Anda di halaman 1dari 11

PENYAKIT KULIT DAN PARASIT DARAH PADA KUCING

(SKABIES, RINGWORM, DAN INFESTASI PARASIT)

OLEH
WADI OPSIMA
(O111 13 310)
PROGRAM STUDI KEDOKTERAN HEWAN
FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2016

Tata Laksana Penggunaan Obat pada Pengobatan Pioderma


Tujuan pengobatan pioderma adalah menghilangkan kuman penyebab
sehingga dapat sembuh dengan cepat dan mencegah penyebaran penyakit. Perawatan
kulit meliputi membersihkan, mengangkat krusta.
Secara umum untuk lesi yang terbatas tanpa komplikasi diberikan terapi
topikal. Antibiotika topikal pilihan pertama yang sering digunakan adalah golongan
asam fusidat, mupirosin, dan neomisin-basitrasin, atau antiseptik topical. Sebaiknya
dihindari pemakaian antibiotika topikal yang

bersamaan dengan sistemik untuk

mencegah resistensi dan sensitisasi. Pada kasus tertentu dan untuk dapat membunuh
kuman dapat diberikan antibiotika sistemik

golongan penisilin, eritromisin, dan

sefalosporin.
Bakteri yang paling umum yang menyebabkan infeksi kulit adalah
Staphylococcus intermedius, dan sebagian besar strain bakteri ini menghasilkan laktamase, yang akan menghambat antibiotik -laktam.

Antibiotik yang tidak dapat

digunakan secara empiris untuk mengobati infeksi staphylococcus meliputi: penisilin,


ampisilin, dan amoxicillin, yang semuanya antibiotik -laktam. Beberapa penisilin
sintetik (misalnya oksasilin, asam amoksisilin-klavulanat) dan sefalosporin adalah laktamase resisten dan dapat digunakan untuk mengobati infeksi secara empiris.
Selain itu, tetracycline atau streptomisin tidak dapat digunakan untuk
mengobati infeksi staphylococcus, karena sebagian besar strain akan tahan terhadap
mereka. Waktu pengobatan setiap infeksi penting untuk dipertimbangkan. Lama
waktu pengobatan juga dapat mempengaruhi kepatuhan pemilik. Hal yang harus

dilakuakn adalah menekankan pentingnya menyelesaikan terapi antibiotik yang


diresepkan.
Meskipun jarang, efek samping dari terapi antibiotik dapat terjadi. Kebanyakan
antibiotik oral akan menyebabkan mual dan kadang-kadang muntah dan diare.
Pemilik harus menyadari efek samping potensialnya. Dokter harus jelas menjelaskan
kepada pemilik efek samping yang mungkin terjadi dari obat yang telah direpkan.

Tabel I, Antibiotik yang Direkomendasikan untuk Pioderma


Antibiotik
Erythromycin
Lincomycin
Ormetoprimsulfadimethoxine

Recommended
Oral Dose
10-15 mg/kg q8h
22 mg/kg q12h

27.5 mg/kg q24h

Comments
Pilihan empiric, baik untuk infeksi awal.
Pilihan empiric, baik untuk infeksi awal.
Pilihan empiric, baik untuk infeksi awal.
Obat sulfa potensial dapat menyebabkan
xerophtalmia

atau

hipotiroidisme

bila

digunakan jangka panjang ( > 3-4 minggu ) .


Pilihan empiric, baik untuk infeksi awal.
Trimethoprimsulfonamides

Cephalexin

Cefadroxil

15-30 mg/kg q12h

22-33 mg/kq q8h


to q12h

22 mg/kq q12h

Obat sulfa potensial dapat menyebabkan


xerophtalmia atau hipotiroidisme bila
digunakan jangka panjang ( > 3-4 minggu ) .
Pilihan empiric, baik untuk infeksi awal. of
infection. (Antibiotik A -lactam efektif
against -lactamase enzymes)
Pilihan empiric, baik untuk infeksi awal.
(Antibiotik A -lactam efektif against lactamase enzymes)
Hanya direkomendasikan pada pioderma

Enrofloxacin

Oxacillin

5 mg/kq q24h or 10 berulang

ketika

&

pengujian

mg/kg q12h

menunjukkan penggunaan yang diperlukan

22 mg/kg q8h

nya. Baik digunakan pada pioderma deep


Pilihan empiric, baik untuk infeksi awal.

