Anda di halaman 1dari 86

TESIS

PENGARUH MENDENGARKAN MUROTTAL SURAT ARRAHMAN TERHADAP NYERI IBU BERSALIN DI


PUSKESMAS JUMPANDANG BARU DAN PUSKESMAS
BATUA KOTA MAKASSAR
THE EFFECTS OF SURAH AR-RAHMAN MUROTTAL
RECITAL TREATMENT ON THE PAIN OF DELIVERY
MOTHERS IN JUMPANDANG BARU AND BATUA
COMMUNITY HEALTH CENTERS MAKASSAR CITY

YOAN PUTRI PRADITIA SUSANTO


P4400213015

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2015

PENGARUH FREKUENSI PEMBERIAN TERAPI MUROTTAL SURAT


AR- RAHMAN TERHADAP NYERI IBU BERSALIN DI PUSKESMAS
JUMPANDANG BARU DAN PUSKESMAS BATUA KOTA MAKASSAR

Tesis
Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar Magister
Program Studi
Kebidanan

Disusun Dan Diajukan Oleh

YOAN PUTRI PRADITIA SUSANTO

Kepada

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS HASNUDDIN
MAKASSAR
2015

ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk Menilai perbedaan tingkat nyeri ibu
bersalin pada ibu yang diberi murottal sebanyak 1 kali, 2 kali dan
kelompok yang tidak diberi murottal.
Metode yang digunakan yaitu quasi - eksperimen dengan two
group pre-post test.Sampel adalah ibu bersalin yang dibagi kedalam 3
kelompok, dengan jumlah sampel untuk kelompok yang diberikan murottal
1 kali (n=30), kelompok yang diberi terapi murottal 2 kali (n-30) dan dan
kelompok yang tidak diberi murottal(n=30). Data dianalisis dengan
menggunakan analisis statistic, wilcoxon, kruskal wallis H dan dilanjutkan
dengan uji mann whitney U.
Hasil Penelitian diketahui bahwa Dalam penelitian ini sebagian
besar ibu berusia 19 24 tahun 55,6%), sebagian besar ibu mempunyai
tingkat pendidikan SMA (57,8%) serta sebagian besar ibu merupakan
multipara (61,1%). Terdapat Perbedaan signifikan tingkat nyeri setelah
diberi murottal antara kelompok yang diberi 1 kali dan kelompok yang
tidak diberi murottal (p = 0.034). Kelompok pemberian murottal 2 kali dan
kelompok yang tidak diberi murottal terdapat perbedaan signifikan dengan
nilai (p = 0,005). Untuk kelompok pemberian murottal 1 kali dan kelompok
2 kali tidak terdapat perbedaan signifikan karena nilai (p = 0,492) dengan
mean rank untuk kelompok 1 kali pemberian murottal 31.5 lebih besar
dibanding kelompok pemberian murottal 2 kali yaitu 29.50. Sehingga
dapat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh mendengarkan pemberian
murottal surat ar- rahman terhadap nyeri ibu bersalin.

Kata Kunci : Murottal, nyeri ibu bersalin

ABSTRACT
This research aimed to assess the pain level felt by the birthgiviing mothers who received one, twice and none of reciting
The method used was the quasi-experiment with two pre-post test
groups. The samples were the birth-giving mothers who were divided into
three groups: the group who received the murottal once (n=30), the
group who received the murottal twice (n=30), and the group who did not
received the murottal (n=30). The data were analyzed using the stastistical
analyses of wilcoxon, kruskal wallis H. U and then continued with mann
whitney
The research result revealed that the majority of the mothers
were 19-24 years old (55,6%), the majority of them had SMA education
(57,8%), and the majority of them were multipara mothers (61,1%). There
was a significant difference in the pain levels between the mothers who
were treated with the murottal once and those who were not treated with
the murottal (p=0,034). Also, the group who received the murottal twice
showed a significant difference from the group who were not treated with
the murottal (p=0,005). Between the group who were treated with the
murottal once and the group who were treated with the murottal twice ,
there was no significant difference (p=0,492), the mean rank of the group
who were trated with the murottal once was 31.50 while the group who
were treated with the murottal twice was 29.50. this fact indicated that the
treatment with surat Ar-Rahman Murottal had no significant effect on the
pain of the birth-giving mothers

Keywords: Murottal, pain of the birth-giving mothers

PERNYATAAN KEASLIAN TESIS

Yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama

: Yoan Putri Praditia Susanto

NIM

: P4400213015

Program Ttudi

: S2 Kebidanan

Menyatakan dengan sebenarnya bahwa tesis yang saya tulis ini benar
benar

merupakan

hasil

karya

saya

sendiri,

bukan

merupakan

pengambilalihan tulisan atau pemikiran orang lain. Apabila dikemudian


hari terbukti atau dapat dibuktikan bahwa sebagian atau keseluruhan tesis
ini hasil karya orang lain, saya bersedia menerima sanksi atas perbuatan
tersebut.

Makassar, 02 Oktober 2015


Yang Menyatakan,

Yoan Putri Praditia Susanto

KATA PENGANTAR
Puji penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa dengan
selesainya tesis ini.
Tersusunnyaproposal tesis ini tidak lepas dari bantuan, dukungan,
serta bimbingan yang diberikan oleh banyak pihak. Untuk itu penulis
dengan mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Prof.
dr. Veni Hadju,.Ph.D,M.Sc selaku

pembimbing

dan

Dr.Werna

Nontji,.S.Kep,.M.Kep selaku pembimbing 2 atas bantuan dan bimbingan


yang telah diberikan.
Terimakasih juga penulis sampaikan kepada Kepala Puskesmas
Jumpandang

Baru

Dan

Puskesmas

Batua

Kota

Makassar

atas

kesempatan yang diberikan kepada penulis untuk melakukan penelitian di


Puskesmas jumpandang baru dan batua kota makassar, dan penulis
menyampaikan terimaksih kepada para sampel yang telah bersedia
dijadikan sampel penelitian ini. serta Kepada kedua orang tua beserta
keluarga besar, atas ketulusan dan kemurnian cinta, keikhlasan, didikan,
nasehat, materi, spiritual serta doa yang tak terhingga selama
penyusunan tesis ini.

Makassar, Oktober 2015

Penulis

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ................................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................... iii
KATA PENGANTAR ................................................................................iv
ABSTRAK ................................................................................................ v
ABSTRACT .............................................................................................vi
DAFTAR ISI ............................................................................................ vii
DAFTAR TABEL .................................................................................... viii
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................ix
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... x
DAFTAR SINGKATAN .............................................................................xi
I. PENDAHULUAN ................................................................................. 12
A. Latar Belakang ............................................................................. 12
B. Rumusan Masalah ....................................................................... 17
C. Tujuan Penelitian .......................................................................... 17
D. Manfaat Penelitian ........................................................................ 18
II. TINJAUAN PUSTAKA........................................................................ 19
A. Konsep Persalinan ....................................................................... 19
B. Konsep Nyeri ................................................................................ 23
C. Konsep Terapi Murottal ................................................................ 39
D. Patofisiologi .................................................................................. 45
E. Kerangka Teori ............................................................................. 47

F. Hasil Penelitian Sebelumnya ........................................................ 48


G. Kerangka Konsep ......................................................................... 50
H. Hipotesis Penelitian ...................................................................... 51
I.

Definisi Operasional ..................................................................... 51

BAB III. METODE PENELITIAN............................................................. 52


A. Desain Penelitian ......................................................................... 52
B. Populasi dan Sampel.................................................................... 53
C. Alur Penelitian .............................................................................. 54
D. Lokasi dan Waktu ......................................................................... 55
E. Instrumen Penelitian ..................................................................... 55
F. Pengolahan dan Analisis Data ...................................................... 56
G. Etika Penelitian............................................................................. 59
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................... 61
A. Hasil Penelitian............................................................................. 61
B. Pembahasan ................................................................................ 69
C. Keterbatasan Penelitian ............................................................... 76
BAB V PENUTUP .................................................................................. 77
A. Kesimpulan ..................................................................................... 77
B. Saran .............................................................................................. 78
DAFTAR PUSTAKA............................................................................... 79
LAMPIRAN ............................................................................................ 81

DAFTAR TABEL
Nomor
Halaman
1. Karakteristik Lantunan Surat Ar-rahman ............................................ 44
2. Jurnal Hasil Penelitian sebelumnya ................................................... 48
3. Definisi Operasional ........................................................................... 52
4. Karakteristik Responden .................................................................... 62
5. Perbedaan Tingkat Nyeri sebelum dan Setelah Diberi Terapi Murottal
di puskesmas Jumpandang Baru dan Puskesmas Batua Kota
Makassar tahun 2015 ......................................................................... 65
6. Hasil Analisis Kruskal Wallis H

untuk Perbedaan Tingkat Nyeri

Setelah Diberi Terapi Murottal di puskesmas Jumpandang Baru dan


Puskesmas Batua Kota Makassar tahun 2015 ................................... 66
7. Hasil Analisis Mann Whitney untuk Perbedaan Tingkat Nyeri Setelah
Diberi Terapi Murottal di puskesmas Jumpandang Baru dan
Puskesmas Batua Kota Makassar tahun 2015 ................................... 69

DAFTAR GAMBAR
Nomor

Halaman

1.

Lokasi nyeri persalianan kala I .................................................. 27

2.

Lokasi nyeri persalinan selama kala I fase aktif

dan fase awal kala II ............................................................................... 28


3.

Patofisiologi Terapi Murottal Surat Ar rahman

terhadap nyeri persalinan ....................................................................... 43


4.

Kerangka Teori ......................................................................... 46

5.

Alur Penelitian ........................................................................... 56

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Persalinan merupakan rangakaian proses yang dimulai dari
kontraksi persalinan sejati, yang ditandai oleh perubahan progresif pada
serviks, dan diakhiri dengan kelahiran plasenta,Persalinan merupakan
suatu proses alami dan menimbulkan rasa nyeri(Varney,2007).
Persalinan

dimulai

bila

timbul

kontraksi

dan

wanita

mengeluarkan lendir yang bercampur darah. Lendir yang bercampur


darah ini terjadi karena serviks mulai membuka atau mendatar, sedangkan
darahnya berasal dari pembuluh pembuluh kapiler yang berada disekitar
kanalis servik itu pecah karena pergeseran pergeseran ketika serviks
membuka (Winkjosastro,2006).
Nyeri persalinan merupakan kondisi yang fisiologis yang mulai
timbul pada persalinan kala I fase laten dan fase aktif. Nyeri disebabkan
oleh kontraksi uterus dan dilatasi serviks. Makin lama nyeri yang
dirasakan akan bertambah kuat, puncak nyeri terjadi pada fase aktif yaitu
pada

pembukaan

mempengaruhi

4-10

kondisi

cm.

Intensitas

psikologis

ibu,

nyeri
proses

persalinan
persalinan,

dapat
dan

kesejahteraan janin (Potter & Perry, 2010 )


Rasa nyeri yang dialami dapat dipersepsikan berbeda oleh
setiap ibu. Sekitar 85 % - 95% wanita melahirkan melaporkan rasa nyeri
yang hebat selama kala II persalinan akibat dilatasi servik dan penurunan

presentasi

bayi

(Tournaire,2007).

Penelitian

yang

dilakukan

oleh

Ratnawati (2011) di Bidan Praktik Swasta di Surabaya di dapatkan hasil


82,21 % ibu bersalin mengalami nyeri berat pada fase aktif. Dilaporkan
dari 2.700 ibu bersalin hanya 15 % persalinan yang berlangsung dengan
nyeri ringan, 35 % dengan nyeri sedang, 30% dengan nyeri hebat dan
20% persalinan disertai nyeri sangat hebat (Potter & Perry, 2010).
Tingkat nyeri saat bersalin amat subyektif pada setiap ibu.Piliteri
(2003) dalam Harahap (2009) menyatakan tingkat nyeri yang dialami
tergantung pada harapan ibu dan persiapan menghadapi persalinan, lama
persalinan, posisi bayi dan dukungan dari orang sekitar ibu. Tingkat nyeri
tidak hanya bergantung pada intensitas kontraksi, tetapi bergantung pula
pada kondisi mental ibu sehingga respon terhadap nyeri yang ditimbulkan
dapat secara fisik maupun psikis. Nyeri persalinan dapat menyebabkan
perubahan pada tekanan darah, denyut nadi , pernapasan, dan warna
kulit ibu. Perubahan ini merupakan perubahan fisiologis akibat respon
terhadap

nyeri

yang

pada

akhirnya

perubahan

tersebut

akan

meningkatkan curah jantung, peningkatan tekanan darah, peningkatan


produksi asam laktat yang diikuti dengan asidosis dan pengeluaran
katekolamin. Nyeri dalam persalinan juga menyebabkan respon psikologi
pada ibu berupa cemas dan gelisah yang semakin mengganggu respon
fisiologis pada organ organ kardiovaskuler, pernapasan maupun
neuroendokrin (Winkjosastro,2006)

Primigravida mengalami rasa nyeri yang lebih lama akibat dari


durasi persalinan yang lebih lama sehingga beresiko untuk mengalami
keletihan lebih besar sehingga berakibat terhadap respon emosi yang
lebih antara lain: ketegangan, kecemasan, dan ketakutan, bahkan panik.
Akibat dari respon emosi tersebut maka tubuh semakin meningkatkan
produksi katekolamin yang dapat mengakibatkan penurunan kontraksi
uterus. Nyeri persalinan yang dialami ibu primigravida lebih beresiko
menyebabkan persalinan lama dan kembali menjadi awal penyebab
morbiditas dan mortalitas bagi ibu (Winkjosastro,2006).
Mengurangi nyeri ibu selama proses persalinan sangatlah
penting, karena Efek dari nyeri dalam persalinan dapat mengakibatkan
kadar katekolamin yang meningkat pada Kala 1 sehingga dapat turunnya
aliran darah ke rahim, turunnya kontraksi rahim, turunnya aliran darah ke
plasenta, turunnya oksigen yang tersedia untuk janin serta dapat
meningkatkan lamanya Persalinan Kala 1 (Simkin, 2005).
Piliteri (2003) dalam Harahap (2009) menyatakan salah satu
metode yang dapat digunakan dalam manajemen nyeri yaitu metode non
farmakologi, metode ini dari segi aspek legal dan etika dan kewenangan
yang sesuai untuk bidan, dan dapat menjadi metode alternatifuntuk ibu
bersalin. Metode ini pada umumnya didasari oleh konsep Gate Control
yang menyatakan bahwa distraksi atau pengalihan perhatian efektif dalam
mencegah otak untuk memproses sensasi nyeri ke dalam korteks. Metode
nonfarmakologi dalam mengatasi nyeri meliputi berbagai macam teknik

yang ditujukan tidak hanya pada sensasi fisik dari nyeri tetapi juga untuk
mencegah

kecemasan

dengan

meningkatkan

komponen

psiko

emosional dan spiritual (Tournaire,2007).


