Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRAKTIKUM IMMUNOHEMATOLOGI

PEMERIKSAAN GOLONGAN DARAH ABO


DENGAN METODE TUBE TEST

OLEH
KELOMPOK II
PUTU RINA WIDHIASIH

P07134014002

KOMANG OKTARINA PUTRI

P07134014004

LUH PUTU DEVI KARTIKA

P07134014006

I DEWA AYU RIANITA PUTRI

P07134014010

LUH KADEK SUCIARI

P07134014012

NI PUTU PURI ARTINI

P07134014014

NI MADE ANDINI DEWI

P07134014016

VITRI ANASTASIA IRIANTO

P07134014020

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR
JURUSAN DIII ANALIS KESEHATAN
TAHUN 2016

PEMERIKSAAN GOLONGAN DARAH ABO


DENGAN METODE TUBE TEST
I.

TUJUAN
a. Tujaun Umum
Mahasiswa dappat memahami teknik/cara pemeriksaan golongan darah ABO
b. Tujuan Khusus
1.

Untuk dapat melakukan pemeriksaan golongan darah ABO dengan metode


Tube Test

2.

Untuk dapat menentukan golongan darah ABO dari sampel darah yang
diperiksa

II.

METODE
Metode yang digunakan pada pemeriksaan ini adalah metode Tube Test/aglutinasi

III. PRINSIP
Prinsip dari pemeriksaan golongan darah ABO dan Rhesus ini adalah berdasarkan
reaksi antara antigen dan antibosi yang spesifik yaitu berupa penggumpalan
(aglutinasi)
IV.

DASAR TEORI
Darah adalah cairan yang berwarna merah yang terdapat dalam pembuluh darah.

Volume darah manusia 7 % dari berat badan atau 5 liter untuk lakilaki dan 4,5 liter
untuk perempuan. Darah mempunyai fungsi antara lain: mengangkut oksigen dari paru-paru
ke seluruh tubuh, mengangkut karbondioksioda dari jaringan tubuh ke paru-paru,
mengangkut sari- sari makanan ke seluruh tubuh, mengangkut sisa-sisa makanan dari seluruh
jaringan tubuh ke alat-alat ekskresi, mengangkut hormon dari kelenjar endokrin ke bagian
tubuh tertentu, mengangkut air untuk diedarkan ke seluruh tubuh.(Febri.2013)
Darah perlu digolongkan untuk banyak kepentingan, khususnya untuk Transfusi Darah.
Karl Landsteiner menemukan, bahwa darah manusia yang ditransfusikan ke manusia lain
dapat inkompatibel, dan menimbulkan aglutinasi (si penerima darah terlihat syok dan ikterik /
kuning). Transfusi dengan darah yang inkompatibel antara donor dan resipien (penerima)
dapat berakibat fatal. Selain itu, golongan darah dapat bermanfaat untuk kepentingan forensik
dan penentuan ayah sebagai metode penentu paling sederhana. (Febri Suantari, 2013)

