Anda di halaman 1dari 31

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 PT. Pupuk Kujang (Persero) Cikampek
Pada

tahun

enam

puluhan,

pemerintahan

mencanangkan

program

peningkatan produksi pertanian dalam usaha swasembada pangan. Peningkatan


produksi pertanian, khususnya di bidang produksi pangan, sangat dibutuhkan
untuk

mengimbangi

laju

pertumbuhaqn

penduduk.

Untuk

menunjang

terlaksananya program tersebut maka kebutuhan pupuk sebagai penyubur tanaman


mutlak harus dipenuhi.
Pupuk yang dikenal masyarakat Indonesia pada saat itu adalah pupuk alam
saja. Namun dengan semakin majunya perkembangan zaman makin terasa bahwa
ketergtantungan kepada pupuk alam tidak dapat dipertahankan lagi sehingga
diperlukan pupuk buatan yang diperoses secara kimia agar dapat diperoleh jenis
pupuk yang cocok untuk jenis tanaman pada suatu kondisi tertentu.
Salah satu jenis pupuk buatan tersebut adalah urea yang mempunyai
keguanan sebagai penyubur tanama. Dewasa ini pemakaian urea semakin
meningkat baik untuk konsumsi dalam negeri maupun luar negeri.
1.2

Sejarah Singkat PT Pupuk Kujang (Persero)


Pada tahun 1968 ditemukan sumber minyak bumi dan gas alam di

Jatibarang, Cirebon Selatan dan di lepas pantai Cilamaya, Karawang. Guna


memanfaatkan sumber minyak bumi dan gas alam tersebut, tahun 1973
pemerintah menunjuk Departemen Pertambangan untuk melaksanakan proyek
pupuk Jawa Barat, bekerja sama dengan BEICP sebuah perusahaan Prancis.
Pada tanggal 17 April 1975, Keppres No. 16/1975 mengalihkan tugas
pelaksanaan proyek pupuk Jawa Barat dari Departemen Pertambangan kepada
Departemen

perindustrian.

Menyusul

kemudian,

Mentri

perindustrian

mengeluarkan Surat Keputusan No. 25/M/SK/4/1975 untuk membentuk Tim


Penyelesaian Proyek Pupuk Jawa Barat dengan Dirjen Industri Kimia sebagia
ketua, Ir. A. Salmon Mustafa sebagai pimpinan proyek dan Ir. Didi Suwardi
sebagai pmpinan lapangan. Sumber biaya pendirian pabrik berasal dari pinjaman
pemerintah Iran sebesar US$ 200 juta ditambah penyertaan modal pemerintah

(PMP) sebesar US$ 50 juta. Dengan demikian perusahaan ini merupakan Badan
Usaha Milik Negara berstatus persero.
Hasil tenter internasional terbesar yang dilaksanakan pada tanggal 30 Mei
1975 oleh pemerintah Indonesia, telah dipilih dua kontraktor dalam pembanguna
proyek ini:
1.

Kellog Overseas Corporation milik America Overseas Corporation dari


Amerika Serikat sebagai kontraktor utama dengan tugas- tugas desain,
rekayasa, procuremant, konstruksi dan start up pabrik amoniak dan pabrik
unilitas.

2.

Toyo Engineering Coporation dari Jepang, dengan tugas- tugas desain,


rekayasa, procuremant, konstruksi pabrik urea.
Tanggal 2 Juni 1975 keluar Peraturan Pemerintah No. 19/1975 yang

mengatur pendirian Badan Hukum PT Pupuk Kujang (Persero) dengan akte


Notaris Sulaeman Ardjasasmita, S.H. No. 19 dengan status Badan Usaha Milik
Negara (BUMN).
Kontrak

kerja antara

BUMN tersebut

dengan kedua konstraktor

ditandatangani 15 November 1975 dan di mulai efektif tanggal 26 Januari 1975.


Masa konstruksi pabrik Pupuk Kujang dimulai awal Juli 1976 dan selesai awal
November 1978 serta diresmikan oleh Presiden Soeharto pada tanggal 12
November 1978. PT Pupuk kujang (Persero) mulai berproduksi pada tanggal 7
November 1978 dan beropersai komersial pada tanggal 1 April 1979, dengan
kapasitas terpasang:
a.

Pabrik amoniak : 1.000 ton/hari (330.000 ton/hari).

b.

Pabrik Urea

: 1.725 ton/hari (570.000 ton/hari).

c.

NH3 cair

: 30 ton/hari (9.900 ton/hari).

Pemasaran produk urea yang dihasilkan dilakukan oleh PT Pupuk Sriwijaya


dengan daerah pemasaran Jawa Barat dan bagian Utara Jawa Tengah, sedangkan
pemasaran pupuk sweeping dan kelebihan amoniak dilakukan sendiri.
1.3 Visi dan Misi Perusahaan
a.

Visi Perusahaan
Menjadi perusahaan dibidang industri pupuk dan industri kimia yang
unggul dan terpercaya.

b.

Misi Perusahaan
1. Mendukung Program Ketahanan Pangan Nasional.
2. Mengembangkan Industri Pupuk dan Industri Kimia yang kompetitif dan
ramah lingkungan.
3. Mengembangkan Jasa Pelayanan dan Perdagangan Agro Industri.
4. Mendukung pengembangan perekonomian nasional.
5. Mengembangkan

perekonomian

daerah

melalui

dan

kesehatan

pemberdayaan

masyarakat sekitar perusahaan.


c.

Budaya Perusahaan
a. Selamat

Mengutamakan

keselamatan

kerja

serta

mempedulikan lingkungan.

Menggunakan sumber daya perusahaan yang terbatas dengan efektif


dan efisien.

b. Integritas

Melakukan pekerjaan dengan (jujur) benar dan tepat.

Memenuhi komitmen atau perjanjian kepada pelanggan.

Menghargai orang berprestasi.

1.4 Lokasi dan Tata Letak Pabrik


Pabrik PT Pupuk Kujang (Persero) terletak di Jalan Jenderal Ahmad Yani,
Desa Dawuan, Kecamatan Cikampek, Kabupaten Karawang, Jawa Barat.
Pemilihan lokasi pabrik didasarkan atas pertimbangan:
1.

Dekat dengan sumber :


a. Bahan baku gas alam di Cilamaya.
b. Tenaga listrik di Jatiluhur.
c. Air tawar di waduk Curug Jatiluhur Purwakarta.
d. Penyediaan bahan bangunan.

2.

Tersedianya :
a. Jaringan jalan raya dan jalan kereta api.
b. Sungai pembangunan di Cikaranggelam.

3.

Letak yang strategis untuk pemasaran produk, yaitu di tepi jalan raya lintas
utara pulau Jawa.
Tata letak pabrik diusahakan sedemikian rupa sehingga memudahkan

jalannya produksi dan keluar masuknya serta mendukung pemadaman kebakaran.


Daerah pengaman dibuat setiap jarak seratus meter guna menjaga lingkungan
terhadap adanya kemungkinan polusi. Pengolahan air buangan diatur sedemikian
rupa sehingga air yang keluar dari pabrik sudah dianggap membahayakan.
Selanjutnya gambar tata letak pabrik (plant lay out) PT. Pupuk Kujang (Persero)
dapat dilihat pada Gambar 1.1.