Menurut Bobak (2006) Metode non farmakologis untuk menurunkan
nyeri

tidak

berpotensi

menimbulkan

efek

bahaya

bagi

ibu

dan

bayi.Beberapa manfaat teknik non farmakologis selain menurunkan nyeri


persalinan juga mempunyai sifat non invasif, sederhana, efektif, dan tanpa
efek membahayakan.metode non farmakologis selain lebih murah, aman,
tanpa efek samping, juga tidak membutuhkan waktu dan tenaga khusus
seperti pada manajemen farmakologi
Metode non farmakologi yang dapat digunakan untuk mengurangi
rasa nyeri salah satunya dengan menggunakan metode distraksi yaitu
merupakan metode untuk mengurangi nyeri dan menghilangkan nyeri
dengan cara mengalihkan perhatian pada hal hal lain sehingga pasien
akan lupa terhadap nyeri dan cemas yang dialami (Potter & Perry, 2010).
Salah satu distraksi yang efektif adalah dengan terapireligi murottal
(mendengarkan

bacaan

al-quran).

murottal

dapat

menstimulasi

gelombang delta yang menyebabkan pendengar berada dalam keadaan


tenang, tentram dan nyaman (Permanasari,2010). Berdasarkanpenelitian
Alkahel (2011) bahwa Al-Quran yang diperdengarkan akan memberikan
efek relaksasi sebesar 65%
Penelitian yang dilakukan oleh Putri (2014) yang memberikan
murottal surat al fatihah dapat menurunkan tingkat kecemasan pada

pasien preoperasi fraktur collum femur, dimana pasien yang mengalami


kecemasan dengan skor HRS-A 24 sebelum dilakukan tindakan operasi
diperdengarkankan

murottal surat al- fatihah sebanyak 1 kali dengan

durasi 15 menit, tingkat kecemasan pasien berkurang menjadi 14.


Penelitian yang dilakukan oleh Wahida (2014) yang memberikan murottal
surat Ar rahman, pada ibu bersalin kala I fase aktif sebanyak 1 kali selama
25 menit, dapat menurunkan intensitas nyeri yang

dan meningkatkan

kadar endorphin. Penelitian yang dilakukan Bayrami(2014) yang


memberikan

murottal surat arrahman sebanyak 2 kali yaitu pada

pembukaan 4-6 cm dan 7-10 cm dengan durasi selama 30 menit,


menunjukkan hasil bahwa, intensitas nyeri persalinan ibu menurun setelah
diperdengarkan murottal surat ar rahman dibandingkan dengan kelompok
yang tidak diperdengarkan murottal intensitas nyerinya tidak mengalami
penurunan.
Berdasarkan latar belakang diatas, maka penulis ingin melakukan
penelitian tentang pengaruh frekuensi murottal surat ar- rahman terhadap
nyeri ibu bersalin, sehingga dengan pemberian murottal ini, nyeri yang
dirasakan

ibu

teralihkanan

perasaan

ibu

menjadi

tenang

nyaman,serta rasa sakit yang ibu rasakan juga akan berkurang

B. Rumusan Masalah

dan

Adakah pengaruh frekuensi mendengarkan

murottal surat ar-

rahman terhadap nyeri pada ibu bersalin di Puskesmas jumpandang


baru dan Puskesmas Batua kota Makassar?
C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui pengaruh frekuensi
mendengarkanmurottal surat ar- rahman terhadap nyeri ibu bersalin
di Puskesmas jumpandang baru dan Puskesmas Batua kota
Makassar
2. Tujuan Khusus
a. Mengidentifikasi tingkat nyeri ibu bersalin yang diperdengarkan
murottal sebanyak 1 kali sebelum

dan sesudah diperdengarkan

Murottal Surat Ar-Rahman selama 25 menit


b. Mengidentifikasi tingkat nyeri ibu bersalinyang diperdengarkan
murottal sebanyak 2 kali sebelum dan sesudah diperdengarkan
Murottal Surat Ar-Rahman selama 25 menit
c. Menganalisis Perbedaan tingkat nyeri
diperdengarkan

ibu

bersalin yang

murottal sebanyak 1 kali dengan ibu bersalin

yang diperdengarkan murottal sebanyak 2 kali.

D. Manfaat Penelitian
1. Manfaat Praktis
Dapat menjadi sumber masukan bagi pelayanan kebidanan bahwa
Murottal Surat Ar-Rahman dapat digunakan sebagai salah satu
metode non farmakologi dalam mengatasi nyeri pada ibu bersalin
Kala I, sebagai upaya pemenuhan kebutuhan dasar manusia ibu
bersalin, terutama kebutuhan akan rasa aman dan nyaman.
2. Manfaat Teoritis
Dapat

bermanfaat

untuk

mengembangkan

murottal

dalam

penatalaksanaan non farmakologis untuk nyeri dalam persalinan .


selain itu dapat menjadi landasan untuk mengaplikasikan tindakan
kebidanan
persalinan.

mandiri

terutama

dalam

penatalaksanaan

nyeri

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Konsep Persalinan
1. Definisi Persalinan
Persalinan adalah proses dimana bayi, plasenta dan selaput
ketuban keluar dari uterus ibu. Dianggap normal jika prosesnya terjadi
pada usia kehamilan cukup bulan (setelah 37 minggu) tanpa disertai
penyulit (APN,2012).
Persalinan adalah rangkaian proses yang berakhir dengan
pengeluaran hasil konsepsi oleh ibu. Proses ini dimulai dengan
kontraksi persalinan sejati, yang ditandai oleh perubahan progresif pada
serviks, dan diakhiri dengan kelahiran plasenta (Varney, 2007).
2. Tahapan Persalinan
Menurut Prawirohardjo (2005) dalam Nurasiah (2012) tahapan
persalinan dibagi menjadi 4 kala yaitu :
a. Kala I (satu) persalinan
Dimulai sejak adanya his yang teratur dan meningkat (frekuensi dan
kekuatannya)

yang

menyebabkan

pembukaan

serviks

dari

pembukaan 1 - 10 cm. Kala I terdiri dari 2 fase yaitu fase laten dan
fase aktif.
1) Fase laten

: dimulai sejak awal kontraksi yang menyebabkan

pembukaan servik 1 3 cm, pada umumnya fase ini berlangsung


8 jam

2) Fase aktif : didalam fase aktif ini frekuensi dan lama kontraksi
akan meningkat secara bertahapdan berlangsung

sekitar 12

jam bagi primipara dan sekitar 8 jam bagi multipara fase ini
dibagi menjadi 3 yaitu sebagai berikut :
(a) fase akselerasi : dalam waktu 2 jam pembukaan 3 cm menjadi
4 cm
(b) fase dilatasi maksimal : dalam waktu 2 jam pembukaan serviks
berlangsung cepat dari 4 cm menjadi 9 cm
(c) fase deselerasi : pembukaan serviks menjadi lambat, dalam
waktu 2 jam dari pembukaan 9 cm menjadi pembukaan 10 cm
b. Kala II (dua) persalinan
Persalinan kala II dimulai ketika pembukaan servik telah lengkap (10
cm) dan berakhir dengan lahirnya bayi. Kala ii disebut juga dengan
kala pengeluaran bayi, tanda pasti kala ii ditentukan melalui
pemeriksaan dalam yang hasilnya adalah :
1) pembukaan servik telah lengkap (10 cm)
2) terlihatnya bagian kepala bayi pada introitus vagina.
c. Kala III (tiga) persalinan
Persalinan kala iii dimulai segera setelah bayi lahir dan berakhir
dengan lahirnya plasenta serta selaput ketuban yang berlangsung
tidak lebih dari 30 menit, biasanya plasenta lepas dalam 6 sampai 15
menit setelah bayi lahir dan keluar spontan atau dengan tekanan dari
fundus uteri.

d. KalaIV(empat) persalinan
Kala IV persalina dimulai setelah lahirnya plasenta sampai 2 jam post
partum.
3. Faktor faktor yang mempengaruhi persalinan
Keberhasilan proses persalinan dipengaruhi oleh beberapa
faktor yaitu : faktor yaitu faktor power, passage,passenger, penolong
dan psikologis.
a. Faktor power (kekuatan)
Power adalah kekuatan atau tenaga yang mendorong janin keluar,
kekuatan tersebut meliputi : kontraksi otot- otot perut, kontraksi
diagfragma, dan aksi dari ligament dengan kerja sama yang baik dan
sempurna. (Marmi, 2012)
b. Faktor passage (jalan lahir)
Passage atau jalan lahir, yang dibagi menjadi dua bagian yaitu :
1) bagian keras : panggul
2) bagian lunak : otot otot dan ligament
c. Faktor passenger (janin dan plasenta)
Passenger atau janin bergerak sepanjang jalan lahir merupakan
akibat interaksi beberapa faktor, yakni kepala janin, presentasi, letak,
sikap, dan posisi janin. Kepala janin adalah bagian terpenting karena
dalam persalinan perbandingan antara besarnya kepala janin dan
luas panggul merupakan hal yang sangat menentukan, jika kepala
dapat melalui jalan lahir, bagian tubuh yang lain dapat menyusul

dengan mudah. Karena plasenta juga harus melewati jalan lahir ,


maka dianggap sebagai bagian dari passenger yang menyertai janin.
d. Faktor penolong
Bidan sebagai penolong mempunyai tanggung jawab yang besar
dalam proses persalinan, langkah utama yang harus dilakukan
adalah

mengkaji

perkembangan

persalinan,

perkembangan persalinan kepada ibu dan keluarga.

memberitahu
Kompetensi

yang dimiliki penolong sangat bermanfaat untuk memperlancar


proses persalinan dan mencegah kematian maternal dan neonatal
sebab dengan pengetahuan dan kompetensi yang baik diharapkan
kesalahan atau malpraktik dalam memberikan asuhan tidak terjadi.
(Nurasiah,2012)
e. Faktor psikologis
Adapun faktor psikologis yang dialami selama persalinan yaitu ibu
yang mempunyai rasa cemas disebabkan oleh beberapa ketakutan
melahirkan. Takut akan peningkatan nyeri, takut akan kerusakan
atau kelainan bentuk tubuhnya seperti episiotomi, ruptur, jahitan
ataupun seksio sesarea, serta ibu takut akan melukai bayinya. Faktor
psikis dalam menghadapi persalinan merupakan faktor yang sangat
penting mempengaruhi lancar tidaknya proses kelahiran ( Simkin,
2005)

