Anda di halaman 1dari 9

Kasus

Ny. GY, umur 34 tahun pekerjaan sebagai karyawan sebuah butik pakaian muslim.
Setelah sakit selama 1 bulan ini, beliau tidak bekerja lagi, sedangkan suami sudah
meninggal 6 tahun yang lalu. Ibu memiliki seorang anak berusia 7 tahun yang diasuh oleh
kakek dan neneknya. Satu tahun yang lalu, pasien didiagnosis TBC dan menjalani
pengobatan di puskesmas tetapi tidak tuntas. Sejak 2 bulan SMRS pasien mengeluh sering
lemas, pucat, tidak ada nafsu makan, dan BB turun 4 kg dalam waktu 2 bulan. Satu minggu
SMRS pasien mengeluh nyeri perut terutama di ulu hati dan terasa menusuk sampai ke
tulang belakang, mual, muntah 5x sehari. Sejak 2 hari SMRS pasien diare 5x sehari,
badan demam, BAB hitam, BAK biasa, berkeringat setiap malam, sesak nafas pada malam
hari. Satu bulan SMRS, pasien pernah dirawat 1 minggu di RS karena Gastritis. Riwayat
penyakit keluarga: kakek pasien ada riwayat batuk-batuk dalam waktu lama tetapi tidak
diperiksakan. Pasien MRS saat ini dengan diagnosa medis TB. Abdomen, TB.Paru dan
Anemia Inflamasi. Hasil pemeriksaan laboratorium terhadap pasien hemoglobin: 9,4 g/dl
(12-16), Leukosit: 3.300 mm3 (4400-11300), Hematokrit : 28% (35-47), trombosit: 156.000
mm3 (150.000-450.000), Eritrosit : 3,44 juta/UI (3,6-5,8), Natrium: 132 mg/dl (135-145),
Kalium: 3,1 mg/ml (3,6-5,5). Data antropometri BB sebelum sakit: 50 kg, BB saat ini 46 Kg,
TB: 155 cm. Pemeriksaan fisik/ klinis: tekanan darah: 100/70 mmHg (120/80 mmHg), suhu:
37,7 oC (37oC), respirasi: 20x/menit (20-24 x/menit), nadi: 88 x/menit (88-100 x/menit).
Riwayat gizi sebelum MRS: pasien hanya mampu makan makanan lunak (bubur nasi), lauk
hewani yang biasa dikonsumsi adalah ayam dicincang dan telur rebus, lauk nabati yang
sering dikonsumsi adalah tahu digoreng, buah biasanya di jus 2x sehari. Anamnesa
kuantitaif asupan makan SMRS: Energi: 850 kkal, Protein: 16 gr, Lemak: 14,5 gr,
Karbohidrat 104,5 gr. Hasil recall 24 jam menu RS: Energi: 437,5 kkal, Protein: 16 gr,
Lemak: 14,5 gr, Karbohidrat: 57,5 gr. Terapi medis yang diterima selama perawatan adalah
Omeprazole 2x20 mg. KSR 1x600 mg, OAT kat, Vit. B6, infus RL: 1500 cc/24 jam.
A. Identitas Pasien
Nama
Umur
Sex
Pekerjaan
Diagnosa medis

GY
34 tahun
Perempuan
Karyawan toko
Tb Abdomen, Tb Paru dan Anemia
Inflamasi

B. Proses Asuhan Gizi Terstandar


1. Anamnesa Gizi
1

a. Riwayat Gizi (Dietary History) SMRS


Riwayat gizi sebelum MRS: pasien hanya mampu makan makanan lunak (bubur nasi),
lauk hewani yang biasa dikonsumsi adalah ayam dicincang dan telur rebus, lauk
nabati yang sering dikonsumsi adalah tahu digoreng, buah biasanya di jus 2x sehari.
Asupan kuantitatif pasien sebelum masuk rumah sakit sebagai berikut:
Implementasi
Asupan
KGA
% Asupan

Energi (Kkal)
850
1798,18
47,27

Protein (g)
16
47,67
33,56

Lemak (g)
14,5
50,18
28,89

KH(g)
104,5
270,14
38,68

b. Riwayat Gizi (Dietary History) MRS


Asupan kuantitatif pasien saat masuk rumah sakit sebagai berikut:
Implementasi
Asupan
KGA
% Asupan

