan dan makan makanan yang bers ih dan sehat
dengan memanfaatkan ka nti n/warun g seko lah yang sehat.
6.2. Adanya kesepahaman antara pihak seko lah, komite seko lah dan orang tua/
wa li mur id dalam kegiatan seko lah sehat.
6.3 Adanya dukungan nyata dari berbagai p ih ak yaitu Pemerintah daera h
Kabupaten Aceh Selatan dan Kota Band a Ace h beserta lin tas sektor da lam
pembinaan seko lah se hat melalui Tim Pembin a Usaha Kesehatan Sekolah
yang terkoordinasi, baik kegiatan maupun penga nggarannya.
6.4. Lomba seko lah sehat ya ng d il aksanakan setiap tahun memotivasi para guru
dan anak did ik untuk lebih meningkatkan keg iatan yang in ovatif, sehingga
citr a seko lah ikut terangkat di masyarakat.
6.5. Pusat Promosi Kesehatan turut mengambi l bagian da lam pengembangan
sekolah sehat melalui pemberian bantuan/stimulan kepada pihak seko lah
berupa pengadaan sarana/ alat bantu promosi kesehatan da lam bentuk
televisi, DVD, buku dan video promos i kese hata n, serta poster.
6.6. Adanya dokumentasi dan distribusi keg iatan pengembangan seko lah sehat
sebagai baha n pembelajaran dan dapat direp li kasi o leh wi layah lain nya.

44

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATENACEH SELATAN DAN KOTABANDAACEH, NAD

VII. IKHTISAR
Usaha kesehatan sekolah merupakan media belajar anak didik di SO Negeri
Samadua dan MDN 110 "Community School" Percontohan harus terus
dikembangkan dan ditingkatkan. Karena siswa-s iswi ini merupakan change agent
sesama ternan di lingkun gan seko lah maupun di luar sekolah, termasuk
lin gkungan keluarga.
Namun karena kegiatan UKS ini dilakukan hanya pada kelas IV s.d kelas
VI, tentunya upaya regenerasi dari siswa-s iswi kelas VI harus terus dilakukan
agar kegiatan-kegiatan yang sudah berjalan tidak berhenti sampai pada
memenangkan Iomba.
Disamping itu, yang sangat perlu diperhatikan juga adalah dukungan dana,
sarana, dan prasarana dari pemerintah daerah setempat serta peningkatan
kerjasama lintas sektor harus terus diupayakan dan ditingkatkan secara
berkesinambungan untuk ke langsungan Usaha Kesehatan Sekolah, seh in gga
upaya menciptakan seko lah sehat sebagai sa lah satu tatanan promosi kesehatan
dapat terwujud di semua seko lah di negeri tercinta ini .

MODEL PROMOSI KESEHATAN

45

Kota Depok, Jawa Barat

KOTA DEPOK, JAWA BARA T

Model Pos Pembinaan Terpadu

PENYAKIT TIDAK MENULAR (POSBINDU PTM)


KOTA DEPOK, JAWA BARAT

I.

GAMBARAN PROFIL DAERAH

Kota Depok merupakan salah satu kota di Provinsi Jawa Barat yang memiliki
luas wilayah 200,29 km 2, disebelah Barat/Utara wi layah Kabupaten Dati II Bogar
dan berbatasan langsung dengan Wilayah DKI Jakarta, Kabupaten Tangerang,
dan Kabupaten Bekasi. Kota Depok merupakan dataran landai dengan rata-rata
ketinggian 121 m dari permukaan laut dan merupakan daerah resapan air bagi
DKI Jakarta . Secara topografis wilayah ini perlu dikendalikan dan direncanakan
pembangunannya sehingga tidak mengancam ketersediaan air bagi wilayah
DKI Jakarta.
Secara administratif Kota Depok mempunyai batas wilayah sebagai
berikut:
a.
b.
c.
d.

Sebelah Utara berbatasan dengan DKI Jakarta dan Kecamatan Ciputat


Kabupaten Tangerang.
Sebelah Selatan berbatasan dengan Kecamatan Bojong Gede dan
Cibinong Kabupaten Bogar.
Sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Gunung Sindur dan Parung
Kabupaten Bogar.
Sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Gunung Putri Kabupaten
Bogar dan Kecamatan Pondok Gede Kota Bekasi.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

47

KOTA DEPOK, JAWA BARAT

Kota Depok terdiri dari 6 kecamatan dengan 63 kelurahan , data dari Badan
Pusat Statistik tahun 2003 jumlah penduduk setiap 1 km 2 (kepadatan penduduk)
Kota Depok sebesar 5.709 dengan jumlah penduduk 1.143.403 jiwa. Kondisi
wilayah Kota Depok merupakan tanah darat dan tanah sawah. Sebagian besar
tanah darat merupakan areal pemukiman sesuai dengan fungsi Kota Depok yang
dikembangkan sebagai pusat pemukiman, pendidikan, perdagangan, dan jasa.
Berpindahnya kampus Universitas Indonesia ke kota ini turut memberi andil
terhadap kebutuhan akan perumahan. Kehadiran mahasiswa menyumbang
kepadatan yang besar di Depok pada siang hari dan menghadirkan pula
peningkatan kebutuhan akan barang, jasa, dan rumah tinggal bagi para mahasiswa
(rumah kontrak). Sampai tahun 2003 terdapat 2.913 rumah kontrak di Kota Depok,
pusat perbelanjaan modern juga ikut meningkat seiring bertambahnya peningkatan
jumlah penduduk.
Kota Depok juga merupakan sa lah satu tempat menjadikan kota in i sebagai
daerah permukiman dengan tota l luas w il ayah 10.968 Ha. Pemerintah Kota Depok
sadar betul daerahnya menjadi pil ihan bagi pekerja yang mencar i nafkah d i
jakarta. Pertambahan jumlah penduduk yang relatif pesat menyebabkan
kebutuhan akan perumahan meningkat. Secara rinci penggunaan lahan ada lah
sebagai berikut:

Pemukiman
Pertan ian
lndustri
Raw a
Lain-lain

10.968Ha
4.653 Ha
344 Ha
91 Ha
3.973 Ha

Mata pencahar ian penduduk sebag ian besar dalam bidang perdagangan
dan jasa yaitu sebesar 35 ,42 % dari tota l penduduk. Adapun rincian mata
pencaharian penduduk Kota Depok menurut data Badan Pusat Statistik Kota
Depok sebagai ber ikut:

48

Perdagangan dan jasa, yaitu 126.616 orang (35,42 %)


Pemerintahan/ Pegawai Negeri (PNS!fNI), yaitu 82.237 orang (23,02 %)
Petani, yaitu 224.468 orang (6,85 %)
Pengrajin 2.267 orang (0,63 %)
Pengusaha 657 orang (0,18%)
La in-lain 12 1.207 orang (33,9 %)

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KOTA DEPOK, JAWA BARAT

II. PENYAKIT TIDAK MENULAR


Tuntutan kehidupan telah menjadi penyebab berkembangnya gaya hidup
tidak sehat seperti merokok, konsumsi alkoho l, dan kurang gerak karena
kemudahan memperoleh barang, jasa dan sarana transportasi serta teknologi
modern menawarkan gaya hidup tersebut. Demikian pula makan berlebihan
dengan pola konsumsi tidak sehat seperti makanan instan dan siap saji yang
dewasa ini sangat mudah diperoleh dimana-mana. Perubahan perilaku dan gaya
hidup ini menyangkut perubahan pola makan yang tidak seimbang, gaya hidup
merokok, kurangnya aktivitas fisik, dan lain-lain yang pada akhirnya berdampak
pada munculnya masalah-masalah kesehatan masyarakat, seperti meningkatnya
penyakit-penyakit tidak menular seperti stroke, diabetes, kanker.
Penyakit Tidak Menular (PTM) umumnya muncul tanpa disadari, karena
PTM pada fase dini umumnya tidak memberikan gejala pada penderitanya. PTM
diketahui secara alami jika sudah memberikan komplikasi. Setelah mengalami
PTM penderita tersebut mempunyai beban untuk biaya kesehatan yang sangat
mahal , sementara akibat kecacatan yang diakibatkan PTM mereka menjadi
tidak mampu aktif bekerja .

Pada dasarnya PTM dapat dicegah melalui gaya hidup sehat. Banyak studi
telah membuktikan bahwa mereka yang tidak merokok, diet sehat dengan kalori
seimbang, dan cukup aktivitas fisik dapat terhindar dari penderitaan PTM. Apalagi
jika mereka secara teratur rajin memeriksakan kesehatannya meskipun tidak
sakit. lnilah yang disebut pencegahan.
Faktor risiko PTM dapat tercegah pada fase dini. Empat faktor risiko PTM
utama adalah:

a.
b.

c.

d.

Faktor Risiko Melekat yang sulit dan mungkin tidak dapat diubah, yaitu
umur, jenis kelamin, keturunan, dan status sosial
Faktor Risiko Perilaku yang bisa diubah, ya itu merokok, konsumsi
alkohol , kurang aktivitas fisik, kurang konsumsi serat, dan konsumsi
lemak yang berlebih
Faktor Risiko Lingkungan , yaitu kondisi ekonomi daerah, lingkungan
sosial seperti modernisasi , serta lingkungan fisik antara lain seperti
polusi dan lokasi di bawah tegangan listrik tinggi
Faktor Risiko Penyakit Antara yang terdiri dari faktor risiko fisik berupa
obesitas dan hipertensi , serta faktor risiko biologis berupa hiperglikemia
dan hiperlipidemia

MODEL PROMOSI KESEHATAN

49

KOTA DEPOK, JAWA BARA T

Risiko PTM dan Fase Akhir Penyakit

Faktor Risiko
Penyakit Antara
ObeSitas
Htpertensi
Htperglikema
Hiperdtshptdemi

Fase Akhir
Penyakit
Penyaktt
Kardtovaskular
Stroke
Dtabetes
Melilus
Kanker
PenyakJt Pa\J
Kronik
Obstrukttf

Merokok ada lah salah satu faktor risiko utama untuk penyakit kardiovaskuler,
stroke, kanker, paru kronik obstruktif, dan komplikasi vaskular dari diabetes.
Kurang konsumsi serat, obesitas, kurang akt ivitas f isik, dan hiperkolesterol
berhubungan dengan penyakit kardiovaskuler, hipertensi, dan diabetes melitus.
Hubungan antara faktor yang satu dengan yang lainnya dapat dilihat dari
matriks berikut:

Pencegahan dan pengendalian PTM akan leb ih efektif jika dilakukan


terhadap faktor risiko yang bisa diubah, karena fase akhir PTM bisa d icegah dan
dikendalikan leb ih awal/dini. Namun pada umumnya keberadaan faktor risiko
PTM pada seseorang tidak memberikan gejala. Agar faktor risiko dapat dicegah
dan dikendalikan lebi h dini, dalam hal ini se lalu dalam kondisi normal, diperlukan
upaya monitoring kondisi faktor risiko PTM secara rutin dan per iodik dengan
mendidik masyarakat agar memahami cara-cara pencegahan yang murah, mudah,
dan sederh ana.

50

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KOTA DEPOK, JAWA BARAT

t:
Proses

Pemberdayaan
keluarga/masy/swasta

Pembelajaran

Oari, oleh, untuk dan


bersama masy.

-+I

Sesuai Sosbud

-.I

Menciptakan lingkungan
yang kondusff untuk
bergaya Hidup Sehat

f-

lr=>

Mampu memellhara dan menlngkatku


kesehltlflnya melahll :
Monitoring laktor risiko PTM seeara
teratur.
Tidak merokok.
Diet yong sehat
lullorl selmban~
melalul konsums makanan tlnggo
serat, rendah ltmlk dan r.ndah ~1ram .
Malakukan aktlfltu flslk /ola raga
terllur.

:.\'an

Ill. DASAR PENGEMBANGAN POS PEMBINAAN TERPADU


PENYAKIT TIDAK MENULAR (POSBINDU PTM)
Pada umumnya, pola kehidupan masyarakat Indonesia cenderung lebih
senang berkelompok dan saling bersilaturahmi (berhubungan satu sama lain)
dibandingkan hidup menyendiri. Oleh karena itu masyarakat diberikan peran
dalam upaya pencegahan dan pengendalian faktor risiko PTM melalui Posbindu
yang dikelola oleh dan untuk masyarakat berdasarkan sumber daya yang
ada pada kelompoklorganisasi masyarakat di daerah studi pengembangan di
Kota Depok.
Kota Depok dipilih dengan berbagai
pertimbangan, sela in sebagai wilayah
subur dan nyaman ju ga sebaga i daerah
pemukiman, pertanian, peternakan,
pendidikan, indu stri , dan perdagangan
yang sedang berkembang. Berdasarkan
karekteristik penduduk yang sangat
heterogen dari sos ial budaya, ekonomi,
suku, ras, dan sebagainya mewakili Kota
Depok , kelurahan Abadi jaya dipil ih
sebagai lokasi proyek percontohan untuk menanggulangi PTM seperti hipertensi
dan serangan jantung, stroke, diabetes melitus, kanker, dan Penyakit Paru
Obstruktif Kronis (PPOK) melalui kegiatan pencegahan dan pengendalian secara
serentak oleh Posbindu Abadi jaya.
Posbindu Abadi jaya memiliki tujuan utama memantau penyakit penyakit
tidak menular, hal ini didasari bahwa menurut Survei Kesehatan Rumah Tangga
(SKRT) Departemen Kesehatan 2001, kategori penyakit ini cenderung meningkat
MODEL PROMOSI KESEHATAN

51

KOTA DEPOK, JAWA BARAT

dan kian menj adi momok pe ncab ut nyawa para pend eritanya. ji ka kita tengok
ke belakang menurut surve i pada tahun 1980 penyakit menul ar seperti TB C dan
di are menjadi pen ye bab kemati an pe nduduk hin gga 69, 4 9 %. Du a dekade
kemudi an, menurut SKRT 2001 angka tersebut bi sa ditekan menj ad i 44,57%.
Namun di sisi lain, kemati an akibat PTM ternyata melonj ak drasti s dari 25,41 %
pada 1980 menj adi 48,53% pada SKRT 2001 .
Dalam penge lolaan Posbindu Abadi j aya, Balitban g mend apatkan d ukungan
penuh dari Departemen Penyak it Dalam FK U I RSCM dan perwak il an Badan
Kese hatan Duni a (WHO) di Indo nes ia. Pada ta hun 2001 W H O memilih ti ga
negara anggota, yakni Indo nes ia, Ind ia, dan Bangladesh untu k melaku ka n proyek
perco ntohan program Pencega han dan Pengend ali an Penyak it Tid ak M enul ar
Berbas is Masyarakat.
a.

Tujuan Penyelenggaraan Posbindu PTM


Tuju an upaya Posbindu PTM adal ah membud aya kan gaya hidup sehat dalam
lingkun gan ya ng kondu sif, maw as diri, men erapkan metode ya ng bermakn a
secara klini s, mudah dij angkau, dan murah dil aksanakan. U ntu k kemudahan
dalam mengingat dapat di sin gkat dengan sebutan 5 M , dengan pe nj elasan
sebagai beriku t:
1)

Mem buda yaka n gaya hidup sehat dalam lingkunga n ya ng kondusif


M elalui pe nye lenggaraa n Posb indu PTM, dapat terbentuk forum ya ng
kondu sif untuk komunikas i dan sil aturahmi ya ng se kali gus merupakan
fo rum untuk pr oses pe mbelaj aran gaya hi d up se hat. D alam forum
tersebut masyarakat tidak hanya membud ayakan keb iasaa n mengontrol
ko ndi si kesehatan mes kipun tid ak sedan g sakit dan berp eril aku hidup
se hat, namun sekali gus dapat sa lin g tukar menukar infor mas i dan tukar
penga laman untuk mengatas i masa lah kese hatan. Hal ini merup akan
bud aya peril aku hidup se hat y an g b aik d a n pe nt in g untuk
di ke mbangkan dalam rangka memelihara dan menin gkatkan derajat
kese hatan ma syarakat.

2)

Mawas diri
Me lalui kegi atan mo nitoring secara rutin da n peri odi k, faktor ri siko
PTM yang umumn ya kurang menimbulkan gejala, dapat terdeteks i secara
dini da n masyarakat dapat se kali gus mengatas in ya seca ra mandiri .
M elalui kegi atan Posbindu PTM masyarak at dapat se lalu waspada dan
siaga untuk mencega h dan mengend alikan fa ktor ri siko PTM.

52

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KOTA DEPOK, JAWA BARAT

b.

3)

Menerapkan metode ya ng bermakna secara klinis


Monitoring faktor risiko PTM dilakukan dengan menerapkan metode
pemeriksaan, kriteria faktor risiko, dan kriteria diagnosis ses uai dengan
sta ndar profesi dan standar medis (Perkeni, Perki, WHO). Tindak lanjut
pencegahan dan pengendalian juga dilakukan atas dasar pengetahuan
medis yang terstandar. Kegiatan monitoring dan tindak lan jut yang
diterapkan di Posb indu PTM dilakukan o leh kader monitor dan kader
konselor yang dipilih dengan se lektif dan dilatih secara khusus o leh
profesi ya ng berkompeten.

4)

Mudah dijangkau
Kegiatan Posb indu PTM di lakukan dengan car a terpadu dan praktis.
Kegiatan dilaksanakan dengan jadwal yang ditetapkan sendiri oleh
m asyarakat dan diselenggarakan di lingkungan tempat tinggal
masyarakat atau lin gkungan tempat kerja tertentu. Dengan demikian
upaya pencegahan dan pengendalian faktor risiko PTM ini mudah
dijangkau o leh masyarakat, karena se lain leb ih dekat kegiatan
dilaksanakan sesua i dengan peluang wa ktu yang mereka miliki.

5)

Murah dilaksanakan
Kegiatan Posbindu PTM dapat dikatakan murah, karena monitoring dan
tindak lanjut faktor risiko PTM dilakukan secara terintegrasi pada satu
kesempatan dengan biaya pemeriksaan yang ditanggung secara kolektif
sehingga dapat lebih eko nomis daripada dilakukan send iri-sendiri .
Disamping itu kegiatan dilaksanakan oleh masyarakat sendiri, dengan
biaya yang telah disepakati bersama berdasarkan azas gotong royong
dan kekeluargaan serta ses uai dengan batas kemampuan masyarakat.
Di Posbindu PTM Abadi j aya, warga menyepakati membayar
Rp. 15.000,- per orang untuk pemeriksaan berupa tekanan darah, berat
badan, lingk ar pinggang-pinggul, dan kadar gu la darah. Hasil
pemeriksaan dapat langsung dikonsultasikan pada petugas yang ada.

Sasaran Posbindu PTM


Sasaran dari kegiatan ini adala h:
1) Masyarakat dengan usia 25 tahun ke atas.
2) Kelompok pengajian, gereja, arisan, karang taruna atau kelompok yang
sudah ada di masyarakat.

c.

Penyelenggaraan Posbindu PTM


Penye lenggaraan Posbindu PTM diatur melalui musyawarah dan kesepakatan
warga, dengan memperhatikan anjuran jangka waktu monitoring faktor risiko
PTM yang bermanfaat secara klinis. Manajemen penyelenggaraan Posbindu

MODEL PROMOSI KESEHATAN

53

KOTA DEPOK, JAWA BARAT

PTM d iatur dan dilaksanakan berdasarkan azas gotong royong dan


kebersamaan untuk sehat yang diorgan isir oleh seorang koord in ator. Selain
kader monitor dan kader konse lor/edukator, dalam penyelenggaraannya
diperlukan motivator untuk memotivasi anggota mengikuti kegiatan Posbindu
PTM , ad mini strato r untuk melakukan pe ncatatan dan pelaporan, dan
paramed is. Kegiatan Posbindu PTM akan berjalan dengan optimal bila
Posbindu tersebut mempunyai dokter keluarga, karena kasus dengan faktor
risiko atau pasien PTM yang sudah membutuhkan tindak lanjut pengobatan
dapat terlayani secara langsung. Pemilihan tenaga pelaksana, jenis keg iatan,
jadwa l penyelenggaraan, dan pemb iayaan Posbindu PTM, diatur berdasarkan
kesepakatan anggota masyarakat melalui musyawarah atau " Rembug
Warga" dan dipertanggungjawabkan kepada masyarakat.
Kegiatan monitoring da n peningkatan pengetahuan pencega han dan
pengendalian faktor ri sik o di lakukan o leh anggota masyarakat se lekt if
dari masing-masing kelompok, ya ng dilatih secara khusus untuk melakukan
monitoring faktor risiko PTM utama (Kader Monitor) ata u untuk menjadi
penyuluh dan pelaksana konseling faktor risiko PTM utama (Kader Konselor/
Edukator) .
d.

Kegiatan Posbindu PTM


Pada prinsipnya kegiatan Posbindu PTM tidak berbeda dengan Upaya
Kesehatan Bersumber daya Masyarakat (UKBM) lain di masyarakat, misalnya
Posyandu dan Poskestren. Kegiatan d ise lenggarakan setiap bu lan o leh
masyarakat dan untuk masyarakat, ses uai dengan sumber daya, kemampuan,
dan keinginan masyarakat.
Kegiatan deteksi dini pada Posb in du PTM dilakukan melalui:
1) Mon itori ng faktor risiko secara terintegrasi, rutin dan periodik.
Kegiatan monitoring dapat dilakukan dengan standar minimal, ya itu
hanya memantau masalah konsumsi sayur/ buah dan lemak, akt ivitas
fisik, pengukura n indeks massa tubuh (IMT), dan tekanan darah
2) ji ka mem un gkinkan dilakukan sta nd ar monitoring lengkap, ya itu
memantau kadar glukosa darah da n kolesterol darah
3) Tinjak lanjut dini berupa peningkatan pengetahuan masyarakat tentang
cara mencegah dan mengendalikan faktor risiko PTM
4) Me lakuka n penyuluhan/dialog interaktif secara massal sesuai dengan
masa lah ya ng pa lin g banyak d ialami masyarakat
5) Melakukan konse l i ng faktor risi ko secara teri ntegrasi pad a i nd iv idu
dengan faktor ri siko

54

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KOTA DEPOK, JAWA BARAT

Hal yang berbeda adalah jenis kegiatan berupa monitoring faktor risiko
PTM Utama secara terintegrasi dan sistematik/runut, kemudian diakhiri
dengan tindak lanjut peningkatan pengetahuan untuk mencegah dan
mengendalikan faktor risiko berupa konseling sesuai masalah yang
ditemukan.
jenis kegiatan yang dilaksanakan di Posbindu PTM meliputi 5 (lima) kegiatan
utama yang dapat memantau faktor risiko PTM, yaitu:

1)

Timbang dan ukur tinggi badan (pengukuran IMT)


untuk memonitor faktor risiko obesitas

2)

Pengukuran tekanan darah untuk


memonitor faktor risiko hipertensi

3)

Pemeriksaan gula darah dan kolesterol untuk memonitor faktor risiko


hiperglikemi dan hiperkolesterol

MODEL PROMOSI KESEHATAN

55

KOTA DEPOK, JAWA BARAT

V. HAL-HAL YANG TELAH DILAKUKAN PUSAT PROMOSI


KESEHATAN
Dalam pengembangan Posb indu PTM Abad i jaya, Pu sat Pro mos i Kese hatan
telah melakukan:
a.

b.
c.

M elakukan konso li das i dalam bentuk workshopbekerjasama dengan Badan


Li tbang kes untuk memonitor perkembangan kegiatan Posb indu PTM di Kota
Depok .
Me l akuk a n dokum entas i d a l am bentuk buku dan v id eo se rt a
mendi stribu si kann ya .
M emberikan stimul an berupa bebe rapa med ia dengan materi Penya kitTidak
M en ular yang sesuai dengan sasa ran berupa standing bannet; poster, dan
selebaran.

VI. HAL-HAL YANG DAPAT DIPELAJARI


Pelajaran yang dapat dipetik dari Posbindu PTM Abadi jaya, anta ra lain:
a.

b.

58

Terbentukn ya Posb indu PTM Abadi j aya membantu masya raka t mengetahu i
faktor ri siko PTM secara dini se hin gga menumbuhkan kesa daran untuk
berperilaku hidup sehat.
Dukungan seca ra nyata dari Dinas Kese hatan, Ba litbang Kese hata n, dan
WHO m a mpu m e ngga l ang potensi m asyaraka t d a l am mengatas i
petmasa lahan kese hata n yang dihadapinya.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

Desa Pengliouron
Kabupaten Bangli. Ba li

PUSKESMAS BERINGIN RAYA, KOTA BENGKULU

Model Pas Pembinaan Terpadu

PENYAKIT TIDAK MENULAR (POSBINDU PTM)


PUSKESMAS BERINGIN RAYA, KOTA BENGKULU

I.