B. Konsep nyeri
1. Definisi nyeri
Nyeri merupakan suatu kondisi perasaan yang tidak nyaman
disebabkan oleh stimulus tertentu.Stimulus nyeri dapat berupa stimulus
yang bersifat fisik, maupun mental. Nyeri bersifat subjektif, sehingga
respon setiap orang tidak sama saat merasakan nyeri. Nyeri tidak dapat
diukur secara objektif, misalnya dengan menggunakan pemeriksaan
darah. Orang yang merasakan nyeri yang dapat mengukur tingkatan
nyeri yang dialaminya .Nyeri persalinan merupakan nyeri yang berasal
dari gerakan (kontraksi) rahim yang bersifat subyektif, ritmik dengan
peningkatan

frekuensi

dan

keparahan

yang

digunakan

untuk

mengeluarkan bayi. Intensitas nyeri sebanding dengan kekuatan


kontraksi dan tekanan yang terjadi, nyeri bertambah ketika mulut rahim
dalam dilatasi penuh akibat tekanan bayi terhadap struktur panggul
diikuti regangan dan perobekan jalan lahir (Potter & Perry, 2010).
2. Fisiologi nyeri
Menurut Potter & perry (2010), munculnya nyeri berkaitan
dengan

reseptor

dan

adanya rangsangan.Reseptor nyeri

yang

dimaksud adalah nociceptor.Nociceptor merupakan ujung- ujung saraf


sangat bebas yang memiliki sedikit mielin yang tersebar pada kulit dan
mukosa, khususnya visera, persendian, dinding arteri, hati, dan kantong
empedu.Reseptor nyeri dapat memberikan respons akibat adanya
stimulasi atau rangsangan.Stimulasi tersebut dapat berupa kimiawi,

termal, listrik atau mekanis.Selanjutnya, stimulasi yang diterima oleh


reseptor tersebut ditransmisikan berupa impuls-impuls nyeri ke sumsum
tulang belakang oleh dua jenis serabut, yaitu serabut a (delta) yang
bermielin rapat dan serabut lamban (serabut c).Impuls-impuls yang
ditransmisikan oleh serabut delta a mempunyai sifat inhibitor yang
ditransmisikan ke serabut c, serabutserabut aferen masuk ke spinal
melalui akar dorsal (dorsal root) serta sinaps pada dorsal horn.Dorsal
horn terdiri dari beberapa lapisan atau lamina yang saling berikatan.Di
antara lapisan dua dan tiga membentuk substantia gelatinosa yang
merupakan

saluran

menyeberangi

utama

sumsum

impuls.

tulang

Kemudian,

belakang

pada

impuls

nyeri

interneuron

dan

bersambung ke jalur spinal asendens yang paling utama, Yaitu Jalur


Spinothalamic Tract (STT) Atau Jalur Spinothalamus Dan Spinoreticular
Tract (SRT) Yang membawa informasi mengenai sifat dan lokasi nyeri.
Dari proses transmisi terdapat dua jalur mekanisme terjadinya nyeri,
yaitu jalur opiate dan jalur nonopiate. Jalur opiate ditandai oleh
pertemuan reseptor pada otak yang terdiri atas jalur spinal desendens
dari talamus, yang melalui otak tengah dan medula, ke tanduk dorsal
sumsum tulang belakang yang berkonduksi dengan nociceptor impuls
supresif.

Serotonin

merupakan

neurotransmiter

dalam

impuls

supresif.Sistem supresif lebih mengaktifkan stimulasi nociceptor yang


ditansmisikan oleh serabut a. Jalur nonopiate merupakan jalur

desenden yang tidak memberikan respons terhadap naloxone yang


kurang diketahui mekanismenya.
3. Teori nyeri persalinan
Menurut Maryunani (2010) teori tentang nyeri persalinan yaitu
sebagai berikut:
a. Specificity theory
Teori ini menyatakan bahwa reseptor nyeri tertentu distimulasi oleh tipe
stimulus sensori spesifik yang mengirim impuls ke otak
b. Pattern theory
Teori ini menyatakan bahwa nyeri berasal dari tanduk dorsal spina cord.
Pola impuls saraf tertentu diproduksi dan menghasilkan stimulus
reseptor kuat yang dikodekan dalam stimulus reseptor kuat yang
dikodekan dalam sistem saraf pusat dan menandakan nyeri
c. Gate control theory
Teori ini lebih komprehensif dalam menjelaskan transmisi dan persepsi
nyeri, nyeri tergantung dari kerja serta saraf besar dan kecil yang
keduanya berada dalam akar ganglio dorsalis, rangsangan pada serat
saraf besar akan mengakibatkan tertutupnys pintu mekanisme sehingga
aktifitas sel t terhambat dan menyebabkan hantaran rangsangan ikut
terhambat. Rangsangan saraf besar dapat langsung merangsang
korteks serebri. Hasil persepsi ini akan dikembalikan ke dalam medulla
spinalis melalui spinalis serat eferen dan reaksinya mempengaruhi
aktifitas sel t. Rangsangan pada serat kecil akan menghambat

aktivitassubstansia gelatiosa dan membuka pintu mekanisme, sehingga


merangsang aktifitas sel

T yang selanjutnya akan menghantarkan

rangsangan nyeri.
d.Teori transmisi dan inhibisi
stimulus pada noicieptor memulai impuls impuls saraf,

Adanya
sehingga

transmisi

impuls

nyeri

menjadi

lebih

efektif

oleh

neurotransmitter yang spesifik. Kemudian inhibisi impuls nyeri menjadi


efektif

oleh impuls impuls pada serabut serabut besar yang

memblok impuls impuls pada serabut lamban dan endogen opiate


sistem supresif (hidayat,2006)
4.Sifat Nyeri
Nyeri

merupakan suatu

kondisi yang lebih sekedar sensasi

tunggal yang disebabkan oleh stimulasi tertentu. Nyeri bersifat subjektif


dan bersifat individual,stimulus nyeri

dapat berupa stimulus yang

bersifat fisik dan mental nyeri merupakan tanda peringatan bahwa


terjadi kerusakan jaringan, yang pertimbangan utama pada saat
pengkajian nyeri (Potter& Perry, 2010).
5. Klasifikasi nyeri
Ada dua kategori dasar nyeri menurut smaltzer &bare :
a. Nyeri akut
Nyeri akut berdurasi pendek , awitan secara tiba-tiba dan umumnya
berkaitan dengan cedera spesifik. Nyeri akut mengindikasikan
bahwa kerusakan atau cidera telah terjadi. Jika kerusakan terjadi,

tidak ada penyakit sistemik , nyeri akut menurun sejalan dengan


terjadinya penyembuhan. Nyeri akut adalah nyeri yang berlangsung
dari beberapa detik hingga enam bulan. Cedera yang menimbulkan
nyeri akut dapat sembuh secara spontan atau dapat memerlukan
pengobatan. Sebagai contoh jari yang tertusuk biasanya sembuh
dengan nyeri hilang dengan cepat, hingga beberapa detik dan
menit. Pada kondisi yang lebih berat seperti fraktur ekstremitas ,
pengobatan dibutuhkan dimana nyeri menurun sejalan dengan
penyembuhan tulang.
b. Nyeri kronik
Nyeri kronik adalah nyeri konstan atau intermitten yang menetap
sepanjang suatu periode waktu. Nyeri kronik berlangsung selama
enam bulan atau

lebih lama diluar waktu penyembuhan

yang

diperkirakan dan sering tidak dapat dikaitkan dengan penyebab


atau cidera spesifik.

Nyeri kronis dapat tidak mempunyai awitan

yang ditetapkan dengan tepat dan sering sulit untuk diobati karena
biasanya nyeri ini tidak memberikan rasa terhadap pengobatan yang
diarahkan pada penyebabnya.
6. Nyeri persalinan
Selama persalinan kala-satu, nyeri terutama dialami karena
rangsangan nosiseptor dalam adneksa,uterus, dan ligamen pelvis.
Nyeri persalinan kala-satu adalah akibat dilatasi seviks dan sagmen

uterus bawah dengan distensi lanjut, peregangan, dan trauma pada


serat otot dan ligamen. Faktor penyebab nyeri persalinan adalah :

Berkurangnya pasokan oksigen ke otot rahim (nyeri persalinan


menjadi lebih hebat jika interval antara kontraksi singkat,
sehingga pasokan oksigen ke otot rahim belum pulih)

Meregangnya leher rahim (effacement dan pelebaran)

Tekanan bayi pada saraf di dan dekat leher rahim dan vagina

Ketegangan dan meregangnya jaringan ikat pendukung rahim


dan sendi panggul selama kontraksi dan turunnya bayi

Tekanan pada saluran kemih, kandung kemih, dan anus

Meregangnya otot-otot dasar panggul dan jaringan vagina

Ketakutan dan kecemasan yang menyebabkan dikeluarkannya


hormon stress dalam jumlah besar yang mengakibatkan
timbulnya

nyeri

persalinan

yang

lama

dan

lebih

berat

(Simkin,2005).
7. Fisiologi nyeri persalinan
Fisiologi nyeri persalinan terjadi sesuai tahap persalinan yaitu :
a. Pada kala I
Nyeri pada kala I ditimbulkan oleh stimulus yang dihantarkan
melalui saraf pada serviks dan segmen bawah rahim
Nyeri ini merupakan nyeri visceral yang berasal dari
kontraksi uterus dan adneksa.intensitas nyeri berhubungan
dengan kekuatan kontraksi dan tekanan yang ditimbulkan

Nyeri akan bertambah dengan adanya kontraksi isometric


pada uterus yang melawan hambatan oleh leher rahim,
uterus dan perineum.
Selama dalam persalinan, bila dilatasi serviks sangat lambat
atau bila diatasi uterus abnormal, maka akan menimbulkan
distrorsi mekanik, kontraksi kuat disertai nyeri sangat hebat.
Hal ini karena uterus berkontraksi isometric melawan
obstruksi. Kontraksi uterus yang kuat ini merupakan sumber
nyeri yang kuat.

Gambar1: Lokasi menjalarnya nyeri persalinan kala I


b. Fase transisi dari kala I sampai kala II
Selama fase transisi ibu biasanya akan merasakan sensasi
nyeri yang amat sangat. Ekspresi tampak tidak berdaya dan
menunjukkan

kemampuan

penurunan

mendengar

dan

konsentrasi. Kontraksi pada kala ini sangat kuat sehingga


menimbulkan nyeri hebat.

Gambar 2: Lokasi nyeri persalinan selama fase akhir kala I


dan fase awal kala II
c. Pada kala II
Selama persalinan kala II, pada saat serviks uteri dilatasi
penuh, stimulasi nyeri berlangsung terus dari kontraksi
corpus uteri dan distensi segmen bawah rahim
Nyeri disebabkan dilatasi serviks uteri atau leher rahim
sudah menurun
Terjadi peningkatan secara progresif tekanan oleh fetus
terhadap struktur di pelvis menimbulkan peningkatan nyeri
somatik, dengan regangan dan robekan fasia dan jaringan
sub kutan jalan lahir bagian bawah, distensi perineum, dan
tekanan pada otot lurik perineum
Nyeri ini ditransimisikan melalui serabut saraf pudendal
yaitu suatu serabut saraf somatic yang keluar melalui S2,
S3 dan S4 Segmen Sakral.

Nyeri pada kala ini sangat berbeda dengan byeri viseral


kala I, nyeri somatic dirasakan selama persalinan ini
adalah intens dan lokasi jelas.(Manuaba,2009)
8. Metode pengukuran nyeri
Menurut Pain Assesment In Advanced Dementia (Painad)
Scale. Dalam journal of the american medical director association
(2003), ada beberapa teknik atau metode yang dapat digunakan
untuk pengukuran intensitas nyeri :
a. Verbal ranting scale (VRS)
Vrs adalah alat ukur yang menggunakan kata sifat yang
menggambarkan level nyeri yang range 0= tidak nyeri, 1= nyeri
sedang, 2= nyeri keras,4= nyeri sangat keras .
b. Visual analoge scale (VAS)
Vas adalah alat ukur yang digunakan untuk memeriksa intensitas
nyeri dan kualitas 0-10 yang diberi garis setiap ujung dan tengah
garis ditandai dengan level intensitas nyeri yang dirasakan klien
(ujung kiri nyeri ringan, tengah nyeri sedang, ujung kanan nyeri
paling hebat.
c. Faces pain scale

Dengan kriteria 0-6 wajah yang dinilai dengan ketentuan :

Gambar 0 berarti tidak ada nyeri, gambar 1 berati nyeri hanya


sedikit, gambar 2 berarti nyeri sedikit lebih banyak, gambar 3
berarti nyeri bertambah banyak, gambar 4 berarti nyeri sangat
banyak dan gambar 5 berarti sangat nyeri dan tidak dapat
berkata lagi dan menangis
d. Skala intensitas nyeri numerik 0-10 (VNRS)
Menurut smeltzer & bare (2002), intensitas nyeri mengacu pada
kehebatan nyeri itu sendiri, individu yang merasakan nyeri
merupakan penilai terbaik dari nyeri yang dialaminya dan harus
dapat menggambarkan dan membuat tingkat nyeri tersebut.
Informasi

yang

diperlukan

harus

menggambarkan

nyeri

individual seperti intensitas nyeri yaitu 0 adalah tidak nyeri dan


10 adalah nyeri paling hebat.

