Anda di halaman 1dari 12

SPESIFIKASI TEKNIS

PASAL 1
URAIAN UMUM

1. Nama Pekerjaan ini adalah :


Pembangunan Bronjong di desa Onozitoli
Olora Kecamatan Gunungsitoli
2. ACUAN NORMATIF
a. Standar Nasional Indonesia (SNI) :
SNI 15-0302-1989 : Semen Pozolan Kapur
SNI 15-2049-1994 : Semen Portland
SNI 15-0129-1994 : Semen Portland Putih
SNI 15-0302-1999 : Semen Portland Pozolan
SNI 03-2417-1991 : Metode Pengujian Keausan Agregat Dengan Mesin Abrasi
Los Angeles.
SNI 03-3046-1992 : Kawat Bronjong dan Bronjong Berlapis PVC (Polivinil
Chlorida)
SNI 15-3758-1995 : Semen Aduk Pasangan
SNI 03-0090-1999 : Spesifikasi Bronjong Kawat
SNI 03-6817-2002 : Metode Pengujian Mutu Air Untuk digunakan dalam Beton
SNI 03-6882-2002 : Spesifikasi Mortar Untuk Pekerjaan Pasangan
b. American Standard Test Method :
ASTM C 91 :Masonry cement
ASTM C 207 :Hydrated Lime
ASTM C 270 :Mortar for Unit Masonry
ASTM C 476 :Mortar and Grout for Reinforcement of Masonry

PASAL 2
PEKERJAAN PERSIAPAN
1. Sebelum kegiatan fisik dimulai Penyedia Jasa harus :
a. Membongkar rumah eksisting bagi nelayan yang mendapat bantuan untuk dibangun
rumah ramah bencana berupa rumah panggung. Pembongkaran harus sedemikian
rupa sehingga tidak menggangu rumah tetangganya. Pembongkaran rumah dapat
menyertakan pemilik rumah dalam upaya dapat menyelamatkan barang-barang
mereka yang dapat dimanfaatkan.
b. Melaksanakan uitzet dan pengukuran dengan pesawat ukur.
c. Memasang patok-patok tetap, patok-patok bantu, bouwplank profil yang peil-peilnya
diambil dari titik acuan (bench mark) yang ditetapkan oleh Pejabat Pelaksana Teknis
Kegiatan.
3. Patok titik tiap bangunan harus ditempatkan di lokasi yang aman dari gangguan
sehingga tidak berubah posisinya.
4. Patok as profil bouwplank yang dipasang harus kokoh tidak goyah/ berubah.

5. Ketepatan dan ketelitian uitzet yang dikerjakan oleh Penyedia Jasa harus mendapat
pengesahan dari Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan. Untuk itu sesudah pekerjaan uitzet
selesai, Penyedia Jasa harus meminta Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan untuk
melakukan pengecekan dan mengesahkannya.
PASAL 3
DAERAH KERJA, DIREKSI KEET/ BARAK KERJA,GUDANG
1. Penyedia Jasa wajib mempersiapkan tempat kerja dan daerah kerja agar lahan kerja
siap digunakan.
2. Penyedia Jasa sebelum mulai kegiatan fisik harus membuat atau menyewa tempat
untuk barak dan Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan Keet dengan ukuran sesuai dengan
BQ dengan ketentuan :
a. Ruang kerja berukuran 3 x 4 m dengan kondisi sebagaimana Direksi Keet.
b. Gudang berukuran secukupnya dengan ketentuan :
- Konstruksi dan dinding kayu yang baik
- Lantai beton tak bertulang / Mutu Bo tebal 5 cm
- Memenuhi syarat untuk menyimpan PC dan bahan-bahan pabrikan lainnya.
c. Barak berukuran secukupnya untuk dapat menampung tenaga kerja yang diperlukan
dan cukup sehat untuk dihuni.
3. Penyedia Jasa harus menjamin Direksi Keet dan Kelengkapannya dipersiapkan dan
diadakan sedemikian rupa dapat berfungsi dengan baik
PASAL 4
JALAN KERJA
1. Jalan yang dipergunakan untuk kegiatan pelaksanaan harus disiapkan oleh Penyedia
Jasa sendiri, dengan lebar dan kondisi jalan kerja harus memenuhi syarat untuk lalu
lintas kendaraan roda 4 atau lalu lintas kerja dengan aman.
2. Pihak Penyedia Jasa wajib memelihara dan memperbaiki jalan masuk atau jalan desa,
gorong-gorong jembatan desa yang rusak akibat lalu lintas kegiatan pekerjaan.
PASAL 5
PAPAN NAMA PEKERJAAN
1. Penyedia Jasa harus membuat papan nama pekerjaan ukuran 0.90 m x 1.80 m,
sebanyak 1 (satu) buah, dengan bentuk standar yang dipasang di tepi jalan masuk
pekerjaan atau sesuai dengan petunjuk Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan.
2. Papan nama pekerjaan harus sudah dipasang sebelum fisik pekerjaan dimulai.
PASAL 6
UITZET, PROFIL DAN BOUWPLANK
1. Uitzet :

