Anda di halaman 1dari 7

Nama : Setianing tut wuri

handayani
Nim : 20140430265

ASUMSI RASIONALITAS DALAM


EKONOMI ISLAM

A. Pengertian Asumsi Rasionalitas

Adiwarman Karim dalam bukunya Ekonomi Mikro Islam, menjelaskan bahwa


yang dimaksud dengan asumsi rasionalitas adalah anggapan bahwa manusia berperilaku
secara rasional (masuk akal), dan tidak akan secara sengaja membuat keputusan yang akan
menjadikan mereka buruk.
Ada dua jenis rasionalitas, yakni :

Rasionalitas Kepentingan Pribadi (Self Interest Rasionality)


Present Aim Rationality

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Prinsip pertama dalam ilmu ekonomi menurut Adgeworth, adalah bahwa setiap
pihak digerakkan hanya oleh self interest. (Self Interes, tidak harus selalu berarti
memperbanyak kekayaan seseorang dalam satuan rupiah tertentu. Kita berasumsi bahwa
seseorang itu memiliki berbagai tujuan, dan bukan hanya sekedar kekayaan secara
moneter. Sekurang-kurangnya self interest mencakup tujuan-tujuan untuk mencapai :
Prestise
Persahabatan
Cinta
Menolong Sesama
Mencipta Karya Seni
Bila menjadi sejahtera lingkungan juga ikut tersejahterakan.
dan masih bnyak lagi kebutuhan diluar rupiah.

B.

Konsep rasionalitas dalam perspektif islam.


Jika dalam ekonomi konvensional, manusia disebut rasional secara ekonomi jika
selalu memaksimumkan utility untuk konsumen dan keuntungan untuk produsen, maka
dalam ekonomi islam, seorang pelaku ekonomi, baik produsen maupun konsumen, akan
selalu berusaha memaksimalkan mashlahah. Konsep rasionalitas dalam ekonomi islam
lebih luas dimensinya daripada ekonomi konvensional. Rasionalitas ekonomi dalam islam
diarahkan sebagai dasar perilaku kaum muslimin yang mempertimbangkan kepentingan
diri, social, dan pengabdian kepada Allah.

Beberapa pakar ekonom muslim membuat batasan terhadap rasionalitas dalam


ekonomi islam. Rasionalitas dalam ekonomi islam tidak hanya didasarkan kepada
pemuasan nilai guna (material) didunia, tetapi mempertimbangkan pula aspek-aspek
sebagai berikut:
1.

Respek terhadap pilihan-pilihan logis ekonomi dan faktor-faktor eksternal, seperti


tindakan altruis dan harmoni social

2. Memasukkan dimensi waktu yang melampaui horizon duniawi sehingga segala kegiatan
ekonomi berorientasi dunia dan akhirat
3. Memenuhi aturan-aturan yang telah ditetapkan oleh syariat islam
4. Usaha-usaha untuk mencapai falah, yaitu kebahagiaan dunia dan akhirat
Monzer kahf dalam buku Ekonomi Mikro Islam oleh Anita Rahmawaty menguraikan
beberapa prinsip dasar dalam rasionalitas ekonomi islam adalah sebagai berikut:
1. The concepts of success
2. Time scale of consumer behavior
3. Concept of wealth
4. Concepts of goods
5. Ethics of comsumption
Pertama, konsep sukses dalam islam diukur dengan nilai moral islam, bukan dengan
jumlah kekayaan yang dimiliki. Kedua, seseorang muslim harus percaya adanya hari
kiamat dan kehidupan akhirat. Keyakinan ini membawa dampak mendasar pada perilaku
konsumsi, yaitu:
1. Pilihan jenis konsumsi akan diorientasikan untuk kepentingan dunia dan akhirat.
2.

