Anda di halaman 1dari 3

DESINFEKSI PERALATAN MEDIS SETELAH DIPAKAI

No. Dokumen

Halaman
No. Revisi
0
/3

Tanggal Terbit

RUMAH SAKIT
IBNU SINA PROSEDUR
STANDAR

Ditetapkan
Direktur Rumah Sakit Ibnu Sina

OPERASIONAL

PENGERTIAN

dr. Maulana Mufti


NIK. 14.05.030
Tindakan yang dilakukan untuk menghilangkan dan membunuh
semua bentuk kehidupan mikroorganisme kecuali endospora dari
peralatan dan instrument medis setelah digunakan pada pasien.
Terdapat 3 kategori peralatan medis :
1. Peralatan Non Kritikal yaitu peralatan yang hanya mengenai
permukaan tubuh yang utuh, seperti : stetoskop, tensi meter,
thermometer, ambu bag, EKG, USG, tabung oksigen, tempat
tidur dan lain-lain.
2. Peralatan Semi Kritikal yaitu peralatan yang hanya
menyentuh selaput lendir atau kulit luar yang terluka,
seperti : Endotracheal Tube, Nasogastric Tube, Laringoscope,
kateter urine, kateter suction, goodle, nasal canula oksigen,
nasal canula CPAP, alat-alat Endoscopy dan lain-lain.
3. Peralatan Kritikal yaitu peralatan yang bersentuhan dengan
darah atau jaringan steril dibawah kulit, seperti : instrument
bedah/operasi, alat-alat implant, jarum dan lain-lain.

TUJUAN

KEBIJAKAN

1. Agar alat siap dan aman untuk digunakan kembali.


2. Sebagai salah satu tindakan untuk menghindari transmisi
mikroorganisme sehingga tidak terjadi infeksi.
3. Sebagai tindakan awal sebelum dilakukan proses penanganan
selanjutnya yaitu dekontaminasi atau sterilisasi.
1.
2.
3.
4.

Desinfeksi alat dilakukan di seluruh unit pelayanan medis.


Desinfeksi dilakukan segera setelah alat selesai digunakan.
Desinfeksi tidak dilakukan dengan cara rendaman.
Desinfektan yang digunakan bersifat cepat, daya bunuh kuat,
non residu dan tidak merusak alat (non korosif).
5. Desinfektan yang digunakan berbahan dasar alkohol atau
turunannya.
6. Peralatan semi kritikal dan kritikal harus disterilisasikan.

DESINFEKSI PERALATAN MEDIS SETELAH DIPAKAI

No. Dokumen

Halaman
No. Revisi
0
/3

RUMAH SAKIT
IBNU SINA

PROSEDUR

A. Peralatan Non Kritikal


Persiapan alat :
1. Desinfektan dalam bentuk spray.
2. Lap kering bersih atau tissu.
3. APD berupa sarung tangan non steril dan masker.
Cara Kerja :
1. Mengucapakan
Basmallah
(Bismillaahirrohmaanirrohiim)
sebelum
melakukan
pekerjaan.
2. Petugas melakukan kebersihan tangan.
3. Petugas menggunakan APD.
4. Semprotkan desinfektan pada peralatan yang telah
digunakan secara merata dengan jarak semprot 20-30 cm.
5. Diamkan permukaan selama 10-15 detik.
6. Keringkan dengan lap kering bersih atau tissue.
7. Simpan peralatan dalam tempatnya.
8. Mengucapkan
Hamdallah
(Alhamdulillaahirobbilaalamiin) setelah selesai melakukan
pekerjaan.
B. Peralatan Kritikal dan Semi Kritikal
Persiapan alat :
1. APD petugas berupa masker, sarung tangandan apron.
2. Detergen.
3. Cairan untuk DTT (Desinfektan Tingkat Tinggi).
4. Sikat alat.
5. Lap kering bersih.
6. Otoklaf
Cara kerja :
1. Mengucapakan Basmallah (Bismillaahirrohmaanirrohiim)
sebelum melakukan pekerjaan.
2. Petugas melakukan kebersihan tangan.
3. Petugas menggunakan APD.
4. Cuci peralatan dengan deterjen, kemudian disikat.
5. Bilas dengan air mengalir kemudian dikeringkan dengan lap
kering bersih.
6. Untuk peralatan semi kritikal dilakukan DTT dengan cara
direbus atau direndam dalam larutan desinfektan kimiawi,
sesuai prosedur.

DESINFEKSI PERALATAN MEDIS SETELAH DIPAKAI

No. Dokumen

Halaman
No. Revisi
0
/3

RUMAH SAKIT
IBNU SINA

UNIT TERKAIT

7. Untuk peralatan kritikal dilakukan sterilisasi dengan uap


bertekanan tinggi (Otoklaf), sesuai prosedur.
8. Setelah selesai, simpan peralatan dalam tempatnya.
9. Mengucapkan Hamdallah (Alhamdulillaahirobbilaalamiin)
setelah selesai melakukan pekerjaan.
Seluruh Unit Pelayanan Medis