Anda di halaman 1dari 94

ASRAMA MAHASISWA DI MAKASSAR

DENGAN STUDI BENTUK FRAKTAL

PROPOSAL PERANCANGAN

Oleh:
ZATRIANI
D511 12 006

JURUSAN ARSITEKTUR
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS HASANUDDIN
2016

KATA PENGANTAR
1

Segala puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha
Esa, karena atas berkat dan limpahan rahmat-Nyalah maka proposal ini
datapat terselesaikan.
Berikut penulis mempersembahkan sebuah proposal dengan judul
"Asrama Mahasiswa di Makassar dengan Studi Bentuk Fraktal", yang
dapat memberikan manfaat yang besar bagi kita untuk mempelajari
tentang asrama mahasiswa.
Melalui kata pengantar penulis lebih dahulu meminta maaf dan
memohon permakluman bila mana isi proposal ini ada kekurangan dan
ada tulisan yang kami buat kurang tepat
Dengan ini penulis mempersembahkan proposal dengan penuh
rasa terima kasih dan semoga Tuhan memberkahi proposal ini sehingga
dapat memberikan manfaat.
Makassar, 20 Oktober 2016

ZATRIANI
NIM. D511 12 006

DAFTAR ISI

ASRAMA MAHASISWA DI MAKASSAR............................................................i


KATA PENGANTAR..............................................................................................ii

DAFTAR ISI...........................................................................................................iii
DAFTAR TABEL...................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................1
A. Latar Belakang...................................................................................1
B. Rumusan Masalah.............................................................................3
C. Tujuan dan Sasaran Pembahasan..................................................4
D. Batasan Masalah dan Lingkup Pembahasan................................5
E. Sistematika Penulisan.......................................................................5
BAB II TINJAUAN UMUM DAN LANDASAN TEORI.......................................7
A. Tinjauan Asrama................................................................................7
1.

Definisi Asrama....................................................................7

2.

Fungsi Asrama.....................................................................8

3.

Karakteristik asrama............................................................8

4.

Aktifitas dalam Bangunan Asrama......................................8

5.

Tinjauan Teknis Bangunan Asrama.....................................9

B. Tinjauan Asrama Mahasiswa.........................................................11


1.

Definisi Asrama mahasiswa...............................................11

2.

Fungsi dan Tujuan Asrama Mahasiswa.............................12

3.

Karakteristik Asrama Mahasiswa......................................13

4.

Jenis-jenis Asrama Mahasiswa.........................................14

C. Aspek Perilaku dalam Asrama Mahasiswa..................................15


D. Pelaku Kegiatan dalam Asrama Mahasiswa...............................16
1.

Mahasiswa sebagai penghuni asrama..............................16

2.

Mahasiswa sebagai calon penghuni asrama...................19

3.

Pengelola asrama..............................................................20

4.

Pengunjung asrama..........................................................20

E. Pilihan Konfigurasi Ruang..............................................................20


1. Single Rooms......................................................................20
2. Split Double Rooms............................................................21
3. Double Rooms....................................................................22
4. Triple Room.........................................................................23
5. Four-Student Room.............................................................23
6. Suite....................................................................................23
7. Apartement..........................................................................24
F. Studi Literatur...................................................................................25
1. Asrama Mahasiswa Universitas Indonesia.........................25
2. Asrama Mahasiswa Institut Sepuluh November Surabaya 31
3. Asrama Mahasiswa Universitas Bilkent, Turki....................34
BAB III TINJAUAN KHUSUS FRAKTAL..........................................................45
A. Tinjauan Khusus Terhadap Fraktal...............................................45
1. Pengertian fraktal................................................................45
2. Sejarah fraktal.....................................................................46
3. Jenis-jenis Fraktal...............................................................49
4. Pengelompokkan bentuk fraktal.........................................50
5. Bentuk-bentuk Fraktal dam Kehidupan Sehari-hari............52
B. Tinjauan Khusus Penerapan Fraktal Pada Arsitektur................53
1. Definisi dan Sejarah Arsitektur Fraktal................................53
2. Strategi Penerapan Konsep Fraktal dalam Arsitektur.........55
3. Studi Literatur Penerapan Fraktal Arsitektur.......................58

BAB IV TINJAUAN KHUSUS ASRAMA MAHASISWA DI MAKASSAR.....63


A. Kondisi Fisik Kota Makassar..........................................................63
1. Kondisi wilayah kota Makassar...........................................63
2. Kondisi Iklim Kota Makassar...............................................63
B. Kondisi Non Fisik Kota Makassar.................................................64
1. Jumlah penduduk kota Makassar.......................................64
2. Tinjauan Rencana Tata Ruang Kota Makassar..................65
3. Tinjauan Asrama Mahasiswa di Makassar.........................71
C. Analisis Pelaku Kegiatan................................................................74
1. Pengelola............................................................................74
2. Mahasiswa yang tinggal di asrama.....................................76
3. Pengunjung Asrama............................................................79
D. Asrama Mahasiswa dengan Studi Bentuk Fraktal.....................79
1. Pendekatan Desain.............................................................79
BAB V KESIMPULAN.........................................................................................81

DAFTAR TABE
Tabel 2. 1 Jumlah kapasitas Asrama Mahasiswa UI.....................................27
YTabel

4.

Jumlah

penduduk

kota

Makassar

tahun

2013-

2015...65
5

Tabel 4. 2 Penentuan fungsi Detail Tata Ruang Kota (DTRK) kota


Makassar tahun 2012-2013...............................................................................66
Tabel 4. 3 Jumlah Mahasiswa Perguruan Tinggi Negeri di Makassar........69
Tabel 4. 4 Jumlah Mahasiswa Perguruan Tinggi Swasta di Makassar.......69
Tabel 4. 5 Aktivitas pengelola bagian administrasi........................................75
Tabel 4. 6 Aktivitas pengelola bagian servis...................................................75
Tabel 4. 7 Aktivitas mahasiswa dalam asrama...............................................78
Tabel 4. 8 Aktivitas pengunjung asrama..........................................................79

DAFTAR GAM
Gambar 2. 1 Gambar susunan diagramatik, single rooms persegi panjang
......................................................................................................21
Gambar 2. 2 Gambar susunan diagramatik, double rooms persegi panjang
......................................................................................................22
Gambar 2. 3 Peta Kampus UI Depok..............................................................25
Gambar 2. 4 Interior kamar tidur asrama mahasiswa UI..............................28

Gambar 2. 5 Ruang tunggu tamu asrama.......................................................29


Gambar 2. 6 kamar mandi umum.....................................................................29
Gambar 2. 7 Kantin asrama mahasiswa UI....................................................30
Gambar 2. 8 Pos Satpam..................................................................................31
Gambar 2. 9 Fasilitas ATM.................................................................................31
Gambar 2. 10 Site plan Kampus ITS Surabaya.............................................32
Gambar 2. 11 Site plan Universitas Bilkent.....................................................34
Gambar 2. 12 Denah asrama............................................................................35
Gambar 2. 13 Interior kamar tunggal...............................................................36
Gambar 2. 14 Interior kamar suit......................................................................36
Gambar 2. 15 Ruang binatu..............................................................................36
Gambar 2. 16 Kamar mandi umum..................................................................37
Gambar 2. 17 Ruang belajar bersama............................................................37
Gambar 2. 18 Ruang televisi.............................................................................37
Gambar 2. 19 Resepsionis................................................................................38
Gambar 2. 20 Kantin...........................................................................................38
Gambar 2. 21 Eksterior asrama (kanan: asrama putri, kiri: asrama putra)39
Gambar 2. 22 Denah asrama............................................................................39
Gambar 2.23 Interior kamar asrama (atas: asrama putri, bawah: asrama
putra)............................................................................................39
Gambar 2. 24 Ruang binatu (kanan: asrama putri, kiri: asrama putra)......40
Gambar 2. 25 Kamar mandi umum (kanan: asrama putri, kiri: asrama
putra)............................................................................................40
Gambar 2. 26 Ruang belajar bersama (kanan: asrama putri, kiri: asrama
putra)............................................................................................40
Gambar 2. 27 Ruang tenis meja.......................................................................41
Gambar 2. 28 Ruang tenis meja dan biliar (asrama putra)..........................41
Gambar 2. 29 Resepsionis (kanan: asrama putri, kiri: asrama putra).......41
Gambar 2. 30 Dapur bersama (kanan: asrama putri, kiri: asrama putra). .42
Gambar 2. 31 Denah asrama............................................................................42
Gambar 2. 32 Interior kamar (kanan: asrama putri, kiri: asrama putra).....43
Gambar 2. 33 ruang binatu (kanan: asrama putri, kiri: asrama putra)........43
Gambar 2. 34 Kamar mandi umum (kanan: asrama putri, kiri: asrama
putra)............................................................................................43
Gambar 2. 35 Ruang belajar bersama (kanan: asrama putri, kiri: asrama
putra)............................................................................................44
Gambar 2. 36 Resepsionis (kanan: asrama putri, kiri: asrama putra)........44
Gambar 2. 37 Dapur bersama (kanan: asrama putri, kiri: asrama putra). .44
YGambar 3. 1 Benoit Mandelbrot,
PencetusGeometriFraktal.46
Gambar 3. 2 Kurva Fungsi Weierstrass...........................................................47

Gambar 3. 3 Kurva Bunga Salju Koch.............................................................47


Gambar 3. 4 Kurva Lvy C................................................................................47
Gambar 3. 5 Himpunan Cantor.........................................................................48
Gambar 3. 6 Fraktal Mandelbrot.......................................................................48
Gambar 3. 7 Bentuk Fraktal di Alam................................................................52
Gambar 3. 8 bentuk fraktal pada Organ Tubuh Manusia..............................53
Gambar 3. 9 bentuk fraktal pada Organ Tubuh Hewan................................53
Gambar 3.10 Selubung Bangunan dengan Konsep Fraktal (Federal
square, Melbourne, Australia)..................................................56
Gambar 3. 11 Bentuk fraktal pada denah........................................................57
Gambar 3. 12 Maket Bentuk dan Site Plan Tallinn Town Hall......................59
Gambar 3. 13 Konsep Bentuk Tallinn Town Hall............................................59
Gambar 3. 14 Denah Tallinn Town Hall............................................................59
Gambar 3. 15 Denah Habitat 67.......................................................................60
Gambar 3. 16 Eksterior Habitat 67...................................................................60
Gambar 3. 17 Denah dan Eksterior Palmer House.......................................61
Gambar 3. 18 Interior Palmer House...............................................................62
YGambar

4.

Peta

Kecamatan

Kota

Makassar...64
Gambar 4. 2 Peta Per-wilayah kota Makassar...............................................66
Gambar 4. 3 Peta Kampus Unhas....................................................................72
Gambar 4. 4 Ramsis Unhas..............................................................................73
Gambar 4. 5 Asrama Mahasiswa Papua.........................................................73
Gambar 4. 6 Asrama Mahasiswa Samarinda.................................................74

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kota Makassar dikenal sebagai salah satu kota besar dan lebih
maju dibanding kota-kota lain di kawasan Sulawesi Selatan . Kota
Makassar menjadi tujuan banyak orang untuk berdatangan karena
banyaknya sarana maupun prasarana yang sudah ada . Terutama
iklim bisnis dan investasi yang semakin baik membuat banyak
kalangan ingin mendirikan suatu usaha di kawasan Makassar karena
adanya peluang untuk berkembang. Sehingga ada bangunanbangunan baru yang bermunculan untuk berlomba-lomba untuk
menarik masyarakat untuk menggunakannya.
Salah satu fungsi bangunan yang relatif banyak di kota
Makassar adalah Perguruan tinggi, baik negeri maupun yang dikelola
swasta. Berdasarkan data dari Kemenritekdikti tahun 2015, Makassar
memiliki Perguruan Tinggi terbanyak yaitu 55% dari Perguruan Tinggi
se-Sulawesi Selatan.

Jumlah perguruan tinggi yang banyak akan berbanding lurus


dengan jumlah mahasiswa. Sehingga perlu didukung dengan suatu
tempat

yang

dapat

digunakan

sebagai

tempat

tinggal

para

mahasiswa, terutama dari luar kota maupun yang berasal dari luar
daerah.
Sekarang ini banyak sekali bermunculan akomodasi tempat
tinggal untuk mahasiswa berupa rumah-rumah pondokan (rumah kost)
dan juga rumah-rumah yang dikontrakkan, akan tetapi rumah-rumah
ini tidak menyediakan fasilitas-fasilitas yang bisa mempermudah dan
menunjang

kegiatan

studi

mahasiswa.

Sehingga

dibutuhkan

akomodasi yang lebih baik berupa Asrama Mahasiswa yang


dilengkapi fasilitas penunjang lainya.
Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
khususnya di bidang komputerisasi menjadikan hubungan erat antara
arsitektur dan matematika. Kerumitan dalam menyelesaikan persoalan
matematika dapat dipecahkan dengan cepat oleh suatu sistem pada
komputerisasi. Bisa dikatakan bahwa penciptaan bentuk arsitektur
yang rumit sulit didapat secara manual pada jaman dahulu sekarang
dengan komputer kita dapat menghasilkan bentuk, manusia sebagai
pemikir bentukat untuk menjawab persoalan akan tempat tinggal.
Pada tahun 1970 seorang ahli matematika Prancis asal
Polandia Benoit B. Mandelbrot memperkenalkan istilah fraktal pertama

kali dalam bukunya yang berjudul The Fractal Geometry of Nature.


Fraktal adalah bentuk pertama yang tidak berdasarkan garis atau
nonlinearitas. Para pemikir pada jaman kuno menyatakan bahwa
terdapat dua bentuk dasar, yaitu garis dan kurva. Dimana Fraktal
memiliki detail yang tak hingga dan dapat memiliki struktur serupa diri
pada tingkat perbesaran yang berbeda.
Dari kondisi seperti di ataslah sehingga hadir kebutuhan akan
hunian berupa asrama mahasiswa dan muncul pula ketertarikan
mendesain bentuk fraktal pada bangunan asrama mahasiswa
tersebut. Yaitu diperlukan rancangan bangunan berupa asrama
Mahasiswa di Makassar dengan studi bentuk Fraktal.
B. Rumusan Masalah
1. Non arsitektural
a. Menganalisis kebutuhan asrama untuk mahasiswa di Makassar
b. Bagaimanakah jenis kegiatan yang akan diwadahi sebuah
bangunan Asrama Mahasiswa
c. Bagaimanakah karakteristik bangunan Asrama Mahasiswa di
Makassar dengan studi bentuk fraktal
2. Arsitektural
a. Bagaimanakah menetukan lokasi dan site bangunan asrama
mahasiswa yang sesuai dengan RUTRK Kota Makassar?
b. Bagaimanakah merencanakan tata lingkungan, pengaturan
sirkulasi kendaraan dan pejalan kaki yang nyaman, aman dan
teratur?
c. Bagaimanakah menentukan program ruang, besaran dan
polanya yang disesuaikan dengan kebutuhan mahasiswa?

d. Bagaimanakah pola perancanaan dan perancangan Asrama


Mahasiswa di Makassar dengan studi bentuk Fraktal?