Probabilitas kuantitas jenis pilihan konsumsi cenderung lebih variatif dan lebih banyak
karena juga mencakup jenis konsumsi untuk kepentingan akhirat.
Ketiga, harta merupakan anugerah Allah dan bukan merupakan sesuatu yang dengan
sendirinya bersifat buruk sehingga harus dijauhi secara berlebihan. Harta merupakan alat
untuk mencapai tujuan hidup jika diusahakan dan dimanfaatkan secara benar.
Keempat,harta benda/barang (goods) merupakan karunia yang diberikan Allah kepada
manusia. Islam telah menganjurkan untuk mengkonsumsi barang-barang yang termasuk
dalam kategori dhalal dan at-tayyibat (barang-barang yang baik dan suci). Sebaliknya,
barang-barang yang haram, seperti minuman keras, babi, bangkai, dan lain-lain dilarang
dalam islam. Kelima, islam memiliki seperangkat etika dan nilai yang harus dipedomani
manusia dalam berkonsumsi, seperti keadilan, kesederhanaan, kebersihan,tidak melakukan
kemubadziran dan tidak berlebih-lebihan (israf).

Sementara itu, dalam konteks rasionalitas dalam konsumsi yang lebih spesifik, fahim
khan membedakan antara mashlahah dan keputusan (utility). Mashlahah didefinisikan
sebagai the property or power of a good or service that prompts the basic elements and
objectivies of the life of human beings in this world, sedangkan utility adalah the
property of a goods or service to satisfy a human want. Maslahah dikoneksikan dengan
kebutuhan (need), sedangkan kepuasan (utilirty) dikoneksikan dengan keinginan (want). Ia
menderivasikan pandangan pada konsep maqasid syariah dengan mashlahah yang
berujung pada masalih al ibad (untuk kemashlahatan hamba atau manusia).1[5]
Meskipun demikian, beberapa aksioma ini merupakan kaidah yang berlaku umum
dan universal sesuai dengan universalitas agama islam. Secara garis besar sebagai berikut:
a. Setiap pelaku ekonomi bertujuan untuk mendapatkan maslahah
Untuk mewujudkan kesejahteraan falah maka kegiatan ekonomi harus diarahkan
untuk mencukupi lima jenis kebutuhan guna menghasilkan maslahah. Karena, pada
dasarnya setiap pelaku ekonomi akan berorientasi untuk mencapai maslahah ini. Terkait
dengan perilaku mencari maslahah ini, seseorang akan selalu:
1) Maslahah yang lebih besar lebih disukai daripada yang lebih sedikit.
Maslahah yang lebih tinggi jumlah atau tingkatnya lebih disukai daripada
maslahah yang lebih rendah jumlah atau tingkatnya atai monotonicity maslahah yang lebih
besar akan memberikan kebahagiaan yang lebih tinggi, karenanya lebih disukai daripada
maslahah yang lebih kecil
2) Maslahah diupayakan terus meningkat sepanjang waktu
Konsep ini sering disebut dengan quasi concavity, yaitu situasi maslahah yang
menunjukkan pola non-decreasing. Karena jika seseorang menderita sakit maka ia akan
berusaha mengobati sakitnya tersebut, sebab sakit tidaklah menyenangkan dan dapat
menurunkan maslahah hidupnya. Selanjutnya dia bersedia mengeluarkan sejumlah
pengorbanan tertentu misalnya olahraga, vaksinasi, dan lain-lain agar tidak jatuh sakit lagi
dan lebih sehat di masa depan agar maslahah hidupnya semakin meningkat atau
setidaknya tetap.
1

