Anda di halaman 1dari 6

Modul 7

Konsep dan Praktik Demokratis Serta Pendidikan demokratis

Kegiatan belajar 1 : konsep demokratis


Demokratis berasal dari kata democracy yang di serap dari bahasa yunani demos dan
kratos atau kratein yang berarti rakyat yang berkuasa . demokratis adalah negara dengan
prinsip pemerintahannya yang di tandai oleh adanya partisipasi warga negara yang sudah
dewasa ikut berpartisipasi dalam pemerintahan dalam wakilnya yang di pilih negara dengan
pemerintahannya menjamin kemerdekaan berrbicara , berpendapat , berserikat dan
menegakkan rule of law(hukum ) . atau bisa di artikan juga sebagai pemerinthan dari rakyat
oleh rakyat dan untuk rakyat .
Demokrasi merupakan suatu kelembagaan (constitution ) , kebebasan ( freedom) , dan
nilai persamaan (equal). Demokrasi di pandang sebagai kerangka berfikir dalam melakukan
pengaturan urusan umum atas dasar prinsip dari , oleh dan untuk rakyat , di terima baik
sebagai ide , norma , sistem sosial maupun sebagai wawasan , sikap , perilaku individual
yang secara kontekstual diwujudkan, di pelihara , dan di kembangkan .
Dinamika perkembangan demokrasi di indonesia sejak proklamasi kemerdekaan indonesia 17
agustus 1945 dengan merujuk kepada konstitusi yang pernah dan berlaku , yaitu UUD 1945,
konstitusi RIS 1949 , dan UUDS 1950. . tumbuh kembangnya demokrasi di indonesia yang
pernah pula berlaku adalah demokrasi terpimpin ( orde lama) , dan demokrasi pancasila
( orde baru) . kemudian muncul era reformasi yang di tandai dengan keterbukaan dalam
kehidupan berdemokrasi seolah olah bebas segala galanya .
Demokrasi di samping sebagai sistim pemerintahan , juga di perluka proses demokrasi yang
meliputi 4 hal , yaitu :
1. Mengutamakan kepentingan khalayak ( pasar)
2. Manusia sebagai makhluk memiliki potensi untuk mengembangkan kekuasaan dan
kemampuan .
3. Memperhatikan keseimbangan antara partisipasi dan apatisme (tidak memandang
apapun)
4. Untuk mencapai partisipasi perlu ada perubahan terlebih dahulu

Kegiatan belajar 2
Pendidikan demokrasi sebagai esensi pkn
Suatu negara yang menerapkan sistem demokrasi di manapun berada , pada dasarnya
untuk melindungi hak hak warga negaranya , dan secara tidak langsung menginginkan
warga negaranya memiliki wawasan , menyadari akan keharusannya serta menampakkan
partisipasinya sesuai dengan status dan perannya dalam masyarakat . sebaliknya jika sistem
praktika sisem politik dalam dalam negara demokrasi mengabaikan nilai nilai demokrasi
maka terjadilah konflik , krisis dan lemahnya pemahaman politik . salah satu solusi strategis
secara konseptual adalah dengan cara memperkuat demokrasi dalam berbagai bidang dan
aspek kehidupan . dari berbagai pandangan seperti gandal dan finn(1992), thomas jefferson ,
winataputra , memberikan implikasii bahwa pendidikan demokrasi sangat di perlukan , agar
warga negaranya mengerti , menghargai kesempatan , dan tanggung jawab sebagai warga
negara yang demokratis.
Dalam kepustakaan asing pendidikan kewarganegaraan (pkn) di sebut civic education
yang batasannya ialah seluruh kegiatan sekolah , rumah dan masyarakat yang dapat
menumbuhkan demokrasi (somantri , 2001). Artinya bahwa demokrasi merupakan esensi dari

pendidikan kewarganegaraan . pendidikan kewarganegaraan yang di susun melalui hierarki


