Anda di halaman 1dari 19

1.

Pengertian Ikan Secara Umum


Ikan didefinisikan secara umum sebagai hewan yang hidup di air,
bertulang belakang, poikiloterm (hewan yang suhu tubuhnya kira-kira sama
dengan suhu lingkungan sekitarnya / hewan berdarah dingin), bergerak
dengan menggunakan sirip, bernafas dengan insang, dan memiliki gurat sisi
(linea lateralis) sebagai organ keseimbangannya.

Gambar 1.1 Ikan


2. Jenis-Jenis Ikan
a) Ikan Konsumsi
Ikan konsumsi adalah jenis-jenis ikan yang lazim dikonsumsi sebagai
pangan oleh manusia. Ikan konsumsi dapat dikelompokkan berdasarkan
habitat hidup jenis-jenis ikan yaitu dari laut dan dari perairan di darat.
Contoh dari ikan konsumsi yaitu ikan lele, ikan gurami, ikan kakap, dll.

Gambar 1.2 Ikan Gurami


b) Ikan Hias
Ikan hias adalah jenis ikan baik yang berhabitat di air tawar maupun di
laut yang dipelihara bukan untuk konsumsi melainkan untuk memperindah
taman/ruang tamu. Contoh ikan hias yaitu ikan cupang, ikan arwana, ikan
mas koki, ikan koi, ikan alligator, ikan guppy, ikan louhan, dll.

Gambar 1.3 Ikan Arwana


3. Sejarah Ikan Arwana
Ikan arwana pertama kali ditemukan oleh Muller dan Schiegel pada
tahun 1845 di pedalaman Kalimantan Barat yang merupakan salah satu daerah
penyebaran ikan arwana. Daerah penyebaran ikan arwana di Indonesia adalah
Sumatra, Kalimantan, dan Irian Jaya. Di Sumatra, ikan arwana banyak
terdapat di sungai sungai Palembang, Lampung, Jambi, Bangka, dan Riau.
Terutama jenis ikan arwana Ciolden dan ikan arwana Hijau. Sedangkan di
Kalimantan Barat jenis ikan arwana agak beragam dan hampir di semua
kabupaten merupakan tempat penyebaran ikan arwana. Habitat asli jenis ikan
arwana Super Red adalah di Kabupaten Sintang, khususnya di Kecamatan
Ketungau.
Jenis ikan arwana ini paling banyak dicari orang sehingga harganya
amat mahal dibandingkan dengan jenis arwana lain. Di Kabupaten Kapuas
Hulu juga banyak terdapat jenis ikan arwana Super Red dan bahkan di Danau
Sentarum diduga merupakan habitat ikan terlengkap di dunia. Di Kabupaten

lain juga banyak terdapat ikan arwana, misalnya di Kabupaten Pontianak.


Sambas, Ketapang, dan Sanggau. Namun hanya terbatas jenis ikan arwana
hijau atau ikan arwana putih. Jenis ikan arwana Golden terdapat di
Kalimantan Selatan terutama di Banjarmasin dan Kalteng di Kota Sampit,
sungai Mahakam. Di Irian Jaya juga terdapat ikan arwana, baik ikan arwana
Hijau, ikan arwana Mutiara (Scleropages jarclinit), maupun ikan Arwana
Osteo-glossum.

Gambar 1.4 Schiegel dan Muller


4. Jenis-Jenis Ikan Arwana
a) Arwana Super Red / Arwana Merah
Ikan arwana super red atau arwana merah adalah ikan arwana yang berasal
dari Indonesia. Jenis ikan arwana ini lebih mudah ditemui di daerah
Kalimantan Barat seperti di Sungai Kapuas dan Danau Sentarum. Ikan
arwana merah memiliki empat jenis yaitu merah cabe (Chilli Red), merah
orange (Orange Red), merah darah (Blood Red), dan merah emas (Golden
Red). Keempat jenis itu dinamakan super red arwana atau ikan arwana
merah tingkat pertama.
Meskipun, dalam perkembangannya yang dimaksud dengan super red
arwana lebih cenderung mengarah pada warna merah cabe dan merah
darah. Sedangkan, warna merah orange dan merah emas disebut super red
tingkatan paling rendah. Sesuai dengan namanya arwana ini mempunyai
warna merah pada sirip, ekor, dayung dan sungut. Saat mencapai ukuran
sekitar 25 cm ring akan mulai nampak.
Warna merah di badan akan mulai keluar saat ikan berumur sekitar 3-4
tahun. Ring pada arwana adalah warna mengkolap di pinggir sisiknya.
3