Gambar 1.1. Tata letak Pabrik PT. Pupuk Kujang

Keterangan Gambar 1.1


A = Pos Penjagaan Utam
B = Kantor Fire Safety
C = Kawasan Industri / anak perusahan
D = Puskesmas PT. Pupuk Kujang
E = Pabrik Kujang 1A
F = Pabrik Kujang 1B
G = Kantor Pusat PT. Pupuk Kujang

H = Kawasan Perumahan PT. Pupuk Kujang


I = Lapangan Golf
1.5 Struktur Organisasi
Struktur organisasi PT. Pupuk Kujang secara garis besar sesuai dengan
Surat Keputusan Direksi No. 014/SK DU/X/2004 antara lain: Direktur Produksi,
Direktur Teknik dan Pengembangan, Direktur Keuangan, dan Direktur Sumber
Daya Manusia dan Umum. Direktur tersebut dibawah koordinasi Direktur Utama
sebagai pimpinan tertinggi di PT. Pupuk Kujang.
Dewan Direksi bertanggung jawab kepada Dewan Komisaris yang mewakili
Pemerintah sebagai pemegang saham melalui Departemen Pertanian dan
Departemen Keuangan. Dewan Direksi membawahi lima komponen (Direktur
Muda) dan Staf, serta selanjutnya membawahi Kepala Biro dan Kepala Divisi.
Bentuk organisasi yang ditetapkan PT. Pupuk Kujang adalah struktur
organisasi garis dan staf. Perusahaan PT. Pupuk Kujang mempunyai tugas yang
beraneka ragam dan sangat kompleks, maka tidak mungkin bagi seorang pimpinan
perusahaan disamping membuat keputusan juga memberikan perintah kerja untuk
kelancaran tugasnya. Oleh karena itu, perlu diadakan pendelegasian wewenang
kepada para staf sesuai dengan bidangnya masing-masing. PT. Pupuk Kujang
adalah berstatus BUMN yang dipimpin oleh Dewan Direksi yang bertanggung
jawab dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).

Struktur Organisasi PT. Pupuk Kujang Cikampek


(Biro Umum PT. Pupuk Kujang Cikampek, 2009)

1.6

Proses Produksi
Ketiga bahan baku untuk membuat urea (air, udara dan gas alam) diolah

untuk menghasilkan Nitrogen (N2), Hidrogen (H2), dan Karbon Dioksida (CO2).
Amonia dibentuk di unit ammonia atas dasar reaksi gas Nitrogen dan Hidrogen.
Unit ini menghasilkan Amonia dengan kapasitas terpasang 1.000 Metric Ton
(MT) per hari atau 330.000 MT per tahun dan di samping itu juga menghasilkan
Karbon Dioksida dan Hidrogen.
Amonia dan Karbon Dioksida yang diperoleh dari unit ammonia kemudian
diolah di unit urea yang menghasilkan butiran urea dengan diameter 1-2 mm.
kapasitas terpasang unit ini adalah 1.725 MT per hari atau 570.000 MT per tahun.
Pabrik ammonia dirancang oleh Kellog Overseas Corp. dari Amerika Serikat
sedangkan proses pembuatan urea oleh Toyo Engineering Corp. dari Jepang.
Urea yang dihasilkan unit area disalurkan ke unit pengantongan melalui Belt
Conveyor. Disini urea butiran dikemas dalam karung plastik dengan berat masingmasing 50 kg untuk kemudian dipasarkan.
Selain unit-unit produksi utama yang telah disebutkan, masih ada unit-unit
lain yang sangat menunjang pelaksanaan proses produksi, yaitu:
a.

Unit Pembangkit Listrik, yang memasok sumber tenaga dalam proses


produksi terdiri dari satu unit Gas Turbine Generator kapasitas 15 MW, tiga
unit Diesel Standby Generator kapasitas 750 KW per unit dan satu unit
Diesel Emergency Generator kapasitas 375 KW.

b.

Unit Penjernih Air, menghasilkan air untuk berbagai keperluan seperti air
pendingin dengan kapasitas 573,4 m3 per jam, air minum dengan kapasitas
75 m3 per jam serta air pemadam kebakaran dan air bebas mineral untuk
umpan ketel unit pembangkit uap dengan kapasitas 180 ton per jam.

c.

Unit Pembangkit Uap, terdiri dari satu unit Waste Heat Boiler kapasitas 97
ton per jam dan dua unit Package Boiler kapasitas 100 ton per jam per unit.

d.

Unit Pemisah Udara, menghasilkan Nitrogen dengan kapasitas 260 Nm3 per
jam.
Secara garis besar, proses produksi yang terjadi di PT. Pupuk Kujang dapat

dilihat pada gambar 1.2.

Gambar 1.2 Proses Produksi PT. Pupuk Kujang Cikampek


1.7

Keselamatan Kerja
Berdasarkan UU No. 1/1970 tentang keselamatan kerja, setiap tenaga kerja

berhak mendapat perlindungan ats keselamatannya dalam melakukan pekerjaan di


suatu lokasi kerja. Peratuaran perusahaan keselamatan kerja itu kemudian
dikuatkanmelalui surat keputusan direksi PT Pupuk Kujang (Persero) No.
067/DIR/X/1978.
PT Pupuk Kujang (Persero) membentuk bagian Keselamatan dan Pemadam
Kebakaran (KPK) untuk mengelola program keselamatan kerja perusahaan. Tugas
utama dari KPK adalah mengidentifikasi bahaya di tempat ketja dan mmenyusun
peraturan-peraturan serta prosedur pelaksanaan terperinci dari peraturan
keselamatan kerja. KPK mempunyai keselamatan kerja sebagai berikut:
1.

Memberi ijin (safety permit) kepada karyawan yang akan melakukan


pekerjaan penggalian, pembongkaran dan perbaikan lainnnya.

2.

Mengawasi dan menegur orang-orang yang berada dalam pabrik yang


melakukan kesalahan keselamatan.

3.

Mengadakan latihan pencegahan keselamatan dan kebakaran secara periodik


kepada semua karyawan.

4.

Mengumandangkan safety talk untuk mengingatkan kembali praturanperarturan keselamatan kerja setiap hari.

5.

Menyediakan peralatan perlindungan keselamatan kerja.

6.

Melakukan laporan pada kantor Ditjen Bina Lindung jika terjadi kecelakaan
berat.
Dalam melaksanakan tugasnya, bagian keselamatan kerja kadang-kadang

dibantu oleh panti penanggulangan darurat yang merupakan organisasi


nonstruktural. Sebagai upaya melengkapi pelaksanaan peraturan keselamatan
kerja ditunjuk beberapa pengawas keselamatan kerja yang betugas memeriksa
tempat kerja serta mengeluarkan safety permint bagi setiap jenis pekerjaan
maupun pekerjaanya.
Sarana lain yang dibuat dalam rangka menegakkan peraturan keselamatan
kerja adalah perangkat sanksi baik secara tertulis maupun lisan yang dikaitkan
dengan tata tertib kepegawaian. Disamping itu, KPK dilengkapi dengan sarana
penunjang seperti:
1.

Fire truck multy purpose

2.

Fire jeep frecure care

3.

Ambulance

4.

Self containing B.A

5.

Fire hydrant and monitor

6.

Fire detector and instrument

7.

Racun api

8.

Kotak P3K

9.

Poster-poster keselamatan kerja

10. Ruang kelas dan garasi tambahan untuk keperluan latihan


Sarana dan fasilitas untuk perlindungan keselamatan kerja di PT. Pupuk
Kujang (Persero) antara lain:
1.

Pemberian asuransi kecelakaan dan kematian

2.

Penyediaan fasilitas pengobatan dan perawatan

3.

Penempatan seorang pisikolog di Biro Personalia

4.

Penyediaan makanan tambahan bagi karyawan shift malam sesuai dengan


persyaratan Hiperkes.
Alat-alat perlindungan keselamatan kerja yang ada di PT. Pupuk Kujang

(Persero) dapat dikategorikan menjadi 2 jenis, yaitu:

1.

