Anda di halaman 1dari 10

BAB III

METODA PENELITIAN
A. Jenis Penelitian dan Metode Pendekatan
Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif korelasi yaitu penelitian
yang dilakukan untuk menganalisis ada tidaknya hubungan antara dua variabel
penelitian yaitu antara variabel independen (pengetahuan, ketersediaan
fasilitas cuci tangan dan tempat kerja) dengan variabel dependen (tingkat
kepatuhan cuci tangan perawat).
Rancangan yang digunakan adalah belah lintang (cross sectional) karena
pengukuran data penelitian dilakukan pada saat bersamaan / sesaat.
B. Populasi dan Sampel
1. Populasi
Populasi adalah keseluruhan objek penelitian atau objek yang
diteliti (Notoatmodjo, 2005). Populasi dalam penelitian ini adalah semua
tenaga keperawatan berlatar belakang D3 Keperawatan yang bekerja di
RSI Sultan Agung Semarang. Berdasarkan data pada bulan Desember
2009 seluruhnya berjumlah 103 orang.
2. Sampel
Sampel adalah sebagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki
populasi (Arikunto, 2006). Sampel dalam penelitian ini adalah anggota
populasi yang memiliki kriteria inklusi sebagai berikut:
a.

Perawat berpendidikan D3 Keperawatan yang bekerja di RSI Sultan


Agung Semarang dengan minimal pengalaman bekerja 1 (satu) tahun

b.

Perawat yang berjenis kelamin perempuan dan bersedia menjadi


responden

c.

Perawat pelaksana asuhan keperawatan

d.

Perawat dengan usia 20-40 tahun

e.

Perawat yang tidak mengalami masalah psikososial

Sedangkan kriteria eksklusi adalah perawat yang pada saat dilakukan


penelitian sedang sakit atau pindah di rumah sakit lain.
3. Teknik Sampling
Teknik pengambilan sampel penelitian dilakukan dengan teknik
proportionate simple random sampling yaitu penetapan sampel penelitian
pada setiap ruang ditetapkan berdasarkan jumlah perawat dengan cara
undian.
4. Besar Sampel
Besar sampel dalam penelitian ini ditetapkan dengan rumus sebagai
berikut :

Keterangan :
N = besar populasi
n = besar sampel
d = tingkat kepercayaan atau ketepatan yang diinginkan (0,05)
Dari perhitungan dengan rumus tersebut maka besar sampelnya
adalah 82 orang. Penetapan sampel pada masing-masing ruang yang ada
di RSI Sultan Agung Semarang adalah sebagai berikut:
1. Ruang Baitul Maruf = 11 : 103 x 82 = 9 orang
2. Ruang Baitul Shifa = 13 : 103 x 82 = 10 orang
3. Ruang baitul Athfal = 8 : 103 x 82 = 6 orang
4. Ruang Baitussalam = 6 : 103 x 82 = 5 orang
5. Ruang Baitul Izzah = 9 : 103 x 82 = 7 orang
6. Ruang Baiturrohman = 7 : 103 x 82 = 6 orang
7. Ruang Ar-rijal = 8 : 103 x 82 = 6 orang
8. Ruang An-nisa = 9 : 103 x 82 = 7 orang
9. Ruang UGD = 11 : 103 x 82 = 9 orang
10. Ruang ICU = 9 : 103 x 82 = 7 orang
11. Kamar Bedah = 12 : 103 x 82 = 10 orang.

C. Definisi Operasional
Tabel 3.1 Definisi Operasional Variabel Penelitian
No.

Variabel
Independen

Definisi Operasional

Instrumen

Hasil Ukur

Skala

1.

Pengetahuan

Tingkat pengetahuan (Know)

Dengan menggunakan

Tingkat

Ordinal

perawat tentang

perawat tentang cuci tangan

kuesioner yang bejumlah

pengetahuan

cuci tangan

meliputi definisi, tujuan,

16 pernyataan yang

berdasarkan

macam, indikasi untuk

berbentuk dichotomies

Waridjan (1999)

melakukan cuci tangan, dan

choice.

yaitu :

prosedur cuci tangan

Pernyataan favorable

a. Tingkat

(positif) bila jawaban

pengetahuan

benar diberi skor 1 dan

baik bila skor

bila jawaban salah diberi

benar antara 80-

skor 0. Sebaliknya untuk

100%

pernyataan Unfavorable

b. Tingkat

(negative) jawaban benar

pengetahuan

diberi skor 0 dan jawaban

cukup bila skor

salah diberi skor 1.

benar antara
60-79%
c. Tingkat
pengetahuan
kurang bila skor

2.

