Anda di halaman 1dari 37

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA PADA KELUARGA Ny.

P DENGAN
DIABETES MELLITUS DI RT 04 RW II DESA KARANGRENA
KECAMATAN MAOS

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Diabetes mellitus saat ini bukan hanya menyerang orang dewasa saja, tetapi sudah
menyerang anak anak dan remaja. Ironisnya lagi, diabetes mellitus pada anak sulit dideteksi
sejak dini bahkan sejak bayi sekalipun.
Menurut dokter spesialis anak dari RS Gading Pluit Jakarta Luszy Arijanti, tidak ada tanda
tanda khusus dari bayi yang dapat membuktikan bahwa seorang anak nantinya akan menderita
diabetes mellitus. Biasanya anak akan ketahuan menderita diabetes mellitus pada usia 7 tahun
keatas.
Diabetes mellitus pada anak dapat pula menyebabkan kematian dan dapat mengganggu
proses tumbuh kembangnya. Anak yang terkena diabetes mellitus hendaknya menjalani terapi
insulin daripada mengkonsumsi obat obatan. Anak yang menderita diabetes ini juga perlu
dijaga pola makannya dan olahraga secara teratur. Luszy mengakui anak anak memang agak
sulit untuk diatur pola makannya apalagi sekarang ini kehadiran makanan cepat saji sangat
digemari oleh anak anak. Di sinilah perlu peran orang tua, keluarga dan guru dalam membantu
anak untuk bisa memperhatikan pola makan yang baik.
Secara umum di dunia terdapat 15 kasus. 100.000 individu pertahun yang menderita diabetes
mellitus tipe I. Tiga dari 1000 anak akan menderita IDDM pada umur 20 tahun nantinya. Insiden
DM tipe I pada anak anak di dunia tentunya berbeda. Terdapat 61 kasus per 100.000 anak di
Cina, hingga 41 kasus per 100.000 anak di Firlandia. Angka ini sangat bervariasi, terutama
tergantung pada lingkungan tempat tinggal. Ada kecenderungan semakin jauh di khatulistiwa,
angka kejadiannya akan semakin tinggi. Meski belum ditemukan angka kejadian IDDM di
Indonesia, namun angkanya cenderung lebih rendah disbanding di Negara Negara Eropa.
B. Rumusan Masalah

Dari latar belakang tentang kasus diabetes mellitus di atas maka dirumuskan suatu rumusan
1.
2.
3.

masalah sebagai berikut :


Bagaimana melakukan pengkajian keperawatan pada pasien dengan gangguan diabetes mellitus.
Bagaimana menegakan diagnosa keperawatan pada pasien dengan gangguan diabetes mellitus.
Bagaimana menentukan intervensi yang tepat sesuai dengan diagnosa pada pasien dengan

4.

gangguan diabetes mellitus


Bagaimana mengimplementasikan intervensi keperawatan yang sudah disusun sesuai dengan

5.

diagnosa pada pasien dengan gangguan diabetes mellitus.


Bagaimana melakukan evaluasi akhir asuhan keperawatan pada pasien dengan gangguan
diabetes mellitus.

C. Tujuan
1. Tujuan Umum
Untuk memberikan Asuhan Keperawatan keluarga pada Ny. P dengan Diabetes Mellitus
2.
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Tujuan Khusus
Mampu memahami Asuhan Keperawatan keluarga pada Ny. P dengan Diabetes Mellitus
Mampu melakukan pengkajian keperawatan keluarga pada Ny. P dengan Diabetes Mellitus
Mampu merumuskan diagnosa keperawatan keluarga pada Ny. P dengan Diabetes Mellitus
Mampu menentukan intervensi pada Ny. P dengan Diabetes Mellitus
Mampu melakukan implementasi pada Ny. P dengan Diabetes Mellitus
Mampu melakukan evaluasi pada Ny. P dengan Diabetes Mellitus
Mampu melakukan dokumentasi pada kasus Ny. P dengan Diabetes Mellitus
BAB II
TINJAUAN TEORI

I.

Konsep Dasar Keluarga


A. Pengertian
Menurut beberapa ahli pengertian keluarga yaitu

1.

Duvall dan Logan (1986). Keluarga adalah sekumpulan orang dengan ikatan perkawinan,
kelahiran, dan adopsi yang bertujuan untuk menciptakan, mempertahankan budaya, dan

2.

meningkatkan perkembangan fisik, mental, emosional, serta sosial dari tiap anggota keluarga.
Balion dan Maglaya (1978). Keluarga adalah dua atau lebih individu yang hidup dalam satu
rumah tangga karena adanya hubungan darah, perkawinan, atau adopsi. Mereka saling
berinteraksi satu dengan yang lain, mempunyai peran masing masing dan menciptakan serta
mempertahankan suatu budaya

3. Friedman (1998). Keluarga adalah dua atau lebih individu yang tergabung karena ikatan tertentu
untuk saling membagi pengalaman dan melakukan pendekatan emosional, serta mengidentifikasi
diri mereka sebagai bagian dari keluarga.
Dapat disimpulkan bahwa karakteristik keluarga adalah:
1. Terdiri dari dua atau lebih individu yang diikat oleh perkawinan atau adopsi
2. Anggota keluarga biasanya hidup bersama atau jika terpisah mereka tetap memperhatikan satu
sama lain
3. Anggota keluarga berinteraksi satu sama lain dan masing masing mempunyai peran sosial :
suami, istri, anak, kakak dan adik
4. Mempunyai tujuan : menciptakan dan mempertahankan budaya, meningkatkan perkembangan
fisik, psikologis, dan sosial anggota

B. Struktur Keluarga
1. Dominsi struktur keluarga
a. Dominasi jalur hubungan darah
1) Patrilineal : keluarga yang dihubungkan atau disusun melalui jalur garis ayah. Suku suku di
Indonesia rata rata menggunakan struktur keluarga patrilineal.
2) Matrilineal : keluarga yang dihubungkan atau disusun melalui jalur garis ibu. Suku padang salah
satu suku yang menggunakan struktur keluarga matrilineal.
b. Dominasi pengambilan tempat tinggal
1) Patrilokal : keberadaan tempat tinggal satu keluarga yang tinggal dengan keluarga sedarah dari
pihak suami.
2) Matrilokal : keberadaan tempat tinggal satu keluarga yang tinggal dengan keluarga sedarah dari
c.
1)
2)
2.
a.
b.

pihak istri
Dominasi pengambilan keputusan
Patriakal : dominasi pengambilan keputusan ada pada pihak suami
Matriakal : dominasi pengambilan keputusan ada pada pihak istri
Ciri ciri struktur keluarga
Terorganisasi : saling berhubungan, saling ketergantungan antara anggota keluarga
Ada keterbatasan : setiap anggota memiliki kebebasan tetapi mereka juga mempunyai

keterbatasan dalam menjalankan fungsi dan tugasnya masing masing.


c. Ada perbedaan dan kekhususan : setiap anggota keluarga mempunyai peranan dan fungsinya
3.
a.
b.
c.
d.

masing masing
Ciri ciri keluarga Indonesia
Suami sebagai pengambil keputusan
Merupakan suatu kesatuan yang utuh
Berbentuk monogram
Bertanggung jawab

e.
f.
g.
h.
4.
a.

Pengambil keputusan
Meneruskan nilai nilai budaya bangsa
Ikatan kekeluargaan sangat erat
Mempunyai semangat gotong royong
Elemen struktur keluarga
Struktur peran keluarga : menggambarkan peran masing masing anggota keluarga baik di

dalam keluarganya sendiri maupun peran dilingkungan masyarakat


b. Nilai atau norma keluarga : menggambarkan nilai dan norma yang dipelajari dan diyakini dalam
keluarga.
c. Pola komunikasi keluarga : menggambarkan bagaimana cara pola komunikasi diantara orang
d.

tua, orang tua dan anak, diantara anggota keluarga ataupun dalam keluarga.
Struktur kekuatan keluarga : menggambarkan kemampuan anggota keluarga untuk
mengendalikan atau mempengaruhi orang lain dalam perubahan perilaku ke arah positif.
C. Macam macam struktur / tipe / bentuk keluarga

1. Tradisional
a. The nuclear family (keluarga inti) : keluarga yang terdiri dari suami, istri dan anak
b. The dyad family : keluarga yang terdiri dari suami dan istri (tanpa anak) yang hidup bersama
dalam satu rumah
c. Keluarga usila: keluarga yang terdiri dari suami istri yang sudah tua dengan anak sudah
memisahkan diri
d. The childress family : keluarga tanpa anak karena terlambat menikah dan untuk mendapatkan
anak terlambat waktunya, yang disebabkan karena mengejar karir atau pendidikan yang terjadi
e.

pada wanita
The extended family (keluarga luas/ besar) : keluarga yang terdiri dari tiga generasi yang hidup
bersama dalam satu rumah seperti nuclear family disertai : paman, tante, orang tua (kakek

f.

nenek), keponakan, dll


The single parent family (keluarga duda/ janda) : keluarga yang terdiri dari satu orang tua (ayah
dan ibu) dengan anak, hal ini biasanya melalui proses perceraian, kematian dan ditinggalkan

g.

(menyalahi hokum pernikahan)


Communter family : kedua orang tuanya bekerja di kota yang berbeda, tetapi salah satu kota
tersebut sebagai tempat tinggal dan orang tua yang bekerja diluar kota bisa berkumpul pada

anggota keluarga pada saat akhir pecan (week end)


h. Multigenerational family : keluarga dengan beberapa generasi atau kelompok umur yang tinggal
bersama dalam satu rumah.

i.

Kin network family : beberapa keluarga inti yang tinggal dalam satu rumah atau saling
berdekatan dan saling menggunakan barang barang dan pelayanan yang sama. Misalnya :

j.

dapur, kamar mandi, televise, telepon,dll.


