Anda di halaman 1dari 70

Diktat

Pengantar Psikologi

Disusun Oleh :

Ella Suzanna, S.Psi

Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

Universitas Malikussaleh
2008
BAB I: Pendahuluan
() Definisi Psikologi

Ilmu yang mempelajari adanya jiwa dan kehidupan jiwa (BIGOT, KOHNSTAMM)
Suatu studi sistematik tentang tingkah laku (GARET)

Studi ilmiah tentang kegiatan-kegiatan individu dalam hubungan dengan lingkungan

(WOODWORTH & MARQUIS)


Ilmu yang mempelajari tingkah laku dan proses-proses mental (HILGARD, ATKINSON, &

ATKINSON)
Ilmu tentang tingkah laku manusia dan hewani, hal itu menyangkut penerapannya pada
masalah-masalah manusia (MORGAN, KING, & ROBINSON)

PSIKOLOGI merupakan suatu ilmu yang mempelajari tingkah laku manusia yang berada dalam
suatu lingkungan
PSYCHOLOGY...is the scientific study of behavior, both external observable action and internal
thought.
Definisi di atas menggambarkan ruang lingkup psikologi.

1. Psychology is a science

It is defined not by what it is studied, but by how it is studied.

Ilmiah, terukur, objektif, dapat digeneralisasi.

Seringkali mengesankan bahwa studi psikologi harus bersifat kuantitatif.

2. Not all behavior is directly observable.

What kind of behavior ?


( berbagai ekspresi tingkah laku: verbal, grafis, motorik/kinestetik).

What level of consciousness?


(conscious, subconscious, unconcious)

Whose behavior ?
(anima vegetativa, anima sensitiva, anima intelektiva).

Selain menggambarkan ruang lingkup, definisi di atas juga menyinggung isu penting mengenai kedudukan
psikologi dalam khasanah dunia ilmu: science vs humanities.

Psikologi is a science..
Human beings are part of the natural world, maka studi perilaku manusia sedikit banyak merupakan
pendekatan ilmu alam. Masalah kredibilitas sebagai sebuah ilmu pada konteks sosial dan intelektual
abad 19. Kontrol sosial karena memungkinkan reformasi secara sosial ataupun personal.

Namun demikian, ada beberapa tantangan bagi pandangan psikologi sebagai science:

The challenge of naturalism.


Seberapa mampu psikologi menjelaskan human mind and behavior secara logis dan empiris,
semata-mata secara ilmu alam tanpa memperhitungkan variabel-variabel sosial.

The challenge of realism.


Beberapa aliran besar dalam psikologi menggunakan aspek-aspek mental implisit untuk
menjelaskan perilaku, misalnya psikoanalisa, human information processing. Hal ini sulit untuk
dibuktikan realitasnya.

The challenge of autonomy.


Ada kecenderungan untuk memandang bahwa seluruh perilaku manusia dapat dijelaskan melalui
proses fisiologis dan neurologis. Dengan demikian, apakah psikologi dapat direduksi menjadi
ilmu-ilmu tertentu saja?

The challenge of explanations.


Seberapa mampu psikologi menciptakan hukum-hukum universal yang selalu dapat dijadikan
dasar umum untuk penjelasan perilaku?

Psychology berasal dari bahasa Latin yang terdiri dari dua kata yaitu:
psyche = soul, mind (jiwa)
logos = ilmu
Jadi, arti berdasarkan komponen katanya adalah: The study of soul / mind.
Dasarnya dari Filsafat, sebagaimana ilmu pengetahuan lainnya.

PERTANYAAN PENTING:
Does the soul exist? What is its nature?
What are its functions?
How is it related to the body?

PSIKOLOGI harus dipahami sebagai usaha manusia untuk memahami MANUSIA itu sendiri.
1.

Merupakan sebuah proses pendefinisian yang sinambung


psyche & logos (Psikologi = ilmu jiwa)
C.G. Jung : anemos, animus, anima, ruh, rih

Kritik : terlalu abstrak, apakah jiwa itu?

Karakteriologi & tipologi


Kritik : nyata tetapi oversimplified

Psikologi sebagai ilmu tentang ekspresi jiwa


Kritik : nyata tetapi terlalu sempit, tidak mampu mencakup unobservable expressions.

Psikologi sebagai ilmu tentang tingkah laku

2.

Menyebabkan psikologi selalu harus bersinggungan dengan disiplin ilmu lain. Psikologi
tidak akan pernah mencapai tujuannya dengan berdiri sendiri, selalu harus terkait
dengan ilmu lain

Masa pra-ilmu mandiri : berakar pada Filsafat dan Biologi

Bagian dari Filsafat yang bersinggungan:

epistemology : how human beings know the


world?
Terwujud dalam topik-topik sensasi, persepsi,
memori, thinking: domain psikologi kognitif

ethics : conception of human nature : are people


by nature good? What motives do people have?
Are people social by nature?
Terwujud dalam studi-studi tentang motivasi,
emosi, social behavior, beserta terapannya dalam
konteks psikologi konseling, psikologi terapan, dan
lain-lain.

Bagian

dari Biologi : cabang ilmu evolusi / faal : why

should we be conscious at all? Were animals conscious?


Berkembang menjadi neuropsychology, faal.
Masa sebagai ilmu mandiri: lintas disiplin dengan Sosiologi, Antropologi, Kedokteran/
Psikiatri, dan lain-lain.
3.

Melahirkan berbagai school of thought atau aliran, mis: functionalisme, behaviorisme,


psikoanalisa. Aliran-aliran ini menggambarkan perbedaan perspektif dalam
memahami perilaku manusia, bukan competing truth.

Psikologi disebut sebagai ilmu yang mandiri karena memenuhi syarat-syarat dari suatu ilmu, yaitu:

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Secara sistematis psikologi dipelajari melalui penelitian-penelitian ilmiah dengan menggunakan


metode ilmiah
Memiliki struktur keilmuan yang jelas
Punya objek formal dan material
Menggunakan metode ilmiah; eksperimen, observasi, case history, metode tes, dan
pengukuran.
Memiliki terminologi khusus seperti; bakat, motivasi, intelegensi, kepribadian, emosi, frustrasi,
dll.
Dapat diaplikasikan dalam berbagai adegan kehidupan (realible).

() Kaitan Psikologi dengan Ilmu Lain


Psikologi dalam perkembangannya banyak dipengaruhi oleh ilmu-ilmu lain misalnya filsafat,
sosiologi, fisiologi, antropologi, biologi, dll. Pengaruh ilmu tersebut terhadap psikologi dapat dalam
bentuk landasan epistemologi dan metode yang digunakan. Psikologi memberikan sumbangan
terhadap pendidikan, karena subjek dan objek pendidikan adalah manusia (individu), psikologi
memberikan wawasan begaimana memahami perilaku individu dan proses pendidikan serta
bagaimana membantu individu agar dapat berkembang optimal.

() Tujuan Mempelajari Psikologi


Karena psikologi mempengaruhi sangat banyak aspek kehidupan kita, penting juga bagi mereka
yang tidak bermaksud memperdalam diri dalam ilmu ini untuk mengetahui fakta dasar dan metode
riset. Pelajaran pengantar psikologi dapat memberikan pengertian yang lebih baik mengenai sebabsebab mengapa orang berpikir dan bertindak seperti yang mereka lakukan, dan memberikan
pandangan untuk menilai sikap dan reaksi yang mereka lakukan sendiri. Psikologi juga harus
membentu mengevaluasi banyak klaim yang dibuat dalam nama psikologi.

() Ruang Lingkup dan Bidang Kajian Psikologi


Kajian psikologi adalah manusia. Jadi, selama masih ada manusia, selama itulah diperlukan
psikologi. Manusia terdiri dari fisik (badan atau raga), dan mental (jiwa atau rohani). Manusia
secara mental terdiri dari 3 substansi yaitu kognisi (pikiran), afeksi (perasaan), dan konasi atau
motorik (tingkah laku).
Rumus dalam psikologi adalah B = f (P.E). Dimana B adalah behavior atau tingkah laku, P adalah
personality (person atau individu), dan E adalah environment atau lingkungan. Jadi artinya adalah
bahwa tingkah laku terbentuk karena pengaruh faktor diri individu dan faktor lingkungan.
Bidang-bidang Psikologi ada beberapa, yaitu:

1.

Psikologi Industri
-

Bekerja di perusahaan (SDM, HRD), periklanan, dan rekayasa material


Memilih orang yang paling cocok untuk pekerjaan tertentu
Program pelatihan kerja
Psikologi rekayasa: hubungan manusia dengan mesin

2.

Psikologi Sosial
-

3.

Mempelajari perkembangan manusia dari sejak lahir hingga lanjut usia


Mempelajari faktor-faktor yang membentuk perilaku dari sejak lahir hingga lanjut usia
Mempelajari kemampuan spesifik, misalnya bagaimana bahasa bisa berkembang pada
anak, dsb.
Mempelajari fase-fase tertentu dalam perkembangan manusia; masa anak, masa remaja,
masa dewasa dini, dll.
Ada tugas-tugas perkembangan dalam setiap fase perkembangan manusia.

Psikologi Klinis
-

5.

Mempelajari interaksi individu dengan lngkungan sosial dan individu dalam kelompok
Interaksi dengan orang lain dapat mempengaruhi sikap dan perilaku
Meneliti tentang perilaku dalam kelompok; individu mempengaruhi kelompok dan kelompok
mempengaruhi individu
Penelitiannya biasanya dalam bentuk survei opini publik

Psikologi Perkembangan
-

4.

Merancang mesin untuk meminimalkan kesalahan manusia

Sebagian besar ahli psikologi adalah ahli psikologi klinis (2/3 dari jumlah keseluruhan)
Berhadapan dengan orang yang memiliki gangguan (baik gangguan emosional, gangguan
mental, atau gangguan jiwa berat)
Berbeda dengan psikiater
Mempelajari juga tentang; mental retarded (keterbelakangan mental), kecanduan obat,
gangguan kecemasan, konflik perkawinan dan keluarga, dan masalah-masalah lain yang
ringan
Biasanya membuka ruang konseling

Psikologi Pendidikan
-

Kerjasama dengan aparat sekolah (guru, siswa, tata usaha, dan akademik)
Membahas tentang kurikulum, metoda pendidikan dan memantau proses belajar mengajar
Membantu membimbing para guru dan Psikologi sekolah
Membantu siswa yang menghadapi masalah belajar.

() Metode Penelitian Psikologi


1.

Metode eksperimental
Dipandang dari segi peristiwa yang bisa diobservasi, maka eksperimenter :
a. Mengubah peristiwa yang dihipotesiskan akan mempunyai efek
b. Menjaga kondisi lain tetap tidak berubah
c. Mencari akibat dari perubahan tadi pada sistem yang diobservasinya. Karena merupakan
ilmu tentang tingkah laku maka dalam eksperimen psikologi mencari data dari perubahan
eksperimen pada tingkah laku
Metoda eksperimen terbagi dua, yaitu :
a.

Eksperimen laboratorium, atau disebut juga true eksperimen yaitu eksperimen yang
dilakukan di dalam laboratorium. Dalam penelitian ini, subjek dikumpulkan dalam suatu

b.

2.

tempat kemudian diberikan treatment (perlakuan tertentu) yang diinginkan sang peneliti
kemudian dicatat dan ditarik kesimpulan.
Eksperimen lapangan, atau disebut juga quasi eksperimen yaitu eksperimen yang dilakukan
diluar laboratorium, dimana teratment sudah terdapat di lapangan (tidak perlu diberikan oleh
peneliti).

Metode Observasi
Adalah metoda yang dilakukan dengan cara mengamati secara sungguh-sungguh
tingkah laku manusia yang akan diteliti. Merupakan titik tolak dalam psikologi.

3.

objek atau

Metode Survei
Masalah-masalah yang sulit diobservasi dapat dikaji melalui quesioner atau interview. Metode ini
sebenarnya sama dengan metode eksperimental dalam hal pengukuran terhadap variabelvariabel, bedanya dalam metoda survei variabel independen tidak sepenuhnya dapat
dimanipulasi. Peneliti semata-mata hanya melakukan pengkajian secara sistematis terhadap
kondisi yang ditemukan.

4.

Metode Tes
Tes adalah suatu alat penelitian yang penting dalam pengukuran segala jenis kemampuan, minat,
sikap, dan kecakapan manusia. Dapat dilakukan secara individual atau kelompok.

5.

Metode Case History (Biografi Ilmiah)


Case history adalah sumber data penting bagi psikologi untuk mengkaji individu. Walaupun yang
dikaji dapat pula suatu lembaga maupun kelompok manusia. Case history dapat didasarkan pada
studi longitudinal, melalui kurun waktu yang panjang disertai pengukuran secara priodik. Jadi
case history dikonstruksi dari observasi-observasi aktual yang dilakukan peneliti sesuai dengan
rencana.

() Sejarah Perkembangan Psikologi


Sebagai bagian dari ilmu pengetahuan, psikologi melalui sebuah perjalanan panjang. Bahkan sebelum
Wundt mendeklarasiikan laboratoriumnya tahun 1879 yang dipandang sebagai kelahiran psikologi
sebagai ilmu pandangan tentang manusia dapat ditelusuri jauh ke masa Yunani kuno. Dapat dikatakan
bahwa sejarah psikologi sejalan dengan perkembangan intelekstual di Eropa, dan mendapatkan bentuk
pragmatisnya di benua Amerika.
Berdasarkan pandangan tersebut, bagian Sejarah Psikologi ini akan dibagi ke dalam beberapa periode
dengan berbagai tokohnya.

Psikologi sebagai bagian dari filsafat

Masa Yunani

Masa Abad Pertengahan

Masa Renaisans

Psikologi sebagai bagian dari ilmu faal

Masa Pasca Renaisans

Psikologi sebagai ilmu yang mandiri

Masa akhir abad ke-19

Memasuki abad ke-20, psikologi berkembang dalam berbagai school of thought. Kalau Wundt
meletakkan dasar bagi psikologi dengan pandangan strukturalisme, maka selanjutnya berbagai aliran
utama yang muncul adalah sebagai berikut:

Fungsionalisme

Behaviorisme

Psikoanalisa

Psikologi Gestalt

Psikologi Humanistik

() Pendekatan-Pendekatan Psikologi
Behaviorism
e

Neurobiologis
Psikologi

Kognitif

Humanistik
Psikoanalisi
s

Analisis fenomena psikologi dapat didekati dari beberapa sudut pandang (perspektif)

Masing-masing menawarkan penjelasan yang agak berbeda tentang mengapa individu bertindak
seperti yang mereka lakukan

Masing-masing memberikan kontribusi kepada konsep kita tentang manusia secara keseluruhan

Masing-masing pendekatan tidak berjalan sendiri-sendiri namun saling melengkapi satu sama lainnya

Pendekatan psikologi ada 5 yaitu:


1.

Neurobiologis

Menitikberatkan pada hubungan antara perilaku dengan kejadian yang berlangsung dalam tubuh
(otak dan saraf) karena perilaku diatur oleh kegiatan otak dan sistem saraf
2.

Behaviorisme
Menitikberatkan pada perilaku yang nampak, perilaku dapat dibentuk dangan pembiasaan dan
penguatan melalui pengkondisian stimulus

3.

Kognitif
Individu tidak hanya menerima stimulus yang pasif tetapi mengolah stimulus menjadi perilaku
yang baru

4.

Psikoanalisis
Perilaku individu didorong oleh insting bawaan dan sebagian besar perilaku itu tidak disadari

5.

Humanistik
Perilaku individu itu selalu bertujuan, yang ditentukan oleh aspek internal individu. Individu
mampu mengarahkan perilaku dan memberikan warna pada lingkungan

I.

Pendekatan Neurobiologis
Pendekatan ini beranggapan bahwa pada dasarnya semua peristiwa psikologis berkaitan dengan
aktivitas otak dan sistem saraf. Pendekatan ini membuat eksperimen terhadap hewan guna
mempelajari manusia dan spesies lain, yaitu berupaya mengkaitkan perilaku yang terlihat terhadap
peristiwa listrik dan kimiawi yang terjadi di dalam tubuh, terutama di dalam otakdan sistem saraf.
Pendekatan ini juga mencoba menentukan proses neurobiologi yang mendasari perilaku dan
proses mental.
Contoh eksperimen terhadap tikus; ketakutan yang dikondisikan. Pada manusia terjadi pada masa
anak, misalnya anak yang mengalami penyiksaan fisik atau emosional oleh sang ayah. Setelah
sejumlah pengalaman yang menyakitkan, mendengar suara ayah saja dapat menimbulkan reaksi
ketakutan. Bahwa pengkondisian atau pembiasaan melibatkan perubahan hubungan diantara
neuron atau sel saraf, dimana perubahan neural itu sendiri diperantarai oleh perubahan jumlah zat
kimia tertentu yang dihasilkan oleh otak.

II.

Pendekatan Behaviorisme
Behaviorisme muncul sebagai kritik lebih lanjut dari strukturalisme Wundt. Meskipun didasari
pandangan dan studi ilmiah dari Rusia, aliran ini berkembang di AS, merupakan lanjutan dari
fungsionalisme.
Behaviorisme secara keras menolak unsur-unsur kesadaran yang tidak nyata sebagai obyek studi
dari psikologi, dan membatasi diri pada studi tentang perilaku yang nyata. Dengan demikian,
Behaviorisme tidak setuju dengan penguraian jiwa ke dalam elemen seperti yang dipercayai oleh
strukturalism. Berarti juga behaviorisme sudah melangkah lebih jauh dari fungsionalisme yang
masih mengakui adanya jiwa dan masih memfokuskan diri pada proses-proses mental.

Prinsip Dasar Behaviorisme

Perilaku nyata dan terukur memiliki makna tersendiri, bukan sebagai


perwujudan dari jiwa atau mental yang abstrak

Aspek mental dari kesadaran yang tidak memiliki bentuk fisik adalah
pseudo problem untuk sciene, harus dihindari.

Penganjur utama adalah Watson : overt, observable behavior, adalah satusatunya subyek yang sah dari ilmu psikologi yang benar.

Dalam perkembangannya, pandangan Watson yang ekstrem ini


dikembangkan lagi oleh para behaviorist dengan memperluas ruang lingkup
studi behaviorisme dan akhirnya pandangan behaviorisme juga menjadi
tidak seekstrem Watson, dengan mengikutsertakan faktor-faktor internal
juga, meskipun fokus pada overt behavior tetap terjadi.

Aliran behaviorisme juga menyumbangkan metodenya yang terkontrol dan


bersifat positivistik dalam perkembangan ilmu psikologi.

Banyak ahli (a.l. Lundin, 1991 dan Leahey, 1991) membagi behaviorisme ke
dalam dua periode, yaitu behaviorisme awal dan yang lebih belakangan.

Tokoh-Tokoh

WATSON
Pandangan utama Watson:
1.

Psikologi mempelajari stimulus dan respons (S-R Psychology). Yang dimaksud dgn stimulus
adalah semua obyek di lingkungan, termasuk juga perubahan jaringan dalam tubuh. Respon
adalah apapun yang dilakukan sebagai jawaban terhadap stimulus, mulai dari tingkat sederhana
hingga tingkat tinggi, juga termasuk pengeluaran kelenjar. Respon ada yang overt dan covert,
learned dan unlearned

2.

Tidak mempercayai unsur herediter (keturunan) sebagai penentu perilaku. Perilaku manusia
adalah hasil belajar sehingga unsur lingkungan sangat penting (lihat pandangannya yang sangat
ekstrim menggambarkan hal ini pada Lundin, 1991 p. 173). Dengan demikian pandangan Watson
bersifat deterministik, perilaku manusia ditentukan oleh faktor eksternal, bukan berdasarkan free
will.

3.

Dalam kerangka mind-body, pandangan Watson sederhana saja. Baginya, mind mungkin saja
ada, tetapi bukan sesuatu yang dipelajari ataupun akan dijelaskan melalui pendekatan ilmiah.
Jadi bukan berarti bahwa Watson menolak mind secara total. Ia hanya mengakui body sebagai
obyek studi ilmiah. Penolakan dari consciousness, soul atau mind ini adalah ciri utama
behaviorisme dan kelak dipegang kuat oleh para tokoh aliran ini, meskipun dalam derajat yang
berbeda-beda. [Pada titik ini sejarah psikologi mencatat pertama kalinya sejak jaman filsafat
Yunani terjadi penolakan total terhadap konsep soul dan mind. Tidak heran bila pandangan ini di
awal mendapat banyak reaksi keras, namun dengan berjalannya waktu behaviorisme justru
menjadi populer.]

4.

Sejalan dengan fokusnya terhadap ilmu yang obyektif, maka psikologi harus menggunakan
metode empiris. Dalam hal ini metode psikologi adalah observation, conditioning, testing, dan
verbal reports.

5.

Secara bertahap Watson menolak konsep insting, mulai dari karakteristiknya sebagai refleks
yang unlearned, hanya milik anak-anak yang tergantikan oleh habits, dan akhirnya ditolak sama
sekali kecuali simple reflex seperti bersin, merangkak, dan lain-lain.

6.

Sebaliknya, konsep learning adalah sesuatu yang vital dalam pandangan Watson, juga bagi
tokoh behaviorisme lainnya. Habits yang merupakan dasar perilaku adalah hasil belajar yang
ditentukan oleh dua hukum utama, recency dan frequency. Watson mendukung conditioning
respon Pavlov dan menolak law of effect dari Thorndike. Maka habits adalah proses conditioning
yang kompleks. Ia menerapkannya pada percobaan phobia (subyek Albert). Kelak terbukti bahwa
teori belajar dari Watson punya banyak kekurangan dan pandangannya yang menolak Thorndike
salah.

7.

Pandangannya tentang memory membawanya pada pertentangan dengan William James.


Menurut Watson apa yang diingat dan dilupakan ditentukan oleh seringnya sesuatu
digunakan/dilakukan. Dengan kata lain, sejauhmana sesuatu dijadikan habits. Faktor yang
menentukan adalah kebutuhan.

8.

Proses thinking and speech terkait erat. Thinking adalah subvocal talking. Artinya proses
berpikir didasarkan pada keterampilan berbicara dan dapat disamakan dengan proses bicara yang
tidak terlihat, masih dapat diidentifikasi melalui gerakan halus seperti gerak bibir atau gesture
lainnya.

9.

Sumbangan utama Watson adalah ketegasan pendapatnya bahwa perilaku dapat dikontrol dan
ada hukum yang mengaturnya. Jadi psikologi adlaah ilmu yang bertujuan meramalkan perilaku.
Pandangan ini dipegang terus oleh banyak ahli dan diterapkan pada situasi praktis. Dengan
penolakannya pada mind dan kesadaran, Watson juga membangkitkan kembali semangat
obyektivitas dalam psikologi yang membuka jalan bagi riset-riset empiris pada eksperimen
terkontrol.

HULL
Prinsip-prinsip utama teorinya :

Reinforcement adalah faktor penting dalam belajar yang harus ada. Namun fungsi reinforcement
bagi Hull lebih sebagai drive reduction daripada satisfied factor.

Dalam mempelajari hubungan S-R yang diperlu dikaji adalah peranan dari intervening variable
(atau yang juga dikenal sebagai unsure O (organisma)). Faktor O adalah kondisi internal dan
sesuatu yang disimpulkan (inferred), efeknya dapat dilihat pada faktor R yang berupa output.
Karena pandangan ini Hull dikritik karena bukan behaviorisme sejati.

Proses belajar baru terjadi setelah keseimbangan biologis terjadi. Di sini tampak pengaruh teori
Darwin yang mementingkan adaptasi biologis organisma.

BANDURA

Sebagai seorang behaviorist, Bandura menekankan teorinya pada proses belajar tentang respon
lingkungan. Oleh karenya teorinya disebut teori belajar sosial, atau modeling.

Prinsipnya adalah perilaku merupakan hasil interaksi resiprokal antara pengaruh tingkah laku,
koginitif dan lingkungan. Singkatnya, Bandura menekankan pada proses modeling sebagai
sebuah proses belajar.

Teori utama :

Observational learning atau modeling adalah faktor penting dalam proses belajar
manusia.

Dalam proses modeling, konsep reinforcement yang dikenal adlaah vicarious


reinforcement, reinforcement yang terjadi pada orang lain dapat memperkuat perilaku
individu. Self-reinforcement, individu dapat memperoleh reinforcement dari dalam
dirinya sendiri, tanpa selalu harus ada orang dari luar yang memberinya reinforcement.

