Anda di halaman 1dari 5

1.

Topik
Perkembangan Embrio Katak
2. Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum ini yaitu:
1.

Mempelajari perkembangan embrio pada katak

2.

Mempelajari tipe pembelahan pada telur katak

3.

Mengetahui pembentukan bakal organ katak

3. Dasar Teori
Katak merupakan hewan vetebrata yang termasuk dalam kelas amphibi.
Kelompok ampibi ini merupakan jenis hewan ovivar. Katak jantan dan katak
betina tidak memiliki alat kelamin luar. Pembuahan katak terjadi di luar tubuh.
Pada saat kawin katak jantan dan katak betina akan melakukan ampleksus, yaitu
katak jantan akan menempel pada punggung katak betina dan menekan perut
katak betina. Kemudian katak betina akan mengeluarkan ovum ke dalam air
dengan menyemprotkan sel-sel gametnya keluar tubuh (Frandson,1992).
Fertilisasi diikuti oleh tiga tahapan, yang pertama, pembelahan sel jenis
khusus, yang disebut dengan pembelahan

atau cleavage yang menciptakan

embrio multiseluler, atau blastula, dari zygot. Tahapan kedua gastrulasi,


menghasilkan embrio berlapis tiga yang disebut sebagai gastrula. Tahapan ketiga,
yang disebut organogenesis, membangkitkan organ rudimenter yang akan tumbuh
menjadi struktur dewasa. Pertumbuhan sebenarnya adalah membuat sel-sel lebih
banyak, bukan membuat lebih besar. Sel-sel secara tidak langsung terlibat didalam
produksi gamet untuk reproduksi memperbanyak diri melalui pembelahan
membentuk salinan-salinan mereka sendiri (Campbell, 2004).
Pada saat telur katak dibuahi oleh sperma, meiosis telur telah diselesaikan.
Sabit abu-abu muncul serta bersebrangan dengan tempat di mana sperma masuk.
Setelah bagian vital dalam proses pembuahan ini maka pembelahan pertama
berlangsung, nukleus zigot membelah secara mitosis dan muncul sebuah alur yang
memanjang secara membujur melalui kutub tersebut. Pembelahan semuanya
terjadi satu jam setelah pembelahan pertama yang mengikuti alur membujur.
Empat sel hasil pembelahan tersebut lalu membelah secara serentak pada bidang
horizontal (Kimball, 2003). Pada katak, spermatozoa yang masuk sedikit di bawah
puncak kutub animal. Jalan masuk sperma ke dalam sitoplasma dapat di lalui
karena tersisihnya pigmen dan di tempat itu jadi terang atau kelabu. Daerah

tersebut disebut sabit kelabu atau gray crescent, karena bentuk sabit. Bidang yang
membelah sabit kelabu menjadi dua belahan kiri-kanan atau menjadi bidang
meridian embrio (Yatim, 1994).
Sel telur katak mempunyai dua kutub, yaitu kutub animal dan kutub vegetal.
Kedua kutub ini dapat dibedakan, kutub animal berpigmen dan pada kutub vagetal
ada kuning telur (yolk). Kedua kutub tersebut mempunyai hubungan definitif
dengan susunan tubuh embrio dikemudian hari. Pada amfioxus, kutub animal
menjadi bagian ventro-anterior embrio, sedangkan pada kodok atau katak menjadi
bagian anterior embrio (Sukra, 2000). Telur Amphibi memiliki sejumlah kecil
kuning telur. Pembelahan pertama pada zigot katak dilakukan secara vertical
melalui animaldan vegetal. Blastomer lalu memiliki jumlah yolk yang sama.
Pembelahan yang kedua terjadi sudut kanan pembelahan pertama. Dengan cara
ini, empat buah blastomer yang sama bentuknya. Pembelahan selanjutnya terjadi
di atas aquator (Ferl, 1990).
Tiga lapisan germinal pada telur akan

berkembang menjadi rudimen

menjadi organ-organ selama proses organogenesis. Tiga jenis perubahan


morfogenik seperti pelipatan, pemisahan, dan pengelompokan padat (kondensasi)
sel-sel, adalah bukti pertama pembentukan organ. Organ yang pertama-tama mulai
terbentuk pada embrio katak dan kordata lain adalah tabung neuron dan notokord,
batang skletal yang merupakan ciri khas embrio kordata (Campbell, 2004).
Notokord berfungsi sebagai pusat dan disekitarnya akan ada sel-sel
mesodermal yang mengumpul dan membentuk vertebra Kuning telur (yolk)
terdapat paling berlimpah dan mempunyai pengaruh yang paling jelas pada
pembelahan sel telur burung, reptilia, banyak jenis ikan dan serangga. Pada
burung, misalnya, bagian sel telur yang yang umumnya disebut kuning telur
sesungguhnya adalah sel telur itu sendiri (ovum), yang membengkak dengan
nutrient kuning telur. Sel besar ini dikelilingi oleh larutan yang kaya protein
(putih sel telur) yang akan menyediakan nutrient tambahan bagi embrio yang
sedang berkembang itu. Pembelahan sel telur yang terfertilisasi itu hanya terbatas
pada cakran kecil sitoplasma yang bebas kuning telur pada kutub animal sel telur
itu (Campbell, 2004).
4. Alat dan Bahan
Alat
a. Mikroskop cahaya

