Anda di halaman 1dari 19

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Perkerasan jalan adalah campuran antara agregat dan bahan pengikat yang
digunakan untuk melayani beban lalu lintas. Agregat yang dipakai adalah batu pecah atau
batu belah atau batu kali ataupun bahan lainnya. Bahan ikat yang dipakai adalah aspal, semen
ataupun tanah liat.
Aspal adalah material yang pada temperatur ruang berbentuk padat sampai agak padat,
dan bersifat termoplastis. Jadi, aspal akan mencair jika dipanaskan sampai temperatur
tertentu, dan kembali membeku jika temperatur turun. Bersama dengan agregat,aspal
merupakan material pembentuk campuran perkerasan jalan. (Sukirman,S., 2003).
Aspal terbuat dari minyak mentah, melalui proses penyulingan atau dapat ditemukan
dalam kandungan alam sebagai bagian dari komponen alam yang ditemukan bersama sama
material lain. Aspal dapat pula diartikan sebagai bahan pengikat pada campuran beraspal
yang terbentuk dari senyawa-senyawa komplek seperti Asphaltenese, Resins dan Oils. Aspal
mempunyai sifat visco-elastis dan tergantung dari waktu pembebanan. ( The Blue Book
Building & Construction, 2009)

1.2 Rumusan Masalah


1.

Apa definisi aspal ?

2. Apa saja klasifikasi dari aspal untuk perkerasan jalan ?


3.

Apa saja jenis - jenis aspal?

4.

Apa fungsi aspal ?

5.

Seperti apa sifat sifat fisik aspal ?

6.

Apa saja jenis-jenis aspal untuk perkerasan jalan ?

7. Apa fungsi aspal sebagai material perkerasan jalan?


1.3 Tujuan
1.

Untuk mengetahui apa definisi aspal

2.

Untuk mengetahui apa saja jenis - jenis aspal

3.

Untuk mengetahui apa fungsi aspal

4.

Untuk mengetahui sepertia apa sifat sifat fisik aspal

5.

Untuk mengetahui klasifikasi-klasifikasi yang dimiliki aspal untuk perkerasan jalan

6.

Untuk mengetahui macam macam jenis aspal dalam perkerasan jalan

7.

Untuk mengetahui fungsi aspal sebagai material dalam perkerasan jalan

BAB II
2

PEMBAHASAN
2.1 Definisi Aspal
Aspal ialah bahan hidro karbon yang bersifat melekat (adhesive), berwarna hitam
kecoklatan, tahan terhadap air, dan visoelastis. Aspal sering juga disebut bitumen merupakan
bahan pengikat pada campuran beraspal yang dimanfaatkan sebagai lapis permukaan lapis
perkerasan lentur. Aspal berasal dari aspal alam (aspal buton} atau aspal minyak (aspal yang
berasal dari minyak bumi). Berdasarkan konsistensinya, aspal dapat diklasifikasikan menjadi
aspal padat, dan aspal cair.
Aspal atau bitumen adalah suatu cairan kental yang merupakan senyawa hidrokarbon
dengan sedikit mengandung sulfur, oksigen, dan klor. Aspal sebagai bahan pengikat dalam
perkerasan lentur mempunyai sifat viskoelastis. Aspal akan bersifat padat pada suhu ruang
dan bersifat cair bila dipanaskan. Aspal merupakan bahan yang sangat kompleks dan secara
kimia belum dikarakterisasi dengan baik. Kandungan utama aspal adalah senyawa karbon
jenuh dan tak jenuh, alifatik dan aromatic yang mempunyai atom karbon sampai 150 per
molekul.
Atom-atom selain hidrogen dan karbon yang juga menyusun aspal adalah nitrogen,
oksigen, belerang, dan beberapa atom lain. Secara kuantitatif, biasanya 80% massa aspal
adalah karbon, 10% hydrogen, 6% belerang, dan sisanya oksigen dan nitrogen, serta sejumlah
renik besi, nikel, dan vanadium. Senyawa-senyawa ini sering dikelaskan atas aspalten (yang
massa molekulnya kecil) dan malten (yang massa molekulnya besar). Biasanya aspal
mengandung 5 sampai 25% aspalten. Sebagian besar senyawa di aspal adalah senyawa polar.

