Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN KEPERAWATAN PADA By. H DENGAN BBLR DI RUANG PERNATOLOGI


RSUP DR HASAN SADIKIN BANDUNG

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas Mata Kuliah Keperawatan Anak
Program Profesi Ners XXXII Unpad

Disusun Oleh :
Tiara Dwinda Pratiwi
220112160061

PROGRAM PROFESI NERS ANGKATAN XXXII


FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2016
Bayi Berat Lahir Rendah
a. Definisi
Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) ialah bayi baru lahir yang berat badannya saat lahir
kurang dari 2500 gram (sampai dengan 2499 gram) (Prawiroharjo, 2010).
b. Klasifikasi

Menurut Rukiyah (2011) bayi berat lahir rendah (BBLR) dapat dikelompokkan menjadi 2
yaitu:
1) Bayi prematur sesuai masa kehamilan (SMK) terdapat derajat prematuritas di golongkan

menjadi 3 kelompok:
a. Bayi sangat prematur (extremely prematur ): 24-30 minggu.
b. Bayi prematur sedang (moderately prematur ) : 31-36 minggu.
c. Borderline Premature : 37-38 minggu. Bayi ini bersifat premature dan mature.
Beratnya seperti bayi matur akan tetapi sering timbul masalah seperti yang dialami
bayi prematur, seperti gangguan pernafasan, hiperbilirubinemia dan daya hisap
lemah.
2) Bayi prematur kecil untuk masa kehamilan (KMK) terdapat banyak istilah untuk
menunjukkan bahwa bayi KMK dapat menderita gangguan pertumbuhan di dalam uterus
(intra uterine growth retardation / IUG )seperti pseudo premature, small for dates,
dysmature, fetal malnutrition syndrome, chronis fetal distress, IUGR dan small for
gestasionalage ( SGA ).
Terdapat dua bentuk IUGR diantaranya :
a) Propornitinate IUGR: janin menderita distress yang lama, gangguan pertumbuhan terjadi
berminggu-minggu sampai berbulan-bulan sebelum bayi lahir. Sehingga berat, panjang
dan lingkaran kepala dalam proporsi yang seimbang, akan tetapi keseluruhannya masih di
bawah masa gestasi yang sebenarnya.
b) Disproportinate IUGR : terjadi akibat distress sub akut. Gangguan terjadi beberapa
Minggu dan beberapa hari sebelum janin lahir. Pada keadaan ini panjang dan lingkaran
kepala normal, akan tetapi berat tidak sesuai dengan masa gestasi. Tanda-tanda sedikitnya
jaringan lemak dibawah kulit, kulit kering, keriput dan mudah diangkat, bayi kelihatan
kurus dan lebih panjang.

c. Manifestasi Klinis
Tanda dan gejala yang terdapat pada Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR ) adalah :

1) Berat badan < 2500 gram


2) Letak kuping menurun
3) Pembesaran dari satu atau dua ginjal
4) Ukuran kepala kecil

5) Masalah dalam pemberian makan (refleks menelan dan menghisap kurang)


6) Suhu tidak stabil (kulit tipis dan transparan)
d. Faktor yang mempengaruhi t
Faktorfaktor yang mempengaruhi berat bayi lahir diantaranya:
1) Umur ibu
Umur ibu mempunyai hubungan erat dengan berat bayi lahir pada umur ibu yang
masih muda, perkembangan organ-organ reproduksi dan fungsi fisiologisnya belum
optimal. Selain itu emosi dan kejiwaannya belum cukup matang, sehingga pada saat
kehamilan ibu tersebut belum dapat mengadapi kehamilannya secara sempurna, dan
sering terjadi komplikasi-komplikasi. Berdasarkan ketentuan yang dikeluarkan Depkes
RI dalam hubungannya dengan umur ibu melahirkan, dikatakan bahwa risiko kehamilan
akan terjadi pada ibu yang melahirkan dengan umur kurang dari 20 tahun dan lebih dari
35 tahun erat kaitannya dengan terjadinya kanker rahim dan BBLR.
2) Parietas
Parietas dalam arti luas mencakup gavida (jumlah kehamilan), partus (jumlah
kelahiran), dan abortus (jumlah keguguran), sedang dalam arti khusus yaitu jumlah atau
banyaknya anak yang dilahirkan. Parietas dikatakan tinggi bila seseorang wanita
melahirkan anak ke empat atau lebih. Seorang wanita yang sadar mempunyai tiga anak
dan terjadi kehamilan lagi, keadaan kesehatannya akan mulai menurun, Seorang
mengalami kurang darah (anemia), terjadi pendarahan lewat jalan lahir dan letak janin
sungsang bahkan melintang. Pada waktu persalinan yang sukar maupun pendarahan
setelah persalinan.
3) Jarak kehamilan
Menurut ketentuan yang di keluarkan oleh badan kordinasi keluarga berencana
(BKKBN) menyatakan bahwa jarak antara kelahiran yang ideal adalah 3 tahun atau lebih.
Hal tersebut karena jarak kelahiran yang pendek dapat menyebabkan seorang ibu belum
cukup waktu untuk memulihkan kondisi tubuhnya setelah kelahiran sebelumnya,