Nyeri Ringan

Nyeri sedang

10

Nyeri hebat

e. Penilaian nyeri dengan observasi perilaku, Judha (2012)


Kategori

Muka

Kaki
Aktivitas

Skor
1

2
Tidak
ada Wajah
Sering dahi tidak
ekspresi
atau menyringai, dahi konstan, rahang
senyuman dan berkerut
dan menegang, dagu
tidak
mencari menyendiri
gemetar
perhatian
Tidak ada posisi Gelisah,
resah Menendang atau
atau relaks
dan menegang
kaki disiapkan
Berbaring,
Menggeliat,
Menekuk, kaku
posisi normal, menaikkan
atau menghentak
mudah bergerak punggung
dan

Nilai

maju, menegang
Merintih
atau
merengek,
kadang - kadang
mengeluh
dan Kadang
hati
tentram dengan
sentuhan,
memeluk,
berbicara untuk
mengalihkan
perhatian

Tidak menangis
Menangis
Relaks
santai
Hiburan

Total skor = 0 - 10

Menangis keras,
berpekik
atau
sedu
sedan,
sering mengeluh
Kesulitan untuk
menghibur atau
kenyamanan

9. Faktor - faktor yang mempengaruhi nyeri


Nyeri merupakan sesuatu yang kompleks, banyak faktor yang
mempengaruhi pengalaman nyeri. Menurut Potter & Perry (2010),
faktor- faktor yang mempengaruhi nyeri, antara lain:
1) usia
Usia merupakan variabel yang penting yang mempengaruhi nyeri.
Perbedaan perkembangan yang ditemukan di antara kedua
kelompok usia dapat mempengaruhi cara bereaksi terhadap nyeri
(misalnya, anak-anak dan lansia).
2) Kebudayaan
Keyakinan

dan

nilai-nilai

budaya

mempengaruhi

cara

individumengatasi nyeri. Individu mempelajari apa yang diharapkan


dan apa yang diterima oleh kebudayaannya. Ada perbedaan
makna dan sikap yang dikaitkan dengan nyeri di berbagai kelompok
budaya. Cara individu mengekspresikan nyeri merupakan sifat
kebudayaan yang lain. Beberapa kebudayaan yakin bahwa
memperlihatkan nyeri adalah sesuatu yang alamiah. Kebudayaan
yang lain cenderung untuk melatih perilaku yang tertutup. Suatu
pemahaman tentang nyeri dari segi makna dan budaya akan
membantu perawat dalam merancang asuhan keperawatan yang
relevan untuk pasien yang mengalami nyeri.
3) Perhatian

Tingkat seseorang klien memfokuskan perhatiannya pada nyeri


dapat mempengaruhi persepsi nyeri. Perhatian yang meningkat
dihubungkan dengan nyeri yang meningkat, sedangkan upaya
pengalihan dihubungkan dengan respon nyeri yang menurun
dengan adanya upaya pengalihan, klien akan memfokuskan
perhatian dan konsentrasinya pada stimulus yang lain.
4) Ansietas
Nyeri dan ansietas bersifat kompleks, sehingga keberadaanya tidak
terpisahkan.Ansietas meningkatkan persepsi nyeri, tetapi nyeri juga
dapat menimbulkan suatu perasaan ansietas. Apabila rasa cemas
tidak mendapatkan perhatian, maka rasa cemas tersebut akan
menimbulkan suatu masalah penatalaksanaan nyeri yang serius.
5) Keletihan
Keletihan

meningkatkan

persepsi

nyeri.Rasa

keletihan

menyebabkan sensasi nyeri semakin intensif dan menurunkan


kemampuan koping.
6) Mekanisme koping
Gaya koping mempengaruhi individu dalam mengatasi nyeri.Nyeri
dapat menyebabkan ketidakmampuan, baik sebagian ataupun
keseluruhan. Individu akan menemukan berbagai cara untuk
mengembangkan koping terhadap efek fisik dan psikologis nyeri.

9. Penanganan nyeri
Mengurangi nyeri ibu selama proses persalinan sangatlah penting,
karena Efek dari nyeri dalam persalinan dapat mengakibatkan kadar
katekolamin yang meningkat pada Kala 1 sehingga dapat

turunnya

aliran darah ke rahim, turunnya kontraksi rahim, turunnya aliran darah


ke plasenta, turunnya oksigen yang tersedia untuk janin serta dapat
meningkatkan lamanya Persalinan Kala 1 (Simkin, 2005)

a. Penanganan nyeri secara farmakologis


Penatalaksanaan nyeri secara farmakologis efektif untuk nyeri
sedang

dan

berat.Penanganan

yang

sering

digunakan

untuk

menurunkan nyeri biasanya menggunakan obat analgesik yang terbagi


menjadi dua golongan yaitu analgesik non narkotik dan analgesik
narkotik.Namun demikian pemberian terapi farmakologis tidak bertujuan
untuk meningkatkan kemampuan pasien sendiri untuk mengontrol
nyerinya (van kooten 1999 dalam anggorowati, 2007).
b. Penatalaksanaan nyeri secara non-farmakologis
Piliteri (2003) dalam harahap (2009) menyatakan salah satu
metode yang dapat digunakan dalam manajemen nyeri yaitu metode
non farmakologi, metode ini dari segi aspek legal dan etika

dan

kewenangan yang sesuai untuk bidan, dan dapat menjadi metode


alternatif untuk ibu bersalin. Metode ini pada umumnya didasari oleh
konsep gate control yang menyatakan bahwa distraksi atau pengalihan

perhatian efektif dalam mencegah otak untuk memproses sensasi nyeri


ke dalam korteks.
Metode nonfarmakologi dalam mengatasi nyeri meliputi berbagai
macam teknik yang ditujukan tidak hanya pada sensasi fisik dari nyeri
tetapi juga untuk mencegah kecemasan dengan meningkatkan
komponen psiko emosional dan spiritual (Tournaire,2007).
Menurut

Bobak

(2006)

metode

non

farmakologis

untuk

menurunkan nyeri tidak berpotensi menimbulkan efek bahaya bagi ibu


dan bayi.Beberapa manfaat teknik non farmakologis selain menurunkan
nyeri persalinan juga mempunyai sifat non invasif, sederhana, efektif,
dan tanpa efek membahayakan.Metode non farmakologis selain lebih
murah, aman, tanpa efek samping, juga tidak membutuhkan waktu dan
tenaga khusus seperti pada manajemen farmakologi.
Ada beberapa metode untuk mengurangi nyeri persalinan non
farmakologis yaitu
a. Relaksasi
Merupakan teknik untuk mengurangi nyeri dengan cara memusatkan
perhatian pada objek tertentu pada saat kontraksi mulai timbul
(Bobak, 2006).

Teknik relaksasi dapat menurunkan ketegangan fisiologis.Teknik ini


dapat dilakukan dengan kepala ditopang dalam posisi berbaring atau
duduk dikursi.Hal utama yang dibutuhkan dalam pelaksanaan teknik
relaksasi adalah klien dengan posisi yang nyaman, klien dengan
pikiran yang beristirahat, dan lingkungan yang tenang.
b. Masase
Masase merupakan metode yang memberikan rasa lega pada
banyak wanita selama tahap pertama persalinan (Walsh, 2007).
Merupakan manipulasi yang dilakukan pada jaringan lunak yang
bertujuan untuk mengatasi masalah fisik, fungsional atau terkadang
psikologi. Masase dilakukan dengan penekanan terhadap jaringan
lunak baik secara terstruktur ataupun tidak, gerakan-gerakan atau
getaran, dilakukan menggunakan bantuan media ataupun Metode
terapi nonfarmakologi yaitu
c.Distraksi
Pengalihan dari fokus perhatian terhadap nyeri ke stimulus yang lain.
Tehnik distraksi dapat mengatasi nyeri berdasarkan teori bahwa
aktivasi retikuler menghambat stimulus nyeri. Jika seseorang
menerima input sensori yang berlebihan dapat menyebabkan
terhambatnya impuls nyeri ke otak (nyeri berkurang atau tidak
dirasakan oleh klien). Stimulus yang menyenangkan dari luar juga
dapat merangsang sekresi endorfin, sehingga stimulus nyeri yang
dirasakan oleh klien menjadi berkurang. Peredaan nyeri secara

umum berhubungan langsung dengan partisipasi aktif individu,


banyaknya modalitas sensori yang digunakan dan minat individu
dalam stimulasi, oleh karena itu, stimulasi penglihatan, pendengaran
dan sentuhan mungkin akan lebih efektif dalam menurunkan nyeri
dibanding stimulasi satu indera saja (Tamsuri, 2007).

Terapi non farmakologi yang dapat digunakan untuk mengurangi


rasa nyeri salah satunya dengan menggunakan metode distraksi
yaitu merupakan metode untuk mengurangi nyeri dan menghilangkan
kecemasan dengan cara mengalihkan perhatian pada hal hal lain
sehingga pasien akan lupa terhadap nyeri dan cemas yang dialami
(Potter & Perry, 2010). Salah satu distraksi yang efektif adalah
dengan terapi religi murottal (mendengarkan bacaan al-quran).
Terapi

murottal

dapat

menstimulasi

gelombang

delta

yang

menyebabkan pendengar berada dalam keadaan tenang, tentram


dan nyaman (Permanasari,2010).
C. Konsep Terapi Murottal
1. Definisi Terapi Murottal
Menurut Heru (2008) dalam Putri (2014) terapi murottal merupakan
rekaman suara al-quran yang dilakukan oleh qori(pembaca al-quran).
Lantunan al-quran secara fisik mengandung unsur suara manusia,
sedangkan suara manusia merupakan instrumen penyembuhan yang
menakjubkan dan alat yang paling mudah dijangkau. Suara dapat

menurunkan hormone hormone stress, mengaktifkan hormone


hormone endorphin alami,

meningkatkan perasaan rileks dan

mengalihkan

rasa

perhatian

dari

takut,

cemas

dan

tegang,

memperbaiki sistem kimia tubuh sehingga menurunkan tekanan darah


serta memperlambat pernapasan, detak jantung, denyut nadi, dan
aktifitas gelombang otak. Laju pernapasan yanglebih dalam atau lebih
lambat sangat baik untuk menimbulkan ketenangan, kendali emosi,
pemikiran yang lebih dalam dan metabolism yang lebih baik.

Surah ar-rahman (arab:

) adalah surah ke-55 dalam al-qur'an.

Surah ini tergolong suratmakkiyah, terdiri atas 78 ayat. Dinamakan arrahmaan yang berarti yang maha pemurah berasal dari kata ar-rahman
yang terdapat pada ayat pertama surah ini.Ar-rahman adalah salah
satu

dari

nama-nama

allah.

Sebagian

besar

dari

surah

ini

menerangkan kepemurahan AllahSWT.Kepada hamba-hamba-nya,


yaitu dengan memberikan nikmat-nikmat yang tidak terhingga baik di
dunia maupun di akhirat nanti.

Ciri khas surah ini adalah kalimat berulang 31 kali fa-biayyi alaa'i
rabbi kuma tukadzdzi ban (maka nikmat tuhanmu yang manakah yang
kamu dustakan?) Yang terletak di akhir setiap ayat yang menjelaskan
nikmat allah yang diberikan kepada manusia

Surah ini dimulai dengan ayat yang merupakan suatu bukti,


tanda, dan manifestasi.Yang pertama adalah Tuhan Yang Maha

Pengasih, yang mengajarkan pengetahuan tentang diri-Nya melalui


Alquran (al-Mizan).Manifestasi pertama Allah adalah cahaya-Nya,
cahaya pengetahuan.Orang-orang kafir ingin memadamkan cahaya
Allah dan perintah-Nya, tetapi Allah tidak mengizinkannya karena
"Allah adalah cahaya langit dan bumi.Surah ini berakhir dengan
kalimat "Mahaberkah" (tabaraka). Mahaberkah adalah salah satu nama
Allah. Jika manusia menyeru nama Allah, maka Allah akan
menghampiri kediamannya.Keutamaan Surat Ar-Rahman Beberapa
keutamaan surah ar rahman antara lain :
a. Rasulullah saw bersabda: Barangsiapa yang membaca surat ArRahman, Allah akan menyayangi kelemahannya dan meridhai
nikmat yang dikaruniakan padanya.
b. Imam Jafar Ash-shadiq (sa) berkata: Barangsiapa yang membaca
surat Ar-Rahman, dan ketika membaca kalimat Fabiayyi li
Rabbikum tukadzdzibn, ia mengucapkan: L bisyay-in min lika
Rabb akdzibu (tidak ada satu pun nikmat-Mu, duhai Tuhanku, yang
aku dustakan), jika saat membacanya itu pada malam hari
kemudian ia mati, maka matinya seperti matinya orang yang
syahid; jika membacanya di siang hari kemudian mati, maka
matinya seperti matinya orang yang syahid.
c.

