Anda di halaman 1dari 14

ANALISA DAYA DUKUNG PONDASI TIANG PANCANG & PENURUNAN

KONSOLIDASI PADA PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN SEI DELI BELAWAN


Sahat Marolop Tua Manullang1 dan Rudi Iskandar2
Departemen Teknik Sipil, Universitas Sumatera Utara, Jl. Perpustakaan No. 1 Kampus USU Medan
Email : sahatmanullang@rocketmail.com
Staf Pengajar Departemen Teknik Sipil, Universitas Sumatera Utara, Jl. Perpustakaan No. 1 Kampus USU Medan
Email : sipil_s2_usu@yahoo.com

ABSTRAK
Pondasi tiang merupakan salah satu jenis dari pondasi dalam yang umum digunakan, yang berfungsi untuk
menyalurkan beban struktur kelapisan tanah keras yang mempunyai kapasitas daya dukung tinggi yang letaknya cukup
dalam didalam tanah. Untuk menghitung kapasitas tiang, terdapat banyak rumus yang digunakan. Hasil masing
masing rumus tersebut menghasilkan nilai kapasitas yang berbeda beda.
Tujuan dari Tugas Akhir ini untuk menghitung dan menganalisis daya dukung tiang pancang pada proyek
pembangunan jembatan sei deli belawan medan.Kapasitas daya dukung kelompok tiang dihitung berdasarkan nilai
effisiensi, dimana dihitung pula daya dukung tiang berdasarkan data lapangan yaitu data SPT, data PDA, dan data
kalendering. Serta menghitung gaya lateral dan penurunan konsolidasi tiang.
Hasil perhitungan daya dukung pondasi terdapat perbedaan nilai, baik dilihat dari penggunaan metode
perhitungan Mayerhoff Qu= 161,160 ton pada abutment 1, Qu = 183,80 ton pada abutment 2 dan Qu = 245,43 ton pada
pier untuk data SPT, Qu = 194,300 ton pada abutment 1, Qu = 163,600 ton pada abutment 2, Qu = 205,700 ton pada pier
untuk data PDA dan Qu = 202,404 ton dan Qu = 190,623 ton pada abutment 1, Qu = 200,751 ton dan Qu = 195,167 ton
pada abutment 2, Qu = 215,739 ton dan Qu = 184,191 ton pada pier untuk data kalendering. Gaya lateral ijin menurut
metode Broms menurut rumus H = 43,59 kN dan menurut grafik H = 35,83 kN. Penurunan konsolidasi yang terjadi
adalah sebesar 5,00 cm = 0,05 m. Dari hasil perhitungan daya dukung tiang pancang, lebih aman memakai perhitungan
dari hasil data SPT dan PDA karena lebih actual.
Kata kunci : pondasi tiang, daya dukung tiang, SPT, PDA, Kalendering

ABSTRACT

Pile is one type of foundation in common use, which serves to distribute the load structure kelapisan hard soil
that has high bearing capacity are located deep enough in the soil. To calculate the capacity of the pole, there are many
formulas are used. Results of each formula resulted in values of different capacities.
The purpose of this final project to calculate and analyze the bearing capacity of pile on the bridge construction
project sei deli - Belawan medan.Kapasitas carrying capacity of pile groups is calculated based on the value of
efficiency, which also calculated the carrying capacity of the pole based on field data that SPT data, PDA data, and
Data kalendering. As well as calculate the lateral force and a decrease in consolidated pole.
Results of the foundation bearing capacity calculations are differences in values, in terms of the use of
calculation methods Mayerhoff Qu = 161.160 tons in abutment 1, Qu = 183.80 tons in the abutment 2 and Qu = 245.43
tons on the pier for SPT data, Qu = 194.300 tons the abutment 1, Qu = 163.600 tons in abutment 2, Qu = 205.700 tons on
the pier for PDA data and Qu = 202.404 tons and Qu = 190.623 tons in abutment 1, Qu = 200.751 tons and Qu = 195.167
tons in the abutment 2, Qu = 215.739 tons and Qu = 184.191 tons in the pier to the data kalendering. Permit lateral force
according to Broms method according to the formula H = 43.59 kN and according to the graph H = 35.83 kN.
Consolidation decline that occurred amounted to 5.00 cm = 0.05 m. From the calculation of the carrying capacity of the
pile, it is safer to wear the calculation of the results of SPT data and PDAs for more actual.
Keywords: piles, pile bearing capacity, SPT, PDA, Kalendering

1.