Menekankan pada self-regulatory learning process, seperti self-judgement, self-control,


dan lain sebagainya.

Memperkenalkan konsep penundaan self-reinforcement demi kepuasan yang lebih tinggi


di masa depan

Sumbangan Bandura:
Bandura membuka perspektif baru dalam aliran behavioristik dengan menekankan pada aspek
observasi dan proses internal individu. Bagi mereka yang beraliran kognitif, pandangan Bandura
ini dirasakan lebih lengkap dibandingkan pandangan ahli behavioristik lainnya. Teorinya ini juga
didukung oleh percobaan eksperimental yang dapat dipertanggungjawabkan

Kritik terhadap Bandura


Kritik terutama datang dari kelompok aliran behavioristik keras, yang memandang Bandura lebih
tepat untuk dimasukan dalam kelompok aliran kognitif dan tidak diakui sebagai bagian dari
behavioristik. Penyebab utamanya karena pandangan Bandura yang kental aspek mentalnya.

III.

Pendekatan Kognitif
Pendekatan

ini

sebagian

merupakan

reaksi

penolakan

behaviorisme dan sebagian lagi kembali ke akar kognitif dari psikologi.

terhadap

pendekatan

Seperti versi abad 19

penelitian modern tentang kognisi yang mengurusi proses mental, pendekatan ini juga berbicara
mengenai segala hal yang berkaitan dengan kognisi atau proses-proses mental, seperti persepsi,
memori, penalaran, pemutusan pilihan, dan pemecahan masalah. Pendekatan ini berusaha untuk
memperoleh pengetahuan yang setepat-tepatnya mengenai cara kerja dari proses-proses tersebut,
dan bagaimana proses-proses ini dapat dipergunakan di dalam kehidupan sehari-harinya.
Meskipun merupakan perkembangan dari perspektif kognitif abad 19 dan perspektif
behaviorisme, tetapi pendekatan kognitif ini tidak menggunakan introspeksi lagi. Asumsinya:
1.

Hanya dengan mempelajari proses mental kita dapat sepenuhnya memahami apa yang
dilakukan oleh suatu organisme

2.

Kita dapat mempelajari proses mental secara objektif dengan memfokuskan pada perilaku
spesifik, sama seperti yang dilakukan oleh ahli behaviorisme, tetapi menginterpretasikannya
dalam kaitan dengan proses mental dasar. Cara menginterpretasi yaitu analog dengan sistem
komputer. Informasi masuk, kemudian dipilih, dibandingkan dan dikombinasikan dengan

informasi lainnya yang telah ada dalam memori, ditransformasikan, disusun kembali, dan
sebagainya.
3.

Memahami tindakan manusia semata-mata dalam pengertian stimulus-respon mungkin cukup


menjelaskan bentuk perilaku sederhana, namun tidak cocok lagi untuk menjelaskan beberapa
bidang penting manusia yang lebih kompleks, seperti manusia dapat menalar, membuat
rencana, mengambil keputusan berdasarkan informasi yang diingatnya, menggunakan bahasa
untuk berkomunikasi satu sama lain.
Contoh pandangan kognitif untuk menjelaskan perilaku emosi atau agresi, misalnya ada

orang yang marah-marah dan memukuli kita dari belakang. Besar kemungkinan kita akan
membalas jika orang tersebut orang yang kita kenal atau musuh kita. Lain masalah kalau orang
tersebut adalah orang sakit jiwa, kita tidak akan membalasnya atau menghiraukannya.
Analisa pada kedua kasus, stimulusnya sama (perilaku memukul/ agresi), yang berbeda
adalah apa yang kita ketahui tentang orang lain tersebut, dan pengetahuan inilah yang
mengendalikan perilaku kita.
IV.

Pendekatan Psikoanalisis
Psikoanalisa dapat dikatakan sebagai aliran psikologi yang paling dikenal meskipun mungkin tidak
dipahami seluruhnya. Namun psikoanalisa juga merupakan aliran psikologi yang unik, tidak sama
seperti aliran lainnya. Aliran ini juga yang paling banyak pengaruhnya pada bidang lain di luar
psikologi, melalui pemikiran Freud.

Latar belakang

Konsep mental yang aktif


Konsep ini terutama dianut oleh para ahli di Jerman. Pada waktu ini peran dominan
strukturalisme di Jerman telah diambil alih oleh aliran Gestalt. Paham Gestalt
menganggap struktur pengorganisasian mental manusia adalah inherent. Struktur
ini memungkinkan manusia belajar dan mendapatkan isi mental itu sendiri. Dengan
demikian, Gestalt berfokus pada konsep mental yang aktif namun tetap empiris.
Psikoanalisa
mengikuti
keaktifan
mental
dari
Gestalt
(Freud
dengan
psikodinamikanya pada level kesadaran dan non kesadaran) namun tidak empiris.
Tidak seperti aliran lainnya, psikoanalisa berkembang bukan dari riset para
akademisi, tapi berdasarkan pengalaman dari praktek klinis.

Perkembangan treatment terhadap gangguan mental.

Pada masa ini penanganan terhadap penderita gangguan mental sangat tidak
manusiawi dan disamakan dengan para pelaku kriminal serta orang-orang
terlantar. Reformasi dalam penanganan penderita gangguan mental diawali dengan
perbaikan fasilitas pengobatan, akhirnya mengarah pada perbaikan di bidang
teknik terapi bagi gangguan emosional dan perilaku.

Tokohnya : Sigmund Freud

Sepanjang masa hidupnya, Freud adalah seorang yang produktif. Meskipun ia dianggap sosok
yang kontroversial dan banyak tokoh yang berseberangan dengan dirinya, Freud tetap diakui
sebagai salah seorang intelektual besar. Pengaruhnya bertahan hingga saat ini, dan tidak
hanya pada bidang psikologi, bahkan meluas ke bidang-bidang lain. Karyanya, Studies in
Histeria (1875) menandai berdirinya aliran psikoanalisa, berisi ide-ide dan diskusi tentang
teknik terapi yang dilakukan oleh Freud.

Pemikiran dan Teori

Freud

membagi

mind

ke

dalam

consciousness,

preconsciousness

dan

unconsciousness. Dari ketiga aspek kesadaran, unconsciousness adalah yang paling


dominan dan paling penting dalam menentukan perilaku manusia (analoginya
dengan gunung es). Di dalam unsconscious tersimpan ingatan masa kecil, energi
psikis yang besar dan instink. Preconsciousness berperan sebagai jembatan antara
conscious dan unconscious, berisi ingatan atau ide yang dapat diakses kapan saja.
Consciousness hanyalah bagian kecil dari mind, namun satu-satunya bagian yang
memiliki kontak langsung dengan realitas.

Freud mengembangkan konsep struktur mind di atas dengan mengembangkan mind


apparatus, yaitu yang dikenal dengan struktur kepribadian Freud dan menjadi
konstruknya yang terpenting, yaitu id, ego dan super ego.
o

Id adalah struktur paling mendasar dari kepribadian, seluruhnya tidak


disadari dan bekerja menurut prinsip kesenangan, tujuannya pemenuhan
kepuasan yang segera.

Ego berkembang dari id, struktur kepribadian yang mengontrol kesadaran


dan mengambil keputusan atas perilaku manusia. Superego, berkembang
dari ego saat manusia mengerti nilai baik buruk dan moral.

Superego merefleksikan nilai-nilai sosial dan menyadarkan individu atas


tuntutan moral. Apabila terjadi pelanggaran nilai, superego menghukum
ego dengan menimbulkan rasa salah.

Ego selalu menghadapi ketegangan antara tuntutan id dan superego. Apabila


tuntutan ini tidak berhasil diatasi dengan baik, maka ego terancam dan muncullah
kecemasan (anxiety). Dalam rangka menyelamatkan diri dari ancaman, ego
melakukan reaksi defensif /pertahanan diri. Hal ini dikenal sebagai defense
mecahnism yang jenisnya bisa bermacam-macam, a.l. repression

Sumbangan Freud

Sebagai orang pertama yang menyentuk konsep-konsep psikologi seperti peran


ketidaksadaran
(unconsciousness),
anxiety,
motivasi,
perkembangan untuk menjelaskan struktur kepribadian

pendekatan

teori

Posisinya yang kukuh sebagai seorang deterministik sekaligus menunjukkan hukumhukum perilaku, artinya perilaku manusia dapat diramalkan

Freud juga mengkaji produk-produk budaya dari kacamata psikoanalisa, seperti


puisi, drama, lukisan, dan lain-lain. Oleh karenanya ia memberi sumbangan juga
pada analisis karya seni

Kritik Freud

Metode studinya yang dianggap kurang reliabel, sulit diuji secara sistematis dan
sangat subyektif

Konstruk-konstruk teorinya juga sulit diuji secara ilmiah sehingga diragukan


keilmiahannya. Beberapa konsepnya bahkan dianggap fiksi, seperti Oedipus complex

Bagi aliran behaviorist, yang dilakukan Freud adalah mempelajari intervening


variable

V.

Pendekatan Humanistik
Muncul sebagai kritik terhadap pandangan tentang manusia yang mekanistik ala behaviorisme dan
pesimistik ala psikoanalisa. Oleh karenanya sering disebut sebagai the third force (the first force is
behaviorism, the second force is psychoanalysis).

Prinsip Utama

Memahami manusia sebagai suatu totalitas. Oleh karenanya sangat tidak setuju
dengan usaha untuk mereduksi manusia, baik ke dalam formula S-R yang sempit
dan kaku (behaviorisme) ataupun ke dalam proses fisiologis yang mekanistis.
Manusia harus berkembang lebih jauh daripada sekedar memenuhi kebutuhan fisik,
manusia harus mampu mengembangkan hal-hal non fisik, misalnya nilai ataupun
sikap.

Metode yang digunakan adalah life history, berusaha memahami manusia dari
sejarah hidupnya sehingga muncul keunikan individual.

Mengakui pentingnya personal freedom dan responsibility dalam proses pengambilan


keputusan yang berlangsung sepanjang hidup. Tujuan hidup manusia adalah
berkembang, berusaha memenuhi potensinya dan mencapai aktualitas diri. Dalam
hal ini intensi dan eksistensi menjadi penting. Intensi yang menentukan eksistensi
manusia

Mind bersifat aktif, dinamis. Melalui mind, manusia mengekspresikan keunikan


kemampuannya sebagai individu, terwujud dalam aspek kognisi, willing, dan
judgement. Kemampuan khas manusia yang sangat dihargai adalah kreativitas.
Melalui kreativitasnya, manusia mengekspresikan diri dan potensinya.

Pandangan humanistic banyak diterapkan dalam bidang psikoterapi dan konseling.


Tujuannya adalah meningkatkan pemahaman diri.

Tokoh

1. Carl Rogers (1902 1988)

Rogers

bekerja

sbg

psikoterapis

dan

dari

profesinya

inilah

ia

mengembangkan

teori

humanistiknya. Dalam konteks terapi, ia menemukan dan mengembangkan teknik terapi yang
dikenal sebagai Client-centered Therapy. Dibandingkan teknik terapi yang ada masa itu, teknik
ini adalah pembaharuan karena mengasumsikan posisi yang sejajar antara terapis dan pasien
(dalam konteks ini pasien disebut klien). Hubungan terapis-klien diwarnai kehangatan, saling
percaya, dan klien diberikan diperlakukan sebagai orang dewasa yang dapat mengambil
keputusan sendiri dan bertanggungjawab atas keputusannya. Tugas terapis adalah membantu
klien mengenali masalahnya, dirisnya sendiri sehingga akhrinya dapat menemukan solusi bagi
dirinya sendiri.

Keseluruhan pengalaman eksternal dan internal psikologis individu membentuk organisma.


Organisma adalah kenyataan yang dihayati individu, dan disebut sebagai subjective reality, unik
dari satu individu ke individu lainnya. Self (diri) berkembang dari organisma. Semakin koheren
organisma dan self, semakin sehat pribadi tersebut dan sebaliknya.

Sebagaimana ahli humanistic umumnya, Rogers mendasarkan teori dinamika kepribadian pada
konsep aktualisasi diri. Aktualisasi diri adalah daya yang mendorong pengembangan diri dan
potensi individu, sifatnya bawaan dan sudah menjadi cirri seluruh manusia. Aktualisasi diri yang
mendorong manusia sampai kepada pengembangan yang optimal dan menghasilkan cirri unik
manusia seperti kreativitas, inovasi, dan lain-lain.

2.

Abraham Maslow (1908-1970)

Maslow dikenal dengan teori motivasinya. Teori ini mengasumsikan bahwa perkembangan psikologis
manusia didorong oleh hirarki kebutuhannya, yaitu physiological needs, safety needs, love &
belonging needs, esteen needs, dan self-actualization.

Evaluasi Humanistik

Aliran humanistic menyumbangkan arah yang positif dan optimis bagi pengembangan
potensi manusia, disebut sebagai yang mengembalikan hakikat psikologi sbg ilmu tentang
manusia

Kritik terutama diarahkan pada perspektif dan metodenya yang subyektif, dan tidak reliable.

Berlawanan dengan perkiraan para ahli yang menentangnya, aliran humanistic bertahan dan
bahkan semakin banyak pengikutnya. Humanistik bahkan dapat dikatakan sebagai agama
untuk sementara ahli.

Fokus utama pendekatan ini adalah pengalaman subjektif seseorang dan motivasi ke arah
aktualisasi diri. Pengalaman subjektif individu adalah pandangan pribadi seseorang individu
terhadap suatu peristiwa. Aktualisasi diri artinya setiap manusia memiliki kebutuhan dasar
untuk mengembangkan potensinya sampai penuh, untuk berkembang lebih jauh dari
keadaannya sekarang.

Tujuannya juga berbeda dengan pendekatan yang lain, bukan untuk mengembangkan teori
atau meramal perilaku tetapi lebih kepada ingin menjelaskan kehidupan dalam diri dan
pengalaman individual.

Para ahli yang berorientasi humanistic mempunyai satu tujuan, mereka ingin memanusiakan
psikologi. Mereka ingin membuat pskologi sebagai studi tentang apa makna hidup sebagai
seorang manusia. Mereka berasal dari berbagai latar belakang dan keyakinan yang
beragam.

BAB II: Proses Penginderaan dan Persepsi


() Proses Penginderaan
Pengamatan dimulai dengan proses penginderaan. Proses penginderaan (sensation) merupakan tahap
awal penerimaan informasi dari lingkungan. Manusia mengetahui segala hal yang ada di lingkungan
melalui indera. Organ-organ penginderaan berfungsi memperoleh informasi dari lingkungan dan
mengirimkannya ke otak untuk diproses, disimpan dan ditindaklanjuti. Masing-masing organ penginderaan
bertugas memperoleh informasi yang berbeda-beda.
Informasi visual seperti warna dan citra bentuk diperoleh melalui mata.
Informasi auditer berupa bunyi atau suara diperoleh melalui telinga.
Informasi taktual seperti halus/kasar diperoleh melalui permukaan kulit yang menutupi seluruh
tubuh. Kulit ujung-ujung jari merupakan akses informasi taktual yang paling peka, dan oleh
karenanya indera ini disebut indera perabaan. Selain informasi taktual, kulit juga mempersepsi
informasi suhu (panas/dingin). Karena kekhasan informasi suhu ini, ada para ahli yang
menggolongkan informasi suhu sebagai informasi penginderaan tersendiri yang dipersepsi oleh
indera "thermal" (thermal sense).
Dua organ indera lainnya yang termasuk pancaindera adalah hidung untuk penginderaan informasi
bau/aroma, dan
Lidah untuk penginderaan informasi rasa (manis, asin, dll.)

Indera apakah yang bekerja untuk memberikan informasi ke otak bahwa jalan yang anda injak itu miring
atau bergoyang? Ada yang berpendapat bahwa informasi tersebut dipersepsi melalui "indera
keseimbangan" yang berpusat di telinga. Akan tetapi, karena terpersepsinya informasi tersebut juga
melibatkan bagian-bagian tubuh lain terutama otot-otot persendian, ahli lain berpendapat bahwa
informasi tersebut diperoleh melalui "propriosepsi", yaitu penginderaan atau persepsi tentang berbagai
posisi dan gerakan bagian-bagian tubuh yang saling berkaitan, terlepas dari indera penglihatan.

Alat-alat Indera

1. Indera Penglihatan
Alatnya : mata
Rangsangan yang diterima adalah cahaya
Syaraf yang menerima rangsangan tersebut adalah selaput jala yang terdiri dari:

Conus (akromatik, kromatik) aktif pada siang hari (peka terhadap cahaya terang)

A. Bacillus (akromatik) aktif pada waktu senja dan malam (peka terhadap cahaya
remang)

Sebelumnya cahaya masuk melalui kornea (selaput tanduk)


Medan penglihatan adalah bagian-bagian rangsangan yang masih dapat dilihat (dicapai) oleh mata
2. Indera Pendengaran
Alatnya: telinga
Rangsangan yang diterima: adalah bunyi (getaran)

Alat yang penting: gendang telinga


Bila selaput gendang telinga rusak karena suatu hal dapat menyebabkan tuli. Gendang telinga
diafragma yang dapat bergerak dan aktif bila suara masuk
3. Indera Penciuman
Merupakan indera yang paling primitif dan paling penting dibandingkan indera yang lainnya
dipandang dari sudut pandang evolusi
Memiliki jalur yang lebih langsung ke otak dibandingkan indera yang lainnya
Reseptor terdapat pada bagian atas hidung, langsung ke otak (olfaktoris otak)
Pada binatang tertentu konteks olfaktoris ada di seluruh belahan otak (anjing 1/3, ikan 1/3,
manusia 1/20)
Perbedaan ini berpengaruh karena adanya kepekaan penciuman, sehingga pada binatang indera
penciuman digunakan untuk alatkomunikasi, terutama untuk menarik lawan jenis karena ada bahan
kimia (Pheromones) yang dikeluarkan binatang tersebut.
4. Indera Pengecap
Alatnya lidah
Rangsangan yang diterima adalah rasa (cairan yang bersifat kimiawi)

Manis : ujung lidah

Asin : Ujung dan sisi lidah

Asam : sisi lidah

Pahit : belakang lidah

Reseptornya langit-langit mulut dan tenggorokan


Semakin lanjut usia, jumlah reseptor (tunas pengecap) semakin berkurang, sehingga kepekaan rasa
pun berkurang
Indera ini juga erat hubungannya dengan penciuman, bila penciuman tidak berfungsi, sering terasa
hambar
5. Indera Perabaan
Alatnya kulit
Rangsangan yang diterima adalah: tekanan udara, suhu, sakit, panas, dingin
Masing-masing dirasakan melalui jenis-jenis kepekaan tertentu di kulit sering disebut bukan
indera tunggal
Rasa-rasa lain seperti geli, gatal, nyeri, dan kebal adalah variasi dari keempat sense.

() Proses Persepsi
Persepsi [perception] merupakan konsep yang sangat penting dalam psikologi, kalau bukan dikatakan
yang paling penting. Melalui persepsilah manusia memandang dunianya. Apakah dunia terlihat berwarna
cerah, pucat, atau hitam, semuanya adalah persepsi manusia yang bersangkutan.

Persepsi harus dibedakan dengan sensasi [sensation]. Sensasi merupakan fungsi fisiologis, dan lebih
banyak tergantung pada kematangan dan berfungsinya organ-organ sensoris. Sensasi meliputi fungsi
visual, audio, penciuman dan pengecapan, serta perabaan, keseimbangan dan kendali gerak. Kesemuanya
inilah yang sering disebut indera.

Jadi dapat dikatakan bahwa


Sensasi adalah proses manusia dalam dalam menerima informasi sensoris [energi fisik dari
lingkungan] melalui penginderaan dan menerjemahkan informasi tersebut menjadi sinyal-sinyal
neural yang bermakna
Misalnya, ketika seseorang melihat (menggunakan indera visual, yaitu mata) sebuah benda
berwarna merah, maka ada gelombang cahaya dari benda itu yang ditangkap oleh organ mata,
lalu diproses dan ditransformasikan menjadi sinyal-sinyal di otak, yang kemudian diinterpretasikan
sebagai warna merah.

Berbeda dengan sensasi,


Persepsi merupakan sebuah proses yang aktif dari manusia dalam memilah, mengelompokkan,
serta memberikan makna pada informasi yang diterimanya
Benda berwarna merah akan memberikan sensasi warna merah, tapi orang tertentu akan merasa
bersemangat ketika melihat warna merah itu, misalnya.
Contoh klasik dari fungsi persepsi ini tampak pada gambar berikut ini. Coba perhatikan baik-baik, gambar
siapa yang Anda lihat?

Contoh klasik ini menggambarkan the power of perception. Gambar ini adalah sebuah stimulus sederhana
yang hanya menyangkut satu sensasi yaitu visual, dan cukup untuk menghasilkan persepsi yang berbeda.
Bayangkan dalam kehidupan sehari-hari, ada begitu banyak pengalaman perseptual yang sangat mungkin
menimbulkan persepsi yang berbeda.

Prinsip Persepsi
Sebagian besar dari prinsip-prinsip persepsi merupakan prinsip pengorganisasian berdasarkan teori
Gestalt. Teori Gestalt percaya bahwa persepsi bukanlah hasil penjumlahan bagian-bagian yang diindera
seseorang, tetapi lebih dari itu merupakan keseluruhan [the whole]. Teori Gestalt menjabarkan beberapa
prinsip yang dapat menjelaskan bagaimana seseorang menata sensasi menjadi suatu bentuk persepsi.

Gambar berikut menunjukkan bahwa persepsi manusia bukanlah hasil penjumlahan unsur-unsurnya
[segitiga terbalik ditambah bujursangkar biru yang terpotong], tetapi seseorang dapat melihat ada
segitiga putih di tengah walau tanpa garis yang membentuk segitiga tersebut.

Prinsip persepsi yang utama adalah prinsip figure and ground. Prinsip ini menggambarkan bahwa
manusia, secara sengaja maupun tidak, memilih dari serangkaian stimulus, mana yang menjadi fokus
atau bentuk utama [=figure] dan mana yang menjadi latar [=ground].

Contoh gambar gadis dan nenek, menunjukkan bahwa seseorang dapat menjadikan bentuk gadis sebagai
figure, dan detil yang lain sebagai ground, atau sebaliknya.

Dalam kehidupan sehari-hari, secara sengaja atau tidak, kita akan lebih memperhatikan stimulus tertentu
dibandingkan yang lainnya. Artinya, kita menjadikan suatu informasi menjadi figure, dan informasi lainnya
menjadi ground. Salah satu fenomena dalam psikologi yang menggambarkan prinsip ini adalah, orang
cenderung mendengar apa yang dia ingin dengar, dan melihat apa yang ingin dia lihat.

Prinsip Pengorganisasian
Untuk mempersepsi stimulus mana menjadi figure dan mana yang ditinggalkan sebagai ground, ada
beberapa prinsip pengorganisasian, yaitu:

1.

Prinsip proximity; seseorang cenderung mempersepsi stimulus-stimulus yang berdekatan


sebagai satu kelompok.

Pada contoh ini, seseorang akan cenderung melihat ada dua kelompok
gambar titik merah dibandingkan dengan ada 4 lajur titik.

Sebagai contoh dalam kehidupan sehari-hari, kebanyakan orang akan


mempersepsikan beberapa orang yang sering terlihat bersama-sama
sebagai sebuah kelompok / peer group. Untuk orang yang tidak mengenal
dekat anggota kelompok itu, bahkan akan tertukar identitas satu dengan
yang lainnya, karena masing-masing orang [sebenarnya ada 4 lajur titik]
terlabur identitasnya dengan keberadaan orang lain [dipersepsi sebagai 2 kelompok titik].

2.

Prinsip similarity; seseorang akan cenderung mempersepsikan stimulus yang sama sebagai
satu kesatuan.

Pada gambar ini, walaupun jarak antar titik sama, tetapi orang cenderung
mempersepsi bahwa terdapat dua kelompok / lajur titik [yaitu titik yang berwarna
merah dan titik yang berwarna biru] dibandingkan empat lajur titik.

3.

Prinsip continuity; prinsip ini menunjukkan bahwa kerja otak manusia secara alamiah
melakukan proses melengkapi informasi yang diterimanya walaupun sebenarnya stimulus tidak
lengkap.

Pada gambar ini, seseorang cenderung untuk mempersepsikan


bahwa ada dua garis yang bersilang membentuk huruf X, daripada
melihatnya sebagai kumpulan titik-titik.