Perlengkapan

untuk

mesin

seperti

yang

disediakan

oleh

pabrik

pembuatannya yang berfungsi untuk melindungi mesin dari kerusakan


maupun operator dari kecelakaan seperti penutup pulley belt, penutup roda
gigi, pengatur tekanan dari sebaliknya.
2.

Perlengkapan untuk pekerja yang menangani mesin-mesin atau mengerjakan


suatu jenis pekerjaan didaerah tertentu seperti papan peringatan, ramburambu atau petunjuk-petunjuk ditempat kerja, eksplosimeter, masker gas,
ear plug, safety belt, tube detector (untuk memeriksa kadar gas ditempat
kerja), sarung tangan, safety gogle, helm, sepatu keselamatan dan lain-lain.
Sebenarnya sasaran-sasaran keselamatan kerja yang diharapkan dapat

tercapai adalah:
1.

Mencegah terjadinya kecelakaan, penyakit, kematian dan cacat akibat kerja.

2.

Mengamankan material, konstruksi, pemakaian dan pemeliharaan bangunan,


alat kerja, mesin dan instrumen.

3.

Meningkatkan produktivitas kerja tanpa memeras karyawan dan menjamin


kehidupan produktifnya.

4.

Mencegah pemborosan tenaga kerja, modal, alat-alat dan sumber produksi


lain.

5.

Menjaga tempat kerja agar sehat, bersih dan nyaman.

10

BAB II
METODOLOGI PENCEGAHAN LIMBAH
Tindakan pencegahan pencemaran tentunya harus di siasati terlebih dahulu
sehingga dibutuhkan metodologi agar pencegahan pencemaran berjalan secara
efektif dan maksimal. Adapun metodologi pencegahan limbah terdapat 4 tahapan
yaitu: Chartering Phase, Assessment Phase, Implementation Phase, dan Ongoing
Auditing Phase.
Adapun metodologi pencegahan limbah yang dilakukan oleh PT. Pupuk
Kujang Cikampek yaitu:
2.1

Chartering Phase
Chartering phase yaitu tahapan dimana suatu perusahaan membentuk

komitmen untuk program pengurangan limbah, mengatur kebijakan, tujuan serta


merencanakan kegiatan pencegahan limbah.
2.1.1 Sumber-Sumber Limbah Cair PT. Pupuk Kujang Cikampek
Limbah cair yang dihasilkan oleh pabrik selama proses produksinya kurang
lebih sekitar 200m3/jam. Adapun sumber limbah cair ini berasal dari tiap-tiap unit
yang terlihat dalam proses produksi, yang meliputi unit ammonia, unit urea, unit
utility, dan unit bagging. Pengolahan dan pengelolaan limbah pabrik dilakukan
secara terpisah karena limbah cair dari tiap-tiap unit mempunyai karakteristik
yang berbedabeda. Terdapat 5 jenis limbah cair yang dihasilkan oleh pabrik, yaitu
air berlumpur, air sisa regenerasi, air yang mengandung minyak, air sanitasi, dan
air yang mengandung ammonia.
2.1.2 Pengolahan Limbah cair
Limbah harus diolah terlabih dahulu sebelum dibuang jika mengandung
bahan pencemar yang mengakibatkan rusaknya lingkungan, atau paling tidak
berpotensi menciptakan pencemaran. Meskipun kebanyakan limbah perlu diolah
terlebih dahulu sebelum dibuang kelingkungan, ada limbah yang dapat langsung
di buang tanpa pengolahan terlebih dahulu tetapi ada pula limbah yang setelah
diolah dapat dimanfaatkan kembali. Limbah diolah dengan tujuan untuk
mengambil bahan-bahan berbahaya di dalamnya dan/atau mengurangi atau
menghilangkan senyawa-senyawa kimia maupun non-kimia yang berbahaya dan

11

beracun. Pengolahan limbah berhubungan erat dengan sistem produksi pabrik.


Ada pabrik yang telah menggunakan peralatan dengan kadar buangan yang
dihasilkan tidak membutuhkan pengolahan. Pabrik semacam ini biasanya sudah
merancang sistem pengendalian pencemarannya saat pembangunannya. Limbah
membutuhkan penanganan awal dan kemudian diolah lebih lanjut. Pengolahan
awal tersebut akan ikut menentukan pengolahan selanjutnya sehingga kesalahan
dalam metode penanganan awal akan berpengaruh terhadap pengolahan
selanjutnya. Untuk menetapkan metode yang akan digunakan, kondisi limbah
sudah harus diketahui sebelumnya, parameter limbah yang memiliki potensi untuk
mencemari lingkungan harus ditetapkan. Dengan mengetahui jenis-jenis
parameter di dalam limbah, maka dapat ditetapkan metode pengolahan dan jenis
peralatan yang digunakan.
2.1.3 Pengolahan Limbah Cair PT. Pupuk Kujang Cikampek
a. Spesifikasi Unit Pengolahan Limbah
Spesifikasi dari alat-alat yang digunakan untuk pengolahan limbah yang ada
di pabrik 1A maupun 1B adalah sebagai berikut :
1) Kolam Netralisasi
Kolam netralisasi ada di pabrik 1A dan 1B. kolam ini dilengkapi
dengan alt-alat ukur pH meter otomatis yang mengukur pH air buangan
yang masuk sampai yang keluar secara otomatis. Selain itu dilengkapi
juga dengan pipa sirkulasi untuk mengaduk asam atau basa agar
tercampur merata dengan pH netral dapat dicapai dengan lebih cepat.
2) Kolam Stabilisasi
Kolam pengendap lumpur 1 dan 2 memiliki kapasitas yang sama
yaitu 10.000 m2, dengan kedalaman 8 m dan cukup untuk menampung
lumpur selama 3 tahun. Dengan kolam aerasi dilengkapi dengan 2 buah
aerator yang berfungsi untuk meningkatkan nilai DO (Oksigen Terlarut)
dalam air limbah.
3) Oily Water Separator
Oily water separator berfungsi untuk memisahkan minyak/oli dari
air buangan, alat ini terdapat di dua pabrik yakni di 1A dan di 1B.

12

4) Ammonia Removal
Ammonia removal yang ada di pabrik 1A ada 2 unit, stripper 1
dirancang karena banyaknya pengenceran ke sungai pada musim
kemarau maupun hujan untuk mendapatkan konsentrasi NH3-N yang
diinginkan, sedangkan stripper 2 dirancang karena unit kerja stripper 1
selama ini hasilnya tidak sesuai dengan apa yang diharapkan.
5) Filler Press
Filler press hanya ada di pabrik 1B, alat ini dilengkapi dengan
pompa-pompa untuk memompakan lumpur. Selain itu juga terdapat bak
penampungan lumpur dengan kapasitas 72m3 dan polimer day tank
yang mempunyai kapasitas 4,4 m3.
b. Proses Pengolahan Limbah
Berdasarkan limbah cair yang dihasilkan maka terdapat beberapa unit
pengolahan air limbah, antara lain:
2.1.4

Kolam Netralisasi
Unit ini berfungsi untuk menetralkan air buangan regenerasi resain
dari unit demineralisasi, terdapat di masing-masing pabrik baik 1A
maupun 1B. adapun proses penetralan air regenerasi resain adalah: Air
buangan yang bersifat asam akan dinetralkan dengan ditambahkan basa
berupa NaOH, sedangkan jika buangan bersifat basa maka akan
ditambahkan H2SO4. Nilai pH yang keluar dari kolam netralisasi ini
diupayakan bisa mencapai pH netral sebelum dialirkan ke badan air
penerima. Air yang sudah dinetralkan di kolam netralisasi selanjutnya
dialirkan menuju sungai Cikaranggelam.