(Antibiotik A -lactam efektif against Amoxicillin-

12.5-22 mg/kg

lactamase enzymes)
Pilihan empiric, baik untukinfeksi awal.( -

clavulanic acid

q12h or q8
5.5 mg/kq q12h

laktam - - laktamase kombinasi inhibitor


Pemilihan harus didasarkan pada C & S

Clindamycin

atau 11 mg/kg

sejak Staphylococcus intermedius resisten

q24h

terhadap obat lain.

Antibiotika topikal pilihan pertama yang sering digunakan adalah golongan


asam fusidat, mupirosin, dan neomisin-basitrasin, atau antiseptik topikal. Sebaiknya
dihindari pemakaian antibiotika topikal yang bersamaan dengan sistemik untuk
mencegah resistensi dan sensitisasi. Pada kasus tertentu dan untuk dapat membunuh
kuman dapat diberikan antibiotika sistemik golongan penisilin, eritromisin, dan
sefalosporin.
Pengobatan untuk impetigo non bulosa jika krusta sedikit, dilepaskan dan
diberi salap antibiotika. Kalau banyak diberikan juga antibiotika sistemik.
Pengobatan IB jika terdapat hanya beberapa vesikel/bula, dipecahkan lalu diberi
salap antibiotika atau cairan antiseptik. Jika banyak dapat diberikan juga antibiotika
sistemik.
Pengobatan topikal untuk penyakit impetigo sebagai lini pertama dapat
diberikan mupirosin dan asam fusidat. Pengobatan sistemik sebagai lini pertama
dapat diberikan diklosasilin, gabungan asam klavulanat dan amoksisilin dan juga
dapat diberikan antibiotika sephaleksin, sedangkan sebagai

lini kedua (alergi

penisilin) dapat diberikan azitromisin, klindamisin dan eritromisin. Pengobatan


terhadap folikulitis dapat diberikan antibiotika sistemik

dan topikal, juga harus

diatasi yang menjadi faktor predisposisinya.


Pengobatan untuk furunkel, karbunkel jika sedikit cukup dengan antibiotika
topikal saja. Jika banyak dapat digabung dengan antibiotika sistemik. Jika berulangulang terjadi furunkulosis atau karbunkel harus dicarikan yang menjadi

faktor

predisposisinya tersebut. Sedangkan untuk ektima jika terdapat m sedikit, krusta

dapat diangkat lalu diolesi dengan salap antibiotika dan jika banyak dapat juga
diobati dengan antibiotika sistemik.

Kasus I Skabies
Anamnesa
Kucing putih hitam domestic short hair jantan berumur 6 tahun dengan berat
5,8 kg mengalami gatal sejak dua bualn lalu. Lesi berkembang setelah klien pindah
tempat tinggal, ditemukan keropeng (kerak) pada daerah telinga, mulut, dan hidung.
Selain itu, terdapat keropeng, kucing selalu menggaruk-garuk, menggosokkan badan

di dinding. Di beberapa bagian kulit, seperti sekitar telinga terdapat akumulasi pus.
Sampel kerokan kulit yang diambil disekitar telinga hasilnya ditemukan dominasi
bakteri coccus serta tungau Sarcoptes scabiei
Tata laksana terapi
Trimethoprim-sulfonamides
Indikasi

: Antibiotik

Dosis

: 15mg/kg BB

Dosis Pemberian: 87mg/5.8 kg BB


Rute

: PO

Frekuensi

: Setiap 12 jam.

Nama Paten

: Tribrissen and Tribrissen 400 Oral Paste (Schering-Plough),

Di-Biotic (Phoenix Pharmaceutical), Uniprim Powder


Alasan pemberian obat:. Obat ini merupakan antibiotic spectrum luas.

