Anda di halaman 1dari 71

KAJIAN REFITALISASI PENGELOLAAN

INSTALASI PENGOLAHAN LIMBAH TERPADU (IPLT) KALIMULYA


KOTA DEPOK

DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN


PEMERINTAH KOTA DEPOK

2015

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

DAFTAR ISI

BAB I ................................................................................................................................................. 7
PENDAHULUAN ................................................................................................................................. 7
1.1

LATAR BELAKANG ................................................................................................................7

1.2

MAKSUD DAN TUJUAN ....................................................................................................... 8

1.2.1

Maksud ....................................................................................................................... 8

1.2.2

Tujuan ........................................................................................................................ 9

1.3

HASIL STUDI........................................................................................................................ 9

BAB II .............................................................................................................................................. 10
METODOLOGI STUDI DAN PENDEKATAN ........................................................................................ 10
BAB III ............................................................................................................................................. 11
EVALUASI KINERJA IPLT KALIMULYA ............................................................................................... 11
3.1

GAMBARAN UMUM IPLT KALIMULYA .............................................................................. 11

3.2

DESKRIPSI PROSES SISTEM PENGOLAHAN EKSISTING....................................................... 12

3.3

KINERJA EKSISTING SISTEM PENGOLAHAN IPLT KALIMULYA............................................ 16

3.3.1 KONDISI UMUM IPLT KALIMULYA .................................................................................... 16


3.3.2 KAPASITAS DAN KRITERIA PERANCANGAN IPLT KALIMULYA .......................................... 19
3.3.3 KUALITAS EFFLUENT IPLT KALIMULYA & KUALITAS AIR SUMUR DALAM DI SEKITAR IPLT
KALIMULYA ...................................................................................................................... 19
3.4

PENGELOLAAN DAN PENGOPERASIAN IPLT KALIMULYA .................................................. 21

3.4.1 STRUKTUR ORGANISASI PENGELOLAAN ........................................................................... 21


3.4.2 OPERASI DAN PEMELIHARAAN SISTEM PENGOLAHAN LIMBAH IPLT KALIMULYA EKSTING23
BAB IV ............................................................................................................................................. 25
ANALISA PERMASALAHAN .............................................................................................................. 25
4.1

ANALISA SISTEM PENGOLAHAN ....................................................................................... 25

4.1.1

Analisa Kuantitas Lumpur Tinja (Inlet) ....................................................................... 25

4.1.2

Analisa Unit Pengolahan (Kriteria Disain) .................................................................. 26

4.1.3

Analisa Kualitas Hasil Pengolahan (Outlet) ................................................................ 30

4.2

ANALISA KAPASITAS DAN BEBAN PENGOLAHAN ............................................................. 32

4.2.1

Proyeksi Jumlah Penduduk........................................................................................ 32

PT Aspros Binareka

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

4.2.2

Penentuan Kapasitas (Debit) IPLT .............................................................................. 33

4.3

ANALISA OPERASI DAN PEMELIHARAAN .......................................................................... 35

4.4

REKOMENDASI TINDAK LANJUT ....................................................................................... 38

BAB V .............................................................................................................................................. 38
REKOMENDASI REHABILITASI DAN OPTIMASI IPLT KALIMULYA ..................................................... 38
6.1

DESKRIPSI PROSES .................................................................. Error! Bookmark not defined.

BAB VI ............................................................................................................................................. 53
ANALISA REGULASI.......................................................................................................................... 53
BAB VII ............................................................................................................................................ 69
KESIMPULAN ................................................................................................................................... 69

PT Aspros Binareka

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Lokasi UPT IPLT Kalimulya Kota Depok .............................................................................. 7


Gambar 2. Metodologi dan Pendekatan Studi .................................................................................. 10
Gambar 3. Lokasi IPLT Kalimulya ...................................................................................................... 11
Gambar 4. Bagan Alir Sistem Pengolahan Eksisiting IPLT Kalimulya Kota Depok ............................. 13
Gambar 5. Imhoff Tank .................................................................................................................... 13
Gambar 6. Kolam Fakultatif.............................................................................................................. 14
Gambar 7. Fungsi Kolam Pengolahan Limbah ................................................................................... 15
Gambar 8. Limpasan limbah cair ...................................................................................................... 16
Gambar 9. Kondisi Kolam Penampungan Awal (kanan) dan Imhoff Tank (kiri) yang sudah tertutup
lumpur ........................................................................................................................... 17
Gambar 10. Limpasan/luberan lumpur tinja yang tidak tertampung di imhoff tank .......................... 17
Gambar 11. Endapan lumpur yang terbentuk di kolam fakultatif dan maturasi ................................ 18
Gambar 12. Zona Landfill ditumbuhi rumput (atas) dan terisi lumpur hasil pengolahan kolam (bawah)
....................................................................................................................................... 18
Gambar 13. Struktur Organisasi IPLT Kalimulya ................................................................................ 21
Gambar 14. Hasil Pengukuran Lapangan Unit Pengolahan IPLT kalimulya ........................................ 27
Gambar 15. Lokasi dan Pengambilan Sampel ................................................................................... 29
Gambar 16. Skema Optimasi dan Optimasi IPLT Kalimulya ............................................................... 41
Gambar 17. Diagram Proses Pengolahan Lumpur Tinja Dengan Proses Digester Anaerobik Dan
Pengolahan ..................................................................................................................... 45
Gambar 18. Unit Belt Press Untuk Memisahkan Lumpur dan Cairan ................................................. 46
Gambar 19. Contoh Lumpur Diproses Dengan Unit Belt Press .......................................................... 46
Gambar 20. Diagram Proses Pengolahan Lumpur Tinja Dengan Proses Digester Anaerob (Rencana)
............................................................................................ Error! Bookmark not defined.
Gambar 21. Konstruksi Bak Pengumpul Lumpur Tinja ............................ Error! Bookmark not defined.

PT Aspros Binareka

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Gambar 22. Pengaruh Beban Organik Terhadap Kualitas Hasil Olahan, Efisiensi Penghilangan Organik
Serta Produksi Biogas Pada Pengolahan Sampah Organik (Skala Pilot Plant)Error! Bookmark
not defined.
Gambar 23. Konstruksi Bak Penampung Lumpur Tinja Dan Reaktor Digester Anaerobik. ............. Error!
Bookmark not defined.
Gambar 24. Perhitungan Produksi Lumpur dari Digester Anaerob ........ Error! Bookmark not defined.
Gambar 25. Diagram Proses Pengolahan Lanjutan Air Olahan Digester Anaerobik.Error! Bookmark not
defined.
Gambar 26. Sket Biofilter Anaerob ........................................................ Error! Bookmark not defined.
Gambar 27. Media Biofilter Tipe Sarang Tawon ..................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 28. Sket IPAL Pengolahan Lanjutan Biofilter Anaerob-Aerob. .... Error! Bookmark not defined.
Gambar 29. Bak pengendap Awal dan Biofilter Anaerob IPAL Lanjutan .. Error! Bookmark not defined.
Gambar 30. BiofilterAerob dan Bak pengendap Awal IPAL Lanjutan ...... Error! Bookmark not defined.
Gambar 31. Tata Letak IPLT dan Bangunan Kantor ........................................................................... 48

PT Aspros Binareka

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 112 Tahun 2003 tentang Baku Mutu Limbah
Cair Domestik .................................................................................................................................. 20
Tabel 2. Hasil Uji Laboratorium Effluent Limbah Cair UPT IPLT Kalimulya .......................................... 20
Tabel 3. Sumber dan Frekuensi Penyedotan IPLT Kalimulya Tahun 2014 .......................................... 26
Tabel 4 Analisa Disain Unit Pengolahan IPLT Kalimulya..................................................................... 28
Tabel 5 Hasil Analisa Laboratorium pada Masing-masing Unit Pengolahan di IPLT Kalimulya ............ 28
Tabel 6 Efisiensi Penyisihan Polutan pada masing-masing Unit Pengolahan di IPLT Kalimulya........... 28
Tabel 7. Perbandingan Kriteria Disain dan Kondisi Aktual pada masing-masing Unit Pengolahan di IPLT
Kalimulya ......................................................................................................................................... 30
Tabel 8. Perbandingan Hasil analisa outlet IPLT Kalimulya pada tahun 2010, 2014 dan 2015 ............ 31
Tabel 9. Hasil Analisa Baku Mutu Air Sumur Dalam di Sekitar Lokasi IPLT ......................................... 31
Tabel 10. Proyeksi Jumlah Penduduk Kota Depok Tahun 2015 - 2035 ............................................... 33
Tabel 11. Proyeksi Debit Lumpur Tinja di Kota Depok Tahun 2015 - 2035 ......................................... 34
Tabel 12 Lembar Pemantauan Pengujian Kuantitas dan Kualitas Air Limbah pada IPLT .................... 35
Tabel 13. Karakteristik Lumpur Tinja ..................................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 14. Karakteristik Lumpur Tinja ................................................................................................ 47
Tabel 15. Estimasi Biaya Pembangunan IPLT Depok Kapasitas 280 m3/Hari ...................................... 49
Tabel 16. Sistem Sarana dan Prasarana Air Limbah yang Diusulkan .................................................. 63

PT Aspros Binareka

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Instalasi Pengolahan Limbah Terpadu (IPLT) Kalimulya merupakan instalasi pengolahan lumpur tinja
(septage) yang terletak di Kecamatan Cilodong, Kota Depok, Jawa Barat. Didirikan pada tahun 1996,
pada awalnya IPLT Kalimulya merupakan aset Pemerintah Kabupaten Bogor, namun sejak pemekaran
Kota Depok, pengelolaan IPLT Kalimulya dilimpahkan kepada Pemerintah Kota Depok. Dengan lahan
seluas 2.2 Ha, IPLT Kalimulya melayani pengolahan lumpur tinja yang bersumber dari septic tank
penduduk kota Depok dan Kabupaten Bogor.

UPT IPLT Kalimulya


Kota Depok

Gambar 1. Lokasi UPT IPLT Kalimulya Kota Depok

PT Aspros Binareka

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Lumpur tinja (septage) didefinisikan sebagai material berbentuk cair dan padat yang dipompa dari
septic tank atau cubluk tunggal (cesspool) dalam proses pengurasan; atau buangan lumpur dari sistem
pengolahan biologis limbah cair domestik. Lumpur tinja memiliki karakterisitik berbau menyengat;
konsentrasi padatan dan bahan organik yang sangat tinggi; sulit diendapkan; dan mudah membentuk
busa saat diaduk.
Saat ini kondisi IPLT Kalimulya mengalami penurunan kinerja

akibat tidak berfungsinya unit

pengolahan secara optimal. Hasil uji laboratorium terhadap outlet limbah cair UPT IPLT Kalimulya
menunjukkan nilai BOD 10,9 mg/Liter pada tahun 2012 dan meningkat menjadi 122 mg/L pada tahun
2014. Nilai Total Suspended Solid (TSS) pada tahun 2012 sebesar 18 mg/L menjadi 119 mg/L pada
tahun 2014. Pengolahan yang dirancang dengan kapasitas 70 m3/hari, saat ini hanya mampu
mengolah limbah tinja dengan kapasitas rata-rata 12 m3/hari.
Berdasarkan Buku Putih dan Strategi Sanitasi Kota Depok tahun 2011, rencana pengembangan sistem
pengelolaan air limbah berdasarkan raperda RTRW 2011-2031 adalah :
a. meningkatkan kualitas teknologi pengolahan air limbah;
b. memisahkan sistem pembuangan air rumah tangga dengan sistem jaringan drainase;
c. meningkatkan pelayanan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) Kalimulya di Kec. Sukmajaya;
d. mengembangkan IPLT baru;
e. mengembangkan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) untuk kegiatan rumah sakit, industri,

perhotelan, perdagangan, dan kegiatan lain yang menghasilkan limbah;


f. mengembangan IPAL komunal di kawasan permukiman dan kawasan perdagangan;
g. mengoptimalkan IPAL komunal untuk industri rumah tangga;
h. meningkatkan penanganan limbah B3; dan
i. meningkatkan peran aktif masyarakat dan dunia usaha sebagai mitra pengelola

Berdasarkan kondisi teknis IPLT Kalimulya dan sejalan dengan rencana pengembangan sistem
pengelolaan air limbah, pemerintah Kota Depok berencana melakukan kajian untuk melaksanakan
optimasi dan atau peningkatan kapasitas (optimasi) IPLT Kalimulya, untuk mewujudkan instalasi
pengolah lumpur tinja yang efektif, efisien dan ekonomis sesuai dengan perkembangan jumlah
penduduk dan kebutuhan pelayanan.

