Anda di halaman 1dari 26

KRITIK TERHADAP PROSES DAN SUBSTANSI

AMANDEMEN I-IV UNDANG-UNDANG DASAR 1945

A. Pendahuluan
Konstitusi atau sebuah Undang-Undang Dasar adalah sebuah kontrak sosial antara
masyarakat atau rakyat dengan negara, di mana pada satu sisi rakyat merelakan diri untuk melepaskan
sebagian dari hak-haknya dan tunduk, diatur oleh negara. Sementara di satu sisi yang lain, negara juga
diberi batasan-batasan tertentu dengan adanya lembaga-lembaga yang menjamin Hak Asasi Manusia
dengan mengedepankan prinsip pembatasan kekuasaan dan checks and balances antara lembagalembaga tersebut. Dengan demikian rumusannya seharusnya warga negara berpartisipasi penuh
dalam proses pembentukan konstitusi.
Sejarah telah mencatat, para pendiri negara menyatakan bahwa Undang-Undang Dasar
(UUD) 1945 adalah konstitusi yang bersifat sementara. Dalam sidang BPUPKI/PPKI 18 Agustus
1945 Soekarno sendiri menyebutkan sebagai berikut : “…bahwa Undang-Undang Dasar yang dibuat
sekarang ini, adalah Undang-Undang Dasar sementara. Kalau boleh saya memakai perkataan, ini
adalah Undang-Undang Dasar Kilat. Nanti kalau kita telah bernegara di dalam suasana yang lebih
tenteram kita buat UUD yang lebih sempurna”. Kondisi objektif ini sudah diantisipasi oleh para
pendiri negara dengan menyediakan Pasal 37 UUD 1945 sebagai wadah untuk melakukan
perubahan. Karena kelalaian menjalankan amanat itu, sejak awal kemerdekaan proses
penyelenggaraan negara dilaksanakan dengan konstitusi yang bersifat sementara.
Sidang Tahunan MPR tahun 2002 telah berakhir, sidang yang memakan biaya lebih dari 20
milyar ini akhirnya menuntaskan tahapan akhir dari seluruh rangkaian proses Amandemen UUD
1945. Tahapan itu menuntaskan beberapa materi penting antara lain tentang struktur dan komposisi
MPR, Pemilihan Presiden langsung, peranan negara dan agama pada Pasal 29, otoritas moneter,
Pasal 31 tentang pendidikan dan kebudayaan. Dan aturan peralihan yang salahsatunya akan mengatur
soal pemberlakuan hasil amandemen itu sendiri.
Rangkaian proses amandemen oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) telah empat kali
menyelesaikan Amandemen UUD 1945 sejak tahun 1999. Proses amandemen itu jumlah pasal
memang tetap 37 tetapi 10 pasal memiliki cabang ( 6A, 7A, 7B, 7C, 18 A, 18 B, 20 A, 22 A, 22B, 22
C, 22 D, 22E, 23 A, 23 B, 23 C, 23 D, 24 A, 24 B, 24 C, 25 A, 28 A, 28 B, 28 C, 28 D, 28 F, 28 G,
28 H, 28 I, 28 J, 36 S, 36 B, 36 C) sebagaimana juga babnya tetap terdiri 16 Bab tetapi juga
mempunyai cabang (VII A, VII B, VIII A, IX A, X A) dan penambahan sejumlah ayat baru. UUD
1945 sebelumnya terdiri 37 Pasal, 16 Bab, 65 Ayat, 4 Aturan Peralihan, dan 2 Aturan Tambahan.