Tranfusi darah adalah proses menyalurkan darah atau produk berbasis darah dari satu
orang ke sistem peredaran darah orang lainnya. Transfusi darah berhubungan dengan kondisi
medis seperti kehilangan darah dalam jumlah besar disebabkan trauma, operasi, syok, dan
tidak berfungsinya organ pembentuk sel darah merah. Pemeriksaan pre-transfusi bertujuan
untuk enilai kecocokan darah donor dan darah resipien dan mendeteksi adanya antibodi
dalam darah donor maupun pasien yang dapat menimbulkan reaksi transfusi pada pasien yang
apatmenimbulkanreaksi transfuse pada pasien. Manfaat Transfusi darah yaitu:
a. Menambah jumlah darah yang beredar dalam badan orang yang sakit, yang
darahnya berkurang karena sesuatu sebab misalnya operasi atau perdarahan
sewaktu melahirkan, kecelakaan.
b. Menambah kemampuan darah dalam badan si sakit untuk membawa zat asam atau
O2, misalnya untuk penyakit-penyakit dimana sel-sel darahnya tidak berfungsi
dengan baik, sehingga sel-sel darah itu cepat pecah dalam badan sendiri dan
kemampuan darah untuk mengolah zat asam jadi berkurang. Disini jumlah CC
darah penderita sama saja dengan orang biasa, tetapi kalau darahnya ada 5 liter,
yang berfungsi baik hanya 3 liter. (Febri Suantari, 2013)
Golongan darah adalah pengklasifikasian darah dari suatu individu berdasarkan ada
atau tidak adanya zat antigen warisan pada permukaan membran sel darah merah. Hal
inidisebabkan karena adanya perbedaan jenis karbohidrat dan protein pada permukaan
membran sel darah merah tersebut. (Dwitinny, 2015)
Sistem golongan darah ABO merupakan salah satu lokus genetik manusia yang pertama
kali diketahui menunjukan keanekaragaman. Dengan teknik immunologis, sistem yang
pertama kali ditemukan oleh Karl Landsteiner (1868-1943) pada tahun 1900. pada awal abad
ini ternyata memegang peranan penting dalam kajian keanekaragaman pada manusia sebagai
pertanda genetik, selain itu juga golongan darah sangat penting secara medis, khususnya
dalam transfusi darah.
Penetapan golongan darah ABO ditentukan oleh :
1. Ada tidaknya antigen A atau B pada sel darah merah
2. Serum/plasma seorang individu mengandung regular antibody anti-A atau antiB
3. Dalam serum seseorang tidak terdapat antibody terhadap antigen yang terdapat
pada sel darah merahnya. (Rahmawati, 2015).
Sistem penggolongan darah besar yang dikenal adalah sistem ABO (golongan darah
A, B, AB, dan O) serta sistem penggolongan darah Rhesus (Rh+ dan Rh-). Golongan darah

manusia ditentukan berdasarkan jenis antigen dan antibodi yang terkandung dalam darahnya,
sebagai berikut:
a. Individu dengan golongan darah A memiliki sel darah merah dengan antigen A di
permukaan membran selnya dan menghasilkan antibodi terhadap antigen B dalam
serum darahnya.
b. Individu dengan golongan darah B memiliki antigen B pada permukaan sel darah
merahnya dan menghasilkan antibodi terhadap antigen A dalam serum darahnya
c. Individu dengan golongan darah AB memiliki sel darah merah dengan antigen A
dan B serta tidak menghasilkan antibodi terhadap antigen A maupun B
d. ndividu dengan golongan darah O memiliki sel darah tanpa antigen, tapi
memproduksi antibodi terhadap antigen A dan B. (Rahmawati, 2015)
Rhesus adalah sistem penggolongan darah berdasarkan ada atau tidaknya antigen D di
permukaan sel darah merah, nama lainnya adalah faktor Rhesus atau faktor Rh. Nama ini
diperoleh dari monyet jenis Rhesus yang diketahui memiliki faktor ini pada tahun 1940 oleh
Karl Landsteiner. Seseorang yang tidak memiliki faktor Rh di permukaan sel darah merahnya
memiliki golongan darah Rh- (Rhesus Negatif). Mereka yang memiliki faktor Rh pada
permukaan sel darah merahnya disebut memiliki golongan darah Rh+ (Rhesus Positif). Jenis
penggolongan ini seringkali digabungkan dengan penggolongan ABO dengan menambahkan
+ bagi pemilik faktor rhesus atau - bagi yang tidak memiliki faktor rhesus dalam
darahnya, sehingga kita mengenal golongan darah A+ atau A -, B+ atau B-, AB+ atau AB-,
dan O + atau O. (Rahmawati, 2015).
Standar World Health Oganization (WHO) untuk pemeriksaan golongan darah adalah
dengan metode tabung. Identifikasi pemeriksaan golongan darah ABO dapat dilakukan
dengan metode tabung dan metode slide, dengan forward dan reverse typing. Interpretasi
hasil forward dan reverse typing harus selalu sesuai, bila tidak maka akan terjadi diskrepansi
golongan darah yang dapat menyebabkan reaksi transfusi. Derajat reaksi aglutinasi pada
pemeriksaan golongan darah adalah :
1. Positif 4 (+4/+++++) : terlihat gumpalan besar dengan cairan jernih di
sekitarnya;
2. Positif 3 (+3/+++) : terlihat sebagian sel bergumpal besar dengan cairan jernih
di sekitarnya;
3. Positif 2 (+2/++) : terlihat gumpalan agak besar dengan cairan agak merah di
sekitarnya;
4. Positif 1 (+1/+) : terlihat gumpalan kecil dengan cairan merah di sekitarnya;