Dalam kehidupan sehari-hari, contohnya adalah fenomena tentang


bagaimana gosip bisa begitu berbeda dari fakta yang ada. Fakta yang
diterima sebagai informasi oleh seseorang, kemudian diteruskan ke
orang lain setelah dilengkapi dengan informasi lain yang dianggap
relevan walaupun belum menjadi fakta atau tidak diketahui faktanya.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Persepsi

Di samping faktor-faktor teknis seperti kejelasan stimulus [mis. suara yang jernih, gambar yang jelas],
kekayaan sumber stimulus [mis. media multi-channel seperti audio-visual], persepsi juga dipengaruhi oleh

faktor-faktor psikologis. Faktor psikologis ini bahkan terkadang lebih menentukan bagaimana informasi/
pesan/ stimulus dipersepsikan.

Faktor psikologis tersebut diantaranya;

1.

Faktor yang sangat dominan adalah faktor ekspektansi dari si penerima informasi sendiri.
Ekspektansi ini memberikan kerangka berpikir atau perceptual set atau mental set tertentu
yang menyiapkan seseorang untuk mempersepsi dengan cara tertentu. Mental set ini
dipengaruhi oleh beberapa hal.

2.

Ketersediaan informasi sebelumnya; ketiadaan informasi ketika seseorang menerima


stimulus yang baru bagi dirinya akan menyebabkan kekacauan dalam mempersepsi. Oleh
karena itu, dalam bidang pendidikan misalnya, ada materi pelajaran yang harus terlebih
dahulu disampaikan sebelum materi tertentu. Seseorang yang datang di tengah-tengah
diskusi, mungkin akan menangkap hal yang tidak tepat, lebih karena ia tidak memiliki
informasi yang sama dengan peserta diskusi lainnya. Informasi juga dapat menjadi cues untuk
mempersepsikan sesuatu.

3.

Kebutuhan; seseorang akan cenderung mempersepsikan sesuatu berdasarkan kebutuhannya


saat itu. Contoh sederhana, seseorang akan lebih peka mencium bau masakan ketika lapar
daripada orang lain yang baru saja makan.

4.

Pengalaman masa lalu; sebagai hasil dari proses belajar, pengalaman akan sangat
mempengaruhi bagaimana seseorang mempersepsikan sesuatu. Pengalaman yang
menyakitkan ditipu oleh mantan pacar, akan mengarahkan seseorang untuk mempersepsikan
orang lain yang mendekatinya dengan kecurigaan tertentu. Contoh lain yang lebih ekstrim,
ada orang yang tidak bisa melihat warna merah [dia melihatnya sebagai warna gelap, entah
hitam atau abu-abu tua] karena pernah menyaksikan pembunuhan. Di sisi lain, ketika
seseorang memiliki pengalaman yang baik dengan bos, dia akan cenderung mempersepsikan
bosnya itu sebagai orang baik, walaupun semua anak buahnya yang lain tidak senang dengan
si bos.

Faktor psikologis lain yang juga penting dalam persepsi adalah berturut-turut: emosi, impresi dan
konteks.
Emosi; akan mempengaruhi seseorang dalam menerima dan mengolah informasi pada suatu
saat, karena sebagian energi dan perhatiannya [menjadi figure] adalah emosinya tersebut.
Seseorang yang sedang tertekan karena baru bertengkar dengan pacar dan mengalami
kemacetan, mungkin akan mempersepsikan lelucon temannya sebagai penghinaan.
Impresi; stimulus yang salient/ menonjol, akan lebih dahulu mempengaruhi persepsi
seseorang. Gambar yang besar, warna kontras, atau suara yang kuat dengan pitch tertentu,
akan lebih menarik seseorang untuk memperhatikan dan menjadi fokus dari persepsinya.
Seseorang yang memperkenalkan diri dengan sopan dan berpenampilan menarik, akan lebih
mudah dipersepsikan secara positif, dan persepsi ini akan mempengaruhi bagaimana ia
dipandang selanjutnya.
Konteks; walaupun faktor ini disebutkan terakhir, tapi tidak berarti kurang penting, malah
mungkin yang paling penting. Konteks bisa secara sosial, budaya atau lingkungan fisik.

Konteks memberikan ground yang sangat menentukan bagaimana figure dipandang. Fokus
pada figure yang sama, tetapi dalam ground yang berbeda, mungkin akan memberikan makna
yang berbeda.

BAB III: Manusia dan Perkembangannya


() Definisi Perkembangan
Istilah perkembangan berarti serangkaian perubahan progresif yang terjadi akibat dari proses
kematangan dan pengalaman. Perkembangan bukan sekedar penambahan beberapa sentimeter pada
tinggi badan seseorang atau peningkatan kemampuan seseorang, melainkan suatu proses integrasi dari
banyak struktur dan fungsi yang kompleks. Jadi, perkembangan adalah:
Suatu proses perubahan yang dialami individu menuju pada taraf kematangan
yang

berlangsung

secara

sistematis,

progresif,

dan

berkesinambungan

menyangkut jasmani dan rohani

sistematis adanya saling ketergantungan, saling mempengaruhi antar organisme baik fisik
maupun psikis, dan merupakan suatu kesatuan yang harmonis
progresif berkembang ke arah kemajuan, meningkat, mendalam, serta meluas baik secara
kuantitatif (fisik) maupun kualitatif (psikis)
berkesinambungan berurutan, bersambung, dan kontinyu (secara terus menerus) antara
setiap fase

Tahapan dalam Rentang Kehidupan


Periode pranatal: konsepsi kelahiran
Bayi: kelahiran sampai akhir minggu kedua
Masa bayi: akhir minggu kedua sampai akhir tahun kedua
Masa kanak-kanak Awal: 2 tahun 6 tahun
Masa kanak-kanak Akhir: 6 tahun 10/ 12 tahun
Masa puber: 10/ 12 tahun 13/ 14 tahun
Masa remaja: 13/ 14 tahun 18 tahun
Masa Dewasa Awal: 18 tahun 40 tahun
Usia pertengahan: 40 tahun 60 tahun
Masa tua atau usia lanjut: 60 tahun meninggal
Tugas perkembangan
Tugas perkembangan adalah tugas yang muncul pada saat atau sekitar suatu periode tertentu
dari kehidupan individu, yang jika berhasil akan menimbulkan rasa bahagia dan membawa keberhasilan
dalam melaksanakan tugas-tugas berikutnya, akan tetapi jika gagal akan menimbulkan rasa tidak bahagia
dan kesulitan dalam menghadapi tugas-tugas berikutnya. Tujuan mengetahui tugas perkembangan ini ada
3, yaitu:

1.

Sebagai petunjuk bagi individu untuk mengetahui apa yang diharapkan masyarakat dari mereka
pada usia-usia tertentu.

2.
3.

Memberi motivasi kepada setiap individu untuk melakukan apa yang diharapkan oleh kelompok
sosial pada usia tertentu sepanjang kehidupan mereka
menunjukkan kepada setiap individu tentang apa yang mereka hadapi dan tindakan apa yang
diharapkan dari mereka kalau sampai pada tingkat perkembangan berikutnya.

Tugas-tugas perkembangan sepanjang rentang kehidupan


Masa bayi & awal masa kanak-kanak
Belajar memakan makanan padat
Belajar berjalan
Belajar berbicara
Belajar mengendalikan pembuangan
kotoran
Mempelajari perbedaan seks
Mempersiapkan diri untuk membaca
Belajar membedakan benar dan salah
dan mengembangkan hati nurani
Masa remaja
Mencapai hubungan baru dan lebih
matang dengan teman sebaya baik
pria maupun wanita
Mencapai peran sosial pria dan wanita
Menerima
keadaan
fisiknya
dan
menggunakan tubuhnya secara efektif
Mengharapkan dan mencapai perilaku
sosial yang bertanggung jawab
Mencapai kemandirian emosional dari
orang tua dan orang-orang dewasa
lainnya
Mempersiapkan karier ekonomi
Mempersiapkan
perkawinan
dan
keluarga
Memperoleh perangkat nilai dan sistem
etis
sebagai
pegangan
untuk
berperilaku mengembangkan ideologi
Awal masa Dewasa
Mulai bekerja
Memilih pasangan
Belajar hidup dengan tunangan
Mulai membuka keluarga
Mengasuh anak

Mengelola rumah tangga


Mengambil tanggung jawab sebagai
warga negara
Mencari
kelompok
sosial
yang
menyenagkan
Masa Usia Pertengahan
Mencapai tanggung jawab sosial dan
dewasa sebagai warga negara
Membantu anak-anak remaja belajar
untuk menjadi orang dewasa yang
bertanggung jawab dan bahagia
Mengembangkan
kegiatan-kegiatan
pengisi waktu senggang untuk orang
dewasa
Menghubungkan diri sendiri dengan
pasangan hidup sebagai suatu individu
Menerima dan menyesuaikan diri
dengan perubahan-perubahan fisiologis
yang terjadi pada tahap ini
Mencapai
dan
mempertahankan
prestasi yang memuaskan dalam karier
pekerjaan
Menyesuaikan diri dengan orang tua
yang semakin tua
Masa Tua
Menyesuaikan diri dengan menurunnya
kekuatan fisik dan kesehatan
Menyesuaikan
diri
dengan
masa
pensiun dan berkurangnya penghasilan
keluarga
Menyesuaikan diri dengan kematian
pasangan hidup
Membentuk hubungan dengan orangorang yang seusia
Membentuk pengaturan kehidupan fisik
yang memuaskan
Menyesuaikan diri dengan peran sosial
secara luwes

() Tahap Perkembangan Moral Kohlberg


Tahapan perkembangan moral adalah ukuran dari tinggi rendahnya moral seseorang berdasarkan
perkembangan penalaran moralnya seperti yang diungkapkan oleh Lawrence Kohlberg. Tahapan
tersebut dibuat saat ia belajar psikologi di University of Chicago berdasarkan teori yang ia buat setelah
terinspirasi hasil kerja Jean Piaget dan kekagumannya akan reaksi anak-anak terhadap dilema moral. Ia
menulis disertasi doktornya pada tahun 1958 yang menjadi awal dari apa yang sekarang disebut
tahapan-tahapan perkembangan moral dari Kohlberg.

Teori ini berpandangan bahwa penalaran moral, yang merupakan dasar dari perilaku etis, mempunyai
enam tahapan perkembangan yang dapat teridentifikasi. Ia mengikuti perkembangan dari keputusan
moral seiring penambahan usia yang semula diteliti Piaget, yang menyatakan bahwa logika dan
moralitas berkembang melalui tahapan-tahapan konstruktif. Kohlberg memperluas pandangan dasar ini,
dengan menentukan bahwa proses perkembangan moral pada prinsipnya berhubungan dengan keadilan
dan perkembangannya berlanjut selama kehidupan, walaupun ada dialog yang mempertanyakan
implikasi filosofis dari penelitiannya.

Kohlberg menggunakan cerita-cerita tentang dilema moral dalam penelitiannya, dan ia tertarik pada
bagaimana orang-orang akan menjustifikasi tindakan-tindakan mereka bila mereka berada dalam
persoalan moral yang sama. Kohlberg kemudian mengkategorisasi dan mengklasifikasi respon yang
dimunculkan ke dalam enam tahap yang berbeda. Keenam tahapan tersebut dibagi ke dalam tiga
tingkatan: pra-konvensional, konvensional, dan pasca-konvensional. Teorinya didasarkan pada tahapan
perkembangan konstruktif; setiap tahapan dan tingkatan memberi tanggapan yang lebih adekuat
terhadap dilema-dilema moral dibanding tahap/ tingkat sebelumnya.

Tahapan-Tahapan
Keenam tahapan perkembangan moral dari Kolhlberg dikelompokkan ke dalam tiga tingkatan: prakonvensional, konvensional, dan pasca-konvensional. Mengikuti persyaratan yang dikemukakan Piaget
untuk suatu Teori perkembangan kognitif, adalah sangat jarang terjadi kemunduran dalam tahapantahapan ini. Walaupun demikian, tidak ada suatu fungsi yang berada dalam tahapan tertinggi sepanjang
waktu. Juga tidak dimungkinkan untuk melompati suatu tahapan; setiap tahap memiliki perspektif yang
baru dan diperlukan, dan lebih komprehensif, beragam, dan terintegrasi dibanding tahap sebelumnya.

Tingkat 1 (Pra-Konvensional)
1. Orientasi kepatuhan dan hukuman
2. Orientasi minat pribadi
( Apa untungnya buat saya?)

Tingkat 2 (Konvensional)
3. Orientasi keserasian interpersonal dan konformitas
( Sikap anak baik)

4. Orientasi otoritas dan pemeliharaan aturan sosial


( Moralitas hukum dan aturan)

Tingkat 3 (Pasca-Konvensional)
5. Orientasi kontrak sosial
6. Prinsip etika universal
( Principled conscience)

1. Pra-Konvensional
Tingkat pra-konvensional dari penalaran moral umumnya ada pada anak-anak, walaupun orang dewasa juga
dapat menunjukkan penalaran dalam tahap ini. Seseorang yang berada dalam tingkat pra-konvensional menilai
moralitas dari suatu tindakan berdasarkan konsekuensinya langsung. Tingkat pra-konvensional terdiri dari dua
tahapan awal dalam perkembangan moral, dan murni melihat diri dalam bentuk egosentris.

Dalam tahap pertama, individu-individu memfokuskan diri pada konsekuensi langsung dari tindakan mereka
yang dirasakan sendiri. Sebagai contoh, suatu tindakan dianggap salah secara moral bila orang yang
melakukannya dihukum. Semakin keras hukuman diberikan dianggap semakin salah tindakan itu. Sebagai
tambahan, ia tidak tahu bahwa sudut pandang orang lain berbeda dari sudut pandang dirinya. Tahapan ini bisa
dilihat sebagai sejenis otoriterisme.

Tahap dua menempati posisi apa untungnya buat saya, perilaku yang benar didefinisikan dengan apa yang
paling diminatinya. Penalaran tahap dua kurang menunjukkan perhatian pada kebutuhan orang lain, hanya
sampai tahap bila kebutuhan itu juga berpengaruh terhadap kebutuhannya sendiri, seperti kamu garuk
punggungku, dan akan kugaruk juga punggungmu. Dalam tahap dua perhatian kepada oranglain tidak didasari
oleh loyalitas atau faktor yang berifat intrinsik. Kekurangan perspektif tentang masyarakat dalam tingkat prakonvensional, berbeda dengan kontrak sosial (tahap lima), sebab semua tindakan dilakukan untuk melayani
kebutuhan diri sendiri saja. Bagi mereka dari tahap dua, perpektif dunia dilihat sebagai sesuatu yang bersifat
relatif secara moral.

2. Konvensional
Tingkat konvensional umumnya ada pada seorang remaja atau orang dewasa. Orang di tahapan ini menilai
moralitas dari suatu tindakan dengan membandingkannya dengan pandangan dan harapan masyarakat. Tingkat
konvensional terdiri dari tahap ketiga dan keempat dalam perkembangan moral.

Dalam tahap tiga, seseorang memasuki masyarakat dan memiliki peran sosial. Individu mau menerima
persetujuan atau ketidaksetujuan dari orang-orang lain karena hal tersebut merefleksikan persetujuan
masyarakat terhadap peran yang dimilikinya. Mereka mencoba menjadi seorang anak baik untuk memenuhi
harapan tersebut, karena telah mengetahui ada gunanya melakukan hal tersebut. Penalaran tahap tiga menilai
moralitas dari suatu tindakan dengan mengevaluasi konsekuensinya dalam bentuk hubungan interpersonal, yang
mulai menyertakan hal seperti rasa hormat, rasa terimakasih, dan golden rule. Keinginan untuk mematuhi
aturan dan otoritas ada hanya untuk membantu peran sosial yang stereotip ini. Maksud dari suatu tindakan
memainkan peran yang lebih signifikan dalam penalaran di tahap ini; 'mereka bermaksud baik'.

Dalam tahap empat, adalah penting untuk mematuhi hukum, keputusan, dan konvensi sosial karena berguna
dalam memelihara fungsi dari masyarakat. Penalaran moral dalam tahap empat lebih dari sekedar kebutuhan

akan penerimaan individual seperti dalam tahap tiga; kebutuhan masyarakat harus melebihi kebutuhan pribadi.
Idealisme utama sering menentukan apa yang benar dan apa yang salah, seperti dalam kasus fundamentalisme.
Bila seseorang bisa melanggar hukum, mungkin orang lain juga akan begitu - sehingga ada kewajiban atau
tugas untuk mematuhi hukum dan aturan. Bila seseorang melanggar hukum, maka secara ia salah secara moral,
sehingga celaan menjadi faktor yang signifikan dalam tahap ini karena memisahkan yang buruk dari yang baik.
3. Pasca-Konvensional
Tingkatan pasca konvensional, juga dikenal sebagai tingkat berprinsip, terdiri dari tahap lima dan enam dari
perkembangan moral. Kenyataan bahwa individu-individu adalah entitas yang terpisah dari masyarakat kini
menjadi semakin jelas. Perspektif seseorang harus dilihat sebelum perspektif masyarakat. Akibat hakekat diri
mendahului orang lain ini membuat tingkatan pasca-konvensional sering tertukar dengan perilaku prakonvensional.

Dalam tahap lima, individu-individu dipandang sebagai memiliki pendapat-pendapat dan nilai-nilai yang
berbeda, dan adalah penting bahwa mereka dihormati dan dihargai tanpa memihak. Permasalahan yang tidak
dianggap sebagai relatif seperti kehidupan dan pilihan jangan sampai ditahan atau dihambat. Kenyataannya,
tidak ada pilihan yang pasti benar atau absolut - 'memang anda siapa membuat keputusan kalau yang lain
tidak'? Sejalan dengan itu, hukum dilihat sebagai kontrak sosial dan bukannya keputusan kaku. Aturan-aturan
yang tidak mengakibatkan kesejahteraan sosial harus diubah bila perlu demi terpenuhinya kebaikan terbanyak
untuk sebanyak-banyaknya orang. Hal tersebut diperoleh melalui keputusan mayoritas, dan kompromi. Dalam
hal ini, pemerintahan yang demokratis tampak berlandaskan pada penalaran tahap lima.

Dalam tahap enam, penalaran moral berdasar pada penalaran abstrak menggunakan prinsip etika universal.
Hukum hanya valid bila berdasar pada keadilan, dan komitmen terhadap keadilan juga menyertakan keharusan
untuk tidak mematuhi hukum yang tidak adil. Hak tidak perlu sebagai kontrak sosial dan tidak penting untuk
tindakan moral deontis. Keputusan dihasilkan secara kategoris dalam cara yang absolut dan bukannya secara
hipotetis secara kondisional. Hal ini bisa dilakukan dengan membayangkan apa yang akan dilakukan seseorang
saat menjadi orang lain, yang juga memikirkan apa yang dilakukan bila berpikiran sama. Tindakan yang diambil
adalah hasil konsensus. Dengan cara ini, tindakan tidak pernah menjadi cara tapi selalu menjadi hasil; seseorang
bertindak karena hal itu benar, dan bukan karena ada maksud pribadi, sesuai harapan, legal, atau sudah
disetujui sebelumnya. Walau Kohlberg yakin bahwa tahapan ini ada, ia merasa kesulitan untuk menemukan
seseorang yang menggunakannya secara konsisten. Tampaknya orang sukar, kalaupun ada, yang bisa mencapai
tahap enam dari model Kohlberg ini.
Dilema Heinz
Salah satu dilema yang digunakan Kohlberg dalam penelitian awalnya adalah dilema apoteker: Heinz Mencuri
Obat di Eropa.
Seorang perempuan sudah hampir meninggal dunia akibat semacam kanker. Ada suatu obat yang
menurut dokter dapat menyelamatkannya. Obat itu adalah semacam radium yang baru saja
ditemukan oleh seorang apoteker di kota yang sama. Obat itu mahal ongkos pembuatannya, tetapi
si apoteker menjualnya sepuluh kali lipat ongkos pembuatannya tersebut. Ia membayar $200
untuk radium tersebut dan menjualnya $2.000 untuk satu dosis kecil obat tersebut. Suami dari
perempuan yang sakit, Heinz, pergi ke setiap orang yang dia kenal untuk meminjam uang, tapi ia
cuma memperoleh $1.000, setengah dari harga obat seharusnya. Ia berceritera kepada apoteker
bahwa isterinya sudah sekarat dan memintanya untuk dapat menjual obat dengan lebih murah
atau memperbolehkan dia melunasinya di kemudian hari. Tetapi si apoteker mengatakan: Tidak,
saya yang menemukan obat itu dan saya akan mencari uang dari obat itu. Heinz menjadi putus
asa dan membongkar apotek tersebut untuk mencuri obat demi istrinya.
Haruskah Heinz membongkar apotek itu untuk mencuri obat bagi isterinya? Mengapa?

Dari sudut pandang teoretis, apa yang menurut partisipan perlu dilakukan oleh Heinz tidaklah penting. Teori
Kohlberg berpendapat bahwa justifikasi yang diberikan oleh partisipanlah yang signifikan, bentuk dari repon
mereka.
Kritik
Salah satu kritik terhadap teori Kohlberg adalah bahwa teori tersebut terlalu menekankan pada keadilan dan
mengabaikan norma yang lainnya. Konsekuensinya, teori itu tidak akan menilai secara adekuat orang yang
menggunakan aspek moral lainnya dalam bertindak. Carol Gilligan berargumentasi bahwa teori Kohlberg terlalu
androsentrik.
Teori Kohlberg semula dikembangkan berdasarkan penelitian empiris yang menggunakan hanya partisipan lelaki;
Giligan berargumentasi bahwa hal tersebut membuat tidak adekuatnya teori itu dalam menggambarkan
pandangan seorang perempuan.
Walaupun penelitian secara umum telah menemukan tidak adanya perbedaan pola yang signifikan antar jenis
kelamin, teori perkembangan moral dari Gilligan tidak memusatkan perhatiannya pada norma keadilan. Ia
mengembangkan teori penalaran moral alternatif berdasarkan norma perhatian.
Psikolog lain mempertanyakan asumsi bahwa tindakan moral dicapai terutama oleh penalaran formal. Salah satu
kelompok yang berpandangan demikian, social intuitionists, mengemukakan bahwa orang sering membuat
keputusan moral tanpa mempertimbangkan nilai-nilai seperti keadilan, hukum, hak asasi manusia, dan norma
etika yang abstrak.
Berdasarkan hal ini, argumen yang telah dianalisis oleh Kohlberg dan psikolog rasionalist lainnya dapat dianggap
hanya merupakan rasionalisasi dari keputusan intuitif. Ini berarti bahwa penalaran moral kurang relevan
terhadap tindakan moral dibanding apa yang dikemukakan oleh Kohlberg.

() Teori Perkembangan Kognitif

Teori Perkembangan Kognitif, dikembangkan oleh Jean Piaget, seorang psikolog Swiss yang hidup
tahun 1896-1980. Teorinya memberikan banyak konsep utama dalam lapangan psikologi perkembangan
dan berpengaruh terhadap perkembangan konsep kecerdasan, yang bagi Piaget, berarti kemampuan
untuk secara lebih tepat merepresentasikan dunia dan melakukan operasi logis dalam representasi
konsep yang berdasar pada kenyataan.
Teori ini membahas munculnya dan diperolehnya schemataskema tentang bagaimana seseorang
mempersepsi lingkungannya dalam tahapan-tahapan perkembangan, saat seseorang memperoleh
cara baru dalam merepresentasikan informasi secara mental. Teori ini digolongkan ke dalam
konstruktivisme, yang berarti, tidak seperti teori nativisme (yang menggambarkan perkembangan
kognitif sebagai pemunculan pengetahuan dan kemampuan bawaan), teori ini berpendapat bahwa kita
membangun kemampuan kognitif kita melalui tindakan yang termotivasi dengan sendirinya terhadap
lingkungan.
Piaget membagi skema yang digunakan anak untuk memahami dunianya melalui empat periode utama
yang berkorelasi dengan dan semakin canggih seiring pertambahan usia:
o
o
o
o

Periode
Periode
Periode
Periode

sensorimotor (usia 02 tahun)


praoperasional (usia 27 tahun)
operasional konkrit (usia 711 tahun)
operasional formal (usia 11 tahun sampai dewasa)

1. Periode sensorimotor
Menurut Piaget, bayi lahir dengan sejumlah refleks bawaan selain juga dorongan untuk mengeksplorasi
dunianya. Skema awalnya dibentuk melalui diferensiasi refleks bawaan tersebut. Periode sensorimotor adalah
periode pertama dari empat periode. Piaget berpendapat bahwa tahapan ini menandai perkembangan
kemampuan dan pemahaman spatial penting dalam enam sub-tahapan:

Sub-tahapan skema refleks, muncul saat lahir sampai usia enam minggu dan berhubungan
terutama dengan refleks.
Sub-tahapan fase reaksi sirkular primer, dari usia enam minggu sampai empat bulan dan
berhubungan terutama dengan munculnya kebiasaan-kebiasaan.
Sub-tahapan fase reaksi sirkular sekunder, muncul antara usia empat sampai sembilan bulan
dan berhubungan terutama dengan koordinasi antara penglihatan dan pemaknaan.
Sub-tahapan koordinasi reaksi sirkular sekunder, muncul dari usia sembilan sampai duabelas
bulan, saat berkembangnya kemampuan untuk melihat objek sebagai sesuatu yang permanen
walau kelihatannya berbeda kalau dilihat dari sudut berbeda (permanensi objek).
Sub-tahapan fase reaksi sirkular tersier, muncul dalam usia dua belas sampai delapan belas
bulan dan berhubungan terutama dengan penemuan cara-cara baru untuk mencapai tujuan.
Sub-tahapan awal representasi simbolik, berhubungan terutama dengan tahapan awal
kreativitas.