tingkat pengetahuan ilmu sosial , yaitu fakta , konsep , generalisasi dan teori hukum sehingga
membentuk ide fundamental ilmu kewarganegaraan (IKN) . IKN bersumber kepada social
studies . social studies merupakan keturunan dari ilmu ilmu sosial . perbedaan ilmu sosial
dengan ilmu social studies dalam winataputra , 2001 menjelaskan bahwa ilmu ilmu sosial
adalah tubuh pengetahuan ilmiah yang terorganisir mengenai hubungan manusia.
Pengetahuan ini bersifat objektif yang di peroleh melalui proses penelitian ilmiah buku yang
di lakukan oleh para ahli ilmu ilmu sosial di bidangnya. Sedangkan social studies di artikan
sebagai social studies simplified for pedagogical purpose yakni social studies merupakan
penyederhanaan dari ilmu- ilmu social untuk tujuan pendidikan . dalam undang undang
republik indonesia no 20 tahun 2003 tentang sistem pendidikan pasal 37 ayat (1) ,
menjelaskan pendidikan kewarganegaraan yang di maksud untuk membentuk peserta didik
menjadi manusia yang memiliki rasa kebangsaan dan cinta tanah air .pada dasarnya civic
mengambil bagian dari ilmu politik yaitu bagian demokrasi politiknya .

Kegiatan belajar 3
Sekolah sebagai labpratorium demokrasi
Pada kegiatan belajar 1 dan 2 anda telah mempelajari tentang konsep dan pendidikan
demokrasi . untuk menciptakan warga negara yang demokratis tidak cukup dengan
mempelajari dua hal tersebut di atas , harus di jadikan laboratorium demokrasi . dalam proses
pembelajaran di dalam dan di luar kelas dalam lingkungan sekolah harus menggambarkan
suasana demokratis. Dengan cara ini , siswa akan terbiasa dengan kehidupan demokrasi .
sekolah merupakan sebuah komunitas sebagai bagian dari integral dari masyarakat . sekolah
dalam Undang undang RI No 20 tahun 2003 di sebut satuan pendidikan sekolah dasar
( SD) sebagai satuan pendidikan merupakan suatu entity ( sauan utuh ) wahana pendidikan
nasional yang mencapai tujuan pendidikan nasional . untuk itu maka proses pendidikan di
sekolah perlu d wujudkan dalam dan ole satuan pendidikan dalam bentuk proses
pembelajaran yang di kembangkan kemampuan dan membentuk watak peserta didik dalam
lingkungan belajar yang demokratis . dalam konteks pendidikan formal khususnya pada
jenjang pendidikan dasar , sekolah seyogianya di kembangkan sebagai pranata atau tatanan
sosial pedagogis yang kondusif atau memberi suasana bagi tumbuh kembangnya berbagai
kualitas pribadi peserta didik . oleh karena itu , sekolah sebagai sebagian itegral dari
masyarakat perlu di kembangkan sebagai bagian integral dari masyarakat perlu di
kembangkan sebagai pusat pembudayaan dan pemberdayaan peserta didik sepanjang hayat ,
yang mampu memberikan keteladanan , membangun kemauan , dan mengembangkan
kreativitas peserta didik dalam proses pembelajaran demokratis .
Paradigma pendidikan demokrasi yang perlu di kembangkan dalam lingkungan sekolah
adalah pendidikan demokrasi yang bersifat multidimensial atau bersisi jamak. Sifat
multidimensiolnya itu antara lain , terletak pada berikut ini :
1. Pandangannya yang pluralistik uniter ( bermacam macam , tetapi menyatu dalam
bhineka tunggal ika ,)
2. Sikapnya dalam menempatkan individu , negara dan masyarakat global secara harmonis
3. Tujuannya di arahkan pada semua dimensi kecerdasan