C. Tujuan dan Sasaran Pembahasan


1. Tujuan Pembahasan
Tujuan pembahasan adalah mengumpulkan, mengungkapkan serta
merumuskan segala potensi dan masalah yang berkaitan dengan
perencanaan dan perancangan Asrama Mahasiswa di Makassar yang
dapat menunjang kebutuhan pengguna bangunan itu sendiri.
2. Sasaran Pembahasan
a. Non Arsitektural
1) Menganalisis kebutuhan

asrama

untuk

mahasiswa

di

Makassar
2) Mengidentifikasi jenis kegiatan yang akan diwadahi sebuah
bangunan Asrama Mahasiswa
3) Mengidentifikasi karakteristik bangunan Asrama Mahasiswa
di Makassar yang menerapkan konsep Fraktal
b. Arsitektural
1) Mengadakan studi tentang tata fisik makro meliputi:
a) Analisis lokasi
b) Penentuan site
c) Pola tata lingkungan
2) Mengadakan studi tentang tata fisik makro meliputi:
a) Pengelompokkan tata ruang
b) Kebutuhan dan besaran ruang
c) Pola organisasi ruang
d) Bentuk ruang yang sesuai dengan studi bentuk fraktal
e) Sistem struktur
D. Batasan Masalah dan Lingkup Pembahasan
1. Batasan masalah
4

Batasan masalah dibuat untuk mempersempit ruang masalah yang


diperoleh

dari

berbagai

analisa.

Pembahasan

dibatasi

pada

perancangan fisik wadah hunian yaitu asrama mahasiswa yang


disediakan bagi mahasiswa di Makassar.
2. Lingkup pembahasan
Lingkup pembahasan difokuskan untuk mengungkapkan wadah
hunian berupa asrama mahasiswa di Makassar dengan studi bentuk
fraktal. Pembahasan masalah ditinjau dari disiplin ilmu arsitektur dan
disiplin

ilmu

lain

yang

dapat

menunjang

perencanaan

dan

perancangan.
E. Sistematika Penulisan
Penyusunan acuan perencanaan dilakukan dengan beberapa tahapan
sebagai berikut :
PERTAMA
:

Pendahuluan,
rumusan

masalah,

pembahasan,
KEDUA

menguraikan

latar

tujuan

lingkup

belakang,

dan

sasaran

pembahasan,

serta

metode dan sistematika pembahasan.


Tinjauan Umum, merupakan pembahasan
mengenai pengenalan asrama secara umum

KETIGA

dan pengenalan terhadap asrama mahasiswa.


Tinjauan Khusus, merupakan pembahasan
yang

meninjau

Fraktal

secara

khusus

mengenai

dan tinjauan terhadap studi bentuk

Arsitektur

Fraktal

yang

digunakan

dalam

perencanaan bangunan serta tinjauan terhadap


studi

pustaka/literatur mengenai bangunan-

bangunan

yang

sudah

ada

sebelumnya

sebagai bahan perbandingan

KEEMPAT

Tinjauan
Makassar,

Khusus

Asrama

mengemukakan

Mahasiswa
tinjauan

di
kota

Makassar secara umum, tinjauan terhadap


potensi pengadaan asrama mahasiswa di kota
Makassar,

tinjauan

terhadap

data

jumlah

Perguruan Tinggi dan jumlah mahasiswa di


Makassar
KELIMA

Kesimpulan, menyimpulkan apa yang telah


diuraikan pada bab-bab terdahulu baik secara
umum maupun secara khusus.

BAB II
TINJAUAN UMUM DAN LANDASAN TEORI

A.

Tinjauan Asrama
1.

Definisi Asrama
a. Kamus Umum Bahasa Indonesia : W.J.S Porwodarminto,
Jakarta, 1976. Asrama adalah bangunan tempat tinggal bagi
kelompok orang untuk sementara waktu, terdiri atas sejumlah
kamar, dan dipimpin oleh kepala asrama
b. Farlex, 2007. Asrama adalah suatu tempat penginapan yang
ditujukan untuk anggota suatu kelompok, umumnya murid-murid
sekolah. Asrama biasanya merupakan sebuah bangunan dengan
kamar-kamar yang dapat ditempati oleh beberapa penghuni di
setiap kamarnya. Para penghuninya menginap di asrama untuk
jangka waktu yang lebih lama dibanding di hotel maupun losmen.
c. Suparlan, 2003. Asrama sebagai suatu tempat (perumahan)
yang terdiri beberapa atau banyak kamar yang disewakan untuk
tempat segolongan masyarakat tertentu.
d. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Balai Pustaka 1995. Asrama
adalah bangunan tempat tinggal bagi kelompok orang yang
bersifat homogen
e. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1993, 53. Asrama
adalah bangunan tempat tinggal bagi orang orang yang
bersifat homogen
Berdasarkan definisi-definisi di atas dapat disimpulkan
asrama merupakan suatu bangunan yang difungsikan sebagai
hunian sekelompok orang yang memiliki tujuan, ras, suku, dan asal
daerah yang sama dalam jangka waktu tertentu.

2.

Fungsi Asrama
a. Sebagai hunian bagi sekelompok orang yang memilki tujuan,
suku, ras, daerah yang sama
b. Sebagai tempat saling mengenal dan bersosialisasi antar
penghuni

3.

Karakteristik asrama
Di Amerika, asrama dikenal sebagai ruang tidur atau
bangunan

tempattinggal

bagi

sejumlah

orang,

umumnya

mahasiswa. Selain untuk mahasiswa, asrama juga ditempati oleh


peserta suatu pesta olahraga ataupun tentara militer. Di Jepang,
banyak perusahaan besar menawarkan pegawai yang baru lulus
di sebuah kamar asrama yang memiliki dapur. Biasanya para
pegawai membayar murah (khususnya pria) sehingga dapat
menabung untuk membeli rumah ketika menikah.
Di Inggris, asrama merupakan suatu ruang dengan banyak
tempat tidur, umumnya memiliki sedikit perabot kecuali tempat
tidur. Bahkan ada kamar yang memuat hingga 50 tempat tidur
(biasanya asrama militer). Kamar seperti ini tidak menyediakan
privasi

bagi

penghuninya

dan

hanya

memiliki

tempat

penyimpanan yang minim untuk barang milik mereka di dekat


ranjang mereka.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa karakteristik
asarma yaiitu; dihuni oleh orang yang memiliki kepentingan dan
tujuan yang sama, dihuni oleh mereka yang bekum menikan,
perabot di dalam kamar sangat minim, khusus untuk asrama
militer tidak memiliki sekat antar kamar.
4.

Aktifitas dalam Bangunan Asrama


8

a. Aktivitas dalam asrama dibedakan menjadi tiga aktivitas :


1) Aktivitas pengelola
Pengelola hotel bertugas mengelola hotel sehari-hari dan
memberikan pelayanan kepada semua penghuni asrama.
2) Aktivitas penghuni
Penghuni asrama yaitu mereka yang menyewa kamar
asrama dan menetap dalam jangka waktu tertentu.
3) Aktivitas pengunjung
Pengunjung asrama yang dimaksud yaitu calon penghuni
asrama dan tamu penghuni asrama yang sudah ada.
Aktivitasnya hanya datang ke asrama dalam waktu singkat.

5.

Tinjauan Teknis Bangunan Asrama


Menurut Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.60/PRT/1992
mengenai Persyaratan Teknis Pembangunan Rumah Susun, rumah
susun, asrama, maupun apartemen harus mempunyai kelengkapan
bangunan, antara lain :
a. Alat transportasi bangunan, yang meliputi :
1) Lift atau escalator, digunakan pada rumah susun dengan
ketinggian lebih dari 4 lantai dengan ketentuan sebagai
berikut :
a) Memiliki kapasitas sesuai kebutuhan
b) Dapat

berfungsi

sebagai

lift

penumpang,

barang,

makanan, serta satu lift kebakaran.


2) Tangga, digunakan pada rumah susun dengan ketinggian
sampai 4 lantai yang memiliki ketentuan sebagai berikut :

a) Lebar berguna dan bordes 120 cm


b) Railing tangga setinggi minimal 110 cm.
c) Pintu tangga darurat yang berguna saat penanggulangan
bahaya kebakaran, dengan ketentuan teknis sebagai
berikut:
i.

Pintu dan tangga darurat terletak pada setiap lantai


dengan radius 12,5 m

ii.

Pintu darurat harus pada tempat yang mudah dicapai


dan terlihat serta tahan api.

d) Tangga darurat terbuat dari bahan tahan api dengan


ruang tangga yang tahan asap terutama untuk rumah
susun dengan ketinggian 40 m ke atas.

b. Sistem keamanan bangunan


1) Alat dan system pemadam kebakaran harus disediakan
untuk rumah susun lebih dari 5 lantai yang disediakan mulai
dari lantai 1, seperti sprinkler, hydrant gedung, pemadam api
ringan dan hydrant halaman yang dapat berfungsi otomatis
sesuai kebutuhan yang ada.
2) Penangkal petir yang dapat berupa penangkal konvensional
(nonradioaktif) atau non konvensional (radioaktif)

c. Jaringan air

10

1) Jaringan air bersih dapat terdiri dari jaringan distribusi, tangki


penampung, rumah pompa, meter air keran, dengan
ketentuan :
a) Tangki di dalam tanah, di permukaan tanah, atau
sebagian di dalam tanah harus dapat memenuhi
kebutuhan air sekurang-kurangnya untuk tiga hari
pemakaian.
b) Tangki yang berada di atas permukaan tanah atau di
atas rumah susun dapat memenuhi kebutuhan sekurangkurangnya untuk enam jam.
c) Pompa diletakkan pada tempat yang terlindungi dan
dapat mengurangi gangguan suara.
2) Saluran pembuangan air hujan yang terdiri dari jaringan di
dalam bangunan dan luar bangunan, dapat berupa talang
datar maupun talang tegak.
3) Saluran pembuangan air limbah yang dapat berasal dari
dapur, kamar mandi, cuci, dan pembuangan dari kakus.
Saluran pembuangan dari kakus harus dipisahkan dari
saluran pembuangan yang lain.

d. Sistem persampahan
Tempat pewadahan sampah, yang dapat terdiri dari tempat
pewadahan sampah di tiap-tiap satuan rumah susun atau
saluran sampah dengan perlengkapannya yang terletak dalam
satuan rumah susun atau di luar satuan rumah susun sesuai
dengan persyaratan kesehatan.

11

e. Sistem jaringan mekanikal dan elektrikal.


Jaringan listrik yang dapat menyediakan kebutuhan listrik
seluruh unit apartemen. Generator listrik yang berfungsi sebagai
cadangan listrik dari jaringan listrik utama PLN. Besaran listrik
sekurang-kurangnya

dapat

memberikan

penerangan

pada

tangga umum, koridor dan lobi, pompa air, pompa kebakaran


serta untuk lift, sesuai dengan kebutuhan. Selain itu juga jaringan
telepon dan jaringan gas.

B.

Tinjauan Asrama Mahasiswa


1.

Definisi Asrama mahasiswa


a. Keputusan Presiden Nomor 40 1981, 2007, asrama mahasiswa
adalah suatu lingkungan perumahan sebagai tempattinggal
mahasiswa,

yang

dalam

perkembangan

lebih

lanjut,

dimungkinkanmemiliki sarana lingkungan untuk melengkapinya,


seperti perpustakaan,pengadaan buku, kantin, olah raga dan
sarana lainnya yang diperlukan yang dikelola oleh mahasiswa
dalam bentuk koperasi
b. De Chiara dan Koppelman (1975), perumahan untuk mahasiswa
merupakan kesempatan yang baik untuk mengembangkan dan
meningkatkan kualitas pendidikan di Institusi Akademik. Hasrat
untuk menyediakan ruang bagi mahasiswa yang mewadahi
kegiatan komputerisasi yang aktif, nyaman, dan adanya
kesempatan bersosialisasi merupakan prioritas dari rencana
Universitas dan Perguruan Tinggi
c. The

Random

House

Dictionary

of

English

Language

(1967,p.427). Asrama mahasiswa adalah suatu bangunan hunian


mahasiswa, yang didalamnya terdapat sejumlah ruang privat
atau semi privat untuk penghuninya, biasanya terdapat juga
fasilitas kamar mandi bersama dan tempat untuk rekreasi

12

Berdasarkan definisi-definisi di tas dapat disimpulkan


bahwa asrama mahaiswa adalah bangunan hunian unuk
mahasiswa yang juga terdapat fasilitas penunjang lain seperti
kantin, perpustakaan, sarana olahraga. Bagunan tersebut juga
merupakan sarana interaksi antar mahasiswa.

2.

Fungsi dan Tujuan Asrama Mahasiswa


Asrama dibangun sebagai tempat tinggal bagi sekelompok
orang ynag menjalankan suatu tugas atau kegiatan yang sama,
walaupun ada juga asrama yang dibangun sebagai tempat
penginapan seperti halnya losmen, tetapi tidak umum. Secara
umum, asrama diperuntukkan bagi pelajar dan mahasiswa,
tergantung dari instansi pembelajarannya, sekolah atau universitas.
Fungsi asrama mahasiswa adalah sebagai berikut;
a. Sebagai sarana hunian sementara bagi mahasiswa selama
dalam masa studinya
b. Sebagai sarana sosialisasi dengan sesama mahasiswa
c. Sebagai sarana penunjang dalam proses belajar

Tujuan asrama mahasiswa adalah sebagai berikut;


a. Membantu mengatasi kesulitan mahasiswa dalam menemukan
tempat tinggal, terutama bagi mereka yang berasal dari kota
dan provinsi lain
b. Memberi konstribusi positif dalam mengisi kegiatan bagi
mahasiswa yang diselenggarakan oleh perserikatan asrama,
kerohanian maupun kegiatan kemahasiswaan
c. Menciptakan lingkungan belajar yang baik dengan fasilitas
penunjang seperti perpustakaan, pusat bimbingan dan luar
belajar sehingga meningkatkan prestasi mahaisiswa

13

3.