Fasilitas cuci

Fasilitas cuci tangan adalah

Dengan menggunakan

benar < 60%


Jumlah skor

tangan

fasilitas yang disediakan

lembar observasi yang

yang diperoleh

untuk mencuci tangan

berjumlah 10 pernyataan,

dikategorikan

sebelum dan setelah

dengan pilihan jawaban

menjadi 2, yaitu:

melakukan tindakan

Ya dan Tidak.

keperawatan / kolaborasi

dengan penilaian jawaban

tersedia jika

(wastafel, sabun cair dan

Ya diberi skor 2 dan

skornya 15-20

cairan antibakterial, tempat

jawaban Tidak diberi skor b. Fasilitas tidak

sampah dan handuk kertas

1.

disetiap wastafel)
3.

Tempat tugas

Tempat tugas adalah tempat /

Nominal

a. Fasilitas

tersedia jika
skornya 10-14

Menggunakan kuesioner

Tempat / ruang

ruang dimana perawat

dimana perawat

melakukan tindakan

bertugas :

Nominal

perawatan / kolaborasi sehari-

1. ICU

harinya

2. UGD
3. Kamar Bedah
4. Rawat Inap

4.

Dependen
Kepatuhan

Kepatuhan melakukan cuci

Dengan menggunakan

Tingkat

perawat untuk

tangan adalah tindakan cuci

kuestioner yang

Kepatuhan

melakukan cuci

tangan yang dilakukan oleh

berjumlah 8 pernyataan.

mencuci tangan

tangan

perawat sebelum dan sesudah

Pernyataan positif

yang

melakukan tindakan

(favorable) bila perawat

dikategorikan

keperawatan / kolaborasi

memilih jawaban selalu

menjadi:

diberi nilai 4, sering

a. Perawat

diberi nilai 3, jarang

dikatakan patuh

diberi nilai 2 dan tidak

bila total

pernah diberi nilai 1.

skornya 20 - 32

Sebaliknya untuk

Ordinal

b. Perawat

pernyataan negatif

dikatakan tidak

(unfavorable) bila

patuh bila total

perawat memilih jawaban

skornya 8 - 19

selalu diberi nilai 1,


sering diberi nilai 2,
jarang diberi nilai 3 dan
tidak pernah diberi nilai 4.

D. Metode Pengumpulan Data


Pengumpulan data dilakukan dengan kuesioner dan lembar observasi.
Kuesioner dalam penelitian ini terdiri dari tiga bagian. Bagian pertama
(kuesioner A) berisi data karakteristik sampel penelitian yang terdiri dari
kode responden, umur perawat, pendidikan terakhir, lama kerja, dan tempat
tugas; Bagian kedua (kuesioner B) digunakan untuk mengambil data tentang
pengetahuan sampel penelitian tentang cuci tangan yang terdiri dari 16 butir
pernyataan yang terdiri dari pernyataan favorable (nomor 1, 3, 4, 6, 9, 10, 11,
15) dan pernyataan unfavorable (nomor 2, 5, 7, 8, 12, 13, 14, 16) ; Bagian
ketiga (kuesioner C) digunakan untuk mengukur tingkat kepatuhan perawat
dalam melakukan cuci tangan yang terdiri dari 8 butir pernyataan yang terdiri

dari pernyataan favorable (nomor 2, 5, 7,) dan pernyataan unfavorable


(nomor 1, 3, 4, 6, 8); dan Lembar observasi adalah pernyataan untuk
mengukur ketersediaan fasilitas cuci tangan di RSI Sultan Agung Semarang
(10 pernyataan);
Dalam pelaksanaan pengumpulan data dengan kuesioner untuk
mendapatkan data yang sesuai dengan tujuan penelitian menggunakan
langkah-langkah sebagai berikut:
1. Peneliti menentukan lokasi untuk penelitian, setelah didapatkan
izin dari fakultas dan tempat penelitian maka peneliti melakukan
pendekatan kepada calon responden.
2. Peneliti mendatangi RSI Sultan Agung Semarang dan memberikan
penjelasan singkat tentang tujuan dan dampak penelitian kepada
responden penelitian.
3. Bila responden setuju untuk berpartisipasi dalam kegiatan