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Tanah selalu mempunyai peranan yang penting pada suatu lokasi pekerjaan konstruksi. Tanah adalah
pondasi pendukung suatu bangunan, atau bahan konstruksi dari bangunan itu sendiri seperti tanggul atau
bendungan, atau kadang-kadang sebagai sumber penyebab gaya luar pada bangunan, seperti tembok/dinding
penahan tanah, jadi tanah itu selalu berperan pada setiap pekerjaan teknik sipil. (Suyono Sosrodarsono and
Kazuto Nakazawa Mekanika Tanah dan Teknik Pondasi).
Pembangunan suatu konstruksi, pertama sekali yang dilaksanakan dan dikerjakan dilapangan adalah
pekerjaan pondasi (struktur bawah) baru kemudian melaksanakan pekerjaan struktur atas. Pembangunan suatu
pondasi sangat besar fungsinya pada suatu konstruksi. Secara umum pondasi didefenisikan sebagai baangunan
bawah tanah yang meneruskan beban yang berasal dari berat bangunan itu sendiri dan beban luar yang bekerja
pada bangunan ke tanah yang ada disekitarnya.
Berdasarkan kedalaman tertanam di dalam tanah, maka pondasi dibedakan menjadi pondasi dangkal
(shallow foundation) dan pondasi dalam (deep foundation), (Das 1995). Dikatakan pondasi dalam apabila
perbandingan antara kedalaman pondasi (D) dengan diameternya (B) adalah lebih besar sama dengan 10 (D/B
10). Sedangkan pondasi dangkal apabila D/B 4. Pada pondasi dalam dibedakan atas 2, yaitu pondasi end
bearing dan pondasi floating. Pondasi ujung tiang (end bearing) adalah sistem pondasi yang ujung tiang
pancangnya menyentuh tanah keras, sehingga beban aksial seluruhnya disalurkan pada tanah keras. Sedangkan
pondasi mengambang (floating) adalah sistem pondasi yang tidak menyentuh tanah keras sehingga beban
aksial yang diterima disalurkan pada tanah sekitar tiang pancang akibat gesekan (friction) antara tiang pancang
dan tanaah sekitar tiang pancang.
Untuk hal ini penulis mencoba mengkonsentrasikan Tugas Akhir ini kepada permasalahan pondasi dalam,
yaitu tiang pancang dengan menggunakan data SPT, PDA, dan Kalendering, serta perhitungan penurunan
pondasi tiang kelompok pada jembatan Sei Deli Belawan, Medan Labuhan-Sumatera Utara.
Pada perencanaan pondasi tiang kelompok, kemampuan menahan beban lateral dan aksial harus
diperhitungkan dengan baik agar dapat menghasilkan suatu struktur pondasi yang kuat dan efisien. Untuk
perencanaan beban aksial saja dapat diselesaikan dengan mudah menggunakan statika sederhana, namun bila
struktur tanah yang berlapis-lapis akan mengakibatkan respon tanah yang tidak linear, sehingga menambah
kesulitan dalam merencanakan pembebanan aksial dan lateral pada tiang pancang kelompok. Tiang pancang
berinteraksi dengan tanah untuk menghasilkan daya dukung yang akurat maka diperlukan suatu penyelidikan
tanah yang akurat juga. Ada dua metode yang biasa digunakan dalam menentukan kapasitas daya dukung tiang
pancang yaitu dengan menggunakan metode statis dan metode dinamis.
Perencanaan pondasi tiang pancang mencakup rangkaian kegiatan yang dilaksanakan dengan berbagai
tahapan yang meliputi studi kelayakan dan perencanaan teknis. Semua itu dilakukan supaya menjamin hasil
akhir suatu konstruksi yang kuat, aman serta ekonomis. Banyak permasalahan yang terjadi pada saat proses
pemancangan mulai dari awal pemancangan sampai akhir pemancangan, sebagai contoh adalah pada saat alat
pancang mengangkat tiang pancang sering terjadi patah dan retak-retak ditengah, ini akibat kurang baiknya
tulangan yang ada pada tiang pancang dalam menahan tegangan tarik yang terjadi.
Pondasi tiang tersebut perlu diperkuat agar kokoh sampai siap dipancang dan harus diperkuat untuk menahan
tekanan selama pemancangan. Dan biasanya panjang pracetak (pre cast) bervariasi, hal ini bertujuan agar
dapat disesuaikan dengan kedaan dilapangan. Untuk menghindari terjadinya kerusakan atau keruntuhan, suatu
pondasi tiang pancang baik tunggal maupun tiang kelompok haruslah mempunyai daya dukung yang cukup
untuk memikul konstruksi yang ada diatasnya.
1.2. Tujuan
Adapun tujuan dari penulisan tugas akhir ini adalah :
1. Menghitung dan membandingkan daya dukung pondasi tiang pancang dari hasil SPT (Standart Penetration
Test), berdasarkan PDA (Pile Driving Analyzer) dan berdasarkan dari data kalendering;
2. Menghitung kapasitas kelompok ijin tiang berdasarkan effisiensi;
3. Menghitung daya dukung horizontal menurut metode Broms ;
4. Menghitung penurunan konsolidasi yang terjadi pada pondasi kelompok.