2.1.5

Oily Water Separator


Oily water separator merupakan alat yang berfungsi untuk
memisahkan minyak atau oli bekas air buangan yang dating dari plant
site. Proses pemisahan minyak dalam oily water separator adalah:

(1)

Air buangan yang mengandung minyak oli ditampung dalam suatu


bak, kemudian di dalam ruangan dihembuskan udara dengan
menggunakan plant air atau udara bertekanan yang dialirkan
melalui pipa berlubang sebagai distributor, agar hembusan udara

13

merata. Dengan adanya hembusan udara tersebut, maka oli yang


menggumpal atau melekat pada air buangan akan terlepas atau
terpisah.
(2)

Dengan lepasnya oli dari air buangan tersebut, maka oli atau
minyak akan naik ke permukaan karena perbedaan berat jenis oli
atau minyak akan berada di atas dan air berada di bagian bawah.
Kemudian oli/minyak akan mengalir ke dalam suatu sekat dan
langsung mengalir ke bak penampungan untuk dipompa dan
dialirkan ke ammonia removal, karena air buangan tersebut
mengandung NH3.

2.1.6

Ammonia Removal
Merupakan alat yang berfungsi untuk memisahkan ammonia yang
terkandung dalam limbah cair yang berasal dari pabrik ammonia dan
pabrik urea, proses pemisahan NH3 dalam ammonia removal: Air
buangan yang mengandung ammonia dialirkan dari bagian atas turun ke
bawah melalui packing pall ring untuk memperluas permukaan, air
limbah yang mengandung ammonia akan kontak langsung dengan
sistem tekanan rendah akibatnya ammonia akan terikat oleh steam dan
terpisah dari air limbahnya. Berdasarkan dari analisis laboratorium
ammonia removal ini memiliki efisiensi rata-rata 99%.

2.1.7

150 E (Stripper)
Pada dasarnya fungsi dari stripper ini sama dengan ammonia
removal yaitu untuk memisahkan ammonia dari air buangan. Proses
pemisahan ammonia dalam stripper: Air buangan yang mengandung
ammonia dilewatkan bagian atas stripper dan dari bagian bawah
dialirkan steam. Kontak yang terjadi akan menyebabkan ammonia
terpisah dari air dan terbawa steam.

2.1.8

Kolam Stabilisasi
Air limbah dari blow down water dan sludge flock treator dialirkan
ke kolam pengendap lumpur kemudian mengalami proses biologis
dikolam aerasi yang selanjutnya di endapkan kembali di kolam
pengendap lumpur dan selanjutnya dialirkan sebagian irigasi ke sawah.

14

Kolam aerasi berfungsi untuk menurunkan kandungan ammonia sebesar


10%.
2.1.9

Clow Unit
Fungsinya adalah untuk menghilangkan bau busuk yang dapat
mengganggu lingkungan, selain itu juga berfungsi untuk membunuh
bakteri sebelum dibuang ke kolam stabilisasi.

2.1.10 Filter Press


Filter press merupakan alat yang berfungsi untuk menghilangkan
kandungan air dalam lumpur.
2.1.11 Condensate Treatment
Fungsi dari condensate treatment ini adalah untuk memisahkan
urea, ammonia (NH3), dan gas CO2 dari condensatenya.
c.

Sarana Pengolahan Limbah B3 (Waste Management)


Perusahaan dibidang industri selain menghasilkan produk-produk yang

berguna juga menghasilkan limbah B3, sehingga perusahaan tersebut mempunyai


kewajiban untuk memiliki peralatan pengolahan limbah B3. Namun apabila setiap
perusahaan penghasil limbah B3 harus memiliki peralatan pengolah limbah B3
akan berakibat tidak efektif dan efisien serta memerlukan biaya yang cukup
mahal. Dilain pihak, limbah jenis B3 ini harus ditangani secara khusus, karena
apabila B3 dibuang ke sungai dan laut, atau bahkan dibiarkan begitu saja dalam
kolam-kolam lumpur atau disimpan dalam drum-drum yang bocor dan berkarat,
kemungkinan limbah B3 ini mencemari air, udara dan tanah, sehingga dapat
mengurangi daya dukung lingkungan, akhirnya akan mengganggu kesehatan
makhluk hidup. Untuk menghindari hal tersebut di atas telah didirikan suatu
perusahaan yang menyediakan sarana untuk mengolah limbah B3.
Waste Management atau sarana pengolah limbah B3 merupakan suatu
pengolahan limbah B3 yang mencakup penelitian limbah B3 dan minimisasi
limbah B3. Pengolahan limbah B3 terdiri tahap penyimpanan, pengumpulan,
pengangkutan, pengolahan, penimbunan. Sedangkan minimisasi limbah B3 terdiri
dari pengurangan limbah B3 terdiri dari pengurangan limbah pada sumbernya dan
pemanfaatan kembali yang ditentukan dengan syarat-syarat tertentu. Semua
tahapan ini menjadi suatu rangkaian yang tidak boleh putus dan sebaiknya berada

15

dalam suatu wadah kegiatan Waste Management masing-masing dari tahap


tersebut mengandung arti:
1. Penyimpanan limbah B3 adalah kegiatan menyimpan limbah B3 yang
dilakukan oleh penghasil dan/atau pengumpul dan/atau pemanfaat dan/atau
pengolah dan/atau penimbunan limbah B3 dengan maksud menyimpan
sementara.
2. Pengumpulan limbah B3 adalah kegiatan mengumpulkan limbah B3 dari
penghasil limbah B3 dengan maksud menyimpan sementara sebelum
diserahkan kepada pemanfaat dan/atau pengolah dan/atau penimbunan
limbah B3.
3. Pengangkutan limbah B3 adalah suatu kegiatan pemindahan limbah B3 dari
penghasil dan/atau dari pengumpul dan/atau dari pemanfaat dan/atau dari
pengelola ke pengumpul dan/atau pengolah dan/atau ke pengolah dan/atau
ke penimbun limbah B3.
4. Pengolahan limbah B3 adalah proses untuk mengubah karakteristik dan
komposisi limbah B3 untuk menghilangkan dan/atau mengurangi sifat
bahaya dan/atau racun.
5. Penimbunan limbah B3 adalah suatu kegiatan menempatkan limbah B3
pada suatu fasilitas penimbunan dengan maksud tidak membahayakan
kesehatan manusia dan lingkungan hidup.
6. Pemanfaatan limbah B3 adalah suatu kegiatan perolehan (recovery) dan/atau
penggunaan kembali (reuse) dan/atau daur ulang (recycle) yang bertujuan
untuk mengubah limbah B3 menjadi suatu produk yang dapat digunakan
dan harus juga aman bagi lingkungan dan kesehatan manusia.
Jadi di dalam kegiatan Waste Management (sarana pengolahan limbah B3)
tidak hanya sampai pada tahapan penimbunan, tetapi mencakup pula pengolahan
sekaligus pemanfaatan hasil pengolahan limbah B3 yang telah di olah dapat
dimanfaatkan kembali. Proses Waste Mangement mencakup 2 kegiatan besar
yakni: Pengolahan limbah B3 dan minimisasi limbah B3. Prosedur pengelolaan
limbah B3 terdiri dari :