2. Periode praoperasional
Periode ini merupakan tahapan kedua dari empat tahapan. Dengan mengamati urutan permainan, Piaget bisa
menunjukkan bahwa setelah akhir usia dua tahun jenis yang secara kualitatif baru dari fungsi psikologis muncul.
Pemikiran (Pra)Operasi dalam teori Piaget adalah prosedur melakukan tindakan secara mental terhadap
objek-objek. Ciri dari tahapan ini adalah operasi mental yang jarang dan secara logika tidak memadai.
Dalam tahapan ini, anak belajar menggunakan dan merepresentasikan objek dengan gambaran dan kata-kata.
Pemikirannya masih bersifat egosentris: anak kesulitan untuk melihat dari sudut pandang orang lain. Anak dapat
mengklasifikasikan objek menggunakan satu ciri, seperti mengumpulkan semua benda merah walau bentuknya
berbeda-beda atau mengumpulkan semua benda bulat walau warnanya berbeda-beda.
Menurut Piaget, tahapan pra-operasional mengikuti tahapan sensorimotor dan muncul antara usia dua sampai
enam tahun. Dalam tahapan ini, anak mengembangkan keterampilan berbahasanya. Mereka mulai
merepresentasikan benda-benda dengan kata-kata dan gambar. Bagaimanapun, mereka masih menggunakan
penalaran intuitif bukan logis.
Di permulaan tahapan ini, mereka cenderung egosentris, yaitu, mereka tidak dapat memahami tempatnya di
dunia dan bagaimana hal tersebut berhubungan satu sama lain. Mereka kesulitan memahami bagaimana
perasaan dari orang di sekitarnya. Tetapi seiring pendewasaan, kemampuan untuk memahami perspektif orang
lain semakin baik. Anak memiliki pikiran yang sangat imajinatif di saat ini dan menganggap setiap benda yang
tidak hidup pun memiliki perasaan.

3. Tahapan operasional konkrit


Tahapan ini adalah tahapan ketiga dari empat tahapan. Muncul antara usia enam sampai duabelas
tahun dan mempunyai ciri berupa penggunaan logika yang memadai. Proses-proses penting selama tahapan ini
adalah:

Pengurutankemampuan untuk mengurutan objek menurut ukuran, bentuk, atau ciri lainnya.
Contohnya, bila diberi benda berbeda ukuran, mereka dapat mengurutkannya dari benda yang
paling besar ke yang paling kecil.

Klasifikasikemampuan untuk memberi nama dan mengidentifikasi serangkaian benda menurut


tampilannya, ukurannya, atau karakteristik lain, termasuk gagasan bahwa serangkaian bendabenda dapat menyertakan benda lainnya ke dalam rangkaian tersebut. Anak tidak lagi memiliki
keterbatasan logika berupa animisme (anggapan bahwa semua benda hidup dan berperasaan)

Decenteringanak mulai mempertimbangkan beberapa aspek dari suatu permasalahan untuk bisa
memecahkannya. Sebagai contoh anak tidak akan lagi menganggap cangkir lebar tapi pendek lebih
sedikit isinya dibanding cangkir kecil yang tinggi.

Reversibilityanak mulai memahami bahwa jumlah atau benda-benda dapat diubah, kemudian
kembali ke keadaan awal. Untuk itu, anak dapat dengan cepat menentukan bahwa 4+4 sama
dengan 8, 8-4 akan sama dengan 4, jumlah sebelumnya.

Konservasimemahami bahwa kuantitas, panjang, atau jumlah benda-benda adalah tidak


berhubungan dengan pengaturan atau tampilan dari objek atau benda-benda tersebut. Sebagai
contoh, bila anak diberi cangkir yang seukuran dan isinya sama banyak, mereka akan tahu bila air
dituangkan ke gelas lain yang ukurannya berbeda, air di gelas itu akan tetap sama banyak dengan
isi cangkir lain.

Penghilangan sifat Egosentrismekemampuan untuk melihat sesuatu dari sudut pandang


orang lain (bahkan saat orang tersebut berpikir dengan cara yang salah). Sebagai contoh,
tunjukkan komik yang memperlihatkan Siti menyimpan boneka di dalam kotak, lalu meninggalkan
ruangan, kemudian Ujang memindahkan boneka itu ke dalam laci, setelah itu baru Siti kembali ke
ruangan. Anak dalam tahap operasi konkrit akan mengatakan bahwa Siti akan tetap menganggap
boneka itu ada di dalam kotak walau anak itu tahu bahwa boneka itu sudah dipindahkan ke dalam
laci oleh Ujang.

4. Tahapan operasional formal


Tahap operasional formal adalah periode terakhir perkembangan kognitif dalam teori Piaget. Tahap ini mulai
dialami anak dalam usia sebelas tahun (saat pubertas) dan terus berlanjut sampai dewasa. Karakteristik tahap
ini adalah diperolehnya kemampuan untuk berpikir secara abstrak, menalar secara logis, dan menarik
kesimpulan dari informasi yang tersedia. Dalam tahapan ini, seseorang dapat memahami hal-hal seperti cinta,
bukti logis, dan nilai. Ia tidak melihat segala sesuatu hanya dalam bentuk hitam dan putih, namun ada "gradasi
abu-abu" di antaranya. Dilihat dari faktor biologis, tahapan ini muncul saat pubertas (saat terjadi berbagai
perubahan besar lainnya), menandai masuknya ke dunia dewasa secara fisiologis, kognitif, penalaran moral,
perkembangan psikoseksual, dan perkembangan sosial. Beberapa orang tidak sepenuhnya mencapai

perkembangan sampai tahap ini, sehingga ia tidak mempunyai keterampilan berpikir sebagai seorang dewasa
dan tetap menggunakan penalaran dari tahap operasional konkrit.

Informasi umum mengenai tahapan-tahapan


Keempat tahapan ini memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

Walau tahapan-tahapan itu bisa dicapai dalam usia bervariasi tetapi urutannya selalu sama. Tidak
ada ada tahapan yang diloncati dan tidak ada urutan yang mundur.

Universal (tidak terkait budaya)

Bisa digeneralisasi: representasi dan logika dari operasi yang ada dalam diri seseorang berlaku
juga pada semua konsep dan isi pengetahuan

Tahapan-tahapan tersebut berupa keseluruhan yang terorganisasi secara logis

Urutan tahapan bersifat hirarkis (setiap tahapan mencakup elemen-elemen dari tahapan
sebelumnya, tapi lebih terdiferensiasi dan terintegrasi)

Tahapan merepresentasikan perbedaan secara kualitatif dalam model berpikir, bukan hanya
perbedaan kuantitatif

Proses perkembangan
Seorang individu dalam hidupnya selalu berinteraksi dengan lingkungan. Dengan berinteraksi tersebut,
seseorang akan memperoleh skema. Skema berupa kategori pengetahuan yang membantu dalam
menginterpretasi dan memahami dunia. Skema juga menggambarkan tindakan baik secara mental maupun fisik
yang terlibat dalam memahami atau mengetahui sesuatu. Sehingga dalam pandangan Piaget, skema mencakup
baik kategori pengetahuan maupun proses perolehan pengetahuan tersebut.
Seiring dengan pengalamannya mengeksplorasi lingkungan, informasi yang baru didapatnya digunakan untuk
memodifikasi, menambah, atau mengganti skema yang sebelumnya ada. Sebagai contoh, seorang anak mungkin
memiliki skema tentang sejenis binatang, misalnya dengan burung. Bila pengalaman awal anak berkaitan
dengan burung kenari, anak kemungkinan beranggapan bahwa semua burung adalah kecil, berwarna kuning,
dan mencicit. Suatu saat, mungkin anak melihat seekor burung unta. Anak akan perlu memodifikasi skema yang
ia miliki sebelumnya tentang burung untuk memasukkan jenis burung yang baru ini.
Asimilasi adalah proses menambahkan informasi baru ke dalam skema yang sudah ada. Proses ini bersifat
subjektif, karena seseorang akan cenderung memodifikasi pengalaman atau informasi yang diperolehnya agar
bisa masuk ke dalam skema yang sudah ada sebelumnya. Dalam contoh di atas, melihat burung kenari dan
memberinya label "burung" adalah contoh mengasimilasi binatang itu pada skema burung si anak.
Akomodasi adalah bentuk penyesuaian lain yang melibatkan pengubahan atau penggantian skema akibat
adanya informasi baru yang tidak sesuai dengan skema yang sudah ada. Dalam proses ini dapat pula terjadi
pemunculan skema yang baru sama sekali. Dalam contoh di atas, melihat burung unta dan mengubah skemanya
tentang burung sebelum memberinya label "burung" adalah contoh mengakomodasi binatang itu pada skema
burung si anak.
Melalui kedua proses penyesuaian tersebut, sistem kognisi seseorang berubah dan berkembang sehingga bisa
meningkat dari satu tahap ke tahap di atasnya. Proses penyesuaian tersebut dilakukan seorang individu karena
ia ingin mencapai keadaan equilibrium, yaitu berupa keadaan seimbang antara struktur kognisinya dengan

pengalamannya di lingkungan. Seseorang akan selalu berupaya agar keadaan seimbang tersebut selalu tercapai
dengan menggunakan kedua proses penyesuaian di atas.
Dengan demikian, kognisi seseorang berkembang bukan karena menerima pengetahuan dari luar secara pasif
tapi orang tersebut secara aktif mengkonstruksi pengetahuannya.

() Perkembangan Psiko-sosial

Erikson menyatakan bahwa kehidupan manusia terdiri dari tahap-tahap yang dilalui semua orang. Yang mana
setiap tahap merupakan pertumbuhan dari tahap sebelumnya. Ia juga mengajukan delapan tahap Psiko-sosial
dari bayi sampai masa tua.
Sebuah tahap merupakan suatu jangka waktu dimana perubahan-perubahan terjadi. Apa yang dicapai dalam
suatu tahap didasari oleh tahap sebelumnya. Dan di setiap tahap didapatkan tantangan-tantangan tertentu yang
harus diatasi. Ketika seorang anak berhasil mengatasi tantangan tersebut, dia akan menemukan tantangan
berikutnya dan dengan demikian dia berkembang.
Menurut Erikson, setiap orang memiliki kebutuhan biologis, sosial, dan psikologi yang harus dipenuhi untuk
menjamin pertumbuhan yang sehat. Ada pula kebutuhan intelektual, sosial, dan emosi yang mendasar bagi
seseorang untuk menjadi sehat. Kelima tahap pertama dari Teori Erikson akan dibahas dibawah ini.
Tahap-tahap ini mencakup umur semenjak kelahiran hingga remaja.
1. Tahap Pertama: Masa Infansi (Dari kelahiran sampai usia satu tahun)

Ciri Perkembangan: Kepercayaan vs Ketidakpercayaan

Tahap pertama dalam hidup seorang anak melibatkan kegiatan mempelajari tentang apa artinya
menjadi mahluk hidup. Theodore Lidz, Pimpinan Fakultas Kedokteran di Universitas Yale
menyatakan bahwa dalam masa infansi, manusia mengalami perubahan yang paling drastis dari
segi perubahan fisik dan perkembangannya. selanjutnya ia juga menyatakan bahwa tidak akan
ada lagi masa di hidup seseorang yang lebih tertanam dan tidak bisa dicabut lagi dalam dirinya
daripada masa infansi ini.
Ketika bayi menangis, ia sedang mengekspresikan kebutuhannya. Kebutuhan dasar bayi adalah:
kasih sayang, sentuhan, stimulasi dan interaksi sosial, istirahat yang cukup, makanan,
kehangatan, dan keamanan. Bagaimana kebutuhan-kebutuhan ini terpenuhi, menentukan
keberhasilan mereka (para bayi) dalam menyelesaikan perkembangan di tahap ini, yaitu
mempelajari untuk mempercayai dan kepada siapa kepercayaan itu harus diberikan.
Anak-anak perlu mengembangkan kepercayaan terhadap lingkungan, orang-tua, atau pengasuh.
Melalui kepercayaan ini, anak-anak belajar bahwa dunia mereka adalah tempat yang aman, bisa
dimengerti, menarik, dan ramah. Pada mulanya, orang-tualah yang membantu seorang bayi
untuk mengembangkan kepercayaan terhadap diri sendiri dan orang lain. Orang tua memberikan
kasih sayang dan menciptakan lingkungan yang familiar, keteguhan emosi, dan kebutuhan fisik.
Bayi belajar untuk mempercayai terutama dalam segi hubungan antar manusia.
Kepercayaan menyebabkan anak-anak untuk berani mengeksplorasi lingkungannya. Para bayi
yang belajar memiliki kepercayaan akan merasa yakin dan berani menghadapi dunianya, mereka
juga akan mengembangkan daya harap. Dengan kasih sayang dan pemeliharaan yang memadai,
mereka akan lebih diperlengkapi untuk menghadapi tantangan hidup baik di tahap-tahap
berikutnya maupun dalam masa krisis.

Pemeliharaan yang tidak konsisten atau tidak memadai, akan menyebabkan bayi untuk tidak
mempercayai dunianya. Para bayi bergantung sepenuhnya kepada orang dewasa untuk
memenuhi kebutuhan mereka; mereka ini sangat mudah diserang oleh kesulitan-kesulitan
karena mereka masih belum memiliki kemampuan untuk mengatasi stress dan ketidakenakan.
Maka dari itu, adalah sangat penting kalau bayi-bayi ini didekatkan dengan orang dewasa yang
penuh kasih sayang, yang bisa memberikan respons yang lembut ketika mereka membutuhkan
perhatian. Dengan cara ini, sang bayi akan belajar untuk mempercayai dunianya yang akan
membantu mereka bertumbuh ke tahap berikutnya.
Kepercayaan dan Kedewasaan
Untuk mencapai kedewasaan, kepercayaan yang mendasar ini harus terus tumbuh dan
berkembang di dalam diri sang bayi. Anak-anak membutuhkan relasi yang sehat dengan para
orang dewasa di lingkungan mereka. Terutama orang-orang dewasa yang berada dalam posisi
yang terpercaya. Apabila orang tersebut berbuat tidak senonoh terhadap anak tersebut, tindakan
ini menyerang kepercayaan itu secara langsung. Pengkhianatan atas kepercayaan ini (sering kali
dilakukan oleh anggota keluarga sendiri) merupakan suatu hal yang paling keji di dalam kasus
sexual abuse terhadap anak-anak. Hal ini menimbulkan rasa curiga yang tidak bisa dihilangkan
dalam diri anak tersebut. Seakan-akan mereka merasa bahwa mereka akan terus dipaksa dan
dikhianati seumur hidup mereka.

2. Tahap kedua: Masa Awal Kanak-kanak (Dari umur dua sampai tiga tahun)

Ciri perkembangan: Otonomi vs Rasa bersalah dan kebimbangan


Ciri-ciri khas anak-anak di tahap perkembangan ini ialah: kemandirian, memisahkan pribadi dari
orang tua, dan mencari otonomi dalam kontrol dan tingkah laku. Mereka pada masa ini mencoba
mengetes batasan-batasan yang ada, dan mulai memikirkan untuk sendiri. Sang anak harus belajar
mengendalikan dan mengontrol naluri, dan menggunakan kemampuan fisik dan mental. Sang anak
juga perlu belajar menahan diri dan mengontrol lingkungannya. Tahap perkembangan ini sangat
penting karena banyak kesalahan yang bisa terjadi.
Anak-anak bisa dihukum berat hanya karena dia tidak sengaja memecahkan barang, atau hal kecil
seperti mengompol. Orang tua bisa merasa frustrasi karena kelakuan yang dipandang lamban atau
irasional. Pada tahap ini, anak-anak perlu bereksperiman, untuk bebas mencoba-coba hal dengan
indra rasa mereka, bebas untuk membuat kesalahan dan mengetes limitasi di dalam lingkungan
yang aman. Geral Corey, seorang psikolog dan pengarang menyatakan:
Adalah penting di dalam tahap ini bagi sang anak untuk mulai merasakan kekuatannya sendiri.
Kalau orang tua melakukan segalanya untuk anak-anak mereka, maka pesan yang disampaikan
ialah 'Kamu terlalu lemah dan bodoh untuk melakukan segala hal ini, sehingga saya harus
melakukannya untukmu.' Dalam masa-masa seperti ini, anak-anak perlu merasa diterima sebagai
seorang pribadi yang mandiri. Banyak sekali pasien yang perlu di konseling karena mereka tidak
tahu sampai dimana batas kemampuan diri, mereka berusaha untuk memahami identitas mereka
sendiri
Di masa awal kanak-kanak ini meraka memerlukan kebebasan untuk berbuat kesalahan ketika
mereka berhasil untuk melakukan hal-hal secara mandiri. Seperti mengekspresikan diri, makan
sendiri, pergi ke toilet sendiri, dan melakukan berbagai kegiatan dengan tangan dan kaki. Meraka
perlu diajari bahwa tidak ada orang yang sempurna; kesalahan adalah bagian dari proses belajar di
dalam hidup ini. Anak-anak harus mempelajari cara-cara untuk meminta maaf, untuk bertanggung
jawab atas perbuatan atau kesalahan mereka, dan maju ke depan.
Seorang anak perlu bantuan untuk bisa mengembangkan keseimbangan antara otonomi dan
perasaan bersalah. Pengasuh yang tidak sabar atau terlalu keras bisa menyebabkan sang anak
untuk merasa bersalah dan meragukan dirinya sendiri. Perkembangan yang sukses di tahap ini
akan memberikan keuletan kepada seorang anak.

3. Tahap ketiga: Masa Balita (Dari umur tiga sampai lima)

Ciri perkembangan: Inisiatif vs kepasifan


Dari rasa otonomi, tumbuhlah kemampuan untuk berinisiatif. Lawannya adalah perasaan bersalah
karena merasa tidak bisa melakukan apapun dengan baik. Dalam tahap ini, seorang anak yang
sehat akan merasa mampu dan belajar untuk merubah hal-hal didalam lingkungannya untuk
mengatasi perasaan lemah.
Anak-anak balita (sebelum masa sekolah) mulai menyadari perbedaan fisik antara lelaki dan
perempuan. Mereka juga mulai menemukan peranan mereka dan tingkat kekuasaan dalam
hubungan mereka dengan sesama dan orang dewasa.
Erikson menyatakan bahwa kalau seorang anak diberikan kebebasan untuk memilih kegiatan yang
disukainya, maka ia akan mengembangkan pandangan yang positif terhadap dirinya sendiri. Dan ia
pun lebih bertendensi untuk menyelesaikan kegiatan tersebut. Sebaliknya jika seorang anak tidak
diijinkan untuk mengambil keputusan sendiri atau berinisiatif, maka akan timbul perasaan pasif
dimana mereka lebih cenderung membiarkan orang lain untuk mengambil keputusan untuk
mereka.
Sang anak sekarang sudah mampu untuk berencana, dan melakukan ide-idenya. Anak-anak harus
diberikan kebebasan yang cukup untuk mengembangkan cara mereka sendiri dalam menghadapi
sesamanya dan juga untuk mengembangkan rasa keadilan dan hati sanubari.

4. Tahap keempat: Masa Sekolah (Dari umur enam sampai 12 tahun)

Ciri perkembangan: Industrialis vs rendah diri


Kata Industrialis di tahap ini ditujukan kepada kemampuan untuk menetapkan dan mencapai
tujuan dan cita-cita pribadi. Tema utama untuk tahap ini adalah menguasai lingkungan dan
kehidupan sehari-hari, dengan mengadaptasikan diri dengan hukum dan aturan-aturan sekitar.
Kegagalan dalam perkembangan dalam tahap ini bisa mengakibatkan rasa rendah diri dan minder.
Anak-anak di masa sekolah telah siap untuk menerima instruksi yang sistematis (dari sekolah) dan
input dari budaya sekitar dan mengaplikasikan kemampuan yang telah mereka kembangkan selama
ini. Mereka mulai menguasai alat-alat baru seperti buku-buku pelajaran, alat-alat tulis, dan alat-alat
olah raga. Mereka pada masa-masa ini perlu diberi semangat baik ketika mereka mengalami sukses
maupun kegagalan. Kemampuan akademik, fisik, sosial, dan prakarya, semuanya penting untuk
keseimbangan dan rasa percaya diri yang sehat. Anak-anak memerlukan orang dewasa yang
bersedia untuk berdiri disamping mereka dan membantu menemukan bakat-bakat terpendam.
Hal yang paling membahayakan dalam tahap ini adalah perasaan rendah diri dan minder, terutama
ketika kesalahan yang telah diperbuat, disorot dan dibesar-besarkan. Pada waktu yang sama, orang
dewasa harus menyemangati anak-anak untuk berusaha sebaik-baiknya, jangan puasa dengan
yang biasa-biasa saja. Terutama dalam situasi-situasi sosial, sangatlah penting bagi anak-anak
untuk melakukan kegiatan-kegiatan bersama dengan anak-anak lainnya, walaupun kadan-kadang
hal ini lebih mudah diucapkan daripada dikerjakan.
Corey mendaftarkan beberapa problem emosi yang diduga berasal dari tahap ini. Problem-problem
ini lebih ditekankan dalam kasus sexual abuse:

Pandangan negatif terhadap diri sendiri


Perasaan tidak mampu dalam konteks pelajaran
Perasaan minder dalam menjalin hubungan sosial
Konflik tentang nilai-nilai hidup

Kebimbangan identitas seks


Ketidakmampuan untuk menghadapi tantangan
Tidak ada inisiatif
Kebergantungan yang mendalam

Pandangan negatif terhadap diri sendiri yang biasanya dialami oleh korban sexual abuse harus
diobati. Intervensi harus dibarengi oleh bantuan untuk mengatasi perasaan barang bekas atau
tidak berguna, dan perasaan bersalah. Metode-metode untuk membangun kembali kepercayaan
diri harus juga digunakan. Perkembangan emosi, sosial, dan kreatifitas sangat relevan dengan
konsep kepercayaan diri bagi seorang anak.
Rasa percaya diri adalah cara seseorang memandang dan menerima dirinya sendiri. Bagi anakanak, rasa percaya diri ini diungkapkan dengan tingkah laku mereka. Ketika mereka menghadapi
dunia ini, mereka terus menilai diri. Kalau mereka telah memiliki rasa percaya diri, mereka telah
siap untuk mengalami kesuksesan. Sebaliknya kalau mereka tidak menyukai diri mereka sendiri,
mereka akan menerima kegagalan sebagai hasil akhir dari usaha mereka.
Rasa percaya diri berkembang dari pengalaman-pengalaman hidup. Cara orang-orang meresponi
kita merefleksikan seberapa penting kita ini bagi mereka. Kalau anak-anak hanya dianggap sebagai
barang jualan (seperti halnya dalam kasus-kasus komersialisasi seks yang melibatkan anak-anak),
mereka tidak akan memiliki rasa percaya diri.
Sejak dini hari, rasa percaya diri ini dikaitkan dengan relasi antara seorang anak dengan keluarga,
teman, dan orang-orang dekat lainnya. Empat komponen rasa percaya diri yang telah diamati:

Rasa
Rasa
Rasa
Rasa

identitas dirinya
kebersamaan
keunikan yang dihargai
kepribadian yang kuat

Anak-anak yang memiliki ciri-ciri tersebut diatas sudah siap untuk menghadapi tantangantantangan emosional, sosial, dan kreatifitas. Mereka akan memiliki rasa percaya diri yang bisa
mengendalikan
emosi mereka, beradaptasi dengan pelajaran
dari lingkungan, dan
memperhitungkan hasil dari kreatifitas mereka.