Blended family : keluarga yang dibentuk oleh duda atau janda yang menikah kembali dan

membesarkan anak dari perkawinan sebelumnya


k. The single adult / living alone / single-adult family : keluarga yang terdiri dari orang dewasa
yang hidup sendiri karena pilihannya atau perpisahan (separasi), seperti perceraian atau ditinggal
mati.
2. Non Tradisional
a. The unmarried teenage mother : keluarga yang terdiri dari orang tua (terutama ibu) dengan anak
dari hubungan tanpa nikah
b. The strepparent family : keluarga dengan orang tua tiri
c. Commune family : beberapa pasangan keluarga (dengan anaknya) yang tidak ada hubungan
saudara, yang hidup bersama dalam satu rumah, sumber dan fasilitas yang sama, pengalaman
yang sama, sosialisasi anak dengan melalui aktivitas kelompok/ membesarkan anak bersama
d. The nonmorital heterosexual cohabiting family : keluarga yang hidup bersama berganti ganti
e.

pasangan tanpa melalui pernikahan


Gay and lesbian families : seseorang yang mempunyai persamaan sex hidup bersama

f.

sebagaimana pasangan suami-istri (marital partners)


Cohabitating couple : orang dewasa yang hidup bersama diluar ikatan perkawinan karena

beberapa alasan tertentu


g. Group marriage family : beberapa orang dewasa yang menggunakan alat alat rumah tangga
bersama, yang merasa telah saling menikah satu dengan yang lainnya, berbagi sesuatu, termasuk
sexual dan membesarkan anaknya.
h. Group network family : keluarga inti yang dibatasi oleh set aturan/ nilai nilai, hidup berdekatan
satu sama lain dan saling menggunakan barang barang rumah tangga bersama, pelayanan dan
i.

bertanggung jawab membesarkan anaknya.


Foster family : keluarga menerima anak yang tidak ada hubungan keluarga/ saudara dalam
waktu sementara, pada saat orangtua anak tersebut perlu mendapatkan bantuan untuk

j.

menyatukan kembali keluarga yang aslinya.


Homeless family : keluarga yang terbentuk dan tidak mempunyai perlindungan yang permanen
karena krisis personal yang dihubungkan dengan keadaan ekonomi dan atau problem kesehatan

mental
k. Gang : sebuah bentuk keluarga yang destruktif, dari orang orang muda yang mencari ikatan
emosional dan keluarga yang mempunyai perhatian, tetapi berkembang dalam kekerasan dan
criminal dalam kehidupannya.

D. Peranan keluarga
Peranan keluarga menggambarkan seperangkat perilaku interpersonal, sifat, kegiatan,
yang berhubungan dengan individu dalam posisi dan situasi tertentu. Peranan individu dalam
keluarga didasari oleh harapan dan pola perilaku dari keluarga , kelompok dan masyarakat.
Berbagai peranan yang terdapat di dalam keluarga adalah sebagai berikut:
1.

Peranan ayah : ayah sebagai suami dari istri, berperan sebagai pencari nafkah, pendidik,
pelindung, dan pemberi rasa aman, sebagai kepala keluarga, sebagai anggota dari kelompok

sosialnya, serta sebagai anggota masyarakat dari lingkungannya.


2. Peranan ibu : sebagai istri dan ibu dari anak anaknya, ibu mempunyai peranan untuk mengurus
rumah tangga, sebagai pengasuh dan pendidik anak anaknya, pelindung dan sebagai salah satu
kelompok dari peranan sosialnya, serta sebagai anggota masyarakat dari lingkungannya,
disamping itu juga dapat berperan sebagai pencari nafkah tambahan dalam keluarganya.
Peranan anak : anak anak melaksanakan peranan psiko sosial sesuai dengan tingkat

3.

perkembangannya, baik fisik, mental, sosial dan spiritual


E. Fungsi keluarga
1.
a.
b.
c.
d.
2.
a.
b.
c.
d.
3.
a.
b.
c.
4.
a.
b.
c.

Fungsi biologis
Meneruskan keturunan
Memelihara dan membesarkan anak
Memenuhi kebutuhan gizi keluarga
Memelihara dan merawat anggota keluarga
Fungsi psikologis
Memberikan kasih sayang dan rasa aman
Memberikan perhatian diantara anggota keluarga
Membina pendewasaan kepribadian anggota keluarga
Memberikan identitas keluarga
Fungsi sosialisasi
Membina sosialisasi pada anak
Membentuk norma norma tingkah laku sesuai dengan tingkat perkembangan anak
Meneruskan nilai nilai budaya keluarga
Fungsi ekonomi
Mencari sumber sumber penghasilan untuk memenuhi kebutuhan keluarga
Pengaturan penggunaan penghasilan keluarga untuk memenuhi kebutuhan keluarga
Menabung untuk memenuhi kebutuhan kebutuhan keluarga di masa yang akan datang

(pendidikan, jaminan hari tua)


5. Fungsi pendidikan

a.

Menyekolahkan anak untuk memberikan pengetahuan, ketrampilan dan membentuk perilaku

anak sesuai dengan bakat dan minat yang dimilikinya


b. Mempersiapkan anak untuk kehidupan dewasa yang akan datang dalam memenuhi peranannya
sebagai orang dewasa
c. Mendidik anak sesuai dengan tingkat tingkat perkembangan
F. Tahap tahap kehidupan/ perkembangan keluarga
Meskipun setiap keluarga melalui tahapan perkembangannya secara unik, namun secara
umum seluruh keluarga mengikuti pola yang sama (Rodgers cit Friedman, 1999) :
1. Pasangan baru (keluarga baru)
Keluarga baru dimulai saat masing-masing individu laki-laki dan perempuan membentuk
a.
b.
c.
2.

keluarga melalui perkawinan yang sah dan meninggalkan (psikologis) keluarga masing-masing :
Membina hubungan intim yang memuaskan
Membina hubungan dengan keluarga lain, teman, kelompok sosial
Mendiskusikan rencana memiliki anak
Keluarga child-bearing (kelahiran anak pertama)
Keluarga yang menantikan kelahiran, dimulai dari kehamilan samapi kelahiran anak pertama dan

berlanjut damapi anak pertama berusia 30 bulan:


a. Persiapan menjadi orang tua
b. Adaptasi dengan perubahan anggota keluarga, peran, interaksi, hubungan sexual dan kegiatan
keluarga
c. Mempertahankan hubungan yang memuaskan dengan pasangan.
3. Keluarga dengan anak pra-sekolah
Tahap ini dimulai saat kelahiran anak pertama (2,5 bulan) dan berakhir saat anak berusia 5
tahun :
a. Memenuhi kebutuhan anggota keluarga, seperti kebutuhan tempat tinggal, privasi dan rasa aman
b. Membantu anak untuk bersosialisasi
c. Beradaptasi dengan anak yang baru lahir, sementara kebutuhan anak yang lain juga harus
terpenuhi
d. Mempertahankan hubungan yang sehat, baik di dalam maupun di luar keluarga (keluarga lain
e.
f.
g.
4.

dan lingkungan sekitar)


Pembagian waktu untuk individu, pasangan dan anak (tahap yang paling repot)
Pembagian tanggung jawab anggota keluarga
Kegiatan dan waktu untuk stimulasi tumbuh dan kembang anak
Keluarga dengan anak sekolah
Tahap ini dimulai saat anak masuk sekolah pada usia enam tahun dan berakhir pada usia 12
tahun. Umumnya keluarga sudah mencapai jumlah anggota keluarga maksimal, sehingga

keluarga sangat sibuk :


a. Membantu sosialisasi anak : tetangga, sekolah dan lingkungan

b. Mempertahankan keintiman pasangan


c. Memenuhi kebutuhan dan biaya kehidupan yang semakin meningkat, termasuk kebutuhan untuk
meningkatkan kesehatan anggota keluarga.
5. Keluarga dengan anak remaja
Dimulai pada saat anak pertama berusia 13 tahun dan biasanya berakhir sampai 6-7 tahun
kemudian, yaitu pada saat anak meninggalkan rumah orangtuanya. Tujuan keluarga ini adalah
melepas anak remaja dan memberi tanggung jawab serta kebebasan yang lebih besar untuk
mempersiapkan diri menjadi lebih dewasa :
a. Memberikan kebebasan yang seimbang dengan tanggung jawab, mengingat remaja sudah
bertambah dewasa dan meningkat otonominya
b. Mempertahankan hubungan yang intim dalam keluarga
c. Mempertahankan komunikasi terbuka antara anak dan orangtua. Hindari perdebatan, kecurigaan
dan permusuhan
d. Perubahan sistem peran dan peraturan untuk tumbuh kembang keluarga
6. Keluarga dengan anak dewasa (pelepasan)
Tahap ini dimulai pada saat anak pertama meninggalkan rumah dan berakhir pada saat anak
terakhir meninggalkan rumah. Lamanya tahap ini tergantung dari jumlah anak dalam keluarga,
a.
b.
c.
d.
e.
7.

atau jika ada anak yang belum berkeluarga dan tetap tinggal bersama orang tua :
Memperluas keluarga inti menjadi keluarga besar
Mempertahankan keintiman pasangan
Membantu orangtua suami/istri yang sedang sakit dan memasuki masa tua
Membantu anak untuk mandiri di masyarakat
Penataan kembali peran dan kegiatan rumah tangga
Keluarga usia pertengahan
Tahap ini dimulai pada saat anak yang terakhir meninggalkan rumah dan berakhir saat pensiun

a.
b.
c.
8.

atau salah satu pasangan meninggal


Mempertahankan kesehatan
Mempertahankan hubungan yang memuaskan dengan teman sebaya dan anak-anak
Meningkatkan keakraban pasangan
Keluarga usia lanjut
Tahap terakhir perkembangan keluarga ini dimulai pada saat salah satu pasangan pensiun,

a.
b.
c.
d.
e.

berlanjut saat salah satu pasangan meninggal damapi keduanya meninggal :


Mempertahankan suasana rumah yang menyenangkan
Adaptasi dengan peruabahan kehilangan pasangan, teman, kekuatan fisik dan pendapatan
Mempertahankan keakraban suami istri dan saling merawat
Mempertahankan hubungan dengan anak dan sosial masyarakat
Melakukan life review (merenungkan hidupnya).

G. Perawatan Kesehatan Keluarga

Perawatan kesehatan keluarga adalah tingkat perawatan kesehatan masyarakat yang ditujukan
atau dipusatkan pada keluarga sebagai unit atau kesatuan yang dirawat, dengan sehat sebagai
tujuan melalui perawatan sebagai saran/penyalur. Alasan Keluarga sebagai Unit Pelayanan :
1. Keluarga sebagai unit utama masyarakat dan merupakan lembaga yang menyangkut kehidupan
masyarakat
2.

Keluarga sebagai suatu kelompok dapat menimbulkan, mencegah, mengabaikan atau


memperbaiki masalah-masalah kesehatan dalam kelompoknya

3.