GAMBARAN DAERAH

Puskesmas Beringin Raya merupakan salah satu Puskesmas ya ng ada di


Kecamatan Muara Bangkahulu di Kota Bengkulu yang memiliki lu as wi layah
10,48 km 2 dengan em pat kelurahan, yaitu:
1.
2.
3.
4.

Kelurahan
Kelurahan
KeiUIahan
Kelurahan

Beringin Raya, 3,25 km D


Kandang Limun, 4,15 kmD
Rawa Makmur, 1,50 kmD
Rawa Makmur Permai, 1,58 kmD

Secara Administratif Kelutahan Beti ngi n Ray a mempunyai batas w i Iayah


sebagai berikut:
a.
b.
c.
d.

Sebelah Utara berbatasan dengan Kecamatan Pondok Kelapa Bengkulu


Utara
Sebelah Selatan berbatasan den ga n Kelurahan Kampung Kelawi
Kecamatan Teluk Segara
Sebe lah Barat berbatasan dengan Samudera Indones ia
Sebelah Timur berbatasan dengan Kelurahan Pematang Gubernur
Kecamatan Muara Bangkahulu

Kependudukan dan Sosial Ekonomi


Penduduk wi layah Puskesmas Beringin Raya tahun 2006 berjumlah 14.145
j iwa, terdiri dari 3.7 42 KK, dengan jumlah perempuan 7.141 j iwa sedangkan
laki-laki 7.004 jiwa .
Sebagian besar penduduk wilayah Puskesmas Beringin Raya beragama
Islam, sisanya Kristen , Katolik, dan sed ikit Budha serta Hindu. Sedangkan etnis
Serawai menduduki jumlah terbesar, ditambah pendatang dari suku jawa, Batak,
dan Padang.
Mata pencaharian penduduk ada lah Pegawai Negeri Sipil 1.099 orang,
TNI/Polri 34 orang, swasta 1.051 orang, petani 493 orang, pedagang 439 mang,
buruh dan lain -lain 390 orang.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

59

PUSKESMAS BERINGIN RAYA, KOTABENGKULU

Sarona Kesehatan dan Kegiatan UKBM


Puskesmas Beringin Raya mempunyai pustu 2 buah, 8 buah posyandu, dan
1 posbindu PTM. Rencananya, jumlah posbindu PTM ini akan ditambah 4 buah
(masi ng-masing 1 posbindu di setiap kelurahan yang ada di wi layah Puskesmas
Beringin Raya) pada tahun 2007.

Puskesmas Beringin Raya

Selain itu sarana kesehatan lain yang ada di wilayah kerja puskesmas
ya itu 8 praktik bidan swasta, 3 praktik dokter swasta, 1 klinik bersalin, 4 pos KB,
42 sub pos KB , dan 1 unit puskesmas keliling dalam kondisi rusak.
Tahun 2005 Puskesmas mendapat alokasi dana dari APBN sebesar
Rp. 31.383 .514 dan dari APBD Rp. 4.800.000. Sumber dana APBN dan APBD,
yaitu dari program PKPS BBM.
jumlah sumber daya manusia di Puskesmas Perawatan Beringin Raya Kota
Bengkulu Tahun 2006 sebanyak 29 orang yang terdiri dari:

60

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Dokter umum
Dokter Gigi
Dokter SPOG
Dokter Spesialis Radiologi
Akademi Perawat
Akademi Bidan

7.
8.
9.
10.

Radiografer
Perawat
Bidan
Sanitarian

1 orang (CPNS)
1 orang (PNS)
1 orang (verja sama)
1 orang (verja sama)
2 orang (PNS)
2 orang (PNS), 1 orang di Puskesmas
lnduk dan 1 orang di Pustu
2 orang (1 orang PNS dan 1 orang CPNS)
5 orang (PNS) (1 orang di Pustu)
6 orang (PNS) (2 orang di Pustu)
1 orang (PNS)

MODEL PROMOSI KESEHATAN

PUSKESMAS BERINGIN RAYA, KOTA BENGKULU

11. Gizi
12. Analis

2 orang (PNS) (1 orang 01 Gizi dan


1 orang 03)
1 orang (Tenaga Kerja Suka1ela/TKS)

Tenaga Non Kesehatan:


1. Tata Usaha
2. Penjaga Malam
3. Kebersihan

1 orang (TKS)
2 orang (TKS)
1 orang (TKS)

Di Puskesmas Beringin Raya terdapat fasilitas pendukung penunjang


diagnosa yang suda h dioperasionalkan seperti USC, Radiologi, Laboratorium,
dll.

Penyelenggaraan Program Kesehatan Puskesmas Beringin Raya

Kegiatan Lingkungan Seha0 Perilaku Sehat dan Pemberdayaan Masyarakat


Program lin gkungan sehat meliputi kegiatan pemeriksaan sampe l air
(ba ik kimia maupun bakteriologis), pemeriksaan rumah sehat, jamban sehat,
tempat pengelolaan makanan, dan tempat pengelolaan pestisida.

Kegiatan Perilaku Sehat dan Pemberdayaan Masyarakat


Kegiatan ini meliputi pembinaan dan pengembangan UKBM, tetapi hanya
7 posyandu yang dibina. Di Posbindu PTM sendiri ada kegiatan penyebarluasan
informasi dan pembinaan kesehatan institusi, berupa pemberian bahan-bahan
mengenai PHBS, gizi, dan PTM kepada masyarakat dan institusi yang terkait
melalui kader-kader kesehatan yang ada di posbindu. Posbindu PTM juga
berkoordinasi dengan in stitus i-in st itu si yang ada mengenai masalah-masalah yang
berkaitan dengan PTM.
Kegiatan upaya kesehatan meliputi imunisasi, pembe1antasan penyakit
menular, kesehatan keluarga, matra dan bencana, perba ikan giz i, obat, makanan,
dan bahan berbahaya.

Status Kesehatan Masyarakat


Data penyakit terbanyak di w il ayah kerja Puskesmas Beringin Raya pada
ta hun 2006 ada lah sebagai berikut:

MODEL PROMOSI KESEHATAN

61

PUSKESMAS BERINGIN RAYA, KOTA BENGKULU

Untuk penyakittidak menular, selain berdasarkan kunjungan pasien berobat,


data juga diperoleh dari kunjungan rumah yang dilakukan oleh kader kesehatan
maupun hasil dari kegiatan Puskesmas dan surveilans di lapangan.

Posbindu PTM Kelurahan Beringin Raya

II.

PENYAKIT TlDAK MENULAR

Tuntutan kehidupan telah menjadi penyebab berkembangnya gaya hidup


tidak sehat seperti merokok, konsumsi alkohol, dan kurang gerak karena
kemudahan memperoleh barang, jasa, dan sarana transportasi serta teknologi
modern menawarkan gaya hidup tersebut. Demikian pula makan berlebihan
dengan pola konsumsi tidak sehat seperti makanan instan dan siap saji yang
dewasa ini sangat mudah diperoleh dimana-mana. Perubahan perilaku dan gaya
hidup ini menyangkut perubahan pola makan yang tidak seimbang, gaya hidup

62

MODEL PROMOSI KESEHATAN

PUSKESMAS BERINGIN RAYA, KOTA BENGKULU

merokok, ku rangnya aktivitas fisik, dan lain-lain yang pada akhirnya berdampak
pada munculnya masalah-masalah kesehatan masyarakat, seperti meningkatnya
penyakit-penyakit tidak menular seperti stroke, di abetes, kanker.
Penyak it Tid ak Menular (PTM) umumnya muncul tanpa disadari , karen a
PTM pada fase dini umumn ya tidak memberikan gej ala pada penderitanya. PTM
diketahui secara alam i j ika suda h memberikan komplikasi.
Dampak dari PTM dan kecacatan yang ditimbulkannya se lain beban biaya
kesehatan yang sangat mahal juga berdampak pada menurunnya produktivitas
dan kemampuan ekonomi sampa i pengaruhnya terhadap beban eko no mi
masyarakat dan bangsa.
Pada dasarnya PTM dapat di cega h melalui gaya hidup sehat, banyak studi
telah membuktikan bahwa mereka yang tidak merokok, diet sehat dengan kalori
se imbang, dan cukup aktivitas fis ik dapat terhindar dari penderitaan PTM. Apalagi
j i ka mereka secara teratur raj in memer i ksakan kesehatannya mesk i pun tidak
sak it. lnil ah yang disebut pencegahan.
Faktor risiko PTM dapat tercega h pada fase dini. Adapun empat faktor risiko
PTM utama ada lah:

1)
2)

3)

4)

Faktor Risiko Me lekat yang su lit dan mungkin tid ak dapat diubah, ya itu
umur, j eni s ke lamin, ketu run an dan status soc ial
Faktor Risiko Perilaku yang bisa diubah ya itu merokok, konsum si alko hol,
kurang aktivitas fisik , kurang konsumsi serat dan konsumsi lemak ya ng
berlebih
Faktor Risiko Lingkungan , ya itu kondisi eko nomi daerah, lin gkun ga n sos ial
sepert i modernisasi, serta lin gkunga n fisik antara lain seperti polusi dan
lokasi di bawah tegangan li str ik tinggi
Faktor Risiko Penyakit Antara yang terdiri dari faktor risiko fisik berupa
obesitas dan hipertensi, serta faktor ri siko bio log is berupa hiperglikem ia
dan hiperlipidemia

Risiko PTM dan Fase Akhir Penyakit


M erokok ada lah sa lah satu faktor risiko utama untuk penyakit kard iovask ul er,
stroke, kanker, paru kro ni k obstrukt if, dan komplikasi vaskul ar dari diabetes.
Kurang konsumsi serat, obes itas, kurang aktivitas fisik , dan hip erko lesterol
berhubungan dengan penyakit kardiovasku ler, h ipertensi, dan diabetes mel itu s.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

63

PUSKESMAS BERINGIN RAYA, KOTA BENGKULU

Hubungan antara faktor yang satu dengan yang lainnya dapat dilihat dari
matriks berikut:

Pencegahan dan pengendalian PTM akan leb ih efektif jika dilakukan


terhadap faktor risiko yang bisa diubah , karena fase akh ir PTM bisa dicegah dan
dikendalikan lebih awal/dini. Namun pada umumnya keberadaan faktor risiko
PTM pada seseorang tidak memberikan gejala. Agar faktor risiko dapat dicegah
dan dikendalikan lebih dini dalam hal ini sela lu dalam kondisi normal , diperlukan
upaya monitoring kondisi faktor risiko PTM secara rutin dan per iod ik dengan
mendidik masyarakat agar memahami cara-cara pencegahan yang murah, mudah,
dan sederhana.

Ill. DASAR PENGEMBANGAN POS PEMBINAAN TERPADU


PENYAKIT TIDAK MENULAR (POSBINDU PTM)
Pada umumnya, pola kehidupan masyarakat Ind onesia cenderung lebih
senang berkelompok dan saling bersilaturahmi (berhubungan satu sama lain)
dibandingkan hidup menyendiri. Dengan diberikannya peran masyarakat dalam
upaya pencegahan dan pengendalian faktor risiko PTM melalui Posbindu yang
dikelola oleh dan untuk masyarakat berdasarkan sumber daya yang ada pada
kelompok/organisasi masyarakat di daerah stud i pengembangan d i Puskesmas
Beringin Raya.
Mengapa dipilih Kota Bengkulu? Menurut data angka kesakitan dan kematian
penyakit tidak menular seperti jantung, diabetes, stroke di Prov in si Bengkulu
setiap tahun mengalami kenaikan, terutama penyakit stroke. Hal ini seja lan
dengan kenyataan yang ada bahwa saat ini stroke menempati urutan ketiga
sebagai penyakit mematikan di dunia sete lah penyak it jantung dan kanker,

64

MODEL PROMOSI KESEHATAN

PUSKESMAS BERINGIN RA YA, KOTA BENGKULU

sedangkan di Indonesia stroke menempati urutan pertama sebaga i penyebab


kematian di rumah sakit. Bahkan sa lah seorang mantan Kepala Dinas Kesehatan
Provinsi Bengkulu, yaitu dr. Sabri Mahrib, Msc, mengalami stroke, seh in gga
beliau tidak dapat bekerja secara optimal. Selain itu gaya hidup masyarakat
Bengkulu, khususnya etnis Melayu, mempunyai kebiasaan makan kaya santa n
juga sangat suka dengan jeroan dan se lalu menghangatkan makanan, terutama
lauk, berkali-kali . Mereka juga tidak begitu suka sayuran dan walaupun makan
sayur tidak sesuai porsi yang dianjurkan, yaitu 3 porsi sayur dan 2 porsi buah
sehari atau sebal ikn ya. Karena itu sangat pent in g jika model posbindu PTM di
Puskesmas Beringin Raya dikembangkan untuk menekan penyakit tidak menular
di Kota Bengkulu.
Posbindu PTM memiliki tujuan utama memantau penyakit penyakit tidak
menular, hal ini didasari bahwa menurut Surve i Kesehatan Rumah Tangga (SK RT)
Departemen Kesehatan 2001 , kategori penyakit ini cenderun g meningkat dan
kian menjadi momok pencabut nyawa para penderitanya. jika kita tengok ke
belakang, menurut survei pada tahun 1980 penyakit menular seperti TB C dan
diare menjadi penyebab kematian penduduk hingga 69,49 % . Dua dekade
kemudian, menurut SKRT 2001 angka tersebut bisa ditekan menjadi 44,57 %.
Namun di sisi lain, kematian ak ibat PTM ternyata melonjak drastis dari 25,41 %
pada 1980 men j ad i 48,53 % pada SKRT 2001.
Dalam pengelolaan Posbindu PTM, Puskesmas Beringin Raya mendapat
dukungan dari Badan Litbangkes, Pu sat Promosi Kesehatan, Dir ektorat
jendaral Pelayanan Medik, dan perwakilan Badan Kesehatan Dunia (WHO) di
Indones ia.
Pad a tahun 2001 WHO memilih tiga negara anggota, yakni Indonesia,
Indi a, dan Bangladesh untuk melakukan proyek percontohan program
pencegahan dan pengendalian penyakit tidak menular berbasis masyarakat.

a.

Tujuan Penyelenggaraan Posbindu PTM

Tujuan upaya Posbindu PTM ada lah membudayakan gaya hid up sehat dalam
lin gkungan yang kondusif, mawas diri, menerapkan metode yang bermakna
secara klinis, mudah dijangkau, dan murah dilaksanakan. Untuk kemudahan
dalam mengingat dapat d isin gkat dengan sebutan 5 M , dengan penjelasan
sebagai berikut:

MODEL PROMOSI KESEHATAN

65

PUSKESMAS BERINGIN RAYA, KOTA BENGKULU

1)

Membudayakan gaya hidup sehat dalam lingkungan yang


kondusif
Melalui penyelenggaraan Posbindu PTM, dapat terbentuk forum yang kondusif
untuk komunikasi dan si laturahmi yang sekal igus merupakan forum untuk
proses pembelajaran gaya hidup sehat. Dalam forum tersebut masyarakat
tidak hanya membudayakan kebiasaan mengontrol kondisi kesehatan
meskipun tidak sedang sakit dan berperilaku hidup sehat, namun seka li gus
dapat sa lin g tukar menukar informasi dan tukar pengalaman untuk mengatasi
masalah kesehatan. Hal ini merupakan budaya peri laku hidup sehat yang
baik dan penting untuk d ik embangkan dalam rangka memelihara dan
men i ngkatkan derajat kesehatan masyarakat.

2)

Mawas diri
Melalui kegiatan monitoring secara rutin dan per iodik, faktor risiko PTM
yang umumnya kurang menimbulkan geja la, dapat terdeksi secara dini dan
masyarakat dapat seka li gus mengatasinya secara mandiri. Melalui kegiatan
Posbindu PTM masyarakat dapat se lalu waspada dan siaga untuk mencegah
dan mengendalikan faktor risiko PTM.

3)

Menerapkan metode yang bermakna secara klinis


Monitoring faktor risiko PTM dilakukan dengan menerapkan metode
pemeriksaan, kriteria faktor risiko, dan kriteria diagnosis sesua i dengan
standar profes i dan standar medis (Perkeni, Perki , W HO). Tindak lanjut
pencegahan dan pengendalian juga dilakukan atas dasar pengetahuan medis
yang terstandar. Kegiatan monitoring dan tindak lanjut yang diterapkan d i
Posbindu PTM dilakukan oleh kader monitor dan kader konse lor yang dipilih
dengan se lektif dan dilatih secara khusus oleh profesi yang berkompeten.

4)

Mudah dijangkau
Kegiatan Posbindu PTM dilakukan dengan cara terpadu dan praktis. Kegiatan
dilaksanakan dengan jadwal yang ditetapkan sendiri oleh masyarakat, dan
diselenggarakan di lingkungan tempat tinggal masyarakat atau lin gkungan
tempat kerja tertentu. Dengan demikian upaya pencegahan dan
pengendalian faktor risiko PTM ini mudah dijangkau oleh masyarakat, karena
se lain lebih dekat kegiatan dilaksanakan sesuai dengan peluang waktu yang
mereka miliki.

5)

Murah dilaksanakan
Kegiatan Posb indu PTM dapat dikatakan murah, karena monitoring dan
tindak lanjut faktor risiko PTM dilakukan secara terintegrasi pada satu
kesempatan dengan biaya pemeriksaa n yang ditanggung secara kolektif
seh ingga dapat leb ih ekonomis daripada dilakukan sendir i-sendiri. Disamping

66

MODEL PROMOSI KESEHATAN

PUSKESMAS BERINGIN RAYA , KOTA BENGKULU

itu kegiatan dilaksanakan oleh masyarakat sendiri, dengan biaya yang telah
disepakati bersama berdasarkan azas gotong royong dan kekeluargaan serta
sesuai dengan batas kemampuan masyarakat.

b.

Sasaran Posbindu PTM

Sasaran dari kegiatan ini adalah:


1.
2.

c.

Masyarakat dengan usia 25 tahun ke atas.


Kelompok pengajian, gereja, arisan, ka1ang taruna , atau kelompok yang
suda h ada di masyarakat.

Penyelenggaraan Posbindu PTM

Penyelenggaraan Posbindu PTM diatur melalui musyawarah dan kesepakatan


warga, dengan memperhatikan anjuran jangka waktu monitoring faktor risiko
PTM yang bermanfaat secara klinis. Manajemen penyelenggaraan Posbindu PTM
diatur dan dilaksanakan berdasarkan azas gotong royong dan kebersamaan untuk
sehat yang diorganisi1 o leh semang koordinator. Selain kader monitor dan kader
konselor/ edukator, dalam penyelenggaraannya d iperlukan motivator untuk
memotivasi anggota mengikuti kegiatan Posbindu PTM, admi ni strator untuk
melakukan pencatatan dan pelaporan, dan paramedis.
Kegiatan Posbindu PTM akan berjalan dengan optimal bila Posbindu
tersebut mempunyai dokter keluarga, karena kasus dengan faktor risiko atau
pasien PTM yang sudah membutuhkan tindak lanjut pengobatan dapat ter layani
secara lan gsung. Pemilihan tenaga pelaksana , jenis kegiatan , j adwa l
penyelenggaran, dan pembiayaan Posbindu PTM, diatur berdasarkan kesepakatan
anggota masyarakat melalui musyawarah atau " Rembug Wa1ga" dan
dipertanggungjawabkan kepada masyarakat.
Kegiatan monitoring dan peningkatan pengetahuan pencegahan dan
pengendalian faktor risiko dilakukan o leh anggota masyarakat selekt if dari
masing-masing ke lomp ok, yang dilatih secara khusus untuk melakukan
monitoring faktor risiko PTM Utama (Kader Monitor) atau untuk menjadi
penyuluh dan pe laksana konseling faktor risiko PTM utama (Kade r Konselor/
Edukator).

MODEL PROMOSI KESEHATAN

67

PUSKESMAS BERINGIN RAYA, KOTA BENGKULU

d.

Kegiatan Posbindu PTM

Pada prinsipnya kegiatan Posbindu PTM tidak berbeda dengan Upaya


Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM) lain di masyarakat, misalnya
Posyandu dan Poskestren. Kegiatan diselenggarakan setiap bulan oleh masyarakat
dan untuk masyarakat, sesuai dengan sumber daya, kemampuan dan keinginan
masyarakat. Kegiatan deteksi dini pada Posbindu PTM dilakukan melalui:
1.

2.
3.
4.
5.

Monitoring faktor risiko secara terintegrasi , rutin, dan periodik. Kegiatan


monitoring ini dapat dilakukan dengan standar minimal, yaitu hanya
memantau masalah konsumsi sayur/buah dan lemak, aktivitas fisik,
pengukuran indeks massa tubuh (IMT), dan tekanan darah
)ika memungkinkan dilakukan standar monitoring lengkap, yaitu memantau
kadar glukosa darah dan kolesterol darah
Tindak lanjut dini berupa peningkatan pengetahuan masyarakat tentang
cara mencegah dan mengendalikan faktor risiko PTM
Melakukan penyuluhan/dialog interaktif secara massal sesuai dengan
masalah yang paling banyak dialami masyarakat
Melakukan konseling faktor risiko secara terintegrasi pada individu dengan
faktor risiko

Hal yang berbeda adalah jenis kegiatan berupa monitoring faktor risiko
PTM Utama secara terintegrasi dan sistematik/runut, kemudian diakhiri dengan
tindak lanjut peningkatan pengetahuan untuk mencegah dan mengendalikan
faktor risiko berupa konseling sesuai masalah yang ditemukan.
)en is kegiatan yang dilaksanakan di Posbindu PTM meliputi 5 kegiatan utama
yang dapat memantau faktor risiko PTM (5 M), yaitu:
1.
2.

Menimbang dan mengukur tinggi badan


Mengukur tekanan darah

Pengukuran tekanan darah

68

MODEL PROMOSI KESEHATAN

PUSKESMAS BERINGIN RAYA, KOTA BENGKULU

3.
4.

Memeriksa gula darah


Memberikan
penyu luhan
konseling kesehatan

Tempat berobat dan konsultasi kesehatan

5.

Meningkatkan aktivitas fisik


dengan kerja bakti atau olah
raga

Olahraga bersama

Alur Kegiatan Posbindu PTM

Alur Kegiatan Posbindu PTM

PEMERIKSAAN
BIOKIMIA

PENDAFTARAN

Pendataan
Sosiodemogri

Kolesterol darah
Glukosa darah

Waktu Kunjungan
Paramedis
Kader

Kader

Kader

Penyuluhan
Kesehatan
Kader Konselor
Paramedis
Dokter Keluarga

MODEL PROMOSI KESEHATAN

Kader

69

PUSKESMAS BERINGIN RAYA , KOTA BENGKULU

Untuk mendukung kegiatan Posb indu PTM, sara na dan peralatan yang
diperlukan ada lah sebagai berikut:

U ntuk standar minimal, ya itu tempat berkumpul yang lu asnya memadai


dengan juml ah anggota (tid ak harus berupa ruanglgedung) diperlukan lim a
set meja-kursi, pengukur tinggi badan, timbangan berat badan, pita pengukur
badan, dan tensi meter digital. Serta pedoman pengukuran tinggi badan
dan berat badan, pengukuran lingkar pinggang dan lin gkar pinggul , dan
pengukuran tekanan darah
Untuk standar lengkap diperlukan alat gluko test dan kolesterol test digital
Untuk pelaksanaan pencatatan pelaporan faktor risiko PTM d iper lukan
buku identitas peserta, kartu monitorin g faktor risiko PTM (KMR-PTM), buku
monitoring faktor risiko PTM (BMR-PTM), dan formu li r pencatatan-pelaporan
ke puskesmas.

IV. HAL-HAL YANG TELAH DILAKUKAN PUSAT PROMOSI


KESEHATAN
Dalam pengemba nga n Posbindu PTM di Puskesmas Beringin Raya, Pusat
Promosi Kesehatan pada ta hun 2005 dan 2006 telah melakukan:
1.

2.
3.

Konsolidasi dalam bentuk workshop bekerjasama dengan Badan Litbangkes


untuk memonitor perkembangan keg iatan Posbindu PTM di Puskesmas
Beringin Raya
Dokumentasi dalam bentuk buku dan vid eo sebagai bahan pembe lajaran
untuk daerah lain dan mendistribusikannya
Memberikan stimulan berupa beberapa media dengan materi Penyakit Tidak
Menular ya ng sesuai dengan sasaran berupa standing banner, poster, dan
selebaran

V. HAL-HAL YANG TELAH DILAKUKAN DINAS KESEHATAN


PROVINSI (SUBDINAS PROMOSI KESEHATAN)
Orientasi PTM di tingkat provinsi , kecamatan , dan desa melalui musyawarah
desa dengan berbaga i pihak seperti:
1.

Tingkat provinsi bermitra dengan perusahaan swasta, organ isas i pmfesi,


lkatan jantung Sehat, lintas program dan sektor, TP PKK, dan LSM

70

MODEL PROMOSI KESEHATAN

PUSKESMAS BERINGIN RAYA, KOTA BENGKULU

2.

