Anda di halaman 1dari 8

Enterobiasis / penyakit cacing kremi adalah infeksi usus pada manusia yang disebabkan

oleh cacing Enterobius vermicularis. Enterobiasis merupakan infeksi cacing yang terbesar
dan sangat luas dibandingkan dengan infeksi cacing lainnya. Hal ini disebabkan karena
adanya hubungan yang erat antara parasit ini dengan manusia dan lingkungan sekitarnya.
Parasit ini lebih banyak didapatkan diantara kelompok dengan tingkat sosial yang rendah,
tetapi tidak jarang ditemukan pada orang-orang dengan tingkat sosial yang
tinggi.enterobiasis relatif tidak berbahaya, jarang menimbulkan lesi yang berarti dan
dapat sembuh dengan sendirinya.(Soedarto, 1995)

Enterobiasis juga merupakan penyakit keluarga yang disebabkan oleh mudahnya


penularan telur baik melalui pakaian maupun alat rumah tangga lainnya. Anak berumur 514 tahun lebih sering mengalami infeksi cacing Enterobius vermicularis dibandingkan
dengan orang dewasa yang lebih bisa menjaga kebersihan.(Depkes RI, 1989)

Penyebaran Enterobius vermicularis lebih luas daripada cacing lain.Penularan dapat


terjadi pada suatu keluarga atau kelompok-kelompok yang hidup pada dalam satu
lingkungan yang sama. Dari hasil penelitian di daerah Jakarta timur melaporkan bahwa
kelompok usia terbanyak yang menderita enterobiasis adalah kelompok usia antara 5-10
tahun yaitu terdapat 46 anak (54,1%) dari 85 anak yang diperiksa. (Gandahusada,2003)

Diagnosa dibuat dengan menemukan cacing dewasanya atau telurnya.Sering tanda-tanda


infeksi pertama adalah ditemukannya cacing dewasa didalam tinja setelah enema atau

didaerah sekitar anus. Telurnya jarang ditemukan didalam tinja hanya dalam 5% orangorang yang menderita infeksi ini. Telur paling mudah ditemukan dengan menghapus
daerah sekitar anus dengan Scotch adhesive tape swab menurut Graham memberi hasil
positif dengan presentase tertinggi dan jumlah telur terbesar. Dengan cara ini sepotong
Scotch tape ditempelkan pada daerah sekitar anus, diambil dan diratakan di atas kaca
sediaan untuk diperiksa. Swab untuk menemukan telur sebaiknya dibuat pada pagi hari
sebelum mandi atau sebelum defekasi. (Onggowaluyo, 2001)

B. Enterobius vermicularis
1. Klasifikasi Enterobius vermicularis
Enterobius vermicularis dapat diklasifikasikan sebagai berikut :
Phylum : Nematoda
Kelas : Plasmidia
Ordo : Rabtidia
Family : Oxyuridea
Genus : Enterobius
Species : Enterobius vermicularis
(Faust danRussel, 1992)

Ciri umum dari kelas nematoda adalah : bentuk tubuh silindrik, tidak bersegmen, bilateral
simetris seperti ular, mempunyai rongga tubuh, mempunyai saluran pencernaan,
mempunyai kelamin jantan dan betina, reproduksi secara oviparius dan viviparus, tubuh
tertutup kitikulum.

2. Morfologi Enterobius vermicularis


a. Morfologi Enterobius vermicularis
Ukuran telur Enterobius vermicularis yaitu 50-60 mikron x 20-30 mikron. Telur
berbentuk asimetris, tidak berwarna, mempunyai dinding yang tembus sinar dan salah
satu sisinya datar. Telur ini mempunyai kulit yang terdiri dari dua lapis yaitu : lapisan luar
berupa lapisan albuminous, translucent, bersifat mechanical protection. Di dalam telur
terdapat bentuk larvanya (Soejoto dan Soebari, 1996). Seekor cacing betina memproduksi
telur sebanyak 11.000 butir setiap harinya selama 2 sampai 3 minggu, sesudah itu cacing
betina akan mati. (Soedarto, 1995)

b. Morfologi cacing Enterobius vermicularis


Cacing dewasa Enterobius vermicularis berukuran kecil, berwarna putih, yang betina jauh
lebih besar dari pada yang jantan. Ukuran cacing jantan adalah 2-5 mm x 0,1-0,2 mm,
sedangkan ukuran cacing betina adalah 8-13 mm x 0,3-0,5 mm (Soejoto dan
Soebari,1996). Bentuk khas dari cacing dewasa ini adalah tidak terdapat rongga mulut
tetapi dijumpai adanya 3 buah bibir, bentuk esofagus bulbus ganda (double bulb
esophagus), didaerah interior sekitar leher kutikulum cacing melebar, pelebaran yang
khas disebut sayap leher (cervical alae).(Soedarto, 1995)