Konteks ( setting ) yang menghasilkan pengalaman belajarnya yang terbuka , fleksibel atau
luwes dan bervariasi merujuk kepada dimensi tujuannya
1. Strategi umum pengembangan warga negara yang demokratis di lingkungan
sekolah .
Strategi dapat diartikan sebagai serangkaian langkah yang di pilih untuk mencapai
tujuan atau target. Winataputra ( 2005 ) menjelaskan karakteristik pokok untuk masing
masing , strategi tersebut secara singkat dapat di jelaskan sebagai berikut .
a. Pertemuan kelas berita baru merupakan strategi pengembangan sikap demokratis
dan bertanggung jawab melalui pertemuan kelas guna membahas berita aktual yang
ada di media massa , seperti surat kabar , televisi , radio atau internet .contohnya ,
berita tentang demonstrasi yang berujung dengan perusakan .
b. Cambuk bersiklus merupakan strategi pengembangan sikap demokratis dan
bertanggung jawab melalui pertemuan saling bertanya dan menjawab secara bergiliran
.
c. Waktu untuk penghargaan merupakan strategi pengembangan sikap demokratis
dan bertanggung jawab melalui pertemuan untuk memberikan penghargaan atau
penghormatan terhadap orang lain.
d. Waktu untuk yang terhormat merupakan strategi pengembangan sikap demokratis
dan bertanggung jawab melalui acara yang secara khusus diadakan atas inisiaatif
siswa untuk memberikan penghargaan kepada orang yang sangat di hormati .
e. Pertemuan rumusan tujuan merupakan strategi pengembangan sikap demokratis
dan bertanggung jawab melalui pertemuan yang sengaja di adakan atas inisiatif guru /
siswa untuk merumuskan visi dan tujuan sekolah .
f. Pertemuan legislasi merupakan strategi pengembangan sikap demokratis dan
bertanggung jawab melalui pertemuan untuk merumuskan atau norma atau aturan
yang akan berlaku di sekolah.
g. Pertemuan evaluasi aturan merupakan strategi pengembangan sikap demokratis dan
bertanggung jawab melalui pertemuan untuk mengvaluasi pelaksanaan atau norma
attau aturan yang telah di sepakati dan berlaku di sekolah.
h. Pertemuan perumusan langkah kegiatan merupakan strategi pengembangan sikap
demokratis dan bertanggung jawab melalui pertemuan untuk menetapkan prioritas
atau tahapan kegiatan yang akan di lakukan oleh siswa di bawah supervisi sekolah .
i. Pertemuan refleksi belajar merupakan strategi pengembangan sikap demokratis dan
bertanggung jawab melui pertemuan pengendapan an evaluasi terhadap proses dan /
atau hasil belajar setelah selesai satu atau beberapa pertemuan.
j. Pertemuan pemecahan masalah merupakan strategi pengembangan sikap
demokratis dan bertanggung jawab melalui pertemuan terencana untuk memecahkan
masalah yang ada di lingkungan sekitar atau lingkungan daerah atau nasional yang
menyangkup keidupan siswa , seperti pemecahan masalah penyalahgunaan narkoba di
kalangan siswa.
k. Pertemuan isu akademis , merupakan strategis pengembangan sikap demokratis dan
bertanggung jawab melalui pertemuan terencana untuk membahas masalah akademis.
l. Pertemuan perbaikan kelas merupakan stategis pengembangan sikap demokratis
dan bertanggung jawab melalui pertemuan kelas untuk membahas atau memecahkan
masalah yang menyangkut kehidupan siswa di kelasnya atau di lingkungan
sekolahnya , seperti pemecahan masalah bolos , tata tertib sekolah .
m. Pertemuan tindak lanjut merupakan strategi pengembangan sikap demokratis dan
bertanggung jawab melalui pertemuan terencana untuk membahas tindak lanjut dari
suatu kegiatan berseri di lingkungan sekolah.