5. Tahap kelima: Masa Remaja (Dari umur 12 sampai 18 tahun)

Ciri perkembangan: Identitas vs Kebimbangan peranan


Masa remaja adalah masa transisi. Sekali lagi, seperti halnya di tahap kedua, ini adalah masanya
untuk mengetes limitasi. Untuk menanamkan identitas sebagai seorang pribadi yang dewasa, segal
kebergantungan harus dilepaskan. Orang tua dan remaja akan selalu menghadapi konflik karena
sang anak sedang berusaha untuk menentukan identitas dan tujuan hidup mereka, berusaha untuk
mencari arti kehidupan, dan bagaimana mereka bisa menjalani kehidupan tersebut. Kegagalan
untuk mencapai rasa identitas yang jelas bisa mengakibatkan kebimbangan dalam peranan hidup.

Para remaja dihadapkan dengan tantangan untuk membangun suatu sistim nilai yang akan
menentukan arah hidup mereka. Di dalam proses pencarian filsafat hidup ini, seorang remaja harus
membuat keputusan-keputusan yang berkaitan dengan keyakinan beragama, moralitas,
seksualitas, dan nilai-nilai lainnya. Dalam masa pencarian ini, peranan pembimbing adalah sangat
penting.

Tercapainya ciri perkembangan dalam setiap tahap sangatlah penting bagi keseimbangan seorang
anak. Kualitas perkembangan tersebut akan menentukan keberhasilan sang anak dalam mengatasi
kesulitan-kesulitan hidup, trauma dan krisis untuk segala tahap dalam hidupnya.

Tingkah laku seorang anak merupakan suatu hal yang bersifat individu. Mereka menonjolkan sifat
yang personal dalam menghadapi kehidupan. Respons mereka terhadap paksaan juga bersifat
individu. Bagaimana seorang anak mengalami paksaan juga bergantung kepada perkembangannya
dan juga kepribadiannya. Seberapa lama dan intensitas dari paksaan itu juga merupakan sebuah
faktor. Semua korban menyatakan perasaan hilang kepercayaan yang total, perasaan bersalah dan
malu, takut dan menarik diri.

BAB IV: Kesadaran,


Proses Belajar, dan Memori

() Kesadaran
Kesadaran (consciousness) merupakan salah satu topik yang paling banyak mendapat perhatian para filsuf dan
para ilmuwan di bidang psikologi neuroscience. Bagi para filsuf hal-hal yang menarik perhatian mereka antara
lain adalah: apa itu kesadaran, mengapa dan bagaimana kesadaran itu muncul. Pertanyaan-pertanyaan
mendasar dalam filsafat mengenai kesadaran antara lain:
(1)
(2)
(3)
(4)
(5)

apakah
apakah
apakah
apakah
apakah

kesadaranku sama dengan kesadaranmu ?


sedihku misalnya sama dengan sedihmu ?
binatang juga mempunyai kesadaran seperti manusia ?
mesin seperti komputer (bisa) memiliki kesadaran ?
kesadaran akan terus eksis setelah manusia mati ?

Pandangan para filsuf mengenai kesadaran tentu saja berbeda-beda menurut faham filsafat yang mereka anut.
Catatan singkat di atas sekadar menunjukkan bahwa pemahaman kita tentang kesadaran masih sangat terbatas.
Akan tetapi hal ini tidaklah harus menjadi alasan bagi kita untuk tidak memanfaatkan hal-hal yang kita fahami
dan alami tentang kesadaran untuk menolong kehidupan kita. Kita misalnya tidak ragu-ragu tentang eksistensi
kesadaran kita: ketika aku merenung, berpikir, tertawa, sedih, beranjak dari tempat dudukku, membuat
keputusan ringat atau berat semua terjadi di bawah bimbingan kesadaranku
Dalam psikologi, kesadaran didefinisikan sebagai
tingkat kesiagaan individu pada saat ini terhadap rangsangan eksternal dan internal,
artinya terhadap persitiwa-peristiwa lingkungan dan suasana tubuh, memori dan pikiran
Dalam definisi di atas kesiagaan dan rangsangan (stimuli) merupakan kata kunci penting dalam kesadaran.
Kesiagaan berarti kesiapan, kewaspadaan, menghadapi sesuatu. Kesiagaan termanifestasi dalam berbagai
bentuk menurut rangsangan yang diterima. Orang yang mengamati bahwa langit semakin mendung akan siapsiap dengan payung atau menangguhkan perjalanannya, atau menghentikan pekerjaan yang bakal terganggu
apabila hujan datang.

Dalam Cambridge International Dictionary of English (1995) ada sejumlah definisi tentang kesadaran.
1.

Kesadaran diartikan sebagai kondisi terjaga atau mampu mengerti apa yang sedang
terjadi (The condition of being awake or able to understand what is happening). Aku tahu dia
sedang bercanda, komentar seseorang yang memahami situasi orang yang sedang bercanda.
Kesadaran dalam bentuk ini bisa juga muncul dalam bentuk keraguan: Saya belum paham
betul apa maksudnya, atau Sebelum saya memahami konsepnya, saya tidak bisa
memberikan komentar apapun. Bandingkan kedua contoh di atas dengan pernyataanpernyataan sesumbar yang sering kita dengar: Saya sudah tahu semua apa isi
kepalanya.Negara ini akan hancur di bawah kepemimpinannya, atau Bangsa kita sudah
sejajar dengan bangsa-bangsa maju di bidang penguasaan teknologi, atau: Kalau terpilih
menjadi anggota DPR, saya akan memberantas korupsi sampai ke akar-akarnya !.

2.

Kesadaran dapat juga diartikan sebagai semua ide, perasaan, pendapat, dsb. yang
dimiliki seseorang atau sekelompok orang. (All the ideas, feelings, opinions, etc. held by
a person or a group of people). Kesadaran akan kepentingan atau keprihatinan bersama akan
melahirkan organisasi atau perkumpulan tertentu. Seseorang yang menganut kepercayaan
atau prinsip tertentu sadar akan pilihannya itu.

3.

Kesadaran dalam bentuk lain adalah pemahaman atau pengetahuan seseorang


tentang dirinya dan keberadaan dirinya (Inward knowledge of something, esp. of ones
own existence). Orang yang sadar akan keterbatasan dirinya dalam bidang-bidang tertentu
tidak akan memaksakan diri mengambil peran dalam bidang-bidang itu. Maka melalui
kesadaran ini bisa difahami bahwa tidak setiap orang ingin atau berambisi menduduki jabatanjabatan tertentu (presiden, kepala desa, kepala bagian di suatu kantor, dan sebagainya) atau
mengejar atau memperdalam keahlian-keahlian atau kepiawaian dalam bidang tertentu
(musik, olah raga, peneliti, dsb). Sebaliknya, orang yang menyadari kemampuan atau
bakatnya dalam bidang tetentu (seharusnya) akan berusaha mengembangkan kemampuan
atau bakat secara maksimal.

4.

Pengetahuan atau perasaan tertentu yang samar-samar (knowledge or feeling, esp. of


a not very clear kind; awarenes) juga adalah kesadaran. Ketika seseorang berbicara dengan
orang lain, ia masih sadar akan keadaan dirinya dan keadaan sekitarnya yang tidak menjadi
fokus perhatiannya.

Saat-saat rentan kesadaran


Ada saat-saat tertentu di mana kesadaran rentan terhadap bajakan emosi dan karenanya harus diwaspadai.
Ironisnya di saat-saat inilah justru kesadaran kita harus dibangkitkan atau diaktifkan. Membangkitkan
kesadaran di saat-saat kritis itu memerlukan latihan berkeseinambungan karena akan sangat membantu
mencegah serangan irasionalitas.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

saat kurang percaya diri


malam hari selama tidur ketika tingkat kesadaran minimal
ketika sedang sangat mengantuk
ketika sedang dalam situasi ketakutan
ketika sedang lapar berat
ketika sakit atau letih
ketika dalam kegembiraan/kesedihan/kesulitan/persoalan yang luar biasa
di tengah keramaian (crowd)
ketika dikejutkan
ketika sedang merasa sangat tenang dan nyaman
ketika kenyang
ketika keinginan akan sesuatu muncul

Dengan kata lain, kerentanan kesadaran terjadi pada saat di mana keseimbangan diri manusia terganggu
yang bisa disebabkan oleh satu atau sejumlah hal di atas. Situasi-situasi di atas akan dialami oleh setiap
orang atau kelompok orang dan bisa mempengaruhi sikap atau tindakan yang akan diambil oleh orang atau
kelompok orang tersebut.

Kesadaran tentang proses mental yang lebih tinggi


Kesadaran ini berhubungan erat dengan atensi tetapi proses yang berlangsung tidaklah identik. Dua hal
yang kontradiktif dalam kesadaran, yaitu:
-

Kemampuan kita untuk membawa ide/ gagasan/ pikiran ke dalam kesadaran


Ketidakmampuan kita untuk melepaskan ide/ gagasan/ pikiran hilang dari kesadaran

Hal ini yang dinamakan consciousness about higher mental process (kesadaran tentang proses mental yang
lebih tinggi).

Nissbett & Wilson (1977) berpendapat bahwa kita mungkin sangat menyadari tentang hasil dari proses
berpikir kita tetapi tidak menyadari tentang proses yang menghasilkan hasil tersebut.
Wagner, dkk (1987) mengemukakan tentang thougt suppresion (penekanan terhadap pikiran), meliputi 2
komponen yaitu:
1.
2.

Merencanakan untuk menghapus pikiran dari kesadaran


Melaksanakan rencana tersebut dengan menekan semua isi pikiran, mencakup rencana
awal yang dibuat.

Kita dapat melihat bagaimana proses mental luhur kita seringkali gagal untuk membawa informasi ke
kesadaran. Selain itu, kita sulit untuk menghapus beberapa pikiran dari kesadaran dan upaya untuk
menghapus pikiran tersebut akan menyebabkan pikiran tersebut kembali ke kesadaran, bahkan dengan
intensitas yang lebih kuat (semakin kita ingin melupakan, menghilangkan, dan menjauhkan sesuatu,
semakin sesuatu itu datang ke kesadaran kita bahkan dengan intensitas yang lebih kuat).
Contoh : orang yang diet, atau orang yang patah hati.

() Proses Belajar (Learning) Dan Memori

Pendahuluan
Otak manusia dianggap mempunyai struktur paling kompleks di dunia ini (Woolley, 2001). Otak manusia
mempunyai berat kira-kira 3 pounds, terdiri dari 97% pusat sistem syaraf, 2 % dari berat tubuh, dan
menggunakan 20 persen energy yang dimiliki oleh tubuh. Diperkirakan bahwa otak adalah sekumpulan
dari 30 sampai 100 miliar neuron dengan satu bilion penghubung (Greenngard, 2001).
Hermann Ebbinghaus mengadakan eksperimen pertama tentang manusia untuk mempelajari Learning
and Memory 1885, beberapa tahun kemudian Ivan Pavlov dan Edgar Thorndike melakukan eksperimen
pada binatang. Metode eksperiemen tentang Learning and Memory ini mengarah kepada perkembangan
psikologi di dunia pendidikan, aliran tersebut dinamakan Behaviorisme. Para ahli behaviorism
memfokuskan pada menguji atau mengamati hubungan antara stimulus dengan respon pada binatang,
tetapi menghindari proses mental. Pada tahun 1960-an, muncul aliran baru yang tidak setuju dengan
behaviorisme yaitu Cognitive Psychology. Tidak seperti behaviorism, disiplin ilmu ini berhubungan
dengan sensor penerima yang secara bertahap digunakan pada memori dan tindakan.

Apa itu learning and memory?


Learning adalah proses dimana kita memperoleh pengetahuan, sedangkan memory adalah hasil yang
kita dapat dari pengetahuan sepanjang waktu. Jadi dalam learning melibatkan suatu proses atau kegiatan
yang dilakukan seseorang dalam memperoleh pengetahuan. Pengetahuan yang diperoleh tersebut akan
disimpan diotak yang berupa memori. Jadi memori itu adalah outcome dari Learning. Tidak mungkin
kita menganggap itu suatu learning tanpa memori. Demikian sebaliknya memori tidak ada tanpa
learning.
Memori merupakan proses pembelajaran yang berkaitan dengan pemahaman dan penggunaan apa yang
didengar dan dilihat dengan baik. Mengingat juga merupakan suatu kemahiran untuk mengulang kembali
dengan menyebut atau menulis fakta dan kejadian yang telah lewat.

Pengertian Proses Belajar

Hilgard & Bower, 1975:


Belajar berhubungan dengan perubahan tingkah laku seseorang terhadap suatu situasi
tertentu yang disebabkan oleh pengalamannya yang berulang-ulang dalam situasi itu
dimana perubahan tingkah laku itu tidak dapat dijelaskan atas dasar kecenderungan
respon pembawaan, kematangan atau keadaan seseorang (Misal: lelah, pengaruh obat).

Gagne, 1977:
Belajar terjadi apabila suatu situasi stimulus bersama dengan isi ingatan mempengaruhi
pelajar sedemikian rupa sehingga perbuatannya (performance) berubah dari waktu
sebelum ia mengalami situasi itu ke waktu sesudah ia mengalami situasi tadi.

Morgan, 1978:
Belajar adalah setiap perubahan yang relatif menetap (permanen) dalam tingkah laku,
yang terjadi sebagai hasil latihan dan pengalaman.

Kesimpulan:

Jadi ada 3 elemen yang terkandung dalam belajar, yaitu:


-

Perubahan tingkah laku (baik/ buruk)


Perubahan tingkah laku karena latihan atau pengalaman
Perubahan bersifat relatif menetap

Perubahan yang bukan sebagai hasil belajar:


-

Kematangan perubahan yang terjadi dari penambahan usia


Kelelahan dari yang aktif ke yang tidak aktif

Pengaruh obat-obatan
Perubahan yang bersifat sementara atau sesaat

Belajar membantu manusia menyesuaikan diri dengan lingkungan. Tanpa adanya belajar kita tidak
dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan kita.

Berkaitan dengan emosi, motivasi, tingkah laku sosial, intelegensi dan kepribadian. Orang yang cerdas
lebih mudah belajar dibandingkan yang tidak.

Belajar yang paling dasar adalah ASOSIATIF (menghubungkan antara 2 peristiwa) asosiasi atau
koneksi antara stimulus dengan respon.

Teori Belajar
1.

Behaviorisme
Menurut paham Behaviorisme, belajar adalah perubahan dalam tingkah laku sebagai akibat dari
interaksi antara stimulus dan respon. Para penganut paham ini yakin bahwa hasil belajar akan terlihat
dari perubahan tingkah laku yang dapat diamati, atau diukur, dan perubahan ini terjadi sebagian besar
karena lingkungan. Asumsi dasar dari perspektif Behaviorisme adalah bahwa semua mahluk hidup
menyesuaikan diri dengan lingkungan melalui respon (Watson dalam Pannen, 2000). Beberapa konsep
yang mewakili paham Behaviorisme:

Classical Conditioning (Ivan Pavlov: 1849 -1936)


1.
2.
3.

4.

Sepotong daging diberikan kepada seekor anjing (UCS), anjing seketika


meneteskan air liur (UCR)
Bel dibunyikan (CS), tidak ada reaksi apapun yang ditunjukkan oleh anjing
percobaan
Sepotong daging (UCS) diikuti bunyi bel (CS) : anjing meneteskan air liur
(UCR) Langkah 2 diatas dilakukan berulang-ulang, sampai suatu saat
ketika :
Bel berbunyi (CS) : anjing meneteskan air liur (CR).

Situasi yang kurang lebih sama bisa terjadi di sekolah, ketika siswa, melalui proses yang tidak mereka
sadari, belajar menyukai atau membenci pelajaran tertentu karena adanya CR (Conditioned Response)
yang bisa berasal dari perilaku guru, situasi kelas yang tidak bersahabat (atau sebaliknya) atau hal-hal
lain yang menyebabkan siswa menghubungkan satu kejadian dengan kejadian lain (associative
learning) yang pada akhirnya membuat mereka memiliki sikap tertentu terhadap aktifitas belajar.

Pengkondisian Klasik (John B. Watson)

Nama Watson lebih dikenal sebagai pendiri Gerakan Behaviorisme dalam bidang Psikologi di AS. Bukan
saja Watson yang menciptakan istilah Behaviorisme, tetapi ia juga mengembangkan konsep dasarnya.
Watson sangat terpengaruh oleh teori Pavlov, dan menerima model Pavlov, Classical Conditioning,
sebagai penjelasan proses belajar. Menurut Watson, manusia dilahirkan dengan sejumlah refleks yang
terbatas, sedangkan belajar adalah hasil pengkondisian reflek-reflek tersebut. Oleh karena itu, menurut
Watson, perbedaan kemampuan yang ada diantara manusia semata-mata disebabkan karena
pengalaman (pengkondisian) yang berbeda, karena pada awalnya manusia semua sama. Teori
environmentalisme yang berkaitan dengan masalah IQ nampaknya berkembang dari proposisi Watson
tersebut.

The Law of Effects (Edward L. Thorndike: 1874 - 1949)

Thorndike percaya bahwa pengaruh dari suatu respon bisa menyebabkan apakah seseorang belajar atau
tidak. Banyak percobaan yang dilakukannya melibatkan hewan yang mendapat hadiah tertentu karena
telah memberi respon yang diharapkan dan dilanjutkan dengan pengamatan, dampak apakah yang
muncul atau perilaku apa yang muncul sebagai akibat dari hadiah yang diperoleh sebelumnya. Dalam
suatu percobaan, misalnya, Thorndike (1911) mengurung seekor kucing yang lapar didalam kurungan,
dan mengantung sepotong ikan di luar kurungan tersebut. Untuk bisa melepaskan diri dari kurungan
itu, maka kucing harus menarik seutas tali atau melakukan gerakan cerdik lainnya.
Dari percobaan yang dilakukannya Thorndike sampai pada suatu kesimpulan tentang belajar, yaitu:
1.

Bahwa respon yang terjadi sesaat sebelum keadaan yang menyenangkan cenderung akan dikuasai,
sedangkan respon yang terjadi sebelum suatu kejadian yang tidak menyenangkan akan dilupakan.
Teori ini dinamakan the Law of Effect. Selain menggagas teori the law of Effect, Thorndike juga
memperkenalkan teori the Law of Exercise dan the Law of Readiness.

2.

Dalam teori the Law of Exercise, Thorndike berpendapat bahwa latihan yang berulang-ulang
dalam suatu aktivitas akan membuat seseorang terlatih dalam memberi respon yang tepat atau
benar.

3.

Sedangkan dalam the Law of Readiness, seseorang yang telah mendapat kesempatan untuk
mempersiapkan diri diprediksi akan mampu memberikan respon yang benar dibandingkan dengan
seseorang yang tidak mempersiapkan dirinya terlebih dahulu.

4.

Selain itu Thorndike juga dikenal dengan teori Trial and Error Learning yang pada intinya
menyatakan bahwa ketika menghadapi situasi sulit dimana jalan keluarnya tidak diketahui, orang
cenderung akan mencoba berbagai macam respon sampai ditemukan sebuah respon yang
membawa efek yang menyenangkan.

Operant Conditioning (B.F. Skinner: 1904 - 1990)

Skinner mengembangkan teori Classical Conditioning Pavlov karena menurut Skinner, teori Pavlov hanya
bisa menjelaskan proses belajar melalui interaksi stimulus dan respon yang sederhana saja. Untuk
perilaku manusia yang kompleks, menurut Skinner, tentu diperlukan interaksi stimulus dan respon yang
kompleks pula.
Dalam teorinya, Skinner mengatakan bahwa komponen belajar terdiri dari stimulus, penguatan
(reinforcement) dan respon.

Positive reinforcement (Penguat Positif): memperkuat perilaku yang diharapkan dengan


jalan menghadirkan penguat positif setelah perilaku tertentu terjadi. Misalnya, jika seorang
siswa berhasil menjawab pertanyaan yang diajukan guru dengan benar, maka pujian yang
diberikan guru sesaat setelah jawaban yang benar diberikan akan menyebabkan siswa
berupaya memberi jawaban yang benar di kemudian hari.

Negative reinforcement (Penguat Negatif): dikatakan penguat negatif, karena dengan


menghilangkan (atau tidak menghadirkan) suatu perlakuan tertentu, maka respon siswa jadi
lebih baik. Misalnya, guru yang selalu melaksanakan tes atau quiz mendadak di kelas. Jika
pada suatu ketika kebiasaan ini dihilangkan dan kemampuan yang ditunjukkan siswa sama
bagusnya dengan ketika praktek tes mendadak biasa dilaksanakan, maka dalam hal ini tes
mendadak tsb. dinamakan penguat negative.

Kritik terhadap paham Behaviorisme


Buat para penentangnya, paham Behaviorisme ini dikritik karena tidak dapat menjelaskan bagaimana
manusia (dan hewan) berperilaku di dalam lingkungan sosial dan alamiahnya dimana tidak terdapat
stimulus khusus. Kritik juga diajukan oleh para ilmuwan syaraf (neurologist) yang meyakini bahwa
telaah langsung pada otak manusia merupakan satu-satunya cara untuk memahami perilaku manusia.
Dalam bidang proses belajar bahasa, teori Behaviorisme juga mendapat tantangan keras dari Noam
Chomsky. Dikatakan oleh Chomsky, jika belajar adalah hasil proses stimulus dan respon yang diperoleh
individu dari lingkungannya, bagaimana kita bisa menjelaskan proses berbahasa anak-anak usia 4-5
tahun yang mampu memproduksi ratusan kalimat dengan kombinasi kata-kata yang bahkan belum
pernah didengarnya? Menurut Chomsky, kemampuan berbahasa seperti ini menunjukkan bahwa
manusia memang membawa kemampuan berbahasa sejak lahir (innate).

2.

Cognitivisme
Berbeda dengan paham Behaviorisme, paham cognitivisme lebih terfokus pada masalah atau
pertanyaan yang berkenaan dengan kognisi, atau pengetahuan. Menurut para pendukung teori ini,
belajar adalah suatu proses mental, yang tidak selalu harus bisa diamati, yang bisa juga diberi nama
pemrosesan informasi. Perubahan tingkah laku yang terjadi adalah merupakan refleksi dari interaksi
persepsi diri seseorang terhadap sesuatu yang diamati dan dipikirkannya. Menurut para pendukung
teori kognitif, bagaimana teori behaviorisme bisa menjelaskan proses belajar yang terjadi pada
beberapa siswa yang berbeda, dimana setelah mendapat stimulus yang sama mereka menghasilkan
respon yang berbeda? Respon yang berbeda tersebut mestilah hasil dari kapasitas kognisi siswa yang
berbeda. Mungkin mereka tidak memiliki motivasi yang sama, mungkin mereka menerapkan cara
belajar yang berbeda, mungkin mereka memiliki background knowledge yang berbeda, atau mungkin
cara pemecahan masalah yang mereka terapkan juga berbeda. Terdapat banyak kemungkinan yang bisa
menyebabkan mengapa stimulus yang sama tidak menghasilkan respon yang sama.

Implikasi teori Cognitivisme terhadap proses belajar


Untuk meningkatkan kemampuan berfikir siswa, dan membantu siswa menjadi pembelajar yang sukses,
maka pengajar yang menganut paham Kognitivisme banyak melibatkan siswa dalam kegiatan dimana
faktor motivasi, kemampuan problem solving, strategi belajar, memory retention skill sering ditekankan.

3.

Konstruktivisme
Pengetahuan yang kita miliki adalah konstruksi (bentukan) kita sendiri (Von Glaserfeld, 1996).
Seseorang yang belajar akan membentuk pengertian, ia tidak hanya meniru atau mencerminkan apa
yang diajarkan atau yang ia baca, melainkan menciptakan pengertian baik secara personal maupun
sosial (Resnick, 1983; Bettencourt, 1989). Pengetahuan tersebut dibentuk melalui interaksi dengan
lingkungannya.
Agar dapat mengerti sesuatu yang dipelajari, maka individu harus bisa menemukan, mengorganisir,
menyimpan, mengemukakan dan memikirkan suatu konsep atau kejadian dalam suatu proses yang
aktif dan konstruksif. Melalui proses pembentukan konsep yang terus menerus maka pengertian bisa
dibangun (Bettencourt, 1989).