5. Positif-negatif (+w): gumpalan tidak terlihat jelas harus dengan bantuan


mikroskop;
6. Lisis : suspensi sel darah berwarna merah jernih;
7. Negatif (-/0) : tersuspensi atau homogen. Diskrepansi terjadi ketika ditemukan
reaksi dua positif dan dua negatif tidak terlihat dan seringkali disebabkan oleh
masalah teknis. (Mutiawati, 2013)

Adapun prinsip dari pemeriksaan golongan darah dengan metode tabung yaitu, reaksi
antigen-antibodi, suspense eritrosit direaksikan dengan macam-macam antibody yang telah
diketahui, golongan darah sesuai dengan antigen yang terkandung dalam eritrosit (dimana
terjadi aglutinasi). Bila antigen ada dalam eritrosit seseorang maka serumnya tidak
mengandung antibodi. ( Rahmawati, 2015)

IV.
ALAT,BAHAN, DAN REAGEN
a. Alat
1. Tabung serologi
2. Rak tabung

3. Centrifuge
b. Bahan
1. Serum donor
2. Suspensi Eritrosit 5 %
c. Reagen
1. Anti- A
2. Anti- B
3. Sel eri A 5%
4. Sel eri B 5 %
5. Sel eri O 5%
6. Anti- D
7. Bovine Albumin 22%
V.

CARA KERJA
Metode Tabung
1. Disiapkan tabung reaksi sebanyak 8 buah pada sebuah rak :
Diberi label tabung 1 : -A
Diberi label tabung 2 : -B
Diberi label tabung 3 : EA
Diberi label tabung 4 : EB
Diberi label tabung 5 : EO
Diberi label tabung 6 : AC
Diberi label tabung 7 : -D
Diberi label tabung 8 : B.Alb
2. Diisi masing- masing tabung dengan :

Pada tabung 1
Pada tabung 2
Pada tabung 3
Pada tabung 4
Pada tabung 5
Pada tabung 6
Pada tabung 7
Pada tabung 8

: 2 tetes Tes Sera Anti-A


: 2 tetes Tes Sera Anti-B
: 1 tetes Tes Sel A 5%
: 1 tetes Tes Sel B 5%
: 1 tetes Tes Sel O 5%
: 1 tetes suspensi sel /Donor 5%
: 2 tetes Anti-D
: 2 tetes Bovin Albumin 22 %

3. Diteteskan masing- masing 1 (satu) tetes sel darah merah pasien suspensi 5 %
pada tabung 1,2,6,7, dan 8
4. Diteteskan masing- masing 2 (dua) tetes serum/ plasma pasien padatabung
tabung 3,4,5, dan 6
5. Dikocok- kocok semua tabung hingga tercampur
6. Diputar pada centrifuge dengan kecepatan 3000 rpm selama 60 detik atau
diinkubasi pada suhu kamar selama 60 menit
VI.

PEMBACAAN HASIL

1. Baca reaksi dengan mengocok tabung perlahan-lahan


2. Bila pada sampel sel darah merah terjadi :
Aglutinasi
: ada antigen pada sel darah merah
Tidak terjadi aglutinasi
: tidak ada antigen pada sel darah merah
3. Bila dalam serum/plasma terjadi :
Aglutinasi
: ada antibodi dalam serum/plasma
Tidak terjadi aglutinasi
: tidak ada antibodi dalam serum/plasma
4. Tentukan derajat aglutinasi :
++++ (4+)
: gumpalan besar dengan cairan jernih disekitarnya
+++ (+3)
: sebagian sel bergumpal besar dengan cairan jernih
disekitarnya
++ (+2)
: gumpalan agak besar, dengan cairan agak merah
disekitarnya
+ (+1)
: gumpalan kecil, dengan cairan merah disekitarnya
(+w)
: gumpalan tidak terlihat jelas, harus dengan bantuan
mikroskop
Lisis
: suspensi sel darah merah jernih
-/0 (negatif) : tersuspensi/homogeny

VII.