Harga ikan Arwana Super Red dapat mencapai 7.000.000 dengan ukuran
26 cm -28 cm. Hal yang menyebabkan harga ikan Arwana Super Red
begitu mahal karena Ikan Arwana ini memiliki bentuk tubuh yang unik
dan ikan Arwana berjenis Super Red ini sangat sulit untuk
dikembangbiakan dan terancam punah. Inilah alasan mengapa Ikan
Arwana Super Red begitu mahal

Gambar 1.5 Ikan Arwana Super Red


b) Ikan Arwana Silver / Arwana Brazil
Jenis ikan arwana silver adalah ikan arwana yang paling sering kita
jumpai. Karena jenis ikan arwana ini biasanya dijual dengan harga yang
terjangkau. Tetapi jika jenis arwana ini telah berukuran besar sangat indah
untuk di pandang. Jenis ikan arwana ini berasal dari Brazil, tetapi sekarang
sudah dapat dikembangbiakkan di Indonesia. Ikan arwana ini memilki
bentuk tubuh yang sangat berbeda dengan jenis ikan arwana lainnya.
Arwana ini memmmpunyai bentuk tubuh yang panjang dan sirip yang
panjang pula, mulai dari bagian tengah badan sampai ujung ekor membuat
kesan yang sangat anggun saat berenang. Arwana ini dapat tumbuh sampai
50-60 cm. Belakangan beredar kabar bahwa jenis ikan arwana ini telah ada
dengan warna platinum silver (warna silvernya menyerupai warna
platinum dan merata di seluruh tubuhnya).

Gambar 1.6 Ikan Arwana Silver / Arwana Brazil

c) Ikan Arwana Banjar


Ikan arwana banjar adalah ikan arwana yang memiliki bentuk kepala
yang membulat dengan mulut. Jenis Ikan arwana ini dapat disebut sebagai
jenis dari arwana merah tingkat dua dan diketahui bukan dari strain murni
ikan arwana merah. Ikan arwana ini mempunyai warna sirip orange pucat,
ekornya berwarna kuning atau orange. Bila dilihat secara sepintas, ikan
arwana banjar mirip dengan ikan arwana merah muda.Sehingga, para
pecinta ikan arwana baru tidak jarang terkecoh dengan kemiripan yang
dipunyai keduannya.

Gambar 1.7 Ikan Arwana Banjar


d) Ikan Arwana Jardini / Arwana Irian
Jenis ikan arwana jardni sebenarnya berasal dari Australia. Tetapi, ikan
arwana ini lebih sering ditemukan di sekitar sungai kabupaten Merauke
sampai provinsi Papua. Oleh sebab itu, jenis ikan arwana ini disebut juga
ikan arwana irian. Ikan arwana jardini sebenarnya ada dua jenis warna,
yaitu warna dasar lebih gelap dan yang lebih terang.
Ikan yang mempunyai warna dasar lebih gelap merupakan scleropages
jardini dan yang mempunyai dasar lebih terang adalah scleropages
leichharti. Ikan arwana jardini adalah jenis ikan arwana yang cukup unik.
Ikan arwana yang biasa disebut juga jardini arwana ini mempunyai warna
dasar kecoklat-coklatan dengan binti-bintik keemasan pada bagian tengah
sisiknya, bagian kepala, bagian sirip, dan bagian ekornya.