Masalah-masalah kesehatan dalam keluarga saling berkaitan, dan apabila salah satu angota
keluarga mempunyai masalah kesehatan akan berpengaruh terhadap anggota keluarga lainnya

4.

Dalam memelihara kesehatan anggota keluarga sebagai individu (pasien), keluarga tetap
berperan sebagai pengambil keputusan dalam memelihara kesehatan para anggotanya

5.

Keluarga merupakan perantara yang efektif dan mudah untuk berbagai upaya kesehatan
masyarakat.

H. Tugas-tugas Keluarga dalam Bidang Kesehatan


Dikaitkan dengan kemampuan keluarga dalam melaksanakan 5 tugas keluarga di bidang
kesehatan yaitu :
1. Mengenal masalah kesehatan keluarga
Kesehatan merupakan kebutuhan keluarga yang tidak boleh diabaikan karena tanpa
kesehatan segala sesuatu tidak akan berarti dan karena kesehatanlah kadang seluruh kekuatan
sumber daya dan dana keluarga habis. Ketidaksanggupan keluarga dalam mengenal masalah
kesehatan pada keluarga salah satunya disebabkan oleh kurangnya pengetahuan. Kurangnya
pengetahuan keluarga tentang pengertian, tanda dan gejala, perawatan dan pencegahan TBC.
2. Memutuskan tindakan kesehatan yang tepat bagi keluarga
Tugas ini merupakan upaya keluarga yang utama untuk mencari pertolongan yang tepat
sesuai dengan keadaan keluarga, dengan pertimbangkan siapa diantara keluarga yang
mempunyai kemampuan memutuskan menentukan tindakan keluarga. Tindakan kesehatan yang
dilakukan oleh keluarga diharapkan tepat agar masalah kesehatan dapat dikurangi bahkan
teratasi. Ketidaksanggupan keluarga mengambil keputusan dalam melakukan tindakan yang

tepat, disebabkan karena keluarga tidak memahami mengenai sifat, berat dan luasnya masalah
serta tidak merasakan menonjolnya masalah.
3. Merawat keluarga yang mengalami gangguan kesehatan.
Keluarga dapat mengambil tindakan yang tepat dan benar, tetapi keluarga memiliki
keterbatasan. Ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit dikarenakan tidak
mengetahui cara perawatan pada penyakitnya. Jika demikian, anggota keluarga yang mengalami
gangguan kesehatan perlu memperoleh tindakan lanjutan atau perawatan dapat dilakukan di
institusi pelayanan kesehatan.
4. Memodifikasi lingkungan keluarga untuk menjamin kesehatan keluarga
Pemeliharaan lingkungan yang baik akan meningkatkan kesehatan keluarga dan
membantu penyembuhan. Ketidakmampuan keluarga dalam memodifikasi lingkungan bisa di
sebabkan karena terbatasnya sumber-sumber keluarga diantaranya keuangan, kondisi fisik rumah
yang tidak memenuhi syarat.
5. Memanfaatkan fasilitas pelayanan kesehatan di sekitarnya bagi keluarga
Kemampuan keluarga dalam memanfaatkan fasilitas pelayanan kesehatan akan
membantu anggota keluarga yang sakit memperoleh pertolongan dan mendapat perawatan segera
agar masalah teratasi.
I.

Peran Perawat Keluarga

1. Pendidik
Perawat perlu memberikan pendidikan kesehatan kepada keluarga agar :
a.

Keluarga dapat melakukan program asuhan kesehatan keluarga secara mandiri

b. Bertanggung jawab terhadap masalah kesehatan keluarga


2. Koordinator
Diperlukan pada perawatan berkelanjutan agar pelayanan yang komprehensif
dapat tercapai. Koordinasi juga sangat diperlukan untuk mengatur program kegiatan atau terapi
dari berbagai disiplin ilmu agar tidak terjadi tumpang tindih dan pengulangan.
3. Pelaksana
Perawat yang bekerja dengan klien dan keluarga baik di rumah, klinik maupun
di rumah sakit bertanggung jawab dalam memberikan perawatan langsung. Kontak pertama
perawat kepada keluarga melalui anggota keluarga yang sakit. Perawat dapat mendemonstrasikan

kepada keluarga asuhan keperawatan yang diberikan dengan harapan keluarga nanti dapat
melakukan asuhan langsung kepada anggota keluarga yang sakit.
4. Pengawas kesehatan
Sebagai pengawas kesehatan, perawat harus melakukan home visite atau kunjungan rumah
yang teratur untuk mengidentifikasi atau melakukan pengkajian tentang kesehatan keluarga.
5.

Konsultan
Perawat sebagai narasumber bagi keluarga di dalam mengatasi masalah kesehatan. Agar
keluarga mau meminta nasehat kepada perawat, maka hubungan perawat-keluarga harus dibina
dengan baik, perawat harus bersikap terbuka dan dapat dipercaya.

6. Kolaborasi
Perawat komunitas juga harus bekerja dama dengan pelayanan rumah sakit atau anggota
tim kesehatan yang lain untuk mencapai tahap kesehatan keluarga yang optimal.
7. Fasilitator
Membantu keluarga dalam menghadapi kendala untuk meningkatkan derajat kesehatannya.
Agar dapat melaksanakan peran fasilitator dengan baik, maka perawat komunitas harus
mengetahui sistem pelayanan kesehatan (sistem rujukan, dana sehat, dll).
8. Penemu kasus
Mengidentifikasi masalah kesehatan secara dini, sehingga tidak terjadi ledakan atau wabah.
9. Modifikasi lingkungan
Perawat komunitas juga harus dapat mamodifikasi lingkungan, baik lingkungan rumah
maupun lingkungan masyarakat, agar dapat tercipta lingkungan yang sehat.
II.

Diabetes Mellitus
A. Definisi
Diabetes mellitus merupakan sekelompok kelainan heterogen yang ditandai oleh kenaikan
kadar glukosa dalam darah atau hiperglikemia. Pada Diabetes Mellitus kemampuan tubuh untuk
bereaksi terhadap insulin dapat menurun atau pancreas dapat menghentikan sama sekali produksi
insulin (Brunner and Suddarth.2001)
Diabetes mellitus adalah gangguan metabolism yang ditandai dengan hiiperglikemia yang
berhubungan dengan abnormalitas metabolism karbohidrat, lemak, dan protein yang disebabkan

oleh penurunan sekresi insulin atau aktivitas insulin atau keduanya dan menyebabkan komplikasi
kronis mikrovaskuler, dan neuropati.
B. Etiologi
1. Diabetes Mellitus tipe I (IDDM/ Insulin Dependent Diabetes Mellitus)
a.

Faktor genetic/ herediter


Peningkatakan kerentanan sel sel beta dan perkembangan antibody autoimun terhadap
penghancuran sel sel beta.

b. Faktor infeksi virus


Infeksi virus coxsakie pada individu yang peka secara genetic
c.

Faktor imunologi
Respon autoimun abnormal yaitu antibody menyerang jaringan normal yang dianggap jaringan
asing

2. Diabetes Mellitus tipe II (NIDDM)


a. Obesitas. Obesitas menurukan jumlah reseptor insulin dari sel target diseluruh tubuh, insulin
b.
c.
d.
3.
4.
a.
b.
c.

yang tersedia menjadi kurang efektif dalam meningkatan efek metabolic.


Usia. Cenderung meningkat diatas usia 65 tahun
Riwayat keluarga
Kelompok etnik
Diabetes Mellitus Malnutrisi
Kekurangan protein kronik menyebabkan hipofungsi pancreas
Diabetes Mellitus tipe lain
Penyakit pancreas
Penyakit hormonal
Obat obatan : aloxan, streptozokin, derivate thiazide

C. Manifestasi Klinis
Manifestasi klinis Diabetes Mellitus dikaitkan dengan konsekuensi metabolic defisiensi insulin
1. Kadar glukosa puasa tidak normal
2. Hiperglikemia berat berakibat glukosaria yang akan menjadi dieresis osmotic yang
meningkatkan pengeluaran urin (poliuria) dan timbul rasa haus (polidipsia)
3. Rasa lapar yang semakin besar (polifagia), berat badan berkurang
4. Lelah dan mengantuk
5. Gejala lain yang dikeluhkan adalah kesemutan, gatal, mata gatal, mata kabur, impotensi,
peruritas vulva
D. Klasifikasi
1. Klasifikasi klinis
a. Diabetes Mellitus

1) Tipe I : IDDM
Disebabkan oleh destruksi sel beta pulau langerhans akibat proses autoimun
2) Tipe II : NIDDM
Disebabkan oleh kegagalan relative sel beta dan resistensi insulin. Resistensi insulin adalah
turunya kemampuan insulin untuk merangsang pengambilan glukosa oleh jaringan perifer dan
a)
b)
b.
c.
2.
a.
b.

untuk menghambat produksi glukosa oleh hati :


Tipe II dengan obesitas
Tipe II tanpa obesitas
Gangguan toleransi glukosa
Diabetes kehamilan
Klasifikasi resiko statistic
Sebelumnya pernah menderita kelainan toleransi glukosa
Berpotensi menderita kelainan glukosa

E. Patofisiologi
Diabetes tipe I. pada diabetes tipe I terdapat ketidakmampuan untuk menghasilkan insulin
karena sel sel beta pancreas telah dihancurkan oleh proses autoimun. Hiperglikemia puasa
terjadi akibat produksi glukosa yang tidak terukur oleh hati. Disamping itu glukosa yang berasal
dari makanan dapat disimpan dalam hati meskipun tetap berada dalam darah dan menimbulkan
hiperglikemia posprandial (sesudah makan)
Jika konsentrasi glukosa dalam darah cukup tinggi maka ginjal tidak dapat menyerap
kembali semua glukosa yang tersaring keluar, akibtanya glukosa tersebut muncul dalam urin
(glukosaria). Ketika glukosa yang berlebihan dieksresikan ke dalam urin, ekskresi ini akan
disertai pengeluaran cairan dan elektrolit yang berlebihan. Keadaan ini dinamakan dieresis
osmotic. Sebagai akibat dari dari kehilangan cairan berlebihan. Pasien akan mengalami
peningkatan dalam berkemih (poliuria) dan rasa haus (polidipsia)
Defisiensi insulin juga akan mengganggu metabolism protein dan lemak yang
menyebabkan penurunan berat badan. Pasien dapat mengalami peningkatan selera makan
(polifagia), akibat menurunnya simpanan kalori. Gejala lainnya mencakup kelelahan dan
kelemahan. Dalam keadaan normal insulin mengendalikan glikogenolisis (pemecahan glukosa
yang disimpan) dan glukoneogenesis (pembentukkan glukosa baru dari asam asam amino dan
substansi lain). Namun pada penderita defisiensi insulin, proses ini akan terjadi tanpa hambatan
dan lebih lanjut akan turut menimbulkan hiperglikemia. Disamping itu akan terjadi pemecahan
lemak yang mengakibatkan peningkatan produksi badan keton merupakan asam yang
mengganggu keseimbangan asam basa tubuh apabila jumlahnya berlebihan.