2.2 Klasifikasi Aspal


Aspal adalah material termoplastis yang mencair apabila dipanaskan dan akan
membeku/mengental apabila didinginkan, berwarna hitam atau coklat tua, pada temperatur
ruang berbentuk padat sampai agak padat, yang terbuat dari komposisi carbon, Hidrogen,
Oksigen dan Nitrogen. Bersama dengan agregat, aspal merupakan material pembentuk
campuran perkerasan jalan.
Aspal terbuat dari minyak mentah, melalui proses penyulingan atau dapat ditemukan
dalam kandungan alam sebagai bagian dari komponen alam yang ditemukan bersama
material lain. Aspal dapat pula diartikan sebagai bahan pengikat pada campuran beraspal
yang terbentuk dari senyawa-senyawa komplek seperti Asphaltenese, Resins dan Oils. Aspal
mempunyai sifat visco-elastis dan tergantung dari waktu pembebanan.
Aspal merupakan distilat paling bawah dari minyak bumi, yang memiliki banyak
sekali manfaat dan kegunaan. Aspal dapat digunakan didalam bermacam produk-produk,
termasuk :
a. Jalan Aspal
b. Dasar Pondasi dan Subdasar
c. Dinding untuk lubang dijalanan, trotoar kakilima, jalan untuk mobil, lerenglereng,jembatan dan bidang parker
d. Atap bangunan, dan
e. Minyak bakar

2.3 Jenis Aspal


Aspal yang digunakan sebagai bahan untuk jalan pembuatan terbagi atas dua jenis yaitu:
1. Aspal alam
Aspal alam adalah aspal yang ditemukan atau diperoleh langsung dari alam.

a.
b.
c.

a.
b.

Menurut sifat kekerasannya dapat berupa:


Batuan = asbuton
Plastis = trinidad
Cair = Bermuda
Menurut kemurniannya terdiri dari :
Murni = Bermuda
Tercampur dengan mineral = asbuton + Trinidad
Ada dua jenis aspal alam, yaitu :
1. Aspal Gunung
Jenis aspal ini adalah aspal yang berasal dari batu-batuan contohnya aspal dari
pulau buton (aspal buton). Aspal ini merupakan campuran antara bitumen dengan
bahan mineral. Karena aspal buton merupakan bahan alam maka kadar bitumen
yang dikandungnya sangat bervariasi seperti B10, B13, B20, B25 dan B30.
2. Aspal Danau
Aspal danau adalah jenis aspal yang diperoleh langsung dari alam tanpa proses
penambangan karena dengan sendirinya muncul dipermukaan bumi kemudian
terkumpul disebuah tempat yang sering disebut danau aspal, contoh aspalnya
seperti dari Bermudez Trinidad.

Gambar 1.1 Danau Aspal


2. Aspal buatan
5

Jenis aspal ini dibuat dari proses pengolahan minya bumi, jadi bahan baku yang dibuat
untuk aspal pada umumnya adalah minyak bumi yang banyak mengandung aspal. Jenis dari
aspal buatan antara lain adalah sebagai berikut:
3. Aspal keras/panas (Asphalt cemen )
Aspal keras igunakan untuk bahan pembuatan AC. Aspal yang digunakan dapat berupa
aspal keras penetrasi 60 atau penetrasi 80 yang memenuhi persyaratan aspal keras. Jenisa.

jenisnya :
Aspal penetrasi rendah 40 / 55, digunakan untuk kasus: Jalan dengan volume lalu lintas

b.

tinggi, dan daerah dengan cuaca iklim panas.


Aspal penetrasi rendah 60 / 70, digunakan untuk kasus : Jalan dengan volume lalu lintas

sedang atau tinggi, dan daerah dengan cuaca iklim panas.


c. Aspal penetrasi tinggi 80 / 100, digunakan untuk kasus : Jalan dengan volume lalu lintas
sedang / rendah, dan daerah dengan cuaca iklim dingin.
d. Aspal penetrasi tinggi 100 / 110, digunakan untuk kasus : Jalan dengan volume lalu lintas
rendah, dan daerah dengan cuaca iklim dingin.
4. Aspal cair/dingin ( Cut back asphalt )
Aspal cair digunakan untuk keperluan lapis resap pengikat (prime coat) digunakan aspal
cair jenis MC 30, MC 70, MC 250 atau aspal emulsi jenis CMS, MS. Untuk keperluan
lapis pengikat (tack coat) digunakan aspal cair jenis RC 70, RC 250 atau aspal emulsi
jenis CRS, RS.