Maka bandingkan dengan amandemen UUD 1945 satu hingga empat yang terdiri dari 37 Pasal (72
Pasal jika berikut cabang), 16 Bab (21 Bab jika berikut cabang), 191 Ayat, 3 Aturan Peralihan, dan 2
Aturan tambahan. Maka total amandemen 1- 4 UUD 1945 menghasilkan 196 Ayat, yang terdiri 166
butir perubahan dan 30 butir tidak berubah. Dalam perubahan ini Ramlan Surbakti mengatakan
perubahan yang dilakukan terhadap UUD 1945 dalam prakteknya bukan amandemen biasa, karena

2

mencakup pasal yang begitu banyak tetapi juga bukan pembuatan UUD baru karena baik
pembukaan maupun banyak pasal yang tetap. (Disampaikan pada Seminar Nasional FH.Usakti 15
Agustus 2002).
Amandemen pertama yang dimulai pada Sidang Umum MPR tahun 1999 telah melakukan
perubahan terhadap 9 Pasal yang meliputi Pasal 5 Ayat (1), Pasal 7, Pasal 9, Pasal 13 Ayat (2), Pasal
14, Pasal 15, Pasal 17 Ayat (2 dan 3), Pasal 20, dan Pasal 21. sedangkan Amandemen kedua telah
melakukan perubah sebanyak 7 Bab dan 25 Pasal yang yang meliputi Pasal 18, Pasal 18 A, Pasal 18,
Pasal 19, Pasal 20 Ayat (5), Pasal 20 A, Pasal 22 A, Pasal 22 B, BAB IX A, Pasal 25 E, BaB X, Pasal
26 Ayat (2 dan 3), Pasal 27 Ayat (3), BAB XA, Pasal 28 A, Pasal 28 B, Pasal 28 C, Pasal 28 D, Pasal
28 E, Pasal 28 F, Pasal 28 G, Pasal 28 H, Pasal 28 I, Pasal 28 J, BAB XII, Pasal 30, BAB XV, Pasal
36 A, Pasal 36 B, dan Pasal 36 C. Kemudian dilanjutkan dengan Amandemen ketiga yang meliputi
Pasal 1 Ayat (1,2,3, dan 5), Pasal 7 A, Pasal 7 B Ayat (1, 2, 3, 4, 5, 6, dan 7), Pasal 7 C, Pasal 8 Ayat
(1, 2), Pasal 11 Ayat (2, 3), Pasal 17 Ayat (4), BAB VII A, Pasal 22 C Ayat (1, 2, 3, dan 4), Pasal 22 D
Ayat (1, 2, 3, dan 4), BAB VII B, Pasal 22 E Ayat (1, 2, 3, 4, 5, dan 6), Pasal 23 Ayat (1, 2, dan 3),
Pasal 23 A, Pasal 23 C, BAB VIII A, Pasal 23 E Ayat (1, 2, dan 3), Pasal 23 F Ayat (1 dan 2), Pasal
23 G Ayat (1 dan 2), Pasal 24 Ayat (1 dan 2), Pasal 24 A Ayat (1, 2, 3, 4, dan 5), Pasal 24 B Ayat (1,
2, 3, dan 4), dan Pasal 24 C Ayat (1, 2, 3, 4, 5, dan 6).
Sedang proses Amandemen ke–4 ini mengubah dan menetapkan antara lain, perubahan
penomoran Pasal 3 Ayat (3) dan Ayat (4) perubahan ketiga UUD 1945 menjadi Pasal 3 Ayat (2) dan
Ayat (3). Pasal 25 E perubahan kedua UUD 1945 menjadi Pasal 25 A. Kemudian menghapus judul
BAB IV tentang Dewan Pertimbangan Agung dan mengubah substansi Pasal 16 serta
menempatkannya ke dalam BAB III tentang Kekuasaan Pemerintahan Negara. Dan selanjutnya
merubah dan/ atau menambah Pasal 2 Ayat (1), Pasal 6 A Ayat (4), Pasal 8 Ayat (3), Pasal 11 Ayat
(1), Pasal 16, Pasal 23 B, Pasal 23 D, Pasal 24 Ayat (3), Pasal 29 Ayat (1) dan (2), BAB XIII, Pasal 31
Ayat (1, 2, 3, 4, dan 5), Pasal 32 Ayat (1 dan 2), BAB XIV, Pasal 33 Ayat (4 dan 5), Pasal 34 Ayat (1,
2, 3, dan 4), Pasal 37 Ayat (1, 2, 3, 4, dan 5), Aturan Peralihan Pasal I, II, dan III, Aturan Tambahan
Pasal Idan II Undang-Undang Dasar 1945.