Ketoasidosis yang diakibatkannya dapat menyebabkan tanda tanda dan gejala seperti
nyeri abdomen, mual, muntah, hiperventilasi, nafas berbau aseton dan bila tidak ditangani akan
menimbulkan perubahan kesadaran, koma bahkan kematian. Pemberian insulin bersama cairan
dan elektrolit sesuai kebutuhan akan memperbaiki dengan cepat kelainan metabolic tersebut dan
mengatasi gejala hiperglikemia serta ketoasidosis. Diet dan latihan disertai pemantauan kadar
gula darah yang sering merupakan komponen terapi yang penting.
Diabetes tipe II. Pada diabetes tipe II terdapat 2 masalah utama yang berhubungan insulin
yaitu resistensi insulin dan gangguan sekresi insulin. Normalnya insulin akan terikat dengan
reseptor khusus pada permukaan sel sebagai akibat terikatnya insulin dengan reseptor tersebut.
Terjadi suatu rangkaian reaksi dalam metabolism glukosa di dalam sel. Resistensi insulin
pada diabetes tipe II disertai dengan penurunan reaksi intrasel ini. Dengan demikian insulin
menjadi tidak efektif untuk menstimulasi pengambilan glukosa oleh jaringan.
Untuk mengatasi resistensi insulin dan untuk mencegah terbentuknya glukosa dalam
darah, harus terdapat peningkatan jumlah insulin yang disekresikan. Pada penderita toleransi
glukosa akan dipertahankan pada tingkat yang normal atau sedikit meningkat. Namun demikian,
jika sel sel beta tidak mampu mengimbangi peningkatan kebutuhan akan insulin, maka kadar
glukosa akan meningkat dan terjadi diabetes tipe II. Meskipun terjadi gangguan sekresi insulin
yang merupakan cirri khas diabetes mellitus tipe II, namun masih terdapat insulin dengan jumlah
yang adekuat untuk mencegah pemecahan lemak dan produksi badan keton yang menyertainya.
Karena itu ketoasidosis diabetic tidak terjadi pada diabetes tipe II. Meskipun demikian, diabetes
tipe II yang tidak terkontrol dapat menimbulkan masalah akut lainnya yang dinamakan sindrom
nonketoik (HHNK)
Diabetes tipe II paling sering terjadi pada penderita diabetes yang berusia lebih dari 30
tahun dan obesitas. Akibat intolerasi glukosa yang berlangsung lambat (selama bertahun
tahun) dan progresif, maka awitan diabetes tipe II dapat berjalan tanpa terdeteksi. Jika gejalanya
dialami pasien, gejala tersebut sering bersifat ringan dan dapat mencakup kelelahan, iritabilitas,
poliuria, polidipsi, luka pada kulit yang laa sembuh, infeksi vagina/pandangan yang kabur (jika
kadar glukosanya sangat tinggi).

F. Pathway
Sumber : http://lpkeperawatan.blogspot.in/2013/11/diabetes-mellitus-a.html#VSfNIf1b-o9

G. Data Penunjang
1. Glukosa darah : gula darah puasa > 130 ml/dl, tes toleransi glukosa > 200mg/dl, 2 jam setelah
pemberian glukosa
2. Aseton plasma (keton) positif secara mandiri
3. Asam lemak bebas : kadar lipid dan kolesterol meningkat
4. Osmolalitas serum : meningkat tapi biasanya < 330 mosm/l
5. Elektrolit : Na mungkin normal, meningkat atau menurun, K normal atau peningkatan semu
selanjutnya akan menurun, fosfor sering menurun
6. Gas darah arteri : menunjukkkan pH rendah dan penurunan HCO3
7. Trombosit darah : Ht meningkat (dehidrasi), leukositosis dan hemokonsentrasi merupakan
respon terhadap stress atau infeksi
8. Ureum atau kreatinin : mungkin meningkat atau normal
9. Insulin darah : mungkin menurun atau tidak ada (Tipe I) atau normal sampai tinggi (tipe II)
10. Urine : gula dan aseton positif
11. Kultur dan sensitivitas : kemungkin adanya ISK, infeksi pernapasan dan infeksi luka
H.
1.
a.
b.
c.
2.

Komplikasi
Komplikasi akut
Hipoglikemia
Sindrom Hiperglikemia Hiperosmolar non ketotik
Ketoasidosis Diabetic
Komplikasi kronik
Umumnya terjadi 10 15 tahun setelah awitan :
a. Mikrovaskular (penyakit pembuluh darah kecil), mengenai mata (retinopati) dan ginjal
(nefropati). Control kadar glukosa darah untuk memperlambat atau menunda awitan baik
komplikasi mikrovaskular maupun makrovaskular
b. Makrovaskular (penyakit pembuluh darah besar), mengenai sirkulasi koroner, vascular perifer,
dan vascular serebral
c. Penyakit neuropati, mengenai saraf sensorik motorik dan autonomi serta menunjang masalah
seperti impotensi dan ulkus pada kaki
d. Rentan infeksi, seperti tuberculosis paru dan infeksi saluran kemih
e. Ulkus/gangrene/kaki diabetic
I. Penatalaksanaan
1. Medis
Ada lima komponen dalam penatalaksaan Diabetes Mellitus yaitu :
a. Diet
1) Memperbaiki kesehatan umum penderita
2) Mengarahkan pada berat badan normal
3) Menekan dan menunda timbulnya penyakit angiopati diabetic
4) Memberikan modifikasi diit sesuai dengan keadaan penderita
5) Menarik dan mudah diberikan

Prinsip diet Diabetes Mellitus yaitu :


1)
2)
3)
b.

Jumlah sesuai kebutuhan


Jadwal diit ketat
Jenis : boleh dimakan atau tidak
Latihan
Beberapa kegunaan latihan teratur setiap hari bagi penderita Diabetes Mellitus, adalah :
1) Meningkatkan kepekaan insulin, apabila dikerjakan setiap 1 jam sesudah makan, berarti pula
mengurangi insulin resisten pada penderita dengan kegemukan atau menambah jumlah reseptor
insulin dan meningkatkan sensivitas insulin dengan reseptornya
2) Mencegah kegemukan bila ditambah latihan pagi dan sore
3) Memperbaiki aliran perifer dan menambah suplai oksigen
4) Meningkatkan kadar kolesterol (total) dan trigliserida dalam darah karena pembakaran asam
c.
d.
1)
2)
e.
III.

lemak menjadi lebih baik


Penyuluhan
Obat
Obat OAD (Oral Anti Diabetes)/ obat hipoglikemik oral (OHO)
Insulin
Cangkok pancreas
Konsep Dasar Keperawatan

A. Pengkajian
1. Data umum
Data umum keluarga meliputi nama kepala keluarga, alamat, pekerjaan dan pendidikan kepala
keluarga, komposisi dan tipe keluarga, suku bangsa, agama, status sosial ekonomi dan aktivitas
rekreasi.
2. Riwayat dan tahap perkembangan keluarga
a. Tahap perkembangan keluarga saat ini : Tahap perkembangan keluarga ditentukan dengan anak
b.

tertua dari keluarga ini.


Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi : Menjelaskan mengenai tugas yang belum

c.
d.

terpenuhi serta kendala mengapa tugas perkembangan tersbut belum terpenuhi.


Riwayat keluarga inti : Menjelaskan mengenai riwayat kesehatan keluarga inti.
Riwayat keluarga sebelumnya : Menjelaskan mengenai riwayat kesehatan pada keluarga dari

pihak suami dan istri.


3. Pengkajian lingkungan
Pengkajian lingkungan meliputi karakteristik rumah, tetangga dan komunitas RW, mobilitas
geografis keluarga, perkumpulan dan interaksi dengan masyarakat dan sistem pendukung
keluarga.
4. Struktur keluarga

Struktur keluarga meliputi pola komunikasi keluarga, struktur kekuatan keluarga, struktur peran
dan nilai atau norma keluarga.
5. Fungsi keluarga
a. Fungsi efektif: Bagaimana kehangatan tercipta pada anggota keluarga dan bagaimana keluarga
mengembangkan sikap saling menghargai.
b. Fungsi sosialisasi : Bagaimana interaksi atau hubungan dalam keluarga, sejauhmana anggota
keluarga belajar disiplin, norma, budaya dan perilaku.
c. Fungsi perawatan kesehatan, menjelaskan sejauh mana keluarga menyediakan makanan,
d.

pakaian, perlindungan serta merawat anggota keluarga yang sakit.


Fungsi reproduksi : Hal yang perlu dikaji adalah berapa jumlah anak, metode apa yang

digunakan keluarga dalam upaya mengendalikan jumlah anak.


e. Fungsi ekonomi : Sejauh mana keluarga memenuhi kebutuhan sandang, pangan dan papan, serta
sejauh mana keluarga memanfaatkan sumber yang ada untuk peningkatan status kesehatan
keluarga.
6. Stress dan kopping keluarga
Stress dan kopping keluarga meliputi stressor jangka pendek dan panjang, kemampuan keluarga
berespon terhadap stressor, strategi koping yang digunakan dan strategi adaptasi disfungsional.
7. Pemeriksaan fisik
Pemeriksaan fisik dilakukan pada semua anggota keluarga.
B. Diagnosa dan Intervensi
1. Resiko cedera
Tujuan umum : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama kali kunjungan, diharapkan

a.
b.
a.
b.
c.
2.

keluarga dapat mengetahui tentang resiko cedera pada Diabetes Mellitus


Tujuan khusus :
Mengetahui tentang resiko cedera
Mengetahui cara menghindari resiko cedera pada penderita diabetes mellitus
Intervensi :
Kaji aktivitas keluarga yang menyebabkan resiko cedera
Berikan informasi atau penyuluhan kesehatan pada keluarga mengenai resiko cedera
Diskusikaan bersama keluarga mengenai aktivitas untuk mencegah resiko cedera
Resiko terjadinya komplikasi
Tujuan umum : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama kali kunjungan, diharapkan

resiko komplikasi diabetes dapat di cegah atau di control


Tujuan khusus :
a. Mengerti tentang komplikasi diabetes mellitus
b. Mengerti tanda dan gejala terjadinya komplikasi diabetes mellitus
Intervensi :
a. Kaji komplikasi diabetes mellitus yang ada

b.