16

a) Pengolahan Limbah B3
Seperti telah dijelaskan di atas bahwa pengolahan limbah B3 mencakup
beberapa tahap antara lain: penyimpanan, pengumpulan, pengangkutan,
pengolahan, dan penimbunan, dalam hal ini diuraikan sebagai berikut:
1) Penyimpanan limbah B3 dilakukan ditempat yang sesuai dengan
persyaratan seperti misalnya, lokasi yang bebas banjir, tidak rawan
bencana, diluar kawasan lindung dan sesuai dengan rencana tata ruang.
Selain itu bangunan tempat penyimpanan disesuaikan dengan jumlah
dan karakteristik limbah B3.
2) Pengumpulan limbah B3 dilakukan oleh badan usaha dan dapat
menyimpan limbah B3 yang dikumpulkannya paling lama 90 hari
sebelum diserahkan ke pengolah. Beberapa hal yang harus dilakukan di
dalam pengumpulan limbah antara lain:
a. Mendeteksi karakteristik limbah B3 melalui laboratorium
b. Memiliki konstruksi bangunan kedap air dan bahan bangunan
disesuaikan dengan karakteristik limbah B3
c. Mempunyai lokasi pengumpulan yang bebas banjir memiliki
perlengkapan untuk penanggulangan terjadinya kecelakaan.
3) Pengangkutan limbah B3 memerlukan sistem pengangkutan khusus
yang menjamin keamanan pengangkutan limbah B3, terdiri dari
perwadahan, kendaraan pengangkutan, perlengkapan tanggap darurat
dan sumber daya manusia. Perjalanan kendaraan pengangkutan limbah
B3 ini akan terus dipantau dengan memasang alat hubodometer dan
telepon. Selain itu diperlukan dokumen limbah B3 yang ditetapkan oleh
instansi yang bertanggung jawab.
4) Pengolahan limbah B3 harus dilakukan dilokasi yang bebas dari banjir,
tidak rawan bencana, bukan kawasan lindung serta ditetapkan sebagai
kawasan

peruntukan

industri

berdasarkan

rencana

tata

ruang.

Pengolahan limbah B3 dapat dilakukan dengan beberapa cara antara


lain:
a. Secara stabilisasi dan solidifikasi

17

(1) B3 diolah dulu secara kimiawi dan fisik untuk menstabilkan bahan
kimia sehingga kimiawi limbah B3 tersebut menjadi lebih stabil.
Proses stabilisasi dilakukan juga dengan penambahan semen,
sehingga bentuk fisik dari limbah B3 tersebut menjadi kompak.
(2) Limbah B3 yang telah di olah secara kimiawi dan di stabilkan,

diuji lagi menurut TCLP (Toxicity Characteristic Leaching


Procedure). Uji ini dilakukan untuk memastikan bahwa limbah
yang akan ditimbun dipembuangan akhir benar-benar telah
stabil. Proses stabilisasi akan di ulang bila hasil uji TCLP ini
tidak memuaskan. Hasil pengolahan dan stabilisasi dan
sodifikasi kemudian dilakukan penimbunan limbah B3
(landfill).
b. Secara destruksi thermal (Thermal Destruction)
(1) Destruksi

thermal

dengan

menggunakan

tanur

semen

mengolahsecara khusus limbah organik B3 yang mempunyai


nilai

energi

tinggi

untuk

dimanfaatkan

energi

yang

dikandungnya. Limbah organik padat dan cair di campur


sedemikian rupa sehingga memiliki karakteristik

yang

diperlukan untuk bahan bakar pabrik semen.


(2) Limbah organik B3 yang dibakar di dalam tanur semen
menghasilkan bahan bakar sintesis sebagai bahan bakar
pengganti batubara untuk pabrik semen.
(3) Tanur semen memiliki kemampuan untuk menghancurkan
limbah organik B3 yang lebih baik dari tanur pembakar limbah
(incinerator) karena temperaturnya yang mencapai 15000C.
(4) Dalam tanur semen ini gas-gas berbahaya hasil pembakaran
akan terurai oleh kombinasi proses pyrolisis dan oksidasi
menjadi molekul-molekul dasar yang tidak berbahaya.
(5) Gas-gas yang bersifat asam dinetralisasi oleh suasana basa
dalam tanur semen. Kandungan logam-logam berat dalam
limbah tersebut akan bersatu dan menjadi bagian dari produk
semen, sehingga tidak membahayakan lagi. Penimbunan
limbah B3 harus mengutamakan perlindungan terhadap

18

kehidupan dan kesehatan manusia serta perlindungan terhadap


lingkungan. Untuk itu lokasi yang diterapkan berdasarkan
rencana tata ruang, daerah yang secara geologis dinyatakan
aman, stabil tidak rawan bencana dan di luar kawasan lindung
serta tidak merupakan daerah resapan air tanah, khususnya
yangdigunakan untuk air minum. Penimbunan limbah B3
dilakukan di lahan penimbunan (landfill) dalam keadaan padat
dengan menggunakan system pelapis/liner yang terdiri dari
system pelapis ini dilengkapi dengan saluran untuk pengaturan
aliran air permukaan, pengumpulaan air lindi (cairan yang
bersentuhan dengan limbah B3 yang telah distabilkan dan
ditimbun pada tempat pembuangan akhir) dan pengelolaannya,
sumur pantau dan lapisan penutup akhir.
b) Minimisasi Limbah B3
Walaupun telah terlihat usaha untuk melakukan pengolahan limbah B3
menjadi stabil dan bermanfaat, namun tidak dapat dipungkiri bahwa jumlah
limbah B3 yang dihasilkan juga tidak berkurang bahkan mungkin
bertambah. Hal ini juga merupakan bagian dari aktivitas Waste Management
( sarana pengolahan limbah B3). Dimana selain melakukan pengolahan,
juga melakukan pengurangan dan pencegahan semaksimal mungkin
dihasilkannya limbah B3. Berkaitan dengan hal tersebut minimisasi limbah
B3 dilakukan dengan mencakup, pengurangan limbah B3 pada sumbernya
dan pemanfaatan kembali. Pengurangan limbah B3 pada sumbernya
ditujukan kepada para penghasil limbah B3 untuk berusaha mengurangi
limbah B3 yang dihasilkan dengan beberapa cara antara lain :
1) Mengembangkan teknologi modern dalam menghasilkan produk
sehingga dapat mengurangi jumlah limbah B3.
2) Menggunakan bahan-bahan dasar yang ramah lingkungan dan sedikit
menghasilkan limbah B3.
3) Mengembangkan pengetahuan dan informasi pengelolaan dan dampak
limbah B3 terhadap lingkungan dengan training waste audit. Selain
memerlukan pengurangan terhadap limbah B3, diusahakan juga

19

pemanfaatan kembali terhadap limbah B3 yang telah dihasilkan selama


ini. Pemanfaatan kembali terhadap limbah B3 dapat dilakukan dengan
cara:
(1) Mempromosikan dan mengembangkan teknik minimisasi limbah
B3 melalui teknologi bersih, perolehan kembali (recovery),
penggunaan kembali (reuse), daur ulang (recycle).
(2) Membangun pusat-pusat pengolahan limbah industri B3 (PPLI-B3)
dilokasi yang memenuhi syarat lingkungan.
(3) Meningkatkan kerja sama antar instansi di pusat, daerah dan
internasional dalam pemanfaatan kembali limbah B3.
Menurut Pasal 3 Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 30
Tahun 2009 tentang Tata Laksana Perizinan dan Pengawasan Pengelolaan Limbah
Bahan Berbahaya dan Beracun Serta Pengawasan Pemulihan Akibat Pencemaran
Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun Oleh Pemerintah Daerah adalah:
1) Gubernur berwenang menerbitkan:
a. Izin pengumpulan limbah B3 skala provinsi; dan
b. Rekomendasi izin pengumpulan limbah B3 skala nasional.
2) Bupati/walikota berwenang menerbitkan izin menyimpan sementara limbah
B3 dan pengumpulan limbah B3 skala kabupaten/kota.
Pasal 4 Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 30 Tahun
2009 tentang Tata Laksana Perizinan dan Pengawasan Pengelolaan Limbah Bahan
Berbahaya dan Beracun Serta Pengawasan Pemulihan Akibat Pencemaran Limbah
Bahan Berbahaya dan Beracun Oleh Pemerintah Daerah adalah Badan usaha yang
kegiatan utamanya berupa pengumpulan limbah B3 wajib memiliki:
1) Laboratorium analisa atau alat analisa limbah B3 di lokasi kegiatan
pengumpulan limbah B3; dan
2) Tenaga yang terdidik di bidang analisa dan pengelolaan limbah B3.
Pasal 5 Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 30 Tahun
2009 tentang Tata Laksana Perizinan dan Pengawasan Pengelolaan Limbah Bahan
Berbahaya dan Beracun Serta Pengawasan Pemulihan Akibat Pencemaran Limbah
Bahan Berbahaya dan Beracun Oleh Pemerintah Daerah adalah:

