Anda di halaman 1dari 8

EVALUASI PEMBELAJARAN

KARYA : Ir. Sudaryono, M.Pd.


Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Evaluasi Pembelajaran yang
diampuh oleh Dr. Sudjani, M. Pd.

Disusun Oleh :
Melania Agustiana

NIM 1500054

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK BANGUNAN


FAKULTAS PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
2016

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Identifikasi Buku
JUDUL

: DASAR-DASAR EVALUASI PEMBELAJARAN

PENULIS

: Ir. Sudaryono, M.Pd,

PENERBIT

: Graha Ilmu, Yogyakarta

ISBN

: 978-979-756-873-3

TAHUN TERBIT

: 2012, Edisi Pertama

SATU JILID

: 23cm

JUMLAH HALAMAN : 234 Halaman


HARGA

: Rp. 60.000,00 dari Bandung Book Centre

1.2 Riwayat Penulis Buku


Ir. Sudaryono, M.Pd., lahir di Grobogan Jawa Tengah pada tanggal 10 April 1971,
dari ayah bernama Sugiyono (almarhum) dan Ibu Sudarti, merupakan anak pertama dari tigas
bersaudara. Pada tahu 2003 melanjutkan pendidikan S-2 di Program Pascasarjana Universitas
Muhammadiah Prof. Dr. HAMKA (UHAMKA), program studi Penelitian dan Evaluasi
Pendidikan (PEP), lulus tahun 2005. Selanjutnya opada tahun 2008 melanjutkan pendidikan
S-3 (Doktor) di Program Studi Penelitian dan Evaluasi Pendidikan pada Program
Pascasarjana Universitas Negeri Jakarta. Sejak tahun 2009 sampai sekarang sebagai dosen
tetap STMIK Raharja Tangerang dan beberapa Perguruan Tinggi Swasta di Tangerang.
1.3 Sinopsis Buku
Tiga aspek di antara berbagai komponen pokok sistem pendidikan adalah
Kurikulum, Pembelajaran dan Evaluasi. Evaluasi pembelajaran memegang peran penting dari
selurug kegiatan proses pembelajaran yang telah dilakukan oleh pendidik, karena melalui
kegiatan ini pedidik dapat menjamin dan memastikan bahwa apa yang mereka kembangkan
dan kerjakan sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran sebagaimana yang tercantum dalam
kurikulum pendidikan.
Perubahan orientasi kurikulum dari berbasis isi ke berbasis kompetensi membawa
implikasi langsung terhadap proses pembelajaran di sekolah. Termasuk di dalamnya evaluasi
sebagai upaya mengukur penguasaan peserta didik terhadap kompetensi yang dituntut
kurikulum. Buku yang Anda baca ini dirancang secara sederhana agar bukan saja mudah

dipahami tetapi juga mudah operasionalnya. Penulis memaparkan secara gamblang konsepkonsep evaluasi pembelajaran dan disertai rangkuman setiap bab serta evaluasi mandiri
sebagai bahan latihan yang dibutuhkan oleh calon pendidik yang telah disesuaikan dengan
kurikulum saat ini.
Pokok Bahasan buku ini:
1) Standar Kompetensi Profesional Guru
2) Evaluasi dan Proses Pembelajaran
3) Penilaian Berbasis Kelas
4) Pengembangan Tes Prestasi Belajar
5) Validitas dan Reliabiitas Tes Hasil Belajar
6) Teori Responsi Butir
Buku ini sangat cocok digunakan oleh mahasiswa pendidikan, tenaga pendidik
(dosen, guru, tutor, dan fasilitator), birokrasi, peneliti, pengamat pendidikan, widyaswara,
pengawas pendidikan dan tenaga kependidikan lainnya.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Ringkasan Buku
BAB I
STANDAR KOMPETENSI PROFESIONAL GURU
Menjelaskan bagaimana ciri-ciri profesional guru dan tenaga pendidik lainnya. Dan
harus memenuhi aspek-aspek kepekaan dan kesabaran dalam melaksanakan tugas pokoknya
dan memiliki keunggulan dalam berkomunikasi dengan perserta didik. Dan sebagai tenaga
pendidik tentunya ada suatu standar kualifikasi akademik, yaitu calon pendidik minimal telah
menempuh jenjang S-1 atau D-IV, telah selesai mengikuti pendidikan profesi yang dibuktikan
dengan sertifikat pendidik.
Profesional merupakan suatu pekerjaan atau kegiatan yang dilakukan oleh seseorang
dan menjadi sumber penghasilan kehidupa yang memerlukan keahlian, kemahiran, atau
kecakapan yang memenuhi standar mutu dan norma tertentu serta pendidikan profesi.
Kompetensi merupakan seperangkat pengetahuan, keterampilan, dan perilaku yang harus
dimiliki dan diwujudkan oleh guru dalam melaksanakan tugas keprofesionalan
Dapat disimpulkan bahwa guru yang profesional sekurang-kurangnya guru yang
memiliki pendidikan memadai yatu minimal S-1 atau D-IV, sertifikat kompetensi (mencakup
pedagogik, kepribadian, profesional, dan sosial), sertifikasi pendidik, pelatihan, akses
mengikuti seminar atau pendidikan, gaji memadai, kesejahteran, penghargaan, dan akses
terhadap teknologi informasi.
Untuk tetap meningkatkan kualitas guru, tentunya perlu dilakukan sistem pengujian
terhadap kompetensi guru. uji kompetensi guru yang dijelaskan didalam buku ini dapat
dilakukan secara nasional, regional, maupun lokal. Materi uji kompetensi guru mencakup
fisik, kepribadian, keilmuan, dan keterampilan dalam hal kemampuan dasar (kepribadian),
kemampuan