a. Uitzet harus dilakukan dengan menggunakan pesawat ukur.


b. Duga ketinggian (peil) diambil dari titik ikat yang telah ditetapkan Proyek.
c. Profil bangunan dibuat sesuai dengan rencana bentuk konstruksi dan terpasang
kokoh.
d. Bouwplank dipasang dengan peil yang diambil dari titik ikat pada bouwplank harus
ditegaskan posisi as dan angka peilnya.
2. Profil dan Bouwplank :
a. Bouwplank bila diperlukan dibuat dengan konstruksi kayu dan papan jenis Kayu
Meranti
b. Tiang bouwplank untuk tinggi maksimal 2 m harus terbuat dari balok Kayu Meranti
sekurang-kurangnya dengan ukuran 5/7 cm, terpasang kokoh dan tidak berubah
selama masa konstruksi.
c. Papan bouwplank sekurang-kurangnya memiliki ukuran 2/20 cm, bahan Kayu
Meranti, diserut pada sisi yang digunakan dan dilengkapi dengan notasi as serta
angka duga tinggi peil yang ditulis dengan cat warna merah.
PASAL 7
KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA
1. Penyedia Jasa wajib menjamin kesehatan dan keselamatan kerja bagi para pekerja dan
lingkungan sekitarnya dengan melakukan langkah-langkah antisipatif.
2. Di Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan Keet Penyedia Jasa harus menyediakan obatobatan untuk memberi pertolongan pertama/darurat bila ada pekerja yang sakit.
3. Penginapan untuk pekerja harus layak dan memenuhi syarat kesehatan.
PASAL 8
MENINGGALKAN TEMPAT / DAERAH KERJA
1. Direksi keet selama masa pemeliharaan menjadi tanggungan Penyedia Jasa untuk
menjaganya.
2. Sebelum meninggalkan lokasi dimaksud, Penyedia Jasa harus mengembalikan kondisi
lahan seperti semula yaitu jalan kerja harus sudah dibenahi, bekas-bekas bongkaran
diangkut keluar lokasi kegiatan dan lain sebagainya.
PASAL 9
PASANGAN BRONJONG
1.

Pelaksanaan dan Gambar Pelaksanaan


a. Pasangan Batu Kosong dan Bronjong
a) Ukuran batu, 85% minimal ukurannya sama.
b) Rongga antara batu dalam bronjong tidak boleh lebih dari 40%.

c) Lebar dan tinggi bronjong sebesar 5%, sedangkan terhadap panjangnya 3%.
d) Kelebihan / tambahan pada tepi pasangan batu kosong yang horizontal dibuat
selebar 30 cm dari batu-batu yang terpilih.
b.