b. Setiap pelaku ekonomi selalu berusaha untuk tidak melakukan kemubadziran (nonwasting)
Dapat dipahami bahwa untuk mencapai suatu tujuan, maka diperlukan suatu
pengorbanan. Namun, jika pengorbanan tersebut lebih besar dari hasil yang diharapkan,
maka dapat dipastikan bahwa telah terjadi pemubadziran atas suatu sumberdaya. Perilaku
mencegah wasting ini diinginkan oleh stiap perilaku karena dengan terjadinya
kemubadziran berarti telah terjadi pengurangan dari sumberdaya yang dimiliki tanpa
kompensasi berupa hasil yang sebanding.
c. Setiap perilaku ekonomi selalu berusaha untuk meminimumkan risiko (risk
aversion)
Risiko adalah sesuatu yang tidak menyenangkan dan oleh karenanya
menyebabkan menurunkan maslahah yang diterima. Hal ini merupakan konsekuensi dari
aksioma monotonicity dan quasi concavity. Namun, tidak senua risiko dapat dihindari atau
diminimumkan. Hanya risiko yang dapat diantisipasi saja yang dapat dihindari atau
diminimumkan. Ada juga risiko-risiko yang setiap orang bersedia untuk menanggungnya,
karena pertimbangan maslahah yang lebih besar . Untuk itu dalam pembahasan aksioma
ini, risiko dibedakan menjadi:
1) Risiko yang bernilai (worthed risk)
Risiko ini mengandung dua elemen yaitu resiko (risk) dan hasil (return).
Kedua istilah ini muncul karena dalam hal-hal tertentu hasil selalu terkait dengan risiko,
dimana keduanya dapat sepenuhnya diantisipasi dan dikalkulasi seberapa besar peluang
dan nilainya. Dengan membandingkan risiko dan hasil maka suatu resiko akan dapat
ditentukan apakah resiko tersebut worthed atau tidak. Suatu risiko dapat dianggap worthed
jika risiko yang dihadapi nilainya lebih kecil daripada hasil yang akan diperoleh.
2) Risiko yang tak bernilai (unworthed risk)
Risiko yang unworthed yaitu ketika nilai hasil yang diharapkan lebih kecil dari
risiko yang ditanggung ataupun ketika risiko dan hasil tersebut tidak dapat diantisipasi dan
dikalkulasi. Objek pembahasan dalam paparan ini dibatasi pada unworthed risk. Dengan
kata lain, hanya jenis risiko inilah yang setiap pelaku berusaha untuk menghindarinya.

d.

Setiap pelaku ekonomi dihadapkan pada situasi ketidakpastian


Ketidakpastian dapat menurunkan maslahah yang diterima. Kemunculan risiko dalam
banyak hal dapat diantisipasi melalui gejala yang ada. Gejala yang dimaksud di sini adalah
adanya ketidakpastian (uncertainly). Secar spesifik, situasi ketidakpastian akan dapt
menimbulkan risiko. Dengan begitu suatu ketidakpastian banyak diidentikkan dengan
risiko itu sendiri, atau ketidakpastian dianggap sebagai dual dari risiko.oleh karena itu,
situasi ketidakpastian juga dianggap sebagi situasi yang dapat menurunkan nilai maslahah.

e. Setiap pelaku berusaha melengkapi informasi dalam upaya meminimumkan risiko.


Dalam kondisi ketidakpastian, setiap pelaku berusaha untuk mencari dan melengkapi
informasi serta kemampuannya. Hal ini kemudian digunakan untuk mengkalkulasi
ataupun suatu risiko masuk ke dalam worthed atau unworthed sehingga dapat ditentukan
keputusan apakah akan menghadapi risiko tersebut atau menghindarinya. Informasi ini
dapat digali melalui fenomena kejadian masa lalu ataupun petunjuk informasi yang
diberikan pihak tertentu.
Disamping aksioma-aksioma yang bersifat universal diatas, juga terdapat aksioma lain
yang merupakan sesuatu yang diyakini dalam islam, antara lain:
1) Adanya kehidupan setelah mati.
Menurut islam kematian bukan merupakan akhir dari kehidupan melainkan merupakan
awal dari kehidupan baru. Setiap orang islam dituntut meyakini hal ini secara pasti.
Kehidupan di dunia akan diakhiri dengan kematian, namun kehidupan setelah dunia,
disebut akhirat, bersifat abadi. Tidak akan ada kematian setelah kehidupan di akhirat.
2) Kehidupan akhirat merupakan akhir pembalasan atas kehidupan di dunia.
Hidup setelah mati dipercayai bukan merupakan hidup baru yang terlepas dari kehidupan
di dunia melainkan kelanjutan dari hidup di dunia. Secar lebih pasti dipercayai bahwa
kehidupan setelah mati merupakan masa pembalasan terhadap setiap setiap perbuatan
yang pernah dilakukan di dunia. Dengan kata lain, kehidupan di dunia merupakan ujian
bagi manusia untuk mendapatkan kehidupan setelah mati.
3) Sumber informasi yang sempurna hanyalah alqur'an dan sunnah
Pada dasarnya informasi dapat diperoleh dari fenomena kehidupan dunia masa lalu,
namun kebenaran informasi ini sangat dibatasi oleh ruang dan waktu serta kemampuan
pelaku dalam menginterprestasikan fenomena tersebut. Islam mengajarkan bahwa allah
telah melengkapi kelemahan manusia dengan memberikan informasi dan petunjuk yang
dapat digunakan sepanjang masa. Informasi ini dituangkan dalam bentuk kitab suci

