Anda di halaman 1dari 3

Jalaludin Rumi

December 18th, 2009 | 0 Comments | Karya Tulis, Puisi |

Disaat aku merasa bingung, terpuruk, dan tak tahu mesti bagaimana sebaiknya Saat
aku belum dapat menemukan jalan keluar dari permasalahan yang kuhadapi, aku akan
mencari kertas untuk sekadar menulis apa yang ada dipikiranku, bila itu sudah tak berarti
lagi, aku akan mulai membuka buku, mencari beberapa kata yang bisa membangun
motivasi, yang bisa menyadarkanku dan bisa membuat aku lebih jernih melihat.
Ada beberapa kata-kata dari penulis-penulis terkenal yang sering ku baca, salah satunya
Jalaludin Rumi (1207-1273) salah seorang sufi yang terkenal namanya sampai saat ini,
syair syairnya sangat indah dan sampai pada tujuannya.
RUMAH
Jika sepuluh orang ingin memasuki sebuah rumah,
dan hanya sembilan yang menemukan jalan masuk,
yang kesepuluh mestinya tidak mengatakan, Ini sudah takdir Tuhan.
Ia seharusnya mencari tahu apa kekurangannya.
DEBU DI ATAS CERMIN
Hidup/jiwa seperti cermin bening; tubuh adalah debu di atasnya.
Kecantikan kita tidak terasa, karena kita berada di bawah debu.
UPAYA

Ikat dua burung bersama.


Mereka tidak akan dapat terbang,
kendati mereka tahu memiliki empat sayap.
BURUNG HANTU
Hanya burung bersuara merdu yang dikurung.
Burung hantu tidak dimasukkan sangkar
DUA ALANG-ALANG
Dua alang-alang minum dari satu sungai.
Satunya palsu, lainnya tebu.
KERJA
Kerja bukan seperti yang dipikirkan orang.
Bukan sekadar sesuatu yang
jika sedang berlangsung, kau
dapat melihatnya dari luar.
Seberapa lama kita, di Bumi-dunia,
seperti anak-anak
Memenuhi lintasan kita dengan debu dan batu dan serpihan-serpihan?
Mari kita tinggalkan dunia
dan terbang ke surga,
Mari kita tinggalkan kekanak-kanakan
dan menuju ke kelompok Manusia.
BURUNG HANTU dan ELANG RAJA
Seekor elang kerajaan hinggap di dinding reruntuhan yang dihuni burung hantu.
Burung-burung hantu menakutkannya, si elang berkata, Bagi kalian tempat ini mungkin
tampak makmur, tetapi tempatku ada di pergelangan tangan raja.
Beberapa burung hantu berteriak kepada temannya, Jangan percaya kepadanya!
Ia menggunakan tipu muslihat untuk mencuri rumah kita.
KERANA CINTA
Kerana cinta duri menjadi mawar
kerana cinta cuka menjelma anggur segar
Kerana cinta keuntungan menjadi mahkota penawar
Kerana cinta kemalangan menjelma keberuntungan
Kerana cinta rumah penjara tampak bagaikan kedai mawar
Kerana cinta tompokan debu kelihatan seperti taman
Kerana cinta api yang berkobar-kobar
jadi cahaya yang menyenangkan

Kerana cinta syaitan berubah menjadi bidadari


Kerana cinta batu yang keras
menjadi lembut bagaikan mentega
Kerana cinta duka menjadi riang gembira
Kerana cinta hantu berubah menjadi malaikat
Kerana cinta singa tak menakutkan seperti tikus
Kerana cinta sakit jadi sihat
Kerana cinta amarah berubah
menjadi keramah-ramahan