20

1) Badan usaha yang melakukan kegiatan penyimpanan sementara dan/atau


pengumpulan limbah B3 wajib mengajukan permohonan izin kepada:
a.

Gubernur untuk izin pengumpulan limbah B3 skala Provinsi; atau

b.

Bupati/walikota

untuk

izin

penyimpanan

sementara

dan

izin

pengumpulan limbah B3 skala kabupaten/kota.


2) Permohonan izin penyimpanan sementara dan/atau pengumpulan limbah B3
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diajukan oleh pemohon dengan
mengisi dan melengkapi formulir permohonan izin serta persyaratan
administrasi dan teknis sebagaimana tercantum dalam Lampiran I dan
Lampiran II yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan
Menteri ini.
Pasal 6 Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 30 Tahun
2009 tentang Tata Laksana Perizinan dan Pengawasan Pengelolaan Limbah Bahan
Berbahaya dan Beracun Serta Pengawasan Pemulihan Akibat Pencemaran Limbah
Bahan Berbahaya dan Beracun Oleh Pemerintah Daerah adalah Kegiatan
pengumpulan limbah B3 hanya diperbolehkan apabila:
1) Jenis limbah B3 tersebut dapat dimanfaatkan; dan/atau
2) Badan usaha pengumpulan limbah B3 telah memiliki kontrak kerjasama
dengan pihak pemanfaat, pengolah, dan/atau penimbun limbah B3 yang
telah memiliki izin.
Sedangkan dalam Pasal 2 Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor 18 Tahun 2009 tentang Tata Cara Perizinan Pengelolaan Limbah Bahan
Berbahaya dan Beracun adalah:
1)

Jenis kegiatan pengelolaan limbah B3 yang wajib dilengkapi dengan izin terdiri
atas kegiatan:

2)

a.

Pengangkutan;

b.

Penyimpanan sementara;

c.

Pengumpulan;

d.

Pemanfaatan;

e.

Pengolahan; dan

f.

Penimbunan.

Penghasil limbah B3 tidak dapat melakukan kegiatan pengumpulan limbah B3


sebagaimana pada ayat (1) huruf c.

21

3)

Kegiatan pengumpulan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c hanya dapat
diberikan izin apabila:
a.

Telah tersedia teknologi pemanfaatan limbah B3; dan/atau

b.

Telah memiliki kontrak kerja sama dengan pihak pengolah dan/atau penimbun
limbah B3.

4)

Kontak kerja sama sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b wajib memuat
tanggunga jawab masing-masing pihak bila terdapat pencemaran lingkungan.

5)

Kegiatan pemanfaatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d dapat berupa:
a.

Kegiatan utama; atau

b.

Bukan kegiatan utama.

Tolok ukur apakah limbah dari suatu industri/pabrik telah menyebabkan


pencemaran atau tidak, maka digunakan dua sistem baku mutu limbah, yakni:
1.

Menentukan suatu effluent standard, yakni kadar maksimal limbah


diperkenankan untuk dibuang ke media lingkungan seperti air, tanah, dan
udara. Kadar maksimum bahan polutan yang terkandung dalam limbah
tersebut ditentukan pada waktu limbah tersebut ditentukan pada waktu
limbah meninggalkan pabrik.

2.

Menetapkan ketentuan tentang stream standard, yaitu penetapan batas kadar


bahan polutan pada sumber daya tertentu seperti sungai, danau, waduk,
perairan, pantai, dan lain-lain.

2.2

Assessment Phase
Pada fase penilaian, tim mengumpulkan data, menghasilkan dan

mengevaluasi pilihan untuk pengurangan limbah dan memilih opsi untuk


penerapan.
2.2.1 Pengumpulan data
1. Unit-unit Produksi
a. Unit Pembangkit Uap
Unit pembangkit uap di pabrik Kujang 1A terdiri dari satu unit
Waste Heat Boiler dengan kapasitas 97 ton/jam dan dua unit Package
Boiler dengan kapasitas 100 ton/jam/unit. Sedangkan unit pembangkit
uap di pabrik Kujang 1B terdiri dari satu unit Waste Heat Boiler dengan

22

kapasitas 30 ton/jam dan satu unit Package Boiler dengan kapasitas 100
ton/jam.
b.

Unit Pembangkit Listrik


Baik Kujang 1A maupun Kujang 1B masing-masing memiliki unit
pembangkit listrik tersendiri. Unit pembangkit listrik di Kujang 1A
terdiri dari satu unit Gas Turbin Generator kapasitas 15 MW. Tiga unit
Diesel Standby Generator kapasitas 750 KW/unit dan satu unit Diesel
Emergency Generator kapasitas 375 KW. Sedangkan unit pembangkit
listrik Kujang 1B terdiri dari satu unit Gas Turbin Generator kapasitas
11 MW dan satu unit Diesel Emergency Generator dengan kapasitas
1300 KW.

c.

Unit Penjernihan Air


Unit pengolahan air di Kujang 1A mengolah air baku menjadi air
bersih untuk berbagai keperluan antara lain Air Pendingin kapasitas 573
m3/jam; Air minum kapasitas 75 m3/jam; Air Bebas Mineral kapasitas
180 ton/jam; Air Bersih untuk Perusahaan Patungan 125 m3/jam.
Sedangkan unit pengolahan air di Kujang 1B memiliki kapasitas
terpasang sebesar 650 m3/jam. Air yang sudah diolah kemudian
dimanfaatkan atau diproses lebih lanjut antara lain untuk Air Pendingin
kapasitas 360 m3/jam; Air Bebas Mineral kapasitas 180 ton/jam.

d.

Unit Amonia dengan kapasitas terpasang masing-masing sebesar 1000


MT/hari.

e.

Unit Urea dengan kapasitas 1.725 MT/hari atau sebesar 570.000


MT/tahun sehingga kapasitas total produksi Urea Pupuk Kujang sebesar
1.140.000 MT/tahun.