2.

TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Kapasitas Daya Dukung Tiang Pancang dari hasil SPT
1. Kekuatan ujung tiang (end bearing), (Meyerhof, 1976).
Untuk tanah pasir dan kerikil :
Qp = 40 . N-SPT .

L D . Ap < 400 . N-SPT . Ap

Untuk tahanan geser selimut tiang adalah:


Qs = 2 N-SPT . p. L
2.

Kekuatan ujung tiang (end bearing) untuk tanah kohesif plastis :


Qp = 9 . Cu . Ap
Untuk tahanan geser selimut tiang adalah:
Qs = . Cu . p . Li
Cu = N-SPT . 2/3 . 10

Dimana : = Koefisien adhesi antara tanah dan tiang


Cu = Kohesi Undrained
p
= keliling tiang
Li
= panjang lapisan tanah
2.2. Kapasitas Daya Dukung Tiang Pancang dari hasil Kalendering
Untuk perencanaan daya dukung tiang pancang dari hasil kalendering ada dua metode Danish
Formula dan Metode Gates.
Danish Formula banyak digunakan untuk menentukan apakah suatu tiang pancang tunggal telah
mencapai daya dukung yang cukup pada kedalaman tertentu, walau pada prakteknya kedalaman dan daya
dukung tiang telah ditentukan sebelumnya. Kapasitas daya dukung tiang berdasarkan metode Danish
Formula adalah :
=

Dimana :
Pu = Kapasitas daya dukung ultimate tiang.
= Efisiensi alat pancang.
E = Energi alat pancang yang digunakan.
S = Banyaknya penetrasi pukulan yang diambil dari kalendering dilapangan.
A = Luas penampang tiang pancang.
Ep = Modulus elastis tiang.