Berikan informasi atau penyuluhan kesehatan tentang komplikasi diabetes mellitus dan

perawatan pada diabetes mellitus


c. Evaluasi cara cara perawatan yang baik
d. Libatkan keluarga terdekat untuk memberikan support
3. Ketidakefektifan pemeliharan keluarga
Tujuan umum : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama kali kunjungan, diharapkan
risiko komplikasi diabetes dapat di cegah atau di control
Tujuan khusus :
a. Memahami diit diabetes mellitus
b. Mengetahui makanan yang boleh dikonsumsi
Intervensi :
a. Kaji pengetahuan keluarga tentang diit dan senam kaki diabetes mellitus.
b. Berikan informasi atau penyuluhan kesehatan kepada keluarga mengenai diit dan senam kaki
diabetes mellitus.
c. Diskusikan bersama keluarga mengenai diit dan senam kaki diabetes mellitus.
d. Motivasi keluarga untuk menjalankan diit dan senam kaki diabetes mellitus.

BAB III
TINJAUAN KASUS
A. Pengkajian Keperawatan Keluarga
Dari pengkajian ditemukan data umum nama Kepala Keluarga adalah Ny. P yang berumur
67 tahun, pendidikan terakhir tidak tamat Sekolah Dasar (SD) dan bekerja sebagai petani,
sedangkan nama anaknya adalah Sdr. S yang berumur 27 tahun dan belum bekerja. Ny. P tinggal
serumah dengan anaknya yaitu di RT 04 RW II Desa Karang Rena. Ny. P merupakan anak
pertama dari empat bersaudara sedangkan almarhum Tn. Y anak pertama dari sepuluh
bersaudara. Almarhum Tn. Y dan Ny. P menikah dan mempunyai 15 anak yaitu 6 anak
perempuan, 9 anak laki laki. Namun 4 anak laki lakinya telah meninggal dunia. Anak dari
Ny. P yang masing masing sudah berkeluarga dan mempunyai rumah sendiri dan hanya tinggal
Sdr. S yang masih tinggal dirumah serta belum memiliki keluarga sendiri.
Tipe keluarga Ny. P adalah keluarga dengan lansia dan Single parent, karena dalam keluarga
terdapat seseorang yang sudah lansia dan Ny. P yang sudah ditinggalkan suaminya karena
meninggal dunia empat tahun yang lalu. Keluarga Ny. P bersuku jawa dan mengggunakan bahasa
jawa serta bahasa indonesia untuk berkomunikasi sehari hari. Semua anggota keluarga Ny. P

adalah islam. Ny. P bekerja sebagai petani dan pendapatan perbulan yang didapatkan keluarga
Ny. P adalah < 1 juta. Setiap hari keluarga Ny.P untuk memenuhi kebutuhan akan rekreasi dan
hiburan biasanya menonton TV.
B.

Riwayat dan Tahap Perkembangan Keluarga


Keluarga Ny.P terdiri dari Ny. P yang berusia 67 tahun dan Sdr. S yang berusia 27 tahun.
Maka keluarga Ny. P berada pada tahap perkembangan keluarga dengan usia lanjut ( Lansia ).
Secara umum tidak ada masalah dalam tahap pekembangan keluarga saat ini. Ny. P mempunyai
riwayat penyakit diabetes mellitus sejak tahun 2003 dan memiliki riwayat penyakit hipertensi,
Ny. P pernah berobat jalan di RS, di praktikan dokter spesialis serta berobat diklinik klinik
terdekat hasil pemeriksaan rutin gula darah didapatkan hasil GDP 117gr/dl pada bulan desember
tahun 2014 dan tampak kaki kanan Ny P bengkak dan kaku jika digerakkan. Apabila anggota
keluarga ada yang sakit segera berobat ke klinik atau perugas kesehatan. Orang tua Ny. P
mempunyai riwayat penyakit diabetes mellitus dan hipertensi. Selain itu juga tidak mempunyai
penyakit menular misal TBC, Hepatitis, Jantung, Asma, dll.

C. Pengkajian Lingkungan
Tipe rumah permanen dengan komposisi 1 ruang tamu, 5 kamar tidur, 2 kamar mandi,
memiliki 19 jendela dan lantainya keramik.
Lingkungan bersih dan tempat tinggal Ny. P berdekatan dengan rumah tetangga dan tetangga
yang disekitar rumah ramah ramah. Penduduk setempat mempunyai kesepakatan apabila ada
tamu yang menginap harus lapor pada Rt, Rw atau pengurus desa setempat dan apabila ada
warga baru juga harus melapor. Komunikasi dengan tetangga sekitar rumah tidak ada masalah.
Keluarga Ny. P adalah orang asli karangrena dan tinggal diwilayah tersebut sejak menikah
sampai sekarang dan tidak pernah berpindah tempat. Setiap harinya keluarga Ny. P selalu
menyisihkan waktu untuk berkumpul. Keluarga Ny. P berinteraksi dengan baik dengan
masyarakat sekitar.
Anggota keluarga Ny. P saling menyayangi satu sama lain. Keluarga Ny. P memiliki fasilitas
kesehatan meliputi sarana MCK, tempat tidur yang nyaman, sumber air yang bersih dan motor
sebagai sarana pengantar ketempat pelayanan kesehatan, dukungan psikologi dan spiritual
keluarga terjalin dengan baik.

D. Struktur Keluarga
Untuk berkomunikasi antar keluarga dan masyarakat, keluarga Ny. P menggunakan bahasa
jawa. Ny. P selalu memberi nasehat kepada anak anaknya tentang bagaimana cara berperilaku
yang baik, sopan santun, tata krama, cara menjaga hubungan yang baik dengan orang lain.
Ny. P sebagai kepala keluarga, pengambil keputusan dan penasehat bagi keluarganya.
Ny. P
Peran informal: Sebagai kepala keluarga, Ibu Rumah Tangga dan penasehat.
Peran formal : Sebagai petani.
Sdr. S
Peran informal: Sebagai anak.
Peran formal : menjalankan perintah orang tua
Nilai dan norma keluarga adalah apabila ada salah satu anggota keluarga yang sakit, maka
anggota keluarga lainnya segera memberi pertolongan pertama. Jika tidak kunjung sembuh
dibawa ketempat pelayanan kesehatan seperti praktek medis, puskesmas atau RS. Keluarga Ny. P
menerapkan aturan sesuai ajaran islam dan menerapkan hidup bersih.
E.

Fungsi Keluarga
Anggota keluarga yang tinggal dalam rumah itu saling mendukung, saling menyayangi,
mencintai dan memiliki. Setiap permasalahan dibicarakan bersama sama dan terkadang
melibatkan anak anaknya. Anak Ny. P diajarkan untuk dapat menjadi anak yang berbakti
kepada orang tuanya. Interaksi antar anggota keluarga terjalin dengan baik. Semua anggota
keluarga memiliki kesadaran arti pentingnya disiplin dalam melakukan fungsi dan tugasnya
masing masing. Semua perilaku anggota keluarga sesuai dengan norma dan budaya yang ada.

a.

Fungsi perawatan keluarga


Kemampuan keluarga mengenal masalah kesehatan
Keluarga mengetahui tentang masalah kesehatan, khususnya pada penyakit diabetes mellitus
tetapi mengenai tanda gejala, penyebab dan cara merawat anggota keluarga yang sakit belum

begitu mengerti.
b. Mengambil keputusan untuk melakukan tindakan
1) Keluarga hanya mengerti sedikit tentang kesehatan pada anggota keluarganya.
2) Keluarga berusaha agar penyakitnya tidak kambuh dan agar tidak lebih parah.
3) Keluarga selalu menanggapi setiap masalah kesehatan secara positif.

4)

Keluarga kurang medapat informasi terhadap segala tindakan untuk mengatasi masalah

kesehatan dalam keluarga.


c. Kemampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit
1) Pengetahuan keluarga tentang komplikasi penyakit terbatas.
2) Pengetahuan keluarga tentang makanan yang baik di konsumsi pada penderita diabetes mellitus
3)

terbatas.
Jika ada keluarga yang sakit, keluarga menyerahkan sepenuhnya kepada tenaga kesehatan dan

4)

tetap berusaha untuk merawatnya secara optimal.


Keluarga memberikan perhatian dan support yang penuh agar dapat membantu proses

penyembuhan.
d. Kemampuan keluarga memelihara lingkungan rumah yang sehat
1) Keluarga menyadari bahwa dengan menciptakan lingkungan yang bersih dapat mencegah
penyebaran berbagai macam jenis penyakit.
2) Keluarga, khususnya kepala keluarga mampu mengarahkan kepada setiap anggota keluarga
untuk senantiasa menjaga kesehatan karena dengan menjaga kesehatan kita akan mampu
e.

mencegah segala macam penyakit.


Kemampuan keluarga menggunakan fasilitas atau pelayanan kesehatan dimasyarakat
Keluarga mengetahui dengan jelas tentang segala fasilitas fasilitas kesehatan yang ada
disekitarnya. Selain itu mereka juga mengetahui keuntungan keuntungan yang didapat dari
fasilitas yang ada karena mereka sangat mempercayai tenaga kesehatan yang bertugas dibuktikan
bahwa bila ada anggota keluarga yang sakit pasti langsung dibawa ketenaga kesehatan.
Ny. P dan mempunyai 15 orang anak, yaitu 6 perempuan dan laki laki . Ny. P sudah
menopause dan tidak KB.
Keluarga Ny. P mampu memenuhi kebutuhan sandang, pangan dan papan dari pendapatan
yang diterima perbulannya dari gaji pensiunan suaminya yang telah meninggal. Keluarga mampu
memanfaatkan fasilitas kesehatan yang ada disekitar rumahnya.