Imam

Jafar

Ash-Shadiq

(sa)

berkata:

Jangan

tinggalkan

membaca surat Ar-Rahman, bangunlah malam bersamanya, surat


ini tidak menentramkan hati orang-orang munafik, kamu akan

menjumpai Tuhannya bersamanya pada hari kiamat, wujudnya


seperti wujud manusia yang paling indah, dan baunya paling
harum. Pada hari kiamat tidak ada seorangpun yang berdiri di
hadapan Allah yang lebih dekat dengan-Nya daripadanya. Pada
saat itu Allah berfirman padanya: Siapakah orang yang sering
bangun malam bersamamu saat di dunia dan tekun membacamu.
Ia menjawab: Ya Rabbi, fulan bin fulan, lalu wajah mereka menjadi
putih, dan ia berkata kepada mereka: Berilah syafaat orang-orang
yang mencintai kalian, kemudian mereka memberi syafaat sampai
yang terakhir dan tidak ada seorang pun yang tertinggal dari orangorang yang berhak menerima syafaat mereka. Lalu ia berkata
kepada mereka: Masuklah kalian ke surga, dan tinggallah di
dalamnya sebagaimana yang kalian inginkan.
Surat Ar Rahmaan menyebutkan bermacam-macam nikmat
Allah yang telah dilimpahkan kepada hamba-hamban-Nya yaitu
dengan menciptakan alam dengan segala yang ada padanya.
Kemudian diterangkan pem- balasan di akhirat, keadaan penghuni
neraka dan keadaan penghuni surga yang dijanjikan Allah kepada
orang yang bertakwa
2. Manfaat terapi murottal terhadap tubuh
Terapi murottal memberikan dampak psikologis kearah positif, hal
ini dikarenakan ketika murottal diperdengarkan dan sampai ke otak,
maka murottal ini akan diterjemahkan oleh otak. Persepsi kita

ditentukan oleh semua yang telah terakumulasi, keinginan hasrat,


kebutuhan dan pra anggapan. Menurut macgrego (2001) dalam Putri
(2014) dengan terapi murottal maka kualitas kesadaran seseorang
terhadap Tuhan akan meningkat, baik orang tersebut tahu arti alqur;an atau tidak. Kesadaran ini akan menyebabkan totalitas
kepasrahan kepada Allah SWT, dalam keadaan ini otak berada dalam
gelombang alpha merupakan gelombang otak alpha merupakan
gelombang otak pada frekuensi 7-14 hz ini merupakan keadaan energi
otak yang optimal dalam keadaan tenang otak dapat berpikir dengan
jernih dan dapat melakukan perenungan tentang adanya tuhan
sehingga terbentuk koping atau harapan positif.
Hasil penelitian yang dilakukan oleh Al-Qahdi dalam Remolda
(2009) membuktikan hanya dengan mendengarkan bacaan ayat ayat
Al Quran dapat merasakan perubahan fisologis dan psikologis yang
besar, dimana dengan mendengarkan ayat suci Al-Quran memiliki
pengaruh mendatangkan ketenangan dan menurukan ketegangan urat
sarraf reflektif sebesar 97 %.Penelitian Ahmed Elkadi yang dilakukan
pada tahun 1985 mengungkapkan, bahwa ketegangan urat syaraf
berpotensi

mengurangi

daya

tahan

tubuh

yang

disebabkan

terganggunya keseimbangan fungsi organ dalam tubuh untuk melawan


sakit atau membantu proses penyembuhan. Untuk eksperimen yang
kedua

pada

efek

relaksasi

yang

ditimbulkan

Al-Quran

pada

ketegangan syaraf beserta perubahan-perubahan fisiologis (Mahmudi,


2011).
Lantunan Al-Quran dapat menurunkan hormon-hormon stress,
mengaktifkan hormon endorfin alami, meningkatkan perasaan rileks,
dan mengalihkan perhatian dari rasa takut, cemas dan tegang,
memperbaiki sistem kimia tubuh sehingga menurunkan tekanan darah
serta memperlambat pernafasan, detak jantung, denyut nadi, dan
aktivitas gelombang otak. Laju pernafasan yang lebih dalam atau lebih
lambat tersebut sangat baik menimbulkan ketenangan, kendali emosi,
pemikiran yang lebih dalam dan metabolisme yang lebih baik.
3. Pemberian Murottal Ar Rahman pada ibu bersalin
Pemberian terapi murottal surat Ar rahman diberikan kepada ibu
bersalin kala I fase aktif (pembukaan serviks 4-10 cm). Pramisiwi
(2011) mengatakan bahwa surat Arrahman

yang diperdengarkan

kepada pasien yaitu lantunan surat Ar rahman yang sudah divalidasi


di laboratorium

seni fakultas budaya dan seni universitas Negeri

Semarang, uji reliabilitas menunjukkan setiap yang mendengarkan


mendapatkan kulaitas, durasi yang sama dari suara yang dihasilkan,
dengan karakteristik sebagai berikut :

a. Nada
Tabel 1. Karakteristik lantunan surat Ar Rahman
Nada
Tone
Timbre
Pitch
Harmony
Intensity
Rhythm
Volume

Karateristik
Tone E
Medium
44 Hz
Reguler and consistent tone colour
Medium ampliutude
Andante
60 decibel

Sumber :Pramisiwi (2011)


b. Frekuensi dan durasi Pemberian
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Bayrami (2014) Terapi
murottal surat arrahman ini diberikan pada persalinan kala I fase aktif
sebanyak 2 kali yaitu pada pembukaan 4-6 cm, dan pembukaan 7-10
cm. durasi

pemberian terapi murottal surat arrahman ini diberikan

selama 30 menit

D. Patofisiologi terapi murottal surat arrahman terhadap nyeri


persalinan
Terapi murottal merupakan salah satu metode distraksi

dengan

memperdengarkan bacaan ayat ayat suci al quran yang mempunyai


efek terapeutik bagi ibu bersalin yang mengalami nyeri akibat dari proses
persalinan. Bacaan Al-Quran yang diperdengarkan melalui MP3 dan
Speaker mengeluarkan suara atau bunyi yang
sehingga menghasilkan

gelombang suara

mengalami vibrasi

yang dapat didengar oleh

telinga, kemudian gelombang suara diubah menjadi impuls listrik dan


diteruskan oleh Nervus VIII ke korteks serebri, kemudian impuls listrik
dilanjutkan ke amigdala, yang merupakan area perilaku kesadaran yang

bekerja pada tingkat bawah sadar,


diterukan

ke

hypothalamus

dan

selanjutnya impuls listrik


menstimulasi

akan

hypothalamus

untukmengeluarkan mengeluarkan analgesik opioid natural endogen (


endorphin), Opioid ini bersifat permanen untuk memblokadenociceptor
nyeri. Sehingga ibu bersalin menjadi

rileks, dan nyaman. Yang dapat

memberikan efek ketenangan dan rasa nyeri yang ibu rasakan juga akan
berkurang.(Al Qadhi,2009)

Gambar 3.Patofisiologi Terapi Murottal Surat Arrahman


terhadap Nyeri Persalinan
Ibu bersalin yang mengalami nyeri akibat proses
persalinan diperdengarkan Murottal surat Ar
rahman
Gelombang Suara yang
dihasilkan dari Terapi Murottal

Diteruskan ke korteks serebri


oleh N.VIII

Diteruskan Amigdala

Menstimulasi hipotalamus

Menghasilkan analgesik
opioid natural ( Endorphin )

memblokadenociceptor nyeri.

ibu bersalin menjadi rileks

memberikan efek ketenangan


dan rasa nyeri yang ibu
rasakan juga akan berkurang

Sumber : Wahida (2014), Sodikin (2012),

E. Kerangka teori

F.Hasil Penelitian Sebelumnya


Tabel 2. Jurnal hasil penelitian terkait

No
1.

Penulis
Firman
faradisi

Judul
Efektivitas terapi
murotal
dan
terapi
musik
klasik
terhadap
penurunan

Tingkat
kecemasan
pasien pra
operasi di
pekalongan

Kesimpulan

Sumber

Pemberian
terapi Jurnal ilmiah
murotal lebih efektif kesehatan vol v
menurunkan tingkat

Kecemasan
pasien
dibandingkan
dengan terapi
musik.

no 2 september
2012

2.

Rohmi
handayani
, dyah
fajarsari,
dwi retno
trisna
asih, dewi
naeni
rohmah

Pengaruh terapi
murottal alquran untuk
penurunan nyeri
persalinan dan
kecemasan
pada ibu
bersalin
Kala i fase aktif

ada perbedaan
rerata penurunan
intensitas nyeri
persalinan kala i
fase aktif sebelum
dan sesudah
dilakukan terapi
murottal

Bidan prada :
jurnal ilmiah
kebidanan, vol.
5 no. 2 edisi
desember 2014

3.

Wahida s,
m
nooryanti,
sri
andarini

Terapi murotal alqur'an


surat
arrahman
meningkatkan
kadar
endorphin
dan
menurunkan
Intensitas
nyeri
pada ibu bersalin
kala fase aktif

Dapat disimpulkan
bahwa
pemberian
terapi murotal alqur'an
dapat
menurunkan

Jurnal kedokteran
brawijaya, vol. 28,
no. 3, februari
2015;

Roghayeh
Bayrami,
Hossein
Ebrahimipo
ur

Effect of the
Quran sound on
labor pain and
other maternal
neonatal factors
nulliparous

intensitas
nyeri
persalinan
ibu
menurun setelah
diberi
terapi
murottal surat ar
rahman

Intensitas nyeri
dan meningkatkan
kadar - endorphin

Journal of Research
& Health

Social
Development
&Health
Promotion
Research

5.

Sedigheh
Forouhari ,
Robab
Honarvara
n , Razieh
Maasoumi
,
Minoo
Robati, Iraj
Hashem

women

Center
dibandingkan
dengan kelompok Vol. 4, No.4,
yang tidak diberi Winter 2014
terapi
murottal
intensitas nyerinya
tidak mengalami
penurunan

Evaluation of the
Auditory Effects
of the Sound of
Quarn e Karim on
Labor Pain

The findings of the


study
at
hand
indicate the auditory
effect
of
the
pleasant
sound of Quran e
Karim as one of the
supplementary
methods
in
alleviating the labor
pain of primiparas.
Therefore
considering
faith
issues and utilizing
spiritual factors

Zadeh ,
Yusef
Setayesh

Debby
Novita
putri

Pemberian
terapi murottal
terhadap
penurunan
tingkat
kecemasan
pada asuhan
keperawatan
pre operasi
fraktur collum
femur sinestra
diruang mawar
RSUD
Dr.Soediran
Mangun
Sumarso

in order to alleviate
or help tolerate
labor pain is
recommended.
terapi murottal
surat al fatihah
dapat menurunkan
tingkat kecemasan
pada pasien
preoperasi fraktur
collum femur,
dimana pasien
yang mengalami
kecemasan
dengan skor HRSA 24 sebelum
dilakukan tindakan
operasi diberikan
terapi murottal
surat al- fatihah

Quran Med.;
Vol1(2):14-18.
DOI:10.5812/qu
ranmed.4978.
2011

PRODI D-III
Keperawatan
STIKES
Kusuma Husda
Surakarta.2014

Wonogiri

sebanyak 1 kali
dengan durasi 15
menit, tingkat
kecemasan pasien
berkurang menjadi
14

G. Kerangka konsep
Kerangka konsep dalam penelitian ini terdiri dari variable
independen yaitu Frekuensi pemberian terapi murottal surat arrahman dan variabel dependen tingkat nyeri ibu bersalin primigravida
dan Faktor yang mempengaruhi persalinan yaitu usia, kebudayaan,
makna Nyeri, perhatian, ansietas, keletihan, dan gangguan Koping.

Frekuensi dan durasi


pemberian Terapi
murottal surat ArRahman

Tingkat nyeri ibu


bersalin

Faktor yang
mempengaruhi
persalinan :
1. Usia
2. Budaya
3.Ansietas
4. Perhatian
5.Keletihan
6. Mekanisme koping

Keterangan :
: Variabel Independen
: Variabel Dependen

: Variabel Confounding

H. Hipotesis
Hipotesis yang digunakan dalam penelitian ini adalah : ada
pengaruh pengaruh Durasi terapi murottal surat ar- rahman terhadap
nyeri persalinan ibu primipara
I. Definisi operasional
Definisi operasional akan disajikan dalam bentuk tabel dibawah ini :
Tabel 3. Definisi operasional
No

Variabel

1.

Frekuensi
Terapi
murottal

Definisi
operasional
Memperdengarka
n rekaman surat

Cara
ukur
Lembar
observasi

Hasil ukur

Skala
Ordinal

arrahman melalui
speaker pada ibu
saat proses
Persalinan Kala I,
yang terbagi
menjadi,
pemberian terapi
murottal 1 kali,
dan pemberian
terapi murottal 2
kali.

2.