Tabel 1 : Effisiensi Jenis Alat Pancang


Jenis Alat Pancang

Effisiensi

Pemukul jatuh (drop hammer)

0,75 - 1,00

Pemukul aksi tunggal (single acting hammer)

0,75 - 0,85

Pemukul aksi double (double acting hammer)

0,85

Pemukul diesel (diesel hammer)

0,7 - 1,00

Sumber : Teknik Pondasi 2, Hardiyatmo, Hary Christady, 2006


Tabel 2 : Karakteristik alat pancang diesel hammer
Type

Tenaga Hammer
kN-m

Kip-ft

K-150

379,9

280

K-60

143,2

K-45

Jumlah

Kg-m

Berat Balok Besi Panjang

Pukulan/menit

kN

Kips

Kg

3872940

45 - 60

147,2

33,11

15014,4

105,6

1460640

42 - 60

58,7

13,2

5987,4

123,5

91,1

1259700

39 - 60

44

9,9

4480

K-35

96

70,8

979200

39 - 60

34,3

7,7

3498,6

K-25

68,8

50,7

701760

39 - 60

24,5

5,5

2499

Sumber : Buku Katalog KOBE Diesel Hammer


2.3. Kapasitas Kelompok dan Effisiensi Tiang Pancang
1. Metode Converse-Labarre Formula
Eg = 1

(n'1).m (m 1).n'
90.m.n'

dimana :
Eg = Efisiensi kelompok tiang.
m
= Jumlah baris tiang.
n'
= Jumlah tiang dalam satu baris.

= Arc tg d/s, dalam derajat.


s
= Jarak pusat ke pusat tiang
d
= Diameter tiang.
2 Metode Los Angeles Group
Eg = 1

D
mn 1 n m 1 2 m 1n 1
s.m.n

Dimana :
Eg = Effisiensi kelompok tiang
m
= Jumlah baris tiang
n
= Jumlah tiang dalam satu baris
s
= Jumlah pusat ke pusat tiang
d
= Diameter tiang
Kapasitas ultimit kelompok tiang dengan memperlihatkan faktor efisiensi tiang dinyatakan dengan rumus
sebagai berikut :
Qg = E g . n . Qa
dimana :
Qg = Beban maksimum kelompok tiang yang mengakibatkan keruntuhan.
Eg = Efisiensi kelompok tiang.
n
= Jumlah tiang dalam kelompok.
Qa = Beban maksimum tiang tunggal.
2.4. Perhitungan pembagian tekanan pada tiang pancang kelompok
1. Kelompok tiang pancang yang menerima beban normal sentris
N=

V
n

dimana :
N = Beban yang diterima oleh tiap-tiap tiang pancang.
V = Resultant gaya-gaya normal yang bekerja secara sentris.
n = banyaknya tiang pancang
2.

Kelompok tiang pancang yang menerima beban normal eksentris


Qi =

V M y .xi

n
x 2

dimana :
Qi = Beban aksial pada tiang ke-i.
V = Jumlah beban vertikal yang bekerja pada pusat kelompok tiang.
Xi = Absis atau jarak tiang ke pusat berat kelompok tiang ke tiang nomor-i.
My = Momen terhadap sumbu y.
x2 = Jumlah kuadrat jarak tiang-tiang ke pusat berat kelompok tiang.
3.

Kelompok tiang yang menerima beban normal sentris dan momen yang bekerja pada dua arah
Qi =

V M y .xi M x . yi

n
x 2
y 2

Dimana :
P1
= Beban yang diterima satu tiang pancang (ton)
= Jumlah beban vertikal (ton)

N
= Jumlah tiang pancang
Mx
= Momen yang bekerja pada kelompok tiang searah sumbu x (tm)

My
Xi
Yi
2
2

= Momen yang bekerja pada kelompok tiang searah sumbu y (tm)


= Jarak tiang pancang terhadap titik berat tiang kelompok pada arah X (m)
= Jarak tiang pancang terhadap titik berat tiang kelompok pada arah Y (m)
= Jumlah kuadrat tiang pancang pada arah x (m2)
= Jumlah kuadrat tiang pancang pada arah y (m2)

