Anda di halaman 1dari 3

KEPUTUSAN DIREKTUR

RUMAH SAKIT MITRA BANGSA PATI


NOMOR .........................................
TENTANG
KEBIJAKAN ASESMEN PASIEN GAWAT DARURAT
DIREKTUR RUMAH SAKIT MITRA BANGSA PATI

Menimbang

: a. bahwa dalam penyelenggaraan pelayanan dan pengobatan kepada pasien


gawat darurat, perlu dilakukan asesmen pasien gawat darurat;
b. bahwa agar asesmen pasien dapat terlaksana dengan baik, perlu adanya
kebijakan Direktur RS. Mitra Bangsa Pati sebagai landasan bagi
penyelenggaraan asesmen pasien gawat darurat;
c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam butir a
dan b, perlu ditetapkan dengan Keputusan Direktur RS. Mitra Bangsa
Pati.

Mengingat

: 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 29 tahun 2004 tentang


Praktik Kedokteran;
2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2009 tentang
Kesehatan;
3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun 2009 tentang
Rumah Sakit;
4. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 269 /
Menkes / Per / 2008 tentang Rekam Medis;
5. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1438 /
Menkes / Per / IX / 2010 tentang Standar Pelayanan Kedokteran.
M E M U T U S K AN

Menetapkan

Pertama

: KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT MITRA BANGSA PATI


TENTANG KEBIJAKAN ASESMEN PASIEN GAWAT DARURAT
RUMAH SAKIT MITRA BANGSA PATI

Kedua

: Kebijakan tentang Asesmen Pasien Gawat Darurat sebagaimana


tercantum dalam Lampiran Keputusan ini.

Ketiga

: Pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan pelayanan asesmen pasien


dilaksanakan oleh Kepala Bidang Pelayanan Rumah Sakit Mitra Bangsa
Pati.

Keempat

: Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkannya, dan apabila di


kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam penetapan ini, akan
diadakan perbaikan sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di : Pati
Pada tanggal :
Direktur RS. Mitra Bangsa Pati

dr. Hj. Kun Werdiningsih, MM

Lampiran
Keputusan Direktur RS. Mitra Bangsa Pati

Nomor
Tanggal

:
:

KEBIJAKAN ASESMEN PASIEN GAWAT DARURAT


RUMAH SAKIT MITRA BANGSA PATI
Kebijakan Umum
1. Peralatan di semua unit harus
Kebijakan Khusus
1. Asesmen medis dan keperawatan pada pasien gawat darurat dilakukan berdasarkan
kebutuhan dan kondisinya.
2. Apabila tidak ada waktu untuk mencatat riwayat kesehatan dan pemeriksaan fisik
yang lengkap dari seorang pasien gawat darurat yang perlu dioperasi, dibuat catatan
ringkas dan diagnosis pra-operasi sebelum tindakan dilaksanakan.
3. Semua hasil pengkajian informasi asesmen pasien gawat darurat dicatat dalam rekam
medis.

Direktur RS. Mitra Bangsa Pati

dr. Hj. Kun Werdiningsih, MM