b. Mikroskop stereo
Bahan
a. Sediaan awetan basah embrio dan larva katak
b. Sediaan sayatan embrio katak
c. Model perkembangan embrio katak
5. Cara Kerja
a. Pengamatan sediaan awetan basah embrio dan larva katak
Sediaan awetan basah embrio dan larva katak
Diamati dan digambar pada tahap pembedahan I, II, III, IV, dan V
Diamati dan digambar pada tahap blastula, gastrula, dan neurula
Diamati dan digambar larva katak dengan tunas ekor dan larva dengan insang
luar
Dipelajari model perkembangan embrio katak
Dicocokan dengan hasil pengamatan pada sediaan awetan basah tersebut
Hasil
b. Pengamatan terhadap sediaan sayatan embrio katak
Sediaan sayatan embrio katak
Diamati dan digambar embrio katak pada persediaan sayatan meliputi telur
katak sebelum membelah, embrio katak tahap pemebelahan I, II, dan III
Digambar tahap morula, blastula, gastrula awal, gastrula akhir, tahap
pembentukan keping neural, tahap pembentukan lipatan neural, dan tahap
pembentukkan bumbung neural

Diamati dan digambar sediaan sayatan embrio katak pada tahap tunas ekor
irisan sagital
Hasil

Sayatan melintang seri embrio tahap tunas ekor


Diamati dan digambar embrio katak yang disayat melalui lubang hidung
(olvaktori pit), cawan optic (optic cups), faring bagian anterior (anterior
pharynk), telinga bagian dalam (vesikula optic), prenefros, usus tengah, dan
usus belakang

Hasil

6. Data Pengamatan

7. Analisis

8. Pembahasan

9. Diskusi
Masalah-masalah

yang

ditemui

selama

kegiatan

pengamatan

berlangsung adalah :
a. Keadaan sediaan embrio 16 sel kurang terlihat jelas, sehingga saat diamati
dibawah mikroskop sel-sel terlihat saling menyatu dan tidak ditemukan batas
antar sel.
b.
10. Kesimpulan
11. Jawaban evaluasi
a. Pada telur katak terdapat daerah kelabu. Jelaskan bagaimana terbentuknya
daerah kelabu tersebut !
Setelah telur katak difertilisasi, maka terbentuklah daerah yang
berwarna lebih muda atau kelabu yang disebut daerah kelabu atau grey
crescent yang bentuknya seperti bulan sabit. hal ini terjadi karena ada
pigmen yang terbawa masuk dengan masuknya sperma, sehingga lapisan

pigmen yang berada bertentangan dengan tempat masuknya sperma akan


bergeser ke atas
b. Dari hasil pengamatan anda terdapat tahap tahap gastrula awal dan gastrula
akhir . Jelaskan perbedaan keduanya berdasarkan yang diamati !
Tahap gastrula awal terlihat ciri- ciri yaitu :

1)

Tampak seperti bulan sabit.

Dibibir lekukan adalah sebagai labium dorsal.

Pada tahap gastrula akhir terlihat ciri- ciri yaitu :

2)

Lekukan melingkar, ditengah lingkaran sel- selnya besar, diluar


lingkaran kecil.

Sesudah gastrula selesai, tampak lubang sebagai blastoporus.

Lekukan sering terdapat yolk plug (provintellus).

c. Anda telah mengamati sediaan sayatan embrio katak. Bagaimana cara anda
mengenali :
1) Pada wilayah otak :
2) Pada wilayah bakal data :
3) Pada wilayah bakal hidung :
12. Daftar pustaka
Campbell. 2004. Biologi. Jakarta: Erlangga
Ferl, R.J., dkk. 1990. Biology. The Macmillan Publisher: London.
Frandson. 1992. Anatomi Dan Fisiologi Tenak Edisi IV. Yogyakarta: Gajah
Madha University Press
Kimball, J.W. 1993. Biologi Edisi Kelima Jilid 2. Erlangga: Jakarta.
Sukra. 2000. Wawasan Ilmu Pengetahuan Embrio: Benih Masa Depan,
Jakarta: Direktorat Pendidikan Nasional
Yatim, W., 1994. Reproduksi dan Embriologi. Tarsito: Bandung.