F. Tugas Perawatan Keluarga


Keluarga mengetahui masalah keluarga. Keluarga hanya mengerti sedikit tentang kesehatan
pada anggota keluarganya. Tapi keluarga tetap berusaha agar penyakitnya tidak semakin parah.
Pengetahuan keluarga Ny. P tentang penyakit terbatas. Jika ada keluarga yang sakit, keluarga
menyerahkan sepenuhnya kepada tenaga kesehatan dan tetap berusaha untuk merawatnya secara
optimal. Keluarga Ny. P menyadari bahwa dengan menciptakan lingkungan yang bersih dapat
mencegah penyebaran berbagai macam penyakit. Keluarga Ny. P mengetahui dengan jelas
tentang segala fasilitas kesehatan yang ada disekitarnya.
G. Stress dan Koping Keluarga

1. Stressor jangka pendek dan jangka panjang


a. Stressor jangka pendek
: Keluarga khawatir dengan Ny. P yang masih sakit diabetes
mellitus .
b. Stressor jangka panjang

: Memikirkan keadaan dimasa tuanya.

Ny. P memberikan respon stressor yang ada dengan berdiskusi dengan anak anaknya,
berpasrah kepada tuhan YME. Setiap ada masalah keluarga selalu mendiskusikan dengan
anggota keluarga lainnya untuk mencari solusi terbaik. Setiap kali keluarga menghadapi masalah
selalu diselasaikan dengan berunding serta tidak pernah mengkambing hitamkan salah satu
anggota keluarga setiap kali ada masalahyang melanda keluarga mereka.
H. Pemeriksaan Fisik
No

Pemeriksaan Fisik

Ny. P

Sdr. S

.
1.

Kepala

Simetris, bentuk kepala Simetris, bentuk kepala


mesocepal,

2.

Leher

beruban
Leher

rambut mesocepal,

rambut

cepak dan hitam


ada Leher
tidak

tidak

peningkatan

ada

tekanan peningkatan

tekanan

vena jugularis dan arteri vena jugularis dan arteri


carotis,
adanya
3.

Mata

katarak,
Telinga

teraba carotis,

pembesaran adanya

kelenjar tiroid
Konjungtiva
anemis,

4.

tidak

tidak

teraba

pembesaran

kelenjar tiroid
tidak Konjungtiva

tidak

ada anemis,

penglihatan katarak,

tidak

tidak

penglihatan

sedikit tidak jelas


masih jelas
Simetris, kurang jelas Simetris, masih
dalam
pendengaran,

ada

indera dalam
serumen pendengaran,

jelas
indera

serumen

di dalam telinga dalam di dalam telinga dalam


5.

Hidung

batas normal
Simetris, tidak

batas normal
ada Simetris, tidak

ada

polip, indera penciuman polip, indera penciuman

masih berfungsi dengan masih berfungsi dengan


baik,

bernafas

menggunakan
6.

Dada

tidak baik,

bernafas

cuping menggunakan

tidak
cuping

hidung
hidung
Paru paru
Paru paru
Inspeksi : dada kanan Inspeksi : dada kanan
dan kiri simetris saat dan kiri simetris saat
bernafas
bernafas
Palpasi : vocal vermitus Palpasi : vocal vermitus
bagian kanan dan kiri bagian kanan dan kiri
simetris
Auskultasi

simetris
suara Auskultasi

suara

vesikuler tidak ada suara vesikuler tidak ada suara


tambahan

seperti tambahan

seperti

wheezing dan ronkhi


wheezing dan ronkhi
Jantung
Jantung
Inspeksi : tidak tampak Inspeksi : tidak tampak
adanya ictus cordis
adanya ictus cordis
Palpasi : tidak teraba Palpasi : tidak teraba
ictus cordis
ictus cordis
Auskultasi : BJ I dan BJ Auskultasi : BJ I dan BJ
7.

Abdomen

II
II
Inspeksi : tidak ada Inspeksi : tidak ada
pembesaran

perut pembesaran

perut

berlebihan, simetris
berlebihan, simetris
Palpasi : tidak ada nyeri Palpasi : tidak ada nyeri
tekan

di

bagian tekan

di

bagian

abdomen
abdomen
Auskultasi : peristaltic Auskultasi : peristaltic
8.

Tanda tanda vital

usus 18 kali permenit


usus 16 kali permenit
Tekanan darah : 150/90 Tekanan darah : 140/90
mmHg, suhu : 365C, mmHg, suhu : 369C,
nadi : 80 kali permenit, nadi : 80 kali permenit,
respirasi
permenit

20

kali respirasi
permenit

20

kali

9.
10.

Genitalia
Mulut

Tidak ada keluhan


Tidak ada keluhan
Tidak
terdapat Tidak
terdapat
stomatitis,

mukosa stomatitis,

lembab,

indera lembab,

indera

pengecapan

masih pengecapan

masih

berfungsi dengan baik


I.

mukosa

berfungsi dengan baik

Harapan Keluarga
Keluarga Ny. P berpendapat bahwa masalah masalah yang ada harus segera dapat diatasi.
Keluarga Ny. P berharap masalah masalah yang ada dapat diatasi dan akan berjalan dengan
lancar, terutama penyakit diabetes mellitus yang diderita Ny. P dapat di control dengan pola
makan dan olahraga.

J. Analisa Data
Nama Klien : Ny. P
Masalah
: Diabetes Mellits
No
1.

Kelompok Data
Keluarga Ny. P

mengatakan tidak

paham tentang komplikasi penyakit


diabetes mellitus.
Do :
Kaki Ny. P tampak bengkak di sebelah

Etiologi
Ketidakmampu
an

Problem
Resiko

keluarga terjadinya

mengenal
masalah

komplikasi
pada diabetes

komplikasi

mellitus

diabetes

kanan
mellitus
Keluarga Ny. P selalu bertanya tentang

2.

kakinya yang bengkak.


GDP bulan desember 117 gr/dl
Ds :

Ketidakmampu

Keluarga Ny. P mengatakan tidak tahu an

Ketidakefekti

keluarga fan

tentang cara membuat obat tradisional merawat

pemeliharaan

Diabetes Mellitus
anggota
keluarga
- Keluarga Ny. P mengatakan tidak tahu
keluarga dengan pada
tentang makanan apa saja yang yang
Diabetes
keluarga
harus dihindari.
Mellitus
- Keluarga Ny. P mengatakan belum

hafal gerakkan senam kaki diabetes


mellitus
Do : Keluarga Ny. P terlihat bingung
K. Diagnosa Keperawatan Keluarga
1.
Resiko terjadinya komplikasi diabetes mellitus pada Ny. P berhubungan dengan
Ketidakmampuan keluarga mengenal masalah pada komplikasi diabetes mellitus.
2. Ketidakefektifan pemeliharaan keluarga pada keluarga Ny. P khususnya Ny. P sendiri b.d
ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga dengan Diabetes Mellitus.
Skala Untuk Menentukan Prioritas Asuhan Keperawatan Keluarga
1.

Resiko terjadinya komplikasi diabetes mellitus pada Ny. P berhubungan dengan


Ketidakmampuan keluarga mengenal masalah pada komplikasi diabetes mellitus.
No
1

Kriteria
Sifat masalah :
Keadaan

Skor

Bobot

Perhitungan

Pembenaran
Keluarga belum
mengetahui

sejahtera
1

x1=

tentang
komplikasi
penyakit diabetes

Kemungkinan

mellitus
Sumber

daya

masalah dapat di

kesehatan

ada,

ubah :
- Mudah
3

x2=2

materi

tentang

penyakit diabetes
mellitus ada
Masalah
sudah

Potensial masalah
untuk di cegah :
- Cukup
Menonjolnya

di tangani
Jumlah

lama terajadi
Keluarga

masalah :
Ada masalah
tetapi tidak perlu

x1=

tahu
x1=
1

ingin
tentang

komplikasi
penyakit diabetes
mellitus
3

2.

Ketidakefektifan pemeliharaan keluarga pada keluarga Ny. P khususnya Ny. P sendiri b.d
ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga dengan diabetes mellitus.
No
1

Kriteria
Sifat masalah :
Ancaman

Skor

Bobot

Perhitungan

Pembenaran
Keluarga belum
mengetahui cara

kesehatan

merawat
1

x1=

anggota
keluarga dengan
diabetes
mellitus

Kemungkinan

Sumber

daya

masalah dapat di

kesehatan

ada,

ubah :
- Sebagian

meteri
1

x2=1

cara

tentang
merawat

diabetes
mellitus ada
3

Potensial masalah
untuk di cegah :
- Cukup
Menonjolnya
masalah :
Ada masalah
tetapi tidak perlu di
tangani

Masalah sudah
1
1

x1=
x1=

lama terajadi
Keluarga
menginginkan
di

ajari

cara

merawat

penanganan
pada

masalah

ini
Jumlah
L. Diagnosa prioritas berdasarkan skala prioritas
1.
Resiko terjadinya komplikasi diabetes mellitus pada Ny. P berhubungan dengan
Ketidakmampuan keluarga mengenal masalah pada komplikasi diabetes mellitus.

2.

Ketidakefektifan pemeliharaan keluarga pada keluarga Ny. P khususnya Ny. P sendiri b.d
ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga dengan Diabetes Mellitus.

M. Intervensi
Nama anggota keluaraga yang sakit : Ny . P
Diagnosa keperawatan keluarga I
Resiko terjadinya komplikasi diabetes mellitus

pada

Ny.

berhubungan

dengan

Ketidakmampuan keluarga mengenal masalah pada komplikasi diabetes mellitus Tujuan :


Tujuan Umum : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama satu kali kunjungan, diharapkan

1.
2.
1.
2.

resiko komplikasi diabetes dapat di cegah atau di control.