Implikasi konstruktivisme terhadap proses belajar

Berdasarkan prinsip bahwa: dalam belajar seseorang harus mengkonstruksi sendiri pengetahuannya
maka guru hendaknya mengusahakan agar murid aktif berpartisipasi dalam membangun/ mengkonstruksi pengetahuannya.
Ada 2 pertanyaan yang perlu dicermati guru: 1) Pengalaman -pengalaman apa yang harus disediakan
bagi para siswa supaya dapat memperlancar proses belajar, dan 2) Bagaimana pembelajar dapat
mengungkapkan/ menyajikan apa yang telah mereka ketahui untuk memberi arti pada pengalamanpengalaman itu (Tobin, Tippin, & Gallard, 1994).
Model pembelajaran yang menggambarkan prinsip konstruktivis: kesempatan yang luas bagi siswa
untuk mengungkapkan gagasan dan pemikirannya, siswa dibantu untuk lebih berfikir dan merefleksikan
pengetahuan mereka dalam kegiatan seperti: diskusi kelompok, debat, menulis paper, membuat
laporan penelitian di majalah, berdiskusi dengan para ahli, meneliti di lapangan, mengungkapkan
pertanyaan dan sanggahan terhadap apa yang disampaikan guru, dll.

4.

Humanisme
Suatu pendekatan dalam filsafat pendidikan yang bertujuan mengembangkan sikap, perasaan dan
kemampuan belajar mandiri pada siswanya. Penganut pandangan Humanisme lebih menekankan pada
peran sekolah dalam membentuk domain affektif siswa, mengajar siswa bagaimana cara belajar dan
meningkatkan kreativitas dan potensi manusia. Pendekatan humanis sangat popular di Amerika Serikat
di awal 1970 an. Dalam salah satu prakteknya, terdapat sebuah sekolah di Inggris yang menerapkan
cara mengajar siswa yang tidak memberi pelajaran membaca sampai siswa meminta sendiri untuk
diajar membaca.
Keleluasaan untuk memilih apa yang akan dipelajari dan kapan dan bagaimana mereka akan
mempelajarinya yang merupakan ciri utama pendekatan humanisme bertujuan untuk membantu siswa
menjadi self-directed serta self-motivated learner. Penganut paham ini yakin bahwa siswa akan bersedia
melakukan banyak hal apabila mereka memiliki motivasi yang tinggi dan mereka diberi kesempatan
untuk menentukan apa yang mereka inginkan. Ciri lain dari pendekatan humanisme adalah mereka
menghindari pemberian nilai, tes standard atau evaluasi formal lainnya.
Berikut ini adalah nilai-nilai penting yang ditumbuhkembangkan dalam pendidikan humanisme:
1.

Kejujuran (tidak menyontek, tidak merusak, bisa dipercaya)

2.

Menghargai hak orang lain (menerima dan menghormati perbedaan individu yang ada, mau
mendengarkan orang lain, menolong orang lain, bisa berempati terhadap problem orang
lain)

3.

Menjaga lingkungan (menghemat penggunakan listrik, gas, kayu, logam, kertas, dll.;
menjaga barang milik sendiri ataupun milik orang lain)

4.

Perilaku (mau berbagi, menolong orang lain, ramah terhadap orang lain, berlaku pantas
didepan publik)

5.

Kebiasaan di sekolah (tepat waktu, mematuhi aturan, rajin, menerima kepemimpinan orang
lain, menghargai pendidikan, memperhatikan peraturan keamanan)

6.

Perkembangan pribadi (menjalankan tanggung jawab, menghargai kesehatan dan


kebersihan fisik, mengembangkan bakat yang dimiliki secara optimal, mengembangkan
rasa hormat dan rasa banga terhadap diri sendiri, mengontrol perilaku, memiliki sikap
berani, terhormat dan patriotik, menghargai keindahan)

Kritik terhadap paham Humanisme

Pada tahun 1968 Bernstein melakukan evaluasi terhadap prestasi sekolah-sekolah yang menerapkan
pendekatan Humanisme dalam pengajaran kepada siswa-siswanya di Inggris. Ternyata dalam banyak
hal para siswa tidak menunjukkan prestasi seperti yang diharapkan. Demikian juga dengan sekolahsekolah di Amerika yang menerapkan pendekatan Humanisme. Sekolah-sekolah inipun menunjukkan
bahwa dibandingkan dengan sekolah konvensional, kemampuan siswa-siswanya kurang berhasil.
Sebagai konsekuensi, maka keberadaan sekolah ini lalu ditutup.

MEMORI

Definisi Memori
William Stern :
Memori adalah suatu kemampuan menghubungkan pengalaman masa lalu dengan masa
sekarang. Jadi, apa yang sudah melekat pada masa lampau direproduksi masa kini.
Kohnstam :
Memori adalah segala macam tugas kejiwaan yang saling berhubungan di dalam waktu.
Jadi, tidak bisa terlepas dari masalah waktu.
Grove & Schlessinger :
Memori adalah sistem yang sangat terstruktur yang menyebabkan organisme sanggup
menekan fakta tentang dunia dan menggunakan penegetahuannya untuk membimbing
perilakunya. Jadi, tiap kali ada rangsang, tiap saat pasti ada yang ditekan, secara sadar
atau tidak.

Persamaan dari pengertian memori di atas:


a.
b.
c.

Masalah waktu
Adanya proses
Berkaitan dengan apa yang ada di dalam diri

Teori memori
Tehnik mengingat yang banyak dilakukan orang adalah dengan mengulang informasi yang masuk.
Pengulangan informasi akan tersimpan lebih lama dan lebih mudah untuk diingat kembali (Matlin, 1989).
Proses pengulangan tersebut berkaitan erat dengan sistem ingatan yang ada pada manusia. Menurut
Atkinson dan Shiffrin (dalam Matlin, 1989), sistem ingatan manusia dibagi 3 bagian yaitu:

Sensori memori (sensory memory)

Ingatan jangka pendek ( short term memory)

Ingatan jangka panjang ( long term memory)

Sensori memori mencatat informasi atau stimuli yang masuk melalui salah satu atau kombinasi panca
indra, yaitu secara visual melalui mata, pendengaran melalui hidung, bau melalui hidung, rasa melalui
lidah, dan rabaan melalui kulit. Bila informasi atau stimuli tersebut tidak diperhatikan akan langsung

terlupakan, namun bila diperhatikan maka informasi tersebut ditransfer ke system ingatan jangka
pendek. Sistem ingatan jangka pendek menyimpan infromasi atau stimuli selama kurang lebih 30
detik, dan hanya sekitar tujuh bongkahan informasi (chunks) dapat dipelihara dan dapat disimpan di
sistem ingatan jangka pendek dalam suatu saat (Solso, 1988). Setelah berada di sistem ingatan jangka
pendek, informasi tersebut dapat ditransfer lagi melalui proses rehearsal ke sistem ingatan jangka
panjang untuk disimpan, atau dapat juga informasi tersebut hilang atau terlupakan karena tergantikan
oleh tambahan bongkahan informasi yang baru (Solso, 1988).

Dewasa ini perkembangan intelektual semakin dipandang sebagai perubahan dalam cara mengolah
secara mental semua masukan yang diterima oleh alat indra. Perkembangan intelektual ini diumpamakan
dengan sebuah komputer yang makin lama makin mampu memasukan data ke dalam ingatan jangka
pendek, serta mengembangkan program-program yang makin lama makin baik dalam mengolah data
dan mengambil maknanya. Makin baik pengolahannya makin baik pula keadaan dalam ingatan jangka
panjang yang terorganisasi rapi.

Dengan bertambahnya usia, seseorang akan lebih mampu mengembangkan cara yang lebih baik untuk
mengingat sehingga lebih mampu mengolah informasi baru. Salah satu ciri khas dari perkembangan
intelektual adalah bertambahnya kemampuan seseorang untuk memonitor dan mangarahkan
kemampuan proses berfikir sendiri, yakni memusat perhatian pada seuatu, menyimpan sesuatu di
ingatan jangka pendek dan menggali informasi di sistem ingatan jangka panjang. Ciri ini dikenal dengan
kemampuan metakognisi yaitu pengetahuan tentang proses berpikir pada diri sendiri dan pada orang
lain.

Cara memanggil kembali informasi yang telah disimpan dapat dilakukan melalui 4 proses, yaitu:
1.

Recall Proses aktif untuk dapat menghasilkan kembali fakta dari informasi secara verbal tanpa
petunjuk yang jelas (mengingat kembali diluar kepala)

2.

Recognition Proses mengingat karena dapat mengenal kembali dan menemukan kembali
setelah melihat atau mendengar

3.

Relearning Proses untuk menguasai lagi pelajaran atau masalah yang pernah kita ketahui atau
kita peroleh (mempelajari kembali)

4.

Redintegration Merekonstruksi seluruh masa lalu dari petunjuk memori yang kecil atau sedikit.

Proses ingatan terbagi dalam tiga langkah:


1.

Penyandian (encoding) pemasukan pesan/ mengumpulkan informasi ke dalam ingatan

2.

Penyimpanan (storage) menyimpan pesan/ informasi ke dalam ingatan

3.

Pengambilan (retrieval) pengingatan kembali pesan/ informasi yang telah disimpan

Bagi orang normal, ada cara-cara yang dapat dilakukan untuk meningkatkan Memori, antara lain:

Mnemonic: Menciptakan asosiasi antar hal yang harus diingat.

Method of loci: Berusaha menciptakan gambaran seperti peta di benak kita dan mengasosiasikan
tempat-tempat dalam peta itu dengan hal yang ingin diingat.

Peg word/ irama: Mengasosiasikan kata yang ingin diingat dengan kata lain yang berirama.

Menggunakan bayangan visual, misalnya John Conrad menggunakan bayangan visual untuk
mengingat pesanan makanan dari para tamu.

Memahami hal yang harus diingat, dan tidak hanya menghafalkan di luar kepala. Hal yang
dipahami akan diingat lebih lama daripada hafalan luar kepala.

Konteks ketika suatu hal sedang dipelajari sama dengan konteks ketika hal tersebut harus diingat
kembali (encoding specificity)

Memori akan baik ketika individu merasa terlibat secara emosional, namun keterlibatan
emosional tidak terlalu tinggi.

Menggunakan sebanyak mungkin cues ketika berusaha mengingat sesuatu.

Memori akan lebih baik jika sesuatu dipelajari berulang kali walaupun masing-masing sesi cukup
pendek, daripada mempelajari sesuatu dalam satu sesi yang panjang. Jadi, lebih baik mempelajari
sesuatu dalam 3 sesi terpisah yang masing-masing lamanya 20 menit daripada 1 sesi yang
lamanya 1 jam.

Memori akan lebih baik jika bahan pelajaran disimpan dalam beberapa cara, misalnya mengingat
suatu pelajaran baik dari segi visual maupun audio akan lebih baik daripada hanya salah satu
saja.

Kesimpulan
Bahwa learning and memory adalah dua hal yang saling berkaitan, kegiatan learning and memory selalu
beriringan. Kegiatan belajar akan menghasilkan outcome yang disebut memori demikian sebaliknya. Learning
merupakan proses yang dilakukan untuk memperoleh pengetahuan sedangkan memory adalah hasil yang
diperoleh daripada proeses belajar. Untuk memaksimalkan proses learning maka para peneliti atau ahli
melakukan eksperimen-eksperimen yang bertujuan untuk mengungkap misteri yang terkandung dalam otak
manusia yangmana dianggap mempunyai struktur paling kompleks di alam semesta ini. Berbagai penemuan
muncul dari eksperimen tersebut seperti: behaviorisme (1910-1950), cognitivisme, konstruktivisme, dan
humanisme. Sedangkan yang berhubungan dengan memory dijelaskan bahwa ada tiga jenis sistem ingatan pada
manusia: Sensori memori (sensory memory), Ingatan jangka pendek ( short term memory), dan Ingatan jangka
pendek (Long term memory).

BAB V: Motivasi dan Emosi

() Motivasi

Motivasi dapat diartikan sebagai kekuatan (energi) seseorang yang dapat menimbulkan tingkat persistensi dan
entusiasmenya dalam melaksanakan suatu kegiatan, baik yang bersumber dari dalam diri individu itu sendiri
(motivasi intrinsik) maupun dari luar individu (motivasi ekstrinsik).

Seberapa kuat motivasi yang dimiliki individu akan banyak menentukan terhadap kualitas perilaku yang
ditampilkannya, baik dalam konteks belajar, bekerja maupun dalam kehidupan lainnya. Kajian tentang motivasi
telah sejak lama memiliki daya tarik tersendiri bagi kalangan pendidik, manajer, dan peneliti, terutama dikaitkan
dengan kepentingan upaya pencapaian kinerja (prestasi) seseorang.

Perkembangan Konsep Motivasi

Istilah motivasi baru digunakan pada awal abad ke 20 dan mengacu pada sebab atau mengapa dari perilaku.
Tercakup dalam istilah ini faktor-faktor yang menguatkan perilaku dan faktor-faktor yang mengarahkan perilaku.

Pada abad 17 dan 18 , beberapa pakar filsafat berpendapat bahwa tingkah laku timbul dari kekuatan internal
atau eksternal, di luar kontrol manusia. Bagian penting dari pandangan mekanistik ini adalah teori naluri atau
instink. Naluri adalah suatu kekuatan biologis bawaan, yang mempengaruhi organisme untuk berperilaku
dengan cara tertentu dalam keadaan yang tepat.

Pada tahun 1920, teori naluri diganti oleh konsep dorongan. Dorongan adalah suatu keadaan yang timbul
sebagai hasil dari beberapa kebutuhan biologis, seperti kebutuhan akan makanan, air, seks, atau menghindari
rasa sakit. Kondisi yang timbul karena kekurangan ini akan memotivasi organisme untuk menanggulangi
kebutuhan tersebut dengan berusaha berbuat sesuatu untuk memenuhinya. Misalnya, kekurangan makan
mengakibatkan perubahan kimiawi tertentu dalam darah yang akan menimbulkan dorongan. Organisme akan
berusaha mengurangi dorongan itu dengan berbuat sesuatu (dalam hal ini mencari makanan) untuk memenuhi
kebutuhannya. Ini adalah teori pengurangan dorongan dari motivasi (drive reduction theory).

Perbedaan Kebutuhan dan Dorongan

Dorongan adalah suatu keadaan yang timbul sebagai suatu hasil dari beberapa kebutuhan biologis, seperti
kebutuhan akan makanan, air, seks, atau menghindari sakit. Kondisi yang timbul ini memotivasi organisme untuk
menanggulangi kebutuhan tersebut misalnya kekurangan makan akan mengakibatkan perubahan kimiawi
tertentu dalam darah yang dapat menimbulkan suatu dorongan. Organisme itu berusaha mengurangi dorongan
itu dengan berbuat sesuatu (dalam hal ini mencari makanan) untuk memenuhi kebutuhan.
Kedua istilah ini kadang-kadang digunakan secara bergantian, namun kebutuhan lebih sering mengacu pada
keadaan fisiologis dari hilangnya jaringan-jaringan, dan dorongan mengacu pada akibat psikologis dari suatu

kebutuhan. Kebutuhan dan dorongan tidak identik, tapi berjalan paralel. Dorongan tidak selalu menjadi lebih
kuat apabila kebutuhan menguat, karena organisme yang sudah tak berdaya mungkin saja begitu lemah oleh
kebutuhannya akan makanan, sehingga dorongan (motivasi mencari makan) melemah juga.

Siklus Motivasi
1. Driving State

(terjadi karena adanya kebutuhan fisik atau


ada rangsangan dari lingkungan)

3. Goal

2. Instrumental
behavior

Tahap pertama, driving state atau situasi yang mendorong, terkadang diwakili oleh dorongan (drive). Kata ini
digunakan ketika suatu motif didasari oleh kebutuhan biologis atau psikis. Motif ini kemudian mengakibatkan
seseorang melakukan sesuatu untuk memenuhi kebutuhannya tersebut. Misalnya, seseorang yang kekurangan
tidur, mengatakan bahwa ia membutuhkan tidur kemudian ini menyebabkan ia memiliki dorongan untuk tidur.
Dorongan juga dapat dimunculkan dari rangsangan lingkungan.

Tahap kedua, adalah perilaku yang muncul setelah adanya dorongan untuk melakukan tindakan (instrumental
behavior). Misalnya, rasa lapar mendorong kita untuk mencari makan. Dengan kata lain, perilaku mencari
makanan adalah instrumen atau alat untuk mendapatkan makanan yang kemudian mengurangi dorongan dari
rasa lapar.

Perilaku tersebut membawa kita pada tahap ke tiga dari siklus motivasi yaitu kepuasan, yang didapat melalui
tercapainya tujuan. Tujuan atau goal dipengaruhi oleh dorongan atau kebutuhan yang aktif. Ada tujuan yamg
positif dan ada tujuan yang negatif. Tujuan positif adalah tujuan dimana individu berusaha untuk meraihnya,
misalnya makan, kepuasan seksual dan kebugaran fisik, sementara tujuan negatif adalah hal-hal dimana individu
mencoba untuk lari atau menghindarinya, seperti situasi yang berbahaya, tidak menyenangkan dan memalukan.

Banyak Psikolog merasa bahwa ada sesuatu yang harus ditambahkan pada siklus motivasi yang sederhana itu
untuk membuatnya lebih berguna dalam memahami motivasi dalam diri manusia. Hal itu adalah kognisi, yaitu
proses mental seperti berfikir, mengingat, mengetahui, merasakan, merencanakan, dan memilih.

Siklus Motivasi Kognitif

Masuknya
rangsangan
- lingkungan
Ingat
an
Situa

Kesaadaran
akan
kepuasan
potensial

Pilihan
Tujuan

Perilaku yang
mengarah
pada
pencapaian
tujuan

Imbalan/
kepuasan

Siklus motivasi kognitif dimulai dari masuknya stimuli atau rangsangan dari lingkungan eksternal, dari dalam
diri, atau dari ingatan. Hal-hal tersebut memunculkan hasrat atau keinginan, yaitu kesadaran akan suatu
kepuasan potensial. Setelah itu, individu akan menentukan pilihan tujuan yang akan mengarahkan perilakunya
ke arah pencapaian tujuan. Setelah tujuan tercapai, maka individu akan mendapatkan kepuasan.

Siklus tersebut selesai ketika informasi mengenai kepuasan dan imbalan (tujuan) diumpan balik pada tahap
kesadaran akan kepuasan potensial dan pilihan tujuan. Jika kepuasan yang terjadi serupa dengan kepuasan yang
diharapkan, kesadaran akan kepuasan potensial akan terbatas pada waktu tersebut saja. Tetapi, jika kepuasan
yang didapat dengan kepuasan yang diharapkan tidak sejalan, dorongan akan tetap ada (belum terpuaskan),
dan rencana baru akan dibuat untuk memperoleh kepuasan. Faktor kognitif ini membantu kita untuk memahami
motivasi dalam diri manusia.

Untuk memahami tentang motivasi, kita akan bertemu dengan beberapa teori tentang motivasi, antara lain :
1.

Teori Abraham H. Maslow (Teori Kebutuhan)


Teori motivasi yang dikembangkan oleh Abraham H. Maslow pada intinya berkisar pada pendapat bahwa
manusia mempunyai lima tingkat kebutuhan yang disebut Maslow Teori hierarki kebutuhan, yaitu :

1.

Kebutuhan fisiologikal (physiological needs), seperti:


rasa lapar, haus, istirahat dan seks

2.

Kebutuhan rasa aman (safety needs), tidak dalam arti


fisik semata, akan tetapi juga mental, psikologikal dan
intelektual

3.

Kebutuhan akan kasih sayang (love needs)

4.

Kebutuhan akan harga diri (esteem needs), yang


pada umumnya tercermin dalam berbagai simbol-simbol
status

5.

Aktualisasi diri (self actualization), dalam arti


tersedianya
kesempatan
bagi
seseorang
untuk
mengembangkan potensi yang terdapat dalam dirinya
sehingga berubah menjadi kemampuan nyata

4
3
2
1

Kebutuhan-kebutuhan yang disebut pertama (fisiologis) dan kedua (keamanan) kadang-kadang


diklasifikasikan dengan cara lain, misalnya dengan menggolongkannya sebagai kebutuhan primer,
sedangkan yang lainnya dikenal pula dengan klasifikasi kebutuhan sekunder. Terlepas dari cara membuat
klasifikasi kebutuhan manusia itu, yang jelas adalah bahwa sifat, jenis dan intensitas kebutuhan manusia
berbeda satu orang dengan yang lainnya karena manusia merupakan individu yang unik. Juga jelas bahwa
kebutuhan manusia itu tidak hanya bersifat materi, akan tetapi bersifat pskologikal, mental, intelektual dan
bahkan juga spiritual.

Menarik pula untuk dicatat bahwa dengan makin banyaknya organisasi yang tumbuh dan berkembang di
masyarakat dan makin mendalamnya pemahaman tentang unsur manusia dalam kehidupan
organisasional, teori klasik Maslow semakin dipergunakan, bahkan dikatakan mengalami koreksi.
Penyempurnaan atau koreksi tersebut terutama diarahkan pada konsep hierarki kebutuhan yang
dikemukakan oleh Maslow. Istilah hierarki dapat diartikan sebagai tingkatan. Atau secara analogi berarti
anak tangga. Logikanya ialah bahwa menaiki suatu tangga berarti dimulai dengan anak tangga yang
pertama, kedua, ketiga dan seterusnya. Jika konsep tersebut diaplikasikan pada pemuasan kebutuhan
manusia, berarti seseorang tidak akan berusaha memuaskan kebutuhan tingkat kedua,- dalam hal ini
keamanan- sebelum kebutuhan tingkat pertama yaitu sandang, pangan, dan papan terpenuhi; yang ketiga
tidak akan diusahakan pemuasan sebelum seseorang merasa aman, demikian pula seterusnya.

Berangkat dari kenyataan bahwa pemahaman tentang berbagai kebutuhan manusia makin mendalam
penyempurnaan dan koreksi dirasakan bukan hanya tepat, akan tetapi juga memang diperlukan karena
pengalaman menunjukkan bahwa usaha pemuasan berbagai kebutuhan manusia berlangsung secara
simultan. Artinya, sambil memuaskan kebutuhan fisik, seseorang pada waktu yang bersamaan ingin
menikmati rasa aman, merasa dihargai, memerlukan teman serta ingin berkembang.

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa lebih tepat apabila berbagai kebutuhan manusia digolongkan
sebagai rangkaian dan bukan sebagai hierarki. Dalam hubungan ini, perlu ditekankan bahwa:

Kebutuhan yang satu saat sudah terpenuhi sangat mungkin akan timbul lagi di
waktu yang akan datang;

Pemuasaan

berbagai

kebutuhan

tertentu,

terutama

kebutuhan

fisik,

bisa

bergeser dari pendekatan kuantitatif menjadi pendekatan kualitatif dalam


pemuasannya.

Berbagai kebutuhan tersebut tidak akan mencapai titik jenuh dalam arti tibanya
suatu kondisi dalam mana seseorang tidak lagi dapat berbuat sesuatu dalam
pemenuhan kebutuhan itu.

Kendati pemikiran Maslow tentang teori kebutuhan ini tampak lebih bersifat teoritis, namun telah
memberikan fondasi dan mengilhami bagi pengembangan teori-teori motivasi yang berorientasi pada
kebutuhan berikutnya yang lebih bersifat aplikatif.

2.

Teori McClelland (Teori Kebutuhan Berprestasi)


Dari McClelland dikenal tentang teori kebutuhan untuk mencapai prestasi atau Need for Acievement
(N.Ach) yang menyatakan bahwa motivasi berbeda-beda, sesuai dengan kekuatan kebutuhan seseorang
akan prestasi.

Murray merumuskan kebutuhan akan prestasi tersebut sebagai keinginan untuk:

Melaksanakan sesuatu tugas atau pekerjaan yang sulit


Menguasai, memanipulasi, atau mengorganisasi obyek-obyek fisik, manusia, atau ide-ide

Melaksanakan hal-hal tersebut secepat mungkin dan seindependen mungkin, sesuai

kondisi yang berlaku


Mengatasi kendala-kendala
Mencapai standar tinggi
Mencapai performa puncak untuk diri sendiri
Mampu menang dalam persaingan dengan pihak lain
Meningkatkan kemampuan diri melalui penerapan bakat secara berhasil

Menurut McClelland karakteristik orang yang berprestasi tinggi (high achievers) memiliki tiga ciri umum
yaitu:

3.