umum

keterampilan mengajar)

(kemampuan

mengajar),

kemampuan

khusus

(pengembangan

BAB II
EVALUASI DAN PROSES PEMBELAJARAN
Menjelaskan apa yang dimaksud evaluasi dan proses pembelajaran secara mendetail
dan aspek-aspek yang terkait didalamnya. Di dalam mata kuliah ini kita telah dikenalkan
dengan empat istilah yang saling berhubungan satu sama lain, yaitu tes, pengukuran,
pengujian, penilaian, dan evaluasi.
Sering kali kita bingung mengartikan atau memahami perbedaan dan keterkaitan
diantara beberapa istilah tersebut. Setelah dipelajari dalam buku ini kesimpulannya yaitu, tes
adalah sejumlah daftar pertanyaan yang dipergunakan untuk mendapatkan data atau informasi
mengenai hasil belajar siswa. Pengukuran merupakan tindak lanjut dari tes yang telah
dilakukan, yaitu mengenai hasil belajar siswa dan biasanya berupa pemberian angka kepada
seorang siswa. Penilaian berarti mengambil suatu keputusan terhadap sesuatu dengan ukuran
baik atau buruk, dan ditindaklanjuti dengan evaluasi yang merupakan kegiatan yang
dilakukan pada saat memberikan arti terhadap angka atau huruf yang telah diperoleh oleh
siswa.
Dari segi aspek hasil belajar yang dievaluasi, maka kita bisa mengingat ada evalasi
yang berhubungan dengan hasil belajar kognitif, afektif, dan psikomotorik. Dan ruang
lingkup dari evaluasi dalam bidang pendidikan di sekolah mencakup tugas komponen, yaitu
evaluasi mengenai program pengajaran, evaluasi mengenai proses pelaksanaan pengajaran,
evaluasi mengenai hasil belajar.
Dapat disimpulkan makna evaluasi bagi siswa dengan diakannya evaluasi yaitu
tingkat kesiapan siswa apakah siswa sanggup menduduki jenjang pendidikan tertentu dan
sejauh mana hasil yang telah dicapainya dalam mengikuti pelajaran yang telah diberikan oleh
guru. Makna bagi guru yaitu guru dapat mengetahui siswa mana yang sudah berhak
melanjutkan pelajarannya karena sudah menguasi bahan ajar dan guru dapat mengetahui
metode yang sudah tepat untuk dipersiapkan dalam proses pengajaran berikutnya. Dan makna
bagi sekolah yaitu dapat mengetahui cerminan dari kualitas suatu sekolah, dan dapat
dijadikan pedoman bagi sekolah mengenai aktifitas yang dilaksanakannya.

