Anda di halaman 1dari 1

Meninggalkan shalat :Maka datanglah sesudah mereka, pengganti (yang jelek) yang menyianyiakan shalat dan memperturutkan hawa

nafsunya, maka mereka kelak akan menemui al


ghoyya, kecuali orang yang bertaubat, beriman dan beramal saleh. (QS. Maryam : 59-60)
Waktu shalat :Sesungguhnya sholat itu merupakan kewajiban yang ditetapkan waktunya bagi
kaum yang beriman. (An-Nisaa: 30)
Lupa Shalat Barangsiapa yang lupa atau tertidur dari shalat, maka kafaroh (tebusannya) adalah
dia shalat ketika dia ingat. (Muttafaqun alaih, diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim. Lihat
Misykatul Mashobih yang ditahqiq oleh Syaikh Al Albani)
Jika seseorang tertidur, itu bukanlah berarti lalai dari shalat. Yang disebut lalai adalah jika
seseorang dalam keadaan sadar (sudah terbangun). Jika seseorang itu lupa atau tertidur, maka
segeralah dia shalat ketika dia ingat. Karena Allah Taala berfirman (yang artinya), Tunaikanlah
shalat ketika seseorang itu ingat. (QS. Thaha : 14). (HR. Muslim. Shohih. Lihat Misykatul
Mashobih yang ditahqiq oleh Syaikh Al Albani)
Bagaimana jika shalat yang terlewat lebih dari satu? Apakah diqadha sekaligus atau setiap shalat
di qadha pada waktunya, semisal shalat zhuhur diqadha pada waktu zhuhur, shalat ashar pada
waktu ashar, dst.? Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin menjawab pertanyaan ini:
dikerjakan semuanya sekaligus. karena Nabi Shallallahualaihi Wasallam ketika terlewat
beberapa shalat pada saat perang Khandaq beliau mengerjakan semuanya sebelum Maghrib. Dan
demikianlah yang semestinya dilakukan setiap orang yang terlewat shalatnya, yaitu mengerjakan
semuanya sekaligus tanpa menundanya