sehingga merupakan salah satu faktor penyebab kelemahan dan kematian ibu dan bayi
yang di lahirkan.
4) Kondisi lingkungan
Kondisi lingkungan adalah kondisi dimana ibu hamil tinggal apabila kondisi
lingkungan tidak sehat dan miskin maka akan menyebabkan kejadian infeksi yang
meningkat dan pengaruhnya dapat berlipat ganda pada ibu hamildan janinnya. Penyakit
infeksi tersebut antara lain penyakit malaria, hepatitis, syphilis dan penyakit karena
bakteri lainnya yang diderita ibu hamil yang dapat memberikan angka kematian dan
kesakitan yang lebih tinggi pada bayi. Selain itu pada daerah geografis yang buruk, juga
dapat menyebabkan anemia gizi. Hal ini yang sulit dijangkau dari segipendidikan dan
ekonomi, seperti daerah terpencil serta daerah yang endemis dengan penyakit yang
memperberat anemia seperti kejadian endemis malaria.
5) Asupan makanan ibu selama hamil
Kebutuhan fisiologis sewaktu hamil adalah jumlah energi, protein dan zat-zat gizi
yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan janin, perubahan metabolisme
tubuh ibu, ibu hamil dan bayi merupakan kelompok rawan dalam risiko kematian yang
tinggi. Apabila asupan makanan ibu selama kehamilan kurang 1800 kalori sehari angka
prevalensi bayi dengan BBLR akan tinggi karena pemenuhan akan zat-zat yang di
perlukan janin berkurang.
6) Jenis perkerjaan ibu
Jenis pekerjan juga dapat mempergaruhi produk kehamilan, pada wanita yang
memiliki pekerjaan yang berat terutama pekerjaan yang berat, akan cenderung
melahirkan bayi dengan berat kurang dari 2500 gram dengan risiko kematian yang lebih
tinggi bagi ibu maupun bayinya. Sebaliknya wanita yang memilih jenis pekerjaan yang
kurang memerlukan tenaga fisik seperti pekerjaan profesi atau managemen tampaknya
kurang mempengaruhi berat bayi yang dilahirkan.
e. Masalah pada BBLR

Menurut Maryunani (2010) masalah yang terjadi pada Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR)
terutama pada prematur terjadi karena ketidakmatangan sistem organ pada bayi tersebut.
Masalah pada BBLR yang sering terjadi adalah gangguan pada sistem pernafasan, susunan
saraf pusat, kardiovaskular, hematologi, gastro interstinal, ginjal, termoregulasi.
1) Sistem Pernafasan
Bayi dengan BBLR umumnya mengalami kesulitan untuk bernafas segera setelah
lahir oleh karena jumlah alveoli yang berfungsi masih sedikit, kekurangan surfaktan (zat
di dalam paru dan yang diproduksi dalam paru serta melapisi bagian alveoli, sehingga
alveoli tidak kolaps pada saat ekspirasi).
Luman sistem pernafasan yang kecil, kolaps atau obstruksi jalan nafas, insufisiensi
klasifikasi dari tulang thorax, lemah atau tidak adanya gag refleks dan pembuluh darah
paru yang imatur. Hal hal inilah yang menganggu usaha bayi untuk bernafas dan sering
mengakibatkan gawat nafas (distress pernafasan).
2) Sistem Neurologi (Susunan Saraf Pusat)
Bayi lahir dengan BBLR umumnya mudah sekali terjadi trauma susunan saraf
pusat. Hal ini disebabkan antara lain: perdarahan intracranial karena pembuluh darah
yang rapuh, trauma lahir, perubahan proses koagulasi, hipoksia dan hipoglikemia.
Sementara itu asfiksia berat yang terjadi pada BBLR juga sangat berpengaruh pada
sistem susunan saraf pusat (SSP) yang diakibatkan karena kekurangan oksigen dan
kekurangan perfusi.