aspal yang digunakan dalam keadaan dingin dan cair, pada suhu ruang berbentuk cair
*) Aspal cair merupakan campuran aspal keras dengan bahan pencair dari hasil penyulingan
minyak bumi
*) Pada suhu ruang berbentuk cair
*) Berdasarkan bahan pencairnya dan kemudahan penguapan bahan pelarutnya,
Aspal cair dibedakan dalam 3 jenis ,yaitu :
1. Aspal cair cepat mantap (RC = rapid curing), yaitu aspal cair yang bahan pelarutnya cepat
menguap. (Pelarutnya biasanya bensin)
2. Aspal cair mantap sedang (MC = medium curing), yaitu aspal cair yang bahan pelarutnya
tidak begitu cepat menguap. Pelarut yg digunakan pada aspal jenis ini biasanya minyak tanah.
3. Aspal cair lambat mantap (SC = slow curing), yaitu aspal cair yg bahan pelarutnya lambat
menguap.(Pelarutnya biasanya solar).
5. Aspal emulsi ( Emulsion Asphalt )

Aspal emulsi adalah suatu campuran aspal dengan air dan bahan pengemulsi. Aspal cair
yang dihasilkan dengan cara mendispersikan aspal keras ke dalam air atau sebaliknya dengan
bantuan bahan pengemulsi sehingga diperoleh partikel aspal yang bermuatan listrik positif
(kationik), negatif (anionik) atau tidak bermuatan listrik (nonionik).
Emulsifer agent merupakan ion bermuatan listrik (Elektrolit), (+) Cation ; (-) Annion
Emulsifer agent berfungsi sebagai stabilisator
Partikel aspal melayang-layang dalam air karena partikel aspal diberi muatan listrik.

Berdasarkan muatan listriknya, aspal emulsi dapat dibedakan atas ;


1. Kationik,
7

disebut juga aspal emulsi asam, merupakan aspal emulsi yang bermuatan arus
listrik posirif
2. Anionik,
disebut juga aspal emulsi alkali, merupakan aspal emulsi yang bermuatan
negatif
3. Nonionik,
merupakan aspal emulsi yang tidak mengalami ionisasi, berarti tidak
mengantarkan listrik.
Yang umum digunakan sebagai bahan perkerasan jalan adalah aspal emulsi anionik
dan kationik.
Berdasarkan kecepatan pengerasannya aspal emulsi dibedakan atas
- Rapid Setting (RS), aspal yang mengandung sedikit bahan
pengemulsi sehingga pengikatan cepat terjadi. Digunakan untuk Tack Coat
- Medium Setting (MS), Digunakan untuk Seal Coat
- Slow Seeting (SS), jenis aspal emulsi yang paling lambat menguap,
Digunakan Sebagai Prime coat

Ilustrasi Komposisi Aspal Minyak

Jenis-jenisnya adalah:
6. Aspal emulsi anionic
Aspal cair yang dihasilkan dengan cara mendispersikan aspal keras ke dalam air atau
sebaliknya dengan bantuan bahan pengemulsi anionik sehingga partikel-partikel aspal

bermuatan ion-negatif.
Aspal emulsi anionik mengikat cepat (Rapid setting, RS)
Aspal emulsi bermuatan negatif yang aspalnya mengikat agregat secara cepat setelah

kontak dengan agregat.


Aspal emulsi anionik mengikat lebih cepat (Quick setting, QS)
Aspal emulsi bermuatan negatif yang aspalnya mengikat agregat secara lebih cepat
setelah kontak dengan agregat. Meliputi : QS-1h (quick setting-1):Mengikat lebih cepat-1

keras (Pen 40-90).


Aspal emulsi jenis mantap sedang
Aspal emulsi yang butir-butir aspalnya bermuatan listrik positip.
Aspal emulsi kationik
Aspal cair yang dihasilkan dengan cara mendispersikan aspal keras ke dalam air atau
sebaliknya dengan bantuan bahan pengemulsi jenis kationik sehingga partikel-partikel aspal

bermuatan ion positif.


Aspal emulsi kationik mengikat cepat (CRS)
Aspal emulsi bermuatan positif yang aspalnya memisah dari air secara cepat setelah kontak

dengan agregat.
Aspal emulsi kationik mengikat lambat (CSS)
Aspal emulsi bermuatan positif yang aspalnya memisah dari air secara lambat setelah

kontak dengan agregat.


Aspal emulsi kationik mengikat lebih cepat (CQS)
Aspal emulsi bermuatan positif yang aspalnya memisah dari air secara lebih cepat

setelah kontak dengan agregat.