Karakteristik Asrama Mahasiswa


Ruangan asrama mahasiswa di universitas bervariasi dalam
ukuran, bentuk, fasilitas, dan jumlah kapasitasnya. Umumnya,
kamar asrama menampung satu atau dua mahasiswa tanpa kamar
mandi dalam, memiliki fasilitas kamar mandi bersama. Selain itu,
juga dibedakan berdasarkan jenis kelamin, dimana priadan wanita
tinggal dalam kelompok yang berbeda. Biasanya, setiap kamar
asrama memiliki perabot, yaitu: tempat tidur,meja belajar, rak buku,
dan lemari pakaian. Selain itu, fasilitas yang dimiliki asrama adalah:
ruang komunal, kamar mandi bersama, ruang makan / kantin,ruang
cuci / laundry, dan jaringan internet.
Kebanyakan asrama terpisah dari bangunan universitas dan
letaknya lebih dekat ke kampus, hal ini merupakan faktor dalam
memilih tempat tinggal yang dekat dengan ruang kelas, khususnya
bagi mahasiswa tahun pertama yang tidak diizinkan untuk memarkir
kendaraan di dalam kampus.

4.

Jenis-jenis Asrama Mahasiswa


a. Berdasarkan Macam Penghuni (Widiastuti, 1995)
1) Menurut jenis kelamin
a) Women student housing
Tempat

tinggal

khusus

mahasiswa

putri

yang

banyakmemilki fasilitas untuk aktivitas di dalam.


b) Man student housing
Tempat

tinggal

khusus

mahasiswa

putra

yang

banyakmemilki fasilitas untuk aktivitas di luar.


14

c) Co educatinal housing
Tempat tinggal untuk mahasiswa putra dan putri yang
berada dalam satu kompleks yang terpisah dalam 2
bangunan yang berbeda, tapi memilki ruang ; ruang
bersama

yang

merupakan

media

penghubung

bangunan tersebut.
2) Menurut status pernikahan
a) Married students housing merupakan tempat tinggal bagi
mahasiswa yang telah berkeluarga.
b) Unmarried students housing merupakan tempat tinggal
bagi mahasiswa yang belum berkeluarga.
3) Menurut tingkat pendidikan
a) Undergraduate students housing merupakan tempat
tinggal bagi mahasiswa tingkat sarjana muda.
b) Granduate students housing merupakan tempat tinggal
bagi mahasiswa tingkat sarjana.
c) Doctoral student housing merupakan tempat tinggal bagi
mahasiswa pasca sarjana.
d) Campuran merupakan tempat tinggal bagi mahasiswa
dari semua tingkat pendidikan.

b. Berdasarkan sistem kepemilikan asrama


Terdapat 3 jenis kepemilikan Asrama:
1) Asrama Mahasiswa yang berada di bawah Perguruan Tinggi
penghuninya khusus mahasiswa dari Perguruan Tinggi yang

15

bersangkutan, bersifat sosial dan pemiliknya Perguruan


Tinggi yang bersangkutan.

2) Asrama mahasiswa yang bersubsidi


a) Subsidi sebagian:
Penghuninya Khusus mahasiswa dari daerah tertentu,
bersifat sosial dan pemilinya adalah suatu badan usaha
yang

bersangkutan

denga

subsidi

sebagian

dari

Pemerintah Daerah.
b) Subsidi seluruhnya:
Penghuninya adalah prioritas bagi anggota dari suatu
yayasan, bersifat sosial dan pemiliknya adalah suatu
yayasan tertentu.

3) Asrama

Mahasiswa

Komersial

penghuninya

adalah

mahasiswa dari Perguruan Tinggi, bersifat komersial dan


pemiliknya adalah suatu badan usaha /swasta yang memiliki
modal.

C.

Aspek Perilaku dalam Asrama Mahasiswa


Dalam buku Designing Place for People, Deasy dan Lasswell
(1985) mengulas lebih jauh mengenai aspek-aspek perilaku manusia
di dalam asrama. Asrama merupakan tipe dari perumahan yang
sifatnya tetap dan memiliki karakter-karakter yang khas. Biasanya
suatu

asrama

selalu

berhubungan

dengan

institusipendidikan,

khususnya pendidikan yang setingkat dengan universitas. Pada


awalnya asrama merupakan tempat tinggal bagi orang orang yang
tidak saling mengenal sehingga situasi demikian seringkali menjadi
16

kesulitan bagipenghuninya. Dalam perencanaan asrama, pemikiran


khusus seharusnya diberikan kepada masalah masalah yang
berhubungan dengan sosialisasi dan individu yang bercampur di
dalamnya dengan kebiasaan yang berbeda beda. Berikut ini aspek
aspek perilaku di dalam asrama:
1.

Keselamatan Pribadi (Personal Safety), di dalam asrama tidak


lepasdari bahaya kriminal dan kekerasan, yang dapat disebabkan
oleh beberapa faktor, antara lain: peraturan asrama yang kurang
ketat dan kurangnya pertahanan desain bangunan asrama.

2.

Hak teritorial antara institusi pemilik asrama dan penghuni


asrama. Hak para penghuni walaupun bersifat sementara, bukan
berarti tidak penting, karena mereka harus menaati peraturan
peraturan yang telah ditetapkan bersama. Peraturan tersebut harus
disesuaikan dengan kebutuhan penghuni agar memiliki perasaan
teritorial tempat tinggal mereka yang bersifat temporer (sementara).

3.

Privacy sangat penting bagi penghuni asrama sebagaimana orang


lain membutuhkannya, tetapi hal ini sangat sulit didapatkan di
dalam asramakarena dihuni oleh banyak orang.

4.

Pembentukan Kelompok (Friendship), biasanya terjadi pada


tahun kedua, dimana pada tahun pertama antar penghuni masih
menyesuaikan diri dengan penghuni lain. Pembentukan kelompok
ini juga dapat meningkatkan rasa aman (personal safety) dan
nyaman di dalam asrama.

D.

Pelaku Kegiatan dalam Asrama Mahasiswa


1.

Mahasiswa sebagai penghuni asrama

17

Mahasiswa penghuni asrama adalah mereka yang tinggal di


asrama alam jangka waktu tertentu, dan sedang menjalani masa
studi
a) Karakteristik Mahasiswa
Menurut Susantoro (1990: 23) mahasiswa merupakan
kalangan muda yang berumur antara 19 sampai 28 tahun yang
memang dalam usia tersebut mengalami suatu peralihan dari
tahap remaja ke tahap dewasa.
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, mahasiswa
adalah mereka yang sedang belajar di perguruan tinggi
(Poerwadarminta, 2005: 375). Mahasiswa dapat didefinisikan
sebagai

individu

yang

sedang

menuntut

ilmu

ditingkat

perguruan tinggi, baik negeri maupun swasta atau lembaga lain


yang setingkat dengan perguruan tinggi. Mahasiswa dinilai
memiliki tingkat intelektualitas yang tinggi, kecerdasan dalam
berpikir dan keerencanaan dalam bertindak. Berpikir kritis dan
bertindak dengan cepat dan tepat merupakan sifat yang
cenderung

melekat

pada

diri

setiap

mahasiswa,

yang

merupakan prinsip yang saling melengkapi. Mahasiswa adalah


manusia yang tercipta untuk selalu berpikir yang saling
melengkapi (Dwi Siswoyo, 2007: 121).
Mahasiswa adalah orang yang belajar di perguruan tinggi,
baik di universitas, institut atau akademi, mereka yang terdaftar
sebagai murid di perguruan tinggi. Karakteristik mahasiswa
secara umum yaitu stabilitas dalam kepribadian yang mulai
meningkat, karena berkurangnya gejolak-gejolak yang ada
didalam perasaan. Mereka cenderung memantapkan dan
berpikir dengan matang terhadap sesuatu yang akan diraihnya,
sehingga mereka memiliki pandangan yang realistik tentang diri
sendiri dan lingkungannya. Selain itu, para mahasiswa akan
cenderung lebih dekat dengan teman sebaya untuk saling

18

bertukar pikiran dan saling memberikan dukungan, karena


dapat kita ketahui bahwa sebagian besar mahasiswa berada
jauh dari orang tua maupun keluarga.
Karakteristik mahasiswa yang paling menonjol adalah
mereka mandiri, dan memiliki prakiraan di masa depan, baik
dalam hal karir maupun hubungan percintaan. Mereka akan
memperdalam keahlian dibidangnya masing-masing untuk
mempersiapkan

diri

menghadapi

dunia

kerja

yang

membutuhkan mental tinggi.

b) Pengelompokkan mahasiswa
1) Kelompok mahasiswa berdasarkan jenis kelamin
Pada pengelompokan ini antara mahasiswa putra dan
putri terbagi dalam unit kegiatan tersendiri, namun ada
hubungan yang menjalin persahabatan dan persaudaraan.
Tujuan yang paling penting adalah tetap menjalin persatuan
di antara kalangan mahasiswa.

2) Kelompok mahasiswa berdasarkan disiplin ilmu


i.

Kelompok mahasiswa Ilmu Kesehatan Masyarakat,


terbagi dalam Kedokteran Umum, Kedokteran Gigi
dan Kesehatan masyarakat

ii.

Kelompok Ilmu Pertanian, terbagi atas Ilmu Pertanian,


Peternakan, kehutanan dan Kelautan

iii.

Kelompok Ilmu Sains dan Teknologi yang terbagi atas


Ilmu pasti, Teknik dan Farmasi

19

iv.

Kelompok Ilmu Sosial dan Budaya, terbagi atas Ilmu


Ekonomi, Sospol, Filsafat, Sastra

dan Bahasa,

Psikologi, Hukum, dan lain-lain


v.

Kelompok Ilmu Pendidikan, terbagi atas Pendidikan


Perguruan Teknik, Keguruan Eksakta, Keguruan
Sastra, Seni dan lain-lain

vi.

Kelompok Ilmu Kegamaan

3) Kelompok mahasiswa beradasarkan strata pendidikan


Pada pengelompokkan ini mahasiswa terbagi dalam
tiga strata pendidikan yang menyangkut tingkat keahlian
dalam perguruan tinggi.
i.

Jenjang diploma
Program ini adalah pendidikan dalam tiga tahun dan
merupakan alur pendidikan Profesional, terbagi atas:

Diploma I, sebutan "Ahli Pratama", singkatan "A.P."

Diploma II, sebutan "Ahli Muda", singkatan "A.Ma."

Diploma III, sebutan "Ahli Madya", singkatan


"A.Md."

ii.

Diploma IV, sebutan "Ahli", singkatan "A."

Jenjang pendidikan strata

Sarjana

1(Strata

1),

Sebutan

"Sarjana

...",

Singkatan "S.(...)"

20

Sarjana

2(Strata

2),

Sebutan

"Magister...",Singkatan "M.(...)"

Sarjana 3(Strata 3), Sebutan "Doktor...",Singkatan


"Dr."

2.

Mahasiswa sebagai calon penghuni asrama


Mahasiswa yang dimaksud adalah mahasiswa yang mencari
hunian selama jangka waktu tertentu, dan sedang menjalani masa
studi. Biasanya merupakan mahasiswa baru yang berasal dari
luar daerah

3.

Pengelola asrama
Pengelola asrama terdiri dari pengelola bagian aministrasi
dan mantenance bangunan asrama.

Skema 2.1.Struktur Organisasi Pengelola Asrama Mahasiswa


Kepala
Asrama

Sekertaris

Komisi
Disiplin

4.

Administrasi dan
Keuangan

Maintenanc
e Bangunan

Pengunjung asrama
Pengunjung atau tamu asrama adalah tamu dari mahasiswa
asrama, meliputi keluarga dan teman.

21

E.

Pilihan Konfigurasi Ruang


1.

Single Rooms
Single Room menyediakan kontrol privasi bagi penghuni.
Ruang ini memiliki akses secara langsung dengan koridor dan
menyediakan kebebasan bagi penghuni untuk pulang dan pergi,
atau ruang ini biasanya dapat menjadi bagian dari suite atau
apartemen. Privasi untuk tidur dapat terkontrol jika bahan pemisah
antara ruang yang bersebelahan memiliki tingkat akustik yang baik
(kedap suara). Single room harus disusun agar memungkinkan
orang kedua dapat belajar secara efektif. Selain itu, mahasiswa
harus dapat bermain musik atau instrumen ringan dan menuruti
aktivitas rekreasi lain yang beralasan tanpa menimbulkan masalah
akustik/kebisingan bagi tetangganya.

Gambar 2. 1 Gambar susunan diagramatik, single rooms persegi panjang


(Sumber: De Chiara, 2001, p. 448)

2.

Split Double Rooms

22

Split double rooms mewadahi kontak sosial yang didapat dari


dua orang yang saling berbagi ruang bersama, tetapi di waktu yang
sama dapat menimbulkan dan menyelesaikan masalah sosial
danpembelajaran di antara kedua mahasiswa. Split double rooms
terdiridari

dua

ruang

dengan

bukaan

penghubung.

Ketika

dihubungkan oleh pintu, terdapat prifasi secara akustik. Tanpa


pintu, susunannya hanyamenghasilkan privasi secara visual dan
perlindungan terhadap sumber cahaya. Ketentuan/syarat dari dua
ruang

membuat

suatu

kemungkinanuntuk

satu

orang

tidur

sedangkan yang lain belajar atau bercakap-cakap dengan temantemannya. Satu susunan akan terdiri dari dua ruang dalam single
room. Lalu ruang mungkin dipisahkan oleh aktivitas utama, dengan
meja belajar,belajar, dan aktivitas hunian di satu ruang dan tidur
dan aktivitas berpakaian di ruang yang lain

Gambar 2. 2 Gambar susunan diagramatik, double rooms persegi panjang


(Sumber: De Chiara, 2001, p. 448)

23

3.

Double Rooms
Double room adalah ruang komunal dalam perguruan tinggi
dan kampus universitas. Dahulu hal tersebut merepresentasikan
standar

tradisi

ekonomis

dan

hunian

mahasiswa.

Dengan

berkembangnya kualitas pendidikan dan hunian pada satu institusi,


hal ini menjadi suatu hal yang tidak diinginkan.Saat ini, luasan
double rooms bervariasi antara 44.18 hingga76.175 m2. Dengan
luasan yang demikian, maka terdapat kemungkinan adanya
alternatif layout perabot dan bentuk ruang yang merupakan bagian
penting. Beberapa konfigurasi ruang memungkinkan pemisahan
dua mahasiswa, dalam aktivitas belajar mereka; situasi lain, meja
belajar disusun secara paralel untuk belajar. Penggunaan lemari
pakaian yang mudah dipindah untuk melindungi tempat tidur dari
meja belajar yang menghasilkan tingkat pemisahan antara aktivitas
danruang. Jika double rooms tersedia, maka harus terdapat area
yangcukup untuk mengubah ruang menjadi split double, single,
atau tiperuang yang lain nantinya.