Energi (Kkal)
437,5
1798,18
24,45

Protein (g)
16
47,67
33,56

Lemak (g)
14,5
50,18
28,89

KH(g)
57,5
270,14
21,28

Kesimpulan:
Dari hasil anamnesa riwayat makan pasien SMRS diketahui variasi dalam pemilihan
bahan makanan makan terbatas terutama pada makanan sumber serat yang kurang.
Diketahui juga asupan cairan pasien kurang. Analisa kuantitatif SMRS untuk riwayat
gizi diketahui prosentase asupan makan dibandingakan dengan KGA (koreksi BBA)
untuk energi, protein, lemak dan karbohidrat

mengalami defisiensi tingkat berat

(<70%) (WNPG, 2008).


Riwayat gizi pasien pada saat MRS diketahui juga mengalami defisiensi tingkat berat
(<70%). Hasil riwayat gizi tersebut menunjukkan terjadinya penurunan intake oral
SMRS dan pada MRS.
c. Data Biokimia
Pemeriksaan
urin/darah
Hb
Leukosit
Hematokrit
Trombosit
Eritrosit
Natrium
Kalium

Hasil
Pemeriksaan
9,4 g/dl
3.300 mm3
28%
156.000 mm3
3,44 juta/UI
132 mg/dl
3,1 mg/ml

Satuan/Nilai normal
12-16 g/dls
4400-11300 mm3
35-47 %
150.000-450.000 mm3
3,6-5,8 juta/UI
135-145 mg/dl
3,6-5,5 mg/ml

Keterangan
Rendah
Rendah
Rendah
Normal
Rendah
Rendah
Rendah

Kesimpulan:
Hasil laboratorium menunjukkan bahwa pasien mengalami anemi yang ditandai
dengan nilai Hb rendah, hamtoktrit rendah dan eritrosit rendah. Kondisi anemia
berkaitan dengan gangguan metabolisme besi. Menurut Oehadian (2003), gangguan
metabolisme besi pada anemia inflamasi terjadi karena adanya pengikatan zat besi
2

oleh laktoferin yang dihasilkan granulosit akibat inflamasi, kemudian terjadi sekuestrasi
zat besi di limpa. Kondisi natrium dan kalium yang rendah berkaitan dengan muntah
dan diare yang dialami oleh pasien. Kondisi muntah dan diare yang berlebiahan
menyebabkan kehilangan cairan tubuh.
d. Data Antropometri
BB SMRS

BB MRS

TB

50 Kg

46 Kg

155 cm

Kesimpulan:
Status gizi pasien berdasarkan IMT adalah 46/(1,55)2= 19,14 (normal). Terjadi
penurunan berat badan sebesar 4 Kg. Penururnan berat badan disebabkan kondisi
kurang nafsu makan. Walaupun nilai IMT normal, akan tetapi perlu pemantauan berat
badan dikarenakan IMT pasien hampir mendekati dibawah nilai normal.
e. Data Fisiki Klinis
Keadaan Umum:
a. Satu minggu SMRS pasien mengeluh nyeri perut terutama di ulu hati dan terasa
menusuk sampai ke tulang belakang, mual, muntah 5x sehari.
b. 2 hari SMRS pasien diare 5x sehari, badan demam, BAB hitam, BAK biasa,
berkeringat setiap malam, sesak nafas pada malam hari
c. Sejak 2 bulan SMRS pasien mengeluh sering lemas, pucat tanda-tanda anemia
Vital Sign:
TD 100/70 mmHg (Rendah), RR 20x/menit (Normal), N 88x/menit (Normal), t 37,7c
(Tinggi)
Kesimpulan:
Dari keadaan umum menunjukkan pasien mengalami gejala Tuberkulosis yaitu
demam, berkeringat setiap malam dan sesak nafas. Selain itu, keluhan mual dan
munta disertai diare >5x sehari menunjukkan gangguan keseimbangan cairan. Kondisi
sering lemas dan pucat berkaitan dengan tanda-tanda anemia yang dialami pasien.
Pasien juga mengalami kondisi peningkatan suhu tubuh.
f.