Persyaratan Bahan Bronjong


a) Kawat Bronjong
1. Haruslah baja berlapis seng yang memenuhi AASHTO M279-03 tipe Z,
danASTM A641/AA641M.Lapisan galvanisasi minimum haruslah 0,26 kg/m2.
2. Karakteristik kawat bronjong adalah :
- Tulangan tepi, diameter : 5,0 mm, 6 SWG
- Jaringan, diameter : 4,0 mm, 8 SWG
- Pengikat, diameter : 2,1 mm, 14 SWG
- Kuat Tarik : 4200 kg/cm2
- Perpanjangan diameter : 10% (minimum)
3. Anyaman haruslah merata berbentuk segi enam yang teranyamd engan tiga lilitan
dengan lubang kira-kira 80 mm x 60 mm yang dibuat sedemikian rupa hingga tidak
lepas-lepas dan dirancang untuk diperoleh kelenturan dan kekuatan yang
diperlukan. Keliling tepi dari anyaman kawat harus diikat pada kerangka bronjong
sehingga sambungan-sambungan yang diikatkan pada kerangka harus sama
kuatnya seperti pada badan anyaman.
4. Keranjang haruslah merupakan unit tunggal dan disediakan dengan dimensi yang
disyaratkan dalam Gambar dan dibuat sedemikian sehingga dapat dikirim ke
lapangan sebelum diisi dengan batu.
b) Batu
Batu untuk pasangan batu kosong dan bronjong harus terdiri dari batu yangkeras dan
awet dengan sifat sebagai berikut :
a. Keausan agregat dengan mesin Los Angeles harus kurang dari 35 %.
b. Berat isi kering oven lebih besar dari 2,3.
c. Peyerapan Air tidak lebih besar dari 4 %.
d. Kekekalan bentuk agregat terhadap natrium sulfat atau magnesium sulfat dalam
pengujian 5 siklus (daur) kehilangannya harus kurang dari 10 %.Batu untuk
pasangan batu kosong haruslah bersudut tajam, berat tidak kurang dari 40 kg dan
memiliki dimensi minimum 300 mm. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan batu
yang ukurannya lebih besar jika kecepatan aliran sungai cukup tinggi.
c) Landasan haruslah dari bahan drainase porous dengan gradasi yang dipilih
sedemikian hingga tanah pondasi tidak dapat hanyut melewati bahan landasan dan
juga bahan landasan tidak hanyut melewati pasangan batu kosong atau bronjong.

PASAL 10
RENCANA KERJA
1. Pengajuan Kesiapan Kerja
a. Dua contoh batu untuk pasangan batu kosong (rip rap) dengan lampiran hasil pengujian
seperti yang disyaratkan di atas.
b. Contoh dari keranjang kawat dengan sertifikat dari pabrik bila ada.
2. Pelaksanaan Pekerjaan
1) Persiapan

2)

Galian harus memenuhi ketentuan dari Bagian Pekerjaan Galian, termasuk kunci pada
tumit yang diperlukan untuk pasangan batu kosong dan bronjong.Landasan harus
dipasang sesuai dengan ketentuan. Seluruh permukaan yang disiapkan harus disetujui
oleh Direksi Pekerjaan sebelum penempatan pasangan batu kosong atau bronjong.
Penempatan Bronjong
a) Keranjang bronjong harus dibentangkan dengan kuat untuk memperoleh bentuk
serta posisi yang benar dengan menggunakan batang penarik atau ulir penarik kecil
sebelum pengisian batu ke dalam kawat bronjong. Sambungan antara keranjang
haruslah sekuat seperti anyaman itu sendiri.Setiap segi enam harus menerima paling
sedikit dua lilitan kawat pengikat dan kerangka bronjong antara segi enam tepi paling
sedikit satu lilitan.Paling sedikit 15 cm kawat pengikat harus ditinggalkan sesudah
pengikatan terakhir dan dibengkokkan kedalam keranjang.
b) Batu harus dimasukkan satu demi satu sehingga diperoleh kepadatan maksimum
dan rongga seminimal mungkin. Bilamana tiap bronjong telah diisi setengah dari
tingginya, dua kawat berlebihan agar terjadi penurunan (settlement).Sisi luar batu
yang berhadapan dengan kawat harus mempunyai permukaan yang rata dan
bertumpu pada anyaman.
c) Setelah pengisian, tepi dari tutup harus dibentangkan dengan batang penarikatau ulir
penarik pada permukaan atasnya dan diikat.
d) Bilamana keranjang dipasang satu di atas yang lainnya, sambungan vertical harus
dibuat berselang seling.