HASIL PENGAMATAN

Sampel

: Donor 05

Reagen yang digunakan


Reagen
Anti- B

Reagen
Bovine
Albumin
22%

Reagen
Anti- A

Reagen
Anti- D

Tes Sel Eritrosit A 5%, B 5%, dan O 5%

Hasil reaksi yang terjadi

Keterangan :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Tidak ada aglutinasi (-)


Ada aglutinasi (++++) reaksi antara anti-B dengan suspensi sel eritrosit 5%
Ada aglutinasi (+++) reaksi antara suspensi sel A dengan serum pasien
Tidak ada aglutinasi (-)
Tidak ada aglutinasi (-)
Tidak ada aglutinasi (-)
Ada aglutinasi (++++) reaksi antara Anti-D dengan suspensi sel eritrosit 5%
Tidak ada aglutinasi (-)

Jadi, dapat disimpulkan sampel dengan kode donor 05 adalah golongan darah B dengan
rhesus positif (+).

VIII. PEMBAHASAN
Darah adalah cairan yang terdapat pada semua makhluk hidup (kecuali tumbuhan)
tingkat tinggi yang berfungsi mengirimkan zat-zat dan oksigen yang dibutuhkan oleh jaringan
tubuh serta mengangkut bahan-bahan makanan. Golongan darah adalah pengklasifikasian
darah dari suatu individu berdasarkan ada atau tidak adanya zat antigen warisan pada
permukaan membran sel darah merah. Hal ini disebabkan karena adanya perbedaan jenis
karbohidrat dan protein pada permukaan membran sel darah merah tersebut. Menurut sistem
ABO, golongan darah manusia dibedakan menjadi empat, yaitu sebagai berikut:
A:

Apabila didalam sel darah seseorang mengandung aglutinogen A dan serumnya


mengandung aglutinin sehingga dapat dirumuskan (A, ).

B:

Apabila didalam sel darah seseorang terdapat aglutinogen B, sedangkan dalam


serumnya terdapat aglutinin sehingga dirumuskan (B, )

AB :

Apabila didalam sel darah seseorang terdapat aglutinogen A dan B, sedangkan


didalam serumnya tidak mengandung aglutinin, sehingga dapat dirumuskan (AB, )

O:

Apabila didalam sel darah seseorang tidak terdapat aglutinogen sedangkan dalam
serumnya mengandung aglutinin dan sehingga dapat dirumuskan ( , ).