Gambar 1.8 Ikan Arwana Jardini


e) Ikan Arwana Golden Pino
Ikan arwana golden pino adalah jenis ikan arwana yang bisa kita temui
dibeberapa negara Asia seperti Indonesia (tepatnya di Kalimantan),
Malaysia, Thailand dan Kamboja. Ikan arwana yang biasa disebut juga
arwana hijau ini memiliki warna di badan lebih dominan warna hijau semi
perak.
Sirip ekornya memiliki warna kombinasi antara abu-abu kehijauhijauan dengan bentuk kepala dan mulutnya lebih besar dan membulat bila
dibandingkan dengan jenis ikan arwana lainnya. Ikan arwana hijau ini
tidak mempunyai ring, namun arwana ini mempunyai keindahan tersendiri
dengan warna hijaunya yang cerah.

Gambar 1.9 Ikan Arwana Golden Pino


5. Cara Membedakan Ikan Arwana Jantan dan Betina
Membedakan jenis kelamin ikan arwana termasuk gampang-gampang
susah, karena tidak adanya ciri kelamin sekunder khusus yang dimiliki oleh
jantan dan betina. Salah satu cara membedakan jantan dan betina Arwana
mungkin dapat dilakukan dengan membandingkan lebar penutup insang
(operculum). Terdapat beberapa cara untuk membedakan kelamin ikan
arwana. Pertama, melihat organ reproduksi lalu mengamati ciri morfologi.
Pada organ reproduksi, ikan perlu ditangkap terlebih dahulu lantas perutnya
diurut ke arah kloaka. Jika cairan berwarna kecoklatan (sperma) keluar maka
dapat dipastikan bahwa itu adalah ikan arwana jantan.
Secara morfologis kepala, bentuk tubuh, dan sirip punggung dapat
juga dipakai sebagai panduan menentukan jenis kelamin. Dari atas, ujung
kepala jantan membulat. Sedangkan betina justru agak meruncing. Dari
6

samping, tubuh betina tampak melebar ke atas. Sedangkan tubuh pejantan


memanjang ke samping. Begitupula sirip punggung betina terlihat lebar,
sedangkan pejantan agak memanjang serta meruncing pada bagian ujungnya.
Persentase kecocokan penentuan jenis kelamin lebih besar dengan mengamati
organ reproduksi arwana. Gerakan ikan arwana dapat dipakai untuk
menentukan kelamin. Jantan yang lebih langsing dan panjang, akan indah
gemulai gerakannya. Sebaliknya, tubuh betina agak lebar dan terkesan pendek
serta gemuk yang menyebabkan gerakan ikan arwana betina terlihat agak
kaku.
Berikutnya bentuk kepala dan mulut ikan arwana dapat juga digunakan
untuk menentukan kelamin arwana. Arwana jantan cenderung berkepala besar
dan bermulut lebar. sedangkan betina tampak berkepala ramping dengan
ujung runcing dan bermulut kecil. Perhatikan bentuk fisik dari ikan Arwana
dibawah ini.

Gambar 1.10 Ikan Arwana Jantan dan Betina


6. Cara Budidaya Ikan Arwana
a) Alat-alat dan Bahan Budidaya Ikan Arwana
1) Aquarium
Aquarium merupakan tempat yang biasa digunakan untuk memelihara
ikan hias. Aquarium memilki bentuk yang sangat variatif, ada yang
persegi panjang, heksagonal, oktagonal, bahkan bulat. Dari berbagai
jenis bentuk akuarium tersebut yang paling banyak dipakai adalah

aquarium persegi panjang, karena bentuk aquarium ini lebih leluasa


dan mudah saat dibersihkan.

Gambar 1.11 Aquarium


2) Air
Air merupakan sumber kehidupan bagi ikan hias peliharaan. Setiap
jenis ikan hias akan berbeda kebutuhan air untuk habitat
kehidupannya. Ikan hias yang berada di laut tentu membutuhkan air
laut sebagai sumber kehidupannya begitupun ikan hias yang biasa
hidup

sungai

yang

memerlukan

air

tawar

sebagai

sumber

kehidupannya. Dikarenakan Ikan Arwana adalah ikan yang biasa hidup


di Sungai, maka air yang dibutuhkan adalah air tawar.