Tingkat kecamatan sampai desa melakukan advokasi dengan camat dan


jajarannya, tokoh masyarakat, klub jantung sehat, kepala desa dan
jajarannya, serta pimpinan puskesmas dan staf

Tujuan orientasi ini untuk menyamakan persepsi dan adanya kontribusi dari
masing-masing unit untuk terus mengembangkan Posbindu Penyakit Tidak
Menular, tidak hanya di Puskesmas Beringin Raya saja tetapi berkembang di
wilayah lainnya di Provinsi Bengkulu.

VI. HAL-HAL YANG DAPAT DIPELAJARI DAN DITINDAKLANJUTI


Pelajaran yang dapat dipetik dari Posbindu PTM Puskesmas Beringin Raya
antara lain:
a.

b.

c.

Terbentuknya Posbindu PTM membantu masya rakat mengetahui faktor


risiko PTM secara dini sehingga menumbuhkan kesadaran untuk berperilaku
hidup sehat
Dukungan secara nyata dari Dinas Kesehatan Kota, Dinas Kesehatan Provinsi
serta Departemen Kesehatan se hingga mampu menggalang potensi
masyarakat dalam mengatasi pcrmasalahan kese hatan yang dihadapinya
Apresiasi kepada Puskesmas Beringin Raya untuk menindaklanjuti dan
melengkapi kegiatan Posbindu PTM dengan:

Memperkuat organisasi untuk penanganan PTM di Puskesmas

Melakukan pelatihan penyegaran kepada kader posbindu , petugas


puskesmas dan tokoh masyarakat, dan membuat sistem pelaporan yang
mudah diakses

Bermitra dengan rumah sakit terdekat untuk mempermudah melakukan


proses rujukan jika ada anggota posbindu yang memerlukan pemeriksaan
lanjutan sebagai nilai tambah dan meningkatkan motivasi anggota

Sosialisasi kepada masyarakat tentang pentingnya penanggulangan PTM


sedari awal untuk menekan angka kesakitan dan kematian akibat PTM

MODEL PROMOSI KESEHATAN

71

Dusun Bone-Bone, Kecamatan Baraka


Kabupaten Enrekang, Sulawesi Selatan

KABUPATEN ENREKANG, SULAWESI SELATAN

Model Promosi Kesehatan Kawasan Tanpa Rokok (KTR)

Dl DUSUN BONE-BONE, KECAMATAN BARAKA,


KABUPATEN ENREKANG, SULAWESI SELATAN

I.

PENDAHULUAN

a.

Gambaran Wilayah

Kabupaten Enrekang merupakan salah satu dari 23 kabupaten/ kota yang


ada di Provinsi Sulawesi Selatan dan terletak di tengah-tengah bagian Utara
yang diapit oleh Gunung Latimojong di sebelah Timur dan Sungai Sadang di
sebelah Barat. Kabupaten Enrekang juga dikenal dengan sebutan
"Massenrengpulu", yang berarti wilayah yang terletak di lereng pegunungan.
Luas Kabupaten Enrekang lebih kurang 1.786 km 2 , sekitar 85 % merupakan
daratan yang bergelombang, berbukit curam dan sekitar 15 % merupakan dataran
yang landai dan sedikit berombak.
Kabupaten Enrekang berbatasan dengan Kabupaten Toraja di sebelah Utara,
sebelah Timur dengan Kabupaten Luwu, sebelah Selatan dengan Kabupaten Sidrap
dan di sebelah Barat berbatasa n dengan Kabupaten Pinrang.
Pada umumnya curah hujan di kabupaten ini relatif tinggi, yaitu antara
1000 sampai 1700 mm/ta hun dan biasanya angin kering akan bertiup pada
bulan April- September.
Di Kabupaten Enrekang terdapat 3 etnis yang memiliki ciri khas dan bahasa
yang berbeda. Ketiga etnis itu adalah etnis Duri , Enrekang, dan Maiwa. Etnis
Duri mendiami wilayah bagian utara Kabupaten Enrekang di Keca matan Alia,
Anggeraja, dan Baraka. Budaya dan adat istiadat etnis ini hampir sama dengan
suku Tana Toraja dan bahasa yang digunakan adalah bahasa Duri. Etnis Enrekang
mendiami wilayah bagian tengah Kabupaten Enrekang sampai daerah Suppa,
Letta, dan Batu Lappa di Kabupaten Pinrang. Budaya dan adat istiadat etnis ini
sama dengan adat istiadat suku Bugis dan bahasa yang digunakan adalah bahasa
Toponjo. Etnis yang ketiga adalah etnis Maiwa yang mendiami bagian selatan
Kabupaten Enrekang yang terdiri dari satu kecamatan yang budaya dan adat
istiadatnya menyerupai suku Bugis tetapi bahasa yang digunakan adalah bahasa
Moroangin.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

73

KABUPATEN ENREKANG, SULAWESI SELATAN

b.

Masalah Kesehatan Masyarakat

Masalah kesehatan ya ng mun cu l di kabupaten Enrekang adal ah terjadinya


transisi pola penyakit di kalangan masyarakat seperti penyakit infeks i dan
penyakit karena parasit.
Pada umumn ya ada ju ga beberapa penyakit yang menjadi m asa lah
kesehatan seperti diare, penyakit ini merupakan penyakit endem is yang sering
kali menimbulkan KLB (Kejad ian Lu ar Bi asa). Dari laporan ya ng mas uk, penyakit
diare merupakan penyakit ke-3 tertinggi pada tahun 2005 sete lah penyakit infeksi
sa luran pernapasan bagian atas dan penyakit sa luran pernapasan lainnya. Penyakit
diare in i menjadi penyakit yang seri ng menyerang masyarakat dalam 3 tahun
terahir sehingga perlu mendapat perhatian terutama ya ng berkaitan dengan
sanitasi lin gkungan.
Penyak it lainn ya yang juga serin g menyerang masyarakat ada lah Tb paru
yang dari tahun ke tahun se lalu menin gkat dan pad a tahun 2005 dilaporkan
ada nya kasus Tb sebanya k 1. 714 kasus.
lnfeks i Saluran Pern apasan Akut (ISPA) pada tahun 2003- 2005 merupakan
penyak it tertinggi se hingga perlu me nd apat penanganan ser iu s da n pada
Kabupaten Enrekang aka n diprioritaskan pada anak balita dalam bentuk upaya
penanggulangan penyakit pneumonia.
Beberapa penyakit juga masih merupakan masa lah kesehatan d i Kabupaten
Enrekang seperti penyakit hipertensi. Hal ini disebabkan kare na kebiasaan
masyarakat yang serin g mengonsum si ikan as in sebaga i lauk-pa uk dalam menu
makanan sehari-hari. Bagi masyarakat ya ng tinggal di pegunungan dan hanya
mempunyai kesempatan pergi ke pasar seminggu sekali, ikan as in mer upakan
sa lah satu pilihan makanan yang dapat disimpan lam a.
Kabupaten Enrekang memiliki fas ilitas kesehatan ya ng cuk up memadai
seperti 1 buah RSU D, Pu skesmas 10 bua h, Pu skesmas Pembantu 45 buah, Pu skel
10 buah, Posyan du 229 buah, Pos Obat desa 23 buah , dan Po lindes 42 buah.
Sementara jumlah tenaga kesehatan masih sangat kurang, yaitu dokter spesia li s
4 orang, dokter umum 19 orang, dokter gigi 9 orang, dan bidan desa 78 orang.
Dusun Bone-Bone merupakan sa lah satu dusun yang ada di Kecamatan
Baraka, Kab upaten Enrekang dan merupakan bagian dari Desa Pepandungan ,
Kecamatan Baraka.
Masyarakat di Du sun Bone-B one untuk sampai ke fasilitas kesehatan
har us menempuh jarak sek itar 5 km dengan waktu te mpuh 45 menit berjalan
kaki atau 30 menit menggunakan kendaraan umum dengan tarif sekali jalan
74

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN ENREKANG, SULAWESI SELATAN

p. 10.000. Di Dusun Bone-Bone hanya ada


Posyandu yang digunakan untuk
mantau pertumbuhan balita, pemeriksaan ibu
mil, dan penyuluhan. ldris dan warga sangat
difasilitasi dengan Puskesmas Pembantu
tau Polindes untuk memudahkan akses
syarakat ke pelayanan kesehatan. Menurut
nuturan ldri s, sebagai kepala dusun, ada sekitar
orang kader yang selalu siap melayani Posyandu.
;~~~~i"jjjjj~p i dusun inilah mulai dirintis kawasan tanpa rokok
~'~;.~
._._,..~I ongan pendekatan sosial budaya masyarakat.
~~P'!r,!l., ebuah

II.

DASAR PEMIKIRAN TERBENTUKNYA KAWASAN TANPA


ROKOK (KTR)

Pemikiran untuk membentuk Dusun Bone-Bone bebas asap rokok berawal


dari inisiatif seorang kepala dusun bernama ldris yang merupakan sosok man usia
yang ulet, tekun , tidak pantang menyerah. Ia merasa tergugah melihat ada
beberapa siswa yang masih duduk di bangku SD kelas V dan VI mulai menghisap
rokok. Pengalaman lainnya pada tahun 2000 seorang TKW asal Dusun BoneBone yang bekerja di Malaysia dan menderita kanker paru-paru dan harus
menjalani serangkaian operasi yang makin mengganggu pikiran beliau sebaga i
kepala dusun, ke lu arga tersebut menjadi jatuh miskin karena harus mengobati
sang isteri yang sedang menderita. Ternyata TKW tersebut menderita penyakit
paru karena menghirup asap rokok (perokok pasif) dan kemungkinan terpapar
dari asap rokok suami.
ldris, selain kepala dusun juga sebagai pendakwah, ketua koperasi yang
menjual kebutuhan hidup sehari-hari, termasuk menjual rokok. Berawal dari
peringatan di bungkus rokok tentang bahaya merokok bagi manusia,
bertambahlah keyakinan beliau untuk melakukan tindakan pencegahan untuk
masyarakat Bone-Bone.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

75

KABUPATEN ENREKANG, SULAWESI SELA TAN

Dengan analisis sederhana, ldris mengamati bahwa dari 11 anak yang


berhasil meraih gelar 03 dan semuanya tidak merokok sementara 4 orang anak
yang merupakan perokok dan tidak berhasil menamatkan SLTAnya. Dari hasil
pengumpulan informasi , pengalaman, pengamatan, bincang-bincang dengan para
guru, masyarakat dan anak sekolah, maka tekad ldris untuk mengubah perilaku
masyarakat Bone-Bone untuk tidak merokok semakin kuat. Hal ini dilakukan
dalam setiap pertemuan khotbah di mesjid, pertemuan dengan beberapa tokoh
masyarakat, termasuk guru-guru di sekolah. ldrts selalu memberikan informasi
tentang contoh-contoh berbahaya akibat menghisap rokok kepada masyarakat
agar mereka sadar bahwa rokok sangat berbahaya, baik bagi dirinya apalagi
bagi orang yang ada disekitar perokok dan yang menghirup asap rokok (perokok
pasif). Ia secara tegas menerapkan kawasan tanpa rokok di dusunnya untuk
menyelamatkan dan menyehatkan warganya.

Ill. PENDEKATAN YANG DILAKUKAN


Himbauan atau ajakan kepala dusun kepada warganya untuk berhenti
merokok memerlukan waktu sekitar 4 tahun, yaitu dari tahun 2000 sampai
tahun 2004. Barulah pada tahun ke-5, yaitu tahun 2005 , upaya tersebut
menampakkan hasilnya. Ternyata banyak tantangan yang harus dilalui oleh
kepala dusun tersebut. Cukup banyak warga yang merasa keberatan dengan
ajakan tersebut karena selain sudah merupakan kebiasaan yang sulit untuk
ditinggalkan juga dipengaruhi cuaca Dusun Bone-Bone, dimana suhu udara yang
sejuk cenderung dingin membuat penikmat rokok makin sulit untuk melepaskan
diri dari pengaruh rokok. Tetapi untuk seorang ldris tidak ada kata menyerah,
dengan berbagai upaya baik melalui pendekatan informal maupun formal selalu
rajin mengingatkan warganya akan bahaya rokok bagi kesehatan. Dengan
f
caranya yang tidak menggurui ,
I
ldris selalu menyarankan kepada
arganya, baik yang masih belum
isa melepaskan diri dari rokok
aupun yang masih ragu , untuk
lalu bertanya kepada warga lain
ng telah berhasi I tentang apa saja
yang dirasakan dan bagaimana
erbedaannya.

pan Himbauan Tidak Merokok

76

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN ENREKANG, SULAWESI SELATAN

IV. MANFAAT PENERAPAN KTR


Setelah 5 tahun berlalu diterapkannya KTR ini maka dampak positif dapat
dilihat dan dirasakan oleh masyarakat banyak. Menurut salah satu anggota
masyarakat yang telah berhenti merokok, beliau merasakan manfaat baik secara
fisik maupun ekonomis. Secara fisik, misalnya seorang petani tidak cepat Ieiah
pada waktu bekerja di sawah dan naik turun bukit. Selain itu batuk-batuk yang
diderita secara berangsur-angsur hilang. Sehingga secara ekonomis uang
pembelian rokok dialihkan untuk membeli buku-buku untuk anak mereka dan
sebag ian lagi ditabung. Contohnya orang tua murid yang sudah berhenti merokok
dapat membelikan buku pelajaran untuk anak-anaknya yang seko lah. Demikian
juga dengan pemakaian sepatu, jika 5 tahun yang lalu anak SD ke seko lah
tidak memakai sepatu maka saat ini semua anak-anak sudah menggunakan
sepatu jika ke sekolah. Hal ini juga bisa diamati pada laki-laki dewasa, petani,
tukang kayu juga mengatakan bahwa mereka merasa lebih sehat dan mampu
mendaki gunung, mengolah sawah, tidak cepat Ieiah sete lah bekerja. Selain itu
juga kondisi rumah penduduk yang ada sekarang sudah lebih baik dan terbuat
dari bahan yang layak.

V. HAL-HAL YANG DILAKUKAN UNTUK MEMPERTAHANKAN


PERILAKU TIDAK MEROKOK
Cara kepala dusun dalam memotivasi warganya cukup sederhana, yaitu
menghimbau warganya untuk selalu melihat dan mencontoh warga lain yang
sudah berhasi I berhenti merokok dan bertahan untuk tidak lagi merokok, serta
banyak bertanya kepada warga yang bisa melepaskan diri dari rokok.
Upaya lain yang di lakukan untuk mempertahankan agar kebiasaan merokok
juga dihargai dan dilaksanakan oleh warga di luar dusun Bone-Bone ada lah
diberlakukannya peraturan tidak tertulis. Kira-kira 5 tahun yang lalu tamu atau
pendatang yang datang ke dusun Bone-Bone masih diberikan toleransi, ya itu
boleh merokok di dusun tersebut hanya 3 hari. Jika tamu tersebut menginap
lebih dari 3 hari, maka dipersi lahkan untuk keluar dari Dusun Bone-Bone jika
ingin merokok. Tetapi pada pertengahan tahun 2006, mulai diberlakukan peraturan
bahwa semua tamu yang datang ke Dusun Bone-Bone tidak diperkenankan untuk
merokok, jika hendak merokok harus merokok di luar dusun. Uniknya ldri s dapat
mendeteksi bahwa di lin gkungan tersebut ada seseorang sedang merokok dalam
radius 30 meter.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

77

KABUPATEN ENREKANG, SULAWESI SELATAN

Hal ini menunjukkan suatu penga laman yang menarik bahwa adanya kontrol
sosial yang sangat kuat dapat mendukung dan mempercepat masyarakat untuk
tidak merokok. Masyarakat yang masih merokok merasa malu jika ketahuan
warga yang lainnya dan ternyata lingkungan yang kondusif sangat mempengaruhi
seseorang untuk berubah.

VI. HAL-HAL YANG DAPAT DIPELAJARI


a.

Dusun Bone-Bone merupakan sa lah satu dusun di Desa Pepandungan ,


Kecamatan Baraka dan Kabupaten Enrekang mungkin merupakan satusatunya dusun di dunia yang telah menerapkan KTR dan se luruh warganya
secara sukarela mau berhenti merokok, tidak hanya demi alasan kesehatan
tetapi juga alasan ekonomi dan kontrol sosial.
Yang menarik dan mungkin perlu diambil hikm ah nya adalah warga sebua h
dusun yang kemungkinan tingkat pendidikannya relatif rendah dapat dan
mau menerapkan KTR tanpa kompromi dan semua warga sangat menyadari
bahaya yang mengancam jiwa warga mereka, terutama sebaga i akibat dari
perokok pasif. Kita dapat mencontoh cara masyarakat Dusun Bone-Bone
menghindari rokok. Usaha ini dapat dilakukan semua orang jika punya niat
dan dorongan yang kuat untuk berhenti merokok.

b.

Peran pemuka masyarakat, nilai budaya, dan kearifan lokal merupakan


kekuatan masyarakat untuk hidup sehat melalui penerapan Kawasan Tanpa
Rokok.

c.

Dusun Bone-Bone diangkat oleh pemerintah daerah menjadi Dusun


Ekowisata karena sangat unik, yaitu masyarakatnya tidak satupun merokok
karen a kesadarannya yang tinggi dan sa lah satu upaya yang dilakukan
pemer intah daerah Kabupaten Enrekang. Pada tahun 2006 Pemda telah
membuat jalan untuk mempersingkat perjalanan antara Dusun Bone-Bone
dengan Kecamatan Baraka. Hal ini merupakan salah satu bentuk
penghargaan dari pemerintah daerah Kabupaten Enrekang kepada dusun
tersebut dengan maksud agar dusun yang lainnya dapat mengikuti jejak
Dusun Bone-Bone dalam hal mengatasi masalah kesehatan yang ada.

d.

Tidak ada satupun warung di dusun tersebut yang menjual rokok karena
tidak ada perm intaan dari masyarakat seh in gga rokok tidak laku dijual.

78

MODEL PROMOSI KESEHATAN

__I

KABUPATEN ENREKANG, SULAWESI SELATAN

VII. DUKUNGAN YANG PERLU DIBERIKAN OLEH PEMERINTAH


DAERAH BESERTA JAJARANNYA
1.

Dukungan dari Pemerintah Daerah


Sampai saat ini pemerintah daerah baru memberikan penghargaan berupa
perbaikan jalan setapak, menjadi jalan yang dilapisi aspal yang
menghubungkan Dusun Bone-Bone dengan ibukota Kecamatan Baraka.
Dusun Bone-Bone dapat memberikan teladan kepada dusun atau desa lainn ya
yang ada di Kabupaten Enrekang. Pemda sangat berperan dalam hal
memfasilitasi kegiatan ini dalam hal kebijakan, sumber daya apa lagi jika
dikaitkan dengan kegiatan pariwisata sehat, karena kemungkinan Dusun
Bone-Bone merupakan satu-satunya dusun di dunia yang telah menerapkan
KTR seh in gga dikemudian hari dapat menjadi sa lah satu percontohan desa
wisata yang sehat.

2.

Dukungan dari Din as Kesehatan Provinsi dan Kabupaten


Dinas Kesehatan perlu memberi dukungan kebijakan maupun sumber daya,
advokasi kepada LSM, lintas sektor/program, pengusaha. Model promosi
kesehatan ini bisa d ikembangkan dan direplikasi untuk dusun lain bahkan
dengan program kesehatan yang lain sesuai masa lah yang ada.

3.

Dukungan Dinas Pariwisata dan LSM


Dinas Pariwisata bersama-sama dengan LSM Carabu lan dan Lembaga
Pariwisata Sulawesi Selatan telah mengangkat Dusun Bone-Bone menjadi
Dusun Ekowisata ke duni a internasional melalui Pameran Pariwisata
lnternasional yang telah berlangsung di Kota Makassar pada tahun 2006.

4.

Dukungan Puskesmas
Puskesmas diharapkan dapat terus mendukung, memotivasi, dan membantu
kepala dusun agar kegiatan ini dapat lestari dengan cara melakukan
sosia li sasi tentang bahaya, manfaat jika tidak merokok, dampak positif jika
suatu kelompok masyarakat memberlakukan KTR (ekonom i, sosia l, dan
kesehatan) kepada masyarakat di berbagai kesempatan dengan dukungan
media promosi.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

79

KABUPATEN ENREKANG, SULAWESI SELATAN

VIII.HAL-HAL YANG TELAH DILAKUKAN OLEH PUSAT PROMOSI


KESEHATAN
a.

Audiensi dengan Bupati Kabupaten Enrekang, ya itu Bapak H. La Tunrung,


Kepala Dinas Kesehatan (dr. Bambang), Kepala Dinas Pariwisata (Djuir
Pali suri ) untuk mengetahui respon dan dukungan yang diberikan Pemda
untuk Du sun Bone-Bone yang pada intin ya mendukung adanya kegiatan
KTR di Dusun Bone-Bone dan seca ra khusus Bupati Enrekang telah
memberikan penghargaan berupa pengaspalan jalan dari Dusun Bone-Bone
sampa i ke ibukota Kecamatan Baraka.

b.

Melakukan assessment atau kajian yang bertujuan memperoleh informasi


tentang pelaksanaan KTR Dusun Bone-Bone dan dukungan apa yang akan
diberikan oleh pemda serta permasa lahan yang dihadapi baik oleh pemda
mapun dinas kesehatan kabupaten maupun puskesmas. Pengumpulan
informasi dilakukan dengan wawancara mendalam kepada bupati, kepala
dinas kesehatan, kepala dinas pariwisata, pimpinan Puskesmas, ketua
Yayasan Carabulan, kepala desa, sek reta ri s desa, dan kepala dusun.
Wawancara juga dilakukan kepada ketua asosiasi pariwisata Provinsi
Su lawesi Selatan.

c.

Mendokumentasikan KTR di Dusun Bone-Bone. Pu sat Promosi Kesehatan


telah meliput acara pertemuan dengan Pemda Kabupaten Enrekang sampa i
dengan kegiatan kunjungan ke Dusun Bone-Bone dalam bentuk VCD dan
foto. Selain itu juga memberikan media promosi dampak merokok dan
lainn ya kepada kepala Dusun Bone-Bone sepert i standing banner, poster,
dan leaflet. VCD tentang KTR Dusun Bon e-Bon e akan didistribusikan.

IX. IKHTISAR
a.

Dusun Bone-Bone merupakan salah satu dari dusun terpencil yang ada di
Kabupaten Enrekang dan telah mengembangkan KTR selama 5 tahun dengan
segala keterbatasan yang ada. Dusun ini merupakan satu-satunya dusun
yang berhasil menerapkan KTR di Indonesia, bahkan di dunia.

b.

Besarnya peran pemuka masyarakat sebaga i panutan merupakan sa lah satu


kekuatan yang tidak dapat dipandang sebelah mata, demikian ju ga kearifan
loka l dan nilai budaya masyarakat setempat.

c.

Pu sat Promosi Kesehatan telah mendokumentasikan KTR (Kawasan Tanpa


Rokok) dan promosi bahaya rokok di Dusun Bone-Bone.

80

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN ENREKANG, SULAWESI SELATAN

d.

Pemda Kabupaten Enrekang telah membuat ja lan aspal mulai dari Dusun
Bone-Bone menuju ibukota Kecamatan Baraka. Kegiatan ini merupakan
penghargaan dari pemerintah agar daerah di sekitar Kabupaten Enrekang
termotivasi untuk mengembangkan potensi masyarakat seperti kesehatan,
pariwisata, dan pertanian.

e.

Untuk melestarikannya maka perlu adanya dukungan dana, sarana, dan


prasarana dari berbagai pihak, baik itu dunia usaha, pemerintah daerah,
dinas kesehatan, puskesmas, sektor dan program terkait, aparat desa, maupun
sumber daya masyarakat.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

81

Rumah Sakit Stroke Nasi:)nal


Bukittinggi

RUMAH SA KIT STROKE NASIONAL, BUK/TTINGG/

Model Jembatan Refleksi

RUMAH SAKIT STROKE NASIONAL


BUKITTINGGI

I.