3) Sistem Kardiovaskuler
Bayi dengan BBLR paling sering mengalami gangguan/ kelainan janin, yaitu paten
ductus arteriosus, yang merupakan akibat intra uterine ke kehidupan ekstra uterine
berupa keterlambatan penutupan ductus arteriosus.

4) Sistem Gastrointestinal
Bayi dengan BBLR saluran pencernaannya belum berfungsi seperti bayi yang
cukup bulan, hal ini disebabkan antara lain karena tidak adanya koordinasi mengisap dan
menelan sampai usia gestasi 3334 minggu sehingga kurangnya cadangan nutrisi seperti
kurang dapat menyerap lemak dan mencerna protein
5) Sistem Termoregulasi
Bayi dengan BBLR sering mengalami temperatur yang tidak stabil, yang
disebabkan antara lain:
a) Kehilangan panas karena perbandingan luas permukaan kulit dengan berat badan
lebih besar (permukaan tubuh bayi relatife luas)
b) Kurangnya lemak subkutan (brown fat / lemak cokelat)
c) Jaringan lemak dibawah kulit lebih sedikit.
d) Tidak adanya refleks kontrol dari pembuluh darah kapiler kulit.
6) Sistem Hematologi
Bayi dengan BBLR lebih cenderung mengalami masalah hematologi bila
dibandingkan dengan bayi yang cukup bulan. Penyebabnya antara lain adalah:
a) Usia sel darah merahnya lebih pendek
b) Pembuluh darah kapilernya mudah rapuh
c) Hemolisis dan berkurangnya darah akibat dari pemeriksaan laboratorium yang sering.
7) Sistem Imunologi
Bayi dengan BBLR mempunyai sistem kekebalan tubuh yang terbatas, sering kali
memungkinkan bayi tersebut lebih rentan terhadap infeksi.
8) Sistem Perkemihan
Bayi dengan BBLR mempunyai masalah pada sistem perkemihannya, di mana
ginjal bayi tersebut karena belum matang maka tidak mampu untuk menggelola air,
elektrolit, asam-basa, tidak mampu mengeluarkan hasil metabolisme dan obat obatan
dengan memadai serta tidak mampu memekatkan urin.

9) Sistem Integumen
Bayi dengan BBLR mempunyai struktur kulit yang sangat tipis dan transparan
sehingga mudah terjadi gangguan integritas kulit.
10) Sistem Pengelihatan
Bayi dengan BBLR dapat mengalami retinopathy of prematurity (RoP) yang
disebabkan karena ketidakmatangan retina.
f. Penatalaksanaan
Menurut Rukiyah (2011) perawatan pada bayi berat lahir rendah (BBLR) adalah :
1) Mempertahankan suhu tubuh dengan ketat. BBLR mudah mengalami hipotermi, oleh
sebab itu suhu tubuh bayi harus dipertahankan dengan ketat.
2) Mencegah infeksi dengan ketat. BBLR sangat rentan dengan infeksi, memperhatikan
prinsip-prinsip pencegahan infeksi termasuk mencuci tangan sebelum memegang bayi.
3) Pengawasan nutrisi (ASI). Refleks menelan BBLR belum sempurna, oleh sebab itu
pemberian nutrisi dilakukan dengan cermat.
4) Penimbangan ketat. Perubahan berat badan mencerminkan kondisi gizi bayi dan erat
kaitannya dengan daya tahan tubuh, oleh sebab itu penimbangan dilakukan dengan ketat.
5) Kain yang basah secepatnya diganti dengan kain yang kering dan bersih, pertahankan
suhu tubuh tetap hangat.
6) Kepala bayi ditutup topi, beri oksigen bila perlu.
7) Tali pusat dalam keadaan bersih.
8) Beri minum dengan sonde/tetes dengan pemberian ASI.

Referensi:
Departemen kesehatan RI. 2008. Profil kesehatan Nasional.Depeartemen Kesehatan RI. Jakarta
Maryunani, Anik. 2010. Imu Kesehatan Anak Dalam Kebidanan. Jakarta : TIM
Prawirohardjo, Sarwono. 2010. Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka
Rukiyah, Lia Yulianti. 2011. Asuhan Neonatus, Bayi dan Anak Balita. Jakarta : CV. Trans Info
Media