Aspal emulsi kationik mengikat sedang (CMS)
9

Aspal emulsi bermuatan positif yang aspalnya memisah dari air secara sedang setelah

kontak dengan agregat.


Aspal emulsi mantap cepat (Cationic Rapid Setting - CRS)
Aspal emulsi kationik yang partikel aspalnya memisah cepat dari air setelah kontak

dengan aggregat.
Aspal emulsi mantap cepat (cationic rapid setting, CRS)
Aspal emulsi kationik yang partikel aspalnya memisah cepat dari air setelah kontak
dengan aggregate aspal emulsi jenis kationik yang partikel aspalnya memisah dengan cepat
dari air setelah kontak dengan udara.

2.4 Fungsi Aspal


Fungsi aspal antara lain adalah sebagai berikut:
a.) Untuk mengikat batuan agar tidak lepas dari permukaan jalan akibat lalu lintas (water
proofing, protect terhadap erosi)
b.) Sebagai bahan pelapis dan perekat agregat.
c.) Lapis resap pengikat (prime coat) adalah lapisan tipis aspal cair yang diletakan di atas lapis
pondasi sebelum lapis berikutnya.

10

d.) Lapis pengikat (tack coat) adalah lapis aspal cair yang diletakan di atas jalan yang telah
beraspal sebelum lapis berikutnya dihampar, berfungsi pengikat di antara keduanya.
e.) Sebagai pengisi ruang yang kosong antara agregat kasar, agregat halus, dan filler.

2.5 Sifat Sifat Fisik Aspal


Sifat-sifat aspal yang sangat mempengaruhi perencanaan, produksi dan kinerja
campuran beraspal antara lain adalah:
1. Durabilitas
Kinerja aspal sangat dipengaruhi oleh sifat aspal tersebut setelah diguakan sebagai
bahan pengikat dalam campuran beraspal dan dihampar dilapangan. Hal ini di sebabakan
karena sifat-saifat aspat akan berubah secara signifikan akibat oksidasi dan pengelupasan
yang terjadi pada saat pencampuran, pengankutan dan penghamparan campuran beraspal di
lapangan. Perubahan sifat ini akan menyebabkan aspal menjadi berdakhtilitas rendah atau
dengna kata lain aspal telah mngalami penuan. Kemampuan aspal untuk menghambat laju

11

penuaan ini disebut durabilitas aspal. Pengujian bertujuan untuk mengetahui seberapa baik
aspal untuk mempertahankan sifat sifat awalnya akibat proses penuaan.
Walaupun banyak faktor lain yang menentukan, aspal dengna durabilitas yang baik
akan menghasilkan campuran dengna kinerja baik pula. Pengujian kuantitatif yang biasanya
dilakukan untuk mengetahui durabilitas aspal adalah pengujian penetrasi, titik lembek,
kehilangan berat dan daktilitas. Pengujian ini dlakukan pada benda uji yang telah mengalami
Presure Aging Vassel ( PAV), Thin Film Oven Test ( TFOT) dan Rolling Thin Film Oven Test
( RTFOT). Dua proses penuaan terakhir merupakan proses penuaan yang paling banyak di
gunakan untuk mengetahui durabilitas aspal. Sifat aspal terutama Viskositas dan penetrasi
akan berubah bila aspal tesebut mengalami pemanasan atau penuaan. Aspal dengan
durabilitas yang baik hanya mengalami perubahan.
2. Adesi dan Kohesi
Adesi adalah kemampuan partikel aspal untuk melekat satu sama lainnya, dan kohesi
adalah kemampuan aspal untuk melekat dan mengikat agregat. Sifat adesi dan kohesi aspal
sangat penting diketahui dalam pembuatan campuran beraspal Karena sifat ini mempengaruhi
kinerja dan durabilitas campuran. Uji daktilitas aspal adalah suatu ujian kualitatif yang secara
tidak langsung dapat dilakukan untuk mengetahui tingkat adesifnes atau daktalitas aspal
keras. Aspal keras dengna nilai daktilitas yang rendah adalah aspal yang memiliki daya adesi
yang kurang baik dibandingkan dengan aspal yang memiliki nilai daktalitas yang tinggi.
Uji penyelimutan aspal terhadap batuan merupakan uji kuantitatif lainnya yang
digunakan untuk mengetahui daya lekat ( kohesi) aspal terhadap batuan.
Pada pengujian ini, agregat yang telah diselimuti oleh film aspal direndam dalam air dan
dibiarkan selama 24 jam dengan atau tanpa pengadukan. Akibat air atau kombinasi air dengan
gaya mekanik yang diberikan, aspal yang menyilimuti pemukaan agregat akan terkelupas
kembali. Aspal dengan gaya kohesi yang kuat akan melekat erat pada permukaan agregat,
oleh sebab itu pengelupasan yang tejadi sebagai akibat dari pengaruh air atau kombinasi air
dengan gaya mekanik sangat kecil atau bahkan tidak terjadi sama sekali
3. Kepekaan aspal terhadap temperatur
Seluruh aspal bersifat termoplastik yaitu menjadi lebih keras bila temperature menurun
dan melunak bila temperature meningkat. Kepekaan aspal untuk berubah sifat akibat
perubahan tempertur ini di kenal sebagai kepekaan aspal terhadap temperatur.
4. Kekerasan aspal