PENDAHULUAN

Proses modernisasi yang terjadi saat ini telah membawa kemajuan pesat di
berbagai bidang kehidupan masyarakat, berbagai kemudahan dan kenikmatan
ditawarkan dan setiap individu dapat dengan mudah mengaksesnya. Seiring
dengan perkembangan dan kemajuan tersebut terjadi perubahan perilaku dan
gaya hidup dalam semua lapisan masyarakat, baik di daerah perkotaan maupun
di daerah pedesaan, pada masyarakat mampu maupun masyarakat yang tidak
mampu . Perubahan perilaku dan gaya hidup ini menyangkut perubahan pola
makan yang tidak seimbang, gaya hidup merokok, kurangnya aktivitas fisik,
dan lain-lain yang pada akhirnya berdampak pada munculnya masalah-masalah
kesehatan masyarakat, seperti meningkatnya penyakit-penyakit tidak menular
(stroke, diabetes, kanker , dll).
Berkaitan dengan meningkatnya penyakit-penyakit tidak menular, saat ini
stroke menempati urutan ketiga sebagai penyakit mematikan di dunia setelah
penyakit jantung dan kanker, sedangkan di Indonesi a stroke menempati urutan
pertama sebagai penyebab kemati an di rumah sakit (www.yastroki.or.id) .
Stroke adalah suatu sindrom klinis dengan gejala berupa gangguan fungsi
otak secara lokal atau global , yang dapat menimbulkan kematian atau kelainan
yang menetap lebih dari 24 jam, tanpa penyebab lain kecuali gangguan vaskuler
(WHO, 1982).
Laporan dari WHO tahun 2003 mengungkapkan bahwa 8,6 juta perempuan
di dunia meninggal karena penyakit jantung dan stroke, sedangkan jumlah pria
di dunia yang meninggal karena penyakit ini diperkirakan sebesar 7,9 juta
orang. Di Indonesia sendiri, diperkirakan setiap tahun terjadi 500 .000 penduduk
terkena serangan stroke dan sekitar 25 % atau 125.000 orang meninggal dan
sisanya mengalam i cacat ri ngan atau berat.
lnsiden stroke di negara maju cenderung menurun karena usaha prevensi
primer yang berhasil, terutama dalam hal pencegahan terhadap hipertensi karena
saat ini hipertensi merupakan pemicu utama serangan stroke. Akan tetapi di
negara berkembang insiden ini justru meningkat akibat pengaruh urbanisasi ,

MODEL PROMOSI KESEHATAN

83

RUMAH SA KIT STROKE NASIONAL, BUKITTINGGI

perubahan gaya hidup, dan bertambahnya umur harapan hidup (Alex Kalache,
1995). lnsiden stroke pada daerah perkotaan (urban) di Indones ia diperkirakan
5 kal i lebih besar daripada in siden di daerah pedesaan (r ural) (Medical Research
Unit FK Unpad, 1994). Hal ini dapat dilihat dari jumlah pasi en stroke yang
dirawat di rumah sak it, terutama di rumah sak it tipe B ya ng merupakan rumah
sakit yang berada di daerah perkotaan.
Sangat disadari bahwa masyarakat sebaga i penerim a pe layanan kesehatan
akan memberi reaksi terhadap mutu pe layanan kesehatan yang ada. Reaksi
tersebut bervar ias i tergantung dar i pengetahuan, sikap, dan perilaku masyarakat
dalam mengartikan kese hatan itu send iri . Perilaku masyarakat tersebut
merupakan resultan dari kebutuhan yang ingin dipenuhi, upaya untuk memenuhi ,
dan pengetahuan kebudayaan yang menjadi acuannya. Keanekaragaman etn ik
dan budaya yang ada di Indonesia turut membentuk pola perilaku yang berbeda
pada setiap daerah dan per il ak u tersebut dapat berubah melalui proses
penerimaan in ovas i.
Perubahan peri laku dari per il aku yang disadari ata u yang tidak disadari
merugikan kesehatan menjadi perilaku yang disadari menguntungkan kesehatan
dapat dicapai melalui penerimaan inovasi. ln ovas i tidak terbatas hanya pada
ke lompok orang-orang cerd ik pandai saja, akan tetapi setiap orang bisa
melakukannya, bahkan kadang-kadang tanpa disadari mereka sedang melakukan
proses in ovas i.
ln ovasi bidang kesehatan yang te lah dilakukan, baik o leh masyarakat,

stakeholders, maupun pemerintah, beberapa telah berjalan dengan ba ik dan


memberikan manfaat ya ng bisa dirasakan secara langsu ng oleh masyarakat,
seperti POKMAIR di Kadipaten Yogyakarta serta Klinik Sehat di Kabupaten
Gun un gk idul. Wa laupun demikian , sebag ian besar bentuk pengembangan
masyarakat yang suda h dikembangkan be lum memberikan hasil yang optima l
karena proses per ubahan belum d irancang secara komprehens if.
Promosi Kesehatan sebaga i salah satu agen pembe rd ayaa n masyarakat
berupaya untuk mempercepat perubahan di bidang perilaku kesehatan masyarakat
dengan mengembangkan Model Promosi Kesehatan berbasis sosial budaya,
Penyakit Ti dak Menular (PTM), dan tatanan yang ada di masyarakat.
Pengembangan Model Promosi Kesehatan tersebut sangat d iper lukan sebagai
laboratorium dalam mengamati proses pemberdayaan masyarakat yang sedang
berlangsung. Selanjutnya pengalaman te r sebut akan dijadikan ac uan
pembelajaran dan di harapkan dapat diterapkan di berbaga i daerah lainnya.

84

MODEL PROMOSI KESEHATAN

RUMAH SA KIT STROKE NASIONAL, BUKITT/NGG/

Khusus untuk Kota Bukittinggi, Pusat Promosi Kesehatan telah melakukan

assessment dan workshop di Rumah Sakit Stroke Nasional Bukittinggi. Hal ini
dilakukan karena selain Pusat Promosi Kesehatan sedang mengembangkan Model
Promosi Kesehatan berbasis PTM, Pusat Promosi Kesehatan juga tertarik dengan
potensi serta inovasi yang ada pada rumah sakit yang merupakan rumah sakit
khusus stroke pertama di Indonesia dan ketiga di dunia ini.

II. GAMBARAN WILAYAH DAN STATUS


MASYARAKAT Dl KOTA BUKITTINGGI

KESEHATAN

2. 1. GAMBARAN WILAYAH KOTA BUKITTINGGI

Peta Kola Bukittinggi

Bukittinggi yang dikenal dengan Jam Gadang ini, terkenal di Nusantara


dan mancanegara. Bukan saja karena menjadi daerah utama tujuan wisata,
tetapi karena di masa perjuangan, Bukittinggi pernah menjadi lbukota Republik,
saat Indonesia dalam keadaan darurat, menyusul dikuasainya Jakarta dan
Yogyakarta serta ditawannya Soekarno-Hatta oleh Belanda. Melalui Pemerintah
Darurat Republik Indonesia (PORI), yang dipimpin Sjafruddin Prawiranegara,
Indonesia dikendalikan dari Bukittinggi.
Kota Bukittinggi adalah salah satu Daerah Tingkat II di Provinsi Sumatera
Barat, Indonesia. Kota ini memiliki luas wilayah 25 ,24 km 2 dan berpenduduk
sekitar 101.276 jiwa dengan tingkat kepadatan 4.013 jiwa/km 2 dan laju
pertumbuhan penduduk 0,94 % (BPS, 2005). Letaknya sekitar 3 jam perjalanan

MODEL PROMOSI KESEHATAN

85

RUMAH SAKIT STROKE NASIONAL, BUK/TTINGG/

lew at darat (9 0 km ) dari ibukota Prov in si Sum atera Barat, Pada ng. Bukittinggi
dikelilingi ti ga gunung berapi , ya itu Gunun g Sin gga lang, Gunun g M erap i, dan
Gunung Sago.
Bukittin gg i terl etak di bag ian tenga h Prov in si Su mate ra Barat pad a
100,2 1-100,25 BujurTimur dan 00,76-00,19 Lintang Barat dengan ketinggian
909-941 m di atas permukaa n laut. Kota ini berhawa seju k denga n suhu be rkisar
antara minimum 16, 1 dan maksimum 24, 1

oc.

Kota Bu kittin ggi te rdiri dari 3 keca matan ya ng terbag i dalam 24 kelu ra han.
Keca matan M andi angin Koto Selayan merup akan terlu as (12,16 km ) ya ng terd iri
atas 9 kelurahan. Keca mata n Gu guk Panj ang (6,83 km) terdiri atas 8 kelurahan.
Sedangkan keca matan terkec il adalah Keca matan Aur Biru go Tigo Baleh ya ng
memiliki lu as 6,25 km dan terdiri atas 8 kelurahan.
Duni a perd aga ngan ya ng di ta nda i dengan banyak nya tempat perbelanjaa n,
toko, d an resto ran sanga t lekat denga n kese hari an masya rakat Bukittin gg i.
H as il se nsus tahun 2000 mencatat dari 36.389 tenaga kerj a, 38,5% berkec impung
di bid ang ini.
M eski bukan yang utama, perd agan ga n tetmasuk usa ha hotel dan restma n,
merupaka n penyumbang terbcsar keti ga keg iatan ekonomi w il aya h ini. juml ahn ya
107,6 mil yar ru piah da n se lalu menin gkat dari tahun ke tahun. Penyumbang
utama keg iatan eko no mi Kota Bukittin gg i berasa l dari j asa, terutama j asa
pemerintah an (27, 14%), di susul penga ngkutan dan komunikas i (22,04%) .
Di kota ya ng seju k ini terdapat sejuml ah objek w isata, antara lain Ngarai
Si ano k ya ng berl o kasi di pinggir kota, yang menj adi pemi sa h Bukittin gg i denga n
kaki Gunung Sin ggal ang. Nga rai Sianok atau lembah ya ng pend iam, merup akan
lembah ya ng ind ah, hij au, dan subur. Dibawa hn ya menga lir sebu ah anak sunga i
ya ng berliku-liku men elu suri ce lah-ce lah tebing ya ng be rwa rn a-wa rni denga n
Jatar belakang Gunung M erapi dan Gunun g Sin gga lang.
Di tenga h kota Bukittin ggi berdiri kokoh seb uah j am Gada ng ya ng d idiri ka n
tahun 1926 o leh Controleur Roc k M aker dan diranca ng o leh Putra Minangkabau :
Jazid dan Sutan Gi gi Am eh. Dibaw ah j am Gadang ini seti ap harin ya d ipe nuhi
pengunjun g.
Tak kalah menarikn ya Lo bang j epang ya ng di bangun pada 1944 un tuk
kepentingan pertahan an tentara penj aj ah Jepang pada Perang Duni a II. Dari
Lobang jepa ng, para w isatawa n bisa langsun g menuju ke bawa h menuju Ngarai
Si anok. Sel ain itu ada Ben teng Fort de Kock, ya ng d idirikan Kapten Baver pada
tahun 1825 . Dari benteng dapat dilih at pemand anga n yang menawa n Kota

86

MODEL PROMOSI KESEHATAN

RUMAH SAKIT STROKE NASIONAL, BUKITT/NGG/

Bukittinggi serta Gunung Pasaman, Singgalang, Merapi, dan Gunung Sago. Pada
tahun 2002 benteng ini mengalami renovasi dengan menambah Taman Burung
untuk rekreasi.
Cukup banyak lokasi w isata lain yang menarik untuk dikunjungi dan
semuanya mengandung sejarah tersendiri. Tak cukup sehar i dua hari menyusuri
semua tempat tersebut. Dan yang mengesankan adalah semua lokasi w isata ini
dibalut dengan keindahan alam khas yang tak bisa d ijumpai di daerah lain .
Saat ini daya tar ik Kota Bukittinggi bertambah satu. Bukan hanya keindahan
a/am dan kemegahan jam Gadang saja yang dapat din ikmati oleh w isatawan.
Ada jembatan Refleksi sebagai alternatif !em pat w isata sekal igus pengobatan,
khususnya untuk penyakit stroke.

2.2. STATUS KESEHATAN MASYARAKAT KOTA BUKITTINGGI


Kota Bukittinggi memiliki 118 posyandu, 6 puskesmas, dan 5 rumah sak it.
Menurut klasifikasi mutunya, saat ini terdapat 4 posyandu madya (3,39%),
87 posyandu purnama (73,73%), dan 26 posyandu mandiri (22,03%). Seluruh
puskesmas di Kota Bukittinggi sampai saat ini belum memberikan fasilitas rawat
inap karena luas Kota Bukittinggi relatif kecil dengan jumlah rumah sak it yang
relatif banyak dan akses yang mudah untuk mencapai rumah sakit.
Be1dasarkan data angka kesakitan penduduk Kota Bukittinggi, tet"dapat
1 0 penyakit terbanyak pada pasien rawat jalan di rumah sak it, seperti tampak
pada tabel berikut:

Sumber: Subdin Yankes Dinkes Kola Bukittinggi, 2005

Dari data angka kesakitan penduduk Kota Bukittinggi tersebut, terlihat bahwa
hipertensi menempati urutan keempat. Hal ini memperlihatkan bahwa di Kota
Bukittinggi hipertensi merupakan pemicu utama serangan stroke.
MODEL PROMOSI KESEHATAN

87

RUMAH SA KIT STROKE NASIONAL, BUKITTINGGI

Angka penderita stroke dipengaruhi juga o leh pol a konsumsi bahan makanan
di suatu daerah. Suatu daerah dengan komposisi menu makan yang lebih banyak
produk dagingnya daripada sayur atau ikan, seperti di Sumatera Barat, angka
penderita strokenya re latif tinggi. Sedangkan di daerah yang tingkat konsumsi
bahan makanan ikannya tinggi, seperti di Maluku atau Su lawesi Utara, angka
penderita strokenya rel atif rend ah.

Ill. RUMAH SAKIT STROKE NASIONAL BUKITTINGGI

Rumah Saki! Stroke Nasional Bukittinggi

Sejak tahun 2003 Bukittinggi juga mulai dikenal sebagai pusat penanganan
penyakit stroke. Masyarakat Sumatera Barat punya potensi paling besar mehderita
penyakit jantung koroner dan stroke di Indonesia. Stroke merupakan gangguan
fungsi otak a kib at alira n darah ke otak mengalami gangguan. Stroke bisa
menyerang siapa saja, di mana saja, dan kapan saja. Penyebab stroke ada lah
penyumbatan aliran darah (trombus) dan pecah nya pembuluh darah. Umumnya
pada stroke ak ibat penyumbatan a liran darah, penderita lebi h banyak dialami
perempuan. Pri a kebanyakan menderita stroke diakibatkan pendarahan, yang
berkait erat dengan aktivitas mereka.
Dua faktor penyebab stroke ada lah faktor yang tidak dapat diubah seperti
umur, jeni s kelamin, ras, dan genetik; faktor ya ng dapat diubah seperti hipertensi,
jantung, diabetes, kelebihan kadar lemak dalam darah serta kebiasaan malas
berolahraga, minuman beralkohol, kebiasaan merokok, obat-obatan, kegemukan,
dan stres. Penderita darah tinggi (hiperte nsi) berisiko terkena stroke empat kali
leb ih tinggi dibandingkan dengan orang normal, sedangkan pengidap kencing
88

MODEL PROMOSI KESEHATAN

RUMAH SA KIT STROKE NASIONAL, BUKITTINGG/

manis (diabetes melitus) berisiko stroke dua hingga tiga kali lebi h tinggi.
Mayor itas, stroke menyerang orang berus ia di atas 50 tahun. Namun dengan
pola makan dan j enis makanan ya ng ada seka r ang ini, tidak menutup
kemungkinan stroke menyerang mereka yang berusia muda. Apalagi dengan
adanya budaya makan masyarakat Minang yang banyak mengkonsumsi lemak
dan tinggi kolesterol. Oleh karena itulah didirikan Rum ah Sakit Stroke Nasional
Bukittinggi yang dahulu merupakan Rum ah Sakit Umum Pusat Bukittinggi. Rum ah
Sakit Stroke Nasional Bukittinggi merupakan yang pertama di Indon es ia dan
ketiga di dunia. Rencananya Bukittinggi akan menjadi pusat pelayanan
kesehatan, karena se lain Rumah Sakit Stroke, ju ga terdapat empat rum ah sak it
lainnya di kota yang relatif kecil ini .
Awa ln ya rumah sak it ini merupakan RS. lm anue l ya ng berada dibawah
Yayasan Baptis pada tahun 1978. Kemudian berdasarkan SK Menkes No. 356
tahun 1982, rumah sak it ini diserahterimakan kepada Pemerintah Rl , dalam hal
ini berada dibawah nau ngan Departemen Kesehatan, dan diubah namanya
menjadi RS Umum Vertikal Kelas C. Rum ah sakit ini baru efektif beroperasi
pada tahun 1984. Seir in g dengan perkembangan waktu, maka rumah sak it ini
kembali diubah menjadi Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Bukittinggi.
Karena terjadinya peningkatan juml ah kasus sera ngan stroke di Sumatera
Barat, maka rumah sakit ini pun diubah menjadi Pusat Pengembangan dan
Penanggulangan Stroke Nasional (P3SN) RSUP Bukittinggi berdasarkan
SK Menkes No. 21 Tahun 2002.
Melihat perkembangan rum ah sak it ini , khususnya berkaitan dengan
meningkatnya kuantitas pasien stroke, maka pada tahun 2005 status P3SN
diubah menjadi Rum ah Sak it Stroke Nasional Bukittinggi berdasarkan
SK Menkes No. 495 Tahun 2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja Rum ah Sakit.
Hal menarik yang berkaitan dengan Rumah Sakit Stroke ini adalah kegiatan
Promosi Kesehatan Rum ah Sak it (PK RS)-nya. PKRS disana cukup maju. Hal ini
tergambar dari adanya kegiatan konseling terpadu bagi pasien yang akan pulang
dari rumah sakit. Setiap pasien yang akan pulang se lalu dirujuk terlebih dahulu
ke ruang konseling, dimana d i ruangan ini pasien dan keluarganya akan diberi
pengetahuan mengenai apa yang seba ikn ya dilakukan oleh pasien serta keluarga
pasien pasca perawatan. Di ruangan konseling ini pula dised iakan fas ilitas untuk
rn endengarka n musik dan berkaraoke sebaga i suatu bentuk terapi bagi pasien.
Selain itu juga terdapat ruang pameran, dimana pihak ruma h sakit memberikan
informas i kesehatan kepada pasien serta ke lu arga pasien melalui med ia cetak,
seperti poster, leaflet, d II.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

89

RUMAH SA KIT STROKE NASIONAL, BUKITTINGG/

Mengenai media informasi ini, pihak rumah sakit juga telah memasang dan
menaruhnya di tempat-tempat strategis yang dilalui oleh banyak orang. Jad i
tidak hanya pasien dan keluarganya saja yang bisa mendapatkan informasi
kesehatan, pengunjung serta masyarakat pun bisa mendapatkannya. Apalagi
setiap m inggunya di lakukan ceramah kesehatan, yang bisa dihadiri oleh
masyarakat umum.
Rumah sakit ini juga telah d ilengkapi dengan RELAY TV yang berfungsi
untuk menyebarkan pesan-pesan kesehatan. Televisi-televisi yang ada di rumah
sakit ini saling terhubung satu sama lain dengan ruang kontrol, sehingga kapan
saja pihak rumah sakit mau maka pesan-pesan kesehatan bisa menggantikan
acara TV yang sedang diputar.
Di rumah sakit ini ada pula yang namanya Kafe Stroke. Dinamakan kafe,
karena tempat ini difungsikan sebagai tempat pelayanan gizi dimana pasien,
keluarga pasien, maupun masyarakat umum bisa mendapatkan pengetahuan
tentang gizi, terutama yang berkaitan dengan penyakit stroke.
Walaupun telah berganti menjadi Rumah Sakit Stroke Nasional Bukittinggi,
yang pada hakikatnya khusus menangani penyakit stroke, namun rumah sakit
ini masih melayani pasien-pasien penyakit non-stroke, bahkan juga melayani
persa linan.

IV. KEBIJAKAN DAN METODE PEMBUATAN JEMBATAN REFLEKSI


Salah satu keistimewaan Rumah Sakit Stroke Nasional Bukittinggi ini adalah
adanya jembatan Refleksi. Kehadiran jembatan Refleksi atau yang lebih d ikenal
dengan nama Jembatan Stroke pada tahun 2003 di Lapangan Wirabraja Kodim
0304 Agam Kota Bukittinggi, Sumatera Barat - masyarakat setempat lebih
mengenalnya dengan sebutan Lapangan Kantin - ternyata
selain berdampak positif bagi kesehatan juga berdampak
positif bagi pariwisata. Arus kunjungan ke kota wisata itu
cenderung bertambah ramai. jembatan tersebut memang
sengaja dibangun di lapangan yang lokasinya berdekatan
dengan Rumah Sakit Stroke Nasional Bukittinggi karena
awalnya diperuntukkan bagi pasien stroke yang kondisinya
sudah baik dan bisa berjalan sehingga bisa melakukan
terapi sekaligus refreshing, keluar dari area rumah sakit.
Namun karena berada di tempat umum, jembatan tersebut
ternyata menarik minat masyarakat luas.
Jembatan Refleksi di Lapangan Kantin

90

MODEL PROMOSI KESEHATAN

RUMAH SAKIT STROKE NASIONAL, BUK/TTINGG/

Ide pembangunan jembatan ini berasal dari Walikota Bukittinggi ,


Drs. H. Djufri, karena terinspirasi dengan pengobatan tradisional Cina.
Bekerjasama dengan Rumah Sakit Stroke Nasional Bukittinggi , proses
pembangunan jembatan yang menghabiskan dana sekitar 125 juta rupiah itu
diselesaikan hanya dalam kurun waktu 6 bulan. Jembatan Refleksi dibangun
berbentuk jembatan sepanjang 54 meter dengan Iebar 1,5 meter, dibagi menjadi
dua jalur dengan besi pen gam an yang berfungsi untuk tempat pegangan. Kabarnya
sejak dibangun bulan Mei 2003 dan dibuka untuk umum, Jembatan Refleksi di
Bukittinggi tak pernah sepi dari pengunjung. Dari pagi hingga tengah malam,
setiap harinya, antri oleh pengunjung yang berasal dari berbagai kota untuk
menjalani terapi sehat di jembatan tersebut. Keberadaan jembatan yang pertama
kali di Indonesia itu, konon, bisa membuat orang jadi sehat dan sembuh dari
penyakit yang dideritanya.

Masyarakat antri di Jembatan Refleksi

Jembatan Refleksi yang dikenal masyarakat itu sebenarnya adalah paralel


board (jalur sejajar). Yang membuat jembatan ini istimewa adalah ratusan batu
kali seukuran telur ayam yang disusun secara permanen di d asar jembatan.
Tekstur seperti itu diyakini dapat menjadi terapi pengobatan penyakit stroke
karena berguna untuk melancarkan sirkulasi darah. Selain itu, bisa mengurangi
gejala berbagai penyakit dan meningkatkan metabolisme tubuh.
Jembatan Refleksi saat ini makin di gemari masyarakat. Selain masyarakat
Sumatera Barat yang datang menikmati, ternyata sejumlah pendatang justru
dari kota-kota besar lain seperti Riau , Medan, Jambi , bahkan dari Jakarta. Namun
tidak semua orang boleh melewati jembatan ini. Selain penderita epilepsi,
orang yang mempunyai sakit jantung pun tidak boleh. Juga penderita sesak
nafas, asma, ibu hamil, perempuan yang sedang menstruasi, dan anak-anak di
bawah umur 15 tahun. Kalau tensi tinggi jangan berjalan lama di jembatan ini.
Cukup satu kali saja. Kecuali yang normal, bisa empat kali melewati jalur ini.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

91

RUMAH SA KIT STROKE NASIONAL, BUKITTINGG/

Peraturan penggunaan Jembatan Refleksi

Menurut penuturan lbu Paulina , Penanggung Jawab Kepala Promosi


Kesehatan Rumah Sakit di Rumah Sakit Stroke Nasional Bukittinggi, Walikota
Bukittinggi sendir i juga tak menyangka bahwa jembatan yang dibangun
bekerjasama dengan Rum ah Sakit Stroke Nasional Bukittinggi itu mendapat
perhatian besar dari masyarakat dan wisatawan. Saking banyaknya peminat
jembatan tersebut, 3 bulan setelah peresmiannya dibangun jembatan serupa
oleh seorang donatur dari Bukittinggi. Jembatan Refleksi kedua ini dibangun
tepat di depan SMP di Belakang Balok, tidak jauh dari lokas i jembatan yang
pertama. Kemudian setelah itu, dibangun lagi jembatan ketiga yang berlokasi
di lu ar area Bukittinggi.