4.

Triple Room
Triple rooms adalah tipe ruang eksisting di perguruan tinggi,
tetapi tidak direkomendasikan dalam penerapannya saat ini. Area
ekstra yang tersedia melalui ruang ini justru menciptakan berbagai
manipulasi perabot. Bagaimanapun, situasi tiga orang yang hidup
dalam saturuang tidak menciptakan lingkungan akademik yang
ideal.

5.

Four-Student Room
Tempat mahasiswa berbagi dalam satu ruang memiliki
pemaksaan yang sama dengan tiga orang berbagi dalam satu
ruang.Terdapat

anggapan

remeh

bahwa

ruang

yang

pada
24

umumnya besar,biasanya cukup untuk pembagian dengan lemari


pakaian, partisi, dan elemen lain, tetapi hal ini tidak menutup
kemungkinan membatasi ruang personal dan prifasi yang menjadi
beban mahasiswa. Banyaknya jumlah mahasiswa yang akan
berbagi ruang, tetapilebih dari empat disyaratkan bahwa harus
memisahkan ruang yangbersebelahan menjadi tersedia untuk
aktivitas yang mengundang konflik. Berdasarkan poin tersebut,
salah satu yang perlu menjadi pertimbangan adalah perencanaan
suite.

6.

Suite
Suite adalah susunan yang terdiri dari empat atau lebih
mahasiswa yang berbagi semua ruang dalam single atau double
rooms, dengan atau tanpa kamar mandi, dan tentu saja dengan
ruang komunal ekstra. Melalui cara ini, kelompok mahasiswa
bekerja dan hidup bersama dengan jelas memiliki satu ruang di
bawah kontrol mereka yang mungkin digunakan untuk tiga aspek
utama ruang hunian: tidur, belajar, dan beraktivitas sosial. Ruang
komunal dalam suite mengurang tekanan rasa dua mahasiswa
yang mencoba berbagi satu ruang. Ruang ini juga disediakan untuk
aktivitas sosial layaknya diruang tamu bangunan perumahan.
Pembagian

jumlah

ruang

secara

adil

berdasarkan

jumlah

mahasiswa membuat kemungkinan adanya pola pemanfaatan


ruang yang bervariasi dan menyediakan fleksibilitas pertimbangan
dalam menyusun ulang suatu ruang.

7.

Apartement
Apartemen berbeda dari suite karena menyediakan dapur.
Terdiridari single rooms atau double rooms yang dibangun
mengelilingi ruangkomunal seperti suite, atau mungkin dengan

25

jumlah mahasiswa dalamruang tidur dan ruang komunal lain untuk


bersosialisasi, pertemuan, dan belajar. Beberapa mahasiswa
beranggapan mereka akan mendapatkan makanan dengan harga
murah jika mereka memasak dan belanja sendiri. Karena itu,
apartemen mensyaratkan kapasitas ruang untuk suplai makanan
yang cukup untuk jumlah penghuni yang hidup di apartemen.
Mahasiswa yang tinggal di apartemen atau di luar kampus sering
memiliki alternatif untuk makan di rumah. Pusat servis makanan
akan menyediakan hal tersebut dan melayani untuk banyak
mahasiswa. Banyak hal menarik di apartemen dan perbandingan
kebebasa ndari kontrol lingkungan, salah satunya penghargaan
untuk aktivitas diluar pendidikan. Hal ini bukan berarti universitas
melupakan tanggung jawab tetapi lebih ke pengakuan akan kualitas
kemandirian mahasiswa.

F.

Studi Literatur
1.

Asrama Mahasiswa Universitas Indonesia

Asrama Mahasiswa UI

26

Gambar 2. 3 Peta Kampus UI Depok


(Sumber: http://kssosio2014.blogspot.co.id/2014_07_01_archive.html)

Asrama mahasiswa merupakan salah satu fasilitas yang


disediakan oleh Universitas Indonesia bagi para mahasiswanya,
khususnya yang berasal dari luar Jabodetabek. Asrama mahasiswa
ditetapkan secara resmi berdasarkan Surat Keputusan Rektor UI
nomor 39A/SK/R/UI/1995. Dalam surat keputusan tersebut, asrama
mahasiswa didefinisikan sebagai suatu tempat penunjang fasilitas
akademik bagi para mahasiswa UI berupa tempat tinggal
sementara

bagi

mahasiswa

yang

membutuhkan

dan

telah

memenuhi ketentuan yang berlaku.


Pembangunan asrama mahasiswa UI pada awalnya hanya
memiliki 365 kamar yang terbagi menjadi tiga blok, yakni blok A
untuk kamar putri, serta blok B dan C untuk kamar putra. Melihat
perkembangan asrama mahasiswa di kampus UI Depok, pada
Januari 1999 dibuat rencana pengembangan asrama mahasiswa UI
Depok hingga mempunyai daya tampung 1200 orang mahasiswa
yang terbagi menjadi lima blok.
Pembangunan gedung baru asrama mahasiswa UI Depok
dilakukan secara bertahap. Proyek pembangunan pertama dimulai
pada akhir tahun 1999 dan pada Juli 2001 telah selesai dibangun
blok D untuk putra yang berisi 234 kamar sehingga total kamar
ditingkatkan menjadi 601 kamar. Tahap kedua, yakni pada Januari
2002 dilaksanakan pembangunan blok E untuk putri yang
menampung 272 kamar dan dilanjutkan tahun berikutnya pada
Januari 2003 pembangunan blok F yang menampung 268 kamar.
Pada tahap keempat, Agustus 2006 kembali dibangun gedung baru
rusunawa mahasiswa yang merupakan hibah dari Kementerian
Perumahan Rakyat berupa twin blok yang kemudian setelah selesai
pembangunannya pada Maret 2007 diresmikan menjadi blok G
27

asrama mahasiswa dan menampung 116 kamar sehingga saat ini


total kamar yang ada di asrama mahasiswa UI Depok sebanyak
1255 kamar.
Universitas

Indonesia

sebagai

universitas

terbesar

di

Indonesia, setiap tahunnya menerima mahasiswa baru yang


berasal dari berbagai daerah, bahkan dari mancanegara.
Mahasiswa tersebut merupakan potensi-potensi daerah yang
akan ditempa menjadi generasi-generasi berkualitas. Pada
masa-masa awal perkuliahan, mahasiswa baru seyogyanya
mulai mencoba beradaptasi terhadap lingkungan baru di kampus
dan berkenalan dengan kehidupan yang mungkin baru di
universitas bagi mahasiswa yang bersangkutan. Sebagai sarana
perkenalan tentang UI, keindonesiaan, dan pembelajaran
tentang kebhinekaan, maka Universitas Indonesia memiliki peran
untuk membentuk pribadi cendekiawan
senantiasa

memperhatikan

yang baik, yang

kepentingan

bersama

guna

menunjang proses pendidikan dan pembelajaran tersebut.


a. Fasilitas
1) Kamar
Pada tabel di bawah ini dapat diketahui kapasitas gedung dan
peruntukkannya.
Tabel 2. 1 Jumlah kapasitas Asrama Mahasiswa UI

Kode

Peruntukan

Kapasita

Keterangan

Putri

s
107

Kamar =

86

orang
1
Kamar =

Putri

orang

28

Putri

154

Kamar

1
1
=

Putra

234

orang
1
Kamar =

Putri

265

orang
1
Kamar

268

1orang
1 Kamar

96

orang
1 Kamar = 1-3

F
G

Putri
Putra Lantai 1

Putra Lantai 2,3,4 186

orang
1 Kamar = 1-2

H-1

Putra

orang
1 Kamar =

142

1-2

orang
Untuk Gedung A, B, C, D, E, dan F memiliki kamar single
dengan luas 2,5 x 3 m tipe standard kamar mandi bersama
sebanyak

delapan

buah

terdapat

di

masing-masing

gedung, untuk gedung G masing-masing kamar diisi dua


sampai tiga orang penghuni karena luasnya 3 x 5 m tipe
kamar besar. Selain itu ada beberapa fasilitas penunjang
yang terdapat di masing-masing kamar. Fasilitas di dalam
kamar antara lain:
a) Meja Belajar
b) Kursi
c) Rak Buku
d) Tempat Tidur
e) Lemari Pakaian
f) Tempat tidur, seprai dan bantal

29

Gambar 2. 4 Interior kamar tidur asrama mahasiswa UI


(Sumber: http://asrama.ui.ac.id/site/kamar)
2)

Ruang tunggu
Ruang tunggu diperuntukkan bagi tamu mahasiswa yang
tinggal dalam asrama. Selain itu, ruang tunggu ini juga
difungsikan

sebagai

ruang

komunal,

yaitu

tempat

berkumpul dan bercengkrama antar mahasiswa.

Gambar 2. 5 Ruang tunggu tamu asrama


(Sumber:https://www.google.com/maps/place/Asrama+Mahasiswa+UI)

3) Kamar mandi umum


Toilet asrama tidak terdapat di dalam kamar melainkan di
luar kamar. Fasilitas ini berada di sudut-sudut bangunan
untuk memperlancar sistem utilitas air kotor dan air bersih
bangunan asrama.
30

Gambar 2. 6 kamar mandi umum


(Sumber:https://www.google.com/maps/place/Asrama+Mahasiswa+UI)

4) Kantin asrama
Untuk memenuhi kebutuhan para penghuninya, Asrama
Mahasiswa menyediakan fasilitas berupa kantin yang
disesuaikan dengan kondisi keuangan penghuninya secara
umum. Selain itu, kantin asrama UI juga memilki peran
sebagai sarana interaksi sosial dan budaya antara
penghuni asrama, pengelola asrama, dan mahasiswa UI
yang berkunjung ke kantin asrama.

Gambar 2. 7 Kantin asrama mahasiswa UI


(Sumber: http://asrama.ui.ac.id/site/kantin)

5) Keamanan
31

Sebagai salah satu fasilitas milik Universitas Indonesia,


Asrama Mahasiswa juga terdapat Satuan Pengamanan
(Satpam) yang terintegrasi dengan Satuan Pengamanan
Universitas Indonesia dibawah koordinasi Subdirektorat
Pembinaan Lingkungan Kampus UI (Subdit PLK-UI) yang
bertugas

selama

24

jam

untuk

melindungi

dan

mengamankan lingkungan Asrama Mahasiswa dari setiap


gangguan keamanan dan ketertiban serta pelanggaran
lainnya.

Gambar 2. 8 Pos Satpam


(Sumber: http://asrama.ui.ac.id/site/keamanan)

6) ATM
Salah satu fasilitas di asrama UI adalah Anjungan Tunai
Mandiri (ATM), salah satunya adalah ATM Bank BNI.

Gambar 2. 9 Fasilitas ATM


(Sumber: http://asrama.ui.ac.id/site/atm)

32

2.

Asrama Mahasiswa Institut Sepuluh November Surabaya


Asrama
pengembangan

Mahasiswa
kepribadian,

ITS

ingin

peningkatan

menjadi

sarana

kedisiplinan

dan

kepedulian sosial mahasiswa. Untuk menuju itu, Asrama


Mahasiswa ITS menyediakan hunian yang layak dan kondusif,
menyelenggarakan kegiatan untuk pengembangan kepribadian,
peningkatan

kedisiplinan

mahasiswa,serta

meningkatkan

kepedulian social, nilai-nilai moralitas dan spiritualitas, dan


kemampuan

komunikasi

mahasiswa

dalam

berbahasa

internasional.
Pada umumnya, mahasiswa baru, khususnya yang berasal
dari luar kota mengalami kesulitan dalam mencari hunian yang
layak dan kondusif. Mereka juga perlu beradaptasi dengan
lingkungan barunya sehingga mempercepat pengembangan
kepribadian dan kepekaan mahasiswa khususnya dalam
masalah sosial, politik, ekonomi dan kebudayaan dengan tetap
bertumpu pada kaidah-kaidah ilmu pengetahuan dan teknologi.
Tidak hanya itu, penyegaran suasana kampus ITS diperlukan
bagi mahasiswa baru agar terjadi proses komunikasi antar sivitas
akademika yang intens sehingga terjadi lebih banyak saling
pengertian, kesetia kawanan dan kepekaan sosial. Di sinilah
peran Asrama ITS untuk menjadi pilihan hunian bagi mahasiswa
ITS. Alamat Asrama Mahasiswa ITS Jl. Teknik Elektro Kampus
ITS, Sukolilo, Surabaya

33

Gambar 2. 10 Site plan Kampus ITS Surabaya


(Sumber: http://bibv.its.ac.id/page/get/asrama-mahasiswa-86)

a. Fasilitas Asrama Mahasiswa


1) Kantin Asrama
Ada beberapa stan kantin yang menyediakan menu
makanan yang beragam termasuk depo air galon.
2) Hot Spot/Wifi
Hot spot/Wifi dapat diakses secara gratis yang berada di
setiap lobi gedung dan berada di tempat arena belajar
bersama.
3) Televisi
Televisi terletak di setiap lobi gedung.
4) Mini market

34

Mini market yang dikelola oleh Koperasi Mahasiswa ITS


adalah toko kecil yang menyediakan berbagai macam
kebutuhan mahasiswa.
5) Loundry
Disediakan sebagai sarana pencucian pakaian penghuni
asrama dengan tarif yang terjangkau.

b. Ketersediaan kamar asrama :


1) Asrama Twin Block (G, H, I, J) :
Jumlah kamar : 384 kamar (1 kamar isi 2 orang).
Kapasitas : 768 orang.
Gedung Putra : G dan I
Gedung Putri : H dan J
2) Asrama Single Block (A, B, C, D, E) :
Jumlah kamar : 136 kamar, kapasitas : 304 orang.
Dengan perincian sbb. :

1 kamar 1 orang = 50 kamar.


1 kamar 2 orang = 46 kamar.
1 kamar 4 orang = 40 kamar.

35

3.