12

Kekerasan aspal tergantung dari viscositasnya (kekentalannya). Aspal pada proses


pencampuran dipanaskan dan dicampur dengan agregat sehingga agregat dilapisi
aspal. Pada proses pelaksanaan terjadi oksidasi yang mengakibatkan aspal menjadi
getas (Viskositas bertambah tinggi). Peristiwa tersebut berlansung setelah masa
pelaksaan selasai. Pada masa pelayanan aspal mengalami oksidasi dan polimerisasi
yan besarnya dipengaruhi ketebalan aspal menyelimuti agregat. Semakin tipis lapisan
aspal yang menyelimuti agregat , semakin tinggi tingkat kerapuhan yang terjadi.

2.6 Pemeriksaan Sifat Semen Aspal


Pemeriksaan semen aspal perlu dilakukan untuk menentukan sifat fisik dan kimiawi
aspal. Secara garis besar sesuai tujuannya, pemeriksaan semen aspal dapat dikelompokkan
atas 6 kelompok pengujian, yaitu :
1. Pengujian untuk menentukan komposisi aspal
2. Pengujian untuk mendapatkan data yang berguna bagi keselamatan bekerja
3. Pengujian konsistensi semen aspal
13

4. Pengujian durabilitas aspal


5. Pengujian kemampuan mengikat agregat
6. Pengujian berat jenis semen aspal yang dibutuhkan untuk merencanakan campuran
aspal dengan agregat
Pengujian kekerasan aspal dilakukan dengan pengujian penetrasi, yaitu dengan menggunakan
jarum penetrasi berdiameter 1 mm dan beban 50 gram. Berat jarum dan beban menjadi 100
gram. Nilai penetrasi jarum beserta beban, yang masuk ke dalam contoh aspal selama 5 detik
dan dilakukan pada temperatur 25 C dibaca pada arloji pengukur, dalam satuan 0,1 mm.

Gambar 1.2 Pemeriksaan Penetrasi Aspal

2.7 Fungsi Aspal Sebagai Material Perkerasan Jalan

Aspal yang digunakan sebagai material perkerasan jalan berfungsi sebagai :


1. Bahan pengikat, memberikan ikatan yang kuat antara aspal dan agregat dan antara sesama
aspal.
14

2. Bahan pengisi, mengisi rongga antara butir agregat dan pori-pori yang ada didalam butir
agregat itu sendiri.

Untuk dapat memenuhi kedua fungsi aspal itu dengan baik, maka aspal haruslah memiliki
sifat adhesi dan kohesi yang baik, serta pada saat dilaksanakan mempunyai tingkat
kekentalan tertentu.
Penggunaan aspal pada perkerasan jalan dapat melalui dicampurkan pada agregat
sebelum dihamparkan (prahampar), seperti lapisan beton aspal atau disiramkan pada lapisan
agregat yang telah dipadatkan dan ditutupi oleh agregat-agregat yang lebih halus
(pascahampar), seperti perkerasan penetrasi makadam atau pelaburan.
Fungsi utama aspal untuk kedua jenis proses pembentukan perkerasan yaitu proses
pembentukan perkerasan yaitu pencampuran prahampar, dan pascahampar itu berbeda. Pada
proses prahampar aspal yang dicampurkan dengan agregat akan membungkus atau
menyelimuti butir-butir agregat, mengisi pori antar butir, dan meresap kedalam pori masingmasing butir.