PT Aspros Binareka

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN


1.2.1 Maksud
Meningkatkan kinerja IPLT Kalimulya menjadi instalasi pengolah lumpur tinja yang efektif,
efisien dan ekonomis sesuai dengan perkembangan kebutuhan pelayanan jangka panjang

1.2.2

Tujuan
Tujuan dari kajian ini adalah memberikan evaluasi dan rekomendasi teknis berkaitan dengan
pengembangan dan optimasi IPLT Kalimulya, yang meliputi:
1) Melaksanakan evaluasi atas kinerja eksisting IPLT Kalimulya,
2) Melaksanakan proyeksi kebutuhan kapasitas pengolahan lumpur tinja untuk wilayah Kota
Depok untuk pengembangan dalam jangka waktu 20 (dua puluh) tahun
3) Melaksanakan kajian kebutuhan peningkatan kapasitas IPLT dalam jangka waktu 20 tahun
4) Melaksanakan analisa atas kondisi eksisting IPLT Kalimulya
5) Mengajukan rekomendasi atas kebutuhan peningkatan kapasitas IPLT, meliputi alternatif
sistem pengolahan dan perkiraan biaya pembangunannya

1.3 HASIL STUDI


Hasil studi yang akan dilaporkan dalam studi ini, meliputi hal-hal sebagai berikut:
a.

Evaluasi kinerja eksisting IPLT Kalimulya

b.

Proyeksi peningkatan kapasitas pelayanan IPLT, berdasarkan perkiraan pertumbuhan


penduduk dalam jangka waktu 20 (dua puluh) tahun

c.

Evaluasi kebutuhan pengembangan kapasitas IPLT

d.

Rekomendasi pengembangan IPLT yang meliputi: usulan sistem pengolahan, dan perkiraan
biaya pembangunan

PT Aspros Binareka

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

BAB II
METODOLOGI STUDI DAN PENDEKATAN

Berkaitan dengan hasil studi yang ditargetkan, studi ini dilaksanakan dengan metodologi yang
mencakup desk study, wawancara, survey lapangan, beserta studi dan analisa kualitas air limbah.
Metodologi dan pendekatan yang digunakan dalam studi ini dirangkum dalam Gambar 2.

Gambar 2. Metodologi dan Pendekatan Studi

PT Aspros Binareka

10

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

BAB III
EVALUASI KINERJA IPLT KALIMULYA

3.1 GAMBARAN UMUM IPLT KALIMULYA


Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) adalah instalasi untuk mengolah lumpur yang bersumber
dari tangki septik atau cubluk. Lumpur yang disedot dari tangki septik dan cubluk secara regular,
memiliki kandungan polutan organik yang sangat tinggi, sehingga perlu diolah terlebih dahulu untuk
memenuhi baku mutu yang aman untuk dibuang ke lingkungan. Selain lumpur yang berasal dari
tangki septik dan cubluk, IPLT dapat mengolah limbah lumpur yang berasal dari sistem pengolahan
limbah domestik (Sewage Treatment Plant STP) dari kawasan residensial maupun komersial.
IPLT Kalimulya berlokasi di Kelurahan Kalimulya, Kecamatan Cilodong, Kota Depok. Lokasi IPLT saat ini
berdekatan dengan kawasan pemukiman penduduk. Effluent pengolahan IPLT disalurkan ke badan air
yang bermuara di Sungai Ciliwung. Sungai Ciliwung merupakan sumber air baku untuk pengolahan air
minum bagi kawasan kota Depok dan kabupaten Bogor.

Gambar 3. Lokasi IPLT Kalimulya

IPLT Kalimulya merupakan aset yang diserahterimakan oleh Pemerintah Kabupaten Bogor kepada
Pemerintah Kota Depok pada tahun 1999. IPLT Kalimulya dikhususkan pada pengolahan limbah tinja

PT Aspros Binareka

11

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

yang bersumber dari penyedotan septic tank masyarakat, juga lumpur yang berasal dari pengolahan
limbah domestik komersial (seperti apartemen, restoran dan mall). Berdasarkan Peraturan Walikota
(Perwal) Kota Depok Nomor 65 Tahun 2008, IPLT Kalimulya dikelola oleh Unit Pelaksana Teknis (UPT)
IPLT Kalimulya yang bekerja dalam naungan Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok.
Memanfaatkan 7 (tujuh) armada truk tinja dengan kapasitas 3 m 3/truk, UPT IPLT Kalimulya
melaksanakan pelayanan penyedotan tinja untuk pelanggan residensial dan komersial. Frekuensi
penyedotan lumpur tinja mengalami peningkatan secara signifikan, dari 846 kali penyedotan
sepanjang tahun 2013 menjadi 1435 kali penyedotan sepanjang 2014.
IPLT Kalimulya memiliki data dan dokumentasi operasional yang sangat terbatas. Gambar-gambar
pembangunan (as built drawing) dan manual operasi tidak tersedia. Kapasitas pengolahan,
berdasarkan data Buku Putih Sanitasi Depok Tahun 2011, dirancang dengan kapasitas 70 m3/hari.
Pada tahun 2000, telah dilaksanakan optimasi dan rehabilitasi IPLT dengan penambahan unit Imhoff
Tank dengan pemanfaatan dana dari Asian Development Bank (ADB). Namun kinerja IPLT Kalimulya
masih belum optimal dalam hal kapasitas perancangan maupun baku mutu effluent.

3.2

DESKRIPSI PROSES SISTEM PENGOLAHAN EKSISTING

IPLT Kalimulya mengaplikasikan sistem pengolahan kolam penstabil limbah (waste stabilization
ponds), yang terdiri dari unit pengolahan sebagai berikut:
1. 1 (satu) unit Imhoff tank dengan volume efektif 520 m3 (panjang 10 m, lebar 15 m dan
kedalaman 1,3 - 1,4 m );
2. 1 (satu) unit Kolam Anaerob dengan volume efektif 408 m3 (panjang 24,8 m, lebar 39,9 m,
dan kedalaman 1,68 - 1,75 m);
3. 1 (satu) unit Kolam Fakultatif dengan volume efektif 1.914 m3 ( panjang 40, 57 m, lebar 39,9
m, kedalaman 1,43 1,6 m);
4. 1 (satu) unit Kolam Maturasi dengan volume efektif 3.120 m3 (panjang 4,12 m, lebar 39,9 m,
dan kedalaman 60,6-87 m)
5. Lahan untuk landfilling lumpur sisa pengolahan IPLT

PT Aspros Binareka

12

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Aliran proses pengolahan yang dilakukan dapat dilihat pada Gambar 4.

IMHOFF
TANK

INLET

KOLAM
ANAEROBIK

KOLAM
FAKULTATIF

KOLAM
MATURASI

OUTLET

SLUDGE DRYING BED

Keterangan :
: Aliran Proses Pengolahan (Fasa Cair)
: Aliran Effluent Lumpur (Fasa padat)

Gambar 4. Bagan Alir Sistem Pengolahan Eksisiting IPLT Kalimulya Kota Depok

Proses yang terjadi di masing-masing unit pengolahan dideskripsikan sebagai berikut:

1. Imhoff Tank
Imhoff tank adalah teknologi yang digunakan dalam pengolahan tahap awal untuk pemisahan
padatan-cairan dan pengurangan volume (digestion) dari lumpur tinja baku. Tangki ini terdiri
dari kompartemen pengendapan, digestion chamber, dan gas venting. Efisiensi pengolahan
relatif rendah, sehingga diperlukan pengolahan lanjutan. Lumpur yang mengendap di Imhoff
tank harus dikuras secara berkala.

Gambar 5. Imhoff Tank

PT Aspros Binareka

13

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

2. Kolam Anaerobik
Effluent dari Imhoff Tank dialirkan ke kolam anaerobic dimana bahan-bahan organic
didegradasi dengan bantuan bakteri anaerob, sehingga dihasilkan CO2 (karbon-dioksida), NH3
(ammonia), H2S ( asam sulfide) dan CH4 (methane).

3. Kolam Fakultatif
Kolam fakultatif merupakan sistem pengolahan biologis yang terdiri dari tiga zona
pengolahan, yaitu: zona aerobic, zona fakultatif dan zona anaerobic. Di zona aerobic, algae
dengan adanya sinar matahari, akan menghasilkan oksigen yang selanjutnya digunakan oleh
bakteri untuk mendegradasi bahan organic dan polutan lain. Oksigen juga dihasilkan oleh
angin di permukaan kolam.
Zona fakultatif merupakan zona antara aerobic dan anaerobic. Level oksigen dizona ini sangat
fluktuatif tergantung intensitas cahaya matahari. Level oksigen mulai meningkat pada saat
terbit matahari, mencapai puncaknya pada siang hari, dan kembali menurun pada saat
terbenam matahari. Pada malam hari, zona fakultatif bersifat anaerobic karena tidak adanya
oksigen.
Di zona anaerobic, degradasi bahan organic dilaksanakan oleh bakteri anaerobic, sehingga
dihasilkan CO2 (karbon-dioksida), NH3 (ammonia), H2S ( asam sulfide) dan CH4 (methane).

Gambar 6. Kolam Fakultatif

PT Aspros Binareka

14

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

4. Kolam Maturasi

Kolam maturasi merupakan kolam polishing yang berfungsi untuk menghilangkan kandungan
pathogen, ammonia dan algae dalam air hasil olahan kolam fakultatif. Kolam maturasi harus
dirancang dengan kedalaman yang dangkal (< 1 meter) untuk menjaga agar penetrasi sinar
matahari dapat menjangkau seluruh bagian kolam dan mencegah terjadinya kondisi anaerobic
di dasar kolam.
Kolam maturasi dirancang secara seri, untuk meningkatkan efisiensi penghilangan pathogen,
ammonia dan atau algae.

Gambar 7. Fungsi Kolam Pengolahan Limbah

PT Aspros Binareka

15

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Effluent yang dihasilkan IPLT terdiri dari 2 jenis, yaitu fasa cair dan fasa padat. Effluent dalam fasa cair
akan dialirkan atau dibuang ke Kali Ciliwung, sedangkan fasa padat yang berupa lumpur akan diolah
lebih lanjut di kawasan land-fill yang berada di samping IPLT. Pada land-fill, lumpur akan dikeringkan
dibawah terik matahari dalam jangka waktu yang tidak ditentukan. Hasil pupuk yang dikeringkan
dapat dimanfaatkan lebih lanjut sebagai pupuk.

3.3 KINERJA EKSISTING SISTEM PENGOLAHAN IPLT KALIMULYA


3.3.1

KONDISI UMUM IPLT KALIMULYA

Kinerja IPLT Kalimulya saat ini belum optimal dari sisi kapasitas pengolahan maupun baku mutu.
Kolam penampung tidak dapat menampung jumlah limbah yang masuk sehingga limbah dari kolam
penampung merembes dan mengalir ke selokan dan lahan disekitar kolam penampungan. Limpasan
air kolam yang tidak tertampung sebagian mengalir menuju sungai Ciliwung dalam kondisi belum
terolah dengan baik, yakni masih berbau dan berwarna.

Gambar 8. Limpasan limbah cair

Kolam penampungan awal; imhoff tank; kolam anaerobic; dan sebagian besar kolam fakultatif
dipenuhi oleh lumpur, yang menandakan sistem tidak berfungsi secara sempurna. Effluent yang
keluar dari kolam maturasi masih berwarna dan berbau.

PT Aspros Binareka

16

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Gambar 9. Kondisi Kolam Penampungan Awal (kanan) dan Imhoff Tank (kiri) yang sudah
tertutup lumpur

Gambar 10. Limpasan/luberan lumpur tinja yang tidak tertampung di imhoff tank

PT Aspros Binareka

17

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Gambar 11. Endapan lumpur yang terbentuk di kolam fakultatif dan maturasi

Zona landfill yang awalnya difungsikan sebagai tempat pembuangan lumpur hasil pengurasan bak
pengolahan, dijadikan alternatif area pembuangan limbah apabila kolam penampungan tidak dapat
lagi menerima limbah tambahan. Hal ini beresiko pada kemungkinan pencemaran air tanah akibat
infiltrasi lindi dari lumpur ke lapisan aquifer.