2. PT Pupuk Kujang mulai berproduksi dengan kapasitas terpasang sebagai


berikut:
a. 1000 ton/hari (330.000 ton/tahun) pabrik amonia.
b. 1725 ton/hari (570.000 ton/tahun) pabrik urea.
c. 30 ton/hari (9.900 ton/tahun) hasil samping amonia.
3. Luas pabrik PT Pupuk Kujang yaitu kurang lebih 350 ha, yang terbagi
menjadi:

23

a. Daerah pabrik seluas

60 ha

b. Daerah perumahan seluas

60 ha

c. Daerah penunjang dan lain-lain

230 ha

Jumlah
:
350 ha
4. Jenis- jenis limbah yang dihasilkan dapat dibagi dalam 3 macam, yaitu:
a. Limbah Cair
Limbah cair yang dihasilkan oleh pabrik selama proses produksinya
kurang lebih sekitar 200 m3/jam. Sumber limbah cair berasal dari tiaptiap unit yang terlihat dalam proses produksi, yang meliputi unit
ammonia, unit urea, unit utility, dan unit bagging. Terdapat 5 jenis
limbah cair yang dihasilkan oleh pabrik, yaitu air berlumpur, air sisa
regenerasi, air yang mengandung minyak, air sanitasi, dan air yang
mengandung ammonia.
b. Limbah Padat
(1) Limbah katalis bekas yang berasal dari pabrik ammonia
(2) Limbah debu urea dari unit pengantongan
c. Limbah Gas
(1) Debu urea yang berasal dari atas menara prilling
(2) Limbah gas buang yang berasal dari daur ulang sintesa pabrik
ammonia
2.2.2 Evaluasi untuk kerja pabrik dan pengurangan limbah
Perlu memperketat penggunaan bahan baku, mengingat bahan baku tersebut
merupakan bahan baku yang berasal dari bahan-bahan yang tidak dapat
diperbaharui dan jumlahnya terbatas, dan juga ada beberapa bahan baku yang
mengakibatkan pencemaran lingkungan. Untuk menetapkan metode yang akan
digunakan untuk mengolah limbah, kondisi limbah sudah harus diketahui
sebelumnya, parameter limbah yang memiliki potensi untuk mencemari
lingkungan harus ditetapkan. Dengan mengetahui jenis-jenis parameter di dalam
limbah, maka dapat ditetapkan metode pengolahan dan jenis peralatan yang
digunakan.
Sedangkan beberapa parameter unjuk kerja pabrik telah dibuktikan dalam
perioda performance test selama 14 hari berturut-turut. Parameter-parameter
tersebut telah sesuai dengan perancangan pabrik. Tabel 2 menunjukkan unjuk

24

kerja dari beberapa parameter di ACES21 yang dibandingkan dengan parameter


untuk pabrik dengan proses sebelumnya (Urea 1A Total Recovery C-Improved).

2.3

Implementation Phase
Secara garis besar tahapan implementasi ISO 14001 pada PT. Pupuk Kujang

adalah sebagai berikut:


1. Melakukan Kaji Awal Lingkungan mengenai persyaratan peraturan
lingkungan,prosedur lingkungan yang ada dan praktek lingkungan yang
telah diharapkan.
2. Menyusun aspek dan merumuskan kebijakkan lingkungan.
3. Evaluasi dampak lingkungan penting untuk menentukan aspek lingkungan
penting.
4. Menetukan tujuan dan sasaran serta menyusun prosedur lingkungan.
5. Distribusi dan aplikasi prosedur.
6. Audit-audit lingkungan (ALI,Adequacy Audit dan Initial Audit).
7. Perbaikan-perbaikan atas temuan audit yang dilakukan,dilanjutkan dengan
tinjauan manajemen.
8. Comliance Audit. Hasil audit ini merekomendasikan bahwa sertifikat ISO
14001 dapat diberikan kepada PT Pupuk Kujang. Sertifikat ISO 14001
diberikan oleh PT Sucofindo International Certification Services.

25

Implementasi ISO 14001 pada PT Pupuk Kujang memberikan manfaat yang


dapat dirasakan oleh subjek sasaran intern maupun ekstern perusahaan.Hasil
analisis yang dilakukan dengan metoda PHA menunjukkan bahwa lingkungan
hidup memperoleh manfaat terbesar dari implementasi sistem manajemen
lingkungan ISO 14001 oleh PT Pupuk Kujang dengan bobot (prioritas lokal)
0,287 diikuti oleh perusahaan (0,246), SDM perusahaan (0,175),pembeli (0,156)
dan terakhir masyarakat (0,137).
Sementara itu bila dilihat dari prioritas lokalnya,kontribusi maanfaat yang
diperoleh masing-masing sub sasaran terbesar adalah A1 (mengurangi
pencemaran dan kerusakan lingkungan) dengan kontribusi 12,3 % . Diikuti oleh
A2 (mengurangi penggunaan dam pembuangan limbah berbahaya) sebesar 10,3%
D1 (memberi kepuasan pada pembeli) sebesar 9,2%, E1 (lingkungan yang sehat)
sebesar 8,1%,C1 (mengurangi resiko kerja) sebesar 6,7% D2 (memberikan
jaminan)sebesar 6,4%, A3 (menghemat sumberdaya) sebesar 6%, E2 (mengurangi
kekhawatiran masyarakat) sebesar 5,6%, B1 (kepatuhan pada hukum) dan B2
(memudahkan penilaian kinerja lingkungan) masing-masing sebesar 4,6 %, C2
(lingkungan kerja yang nyaman) sebesar 4,3%, B3 (Effisiensi biaya) 3,8%, B4
(meningkatkan kredibilitas) dan C3 (memotivasi untuk bekerja) masing-masing
sebesar 3,4%, B5 (meningkatkan citra) sebesar 3,3%, C4 (kesadaran lingkungan)
sebesar 3,1% dan B6 (daya saing) sebesar 2,6% serta yang terakhir adalah B7
(mendorong inovasi) sebesar 2,3%.
Secara umum hasil penelitian menunjukkan bahwa manfaat yang diperoleh
tiap-tiap subjek sasaran dari implementasi ISO 14001 tidak terlalu besar
perbedaannya. Ini berarti bahwa perolehan manfaat tersebar hampir secara merata
kepada subjek sasaran dan subsaran.
Analisis yang dilakukan bersifat non kuantitatif karena menggunakan
metode PHA. Metode ini bersandar pada penilaian (judgement) orang-orang yang
dianggap ahli dan kompeten berkaitan dengan implementasi ISO 14001 di PT
Pupuk Kijang. Artinya hasil penelitian ini bisa relavan untuk industri-industri atau
perusahaan-perusahaan yang sejenis dengan PT Pupuk Kujang yaitu industri
pupuk.

26

2.4

Ongoing Auditing Function Phase


Ongoing Auditing Function Phase atau dapat disebut Fungsi audit yang

sedang berlangsung merupakan tahapan dimana pengurangan limbah program


dimonitor dan pengurangan diukur.
2.4.1 Kesatuan Kelompok Kerja di Lingkungan PT. Pupuk Kujang
Hal terpenting selain pengawasan pengerjaan pencegahan limbah yaitu
pengawasan keselamatan kerja. Untuk mengatasi akibat yang ditimbulkan dari
potensi-potensi bahaya yang terjadi selama proses produksi hingga pencegahan
limbah dilakukan, maka diperlukan kesatuan kelompok kerja. Adapun kesatuan
kelompok kerja di lingkungan PT. Pupuk Kujang melibatkan enam kelompok
yaitu:
1.

Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran (fire and safety)

2.

Biro Keamanan

3.

Bagian Pemeliharaan dan Lapangan

4.

Bagian Kesehatan/klinik

5.

Bagian Ekologi

6.