alqur'an yang berisikan firman allah serta sunnah nabi muhammad saw. Informasi ini
meliputi makna, tujuan maupun prose bagaimana pelaku meningkatkan maslahah yang
diterimanya. Kedua sumber informasi ini dianggap valid dan tidak terbantahkan. Pelaku
ekonomi hanya diperlukan untuk menginterprestasikan dan mengaplikasikannya dalam
kegiatan ekonomi.
Dengan tambahan aksioma ini, maka pelaku ekonomi yang memiliki
rasionalitas islam menghadapi jangkauan waktu (time horizon) yang tak terbatas. Dalam
pandangan islam, kehidupan manusia terdiri dari kehidupan dunia, kehidupan kubur dan
kehidupan abadi akhirat. Oleh karena itu, maslahah yang akan diterima di hari akhir
merupakan fungsi dari kehidupan di dunia atau maslahah di dunia terkait dengan maslahah
yang diterima di akhirat. Dengan time horizon yang lebih panjang ini, maka seorang
pelaku ekonomi akan merasakan ketidakpastian, terutama yang menyangkut maslahah. Ia
menghadapi situasi ketidakpastian mengenai apakah maslahah yang akan diperolehnya
diakhirat lebih baik atau lebih buruk dari pada yang diraskan di dunia. 2
f. Etika dan rasionalitas ekonomi islam.
Aspek moral atau etika dalam ekonomi konvensional dianggap sebagai batas ilmu
ekonomi karena perilaku etis dipandang sebagai perilaku tidak rasional. Tindakan etis
sering kali diartikan sebagai pengorbanan kepentingan individu atau material untuk
mengedepankan kepentingan social atau non material. Dengan demikian, ketika perilaku
rasional ekonomi diartikan sebagai upaya untuk mewujudkan mashlahah materi semata,
maka perilaku etis dipandang sebagai perilaku yang tidak rasional dan karenanya
dikeluarkan dari pokok bahasan ilmu ekonomi.
Secara umum, moral didefinisikan sebagai standar perilaku yang dapat diterima oleh
masyarakat (benar) ataukah tidak (salah). Filosofi atau suatu standar moral setiap
masyarakat dapat berbeda-beda, dan alasan inilah yang dikenal dengan istilah etika. Suatu
perilaku yang dianggap rasional oleh paham konvensional dapat dianggap tidak rasional
dalam pandangan islam.
Islam, demikian pula sebaliknya. Sebagai contoh adalah minum-minuman keras atau
mabuk dianggap tidak rasional menurut islam, karena berpotensi menurunkan maslahah
yang diterima, misalnya penurunan mashlahah agama dan intelektual lebih tinggi daripada
peningkatan mashlahah fisiknya. Namun, menurut paham relativisme atau utilitarianisme,
2

minum-minuman keras dianggap sebagai tindakan rasional selama tindakan ini dianggap
baik oleh masyarakat atau tidak mendatangkan kerugian pada mayoritas. Oleh karena
itu, ketika ada seorang pelaku ekonomi yang memilih untuk tidak mengkonsumsi
minuman keras yang murah dan berkualitas dianggap sebagai tindakan etis dan tidak
rasional dalam pandangan relativisme atau utilitarianisme dan karenanya perilaku
semacam ini tidak dibahas dalam analisis ekonomi.
Ekonomi islam mempelajari perilaku ekonomi pelaku ekonomi yang rasional islami,
sebagaimana dijelaskan subbab sebelumnya. Oleh karena itu, standar moral suatu perilaku
ekonomi didasarkan ajaran islam dan bukan semata-mata didasarkan atas nilai-nilai yang
dibangun oleh kesepakatan social. Moralitas islam ini tidak diposisikan sebagai suatu
batasan ilmu ekonomi, namun justru sebagai pilar atau patokan dalam menyusun ekonomi
islam.

Beri Nilai