Gambar 12. Zona Landfill ditumbuhi rumput (atas) dan terisi lumpur hasil pengolahan kolam
(bawah)

PT Aspros Binareka

18

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

3.3.2

KAPASITAS DAN KRITERIA PERANCANGAN IPLT KALIMULYA

Berdasarkan data dari Strategi Sanitasi Kota (SSK) Depok Tahun 2011, IPLT Kalimulya dirancang
dengan kapasitas 70 m3/hari. Kriteria disain pengolahan dengan sistem waste stabilization ponds,
dipaparkan sebagai berikut:
1. KOLAM ANAEROBIK
Kriteria disain

: Waktu Tinggal : 1 5 hari


Kedalaman

: 2 5 meter

2. KOLAM FAKULTATIF
Kriteria disain

: Waktu Tinggal :10 40 hari


Kedalaman

: 1 5 meter

3. KOLAM MATURASI
Kriteria disain

: Waktu Tinggal : 10 25 hari


Kedalaman

3.3.3

: 1 5 meter

KUALITAS EFFLUENT IPLT KALIMULYA & KUALITAS AIR SUMUR DALAM DI


SEKITAR IPLT KALIMULYA

Acuan yang digunakan sebagai baku mutu effluent IPLT Kalimulya adalah Keputusan Menteri
Lingkungan Hidup Nomor 112 Tahun 2003 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik yang tercantum
dalam Tabel 1. Berdasarkan hasil analisa baku mutu effluent IPLT Kalimulya yang dilaksanakan oleh
pengelola UPT IPLT Kalimulya maupun yang dilaksanakan pada studi ini, ditemukan beberapa
parameter yang masih belum memenuhi baku mutu. Parameter-parameter tersebut adalah BOD dan
TSS, seperti yang tertuang di Tabel 2.

PT Aspros Binareka

19

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Tabel 1. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 112 Tahun 2003 tentang Baku Mutu
Limbah Cair Domestik

Parameter

Satuan

Kadar Maksimum

6-9

BOD

mg/l

100

TSS

mg/l

100

Minyak dan Lemak

mg/l

10

pH

Tabel 2. Hasil Uji Laboratorium Effluent Limbah Cair UPT IPLT Kalimulya
Parameter

Satuan

Hasil Uji*

Hasil Uji**

Kepmen LH No.112 Tahun 2003 tentang


Baku Mutu Limbah Cair Domestik

pH

7.97

7.6

6-9

BOD

mg/l

122

246

100

TSS

mg/l

119

170

100

Minyak dan Lemak

mg/l

0.0085

<5

10

*Data Internal UPT IPLT Kalimulya untuk Hasil Uji Air Limbah, 2014
** Data Konsultan untuk Hasil Uji Air Limbah, 2015

PT Aspros Binareka

20

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

3.4

PENGELOLAAN DAN PENGOPERASIAN IPLT KALIMULYA

3.4.1

STRUKTUR ORGANISASI PENGELOLAAN

Berdasarkan Peraturan Walikota Depok Nomor 65 Tahun 2008 tentang UPT IPLT Pada Dinas
Kebersihan dan Pertamanan, struktur organisasi pengelolaan IPLT Kalimulya ditunjukkan dalam
Gambar 13.

Kepala Dinas Kebersihan dan


Pertamanan

Sekretaris Dinas

Kepala UPT IPLT

Kepala Sub Bagian Tata Usaha

Jabatan Fungsional

Jabatan Fungsional Umum

Gambar 13. Struktur Organisasi IPLT Kalimulya

PT Aspros Binareka

21

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Masing-masing jabatan memiliki tugas pokok dan fungsi (tupoksi) unsur organisasi, dengan detail
penjelasan sebagai berikut :
1. Kepala UPT
Kepala UPT mempunyai tugas pokok memimpin, mengkoordinasikan dan mengendalikan
seluruh kegiatan UPT dalam melaksanakan sebagian urusan pemerintahan bidang kebersihan di
bidang pengelolaan IPLT serta tugas pembantuan yang diberikan oleh Kepala Dinas.
Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, kepala UPT mempunyai fungsi:
a. penyusunan rencana kegiatan UPT di bidang pengelolaan IPLT mengacu kepada
rencana strategis dinas;
b. pengadaan dan pemeliharaan armada IPLT;
c. penyusunan kebijakan teknis urusan retribusi IPLT;
d. pembinaan, pengendalian, pemantauan dan pengawasan IPLT dan petugas IPLT;
e. penyelenggaraan hubungan kerja sama/kemitraan dengan pihak lain;
f.

pelaksanaan fasilitasi penyelesaian hak dan kewajiban pemanfaat IPLT;

g. pelaksana pembaharuan data terhadap pemanfaatan IPLT;


h. pelaksanaan dan pengendalian retribusi pelayanan pengelolaan limbah; dan
i.

pelaksanaan tugas kedinasan lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan
bidang tugasnya

2. Sub Bagian Tata Usaha


Sub Bagian Tata Usaha mempunyai tugas pokok membantu kepala UPT dalam penglolaan
urusan administrasi umum, kepegawaian, perencanaan, evaluasi dan pelaporan.
Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Sub Bagian Tata Usaha mempunyai fungsi:
a.

pelaksanaan penyiapan bahan penyusunan rencana kerja dan rencana kegiatan UPT;

b.

pelaksanaan penyelenggaraan urusan administrasi surat menyurat, kearsipan,


kepegawaian, keuangan;

c.

pelaksanaan penyelenggaraan tertib administrasi dan tertib kerja diseluuh satuan


organisasi di lingkungan UPT;

d.

pelaksanaan pelayanan adminisrasi kepada Kepala UPT dan seluruh satuan organisai
dilingkungan UPT.

e.

Pelaksanaan penyusunan rencana anggaran UPT dibawah koordinasi Sekretaris Dinas;

PT Aspros Binareka

22

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

f.

Pelaksanaan pengadaan dan pemeliharaan sarana dan prasarana UPT;

g.

Penghimpunan dan inventarisasi peraturan-peraturan/kebijakan yang berhubungan


dengan IPLT;

h.

Pelaksanaan

penghimpunan

data

sebagai

bahan

penyusunan

rancangan

peraturan/kebijakan yang berhubungan dengan tugas UPT;


i.

Pelaksanaan koordinasi dengan instansi atau pihak lain untuk kelancaran pelaksanaan
tugas;

j.

Pelaksanaan penyusunan dan penyampaian laporan kegiatan UPT secara berkala; dan

k.

Pelaksanaan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh Kepala UPT, sesuai bidang
tugasnya.

3. Jabatan Fungsional dan Jabatan Fungsional Umum


Kelompok jabatan fungsional terdiri atas sejumlah tenaga dalam jenjang jabatan fungsional
yang terbagi dalam berbagai kelompok sesuai dengan bidang keahlian dan keterampilan.
Jabatan fungsional di IPLT Kalimulya teridir atas 10 orang, yang bertugas untuk memelihara
kebersihan kantor, luar kantor/ pembersihan kolam dan keamanan.
Kelompok jabatan fungsional umum yang terdiri dari petugas pelayanan retribusi, petugas
bendahara pengeluaran, petugas pelayanan pembantu dan petugas administrasi.

3.4.2 OPERASI

DAN PEMELIHARAAN SISTEM PENGOLAHAN LIMBAH IPLT


KALIMULYA EKSTING

Penyaluran limbah tinja dari rumah-rumah ke IPLT dilakukan dengan menggunakan armada
pengangkut tinja atau mobil tinja. Saat ini ada 7 armada pengangkut tinja milik Pemerintah Kota
Depok dan 11 armada pengangkut tinja milik Pemerintah Kabupaten Bogor, dengan kapasitas masingmasing tanki 3 m3. Limbah tinja diangkut dari rumah-rumah untuk kemudian dibuang di saluran
imhoff tank IPLT Kalimulya. Penyaluran tinja dari mobil ke kolam pembuangan dilakukan
menggunakan selang yang terpasang di armada tinja, dan dioperasikan secara manual oleh petugas
IPLT. Petugas tidak dilengkapi dengan peralatan seperti sarung tangan, baju pelindung maupun
masker. Sebagian pekerja telah menggunakan sepatu boot dalam menjalankan tugasnya.

PT Aspros Binareka

23

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Saat ini belum ada standar operasi dan pemeliharaan sistem pengolahan limbah IPLT Kalimulya.
Keterbatasan dokumentasi dan manual operasi termasuk gambar-gambar pembangunan IPLT
serta peralatan kebersihan; Alat Pelindung Diri (APD); keterbatasan sumber daya manusia; dan
anggaran pendukung menjadi faktor penghambat dalam menjalankan operasi dan pemeliharaan
sistem. Untuk analisa kualitas dan kinerja sistem, belum tersedia laboratorium khusus untuk
pengujian parameter-parameter baku mutu, karena kendala peralatan dan sumber daya manusia
untuk melaksanakan analisa.
Pemeliharaan sistem saat ini sebatas pembersihan kolam yaitu dilakukan satu hingga dua kali dalam
satu tahun tergantung kondisi kebersihan dan kepekatan kolam. Sedangkan untuk imhoff tank sejak
pertama kali dibangun baru dilakukan satu kali pengurasan.
Apabila kolam pengolahan telah penuh, maka lumpur akan dibuang ke landfill yang terletak disamping
sistem. Lumpur dalam landfill yang telah kering dimanfaatkan oleh warga sebagai pupuk organik.
Untuk kendaraan operasional pengangkut tinja akan dibersihkan setelah tinja disalurkan ke imhoff
tank. Pembersihan dilakukan di area pencucian yang terletak di dekat kolam maturasi. Kendaraan
yang sudah bersih diparkir di area parkir kendaraan operasional di sebelah kantor UPT IPLT Kalimulya.

PT Aspros Binareka

24

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

BAB IV
ANALISA PERMASALAHAN

4.1 ANALISA SISTEM PENGOLAHAN


4.1.1 Analisa Kuantitas Lumpur Tinja (Inlet)

Sepanjang tahun 2014 UPT IPLT Kalimulya telah melakukan 1435 kali penyedotan dengan rincian
1.287 kali penyedotan pada rumah tangga;

8 kali penyedotan pada tempat ibadah; 18 kali

penyedotan pada perkantoran; 121 kali penyedotan pada komersial dan 1 kali penyedotan pada
industri. Detail sumber dan frekuensi penyedotan IPLT Kalimulya sepanjang tahun 2014 ditunjukkan
Tabel 3. Dengan asumsi sekali penyedotan adalah 3 m3 (berdasarkan kapasitas truk tinja), maka
jumlah lumpur tinja yang masuk dan diolah dalam IPLT Kalimulya sebesar 4.305 m3/tahun atau setara
dengan 12 m3/hari. Jumlah ini hanya 17% dari kapasitas total pengolahan IPLT kalimulya yaitu 70
m3/hari. Hal ini menunjukkan bahwa jika dilihat dari segi kuantitas lumpur tinja yang masuk, masih
memenuhi kriteria perancangan IPLT.
Mengingat kinerja IPLT yang terlihat dalam kondisi tidak optimal, sementara dari sisi debit
perancangan masih dalam kriteria perancangan yang disyaratkan, berikut adalah analisa
permasalahan terkait dengan isu kuantitas/ laju timbulan tinja:
1.

Dalam operasional rutin yang dilaksanakan oleh IPLT Kalimulya, pencatatan limbah tinja yang
dibuang ke IPLT didasarkan pada jumlah rit, dengan asumsi 1 rit truk tangki mengangkut
maksimal 3 m3 lumpur tinja. Sehingga volume tinja aktual yang diolah tidak terhitung secara
akurat.

2.

Dalam Tabel 2 ditunjukkan adanya penyedotan yang kontinu setiap bulannya dari entitas yang
sama (HANAMASA) dalam jumlah yang cukup signifikan (2 23 kali penyedotan per bulan); dan

PT Aspros Binareka

25

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

satu kali penyedotan dari industri pada bulan Nopember 2015 dari PT. Indolygsaght. IPLT
Kalimulya dirancang untuk pengolahan limbah tinja domestic. Limbah yang berasal dari sumber
lain, dan mengandung polutan atau senyawa yang dapat mengganggu kinerja bakteri dalam
sistem pengolahan, dapat menyebabkan menurunnya kinerja sistem secara keseluruhan

Tabel 3. Sumber dan Frekuensi Penyedotan IPLT Kalimulya Tahun 2014

Sumber : Data Internal UPT IPLT Kalimulya, 2014

4.1.2 Analisa Unit Pengolahan (Kriteria Disain)


Unit pengolahan limbah tinja yang diterapkan di IPLT kalimulya adalah unit pengolahan dengan kolam
stabilisasi. Denah Unit Pengolahan IPLT Kalimulya berdasarkan hasil pengukuran di lapangan
ditunjukkan dalam Gambar 14.