Ivermectin
Indikasi

: Antiparsit

Dosis

: 0,2 ml / 10 kg berat badan

Dosis Pemberian

: 0,116ml/ 5,8 kg berat badan

Rute

: Injeksi SC

Frekuensi

: Setiap 2 minggu

Nama Paten

: Ivervet

Pada anjing dan kucing biasanya digunakan sebagai pencegahan terhadap


hearthworm
Pertimbangan Pemberian obat: Ivermectin adalah yang diberikan secara subkutan,
sehingga lebih cepat bekerja.
Shampoo yang Mengandung Sulfur

Indikasi

: Antiparasit

Rute

: Topikal

Frekuensi

: 3 kali seminggu

Kasus II Ringworm
Anamnesa
Labila seekor kucing domestic berwarana abu-abu jantan berumur 7 tahun,
memiliki berat 6 kg. Kucing tersebut mengalami kelainan berupa kulit kemerahan
berbentuk cincin, disertai gatal. Kulit dan rambutnya kusam, ada kebotakan di daerah
ventral tubuh, alopecia tidak simetris, serta terdapat luka terbuka (ulcer) pada tubuh
dengan bau tidak enak (tengik) dan kerak. Setelah dilakukan pemeriksaan Labila
diduga mengalami ringworm. Kejadian ini dapat diakibatkan adanya infestasi jamur
yang ditegakkan dengan kultur jamur dan didapatkan Tricophyton. Selain itu, infeksi
sekunder bakteri terjadi sehingga luka berbau tengik.
Tata laksana terapi :
Ketokonazol
Indikasi

: Antifungi

Dosis

: 10 mg/kg BB

Dosis Pemberian: 60mg/6 kg BB


Rute

: PO

Frekuensi

: Setiap 24 jam.

Nama Paten

: Nizoral, Ketosidin, Panfungol

Alasan pemberian obat:. Obat ini merupakan antifungal yang umum diberikan
pada infestasi jamur dan yeast
Trimethoprim-sulfonamides
Indikasi

: Antibiotik

Dosis

: 15mg/kg BB

Dosis Pemberian: 90mg/6 kg BB


Rute

: PO

Frekuensi

: Setiap 12 jam.

Nama Paten

: Tribrissen and Tribrissen 400 Oral Paste (Schering-Plough),

Di-Biotic (Phoenix Pharmaceutical), Uniprim Powder


Alasan pemberian obat:. Obat ini merupakan antibiotic spectrum luas.
Beta-carotene
Indikasi

: vitamin perawatan kulit dan rambut

Dosis

: 0.72 mg/kg BB

Rute

: PO

Frekuensi

: Setiap 24 Jam

Dosis Pemberian : 0.72 mg/kg x 6 kg = 4.32 mg

HIPOTIROID
Kelenjar tiroid merupakan kelenjar yang terletak di leher dan terdiri atas
sepasang lobus di sisi kiri dan kanan. Terletak di leher dihubungkan oleh ismus
menutupi cincin trakea 2 dan 3. Kelenjar ini tersusun dari zat hasil sekresi bernama
koloid yang tersimpan dalam folikel tertutup yang dibatasi oleh sel epitel kuboid.
Koloid ini tersusun atas tiroglobulin yang akan dipecah menjadi hormon tiroid (T3
dan T4) oleh enzim endopeptidase. Kemudian hormon ini akan disekresikan ke
sirkulasi darah untuk kemudian dapat berefek pada organ target. Fungsi kelenjar
tiroid adalah

Pengeringan kulit
Tiroid juga mengontrol kesehatan kulit. Kurang aktifnya tiroid akan
menyebabkan kulit menjadi kering. Lapisan paling luar dari kulit akan
menjadi kering, sel-sel mati, dan akan selalu dari lapisan pertumbuhan. Jika

laju sel-sel yang diganti abnormal, akan terjadi kekeringan. Defisiensi dan dari
fungsi tiroid langsung mengontrol laju ini.
Pada kulit terdapat reseptor hormone tiroid (Tiroid Reseptor/TR). dalam
hipotiroidisme, rambut bisa kering, kasar, rapuh dan lambat tumbuh. Demikian pula,
kuku dapat menebal, rapuh dan lambat tumbuh. Staphylococcus spp., adalah flora
normal pada kulit. Namun, apabila kulit dalam kondisi yang buruk, maka bakteri ini
akan menginfeksi dan menunjukkan gejala klinis

dengan faktor virulensi yang

dimilikinya, salah satunya adalah toksin.