3)

Pengendalian Mutu
Bahan yang diterima harus diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan dengan
mengecek/memeriksa bukti tertulis yang menunjukkan bahwa bahan-bahan yang telah
diterima harus sesuai dengan ketentuan persyaratan bahan di atas

4)

Pengukuran
Kuantitas yang diukur untuk pembayaran haruslah jumlah meter kubik dari bronjong atau
pasangan batu kosong lengkap di tempat dan diterima. Dimensi yang digunakan untuk
menghitung kuantitas ini haruslah dimensi nominal dari masing masing keranjang
bronjong atau pasangan batu kosong seperti yang diuraikan dalam Gambar atau
sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.
PASAL 11
PEKERJAAN GALIAN TANAH

1. Semua pekerjaan tanah dari beberapa bagian harus dilaksanakan menurut ukuran
ketinggian yang ditunjukkan dalam gambar, atau menurut ukuran dan ketinggian
lain,yang mungkin akan diperintahkan oleh Direksi. Ukuran yang berdasarkan atau
berhubungan dengan ketinggian tanah, atau jarak terusan harus ditunjukkan
kepada Direksi lebih dahulu, sebelum memulai pekerjaan tanah pada setiap
tempat.Yang dimaksud dengan ketinggian tanah dalam spesifikasi adalah tinggi
permukaan tanahsesudah pembersihan lapangan dan sebelum pekerjaan tanah
dimulai.Hal yang membedakan jenis galian tersebut di atas hanyalah material
yang akan digali yang berimplikasi terhadap jenis peralatan dan produktifitas hasil
galian.
2. Galian tanah biasa adalah pekerjaan galian dengan material hasil galian berupa
tanah pada umumnya, yang dengan mudah dapat dilakukan dengan
Excavator.Seluruh galian dikerjakan sesuai dengan garis-garis dan bidang-bidang

yang ditunjukkan dalam gambar atau sesuai dengan yang ditunjukkan dalam
gambar kerja atau sesuai dengan yang diarahkan / ditunjukkan oleh Direksi.
3. Galian tanah biasa dimaksudkan untuk daerah yang bahan hasil galiannya terdiri
dari tanah,pasir dan kerikil. Bila ada galian yang perlu disempurnakan seharusnya
diinformasikan ke Direksi untuk ditinjau.Tidak ada galian yang langsung / ditutupi
dengan tanah / beton tanpa diperiksa terlebih dahulu oleh Direksi.seluruh proses
pekerjaan menjadi tanggung-jawab Penyedia Jasa. Kemiringan yang rusak atau
berubah, karena kesalahan pelaksanaan harus diperbaiki oleh dan atas biaya
Penyedia Jasa.Apabila pada saat pelaksanaan penggalian terdapat batu-batu besar
dengan diameter lebih besar dari 1.00 m yang tidak dapat disingkirkan dengan
alat Excavator, maka pembayaran volume ini akan termasuk kedalam pembayaran
item Galian Batu atas sepengetahuan Direksi pekerjaan.
4. Pengukuran untuk pembayaran pada galian tanah biasa akan dibuat dalam mete
rkubik dimana tanah galian dari permukaan kupasan sampai yang sesuai
ditunjukan dalam garis-garis bidang yang sesuai dalam gambar. Pembayaran
untuk galian tanah biasa dibuat dalam meter kubik untuk item dalam BoQ.Selama
proses penggalian tanah agar secara langsung dipisahkan dan ditumpuk pada
suatu tempat yang disetujui Direksi, material yang layak/bisa dipakai untuk
timbunan dan material yang tidak layak.
5. Material yang layak selanjutnya akan dipakai untuk timbunan tanah biasa dan
timbunan kembali, sedangkan material yang tidak layak selanjutnya akan dibuang
keluar daerah irigasi atau kesuatu tempat yang tidak akan mengganggu areal
pertanian dan fungsi jaringan. Penyedia Jasa harus menguasai medan kerja
sehingga penumpukan material yang bisa dipakai untuk timbunan ditempatkan
pada lokasi yang sedekat-dekatnya dengan lokasi yang memerlukan timbunan dan
bisa langsung ditebar pada bagian yang akan ditimbun. Harga satuan termasuk
upah buruh, bahan dan peralatan yang diperlukan untuk penggalian, perapihan
dan kemiringan talud temasuk usaha pencegahan bahaya longsor, pembuatan
tanggul kecil pada bahu galian dan timbunan kecil apabila dianggap perlu oleh
Direksi. Peralatan pengangkutan diperhitungkan terhadap pemindahan material
hasil galian ke suatu tempat penimbunan sementara yang disetujui Direksi sejauh
1 km.
6. Khusus untuk jaringan tersier yang dimensinya relatif kecil dan berada didaerah
persawahan, agar diperhitungkan terhadap tingkat kesukaran peggalian atau
alternatif lain berupa galian secara manual.Semua pekerjaan galian tanah yang
tidak akan ditimbun kembali akan dilaksanakan sesuai pasal ini, harus
dilaksanakan hingga mencapai elevasi dengan tingkatan dan dimensi yang
ditunjukan dalam gambar-gambar atau ditentukan oleh Direksi. Selama dalam
pekerjaan ini mungkin akan dijumpai dan diperlukan untuk merubah kemiringan
(slope) atau dimensi dari penggalian dari yang ditentukan. Setiap penambahan
atau pengurangan dari volume pekerjaan galian tanah sebagai akibat dari
perubahan perubahan tersebut akan diperhitungkan sesuai petunjuk dan
persetujuan Direksi.Semua tindakan pencegahan yang perlu dilakukan guna
melindungi material yang ada dibawah galian dalam keadaan yang
memungkinkan, kerusakan pada pekerjaan yang disebabkan oleh Penyedia Jasa
dalam melaksanakan pekerjaan, termasuk hancurnya material dibawah batas
penggalian yang diperlukan, harus diperbaiki atas biaya Penyedia Jasa.