PT Aspros Binareka

26

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Keterangan:
A
: Imhofftank
B
: Kolam Anaerob
C
: Kolam Fakultatif 1 dan Kolam Fakultatif 2
D
: Kolam Maturasi

Gambar 14. Hasil Pengukuran Lapangan Unit Pengolahan IPLT kalimulya

PT Aspros Binareka

27

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Tabel 4 Analisa Disain Unit Pengolahan IPLT Kalimulya

Sumber : Analisa Konsultan, 2015

Tabel 5 Hasil Analisa Laboratorium pada Masing-masing Unit Pengolahan di IPLT Kalimulya

Sumber : Analisa Konsultan, 2015

Tabel 6 Efisiensi Penyisihan Polutan pada masing-masing Unit Pengolahan di IPLT Kalimulya

Sumber : Analisa Konsultan, 2015

PT Aspros Binareka

28

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Gambar 15. Lokasi dan Pengambilan Sampel

Tabel 5 menunjukkan hasil analisa laboratorium pada masing-masing unit pengolahan sedangkan
Tabel 6 menunjukkan efisiensi penyisihan polutan pada masing-masing unit pengolahan. Dari Tabel 5
dan Tabel 6 dapat disimpulkan bahwa kolam anareob masih berfungsi dengan baik dimana efisiensi
penyisihan COD sebesar 86%; Efisiensi penyisihan BOD 87% dan efisiensi penyisihan TSS 99%.
Performansi kolam fakultatif sedikit menurun dimana efisiensi penyisihan BOD hanya 55% dari
standar > 70%. Kolam yang tidak berfungsi dengan baik adalah kolam maturasi karena efisiensi
penyisihan COD, BOD dan TSS ~ 0%. Kualitas dari outlet kolam maturasi lebih buruk daripada outlet
kolam fakultatif.

PT Aspros Binareka

29

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Namun hasil ini masih memerlukan analisa lanjutan dalam bentuk pengambilan sampel dan analisa
baku mutu di tahapan studi perancangan teknis detail. Hasil kualitas yang diukur, didasarkan pada
metode pengambilan sampel. Mengingat kondisi limbah di bak pengolahan sudah tidak homogen
karena banyaknya timbunan lumpur, maka mekanisme pengambilan sampel menjadi kurang
representatif. Disarankan agar dalam sampling selanjutnya, dilakukan metode composite sampling,
untuk menjamin bahwa analisa yang dilakukan mewakili seluruh bagian sistem pengolahan.

Tabel 7. Perbandingan Kriteria Disain dan Kondisi Aktual pada masing-masing Unit Pengolahan di
IPLT Kalimulya

Sumber : Analisa Konsultan, 2015

Analisa waktu tinggal sesuai kriteria disain yang tercantum dalam Tabel 7, menunjukkan bahwa
kriteria disain di kolam anaerob dan kolam maturasi belum sesuai. Waktu tinggal yang terlalu lama
mengakibatkan matinya bakteri dalam pengolahan biologis, menyebabkan banyaknya lumpur yang
dihasilkan dan kinerja pengolahan menjadi menurun. Sebaliknya waktu pengendapan yang sangat
singkat di kolam maturasi menyebabkan pengendapan yang tidak sempuna, dan masih banyak partkel
tersuspensi dan lumpur yang terbawa dalam effluent.

4.1.3 Analisa Kualitas Hasil Pengolahan (Outlet)


Tabel 8 menunjukkan perbandingan hasil analisa laboratorium untuk oulet (effluent) IPLT pada tahun
2010, 2014 dan 2015.

PT Aspros Binareka

30

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Tabel 8. Perbandingan Hasil analisa outlet IPLT Kalimulya pada tahun 2010, 2014 dan 2015

Sumber : *) Database IPLT kalimulya


**) Analisa Konsultan
Tabel 9. Hasil Analisa Baku Mutu Air Sumur Dalam di Sekitar Lokasi IPLT

Berdasarkan Tabel 8, pada Tahun 2010, effluent IPLT Kalimulya masih memenuhi standar Keputusan
Menteri Lingkungan Hidup No.112 Tahun 2003 tentang Baku Mutu Limbah Cair Domestik. Effluent
IPLT Kalimulya pada tahun 2014 dan 2015 tidak memenuhi standar KepmenLH No.112 Tahun 2003.
Parameter BOD pada tahun 2010 sebesar 10,9 mg/L meningkat menjadi 122 mg/L (2014) dan
meningkat lagi menjadi 246 mg/L (2015). Parameter TSS menunjukkan tren peningkatan yang sama
dengan BOD, dimana TSS pada tahun 2010 sebesar 18 mg/L meningkat tajam menjadi 119 mg/L
(2014) dan 170 mg/L (2015). Hal ini menunjukkan penurunan performansi sistem pengolahan IPLT
Kalimulya. Jenis limbah diolah, dan waktu tinggal berpotensi menimbulkan penurunan kinerja sistem.
Resapan dari overflow IPLT berpotensi menyebabkan pencemaran air tanah di sekitar lokasi.
Berdasarkan hasil analisa laboratorium pada sampel air tanah yang diambil di 3 (tiga) sumur disekitar
lokasi IPLT menunjukkan belum ada kontaminasi bakteri E.Coli pada sumber air tersebut (Tabel 9).
Namun tidak menutup kemungkinan hal ini akan terjadi jika tidak segera dilakukan penanganan yang
tepat.

PT Aspros Binareka

31

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

4.2 ANALISA KAPASITAS DAN BEBAN PENGOLAHAN


4.2.1 Proyeksi Jumlah Penduduk
Proyeksi penduduk adalah perhitungan jumlah penduduk di masa yang akan datang berdasarkan
asumsi perkembangan kelahiran, kematian dan migrasi. Berdasarkan Dinas Kependudukan dan
Pencatatan Sipil Kota Depok, jumlah penduduk Kota Depok sampai dengan Maret 2014 adalah
2.007.610 jiwa dengan laju pertumbuhan penduduk sebesar 5,48%. Salah satu rumus yang dapat
digunakan untuk memproyeksikan jumlah penduduk pada tahun tertentu adalah rumus proyeksi
geometris.

Keterangan :
Pn = penduduk pada tahun n
Po = penduduk pada tahun awal
1 = angka konstanta
r = angka pertumbuhan penduduk (dalam persen)
n = jumlah rentang tahun dari awal hingga tahun n

Dengan menggunakan rumus proyeksi geometris di atas, proyeksi jumlah penduduk kota Depok tahun
2015 2035 sebagaimana ditunjukkan Tabel 10. Jumlah penduduk diproyeksikan hingga tahun 2035
untuk memperkirakan kapasitas pengolahan hingga 20 tahun mendatang (Tahun 2035).

PT Aspros Binareka

32

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Tabel 10. Proyeksi Jumlah Penduduk Kota Depok Tahun 2015 - 2035

*) Sumber : Disdukcapil Kota Depok, Maret 2014


**) Sumber : Perhitungan Konsultan, 2015

4.2.2 Penentuan Kapasitas (Debit) IPLT

Rumus :
Debit lumpur tinja = Persentasi pelayanan x jumlah penduduk daerah layanan x laju timbulan lumpur tinja
Keterangan :

PT Aspros Binareka

33

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Debit lumpur tinja dalam liter/hari atau dibagi dengan 1.000 untuk konversi menjadi m 3/hari adalah
jumlah lumpur yang akan masuk dan diolah di IPLT setiap harinya
Persentasi pelayanan dalam 20 tahun mencapai 100%
Laju timbulan lumpur tinja dapat menggunakan pendekatan 0,5 liter/orang/hari (Standar Kementerian
Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat)

Detail proyeksi debit lumpur tinja Kota Depok Tahun 2015 2035 ditunjukkan Tabel 11.
Tabel 11. Proyeksi Debit Lumpur Tinja di Kota Depok Tahun 2015 - 2035

Sumber : Perhitungan Konsultan, 2015

Dengan asumsi-asumsi sebagai berikut:


-

Cakupan pelayanan IPLT Kalimulya dalam jangka waktu 20 tahun akan mencapai 100%;

100%

residensial di kota Depok dalam jangka waktu 20 tahun seluruhnya telah

memanfaatkan septic tank


-

Safety factor 1,1

Maka apabila perhitungan kapasitas debit lumpur tinja yang diolah adalah 15 m3/hari, debit akan
meningkat menjadi 272 m3/hari dalam kurun waktu 10 tahun, dan meningkat tajam menjadi
3,716 m3/hari pada tahun 2035.

PT Aspros Binareka

34

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

4.3 ANALISA OPERASI DAN PEMELIHARAAN


Kendala utama dalam pengoperasian dan pemeliharaan IPLT Kalimulya adalah:
a. Tidak tersedianya data dan dokumentasi dasar pembangunan dan proses IPLT Kalimulya
b. Keterbatasan sumber daya manusia karena minimnya pelatihan terkait dengan aspek teknis
detail proses, pengoperasian dan pemeliharaan IPLT.
c. Keterbatasan peralatan laboratorium untuk menguji dan menganalisa kinerja IPLT
d. Perlu disempurnakannya administrasi dan pencatatan pembuangan tinja, ntuk memastikan
kuantitas dan kualitas lumpur tinja yang diolah di IPLT.
Tabel 12 menunjukkan contoh lembar monitoring terhadap kuantitas dan kualitas air limbah untuk
sistem IPLT dengan proses kolam stabilisasi. Dari tabel tersebut tertulis parameter-parameter yang
perlu diuji secara kontinu on site menggunakan peralatan seperti pH meter, imhoff cone, DO meter.
Sementara untuk parameter TSS dan BOD dapat dilakukan analisa di laboratorium resmi.

Tabel 12 Lembar Pemantauan Pengujian Kuantitas dan Kualitas Air Limbah pada IPLT

PT Aspros Binareka

35

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

PT Aspros Binareka

36

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Sumber : Petunjuk Teknis No.CT/AL/Op-TC/003/98

PT Aspros Binareka

37

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

BAB V
REKOMENDASI REHABILITASI DAN OPTIMASI IPLT KALIMULYA

5.1

REKOMENDASI TINDAK LANJUT

Berdasarkan analisa yang telah dipaparkan sebelumnya, berikut ini dipaparkan beberapa rekomendasi
tindak lanjut dalam rangka rehabilitasi dan optimasi IPLT Kalimulya:

a. Diperlukan sistem pengukuran yang tepat dan dikalibrasi secara regular untuk menentukan
volume lumpur tinja yang disedot dan dibuang ke IPLT Kalimulya
b. Pencatatan volume tinja yang diolah agar disesuaikan dengan hasil pembacaan alat ukur, dan
bukan berdasarkan jumlah rit truk tinja
c. Shockload pada sistem pengolahan dapat disebabkan oleh:
-

Overload (kelebihan kapasitas) atau underload (kekurangan kapasitas)

Jenis lumpur yang tidak sesuai dengan karakteristik lumpur dari tangki septik, cubluk
atau pengolahan limbah domestik menyebabkan shockload pada proses pengolahan.
Lumpur yang berasal dari limbah industri dapat mengandung polutan yang
menurunkan kinerja bakteri dalam sistem pengolahan, menyebabkan bakteri mudah
mati dan volume lumpur terbentuk lebih banyak.

Perawatan septic tank yang kurang optimal memungkinkan terbentuknya lumpur


yang lebih sulit diaklimatisasi di IPLT

d. Perancangan sistem yang belum sesuai dengan kriteria disain, menyebabkan efisiensi di setiap
unit pengolahan menurun, yang secara keseluruhan akan menyebabkan tidak terpenuhinya
baku mutu effluent.
e. Mempertimbangkan pertambahan jumlah penduduk Kota Depok dalam 20 tahun ke depan,
dan ketersediaan lahan untuk pembangunan IPLT, disarankan untuk:

PT Aspros Binareka

38

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Melaksanakan optimasi atau peningkatan kapasitas IPLT dengan sistem yang lebih
kompak, handal dan mampu mengolah dengan kapasitas optimal dengan lahan yang
ada.