Jembatan Refleksi di Belakang Balok

92

MODEL PROMOSI KESEHATAN

_j

RUMAH SAKIT STROKE NASIONAL, BUKITTINGG/

V. IKHTISAR
Segala sesuatu yang dirancang dengan baik tentu memerlukan dukungan
dari berbagai pihak, baik dari masyarakat maupun dari pemerintah. Tentunya
potensi masing-masing daerah berbeda dalam menerapkan model promosi
kesehatan , hal ini akan tercermin dari tersedianya sumber dana (APBN, APBD,
dekonsentrasi , bantuan, hibah, dll), sumber daya manusia pelaksana, komitmen
yang mendukung, kebijakan, peraturan perundang-undangan yang ada, dan
semangat untuk sukses. Untuk itu diperlukan kreativitas dan inovasi dalam
pelaksanaannya.
Rumah Sakit Stroke Nasional Bukittinggi dengan j embatan Refleksi serta
keg iatan PKRSnya patut dijadikan salah satu model promosi kesehatan. Hal ini
karena keberadaan rumah sak it khusus stroke serta jembatan tersebut merupakan
suatu potensi dan inovasi dari daerah Sumatera Barat. Apalagi keduanya telah
mendapat dukungan penuh dari pemerintah daerahnya. Adapun yang harus
dilakukan o leh Pusat Promos i Kesehatan ada lah memberi dukungan agar Rum ah
Sakit Stroke Nasional Bu kittin ggi terus dapat mengembangkan in ovas i-inovas i
lainnya tanpa mengabaikan aspek promosi kesehatan yang leb ih bertuj uan pada
sisi promotif dan preventif seh in gga se lain dapat menjadikan masyarakat
Sumatera Barat lebih sehat, juga dapat menjadi contoh bagi rumah sakit-rum ah
sakit lainnya.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

93

Desa Penglipuran
Kabupaten Bangli, Bali

KA BUPATEN BANGL/, BALl

Pengembangan Model Pariwisala Sehat

DESA PENGLIPURAN ,
KABUPATEN BANGLI, BALl

I.

PENDAHULUAN

1. 1 Latar Belakang
Proses modernisasi yang terjadi saat ini telah membawa kemajuan pesat di
berbagai bidang kehidupan masyarakat, berbagai kemudahan dan kenikmatan
ditawarkan dan setiap individu dapat dengan mudah mengaksesnya. Seiring
dengan perkembangan dan kemajuan di berbagai bi dang, terjadi perubahan
perilaku dan gaya hidup dalam semua lapisan masyarakat, baik di daerah
perkotaan maupun di daerah pedesaan, pada masyarakat mampu maupun yang
tidak mampu. Perubahan perilaku dan gaya hidup ini menyangkut perubahan
pola makan yang tidak seimbang, gaya hidup merokok, kurangnya aktiv ita s
fisik, dan lain-lain yang pada akhirnya berdampak pada munculnya masalahmasalah kesehatan.
Masalah kesehatan ser in gka li muncul ak ibat cara pandang masyarakat
mengenai kesehatan, dimana tidak adanya keluhan fisi k dijadikan faktor untuk
tidak melakukan pemeriksaan rutin sehingga banyak sekali kasus-kasus yang
akhirnya terjadi ak ibat masyarakat tidak waspada dengan kondisi kesehatannya.
Hal ini bisa juga terjadi dikarenakan minimnya informasi mengenai kesehatan,
rendahnya pengetahuan akan kesehatan, dan faktor ekonom i yang menjadi sebab
sulitnya masyarakat dengan ekonomi menengah bawah dalam mengakses layanan
kesehatan.
Berdasarkan kondisi tersebut, Departemen Kesehatan Rl telah menetapkan
kebijakan kesehatan yang diarahkan pada pencapaian vis i Indonesia Sehat 2010
dengan perhatian khusus pada tiga pilar, yaitu lin gkungan sehat, perilaku sehat,
dan pelayanan kesehatan yang bermutu ad il dan merata dalam rangka
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Indonesia dengan penekanan pada
perubahan perilaku dan gaya hidup. Dalam rangka pencapaian v isi tersebut,
Pusat Promosi Kesehatan, Departemen Kesehatan Rl sedang mengupayakan
pengembangan model promosi kesehatan berbasis sosial budaya.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

95

KABUPATEN BANGLI, BALl

Rendahnya tingkat kesehatan masyarakat Indonesia mendorong Departemen


Kesehatan Rl untuk melakukan upaya pen ingk atan derajat kesehatan yang
berbasiskan pada pemberdayaan masyarakat. Visi Indonesia Sehat 2010 yang
ingin dicapai pemerintah menekankan pada perubahan perilaku masyarakat
untuk dapat berperilaku hidup bersi h dan se hat, kare na kesehatan merupakan
tanggung jawab setiap indi vidu dalam masyarakat.
Menanggapi hal terseb ut, Pusat Promosi Kesehatan, Departemen Kesehatan
Rl sebagai ujung tombak pensos iali sas ian program kesehatan nasional mulai
mengembangkan model promosi kesehatan yang bersumber pada masyarakat.
Model-model yang dikembangkan di daerah tersebut did asarkan pada potensi
dan kond isi sosial budaya yang ada di daerah setempat.
Keanekaragaman etnik dan budaya yang ada d i Indonesia turut membentuk
po la perilaku yang berbeda pul a d i setiap daerah. Un tuk itu Pusat Promosi
Kesehatan , Departemen Kesehatan Rl, memandang perlu menetapkan suatu lokasi
untuk pengembangan model promosi kesehatan tersebut seh in gga dapat dijadikan
sebaga i acuan pembelajaran (le sson learned) bagi daerah lain, juga dapat
dijadikan sebagai ukuran efektiv itas berbagai pendekatan yang ada, bahkan
jika memungkinkan model tersebut dapat direplikasikan ke daerah lain yang
memiliki karakter istik yang sama .
Sa lah satu daerah model ada lah Provinsi Bali karena selama ini masyarakat
Bali dikena l masih sangat kental dengan adat ist iadatnya, sepe rti sistem
banjarnya. Banjar di Bali termasuk ke dalam sa lah satu bentuk organ isas i loka l
dan sa lah satu fungsinya adalah sebagai wadah kerjasama bagi para anggotanya.
Pusat Promosi Kesehatan, Departemen Kesehatan Rl telah merumuskan
program kerjanya yang menitikberatkan pada upaya pemberdayaan masyarakat,
terutama dalam bidang kesehatan. Kemampuan, penga laman, serta j arin gan
yang dim il iki diyakini dapat mendukung sepenu hnya pelaksanaan program yang
dicanangkan.

1.2

Dasar Pemikiran

Sasaran program ada lah masyarakat yang berada di Desa Penglipuran,


Kelurahan Kubu , Kecamatan Bangli, Kabupaten Bangli, Bali, dengan sistem
banjarnya. Alasan utama pemilihan kelompok masyarakat ini adalah karena
masyarakat Bali termasuk sa lah satu masyarakat yang masih memegang kuat
tradisinya sehingga model promosi kesehatan berbasis sosia l budaya dapat
d ij adikan contoh bagi daerah lain . Alasan lainnya ada lah Desa Peng lipuran
merupakan daerah w isata, seh in gga diseminasi informasi kepada dunia lu ar akan
lebih mudah bi la program ini kelak berhasil di Bali.

96

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN BANGU, BAU

Melalui program pemberdayaan masyarakat berbasis sosial budaya,


diharapkan akan meningkatkan pemahaman dan pengetahuan serta kepedulian
masyarakat mengenai kesehatan. Kemampuan yang memadai dari para pengelo la
akan dapat membantu mempersiapkan anggota masyarakat dalam melakukan
fungsi kontrol karena ter li bat secara langsung dalam kegiatan ini.
Pemberdayaan masyarakat dilakukan melalui proses pembelajaran dar i,
oleh, dan bersama masyarakat. Hal ini didasarkan pada pemikiran semua pihak
akan saling mendapatkan manfaat. Lebih lanjut, pengembangan kemandirian
yang berakar dari masyarakat akan lebih mudah dicapai secara efektif dan akan
memiliki daya replikabil itas pembelajaran yang lebih tinggi karena merupakan
bag ian dari pengetahuan dan pemahaman yang telah dimiliki oleh masyarakat
itu sendiri.

1.3 Gambaran Wilayah dan Status Kesehatan Masyarakat


Provins i Bali atau leb ih d i kena i dengan Pulau Dewata merupakan pulau
yang memi liki ke indahan alam dan kekayaan seni budaya yang luar biasa
sehingga Pulau Bali menjadi tempat tujuan wisata bagi turis domestik maupun
internasiona l.

BaliThe "Ult imate Island"


TillS YersJn Copyright+
1997 . 2005 by ~.a:m ltd
(http:// www...b.livibs.com)

"'

MODEL PROMOSI KESEHATAN

97

KABUPATEN BANGL/, BALl

Bali telah dikenal karena kebudayaan , keunikan , dan kekhasan yang tumbuh
dari jiwa Agama Hindu yang tak dapat dip isahkan dari keseniannya, da lam
masyarakat yang berciri sos ial religius. Masyarakat Bali merupakan seke lompok
masyarakat yang terikat o leh kesadaran akan kesatuan budayanya. Agama Hindu
sebagai agama mayoritas masyarakat Bali sa ngat mempengaruhi kehidupan sos ial
budaya masyarakat.
Masyarakat Bali sangat pedul i dengan kehidupan yang aman, damai , sehat,
dan sejahtera. Hal ini terbukti dengan adanya kelompok-kelompok sosial dalam
masyarakat, antara lain institusi subak yang merupakan organ isasi pengairan
dan kelompok Banjar dan Desa Pekraman yang merupakan kelompok sos ial
yang berdasarkan wi layah yang diperkuat dengan kesatuan adat dan upacaraupacara keagamaan. Hal ini tidak saja telah menumbuhkan nilai-nilai
kebersamaan dan musyawarah, tetapi juga keterbukaan sehingga institusi ini
dapat menjadi agen pembaharuan melalui pemberdayaan masyarakat.
Kabupaten Bangli merupakan satu-satunya kabupaten di Prov in si Bali yang
tidak memiliki wilayah laut. Kabupaten Bangli menyimpan banyak potensi wisata
antara lain Danau Batur di Kintamani , makam di Desa Trunyan, dan termasuk
Desa Penglipuran sebagai desa adat tradisional Bali.
Kehidupan masyarakat Bangli tidak jau h berbeda dengan masyarakat Bali
pada umumnya. Sebagian besar masyarakat hidup dari bercocok tanam baik di
ladang maupun di sawah dan ada pula yang menjadi pegawai, pedagang dan
pengrajin barang tradisional. Lingkungan tempat tinggal maupun lin gkungan
kerja yang nyaman , tenteram, dan bebas polusi sangat diperlukan dalam
menunjang pariwisata di Kabupaten Bangli.
Pembangun an kesehatan di Kabupaten Bangli diarahkan untuk meningkatkan
mutu dan kemudahan pe layanan keseh atan da lam mencapai Bangli Sehat. Dalam
Profil Kesehatan Kabupaten Bangli Tahun 2005 , Angka Kematian Bayi (AKB)
pada tahun 2004 tercatat 6,52 per 1000 KH. Usia H arapan Hidu p (U HH )
menin gkat menjadi 72,11 tahun , Angka Kematian lbu (AK I) sebesar 198 per
100.000 KH.

II.

DESA ADAT PENGLIPURAN

Desa Penglipuran berada wilayah Kelurahan Kubu, Kecamatan Bangli,


Kabupaten Bangli. Desa ini merupakan satu-satunya desa tradisional di Bali dan
karena itulah sejak tahun 1992 dijadikan obyek wisata o leh Pemerintah Daerah
Bali.

98

MODEL PROMOSI KESEHATAN

_j

KABUPATEN BANGU, BALl

Untuk menuju de5a ini dapat dicapai dengan kendaraan bermotor melalui
5151 timur, yaitu jalan Raya Bangli - Kintamani, maupun dari 5i5i utara, yaitu
jalan Kintamani Kayuambua - Bangli. Ak5e5 menuju de5a ini cukup mudah
karena jalan ma5uk menuju de5a ini 5udah dia5pal.
De5a Adat Pengl ipuran memiliki bata5-bata5 wilayah 5ebaga i berikut:
Sebelah Utara berbata5an dengan De5a Adat Kayang
Sebelah Timur berbatasan dengan De5a Adat Kubu
Sebelah Selatan berbata5an dengan De5a Adat Gunak5a
Sebelah Barat berbata5an dengan De5a Adat Cekeng
Kata Penglipuran 5endiri mengandung dua macam arti, yaitu: Bera5al dari
kata pangeling, dari kata da5ar eling, yang artinya mengingat dan pura yang
artinya tanah leluhur. jadi Penglipuran artinya ingat kepada tanah leluhur. Selain
itu juga bera5al dari kata penglipur yang berarti penghibur. Hal ini dida5arkan
karena konon pada zaman dahulu Raja Bangli 5ering mengunjungi tempat ini
untuk menenangkan pikiran.
Berda5arkan data tahun 2001, De5a Adat Pengl ipuran memiliki lua5 wi layah
5ekitar 112 Ha dengan jumlah penduduk 832 jiwa dengan 193 KK. Mata
pencaharian penduduknya 5ebagian be5ar adalah bertani dan beternak, 5elebihnya
ada yang bekerja 5ebagai tukang, pengrajin, pegawai, 5erta pedagang.
Seluruh warga De5a Adat Penglipuran beragama Hindu dengan ka5ta Sudra,
yang merupakan ka5ta terendah dalam 5i5tem ka5ta di Bali , namun keadaan ini
tidak membuat warganya berkecil hati, ju5tru hal ini menjadi motiva5i bagi
warga de5a penglipuran untuk menunjukkan ek5i5tens in ya 5ebagai de5a adat
tradi5onal yang bi5a menjadi tujuan wi5ata.
De5a Adat Penglipuran 5ecara kelembagaan terbagi menjadi 2, yakni
Lembaga Adat yang dipimpin oleh adat atau yang di5ebut dengan kelian adat
yang merupakan lembaga otonom, yang tidak ada hubungan 5tuktural dalam
pemerintahan dan Lembaga Formal yang dipimpin dengan Kepala Lingkungan
atau kelian banjar yang merupakan aparatur pemerintah terkec il.
Seorang kef ian adat dibantu oleh 2 orang penyarikan, yang bertuga5 5ebaga i
juru tulis. Selain itu ada kancan roras yang terdiri dari 12 orang warga pengarep
yang mempunyai tuga5 membantu kelian adat dalam melak5anakan tuga5
perencanaan ataupun pelak5anaan upacara agama dan pembangunan ber5ama
prajuru lainnya, 5erta merupakan pena5ehat.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

99

KABUPATEN BANGLI, BALl

STRUKTUR LEMBAGA DESAADAT PENGLIPURAN

SEKHADEHA
TRUNA

Selain itu seora ng kelian adat juga dibantu oleh prajuru sekha gong yang
bertugas mempersiapkan, mengatur, dan menyimpan gamelan/gong dalam
kegiatan upacara agama atau adat di Desa Peng li puran; prajuru sekha baris
ya ng bertugas mengatur dan menyiapkan tari-tarian (baris) dalam kegiatan
upacara agama/adat; prajuru sek h a peratengan yang bertugas memasak
(meratengan, Bahasa Bali) dalam mempersiapkan sesajen pada saat ada keg iatan
upacara aga ma/adat; prajuru sekha pecalang ya ng bertugas mengkoordinir,
menjaga dan mengatur ketertiban dan keama nan di wi layah di desa adat dalam
kegiata n upacara agama/adat karena mereka merupakan kea manan inti, yang
pada pelaksanaannya kegiatan besar juga dibantu oleh organisasi lainnya; serta
prajuru sekha deha truna yang bertugas membantu kegiatan adat yang ada d i
Penglipuran bersama-sama dengan organisas i lainn ya dimana semua,anggotanya
ada lah masih jejaka (truna-truni) dan merupakan kader penerus dalam mewarisi
adat dan budaya dikemudian hari.

100

MODEL PROMOSI KESEHATAN

_j

KABUPATEN BANGL/, BALl

STRUKTUR ORGANISASI SEKHA TRUNA PUTRA YUDHA

jumlah warga (krama) Desa Adat Penglipuran adalah sebanyak 76 orang,


yang disebut sebagai warga/krama desa pengarep. Krama desa pengarep ini
bertanggungjawab penuh terhadap pembangunan fisik dan non fisik di desa ini
Selain lembaga adat, masyarakat Penglipuran juga aktif dalam kegiatan PKK,
arisan, posyandu, Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata).
Kegiatan PKK dilakukan setiap tanggal 6 dengan kegiatan simpan pinjam,
sosialisasi mengenai upaya peningkatan pendapatan rumah tangga, gizi, dll.
Untuk kegiatan arisan dilakukan setiap tanggal 15 setiap bulannya dan untuk
kegiatan posyandu dilakukan setiap tanggal 26 dengan kegiatan: pelayanan
KB, imunisasi, dan penyuluhan kesehatan. Di setiap kegiatan tersebut dilakukan
pu la kegiatan gotong royong menjaga kebersihan dengan menyapu jalan utama,
pura, dan balai banjar serta tempat umum lainnya.

Ill. BUDAYA SEHAT DESA ADAT PENGLIPURAN


Hal utama yang nampak jelas adalah adanya penataan konsep ruang yang
sangat baik. Masyarakat Desa Penglipuran yang keseluruhannya beragama Hindu
ini memiliki konsep tata ruang Desa Penglipuran yang khas, dengan konsep Tri
Mandala: dimana arah Timur Laut merupakan Utama Mandala/tempat paling
suci untuk bangunan pura, Madia Mandala untuk aktivitas keluarga sehari-hari/
tempat tinggal, dan Nista Mandala di bagian selatan untuk kuburan warga.
MODEL PROMOSI KESEHATAN

101

KABUPATEN BANGU, BALl

Tampak Utama Mandala berupa Pura Desa dan Madia Mandala yang berupa perumahan warga

Konsep ini pun diterapkan pula pada tata ruang rumah/pekarangan warga
desa adat penglipuran . Pola tata ruang pekarangan sangat jelas pada rumah
keluarga di jejer barat, dimana bagian depan merupakan utama mandala, bagian
tengah merupakan Madia Mandala, dan bagian belakang merupakan Nista
Mandala, bagian yang kurang suci, dimana terdapat kamar kecil, kandang ternak,
dll. Antara rumah yang satu dengan yang lain selalu ada pintu penghubung, hal
ini memang untuk memudahkan komunikasi dan menjaga kebersamaan antar
penduduk desa.
Sistem lingkungan yang berteras dapat berfungsi mencegah erosi, dan
kelangsungan topografi desa yang miring/melereng dari arah utara ke selatan.
Kondisi alam ini mengharuskan setiap warga dan para wisatawan untuk berjalan
mendaki jika ingin melihat keindahan desa adat. Di bagian atas desa terdapat
hutan bambu dan llutan kayu yang terpelihara sehingga menambah sejuknya
suasana desa dan menjaga/menahan air sehingga terhindar dari erosi. Hutan
bambu yang ada merupakan bambu dari jenis bambu tali , biasanya dipakai
untuk bahan kerajinan. Warga masyarakat dapat memanfaatkan bambu untuk
keperluan mereka, namun bambu yang diambil harus bambu yang cukup umur
dengan sistem tebang pilih. Hal ini dilakukan untuk menjaga kelangsungan dan
keasrian hutan bambu tersebut.
Penataan pertamanan dan saluran air di depan masing-masing telajakan
warga, menyebabkan suasana yang nyaman dan sejuk dan pada saat hujan, air
pun tidak tergenang. Jalan utama desa yang menanjak tidak dibuat dari aspal ,
tetapi dari batu-batu gunung dan dimodifikasi dengan batu conblock. Menurut

102

MODEL PROMOSI KESEHATAN

l_

KABUPATEN BANGLI, BALl

Kelian Adat, hal ini disengaja se lain untuk mempertahankan keaslian jalan ya ng
sudah dibuat o leh nenek moyang dan juga agar nilai-ni lai budaya, karena jika
jalan tersebut di aspal maka secara otomatis jalan tersebut menjadi milik pemda
dan menjadi jalan umum yang siapa saja/apa saja kendaraan bisa masuk, karena
dikhawatirkan dapat merusak angk ul-angku l/gerban g pintu masuk ke rumah yang
menjadi ciri khas desa adat penglipuran. Saat ini yang bisa melewat i jalan
utama desa hanya pejalan kaki dan pengendara motor, sedangkan untuk mobil
harus melintas di luar desa adat dan untuk warga desa adat yang memiliki
mobil harus ditaruh di sisi luar desa sebelah barat ata u sebe lah timur tergantung
dari letak rumahnya.

Angkul-angkul rumah warga dan jalan menuju kuburan desa

Keunikan dari desa adat ini ada lah wa laupu n beragama H indu, masyarakat
Penglipuran memiliki kuburan desa. Upacara Ngaben ya ng dilakukan hanya
untuk mengantarkan roh orang yang meninggal kepada sang pencipta. Kuburan
desa ini rata dengan tanah tidak ada tanda/nisannya dan dibagi dalam 3 bagian,
yak ni untuk anak-a nak dibawah 12 tahun, untuk ora ng yang meningga l secara
b iasa (sak it) dan kuburan untuk orang yang meninggal secara tidak wajar,
b iasanya disebabkan karena kece lakaan, dibunuh, d ll
Hal unik lainnya yang ada di desa ini adala h adanya pekarangan memadu.
Pekarangan ini merupakan tanah kosong yang disediakan untuk warga Desa
Peng lipuran yang diasingkan karena melakukan pelanggaran adat berupa
menikah lagi/berpoligami. Masyarakat Desa Peng lipur an menganut paha m
monogami, sehingga setiap perbuatan poligami merupakan pelanggaran adat
dan pelakunya harus diasingkan di pekarangan memadu yang terletak d i Selatan
desa/paling bawah. Bagi warga yang melakukan po ligam i tersebut berserta anak
MODEL PROMOSI KESEHATAN

103

KABUPATEN BANGLI, BALl

keturunannya akan diasingkan dan disediakan pekarangan dan kalau perlu akan
dibangunkan rumah oleh adat untuk tempat tinggal, namun mereka tidak boleh
memasuki desa adat dan tid ak boleh mengikuti upacara adat. Sampai saat ini
belum ada yang berani melanggar aturan adat tersebut dan pekarangan tersebut
masih kosong.
Warga Desa Penglipuran memiliki "awJg-awJg'/peraturan desa dan bagi
yang melanggar denda minimalnya hanya Rp. 50,- namun karena budaya malu
yang tinggi dari masyarakat sampai saat ini tidak ada warga yang melanggar.
Awig-awig/peraturan itu antara lain berupa larangan kepada warga untuk tidak
membuang hal-hal yang nista/kotor ke tempat umum seperti tidak boleh membawa
air limbah keluarga ke got umum, dan anjuran tiap keluarga untuk membuat
SPAL (Sistem Pembuangan Air Limbah) pada masing-masing pekarangan.

Kelian Adat Desa Penglipuran

Hal yang unik dan khas lainnya di Desa Penglipuran adalah tidak ada
tempat sampah di jalan utama desa adat, hal ini selain dikarenakan adanya
"awig-aw1g' tersebut, juga karena tempat sampah dianggap dapat mengubah
kebiasaan warga desa yang biasa menyapu di pagi dan sore hari, karena warga
jadi malas menyapu dan akhirnya banyak sampah menumpuk di tempat sampah
dan diacak-acak anjing warga, sehingga jalan utama menjadi kotor.
Untuk pengelolaan sampah rumah tangga, untuk sampah plastik dan kertas
dibakar langsung pada waktu memasak, sampah sisa makanan di gunakan
sebagai pakan ternak, dan untuk sampah daun dan lainnya sebagian ada yang
langsung dibakar dan ada pu la yang di taruh di tempat sampah desa di dekat
balai banjar.
104

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN BANGLI, BALl

Kebiasaan masyarakat untuk hidup bergotong royong dan mencintai


kebersihan serta memiliki budaya malu yang tinggi menjadikan Desa Penglipuran
menjadi desa yang bersih dan nyaman dalam upaya menuju pariwisata sehat.
Untuk di masa yang akan datang masyarakat Desa Penglipuran saat ini
sedang mengupayakan penyediaan MCK yang berstandar internasional, hal ini
terkait dengan kebutuhan para wistawan guna menunjang pariwisata sehat di
Desa Penglipuran.

IV. HAL-HAL YANG TELAH DILAKUKAN OLEH PUSAT PROMOSI


KESEHATAN
Melakukan advokasi dengan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali dan
Kabupaten Bangli untuk memperoleh dukungan sumber daya kesehatan yang
sangat dibutuhkan oleh masyarakat Desa Penglipuran
Melakukan koordinasi dengan Dinas Pariwisata dan PKK Kabupaten Bangli
terkait program Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
Melakukan kajian, wawancara mendalam, diskusi dengan tokoh masyarakat
seperti I Wayan Supat (Kelian Adat Desa Penglipuran), Kepala Lingkungan
Desa Penglipuran, dll
Melakukan dokumentasi foto dan video untuk memotret aktivitas masyarakat
Desa Penglipuran, kondisi lingkungan, serta kebiasaan-kebiasaan yang terkait
dengan sosial budaya mereka.

V. HAL-HAL YANG DAPAT DIPELAJARI DARI DESA ADAT


PENGLIPURAN
1.

Kepedulian yang tinggi dari warga masyarakat untuk tetap mempertahankan


dan melestarikan nilai-nilai budaya nenek moyang mereka

2.

Kebiasaan masyarakat akan budaya gotong royong dan kecintaannya akan


kebersihan lingkungan

3.