n. Pertemuan perencanaan merupakn strategis pengembanga sikap demokratis dan


bertanggung jawab melalui pertemuan terencana untuk menyusun rencana secara
bersama .
o. Pertemuan pengembangan konsep merupakan strategi pengembangan sikap
demokratis dan bertanggung jawab melalui pertemuan terencana untuk menyusun
suatu gagasan baru yang di maksudkan untuk mendapatkan bantuan , atau
menyarankan pemecahan atas masalah yang cukup pelik .
p. Pembahasan situasi pelik merupakan strategi pengembangan sikap demokratis dan
bertanggung jawab melalui pertemuan untuk memecahkan maslah yang terkait dalam
keadaan dilematik atau pelik .
q. Kotak saran merupakan strategis pengembangan sikap demokratis dan bertanggung
jawab melalui pengumpulan pendapat secara bebas dan rahasia untuk memecahkan
masalah yang ada di lingkungan sekolah atau lingkungan sekitar .
r. Pertemuan dalam pertemuan merupakan strategis pengembangan sikap demokratis
dan bertanggung jawab melalui pertemuan kelompok kecil dalam konteks pertemuan
klasikal atau pertemuan besar . secara umum pengembangan warga negara yang
demokratis dan bertanggung jawab melalui pendidikan kewarganegaraan dapat di
gambarkan sebagai berikut
a. Strategi dasar yang di gunakan untuk mengembangkan warga negara yang
demokratis dan bertanggung jawab adalah kegiatan intrakulikuler.
b. Kegiatan intrakurikuler di lakukan melalui pengembangan muatan
kewarganegaraan dalam mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan dan mata
pelajaran lain yang termasuk kelompok mata pelajaran kewarganegaraan dan
kepribadian secara holistik
c. Pengembangan muatan kewarganegaraan di lakukan dengan menggunakn model
model pengembangan sikap demokratis dan betanggung jawab
d. Kehiatan agama, akhlak mulia , kewarganegraan , bahasa , seni , dan budaya dan
pendidikan jasmani dapat dilakukan dalam bentuk kegiatan ; berbentuk peringatan
hari besar agama ;memberi santunan kepad anak yatim piatu ;melaksanakan
upacara bendera dan peringatan hari besar nasional; dan lain lain
e. Oleh karena siswa merupakan kegiatan tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat
maka secara keseluruhan kegiatan intra an kokurikuler perlu di kaitkan dengan hal
hal yang bersifat sosial kultural .
2. Fungsi dan peran sekolah dalam mengembngkan warga negara yang demokratis
Sekolah sebagai organisasi mempunyai struktur dan kultur . sebagai bagian dari
struktur birokrasi pendidikan SD merupakan satuan kependidikan dan lingkungan
pemerintah daerah kabupaten / kota yang pembinaannya langsung dii bawah dinas
pendidikan . sekolah merupakan satuan pendidikan maka di dalam sekolah terdapat
komunitas yang terdiri atas pendidik , peserta didik , dan tenaga kependidikan . budaya
sekolah seperti seperti juga entitas kebudayaan yang lain memiliki sejmlah sistem antara
lain sistem manajemen , sistem kurikulum , sistem teknologi , sisem kepaercayaan ,
bahasa dan kesenian .
Prinsip prinsip dasar dalam pengelolaanya selain menganut prinsip umum
managemen , yakni planing , organizing, actuating , dan controlling ., yang paling
menonjol adalah selain unsur organisasioal satuan pendidikan juga terdapat unsur
pemangku kepentingan yang di wadahi dalam komite sekolah / madrasah .

3. Mekanisme kerja dalam konteks kesisteman sekolah


Sebagai penyelenggara pendidikan dalam PP RI Nomor 19 tahun 2005 tentang
standar nasional pendidikan dalam pasal 4 ayat ayat (3) dinyatakan bahwa : pendidikan
di selenggarakan sebagai suatu proses pembudayaan dan pemberdayaan peserta didik
yang berlangsung sepanjang hayat.
Sekolah seebgai lembaga penyelenggara pendidikan dan harus pemberdayakan
seluruh komponen komponen yang terkait dengan struktur organisasi sekolah yaitu
sebagai berikut :
a. Kepala Sekolah
b. Wakil kepala sekolah
c. Tata usaha
d. Dewan guru
e. Unit laboratorium
f. Unit perpustakaan
g. Osis
h. Komite sekolah
Secara psikopedagogis seluruh unsur yang ada di lingkungan sekolah , terutama
guru , dan kepala sekolah harus menjadi fasilisitator utama dalam pencapaian tujuan
pendidikan nasional , termasuk di dlamnya mengembangkan warga negara yangd
emokratis dan bertanggung jawab .

MODUL 7
Konsep dan Praktik Demokratis Serta Pendidikan
demokratis

Disusun Oleh
NAMA

1.Sri Haryani
2. Ari Wulandari
3. Venwa Nugroho

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN


UPBJJ SURAKARTA
UNIVERSITAS TERBUKA
2016