7. Galian yang melebihi dari ketentuan baik yang dilakukan sengaja maupun akibat
kelalaian Penyedia Jasa tidak akan diperhitungkan dalam pembayaran. Penyedia
Jasa harus mengisi kembali dengan material yang sesuai dan dilaksanakan atas
biaya Penyedia Jasa.
PASAL 12
PEKERJAAN TIMBUNAN TANAH
1. Penyedia Jasa akan mengerjakan beberapa macam material timbunan dan
penutupan kembali di lokasi yang ditunjukkan oleh gambar atau ditempat lain
seperti arahan Direksi. Kualitas dari material harus mendapatkan ijin dari Direksi
dan tidak termasuk bahan organik atau bahan lain yang tidak diijinkan.
2. Penyedia Jasa harus semaksimal mungkin menggunakan material hasil galian
sebagai bahan untuk timbunan sejauh secara kualitas memenuhi syarat.Tidak
diizinkan adanya semak, akar, rumput atau material tidak memenuhi syarat lain
yang akan dipakai sebagai bahan timbunan. Kelayakan dari setiap bagian pondasi
untuk penempatan material timbunan dan semua material yang digunakan dalam
konstruksi timbunan adalah sesuai dengan spesifikasi teknik.
3. Penyedia Jasa harus melaksanakan test uji timbunan (trial embankment) untuk
menentukan efektifitas dari beberapa metode pemadatan dari material yang
tersedia untuk pekerjaan timbunan. Sasaran hasil dari uji test timbunan adalah
untuk mengkonfirmasi efektifitas dari metode pemadatan yang berkaitan dengan
jenis dan ukuran dari alat pemadat, jumlah lintasan untuk ketebalan lapisan yang
disyaratkan,efek getaran terhadap kadar air dan aspek lain dari pemadatan.
Pekerjaan ini termasuk penempatan / penghamparan dari material dari borrow area,
galian dan stockpile dengan perbedaan kadar air dan dalam lajur terpisah untuk
pemadatan denganperalatan pemadat, kecepatan, frekuensi dan jumlah lintasan
yang berbeda. Hasil percobaan ini tidak membebaskan Penyedia Jasa dalam
segala hal kewajibannya untuk mendapatkan batas pemadatan sebagai yang
ditentukan dalam kontrak Apabila ditemukan/dijumpai tanah yang berbeda pada
waktu pelaksanaan dikemudian hari, maka percobaan-percobaan lebih lanjut harus
dilaksanakan terlebih dahulu. Bila hasil percobaan pemadatan tanah dilaksanakan
untuk tanggul pada bangunan yang permanen,percobaan tersebut akan dianggap
sebagai suatu bagian pekerjaan dalam penyelesaian pekerjaan tersebut, dan
apabila pekerjaan tersebut gagal dan tidak memenuhi persyaratan-persyaratan
yang ditentukan Direksi, maka Penyedia Jasa harus membongkar kembali
pekerjaan permanen yang didasarkan pada percobaan yang gagal tersebut atas
biaya Penyedia Jasa tidak ada pembayaran terpisah atas percobaan tanah yang
dilaksanakan di tempat lain. Penyedia Jasa akan memberikan informasi kepada
Direksi paling tidak 30 (tigapuluh) hari sebelum pelaksanaan test uji timbunan
(trial embankment).
4. Jenis test yang harus dilaksanakan untuk uji timbunan (trial embankment) adalah
sebagai berikut :

