Anda di halaman 1dari 4

Nama

: Irene Nathasia Devi

NIM

: 156020310011026/JP Reguer 1B

POSITIVE ACCOUNTING THEORY


A. Definisi Teori Akuntansi Positif
Teori Akuntansi Positif adalah teori yang memprediksi tindakan-tindakan pemilihan
kebijakan akuntansi oleh manajer perusahaan dan bagaimana manajer merespon terhadap usulan
standar akuntansi yang baru.Perusahaan menjalankan berbagai kontrak dalam operasinya seperti
kontrak dengan karyawan (manajemen), kontrak dengan pemasok, serta kontrak dengan
penyedia modal. Dalam hal ini akan muncul biaya kontrak termasuk biaya negosiasi, biaya untuk
mengantisipasi moral hazard, tekanan keuangan, dan lainnya. Kontrak dengan biaya yang paling
rendah disebut sebagai kontrak efisien.
Teori akuntansi positif berpendapat bahwa kebijakan akuntansi perusahaan akan dipilih
sebagai masalah yang lebih luas untuk menciptakan tata kelola perusahaan yang efisien. Manajer
perusahaan yang diberikan kelonggaran untuk memilih kebijakan akuntansi akan membuka
kemungkinan perilaku oportuistik dimana kebijakan yang dipilih adalah yang memenuhi tujuan
mereka sehingga mengurangi kontrak efisien.
Prediksi yang dibuat dalam teori akuntansi positif sebagian besar meliputi tiga hipotesis,
sebagaimana diformulasikan oleh Watt dan Zimmerman (1986). Bentuk oportunistik dari ketiga
hipotesis ini berdasarkan dari Watt dan Zimmerman (1990) adalah bentuk yang paling banyak
diinterpretasikan.
1. Hipotesis Rencana Bonus
Hipotesis ini menyatakan bahwa dalam kondisi yang sama, manajer dengan rencana bonus
akan lebih memilih prosedur akuntansi yang dapat menggeser laba yang dilaporkan untuk
periode yang akan datang ke periode sekarang.
2. Hipotesis Perjanjian Hutang
Hipotesis ini menyatakan bahwa dalam kondisi yang sama, perusahaan yang berada dalam
kondisi rawan melakukan pelanggaran perjanjian hutang, maka manajer perusahaan akan
lebih memilih prosedur akuntansi yang dapat menggeser laba yang dilaporkan untuk periode
yang akan datang ke periode sekarang.
3. Hipotesis Biaya Politik
Hipotesis ini menyatakan bahwa dalam kondisi yang sama, semakin besar biaya politik yang
dihadapi oleh perusahaan, maka manajer perusahaan akan lebih memilih prosedur akuntansi
yang dapat menangguhkan laba yang dilaporkan dari periode sekarang ke periode yang akan
datang.
B. Perspsektif Efisiensi dan Perspektif Oportunistik
Dalam perspektif efisiensi, peneliti menjelaskan bagaimana mekanisme kontrak untuk
meminimalkan biaya agen perusahaan, yaitu biaya yang berkaitan dengan penetapan
pengambilan keputusan otoritas kepada agen. Perspektif efisiensi sering disebut sebagai
perspektif ex ante. Ex-ante berarti sebelum fakta - karena menganggap mekanisme apa yang
diberlakukan di depan, dengan tujuan meminimalkan masa depan dan biaya kontraktor. Sebagai
contohnya, banyak organisasi di seluruh dunia secara sukarela menyiapkan laporan keuangan
sebelum ada peraturan persyaratan untuk melakukannya. Peneliti jensen dan Meckling (1976)
1