Asrama Mahasiswa Universitas Bilkent, Turki


Universitas Bilkent diakui oleh dunia sebagai lembaga
utama pendidikan tinggi di Turki. Pada tanggal 20 Oktober 1984
Universitas bilkent didirikan oleh Prof. Dogramaci dengan tujuan
menciptakan pusat keunggulan dalam pendidikan tinggi dan
penelitian. Nama "Bilkent" mencontohkan tujuan ini, karena
merupakan akronim dari "Bilim Kenti" yang artinya Kota
pembelajaran dan ilmu pengetahuan.
Bilkent menawarkan suasana budaya dan sosial yang
hidup. Dengan area kampus seluas 500 hektar, dengan jarak
hanya 12 kilometer dari pusat Ankara, akses mudah ke taman
kota, pusat perbelanjaan, kegiatan budaya, museum, dan tempat
hiburan. Selain itu, lokasi Bilkent di jantung Anatolia historis yang
kaya memungkinkan akses mudah ke kota-kota lain, desa-desa
tradisional, pemandangan menakjubkan, situs bersejarah dan
tempat-tempat menarik budaya yang besar di seluruh negeri.
Terdapat beberapa fasilitas penunjang dalam universitas,
salah satunya asrama mahasiswa yang berada di sebelah timur
dan barat daya kawasan kampus.

Gambar 2. 11 Site plan Universitas Bilkent


(Sumber: http://w3.bilkent.edu.tr/bilkent/campus-plan/)
Keterangan:
: Asrama mahasiswa di sebelah timur kampus Bilkent
: Asrama mahasiswa di sebelah barat daya kampus Bilkent

36

Asrama mahasiswa Universitas Bilkent terdiri dari 26


bangunan dengan berbagai desain dan fitur, memberikan
fasilitas hunian untuk lebih dari 4.000 mahasiswa Turki dan
internasional dari berbagai daerah.
Semua kamar asrama dilengkapi dengan satu tempat tidur,
meja, kursi, rak buku, lemari, keranjang sampah dan mini kulkas
serta memiliki telepon langsung lokal dan internasional.
Semua asrama kami memiliki area umum seperti dapur diri
masak / dapur, TV / lounge sosial, lounge studi, binatu, ruang
olahraga, dan kamar mandi bersama di setiap lantai asrama.
1) Asrama dengan single rooms dan suite rooms
Asrama kode 52 terdiri atas lantai empat lantai yaitu
lantai dasar yang berfungsi sebagai entarnce dan tiga lantai
selanjutnya berfungsi sebagai hunian. Ruang yang terdapat
di lantai dasar yaitu; kantor administrasi, resepsionis, ruang
belajar bersama, ruang televisi, lobi, dan ruang istrahat. Tiga
lantai hunian teriri atas 22 kamar tunggal dan 1 kamar suit
dengan daya tampung sebanyak 69 mahasiswi.

Gambar 2. 12 Denah asrama


(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

Fasilitas hunian yang disediakan


a) Kamar tunggal berukuran 4,30x2,25 m yang dihuni oleh
satu orang mahasiswa saja

37

Gambar 2. 13 Interior kamar tunggal


(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

b) Kamar suit dihuni oleh satu orang mahasiswa, yang


terdiri atas :
Ruang tidur berukuran 2,80x2,20 m
Ruang tamu berukuran 4,30x2,225 m
Kamar mandi berukuran 2,20x1,40 m

Gambar 2. 14 Interior kamar suit


(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

Fasilitas penunjang yang disediakan


1) Ruang binatu
Ruang binatu terdapat mesin cuci dan mesin pengering
pakaian

Gambar 2. 15 Ruang binatu

38

(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

2) Kamar mandi bersama

Gambar 2. 16 Kamar mandi umum


(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

3) Ruang belajar bersama

Gambar 2. 17 Ruang belajar bersama


(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

4) Ruang televisi

Gambar 2. 18 Ruang televisi


(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

39

5) Resepsionis

Gambar 2. 19 Resepsionis
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

6) Kantin

Gambar 2. 20 Kantin
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

2) Asrama dengan kamar ganda (double room)


Asrama kode 54 terdiri atas enam lantai, yaitu lantai
dasar yang berfungsi sebagai entarnce dan lima lantai
selanjutnya berfungsi sebagai hunian. Ruang yang
terdapat di lantai dasar yaitu; kantor administrasi,
resepsionis, ruang belajar bersama, ruang televisi, lobi,
dan ruang istrahat. Lima lantai hunian teriri atas 10 kamar
yang dihuni dua mahasiswi tiap kamar, sehingga daya
tampungnya 100 mahasiswa

40

Gambar 2. 21 Eksterior asrama (kanan: asrama putri, kiri:


asrama putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

Gambar 2. 22 Denah asrama


(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

Fasilitas hunian yang disediakan berupa kamar ganda


(double room) dengan ukuran 3,55x2,85 m

Gambar 2. 23 Interior kamar asrama (atas: asrama putri, bawah:


asrama putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

41

Fasilitas penunjuang yang disediakan yaitu:


1) Ruang binatu
Ruang binatu terdapat mesin cuci dan mesin pengering
pakaian

Gambar 2. 24 Ruang binatu (kanan: asrama putri, kiri: asrama


putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

2) Kamar mandi bersama

Gambar 2. 25 Kamar mandi umum (kanan: asrama putri, kiri:


asrama putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

3) Ruang belajar bersama

Gambar 2. 26 Ruang belajar bersama (kanan: asrama putri,

kiri: asrama putra)


(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

42

4) Ruang main tenis meja (asrama putri)

Gambar 2. 27 Ruang tenis meja


(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

5) Ruang main (asrama putra)

Gambar 2. 28 Ruang tenis meja dan biliar (asrama putra)


(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

6) Resepsionis

Gambar 2. 29 Resepsionis (kanan: asrama putri, kiri: asrama


putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

43

7) Dapur bersama

Gambar 2. 30 Dapur bersama (kanan: asrama putri, kiri: asrama


putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

3) Asrama quadriple room


Asrama kode 71 terdiri atas enam lantai, yaitu lantai
dasar yang berfungsi sebagai entarnce dan lima lantai
selanjutnya berfungsi sebagai hunian. Ruang yang
terdapat di lantai dasar yaitu; kantor administrasi,
resepsionis, ruang belajar bersama, ruang televisi, lobi,
dan ruang istrahat. Lima lantai hunian teriri atas 8 kamar
yang dihuni empat mahasiswi tiap kamar, sehingga daya
tampungnya 160 mahasiswa

Gambar 2. 31 Denah asrama


(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

44

Fasilitas hunian yang disediakan berupa kamar ganda tiga


(quadriple room) dengan ukuran 6,10x3,40 m2.

Gambar 2. 32 Interior kamar (kanan: asrama putri, kiri: asrama


putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

Fasilitas penunjuang yang disediakan yaitu:


1) Ruang binatu
Ruang

binatu

terdapat

mesin

cuci

dan

mesin

pengering pakaian

Gambar 2. 33 ruang binatu (kanan: asrama putri, kiri:


asrama putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

2) Kamar mandi bersama

Gambar 2. 34 Kamar mandi umum (kanan: asrama putri, kiri:


asrama putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

45

3) Ruang belajar bersama

Gambar 2. 35 Ruang belajar bersama (kanan: asrama putri,


kiri: asrama putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

4) Resepsionis

Gambar 2. 36 Resepsionis (kanan: asrama putri, kiri: asrama


putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

5) Dapur bersama

Gambar 2. 37 Dapur bersama (kanan: asrama putri, kiri: asrama


putra)
(Sumber: http://www.bilkent.edu.tr/bilkent-tr/)

46

BAB III
TINJAUAN KHUSUS FRAKTAL

A. Tinjauan Khusus Terhadap Fraktal


1.

Pengertian fraktal
a. Stenly Hasang dan Surijadi Supardjo, 2012. Fraktal adalah
bentuk apa saja yang jikalau bagian-bagian dari bentuk itu
diperbesar akan terlihat rincian yang sebanyak-banyaknya
seperti bagian fraktal keseluruhannya
b. Lukman dan Danurwenda, 2013. Fraktal adalah cabang ilmu
matematika yang berhubungan dengan dua karakteristik, yaitu;
iterasi berarti pengulangan elemen tertentu untuk membentuk
pola, dan kesamaan diri yang berarti dalam pola besar terdapat
pola yang lebih kecil yang mirip dengan pola yang lebih besar
c. Fraktal adalah benda geometris yang kasar pada segala skala,
dan terlihat dapat "dibagi-bagi" dengan cara yang radikal
(en.wikipedia.org.)
d. Geometri fraktal adalah cabang matematika yang mempelajari
sifat-sifat dan perilaku fraktal. Kata fraktal pertama kali
dicetuskan oleh Mandelbrot pada tahun 1975, ketika makalahnya
yang berjudul A Theory of Fractal Set .
Dari

uraian

beberapa

pengertian

di

atas,

maka

dapat

disimpulkan bahwa pengertian studi bentuk Fraktal dapat dipahami


sebagai sebuah konsep atau strategi dalam perancangan arsitektur
dengan mengambil bentuk secara bebas, baik bentuk-bentuk dari
alam ataupun bentuk dari fraktal itu sendiri, kemudian

bentuk

47

tersebut mengalami proses penggandaan tanpa batas dalam


berbagai macam ukuran atau dimensi.

Gambar 3. 1 Benoit Mandelbrot, Pencetus Geometri Fraktal

(Sumber: http://www-history.mcs.st-andrews.ac.uk/PictDisplay/Mandelbrot.html)

2.

Sejarah fraktal
Bentuk-bentuk

yang

disebut

fraktal

sebenarnya

sudah

ditemukan dan dipelajari jauh sebelum kata fraktal ini muncul.


Berbagai jenis fraktal awalnya dipelajari sebagai benda-benda
matematis. Sebelum Mandelbrot memperkenalkan istilah fraktal,
nama umum untuk struktur semacamnya (misalnya Bunga Salju
Koch) adalah kurva monster.
Pada

tahun

1872

Karl

Theodor

Wilhelm

Weierstrass

menemukan contoh fungsi dengan sifat yang tidak intuitif yaitu


kontinyu di manapun namun tidak terdiferensiasi. Grafik dari fungsi
tersebut disebut fraktal di masa sekarang. Di tahun 1904 Helge von
Koch, tidak puas dengan definisi Weierstrass yang sangat abstrak
dan analitis, memberikan definisi yang lebih geometris untuk fungsi
yang mirip, yang sekarang disebut Bunga Salju Koch. Ide mengenai
kurva-kurva serupa diri dikembangkan lebih jauh oleh Paul Pierre
Lvy, yang mengenalkan kurva fraktal baru bernama kurva Lvy C

48

dalam tulisannya pada tahun 1938 berjudul Plane or Space Curves


and Surfaces Consisting of Parts Similar to the Whole.

Gambar 3. 2 Kurva Fungsi Weierstrass


(Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Weierstrass_function)

Gambar 3. 3 Kurva Bunga Salju Koch


(Sumber: https://sv.wikipedia.org/wiki/Von_Kochs_kurva)

49

Gambar 3. 4 Kurva Lvy C


(Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/L%C3%A9vy_C_curve)

Kemudian seorang ilmuwan bernama Georg Cantor memberi


contoh tentang berbagai himpunan bagian dari garis riil dengan sifat
yang tidak wajar. Himpunan Cantor tersebut sekarang dikenal
sebagai salah satu bentuk fraktal. Fungsi teriterasi di bidang
kompleks telah diselidiki pada akhir abad 19 dan awal abad 20 oleh
Henri Poincar, Felix Klein, Pierre Fatou, dan Gaston Julia. Namun
tanpa bantuan grafika komputer modern, mereka tidak dapat melihat
keindahan visual benda-benda yang mereka temukan.

Gambar 3. 5 Himpunan Cantor


(Sumber: http://vagabondwolf.blogspot.co.id/2013/08/fraktal.html)

Untuk memahami benda-benda seperti himpunan Cantor,


matematikawan seperti Constantin Carathodory dan Felix Hausdorff
menggeneralisasi konsep intuitif dimensi agar memungkinkan nilai
nonbulat. Definisi dimensi Hausdorff secara alami adalah geometris,
walaupun didasarkan pada perkakas dari analisis matematis. Kedua
bidang tersebut ditelusuri selama beberapa waktu setelahnya.

50

Gambar 3. 6 Fraktal Mandelbrot


(Sumber: http://vagabondwolf.blogspot.co.id/2013/08/fraktal.html)

Kemudian pada tahun 1960-an Benot Mandelbrot mulai


menyelidiki keserupa-dirian dalam berbagai tulisannya seperti How
Long Is the Coast of Britain? Statistical Self-Similarity and Fractional
Dimension.
penelitian

Penyelidikannya
Lewis

Fry

merupakan

Richardson.

pengembangan

Mandelbrot

dari

mendapatkan

hubungan dari berbagai topik matematika yang sebelumnya tidak


berkaitan. Dan pada tahun 1975, Mandelbrot menggunakan kata
fractal untuk mendeskripsikan benda-benda serupa diri yang tidak
memiliki dimensi yang jelas.

3.

Jenis-jenis Fraktal
Terdapat banyak sekaltipe dari fraktal, namun pada dasarnya
fraktal dapat digolongkan ke dalam 6 kelompok besar :
a. Fraktal yang diturunkan dari geometri standar menggunakan
transformasi iterasi pada bentuk bentuk standar seperti garis
lurus (the Cantor dust or the von Koch curve), segitiga (the
sierpinski triangle), atau kubus (the Menger sponge). Bentuk
fraktal pertama yang diciptaan di akhir abad 19 dan 20
merupakan bagian dari kelompok ini.

51

b. IFS (Iterated Functions Systems). Jenis fraktal ini diperkenalkan


oleh Michael Barnsley. Struktur dari fraktal ini ditentukan oleh
satu set dari fungsi linear yang transformasinya terjadi
berdasarkan keseragaman, transalasi, dan rotasi. Fungsi yang
dimasukkan ke dlam sistem dipilih secara acak, tapi set
akhir/final adalah pasti dan memperlihatkan struktur fraktal.
c. Strange

attractors.

Bentuk

ini

dapat

dikatakan

adalah

representasi dai pergerakan chaos/acak. Bentuk ini sangat


kompleks dan dibentuk dari garis yang memiliki panjang yang
tidak terbatas, digambarkan dengan perulangan terus-menerus,
tanpa ada persilangan.
d. Plasma fractals. Dibentuk dengan teknik gerak Brown (Brownian
motion) atau algoritma titik tengah (midpoint). Fraktal jenis ini
menghasilkan tekstur indah dengan struktur fraktal seperti awan,
api, batu, kayu, dan lain-lain. Banyak digunakan pada program
CAD. Seniman fractal yang sudah ahli sangat menyukai plasma
untuk mebuat tekstur atau latar dari gambar mereka.
e. L-sistems. Juga disebut dengan sistem lindenmayer, tidak
diciptakan untuk membentuk fraktal, tapi utuk memodelkan
pertumbuhan dan interaksi. L-sistem adalah grammar formal
secara berulang-ulang melakukan aturan-aturan (rules) menjadi
sebuah set. Sebagai hasilnya, kadang-kadang dihasilkan suatu
struktur fraktal.
f. Gambar fraktal yang diciptakan dengan iterasi dan fungsi
polinominal. Mungkin adalah jenis fraktal yang paling terkenal
(Julia dan Mandelbrot). Hanya jenis inilah yang sudah sangat
luas diteliti dan dikembangkan dengan berbagai algoritma
pewarnaan.