2.5. Perhitungan Gaya Lateral


1. Tiang dalam tanah kohesif
Tahanan tanah ultimit tiang yang terletak pada tanah kohesif atau lempung ( = 0) bertambah dengan
kedalamannya, yaitu dari 2Cu dipermukaan tanah sampai 8 12 Cu pada kedalaman kira-kira 3 kali diameter
tiang. Broms mengusulkan cara pendekatan sederhana untuk mengestimasi distribusi menahan tekanan tanah
yang menahan tiang dalam lempung. Yaitu, tahanan tanah dianggap sama dengan nol dipermukaan tanah
sampai kedalaman 1,5 kali diameter tiang (1,5 d) dan konstan sebesar 9 Cu untuk kedalaman yang lebih besar
dari 1,5 d tersebut .
Untuk tiang panjang, tahanan tiang terhadap gaya lateral akan ditentukan oleh momen maksimum
yang dapat ditahan tiangnya sendiri (My). Untuk tiang pendek, tahanan tiang terhadap gaya lateral lebih
ditentukan oleh tahanan tanah disekitar tiang. Dari keseimbangan gaya horizontal dapat diperoleh letak momen
maksimum adalah :
f = Hu/(9Cud)

Dengan mengambil momen terhadap titik dimana momen pada tiang mencapai maksimum, dapat diperoleh :
Mmaks

= Hu (e +3d/2 + f) f(9Cudf)
= Hu(e + 3d/2 + f) fHu
= Hu(e + 3d/2 + f)

Momen maksimum dapat pula dinyatakan oleh persamaan :


Mmaks= (9/4)dg2 Cu
Nilai nilai Hu juga dapat diplot dalam grafik hubungan L/d dan Hu/Cud2 ditunjukkan dalam Gambar grafik
tersebut berlaku untuk tiang pendek, yaitu bila tahanan momen maksimum tiang M y > Mmaks. Untuk tiang
panjang, dengan menganggap Mmaks = My dimana My dapat dihitung berdasarkan kekuatan tiang sendiri dalam
menahan momen. Penyelesaian dari persamaan yang diperoleh, diplot kedalam grafik hubungan antara
My/Cud3 dan Hu/Cud2 , ditunjukkan dalam Gambar.
Pada tiang ujung jepit, Broms menganggap bahwa momen yang terjadi pada tubuh tiang yang tertanam didalam
tanah sama dengan momen yang terjadi di ujung atas tiang yang terjepit oleh pelat penutup tiang (pile cap).
Untuk tiang pendek, dapat dihitung tahanan tiang ultimit terhadap beban lateral :
Hu = 9Cud(L 3d/2)
Mmaks = Hu (L/2 + 3d/4)

Gambar : Tahanan lateral ultimit tiang dalam tanah kohesif


Untuk tiang panjang, dimana tiang akan mengalami keluluhan ujung atas yang terjepit dapat digunakan untuk
menghitung My, yaitu dengan mengambil momen terhadap permukaan tanah :
My = (9/4)Cudg2 9Cudf (3d/2 + f/2)
Hu = 2My / (3d/2 + f/2)

2.6. Penurunan Konsolidasi


Penurunan yang diakibatkan oleh lapisan tanah kompresif yang mengalami konsolidasi karena adanya
tambahan tekanan efektif perlu ihitung jika dijumpai lapisan kompresibel yang terdapat di bawah pondasi
diantara dasar pondasi sampai kedalaman sekitar dua kali lebar pondasi. Tambahan tekanan efektif dihitung
berdasarkan teori penyebaran tekanan.

Untuk tanah dengan luas tampang datar 1 satuan luas, pada waktu terjadi penurunan yang berkurang
adalah volume porinya sehingga angka pori berkurang. Karena luas datar A satu satuan luas, maka pada
gambar V menjadi H, Vs = hs, dan Vv = hv.
Angka pori mula-mula :

Penurunan sebesar S :

Besarnya penurunan S

1=
= H H1
= hvo hv1

Tebal tanah mula mula

H= hs + hvo

Persamaan (2.50) dibagi persamaan (2.51), maka didapat :


......................................................................................................(2.50)

.......................................................................................................................(2.51)
Jika dinyatakan dengan Cc :
Maka;

log

H
Po
Cc
P
eo
3.

