Anda di halaman 1dari 4

AKTIVITAS ZAT RADIOAKTIF

Rezky Amaliah, Darlina, Wahdini Ramli, Muh. Shadiq K


Laboratorium Fisika Modern
Jurusan Fisika FMIPA UNM
Jalan Dg. Tata Raya, Makassar, 90223
Abstrak
Telah dilakukan praktikum mengenai aktivitas zat radiaoaktif yang menggunakan
Stronsium-90 sebagai sumber radiasi sinar Beta dan Cobalt-60 sebagai sumber radiasi sinar
gamma. Sr-90 memiliki waktu paruh 28,8 tahun dan Co-60 memiliki waktu paruh 5,27 tahun.
Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas zat radioaktif, untuk mengetahui daya tembus
sinar beta dan sinar gamma, dan untuk menyelidiki hubungan antara jarak sumber radioaktif
dengan aktivitas sumber. Aktivitas sinar beta, sinar gamma, dan radiasi latar belakang diketahui
melalui pendeteksian oleh Detektor Geiger-Muller yang kemudian dicacah oleh program
Radiation Detection pada komputer. Daya tembus sinar beta dan sinar gamma diketahui melalui
manipulasi ketebalan penghalang yang menghalangi sumber radioaktif, dimana penghalang yang
digunakan adalah Aluminium (Al) dan Timbal (Pb). Hubungan antara jarak sumber radioaktif
dengan aktivitas sumber diketahui dengan memanipulasi jarak sumber. Setelah melakukan
praktikum, diketahui bahwa aktivitas zat radioaktif secara berurutan adalah beta, gamma, dan
radiasi latar belakang. Sedangkan untuk daya tembus zat radioaktif, daya tembus sinar gamma
lebih besar dibandingkan daya tembus sinar beta. Daya tembus juga berkaitan dengan daya serap
jenis penghalang dan ketebalan penghalang. Dimana timbal lebih sukar ditembus dibandingkan
aluminium, dan ketebalan penghalang berbanding terbalik dengan daya tembus sinar zat
radioaktif. Hubungan jarak sumber radioaktif dengan aktivitas sumber membuktikan keberlakuan
hukum kebalikan kuadrat. Dimana semakin besar jarak sumber radioaktif maka aktivitas sember
semakin kecil.
Kata Kunci: Zat Radioaktif, Sinar

, Sinar

PENDAHULUAN
Penemuan radioaktivitas diumumkan oleh
Henri Becquerel pada bulan Maret 1896.
Becquerel mengetahui bahwa garam uranium
bercahaya yang terkena cahaya matahari, dan
radiasi-radiasi berfosfor dari garam-garam
teraktivasi tersebut dapat menembus benda-benda
gelap. Dengan mempelajari efek ini, ia
menemukan bahwa radiasi dari uranium
teraktivasi-cahaya dapat membentuk bayangbayang benda logam pada pelat-pelat fotografis
yang terbungkus kertas hitam. Ditemukan pula
sifat-sifat radiatif uranium berkaitan dengan
intinya (Sumardi, 1994). Meskipun fenomena
radioaktivitas ini ditemukan oleh Becquerel,
nama radioaktivitas itu sendiri diberikan oleh
Marie Curie, penemu unsur radioaktif lainnya
(Subaer, 2014).
Sinar radioaktif merupakan partikel dengan
tingkat energi yang relatif tinggi dan relatif sulit
berinteraksi secara kimia maupun listrik.
Sehingga untuk mendeteksi radiasi radioaktif

, sinar , Hukum Kebalikan Kuadrat


dibutuhkan detektor khusus seperti detektor
tabung Geiger Muller. Tabung Geiger Muller
adalah alat untuk mendeteksi dan pengukur
ionisasi dari radiasi nuklir (Irwandi, 2007).
Salah satu hukum alam yang paling umum
adalah hukum kebalikan kuadrat. Seorang saintis
menyatakan bahwa hukum kebalikan kuadrat
merupakan karakteristik dari apa saja yang
berasal dari sumber titik dan bergerak lurus secara
kontinu (Modul Praktikum Ekfis 1, 2016).
Percobaan ini menggunakan sinar dan
sebagai sumber radiaktif. Percobaan ini bertujuan
untuk menyelidiki karakteristik pancaran
radioaktivitas beberapa zat radioaktif, untuk
menyelidiki dan membandingkan daya tembus
sinar dan , untuk menyelidiki kemampuan
berbagai material (bahan) dalam menyerap radiasi
dan untuk menyelidiki hubungan antara jarak
sumber radioaktif dengan aktivitas sumber.
METODE