1.

Sebuah preferensi untuk mengerjakan tugas-tugas dengan derajat kesulitan


moderat

2.

Menyukai situasi-situasi di mana kinerja mereka timbul karena upaya-upaya


mereka sendiri, dan bukan karena faktor-faktor lain, seperti kemujuran misalnya

3.

Menginginkan umpan balik tentang keberhasilan


dibandingkan dengan mereka yang berprestasi rendah

dan

kegagalan

mereka,

Teori Clyton Alderfer (Teori ERG)


Teori Alderfer dikenal dengan akronim ERG. Akronim ERG dalam teori Alderfer merupakan huruf-huruf
pertama dari tiga istilah yaitu :
E = Existence (kebutuhan akan eksistensi),
R = Relatedness (kebutuhan untuk berhubungan dengan pihak lain)
G = Growth (kebutuhan akan pertumbuhan)

Jika makna tiga istilah tersebut didalami akan tampak dua hal penting, yaitu:

Pertama, secara konseptual terdapat persamaan antara teori atau model yang dikembangkan oleh
Maslow dan Alderfer. Karena:

Existence dapat dikatakan identik dengan hierarki pertama dan kedua dalam
teori Maslow

Relatedness senada dengan hierarki kebutuhan ketiga dan keempat menurut


konsep Maslow

Growth mengandung makna sama dengan self actualization menurut Maslow

Kedua, teori Alderfer menekankan bahwa berbagai jenis kebutuhan manusia itu diusahakan
pemuasannya secara serentak.

Apabila teori Alderfer disimak lebih lanjut akan tampak bahwa:

Makin tidak terpenuhinya suatu kebutuhan tertentu, makin besar pula keinginan untuk
memuaskannya

Kuatnya keinginan memuaskan kebutuhan yang lebih tinggi semakin besar apabila
kebutuhan yang lebih rendah telah dipuaskan

Sebaliknya, semakin sulit memuaskan kebutuhan yang tingkatnya lebih tinggi,


semakin besar keinginan untuk memuasakan kebutuhan yang lebih mendasar

Tampaknya pandangan ini didasarkan kepada sifat pragmatisme oleh manusia. Artinya, karena menyadari
keterbatasannya, seseorang dapat menyesuaikan diri pada kondisi obyektif yang dihadapinya dengan
antara lain memusatkan perhatiannya kepada hal-hal yang mungkin dicapainya.

4.

Teori Herzberg (Teori Dua Faktor)


Ilmuwan ketiga yang diakui telah memberikan kontribusi penting dalam pemahaman motivasi adalah
Herzberg. Teori yang dikembangkannya dikenal dengan Model Dua Faktor dari motivasi, yaitu faktor
motivasional dan faktor hygiene atau pemeliharaan.

Faktor motivasional adalah hal-hal yang mendorong berprestasi yang sifatnya intrinsik, yang
berarti bersumber dalam diri seseorang.
ialah:
1.
2.
3.
4.
5.

Yang tergolong sebagai faktor motivasional antara lain

Pekerjaan seseorang
Keberhasilan yang diraih
Kesempatan bertumbuh
Kemajuan dalam karier
Pengakuan orang lain

Faktor hygiene atau pemeliharaan adalah faktor-faktor yang sifatnya ekstrinsik yang berarti
bersumber dari luar diri yang turut menentukan perilaku seseorang dalam kehidupan seseorang.
Yang tergolong faktor ini antara lain:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Status seseorang dalam organisasi


Hubungan seorang individu dengan atasannya
Hubungan seseorang dengan rekan-rekan sekerjanya
Teknik penyeliaan yang diterapkan oleh para penyelia
Kebijakan organisasi
Sistem administrasi dalam organisasi
Kondisi kerja dan sistem imbalan yang berlaku

Salah satu tantangan dalam memahami dan menerapkan teori Herzberg ialah memperhitungkan dengan
tepat faktor mana yang lebih berpengaruh kuat dalam kehidupan seseorang, apakah yang bersifat intrinsik
ataukah yang bersifat ekstrinsik.
5.

Teori Victor H. Vroom (Teori Harapan)

Victor H. Vroom, dalam bukunya yang berjudul Work And Motivation mengetengahkan suatu teori
yang disebutnya sebagai Teori Harapan. Menurut teori ini, motivasi merupakan akibat suatu hasil dari
yang ingin dicapai oleh seorang dan perkiraan yang bersangkutan bahwa tindakannya akan mengarah
kepada hasil yang diinginkannya itu. Artinya, apabila seseorang sangat menginginkan sesuatu, dan jalan
tampaknya terbuka untuk memperolehnya, yang bersangkutan akan berupaya mendapatkannya.

Dinyatakan dengan cara yang sangat sederhana, teori harapan berkata bahwa:

Jka seseorang menginginkan sesuatu dan harapan untuk memperoleh sesuatu itu cukup besar,
yang bersangkutan akan sangat terdorong untuk memperoleh hal yang diinginkannya itu.

Sebaliknya, jika harapan memperoleh hal yang diinginkannya itu tipis, motivasinya untuk
berupaya akan menjadi rendah.

Di kalangan ilmuwan dan para praktisi manajemen sumber daya manusia teori harapan ini mempunyai
daya tarik tersendiri karena penekanan tentang pentingnya bagian kepegawaian membantu para pegawai
dalam menentukan hal-hal yang diinginkannya serta menunjukkan cara-cara yang paling tepat untuk
mewujudkan keinginannnya itu. Penekanan ini dianggap penting karena pengalaman menunjukkan bahwa
para pegawai tidak selalu mengetahui secara pasti apa yang diinginkannya, apalagi cara untuk
memperolehnya.

6.

Teori Penguatan dan Modifikasi Perilaku


Berbagai teori atau model motivasi yang telah dibahas di muka dapat digolongkan sebagai model kognitif
motivasi karena didasarkan pada kebutuhan seseorang berdasarkan persepsi orang yang bersangkutan
berarti sifatnya sangat subyektif. Perilakunya pun ditentukan oleh persepsi tersebut.
Padahal dalam kehidupan organisasional disadari dan diakui bahwa kehendak seseorang ditentukan pula
oleh berbagai konsekwensi ekstrernal dari perilaku dan tindakannya. Artinya, dari berbagai faktor di luar
diri seseorang turut berperan sebagai penentu dan pengubah perilaku.

Dalam hal ini berlakulah upaya yang dikenal dengan hukum pengaruh yang menyatakan bahwa:

Manusia

cenderung untuk mengulangi perilaku

yang mempunyai konsekwensi yang

menguntungkan dirinya dan mengelakkan perilaku yang mengibatkan perilaku yang


mengakibatkan timbulnya konsekwensi yang merugikan

Contoh yang sangat sederhana ialah seorang juru tik yang mampu menyelesaikan tugasnya dengan baik
dalam waktu singkat. Juru tik tersebut mendapat pujian dari atasannya. Pujian tersebut berakibat pada
kenaikan gaji yang dipercepat. Karena juru tik tersebut menyenangi konsekwensi perilakunya itu, ia lalu
terdorong bukan hanya bekerja lebih tekun dan lebih teliti, akan tetapi bahkan berusaha meningkatkan
keterampilannya, misalnya dengan belajar menggunakan komputer sehingga kemampuannya semakin
bertambah, yang pada gilirannya diharapkan mempunyai konsekwensi positif lagi di kemudian hari.
Contoh sebaliknya ialah seorang pegawai yang datang terlambat berulangkali mendapat teguran dari
atasannya, mungkin disertai ancaman akan dikenakan sanksi indisipliner. Teguran dan kemungkinan

dikenakan sanksi sebagi konsekwensi negatif perilaku pegawai tersebut berakibat pada modifikasi
perilakunya, yaitu datang tepat pada waktunya di tempat tugas.

Penting untuk diperhatikan bahwa agar cara-cara yang digunakan untuk modifikasi perilaku tetap
memperhitungkan harkat dan martabat manusia yang harus selalu diakui dan dihormati, cara-cara
tersebut ditempuh dengan gaya yang manusiawi pula.

7.

Teori Kaitan Imbalan dengan Prestasi


Bertitik tolak dari pandangan bahwa tidak ada satu model motivasi yang sempurna, dalam arti masingmasing mempunyai kelebihan dan kekurangan, para ilmuwan terus menerus berusaha mencari dan
menemukan sistem motivasi yang terbaik, dalam arti menggabung berbagai kelebihan model-model
tersebut menjadi satu model.

Tampaknya terdapat kesepakan di kalangan para pakar bahwa model tersebut ialah apa yang tercakup
dalam teori yang mengaitkan imbalan dengan prestasi seseorang individu. Menurut model ini, motivasi
seorang individu sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor, baik yang bersifat internal maupun eksternal.

1.

2.

Faktor internal, antara lain:


a. Persepsi seseorang mengenai diri sendiri
b. Harga diri
c. harapan pribadi
d. Kebutuhaan
e. Keinginan
f.
Kepuasan kerja
g. Prestasi kerja yang dihasilkan

Faktor eksternal, antara lain:

a.
b.
c.
d.
e.

Jenis dan sifat pekerjaan


Kelompok kerja dimana seseorang
bergabung
Organisasi tempat bekerja
Situasi lingkungan pada umumnya
Sistem imbalan yang berlaku dan cara
penerapannya

() Emosi

Definisi Emosi

Emosi sulit didefinisikan karena permulaan serta berakhirnya suatu emosi sulit dideteksi. Morgan memberikan 92
definisi namun belum memberikan definisi secara tuntas. Menurutnya definisi yang tuntas harus dapat
melibatkan atau meliputi unsur-unsur sebagai berikut:

menjelaskan perasaan kita sewaktu mengalami emosi


perubahan-perubahan fisik waktu emosi
pengaruh emosi terhadap persepsi, daya pikir dan tingkah laku
sifat-sifat emosi tertentu
cara-cara emosi diekspresikan melalui bahasa, ekspresi wajah dan gesture

Komponen-komponen emosi mencakup:

Respon tubuh internal (terutama yang melibatkan sistem saraf otonom)


Keyakinan atau penilaian kognitif (bahwa telah terjadi keadaan yang positif atau negatif tertentu)

Ekspresi wajah
Rekasi terhadap emosi

Perubahan Fisiologis Sewaktu Emosi

Bila kita dalam keadaan emosi maka pada diri kita akan terjadi perubahan fisik (disadari ataupun tidak disadari).
Perubahan fisiologis ini disebabkan oleh sistem saraf otonom di otak yang bekerja secara otomatis. Sistem saraf
otonom mempunyai dua cabang yaitu saraf simpatik yang bekerja dalam keadaan emosi dan saraf parasimpatik
yang bekerja dalam keadaan tenang.

Pada saat emosi, saraf simpatik bertanggungjawab untuk terjadinya perubahan-perubahan berikut:
1.

Tekanan darah dan denyut jantung meningkat

2.

Pernapasan menjadi lebih cepat

3.

Pupil mata membesar

4.

Keringat meningkat sementara saliva atau air liur dan mukus (lendir) menurun

5.

Kadar gula meningkat untuk menyediakan energi yang lebih banyak

6.

Darah membeku lebih cepat untuk persiapan kalau-kalau terjadi luka

7.

Gerak sistim gastrointestinal menurun, darah dialihkan dari lambung dan usus ke otak dan otot rangka

8.

Bulu roma berdiri

Ekspresi Emosional

Bila kita mengekspresikan keadaan emosi kita pada orang lain maka tanggapan orang tersebut sesuai dengan
persepsi yang ada dalam dirinya, sebaliknya kita mengekspersikan emosi ataupun merespon ekspresi emosi
orang dipengaruhi oleh persepsi kita. Jadi, persepsi memegang peranan penting dalam ekspresi emosional.

Ekspresi emosional adalah reaksi emosi yang tampak dari luar, dibagi dua yaitu:

a.

Verbal bentuknya yaitu bahasa

b.

Non verbal bersifat bawaan dan universal (primary emotion) yaitu:


-

wajah

suara (misalnya orang marah suara meninggi, orang sedih suaranya tersendat-sendat)

gerak dan sikap tubuh

Teori-Teori Emosi

1. Teori James Lange


Teori ini dipelopori oleh William James dan Carl Lange. Mereka bekerja terpisah tapi teorinya hampir sama.
William James menekankan pada unsur-unsur visceral, misalnya:
-

Kita takut karena kita lari

Kita marah karena kita memukul

Kita gembira karena kita tertawa

Sedangkan Carl Lange lebih menekankan pada sistem vasco motor. Teori ini menyatakan bahwa
perubahan-perubahan badani yang terjadi menyebabkan timbulnya emosi. Peristiwanya yaitu:
-

Stimulus yang menimbulkan emosi

Kita bereaksi terhadap situasi tersebut secara otomatis

Kita memperhatikan reaksi kita, pengamatan terhadap reaksi yang mendasari pengalaman emosi

Ada situasi-situasi tertentu yang membuat teori ini masuk akal, yaitu:

Bila anda tersenyum, pertahankan dan hayati beberapa saat, maka anda akan merasa bahagia

Reaksi berlebihan pada ekspresi emosi menghayati emosi yang berlebihan pula

Teori ini ditentang oleh Walter Cannon, ia mengajukan 3 krititk utama, yaitu:

Organ internal merupakan struktur yang relatif tidak peka dan perubahan internal terlalu lambat
sebagai sumber emosi

Perubahan badani bisa dimanipulasi (dibuat-buat) sehingga tidak menghasilkan pengalaman emosi
yang sebenarnya.

Perubahan internal sulit diamati

Emosi yang berbeda bisa disebabkan oleh perubahan badani yang sama, misalnya: rasa marah
menjadikan jantung kita berdebar lebih cepat, demikian pula jika kita sedang jatuh cinta dan
melihat orang yang kita cintai itu.

2. Teori Canon Bard


Teori ini dipelopori oleh Walter Cannon dan Phillip Bard. Teori ini mengatakan hipotalamus sebagai pusat
emosi. Situasi yang menimbulkan emosi ada dua, yaitu:
-

Korteks Cerebral (saraf simpatik) yang menimbulkan emosi, dan

Bagian tubuh yang lain yang menimbulkan perubahan badani

Emosi dan perubahan badani terjadi secara bersamaan dan keduanya merupakan kejadian yang tidak saling
tergantung (berdiri sendiri)

3. Teori Kognitif tentang memori


Teori ini dipelopori oleh Schachter dan Singer. Teori ini mengatakan keadaan emosional yang dirasakan
dipengaruhi oleh faktor kognisi. Emosi melibatkan sistem saraf dan hormonal yang sangat kompleks
sehingga sulit menentukan apakah respon fisiologis mendahulukan emosi atau didahului oleh emosi.
Penilaian seseorang terhadap situasi yang membangkitkan emosi merupakan faktor penentu respon
emosional yang penting. Jadi, emosi merupakan fungsi interaksi faktor kognitif dan keadaan keterbangkitan
fisiologis.

Situasi-situasi Emosional

Situasi emosional adalah situasi-situasi yang menyebabkan timbulnya emosi, yaitu:


1.

Mood
Disebut juga sebagai emotional tone (suasana hati) yaitu latar belakang yang mewarnai persepsi kita
pada lingkungan sekitar kita. Sumbernya dari dalam diri individu. Mood bisa kita rasakan, jika sedang
naik (baik) kita merasa bahagia atau senang dan siap menghadapi tantangan hidup. Sebaliknya, pada
saat mood kita turun (jelek) maka kita merasa tidak bahagia, putus asa, tertekan, dan marah tanpa
sebab. Perasaan tersebut timbul dengan sendirinya dan tidak disebabkan oleh alasan-alasan lingkungan.
Mood berbeda dari waktu ke waktu dan berbeda pada masing-masing individu.

2.

Emosi yang spesifik


Emosi yang spesifik ini menyangkut dengan jenis-jenis emosi dan sangat erat kaitannya dengan
stimulus dari luar. Contoh emosi yang spesifik ini misalnya senang, marah, takut, sedih, dll.

Kaitan Antara Emosi dan Motivasi

Motivasi dan emosi mempunyai kaitan yang erat. Perasaan dapat menentukan tindakan kita, dan sebaliknya
perilaku seringkali menentukan bagaimana perasaan kita. Emosi dapat mengaktifkan dan mengarahkan perilaku
dengan cara yang sama seperti yang dilakukan motif biologis atau motif psikologis. Emosi juga dapat menyertai
perilaku yang termotivasi; misalnya seks, bukan hanya merupakan motif yang kuat tetapi juga merupakan
sumber kesenangan yang kuat. Emosi bisa menjadi tujuan; kita melakukan suatu aktifitas tertentu karena kita
tahu bahwa aktifitas tersebut menyenangkan.

Namun demikian, ada perbedaan antara motif dan emosi, yaitu:


1.

Emosi dipicu dari luar artinya biasanya emosi dibangkitkan oleh peristiwa eksternal dan reaksi
emosional ditujukan pada peristiwa tersebut, sedangkan motif dibangkitkan dari dalam artinya motif
dibangkitkan oleh peristiwa internal (ketidakseimbangan homeostatik, misalnya) dan secara alami
ditujukan ke arah objek tertentu di lingkungan (seperti makanan, air, atau pasangan)

2.

Motif biasanya dibangkitkan oleh kebutuhan spesifik, sedangkan emosi dapat dibangkitkan oleh
berbagai stimuli (bayangkan semua hal yang dapat membuat kita marah, misalnya)

Kemudian kita akan membahas mengenai agresi sebagai salah satu bentuk emosi dan juga merupakan perilaku
yang termotivasi secara spesifik.

() Agresi
Agresi didefinisikan sebagai perilaku yang dimaksudkan untuk melukai orang lain baik secara fisik ataupun verbal
atau merusak harta benda. Dua teori besar tentang perilaku sosial membuat asumsi yang sangat berbeda
tentang sifat agresi, yaitu Teori Psikoanalisis Freud yang memandang bahwa agresi merupakan suatu dorongan,
dan Teori Social Learning yang memandang agresi sebagai respon yang dipelajari.

a.

Teori Psikoanalisis (Agresi sebagai suatu dorongan)


Menurut teori psikoanalisis Freud, tindakan kita ditentukan oleh kekuatan dalam diri dan impuls yang sering
bekerja pada taraf tidak sadar. Freud mengatakan bahwa semua perilaku berasal dari dua kelompok naluri
(instink) yang bertentangan yaitu instink hidup dan instink mati.

Instink

hidup

meningkatkan

hidup

dan

pertumbuhan

seseorang,

energinya

berbentuk libido yang berkisar diantara kegiatan seksual. Sedangkan

Instink mati mendorong individu ke arah kehancuran yang dapat diarahkan ke


dalam diri dengan bentuk bunuh diri atau perilaku merusak diri yang lain, atau keluar
diri dengan bentuk agresi terhadap orang lain. Oleh karena itu Freud yakin bahwa
seks dan agresi merupakan dua motif dasar perilaku manusia.

Agresi menurut Freud merupakan naluri dasar yang memiliki energi yang terbentuk dalam diri organisme
yang harus dilepaskan, baik keluar (dalam bentuk agresi nyata), maupun ke dalam (dalam bentuk tindakan
merusak diri). Namun, para pengikut Freud setelah itu menolak gagasan bahwa agresi merupakan naluri
atau dorongan bawaan dan mengemukakan bahwa agresi merupakan dorongan yang disebabkan oleh
frustrasi.

Hipotesis frustrasi - agresi (frustrasion aggresion hypothesis) berasumsi bahwa:

Bila usaha seseorang untuk mencapai suatu tujuan mengalami hambatan atau
dihalangi, akan timbul dorongan agresif yang pada gilirannya akan memotivasi
perilaku yang dirancang untuk melukai atau menghancurkan penghalang (orang
atau benda) yang menyebabkan frustrasi itu.

Menurut formulasi ini, agresi bukan merupakan dorongan bawaan, namun karena frustrasi merupakan
kondisi yang universal, agresi merupakan dorongan yang harus disalurkan.

b.

Teori Social Learning (Agresi sebagai respon yang dipelajari)


Teori ini menekankan interaksi antara perilaku dan lingkungan yang memusatkan diri pada pola perilaku
yang dikembangkan individu untuk menguasai lingkungan dan bukan pada dorongan naluriah. Asumsiasumsinya antara lain:

Kita tidak didorong oleh kekuatan internal, dan tidak bereaksi pasif terhadap stimulus
eksternal. Jenis perilaku yang kita tunjukkan ikut menentukan ganjaran atau hukuman
yang akan kita terima, dan pada gilirannya hal ini akan mempengaruhi perilaku kita.

Pola

perilaku

diperoleh

baik

melalui

pengalaman

langsung

maupun

melalui

pengamatan terhadap respon orang lain.

Melalui proses pembedaan penguat (differential reinforcement), setiap individu memilih


pola perilaku yang memberikan hasil yang menyenangkan dan menolak perilaku yang
tidak menyenangkan.

Teori ini juga menekankan makna penting belajar dari orang lain, atau belajar melalui
observasi. Beberapa pola perilaku dipelajari melalui pengamatan terhadap perilaku
orang lain dan observasi terhadap akibat yang ditimbulkannya.

Penekanan yang lain yaitu makna penting proses pengaturan diri (self regulation).
Suatu perilaku tertentu menimbulkan akibat eksternal, tapi juga menimbulkan reaksi
evaluasi diri, misalnya:
-

menentukan standar tingkah laku dan penampilan


puas pada diri sendiri, atau
menanggapi perilaku dengan kritik

Teori social learning menolak konsep agresi sebagai dorongan yang dihasilkan oleh frustasi, teori ini
menyatakan bahwa:

Agresi adalah sama dengan semua respon yang dipelajari lainnya. Agresi dapat
dipelajari melalui pengamatan (observasi) dan peniruan (imitasi), dan semakin
sering mendapat penguatan, semakin besar kemungkinan untuk terjadi.

Orang yang frustrasi karena tujuannya terhambat atau terganggu oleh peristiwa yang menimbulkan stres
akan mengalami keterbangkitan emosional yang tidak menyenangkan. Respon yang ditimbulkan oleh
keterbangkitan emosional ini akan berbeda-beda tergantung pada jenis repon yang dipelajari individu untuk
menanggulangi situasi yang menekan tersebut.
Individu yang frustrasi bisa mencari pertolongan orang lain, melakukan agresi, melarikan diri, berusaha
lebih keras untuk mengatasi hambatan, atau membius diri dengan obat-obatan atau alkohol. Respon yang
akan dipilih adalah repon yang paling mampu melegakan frustrasinya pada masa lampau.
Menurut pandangan ini, frustrasi menimbulkan agresi terutama pada orang yang telah belajar memberi
respon terhadap situasi yang lalu dengan sikap dan perilaku agresif.

() Stres
Stres adalah keadaan internal yang dihayati oleh individu yang disebabkan oleh berbagai hal yang dinilai
membahayakan bagi dirinya dan tidak mampu dikuasai dan dikontrolnya.
Penyebab stres disebut Stressor, yaitu:
-

Faktor fisik, seperti kurang makan, kebisingan, kemacetan, dll


Faktor psikologis, berhubungan dengan lingkungan sosial, keadaan emosi, dll.

Stres merupakan problem besar dalam hidup manusia. Setiap perubahan dalam lingkungan dapat menimbulkan
stres meskipun berkaitan dengan hal-hal yang menyenangkan. Stres ringan menyebabkan individu perlu
menyesuaikan diri (usaha dan tantangan) dan bila berhasil dapat menimbulkan bahagia, meningkatkan
produktivitas, dan lebih mampu membina hubungan baik dengan orang lain. Bila stres berat maka akan
berpengaruh besar bagi penyesuaian diri, menyebabkan ketidaknyamanan, dan penderitaan yang
berkepanjangan.

Pengaruh stres terhadap individu dapat terlihat pada beberapa aspek, yaitu:
a.

Tingkah laku, misalnya: makan berlebihan, mengkonsumsi obat-obatan dan alkohol, marah, mudah
tersinggung, dan agresif

b.

Fisik (kesehatan), misalnya: sakit kepala, sakit perut (maag), tekanan darah tinggi, sakit jantung,
bisul, dan eksim (gatal-gatal)

c.

Emosi, misalnya: depresi, takut yang berlebihan (phobia), perubahan kepribadian, dan sakit mental

d.