Segala penampilan dan karakteristik golongan darah, dikendalikan oleh gen gen
yang ada dalam inti sel sel tubuh kita. Tiap sel memiliki 23 pasang kromosom, kita
diwariskan salah satu kromosom dari tiap pasangannya dari masing masing orang tua kita.
Diantara karakteristik golongan darah yang diwariskan, terdapat sebuah gen yang
bertanggung jawab atas spesifisitas golongan ABO darah. Dengan kata lain kita mewarisi dua
gen golongan darah, kromosom dari ibu membawa salah satu dari gen A, B, O. Hal yang
sama, kromosom yang lain dari ayah juga membawa salah satu dari gen A,B atau O. Gen
gen yang diturunkan dari masing masing golongan darah orang tua yang ada pada
kromosom disebut genotip. Sedangkan efek yang bisa terlihat dari gen gen yang diwariskan
disebut fenotip.
Kebanyakan teknik yang digunakan pada laboratorium untuk mendeteksi reaksi
reaksi antara antigen antibodi berdasarkan aglutinasi. Antigen adalah sejenis zat yang bila
masuk ke dalam tubuh, lalu dikenali sebagai benda asing, akan menimbulkan respon imun.
Hal ini akan berakibat terbentuknya antibodi yang akan bereaksi spesifik dengan antigen
tersebut. Antigen terdapat pada permukaan sel darah merah, yang terdiri atas bilipid membran
suatu molekul yang besar. Komposisi bilipid membran adalah molekul yang dinamakan
phospolipid yang terdiri dari hydrophilic dan hidrophobic. Umumnya molekul protein bilipid
membrane memiliki oligosakarida, beberapa diantaranya diketahui menjadi antigen golongan
darah, lainnya berfungsi untuk metobolisme sel darah merah. dalam serologi golongan darah,
antigen pada permukaan sel darah merah akan dikenali sebagai antigen asing apabila
ditransfusikan ke resipien yang tidak mempunyai antigen yang identik dengan antigen donor.
Antibodi dapat dikenal bila antibodi itu berinteraksi dengan antigen dan sebaliknya.
Dalam golongan darah interaksi ini biasanya dapat dilihat dari sel sel darah beraglutinasi.
Antibodi golongan darah adalah protein (spesifikasinya gamma globulin), dihasilkan oleh
badan sebagai mekanis pertahanan tubuh sebagai tanggapan rangsangan antigen asing
(Ellyani sindu, 2004). Antibodi golongan darah yaitu anti-A dan anti-B pada umumnya timbul
beberapa bulan setelah lahir (3 6 bulan) dan mencapai level maksimal pada usia 5 10
tahun kemudian secara perlahan lahan menurun pada usai tua. Kebanyakan antigen
golongan darah menyebabkan terbentuknya antibodi IgM sebagai akibat rangsangan primer
dan sebagian lagi dapat menyebabkan terbentuknya antibodi IgG.
Aglutinasi adalah perlengketan sel sel darah merah yang disebabkan oleh antibodi
yang melekat pada antigen antigen beberapa sel darah merah, sampai menimbulkan suatu

anyaman yang dapat menjerat sel sel menjadi mengelompok. Terdapat 2 tahapan untuk
menimbulkan aglutinasi. Tahap pertama yaitu antibodi melekat pada antigen sel darah
merahnya segera pada saat pertama bertemu. Hal ini belum menimbulkan aglutinasi, tetapi
hanya menyelubungi sel tersebut. Tahap kedua yaitu anyaman telah terbentuk, menimbulkan
gumpalan atau aglutinasi.
Aglutinasi terjadi dalam 2 stadium :
1. Perlekatan fisik antibodi pada sel darah merah yang disebut sensitasi. Dalam sistem
golongan darah reaksi antigen pada sel darah merah dengan antibodi, tampak sebagai
gumpalan sel. Sebelum terjadinya aglutinasi antibodi akan mengadakan ikatan
terlebih dahulu dengan antigen yang berpadanan, sehingga terjadi suatu antigen
antibodi komplek. Bila suatu antibodi telah mengadakan ikatan dengan antigennya
sehingga sel darah merah tersebut diselubungi oleh antibodi, maka peristiwa tersebut
dinamakan juga bahwa sel darah merah telah disensitisasi oleh antibodi dan reaksi
tersebut tidak terlihat oleh mata biasa.
2. Pembentukan jembatanjembatan antara sel yang telah disensitisasi mengakibatkan
terjadinya aglutinasi (Sindu Ellyani, 2002).
Tujuan pemeriksaan golongan darah sel grouping dan serum typing adalah untuk
menetapkan ada atau tidaknya antigen pada sel darah merah dan ada atau tidaknya antibodi
dalam serum. Untuk mendapatkan hasil kesimpulan golongan darah yang benar harus
dilakukan pemeriksaan dua arah yaitu : Sel grouping yaitu suatu pemeriksana golongan darah
untuk memeriksa ada atau tidaknya antigen A atau antigen B pada sel darah merah. Serum
typing yaitu suatu pemeriksaan golongan darah untuk memeriksa ada atau tidaknya anti A
dan atau anti B dalam serum.
Pada praktikum kali ini dilakukan penentuan golongan darah menggunakan metode
tabung. Prinsip dari penggolongan darah ini adalah : Golongan darah diindentifikasikan
dengan melihat aglutinasi yaitu penggumpalan sel darah merah akibat reaksi antara antibodi
dalam serum/plasma dengan antigen pada sel darah merah. Praktikum kali ini digunakan
sampel sel darah merah dengan kode nomor 05 suspensi 5%. Digunakan metode tabung
untuk menentukan golongan darah ini. Adapun dalam praktikum ini dilakukan, sebagai
berikut :
1. Tabung pertama berisi 2 tetes Anti-A dan 1 tetes suspensi 5%
2. Tabung kedua berisi 2 tetes Anti-B dan 1 tetes suspensi 5%

3.
4.
5.
6.