Riwayat Personal
Riwayat Penyakit

Pasien MRS didiagnosa medis yaitu TB Abdomen, TB Paru

Sekarang
Riwayat Penyakit dahulu

dan Anemia Inflamasi


Satu tahun yang lalu, pasien didiagnosis TBC dan menjalani
pengobatan di puskesmas tetapi tidak tuntas. Satu bulan
SMRS, pasien pernah dirawat 1 minggu di RS karena
Gastritis.
3

Riwayat

Penyakit

Keluarga

kakek pasien ada riwayat batuk-batuk dalam waktu lama


tetapi tidak diperiksakan

Kesimpulan:
Pasien berumur 34 tahun masuk rumah sakit dengan keluhan utama diare 5x
sehari, demam, BAB hitam, BAK biasa, berkeringat malam hari dan sesak nafas.
Pasien juga pernah menjalani pengobatan TBC namun tidak tuntas. Pengobatan yang
tidak tuntas tersebut kemungkinan dapat menyebabkan penyakit menjadi lebih ganas ,
kondisi ini disebabkan karena bakteri mycobacterium mengalami resisten/kebal
terhadap obat. Diagnosa sekarang yaitu TB abdomen dan TB paru disebabkan
mungkin berkaitan dengan pengobatan TBC yang tidak tuntas.
Adanya sesak nafas akan mengganggu asupan makan pasien, khususnya bila
disajikan dalam bentuk makanan padat (nasi). Akibatnya diperlukan pemberian
makanan dalam bentuk lunak agar mempermudah pasien untuk makan dan
diharapkan dapat mencukupi kebutuhan gizi pasien. Pada kondisi sesak nafas Asupan
karbohidrat perlu dibatasi karena untuk menurunkan kadar CO2 dalam darah sehingga
membantu menurunkan gangguan pernapasan.
g. Riwayat Obat/terapi medis
Jenis obat/

Fungsi

Interaksi dengan zat gizi

tindakan
Omeprazole

Digunakan untuk mengatasi

2x20 mg

penurunan kadar asam

Dikonsumsi setelah makan

lambung, maag, dan juga


nyeri ulu hati serta tukak
KSR

1x600

mg

lambung.
Pengobatan & pencegahan
Dikonsumsi bersamaan

hipokalemia.

dengan makanan
OAT kat

Obat ini diindikasikan untuk


terapi semua bentuk

Vitamin B6,

tuberkulosis aktif
Untuk mencegah terjadinya
Dikonsumsi setelah makan

anemmia

-1 jam pertama, tidak


diminum bersamaan
dengan susu, teh dan kopi.

infus
1500

RL

Mengembalikan

cc/24 keseimbangan cairan dan

jam

eletrolit serta asam basa


yang terganggu.

2. Diagnosa Gizi
Domain Intake
NI.1.1 Peningkatan energi ekspenditur (Hipermetabolisme) berkaitan dengan infeksi TB
yang dialami oleh pasien ditandai oleh diagnosa medis TB abdomen dan TB paru,
Penurunan BB 4 kg selama 2 bulan, suhu tubuh yang meningkat (37,7C).
NI.5.1 Peningkatan zat gizi protein berkaitan dengan anemia inflamsi dan infeksi TB paru
ditandai oleh kadar Hb 9,4 g/dl.
Domain Clinic
NC.3.2 Penurunan berat badan yang tidak diharapkan berkaitan dengan kondisi infeksi
TB paru yang menyebabkan tidak nafsu makan dan penurunan asupan makan yang
ditandai oleh selama 2 bulan SMRS terjadi penurunan BB 4 Kg.
3. Nutrition Intervension
a. Jenis Diit
: Diit Tinggi Energi Tinggi Protein (TETP) Tinggi Fe 2145,5 kkal
b. Bentuk

: Makanan Lunak

c. Route

: Oral

d. Jumlah

: 2145,5 kkal

e. Frekuensi

: 3 kali makan utama 2 kali selingan

f.