Nyeri

Perasaan sakit
yang dirasakan
ibu bersalin yang
disebabkan oleh
munculnya
kontraksi otot
uterus, dan
pembukaan

Visual
number
rating
scale
(VNRS)

Nyeri ringan : 0-3 Ordinal


Nyeri sedang: 4-6
Nyeri berat : 7-10

serviks 4-10 cm

BAB III
METODE PENELITIAN
A. Desain Penelitian
Penelitian ini menggunakan desain penelitian quasi - eksperimen
dengan two group pre-post test yaitu tiga kelompok yang terdiri dari 2
kelompok diberi perlakuan dan

satu kelompok kontrol untuk

membandingkan tingkat nyeri yang dialami ibu bersalin sebelum dan


sesudah diberi murottal surat Ar-rahman.
Desain ini digambarkan :
Kelompok

Pre-testPerlakuan

Post-test

01

01

01

01

Z
Skema 5 : Desain Penelitian
Keterangan:
X: Kelompok intervensi 1
Y: Kelompok intervensi 2
Z : Kelompok Kontrol
1 : Diperdengarkan murottal 1 kali
2 : Diperdengarkan murottal 2 kali
01 : penilaian tingkat nyeri

01

B. Populasi dan Sampel


1. Populasi
Populasi dalam penelitian ini yaitu seluruh ibu yang

bersalin di

Puskesmas Jumpandang Baru dan Puskesmas Batua

Kota

Makassar pada periode bulan Juli sampai dengan Agustus 2015


2. Sampel
a. Teknik Pengambilan Sampel
Pada penelitian ini menggunakan tekhnik Purposive sampling
sehingga populasi dijadikan sampel dengan kriteria inklusi dan
ekslkusi yang telah ditetapkan yaitu :
Kriteria Inklusi
1. Beragama islam
2. Bersedia menjadi responden
3. Persalinan normal dan tanpa komplikasi
Kriteria Eksklusi
1. Persalinan dengan penyulit
b. Besar Sampel
Besar sampel dalam penelitian ini yaitu 90 ibu bersalin, yang
dibagi dalam tiga kelompok terdiri dari 2 kelompok diberi
murottal

dan 1 kelompok yang tidak diberi

kelompok terdiri dari 30 orang ibu bersalin

Mengurus Etika Penelitian

murottalmasing

C. Alur Penelitian

Mengurus Ijin Penelitian


Populasi dan Sampel di Puskesmas Jumpandang Baru dan
Batua Makassar
Informed Consent : Menjelaskan dan meminta persetujuan
responden
Menjelaskan kepada responden tentang pemberian terapi
murottal pada saat pasien masuk kamar Bersalin
Pemberian murottal surat Ar-rahman pada ibu bersalin kala I
Pemberian 1 kali

Pemberian 2 kali

Melakukan penilaian
nyeri

Melakukan penilaian
nyeri

Memberikan murottal surat


arrahman selama 25 menit

Memberikan murottal surat


arrahman yang pertama selama
25 menit

Melakukan penilaian
nyeri

Jeda 2 Jam
Memberikan murottal surat
arrahman kedua selama 25
menit

Melakukan penilaian
nyeri
Analisa Data : Univariat dan
Bivariat
Hasil dan Pembahasan
Penelitian
Kesimpulan

Gambar 5.Alur Penelitian

Tidak diberi
Melakukan penilaian
nyeri

C. Lokasi dan Waktu Penelitian


1. Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilakukan di Puskesmas Jumpandang Baru dan
puskesmas Batua kota Makassar
2. Waktu Penelitian
Penelitian ini dilakukan pada tanggal 07 Juli 30 Agustus
2015
D. Instrumen Penelitian
1. Lembar Observasi Nyeri
Untuk mengukur tingkat nyeri ibu selama Kala I persalinan,
peneliti menggunakan skala Visual Number Rating Scale (VNRS)
yang telah baku. Dimana ibu diminta untuk menunjuk skala nyeri
dalam satu garis lurus, untuk menggambarkan nyeri yang dirasakan
oleh ibu.

10

Nyeri Ringan

Nyeri
Nyeri Berat
sedang
Dengan penghitungan rentang skala nyeri sebagai berikut :
a. 0-3

: Nyeri Ringan
Secara obyektif klien dapat berkomunikasi dengan
baik.

b. 4-6

: Nyeri Sedang

Secara obyektif klien mendesis, menyeringai, dapat


menunjukkan

lokasi

mendeskripsikannya,

dapat

nyeri,
mengikuti

dapat
perintah

dengan baik.
c. 7-10

: Nyeri Berat

Secara obyektif klien terkadang tidak dapat mengikuti


perintah tapi masih respon terhadap tindakan, dapat menunjukkan
lokasi nyeri, tidak dapat mendeskripsikannya, tidak dapat diatasi
dengan alih posisi dan nafas panjang dan terkadang pasiensudah
tidak mampu lagi berkomunikasi.
F. Pengolahan dan Analisis Data
1. Pengolahan Data
Pengolahan data dilakukan dengan programSPSS versi 20
(Statistical

Product

and

Service

Solutions)

dengan

tingkat

kepercayaan 95%, yang terlebih dahulu melalui beberapa tahap


yaitu :
a. Editing

: Penyuntingan data dimulai di lapangan dan


setelah data terkumpul, maka data diperiksa
kelengkapannya

b. Coding

: Pengklasifikasian jawaban menurut kriteria


tertentu.

Klasifikasi

ini

ditandai

dengan

memindahkan data dari daftar yang akan


memberikan informasi data yang diubah

menjadi bentuk angka untuk mempermudah


penghitungan selanjutnya
c. Entry Data

:Data selanjutnya diinput ke dalam lembar


kerja SPSS untuk masing-masing variabel.
Urutan

input

data

berdasarkan

nomor

responden dalam lembar check list


d. Cleaning Data : Dilakukan pada semua lembar kerja untuk
membersihkan

kesalahan

yang

mungkin

terjadi selama proses input data. Proses ini


dilakukan melalui analisis frekuensi pada
semua

variabel.

Adapun

data

missing

dibersihkan dengan menginput data yang


benar.
2. Analisis Data
Metode statistik untuk analisa data yang digunakan dalam
penelitian ini adalah:
a. Analisa Univariat : Analisis ini adalah suatu prosedur
pengolahan data dengan menggambarkan data dalam bentuk
tabel meliputi data yang bersifat kategorik dicari frekuensi dan
proporsinya yaitu data demografi responden yaitu umur dan
pendidikan, paritas,dan usia kehamilan.
b. Analisa

Bivariat

Analisis

yang

digunakan

untuk

membandingkan tingkat nyeri ibu bersalin yang sebelum dan

sesudah

Diperdengarkan

murottal

surat

Ar

rahman

menggunakan uji wilcoxon untuk menguji perbandingan antara


tingkat nyersebelum dan seusudah murottal Diperdengarkan,
uji mann whitney untuk membandingkan tingkat nyeri setelah
diberi murottal antara tiap kelompok. dan uji kruskal wallis H
untuk menguji hipotesis. Pedoman dalam menerima hipotesis
adalah apabila nilai P < 0,05 maka Ho ditolak dan Ha
menyatakan adanya pengaruh. Jika nilai P > 0,05 maka Ho
gagal ditolak dan Ha menyatakan tidak ada nya pengaruh.
3. Penyajian Data
Data yang telah diolah akan disajikan dalam bentuk tabel dan
narasi. Untuk analisis univariat disajikan dalam bentuk tabel
distribusi frekuensi disertai dengan penjelasan tabel Analisis
Bivariatakan disajikan dalam bentuk tabel korelasi disertai
penjelasan tabel.

G. Etika Penelitian
Dalam melakukan penelitian,

peneliti perlu mendapat

rekomendasi dari Program Studi Magister Kebidanan Universitas


Hasanuddin dengan mengajukan permohonan izin kepada Direktur.
Setelah

mendapat

persetujuan

barulah

peneliti

melakukan

penelitian dengan menekankan masalah etika yang meliputi :


1. Autonomy : Prinsip Autonomy digunakan saat responden
dipersilahkan untuk menentukan keterlibatannya dalam kegiatan
penelitian. Calon responden diminta kesediaanya menjadi
responden tanpa paksaaan. Responden yang akan diteliti dan
memenuhi kriteria inklusi Diperdengarkan lembar persetujuan
(Informed Consent) diserta judul dan manfaat penelitian untuk
ditandatangani. Apabila subyek menolak maka peneliti tidak
akan memaksakan kehendak dan tetap menghormati hak-hak
subyek.
2. Beneficiency : Prinsip beneficiency digunakan saat peneliti
melaksanakan prosedur penelitian untuk mendapatkan hasil
yang bermanfaat. Meminimalkan dampak bagi subyek penelitian
(Nonmaleficiency) dan menjelaskan keuntungan atau manfaat
yang didapatkan responden serta potensial resiko yang dapat
terjadi.
3. Justice

Memperlakukan

orang

lain

secara

adil

tanpa

membedakan status sosial, ras, agama, dan sebagainya tapi

memperlakukan subyek sebagai invidu yang memerlukan


bantuan

dengan

keunikan

yang

dimiliki.

Peneliti

mempertimbangkan aspek keadilan dan hak subyek untuk


mendapatkan perlakuan yang sama baik sebelum, selama
maupun sesudah berpatisipasi dalam penelitian.
4. Anonymity : Peneliti wajib menjaga kerahasiaan dan privasi
responden dengan cara tidak mencantumkan nama responden
dalam pengisian kuesioner dan pada saat tabulasi data. Peneliti
hanay memberikan kode pada setiap responden.
5. Confidentiality

Kerahasiaan

informasi

dan

data

yang

Diperdengarkan responden dalam informed consent wajib


dijamin peneliti. Segala informasi yang Diperdengarkan oleh
responden tidak dapat disebarluaskan oleh peneliti untuk
kepentingan apapun.
6. Veracity : Subyek mempunyai kewajiban untuk menyatakan
tentang kebenaran dan tidak berbohong atau menipu.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di Puskesmas Jumpandang Baru dan
Puskesmas Batua Kota Makassar dari tanggal 07 Juli s/d 30 Agustus
2015. Sampel terdiri dari 3 kelompok, kelompok 1 adalah reponden
bersalin kala I fase aktif yang diperdengarkan murottal surat ArRahman sebanyak 1 kali, kelompok 2 adalah adalah reponden bersalin
kala I fase aktif yang diperdengarkan
sebanyak 2 kali dengan

selang

murottal surat Ar- Rahman

waktu dari pemberian pertama ke

pemberian murottal kedua yaitu 2 jam, sedangkan untuk kelompok


kontrol adalah reponden bersalin kala 1 fase aktif yang tidak
diperdengarkan murottal sama sekali.
Penarikan sampel dari populasi penelitian dilakukan dengan cara
purposive sampling, yakni semua anggota populasi yang memenuhi
kriteria dimasukkan sebagai anggota sampel. Besar sampel pada
kelompok perlakuan 1 adalah
adalah

30responden

30 responden,kelompok perlakuan 2

sedangkan

kelompok

kontrol

sebanyak

30responden, dengan jumlah keseluruhan sampel adalah 90responden.


Setelah dilakukan pemberian murottal surat Ar-Rahman dan penilaian
tingkat nyeri maka selanjutnya dilakukan pengolahan dan analisis data.

Penilaian tingkat nyeri menggunakan Visual Numeric Rating


Scaleberupa lembar tunjuk, dan juga menggunakan lembar observasi
perilaku yang telah valid.
Hasil penelitian meliputi evaluasi frekuensi pemberian murottal
pada kelompok perlakuan dan penilaian tingkat nyeri pada kelompok
perlakuan

dan kelompok kontrol. Uji yang digunakan untuk

mengetahui beda pengaruh. Data hasil penelitian disajikan secara


sistematis sebagai berikut :
1. Analisis Univariat
a. Karakteristik Responden
Tabel.4.1 Karakteristik Responden
Karakteristik
Responden

Murottal
Pemberian
Kontrol
2 kali
n
%
n
%

Jumlah

60
30
10

18
11
1

60
36,6
3,3

14
13
3

46,7
43,3
10

50
33
7

55,6
36,7
7,8

13,3
33,3
53,3
0
0

3
8
19
0
0

10
26,7
63,3
0
0

3
6
17
3
1

10
20
56,7
10
3,3

10
24
52
3
1

11.1
26.7
57.8
3.3
1.1

43,3
56,7

7
23

23,3
76,7

15
15

50
50

35
55

38,9
61,1

0
100

0
30

0
100

0
30

0
100

0
90

0
100

Pemberian
1 kali
n
%

Usia
19-24
18
25-30
9
31-35
3
Pendidikan
SD
4
SMP
10
SMA
16
Diploma
0
Sarjana
0
Paritas
Primipara
13
Multipara
17
Usia kehamilan
Pre term
0
Aterm
30
Sumber : Data Primer

N
%

Berdasarkan tabel di atas, distribusi i frekuensi responden


menurut usia

pada kelompok yang diperdengarkan

murottal 1 kali

sebagian besar berusia 19 24 tahun yaitu sebanyak 18 responden


(60%), usia 25-30 tahun sebanyak 9 responden (30%) dan 3 (10%)
responden

berusia 31 35 tahun . Pada kelompok yang

diperdengarkan murottal 2 kali sebagian besar berusia 19 -24 tahun


sebanyak 18 responden (60%), 11 (36,6 %) responden berusia 25-30
tahun dan 1 responden (3,3%) berusia 30-35 tahun. Sedangkan pada
kelompok yang tidak diperdengarkan murottal sebagian besar berusia
19-24 tahun yaitu sebanyak 14 responden (46,7%), usia 25-30 tahu
yaitu sebanyak 13 responden (43,3%) dan 3 responden (10%) berusia
31-35 tahun.
Karakteristik
diperdengarkan

pendidikan

pada

kelompok

perlakuan

yang

murottal 1 kali sebagian besar adalah SMA yaitu

sebanyak 16 responden (53,3%), 10 responden (33,3%) SMP, dan SD


4 responden (13,3%). Untuk kelompok perlakuan yang diperdengarkan
murottal 2 kali sebagian besar responden berpendidikan SMA sebanyak
19 responden (63,3%), SMP 8 responden (26,7%) dan SD 3 responden
(10%).