52

Banyak jenis fraktal yang diperhitungkan sebagai bagian dari


kelompok fraktal diatas, contohnya fractal terrains, adalah bentuk
representasi 3 dimensi dari Plasma Fractal. Music Fractal, adalah
suara yang direpresentasikan oleh pergerakan acak. Fraktal jenis
lain, antara lain quarternionic atau hyperhionic dapat digolonkan
sebagaiekstensi dari dimensi yang lebih tinggi dari polynomial fractal
diiterasikan pada bentuk kompleks. (http://mi.sanu.ac.yu/vismath)

4.

Pengelompokkan bentuk fraktal


a. Fraktal

bisa

dikelompokkan

menjadi

tiga

kategori

luas.

Pengelompokkan berikut berdasarkan pada cara pendefinisian


dan pembuatannya.
1 Sistem fungsi teritasi
Contohnya adalah himpunan Cantor, karpet Sierpinski, kurva
Peano, Koch sowflake, spons Menger.
2 Fraktal waktu lolos
Contohnya

adalah

humpunan

Mandelbrot

dan

fraktal

Lyapunov
3 Fraktal acak
Dihasilkan melalui proses stokastik, misalnya landskap fraktal
dan penerbangan Levy
b. Fraktal berdasarkan sifatnya terdiri atas dua yaitu:
1) Fraktal rekrsif
Yaitu suatu pengulangan pola yang tak terbatas. Contohnya,
jika

dua

cermin yang

saling

dihadapkan maka

akan

membentuk bayangan yang rekrusif, yaitu tak terhingga.

53

2) Fraktal iterative
Yaitu suatu pengulangan pola yang akan berhenti jika memiliki
batasan yang syarat telah terpenuhi.
c. Fraktal juga dapat dikelompokkan berdasarkan keserupaan
dirinya. Ada tiga tingkat keserupaan diri pada fraktal, yaitu:
1) Serupa diri secara persis
Ini adalah keserupa dirian yang paling kuat. Fraktalnya terlihat
sama persis pada berbagai skala. Fraktal yang didefinisikan
oleh sistem fungsi teriterasi biasanya bersifat serupa diri
secara persis.
2) Serupa diri secara lemah
Ini adalah keserupa dirian yang tidak terlalu ketat. Fraktalnya
terlihat mirip (tapi tidak persis sama) pada skala yang
berbeda. Fraktal jenis ini memuat salinan dirinya sendiri dalam
bentuk yang terdistorsi maupun rusak.
3) Serupa diri secara statistik
Ini adalah kererupadirian yang paling lemah. Fraktalnya
memiliki ukuran numeris atau statistik yang terjaga pada skala
yang berbeda. Kebanyakan definisi fraktal yang wajar secara
trivial mengharuskan suatu bentuk keserupa dirian statistik.
Dimensi fraktal sendiri adalah ukuran numeris yang nilainya
terjaga pada berbagai skala. Fraktal acak adalah contoh
fraktal yang serupa diri secara statistik, tapi tidak serupa diri
secara persis maupun lemah.

5.

Bentuk-bentuk Fraktal dam Kehidupan Sehari-hari

54

a. Bentuk fraktal di alam


Bentuk fraktal banyak ditemukan di alam, seperti pada pola
yang terdapat di daun dan ranting pohon, pada sayur brokoli,
di gugusan awan putih, dalam riak ombak, pada detail yang
bisa kita lihat di kepingan salju,

dan banyak lagi bila kita

mencoba memperhatikan secara teliti di sekitar kita. Berikut


adalah contoh fraktal yang ditemukan di alam.

Gambar 3. 7 Bentuk Fraktal di Alam


(Sumber: Stenly Hasang dan Surijadi Supardjo, 2012)

b. Bentuk fraktal pada organ tubuh manusia dan hewan


Bentuk fraktal juga dapat ditemukan

pada organ tubuh

manusia dan hewan, seperti pada pola yang terdapat pada


organ jantung, paru-paru dan pembuluh darah, dan banyak
lagi bila kita mencoba memperhatikan secara teliti di sekitar
kita. Berikut adalah contoh fraktal yang ditemukan pada organ
tubuh manusia dan hewan

55

Gambar 3. 8 bentuk fraktal pada Organ Tubuh Manusia


(Sumber:http://classes.yale.edu/fractals/panorama/Biology/Physiology/Phy
siology.html)

Gambar 3. 9 bentuk fraktal pada Organ Tubuh Hewan


(Sumber: http://classes.yale.edu/fractals/panorama/biology/
physiology/animallungs/animallungs.html)

B. Tinjauan Khusus Penerapan Fraktal Pada Arsitektur


1. Definisi dan Sejarah Arsitektur Fraktal
Arsitektur Fraktal adalah konsep yang berkembang dari
penggunaan geometri fraktal sebagai bentuk fasad arsitektur dan
bentuk, baik secara dua dimensi maupun tiga dimensi.
Dalam buku Fractal Geometry in Architecture and Design,
Carl Bovill berpendapat bahwa penggunaan bentuk-bentuk
euclidian geometri (segi empat, segi tiga, lingkaran) menghasilkan

56

karya

arsitektur

yang

datar

dan

tidak

penggunaan fraktal geometri dianggap lebih

alami,

sementara

mendekati bentuk

dan prosess transformasi bentuk yang terjadi di alam. Terutama


dalam menghasilkan komposisi ritmis yang lebih kompleks, yang
dapat memberikan elemen order dan surprise pada saat
bersamaan.Dalam buku

Fractal Vision, Chaos under Control

yang di tulis oleh David Peak dan Michael Frame, membuka


kemungkinan adanya proses interpretasi suatu gagasan yang
sifatnya non rasional yang tidak terukur menjadi sesuatu yang
nyata bersifat rasional dan terukur. Suatu objek yang dianggap
abstrak oleh teori chaos seperti pemandangan alam dapat
dijadikan rasional dengan pengembangan dari teori Fractal
Geometry.

Berdasarkan penjabaran di atas maka di dapat

beberapa faktor dalam Fractal Architecture antara lain :


a. Pola Dasar sebagai bahasa pola.
b. Fragmentasi.
c. Irregular Forms
d. Self similarity in different scale
Berdasarkan teori-teori fraktal arsitektur maka ditarik suatu
kesimpulan mengenai fraktal arsitektur yaitu merupakan bentuk
dasar geometri yang sederhana manjadi bentuk geometri yang
rumit, karena akibat adanya pengulangan bentuk yang berulangulang dengan skala yang berbeda sehingga menjadikan chaos.

2. Strategi Penerapan Konsep Fraktal dalam Arsitektur

57

Yang menjadi ciri khas dari fraktal dapat dilihat pada bentuk,
skala, dan pola-polanya. Karakter atau sifat dari fraktal ini akan
diterapkan pada berbagai macam aspek perancangan arsitektur.
Setelah melihat contoh-contoh bangunan hasil karya arsitektur
yang menggunakan pendekatan geometri fraktal, didapatkan
konsep-konsep

perancangan

sebagai

berikut

ditinjau

dari

berbagai aspek perancangan.


ii. Bentuk Massa Bangunan.
Bentuk bangunan disesuaikan dengan tema dan tipologi
dari pendekatan fungsi yang ada dalam objek yang akan
dirancang. Sesuai dengan tema yang menggunakan fraktal
sebagai strategi desain, maka bentuk-bentuk yang digunakan
pada bangunan harus mononjolkan karakteristik dari fraktal,
dimana bentuk tersebut terlihat mengalami pengulangan
dengan dimensi yang berbeda- beda.
iii. Interior & Eksterior.
Konsep fraktal pada interior dan eksterior dari bangunan,
diaplikasikan dengan penggunaan adanya material-material
atau ornamen yang dipasang pada dinding, lantai, dan plafon
bangunan. Pada setiap material tersebut terdapat adanya
pola-pola atau bentukan yang termasuk dalam karakteristik
dari fraktal. Seperti yang dikaji

pada bangunan Katedral

Anagni, lantai katedral dihiasi dengan puluhan mozaik,


masing-masing dalam wujud segitiga Sierpinski. Bentukan
segitiga Sierspinski yang mengalami pengulangan bentuk
pada mosaik tersebut menunjukan adanya bentukan fraktal.
iv. Selubung Bangunan

58

Penerapan pada selubung bangunan diwujudkan melalui


pengolahan bentuk serta penggunaan material yang dapat
menunjukan karakter bangunan sebagai objek perancangan
yang mengacu pada konsep bentuk fractal.

Gambar 3. 10 Selubung Bangunan dengan Konsep Fraktal (Federal


square, Melbourne, Australia)
(Sumber: http://www.alamy.com/stock-photo/federation-squarearchitecture-melbourne.html)

Pada

contoh

selubung bangunan

Federal Square,

terlihat adanya pengulangan pola atau bentuk segitiga yang


tidak beraturan, seperti pecahan dari beberapa segitiga lebih
besar, dipecah menjadi segitiga-segitiga kecil lainnya. Bahan
untuk selubung bangunan berupa stainless steel finishing
polished,

aluminum anodized, dan kaca berwarna / tinted

glass.
v. Denah Bangunan
Penerapan fraktal pada denah bangunan, sama halnya
pada bentukan massa bangunan, dimana bentukan berangkat
dari konsep fraktal.

Seperti contoh pada denah Palmer

House, yang menggunakan beberapa kesamaan diri dari


bentuk segitiga sama sisi. Disini dapat dilihat bukan hanya

59

segitiga

utuh, tetapi juga tersirat bentuk segitiga yang

dipotong.

Gambar 3. 11 Bentuk fraktal pada denah


(Sumber: Stenly Hasang dan Surijadi Supardjo, 2012)

Bentuk fraktal adalah bebas dan bisa dikatakan bersifat


simetri namun mengandung unsur campuran order. Dengan
demikian bukan berarti hanya mengambil bentuk segitiga
seperti yang digunakan pada Palmer

House, tetapi juga

berbagai macam bentuk lainnya seperti, segi enam, kotak,


bulat, dan lain sebagainya dan tidak dibatasi
vi. Struktur Bangunan
Struktur dan konstruksi yang digunakan pada objek
rancangan harus disesuaikan dengan bentuk bangunan yang
akan dirancang serta kriteria struktur yang sesuai dengan
fungsi dan kegunaannya Pembagian struktur ke sub-sub
sistem struktur :
1) Sistem struktur atas
2) Sistem struktur tengah (middle structure)

60

3) Sistem pondasi (sub structure)


Fraktal dikatakan memiliki bentuk yang tidak teratur atau
bentuk apa saja, dalam hal ini baik bentuk yang memiliki
tekukan, maupun bentuk lekuk atau bentuk tanpa tekukan.
Untuk bangunan yang menggunakan bentuk lekuk, dipakai
sistem struktur rangka ruang (space frame)

dengan

konstruksi baja yang terfabrikasi. Sistem struktur ini menjadi


alternatif

yang

baik,

karena

dapat

membantu

atau

mempermudah proses pembagian sistem modular pada


struktur dan bentuk objek yang berlekuk.

3. Studi Literatur Penerapan Fraktal Arsitektur.


Dalam arsitektur, fraktal dipahami sebagai komponen dari bangunan
yang mengalami pengulangan bentuk dalam skala yang berbeda.
Beberapa arsitek ternama dunia ternyata
pendekatan geometri fraktal dalam

telah menggunakan

karya arsitektur mereka.Studi

preseden membahas mengenai objek arsitektur yang dianggap


memiliki prinsip atau pendekatan dalam desain arsitektur dengan
menggunakan metode fraktal. Studi ini berfungsi untuk mengetahui
bagaimana metode fraktal bekerja terhadap perancangan arsitektur.

a. Tallinn Town Hall, Bjarke Ingel


Perusahan

arsitek

Bjarke

Ingels

pada

tahun

2010

memenangi sayembara untuk rancangan Tallin Town Hall di


Estonia. Tujuan dari konsep perancangan ini adalah bagaimana
menghadirkan

sebuah

bangunan

yang

merepresentasikan

kekuatan dan otoritas da ri pemerintah kota yang baru. Bangunan

61

ini dirancang untuk menciptakan ruang pertemuan publik di kota


yang sedang berkembang dengan pesat. Bangunan Tallin Town
Hall merupakan hasil respon terhadap sistemyang ada di sekitar
tapak dan mempengaruhi bentuk geometri dari bangunan. Respon
bangunan

terhadap

bangunan

yang

sistem

tidak

menghasilkan

teratur

dengan

bentuk

pola

geometri

bentuk

dasar

bujursangkar. Karakter utama dari bangunan ini adalah bentuk


yang tidak beraturan menyatakan bentuk yang kompleks, juga
pemakaian material kaca pada bidang-bidang fasade bangunan
sebagai sumber pencahayan dalam bangunan. Orientasi yang
berbeda -beda dari setiap bagian menghasilkan orientasi visual
keluar bangunan yang berbeda.

Gambar 3. 12 Maket Bentuk dan Site Plan Tallinn Town Hall


(Sumber: http://arch71112012liyizhang.blogspot.co.id/2012/04/tallinn-town-hall-bigdiagram.html)

Gambar 3. 13 Konsep Bentuk Tallinn Town Hall


(Sumber: http://arch71112012liyizhang.blogspot.co.id/2012/04/tallinn-town-hall-bigdiagram.html)

62

Gambar 3. 14 Denah Tallinn Town Hall


(Sumber: http://arch71112012liyizhang.blogspot.co.id/2012/04/tallinn-town-hall-bigdiagram.html)

b. Habitat 67
Habitat 67 merupakan suatu model perumahan yang
kompleks oleh masyarakat yang terletak di Montreal Kanada, di
rancang oleh arsitek Moshe Safdie. Habitat 67 secara luas
dianggap sebagai arsitektur landmark dan salah satu bangunan
paling dikenal dan signifikan di kedua Montreal dan Kanada. Arsite
ktur Brutalist diterapkan pada Habitat 67 dengan pemakaian beton
bruto, juga model perumahan modular eksperimental dispajikan
oleh Moshe Safdie di 1967 World Expo di Montreal sebagai visi
untuk masa depan kota

Gambar 3. 15 Denah Habitat 67


(Sumber: http://www.emilyjudson.com/case-study-habitat-67/)

63

Gambar 3. 16 Eksterior Habitat 67


(Sumber: http://www.emilyjudson.com/case-study-habitat-67/)

Dengan memanfaatkan berbagai pengaturan geometris,


memanfaatkan kedua kemunduran dan void, Safdie bertujuan
untuk menciptakan serangkaian properti dengan identitas mereka
sendiri.