Pada ujung posterior


jantan : melingkar
tajam
terdapat

ke

ventral,
satu

spikulum, juga terdapat kaudal alae. Sedangkan pada ujung posterior betina : ekornya
berbentuk lurus dan runcing, panjang ekor 1/3 panjang tubuhnya, vulva terletak 1/3
anterior tubuh dibagian ventral, vagina relatif lebih panjang dan letaknya disebelah
posterior vulva, terdapat satu pasang uterus, oviduct dan ovarium tubulus.(Depkes RI,
1989)

3. Siklus hidup Enterobius vermicularis


Manusia merupakan satu-satunya hospes definitif Enterobiasis vermicularis dan tidak
diperlukan hospes perantara. Cacing dewasa betina mengandung banyak telur pada
malam hari dan akan melakukan migrasi keluar melalui anus ke daerah : perianal dan
perinium. Di daerah perinium tersebut cacing-cacing ini bertelur dengan cara uterus,
kemudian telur melekat didaerah tersebut. Telur dapat menjadi larva infektif pada tempat
tersebut, terutama pada temperatur 23-260C dalam waktu 6 jam(Soedarto, 1995)

Bila telur infektif tertelan, larva stadium pertama menetas di duodenum. Larva
rabditiform yang dikeluarkan berubah menjadi dewasa di jejunum dan bagian atas ileum.
Kopulasi mungkin terjadi didalam coecum. Lama siklus, mulai telur sampai menjadi

cacing dewasa dibutuhkan waktu 2-4 minggu (Jeffry dan Leach, 1993)
patofisiologi
Enterobiasis relatif tidak berbahaya, jarang menimbulkan lesi yang berarti. Gejala klinis
yang menonjol disebabkan iritasi di sekitar anus, perineum dan vagina oleh cacing betina
gravid yang berimigrasi ke daerah anus dan vagina sehingga menyebabkaan pruritus
lokal. Karena cacing berimigrasi ke daerah anus dan menyebabkan pruritus ani, maka
penderita menggaruk daerah sekitar anus sehingga timbul luka garuk di sekitar anus.
Keadaan ini sering terjadi pada waktu malam hari hingga penderita terganggu tidurnya
dan menjadi lemah. Kadang kadang cacing dewasa mudah dapat bergerak ke usus halus
bagian proksimal sampai ke lambung, esofagus dan hidung sehingga menyebabkan
gangguan di daerah tersebut. cacing betina gravid mengembara dan dapat bersarang di
vagina dan di tuba fallopii sehingga menyebabkan radang di saluran telur. Cacing sering
di temukan di apendiks tetapi jarang menyebabkaan apendisitis.(Sutanto I dkk, 2008)
Beberapa gejala infeksi Enterobius vermikularis yaitu kurang nafsu makan, berat
badan turun, aktivitas meninggi, cepat marah, gigi menggeretak, insomnia dan
masturbasi. .(Sutanto I dkk, 2008)

Cara penularan Enterobius vermicularis dapat melalui 3 jalan :


a. Penularan dari tangan ke mulut penderita sendiri (autoinfeksi) atau pada orang sesudah
memegang benda yang tercemar telur infektif misalnya alas tempat tidur atau pakaian
dalam penderita.
b. Melalui pernafasan dengan menghisap udara yang tercemar telur cacing infektif.
c. Penularan secara retroinfektifyaitu penularan yang terjadi pada penderita sendiri, oleh

karena larva yang menetas didaerah perianal mengadakan migrasi kembali ke usus
penderita dan tumbuh menjadi cacing dewasa (Soedarto, 1995)
4. Epidemiologi Enterobius vermicularis
Penyebaran Enterobius vermicularis / cacing kremi lebih luas daripada cacing lain.
Penularan dapat terjadi pada suatu keluarga atau kelompok-kelompok yang hidup dalam
satu lingkungan yang sama. Enterobius vermicularis sering menyerang pada anak-anak
yang berumur 5-14 tahun. Udara yang dingin, lembab dan ventilasi yang jelek merupakan
kondisi yang baik bagi pertumbuhan telur. (Soejoto dan Soebari, 1996).