Tujuan Khusus :
Mengerti tentang komplikasi Diabetes Mellitus
Mengerti tanda dan gejala terjadinya komplikasi pada Diabetes Mellitus
Intervensi :
Kaji komplikasi diabetes mellitus yang ada
Berikan informasi atau penyuluhan kesehatan tentang komplikasi diabetes mellitus dan

perawatan pada diabetes mellitus


3. Evaluasi cara cara perawatan yang baik
4. Libatkan keluarga terdekat untuk memberikan support
Diagnosa keperawatan keluarga 2
Ketidakefektifan pemeliharaan keluarga pada keluarga Ny. P khususnya Ny. P sendiri b.d
ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga dengan diabetes mellitus.
Tujuan :
Tujuan Umum :
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 kali kunjungan, diaharapkan keluarga dapat
melakukan perawatan diabetes mellitus untuk mencegah kembalinnya gula darah naik kembali.
Tujuan Khusus :
1. Mengerti tentang makanan yang harus dihindari.
2. Dapat merawat anggota keluarga yang menderita diabetes mellitus
Intervensi Keperawatan
1. Kaji pengetahuan keluarga tentang cara merawat dan makanan yang tidak boleh dimakan pada
penyakit diabetes mellitus.
2. Berikan penyuluhan kesehatan tentang cara merawat dan makanan yang tidak boleh dimakan
pada diabetes mellitus.
3. Evaluasi cara cara perawatan yang baik.
4. Libatkan keluarga terdekat untuk memberikan support.
5. Demonstrasi cara membuat obat tradisional diabetes mellitus .

N. Implementasi
Senin, 13 April 2015
Diagnosa Keperawatan Keluarga 1 :
09:00 WIB
1. Melakukan pengkajian pada keluarga Ny. P tentang penyakit diabetes mellitus.
Respon :
DS : Keluarga Ny. P mengatakan belum mengerti tentang penyakit diabetes mellitus.
DO : Ny. P tampak bingung.

30 WIB
2.

Memberikan penkes kepada keluarga Ny. P tentang penyakit diabetes meliputi pengertian,
penyebab, tanda dan gejala, pencegahan dan penanganan diabetes mellitus.
Respon :
DS : keluarga mengatakan sudah mengerti tentang pengertian, penyebab, tanda dan gejala,
pencegahan dan penanganan diabetes mellitus.
DO : keluarga tampak memperhatikan saat diberikan penkes, kontak mata ada, keluarga
kooperatif, dan mau bertanya.
10:00 WIB

3. Mendiskusikan bersama keluarga tentang penyakit diabetes mellitus.


Respon :
DS : keluarga mengatakan sekarang sudah mengerti tentang diabetes mellitus.
DO : keluarga kooperatif dan mau bertanya.
4. Mempraktekan senam kaki diabetes mellitus
Respon :
DS : Keluarga mengatakan sekarang sudah lebih hafal gerakan senam kaki diabetes mellitus
DO : keluarga kooperatif dan mau mempraktekannya
Selasa, 14 April 2015
Diagnosa Keperawatan Keluarga 2 :

.15 WIB

.45 WIB

1. Mengkaji pengetahuan keluarga tentang cara merawat dan makanan yang

harus dihindari pada

penyakit diabetes mellitus


Respon :
DS : keluarga mengatakan tidak mengerti tentang makanan yang harus dihindari pada penyakit
diabetes mellitus.
DO : keluarga tampak bingung saat ditanya.

2. Memberi penkes tentang makanan yang harus dihindari pada penyakit diabetes mellitus.
Respon :
DS : keluarga mengatakan sekarang sudah mengerti tentang makanan yang harus dihindari pada
penyakit diabetes mellitus.
DO : keluarga memperhatikan saat diberikan penkes, kontak mata ada, keluarga kooperatif dan
mau bertanya.

.00 WIB
3. Mendemostrasikan kepada keluarga tentang cara membuat obat tradisional diabetes mellitus.
Respon :
DS : keluarga mengatakan sekarang sudah mengerti tentang obat tradisional diabetes mellitus.
DO : keluarga kooperatif dan memperhatikan saat diberikan demonstrasi.
O. Evaluasi
Senin, 13 April 2015
Diagnosa Keperawatan 1 :
S : Keluarga Ny. P mengatakan sudah mengerti tentang penyakit diabetes mellitus.
O: Keluarga Ny. P sudah tidak bingung saat ditanya dan mampu menjelaskan tentang penyakit
diabetes mellitus
A : Masalah kurang pengetahuan teratasi.
P : Hentikan intervensi
Selasa, 14 April 2015
Diagnosa Keperawatan 2 :
S : Keluarga Ny. P mengatakan sudah mengerti tentang makanan yang harus dihindari pada penyakit
diabetes mellitus.
O : Keluarga Ny. P bisa menjelaskan tentang makanan yang harus dihindari pada penyakit diabetes
mellitus.
A : Masalah ketidakmampuan merawat diabetes mellitus teratasi
P : Hentikan intervensi.

BAB IV
PEMBAHASAN
A. Pengkajian

Dalam bab ini penulis menguraikan kesenjangan antara data yang ditemukan dalam kasus
dibandingkan dengan teori atau konsep dasar untuk mendapatkan data dari pasien. Penulis
menggunakan teknik pengumpulan data sebagai berikut :
1. Metode Pengumpulan Data
a. Wawancara
Wawancara adalah Tanya jawab atau menanyakan yang berhubungan dengan masalah yang
dihadapi pasien dan merupakan suatu komunikasi yang direncanakan. Selama melakukan
wawancara penulis sedikit menemui kesulitan, karena tidak semua apa yang dikatakan pasien
adalah benar, penulis harus mencocokan data pasien dengan data status klien dan mahasiswa
praktek serta keluarga pasien untuk mendapatkan data yang akurat.
b. Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik adalah melakukan pemeriksaan fisik pasien untuk menentukan masalah
kesehatan pasien.Penulis menggunakan pemeriksaan head to toe.Dalam melakukan pemeriksaan
c.

fisik penulis tidak mengalami kesulitan, karena klien bersikap kooperatif.


Observasi
Observasi adalah mengamati perilaku dan keadaan klien untuk memperoleh data tentang
masalah kesehatan dan keperawatan.Dalam melaksanakan observasi penulis tidak menemukan

hambatan yang berarti karena klien bersikap kooperatif.


d. Studi keperawatan
Studi keperawatan adalah menggunakan atau membawa literature yang berhubungan
dengan masalah klien. Penulis memanfaatkan perpustakaan akper serulingmas yang lengkap.
Dan penulis tidak mengalami kesulitan tantang buku-buku yang berkaitan dengan keperawatan
e.

keluarga dengan diabetes mellitus.


Studi dokumentasi
Studi dokumentasi adalah mencari data mengenai hal-hal atau variable yang berupa
catatan, transkrip, buku dan sebagainya. Sebagai data penunjang pada proses ini penulis tidak
terlalu menemukan kesulitan, apabila penulis menemui kesulitan penulis mengkonsultasikan

dengan dosen dosen pembimbing.


2. Perbandingan data pada kasus dengan data pada literature
Dari hasil pengkajian yang dilakukan didapatkan data fokus sebagai berikut: Ny. P
mengatakan belum mengetahui tentang komplikasi pada penyakit diabetes mellitus dengan data
yang dapat dilihat secara langsung kaki Ny. P bengkak dan sedikit kaku serta Ny. P tampak
bingung kenapa kakinya bisa bengkak seperti ini.. Menunjukan bahwa Ny. P mengalami diabetes
mellitus
3. Data Fokus

Pernyataan pasien secara verbal bahwa Ny. P mengatakan belum mengetahui tentang
komplikasi pada penyakit diabetes mellitus dengan data yang dapat dilihat secara langsung kaki
Ny. P bengkak dan sedikit kaku serta Ny. P tampak bingung kenapa kakinya bisa bengkak seperti
ini.
4. Faktor Pendukung dan Penghambat dalam Pelaksanaan Pengkajian
Dalam melakukan pengkajian, penulis menemui berbagai faktor yang mendukung dan
faktor yang menghambat. Faktor yang mendukung diantaranya klien bersikap kooperatif, dan
bersikap terbuka bersedia mengungkapkan apa yang dirasakan dan dialaminya. Sedangkan faktor
penghambatnya adalah bahasa yang digunakan menggunakan bahasa jawa yang agak sulit
dimengerti oleh penulis.
B. Perumusan Diagnosa Keperawatan
1. Diagnosa yang muncul sesuai tinjauan teori keperawatan keluarga dengan diabetes mellitus ada
a.

3 yaitu :
Resiko cedera berhubungan dengan resiko jatuh pada penderita diabetes mellitus.
Tujuan umum : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama kali kunjungan, diharapkan
keluarga dapat mengetahui tentang resiko cedera pada Diabetes Mellitus. Sedangkan Tujuan
khusus : Mengetahui tentang resiko cedera dan mengetahui cara menghindari resiko cedera pada
penderita diabetes mellitus. Intervensi keperawatan: Kaji aktivitas keluarga yang menyebabkan
resiko cedera, Berikan informasi atau penyuluhan kesehatan pada keluarga mengenai resiko

cedera, dan Diskusikaan bersama keluarga mengenai aktivitas untuk mencegah resiko cedera
b. Resiko terjadinya komplikasi berhubungan dengan ketidaktahuan keluarga mengontrol penyakit
diabetes mellitus.
Tujuan umum : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama satu kali kunjungan,
diharapkan resiko komplikasi diabetes dapat di cegah atau di control. Tujuan khusus :
mengetahui tentang komplikasi penyakit diabetes mellitus dan mengetahui tanda dan gejala
terjadinya komplikasi diabetes mellitus. Intervensi keperawatan : Kaji komplikasi diabetes
mellitus yang ada, Berikan informasi atau penyuluhan kesehatan tentang komplikasi diabetes
mellitus dan perawatan pada diabetes mellitus, Evaluasi cara cara perawatan yang baik dan
c.

Libatkan keluarga terdekat untuk memberikan support.