Bagian Pembendaharaan dan Asuransi


Selain kelompok kerja di atas, sangat penting juga adanya kesadaran dari

seluruh karyawan untuk mencegah serta memantau adanya bahaya yang dapat
merugikan diri sendiri, orang lain maupun perusahaan. Untuk mengingat
karyawan, maka setiap pagi dan sore selalu dibacakan pesan-pesan keselamatan
kerja oleh bagian keselamatan dan pemadam kebakaran.
2.4.2 Audit Pencegahan Limbah
Peranan audit internal atas pencegahan limbah meliputi pemeriksaan
terhadap seluruh aspek pengendalian pencemaran sehingga dapat tercapai
pengendalian yang efektif sesuai dengan peranannya sebagai salah satu
unsur penting dalam pengendalian pencemaran yang efektif sehingga tujuan
perusahaan dapat tercapai.
Peranan audit internal dalam meningkatkan efektivitas pengendalian
pencemaran yang selalu dinilai dan dievaluasi oleh bagian SPI (Satuan
Pengawas Intern) pada PT. Pupuk Kujang, yaitu:
1.

Lingkungan pengendalian

27

Adanya SPI salah satu tujuannya adalah untuk menilai cara


pencegahan pencemaran yang dilaksanakan sesuai dengan kebijakan
perusahaan.
2.

Penaksiran Risiko
SPI PT. Pupuk Kujang melakukan penelaahan terhadap risiko
pencegahan pencemaran sehingga risiko yang mungkin timbul dalam
pengendalian pencemaran semakin berkurang.

3.

Aktivitas Pengendalian
Dalam aktivitas pengendalian, PT. Pupuk Kujang melakukan
pemisahan fungsi, mulai dari bagian sampai dengan tugas masingmasing. Hal ini diharapkan agar tercapainya pengendalian pencemaran
terlaksana dengan baik.

4.

Informasi dan Komunikasi


Adanya informasi dan komunikasi diharapkan tujuan pengendalian
pencemaran akan tercapai dengan baik, dan efektivitas akan terwujud.
Informasi disampaikan dalam laporan hasil pelaksanaan audit yang
berisikan temuan-temuan, saran dan tindak lanjut yang harus
disampaikan dan dievaluasi. Komunikasi merupakan salah satu jalan
untuk mempermudah pelaksaan audit internal.

5.

Pemantauan
Audit

internal

melakukan penilaian

terhadap pengendalian

pencemaran. Hal tersebut untuk meyakinkan bahwa kebijakan dan


prosedur yang diterapkan telah dilaksanakan sebagaimana mestinya dan
terus menerus.
5.4.1 Audit K3
Audit dilakukan untuk mengetahui sejauh mana seluruh program dan
kegiatan K3 dijalankan, apakah sudah berjalan dengan efektif atau belum. Audit
yang dilakukan di PT. Pupuk Kujang antara lain:
a.

Audit Internal
Audit internal dilakukan oleh auditor independen yang berasal dari unit
kerja lain dalam struktur organisasi perusahaan, dimana auditor tersebut
telah mengikuti pelatihan audit dan mendapatkan sertifikasi. Pelaksanaan

28

audit internal terhadap Sistem Manajemen Lingkungan dilakukan 2 kali


setahun sedangkan untuk Sistem Manajemen Mutu dan SMK3 dilakukan
minimal 1 kali setahun.
b.

Audit Eksternal
Di PT.

Pupuk Kujang audit eksternal dilakukan oleh sebuah

perusahaan jasa yang bergerak di bidang K3 yaitu dari PT. Sucofindo yang
ditunjuk oleh 60 Depnakertrans. Pelaksanaan audit eksternal dilakukan
setiap tiga tahun sekali. Dari temuan hasil audit, maka dibuat suatu
rekomendasi sehingga dapat dijadikan bahan untuk perbaikan.
5.4.2 Pemantauan Higiene Perusahaan
Pemantauan terhadap aspek Higiene Perusahaan dilaksanakan oleh Bagian
Hiperkes. Metode yang digunakan adalah dengan melakukan pengukuran terhadap
lingkungan kerja. Hasil pengukuran tersebut kemudian dianalisis dengan
membandingkan hasil pengukuran dengan standar yang telah ditetapkan oleh
pemerintah sehingga dapat segera ditindaklanjuti sebagai tindakan perbaikan.
Pemeriksaan terhadap lingkungan kerja minimal dilakukan 1 tahun sekali.
Pemantauan hygiene yang dilakukan PT. Pupuk Kujang, yaitu:
a. Pemantauan Kebisingan

c. Pemantauan Tekanan Panas

b. Pemantauan Penerangan

d. Pemantauan Getaran

5.4.3 Kewenangan Pengawasan Limbah B3


Pada dasarnya kewenangan untuk pengelolaan limbah B3 berupa
penyimpanan, pengumpulan, pemanfaatan, pengolahan dan/atau penimbunan,
pengangkutan, pemanfaatan adalah kewenangan Pemerintah yaitu Menteri
Lingkungan Hidup.
Tetapi dengan adanya PP No.38 Tahun 2007, tentang Pembagian urusan
antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah
Kabupaten Kota, maka terdapat pembagian kewenangan mengatur pengelolaan
limbah B3 antara Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota. Diantaranya yaitu:
1.

Pemerintah mempunyai kewenangan mengatur dan menetapkan kebijakan


mengenai pengelolaan limbah B3 antara lain mencakup:

29

a. Penetapan limbah B3 berdasarkan sumber spesifik, karakteristik, Lethal


Dose Fifty (LD50), Toxicity Charasteristic Leaching Procedure
(TCLP), kronis, dan List (daftar).
c. Penetapan status limbah B3.
d. Tempat

penyimpanan

sementara,

pengumpulan,

pengangkutan,

pemanfaatan, pengolahan, dan penimbunan B3.


e. Notifikasi Limbah B3.
f. Pengawasan pengelolaan limbah B3.
g. Pengawasaan pelaksanaan sistem tanggap darurat nasional.
h. Pengawasan penanggulangan kecelakaan pengelolaan limbah B3 skala
nasional.
i. Pengawasan pelaksanaan pengelolaan limbah B3
j. Menyelenggarakan registrasi limbah B3.
k. Pengawasan pengelolaan limbah B3.
l. Memberikan rekomendasi pengangkutan limbah B3.
m. Izin pengumpulan limbah B3 skala nasional.
n. Izin pemanfaatan limbah B3.
o. Izin pengolahan limbah B3.
p. Izin operasi peralatan pengolahan limbah B3.
q. Izin operasi penimbunan limbah B3.
r. Pengawasan pelaksanaan pemulihan akibat pencemaran limbah B3
skala nasional.
2. Pemerintah Daerah Provinsi mempunyai kewenangan mengatur:
a. Pengawasan pelaksanaan pengelolaan limbah B3 skala Provinsi.
b. Izin pengumpulan limbah B3 skala Provinsi (sumber limbah lintas
Kabupaten/kota) kecuali minyak pelumas/oli bekas.
c. Pengawasan pelaksanaan pemulihan akibat pencemaran limbah B3 pada
skala Provinsi.
d. Rekomendasi izin pengumpulan limbah B3 skala nasional.
e. Pengawasan pelaksanaan sistem tanggap darurat skala Provinsi.
f. Pengawasan penanggulangan kecelakaan pengelolaan limbah B3 skala
Provinsi.

30

3. Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota mempunyai kewenangan:


a. Pengawasan

pelaksanaan

pengelolaan

limbah

B3

skala

Kabupaten/Kota.
b. Izin pengumpulan limbah B3 pada skala Kabupaten/Kota kecuali
minyak pelumas/oli bekas.
c. Pengawasan pelaksanaan pemulihan akibat pencemaran limbah B3 pada
skala Kabupaten/Kota.
d. Pengawasan penanggulangan kecelakaan pengelolaan limbah B3
Kabupaten/Kota.
e. Pengawasan pelaksanaan sistem tanggap darurat skala Kabupaten/Kota.
g. Izin penyimpanan sementara limbah B3 di industri atau usaha suatu
kegiatan.
h. Izin lokasi pengolahan limbah B3.

31