Tingginya budaya malu dari warga masyarakat sehingga tidak ada warga
yang melanggar "awig-awig"/peraturan desa wa laupun denda yang diberikan
sangat ringan

MODEL PROMOSI KESEHATAN

105

KA BUPATEN BANGLI, BALl

4.

Peran pemerintah daerah untuk menyediakan sarana dan prasarana seperti


jalan, tempat sampah umum MCK umum, dan lain-lain untuk lebih menarik
para wisatawan ke desa penglipuran, sehingga akan m eningkatkan
kesejahteraan masyarakat

5.

Pu sat Promosi Kesehatan berharap semua hal di atas merupakan suatu kondisi
sos ial budaya dan potensi yang perlu dijaga dan ditiru o leh kelompok
masyarakat di lu ar Desa Penglipuran sebagai bahan pembelajaran

Keseluruhan hal tersebut menjadikan Desa Penglipuran menjadi desa


pariwisata yang sehat dan tetap lestari.

VI. IKHTISAR
Pengembangan mod el promosi kesehatan yang berbasis sosial budaya Bali,
dalam hal ini melalui banjar. Banjar sebagai bentuk pengelompokan sosial yang
didasarkan atas kesatuan wilayah yang diperkuat oleh kesatuan adat dan
upacara-upacara keagamaan merupakan suatu kekuatan yang potensial dalam
pelaksanaan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di masyarakat.
Kegiatan-kegiatan pendukung lainn ya perlu didesain secara cermat agar
pemberdayaan banjar untuk meningkatkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
(PHBS) dapat diwujudkan.
Segala sesuatu yang dirancang dengan baik tentu memer lu kan dukungan
dari berbaga i pihak, baik dari masyarakat maupun dari pemerintah. Tentunya
potensi masing-masing daerah berbeda dalam menerapkan model promosi
kesehatan, hal ini akan tercermin dari tersedianya sumber dana (APBN, APBD,
dekonsentrasi , bantuan, hibah, dll), sumber daya manusia pelaksana, komitmen
yang mendukung, kebijakan , peraturan perundang-undangan yang ada, dan
semangat untuk sukses. Untuk itu diperlukan kreativitas dan inovasi dalam
pelaksanaannya.

106

MODEL PROMOSI KESEHATAN

Suku Anak Dalam (SAD) Sei Segandi


Kabupaten Muaro Jambi, Jambi

KA BUPATENMUARO JAMB/, JAMB/

Model Berbasis Sosial Budaya

SUKU ANAK DALAM (SAD) SEI SEGANDI ,


KABUPATEN MUARO JAMBI, JAMBI

I.

PENDAHULUAN

1. 1. Latar Belakang
Sumatera merupakan pulau yang memiliki sej uml ah suku-suku besar yang
mempunyai ci ri khas tradisional, sepert i Aceh, Batak, Minangkabau, dan Melayu.
Namun ada juga suku minoritas yang ada di Sumatera yang masih tinggal di
pedalaman hutan, di antara sunga i-sungai besar, di rawa-rawa atau pulau-pulau
lepas pantai. Sebagian besar dari suk u-suku ini hidup dalam lin gkungan ya ng
masih trad isio nal dan umumnya orientasi hidup masyarakatnya masih terbatas
pada pemenuhan kebutuhan primer. Salah satu suku pedalaman yang masih
hidup da lam lingkungan trad isional tersebut adala h Suku Anak Dalam di Taman
Nasiona l Bukit Du a Belas yang terletak d i antara lim a kabupaten, yaitu kabupaten
Sarolangun, Merangin, Bungo, Tebo, dan Batang Hari Prov in si jambi.
Suku Anak Dalam, atau mereka lebih suka menyebut diri mereka sebagai
Orang Rim ba, hidup di tengah-tengah hutan belantara. Mereka hidup dalam
kesederhanaan , rumah mereka hanya beratap rumbia dan bera las kulit kayu,
mata pencaharian mereka bertani nomaden, pakaian yang dikenakan untuk
lak i-l ak i berupa cawat dari kain da n untuk perempuan menggunakan kain
panjang yang dikenakan dari pusar sampai bawah lutut dan umumnya konsep
pendidikan mereka masih berkisar pada pend idikan tradisional yang artin ya
masih berkaitan dengan alam lingkungannya.
Menurut penelitian yang d il akukan johan W intre (Organisas i Sosial dan
Kebudayaan Kelompok Minor itas Indonesia, 2003) diketahui bahwa masalah
kesehatan Orang Rimba ada lah ln feks i Saluran Pernafasan Akut (ISPA) yang
mungkin disebabkan o leh keb iasaan merokok, penyakit ku lit yang kemungkinan
d isebabkan o leh tingkat kebersihan , luka dan jamur (fungus) yang sul it diatasi
diiklim tropis. Akibat pembukaan ladang mengakibatkan nyamuk malaria
meningkat pesat yang mengganggu kesehatan mereka dan sebagai ak ib at
beraktivitas berat ada gangguan otot dan tulang. Penyak it lain ya ng mengganggu
kesehatan, diantaranya demam , d iare, sakit gigi, anem ia, sakit kepala,
hepatitis, dan lain-l ain. Penyak it yang diderita Orang Rimba sebagian besar

MODEL PROMOSI KESEHATAN

107

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

berasal dari interaksi dengan orang luar rimba. Kedua faktor itu mendorong
Orang Rimba untuk mencari obat penyembuhan dari tumbuhan hutan dan
ditambah dari obat tradisional dari nenek moya ng.
Upaya Departemen Kesehatan dalam men ingk atka n derajat kesehatan
m asyarakat saat ini ada lah dengan m engemba ngkan Pola Hi d up Bersih
dan Sehat (PHBS). Secara spes ifik Departemen Kesehatan mencanangkan Visi
Indon esia Sehat 2010 dengan mengarahkan paradigma pembangunan kesehatan
leb ih mengutamakan pada upaya-upaya peningkatan kesehatan (promotif) dan
pe ncegahan penyakit (prevent if), tanpa mengesampingkan upaya-upaya
penanggulangan atau penyembuhan (kuratif) dan pemu lih an (rehabi litatif).
Untuk pencapaian hal tersebut per lu upaya yang komprehensif dan simultan
dari semua pihak terutama pemerintah. Oleh karena itu Pu sat Promosi Kesehatan
merasa perlu untuk mengembangkan model promosi kesehatan berbasiskan
budaya loka l untuk mend apatka n cara ya ng paling efektif dan efisien untuk
mensosialisasikan program kesehatan. Suku Anak Dalam mewakili Komunitas
Ad at Terpenci I (KAT) dalam pengembangan model promosi kesehatan berbasiskan
kondisi sos ial budaya loka l.

1.2. Provinsi Jambi Selayang Pandang


jambi merupakan sebuah provins i d i bagian tengah Pul au Sum atera dengan
ibukota jambi . Provin si ini d il al ui o leh sunga i terpanj ang d i Sumatera, yakni
Sungai Batang Hari. Provinsi ini berdiri tanggal 2 juli 1958 dengan dasar hukum
Undang-Undang Nomor 61 Tah un 1958. provinsi ini terletak di Pulau Sumatera
dengan lu as 54.436 km 2 . Provin si jambi berbatasan dengan Provi nsi Sumatera
Barat di sebe lah Barat, Prov in si Ri au di sebe lah Utara, Kepulauan Lingga disebelah
Timur, dan Provinsi Sumatera Selata n di Selatan. Setelah mengalami pemekaran,
Prov in si jambi terbagi dalam 9 kabupaten dan 1 kotamadya yang terdiri dari
Kota jambi , Kabupaten Batanghari , Kabupaten Kerinci , Kabupaten Muaro jambi ,
Kabupaten Tebo, Kabupaten Saro langun, Kabupaten Merangin, Kabupaten Bungo,
Kabupaten Tanjab Barat, dan Kabupaten Tanj ab Timur.

108

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

Berdasarkan peninggalan purba, daerah ini telah didiami manusia sejak


2.500 SM. Suku-suku asli dari j amb i adalah Suku Bangsa Kubu , Melayu jambi,
dan Suku Bangsa Kerin ci yang telah lam a mendiami daerah ini.
Provin si jambi mem i I iki penduduk 2.1 04.054 j iwa dan kepadatan penduduk
per kabupaten tergolong rendah (kecuali Kodya Jambi), namun demikian laju
pertambahan penduduknya rel atif cukup tinggi. Pertumbuhan penduduk terutama
disebabkan oleh faktor migrasi , khususnya program transmigrasi oleh pemerintah.
Di beberapa kawasan belantara, berdiam Suku Kubu (Orang Rimbo\ yang secara
antropologis berasal dari induk bangsa Wedoida, bersifat nomaden '(me/angun),
berdasarkan sensus 1998 tersisa 794 jiwa dan semakin sering berpindah karena
terdesak oleh peri uasan lahan.

1.3. Gambaran Komunitas Adat Terpencil (KAT) Suku Anak Do lam (SAD)
Pengertian
Suku Anak Dalam merupakan sa lah satu Komunitas Adat Terpencil (KAT)
yang ada di Provinsi jambi yang mempunyai permasalahan spesifik. jika kita
melihat pola kehidupan dan penghidupan mereka, hal ini disebabkan oleh
keterikatan adat ist iadat yang begitu kuat. Umumnya mereka hidup berkelompok
dengan pakaian hanya sebagian menutupi badan dengan kata lain mereka sangat
tergantung dengan hasil hutan/a lam dan binatang buruan.
Penyebutan terhadap Suku Anak Dalam perlu untuk diketahui terlebih
dahulu, karena ada tiga sebutan terhadap dirinya yang mengandung makna
yang berbeda, yaitu:

MODEL PROMOSI KESEHATAN

109

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

1.

KUBU, merupakan sebuta n yang paling populer digunakan oleh terutama


orang Melayu dan masyarakat lntern asio nal. Kubu dalam bahasa M elay u
memiliki makna peyoras i seperti primitif, bodoh, kafir, kotor, dan menjijikan.
Sebutan Kubu telah ter lanjur popular, terutama oleh berbagai tuli sa n pegawai
koloni al dan etnografer pad a awa l abad ini.

2.

SUKU ANAK DALAM, se butan ini digunakan oleh pemerintah melalui


Departemen Sosial. Anak Dal am memiliki makna ora ng terbelakang ya ng
tinggal di pedalaman. Karena itulah dalam perspektif pemerintah mereka
har us dimodernisasikan dengan mengeluarkan mereka dari hutan dan
dimukimkan melalui program pemberdayaan KAT.

3.

ORANG RIMBA , adalah sebutan yang digunakan oleh etnik ini untuk
menyebut dirinya. M ak na sebutan ini ada lah menunjukkan jati diri mereka
sebaga i etni s yang mengembangkan kebudayaannya yang tidak bisa lepas
dari hutan. Sebutan ini adalah ya ng paling proposion al dan obyektif karena
did asark an kepada konsep Orang Rimba itu send iri dalam menyebut dirinya.

Penge rti an Kubu se ndiri dalam bahasa M elayu j amb i berarti tempat
persembunyian ata u " bodoh " nama ini berasa l dari adanya desa yang bernama
" Kubu Kandang" dan " Pangabuan" ya ng berada di tep i Sungai Batangh ari.
Kemungkinan desa-d esa terse but merupakan perkampungan awal mereka.
Pengerti an Kubu ya ng berarti "bodoh " sa ngat tidak enak did engar, karena ada
kesan mere nd ahkan, o leh karena itu mereka enggan disebut sebagai Orang
Kubu , mereka leb ih suka disebut dirinya sebaga i "Anak Dalam ", "Orang Rimbo"
atau "Orang Kel am", sedangka n orang desa di sekitarnya disebut "Orang Terang".

Asal Usul Suku Anak Dalam (SAD)


Tentang asa l usu l Suku Anak Dalam (SA D) (Muchl as, 1975) men yebutkan
bermacam kriteria/hikayat dari penuturan li sa n, yakn i Cerita Buah Gelumpang,
Tambo Anak Dalam (M in angkabau), Cerita Orang Kayu Hitam, Cerita Seri Sumatra
Tengah , Cerita Perang Bag indo Ali, Cerita Perang Jambi dengan Beland a, Cerita
Tambo Sriwijaya, Cerita Turun an Ulu Besar dan Bayat, Cerita tentang Orang
Kubu.
Dari hakikat/cerita tersebut Muehl as menari k kesimpulan bahwa Anak Dalam
berasal dari tiga turunan:
1.

Keturun an dari Sum atera Selatan, umumnya tingga l di wilayah Kabupaten


Bata nghari

2.

Keturunan dari Minangkabau, umumnya di Kabupaten Bungo Tebo sebag ian


Mersam (Batanghar i)

11 0

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

3.

Keturunan dari jambi As li yaitu Kubu Air Hitam Kabupaten Saro lang un
Bangko (Much las, 1975)

Versi Departemen sosia l dalam data dan informasi Depsos Rl (1990)


menyebutkan asal- usul Suku An ak Dalam (SAD), yakn i sej ak tahun 1624
Kesultanan Palem bang dan Kerajaan jambi, ya ng sebe narnya masih satu rum pun,
memang terus menerus bersitegang dan pertempuran di A ir Hitam akhirnya pecah
pada tahun 1929. Versi ini menunjukkan mengapa saat ini ada 2 ke lompok
masyarakat anak dalam dengan bahasa, bentuk fisik, tempat tinggal dan adat
istiadat yang berbeda. Mereka yang menempati belantara Musi Rawas
(Sumatera Selatan) Berbahasa Melayu, berkulit kuning dengan berpostur tubuh
ras Mongoloid seperti Orang Palembang sekarang. Mereka ini keturunan pasukan
Palembang. Kelompok lainn ya tinggal dikawasan hutan jambi berkulit sawo
matang, rambut ikal, mata menjorok ke dalam. Mereka tergolong ras wedoid
(camp ur wedda dan negrito). Konon mereka tentara bayaran Kerajaan jambi
dari negara lain .
Wilayah Persebaran Suku Anak Dalam / Ora ng Rimba / Suku Kubu
Daerah yang didiami oleh Suku Anak Dalam/Orang Kubu ada di kawasan
Taman Nasional Bukit XII (dua be las) antara lain terdapat di daerah Sungai
Sorenggom, Sungai Terap dan Sungai Kejasung Besar/ Kecil, Sungai Makekal
dan Sungai Sukalado. Nama-nama daerah tempat mereka bermukim mengacu
pada anak-anak sungai yang ada di dekat permuk iman mereka.

Kawasan Cagar Biosfer Bukit Duabelas adalah kawasan hidup


Orang Rimba yang dilindungi dan ditetapkan melalui Surat
Usulan Gubernur
Di kawasan Cagar Biosfer Bukit Duabelas terdapat tiga kelompok Orang
Rim ba ya itu ke lompok Air Hitam di bagian se latan kawasan , Kejasung di bagian
utara dan timur serta Makekal d i bag ian barat kawasan. Penamaan ke lompokkelompok tersebut disesuaikan dengan nama sungai tempat mereka tinggal.
Wi layah Taman Nasional Bukit XI I memiliki bcbcrapa tempat tinggal lain di
kaki bukitnya, dengan Bukit Dua Belas sebaga i titik sentralnya. Dinamakan
Bukit Dua Belas karena menurut Suku Anak D alam/O rang Kubu, bukit ini
memiliki 12 und akan/j enjang untuk sa mpai dipuncaknya. Di tempat inilah
menurut mereka banyak terdapat roh nenek moyang mereka, dewa-dewa dan
hantu-hantu yang bisa memberikan kekuatan.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

111

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

Karakteristik dan Ciri-Ciri


1.

Ciri -Cir i Fisik


Suku anak dalam termasuk golongan ras mongoloid yang tergolong dalam
migrasi pertama dari man usia proton melayu. Perawakannya rata-rata sedang,
kulit sawo matang, rambut agak keriting, telapak kaki tebal , laki-laki dan
perempuan yang dewasa banyak makan sirih, bau badannya menyengat
(karena jarang mandi dan pakaiannya jarang dicu ci) .
Ciri fisik lain yang menonjol adalah penampilan gigi mereka yang tidak
terawat dan nyaris kotor tampak warna kecoklatan. Hal ini terkait dengan
kebiasaan mereka yang dari kecil nyaris tidak berhenti merokok serta rambut
yang terlihat kusut karena jarang disisir dan hanya dibasahi saja.
Sedangkan dalam hal penampilan sehari hari kehidupan mereka memakai
pakaian cawat/kancut untuk laki-laki yang terbuat dari kai n sarung, tetapi
kalau mereka keluar lin gkungan rimba ada yang sudah memakai baju biasa
tetapi bawahnya tetap pakai cawat/kancut sedangkan yang perempuan
memakai kain sarung yang dikaitkan sampai dada.

2.

Ciri-Ciri Non Fisik


Tingkat kemampuan intelektual suku anak dalam dapat disebut masih rendah
dan temperamen mereka pada umumnya keras dan pemalu. Walaupun masih
terbatas , tetapi sudah terjadi interaksi sosial dengan masyarakat lua s
sehingga keterbukaan terhadap nil ai-nilai budaya luar semakin tampak. Di
samping itu penerimaan mereka terhadap petugas pun cukup baik.

Budaya SAD
1.

112

Budaya Melangun
Apabila ada Sukw Anak Dalam/anggota keluarganya meninggal dunia maka
peristiwa ini merupakan kejadian yang sangat menyedihkan bagi seluruh
warga Suku Anak Dalam terutama keluarganya. Kelompok mereka yang
berada di sekitar itu akan pergi karena menganggap bahwa tempat terjadinya
orang meninggal itu dianggap sial , disamping mereka ingin melupakan
sedihnya. Mereka meninggalkan tempat mereka tersebut dalam waktu yang
cukup lama, biasanya 10- 12 tahun pada waktu dahulu, namun kini karena
w il ayah mereka sudah semakin sempit sudah banyak dijarah oleh orang,
maka masa melangun mereka menjadi semakin singkat yaitu sekitar 4 bulan
sampai satu tahun . Wilayah melangun mereka pun semakin dekat, tidak
sejauh dahulu . Pada masa sekarang apabila terjadi kematian di suatu daerah
juga tidak seluruh anggota Suku Anak Dalam tersebut yang pergi melangun.
Hanya angota keluarga-ke lu arga mendiang saja yang pergi melangun.
MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

2.

Seloko dan Mantera


Kehidupan Suku Anak Dalam sangat dipengaruhi oleh aturan-aturan hukum
yang sudah diterapkan dalam bentuk seloko-se loko yang secara tegas
dijadikan pedoman hukum oleh para pemimpin Suku Anak Dalam,
khususnya Tumenggung dalam membuat suatu keputusan. Seloko juga
menjadi pedoman dalam bertutur-kata dan bertingkah-laku dalam kehidupan
bermasyarakat Suku Anak Dalam. Bentuk seloko itu antara lain:
Bak emas dengan suasa
Bak tali berpintal tigo
Yang tersurat dan tersirat
Mengaji di atas surat
Banyak daun tempat berteduh
Meratap di atas bangkai
Oak teubah anjing makan tai (kebiasaan yang su lit diubah)
Dimano biawak terjun disitu anjing tetulung (d im ana kita berbuat sa lah
disitu adat yang dipakai)
Dimano bumi di pijak disitu langit di junjung (dimana kita berada,
disitu adat yang kita junjung, kita menyesua ikan diri)
Bini sekato laki dan anak sekato Bapak (bahwa dalam urusan keluarga
sangat menonjol peran seorang laki- laki atau Bapak)
Titian galling tenggung negeri (tidak kesini juga tidak kesana/labil)
Seloko-seloko ad at in i menurut mereka tidak hi lang dan tidak bias (berubah).
Seloko-seloko adat dan cerita asa l usul mereka ada lah cerita Tumenggung
Kecik Pagar Alam Ngunci Lidah yang usianya pada saat ini sekitar 80 tahun
lebih, beberapa matera yang mereka ucapkan ternyata terdapat dalam
mantera-mantera yang diperkirakan sudah mengalami persentuhan dengan
agama Islam di masa lalu. Hal ini antara lain terdapatnya pengucapan
kalimat mantera di bagian awalnya yang berbunyi "Bismillah Ahim" serta
penyebutan nama Nab i Adam da lam beberapa manteranya.

3.

Besa/e
Asal kata besale sampai saat ini belum diketahui, namun demikian dapat
diartikan secara harafiah duduk bersama untuk bersama-sama memohon
kepada Yang Kuasa agar diberikan kesehatan, ketenteraman, dan
dihindarkan dari mara bahaya. Besa/e dilaksanakan pada malam hari yang
dipimpin oleh seorang tokoh yang disegani atau biasa disebut dukun. Tokoh
ini harus memil iki kemampuan lebih dan mampu berkomunikasi dengan
dunia ghaib/arwah. Sesaj ian disediakan untuk melengkapi upacara selain
itu juga dibuatkan bale-bale sebagai media para roh/arwah.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

113

KABUPATENMUAROJA MB/, JAMB/

Pada intinya upacara besale merupakan kegiatan sakral yang bertujuan


untuk mengobati anggota yang sakit atau untuk menolak bala. Peralatan
besale lainnya berupa bunyi-bunyian dan tarian yang mengiringi proses
pengobatan.
Organisasi Sosial dan Kelompok Masyarakat
Masyarakat Suku Anak Da lam hidup secara berkelompok, namun
keberadaan kelompok ini tidak dibatasi oleh wilayah tempat tinggal tertentu.
Mereka bebas saja untuk tinggal bersama dengan kelompok lain. Namun mereka
tidak dengan mudah berganti-ganti kelompok/tumenggungnya karena sudah ada
hukum adat yang mengaturnya. jika terjadi perkawinan antar kelompok ada
kencenderungan bahwa pihak lak i-l ak i akan mengikuti kelompok dari istrinya.
Susunan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

organ isas i sosial pada masyarakat Suku Anak Dalam terdiri dari:
Tumenggung
Kepala adat/Kepala masyarakat
Wakil Tumenggung
Pengganti Tum enggung jika berhalangan
Depati
Pengawas terhadap kepemimpinan
tumenggung
Menti
Menyidang orang secara adat/hakim
Mangku
Penimbang keputusan dalam sidang adat
Anak Dalam
Menjemput tumenggung ke sidang adat
Debalang Bati n
Pengawal Tumenggung
Tengganas!r engganai
Pemegang keputusan tertinggi sidang adat
dan dapat membatalkan keputusan

Kepercayaan
Komunitas adat terpenc il "Suku Anak Dalam" pada umumn ya mempunyai
kepercayaan terhadap dewa, isti lah etnik mereka yakni "dewo-dewo" .
Kepercayaan mereka yakni bersifat an imi sme dan dinamisme. Mereka
mempercayai roh-roh sebagai sesuatu kekuatan gaib. Mereka mempercayai
adanya dewa yang mendatangkan kebajikan jika mereka menjalankan aturannya
dan sebal ikn ya akan mendatangkan petaka jika mereka tidak menjalankan aturan
sesua i dengan adat istiadat mereka. Hal ini tercermin dari se loko mentera mereka
yang memiliki kepercayaan "Sumpah Dewo Tunggal" yang sangat mempengaruhi
kehidupan mereka.

"Hidup beranyam kuaw, bekambing kijang, berkerbau ruso, rumah (Sudung) beatap
sikai, badinding banir, balantai tanah yang berkelambu resam , suko berajo bejenang,
babatin bapanghulu".

114

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KA BUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

Artinya: Mereka (Suku Anak Dalam) mempunyai larangan berupa pantang


berkampung, pantang beratap seng, harus berumah beratap daun kayu hutan,
tidak boleh beternak, dan menanam tanaman tertentu, karena mereka telah
memiliki ternak kuaw (burung hutan) sebagai pengganti ayam, kijang, ruso,
babi hutan sebaga i pengganti kambing atau kerbau.
jika warga Suku Anak Dalam, melanggar adat pusaka persumpahan nenek
moyang, maka hidup akan susah , berikut seloko adat yang diungkap oleh
Tumenggung Njawat (wawancara Dinas KSPM jambi, 19 Februari 2005) sebagai
berikut:

"Di bawah idak berakar, diatai idak bepucuk, ka/o ditengah ditebuk kumbang, ka/au
kedarat diterkam rimau, ke air ditangkap buayo ".
Artinya: ji ka warga Suku Anak Dalam melanggar adat pusaka persumpahan
nenek moyang mereka, maka warga Suku Anak Dalam dalam hidupnya akan
menderita atau mendapat bencana, kecelakaan, dan kesengsaraan.
Kategori Suku Anak Dalam
Sesuai dengan kondisi dan tingkat kemajuan dan pengh idupannya serta
untuk penentuan prioritas penanganan d itetapkan 3 (tiga) kategori Suku Anak
Dalam. Ketiga kategori SAD di Provinsi jambi adalah kategori Melangun/ Kelana,
Menetap Sementara, dan Menetap

II.

