Anda di halaman 1dari 5

LAPORAN PRATIKUM MESIN LISTRIK

STARTING GENERATOR SINKRON

OLEH :
KELAS

: D3-TL 2A

KELOMPOK

:1

PENANGGUNG JAWAB

: Puspita Dyah Witari / 1431120076

ANGGOTA KELOMPOKA : Faiz Adit Hibatullah / 1431120074


Ferari FortunaArdiyansyah / 1431120075
Rhema Pragas Jatmiko / 1431120094
Tridiyah Ayu Kristian / 1431120080

PROGRAM STUDI TEKNIK LISTRIK


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI MALANG
2016

A. TUJUAN PERCOBAAN
1. STARTING GENERATOR SINKRON
- Untuk mengetahui cara starting prime mover
- Untuk mengetahui cara starting generator sinkron
2. NO LOAD TEST DAN SHORT CIRCUIT GENERATOR SINKRON
- Untuk mengetahui pengaruh arus eksitasi terhadap tegangan pada
-

percobaan Open circuit


Untuk mengetahui arus eksitasi terhadap arus jangkar pada percobaan

Short circuit
Untuk mengetahui fungsi amplikasi dari kedua percobaan diatas

3. LOAD TEST GENERATOR SINKRON


- Untuk mengetahui besar dan jenis beban terhadap output generator sinkron
- Mengetahui besar persentase regulasi tegangan saat variasi beban
- Pengaruh beban terhadap kinerja prime mover
B. DASAR TEORI
Generator sinkron atau altenator adalah mesin sinkron yang digunakan
untuk mengubah daya mekanik menjadi daya listrik. Generator sinkron dapat
berupa generator sinkron 3 fasa atau generator sinkron AC satu fasa
tergantung dari kebutuhan . Pada percobaan kali ini, yaitu percobaan generator
sinkron yang mana betujuan untuk mengamati bebrapa karakteristik dari
generator 3 phasa. Karakteristik- karakteristik yang akan diamati diantaranya :
karakteristik tanpa beban,hubung singkat dan berbeban.
Pada pratikum ini digunakan motor DC sebagai penggerak rotor
generator sinkron. Dimana ada beberapa parameter yang mempengaruhi
tegangan keluaran generator yaitu arus eksitasi generator serta kecepatan
putaran dari motor penggerak. Pada praktikum juga melakukan percobaan
dengan beberapa kondisi yang mempengaruhi tegangan keluaran, mulai dari
tanpa beban sampai dengan memberi beban R, L, dan C.
Pada kondisi tidak berbeban semakin besar arus eksitasi di motor DC
dan generator semakin meningkat kecepatan pada motor penggerak. Dan
semakin tinggi kecepatan akan meningkatkan tegangan keluaran pada terminal
generator sinkron. Karena tidak ada beban terpasang dalam rangkaian tersebut

tidak mengalir arus. Hal ini disebabkan semakin tinggi arus penguatan maka
semakin besar fluks magnet dihasilkan, semakin banyak fluks magnet yang
memotong kumparan berputar dalam generator semakin besar gaya putar yang
membangkitkan tegangan generator.
Pada kondisi berbeban digunakan beban resistif, induktif, dan
kapasitif. Pada saat menggunakan beban resistif pada terminal keluaran
generator diperoleh besar tegangan yang sama dengan tegangan beban. Hal ini
disebabkan beban resitif murni yang menghasilkan nilai faktor daya mendekati
satu. Untuk menjaga tegangan keluaran yang disuplai beban resitif cukup
dengan menjaga besarnya arus eksitasi dan menjaga putaran dari penggerak.
Pada kondisi diberi beban induktif, beban ini akan menyebabkan penggeseran
fasa dan arus yang menyebabkan arus bersifat lagging. Pada saat diberi beban
kapasitif, beban ini dapat menyebabkan arus leading terhadap tegangan.

C. DAFTAR KOMPONEN
-

M
G
TG
Rmy
U
Im
IA
S
RB
F

= Torsi Meter MV 100


= Mesin Sinkron MV 122
= Tachometer Generator MV 153
= Shunt rheostat TS 500/440
= Voltmeter 300V TI 105
= Ampermeter 1,6A TI 101
= Ampermeter 6A TI 102
= Switch TO 3
= Load Resistor TB 40
= Power pack TF 123A

Penggunan nanti
-

XL
XC

= Beban Induktor TB 41
= Beban Kapasitor TB 42

D. GAMBAR RANGKAIAN

E. LANGKAH PERCOBAAN
1. STARTING GENERATOR SINKRON
-

Hubungkan torsi meter sebagai motor dan mesin sinkron sebagai generator

sesuai dengan gambar rangkaian


Catat rating mesin sinkron yang tertera pada name plate mesin, pastikan rating

tersebut tidak boleh terlewati selama percobaan berlangsung


Periksakan rangkaian anda pada instructor sebelum diberi tegangan
Atur reostart dari torsi meter tersebut untuk mencapai arus eksitasi maksimum.

Pastikan saklar S off (Beban tidak tersambung)


Masukan tegangan DC variable dengan perlahan-lahan sehingga mencapai 220
volt dan cek arus motor pada amperemeter. Motor harus berputar sesuai

dengan arah panah.


Atur shunt rheostat pada torsi motor sehingga kecepatan menjadi tetap 1500
rpm kecepatan tersebut harus dipertahankan selama percobaan.

2. PENGUKURAN KARAKTERISTIK HUBUNG SINGKAT (IA = f(Im))


- Gambarkan rangkaian diagram untuk pengukuran ini
- Hubung singkatkan fasa fasa dari rotor setelah switch S (switch S masih
-

terbuka)
Atur shunt rheostat (Rmy) sehingga arus medan putar pada generator
sinkronnya = 0

Masukkan switch S. Aturlah arus jangkar dari 0 sampai dengan maksimum


(setiap langkah 0,2 A) dengan cara mengatur Rmy catat harga IA dan Im untuk

setiap langkah.
Atur shunt rheostat (Rmy) sehingga arus medan putar generator = 0 kemudian

buka switch S dan lepaskan fasa-fasa yang terhubung singkat.


- Masukkan data dalam table.
F. DATA PERCOBAAN