Masing- masing menampilkan taman atap sendiri dan

bisa diakses dari jalan eksternal salah satu cita-cita utama


Brutalism ini. Habitat 67 ini terdapat lima belas jenis perumahan
berbeda yang dikembangkan. Untuk luas lantai,bervariasi antara
60 dan 160 meter persegi, masing-masing menampung antara
satu dan empat kamar tidur, serta bangunan ini diapit oleh sungai.
Habitat 67 memelopori kombinasi dari dua tipologi perumahan
besar, kediaman taman kota dan gedung apartemen bertingkat
tinggi modular. Secara visual karakter Habitat 67 terlihat seperti
balok - balok yang disusun secara bertingkat sehingga tercipta
frakmentasi akibat dari dimensi modul individu.

c. Palmer House Frank Llyod Wright


Pada abad ke-20 ada arsitek terkenal yang meneliti tentang
kesamaan diri (self-similarity). Misalnya Frank Llyod Wright (18671959), pada hasil karyanya yang terakhir yaitu Palmer House.

64

Terletak di Ann Arbor, Michigan (1950-1951). Palmer House


adalah rumah yang digunakan sebagai tempat singgah bagi para
peziarah.

Gambar 3. 17 Denah dan Eksterior Palmer House


(Sumber: Stenly Hasang dan Surijadi Supardjo, 2012)

Pada denah Palmer

House

menggunakan beberapa

kesamaan diri dari bentuk segitiga sama sisi. Bentuk-bentuk


fraktal dapat diamati pada dua titik dalam Palmer House, yakni
jalan masuk dan perapian. Disini tidak hanya ditemukan satu
segitiga yang utuh, tetapi juga tersirat bentuk segitiga yang
dipotong. Pada pintu masuk selain tersusun ornamen keramik
segitiga, terdapat juga lampu-lampu yang memilki bentuk segitiga.
Palmer

House

merupakan suatu hasil karya arsitektur

berkualitas, berangkat dari konsep fraktal yang didesain secara


spesifik dari bentuk bangunan hingga interiornya.

Gambar 3. 18 Interior Palmer House

65

(Sumber: Stenly Hasang dan Surijadi Supardjo, 2012

66

BAB IV
TINJAUAN KHUSUS ASRAMA MAHASISWA DI MAKASSAR

A.

Kondisi Fisik Kota Makassar


1. Kondisi wilayah kota Makassar
Kota Makassar merupakan ibukota Provinsi Sulawesi Selatan
yang terletak di pantai barat dengan posisi 119 o241738 Bujur Timur
dan 5o8619 Lintang Selatan.
Batas wilayah kota Makassar :
1. Sebelah utara

Kabupaten Pangkajene Kepulauan

2. Sebelah Timur

Kabupaten Maros

3. Sebelah Selatan :

Kabupaten Gowa

4. Sebelah Barat

Selat Makassar

Luas Wilayah Kota Makassar tercatat 175,77 km persegi yang


meliputi 14 kecamatan. Secara Administratif, Kota Makassar terdiri
dari 14 kecamatan, yaitu: Kecamatan Mariso, Mamajang, Tamalate,
Rappocini, Makassar, Ujung Pandang, Wajo, Bontoala, ujung Tanah,
Tallo, Panakukkang, Manggala, Biringkanaya dan Tamalanrea.

2. Kondisi Iklim Kota Makassar


Berikut data iklim kota Makassar berdasarkan

pencatatan

Stasiun Meteorologi Maritim Paotere. (BPS Kota Makassar, Kota


Makassar Dalam Angka 2013).
a. Berada di sekitar khatulistiwa yang beriklim tropis.
b. Arah angin dipengaruhi oleh angin muson.
c. Mempunyai

dua musim yaitu

musim hujan pada bulan

November-April dan musim kemarau pada bulan Mei Oktober.


67

d. Suhu udara pada tahun 2012 yaitu suhu rata-rata 27,8 oC, suhu
maksimum 31,9oC dan suhu minimum 25oC.
e. Curah hujan sepanjang tahun 2012 adalah 3066 mm pertahun
dan jumlah hujan sepanjang tahun 2012 yaitu 200 hari.
f. Kelembaban udara rata-rata sepanjang tahun 2012 yaitu 82,7%.
g. Penyinaran matahari rata-rata sepanjang tahun 2012 yaitu 57,8.
h. Kecepatan angin rata-rata sepanjang tahun 2012 yaitu 4,0 knot
dan kecepatan angin maksimum yaitu 27,8 knot.

B.

Kondisi Non Fisik Kota Makassar


1. Jumlah penduduk kota Makassar
Sesuai hasil pendataan penduduk yang dilakukan oleh
Badan Pusat Statistik (BPS) kota Makassar, jumlah penduduk kota
Makassar tahun 2013 tercatat sebanyak 1.408.072 jiwa, tahun
2014 sebanyak 1.429.242 jiwa dan tahun 2015 sebanyak
1.449.201 jiwa. Kepadatan penduduk tertinggi terdapat di
Kecamatan Biringkanaya, yaitu sebanyak 13,35% dari penduduk
kota Makassar. Berikut merupakan tabel jumlah penduduk kota
Makassar tahun 2013-2015

68

Gambar 4. 1 Peta Kecamatan Kota Makassar


(sumber: www.darimakassar.com)

Tabel 4. 1 Jumlah penduduk kota Makassar tahun 2013-2015

Laju pertumbuhan

Jumlah penduduk
No.

Kecamatan
2013

2014

2015

penduduk
20132014-

1
2
3
4
5
6

Mariso
Mamajang
Tamalate
Rappocini
Makassar
Ujung

57.790
60.236
183.039
158.325
83.550
27.802

58.327
60.537
186.921
160.499
84.014
28.053

58.815
60.799
190.694
162.539
84.396
28.278

2015
0,88
0,45
2,07
1,32
0,51
0,85

7
8
9
10
11
12
13
14

Pandang
Wajo
Bontoala
Ujung Tanah
Tallo
Panakkukang
Manggala
Biringkanaya
Tamalanrea
Total

20.285
55.578
48.133
137.260
145.132
127.915
185.030
108024
1.408.07

30.505
55.937
48.531
137.997
146.121
131.500
190.829
109.471
1.429.24

30.722
56.243
48.882
138.598
146.968
135.049
196.612
110.826
1.449.20

0,76
0,60
0,78
0,49
0,63
2,75
3,08
1,29
1,46

2015
0,84
0,40
2,02
1,27
0,45
0,80
0,71
0,55
0,27
0,44
0,58
2,70
3,03
1,24
1,41

69

Sumber: Kota Makassar Dalam Angka 2016

2. Tinjauan Rencana Tata Ruang Kota Makassar


Kota Makassar memiliki Rencana Umum Tata Ruang Kota
(RUTRK) dan sudah dimasukkan dalam Perda No. 02/1987 dan
mendapatkan pengesahan dari Menteri Dalam Negeri tanggal 17
September 1987.
Selain luas wilayahnya, kota Makassar juga dibagi menjadi
beberapa bagian dengan fungsi masing-masing peruntikan yang
dapat dilihat pada gambar dan tabel di bawah ini:

Gambar 4. 2 Peta Per-wilayah kota Makassar


(sumber: www.darimakassar.com)
Tabel 4. 2 Penentuan fungsi Detail Tata Ruang Kota (DTRK) kota Makassar tahun
2012-2013

No

DTRK

Kecamatan
Ujung

Luas
(Ha)
8,97

Fungsi utama

Fungsi penunjang

Pusat

Pendidikan,

Pandang,

perdagangan

peribadatan,

Wajo, Bontola

, pusat jasa

pemukiman

dan Mamajang

dan

hiburan,
dan

pelayanan

70

Ujung Tanah

Makassar

5,94

2,52

sosial
Transportasi

Perdagangan,

laut

dan pemukiman

(pelabuhan)
Pusat

Pendidikan,

perdagangan

peribadatan,

, pusat jasa

pemukiman

militer,

hiburan,
dan

dan
pelayanan
sosial
Pemukiman

Mariso

1,82

perhotelan, rekreasi, dan


Rekreasi

perhotelan,
Pemukiman

perguruan

tinggi, dan hutan kota


Jasa pelayanan sosial,
perdagangan,

Tamalate

Rappocini

hutan kota
Pemukiman,
perdagangan,

Tamalate
20,21

Jasa pelayanan sosial,

pendidikan

9,23

menengah,

Perkantoran

dan hutan kota


Pendidikan
kejuruan,

(pemerintah

pemukiman,

dan swasta)

regional,

terminal
pendidikan

tinggi dan hutan kota


Pemukiman,
8

Panakkukkang

17,05

Perkantoran

perdagangan,
pendidikan

terminal,

tinggi,

hutan kota
Industri minyak,
9

Tallo

pelayanan
5,83

Permukiman

dan
jasa

sosial,

transportasi,
pergudangan, dan hutan

10

Tamalanrea

31,84

Industri

kota
Pergudangan,

terminal

71

kargo, pemukiman, jasa


layanan

sosial

umum,

dan
militer,

pertambakan. Dan hutan


kota
Pemukiman, rumah sakit
regional,
11

Pendidikan

Tamalanrea

tinggi

industri,

perdagangan,
transportasi,
pergudangan,

dan

terminal kargo
Jasa pelayanan sosial,
12

Manggala

24,14

Permukiman

perguruan

tinggi,

peragangan, industri dan


peternakan
Transportasi,
pergudangan,

13

Biringkanaya

48,22

Pemukiman

bandar

udara, olahraga, hutan


kota

dan

pertanian/perkebunan
Sumber: Revisi DTRK tahun 2012 kota Makassar

B.

Tinjauan Pengadaan Asrama Mahasiswa di Makassar


1.

Tinjauan Perguruan Tinggi di Makassar


Makassar merupakan ibu kota Sulawesi Selatan dan kota
metropolitan se Indonesia Timur. Hal tersebut dapat dilihat dari
laju pertumbuhan pembangunan yang

semakin pesat. Salah

satunya bangunan Perguruan Tinggi.


Berdasarkan pembagian DTRK yang telah ditentukan oleh
Pemerintah Kota Makassar di atas, maka dapat diketahui lokasi
mana yang sesuai untuk pembangunan Asrama Mahasiswa, yaitu
di

kecamatan

Tamalanrea.

Sebab,

kecamatan

tersebut

merupakan kawasan Pendidikan Tinggi dan juga terdapat


72

kawasan pemukiman yang sesuia dengan fungsi Asrama


Mahasiswa sebagai pemukiman. Berikut daftar Perguruan Tinggi
di Kecamatan Tamalanrea, Makassar.
Tabel 4. 3 Jumlah Mahasiswa Perguruan Tinggi Negeri di Makassar

No

Perguruan Tinggi

1.
2.
3.

Universitas Hasanuddin
Universitas Negeri Makassar
Universitas Islam Negeri (UIN)

4.
5.

Alauddin
Politeknik Negeri Makassar
Politeknik Kesehatan Kemenkes
Makassar
Jumlah

Tahun Ajaran
2014/2015
2015/2016
28.316
29.516
23.080
24.004
22.725

23.166

20.543

21.272

2.931

3.682

97.595

101.640

Sumber: forlap.dikti.go.id

Tabel 4. 4 Jumlah Mahasiswa Perguruan Tinggi Swasta di Makassar

No

Perguruan tinggi

1
2
3

Universitas Muslim Indonesia


Universitas Cokroaminoto
Universitas Veteran Republik

Indonesia
Universitas Muhammadiyah

Makassar
Universitas Kristen Indonesia

6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

Paulus Makassar
Universitas Atmajaya Makassar
Universitas Pepabri
Universitas 45
Universitas Fajar Makassar
Universitas Saweregading
Universitas Pancasakti
Universitas Satria Makassar
Universitas Islam Makassar
Universitas Indonesia Timur
Institut Sains dan Teknologi PI
STISIPOL 18-8-1994
STIK Ujung Pandang

Tahun Ajaran
2014/2014
2015/2016
14639
15481
6329
6693
7050

7456

16316

17064

3329

3521

2493
633
4317
1273
375
1513
367
1164
340
1087
432
1441

2704
686
4683
1381
406
1641
398
1262
368
1179
465
1563

73

18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42

STIE YPUP
STIE Pembangunan Indonesia
STIE YAPPI
STIE Dharma Yadi
STIE Balik Diwa
STT Jaffary
STIEM Bungaya Makassar
STIE Indonesia Makassar
STKIP Pembangunan
STIE Bajiminasa
STKIS Tamalanrea
STIMI Yapmi
STIEM LPI Makassar
STKIP YPUP
STMIK Dipanegara Makassar
STIE Nusantara Makassar
STIM Nitri Makassar
STIE Resky Makassar
STIE AMKOP Makassar
STIK Tamalate makassar
STMIK Handayani Makassar
STIK Makassar
STIE Tri Dharma Makassar
AMIK Makassar
Akademi Bahasa Asing

43
44
45
46
47
48
49
50

Atmajaya
Akademi Gizi Indonesia
Akademi Pariwisata Makassar
ASMI Publik
AMI Veteran Karya Dharma
AMI Makassar
AKSEMA Atmajaya
Akademi Bahasa Asing Umi
Akademi Keperawatan

51

Muhammadiyah
Akademi Keperawatan

52
53
54
55

Makassar
Akademi Farmasi Kebangsaan
Akademi Kebidanan Sandi
Karsa
Akademi Kebidanan Yapma
Makassar

276
339
72
225
2195
822
183
255
963
202
712
262
295
7312
399
1632
438
291
2416
913
390
432
157
30

299
367
78
244
2381
841
198
276
1004
219
772
248
320
7933
432
1770
475
315
2621
990
423
468
170
32

334

362

171
538
165
1158
600
225
47

185
583
179
1256
651
244
51

1536

1666

411

445

672
180

729
195

117

126

84

91

74

56
57

Akademi Kebidanan Nusantara


Jaya
Akademi Kebidanan Inau
Jumlah

159

172

180
90706

195
96762

Sumber: forlap.dikti.go.id

3. Tinjauan Asrama Mahasiswa di Makassar


Banyaknya Perguruan Tinggi di suatu kota berdampak pada
ketidaknyaman bermukim bagi mahasiswa terutama bagi mereka
yang berasal dari luar kota. Seperti di Makassar, telah banyak
Perguruan Tinggi sehingga banyak pula mahasiswa yang bearasal
dari kota dan daerah lain. Untuk mengatasi masalah tersebut,
maka didirikan asrama khusus mahasiswa.
Jenis asrama mahasiswa di Makassar terbagi dua yaitu
asrama mahasiswa yang diwadahi langsung oleh Perguruan
Tinggi dan asrama mahasiswa yang diwadahi oleh pemerintah
daerah.
Asrama mahasiswa yang diwadahi oleh perguruan tinggi
contohnya Asrama Mahasiswa Universitas Hasanuddin (Ramsis
Unhas). Asrama ini terletak di dalam kompleks kampus, di jalan
Perintis Kemerdekaan Km. 10 Tamalanrea. Ramsis Unhas terdiri
atas tiga unit. Unit 1 dan 2 adalah asrama putra, sedangkan unit 3
adalah asrama putri. Setiap unit terdiri atas 264 kamar, yang
dihuni oleh dua orang mahasiswa. Fasilitas di dalam kamar
berupa 1 unit tempat tidur bertingkat, 2 unit meja dan kursi belajar,
dan1 unit lemari. Fasilitas penunjang yang disediakan yaitu kamar
mandi umum, kantin dan tempat parkir..