SUKU ANAK DALAM SEI SEGANDI

2. 1. Lokasi Suku Anak Dalam di Sei Segandi


Lokasi penjajagan berada di Sei Segand i Desa Nyogan, Kecamatan Mestong,
Kabupaten Muaro jambi , Prov in si jambi. Lokasi penelitian berjarak sekitar 68
km dari Kota jambi atau sek itar 1 jam perjalanan. Kondisi jalan masuk lokasi
masih tanah , jika musim hujan cukup sulit di /alui. Suku Anak Dalam yang ada
dilokasi ini terdiri dari 66 KK. Sejak tahun 2004 mereka mulai tinggal menetap
dan menempati rumah yang telah dibangun oleh Dinas Kesejahteraan Sosial
dan Pemberdayaan (KSPM) Provinsi jambi. Selain tempat tinggal saat ini di Sei
Segandi juga telah dibangun sebuah balai pertemuan yang diberi nama Balai
Sosial dan sebuah masjid yang dibangun tepat di tengah-tengah lokasi.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

115

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

Lokasi SAD Sei Segandi

Asal Usul Kelompok Tumenggung Kubung


Pada awalnya kelompok SAD yang ada di Sei Segandi berasal dari kelompok
Tumenggung Kubung, Tumenggung Kubung berasal dari Kubu Sungai Lalang
bertempat di Bayang Lincir (berada di perbatasan jambi dan Palembang). Mereka
tinggal dirumah rakit di sungai dan hidup secara tidak menetap. Pada tahun
1989 mulai dibina secara intensif oleh Dinas KSPM dan pada tahun 1997
Tumenggung Kubung diundang oleh Presiden Suharto untuk melakukan upacara
Besale di TMII jakarta pada kesempatan itu pula Tumenggung Kubung meminta
kepada Presiden Soeharto untuk dapat diberikan tempat tinggal menetap dan
permintaan tersebut dikabu lkan, maka sejak tahun 2004 Kelompok Tumenggung
Kubung diberikan lahan 20 Hektar dan diberikan rumah untuk tempat tinggal
serta mendapatkan pembinaan dari Dinas KSPM selama 3 tahun. Saat ini warga
yang menempati lokas i Sei Segandi se lain Kelompok SAD asl i (Ke lompok Kubung)
juga telah bercampur dengan warga pendatang dari Palembang.
Mata Pencaharian
Sebagian besar (60%) masyarakat Sei Segand i bekerja sebagai pencari ikan,
alat ya ng dipergunakan untuk mencari ikan biasa Tajur yakni pancing yang
ditanam dan Tangkur yakni jala yang diangkat. Karena lokas i dikelilingi oleh
kebun kelapa sawit dan karet maka ada sebag ian warga yang menjadi buruh
kelapa sawit dan penyadap karet. Adapula yang berprofesi sebagai Ongka atau
tukang kayu , yakn i orang yang mencari kayu dengan menebang pohon d ihutan
dan sete lah dipotong dalam bentuk papan dijual kepada penampung. Sedangkan
sebag ian warga kecil berprofesi sebagai pencari madu dan biasanya da lam
mencari madu warga mencari pada pohon khusus yang sangat disukai lebah
(pohon man is), pohon tersebut dapat dipanen 3 bulan sekali dan dalam memanen
madu mereka mempunyai teknik khusus yakni biasanya setelah sampai di atas
pohon mereka akan membakar kayu/pe lepah daun kelapa agar dapat
116

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

menimbulkan asap yang dapat mengusir


lebah setelah lebah menjauh baru madu
dapat diambil. Selain itu sebagian kecil
ada juga yang berprofesi sebagai
pedagang, dan tukang ojek.
Nelayan sedang mencari ikan

Organisasi Sosial

Secara struktur administratif, masyarakat Sei Segandi masuk dalam Desa


Nyogan yang terdiri dari 2 RT dimana masing-masing RT terdiri dari 33 KK.
Masyarakat Sei Segandi sering dilibatkan dalam acara-acara yang ada di Desa
Nyogan seperti pengajian dan arisan. Secara adat masyarakat Sei Segandi
dipimpim oleh Tumenggung Kubung dan struktur organisasi sosial yang lain sudah
tidak ada lagi. Namun seluruh warga Sei Segandi sangat taat dan patuh pada
pimpinan kelompok dan segala sesuatu yang berhubungan dengan dunia luar
selalu dikonsultasikan terlebih dahulu dengan tumenggung.
Kepercayaan

Kalau pada awalnya masyarakat setempat memiliki kepercayaan


Polytheisme yakni percaya kepada "Dewo-Dewo", saat ini seluruh masyarakat
Sei Segandi telah memeluk agama Islam. Agama Islam merupakan agama
"yang diberikan ", oleh karena itu sampai saat
ini, belum ada warga masyarakat yang
menjalankan agama sesuai dengan syariat
Islam. Namun saat ini telah ada masjid yang
baru selesai dibangun oleh Dinas KSPM dan
tokoh agama (ustad) yang tinggal di lokasi
tersebut dan mulai memberikan pelajaran
agama seperti mengaj i dan sholat pad a
anak-anak disana.
Masjid di Sei Segandi

Budaya

Melangun
Sejak tahun 2004 kelompok Tumenggung Kubung Linggal menetap di Sei
Segandi dan masyarakatnya tidak lagi melangun. Saat ini secara perlahan
paradigma berfikir masyarakat diubah mengenai melangun. Kalau dulu
mereka melangun karena ada anggota keluarganya yang meninggal,
MODEL PROMOSI KESEHATAN

117

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

sekara ng mereka diberi pengertian yang " melangun" ada lah orang yang
meninggal dengan menguburn ya ditempat ya ng jauh dari tempat tinggal
mereka, hal ini bertu ju an agar mereka t idak perlu melangun lag i kare na
hutan tempat biasa mereka melangun semak in se mpit.
Besale

Upacara Besa/e masih dilakukan, besale merupakan upacara yang


dilakukan untuk mengobati orang sak it dan dil akukan pada malam hari .
Suku anak dalam sa ngat percaya penya kit-penyakit yang mun cul di sebabkan
o leh gangguan roh-roh halu s, o leh karena itu mereka melakukan besale
untuk meminta pertolongan dewo-dewo un tuk mengusir roh j ahat ya ng
mengga nggu. Ritu al ini dipimpin oleh seorang dukun (tum enggung) dan
bi asa nya ditambah dengan 2-4 dukun lain, setiap dukun didamp in gi o leh
seora ng pe ngirin g dan bi asa nya disediakan ju ga sesaji untuk dewo-dewo.
Kemudian orang yang sakit duduk dibawah bale-bale (banya knya bale
tergantun g pada se berapa berat penyakit yang did erita) bale-bale ini menjadi
media bagi roh sebe lum roh tersebut meras uki sang dukun . Setelah itu dukun
yang memimpin akan memutari ya ng sa kit dengan membaca mantera sa mbil
mena ri dan berpindah-pindah seca ra berganti an dari satu bale ke bale
lainnya. Ritual ini biasanya dil ak ukan se malam suntuk dan dipantang untuk
makan da n minum ya ng diperbolehkan hanya merokok. Dampak dar i
pengobatan ini dapat dilihat dalam beberapa hari , bi asa nya orang ya ng
sa kit akan tampak leb ih baik!tidak pu cat lagi dan apabila awalan ya orang
yang sak it tidak doyan makan maka setelah besale dia akan doya n makan.
Sampai saat in i masyarakat sete mp at masih mempertahankan upaca ra
besale, hanya saja ka lau dulu (wa ktu mereka mas ih li ar/dihutan) besale
menjadi hal ya ng sa ngat sakra l dan pantang untuk ditonton o leh orang
terang/1 uar .
Mantera dan Seloko
Seloko dan man tera masih dipergun akan, terutama mantera/jampi-j ampi
masi h dipakai dalam upacara besale dan menyemb uhkan orang sa kit karena
gangguan mahluk halu s.
Benda-B end a Pu saka
Benda-benda ya ng dianggap pusaka adala h rebana besar yang hanya
dipergunakan sebaga i pen girin g dalam upa ca ra besa le biasanya hanya
dipukul o leh orang tertentu, baju berupa kain putih milik tum enggung/dukun
yang dipergunakan pada waktu besale, kain putih tersebut pantan g untuk
dicuci dan dipegang oleh sembarang orang dan benda pusaka lainnya adal ah
krincing ya ng di gun akan sebaga i kunci bale-bale ya ng mereka buat pada
wa ktu besale.
118

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MUAROJAMBI, JAMB/

Pendidikan

Saat ini hanya ada 8 anak yang bersekolah, hal ini dikarenakan sekolah
hanya ada di Desa Nyogan itu pun hanya Sekolah Dasar, yakni SO Negeri No.
78/IX. Sekolah ini berjarak sekitar 7 kilometer dari Sei Segandi. jarak tempuhnya
yang jauh mengakibatkan banyak orang tua yang tidak menyekolahkan anakanak mereka. Di Sei Segandi saat ini terdapat 68 anak-anak usia sekolah dan
yang bersekolah hanya 8 anak, sedangkan sisanya tidak bersekolah. Aktivitas
sehari-hari yang mereka lakukan adalah membantu orang tua mereka sepert i
mencari ikan di sungai atau membantu mengerjakan pekerjaan rumah.

Sekolah Dasar Negeri No.78/IX Desa Nyogan

Kesehatan

Penyakit-penyak it yang diderita o leh SAD d i Sei Segandi sampai saat in i


tampak pada tabel berikut:

Jenis Penyakit Menyerang Warga Sei Segandi

MOOEl PROMOSI KESEHATAN

119

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

Mengacu pada Program Per il ak u Hi dup Bers ih dan Sehat (PHB S) ya ng saat
ini sedang d ikembangkan o leh Departeme n Kese hata n Rl un tuk meni ngkatka n
deraj at kese hatan masyarakat, maka ke bi asaa n ya ng d il ak uka n d i SAD Sei
Segand i sebaga i beriku t:
Pelaya nan Kese hata n
Pelaya nan Kesehata n ya ng se lama ini d iterim a o leh warga Se i Segandi
ada lah adanya kunju ngan petugas pu skes mas 2 kali dalam seb ulan
da n kunj un ga n bid an seb ul an seka li untu k member il ka n pe laya nan
KB. Karena letak puskesmas desa ya ng cukup j auh dan terbatas nya
alat transportas i sampa i saat ini warga hanya menganda lkan kun j un gan
petugas puskesmas dan bidan untuk penyak it-penyakit ya ng tidak dapat
mereka tanga ni. Semen tara ka lau mereka merasa penya kit ya ng
mereka derita mas ih da lam taraf rin gan (seperti sakit kepa la, pusin g,
d ll ) bi asanya mereka menggun akan obat warun g dan kalau tidak bi sa
se mbuh ju ga umumn ya mereka akan minta to lo ng dukun ya ng ad a
untuk di berik an mantera/j ampi.
Peril ak u seh at terkait dengan bud aya setempat, antara lain :
Persa li na n, se lama ini pr oses persa lin an d il aku kan melalui
bantu an du kun beranak ya ng sama se kali be lum dil atih o leh
petugas kese hata n. Ketika si ibu hamil muda bi asa nya mereka
menggun aka n beng/e dan guntin g ata u mereka menye bu tnya
penangkal pontiana k (penangka l kunt ilanak) dan ketika usia
kehamil an memas uki usia 7 bulan (ba hkan ada ya ng 5 bul an)
ibu hamil di beri ramu an rebu sa n akar se lu suh ya ng berfun gsi
untuk memperl ancar proses persa lin an.
M emas uki usia kehamil an 9 bul an umumn ya mereka telah
m em angg il du k un ber anak untuk m enun gg ui ke lahir an
(umumn ya 1 min gg u se belum m elah ir ka n), se lam a m asa
m enun ggu te rseb ut duk un tin gga l d irum ah ibu hamil dan
memberik an perawatan berupa urut. Dalam proses persa lin an
bi asa nya d ukun beranak menggunakan tanga n untuk mendoro ng
bay i kelu ar. Sete lah bayi lahir, dukun akan memoto ng tali pusat
bay i dengan menggun aka n bambu ya ng di taja mkan (sembilu)
kemudi an akan dibubuhi kun y it parut aga r tali pu sat ce pat
kerin g. Sementara itu untuk si ibu, perut bag ian baw ah dan
bag ian atas akan d iikat o leh tali terap (berasa l dari kulit kayu
pohon terap) hal ini dim aksud ka n agar darah tid ak turun dan
tid ak naik ke jantung. Selain itu j empo l kaki si ibu juga akan
di ikat dengan tali terap dan jempol tersebut tidak bo leh menabrak

120

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

sesuatu karena akan menyebabkan pendarahan kembali, bahkan


mereka percaya selama jempol kaki tersebut masih terikat
dengan tali terap mereka tidak akan hamil.
Pantangan yang diberikan pasca persalinan adalah makan ikan
yang berpatil seperti patin, lele, dll. Hal ini dipercaya karena
bagi yang melanggar pantangan akan menyebabkan pendarahan
dan pantangan lainnya adalah tidak berhubungan badan dengan
suami selama 40 hari. Perawatan yang diberikan pada ibu yang
baru melahirkan adalah diberi minum air asam dan kunyit
sampat pendarahannya kering. Di Sei Segandi terdapat 3 orang
dukun beranak dan 5 dukun untuk mengobati penyakit atau
untuk besale.

ASI Eksklusif
Seluruh bayi yang ada di Sei
Segandi diberikan ASI, hal ini
lebih didorong oleh faktor ekonomi
yang tidak memungkinkan untuk
membeli susu formula bahkan
dibeberapa keluarga masih ada
yang memberikan air susunya
lebih dari 2 tahun. Namun
pemberian makanan tambahan
pendamping ASI belum tergali.
lbu-ibu SAD sedang memberikan ASI kepada bayinya

Rokok
Merokok merupakan hal yang biasa bagi warga SAD Sei Segandi,
hampir semua warga baik laki-laki maupun perempuan merokok bahkan
ada pula anak-anak yang merokok. Kebiasaan merokok sudah ada
sejak mereka tinggal dihutan, sampai saat ini kebanyakan warga
merokok kretek atau rokok yang diberikan oleh tamu yang datang ke
Sei Segandi. Bahkan dalam Upacara Besale, ada pantangan untuk
makan dan minum kecuali merokok. Merokok sudah dianggap hal
yang biasa dan lumrah sehingga banyak warga Sei Segandi yang
merokok di dalam rumah tanpa mempedulikan anak-anak mereka yang
masih balita terpapar asap rokok.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

121

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

Konsumsi Sayur dan Buah


Selama ini warga Sei Segandi mendapat subsidi makanan dari Dinas
KSPM yakni berupa sembako seperti beras, gula, kopi, minyak goreng
dan lain sebagainya. Sedangkan umumnya sayur yang mereka konsumsi
adalah sayuran ya ng tersedia di kebun mereka seperti daun ubi jalar,
daun singkong dan lain-lain. Kalau bahan makanan bantuan yang
diberikan oleh Dinas KSPM sudah habis, bagi sebagian masyarakat
yang tidak mempunyai uang akan mengkonsumsi jagung hasil kebun
sebagai pengganti nasi.
Aktivitas Fisik
Aktivitas yang dilakukan dilakukan oleh sebagian besar warga Sei
Segandi adalah aktivitas/pekerjaan rumah tangga seperti menyapu,
mencuci, memasak dan lain lain sedangkan untuk laki-laki seperti
mencari ikan, mencari madu mencari kayu, dan lain sebagainya.
Sedangkan untuk anak-anak hanya membantu pekerjaan orang tua
mereka di sunga i atau di rumah karena di Sei Segandi tidak terdapat
sarana olahraga yang memadai.
Jaminan Pelayanan Kesehatan UPK)
Sampai saat ini seluruh warga Sei Segandi belum memiliki jaminan
pelayanan kesehatan, karena mereka masih dikenakan biaya
pengobatan bila melakukan pengobatan di pukesmas maupun melalui
petugas puskesmas dan bidan desa yang datang ke Sei Segandi.
Tersedianya Air Bersih
Tid ak semua warga Sei Segandi mempunyai sumber air minum,
kalaupun ada yang memiliki sumur, biasanya mereka buat sendiri
yakni dengan menggali tanah dengan Iebar - 1 meter dan kedalaman
1 - 2 meter biasanya sudah keluar air, namun air yang keluar biasanya
keruh kecoklatan. Air itulah yang dipergunakan sebagai air minum
dan pemenuhan kebutuhan sehari-hari seperti masak dan mandi.
Tersedianya jamban
Tidak semua keluarga memiliki jamban , bagi yang tidak memilki
jamban biasanya jika buang hajat, mereka melakukannya dikebun
dan membersihkannya dengan daun atau kayu. Atau mereka
membungkusnya dengan kantong plastik dan membuangnya/melempar
bungkusan tersebut ke kebun cara seperti ini sering disebut "jamban
layang". Bagi yang memiliki jamban biasanya melakukan buang

122

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

hajatnya dijamban. Namun yang disebut jamban disini ada lah sebuah
lobang dengan kedalaman 1 meter yang atasnya ditutup kayu dan diberi
jarak untuk lubangnya (kakus cemp lun g)
Kesesuaian Penghuni dengan Luas Lantai Bangunan
Perbandingan luas bangunan rumah dengan penghuni umumnya kurang
sebanding bahkan ada yang terlalu padat, karena rumah yang dirikan
o leh Dinas KSPM memiliki luas 30 meter dan umumnya hanya dihuni
oleh satu rumah tangga yang terd iri dari 4 - 5 orang
Lantai Bukan Tanah
Hanya sebagian kecil rumah yang memilik i lantai bukan tanah,
sebag ian besar masih berlantai tanah dan hanya pada ruang tamu saja
yang beralaskan papan yang dibuat seperti balai namun pendek.

Ill. HAL-HAL YANG TELAH DILAKUKAN OLEH PUSAT PROMOSI


KESEHATAN
Melakukan advokas i kepada Kepala Dinas Kesehatan Provin si j amb i untuk
memperoleh dukungan sumber daya kesehatan yang sangat dibutuhkan o leh
masyarakat Suku Anak Dalam .
Melakukan koordinasi dengan Dinas Sosial dan Pemberdayaan Masyarakat
dengan membuat rencana pemberdayaan masyarakat bagi masyarakat SAD
Sei Segandi, terutama di bidang kesehatan.
Melakukan kajian, wawancara mendalam, diskusi dengan tokoh masyarakat
sepert i Kepala Adat Suku Anak Dalam, ustad/guru agama, dll
Melakukan dokumentasi vid eo, memotret aktivitas masyarakat Suku Anak
Dalam , kondisi lin gkungan, kebiasaan-kebiasaan ya ng terkait dengan sos ial
budaya mereka.

IV. HAL-HAL YANG PERLU DITINDAKLANJUTI


Berdasarkan hasil penjajagan yang telah dilakukan, maka rencana tindak
lanjut yang dapat dilakukan untuk peningkatan derajat kesehatan Suku Anak
Dalam di Sei Segandi pada tahun mendatang antara lain sebagai berikut:
a.

Perlunya koord in as i dan integrasi program antara kesehatan, pendidikan,


sosia l dan pemberdayaan masyarakat, PKK, dan Kementrian Daerah
Perbatasan dan Terpenci I

MODEL PROMOSI KESEHATAN

123

KABUPATEN MUARO JAMB/, JAMB/

b.

Upaya penyed iaan air bersih


Kurangnya pengetahuan masyarakat setempat akan standar air bersih yang
sehat mengakibatkan seluruh rumah tangga yang ada di Sei Segandi tid ak
memiliki sumber air bersih yang layak dipergunakan untuk kebutuhan
sehari-hari. Untuk itu perlu dibuatkan sumber air bersih umum ya ng dapat
dijadikan sebagai contoh, agar set iap rumah tangga yang ada pada akh irn ya
dapat membuat sumber air bersih send iri .
Satu hal yang harus diingat ada lah dalam penyediaan air bersih ada lah
masyarakat haru s dilibatkan dan diberi penyuluhan mengenai syarat-syarat
air bersih yang se hat, agar tidak terjadi kesalahan apab il a mereka in gin
membuat sumber air bersih di rumah masing-masing.

c.

Penyed iaa n j amban Sehat


Minimnya informasi kesehatan ju ga mengakibatkan banyak warga
masyarakat ya ng belum memiliki jamban sehat, jad i hanya sebagian kecil
yang telah memiliki jamban sedangkan sebaga in besar warga se lama ini
melakukan aktivitas buang hajat di kebun. Perlunya membuat j amban
sehat karena jamban yang ada saat ini tidak memenuhi standar kesehatan.
Penyed iaan jamban ini juga harus di lengkap i dengan penyuluhan pembuatan
jamban sehat dan cara penggunaannya.

d.

Pembe ntukan Posyandu


Keberadaan Posyandu sangat diperlukan di Sei Segand i, hal ini dikarenakan
Posya ndu merupakan sa lah satu bentuk pemberdayaan masyarakat dibidang
kesehatan. Dengan memanfaatan warga setempat sebaga i kader kesehatan
diharapakan informas i-inform as i mengena i kesehatan dapat diterima dengan
mudah ole h masyarakat setempat, hal ini karena masih sangat terbatasnya
sumber informasi yang ada di Sei Segandi.

e.

Penyu luh an Kesehatan


Peny u Iuhan kesehatan d i lakukan secara rutin mini mal satu bu Ian seka l i
dengan memanfaatkan dokter puskesmas setempat ata u dengan mengadakan
pemutaran film mengenai kesehatan .

f.

Penyu luh an Pertan ian


Untuk dapat bertahan hidup secara mandiri masyarakat Sei Segandi perlu
dibekali dengan kemampuan untuk mengelola lahan pertahian yang ada
disekitar mereka secara maksimal, namun sebag ian besar msayarakat Sei
Segandi hidup dari merakit di sungai seh in gga saat ini mereka kurang
mempunyai pengetahuan bercocoktanam, sehingga penyuluhan pertanian
sangat dibutuhkan oleh masyarakat setempat agar mereka dapat

124

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATENMUARO JAMB/, JAMB/

memanfaatkan lahan perkebunan yang ada d i sekitar rumah mereka untuk


ditanami tanaman yang bermanfaat untuk membantu memenuhi kebutuhan
pangan mereka.
g.

Penyelenggaraan Pendidikan Formal bagi Anak Usia Sekolah


Selain dalam aspek kesehatan, masyarakat SAD Sei Segandi sangat
mebutuhkan sekolah. Hal ini dikarenakan banyaknya anak usia sekolah
yang belum bersekolah. Lebih kurang terdapat 68 anak usia sekolah di Sei
Segandi dan hanya 8 anak yang bersekolah. Letak sekolah yang jauh dari
lokasi menjadi alasan sebagian besar penduduk sehingga tidak
menyekolahkan anaknya. Oleh karena itu pada waktu penjajagan dilakukan,
warga Sei Segandi meminta bantuan agar sekolah dapat didirikan sekolah
di dekat lokasi tempat tinggal mereka.

V. IKHTISAR
Suku Anak Dalam merupakan Komunitas Adat Terpencil (KAT) yang
mempunyai pola kehidupan dan penghidupan khas karena keterikatan adat
istiadat yang begitu lekat dan sangat bergantung pada hasil hutan/alam/ binatang
buruan. Hal ini merupakan suatu kekuatan yang sangat potensial dalam
pelaksanaan promosi kesehatan . Kegiatan-kegiatan lainnya perlu didesain secara
cermat agar pemberdayaan SAD untuk peningkatan PHBS dapat diwujudkan.
Pengembangan model promosi kesehatan Suku Anak Dalam Provinsi jambi
perlu mendapat perhatian serius mengingat karakteristik , ciri , dan sifat
masyarakat yang ada di lokasi masih sangat tradisional. Dengan kondisi
masyarakat yang masih sangat sederhana kiranya perlu melakukan upaya
pembinaan yang melibatkan lintas sektor terkait, seperti Dinas Sosial , Dinas
Kesehatan , Dinas Pertanian, Dinas Pendidikan, dan Pemerintah Daerah setempat.
Mengingat pada tahun 2006 ini pembinaan yang dilakukan oleh Dinas Sosial
melalui KSPM akan berakhir dan SAD Sei Segandi akan diserahkan ke Pemda
dan menjadi tanggung jawab pemerintah daerah setempat, untuk itu sangatlah
diperlukan adanya perubahan metode pemberdayaan masyarakat yang lebih
mengedepankan segi kemandirian secara ekonom i dan sosial. Hal ini bertujuan
agar masyarakat Sei Segandi mampu bertahan hidup.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

125

Kabupaten Agam
Sumatera Barat

KABUPATENAGAM, SUMATERABARAT

I.