= Tebal lapisan tanah kompresif.


= Tekanan efektif lapangan mula-mula ditinjau ditengah-tengah lapisan.
= Indeks kompresi lapisan tanah kompresif.
= Tambahan tekanan efektif karena beban pondasi.
= Angka pori mula-mula.

DATA PROYEK
Data Umum
Data umum dari proyek Pembangunan Jembatan Sei Deli Belawan adalah sebagai berikut :
1. Nama Proyek
: Pembangunan Jembatan Sei Deli - Belawan
2. Pemilik Proyek
: PPK16 Bagian Pelaksanaan Jalan Nasional Metropolitan Medan Barat,
Cs
3. Lokasi Proyek
: Terletak pada Km 12+365,078 Medan pada ruas jalan Medan
Belawan, Kec. Medan Labuhan Provinsi Sumatera Utara.
4. Kontraktor Utama
: PT. Bangun Mitra Abadi
5. Jenis Pondasi
: Tiang Pancang Beton
6. Pile Supplier
: PT. Wika Beton
Penjelasan Proyek
Jembatan memiliki bentang total 51,30 m, memiliki 2 lajur (1 arah) dengan lebar masing masing 3,50 m
dengan 2 x 0,25 m marginal strip, dan 1 x 1,0 m trotoar tanpa median. Jembatan difungsikan sebagai
perlintasan di atas sungai.
Data Teknis Tiang Pancang
Data ini diperoleh dari pihak PT. Bangun Mitra Abadi sebagai kontraktor dengan data sebagai berikut :
7.
8.
9.
10.
11.

4.

Panjang Tiang Pancang


Dimensi tiang
Mutu Beton Tiang Pancang
Denah Titik Tiang Pancang
Detail Titik Pancang

:
:
:
:
:

36 m
50 (cm)
K-600
Dapat dilihat pada Lampiran
Dapat dilihat pada Lampiran

HASIL DAN PEMBAHASAN


Perhitungan daya dukung ultimit tiang pada kedalaman 36,00 m berdasarkan data SPT, data PDA dan data
kalendering pada saat pemancangan dapat dilihat pada perhitungan dibawah ini :
4.1. Menghitung Kapasitas Daya Dukung Tiang Pancang dari Data SPT
Perhitungan pada titik (BH-01)
Daya dukung ujung pondasi tiang pancang pada tanah non kohesif adalah :
Qp = 40 . N-SPT .

L
. Ap< 400 . N-SPT . Ap
D

= 40 . 2 .2/0,5. 0,196 < 400.2.0,196


= 62,72kN< 156,80 kN
Untuk tahanan geser selimut tiang pada tanah non kohesif adalah :
Qs = 2 . N-SPT . p . Li
= 2 . 2 . 1,57 . 2= 12,56kN
Daya dukung ujung pondasi tiang pancang pada tanah kohesif adalah :
Qp = 9 . Cu . Ap
Cu= N-SPT.2/3.10
= 9 . 13,33 . 0,196
= 2.2/3.10
= 23,52kN
= 13,33 kN/m2
Untuk tahanan geser selimut tiang pancang pada tanah kohesif adalah :
Qs = . Cu . p . Li
= 1. 13,33 . 1,57 . 2
= 41,87kN

4.2. Menghitung kapasitas daya dukung tiang pancang dari PDA Test
Titik P4B

No.
Tiang

PDA

P4B

194,3

Daya dukung tiang (ton)


Analisis CAPWAP
Kapasitas Daya
Kapasitas
Dukung
Friksi
Ru, (ton)
Rs, (ton)
194,3

Penurunan
(Dy) (mm)

Kapasitas
Ujung
Rb, (ton)

142,2

52,1

20,3

4.3. Menghitung kapasitas daya dukung tiang pancang dari data Kalendering
A. Perhitungan pada titik BH-01 (pile 1A)
Data :
Diameter tiang (D)