Gambar 1.12 Air


3) Aerator
Air dengan kadar oksigen terlarut yang mencukupi sangat baik untuk
ikan hias. Alat ini berfungsi memompa udara sehingga suplai oksigen
dalam air aquarium tercukupi. Aerator sebaiknya tidak diletakan di
8

dasar

aquarium,

karena

dasar

aquarium

merupakan

tempat

berkumpulnya sisa kotoran. Jika terkena aliran udara dari aerator,


maka kotoran ikan yang ada didasar aquarium bisa bertebaran kemanamana.

Gambar 1.13 Aerator


4) Heater dan Thermometer
Selain untuk menjaga suhu dalam aquarium, heater juga berfungsi
untuk menekan perkembangan bakteri. Penggunaan heater dilakukan
dengan cara mencelupkannya ke dalam aquarium. Ukurannya
disesuaikan dengan besaran aquarium, alat ini dilengkapi pemantau
suhu otomatis. ketika disetel pada suhu 30C heater akan mati secara
otomatis ketika mencapai suhu tersebut.

Gambar 1.14 Heater dan Thermometer


5) Lampu UV (Ultraviolet)
Fungsi lampu UV bukan hanya sebagai penerangan dalam aquarium
melainkan sebagai pengganti sinar matahari, sehingga warna ikan hias
peliharaan menjadi lebih cerah. Lampu UV berfungsi juga untuk
menstabilkan suhu di dalam aquarium sehingga tidak perlu
menggunakan heater. Kecuali pemeliharaan di daerah yang terlalu
dingin atau dalam ruang ber-AC maka penggunaan heater lebih
diutamakan.

Gambar 1.15 Lampu Ultraviolet


6) Filter atau Penyaring
Filter berguna untuk membersihkan segala macam kotoran dan sisa
pakan dari dalam aquarium, sehingga kualitas air tetap terjaga dan
segar. Selain itu, aquarium yang dilengkapi filter juga dapat
mengurangi risiko munculnya bakteri dari kotoran yang terdapat
dalam aquarium tersebut.

Gambar 1.16 Filter Aquarium


7) Bibit Ikan Arwana
10

Untuk mendapatkan kualitas terbaik dari ikan Arwana, kita harus bisa
memelihara dengan baik. Dengan membeli bibit dari ikan Arwana dan
membudidayakan ikan Arwana akan menghemat pengeluaran bagi
penggemar ikan Arwana

Gambar 1.17 Bibit Ikan Arwana


b) Cara Budidaya Ikan Arwana
1) Menyiapkan Media Untuk Budidaya
Langkah awal yang harus dilakukan dalam membudidaya ikan arwana
adalah menyiapkan media untuk budidaya yaitu akuarium beserta
perlengkapannya. Perlengkapan yang harus disiapkan alat pengukur
suhu (termoter aquarium), aerator, heater, filter air dan lampu
ultraviolet.

Gambar 1.18 Aquarium


2) Memilih Jenis Ikan Arwana
Langkah berikutnya adalah menentukan jenis ikan arwana apa yang
akan dibudidayakan. Karena jenis ikan arwana ini sangatlah banyak.
Jika ingin mendapatkan keuntungan yang besar, maka sebaiknya
memilih ikan arwana super red untuk dibudidayakan. Jenis ikan ini
memiliki harga yang cukup fantastis, sekitar 5 juta rupiah untuk ikan
arwana dewasa dan benihnya sekitar 1 juta rupiah per ekornya.

11

Peminat dari jenis ikan arwana super red juga cukup banyak, sehingga
bisa mendapatkan keuntungan yang lebih besar jika mengembangkan
ikan arwana jenis ini. Tapi, jika tidak mempunyai modal yang cukup
besar, maka dapat memilih alternatif ikan arwana lainnya.