penelitian selanjutnya diberikan lembar persetujuan penelitian


(informed consent) untuk ditanda tangani.
4. Kemudian peneliti memberikan penjelasan tentang cara pengisian
kuesioner dan membagikan kuesioner kepada responden.
5. Jika kuesioner sudah diisi secara lengkap, kemudian langsung
dikembalikan kepada peneliti untuk dilakukan proses pengolahan
dan analisis data.
Kuesioner penelitian dibuat sendiri oleh peneliti, oleh karena itu perlu
dilakukan uji coba terlebih dahulu untuk menentukan validitas dan
reliabilitas instrumen.
Ujicoba instrumen penelitian dilakukan pada 30 perawat yang ada di
RSI Roemani PKU Muhammadiyah Semarang
No.22 Semarang.

a.

Uji Validitas

Jl. Wonodri Dalam II

Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid


tidaknya pengukuran dan pengamatan yang dilakukan pada penelitian
(Notoatmodjo, 2005). Kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan pada
kuesioner tersebut mampu mengungkapkan sesuatu yang akan diukur
oleh kuesioner tersebut (Arikunto, 2006).
Kuesioner yang telah diisi kemudian dianalisis dengan
menggunakan uji korelasi product moment yaitu untuk melihat sejauh
mana ketepatan dan kecermatan suatu alat ukur dalam melakukan
fungsi pengukuran dengan rumus sebagai berikut:

Keterangan :
rxy

= ketentuan kognitif tiap item

= jumlah populasi

= skor butir kuesioner (item) yang dicari


validitasnya

= skor total

Kuesioner dinyatakan valid bila r hitung lebih besar dari r tabel dan
memiliki nilai korelasi positif.
Pengujian validitas kuesioner dilakukan dengan menguji
validitas item pertanyaan, Uji validitas dilakukan tanggal 1 juni 2010
RSI Roemani PKU Muhammadiyah Semarang. Kuesioner tentang
faktor-faktor yang berhubungan dengan tingkat kepatuhan cuci tangan
perawat diujikan pada 30 perawat diseluruh ruang rawat inap termasuk
juga ICU dan UGD.
Berdasarkan uji tersebut dapat ditetapkan, jika r hitung > r tabel
(p 0.05), maka soal dinyatakan valid dan dapat digunakan dalam
penenlitian. Berdasar uji validitas diperoleh :

Kuesioner pengetahuan perawat tentang cuci tangan dari


sebanyak 20 item pertanyaan, terdapat 16 item pertanyaan yang
dinyatakan valid, dimana didapatkan nilai validitas berkisar 0.4730.833 (r > 0.361)
Kuesioner kepatuhan perawat dalam melakukan cuci tangan
dari sebanyak 10 item pertanyaan, terdapat 8 item pertanyaan yang
dinyatakan valid didapatkan nilai validitas item seluruh berkisar 0.3710.690 (r > 0.361)
b. Uji Reliabilitas
Uji reliabilitas adalah uji yang digunakan untuk mengetahui
apakah instrumen yang digunakan reliabel (Arikunto, 2006). Sebuah
instrumen dikatakan reliabel apabila memberikan hasil yang tetap atau
relatif sama jika diuji pada objek yang berbeda.
Pengujian reliabilitas

penelitian ini menggunakan internal

consistency, yaitu dilakukan uji coba sekali saja kemudian hasil yang
diperoleh dianalisa dengan tehnik tertentu. Uji reliabilitas dilakukan
pada kuesioner tingkat pengetahuan tentang cuci tangan dan kepatuhan
perawat dalam melakukan cuci tangan dilakukan tanggal 1 juni 2010
RSI Roemani PKU Muhammadiyah Semarang. Uji reliabilitas dalam
penelitian ini menggunakan rumus Alpha Cronbach yaitu:

Dimana :
ri

= reliabilitas instrumen

= mean kuadrat antara subjek


= mean kuadrat kesalahan

St

= varians total
Kuesioner dinyatakan reliabel jika indeks reabilitas yang

diperoleh paling tidak mencapai 0,60 (Sugiyono, 1999).