Perubahan UUD 1945 telah menimbulkan polarisasi pro kontra, kalau meminjam istilah
Agus Widjojo penasihat Fraksi TNI/Polri yang bersifat zero Sum Game, ia membuat penilaian kedua
kelompok masih ada persamaan (Kompas. 6/8). Sedangkan pada harian yang sama dalam
pemberitaannya, dua hari menjelang pelaksanaan Sidang Tahunan MPR paling tidak terdapat tiga
kelompok politik dan masyarakat dalam menyikapi perubahan UUD 1945. kelompok pertama
menghendaki perubahan UUD 1945 harus tuntas pada ST MPR ini, kelompok kedua menolak
perubahan UUD 1945. Dan kelompok ketiga menghendaki perubahan konstitusi dijadikan konstitusi
transisi untuk kemudian disempurnakan oleh Komisi Konstitusi. TNI mengambil posisi pada
kelompok kedua dan ketiga. Sedangkan kelompok kedua yang jelas-jelas menolak amandemen UUD
1945 mempunyai argument karena MPR telah melakukan “kebablasan”, alasan mereka amandemen
mengancam NKRI, membentuk UUD Baru, dan menghapuskan eksistensi MPR sebagai pemegang
kedaulatan rakyat. Alasan ini menurut afan “mereka yang ingin kembali ke UUD 1945 dan alasan
dari utusan golongan itu tidak dapat diterima baik secara akademik maupun politik”. (Kompas. 5/8)
Afan menambahkan kelompok yang menolak perubahan UUD 1945, ada tiga kelompok
besar. Pertama, kelompok-kelompok yang dulu tentara yang dulu didoktrin bahwa UUD 1945 adalah
harga mati dan tidak bisa diutak-atik, seperti Tri Sutrisno atau Saipul Sulun. Kedua, kelompokkelompok yang menyakralkan UUD 1945, yaitu kelompok-kelompok Soekarnois, seperti Amin

tarik menarik kepentingan politik jangka pendek. Pengambilan keputusan final mengenai Amandemen UUD 1945 dilakukan oleh sekelompok kecil elit fraksi dalam rapat Tim Lobby dan Tim Perumus tanpa adanya risalah rapat. juga merupakan diskusi bersama beberapa pakar Hukum Tata Negara dan pakar Ilmu Politik dari beberapa perguruan tinggi di Indonesia. Dan ketiga adalah kelompok yang akan kehilangan kursinya di MPR. tanggapantanggapan di sekitar media massa. yang tujuannya untuk meyelaraskan amandemen yang selama ini dilakukan oleh PAH I. Aksi demontrasi baik yang pro Amandemen maupun yang anti Amandemen terus mewarnai tahap-tahap akhir pelaksanaan sidang. sejak awal memang telah memandang dan mencermati. anggota-anggota ini diharuskan untuk ikut berbagai rapat/pertemuan yang diadakan oleh DPR atau partainya sehingga makin mengurangi waktu dan tenaga yang tersedia untuk dapat mengolah materi Amandemen UUD 1945 sekaligus melakukan konsultasi publik secara lebih efektif. Ancaman yang serius ini mendesak berbagai elemen masyarakat untuk terus mengikuti perkembangan-perkembangan yang terjadi dalam Sidang Tahunan yang dilaksanakan di gedung DPR/MPR. Padahal. konstitusi adalah suatu Kontrak Sosial antara rakyat dan negara sehingga proses perubahannya seharusnya melibatkan sebanyak mungkin partisipasi publik. Akibatnya keputusan yang diambil lebih mencerminkan kepentingan-kepentingan politik jangka pendek atau kompromikompromi antar fraksi. hingga langsung mendatangi gedung anggota dewan itu.3 Aryoso dan kawan-kawan. tetapi memberlakukannya hanya untuk sementara hingga tahun 2004 yang disebut sebagai interim