Pada praktikum ini perangkat yang digunakan


telah terangkai dan saling terhubung, maka langka
awal yang harus dilakukan adalah melakukan
penyetelan peralatan dengan cara menyalakan
rateneter dengan menekan tombol off ke posisi
on. Selanjutnya menyalakan komputer lalu buka
program radiation detector, pada program tersebut
atur tegangan ratemeter yang tertera sampai
diperoleh penunjukan tegangan 1000 volt pada
skala ratemeter. Kemudian mengatur waktu
pencacahan (1s) dan jumbal data sebnyak 30 kali.
Setelah penyetelan peralatan telah selesai
langkah selanjutnya adalah melakukan kegiatan 1
yaitu mengenal aktivitas zat radioaktif dengan
cara meletakkan salah satu sumber radioaktif
(sumber atau sumber ) pada rak sampel 2,
kemudian mengklik tombol start pada program
radiation detector untuk merekan data hasil
cacahan.
Pada kegiatan 2 sumber radioaktif yang
digunkan sama pada kegiatan 1 (sumber atau
sumber ), pada kegiatan 2 digunakan bahan
penghalang (Al dan Pb) dengan ketebalan yang
diletakkan pada posisi 1 rak sampel untuk
mengukur daya tembus dari sinar dan . Untuk
kegiatan 3 langkahnya sama dengan kegiatan 1
hanya saja pada kegiatan 3 jarak sumber
radioaktif di ubah-ubah untuk mengetahui apakah
aktivitas zat radioaktif memenuhi hukum
kebalikan kuadrat.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Pasda kegiatan pertama dilakukan untuk
mengetahui aktivitas zat radioaktif dari sumber
radiasi yang berbeda.
Tabel 1.1. Cps rata-rata pada sumber radiasi beta,
gamma, dan latar belakang
Sumber radiasi
cps rata-rata
Beta
153,77
Gamma
10,97
Latar belakang
0,83
200 153.77
150
100
10.97 0.83
50
CPS rata-rata
0

Grafik 1.1 Cps rata-rata pada sumber radiasi beta,


gamma, dan latar belakang
Grafik 1.1 memperlihatkan bagaimana bentuk
histogram dari aktivitas zat radioaktif untuk setiap
sumber radiasi yang berbeda. Dari grafik
diperoleh bahwa sumber radiasi yang paling aktif
yaitu sumber radiasi beta dengan nilai cps ratarata 153,77. Sedangkan untuk sumber radiasi
gamma nilai cps rata-ratanya yaitu 10,97 dan
sumber radiasi latar belakang yaitu 0,83.
Pada kegiatan kedua dilakukan untuk
mengukur daya tembus sinar dan dengan
menggunakan jenis penghalang aluminium dan
timbal yang ketebalannya berbeda-beda.
Tabel 2.1. Hubungan antara ketebalan penghalang
(Al) dengan cps rata-rata untuk sinar
beta.
Sumber
Jenis
Tebal
Cps rataradiasi penghalang penghalang
rata
0,635
81,57
0,800
63,60
Aluminium
2,015
10,60
Beta
3,115
1,30
1,700
1,00
Timbal
2,900
1,23
4,205
1,43
0,635
12,97
0,800
12,73
Aluminium
2,015
11,53
Gamma
3,115
11,57
1,700
12,60
Timbal
2,900
12,00
4,205
11,43
100.00
80.00
60.00
CPS rata-rata

40.00

f(x) = - 32.17x + 92.07


R = 0.9

20.00
0.00
0.000 1.000 2.000 3.000 4.000
Ketebalan penghalang (mm)

Sumber radiasi

Grafik

2.1. Hubungan antara ketebalan


penghalang (Al) dengan cps rata-rata
untuk sinar beta

13.00

CPS rata-rata

2.00

12.50

1.50

12.00

1.00

f(x) = 0.17x + 0.72


R = 1

f(x) = - 0.47x + 13.38


R = 1

CPS rata-rata 11.50


11.00

0.50

10.50
1.000 2.000 3.000 4.000 5.000

0.00
1.000 2.000 3.000 4.000 5.000

Ketebalan Penghalang (mm)

Ketebalan Penghalang (mm)

Grafik
Grafik

2.2. Hubungan antara ketebalan


penghalang (Pb) dengan cps rata-rata
untuk sinar beta

Grafik 2.1 dan Grafik 2.2 memperlihatkan


bagaimana hubungan antara ketebalan bahan
penghalang (untuk grafik 2.1 menggunakan Al
dan grafik 2.2 menggunakan Pb) dengan cps ratarata untuk sinar beta. Dari kedua grafik diatas
memperlihatkan bagaimana daya tembus sinar
beta akan berkurang seiring dengan bertambahnya
ketebalan dari bahan penghalang yang digunakan.
Untuk daya serap bahan, tergantung pada jenis
penghalang, daya serap Pb lebih besar dari pada
Al. Selain itu daya serap bahan juga dipengaruhi
oleh ketebalan bahan penghalang, semakin tebal
penghalang maka daya serap bahan juga akan
semakin besar.
13.50
13.00
12.50
f(x) = - 0.6x + 13.18
R = 0.83
12.00
CPS rata-rata
11.50
11.00
10.50
0.000 1.000 2.000 3.000 4.000
Ketebalan penghalang (mm)