Nilai alpha cronbach pada uji reliabilitas item pengetahuan perawat


tentang cuci tangan sebesar 0.842 dan nilai alpha cronbach pada uji
reliabilitas kepatuhan perawat dalam melakukan cuci tangan sebesar
0.566 (0.60). Kedua nilai alpha cronbach tersebut lebih besar dari r
tabel (0.60) berarti instrumen tersebut dinyatakan reliabel.
E. Metode Pengolahan dan Analisis Data
1.

Metode pengolahan data


Setelah data penelitian terkumpul, maka dilakukan proses pengolahan

data yang meliputi tahap-tahap sebagai beikut:


a)

Editing

Editing dalam penelitian ini berupa kegiatan pengecekan isi kuesioner


dari responden apakah jawaban sudah lengkap, jelas, relevan dan
konsisten dalam penelitian.
b)

Coding

Coding adalah mengklasifikasikan jawaban-jawaban yang ada menurut


macamnya. Klasifikasi dilakukan dengan jalan menandai masingmasing jawaban dengan kode berupa angka.
c)

Data Entry

Data entry yaitu proses memasukan data ke dalam kategori tertentu


untuk dilakukan analisis data dengan menggunakan bantuan komputer
program SPSS.
d)

Tabulating

Tabulating adalah langkah memasukkan data-data hasil penelitian ke


dalam tabel-tabel sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan.
e)

Cleaning

Cleaning adalah mengecek kembali data yang sudah dientry apakah


ada kesalahan atau tidak, membuang data yang sudah dipakai.

2.

Analisis data
Analisis data dilakukan untuk menjawab hipotesis penelitian. Untuk

alasan tersebut dipergunakan uji statistik yang cocok dengan variabel


penelitian (Notoatmodjo, 2005). Dalam penelitian ini analisis data
dibedakan menjadi dua macam yaitu:
a.

Analisis univariat
Analisa univariat yaitu analisa yang dilakukan terhadap tiap
variabel dari hasil penelitian. Dalam penelitian ini analisis univariat
menggunakan distribusi frekuensi dan prosentase karena data
penelitian bersifat kategorik (skala nominal dan ordinal).

b.

Analisis bivariat
Analisis bivariat yaitu analisis yang dilakukan terhadap dua
variabel yang diduga berhubungan atau berkorelasi (Notoatmodjo,
2005). Analisis bivariat dalam penelitian ini dilakukan dengan uji
Chi-Square (X2), dimana hal ini dilakukan karena data penelitian
bersifat kategorik (nominal dan ordinal).
Berdasarkan uji tersebut dapat diputuskan:
1. Menerima hipotesa penelitian (Ha), bila diperoleh nilai X2 hitung >

X2 tabel atau nilai p (0.05).


2. Menolak hipotesa penelitian (Ha), bila diperoleh nilai X2 hitung <

X2 tabel atau nilai p > (0.05).


F. Etika Penelitian
Pengumpulan data dilakukan dengan memperhatikan aspek-aspek etika
sebagai berikut:
1.

Lembar

persetujuan

( Informed Consent )
Sebelum melakukan penelitian maka akan diberikan lembar
persetujuan kepada responden dengan tujuan agar responden mengerti
maksud, tujuan dan dampak penelitian, jika responden bersedia maka

mereka harus menandatangani lembar persetujuan dan jika responden


tidak bersedia maka peneliti harus menghormati hak responden.
2.

Tanpa nama ( Anonimity )


Menjelaskan bentuk alat ukur, dengan menjaga kerahasiaan identitas

responden maka peneliti tidak mencantumkan nama responden pada


lembar pengumpulan data, lembar tersebut cukup diberi kode tertentu.
3.

Kerahasiaan ( Confidentiality

)
Menjelaskan masalah-masalah responden yang harus dirahasiakan
dalam penelitian. Kerahasiaan informasi yang telah dikumpulkan dijamin
kerahasiaan oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan
dilaporkan pada hasil riset.
G.
(terlampir)

Jadwal Penelitian