Kasus III Hipotiroid
Anamnesa
Kucing abu-abu domestik betina berumur 8 bulan dengan berat 2,4 kg. Gejala
tubuh yang lesu, terjadi kelebihan berat badan, kebotakan, denyut nadi yang lemah,
temperatur tubuh yang rendah, serta kulit yang terasa kasar. Hilangnya rambut bisa
menjadi bilateral simetris. Awalnya hilangnya rambut terjadi pertama di daerah yang
sering terkena gesekan, yaitu leher (memiliki ikat). Selain itu, kucing mengalami
intoleransi terhadap dingin serta tekanan darah rendah. Pada kulit yang kasar, terlihat
akumulasi nanah, dan adanya lesi krusta.
Tata laksana terapi :
Levothyroxine
Indikasi

: Hipotiroid

Dosis

: 10-30g/kg BB

Dosis Pemberian: 48mg/2,4 kg BB


Rute

: PO

Frekuensi

: Setiap 24 jam.

Nama Paten

: Levothroid

Alasan pemberian obat:. Obat ini merupakan antifungal yang umum diberikan
pada infestasi jamur dan yeast

Trimethoprim-sulfonamides
Indikasi

: Antibiotik

Dosis

: 15mg/kg BB

Dosis Pemberian: 36mg/2,4 kg BB


Rute

: PO

Frekuensi

: Setiap 12 jam.

Nama Paten

: Tribrissen and Tribrissen 400 Oral Paste (Schering-Plough),

Di-Biotic (Phoenix Pharmaceutical), Uniprim Powder


Alasan pemberian obat:
Beta-carotene
Indikasi

: vitamin perawatan kulit dan rambut

Dosis

: 0.72 mg/kg BB

Rute

: PO

Frekuensi

: Setiap 24 Jam

Dosis Pemberian : 0.72 mg/kg x 2,4 kg = 1,278 mg


Lamanya pengobatan tergantung pada respon individu hewan terhadap obat,
ketepatan dan kerutinan dalam pemberian obat, status gizi, juga sanitasi kandang. Hal
ini. Sanitasi kandang yang buruk, perawatan rambut dan kulit yang buruk, dapat
menyebabkan kambuhnya penyakit. Selain itu, status gizi juga dapat berpengaruh.

PATOGENESA PIODERMA
Pyoderma superfisial umumnya terjadi pada tubuh. Luasnya lesi dari pyoderma
tidak jelas akibat tertutup oleh rambut hewan. Pyoderma yang dalam sering
mempengaruhi dagu, hidung, dan kaki ataupun terjadi secara menyeluruh. Pada saat
physical examination terlihat adanya sisik, kerak, kemerahan pada kulit, kebotakan,
papula, pustul, abses, furunculosis, dan cellulitis. Gejala yang sering terlihat pada

kejadian pyoderma adalah pruritus. Jika penyebab awal dari pyoderma adalah alergi
maka kulit akan kemerahan, jika penanganan hanya untuk mengatasi kejadian
pyoderma tanpa mengatasi kejadian alergi maka pruritus yang timbul tidak akan
terselesaikan. Jika penyebab utama adalah disfungsi endokrin, maka akan terlihat
gejala lain seperti polidipsia/poliuria, lethargy, penambahan berat badan, ataupun
feminisasi.
Sedangkan gejala klinis yang muncul pada deep pyoderma adalah rasa sakit,
bau, terdapat eksudat darah dan pus, erythema, kebengkakan, dan ulserasi pada kulit.
Infeksi deep pyoderma sering terjadi pada bagian interdigital, hock, dan tungkai
bagian lateral.
Proses kolonisasi kuman pada kulit melibatkan reseptor spesifik terhadap
kuman pada sel pejamu yang akan berikatan dengan adesin, yaitu antigen pada
dinding sel kuman. Komponen utama adesin pada streptokokus dan stafilokokus
adalah techoic acid, sedangkan pada reseptor hospes berupa fibronektin.
Beberapa keadaan yang berhubungan dengan ketidak utuhan kulit seperti pada
kulit bayi prematur (imaturitas kulit bayi) merupakan salah satu faktor risiko infeksi
pada kulit. Selain itu keadaan seperti berat badan lahir rendah, maserasi, ekskoriasi
dan ketidak utuhan sawar epidermal juga merupakan faktor risiko terjadinya infeksi
pada kulit. Apabila terjadi infeksi pada kulit umpamanya pada penyakit pioderma
biasanya tempat masuknya bakteri akan muncul gejala atau tanda inflamasi