Gambar 1.19 Ikan Arwana


3) Menyiapkan Pakan Ikan Arwana
Jangkrik adalah makanan favorit ikan arwana. Jangkrik kaya akan
sumber protein, vitamin dan mineral yang baik untuk pertumbuhan
ikan arwana. Untuk makanan ikan arwana, pastikan membeli jangkrik
dari peternak saja dan usahakan jangan mencari sendiri jangkrik
tersebut. Hal ini untuk menjaga adanya jangkrik liar yang
terkontaminasi dengan pestisida karena kehidupan liarnya. Saat
pemberian pakan jangkrik usahakan memberikan makan Ikan Arwana
3 kali sehari, agar metabolisme jangkrik terjaga dan tetap sehat.

Gambar 1.20 Jangkrik


4) Menyiapkan Indukan Ikan Arwana
Kualitas indukan ikan arwana yang ingin dikembangbiakkan sangat
mempengaruhi terhadap hasil yang diperoleh. Jika indukan yang
digunakan memiliki kualitas yang sangat baik, maka kemungkinan

12

besar hasil yang dapat diperoleh juga akan baik, begitu juga dengan
sebaliknya. Karena itulah, pilih indukan yang memiliki kualitas terbaik
untuk dikembangbiakkan. Ikan arwana yang sudah siap untuk
dikembangbiakkan adalah ikan arwana yang sudah mencapai umur 4
tahun atau lebih. Sebaiknya ikan arwana ini harus dipisahkan dengan
ikan

arwana

lainnya.

Karena

ikan

arwana

yang

akan

dikembangbiakkan harus diberi makanan khusus, yaitu berupa udang


atau jangkrik.

Gambar 1.21 Ikan Arwana


5) Menentukan Waktu Yang Tepat Untuk Pengembangbiakkan
Langkah berikutnya adalah seorang pembudidaya ikan Arwana harus
paham dengan ikan arwana mana saja yang sudah menemukan
pasangannya. Jika terdapat dua ikan yang berlainan dan sering
berenang berdampingan dengan kepala serta ekor saling menempel,
maka dapat dipastikan ikan arwana tersebut sudah menemukan
pasangannya. Maka ikan tersebut harus segera dipindahkan ke dalam
akuarium yang khusus untuk pengembangbiakkan. Dalam proses
bertelur, ikan arwana tidak perlu dibantu. Karena ikan arwana yang
jantan seakan-akan memakan telur setelah ikan arwana betina
mengeluarkan telur-telurnya. Saat itulah ikan arwana jantan membuahi
telur-telurnya hingga menjadi larva. Larva yang dikeluarkan oleh ikan
arwana jantan biasanya berumur 2 bulan.

13

Gambar 1.22 Pengembangbiakan Ikan Arwana


6) Pembesaran Benih Ikan Arwana
Benih ikan arwana yang berukuran sekitar 1 cm, sebaiknya diberi
makan cacing pita. Setelah benih-benih tersebut tumbuh besar hingga
berukuran sekitar 12 cm. Setelah benih sudah mencapai ukuran 12 cm,
benih-benih tersebut kamu pisahkan dengan induknya. Agar induk
ikan arwana tidak memakan benih-benih tersebut pada saat lapar.

Gambar 1.23 Ikan Arwana


7) Mengembangbiakan Ikan Arwana
Setelah memisahkan ikan arwana yang masih kecil, sekarang saatnya
mengembangbiakkan hingga mencapai ukuran 25 hingga 40 cm.
Untuk dapat menghasilkan warna yang alami, dapat menjemur ikan
arwana di pagi hari. Karena paparan sinar matahari juga dapat
membentuk warna alami dari ikan arwana.

14

Gambar 1.24 Ikan Arwana


8) Panen Ikan Arwana
Jika ikan arwana yang sudah berhasil dibudidaya serta warna ikan
yang terlihat bagus, maka ikan arwana sudah siap untuk dijual dengan
cara mencari penyalur ikan arwana atau pedagang besar di kota-kota
besar agar kamu tidak perlu repot-repot lagi memasarkan ikan arwana
hasil budidaya kamu.