Rehabilitasi sistem eksisting sangat mungkin dilaksanakan, namun secara ekonomis


menjadi kurang menguntungkan, karena kemampuan kapasitas pengolahan yang kecil
(70 m3/hari)

Untuk jangka waktu 20 tahun, disarankan agar Pemerintah Kota Depok sudah mulai
membangun Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) domestic maupun komunal,
karena pembangunan IPLT untuk mengakomodasi limbah tinja dalam kapasitas besar
sangat layak secara teknis maupun ekonomis.

Dengan luas lahan yang ada, pengembangan kapasitas IPLT maksimum hanya mampu
mencapai kapasitas maksimum 500 m3/hari atau sekitar pemenuhan untuk
Maksimum 12 tahun ke depan.

f.

Data dan dokumentasi yang sangat minim, menyebabkan kendala dalam pengelolaan,
pengoperasian dan pemeliharaan sistem pengolahan IPLT Kalimulya. Analisa baku mutu
terfokus pada baku mutu effluent, namun belum didetailkan ke analisa kinerja masing-masing
unit pengolahan. Pemeliharaan sistem dititikberatkan pada pengurasan lumpur secara
berkala, dan perbaikan struktur kolam penampungan.

g. Diperlukan adanya laboratorium mini untuk menganalisa secara regular parameter-parameter


pengolahan IPLT
h. Sumber daya manusia belum diberikan pelatihan dan pemahaman yang memadai terkait
pengoperasian dan pemeliharaan sistem, baik dari aspek teknis maupun keselamatan kerja.
i.

Sistem dokumentasi pembuangan tinja dan identitas pelanggan tidak cukup mewakili
kuantitas dan kualitas volume yang dibuang ke IPLT. Diperlukan sistem pencatatan yang lebih
detail dan rinci.

j.

Diperlukan pelatihan dan penyuluhan kepada pelaksana kegiatan penyedotan tinja terkait
dengan:
-

Pengukuran volume penyedotan dan pembuangan tinja

Jenis lumpur yang tidak dapat dibuang di IPLT

Prinsip pengolahan, pengoperasian dan pemeliharaan IPLT

Pemantauan IPLT

PT Aspros Binareka

39

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

5.2

STRATEGI PENENTUAN REHABILITASI DAN OPTIMASI IPLT KALIMULYA

Strategi dalam menentukan rehabilitasi dan optimasi untuk IPLT Kalimulya didasarkan pada beberapa
pertimbangan sebagai berikut:

a. Rencana pengembangan sistem pengelolaan air limbah berdasarkan Raperda RTRW 20112031, yang menyatakan bahwa:

meningkatkan kualitas teknologi pengolahan air limbah;

memisahkan sistem pembuangan air rumah tangga dengan sistem jaringan


drainase;

meningkatkan pelayanan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) Kalimulya di


Kec.Sukmajaya;

mengembangkan IPLT baru;

mengembangkan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) untuk kegiatan rumah sakit,
industri, perhotelan, perdagangan, dan kegiatan lain yang menghasilkan limbah;

mengembangan IPAL komunal di kawasan permukiman dan kawasan perdagangan;

mengoptimalkan IPAL komunal untuk industri rumah tangga;

meningkatkan penanganan limbah B3; dan

meningkatkan peran aktif masyarakat dan dunia usaha sebagai mitra pengelola

PT Aspros Binareka

40

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

b. Analisa Tantangan dan Kesempatan yang dipaparkan di Gambar 16.

REHABILITASI

OPTIMASI

Gambar 16. Analisa Tantangan dan Kesempatan Rehabilitasi/ Optimasi IPLT Kalimulya

Berdasarkan Raperda RTRW Kota Depok Tahun 2011 2031 dan analisa tantangan dan kesempatan
tersebut di atas, strategi yang diambil untuk rehabilitasi dan optimasi IPLT Kalimulya dipaparkan
dalam Gambar 17 dan 18.
Dalam penentuan strategi ini ditekankan beberapa isu penting sebagai berikut:
a. Pengembangan IPLT direncanakan untuk jangka waktu pendek dan menengah (10 tahun)
b. Untuk tahapan pembangunan selanjutnya, strategi pengelolaan air limbah domestic harus
mengakomodasi pembangunan jaringan perpipaan air kotor (sewerage) dan Instalasi
Pengolahan Air Limbah (IPAL) yang dibangun dengan moda cluster (komunal). Hal ini
mengingat untuk kapasitas pengolahan yang besar, IPLT membutuhkan lahan yang sangat
besar dan biaya operasional yang mahal.

PT Aspros Binareka

41

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Gambar 17. Strategi Rehabilitasi dan Optimasi IPLT Kalimulya

Gambar 18.Strategi Rehabilitasi dan Optimasi IPLT Kalimulya

PT Aspros Binareka

42

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

5.3

OPTIMASI IPLT KALIMULYA DENGAN PEMBANGUNAN SISTEM PENGOLAHAN


BARU
5.3.1 DESKRIPSI PROSES

Perhitungan Kapasitas IPLT

Kapasitas perencanaan IPLT diasumsikan dapat melayani 16 % jumlah penduduk pada tahun 2025,
sesuai dengan Tabel 11. Ditentukan kapasitas IPLT adalah 280 m3/hari.

Jika penyedotan lumpur dilakukan dengan menggunakan truk vacum kapasitas 3 m3 dan tiap truk
beroperasi 3 rit per hari, maka untuk kapasitas 280 m3/hari, jumlah truk yang harus beroperasi adalah
= 31 truk/hari ( 3 m3/rit x 3 rit/truk )

5.3.2 PERENCANAAN PROSES PENGOLAHAN


Instalasi pengolahan air limbah yang akan dibangun, dirancang untuk mengolah lumpur tinja
dari masyarakat yang disedot dengan menggunakan truk tinja. Kriteria dasar yang digunakan untuk
merancang proses pengolahan lumpur tinja antara lain adalah :

Air olah harus memenuhi baku mutu air limbah sesuai dengan peraturan yang berlaku;
Tidak menimbulkan bau yang dapat mengganggu masyarakat yang bermukim di sekitar lokasi;
Jika memungkinkan gas methan dapat dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar lokasi.

Oleh karena itu proses yang digunakan adalah proses anaerobik tertutup (digester anaerob)
dilajutkan dengan proses biofilter anaerob-aerob. Bak reaktor yang digunakan adalah sistem
tertutup untuk mencegah timbulnya bau. Selain itu lahan yang ada terbatas sehingga sistem
pemisahan lumpur dilakukan secara mekanis dengan menggunakan belt press.
Lumpur tinja yang berasal dari penyedotan tangki septik dimasukkan kedalam bak penampung
lumpur tinja melalui unit screen untuk memisahkan sampah padat yang ada di dalam lumpur tinja.
Jika lumpur tinja terlalu pekat perlu diencerkan dengan menambahkan air bersih atau air olahan
IPAL atau air limbah domestik. Bak penampung lumpur tinja berfungsi sebagai bak ekualisasi serta

PT Aspros Binareka

43

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

untuk pengenceran lumpur tinja.


Dari bak penampung (ekualisasi), lumpur tinja dipompa ke bak pengurai (digester) anaerobik. Di
dalam
reaktor anaerobik tersebut air limbah yang mengandung polutan organik akan terurai secara
biologis anaerob. Zat organik tersuspensi atau zat organik terlarut akan terurai menjadi gas methan
(CH 4) dan karbon dioksida (CO2). Gas Methan tersebut ditampung di dalam gas holder dan rencana
akan disalurkan ke masyarakat yang ada disekitar lokasi IPAL.

Air olahan dari reaktor digester anaerob tersebut masih mengandung polutan organik serta
amoniak yang masih di atas baku mutu air limbah, sehingga belum boleh dibuang ke salauran umum.
Oleh karena itu air olahan dari digester anaerob selanjutnya diolah lebih lanjut menggunakan Proses
Biofilter Anaerob-Aerob.

Di dalam unit IPAL Biofilter Anaerob tersebut, pertama air limbah dialirkan masuk ke bak pengendap
awal, untuk mengendapkan partikel lumpur, pasir dan kotoran organik tersuspensi. Selain sebagai
bak pengendapan, juga berfungsi sebagai bak pengurai senyawa organik yang berbentuk padatan,
pengurai lumpur (sludge digestion) dan penampung lumpur.

Air limpasan dari bak pengendap awal selanjutnya dialirkan ke bak kontaktor anaerob (biofilter
anaerob) dengan arah aliran dari atas ke bawah. Di dalam bak kontaktor anaerob tersebut diisi
dengan media khusus dari bahan plastik tipe sarang tawon. Jumlah bak kontaktor anaerob terdiri
dari dua buah ruangan. Penguraian zat-zat organik yang ada dalam air limbah dilakukan oleh bakteri
anaerobik atau fakultatif aerobik. Setelah beberapa hari operasi, pada permukaan media filter
akan tumbuh lapisan film mikro-organisme. Mikroorganisme inilah yang akan menguraikan zat
organik yang belum sempat terurai pada bak pengendap.

Air limbah dari bak kontaktor (biofilter) anaerob dialirkan ke bak kontaktor aerob. Di dalam
bak kontaktor aerob ini diisi dengan media khusus dari bahan plastik tipe sarang tawon, sambil
diaerasi atau dihembus dengan udara sehingga mikro-organisme yang ada akan menguraikan zat
organik yang ada dalam air limbah serta tumbuh dan menempel pada permukaan media. Dengan
demikian air limbah akan kontak dengan mikro-organisme yang tersuspensi dalam air maupun yang
menempel pada permukaan media yang mana hal tersebut dapat meningkatkan efisiensi

PT Aspros Binareka

44

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

penguraian zat organik, serta mempercepat proses nitrifikasi, sehingga efisiensi penghilangan
ammonia menjadi lebih besar. Proses ini sering di namakan Aerasi Kontak (Contact Aeration).

Dari bak aerasi, air dialirkan ke bak pengendap akhir. Di dalam bak sebagian air limbah dipompa
kembali ke bagian inlet bak pengendap awal dengan pompa sirkulasi lumpur. Sedangkan air
limpasan

(over flow) dialirkan ke flow meter dan selajutnya dialirkan ke khlorinator untuk

membunuh mikro-organisme patogen dan setelah melalui khlorinator air dibuang ke saluran umum.
Diagram proses pengolahan lumpur tinja dengan proses digester anaerobik dan pengolahan lanjutan
biofilter anaerob-aerob tersebut dapat dilihat seperti pada Gambar 17.

Gambar 19. Diagram Proses Pengolahan Lumpur Tinja Dengan Proses Digester Anaerobik Dan
Pengolahan

Sludge atau lumpur yang tidak dapat terurai di dalam digester anaerobik secara berkala dipompa
dan ditampung ke dalam bak pemekat lumpur. Air limpasan dari bak pemekat lumpur dikembalikan
lagi ke bak pengumpul lumpur tinja dan diolah kembali ke digester anaerob. Lumpur yang pekat
dialirkan ke unit belt press sambil diinjeksi dengan bahan koagulan (polimer) untuk dipisahkan
antara padatan dan cairan. Lumpur yang keluar dari belt press cukup kering dengan kandungan air
sekitar 50-60 %, sedangkan cairan yang terpisah ditampung ke bak pengumpul dan di dilairkan ke

PT Aspros Binareka

45

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

bak pengumpul lumpur tinja. Contoh unit belt press serta lumpur yang telah terpisah dapat dilihat
pada Gambar 20 dan Gambar 21.

Gambar 20. Unit Belt Press Untuk Memisahkan Lumpur dan Cairan

Gambar 21. Contoh Lumpur Diproses Dengan Unit Belt Press

PT Aspros Binareka

46

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

5.3.2.1

KRITERIA DISAIN

A. Karakteristik Lumpur Tinja

Untuk perencanaan diasumsikan karaktersitik lumpur tinja yang akan diolah adalah sebagai berikut :
Tabel 13. Karakteristik Lumpur Tinja

Parameter
BOD
COD
TSS
TKN
NH3-N
TOTAL P
pH

PT Aspros Binareka

Konsentrasi (mg/L)
7.000
15.000
20.000
700
150
250
6.0

47

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

B. Rencana Layout

Gambar 22. Tata Letak IPLT dan Bangunan Kantor

PT Aspros Binareka

48

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

C.

