Anda di halaman 1dari 2

Ular yang

memberikan emas
Dahulu kala di suatu tempat, hiduplah seorang petani miskin yang bernama Haridatta.
Suatu hari, pada siang hari yang sangat panas, petani tersebut merasa sangat kepanasan dan
berteduh di bawah bayang-bayang pepohonan untuk berbaring sejenak. Tiba-tiba dilihatnya
ular berbisa yang keluar dari bukit kecil di dekatnya. Saat itu dia berpkir, "Pasti ular ini
adalah penjaga ladang ini."
Petani itupun pulang untuk mengambil sedikit susu dari rumahnya, menuangkan ke dalam
mangkuk, dan menaruhnya dekat sarang ular tersebut sebagai ucapan rasa terima kasih, lalu
petani itu berkata, "Wahai penjaga ladang ini, saya memberikan semangkuk susu ini sebagai
ucapan terima kasih saya kepada anda!" Sehabis itu, petani tersebut pulang ke rumahnya.
Keesokan pagi saat dia datang kembali ke ladang untuk bekerja, dia melihat mata uang emas
di dalam mangkuk, dan sejak saat itu, setiap hari kejadian yang sama berulang terus: dia
memberikan semangkuk susu ke ular tersebut dan setiap pagi dia selalu mendapatkan sebuah
mata uang emas.
Suatu hari petani tersebut akan pergi ke desa sebelah selama beberapa hari dan untuk itu dia
memerintahkan anaknya untuk menaruh semangkuk susu di depan sarang ular di ladang.
Sang anak melakukan perintah ayahnya, membawa semangkuk susu, menaruhnya di depan
sarang ular, lalu pulang ke rumah. Keesokan paginya saat dia membawa semangkuk susu
lagi, dia menemukan mata uang emas di mangkuk yang lama, dan sang Anak berpikir:
"Sarang ular ini mungkin penuh dengan mata uang emas; Jika saya membunuh ularnya, saya
dapat mengambil semuanya sekaligus untuk saya." Keesokan hari, saat dia menaruh
semangkuk susu di depan sarang ular, dia menunggu ular tersebut keluar, dan saat sang Ular
keluar dari sarang, sang Anak memukul kepala ular tersebut dengan pentungan. Tetapi ular itu
masih beruntung bisa lolos dari kematian dan dalam keadaan marah, mematuk sang Anak
dengan giginya yang tajam dan berbisa sehingga sang Anak langsung meninggal. Orangorang sekampung yang menemukan sang Anak yang telah meninggal mengubur anak tersebut
dan memanggil sang Petani pulang.
Dua hari kemudian setelah sang Petani tiba di rumah dan mendapatkan penjelasan tentang
kematian anaknya, sang Petani merasa sangat bersedih. Tetapi setelah beberapa hari, dia
kembali mengambil semangkuk susu, menuju ke ladang, menaruh susu tersebut di depan
sarang ular lalu memanggil sang Ular keluar dari sarang. Setelah lama menanti, sang Ular
akhirnya muncul dan berkata kepada sang Petani: "Keserakahan yang membawamu sekarang
ke sini, keserakahan membuat kamu lupa akan kematian anakmu. Mulai saat sekarang,
persahabatan antara kita takkan bisa terjalin lagi. Anakmu yang bodoh itu memukul saya
dengan pentungan, dan Saya menggigitnya hingga meninggal. Bagaimana saya bisa
melupakan pukulan dengan pentungannya? dan bagaimana kamu bisa melupakan rasa duka
akan kehilangan anakmu?" Setelah itu, sang Ular memberikan sebuah mutiara yang mahal
kepada sang Petani dan menghilang masuk ke dalam sarang. Tetapi sebelum menghilang,
sang Ular berkata: "Jangan engkau datang lagi ke sarang ku." Sang Petani mengambil mutiara
tersebut, pulang ke rumahnya sambil menyesali kebodohan anaknya.