berpendapat bahwa cara memberikan laporan keuangan yang diaudit untuk penghematan biaya
riil yang memungkinkan perusahaan untuk menarik minat dengan biaya yang lebih rendah.
Namun, tidak mungkin atau efisien untuk menulis kontrak lengkap yang memberikan panduan
tentang semua metode akuntansi yang akan digunakan dalam segala situasi - maka akan selalu
ada beberapa ruang lingkup bagi para manajer untuk oportunistik. hipotesis pada teori akuntansi
positif dapat dibagi ke dalam dua bentuk:
1. Teori Akuntansi Positif versi Oportunistik ; Pada Teori Akuntansi Positif bentuk oportunistik,
diasumsikan bahwa manajer akan memilih kebijakan akuntansi untuk memaksimalkan tingkat
utilitas yang diharapkan sehubungan dengan upah yang diberikan, kontrak-kontrak hutang,
dan biaya-biaya politik.
2. Teori Akuntansi Positif versi Kontrak Efisien ; Pada Teori Akuntansi Positif bentuk kontrak
efisien, diasumsikan bahwa kontrak stem pengendalian internal, serta tata kelola yang baik
dari perusahaan, dapat membatasi munculnya sifat oportunistik dan sebaliknya dapat
memotivasi manajer dalam memilih kebijakan akuntansi untuk mengendalikan biaya-biaya
kontrak, sehingga dapat menyeimbangkan kepentingan perusahaan dengan para pemegang
saham.
Kontrak pemilik/manajer. Dengan asumsi kepentingan pribadi, pemilik mengharapkan
manajer (agen) untuk melakukan kegiatan tidak selalu untuk kepentingan pemilik (principal).
Dengan asumsi bahwa kepentingan diri sendiri mendorong tindakan dari manajer, mungkin perlu
untuk dimasukkan ke dalam skema remunerasi sebagai cara yang bisa menghargai para manajer
yang setidaknya terkait dengan kinerja perusahaan. Ini dapat mencegah manajer yang berpotensi
akan menerima perilaku oportunistik. Jika kinerja perusahaan membaik, imbalan yang
dibayarkan kepada manajer sejalan meningkat.
Skema Bonus. Praktek umum bagi para manajer untuk dihargai sesuai dengan keuntungan
perusahaan, penjualan perusahaan, atau tingkat pengembalian aset. Juga umum bagi para
manajer untuk dihargai sesuai dengan harga pasar saham perusahaan. Ini mungkin melalui
pemegang ekuitas di perusahaan, atau mungkin dengan menerima bonus tunai secara eksplisit
terkait dengan pergerakan harga pasar efek perusahaan.
Akuntansi berbasis perencanaan bonus. Ada kemungkinan bahwa bonus dapat didasarkan
pada aturan akuntansi lama pada saat kontrak remunerasi ini dinegosiasikan (mungkin melalui
klausul dalam kontrak kompensasi manajemen) sehingga perubahan principels akuntansi yang
berlaku umum tidak akan berdampak pada bonus, tapi ini tidak akan selalu terjadi.
Insentive untuk memanipulasi nilai akuntansi. Dalam mempertimbangkan biaya pelaksanaan
insentif berdasarkan output akuntansi, Ada kemungkinan bahwa penghargaan manajer
berdasarkan laba akuntansi dapat menyebabkan mereka memanipulasi angka-angka akuntansi
terkait untuk meningkatkan kinerja mereka yang berhubungan dengan pemberian penghargaan
yaitu laba akuntansi tidak selalu memberikan ukuran yang objektif tentang kinerja atau nilai
perusahaan.
Bonus Berbasis Pasar. Perusahaan yang memiliki laba akuntansi yang sangat berfluktuasi,
menurut PAT lebih tepat untuk memberikan penghargaan kepada manajer dalam hal nilai pasar
surat berharga perusahaan, yang dipengaruhi oleh harapan tentang NPV dari arus kas yang
diharapkan di masa depan. Ini dapat dilakukan baik dengan mendasarkan bonus tunai pada setiap
peningkatan harga saham, atau dengan menyediakan manajer dengan saham atau opsi untuk
berbagi dalam perusahaan.
Kontrak Utang. Ketika meminjamkan dana ke organisasi yang lainnya penerima dana mungkin
melakukan tindakan untuk menurunkan atau menghilangkan kemungkinan dana kan di
2

kembalikan. Biaya yang berhubungan dengan perilaku yang berbeda dari peminjam di kenala
biaya agensi hutang, Debtholder akan mengantisipasinya. Berdasarkan di atas dapat dikatakan
bahwa manajer, saham ekuitas di bussines menurun dan sebagai proporsi utang terhadap
peningkatan total aset, akan sesuai peningkatan permintaan untuk audit.
Political Cost. Perusahaan (terutama yang besar) kadang-kadang di bawah pengawasan
kelompok, misalnya dengan pemerintah, kelompok karyawan, kelompok konsumen, kelompok
lobi lingkungan dan sebagainya.
Tindakan politik Individu. Dari perspektif ekonomi ada pandangan bahwa dalam pasar politik
yang terbatas diharapkan pay-off yang dapat hasil dari aksi individu mencari tahu untuk alasan
mengapa pemerintah memilih mengadopsi tindakan tertentu dari antara banyak kemungkinan
tindakan, kemudian mengumpulkan informasi seperti itu akan mahal.
Tindakan dari Politisi.Politisi tahu bahwa perusahaan-perusahaan yang sangat menguntungkan
bisa menjadi tidak populer dengan sejumlah besar konsistensi mereka, para politisi bisa
memenangkan suara dengan mengambil tindakan terhadap perusahaan tersebut.
C. Kritik terhadap Positive Accounting Theory.