ESTIMASI BIAYA PEMBANGUNAN IPLT DEPOK KAPASITAS 280m3/hari

Tabel 14. ESTIMASI BIAYA PEMBANGUNAN IPLT DEPOK KAPASITAS 280 M3/HARI
No
A
1
2
3
4
B
1

ITEM PEKEERJAAN
PEKERJAAN PERSIAPAN
Papan Nama Proyek, bouplang dan
dokumentasi
Mobilisasi alat dan pekerja
Perataan lahan
Pekerjaan Pemasangan Turap
SUB TOTAL A
PEKERJAAN SIPIL IPLT
Bangunan Operator (ruang pencatatan,
ruang gudang, dll)

Bangunan Bar Screen dan Bak


Pengumpul awal

Digester Anaerobik

PT Aspros Binareka

SPESIFIKASI

Pasangan Batu kali

Bangunan dinding
bata merah/selkon,
atap
baja ringan, kusen
pintu
dan jendela
Bar
screen
stainless
alumunium
steel,
Bak dari Beton
bertulang K 275,
dilengkapi manhole
dan filter penyerap bau
Bak Beton Bertulang
K275, bentuk
bawah kerucut,
dilengkapi manhole.
Kedap air

VOLUME

HARGA SATUAN

TOTAL HARGA

1 paket

15.000.000

15.000.000

1 paket
2500 m2
150m

12.000.000
37.000
1.425.000

12.000.000
92.500.000
213.750.000
333.250.000

Luas 90m2

3.500.000

315.000.000

Volume bak 187 m3,


tebal dinding 30
cm, di lapis kedap
air

420.000.000

Volume total
1312m3, tebal
dinding 30 cm,
tebal dinding sekat
20 cm

2.650.000.000

49

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Bak Biofilter Anaerob aerob

Bak Pemekat Lumpur

Bak Pengumpul air belt press

Bangunan belt press dan penyimpan


lumpur kering

Pembuatan Jalan

Beton bertulang K 275,


terdiri dari 4 ruang,
dilapis kedap air,
dilengkapi 4
manhole
Beton
bertulang K 275,
dilapis kedap air
Beton bertulang K 275,
dilapis kedap air
Bangunan terbuka
dengan atap dari
Zinkalum, rangka besi
WF, lantai dari
beton dengan
rabat
Aspal
pemadatan, 4 lapis

Volume total
1050m3, tebal
dinding 30 cm, tebal
dinding sekat 20 cm
Volume total 94m3,
tebal dinding 30 cm,
Volume 20m3 tebal
dinding 20 cm
Luas 90 m2, 5 x 18 m

2.125.000.000

1.800.000

162.000.000

620m2

475.000

294.500.000

196.000.000
47.000.000

SUB TOTAL B

6.209.500.000

PEKERJAAN MEKANIK DAN LISTRIK (Terpasang)

Pompa Equalisasi

Pompa Sirkulasi Anaerobik

Pompa penyedot lumpur dari digester


anaerob ke pemekat lumpur
Pompa penyedot lumpur dari
pengendap awal IPAL biofilter ke
pemekat lumpur

PT Aspros Binareka

Submersible, open
impeller,
pemasangan open
Submersible,
menggunakan
QDC
impeller,
pemasangan
menggunakan
QDC
Centrifugal,
open
impeller, Head 20m, 2,2
KW
Centrifugal,
open
impeller, Head 20m, 2,2
KW

2 unit, Head 12 m 1.
5 KW, material
steel
2stainless
unit, Head
12 m 0.
5 KW, material
stainless
2
unit. steel

29.750.000

59.500.000

21.500.000

43.000.000

34.500.000

69.000.000

2 unit

34.500.000

69.000.000

50

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Perpipaan Interkoneksi

Pipa HDPE, Check Valve,

1 paket

250.000.000

250.000.000

1 unit

512.000.000

512.000.000

540m3

3.000.000

1.620.000.000

1 paket

375.000.000

375.000.000

1 unit

70.000.000

70.000.000

4 unit

65.000.000

260.000.000

Gate Valve dan asesoris


6

Mesin Pengering Lumpur

Belt Press.., kapasitas


80m3 slury per hari

Media tumbuh mikroba untuk biofilter

Type Sarang Tawon,

anaerob aerob

material PVC lembaran,

Sistem Kontrol Kelistrikan

Panel
Listrik Lengkap
luas permukaan
dengan
isi, kabel NYY
225m2/m3

Flow meter

10

Blower Udara

Type
sesuairotary/magnetic,
dengan daya
diameter 4
listrik, penerangan area
Type Rood Blower, 3,
IPLTKW
11
SUB TOTAL C

D
1
2
3
4

PEKERJAAN FINISHING
Pengecatan
Penanaman Pohon
Pembuatan pagar dan pintu masuk IPLT
Testing Comissioning

3.327.500.000

BRC, 2,2m

1 paket
150m
100m
1 paket

40.000
675.000
100.000.000

SUB TOTAL D

25.000.000
6.000.000
67.500.000
100.000.000
198.500.000

TOTAL (A+B+C+D)

9.808.750.000
10.068.750.000

Sepuluh Milyar Enam Puluh Delapan Juta Tujuh Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah

PT Aspros Binareka

51

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

D. PERKIRAAN BIAYA OPERASIONAL DAN PERAWATAN IPLT

Simulasi biaya operasional dengan memperhitungkan proyeksi debit lumpur tinja dipaparkan di Tabel 15.
Tabel 15 Simulasi Perhitungan Biaya Operasional

PT Aspros Binareka

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

BAB VI
ANALISA REGULASI

IPLT Kalimulya adalah sistem pengolahan tinja yang dimiliki dan diperasikan oleh pemerintah.
Pendirian, pengelolaan dan pemanfaatannya harus sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku. Berikut peraturan perundang-undangan yang menjadi landasan bagi
IPLT Kalimulya.

1. Undang undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan


Lingkungan Hidup
Undang-undang ini mengatur mengenai perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup,
dimana didalamnya juga diatur mengenai tata cara pembuangan limbah.

Pasal 20 ayat 3 Syarat Pembuangan limbah


Setiap orang diperbolehkan untuk membuang limbah ke media lingkungan hidup dengan
persyaratan:
b. memenuhi baku mutu lingkungan hidup; dan
c. mendapat izin dari Menteri, gubernur, atau bupati/walikota sesuai dengan
kewenangannya.

Pasal 60
Setiap orang dilarang melakukan dumping limbah dan/atau bahan ke media lingkungan
hidup tanpa izin.
Dumping

(pembuangan)

adalah

kegiatan

membuang,

menempatkan,

dan/atau

memasukkan limbah dan/atau bahan dalam jumlah, konsentrasi, waktu, dan lokasi
tertentu dengan persyaratan tertentu ke media lingkungan hidup tertentu.

PT Aspros Binareka

53

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Pasal 61
(1) Dumping sebagaimana dimaksud dalam Pasal 60 hanya dapat dilakukan dengan izin
dari Menteri, gubernur, atau bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya.
(2) Dumping sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya dapat dilakukan di lokasi yang
telah ditentukan.
(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara dan persyaratan dumping limbah atau
bahan diatur dalam Peraturan Pemerintah.

Pasal 69
Setiap orang dilarang:
... (e) membuang limbah ke media lingkungan hidup;

Pasal 100 pelanggaran baku mutu limbah


(1) Setiap orang yang melanggar baku mutu air limbah, baku mutu emisi, atau baku mutu
gangguan dipidana, dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dan denda paling
banyak Rp3.000.000.000,00 (tiga miliar rupiah).

Pasal 104 sanksi pembuangan limbah tanpa izin


Setiap orang yang melakukan dumping limbah dan/atau bahan ke media lingkungan hidup
tanpa izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 60, dipidana dengan pidana penjara paling
lama 3 (tiga) tahun dan denda paling banyak Rp3.000.000.000,00 (tiga miliar rupiah).

2. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air
Upaya pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran air diantaranya dilakukan
dengan menjaga agar semua pihak baik pemerintah, swasta maupun masyarakat tidak
membuang limbah sembarangan ke badan air publik dan tidak membuang limbah cair/
padat kecuali sesuai dengan baku mutu yang telah diatur. Berikut pasal-pasal yang
mengatur mengenai hal tersebut.

PT Aspros Binareka

54

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Pasal 20 wewenang pemerintah dalam rangka pengendalian pencemaran air


Pemerintah dan Pemerintah Propinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota sesuai dengan
kewenangan masing-masing dalam rangka pengendalian pencemaran air pada sumber
air berwenang :
a. menetapkan daya tampung beban pencemaran;
b. melakukan inventarisasi sumber pencemaran;
c. menetapkan persyaratan air limbah untuk aplikasi pada tanah;
d. menetapkan persyaratan pembuangan air limbah ke air atau sumber air.
e. memantau kualitas air pada sumber air ; dan
f. memantau faktor lain yang menyebabkan perubahan mutu air.

Pasal 21 kewenangan menetapkan baku mutu


(1) Baku mutu air limbah nasional ditetapkan dengan Keputusan Menteri dengan
memperhatikan saran masukan dari instansi terkait.
(2) Baku mutu air limbah daerah ditetapkan dengan Peraturan Daerah Propinsi
dengan ketentuan sama atau lebih ketat dari baku mutu air limbah nasional
sebagaimana dimaksud dalam ayat (1).

Pasal 24 retribusi pembuangan air limbah


(1) Setiap orang yang membuang air limbah ke prasarana dan atau sarana
pengelolaan air limbah yang disediakan oleh Pemerintah Kabupaten/Kota
dikenakan retribusi.
(2) Retribusi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditetapkan dengan Peraturan
Daerah Kabupaten/Kota.

Pasal 34
(1) Setiap penanggung jawab usaha dan atau kegiatan wajib menyampaikan laporan
tentang penaatan persyaratan izin aplikasi air limbah pada tanah.
(2) Setiap penanggung jawab usaha dan atau kegiatan wajib menyampaikan laporan
tentang penaatan persyaratan izin pembuangan air limbah ke air atau sumber air.

PT Aspros Binareka

55

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

(3) Laporan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2) wajib disampaikan
sekurang-kurangnya sekali dalam 3 (tiga) bulan kepada Bupati/Walikota dengan
tembusan disampaikan kepada Menteri.
(4) Ketentuan mengenai pedoman pelaporan sebagaimana dimaksud dalam ayat (3)
ditetapkan lebih lanjut dengan Keputusan Menteri.

Pasal 35 Pemanfaatan Air Limbah


(1) Setiap usaha dan atau kegiatan yang akan memanfaatkan air limbah ke tanah
untuk aplikasi pada tanah wajib mendapat izin tertulis dari Bupati/Walikota.
(2) Permohonan izin sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) didasarkan pada hasil
kajian Analisis Mengenai Dampak Lingkungan atau kajian Upaya Pengelolaan
Lingkungan dan Upaya Pemantauan Lingkungan.
(3) Ketentuan mengenai syarat, tata cara perizinan ditetapkan oleh Bupati/ Walikota
dengan memperhatikan pedoman yang ditetapkan oleh Menteri.

Pasal 38 persyaratan pembuangan air limbah


(1) Setiap penanggung jawab usaha dan atau kegiatan yang membuang air limbah ke
air atau sumber air wajib mentaati persyarata yang ditetapkan dalam izin.
(2) Dalam persyaratan izin pembuangan air limbah sebagaimana dimaksud dalam
ayat (1) wajib dicantumkan :
a. kewajiban untuk mengolah limbah;
b. persyaratan mutu dan kuantitas air limbah yang boleh dibuang ke media
lingkungan;
c. persyaratan cara pembuangan air limbah;
d. persyaratan untuk mengadakan sarana dan prosedur penanggulangan
keadaan darurat;
e. persyaratan untuk melakukan pemantauan mutu dan debit air limbah;
f.

persyaratan lain yang ditentukan oleh hasil pemeriksaan analisis mengenai


dampak lingkungan yang erat kaitannya dengan pengendalian pencemaran air
bagi usaha dan atau kegiatan yang wajib melaksanakan analisis mengenai
dampak lingkungan;

PT Aspros Binareka

56

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

g. larangan pembuangan secara sekaligus dalam satu saat atau melepasan


dadakan;
h. larangan untuk melakukan mengenceran air limbah dalam upaya penaatan
batas kadar yang dipersyaratkan;
i.

kewajiban melakukan suatu swapantau dan kewajiban untuk melaporkan hasil


swapantau.