Tabung ketiga berisi 1 tetes Eritrosit A dan 2 tetes serum


Tabung keempat berisi 1 tetes Eritrosit B dan 2 tetes serum
Tabung kelima berisi 1 tetes Eritrosit O dan 2 tetes serum
Tabung keenam adalah auto control dimana isinya adalah 1 tetes suspensi 5% dan 2

tetes serum.
7. Tabung ketujuh berisi 2 tetes Anti-D dan 1 tetes suspensi sel 40%
8. Tabung kedelapan berisi 2 tetes Bovin albumin dan 1 tetes suspensi sel 40%
Setelah semua tabung terisi, diteteskan sel darah merah pasien suspensi 5 % pada
tabung 1, 2, 6, 7, dan 8 sebanyak 1 tetes. Pada tabung 3, 4, 5 dan 6 diteteskan 2 tetes serum
pasien. Kemudian tabung disentrifuge selama 60 detik dengan kecepatan 3000 rpm rpm,
adapun fungsi dari sentrifuge adalah untuk mempercepat reaksi aglutinasi. Jika tidak terdapat
sentrifuge, tabung tadi dapat didiamkan selama 60 menit pada suhu kamar. Dalam metode ini,
hal yang perlu diamati ialah melihat gumpalan yang terbentuk. Cara membedakannya adalah
dengan cara menggoyangkan kembali tabung reaksi tersebut secara perlahan. Hasil negatif
ditunjukkan dengan gumpalan yang akan kembali tercampur (homogen) setelah digoyangkan.
Hasil positif ditunjukkan dengan gumpalan yang tetap saat menggumpal saat digoyangkan.
Pada metode tabung penggumpalan yang terjadi dapat diinterpretasikan berdasarkan derajat
aglutinasinya, sebagai berikut :
DERAJAT AGLUTINASI
++++

Tampak aglutinasi besar berbentuk satu gumpalan di dasar tabung.


Oleh karena semua sel darah bereaksi membentuk satu gumpalan besar di

+++

dasar tabung, maka cairan disekitarnya tampak jernih


Tampak aglutinasi dalam bentuk beberapa gumpalan kasar.
Oleh karena semua sel darah bereaksi membentuk beberapa gumpalan

++

kasar, maka cairan disekitarnya tampak jernih.


Tampak aglutinasi dalam bentuk gumpalan-gumpalan kasar.
Oleh karena tidak semua sel darah bereaksi, tampak beberapa sel-sel

bebas, sehingga cairan disekitarnya tampak agak keruh.


Tampak aglutinasi dalam bentuk gumpalan-gumpalan halus.
Juga tampak lebih banyak sel-sel yang bebas, sehingga cairan

disekitarnya tampak keruh.


Tidak tampak adanya aglutinasi, sehingga yang tampak hanya campuran
yang keruh.
Berdasarkan hasil praktikum penentuan golongan darah pada sampel yang diuji dapat

dilihat dalam tabel berikut :