Kepadatan Lapangan (field density)

Permeability lapangan (field permeability)

Berat Jenis (specific gravity)

Kadar Air (water content)

Konsistensi (consistency/Atterberg Limit)

Gradasi (gradation) Lapangan dan Laboratorium

Kepadatan Laboratorium (proctor compaction)

5. Tidak ada pembayaran terpisah yang akan dibuat untuk test uji timbunan
(trialembankment).Semua biaya untuk pelaksanaan test uji timbunan sudah
termasuk ujipemadatan, penghamparan, dan berikut pembongkaran material serta
berkaitandengan pengujian, pengambilan contoh uji (sample) adalah sudah
termasuk dalamharga satuan yang dapat diterapkan untuk pekerjaan timbunan
dalam BoQ.
6. Timbunan tanah kembali dari hasil galian.
Yang dimaksud dengan pekerjaan timbunan tanah kembali dari hasil galian adalah
kegiatan penimbunan baik untuk tanggul maupun untuk di belakang bangunan
dengan mempergunakan bahan timbunan dari hasil galian yang secara spesifikasi
teknis bahan tersebut dapat dipertangung jawabkan. Penimbunan dan pemadatan
tanah isian di bangunan boleh dilakukan setelah umur bangunan sudah dinilai
cukup oleh Direksi. Pelaksanaan harus dilakukan secara hati-hati dengan
menggunakan alat yang diijinkan oleh Direksi. Penimbunan dilaksanakan secara
lapis perlapis dengan ketebalan hamper sesuai dengan spesifikasi alat yang
digunakan. Bila tidak ada instruksi lain dari Direksi maka Penyedia Jasa wajib
menggunakan tanah hasil galian untuk penimbunan tanah isian. Bila material
tanah hasil galian bangunan tidak cukup maka Kotraktordibolehkan menggunakan
material timbunan dari luar (borrow area) atas ijin Direksi.

PASAL 13
PEMERIKSAAN PEKERJAAN
1. Penyedia Jasa wajib minta kepada Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan untuk memeriksa
pekerjaan yang telah selesai dikerjakan sebelum melaksanakan pelaksanaan
selanjutnya.
2. Bila Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan pekerjaan menganggap perlu untuk memeriksa
pekerjaan, atau bila Penyedia Jasa memintanya secara tertulis untuk penyerahan
seluruh pekerjaan, sebagian pekerjaan atau guna permintaan pembayaran, maka
Penyedia Jasa, Wakil Penyedia Jasa atau Pelaksana harus hadir di tempat pekerjaan
selama waktu pemeriksaan.
3. Hasil pemeriksaan ditulis pada laporan hasil pekerjaan yang ditandatangani oleh kedua
belah pihak yang memeriksa.
PASAL 14
LAPORAN KEMAJUAN PEKERJAAN
1.

Penyedia Jasa wajib menyediakan 2 (dua) buah buku besar yang digunakan untuk :
a. Mencatat semua instruksi / catatan Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan yang
diberikan oleh Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan/Direksi Teknis Lapangan kegiatan
pelaksanaan pekerjaan yang selanjutnya disebut Buku Pejabat Pelaksana Teknis
Kegiatan.
b. Buku untuk mencatat tamu/ Owner /wakil owner yang datang ke lokasi pekerjaan
selama masa pelaksanaan yang selanjutnya disebut Buku Tamu.

c.Kedua buku tersebut harus ditandatangani bersama-sama oleh Penyedia Jasa dan
Direksi Teknis
Lapangan
Lapangan.
Pada
serah
terima
pekerjaan
selesai/penyerahan pertama kalinya. Buku-buku tersebut harus diserahkan kepada
Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan.
2.