Pasal 39 baku mutu air limbah disesuaikan dengan daya tampung sumber air
(1) Bupati/Walikota dalam menentukan baku mutu air limbah yang diizinkan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38 ayat (2) didasarkan pada daya tampung
beban pencemaran pada sumber air.
(2) Dalam hal daya tampung beban pencemaran sebagaimana dimaksud dalam ayat
(1) belum dapat ditentukan, maka batas mutu air limbah yang diizinkan ditetapkan
berdasarkan baku mutu air limbah nasional Sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21
ayat (1).

Pasal 40 syarat kegiatan membuang air limbah ke badan air


(1) Setiap usaha dan atau kegiatan yang membuang air limbah ke air atau sumber air
wajib mendapat izin tertulis dari Bupati/Walikota.
(2) Permohonan izin sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) didasarkan pada hasil
kajian Analisi Mengenai Dampak Lingkungan atau kajian Upaya Pengelolaan
Lingkungan dan Upaya Pemantauan Lingkungan.

Pasal 41 syarat kegiatan membuang air limbah ke badan air


(1) Pemrakarsa melakukan kajian mengenai pembuangan air limbah ke air atau
sumber air.
(2) Hasil kajian sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) meliputi sekurang-kurangnya :
a. pengaruh terhadap pembudidayaan ikan, hewan, dan tanaman;
b. pengaruh terhadap kualitas tanah dan air tanah; dan
c. pengaruh terhadap kesehatan masyarakat.

PT Aspros Binareka

57

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

(3) Berdasarkan hasil kajian sebagaimana dimaksud dalam ayat (2), pemrakarsa
mengajukan permohonan izin kepada Bupati/Walilkota.
(4) Bupati/Walikota melakukan evaluasi terhadap hasil kajian yang diajukan oleh
pemrakarsa sebagaimana dimaksud dalam ayat (3).
(5) Apabila berdasarkan hasil evaluasi sebagaimana dimaksud dalam ayat (4)
menunjukkan bahwa pembuangan air limbah ke air atau sumber air layak
lingkungan, maka Bupati/Walikota menerbitkan izin pembuangan air limbah.
(6) Penerbitan izin pembuangan air limbah sebagaimana dimaksud dalam ayat (5)
diterbitkan dalam jangka waktu selambat-lambatnya 90 (sembilan puluh) hari
kerja terhitung sejak tanggal diterimanya permohonan izin.
(7) Ketentuan mengenai syarat dan tata cara perizinan pembuangan air limbah
ditetapkan oleh Bupati/Walikota dengan memperhatikan pedoman yang
ditetapkan Menteri;
(8) Pedoman kajian pembuangan air limbah sebagaimana dimaksud dalam ayat (1)
ditetapkan lebih lanjut dengan Keputusan Menteri.

Pasal 42
Setiap orang dilarang membuang limbah padat dan atau gas ke dalam air dan atau
sumber air.

Pasal 43 kewajiban pemerintah dalam upaya perlindungan sumber air dan pengendalian
pencemaran air
(1) Pemerintah, Pemerintah Propinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota melakukan
pembinaan untuk meningkatkan ketaatan penanggung jawab usaha dan atau
kegiatan dalam pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran air.
(2) Pembinaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) meliputi :
a. pemberian penyuluhan mengenai peraturan perundang-undangan yang
berkaitan dengan pengelolaan lingkungan hidup;
b. penerapan kebijakan insentif dan atau disinsentif.

PT Aspros Binareka

58

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

(3) Pemerintah, Pemerintah Propinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota melakukan upaya


pengelolaan dan atau pembinan pengelolaan air limbah rumah tangga.
(4) Upaya pengelolaan air limbah rumah tangga sebagaimana dimaksud dalam ayat
(3) dapat dilakukan oleh Pemerintah Propinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota
dengan membangun sarana dan prasarana pengelolaan limbah rumah tangga
terpadu.
(5) Pembangunan sarana dan prasarana sebagaimana dimaksud dalam ayat (4)
dapat dilakukan melalui kerja sama dengan pihak ketiga sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.

3. Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka


Menengah Nasional 2015-2019
Isu lingkungan menjadi satu dari tiga Permasalahan dan Isu Strategis yang dibahas dalam
RPJMN 2015-2019.
Sasaran yang ingin dicapai untuk mengatasi isu ini ialah: Meningkatnya penerapan peduli
alam dan lingkungan dalam pembangunan, sehingga dapat meningkatkan kualitas
lingkungan hidup, yang tercermin pada membaiknya indeks kualitas lingkungan hidup
(IKLH).
Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan:
Meningkatkan upaya keberlanjutan pembangunan lingkungan hidup, melalui strategi:
(i) peningkatan kualitas air, udara dan tanah yang tercermin dalam peningkatan skor IKLH;
(ii) penurunan emisi GRK);
(iii) penurunan tingkat deforestasi dan kebakaran hutan, meningkatnya tutupan hutan
(forest cover) serta penjagaan terhadap keberadaan keanekaragaman hayati;
(v) pengendalian pencemaran laut, pesisir, sungai, dan danau;
(vi) pemeliharaan terhadap sumber-sumber mata air dan Daerah Aliran Sungai (DAS), dan
(vii) pengurangan limbah padat dan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3).

Sesuai dengan arah kebijakan dan strategi pembangunan nasional yaitu pemeliharaan
sumber mata air, DAS serta pengelolaan limbah, maka pembangunan dan pengelolaan
IPLT menjadi salah prioritas dalam pengadaan infrastruktur.

PT Aspros Binareka

59

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

4. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 25 Tahun 2013 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Jawa Barat 2013-2018

Pelestarian lingkungan dan penyediaan sarana pengolahan air limbah domestik dalam
rangka pengendalian pencemaran air telah menjadi salah satu misi dalam RPJMD Jawa
Barat 2013-2018. Hal tersebut diatur dalam:
1. Strategi pertama dalam misi keempat RPJMD Jawa Barat di bidang lingkungan hidup
ialah menurunkan beban pencemaran lingkungan dan risiko bencana dengan arah
kebijakan peningkatan pengendalian pencemaran air, udara dan tanah serta
pengelolaan B3 dan limbah B3 secara terpadu.
2. Strategi ketiga dalam misi keempat RPJMD Jawa Barat di bidang lingkungan hidup ialah
meningkatkan kondisi sarana dan prasarana dasar permukiman dengan arah kebijakan:
(a) peningkatan ketersediaan sarana dan prasarana air minum di wilayah rawan air
bersih, dan wilayah tertinggal.
(b) peningkatan ketersediaan sarana dan prasarana air minum di wilayah metropolitan;
(c) peningkatan cakupan pelayanan air limbah domestik;
(d) peningkatan teknologi pengolahan dan cakupan layanan persampahan.
(e) penignkatan ketersediaan drainase perkotaan, dan
(f) pengembangan lingkungan pemukiman sehat.

Optimalisasi IPLT Kalimulya Kota Depok merupakan salah satu fokus pembangunan
infrastruktur di Jawa Barat. Hal tersebut dijabarkan dengan jelas dalam RPJMD Provinsi
Jawa Barat tahun 2013-2018, yakni pembangunan infrastruktur yang difokuskan pada
tahun 2013-2018 diantaranya pengelolaan limbah melalui instalasi pengelolaan air limbah
skala kota di Metropolitan Bandung Raya dan Cirebon Raya, skala komunal di beberapa
kota, rehabilitasi dan optimalisasi Instalasi Pengolahan Limbah Terpadu (IPLT) di
Kabupaten Subang dan Kota Depok serta pembangunan Sanitasi Berbasis Masyarakat
(SANIMAS) di beberapa kabupaten/kota.

PT Aspros Binareka

60

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

5. Peraturan Daerah Kota Depok Nomor 4 Tahun 2011 tentang Izin Pembuangan dan
Pemanfaatan Air Limbah
Pasal 3 Izin Pembuangan Limbah Cair ke Badan Air
(1) Setiap orang pribadi atau badan usaha yang melakukan kegiatan usaha dan
menghasilkan air limbah yang akan dibuang ke sumber air wajib memperoleh
izin dari Walikota atau Pejabat yang ditunjuk.
(2) Izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus memenuhi persyaratan
administrasi dan teknis.
(3) Izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1), diberikan dalam bentuk surat izin.
(4) Izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berlaku selama 2 ( dua) tahun dan
dapat diperpanjang.

Pasal 6 Kewajiban dan Larangan Pemegang Izin


(1) Setiap pemegang izin pembuangan air limbah ke sumber air diwajibkan untuk:
b. mengolah limbah yang dihasilkan;
c. memenuhi persyaratan mutu dan kuantitas air limbah yang boleh dibuang
ke media air;
d. memenuhi persyaratan cara pembuangan air limbah;
e. memenuhi persyaratan untuk mengadakan sarana dan prosedur
penanggulangan keadaan darurat;
f.

memenuhi persyaratan untuk melakukan pemantauan mutu dan debit air


limbah;

g. memenuhi persyaratan lain yang ditetukan oleh hasil pemeriksaan analisis


mengenai dampak lingkungan yang erat kaitannya dengan pengendailian
pencemaran air bagi usaha dan/atau kegiatan yang wajib melaksanakan
anlisis mengenai dampak lingkungan; dan
h. melakukan suatu swapantau dan melaporkan hasil swapantau.

PT Aspros Binareka

61

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

(2) Setiap pemegang izin pembuangan air limbah ke sumber air dilarang untuk:
a. melakukan pembuangan secara sekaligus dalam satu saat atau pelepasan
dadakan; dan
b. melakukan pengenceran air limbah dalam upaya penaatan batas kadar
yang dipersyaratkan.

6. Peraturan Daerah Kota Depok Nomor 13 Tahun 2011 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah 2011-1016
Bab IV Isu-Isu Strategis dalam RPJMD Kota Depok 2011-2016 diantaranya memfokuskan
pada masalah kebersihan dan lingkungan hidup. Kebijakan yang direncanakan oleh
pemerintah Kota Depok dalam mengelola isu tersebut ialah dengan meningkatkan
pengelolaan kebersihan dan lingkungan hidup. Program dan kegiatan yang akan dilakukan
diantaranya ;
Program Peningkatan Kualitas Pengelolaan Lingkungan Hidup
(1) Pengendalian kualitas lingkungan;
(2) Pembinaan dan Pengawasan pengelolaan limbah;
(3) Rehabilitasi lahan kritis;
(4) Pengendalian pemanfaatan air permukaan dan air bawah tanah;
(5) Pembangunan sumur resapan;
(6) Pelibatan masyarakat dalam pelestarian lingkungan hidup;
(7) Pengelolaan Instalasi Pengelolaan Limbah Terpadu (IPLT);
(8) Penanganan Penataan pohon.