Tujuan diit

1) Memberikan makanan tinggi energi dan protein secara bertahap sesaui kemapuan
pasien untuk mencapai keadaan gizi optimal.
2) Memberikan makanan adekuat untuk meningkatkan berat badan agar ideal.
3) Mengupayakan peningkatkan kadar Hb melalui pemberian makanan yang adekuat.
g. Syarat Diit

1) Diit Tinggi Energi Tinggi Protein (TETP) Tinggi Fe


2) Kebutuhan Energi diberikan tinggi yaitu BEE dikali faktor stress dan faktor aktifitas.
3) Kebutuhan protein diberikan tinggi yaitu 1,5 gram/Kg BBA untuk memperbaiki
jaringan-jaringan. Memilih makanan yang bernilai bioligis tinggi seperti daging,susu
dan telur.
4) Kebutuhan lemak diberikan cukup yaitu 20% dari kebutuhan energi. Diutamakan
lemak tidak jenuh ganda dan mengandung omega-3.
5) Kebutuhan karbohidrat diberikan cukup yaitu dari sisa perhitungan kebutuhan
energi.
5

6) Makanan dan minuman yang dihindari adalah susu, teh dan kopi. Tidak boleh
dikonsumsi secara bersamaan dengan makanan yang mengandung zat besi tinggi.
Harus ada jeda waktu -1 jam setelah dan sebelum makan.
7) Makanan mudah dicerna, rendah sisa dan tidak mengandung bumbu yang tajam.
8) Asupan serat dianjurkan 25 gr/hr dengan mengutamakan serat larut air yang
terdapat didalam sayur dan buah. Menu seimbang rata-rata memenuhi kebutuhan
serat sehari.
9) Cairan cukup, yaitu 8-10 gelas/ hari.
10) Cukup vitamin dan mineral. Apabila asupan dari makanan cukup, penambahan
vitamin dan mineral dalam bentuk suplemen tidak diperlukan.
h. Perhitungan Kebutuhan
Perhitungan kebutuhan energi Haris Benedict
Kebutuhan Kalori

1) Perhitungan Energi
BMR
= 655 + (9,6 x BB) + (1,7 x TB) (4,7 x U)
= 655 + (9,6 x 46) + (1,7 x 155) (4,7 x 34)
= 1100,3 kkal
Total Energi = 1100,3 x 1,3 x 1,5
= 2145,5 kkal
2) Protein
= 1,5 g x 46 Kg
= 69 gram x 4 kkal
= 276 kkal
3) Lemak
= 20% x 2145,5 kkal
= 429,1 kkal / 9 gram
= 47,6 gram
4) Karbohidrat = Energi (Protein- Lemak)
= 2145,5 (276 + 429,1) kkal
= 1440,4 kkal / 4 gram
= 360,1 gram
5) Besi
= 46/55 x 26 gram
= 21,47 gram
i.

Rekomendasi
Domain Pemberian Makanan atau Zat Gizi (ND)
ND.1.2.1 pemberian makanan dengan tekstur menyesuaikan dengan
keadaan pasien yaitu makanan tekstur lunak
Domain Edukasi (E)
E.1 Pemberian edukasi kepada pasien atau keluarga pasien terkait dengan
diet yang akan dijalani oleh pasien
E.1.1 Menyampaikan tujuan edukasi gizi kepada pasien
Domain Konseling (C)
C.1.1 Konseling Gizi terkait motivasi dan peningkatan kesadaran pasien
terhadap anjuran diet.
Domain Koordinasi Asuhan Gizi (RC)
6

(RC-1.4)Kolaborasi dengan tenaga kesehatan lain (perawat dan dokter)


terkait terapi diit yang dijalani oleh pasien sehingga tidak berlawanan dengan
diit yang dianjurkan bagi pasien.
Sumber: Terminologi dalam PAGT. ASDI-DPC Jawa Barat (2013).

4. Monitoring dan Evaluasi


Anamnesis

Yang diukur

Waktu

Antropometr

(AD-1.1.2) Pemantauan BB

(AD-1.1.5) Pemantauan IMT

Pengukuran
Setiap hari

Evaluasi/ target
BB normal dan
status gizi normal

(AD-1.1.4) Pemantauan
Biokimia

Asupan Gizi

perubahan berat badan


(BD-1.1.1.4) Pemantauan

Sesuai

Membandingkan

kadar GPT

keputusan

hasil lab dengan

(BD-1.1.1.5) Pemantauan

dokter

standar sehingga

kadar GOT
(FH-1.1.1.1) Asupan energi

Setiap hari

diharapkan Normal
Membandingkan

(FH-1.5.1) Asupan lemak

asupan energi

(FH-1.5.2) Asupan protein

dengan kebutuhan.

(FH-1.5.3) Asupan

Target mencapai

karbohidrat

50% dari
kebutuahan gizi.