= 50 cm

Luas tiang pancang (Ab) = x x D2


= x x 502
= 1962,5 cm2
Efisiensi alat pancang

= 70 % (diambil dari Tabel 2.4)

Energi alat pancang

= 701760 kg/cm (diambil dari Tabel 2.5)

Banyaknya penetrasi pukulan diambil dari data kelendering pemancangan di lapangan pada 10 (sepuluh)
pukulan terakhir = 1,05 cm
Panjang tiang pancang (L) = 36 m = 3600 cm
Modulus Elastisitas tiang = 25742,96 Mpa = 257429,60 kg/cm2
a.

Perhitungan kapasitas daya dukung ultimate tiang pancang.


Kapasitas daya dukung ultimate tiang (Pu) :
=
=

b.

1,05 +

0,70

701760

0,70 701760 3600


2 1962,5 257429,60

Pu = 202404,92 kg
Pu = 202,404 ton
Perhitungan kapasitas daya dukung ijin tiang pancang.

= 67,468

Perhitungan Pembagian Tekanan Pada Tiang Pancang Kelompok


=

.
.

.
.

Koordinat

No Tiang

= 54,801 + 0,569 + 2,398


= 57,768

X2
(m2)

Y2
(m2)

V/n
(ton)

My.Xi
ny x2
(ton)

Mx.Yi
nx y2
(ton)

P
(ton)

4,006

1,503

16,048

2,259

54,801

-0,569

-2,398

51,833

2,003

1,503

4,012

2,259

54,801

-0,285

-2,398

52,118

1,503

2,259

54,801

0,000

-2,398

52,403

2,003

1,503

4,012

2,259

54,801

0,285

-2,398

52,687

4,006

1,503

16,048

2,259

54,801

0,569

-2,398

52,972

4,006

16,048

0,000

54,801

-0,569

0,000

54,232

2,003

4,012

0,000

54,801

-0,285

0,000

54,516

0,000

54,801

0,000

0,000

54,801

2,003

4,012

0,000

54,801

0,285

0,000

55,085

10

4,006

16,048

0,000

54,801

0,569

0,000

55,370

11

4,006

1,503

16,048

2,259

54,801

-0,569

2,398

56,630

12

2,003

1,503

4,012

2,259

54,801

-0,285

2,398

56,914

13

1,503

2,259

54,801

0,000

2,398

57,199

14

2,003

1,503

4,012

2,259

54,801

0,285

2,398

57,484

15

4,006

1,503

16,048

2,259

54,801

0,569

2,398

57,768

120,36

22,590

Perhitungan Gaya Lateral


Tentukan apakah tiang termasuk tiang panjang atau pendek
Menurut metode Broms :
=

10554 0,5
4 33,167 10 0,049
= 0,16
Karena,
= 0,16 39 = 6,58 > 2,5maka termasuk tiang panjang
=

822,012 51,310 4,006 180,225 1,503

15
3 120,36
5 22,59

Menggunakan metode Broms

(1) Cek keruntuhan tiang akibat momen lentur maksimum


Untuk momen maksimum, My = 270 kNm (Tabel Klasifikasi WIKA)
Bila digunakan persamaan :

3
+
2
2

Dimana :
=
=

(9.

. )

19,35
( 9 . 4,3 .0,5 ) =
maka dengan dengan demikian :
=
= 130,78

= 43,59

Bila menggunakan grafik :


Dari Gambar 2. (tahanan lateral ultimit tiang dalam tanah kohesif Broms, 1964a) diperoleh :
Hu/Cud2 = 100

Hu = 100 x 4,3 x 0,52 = 107,5 kN maka ;

= 35,83

Penurunan Konsolidasi
Nilai dari pada penurunan (Sc) tanah menurut Terzaghi dapat diketahui dengan mengetahui indeks
pemampatan (Cc) dengan rumus sebagai berikut :
.
+
=
log
1+
Maka ;
.
+
=
log
1+
0,3849 11,2
203,175 + 8,175
=
log
1 + 1,109
203,175
4,311
=
log 1,04023625
2,109