Mengacu pada hasil review terakhir RPIJM Bidang PU/Cipta Karya Kota Depok (20112016), untuk pengelolaan air limbah domestik akan dilakukan kegiatan-kegiatan sebagai
berikut:
1. Evaluasi kinerja IPLT dan perbaikan manajemen pengelolaan IPLT
2. Pelatihan Manajemen Pengelolaan IPLT

PT Aspros Binareka

62

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

3. Penyiapan dokumen perencanaan untuk perluasan / pembangunan IPLT dan IPAL


terpusat skala kawasan (cluster)
4. Optimalisasi dan rehabilitasi IPLT Kalimulya
5. Sosialisasi IPLT, penyuluhan penyedotan tinja, dan kampanye PHBS
6. Perluasan IPLT dan/atau pembangunan IPLT baru
7. Pembangunan Septik Tank Komunal/MCK++ melalui skema SANIMAS
8. Peningkatan pendanaan melalui revisi perda retribusi dan pemanfaatan alternatif
sumber pendanaan

Tabel 16. Sistem Sarana dan Prasarana Air Limbah yang Diusulkan
No

Uraian

Kondisi Saat ini TA. 2011

Kondisi Akhir TA. 2016

Ket

Kelembagaan
1

Jumlah dan kualitas


SDM

2 org staf manajerial; belum ada


tenaga teknis / perencana

Jumlah staf bertambah,


kualitas SDM meningkat

Target Kinerja

Belum terukur

Manajemen

Kurang diperhatikan; Tidak ada garis


koordinasi dengan bidang pelayanan
kebersihan

Ada base line kinerja;


ada peningkatan
layanan
Diperbaiki; Perbaikan
pada struktur organisasi
dan tupoksi

Pengembangan
Perencanaan
Ketersediaan Data

Ketersediaan
Dokumen
Perencanaan

Tidak ada

SOP IPLT

Belum ada

Ada Profil kondisi PS Air


Limbah
Masterplan sistem PS Air
Limbah; Kajian
optimalisasi IPLT; study
EHRA
Ada

Studi Kelayakan dan


DED

Belum ada

Ada

Sanitasi Sistem Onsite


Ketersediaan Data

Uji petik Puskesmas

IPLT

1 unit 2 Ha

Septic tank komunal

Belum ada data

Peta kondisi PS air


limbah
2 unit @2 Ha atau 1 unit
@3 Ha
Bertambah 4 lok

MCK++

5 lokasi

Bertambah 6 lok

PT Aspros Binareka

Tidak memenuhi syarat

63

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

No

Uraian

Kondisi Saat ini TA. 2011

Kondisi Akhir TA. 2016

Ket

Truk tinja

7 unit

8 unit

6
7

Kondisi IPLT
Pemanfaatan truk
tinja
Sistem sanitasi
berbasis masyarakat
(SANIMAS)
Jamban keluarga &
septic tank

Rusak sedang
Kurang optimal

Baik dan optimal


Optimal

5 lokasi dan sulit mendapatkan


partisipasi masyarakat

Bertambah 5 lokasi dan


ada partisipasi
masyarakat
97 % memiliki jamban
sehat; 57 % memiliki
septic tank sehat

Prioritas di
kaw rawan air
limbah

Tidak ada

Tersedia studi kelayakan

Di kaw. padat

Tidak ada

Tersedia studi kelayakan

Bertahap

Tidak ada

Tersedia studi kelayakan

2
3

Sanitasi Sistem Offsite


IPAL / sistem
sanitasi di kawasan
padat penduduk
Sistem jaringan
pengumpul
Sambungan rumah

72,56 % memiliki jamban sehat;


31,21 % memiliki septic tank sehat

Pembiayaan
1

Tarif retribusi

Rendah

Tidak dipacu

Meningkat

Mekanisme
penarikan retribusi
Realisasi
penerimaan retribusi
Sumber pembiayaan

Penyesuaian tarif
dengan biaya
operasional
Perbaikan mekanisme

APBD

APBD, APBN, CSR,


masyarakat, donor

Peraturan /
Perundangan
Perda retribusi

Tahun 2003

Revisi perda

Penerapan sanksi

Belum ada sanksi

Ada sanksi, dan


penegakan aturan (law
inforcement)

Peran serta
masyarakat
Penyuluhan

Kurang

Diperbanyak

Keterlibatan swasta

Sedikit

Ditingkatkan

Partisipasi
Sedikit
masyarakat
Sumber : RPIJM Bidang PU/Cipta Karya Kota Depok, 2011

PT Aspros Binareka

Oleh DKP,
Dinkes, dan
PMKP

Kepedulian meningkat

64

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

2) Peraturan Daerah Kota Depok Nomor 6 Tahun 2012 tentang Retribusi Penyedian
dan/atau Penyedotan Kakus
Pasal 3 Objek Retribusi
(1) Objek Retribusi Penyediaan dan/atau Penyedotan Kakus dipungut retribusi adalah
pelayanan penyedotan kakus dan/atau penyediaan instalasi pengolahan limbah tinja
oleh Pemerintah Kota.
(2) Tidak termasuk objek retribusi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah
pelayanan penyedotan kakus dan/atau penyediaan instalansi pengolahan limbah
tinja yang disediakan, dimiliki dan/atau dikelola oleh BUMN, BUMD dan pihak
swasta.

Pasal 4 Subyek Retribusi


Subyek Retribusi Penyediaan dan/atau Penyedotan Kakus adalah orang pribadi atau
badan yang menggunakan/menikmati fasilitas pelayanan-pelayanan penyedotan kakus
dan/atau penyediaan instalasi pengolahan limbah tinja oleh Pemerintah Kota.

Berdasarkan Pasal 4 tersebut, dijabarkan dalam Pasal 8 pribadi/badan yang termasuk


dalam subyek retribusi yaitu:
1. Tempat/Gedung sosial seperti tempat ibadah, sekolah, panti asuhan, asrama sekolah;
2. Rumah tangga;
3. Komersil; diantaranya: hotel/penginapan/apartemen, pertokoan, pasar, perkantoran
swasta, rumah sakit swasta, asrama swasta/ tempat kos; dan
4. Industri (non Limbah B3)

PT Aspros Binareka

65

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

3) Peraturan Daerah Kota Depok Nomor 3 Tahun 2013 tentang Pedoman Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup
Syarat pembuangan limbah ke media lingkungan diatur dalam Pasal 18 dan Pasal 38 Perda
Kota Depok No.3 Tahun Tahun 2013 tentang Pedoman Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup.

Pasal 18
Setiap orang diperbolehkan membuang limbah ke media lingkungan hidup di wilayah
kota dengan persyaratan :
(a) memenuhi baku mutu lingkungan hidup; dan
(b) mendapat izin dari walikota.

Pasal 38
Setiap orang pribadi atau badan usaha yang melakukan kegiatan usaha

dan

menghasilkan air limbah yang akan dibuang ke sumber air/ diaplikasikan ke tanah wajib
memperoleh izin dari Walikota atau Pejabat yang ditunjuk.

4) Peraturan Walikota Depok Nomor 65 Tahun 2008 tentang Unit Pelayanan Teknis
Instalasi Pengolahan Limbah Terpadu Pada Dinas Kebersihan dan Pertamanan
Pasal 2 Pembentukan Unit Pelaksana Teknis IPLT Kalimulya
Dengan peraturan walikota ini dibentuk Unit Pelaksana Teknis Instalasi Pengelolaan
Limbah Terpadu pada Dinas Kebersihan dan Pertamanan.

Pasal 3 Kedudukan UPT IPLT


(1) UPT IPLT adalah unsur pelaksana untuk menunjang operasional Dinas Kebersihan dan
Pertamanan dalam melaksanakan sebagian urusan pemerintahan bidang pekerjaan
umum dibidang pengelolaan limbah.

PT Aspros Binareka

66

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

5) Peraturan Walikota Depok Nomor 17 Tahun 2012 tentang Pengolahan Air Limbah
Domestik
Pasal 2 Maksud, Tujuan dan Sasaran
(1) Maksud pengolahan air limbah domestik :
a. Mewujudkan kota yang sehat melalui pengolahan air limbah domestik dalam
rangka perlindungan kesehatan masyarakat;
b. Melindungi dan meningkatkan kualitas air tanah dan air permukaan agar dapat
memenuhi kebutuhan air bersih dan pelestarian lingkungan hidup;
c. Meningkatkan kesadaran dan kepedulian Pemerintah, dunia usaha, dan
masyarakat untuk berpartisipasi dalam upaya pelestarian lingkungan hidup.
(2) Tujuan pengolahan air limbah domestik :
a. Terkendalinya pembuangan air limbah domestik;
b. Meningkatnya upaya pelestarian fungsi lingkungan hidup;
c. Untuk memelihara kualitas air dan fungsi air serta kondisi air sebagaimana
kondisi alamiahnya baik air tanah maupun air permukaan.
(3) Sasaran Pengolahan Air Limbah Domestik :
a. Penerapan Pembuatan IPAL komunal sistem terpusat adalah untuk menekan
tingkat pencemaran air yang sebagian besar dilakukan oleh pencemaran
limbah cair domestik yang akan dibuang ke saluran kota/badan air penerima;
b. Membatasi bahan pencemaran yang ditenggang/ ditoleransi masuk kedalam
air sebatas tidak akan menyebabkan air menjadi cemar;
c. Pengolahan air limbah domestik berlaku bagi :
1. Asrama/rumah kost yang berpenghuni 100 orang, semua kawasan
perumahan teratur, kawasan perkantoran, kawasan perniagaan dan
apartemen;
2. Rumah makan/restoran (luas bangunan 1000 meter persegi) atau
berdasarkan rekomendasi Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait
diperlukan pengolahan

PT Aspros Binareka

67

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Pasal 3 Pengelolaan Air Limbah Domestik


(1) Pengolahan air limbah domestik dilaksanakan dengan melalui sistem pengolahan
air limbah secara kolektif setempat atau terpusat.
(2) Pengolahan air limbah sistem terpusat sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
merupakan pembuangan air limbah domestik ke dalam IPAL Komunal melalui
jaringan air limbah domestik yang disediakan oleh pihak pengembang/
pemrakarsa yang kemudian diserahkan sebagai Prasarana, Sarana, dan Utilitas
(PSU) dan harus dikelola oleh warga atau masyarakat penghuni sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 2 ayat (3) huruf c angka 1.
(3) Prasarana dan sarana pengolahan air limbah domestik disediakan oleh pengguna
dan/atau pengembang.
(4) Operasional dan pemeliharaan instalasi pengolahan air limbah setempat maupun
terpusat menjadi tanggung jawab pengguna dan pengelola IPAL Komunal.
(5) Operasional dan manajemen yang dibangun dan dilaksanakan oleh Pemerintah
Daerah dapat dilakukan dengan bekerjasama dengan swasta.

PT Aspros Binareka

68

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN
7.1

KESIMPULAN
Sistem pengoperasian dan pemeliharaan IPLT Kalimulya saat ini
belum optimal, dengan belum tercapainya baku mutu effluent
IPLT sesuai perundangan yang berlaku
Kondisi umum IPLT menunjukkan potensi perembesan atau
overflow limbah tinja ke selokan di sekitar bak pembuangan,
yang mengalir langsung ke badan air terdekat. Badan air
tersebut adalah sungai Ciliwung yang menjadi sumber air baku
bagi pengolahan air bersih. Dikhawatirkan dalam jangka
panjang, rembesan lumpur tinja mencemari aquifer sumur
dalam.
Lingkungan di sekitar IPLT merupakan kawasan pemukiman,
sehingga perlu dirancang sistem pengolahan yang tidak
mengeluarkan bau, baik dari sistem pengolahan maupun lumpur
buangan
Permasalahan dalam sistem IPLT eksisting meliputi:
Sistem belum memenuhi kriteria disain sistem
stabilisasi kolam
Lumpur

tinja

yang

dibuang

bersifat

non-

biodegradable atau toksik terhadap aktivitas


bakteri dalam pengolahan biologis IPLT
Lahan yang tersedia sangat terbatas sehingga
diperlukan inovasi teknologi yang lebih kompak
namun handal

PT Aspros Binareka

69

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

Data dan dokumentasi sistem IPLT terbangun


sangat terbatas, sehingga menjadi kendala dalam
pengoperasian dan pemeliharaan sistem
Sistem pemantauan belum dilaksanakan secara
berkala
Sistem administrasi perlu distandarisasi

7.2

SARAN

Strategi pengelolaan air limbah domestik di Kota Depok disusun


dengan mensinergikan pengembangan IPLT dan pembangunan
IPAL dan jaringannya yang dibangun dengan moda komunal
IPLT dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan minimal
pengolahan limbah tinja sampai dengan tahun 2025
Pengembangan IPLT mengaplikasikan sistem pengolahan
digester anaerob dan sistem polishing biofilter anaerob dan
aerob.

Lumpur

yang

dihasilkan

dikeringkan

dengan

menggunakan belt press


Gas methane yang dihasilkan dapat dimanfaatkan lebih lanjut,
namun belum dihitung dalam biaya investasi dan biaya
operasional yang diusulkan
Termasuk

dalam

pembangunan

IPLT,

pelaksana

wajb

menyerahkan Manual Operasi lengkap, As built drawing dan


memberikan jaminan sistem serta pelatihan bagi operator yang
bertugas
IPLT baru dibangun dengan kapasita 280 m3/hari dengan
kebutuhan luas lahan 3600 m2
IPLT baru dibangun dengan perkiraan biaya investasi Rp.
10,068,750,000,- di luar pajak
Perkiraan biaya operasional sekitar Rp. 49,000,-/m3 untuk
kapasitas penuh. Pengoperasian dengan kapasitas di bawah

PT Aspros Binareka

70

LAPORAN FINAL
Kajian Refitalisasi Pengeolaan IPLT Kalimulya
Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Depok

kapasitas perancangan menyebabkan diperlukannya subsidi


dalam pengelolaan dan pemeliharaan

PT Aspros Binareka

71