Sedangkan

pada

kelompok

yang

tidak

diperdengarkan

perlakuan sebagian besar berpendidikan SMA sebanyak 17 responden


(56,7%), SMP 6 responden (20%), SD 3 responden (10%),Diploma 3
responden (10%), dan 1 responden (3,3%) Sarjana.Sedangkan pada
kelompok kontrol.

Berdasarkan Karakteristik Paritas pada kelompok perlakuan yang


diperdengarkan murottal 1 kali 17 responden (56,7%) multipara, dan 13
responden (43,3%) merupakan primipara. Pada kelompok perlakuan
yang diperdengarkan murottal 2 kali 23 responden (76,7%) merupakan
multipara, dan 7 responden (23,3%) primipara. Sedang kan pada
kelompok yang tidak diperdengarkan

murottal responden primipara

sebanyak 15 orang (50%) dan 15 responden (50%) multipara.


Karateristik usia kehamilan pada penelitian ini untuk kelompok
perlakuan yang diperdengarkan murottal 1 kali sebanyak 30 responden
(100%) aterm, kelompok yang diperdengarkan murottal 2 kali sebanyak
30 reponden (100%) aterm dan 30 responden (100%) aterm pada
kelompok yang tidak diperdengarkan murottal.
2. Analisis Bivariat
Analisis bivariat dilakukan untuk melihat perbedaan

antar dua

variabel dalam penelitian. Dalam hal ini variabel yang akan di analisis
adalah variabel frekuensi pemberian

murottal dengan tingkat nyeri

reponden bersalin Untuk mengetahui perbedaan tingkat nyeri sebelum


dan setelah pemberian

murottal digunakan uji wilcoxon, untuk

menganalisis perbedaan tingkat nyeri setelah diperdengarkan murottal


antara kelompok yang diperdengarkan

murottal 1 kali dengan

kelompok kelompok yang diperdengarkan

murottal 2 kali, kelompok

kelompok yang diperdengarkan murottal 1 kali dengan kelompok yang


tidak diperdengarkan

murottal dan

kelompok yang diperdengarkan

murottal 2 kali dengan kelompok yang tidak diperdengarkan murottal,


menggunakan uji mann whitney.
a.

Perbedaan Tingkat Nyeri Reponden Bersalin Sebelum Dan


Sesudah Diperdengarkan Murottal
Tabel 4.2
Hasil Analisis untuk Perbedaan Tingkat Nyeri sebelum dan
Setelah Diperdengarkan Murottal di puskesmas Jumpandang
Baru dan Puskesmas Batua Kota Makassar tahun 2015

Tingkat nyeri
murottal

P1
P2

Ringan
n
%

Sebelum
Sedang
n
%

Berat
n
%

1
0

16
16

13
14

3,3
0

53,3
53,3

43,3
46,7

Ringan
n
%

Sesudah
Sedang
n
%

Berat
n
%

0
0

24
26

6
4

0
0

80,0
86,7

20,0
13,3

Sumber : Data Primer


Keterangan :
P1 : Pemberian murottal 1 kali
P2 : Pemberian murottal 2 kali
p* : Nilai p menggunakan uji Wilcoxon

Berdasarkan Tabel diatas pada reponden bersalin yang


diperdengarkan

murottal 1 kali

diketahui bahwa sebagian besar

reponden sebelum diperdengarkan murottal mengalami nyeri sedang


yaitu sebanyak 16 orang (53,3%), dan reponden yang mangalami nyeri

p*

0,034
0,002

berat sebanyak 13 orang (43,3%) dan 1 orang (3,3 %) mengalami


nyeri ringan, setelah diperdengarkan murottal 1 kali dengan durasi 25
menit diketahui reponden yang mengalami nyeri sedang menjadi 24
orang (80,0%) dan 6 orang (20%) reponden mengalami nyeri berat.
Dari hasil uji menggunakan uji wilcoxon diperoleh nilai P=0,034
(P<0,05)

hal

ini

menunjukkan

repondendiperdengarkan

adanya

perbedaan

sebelum

murottal

dan

sesudah

repondendiperdengarkan murottal.
Pada reponden bersalin yang diperdengarkan

murottal 2 kali

diketahui bahwa sebagian besar reponden sebelum diperdengarkan


murottal mengalami nyeri sedang yaitu sebanyak 16 orang (53,3%),
dan reponden yang mangalami nyeri berat sebanyak 14 orang (46,7%)
setelah diperdengarkan

murottal 2 kali dengan durasi 25 menit

diketahui reponden yang mengalami nyeri sedang menjadi 26 orang


(86,7%) dan 4 orang (13,3%) reponden mengalami nyeri berat. Dari
hasil uji menggunakan uji wilcoxon diperoleh nilai P=0,002 (P<0,05)
hal

ini

menunjukkan

adanya

repondendiperdengarkan
repondendiperdengarkan murottal.

murottal

perbedaan
dan

sebelum
sesudah

b. Perbedaan Tingkat Nyeri Setelah Diperdengarkan Murottal 1 Kali, 2


Kali, Dan Tidak Diperdengarkan
Tabel 4.4
Hasil Analisis Kruskal Wallis H untuk Perbedaan Tingkat
Nyeri Setelah Diperdengarkan Murottal di puskesmas
Jumpandang Baru dan Puskesmas Batua Kota Makassar
tahun 2015

Kruskal wallis H
Pemberian Murottal
n
30
30
30

Pemberian 1 kali
Pemberian 2 kali
Tidak diperdengarkan

Mean rank
42.50
39.50
54.50

p*
0,009

Sumber : Data Primer


Keterangan
:
Dari hasil
uji kruskal wallis H diketahui bahwa terdapat
p*
: Nilai p menggunakan uji Kruskal Wallis H
perbedaan tingkat nyeri setelah diperdengarkan

murottal antara

kelompok perlakuan yang diperdengarkan murottal 1 kali, kelompok


yang diperdengarkan
diperdengarkan

murottal 2 kali dan kelompok yang tidak

murottal dimana nilai p = 0,009 (p < 0,05). Nilai

mean rank kelompok yang diperdengarkan

murottal

2 kali yaitu

39,50 lebih rendah di banding kelompok yang diperdengarkan


murottal 1 kali yaitu sebesar 42,50

dan kelompok yang tidak

diperdengarkan murottal yaitu sebesar 54,50.


c. Perbedaan Tingkat Nyeri Setelah Diperdengarkan Murottal 1 Kali, 2
Kali, Dan Tidak Diperdengarkan

Tabel 4.3
Hasil Analisis Mann Whitney untuk Perbedaan Tingkat Nyeri
Setelah Diperdengarkan Murottal di puskesmas
Jumpandang Baru dan Puskesmas Batua Kota Makassar
tahun 2015

murottal
1 kali pemberian

Tingkat nyeri
Mean rank N
26.50
30

Tidak
diperdengarkan
2 kali pemberian

34.50

Sum Of Rank
795.00

p*
0,034

30

1035.00

24.50

30

0,005

Tidak
diperdengarkan

36.50

765.00
1065.00

30

1 kali pemberian
2 kali pemberian

31.50
29.50

30
30

945.00
885.00

0,492

Sumber : Data Primer


Keterangan :
p*

: Nilai p menggunakan uji Mann Whitney U

Berdasarkan tabel di atas terdapat perbedaan penurunan


nyeri ibu bersalin antara kelompok yang diperdengarkan murottal 1
kali dengan kelompok yang tidak diperdengarkan murottal, dari hasil
uji statistik menggunakan Mann whitney U diperoleh nilai p = 0,034
(p<0,05) dan nilai mean rank pada kelompok yang diperdengarkan
murottal 1 kali yaitu 24,50 lebih kecil daripada nilai mean rank pada
kelompok yang tidak diperdengarkan murottal yaitu 36,50 sehingga

dapat disimpulkan bahwa pemberian

murottal 1 kali memiliki

pengaruh terhadap penurunan nyeri pada ibu bersalin.


Hasil uji Statistik Mann Whitney U terdapat perbedaan
penurunan nyeri ibu bersalin antara kelompok yang diperdengarkan
murottal 2 kali dengan kelompok yang tidak diperdengarkan murottal
diperoleh nilai

p = 0,001 (p<0,05) dengan mean rank pada

kelompok yang diperdengarkan murottal 2 kali yaitu 24,50 lebih kecil


daripada mean rank pada kelompok yang tidak diperdengarkan
murottal yaitu 36,50 sehingga dapat disimpulkan bahwa pemberian
murottal 2 kali memiliki pengaruh terhadap penurunan

nyeri ibu

bersalin
Untuk perbedaan tingkat nyeri setelah diperdengarkan murottal
antara kelompok yang diperdengarkan murottal 1 kali dan kelompok
yang diperdengarkan

murottal 2 diketahui bahwa tidak ada

perbedaan bermakna karena


dengan

melihat

dengan

nilai

nilai

p = 0,492 (p>0,05)
mean

rank

kelompok

tetapi
yang

diperdengarkan perlakuan 1 kali sebesar 31.50 dan kelompok yang


diperdengarkan perlakuan 2 kali mean rank sebesar 29.50 sehingga
dapat disimpulkan bahwa pemberian

murottal 2 kali, memiliki

pengaruh yang lebih baik dibanding pemberian murottal 1 kali.

Gambar 6
Tingkat Nyeri Ibu Bersalin sebelum dan sesudah
diperdengarkan murottal surat Ar-Rahman

Jumlah Sampel
30
26
24

25

20

16
15

16
14

13

Nyeri Ringan

Nyeri Sedang

10

Nyeri Berat

6
4

5
1

0
Nyeri
Nyeri
Nyeri
Nyeri
Sebelum
Sesudah
Sebelum
Sesudah
Pemberian Pemberian Pemberian Pemberian
Terapi
Terapi
Terapi
Terapi
Murottal 1 Murottal 1 Murottal 2 Murottal 2
Kali
Kali
Kali
Kali

B. Pembahasan
Murottal merupakan rekaman suara al-quran yang dilakukan
oleh

qori(pembaca

al-quran).

Lantunan

al-quran

secara

fisik

mengandung unsur suara manusia, sedangkan suara manusia


merupakan instrumen penyembuhan yang menakjubkan dan alat yang
paling mudah dijangkau. Suara dapat menurunkan hormon hormon

stress,

mengaktifkan hormon

endorphin alami,

meningkatkan

perasaan rileks dan mengalihkan perhatian dari rasa takut, cemas dan
tegang, memperbaiki sistem kimia tubuh sehingga menurunkan
tekanan darah serta memperlambat pernapasan, detak jantung, denyut
nadi, dan aktifitas gelombang otak. Laju pernapasan yanglebih dalam
atau lebih lambat sangat baik untuk menimbulkan ketenangan, kendali
emosi, pemikiran yang lebih dalam dan metabolism yang lebih baik.
Setelah penelitian dilakukan di Puskesmas Jumpandang Baru
dan Puskesmas Batua Raya Makassar terhadap 90 orang reponden
bersalin

yang maka di dapatkan hasil dengan penjelasan sebagai

berikut :
1. Karakteristik Responden
Karakteristik responden dalam penelitian ini terdiri dari usia,
pendidikan, pekerjaan, dan paritas . Usia merupakan salah satu
faktor

yang

dapat

mempengaruhi

seseorang

dalam

mengekspresikan nyeri (Potter & Perry,2010).


Dalam penelitian ini sebagian besar responden berusia 19
24 tahun, sehingga tidak ada permasalahan berarti bagi responden
dalam mengekpresikan nyeri.
Karakteristik responden berdasar paritas, Pada kelompok
yang diperdengarkan

murottal 1 kali terdapat 13 responden

primipara, dan 17 responden multipara dengan sebagian besar


responden sebelum dan sesudah diperdengarkan

murottal

mengalami nyeri sedang baik itu responden primipara maupun


multipara,
Pada kelompok yang diperdengarkan
dengan jumlah

murottal 2 kali

responden primipara sebanyak 7 orang dan 23

responden multiparadengan sebagian besar reponden bersalin


sebelum dan sesudah diperdengarkan murottal mengalami nyeri
sedang.

Sedangkan

pada

kelompok

kontrol

15

responden

primipara dan 15 responden multipara dan tingkat nyeri yang


dialami reponden sebagian besar mengalami nyeri sedang.
hal ini menunjukkan bahwa Pengalaman nyeri bersalin
sebelumnya bagi reponden multipara sebelumnya tidak selalu
berarti bahwa reponden akan menerima nyeri dengan lebih mudah
pada masa mendatang. Ada dua kemungkinan yang terjadi ketika
individu mengalami nyeri di masa mendatang, yaitu individu akan
lebih siap untuk melakukantindakan - tindakan yang diperlukan
untuk menghilangkan nyeri dan individu akan lebih mudah
menginterpretasikan nyeri atau individu akan mengalami ansietas
bahkan rasa takut ketika mengalami nyeri di masa mendatang.