constitution sampai Komisi Konstitusi membenahi/membentuk UUD itu. Terlebih lagi. Hanya saja usulan-usulan dari fraksi-fraksi di MPR dalam pembentukan Komisi Konstitusi dianggap berbentuk sebatas “lembaga kajian”. Akibatnya kualitas materi yang dihasilkan tidak memuaskan. Sidang Tahunan 2002 kali itu juga terus dibayangi ketegangan politik. proses Amandemen yang dilaksanakan sejak tahun 1999 itu. baik melalui siaran-siaran langsung. Yang akhirnya Komisi Konstitusi dapat disetujui pada hari terakhir sidang. Rumusan tinjauan kritis ini merupakan hasil penelitian yang dilakukan sejak Amandemen pertama kali dilaksanakan. sebagai wakil parpol di DPR. Reformasi Konstitusi memang belum berakhir. Ketiga kelompok inilah yang jelas betul-betul sangat kentara posisi mereka berkaitan dengan perubahan UUD 1945. yang juga merupakan hasil diskusi terbatas bersama Koalisi Ornop untuk Konstitusi Baru. mulai dari pertama hingga keempat. isu politik “dagang sapi”. terutama anggota Badan Pekerja yang diserahi tugas mempersiapkan materi Amandemen UUD 1945 karena merangkap jabatan sebagai anggota DPR-RI dengan beban pekerjaan yang cukup banyak. Kelemahan Amandemen Dari Segi Proses Secara umum. . B. sampai ancaman deadlock dan kembali ke UUD 1945 asli karena terjadi krisis konstitusi. tetapi yang menarik dan dicermati yaitu semakin mengerucutnya tuntutan agar dibentuk Komisi Konstitusi dan mendorong MPR mengesahkan seluruh perubahan Amandemen UUD 1945. KRHN melihat beberapa kelemahan yang terjadi pada proses Amandemen yang telah dilakukan oleh MPR-RI sejak tahun 1999 itu : Dalam proses itu ada keterbatasan waktu yang dimiliki oleh anggota MPR. yaitu kelompok Utusan Golongan. Konsorsium Reformasi Hukum Nasional (KRHN). penuh dengan kelemahan-kelemahan dan kekurangan-kekurangan hingga mengkhawatirkan proses serta hasilhasilnya nanti.

Demikian pula partisipasi media massa kurang dilibatkan secara maksimal. Partisipasi itu menjadi semu sifatnya dan hanya melegitimasi kerja MPR saja. MPR jugalah yang menentukan materi apa yang boleh dan tidak boleh diubah. Substansi yang disosialisasikan pada proses uji sahih ini juga dibatasi pada materi yang belum diputuskan dan beberapa materi yang tidak dapat dirubah. Juga eksposisi yang mendalam tentang esensi demokrasi. karena pada akhirnya keputusan akhir oleh MPR sendiri. Content draft yang didasari paradigma yang jelas yang menjadi kerangka (overview) tentang eksposisi ide-ide kenegaraan yang luas dan mendalam mengenai hubungan negara dengan warga negara. Hal ini bisa dilihat dari pasal-pasal yang secara redaksional maupun sistematikanya yang tidak konsisten satu sama lain. Dari pengamatan KRHN yang langsung menghadiri proses uji sahih ini di beberapa kota di Indonesia tampak bahwa keterlibatan publik dalam acara-acara ini masih sangat terbatas pada kalangan akademik dan pemerintah lokal. BP MPR tidak memberikan ruang dan waktu yang cukup bagi publik untuk dapat berpartisipasi dalam memahami dan mengusulkan apa yang menjadi kepentingannya. MPR perlu mencermati keluarnya dua guru besar. Alasan keterbatasan dana yang dikemukakan oleh MPR-RI sebagai alasan untuk membatasi