Penggolongan Darah ABO


Cell Grouping Serum Grouping
Sampel
Anti
Anti
Sel
Sel
Sel
A

Rhesus
Auto
kontrol

BA

Anti

Interpreta
si

D
Golongan

++++

+++

++++

darah B,
Rh+

Dari tabel di atas dapat dilihat golongan darah pada sampel dengan kode (Donor
05). Pada sampel yang diuji memberikan hasil yang positif aglutinasi (++++) terhadap anti B,
yang ditunjukkan dengan terjadinya aglutinasi besar berbentuk satu gumpalan di dasar
tabung. Oleh karena semua sel darah bereaksi membentuk satu gumpalan besar di dasar
tabung, maka cairan di sekitarnya tampak jernih. Pada suspensi sel A juga didapatkan hasil
positif (+++) yang ditunjukkan dengan terjadinya dalam bentuk beberapa gumpalan kasar.
Oleh karena semua sel darah bereaksi membentuk beberapa gumpalan kasar, maka cairan di
sekitarnya tampak jernih. Jadi, dapat disimpulkan golongan darah sampel kode (Donor 05)
dalam sistem ABO adalah B. Hal ini karena seseorang dengan golongan darah B memiliki sel
darah merah dengan antigen B serta menghasilkan antibodi terhadap antigen B yaitu antibodi
A. Selain pemeriksaan golongan darah berdasarkan sistem ABO dalam praktikum ini
dilakukan juga penggolongan darah berdasarkan sistem Rhesus. Seseorang yang tidak
memiliki faktor Rh di permukaan sel darah merahnya memiliki golongan darah Rh-. Mereka
yang memiliki faktor Rh pada permukaan sel darah merahnya disebut memiliki golongan
darah Rh+. Kecocokan faktor Rhesus amat penting karena ketidakcocokan golongan,
Misalnya donor dengan Rh+ sedangkan resipiennya Rh- dapat menyebabkan produksi
antibodi terhadap antigen Rh(D) yang mengakibatkan hemolisis. Jenis penggolongan ini
seringkali digabungkan dengan penggolongan ABO. Pada penggolongan darah Rhesus ini
memiliki pengerjaan yang sama dengan penggolongan yang dilakukan secara langsung,
namun antisera yang digunakan adalah anti D dan dibuat juga autokontrolnya. Dua tetes
antisera D dihomogenkan dengan setetes sel darah merah 5%.Apabila terjadi aglutinasi
maka menunjukan golongan darah Rhesus+ (Rh+). Namun diperhatikan juga autokontrol
yang dibuat dengan mereaksikan sampel sel darah merah 5% dengan Bovine Albumin dengan
konsentrasi 22%. Autokontrol ini harus menunjukan hasil yang negative, jika tidak maka
pemeriksaan harus diulang kembali. Pada pemeriksaan golongan darah sistem Rhesus yang

dilakukan, sampel yang diuji menunjukan hasil yang positif (++++) dimana terjadi aglutinasi
besar berbentuk satu gumpalan di dasar tabung. Hal ini menunjukan golongan darah pada
sampel berdasarkan sistem rhesus adalah Rhesus+ (Rh+).
Beberapa Faktor yang Mempengaruhi Pengujian Golongan Darah antara lain :
1. Kesalahan teknik (kaca kotor, kontaminasi reagen, sentrifuge yang tidak baik,
pembacaan salah).
2. Kelainan dalam serum yang menyebabkan pembentukan rouleaux.
3. Eritrosit yang dilapisi antibodi dapat menimbulkan aglutinasi dalam lingkungan protein
tinggi.
4. Tranfusi yang diberikan sebelum pengujian menyebabkan sampel yang diperiksa
mengandung bermacam macam populasi eritrosit.
5. Hipogama globunemia yang menyebabkan titer antibodi rendah.
6. Obat obat yang dimasukkan intravena dapat menyebabkan eritrosit menggumpal
(Kresna Boedina Siti, 1998).
7. Pemeriksaan tidak sesuai prosedur kerja dari reagen.
8. Pengenceran sel terlalu tinggi.
9. Penggunaan reagen yang salah.
10. Kekuatan reagen sudah melemah.

IX.

SIMPULAN
1. Dalam pemeriksaan sistem golongan darah ABO dengan metode tabung kali ini,
dilakukan dengan mendeteksi reaksi reaksi antara antigen antibodi
2.

berdasarkan aglutinasi.
Golongan darah diindentifikasikan

dengan

melihat

aglutinasi

yaitu

penggumpalan sel darah merah akibat reaksi antara antibodi dalam


serum/plasma dengan antigen pada sel darah merah. Pemeriksaan sel grouping
dilakukan untuk memeriksa ada atau tidaknya antigen A atau antigen B pada sel
darah merah. Sedangkan pemeriksaan serum typing dilakukan untuk memeriksa
3.

ada atau tidaknya anti A dan atau anti B dalam serum.