Penyedia Jasa harus membuat Laporan Harian. Laporan Harian dibuat/diisi setiap hari untuk
mencatat hal-hal sebagai berikut :
a. Jumlah dan kualifikasi tenaga kerja bekerja pada hari itu serta tenaga personalia dari
Penyedia Jasa sendiri.
b. Catatan bahan meliputi : bahan yang datang, bahan yang ditolak dan bahan yang
digunakan untuk pelaksanaan perkerjaan, baik jenis maupun jumlahnya.
c.Jenis kegiatan bagian konstruksi yang dilaksanakan pada hari tersebut dan besarnya
kuantitas pekerjaan yang diselesaikannya.
d. Hasil fisik pekerjaan yang dicapai.
e. Jumlah alat baik yang dioperasikan dan lamanya operasi alat yang bersangkutan.
f. Keadaan cuaca (hujan, banjir, ramalan pasang surut dan lain-lain).
g. Hambatan/kendala yang ada

3.

Pencatatan Buku Harian dilakukan oleh Penyedia Jasa dan diperiksa/diketahui kebenarannya
oleh Direksi Teknis Lapangan Pekerjaan/Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan.

4.

Disamping membuat Laporan Harian, Penyedia Jasa wajib membuat laporan mingguan dan
laporan bulanan dalam rangkap 4 (empat) yaitu untuk :
-

1 (satu) berkas untuk Pejabat Pembuat Komitmen

1 (satu) berkas untuk Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan yang bersangkutan.

1 (satu) berkas untuk arsip Penyedia Jasa.

1 (satu) berkas untuk Direksi Teknis Lapangan.

Laporan dimaksud didasarkan pada Buku Harian Pelaksana. Laporan Mingguan dan
Laporan Bulanan harus ditandatangani oleh Penyedia Jasa dan Pejabat Pelaksana
Teknis Kegiatan. Laporan Bulanan yang dilampiri Laporan Mingguan diserahkan
selambat-lambatnya pada tanggal 5 bulan berikutnya.
5.

Kemajuan dan kegiatan pelaksanaan pekerjaan harus didokumentasikan dengan foto, slide dan
video kaset sekurang-kurangnya :
-

Kemajuan fisik 0%.

Kemajuan fisik 50%.

Kemajuan fisik 100%.

Setelah masa pemeliharaan berakhir/penyerahan kedua.

Setiap pengambilan foto dibidik dari 3 arah dengan titik pengambilan yang tetap. Foto
tersebut dicetak dengan ukuran 3R dalam rangkap 5 dan ditata dalam satu album.
6.

Disamping foto-foto kemajuan pekerjaan, Penyedia Jasa wajib mengambil foto pada keadaan
tertentu misalnya gelombang besar yang mengakibatkan kerusakan bangunan, perubahan
galian yang sudah peil, dan lain sebagainya.

7.

Setiap pengambilan foto dokumentasi yang berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan ini, harus
dipasang papan nama pekerjaan dengan format yang telah ditetapkan, data lapangan,
tanggal dan prestasi fisik yang saat itu telah dicapai.

8.

Pada akhir pelaksanaan pekerjaan, Penyedia Jasa diwajibkan menyerahkan foto ukuran 20R
sebanyak 8 (delapan) rangkap.