5. Rencana Konseling Gizi


a. Sasaran

: Pasien dan anggota keluarga

b. Topik

: Diabetes Mellitus (3 J) dan Asam urat

c. Waktu

: Saat di bangsal (30 menit)

d. Tempat

: Bangsal

e. Media

: Leaflet diet TETP dan URT

f.

: Konsultai gizi (Konseling) dan tanya jawab

Metode

g. Masalah gizi

: TB. Abdomen, TB. Paru dan Anemia Inflamasi

h. Tujuan

1) Agar pasien dan anggota keluarga mengetahui makanan yang dianjurkan dan
makanan yang tidak dianjurkan sehingga dapat menunjang keberhasilan diet yang
diberikan.
2) Agar pasien mengetahui pola makan yang baik dan seimbang agar dapat mencapai
tujuan diet
3) Agar pasien mematuhi diet yang diberikan
7

4) Memberikan dan membangun motivasi pasien dan anggota keluarga untuk


mendukung kelancaran diet yang dijalankan oleh pasien.
i. Konseling gizi :
1) Menjelaskan diet Tinggi Energi Tinggi Protein (TETP).
2)
Menjelaskan tentang makanan yang dianjurkan dan makanan yang tidak
dianjurkan
Bahan
makanan
Sumber
karbohidrat

Sumber
protein
hewani

Sumber
protein
nabati
Sayuran

Buahbuahan

Minuman
Lemak
Lain-lain

Dianjurkan

Tidak dianjurkan

Nasi, roti, mie, kentang, singkong, ubi dan sagu, Bahan


makanan
sumber
natrium
tinggi seperti krakers, cake,
biscuit, Kue-kue manis, dodol,
tarcis
Daging sapi, ayam, ikan segar, - Daging
dan
ikan
yang
telur, susu
diawetkan seperti dendeng,
sarden, ikan asin dan
corned beef
- Jeroan, telur asin, udang
kering
Tempe, tahu, kacang-kacangan

-dimasak
dengan
banyak
santan dan minyak kelapa

Semua jenis sayuran segar


terutama sayuran berwarna
hijau tua segar

Sayuran yang dimasak dan


diawetkan
dengan
garam
dapur seperti sayuran dalam
kaleng, sawi asin, asinan dan
acar.
Semua jenis buah-buahan - Buah-buahan yang diawetkan
segar
dengan garam dapur seperti
buah dalam kaleng.
- Buah-buahan yang diawetkan
dengan
gula
seperti
manisan.
Teh , air putih, susu diet
Berbagai minuman bersoda
dan alcohol
Minyak goreng, margarin dan Santan kental
mentega tanpa garam
Gula, madu, sirup, jam, jeli, susu kental manis, es krim,
makanan siap saji (fast food),
goreng-gorengan.

C. Kesimpulan
1. Berdasarkan IMT, status gizi pasien termasuk Normal (19,14)

2. Dari hasil pemeriksaan biokimia diketahui bahwa pasien mengalami penurunan kadar
Hemoglobin, leukosit, hematokrit, natrium dan kalium. Adanya penurunan kadar Hb dan
hematokrit berkaitan dengan anemia.
3. Dari data fisik/klinis keluahan utama pasien mual, muntah dan diare 5 x, BAB hitam,
sesak nafas dan berkeringat pada malam hari.
4. Asupan gizi pasien berdasarkan recall 24 jam tergolong defisit berat karena kurang dari
AKG pasien.
5. Preskripsi diet yang diberikan kepada pasien adalah Diet TETP Tinggi Fe 2145,5 kkal

DAFTAR PUSTAKA
http://www.simassehat.com/tanya_dokter/detail.asp?id=102, Diakses pada tanggal 18
April 2016.
Oeihadian, Amaylia. 2003. Aspek Hematologi Tuberkulosis. Bandung: FK Universitas
Padjajaran.
Almatsier, S. (2009). Penuntun Diet Edisi Baru, Tahun 2009. Jakarta: PT Gramedia
Pustaka Utama.
Instalasi Gizi RSUP dr. Hasan Sadikin Bandung.2013. Terminologi dalam PAGT
(Proses Asuhan Gizi Terstandar). Jawa Barat: ASDI-DPC.

Anda mungkin juga menyukai