Dapat disimpulkan bahwa donor dengan kode 05 memiliki golongan darah B.

DAFTAR PUSTAKA

Asri.

2010.

Tinjauan

Pustaka

Golongan

Darah.

[online].tersedia:http://asriepdbgt.blogspot.com/2010/11/golongan-darah.html.
Diakses pada 22 Mei 2016.
Gustini, Yulisa. 2011. Pemeriksaan Golongan Darah ABO. [online].tersedia:http://yulisagustini.blogspot.com/2011/11/v-behaviorurldefaultvmlo.html. Diakses pada 22 Mei
2016.
Jatmika,

2014.

Laporan

Transufusi

Darah.

[online].

Tersedia:

http://dokumen.tips/documents/laporan-1-utd.html. Diakses pada 22 Mei 2016.


Kalsum,

Pertiwi.

2011.

Transfusi

Darah.

Online.

http://pratiwi-

kalsum.blogspot.com/2011/06/materi-transfusi-darah.html. Diakses pada 22 Mei


2016.
Panji.

2015.

Golongan

Darah

Sistem

ABO.

[online]

tersedia:

http://www.edubio.info/2015/10/golongan-darah-sistem-abo.html. Diakses pada 22


Mei 2016.
Poojie,

Dina.

Laporan

Praktikum

Golongan

Darah.

[online]

tersedia:

https://www.academia.edu/8070112/Laporan_Praktikum_Golongan_Darah.

Diakses

pada 22 Mei 2016.


Saraswati, Lulus.2015. LAPORAN PRAKTIKUM TRANSFUSI DARAHPENENTUAN
GOLONGAN

DARAH

ABO

DAN

RHESUS.

[online].tersedia:https://www.scribd.com/doc/298340980/Laporan-PraktikumTransfusi-Darah. Diakses pada 22 Mei 2016


Suantari, Febi.2013. LAPORAN PRAKTIKUM I Pemeriksaan Golongan Darah ABO dan
Rhesus.

[online].tersedia:https://www.scribd.com/doc/172395442/Laporan-

Praktikum-i. Diakses pada 22 Mei 2016


Satrya,

Aji.

2014.

Golongan

Darah

Manusia.

[online].

http://satriyoajii.blogspot.co.id/2014/06/laporan-praktikum-golongan-darahmanusia.html. Diakses pada 22 Mei 2016.

Tersedia:

Suantari,Febri. 2013. Pemeriksaan Golongan Darah ABO Dan Rhesus. [online] tersedia:
https://www.scribd.com/doc/172395442/Laporan-Praktikum-i. [diakses: 28 September
2016, 11.54 wita]
Dwitinny. 2015. Laporan UTD Penentuan Golongan Darah Abo dan Rhesus. [online].
Tersedia : http://documents.tips/documents/laporan-utd-penentuan-golongan-darahabo-dan-rhesus.html. [diakses : 28 September 2016, 11.45 wita]
Mutiawati ,Vivi Keumala. ____. Perbedaan Derajat Aglutinasi Pemeriksaan Golongan
Darah Antara Eritrosit Tanpa Pencucian Dengan Pencucian Pada Penderita
Talasemia.

[online].

http://www.jurnal.unsyiah.ac.id/JKS/article/download/3404/3184.pdf

tersedia:
[diakses:

28

September 2016, 11.50 wita


Rahmawati, Nurur Hudha.2015.Pemeriksaan Golongan Darah dan Rhesus.[online].tersedia :
https://nuruljumpol.wordpress.com/2015/03/05/pemeriksaan-golongan-darah-abodan-rhesus/ [diakses : 28 September 2016, 12.00 Wita)

LEMBAR PENGESAHAN

Denpasar, 29 September 2016

Mengetahui,
Pembimbing

Dr. Ni Kadek Mulyantari, Sp., PK

Praktikan

Mahasiswa kelompok II