Gambar 1.25 Panen Ikan Arwana


7. Peminat Ikan Arwana
Peminat Ikan Arwana sebagian besar adalah orang menengah atas. Selain
untuk hiburan mereka sendiri, mereka juga ingin dilihat sebagai orang yang
mapan karena memelihara ikan mahal. Memelihara arwana jadi gaya hidup.
Peminat arwana datang dari berbagai usia. Mereka sering berbagi informasi
sambil saling pamer keberhasilan memelihara arwana. Penghobi ikan arwana
sangat puas jika semua keindahan arwana bisa muncul. Itu adalah upah dari
segala upaya memelihara arwana. Misalnya warna merah dan emas yang
menonjol, ukuran yang besar, dan tidak ada penyakit. Maka dari itu, tidak

15

heran jika peminat arwana juga menjadi peminat fotografi. Mereka sering
menjadikan arwana peliharaannya sebagai obyek fotografi. Setelah itu hasil
fotonya dimasukkan ke dalam komunitas pencinta arwana. Saat ini komunitas
maya khusus arwana sudah banyak. Ada IndoDragon.com, Aroclubindonesia.com, N1Red.com, Aromania-forum.com, Shelookred.com, dan
sebagainya.

Di

komunitas-komunitas

itu,

selain

memamerkan

foto

peliharaannya, mereka juga berbagi informasi mengenai arwana, pengelolaan


air dan akuarium, penyakit, dan juga bercerita jika ada peliharaannya yang
mati.
8. Harga Ikan Arwana
a) Ikan Arwana Super Red : 6.800.000
b) Ikan Arwana Red Tail Golden : 4.200.000
c) Green Arwana (Arwana Pino) : 2.500.000
d) Ikan Arwana Banjar (Banjar Red Arwana) : 2.000.000
e) Jardini Arwana (Arwana Irian) : 3.500.000
f) Silver Arwana (Brazil) : 2.000.000
g) Silver Black Arwana : 2.000.000
9. Cara Berpromosi Ikan Arwana
Cara berpromosi ikan arwana dapat memanfaatkan media sosial seperti
misalnya Line@, Instagram, Facebook, Tokopedia, atau OLX. Dalam
berpromosi melalui social media, pastikan Anda sebagai penjual Ikan Arwana
memiliki testimoni dari pelanggan sebelumnya. Tujuannya agar Anda sebagai
penjual ikan arwana mendapat kepercayaan dari pelanggan. Dalam
memposting ikan arwana di social media sertakan foto foto dari ikan arwana
yang akan dijual. Terakhir, dalam berpromosi di social media sertakan
deskripsi dari ikan arwana seperti misalnya Dijual Ikan Arwana Super Red,
umur 4 tahun ukuran 25-28 cm, harga 6.800.000. Minat silahkan hubungi
nomor telepon ini 087861997755.
10. Cara Pengemasan Ikan Arwana
a) Pengemasan Dengan Plastik dan Gabus

16

Pada saat pengemasan sebelumnya ikan harus diganti air bagus setiap
hari sebanyak kurang lebih 50 persen dan dipuasakan terlebih dahulu
selama 4 hari untuk ikan 12-30 cm, 1 minggu untuk ikan 30-40 cm, 10
hari untuk ikan ukuran 50cm. Pemuasaan bertujuan untuk mengeluaran
kotoran dari saluran pencernaan ikan. Apabila ikan yang dikemas banyak
mengeluarkan kotoran maka kualitas air akan menurun karena
meningkatnya jumlah amoniak yang dapat mengakibatkan kematian.
Plastik untuk mengemas ikan harus tebal, tidak kaku, tidak mudah sobek
dan berwarna putih bening. Langkah pertama adalah melapisi plastik yang
jumlah lapisanya sesuai ukuran ikan. Setelah plastik dilapisi maka ujung
dari plastik kemasan diikat dengan karet agar tidak terbentuk sudut yang
dapat menghimpit ikan saat proses transportasi. Air yang digunakan
adalah air yang berasal dari tempat pemeliharaan ikan. Hal ini bertujuan
untuk mencegah stres ikan akibat perubahan air yang mendadak.
Kemudian plastik diikat dengan karet. Untuk pengiriman lewat pesawat,
pengisian oksigen jangan terlalu penuh, agar plastik tidak pecah setelah
mendapat tekanan di dalam pesawat. Untuk penerima ikan pastikan ph dan
tds air aquarium tidak terlalu berbeda jauh dengan air di tempat pengirim.
Setelah

pengemasan

dengan

plastik

selesai,

dilanjutkan

pengemasan gabus.