Ketidakefektifan pemeliharan keluarga berhubungan dengan ketidaktahuan keluarga dalam
merawat penyakit diabetes mellitus
Tujuan umum : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama satu kali kunjungan,
diharapkan risiko komplikasi diabetes dapat di cegah atau di control. Tujuan khusus : Memahami

diit diabetes mellitus dan Mengetahui makanan yang boleh dikonsumsi. Intervensi keperawatan :
Kaji pengetahuan keluarga tentang diit dan senam kaki diabetes mellitus, Berikan informasi atau
penyuluhan kesehatan kepada keluarga mengenai diit dan senam kaki diabetes mellitus,
Diskusikan bersama keluarga mengenai diit dan senam kaki diabetes mellitus dan motivasi
keluarga untuk menjalankan diit dan senam kaki diabetes mellitus
2. Diagnosa keperawatan yang tidak ditemukan pada kasus nyata tetapi ada di konsep teori
a. Resiko cedera berhubungan dengan resiko jatuh pada penderita diabetes mellitus
Tujuan umum : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama kali kunjungan, diharapkan
keluarga dapat mengetahui tentang resiko cedera pada Diabetes Mellitus. Sedangkan Tujuan
khusus : Mengetahui tentang resiko cedera dan mengetahui cara menghindari resiko cedera pada
penderita diabetes mellitus. Intervensi keperawatan: Kaji aktivitas keluarga yang menyebabkan
resiko cedera, Berikan informasi atau penyuluhan kesehatan pada keluarga mengenai resiko
cedera, dan Diskusikaan bersama keluarga mengenai aktivitas untuk mencegah resiko cedera
C. Perencanaan
Untuk menentukan rencana keperawatan yang akan disusun penulis berpedoman pada teori
yang ada.
1. Resiko terjadinya komplikasi
Tujuan umum : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama satu kali kunjungan, diharapkan
resiko komplikasi diabetes dapat di cegah atau di control. Tujuan khusus : mengetahui tentang
komplikasi penyakit diabetes mellitus dan mengetahui tanda dan gejala terjadinya komplikasi
diabetes mellitus. Intervensi keperawatan : Kaji komplikasi diabetes mellitus yang ada, Berikan
informasi atau penyuluhan kesehatan tentang komplikasi diabetes mellitus dan perawatan pada
diabetes mellitus, Evaluasi cara cara perawatan yang baik dan Libatkan keluarga terdekat untuk
memberikan support.
2. Ketidakefektifan pemeliharan keluarga
Tujuan umum : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama satu kali kunjungan, diharapkan
risiko komplikasi diabetes dapat di cegah atau di control. Tujuan khusus : Memahami diit
diabetes mellitus dan Mengetahui makanan yang boleh dikonsumsi. Intervensi keperawatan :
Kaji pengetahuan keluarga tentang diit dan senam kaki diabetes mellitus, Berikan informasi atau
penyuluhan kesehatan kepada keluarga mengenai diit dan senam kaki diabetes mellitus,
Diskusikan bersama keluarga mengenai diit dan senam kaki diabetes mellitus dan motivasi
keluarga untuk menjalankan diit dan senam kaki diabetes mellitus.

D. Tindakan Keperawatan
Dalam pelaksanaan tindakan keperawatan penulis selalu berkomunikasi dengan perawat
sebagai rekan kerja penulis.Penulis maksudkan agar tidak terjadi kesalahan tindakan, karena
bagaimanapun juga kerjasama merupakan hal yang sangat penting dalam pelaksanaan asuhan
keperawatan pada klien. Selain dengan perawat penulis juga bekerjasama dengan teman sejawat.
Tetapi hal ini tidak menjadi penghambat bagi penulis untuk memberikan tindakan terbaik bagi
klien, yang penting adalah prinsip tindakan yang harus dilakukan tetap dilakukan dengan benar.
Jika dicermati terdapat faktor penghambat dalam pelaksanaan tindakan keperawatan
terhadap klien selama di rumah, diantaranya adalah hanya ada satu anggota keluarga yaitu
anaknya yang merawat klien. Sedangkan faktor yang mendukung dalam pelaksanaan tindakan
keperawatan pada pasien diantaranya adalah anjuran yang diberikan, SDM yang cukup tinggi
dari penulis dan mahasiswa praktik selaku asisten penulis menjamin tindakan keperawatan yang
diberikan sesuai dengan harapan, dan system manajemen yang baik.
E. Evaluasi
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama satu kali pertemuan penulis menemukan
kemajuan-kemajuan yang dialami klien. Artinya tindakan yang diberikan berefek positif terhadap
pasien sesuai dengan tujuan umum dan tujuan khusus yang diharapkan. Untuk diagnosa resiko
terjadinya komplikasi dapat di control dengan data obyektif Ny. P memahami dan bisa
menjelaskan resiko terjadinya komplikasi pada diabetes mellitus dan Ny. P sudah bisa melakukan
senam kaki diabetes mellitus yang dapat memperlancar aliran darah di kakinya yang bengkak.
Sedangkan untuk diagnosa Ketidakefektifan pemeliharan keluarga teratasi dengan data
obyektif Ny. P sudah bisa mengurangi makanan makanan yang dapat menaikan gula darah.

BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Pada pengkajian didapatkan data subyektif klien mengatakan dirinya sudah menderita
penyakit DM sudah 12 tahun, dan Ny. P tidak mengetahui tentang DM, komplikasi serta
penangananya. Diagnosa yang muncul pada kasus diatas yaitu kelaurga Ny. P. Resiko terjadinya
komplikasi dengan tujuan umum yaitu setelah dilakukan tindakan keperawatan selama satu kali

kunjungan, diharapkan resiko komplikasi diabetes dapat di cegah atau di control. Tujuan khusus :
mengetahui tentang komplikasi penyakit diabetes mellitus dan mengetahui tanda dan gejala
terjadinya komplikasi diabetes mellitus. Intervensi keperawatan : Kaji komplikasi diabetes
mellitus yang ada, Berikan informasi atau penyuluhan kesehatan tentang komplikasi diabetes
mellitus dan perawatan pada diabetes mellitus, Evaluasi cara cara perawatan yang baik dan
Libatkan keluarga terdekat untuk memberikan support.
Sedangkan diagnosa kedua muncul Ketidakefektifan pemeliharan keluarga dengan tujuan
umum : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama satu kali kunjungan, diharapkan risiko
komplikasi diabetes dapat di cegah atau di control. Tujuan khusus : Memahami diit diabetes
mellitus dan Mengetahui makanan yang boleh dikonsumsi. Intervensi keperawatan : Kaji
pengetahuan keluarga tentang diit dan senam kaki diabetes mellitus, Berikan informasi atau
penyuluhan kesehatan kepada keluarga mengenai diit dan senam kaki diabetes mellitus,
Diskusikan bersama keluarga mengenai diit dan senam kaki diabetes mellitus dan motivasi
keluarga untuk menjalankan diit dan senam kaki diabetes mellitus.
Implementasi yang dilakukan pasien yaitu mengkai pengetahuan keluarga tentang penyakit
DM, mengkaji pengobatan yang sudah dilakukan oleh Ny. P untuk mengurangi DM, mengkaji
pola makan Ny. P, melakukan pendidikan kesehatan tentang penyakit DM, mengajarkan pada Ny.
P cara pengobatan dengan daun salam dan mengajarkan senam kaki diabetes mellitus.
Evaluasi akhir didapatkan Ny. P mengatakan sudah paham tentang diabetes mellitus dan
sekarang menjadi tau cara pengobatan diabetes mellitus dengan menggunakan daun salam dan
senam kaki diabetes mellitus
B. Saran
1. Saran untuk masyarakat
a. umumnya masyarakat mampu menjaga kesehatan diri keluarga dan lingkungan sehingga
meminimalkan terjadinya masalah kesehatan yang dapat mengganggu kehidupan
b. masyarakat hendaknya lebih aktif dalam kegiatan sosial yang ada di desa tersebut.
c. Setiap keluarga supaya lebih mampu meningkatkan derajat kesehatan dalam keluarganya dengan
cara memanfaatkan pelayanan kesehatan yang ada di lingkungannya seperti puskesmas dan
d.

tempat pelayanan kesehatan lainnya


Keluarga bisa melakukan perawatan kesehatan minimal setiap bulan sehingga kemungkinan

masalah kesehatan bisa dicegah.


2. Saran untuk mahasiswa keperawatan
a. Sesama mahasiswa harus menjaga hubungan teman sejawat

b. Sebagai mahasiswa harus selalu menambah pengetahuan atau informasi yang didapat di Praktek
Keperawatan Komunitas dan Keperawatan Keluarga.

DAFTAR PUSTAKA
Andra dan Yessie. 2013. Keperawatan Medikal Bedah 2 (Keperawatan Dewasa). Yogyakarta : Nuha Medika
Arjatmo, tjokonegoro.2002. Penatalaksanaan Diabetes mellitus terpadu. Cetakan 2. Jakarta : Balai penerbit
FKUI
Brunner and suddarth.2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta : EGC
Carpenito Lynda Juall. 2000. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Editor edisi Bahasa Indonesia. Monica Estar.
Edisi 8. Jakarta : EGC
Corwin Elizabeth. 2009. Buku Saku Pathofisiologi Edisi 3 alih bahasa Nike Budi Subekti. EGC. Jakarta
Friedman M. M. 1998. Keperawatan Keluarga Teori dan Praktek Edisi 3. Jakarta : EGC
http://lpkeperawatan.blogspot.in/2013/11/diabetes-mellitus-a.html#VSfNIf1b-o9 dikutip tanggal 13 april 2015
pukul 15:45WIB
Mansjoer, Arif dkk. 2001. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi ke 3 jilid 1. Media Aesculapsi FKUI. Jakarta
Notoatmodjo, S. 2002. Metode Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta
Nursalam, 2001. Proses dan Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik. Edisi I. Jakarta : Salemba Media
Diposkan oleh Rahayu Wijayanti di 06.16
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
1 komentar:
1.
Beauty Water Spray22 Oktober 2015 05.22
Kangen Water Spray Kangen Water Indonesia Kangen Water Kangen Water Jakarta
Kangen Water Tangerang Kangen Water Jakarta Selatan Kangen Water Jakarta Timur
Kangen Water Depok Beauty Water Jual Beauty Water Beauty Water Harga Beauty Water
Jual Beauty Water Harga Beauty Water Beauty Water Jual Kangen Water Tangerang
Enagic Kangen Water Indonesia Jual Kangen Water Jakarta Jual Kangen Water Jakarta
Timur Jual Kangen Water Jakarta Selatan Kangen Water Jakarta Pusat Kangen Water
Jakarta Barat Kangen Water Bintaro Air Kangen Bintaro Kangen Water BSD Air Kangen
BSD Jual Kangen Water BSD
Balas
Muat yang lain...
Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Langganan: Poskan Komentar (Atom)

Arsip Blog

2016 (2)

2015 (2)
o Mei (2)

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA PADA KELUARGA Ny. P


DE...

Strong Acid Water & Beauty Water Spray

2014 (50)

2013 (10)

Mengenai Saya

Rahayu Wijayanti
Lihat profil lengkapku

Pengikut
Total Tayangan Laman
118411
Ada kesalahan di dalam gadget ini
Template Travel. Diberdayakan oleh Blogger.