PASAL 15
PEKERJAAN YANG TIDAK LANCAR
1. Apabila pekerjaan yang tidak lancar yaitu tidak sesuai dengan rencana kerja, terlalu
lambat atau terhenti sama sekali, maka Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan Pekerjaan
akan memberikan peringatan-peringatan/teguran-teguran secara tertulis kepada
Penyedia Jasa.
2. Apabila Penyedia Jasa ternyata dengan sengaja tidak mengindahkan peringatanperingatan 21.1. di atas dan telah cukup diberi peringatan dan teguran-teguran tertulis 3
kali berturut-turut, maka Pejabat Pembuat Komitmen berhak melakukan pemutusan
kontrak secara sepihak.
PASAL 16
PEKERJAAN TAMBAH DAN KURANG
1. Pekerjaan tambah dan kurang hanya boleh dilakukan oleh Penyedia Jasa atas perintah
tertulis Pejabat Pembuat Komitmen.
2. Pekerjaan tambah yang dilakukan oleh Penyedia Jasa diluar ketentuan ayat 22.1. ini
sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa.
3. Volume perkerjaan akan diperhitungkan sebagai pengurangan dalam hal terdiri atas :
a. Atas instruksi tertulis dari Pejabat Pembuat Komitmen, mengingat pertimbangan
teknis/konstruksi, bagian pekerjaan/jenis pekerjaan tidak perlu dikerjakan.
b. Dijumpai kondisi lapangan yang menyebabkan/diperlukan penyesuaian/ perubahan
konstruksi sehingga menimbulkan pengurangan volume pelaksanaan pekerjaan
sebagaimana persetujuan tertulis dari Pejabat Pembuat Komitmen.
4. Volume pekerjaan akan diperhitungkan sebagai penambahan dalam hal :
a. Atas instruksi Pejabat Pembuat Komitmen secara tertulis, mengingat pertimbangan
teknis/kontruksi dipandang perlu dilaksanakan suatu tambahan pekerjaan.
b. Dijumpai kondisi lapangan yang memerlukan penyesuaian/perubahan konstruksi
dan jika dilaksanakan akan menimbulkan penambahan biaya.
5. Terhadap hal tersebut diatas akan diperhitungkan sebagai biaya kurang/tambah setelah
ada persetujuan tertulis dari Pejabat Pembuat Komitmen dan perhitungan biayanya
didasarkan pada harga satuan yang tercantum dalam Rencana Anggaran Biaya
Negosiasi yang ada.
6. Dalam hal di dalam Rencana Anggaran Biaya tidak tercantum harga satuannya, akan
dihitung berdasarkan harga bahan dan upah yang terlampir pada surat penawaran dan
dihitung dengan analisa pekerjaan sesuai yang berlaku (analisa BOW)

PASAL 17
ALAT DAN PERALATAN KERJA PENYEDIA JASA
1. Penyedia Jasa wajib menyediakan sendiri semua jenis alat peralatan maupun
perlengkapan kerja yang diperlukan untuk kegiatan pelaksanaan pekerjaan.
2. Alat peralatan dimaksud harus dalam keadaan siap pakai, kerusakan yang terjadi
selama pelaksanaan agar segera diperbaiki atau dicarikan gantinya.
3. Untuk pekerjaan ini Penyedia Jasa wajib menyediakan peralatan antara lain :
-

Alat angkat dan alat angkut secukupnya.

Peralatan langsir bahan.

Genset untuk lampu penerangan.

Alat pemadat tanah/pasir (Stamper).

Pompa air.

Alat pemadat beton (Vibrator).

Biaya angkutan, pengadaan maupun biaya operasional semua peralatan menjadi


tanggungan Penyedia Jasa.
4. Penyedia Jasa wajib menyediakan tambahan peralatan jika peralatan yang ada dinilai
tidak mencukupi.
Keamanan alat selama pelaksanaan menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa sendiri.

PASAL 18
PENUTUP
1. Seluruh pekerjaan harus diselesaikan dengan baik serta sesuai dengan Rencana Kerja
dan syarat-syarat. Pekerjaan yang tidak rapi dan tidak baik harus diperbaiki sampai
diperoleh hasil yang memenuhi syarat.
2. Segala jenis pekerjaan yang belum tercantum secara jelas di dalam Rencana Kerja dan
syarat-syarat, akan dijelaskan lebih lanjut oleh Konsultan/Direksi Teknik Lapangan.
3. Penyedia Jasa Konstruksi wajib mengurus izin-izin sehubungan dengan pelaksanaan
pekerjaan pembangunan ini.
4. Penyedia Jasa Konstruksi wajib membersihkan seluruh halaman atau lokasi pekerjaan
dari sisa-sisa bahan dan kotoran lain sekitar bangunan agar diperoleh hasil pekerjaan
yang baik.
5. Pekerjaan yang belum tercantum dalam bestek gambar akan dituangkan dalam Berita
Acara Penjelasan (Aanwijzing).
Gunungsitoli,

Maret 2014

PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN

(PPK)

Ir. TEMAMBUALA
TELAUMBANUA
PENATA TK. I
NIP. 19660915 200112 1 003