BAB III
PENILAIAN BERBASIS KELAS
Pengertian penilaian kelas, prinsip-prinsip dasar yang harus digunakan dalam
penilaian kelas, penilaian untuk kerja, penilaian sikap dll merupakan sesuatu yang harus
dipahami dalam penilaian berbasis kelas. Penilaian kelas merupakan suatu kegiatan guru
yang terkait dengan pengambilan keputusan tentang pencapaian kompetensi atau hasil belajar
peserta didik setelah mengikuti proses pembelajaran tertentu melalui langkah-langkah
perencanaan, penyusunan alat penilaian, pengumpulan informasi serta sejumlah bukti
pencapaian hasil peserta didik, pengolahan, dan penggunaan informasi tentang hasil belajar
peserta didik.
Dalam melaksanakan penilaian berbasis kelas, kita sebagai calon pendidik atau
tenaga pendidik harus memperhatikan prinsip-prinsip dasar yang harus digunakan terutama
dalam rangka pencapaian kompetensi, yaitu motivasi, validitas dan realibilitas, adil dan
terbuka, berkesinambungan. Penilaian unjuk kerja perlu mempertimbangkan hal-hal berupa
langkah kinerja, kelengkapan dan ketepatan aspek, kemampuan khusus untuk menyelesaikan
tugas, kemampuan yang akan dinilai diurutkan berdasarkan urutan yang akan diamati.
Asesmen untuk kerja adalah proses pengumpupulan informasi melalui pengamatan yang
sistematik untuk menentukan kebijakan terhadap individu untuk seseorang.
Penilaian sikap tidak kalah pentingnya dalam suatu proses pembelajaran, dan dalam
penilaian sikap dapat dilakukan dengan beberapa cara. Antara lain observasi perilaku,
pertanyaan langsung, laporan pribadi, dan skala sikap. Dalam observasi perilaku umumnya
menunjukan kecenderungan seseorang dalam suatu hal. Pertanyaan langsung juga dapat
dilakukan tentang seseorang keterkaitan dengan suatu hal. Laporan pribadi merupakan bentuk
dimana peserta didik diminta membuat ulasan yang berisi pandangan atau tanggapan tentan
suatu masalah keadaan atau hal yang menjadi objek sikap. Suatu skala adalah lambang
sehimpunan lambang atau simbol atau agka yang disusun dengan cara dan aturan tertentu
sehingga dapat diberikan kepada individu.

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Dalam melaksanakan profesinya tenaga pendidik khususnya guru sangat
memerlukan aneka ragam pengetahuan dan keterampilan keguruan yang memadai dalam arti
sesuai dengan tuntuan zaman dan kemajuan sains teknologi. Buku Evaluasi Pembelajaran
ini disusun dengan harapan dapat memerikan konstribusi yang berarti dan memantapkan
kualitas kompetensi calon guru dan guru profesional yang bertugas pada jenjang pendidikan
dasar dan menengah.

Kelebihan : isi buku sangat lengkap dan sesuai dengan point-point materi yang diberikan
oleh dosen, kalimat-kalimat yang disusun didalam buku juga sangat sistematis dan mudah
dipahami oleh mahasiswa terutama oleh calon pendidik dan diperjelas oleh beberapa
contoh penerapan atau implikasi dalam realita kegiatan belajar mengajar, penjelasan
didalam buku juga sangat mendetail sehingga wawasan pembaca meluas dan mengetahui
istilah-istilah yang baru didalam pokok bahasan.

Kekurangan : ukuran buku yang kecil tidak sesuai dengan jumlah halaman yang cukup
tebal sehingga ketika dibaca sedikit menyulitkan, untuk beberapa referensi pengertian dari
suatu istilah mungkin dicukupkan dari beberapa orang saja tidak perlu membandingkan
terlalu banyak pendapat karena pada akhirnya kita yang harus menyimpulkan arti dari
istilah tersebut

3.2 Saran
Adapun saran yang penulis berikan terhadap Buku Dasar-Dasar Evaluasi
Pembelajaran ini adalah ukuran buku yang diperbesar dan cover yang dibuat lebih menarik
lagi. Dan teori-teori menurut para ahli sedikit dikurangi agar lebih mudah dipahami dan
mudah diimplikasikan ke dalam realita. Dalam beberapa bahasan, penggunaan kalimat lebih
dipersingkat agar tidak ada kata-kata yang sering terulang dalam pengertian suatu istilah.