Grafik

2.3. Hubungan antara ketebalan


penghalang (Al) dengan cps rata-rata
untuk sinar Gamma

2.4. Hubungan antara ketebalan


penghalang (Pb) dengan cps rata-rata
untuk sinar gamma

Grafik 2.3 dan Grafik 2.4 memperlihatkan


bagaimana hubungan antara ketebalan bahan
penghalang (untuk grafik 2.3 menggunakan Al
dan grafik 2.4 menggunakan Pb) dengan cps ratarata untuk sinar gamma. Dari kedua grafik diatas
memperlihatkan bagaimana daya tembus sinar
gamma akan berkurang seiring dengan
bertambahnya ketebalan dari bahan penghalang
yang digunakan. Untuk daya serap bahan,
tergantung pada jenis penghalang, daya serap Pb
lebih besar dari pada Al. Selain itu daya serap
bahan juga dipengaruhi oleh ketebalan bahan
penghalang, semakin tebal penghalang maka daya
serap bahan juga akan semaki besar.
Pada kegiatan ketiga dilakukan untuk
mengetahui apakah aktivitas zat radioaktif untuk
sinar beta dan sinar gamma memenuhi hukum
kebalikan kuadrat.
Sumber

Beta

Gamma

Jarak (d)
(cm)
1,30
3,30
5,30
7,30
1,30
3,30
5,30
7,30

Jarak
kuadrat
(d2)
1,69
10,89
28,09
53,29
1,69
10,89
28,09
53,29

Cps
ratarata
259,27
92,80
49,03
30,03
19,53
8,57
5,70
3,90

1/d2
0,59
0,09
0,04
0,02
0,59
0,09
0,04
0,02

300.00
250.00
200.00
150.00
CPS rata-rata
100.00
50.00
0.00
0.00 0.20 0.40 0.60 0.80
Kebalikan jarak kuadrat (1/D2)

Grafik 3.3. Hubungan antara jarak sumber dengan


cps rata-rata untuk sinar beta
25.00
20.00
f(x) = -9.19 ln(x) + 21.16
15.00
R = 0.97
CPS rata-rata gamma 10.00
5.00
0.00
0.002.004.006.008.00
Jarak sumber (cm)

Grafik 3.1. Hubungan antara kebalikan jarak


kuadrat dengan cps rata-rata untuk
sinar beta

Grafik 3.4. Hubungan antara jarak sumber dengan


cps rata-rata untuk sinar gamma

25.00
20.00
15.00
CPS rata-rata 10.00
5.00
0.00
0.00 0.20 0.40 0.60 0.80

Grafik 3.3 dan Grafik 3.4 memperlihatkan


bagaimana hubungan antara jarak sumber dengan
cps rata-rata untuk sinar beta dan sinar gamma.
Cps rata-rata dari sinar beta dan sinar gamma
turun secara logaritmik seiring dengan
bertambahnya jarak dari sumber radiasi.

Kebalikan jarak kuadrat (1/D2)

Grafik 3.2. Hubungan antara kebalikan jarak


kuadrat dengan cps rata-rata untuk sinar
gamma
Grafik 3.1 dan Grafik 3.2 memperlihatkan
bagaimana hubungan antara kebalikan jarak
kuadrat (1/D2) dengan cps rata-rata untuk sinar
beta dan sinar gamma. Cps rata-rata
mengindikasikan aktivitas zat radioaktif dari
sumber beta dan sumber gamma, dimana aktivitas
zat radioaktif ini sebanding dengan kebalikan
jarak kuadrat (1/D2). Atau dengan kata lain
aktivitas zat radioaktif dari sumber beta dan
sumber gamma berbanding terbalik dengan jarak
kuadrat (D2), semakin jauh jarak sumber radiasi
maka semakin kecil aktivitas zat radioaktif.
Dengan demikian aktivitas zat radioaktif
memenuhi hukum kebalikan kuadrat.
300.00
200.00 f(x) = -136.15 ln(x) + 281.78
R = 0.96
CPS rata-rata 100.00
0.00
0.00 2.00 4.00 6.00 8.00
Jarak sumber(cm)

SIMPULAN
Setelah melakukan praktikum, diketahui
bahwa aktivitas zat radioaktif yang paling besar
adalah sinar beta, kemudian gamma, dan radiasi
latar belakang. Daya tembus sinar gamma lebih
besar dibandingkan daya tembus sinar beta
dengan melihat nilai koefisien daya tembus
bahan. Daya tembus juga berkaitan dengan daya
serap
jenis penghalang dan ketebalan
penghalang. Dimana timbal lebih sukar ditembus
dibandingkan
aluminium,
dan
ketebalan
penghalang berbanding terbalik dengan daya
tembus sinar zat radioaktif. Hubungan jarak
sumber radioaktif dengan aktivitas sumber adalah
berbanding terbalik, dimana semakin besar jarak
sumber radioaktif maka aktivitas sember semakin
kecil. Hal ini membuktikan keberlakuan hukum
kebalikan kuadrat..
DAFTAR PUSTAKA
Irwandi. 2007. Desain Transduser Tegangan
Tinggi pada Tabung Geiger Muller untuk
Mendeteksi Radiasi Radioaktif. Jurnal
Sains MIPA. 13 (3): 199-2014.
Subaer dkk. 2015. Penuntun Praktikum
Ekseperimen Fisika 1. Makassar : Unit
Laboratorium Fisika Modern Jurusan Fisika
FMIPA UNM.