Gambar 1.26 Pengemasan Ikan Arwana


11. Tips Memilih Bibit / Anakan Ikan Arwana

17

dengan

1) Pilihlah ikan arwana yang berenang dengan ekor mengembang.


2) Pilihlah ikan arwana yang aktif, berenang ke seluruh penjuru aquarium,
merespon jika didekati.
3) Pilihlah ikan arwana yang berenang tidak selalu diatas permukaan megapmegap, atau tidak berenang nungging, tidak gelisah berenang panik.
4) Pilihlah ikan arwana yang memiliki perut rata tidak kempis atau kembung
disatu bagian.
5) Pilihlah ikan arwana yang memiliki porposi badan, kepala, ekor
proposional.
6) Pilihlah ikan arwana yang memiliki warna cemerlang.

12. Kesimpulan
Ikan arwana pertama kali ditemukan oleh Muller dan Schiegel pada tahun
1845 di pedalaman Kalimantan Barat yang merupakan salah satu daerah
penyebaran ikan arwana. Daerah penyebaran ikan arwana di Indonesia adalah
Sumatra, Kalimantan, dan Irian Jaya. Jenis jenis ikan Arwana yaitu Arwana
Super Red / Arwana Merah, Ikan Arwana Silver / Arwana Brazil, Ikan Arwana
Banjar, Ikan Arwana Jardini / Arwana Irian, Ikan Arwana Golden Pino. Cara
membedakan jenis kelamin Ikan Arwana dapat dilakukan dengan cara
membandingkan lebar penutup insang (operculum). Peminat Ikan Arwana
sebagian besar adalah orang menengah atas. Selain untuk hiburan mereka
sendiri, mereka juga ingin dilihat sebagai orang yang mapan karena
memelihara ikan mahal. Memelihara arwana jadi gaya hidup. Jenis ikan
Arwana yang memiliki harga paling mahal adalah Ikan Arwana Super Red
dengan harga 6.800.000. Cara pengemasan Ikan Arwana menggunakan
kemasan plastik dan dimasukan kedalam gabus.
13. Saran
Penulis mengetahui makalah ini masih banyak kekurangan, maka dari itu
penulis mengharapkan pembaca untuk memberitahukan kesalahan kesalahan

18

dalam penyusunan makalah Prakarya dan Kewirausahaan agar


kedepannya penulis dapat membuat makalah yang lebih baik dari sebelumsebelumnya.
14. Daftar Pustaka
https://id.wikipedia.org/wiki/Arwana_asia
http://www.hewanindonesia.com/2013/10/sejarah-ikan-arwana-diindonesia.html
http://panjiandika.blogspot.co.id/2013/05/sejarah-ikan-arwana.html
http://karyatulisilmiah.com/pengertian-definis-deskripsi-umum-danidentifikasi-ikan/
http://www.duniaq.com/inilah-7-jenis-ikan-arwana/
http://cara.pro/jenis-ikan-arwana/
https://ferboes.com/2014/01/11/cara-membedakan-ikan-arwana-jantan-danbetina/
http://www.bebeja.com/2-panduan-bedakan-kelamin-arwana/
https://studentpreneur.co/blog/cara-budidaya-ikan-arwana-untuk-pemula/
http://www.duniaq.com/budidaya-ikan-awana-di-akuarium/
http://promosinet.com/hobi/memancing/2522-peminat-iklan-arwana-yangexotis.html
http://www.binatangpeliharaan.org/ikan-arwana/jenis-dan-harga-ikan-arwana/
http://www.red-midas.com/news_detail.php?id=5
http://akuariumikanhiasku.blogspot.co.id/2015/02/cara-memilih-ikan-arwanayang-baik.html

19