5. Diagnosa Laboratorium
Cara memeriksa Enterobiasis yaitu dengan menemukan adanya cacing dewasa atau telur
dari cacing Enterobius vermicularis. Adapun caranya adalah sebagai berikut :
a. Cacing dewasa
Cacing dewasa dapat ditemukan dalam feses, dengan syarat harus dilakukan onema
terlebih dahulu, yaitu memasukkan cairan kedalam rectum agar cacing dewasa keluar dari
rectum (Soejoto dan Soebari, 1996)
Cacing dewasa yang ditemukan dalam feses, dicuci dalam larutan Nacl agak panas,
kemudian dikocok sehingga menjadi lemas, selanjutnya diperiksa dalam keadaan segar
atau dimatikan dengan larutan fiksasi untuk mengawetkan. Nematoda kecil seperti
Enterobius vermicularis dapat juga difiksasi dengan diawetkan dengan alkohol 70% yang
agak panas (Harold W.Brown, 1979)
b. Telur cacing
Telur Enterobius vermicularis jarang ditemukan didalam feses, hanya 5% yang positif

pada orang-orang yang menderita infeksi ini. (Soejoto dan Soebari, 1996)
Telur cacing Enterobius vermicularis lebih mudah ditemukan dengan teknik pemeriksaan
Scotch adhesive tape swab(Lynne dan David, 1996)
C. Teknik Pemeriksaan Laboratoroium Enterobiasis
Dalam pelaksanaan diagnostik untuk infeksi cacing kremi terdapat bermacam-macam metode
menurut cara pengambilan specimen :
a. Metode N-I-H (National Institude of Health)
Pengambilan sampel menggunakan kertas selofan yang dibungkuskan pada ujung batang
gelas dan diikat dengan karet pada bagian sisi kertas selofan. Kemudian batang gelas pada
ujung lainnya dimasukkan ke dalam tutup karet yang sudah ada lubang di bagian tengahnya.
Bagian batang gelas yang mengandung selofan dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang
kemudian ditutup karet. Hal ini dimaksudkan agar bahan pemeriksaan tidak hilang dan tidak
terkontaminasi. (Hadidjaya Pinardi, 1994)
b. Metode pita plastik perekat (cellophane tape atau adhesive tape)
Pengambilan sampel menggunakan alat berupa spatel lidah atau batang gelas yang ujungnya
dilekatkan adhesive tape, kemudian ditempelkan di daerah perianal. Adhesive tape diratakan
di kaca objek dan bagian yang berperekat menghadap ke bawah. Pada waktu pemeriksaan
mikroskopis, salah satu ujung adhesive tape ditambahkan sedikit toluol atau xylen pada
perbesaran rendah dan cahayanya dikurangi. (Gracia & Bracker, 1996)
c. Metode Anal Swab
Pengambilan sampel menggunakan swab yang pada ujungnya terdapat kapas telah
dicelupkan pada campuran minyak dengan parafinyang telah dipanaskan hingga cair.
Kemudian swab disimpan dalam tabung berukuran 100x13 mm dan disimpan dalam almari
es. Jika akan digunakan untuk pengambilan sampel, swab diusapkan didaerah permukaan dan

lipatan perianal. Swab diletakkan kembali ke dalam tabung. Pada saat pemeriksaan, tabung
yang berisi swab diisi dengan xylen dan dibiarkan 3 sampai 5 menit, kemudian sentrifuge
pada kecepatan 500rpm selama 1 menit. Ambil sedimen lalu periksa dengan mikroskop.
(Gracia &
Brackner, 1996)
d. Graham Scotch Tape
Alat dari batang gelas atau spatel lidah yang pada ujungnya dilekatkan adhesive tape. Teknik
alat ini termasuk sederhana dalam penggunaannya. Untuk pengambilan sampel dilakukan
sebelum pasien defekasi atau mandi. Pengambilan sampel dapat dilakukan dirumah.
Sedangkan untuk membantu dalam pemeriksaan dilaboratorium digunakan mikroskup dan
sedikit penambahan toluen atau xylen. (Craig & Fausts, 1970)
D. Daya tahan telur Enterobius vermicularis
Telur Enterobius vermicularis tidak tahan pada tempat yang panas dengan suhu 360C sampai
370C dan kelembaban 38 sampai 41% kurang daripada 10% jumlah telur dapat hidup atau
morfologinya rusak selama 3 hari. Sedangkan pada suhu kamar biasa (20 sampai 24.5 0C) dan
kelembaban 30 sampai 54% jumlah telur hanya dapat hidup selama 2 hari. (Brown,
HW.1982)