2. Perbedaan Tingkat Nyeri Setelah Diperdengarkan Murottal 1 Kali,


2 Kali, Dan Tidak Diperdengarkan
Dari hasil uji kruskal wallis H diketahui bahwa terdapat
perbedaan tingkat nyeri setelah diperdengarkan
kelompok perlakuan yang diperdengarkan

murottal antara
murottal 1 kali,

kelompok yang diperdengarkan murottal 2 kali dan kelompok yang


tidak diperdengarkan murottal dimana nilai p = 0,009 (p < 0,05).
Nilai mean rank kelompok yang diperdengarkan murottal 2 kali
yaitu 37,50 lebih rendah di banding kelompok yang diperdengarkan
murottal 1 kali yaitu sebesar 43,50

dan kelompok yang tidak

diperdengarkan murottal yaitu sebesar 55,50.


sebab MenurutAl Qadhi (2009) Hal ini disebabkan karena
murottal

merupakan

salah

satu

metode

distraksi

dengan

memperdengarkan bacaan ayat ayat suci al quran yang


mempunyai efek terapeutik bagi reponden bersalin yang mengalami
nyeri akibat dari proses persalinan. Bacaan Al-Quran yang
diperdengarkan melalui MP3 dan Speaker mengeluarkan suara atau
bunyi yang mengalami vibrasi sehingga menghasilkan gelombang
suara

yang dapat didengar oleh telinga, kemudian

gelombang

suara diubah menjadi impuls listrik dan diteruskan oleh Nervus VIII
ke korteks serebri, kemudian impuls listrik dilanjutkan ke amigdala,
yang merupakan area perilaku kesadaran yang bekerja pada tingkat

bawah sadar,

selanjutnya impuls listrik

akan diterukan ke

hypothalamus dan menstimulasi hypothalamus untukmengeluarkan


mengeluarkan analgesik opioid natural endogen ( endorphin),
Opioid ini bersifat permanen untuk memblokadenociceptor nyeri.
Sehingga ibu bersalin menjadi

rileks, dan nyaman. Yang dapat

memberikan efek ketenangan dan rasa nyeri yang ibu rasakan juga
akan berkurang.(Al Qadhi,2009)
Hal ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh
Bayrami (2014) yang menyatakan bahwa setelah meperdengarkan
murottal nyeri yang dialami responden memang mengalami
penurunan, akan tetapi setelah

murottal diperdengarkankan,

responden kembali fokus pada nyeri yang dirasakannya. Sehingga


dapat disimpulkan bahwa pemberian murottal 2 kali lebih efektif
untuk digunakan sebagai non farmakologi untuk mengatasi nyeri
yang dialami reponden bersalin pada kala I. sebab dengan frekuensi
lebih dari 1 kali, dapat membuat responden menjadi lebih tenang
selama

proses

persalinan,

menurunkan

kecemassan yang dialami oleh ibu bersalin.

tingkat

nyeri

dan

3. Tingkat Nyeri Sebelum Dan Setelah Diperdengarkan Murottal 1 Kali


Pada penelitian ini

diketahui bahwa sebagian

reponden sebelum diperdengarkan

besar

murottal mengalami nyeri

sedang yaitu sebanyak 16 orang dan reponden yang mangalami


nyeri berat sebanyak 13

orang

dan 1 orang mengalami nyeri

ringan, setelah diperdengarkan murottal 1 kali dengan durasi 25


menit reponden yang mengalami nyeri berat berkurang menjadi
menjadi

6 orang

dan reponden yang mengalami nyeri sedang

bertambah menjadi 24 orang, dan dapat Dari hasil uji menggunakan


uji wilcoxon diperoleh nilai P=0,034 (P<0,05) sehingga dapat
disimpulkan

bahwa

terdapat

repondendiperdengarkan

perbedaan

murottal

dan

sebelum
sesudah

repondendiperdengarkan murottal.
Hal ini disebabkan karena dengan memperdengarkan
murottal dapat menurunkan tingkat nyeri ibu bersalin dari tingkat
nyeri berat menjadi nyeri sedang, hal ini disebabkan karena dengan
mendengarkan
ketenangan

murottal

dan

pasien/responden

menurukan

ketegangan

dapat
urat

merasakan
saraf

dan

menurunkan hormon-hormon stress, mengaktifkan hormon endorfin


alami, meningkatkan perasaan rileks, dan mengalihkan perhatian
dari rasa takut, cemas dan tegang, memperbaiki sistem kimia tubuh
sehingga

menurunkan

tekanan

darah

serta

memperlambat

pernafasan, detak jantung, denyut nadi, dan aktivitas gelombang

otak. Laju pernafasan yang lebih dalam atau lebih lambat tersebut
sangat baik menimbulkan ketenangan, kendali emosi, pemikiran
yang lebih dalam dan metabolisme yang lebih baik (Mahmudi,
2011).
Hal ini

sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh

dilakuan oleh wahida (2014) dimana pemberian murottal sebanyak


1 kali dapat meningkatkan kadar

endorphin, dan menurunkan

intensitas nyeri pada reponden bersalin kala I.


4. Tingkat Nyeri Sebelum Dan Setelah Diperdengarkan

Murottal 2

Kali
Dalam penelitian ini diketahui bahwa sebagian besar
reponden sebelum diperdengarkan

murottal mengalami nyeri

sedang yaitu sebanyak 16 orang dan reponden yang mangalami


nyeri berat sebanyak 14 orang setelah diperdengarkan murottal 2
kali dengan durasi 25 menit diketahui reponden yang mengalami
nyeri sedang menjadi 26 orang dan 4 orang reponden mengalami
nyeri berat. Dari hasil uji menggunakan uji wilcoxon diperoleh nilai
P=0,002 (P<0,05) hal ini menunjukkan adanya perbedaan sebelum
repondendiperdengarkan

murottal

dan

sesudah

repondendiperdengarkan murottal.
Hal ini disebabkan karena dengan memperdengarkan
murottal dapat menurunkan tingkat nyeri ibu bersalin dari tingkat
nyeri berat menjadi nyeri sedang, hal ini disebabkan karena dengan

mendengarkan
ketenangan

murottal

dan

pasien/responden

menurukan

dapat

ketegangan

urat

merasakan
saraf

dan

menurunkan hormon-hormon stress, mengaktifkan hormon endorfin


alami, meningkatkan perasaan rileks, dan mengalihkan perhatian
dari rasa takut, cemas dan tegang, memperbaiki sistem kimia tubuh
sehingga

menurunkan

tekanan

darah

serta

memperlambat

pernafasan, detak jantung, denyut nadi, dan aktivitas gelombang


otak. Laju pernafasan yang lebih dalam atau lebih lambat tersebut
sangat baik menimbulkan ketenangan, kendali emosi, pemikiran
yang lebih dalam dan metabolisme yang lebih baik (Mahmudi,
2011).
Hal ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan Heru (2008)
dalam

Handayani

(2014)

bahwa

Lantunan

Al-Quran

dapat

menurunkan hormon-hormon stress, mengaktifkan hormon endorfin


alami, meningkatkan perasaan rileks, dan mengalihkan perhatian dari
rasa takut, cemas dan tegang, memperbaiki sistem kimia tubuh
sehingga

menurunkan

tekanan

darah

serta

memperlambat

pernafasan, detak jantung, denyut nadi, dan aktivitas gelombang otak.


Laju pernafasan yang lebih dalam

C.Keterbatasan Penelitian
Keterbatasan dalam penelitian ini yaitu :
1. Waktu yang digunakan untuk memperkenalkan responden dengan
murottal terbatas, yaitu hanya pada saat responden masuk kamar
bersalin.

2. Memastikan tidak adanya gangguan berupa ajakan bicara dari


pendamping persalinan, maupun kegiatan yang dilakukan oleh
petugas kesehatan

BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan

hasil

penelitian

dan

pembahasan

yang

telah

diuraikan, maka dapat disimpulkan sebagai berikut :


1. Terdapat Penurunan Tingkat nyeri ibu bersalin sebelum dan sesudah
diperdengarkan murottal 1 kali di Puskesmas Jumpandang baru Kota
Makassar
2. Terdapat Penurunan Tingkat nyeri ibu bersalin sebelum dan sesudah
diperdengarkan murottal 2 kali di Puskesmas Batua Kota Makassar
3. Tidak

Terdapat

diperdengarkan

perbedaan

penurunan

tingkat

nyeri

setelah

murottal antara kelompok yang diperdengarkan

murottal 1 kali dengan kelompok yang diperdengarkan murottal 2 kali


dan kelompok yang tidak diperdengarkan murottal
B.Saran
1. Pentingnya tempat pelayanan kesehatan untuk ibu bersalin secara
intensif memberikan

murottal sebagai

non farmakologi untuk

mengurangi nyeri pada ibu bersalin.


2. Pentingnya bagi tenaga kesehatan khususnya Bidan, menguasai
tentang berbagai macam non farmakologis untuk mengurangi nyeri
pada ibu bersalin salah satunya yaitu dengan pemberian murottal

3. Bagi peneliti selanjutnya diharapkan dapat melanjutkan penelitian


ini dengan cara menilai pemberian murottal terhadap hasil output
persalinan
4. Perlunya

ada

penelitian

lanjutan

dengan

membandingkan

penurunan tingkat nyeri ibu bersalin yang diperdengarkan murottal


surat Ar Rahman dengan

yang diperdengarkan

murottal

menggunakan surat- surat yang lain


5. Perlunya

ada

penelitian

lanjutan

dengan

membandingkan

penurunan tingkat nyeri ibu bersalin yang diperdengarkan murottal


surat Ar Rahman

dengan

yang diperdengarkan

murottal

menggunakan surat Ar-Rahman yang disertai maknanya.


6. Perlunya penelitian lanjutan tentang pengaruh murotttal terhadap
penurunan nyeri dengan mengukur kadar endorphin.

DAFTAR PUSTAKA
Al-Kaheel. 2011.Al-Quran The Healing Book. Jakarta : Tarbawi Press
Bayrami. 2014. Effect of the Quran sound on labor pain and other
maternal neonatal factors nulliparous women. Journal of
Research & Health Social Development & Health Promotion
Research Center Vol. 4, No.4.
Bobak. 2006. Buku Ajar Keperawatan Maternitas. Edisi 4. Jakarta: EGC
Budiman.2013. Penelitian Kesehatan. Bandung : Refika Aditama
Faradisi. 2012. Efektivitas Terapi Murotal Dan Terapi Musik Klasik
Terhadap Penurunan Tingkat Kecemasan Pasien Pra Operasi Di
Pekalongan. Jurnal Ilmiah Kesehatan Vol V No. 2
Handayani R. 2014.Pengaruh terapi murottal al-quran untuk penurunan
nyeri persalinan dan kecemasan pada ibu bersalin kala I fase
aktif. Jurnal Bidan Prada Vol.5 No.2
HarahapD. 2009.Pengaruh teknik hipnosis diri terhadap tingkat nyeri dan
lama persalinan ibu primipara di RS Ananda Bekasi Jawa
Barat.www.lontar.ac.id. Diakses Tanggal 6 Februari 2015.
Judha.2012. Teori Pengukuran Nyeri dan Nyeri Persalinan.Yogyakarta :
Nuha Medika
Marmi.2012. Intranatal Care Asuhan Kebidanan Pada Persalinan.
Yogyakarta : Pustaka Pelajar
Nurasiah.2012.Asuhan Persalinan Normal. Bagi Bidan. Bandung : Refika
Aditama
Potter P.A& Perry A.G. 2010. Buku ajar fundamental keperawatan
Konsep, proses, dan praktik.Jakarta: EGC
Putri D.N. 2014. Pemberian terapi murottal terhadap penurunan tingkat
kecemasan pada asuhan
keperawatan pre operasi fraktur collum femur sinestra diruang
mawar RSUD Dr.Soediran Mangun Sumarso Wonogiri (Skripsi).
PRODI Keperawatan STIKES Kusuma Husda Surakarta.
Ratnawati S. 2011.Hubungan antara paritas dan nyeri persalinan pada
kala I fase aktif Di Bidan Praktek Swasta Eny Juniarti. Jurnal
Penelitian Kesehatan Suara Forikes 2(3): 152-160Simkin. 2005.
Buku Saku Persalinan. Jakarta : EGC
Simkin.2005. Buku saku persalinan.Jakarta : EGC
Smeltzer SC. & Bare BG. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal-Bedah
Brunner & Suddarth, (ed 7). Jakarta : EGC
Sodikin.2015. Pengaruh Terapi Bacaan Al-Quran melalui media audio
tterhadap respon nyeri pada pasien post off hernia di RS.
Cilacap (Tesis). Prodi Magister Ilmu Keperawatan Universitas
Indonesia
Tournaire.,Michel.,Theau-Yonneau., &Ann. 2007. Complementary and
alternative approaches to pain relief during labor. Ecam Volume
4 No.4 :409 417.

Winkjosastro. 2006. Ilmu kebidanan edisi ketiga. Jakarta: Yayasan


Pustaka Sarwono Prawiroharjo
Wahida.2014 Terapi murotal al-qur'an surat arrahman meningkatkan
kadar -endorphin dan menurunkan Intensitas nyeri pada ibu
bersalin kala fase aktif. Jurnal kedokteran brawijaya, vol. 28, no.
3,
Varney.2005.Buku Ajar Asuhan Kebidanan. Jakarta : EGC