Gambar 1.3 Fungsi aspal pada setiap butir agregat

Pada proses pascahampar, aspal disiramkan pada lapisan agregat yang telah
dipadatkan, lalu diatasnya ditaburi butiran agregat halus. Pada proses ini aspal akan meresap
kedalam pori-pori antara butir agregat dibawahnya. Fungsi utamanya adalah menghasilkan
lapisan perkerasan bagian atas yang kedap air dan tidak mengikat agregat sampai ke bagian
bawah.
15

Ilustrasi tentang fungsi aspal untuk setiap butir agregat digambarkan pada Gambar
1.3 dan ilustrasi tentang fungsi aspal pada lapisan perkerasan prahampar dan pascahampar
digambarkan pada Gambar 1.4.

Gambar 1.4 Sketsa perbedaan fungsi aspal pada lapisan perkerasan jalan

16

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Aspal adalah material termoplastis yang mencair apabila dipanaskan dan akan
membeku/mengental apabila didinginkan, berwarna hitam atau coklat tua, pada temperatur
ruang berbentuk padat sampai agak padat, yang terbuat dari komposisi carbon, Hidrogen,
Oksigen dan Nitrogen. Bersama dengan agregat, aspal merupakan material pembentuk
campuran perkerasan jalan. Aspal terbuat dari minyak mentah, melalui proses penyulingan
atau dapat ditemukan dalam kandungan alam sebagai bagian dari komponen alam yang
ditemukan bersama material lain.
Aspal dibagi menjadi dua jenis, yaitu : aspal buatan dan aspal alam. Didalam aspal
buatan ada beberapa jenis aspal lagi, yaitu : Aspal keras/panas (Asphalt Cemen), Aspal
dingin/cair (Cut Back Asphalt), Aspal Emulsi dan Tar. Sedangkan aspal alam dibagi menjadi
dua jenis aspal lagi, yaitu : aspal gunung dan aspal danau.
Pemeriksaan semen aspal perlu dilakukan untuk menentukan sifat fisik dan kimiawi
aspal. Pengujian kekerasan aspal dilakukan dengan pengujian penetrasi, yaitu dengan
menggunakan jarum penetrasi berdiameter 1 mm dan beban 50 gram. Berat jarum dan beban
menjadi 100 gram. Nilai penetrasi jarum beserta beban, yang masuk ke dalam contoh aspal
selama 5 detik dan dilakukan pada temperatur 25 C dibaca pada arloji pengukur, dalam
satuan 0,1 mm.
Fungsi utama aspal untuk kedua jenis proses pembentukan perkerasan yaitu proses
pembentukan perkerasan yaitu pencampuran prahampar, dan pascahampar itu berbeda. Pada
proses prahampar aspal yang dicampurkan dengan agregat akan membungkus atau
menyelimuti butir-butir agregat, mengisi pori antar butir, dan meresap kedalam pori masingmasing butir. Pada proses pascahampar, aspal disiramkan pada lapisan agregat yang telah
dipadatkan, lalu diatasnya ditaburi butiran agregat halus. Pada proses ini aspal akan meresap
kedalam pori-pori antara butir agregat dibawahnya. Fungsi utamanya adalah menghasilkan

17

lapisan perkerasan bagian atas yang kedap air dan tidak mengikat agregat sampai ke bagian
bawah.

3.2 Saran
Penulis menyadari dalam pembuatan makalah ini terdapat banyak sekali kesalahan baik
dalam segi penulisan maupun data yang disajikan. untuk itu kritik dan saran yang bersifat
membangun sanga penulis harapkan demi terwujudnya makalah yang lebih efektif dalam segi
penyajian data maupun sistematika penulisan. sekian dan terima kasih

18

DAFTAR PUSTAKA
https://id.wikipedia.org/wiki/Perkerasan_jalan
https://id.wikipedia.org/wiki/Aspal
civilkitau.co.id/2016/11/jenis-jenis-aspal.html?m=1
www.ilmudasardanteknik.com/2016/11/pengertiandanjenisaspal.html?m=1
http://training.ce.washington.edu/wsdot/modules/03_materials/033_body.htm#ductility_test
Witeng. Kennedy, Neville, 1976, Basic Statistical Methods For Engineers and Scientists, 2nd
Edition, Harper & Row, Publishers, New York
Sukirman, Silvia, 1999, Perkerasan Lentur Jalan Raya, Nova, Bandung.
Supranto, M.A.J, 1987, Statistik, Teori dan Aplikasi Edisi Kelima, Jilid 1, Penerbit Erlangga.
Surabaya.

19

Beri Nilai