Kognitif, misalnya: tidak bis konsentrasi, daya ingat menurun, tidak bisa atau sulit tidur, lambat dalam
menyelesaikan masalah, dan sulit mengambil keputusan.

Stres dapat menimbulkan akibat yang serius namun banyak cara yang dapat dilakukan agar mampu menguasai
stres yang dihadapi. Yang paling pokok adalah apabila kita tahu penyebab stres dan mampu mengontrol atau
menguasainya (coping with stressor). Kemampuan individu yang dianggap lebih mampu menghadapi dan
menguasai stres mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
1.

Mencari informasi bagaimana cara menghadapi dan memecahkan masalah

2.

Menggunakan cara yang luwes dalam usaha mengatasi masalah (menempuh berbagai cara atau tidak
kaku)

3.

Tidak bersifat impulsif dan menggunakan akal pikirannya dalam menghadapi berbagai hal yang
menimbulkan stres

4.

Berbesar hati atas apa yang telah dilakukannya dalam mengurangi pengaruh stres

Cara lain yang dapat dilakukan untuk mengurangi stres yaitu:


-

Latihan relaksasi
Trancendental Meditation
Systematis Decentization
Hypnosis

BAB VI: Sikap


Kita sudah sering mendengar kata sikap, atau bahkan telah kerap menggunakannya dalam percakapan
keseharian. Mungkin kita sudah biasa ditanya sikap kita terhadap sesuatu. Misalnya bagaimana sikap kita
terhadap kekerasan di IPDN? Apa sikap kita terhadap pelacuran? Apa sikap kita terhadap korupsi pejabat
pemda? Bagaimana sikap kita tentang masalah perceraian? Dan kita mungkin akan menjawabnya dengan
pendapat berbeda untuk masing-masing kasus.
Saat ini kita mungkin menjadi pendukung calon presiden tertentu, simpatisan partai tertentu, fans tokoh
tertentu, anggota klub penggemar tanaman hias, pecinta kucing, pecinta anjing, pecinta lingkungan, pecinta
demokrasi, atau yang lain. Kita bisa menjadi hal-hal tersebut karena adanya sikap yang kita miliki.

() Definisi Sikap
Apa sebenarnya sikap? Sikap bisa diartikan sebagai kecenderungan reaksi penilaian terhadap segala sesuatu di
dunia ini. Bisa saja sesuatu itu orang lain, peristiwa atau masalah, ide-ide maupun suatu keadaan fisik. Di dalam
sikap terkandung aspek afeksi (emosi atau perasaan), aspek kognisi (keyakinan), dan aspek perilaku (baik
perilaku dalam bentuk nyata maupun kecenderungan berperilaku).

Definisi Sikap menurut Fishbein & Ajzen (1975) adalah:


Organisasi yang relatif menetap dari perasaan-perasaan, keyakinan-keyakinan dan
kecenderungan perilaku terhadap orang lain, kelompok, ide-ide atau obyek-obyek
tertentu

Dari pengertian ini ada 3 hal penting yang terkandung di dalam sikap seperti yang telah disebutkan di atas yaitu:
a.

Aspek afeksi (perasaan)


Aspek afeksi dari sikap terlihat dengan adanya penilaian dan perasaan terhadap suatu objek
bila seseorang bersikap. Perasaan yang ditujukan pada objek tertentu bisa positif bisa juga
negatif. Perkataan yang berhubungan dengan kekaguman, pujian atau penghargaan adalah
sebagian contoh perasaan positif yang ditujukan secara verbal. Sedangkan senyuman, pupil
mata yang melebar, rona yang cerah, adalah dari ekspresi sikap positif yang non-verbal. Contoh
perasaan negatif dari sikap yang diekspresikan secara verbal adalah cemoohan, sedangkan
kerutan dahi dan muka cemberut adalah contoh dari ekspresi sikap negatif non-verbal.

b.

Aspek kognisi (keyakinan)


Ekspresi non-verbal dari aspek kognisi, baik yang positif maupun yang negatif, lebih sulit dilihat
daripada ekspresi verbalnya. Menganggukkan kepala misalnya, secara konsisten sulit dikatakan
sebagai ekspresi sikap positif sebab seringkali hal ini hanya terbatas pada pemahaman
masalah, belum menunjukkan arah sikap. Di pihak lain pemberian persetujuan secara verbal

lebih mudah dilihat sebagai ekspresi dari sikap positif yang berlandaskan pada pertimbangan
pikiran.
Menurut Fisbein dan Ajzen (1975) respon-respon kognitif merupakan ekspresi dari keyakinan
(belief). Sesuai dengan sifat keyakinan, maka keyakinan ini tidak semata-mata berisi
pengetahuan yang sesuai dengan kenyataan atau fakta, tetapi pengetahuan yang dimaksud
adalah opini tentang sesuatu hal yang belum tentu sesuai dengan kenyataan.

c.

Aspek perilaku (dalam bentuk nyata atau kecenderungan)


Aspek kognisi sikap bisa berupa kecenderungan perilaku, intensi (niat), komitmen dan
perbuatan respektif kepada objek sikap. Aspek ini bisa dalam bentuk yang positif maupun
negatif. Pemunculannya dipengaruhi oleh banyak faktor yang akan dibahas dalam bagian
tersendiri.

Contoh Kasus:
Sebagai ilustrasi, ambil contoh sikap tentang minuman keras. Mula-mula seseorang harus
memiliki keyakinan tertentu tentang minuman keras, misalnya minuman keras itu enak,
merusak tubuh, mahal, teman saat stress, kadar alkohol tinggi bisa memabukkan, diharamkan
agama, atau lainnya (aspek kognisi). Lalu ia bisa memiliki perasaan positif atau negatif
terhadap minuman keras, bisa menyukai minuman keras atau tidak suka (aspek afektif).
Kemudian, ia juga memiliki kecenderungan perilaku tertentu terhadap minuman keras. Jika
menyukainya maka perilaku yang muncul adalah meminumnya, mengatakan bahwa minum
minuman keras itu baik, bersedia mengeluarkan uang untuk membelinya, atau yang lain. Jika
tidak menyukainya maka perilaku yang muncul adalah tidak meminumnya, ikut operasi
minuman keras, melarang teman meminumnya, mengeluarkan artikel tentang bahaya minuman
keras, tidak mau mengeluarkan uang untuk membelinya dan sebagainya (aspek perilaku).

Jadi, belum sikap namanya jika hanya memiliki pendapat terhadap sesuatu (misalnya miras itu haram). Namun
jika memiliki perasaan tertentu terhadap miras (misalnya tidak suka), dan bertindak tertentu terhadap miras
(misalnya tidak mau meminumnya), barulah pendapat itu merupakan sikap.

() Pembentukan Sikap
Bagaimana sikap dapat terbentuk?
Bagaimana kita bisa memiliki sikap tertentu terhadap suatu hal? Bagaimana seseorang dapat menjadi
pendukung partai, fans klub sepakbola Persebaya, fans klub AC Milan, fans artis, pecinta binatang, penggemar
tanaman hias, atau semacamnya? Kita bisa memperolehnya karena belajar untuk memilikinya.
Sikap-sikap tertentu dapat dibentuk sejak usia dini. Sikap yang lain terbentuk dalam waktu singkat untuk
menanggapi suatu kejadian. Ada banyak jalur yang membuat seseorang bisa memiliki sikap tertentu. Bisa
karena pengalaman pribadi, pengaruh orang lain yang dianggap penting, pengaruh kebudayaan, pengaruh media
massa, pengaruh lembaga pendidikan/ lembaga agama, dan pengaruh emosional. Adapun proses pembentukan
sikap adalah melalui pembelajaran. Belajar untuk memiliki sikap tertentu.

Secara garis besar, seseorang belajar melalui 4 teori berikut:


1.

Pengkondisian Klasik (classical conditioning)


Teori ini disebut juga belajar melalui asosiasi. Jika suatu stimulus muncul maka akan ada sesuatu yang
lain (stimulus kedua) yang mengikutinya. Artinya, sesuatu diasosiasikan dengan yang lain. Misalnya
mula-mula seseorang bersikap netral terhadap anjing. Ia tidak menyukainya, juga tidak membencinya.
Namun kemudian ia tahu bahwa penggemar anjing dikenal sebagai orang-orang yang memiliki kelas
sosial tinggi. Maka kemudian ia jadi bersikap positif karena ia juga memandang positif kelas sosial
tinggi.
Sikap bisa muncul sejak kecil. Seorang anak pada awalnya bersikap netral terhadap semua orang.
Mereka memiliki sikap negatif atau positif karena mempelajari sikap orang lain. Misalkan orangtuanya
selalu menggerutu jika bertemu dengan rombongan suporter sepakbola. Ia sering mengatai-ngatai
negatif suporter sepakbola. Maka sang anak akan belajar untuk bersikap negatif juga terhadap suporter
sepakbola, karena suporter sepakbola diasosiasikan dengan hal-hal negatif. Mengasosiasikan sesuatu
dengan hal-hal negatif akan membentuk sikap negatif dan mengasosiasikan sesuatu dengan hal-hal
positif akan membentuk sikap positif.
Salah satu penelitian dengan mengkondisikan kata terang dan gelap untuk digeneralisasikan dengan
putih dan hitam (sebagai warna kulit) ternyata menimbulkan sikap positif terhadap orang dengan warna
kulit putih dan sikap negatif terhadap orang kulit hitam.
Penelitian dalam rangka menunjukkan efektifitas teori ini juga pernah dilakukan oleh orang lain. Staats
dan Staats (1994) meminta kepada subjek untuk menjawab kata Belanda untuk hal-hal yang baik dan
menjawab Swedia untuk setiap munculnya kata-kata negatif. Setelah beberapa lama kepada subjek
diminta untuk merating kedua bangsa (Belanda dan Swedia), ternyata Belanda dirating lebih tinggi
daripada Swedia.
Kedua penelitian di atas menunjukkan bahwa munculnya suatu respon dengan syarat bisa membentuk
sikap tertentu. Dalam kehidupan sehari-hari konsep ini sering dimodifikasi untuk tujuan-tujuan tertentu,
misalnya dalam kampanye pemilihan umum atau penanaman suatu ideologi dan membenci ideologi lain.

2.

Pengkondisian instrumental (instrumental conditioning)


Berbeda dengan teori klasik di atas, teori ini menerapkan prinsip pemberian hadiah dan hukuman
terhadap munculnya respon-respon dari subjek. Respon yang muncul sesuai dengan yang dikehendaki
akan diberi hadiah, sedangkan jika respon yang muncul tidak sesuai dengan yang dikehendaki akan
dikenai hukuman. Misalnya di dalam rumah, seseorang diharapkan untuk bertindak tanpa kekerasan
dalam kondisi apapun. Maka, ketika ia melakukan kekerasan, ia akan dimarahi. Jika ia tidak melakukan
kekerasan ia akan dipuji bahkan diberi hadiah. Dengan demikian, orang tersebut akan membentuk
sikap negatif terhadap tindakan kekerasan. Sebaliknya, tindakan non kekerasan akan disikapi positif.
Dari beberapa penelitian yang pernah dilakukan dengan menggunakan konsep ini juga menunjukkan
hasil yang memuaskan dalam membentuk suatu sikap. Orang akan mengekspresikan pandangan
dengan cepat bila diberi hadiah. Hadiah terkecil yang diberikan adalah pujian dengan kata bagus atau
hm...hm.... Makin konsisten pemberian hadiah akan makin positif sikap yang terbentuk. Menurut
beberapa ahli, teori ini tepat untuk menerangkan pembentukan sikap pada anak-anak.

3.

Pemodelan (modeling)

Modeling merupakan proses belajar melalui peniruan atau observasi. Pada umumnya orang belajar
menanggapi sesuatu dan meresponnya dengan melihat dari apa yang dilakukan oleh orang lain.
Seseorang memiliki sikap tertentu karena mengamati dan meniru orang lain. Misalnya, jika orang lain
bersikap positif terhadap minuman keras (meminumnya sering-sering), kita juga bersikap positif
(meminumnya juga). Di samping itu manusia pada umumnya lebih banyak menerima pendapat,
gagasan, dan sikap orang lain daripada menghindarinya.
Anak-anak lebih sering memperhatikan apa yang dilakukan oleh orang lain daripada apa yang
didengarnya. Efektifitas konsep ini juga bisa dilihat dari kehidupan sehari-hari. Melalui media massa,
baik yang berupa audio, visual, maupun cetak, seringkali orang menjadi bersikap seperti yang ada pada
media tersebut.

4.

Pengalaman
Seseorang menyukai bakso atau tidak dengan cara bagaimana? Sudah tentu dengan cara mencicipi
bakso. Seorang mahasiswa menyukai kuliah yang diberikan dosen tertentu dengan cara apa? Sudah
pasti dengan cara mengikuti kuliahnya. Banyak sikap muncul dari pengalaman yang dialami secara
langsung. Namun demikian, kadang-kadang orang hanya berasumsi saja. Misalnya ada yang berasumsi
bahwa jika ia pergi ke diskotik pasti akan tidak menyenangkan baginya. Oleh sebab itu ia bersikap
negatif terhadap diskotik. Padahal, jelas orang itu belum sekalipun masuk diskotik.

() Perubahan Sikap
Ada beberapa metode untuk mengubah sikap. Di bawah ini ada beberapa cara yang sering dilakukan oleh para
ahli psikologi untuk mengubah sikap. Namun demikian harus dicatat bahwa banyak perubahan sikap yang terjadi
tanpa ada intervensi langsung dari atau oleh seseorang. Dinamikanya barangkali tidak berbeda jauh dengan
perubahan yang disengaja.

Komunikasi Persuasif
Komunikasi sebagai salah satu bagian terpenting dalam interaksi sosial tentunya juga akan menimbulkan
pengaruh-pengaruh sosial. Salah satu dari pengaruh sosial tersebut adalah perubahan sikap, terutama
bagi penerima informasi. Namun tidak setiap komunikasi menimbulkan perubahan sikap. Untuk bisa
mengubah sikap, masalah mendasar yang harus ada adalah penerimaan isi komunikasi. Secara
keseluruhan faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan komunikasi, terutama komunikasi persuasif
adalah: komunikator, isi komunikasi dan situasi, serta penerima.

1.

Komunikator
Hal penting dari komunikator yang harus diperhatikan adalah karakteristik komunikator, dimana makin
tinggi kredibilitasnya makin besar kemungkinannya dapat merubah sikap. Kredibilitas komunikator
ditentukan oleh:

Tingkat keahlian (level of expertise). Kompetensi dan keahlian menambah nilai pesan dari
komunikator, sebab pesan yang disampaikan biasanya lebih nalar

Motivasi dan intensi komunikator. Contoh, pelawak yang menyerukan Sukseskan Pemilu
terasa kurang bermotivasi dan bersungguh-sungguh daripada bila hal serupa disampaikan oleh
pihak berwenang

Daya tarik. Orang yang memiliki daya tarik tinggi biasanya makin disukai. Orang yang disukai
oleh audience akan lebih mudah mengubah sikap. Di samping itu, orang yang menarik cenderung
untuk diimitasi, termasuk juga sikap-sikapnya. Konsep ini banyak digunakan dalam bidang politik
dan periklanan.

Apabila kredibilitas komunikator tidak memenuhi syarat, maka akan terjadi hal yang tidak diinginkan.
Keadaan ini antara lain dengan munculnya sleeper effect, yaitu pengaruh dari rendahnya kredibilitas
komunikator dalam waktu yang lama menyebabkan pendengarnya sleep on (tidak tertarik). Akibatnya
ada disosiasi terhadap apa saja yang disampaikan oleh komunikator.

2.

Isi komunikasi dan situasi


Dalam hal ini, yang paling penting adalah jarak antara komunikator dengan audience yang tercermin
dalam materi komunikasi. Makin lebar jaraknya berarti menuntut perubahan sikap yang makin drastis.
Di lain pihak, bila isi komunikasi dipaksakan maka akan terjadi efek bomerang yang pada akhirnya
akan terjadi penolakan (reactance). Jarak perbedaan sikap bisa dilihat dengan pemahaman teori
penilaian sosial, bahwa sikap seseorang tidak pada satu titik tertentu tetapi pada satu rentangan.
Makin lebar rentangan tersebut makin fleksibel orangnya. Faktor lain yang sangat erat hubungannya
dengan isi komunikasi adalah setting. Suatu isi komunikasi akan efektif bila disampaikan pada saat
yang tepat.

3.

Penerima Pesan
Orang yang mempunyai harga diri dan kepercayaan diri tinggi biasanya lebih sulit diubah sikapnya
daripada yang memiliki harga diri rendah. Faktor lain yang harus diperhatikan adalah mood penerima
pesan. Dengan mood yang baik perubahan sikap makin besar kemungkinan terjadinya. Perhatian
penerima pesan pada saat berlangsung komunikasi juga amat penting. Dalam keadaan terpecah
perhatiannya komunikasi sederhana bisa efektif, sedangkan komunikasi yang rumit sama sekali tidak
efektif.

Teori Disonansi Kognitif


Asumsi dasar dari teori ini menunjuk pada anggapan bahwa orang pada umumnya tidak menyukai keadaan
inkonsistensi. Lebih lanjut keadaan ini menyebabkan adanya disonansi, yaitu inkonsistensi antar sikapsikap yang ada maupun antara sikap dengan perilaku. Dapat juga dikatakan bahwa disonansi terjadi bila
salah satu elemen kognisi berlawanan dengan elemen-elemen lain. Elemen kognitif yang dimaksud adalah
segala sesuatu yang diketahui atau diyakini tentang dirinya, perilaku atau lingkungannya.
Besar kecilnya kondisi disonan tergantung pada jumlah elemen yang terlibat di dalam keadaan
inkonsistensi dan arti penting elemen tersebut bagi seseorang.
Disonan biasanya dirasakan sangat tidak menyenangkan atau tidak mengenakkan sehingga orang yang
mengalaminya berusaha untuk mengurangi atau menghilangkannya. Caranya antara lain adalah:
a.

Mengurangi arti penting dari elemen yang terlibat

b.
c.

Menambah elemen yang konsonan


Mengubah elemen yang membuat disonan agar tidak menimbulkan
ketidak konsistenan lebih jauh.

Ketiga cara itulah yang pada akhirnya akan mengubah sikap seseorang ke arah yang lebih sesuai dengan
yang dikehendaki oleh subjek. Tentu saja perubahan ini terjadi hanya bila kondisi awal memang disonan.
Untuk mengubah sikap pada orang yang sudah stabil (konsonan), maka langkah awalnya adalah membuat
kondisi menjadi disonan terlebih dulu. Caranya antara lain dengan memasukkan suatu elemen kognitif yang
berlawanan dengan elemen yang sudah ada. Sesudah tercapai maka diarahkan kembali menjadi stabil tetapi
dalam bentuk yang berbeda. Dengan kata lain dipecah dulu bentuknya untuk kemudian dibuat bentuk yang
baru.

Congruity Theory
Teori ini berlaku bila ada pernyataan dari sumber tentang suatu objek. Pernyataan yang dikemukakan bisa
menggambarkan associative bond (pernyataan positif, setuju) maupun dissociative bond (menunjukkan
ketidaksukaan, atau pernyataan negatif).
Suatu keadaan dikatakan congruence (selaras) bila sumber dan konsep dihubungkan oleh associative bond
dan memiliki penilaian yang sama, atau bila suatu sumber dan objek dihubungkan oleh suatu dissociative
bond yang memiliki penilaian yang bertentangan.

() Sikap dan Perilaku

Apakah sikap dan perilaku selalu konsisten? Apakah sikap selalu sejalan dengan perilaku? Pertanyaan ini sangat
sering muncul pada pembahasan tentang sikap, sebab dengan pengamatan sepintas sering terlihat adanya
ketidakkonsistenan antara keduanya. Contohnya, orang yang bersikap positif terhadap Program Keluarga
Berencana belum tentu dia mau berpartisipasi atau ikut menjadi akseptor KB. Dokter yang tahu dengan pasti
tentang efek negatif dari merokok dan bersikap positif terhadap pemberantasan kanker, yang antara lain
disebabkan oleh rokok, ternyata banyak yang menghisap rokok.

Salah satu teori yang bisa menerangkan hubungan antara sikap dan perilaku adalah teori yang dikemukakan
oleh Fishbein dan Ajzen. Menurut mereka, antara sikap dan perbuatan terdapat satu faktor psikologis lain yang
harus ada agar keduanya konsisten, yaitu niat (intention). Tanpa ada niat suatu perbuatan tidak akan muncul,
meskipun sikap tersebut sangat kuat (positif) terhadap suatu objek. Namun demikian, bukan berarti apabila ada
ketiga faktor tersebut akan otomatis terjadi konsistensi antar sikap dan perilaku. Secara teoritis dapat
diprediksikan akan terjadi konsistensi antara sikap dengan perbuatan apabila antara sikap dengan niat, dan
antara niat dengan perbuatan tidak terjadi hambatan atau pengaruh.

Faktor-faktor yang mempengaruhi hubungan antara sikap dengan niat bisa berasal dari dalam orang itu
sendiri, maupun dari luar dirinya.
a.

Faktor dari dalam, misalnya, adalah karakteristik atau kecenderungan pada seseorang. Ada orang yang
sering menyetujui suatu masalah, tetapi tidak pernah muncul keinginan untuk mewujudkan keinginannya

itu. Sebaliknya, ada orang yang memiliki konsistensi diri yang tinggi, sehingga ia selalu berusaha untuk
konsekuen dengan apa yang sudah menjadi keputusannya.
b.

Faktor dari luar individu yang bisa menghambat konsistensi antara lain adalah tekanan sosial, yang sering
memupuskan keinginan karena ada perasaan takut untuk mengekspresikan sikapnya.

Demikian juga faktor-faktor yang mempengaruhi hubungan antara niat dengan perbuatan, ada yang berasal
dari dalam diri dan dari luar diri. Misalnya orang yang sudah berniat menonton sebuah film bisa menjadi gagal
karena faktor luar maupun faktor dalam diri orang tersebut
a.

Faktor dari luar misalnya karena terjadi hujan lebat sekali sedangkan ia tidak punya mobil atau uang
untuk membayar taksi.

b.

Faktor dari dalam antara lain bila ia ternyata tiba-tiba benci dengan bintang filmnya. Karena ada kabar
bintang tersebut terlibat penyalahgunaan obat-obat terlarang. Meskipun contoh terakhir ini bukan murni
pengaruh internal, tetapi perasaan seperti benci atau marah adalah kondisi internal seseorang.

Worchel dan Cooper (1983) akhirnya menyimpulkan bahwa sikap dan perilaku bisa konsisten apabila ada kondisi
seperti di bawah ini dipenuhi:

Spesifikasi sikap dan perilaku


Sering terjadi pengukuran sikap terhadap suatu objek atau topik yang spesifik dikenakan untuk
memprediksikan objek yang lebih luas. Misalnya pengukuran tentang sikap terhadap alat kontrasepsi pil
yang menunjukkan skor tinggi tidak bisa untuk memprediksi perilakunya dalam penggunaan berbagai
jenis alat kontrasepsi. Sikap tersebut hanya besar korelasinya dengan perilaku penggunaan pil, tidak
dengan alat kontrasepsi lainnya.

Relevansi sikap terhadap perilaku


Di samping spesifikasi harus ada pula relevansi sikap tersebut dengan perilaku. Yang dimaksudkan di sini
adalah kejelasan relevansi antara keduanya. Sebab kalau hanya sekedar relevansi, dua hal bisa menjadi
tampak relevan tetapi kadarnya rendah. Ketiadaan dan rendahnya relevansi antara sikap dengan perilaku
sering menjadi penyebab ketidakkonsistenan antara sikap dengan perilaku

Tekanan normatif
Sikap yang positif terhadap pengguguran akan terhambat muncul dalam bnetuk perbuatan karena
lingkungan sosial menganggap bahwa, perilaku tersebut menyimpang dari norma. Di lain pihak, dengan
adanya legalisasi terhadap pengguguran dapat diprediksikan tidak akan menghambat munculnya perilaku
tersebut.

Pengalaman
Orang yang terlibat dalam suatu pengalaman tertentu akan lebih memahami segala persoalan. Dengan
adanya pemahaman tersebut ia akan segera mengambil sikap yang paling sesuai dengan keadaannya,
dan operasionalisasi dari sikap tersebut dalam bentuk perbuatan sudah ikut disertakan dalam membuat
pertimbangan.