Salah satu kritik luas dari PAT adalah yang tidak memberikan resep dan ada tidak
menyediakan sarana meningkatkan praktik akuntansi. Hal ini berpendapat bahwa hanya
menjelaskan dan memprediksi praktik akuntansi yang di rasa tidak cukup.

Tidak menghargai bebas karena menegaskan bahwa semua kegiatan di kendalikan oleh
self interest. jika kita melihat berbagai reserach yang telah mengadopsi PAT, kita akan
melihat secara umum tidak adanya resep (yaitu, tidak ada petunjuk mengenai apa yang
orang harus lakukan). Ini pembuktian yang normal oleh teori akuntansi positif dengan
mengatakan bahwa mereka tidak ingin memaksakan pandangan mereka tentang yang
lain, melainkan akan lebih memilih untuk memberikan informasi tentang implikasi
diharapkan dari tindakan tertentu dan membiarkan orang memutuskan sendiri apa yang
harus mereka lakukan. Namun jumlah akademisi akuntansi telah menunjukkan memilih
untuk mengadopsi teori untuk penelitian didasarkan pada nilai kebenaran. Apa yang
harus diteliti didasarkan pertimbangan nilai, beleiving bahwa semua tindakan individu
didorong oleh kepentingan diri sendiri adalah pertimbangan nilai.

Dasar asumsi bahwa tindakan semua didorong oleh keinginan untuk memaksimalkan
kemakmuran. Untuk banyak peneliti seperti asumsi represnt perspektif terlalu negatif dan
sederhana manusia. Dalam hal ini, Gray, Owen dan Adams menyatakan bahwa PAT
mendukung pandangan secara moral situasi kebangkrutan dunia. Mengingat semua orang
dianggap untuk bertindak dalam kepentingan diri mereka sendiri. Para prespektif self
interest juga telah diterapkan untuk upaya penelitian akademisi.

kritik lain terhadap PAT adalah bahwa awal umum pada 1970-an isu yang ditangani
belum menunjukkan perkembangan besar, Sejak awal Watts dan Zimmerman ada tiga
hipotesis kunci: hipotesis utang, hipotesis bonus, dan hipotesis biaya politik. Sebuah
riview literatur PAT terbaru mengindikasikan bahwa hipotesis ini terus diuji dalam
lingkungan yang berbeda dan dalam kaitannya dengan masalah kebijakan akuntansi yang
berbeda.
3

Sebuah kritik selanjutnya adalah bahwa PAT secara ilmiah cacat. Telah berpendapat
bahwa hipotesis yang dihasilkan sesuai dengan PAT (misalnya hipotesis utang, hipotesis
bonus, dan hipotesis biaya politik) yang sering tidak didukung (mereka dipalsukan) maka
secara ilmiah PAT harus ditolak.

Penelitian positif percaya bahwa mereka dapat menghasilkan hukum dan princiles
diharapkan untuk beroperasi situasi Berbeda sebuah ada satu kebenaran mendasar yang
dapat ditentukan oleh peneliti independen dan netral yang tidak berdampak oleh persepsi
individu, keanehan. Itu adalah perspektif yang jelas adalah kenyataan yang ada secara
objektif dan satu dirujuk sebagai filsafat realis. Sejumlah penelitian telah diuji filosofi ini.
Mereka berpendapat dalam melakukan penelitian empiris skala besar, reserach positif
mengabaikan hubungan organisasi tertentu dan banyak informasi yang dikumpulkan
relevan. Orang yang berbeda mungkin akan mempertimbangkan bahwa informasi lain
lebih relevan. Penelitian Banyak kritis terhadap perspektif realis ,berpendapat bahwa
wawasan yang lebih mungkin diperoleh dengan melakukan penelitian dalam studi
kasus .Teori Positive akan memberikan counter argumen, namun yang penelitian studi
kasus yang sangat spesifik waktu dan tempat tertentu oleh karena itu tidak dapat
digeneralisir menjadi populasi yang lebih luas.