75

Gambar 4. 3 Peta Kampus Unhas


(sumber: www.wikimapia.com)

Gambar 4. 4 Ramsis Unhas


(sumber: Dokumentasi pribadi)

Asrama mahasiswa yang diwadahi oleh pemerintah adalah


asrama yang dihuni oleh mahasiswa yang berasal dari kota atau
daerah lain. Asrama tersebut dibangun oleh pemerintah daerah,
seperti asrama mahasiswa Papua di Jalan Lanto dg Pasewang,
asrama mahasiswa Samarinda yang beralamat di Jl Athirah Raya
blok A / 3 Makassar ini berkapasitas 24 kamar yang bisa dihuni 48
orang.

76

Gambar 4. 5 Asrama Mahasiswa Papua


(sumber: http://pacepapushare.blogspot.co.id)

Gambar 4. 6 Asrama Mahasiswa Samarinda


(sumber: http://wikipedia.co.id)

C.

Analisis Pelaku Kegiatan


1. Pengelola

77

Pengelola adalah sekelompok pengurus yang mengorganisir


hal-hal yang berkaitan dengan bangunan. Misalnya mencari dan
menentukan staf-staf untuk mengelola administrasi, kebersiahan
dan keamanan bangunan, menentukan aturan-aturan yang
berkaitan dengan kebutuhan staf maupun mahasiswa yang tinggal
di asrama, dan menentukan biaya penyewaan asrama.
Beberapa kegiatan yang dilakukan oleh pengelola adalah
sebagai berikut:
a. Kegiatan administrasi
b. Kegiatan

koordinasi

perkembangan

bangunan

serta

perawatannya
c. Melayani pemberian informasi mengenai sistem penyewaan
asrama
d. Mencari staf-staf sesui dengan kebutuhan fungsi bangunan
e. Menyusun dan menetapkan peraturan-peraturan asrama
f. Menyiapkan dan merawat fasilitas-fasilitas bangunan
g. Menjalankan teknis operasioanal dalam bangunan, cleaning
service, petugas keamanan, dan satuan tugas mekanikal
elektrikal
Pengelola bangunan Asrama Mahasiswa terdiri atas dua
bagian, yaitu:
a. Bagian administrasi
Tabel 4. 5 Aktivitas pengelola bagian administrasi

No
1
2
3
4
5
6
7

Aktivitas
Datang
Melaksanakan

dan

Kebutuhan ruang
Tempat parkir
mengatur Ruang kerja

kerja organisasi
Menerima tamu
Berdiskusi antar pengelola
Makan dan minum
Shalat
Buang air

Front office
Ruang rapat
Kantin
Mushollah
Toilet

Sumber: Analisis penulis

78

b. Bagian servis
Tabel 4. 6 Aktivitas pengelola bagian servis

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Aktivitas
Datang
Menjaga keamanan
Mengontrol jaringan listrik
Menyimpan barang
Mengurus kebersihan
Mengurus makan dan minum
Menyiapkan makan dan minum
Menyiapkan peralatan kebersihan
Shalat
Buang air

Kebutuhan ruang
Tempat parkir
Pos satpam
Panel listrik
Loker
Seluruh ruangan
Dapur
Pantri
Ruang Office boy
Mushollah
Toilet

Sumber: Analisis penulis

2. Mahasiswa yang tinggal di asrama


Menurut de Chiara, aktivitas mahasiswa di dalam asrama
mahasiwa adalah sebagai berikut:
a.

Belajar
Terdapat berbagai macam metode belajar dan juga
berbagai macam alat menunjang belajar. Perencanaan ruang
mahasiswa harus mengakomodasi berbagai macam metode
dan

berbagai

alat

penunjang

belajar

yang

digunakan

mahasiswa. Dengan meningkatnya bidang dan pengaruh


teknologi,

maka

penting

untuk

mempertimbangkan

ketersediaan teknologi infrastruktur paling fleksibel dan maju


pada waktu merancang.
Untuk mengakomodasi segala kemungkinan, maka baik
apabila disediakan ruang untuk meja belajar (desk) yang cukup
dan lemari penyimpanan.Meja belajar mahasiswa digunakan
untuk

banyak

aktivitas

termasuk

belajar.

Aktivitas

ini

79

mensyaratkan untuk tersedianya ruang akan peralatan spesifik


seperti komputer, monitor, keyboard, mouse, mouse pad,
stereo, dan lampu belajar. Meja belajar ini juga menjadi tempat
untuk membaca, mencatat, mencari referensi materi, dan
menulis. Lokasi sumber data dan lemari penyimpanan dan juga
rak buku juga harus diperhitungan. Kombinasi ruang yang
disyaratkan

di

atas

dengan

penambahan

ruang

untuk

perlengkapan pribadi (perhiasan) menjadi tidak cukup apabila


memanfaatkan meja belajar ukuran 42 inci.
b.

Tidur
Pola aktivitas mahasiswa jarang konsisten, mahasiswa
dapat tidur kapan pun baik siang maupun malam. Dua
penghuni dalam satu ruang jarang memiliki jadwal yang sama.
Ujian dan aktivitas sosial membentuk pola mereka secara
meluas. Terdapat beragam pola yang saat ini mengakibatkan
konflik dalam satu unit ruang hunian. Variabel ini menjadi
penting dalam mempertimbangkan perabot dan layout dalam
ruang mahasiswa.

c.

Bersosialisasi
Ruang mahasiswa selalu mengundang ketidak selarasan
sosial. Tetapi,dengan pemisahan pada penekanan kegiatan
belajar dan tidur, justruberlawanan sebagai lingkungan sosial.
Aktif,

perabot

bebas

(perabot

yangmudah

dipindah)

mengijinkan mahasiswa untuk berkesempatan mengaturruang


dengan

cara

yang

paling

efektif

di

pertemuan

sesuai

dengankebutuhan mereka, hal tersebut harus memungkinkan


adanya percakapanatau pertemuan yang intim dengan jumlah
penambahan secara individu pada ruang privat. Aktivitas yang
diselenggarakan dalam asrama terdiri dari aspek aspek:

80

1) Pengembangan penalaran dengan adanya arahan dan


fasilitas yangmendukung, seperti pembentukan kelompok
belajar

dan

kelompokdiskusi

dan

penyediaan

ruang

bersama.
2) Pengembangan moral dengan mengarahkan mahasiswa
dalam

halperilaku

yang

benar,

menanamkan

disiplin,

kepercayaan kepada Tuhan, rasa menghormati di antara


pemeluk agama dan ikut merawat sertamenjaga lingkungan
asrama beserta isinya.
3) Pengembangan olahraga dengan mengarahan mahasiswa
untuk melakukan olahraga yang sesuai dengan bakat dan
minat yang dimiliki dalam rangka menumbuhkan kesadaran
akan manfaat olahraga untuk menjaga kesegaran jasmani.
Hal tersebut dapat terlaksana dengan penyediaan fasilitas
olahraga yang memadai.
Aktivitas mahasiswa dalam asrama dapat dilihat berdasarkan
tabel berikut:
Tabel 4. 7 Aktivitas mahasiswa dalam asrama

No
1
2
3
4

Aktivitas
Datang
Tidur
Mengumpulkan referensi tugas
Mengerjakan tugas

Kebutuhan ruang
Tempat parkir
Kamar tidur
Perpustakaan
Ruang
belajar

bersama
Mengetik dan mencari referensi di Ruang
komputer,

internet
Meng-fotokopi,

7
8

ketikan/gambar
percetakan
Membeli alat-alat tulis
Toko alat tulis
Membeli makanan dan kebutuhan Warung,

sehari-hari
Makan dan minum

warnet
mencetak Ruang

fotokopi,

minimarket
Kantin

81

10

Bersosialisasi antar mahasiswa Ruang komunal

11

penghuni asrama
Olahraga

Lapangan olahraga

12
13
14
15

Mencuci pakaian
Shalat
Buang air
Mandi

dan Jogging Track


Laundri
Mushollah
Toilet
Kamar mandi

Sumber: Analisis penulis

3. Pengunjung Asrama
Pengunjung asrama adalah mereka yang hanya datang
dalam waktu yang singkat. Pengunjung asrama yaitu keluarga dan
teman

dari

mahasiswa

yang

menjadi

penghuni

maupun

mahasiswa yang sedang mencari tempat tinggal.


Kegiatan yang dilakukan oleh pengunjung asrama yaitu
bertemu dengan penghuni asrama, mengadakan pertemuan
dengan pengelola asrama, ataupun kunjungan untuk mencari
informasi tentang asrama
Berikut merupakan tabel aktivitas pengunjung asrama
Tabel 4. 8 Aktivitas pengunjung asrama

No
1
2
5
9
10

Aktivitas
Datang
Bertamu
Makan dan minum
Shalat
Buang air

Kebutuhan ruang
Tempat parkir
Ruang tamu
Kantin
Mushollah
Toilet

Sumber: Analisis penulis

D.

Asrama Mahasiswa dengan Studi Bentuk Fraktal


1. Pendekatan Desain

82

Kasus desain merupakan syarat awal dalam desain


eksperimental,

yang

bertujuan

untuk

mengukur

kualitas

implementasi tema. Untuk itu dalam menjaga kualitas desain,


aspek - aspek dari luar yang mempengaruhi kualitas lokasi dan
tapak, sementara dikesampingan. Begitu pula dengan faktor
-faktor dari luar yang mempengaruhi kualitas fungsional asrama.

a Pendekatan Tapak
Analisa Lokasi dan Tapak adalah strategi untuk
mendapatkan

suatu

konsep

perancangan

dengan

kontekstualitas antara tema dan lokasi perancangan. Metode


untuk menganalisis tapak memakai pendekatan analisis
secara fungsional dari James A LaGro. Pembahasan Analisis
Tapak dari James A LaGro terbagi atas tiga, yaitu Physical
Attributes, Cultural Attributes, dan Biologocal Attributes.
Perencanaan diawali dengan mengidentifikasi batasan dan
potensi tapak yang akan direncanakan, serta mengasumsi
tapak dengan kondisi sebagai lahan kosong dengan ukuran
luas site.

b Pendekatan Fungsional
Asrama dalam kasus perancangan ini diidentifikasikan
berdasarakan kajian kasus, dimana definisi asrama adalah
suatu bangunan yang difungsikan sebagai hunian sekelompok
orang yang memiliki tujuan, ras, suku, dan asal daerah yang
sama dalam jangka waktu tertentu.

Strategi Desain Fraktal

83

Perumusan strategi

desain merupakan bagian yang

penting dalam persiapan tapak dan pendekatan fungsional


objek rancangan untuk ke tahap pendekatan desain. Ini
dilakukan sebagai persiapan awal untuk proses selanjutnya ke
tahap penjelahan desain. Strategi desain terdiri dari dua
bagian, yaitu strategi pertama merupakan penjelajahan bentuk
dasar

bangunan

pada

tapak,

sedangkan

yang

kedua

merupakan usaha pemaknaan karakteristik fraktal arsitektur


pada desain.

BAB V
KESIMPULAN

Berdasarkan pembahasan pada BAB - BAB sebelumnya, maka


kesimpulan yang didapatkan dapat dijabarkan secara rinci dengan
penjelasan sebagai berikut:
A. Fungsi Bangunan
Dari hasil Tinjauan Pustaka, maka dapat disimpulkan bahwa
fungsi bangunan yang direncanakan adalah Asrama Mahasiswa.
B. Konsep Bangunan
Berdasarkan hasil studi Pustaka, maka dapat disimpulkan bahwa
konsep yang diterapkan pada bangunan yang direncanakan adalah
konsep Studi Bentuk Fraktal.
C. Lokasi
Perencanaan bangunan hotel bisnis ini yaitu berlokasi

di

kawasan Perguruan Tinggi di Makassar, yaitu kecamatan Tamalanrea.


D. Jumlah Lantai

84

Dari hasil Tinjauan Pustaka disimpulkan bahwa jumlah lantai


berkisar antara 3-6 lantai sehingga semua bangunan tersebut
tergolong

low rise building. Oleh karena itu jumlah lantai yang

direncanakan yaitu 4-6 lantai.


E. Fasilitas di dalam kamar
Berdasarkan hasil Tinjauan Pustaka, disimpulkan bahwa setiap
kamar asrama mahasiswa dilengkapi oleh 1 unit tempat tidur, 1 set
meja belajar, dan 1 unit lemari pakaian.

F. Fasilitas Penunjang
Hasil dari studi Pustaka di atas disimpulkan bahwa:
1) Kamar mandi umum
2) Ruang belajar bersama
3) Perpustakaan
4) Kantin
5) Minimarket
6) Warnet
7) Ruang fotokopi dan percetakan
8) Lapangan olahraga
G. Bentuk Bangunan
Berdasarkan judul proposal dengan studi bentuk fraktal, maka
dipilih bentuk bangunan fraktal serupa diri secara lemah. Fraktalnya
terlihat mirip (tapi tidak persis sama) pada skala yang berbeda. Fraktal
85

jenis ini memuat salinan dirinya sendiri dalam bentuk yang terdistorsi
maupun rusak.

86