Pengembangan Model Promosi Kesehatan Berbasis Sosia/ Budaya

Dl KABUPATEN AGAM ,
SUMATERA BARAT

PENDAHULUAN

Era globalisasi dengan perkembangan ilmu dan teknologi yang terjadi saat
ini telah membawa kemajuan pesat di berbagai bidang kehidupan masyarakat.
Namun seiring dengan perkembangan teknologi yang ada, masalah kesehatan
juga muncul akibat gaya hidup (seperti pola makan yang tidak seimbang, gaya
hid up merokok, kurangnya aktivitas fisik) dan cara pandang masyarakat terhadap
kesehatan. Masyarakat pada umumnya masih sering memandang kesehatan
dengan sebelah mata. Yang terjadi pada masyarakat kita adalah seseorang
hanya akan pergi ke dokter atau instansi kesehatan (puskesmas/rumah sakit)
jika orang tersebut sudah jatuh sakit. jarang sekali seseorang pergi ke dokter
untuk memeriksakan kesehatannya (medical check up), atau hal tersebut mungkin
hanya terjadi pada masyarakat mampu saja yang melakukan pemeriksaan
kesehatan secara rutin . Bahkan pada masyarakat yang tidak mampu, walaupun
dalam kondisi sakit seringkali mereka tidak memeriksaan diri ke dokter atau
puskesmas. Hal ini bisa jadi disebabkan antara lain oleh minimnya informasi
kesehatan, rendahnya pengetahuan masyarakat akan kesehatan dan faktor
ekonomi sehingga masyarakat miskin sulit untuk mengakses layanan kesehatan.
Sangat disadari bahwa masyarakat akan dapat mengakses pelayanan kesehatan
jika didasari oleh adanya kebutuhan yang hakiki , pengetahuan yang benar, dan
sumber daya ekonomi yang dimiliki. Masyarakat juga memberikan reaksi yang
beragam terhadap mutu pelayanan kesehatan yang ada. Reaksi tersebut bervariasi
tergantung dari pengetahuan , sikap, dan perilaku masyarakat dalam mengartikan
kesehatan itu sendiri.
Keanekaragaman etnik dan budaya yang ada di Indonesia turut membentuk
pol a peri laku yang berbeda pad a setiap daerah dan perilaku tersebut dapat berubah
melalui proses penerimaan inovasi . Perubahan peri laku dari peri laku yang disadari
atau yang tidak disadari merugikan kesehatan menjadi perilaku yang disadari
menguntungkan kesehatan dapat d icapai melalui penerimaan i novasi. Inovasi
tidak terbatas hanya pada kelompok orang-orang cendekiawan saja, akan tetapi
setiap orang bisa melakukannya, bahkan kadang-kadang tidak menyadari bahwa
mereka sedang melakukan proses inovasi.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

127

KABUPATENAGAM, SUMATERABARAT

Salah satu daerah yang merasakan perubahan itu adalah daerah Sumatera
Barat. Masyarakat Sumatera Barat merasakan telah terjadi perubahan secara
gradual dan nyata berupa penurunan kua litas kehidupan masyarakat ditinjau
dari berbagai seg i seperti agama, adat, pendidikan, dan lain sebaga in ya. Oleh
karena itu , masyarakat Sumatera Barat merasa perlu mengembalikan norma
dan nilai kehidupan mereka ke adat dan agama. Masyarakat Sumatera Barat
merasa dalam bentuk pemerintahan nagari kehidupan sosial kemasyarakatan
diatur o leh nilai-nilai adat dan agama, sehingga terlihat kerukunan, sa lin g
menghormati, dan rasa aman yang sangat lekat dalam kehidupan anak nagari.
Pada saat Pemerintahan Orde Baru bentuk pemerintahan daerah di Sumatera
Barat diubah menjadi bentuk pemerintahan desa se irin g dengan diberlakukannya
UU No. 5 Tahun 1979 tentang Pemerintahan Desa. Nagari bukan lagi
berkedudukan sebagai unit pemer in tahan terendah di Daerah Tingkat I Sumatera
Barat, akan tetapi semata-mata merupakan kesatuan masyarakat hukum adat.
Namun, pada perkembangannya kemudian mulai diberlakukan UU No. 22 tahun
1999 tentang Pemerintahan Daerah. Hal ini diperkuat dengan adanya Perda
No. 9 Tahun 2000 tentang Ketentuan Pokok Pemerintahan Nagari. UU No. 22
tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah tersebut telah mengalami perubahan,
d im ana perubahan tersebut telah berhasil disetujui anggota DPR Rl melalui Rapat
Paripurna terbuka tingkat II di Gedung Nusantara pada tanggal 29 September
2004. Undang-undang tersebut ditandatangani o leh Presiden Megawati Soekarn o
Putri, ya itu UU No. 32 Tahun 2004, yang telah memberi peluang kepada
Pemerintah Daerah Sumatera Barat untuk kembali lagi ke pemerintahan nagari
(kembali bernagari). Kemudian undang-undang yang baru tersebut juga diperkuat
oleh Perda Provinsi Sumatera Barat No. 2 Tahun 2005 tentang Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi Sumatera Barat Tahun Anggaran 2005,
serta Surat Keputusan Gubernur Sumatera Barat No. 140-257-2005 tentang
Pembentukan Nagari Binaan.

Nagari merupakan bentuk pemerintahan yang sudah d itetapkan di Sumatera


Barat sejak dahulu kala o leh nenek moyang masyarakat Minangkabau. Nagari
menjadi unit kemasyarakatan terbesar da lam sistem kekerabatan masyarakat
Minangkabau dan yang menjadi unit terkecilnya adalah orang-orang sesuku.
Dengan kembali bernagari masyarakat Sumatera Barat bukan kembali ke
tempo dulu, tetapi kembali berpedoman kepada adat yang memiliki pedoman
yang mendasar dalam hidup dan kehidupan sebaga i makhluk Tuhan. Kembali
bernagari berarti juga adanya peningkatan peranan ninik mamak dalam menata
dan membenahi serta menyusun lembaga Kerapatan Adat Nagari (KAN) sesuai
dengan penerapan adat yang berlaku d i masing-masing nagari.

128

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATENAGAM, SUMATERABARAT

Kebijakan Nasional Promosi Kesehatan saat ini berlandaskan pada paradigma


sehat. Paradigma yang akan mengarahkan pembangunan kesehatan untuk lebih
mengutamakan upaya-upaya peningkatan kesehatan (promotif) dan pencegahan
penyakit (preventif), tanpa mengesampingkan upaya-upaya penanggulangan atau
penyembuhan (kuratif) dan pemulihan (rehabilitatif). Untuk dapat melaksaanakan
kebijakan tersebut perlu melibatkan partisipasi seluruh elemen masyarakat
termasuk unsur masyarakat adat yang selama ini telah terbukti efektif dalam
mensosialisasikan program-program kesehatan.
Berdasarkan pemikiran tersebut, Pusat Promosi Kesehatan Departemen
Kesehatan Rl memandang perlu untuk mengembangkan model promosi kesehatan
yang sesuai dengan kondisi sosial budaya lokal. Pada kesempatan ini Bidang
teknologi dan Sarana Promosi Kesehatan , Pusat Promosi Kesehatan , Departemen
Kesehatan Rl berupaya mensosialisasikan/ mempromosikan program-program
kesehatan di Provinsi Sumatera Barat melalui sistem pemerintahan nagari sebagai
sarana promosi, sehingga diharapkan program-program kesehatan yang
melibatkan peran aktif masyarakat dapat diterima dan dapat berjalan dengan
baik. Dengan demikian upaya pemerintah dalam meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat dapat tercipta.
Secara spesifik, kelompok sasaran dari pengembangan model berbasis budaya
ini adalah masyarakat yang berada di Nagari Sei Batang, Kecamatan Lubuk
Basung, Kabupaten Agam , Provinsi Sumatera Barat.

II.

GAMBARAN WILAYAH DAN STATUS


MASYARAKAT KABUPATEN AGAM

KESEHATAN

Gambar 1. Peta Provinsi Sumatera Barat

MODEL PROMOSI KESEHATAN

129

KABUPATENAGAM, SUMATERA BARAT

Kabupaten Agam dengan luas wi layah 2 .232,3 km 2 ter letak antara


00 - 29 Lintang Selatan, dan 9952 ' - 10023' Bujur Timur. lbu kota Kabupaten
Agam adalah Lubuk Basung yang secara geografis memiliki batas wilaya h, ya itu:
1.
2.
3.
4.

Sebelah
Sebelah
Sebelah
Sebelah

Utara berbatasan dengan Kabupaten Pasaman


Selatan berbatasan dengan Kabu,paten Padang Pariaman
Timur berbatasan dengan Kabupaten 50 Kota
Barat berbatasan dengan Samudra Indonesia

Kabupaten Agam merupakan salah satu dari 15 kabupaten/kota yang ada


dalam Provinsi Sumatera Barat. Kabupaten Agam terdiri dari 15 kecamatan dan
81 nagari, sa lah satu kecamatannya yang menjadi sasaran penjajagan yaitu
kecamatan Lubuk Basung yang terbagi dalam 5 nagan: Luas kecamatan Lubuk
Basung yaitu 337,92 km 2, dengan ketinggian rata-rata dari atas permukaa n !aut
ada lah 102 m, suhu udara maksimum 30C dan minimum 25 C. Adapu n
batas-batas wilayahnya, yaitu:
a.
b.
c.
d.

Sebelah
Sebe lah
Sebelah
Sebelah

Utara
Selatan
Timur
Barat

Perwakilan Kecamatan Lubuk Basung


Kabupaten Padang Pariaman
Kecamatan Tanjung Raya
Kecamatan Tanjung Mutiara

Kabupaten Agam berik lim tropis dengan suhu berkisar antara 25-30 C
memiliki dua musim, ya itu musim kemarau (Mei-Oktober) dan musim penghujan
(November-April). Keadaan ini se lain menguntungkan karena menyebabkan
subur nya tanah, namun hal tersebut sering mendatangkan be nca na a lam
berupa banjir.
Penduduk Kabupaten Agam menurut registrasi penduduk 2003 tercatat
sejumlah 428.556 orang, yang terd iri dari 207.069 penduduk laki-laki dan
221.487 penduduk perempuan dengan kepadatan penduduk rata-rata
191,98 orang per km 2
Kabupaten Agam termasuk salah satu daerah tujuan wisata baik bagi
wisatawan domestik maupun mancanegara. Lokasi penjajagan di Kabupaten
Agam secara spesifik dilaksanakan di kawasan Danau Maninjau sebagai objek
wisata yang sangat indah merupakan kawah yang terbentuk akibat letusan gunung
berapi. Danau Maninjau hanya berjarak + 27 km (30 men it) dari Kota Bukittinggi
menjadikan daerah ini tempat wisata utama yang ramai dikunjungi. Kawasan
w isata Danau Maninjau ini terdapat 2 objek wisata, yakni objek wisata Puncak
Lawang dan Embun Pagi. Kegiatan yang telah dikembangkan di kawasan wisata
Danau Maninjau antara lain hotel, lintas alam, tracking, paralayang, berkemah,

130

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATENAGAM, SUMATERA BARAT

memancing, pacu biduk, dan menikmati matahari tenggelam. Selain itu kegiatan
yang memiliki prospek cerah pengembangannya seperti boat racing, jet ski, ski
air, dan wisata air lainnya.

Gambar 2. Olahraga Dirgantara Paralayang

Ill. HAL-HAL YANG DAPAT DIPELAJARI


Dikepalai oleh seorang bupati, Kabupaten Agam memiliki suatu visi, yaitu
"Agam Mandiri dan Berprestasi yang M adani ". Agam M andiri mengandung arti
kemandirian yang mengakar dari nilai agama, sosial budaya, dan potensi daerah
di segala bidang dengan tetap menjunjung tinggi kebersam aa n dan kemitraan
dengan semangat persatuan dan kesatuan "Barek Sapikua Ringan Sa jinjiang
yang didukung oleh Tali Tigo Sapilin". Berpr estasi mengandung arti adanya suatu
dorongan , bagi pemerintah dan masyarakat Kabupaten Agam dalam
melaksanakan tugas, fungsi , tanggung jawab, profes i, dan usah anya sehingga
dapat memberikan hasil yang terbaik . Untuk itu dituntut adanya kreativitas,
inovatif, dan proaktif dalam memanfaatkan setiap peluang yang ada dalam
menghadapi tantangan sehingga mampu berkompetisi di tingkat lokal, regional,
maupun internasional. Dengan demikian, Agam Mandiri dan Berprestasi
mengandung makna: "Ti ada Hari Tanpa Prestas i, Tiada Prestas i Tanpa
Kemandirian ". Hal ini mengandung arti madani yang diambil dari nilai-nilai
yang telah dikembangkan oleh Nabi Muhammad, S.A.W, dalam menjalankan
pemerintahan di Kota Madinah. Diantara nilai-nilai yang dikembangkan tersebut
mengandung nilai-nilai dasar kehidupan bermasyarakat yang didasarkan kepada
prinsip kesetaraan, musyawarah dan mufakat, nilai ukhuwah, memupuk rasa
cinta tanah air dan pengakuan terhadap hak azasi setiap manu sia. Prinsip
kesetaraan mengandung arti pengakuan terhadap persamaan hak dan kewajiban
setiap warga m asyarakat di depan hukum. Musyawarah dan mufakat dapat
MODEL PROMOSI KESEHATAN

131

.I

KABUPATENAGAM, SUMATERABARAT

diartikan pengambilan keputusan yang menyangkut hajad hidup orang banyak


dilakukan untuk mengambil keputusan "Bulek aie ka Pambuluah Bulek kato jo
Mupakaik". Dalam bidang kesehatan juga diperlukan visi dan nilai yang
dijabarkan di atas, seperti musyawarah untuk pengambilan kebijakan kesehatan
untuk kepentingan orang banyak, khususnya dalam meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat.
Untuk mewujudkan visi tersebut ada beberapa misi yang dijabarkan,
diantaranya diperlukan suatu misi yang berhubungan dengan kesehatan dengan
rumusan sebagai berikut:
1.

2.
3.
4.
5.
6.

Meningkatkan kualitas sumber daya manusia baik aparatur pemerintah


daerah maupun masyarakat yang berakhlak mulia dan memiliki semangat
kepeloporan serta profesional di bidangnya
Meningkatkan sarana dan prasarana kesehatan menuju manusia sehat
Mewujudkan pelayanan prima kepada masyarakat yang bebas dari praktek
korupsi, kolusi, dan nepotisme
Mengembangkan potensi pariwisata yang bersih sesuai dengan norma agama
dan adat istiadat
Mewujudkan perencanaan yang aspiratif, konsisten, proporsional, dan
berkelanjutan
Melakukan restrukturisasi dan peningkatan kinerja dinas yang ada sebagai
ujung tombak pemerintah daerah kabupaten

Visi dan misi di atas tidak dapat diwujudkan bila masyarakatnya tidak
mendukung. Agar mendapat dukungan masyarakat, pemerintah kabupaten harus
melalui nagan: Nagari merupakan sistem pemerintahan yang berada di bawah
kecamatan dan membawahi jorong-jorong, sementara jorong-jorongmembawahi
dusun atau kampung. Pemerintahan nagari dipimpin oleh seorang Wali Nagan
yang dibantu oleh Kepala Urusan. Setiap nagari mempunyai Badan Perwakilan
Nagari yang merupakan perwakilan dari masyarakat dalam nagan; yang terdiri
dari unsur Nintk Mamak, Alim Ulama, Cerdik Pandai, Pemuda, Bunda Kanduang,
serta Utusan }orang. Setiap nagari juga mempunyai Majelis Tungku Tigo
Sejarangan sebagai lembaga yang bertugas memberikan pertimbangan kepada
pemerintahan nagari dalam menjaga dan memelihara penerapan "Adat Basandi
Syarak, Syarak Basandi KitabullaH' yang memiliki arti adat berpedoman pada
agama, agama berpedoman pada kitab/AI-quran. Adapun Majelis Tungku Tigo
Sajarangan ini terdiri dari Ninik Mamak, Alim Ulama, dan Cerdik Pandai yang
jumlahnya ditentukan oleh Wali Nagari bersama Badan Perwakilan Nagari.

132

MODEL PROMOSI KESEHATAN

KABUPATENAGAM, SUMATERA BARAT

Kerapatan Adat Nagan (KAN) terdiri dari unsur-unsur penghulu adat yang
berlaku sepanjang adat dalam masing-masing nagari sesuai dengan
penerapannya, antara lain: Pucuk Adat/Ketua Adat, Datuk Kaampek Suku,
Penghulu-penghulu Andiko, Urang Ampek Jinih, Manti Nagan: Tugas KAN yaitu:
Mengurus dan mengolah hal-hal yang berkaitan dengan adat
sehubungan dengan sako dan pusako
Menyelesaikan perkara-perkara adat dan istiadat
Mengusahakan perdamaian dan memberikan kekuatan hukum terhadap
anggota masyarakat yang bersengketa serta memberikan kekuatan
hukum terhadap sesuatu hal dan pembuktian lainnya menurut adat
Mengembangkan kebudayaan masyarakat nagari dalam upaya
melestarikan kebudayaan daerah dalam rangka memperkaya khazanah
kebudayaan nasional
Menginvestasi , menjaga, memelihara, dan mengurus serta
memanfaatkan kekayaan nagari untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat nagari
Membina dan mengkoordinir masyarakat hukum adat mulai dari kaum
menurut sepanjang adat yang berlaku di tiap nagari, "berjenjang naik
bartangga turun" yang terpucuk pada KAN serta memupuk rasa
kekeluargaan yang tinggi di tengah-tengah masyarakat nagari dalam
rangka meningkatkan kesadaran sosial dan semangat gotong-royong
Mewakili nagaridan bertindak atas nama dan untuk nagaridalam segala
perbuatan hukum di dalam dan di luar pengadilan untuk kepentingan
dan/atau hal-h al yang menyangkut dengan hak dan harta kekayaan
milik nagari
Diantara seluruh syarat fisik nagari yang dijabarkan, ada beberapa yang
berhubungan dengan bidang kesehatan, yaitu:
Balabuah Batapian
Artinya nagari harus mempunyai prasarana jalan lingkungan dan jalan
penghubung antar nagari serta tepian tempat mandi
Barumah Batanggo
Artinya mempunyai rumah tangga sebagai tempat tinggal

MODEL PROMOSI KESEHATAN

133

KABUPATENAGAM, SUMATERA BARAT

Rumah Adat - Sebuah Filosofi

Gambar 3. Rumah Gadang

Rumah adat Minangkabau, yaitu rumah gadang, merupakan bangunan yang


sangat unik dengan unsur filosofi yang patut dikenal ol eh masyarakat. Dari
beberapa unsurnya pun kita dapat mempelajari filosofi pengaturan rumah yang
berguna bagi kesehatan keluarga yang menempatinya. Rumah gadang memiliki
struktur bangunan yang memenuhi salah satu indikator PHBS, yaitu lantai rumah
bukan tanah , sehingga dapat mencegah penyakit kecacingan atau penyakit
lainnya. Untuk menaiki rumah gadang harus melalui tangga yang terletak di
muka rumah, dan di atas tangga ini diberi atap yang menjulang ke depan . Atap
yang menjulang ke depan dapat menghindari orang yang ingin keluar atat:J masuk
rumah dari hujan atau panas, sehingga juga tidak menimbulkan penyakit.
Ruangan dalam rumah gadang sebagian besar merupakan ruang terbuka, yakni
dari bandua ke depan , dan dari bandua ke belakang merupakan sederetan
kamar-kamar yang disebut bilik. Ruang terbuka dapat membuat sirkulasi udara
segar dan bersih menjadi lancar.
Dapur dibangun terpisah pada bagian belakang rumah yang ditempel pada
dinding. Hal tersebut untuk mencegah asap atau sampah dapur yang dapat
merugikan kesehatan. Selain untuk tempat memasak, kadang-kadang digunakan
juga sebagai tempat makan para ibu dengan anak-anak perempuan, sedangkan
kolongnya menjadi tempat penyimpanan alat-alat pertanian atau juga tempat
perempuan bertemu . Tapi ada pu la yang mempergunakan sebagian kolong
rumahnya untuk tempat kayu bakar dan kandang ayam serta penyimpanan hasil
kebun seperti kelapa, ubi , dan sebagainya. Kolong rumah ini sekelilingnya ditutup
dengan ranjung atau sasak yang berkisi-kisi atau terali.
134

MODEL PROMOSI KESEHATAN

_j

KABUPATENAGAM, SUMATERA BARAT

Rumah gadang di Minangkabau bukan milik perseorangan tetapi milik


bersama, suatu kaum atau pesukuan. jumlah rumah gadang dalam suatu kaum
atau pesukuan ditentukan oleh jumlah anggota kaum. Sesuai dengan sistem
kekerabatannya yang matrilineal, maka rumah gadang ditempati oleh perempuan
dengan pimpinan saudara laki-laki ibu yang d isebut mamak tungganai.
Laki-laki yang belum kawin tidak boleh tidur di rumah gadang, melainkan di
surau yang sudah dibiasakan sejak kecil. Jadi, fungsi surau sekaligus untuk belajar
mengaji merupakan media sosialisasi dunia. Mereka diajarkan tentang adat
istiadat, ilmu bela diri, serta ilmu pengetahuan lainnya.
Bangunan yang juga memegang peranan penting dalam kehidupan
masyarakat Minangkabau yaitu balairung. Balairung merupakan bangunan yang
aslinya berfungsi sebagai tempat pertemuan adat. Di tempat ini para penghulu
mengadakan pertemuan tentang urusan pemerintahan adat nagari dan
menyidangkan perselisihan atau perkara. Bangunan balairung sama bentuknya
dengan bangunan rumah gadang. Seperti halnya rumah gadang, maka balairung
ini mempunyai pembedaan sesuai dengan aliran keselarasan masing-masing.
Balairung hanya boleh didirikan di perkampungan yang berstatus nagari.
Pada nagari yang penduduknya menganut dua aliran keselarasan, walaupun
ujung balairung lantainya bertingkat tapi lantai bertingkat tersebut tidak dipakai
dalam persidangan. Hal ini menggambarkan toleransi yang disebutkan dalam
adat alih kerelaan.
Bangunan pelengkap rumah gadang adalah rangkiang atau lumbung padi
yang ditegakkan di halaman depan rumah. Bentuknya mirip dengan rumah
gadang dalam ukuran kecil dan atapnya runcing tak bersusun. Biasanya bagi
mereka yang sawahnya luas rangkiang berderet tiga buah, ditambah sejumlah
kapuak atau rangkiang kecil. Ketiga rangkiang ini telah ditentukan
penggunaannya, dan masing-masing punya nama. Rangkiang Sitingan Lanik
bertiang 4 buah, persediaan padi dalam rangkiang ini sebagai persiapan menjamu
tamu yang datang melalui lautan. Rangkiang Sibayan-bayan bertiang 6 buah
berfungsi untuk persediaan makan sehari-hari. Rangkiang Sitangka Lapa bertiang
4 buah untuk persediaan bagi mereka yang memerlukan dan/atau berhalangan
akan dipinjamkan, serta persiapan bila terjadi paceklik. Semua yang sudah diatur
tersebut juga dapat berhubungan dengan kesehatan masyarakat, dimana
persediaan dan ketahanan pangan yang baik mendukung status kesehatan
masyarakat.

MODEL PROMOSI KESEHATAN

135

KA BUPATENAGAM, SUMATERA BARAT

IV. IKHTISAR
Penjajagan awal telah dilakukan di Nagari Sei Batang, Kecamatan Lubuk
Basung, Kabupaten Agam, Provinsi Sumatera Barat dan akan ditindaklanjuti
dengan tahap penerapan di tahun 2006. Penjajagan awa l dimaksudkan untuk
mendapatkan data dasar dalam pengembangan model promosi kesehatan
menggunakan pendekatan sistem pemerintahan nagari. Sistem pemerintahan
nagari yang memilih Badan Perwakilan Nagari dan Majelis Tiga Tungku
Sejarangan serta Kerapatan Adat Nagari merupakan suatu kekuasaan yang sangat
potensial dalam pelaksanaan kegiatan promosi kesehatan. Kegiatan-kegiatan
pendukung lainn ya perlu didesain secara cermat agar pemberdayaan nagari
untuk peningkatan PHBS dapat diwujudkan.

136

MODEL PROMOSI KESEHATAN

_j

PENANGGUNGJAWAB

Penanggungjawab
Dr. Bambang Hartono, SKM, MSc., MM.

Pengarah
lsmoyowati, SKM, M.Kes.
Ora. Zuraida, SKM, MPH
drg. james Johnson , MPH

Tim Penyusun
Jr. Dina Agoes S., M.Kes.
Riesparia M. Awang, SKM, M.Kes.
drg. Marlina Ginting, M.Kes
Winitra Rahmani A., S.Sos.
Wiji Astuti, S.Sos
Euni ce Margarini , SKM
Woro Sandra Aryani, SKM
Sugiyono

MODEL PROMOSI KESEHATAN

137