= 0,035 = 3,50
.
+
=
log
1+
0,3562 13,6
281,146 + 4,219
=
log
1 + 1,065
281,146
4,844
=
log 1,01500644
2,065
= 0,015 = 1,50
Jadi, penurunan konsolidasi total kelompok tiang :
Sctotal = Sc1 + Sc2
Sctotal = 3,50 cm + 1,50 cm
Sctotal = 5,00 cm
5.

KESIMPULAN DAN SARAN


1.

Tabel 1 : Hasil perhitungan daya dukung tiang pancang (Qu)

No

1
2
3

2.

Data Kalendering
Titik 2
Titik 1

Data SPT
Metode Mayerhoff

Data PDA
(ton)

(ton)

(ton)

(ton)

202,404

190,623

161,160

194,300

195,167

183,800

163,600

184,191

245,430

200,751
215,739

205,700

Kapasitas kelompok ijin tiang berdasarkan effisiensi


Tabel 2 : Kapasitas ijin berdasarkan Metode Converse Labarre
Metode Converse Labarre
Data Kalendering

No
Titik 1
(ton)

Titik 2

Data SPT
Metode
Mayerhoff

(ton)

(ton)

780,875

735,423

746,109

774,497

752,958

850,932

1198,991

1023,659

1636,797

Data PDA
(ton)

899,531
757,403
1371,838

Tabel 3 : Kapasitas ijin berdasarkan Metode Los Angeles Group


Metode Los Angeles Group
Data Kalendering

No
Titik 1
(ton)

(ton)

(ton)

832,892

784,413

795,811

826,090

803,116

907,617

1301,337

1023,659

1776,515

6.

Titik 2

Data SPT
Metode
Mayerhoff

Data PDA
(ton)

959,453
807,857
1488,938

3.

Dari perhitungan dengan metode Broms diperoleh gaya horizontal ijin pada pondasi untuk satu tiang yaitu
Hijin = 35,83 KN.

4.

Hasil perhitungan penurunan konsolidasi kelompok tiang di ijinkan sebagai berikut :


Penurunan pada lapisan lempung I menurut Terzaghi Sc1 = 3,50 cm
Penurunan pada lapisan lempung II menurut Terzaghi Sc2 = 1,50 cm
Penurunan konsolidasi total adalah : Sctotal = 5,00 cm = 0,05 m

DAFTAR PUSTAKA
Sosarodarsono, S. dan Nakazawa, K., 1983, Mekanika Tanah dan Teknik Pondasi, PT Pradnya Paramita,
Jakarta.
Bowlesh, J. E., 1991, Analisa dan Desain Pondasi, Edisi keempat Jilid 1, Erlangga, Jakarta.
Sarjono, H.S., 1988, Pondasi Tiang Pancang, Jilid 1, Penerbit Sinar Jaya Wijaya, Surabaya.
Irsyam, Masyhur, MSE.,Ph.D, Rekayasa Pondasi, ITB, Bandung
Hardiyatmo, H. C., 1996, Teknik Pondasi 1, PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.
Hardiyatmo, H. C., 2002, Teknik Pondasi 2, Edisi Kedua, Beta Offset, Yogyakarta.
Das, M. B., 1984, Principles of Foundation Engineering Fourth Edition, Library of Congress Cataloging in
Publication Data.
Manoppo, j, Fabian., Pengaruh jarak antar tiang pada daya dukung tiang pancang kelompok di tanah lempung
lunak akibat beban vertikal
(Pacific journal, juli 2009)
Pertiwi, D,2006. Jurnal. Korelasi Daya Dukung Pondasi Tiang Pancang Dengan Menggunakan Data-Data
Sondir Dan Jack In Pile.
(Jurnal Aksial, Vol.No.1, April 2006)