uji sahih. Ornop. MPR tidak melakukannya secara intensif dan luas kepada seluruh lapisan masyarakat di seluruh wilayah Indonesia. Sehingga terlihat adanya paradoks dan inkonsistensi terhadap hasil-hasilnya yang telah diputuskan. Publik tidak akan dapat memberikan penilaian terhadap substansi Amandemen pertama sampai keempat yang telah dilakukan oleh MPR selama ini. dengan memakai kerangka yang sudah ada dalam UUD 1945. MPR tidak berani keluar dari kerangka dan sistem nilai UUD 1945 yang relavansinya sudah tidak layak lagi dipertahankan. MPR telah bertindak di atas konstitusi yang semestinya adalah milik semua rakyat untuk dapat mengusulkan dan turut menentukan. Dalam kerja BP MPR ini rakyat tidak mempunyai hak untuk mempertanyakan dan turut menentukan apa yang diinginkan untuk diatur dalam konstitusinya. sepotong-sepotong dan tambal sulam saja sifatnya. apa syarat-syaratnya dan prisip-prinsipnya serta check and balancesnya bagaimana dilakukan secara mendalam. MPR dalam membahas dan memutuskan perubahan UUD 1945 tidak membuat dan memiliki content draft konstitusi secara utuh sebagai langkah awal yang menjadi dasar perubahan (preliminary) yang dapat ditawarkan kepada publik untuk dibahas dan diperdebatkan. Sekalipun dalam mempersiapkan materi perubahan yang akan diputuskan MPR melalui Badan Pekerjanya. Termasuk dalam proses Amandemen yang keempat. negara dalam pluralitasnya.4 Dalam penyerapan dan sosialisai (uji sahih). penetapan prinsip sistem Presidensil namun dalam elaborasi pasal-pasalnya menunjukan sistem Parlementer yang memperkuat posisi dan kewenangan MPR/DPR. negara dengan negara hukum. (Marwan Mas. Proses Amandemen secara parsial seperti di atas tidak dapat memberikan kejelasan terhadap konstruksi nilai dan bangunan kenegaraan yang hendak dibentuk. negara dengan agama. bahkan tidak diterima baik anggota MPR yang ada dalam PAH I. kami anggap sebagai upaya untuk menghindari tanggung jawab. Kompas 18/9/01). termasuk para Pakar/Ahli. Namun partisipasi tersebut menjadi semu saja. yang akan lebih jelas lagi kami telusuri dalam hal kelemahan substansinya. serta negara dengan sejarahnya. Menurut hemat kami ini merupakan indikasi pengingkaran MPR terhadap prinsip kedaulatan rakyat. Mubyarto dan Dawam Rahardjo dari TIM Ahli PAH I MPR karena MPR lebih banyak mengabaikan pemikiran kedua guru besar itu dalam mengamandemen Pasal 33 UUD 1945. Seperti misalnya. . melibatkan partisipasi publik baik kalangan Profesi. Apalagi tampak bahwa pihak MPR tidak pernah mengeluh kekurangan dana apabila akan melakukan sosialisasi atau studi banding ke luar negeri yang telah memakan biaya besar pada tahun-tahun sebelumnya. Cara semacam ini membuat perubahan itu menjadi parsial. Perguruan Tinggi. MPR lebih menekankan perubahan itu dilakukan secara adendum.

dan 22 B) dan memasukan alternatif pemilihan Presiden secara langsung serta impeachment dalam perubahan ketiga tanpa adanya pembicaraan yang lebih mendalam terlebih dahulu. Kritik Atas Substansi Materi Amandemen UUD 1945 1. 22 A. C. Dengan adanya perubahan secara parsial MPR setiap tahun tahunnya dapat mengubah potongan sistem ketatanegaraan tanpa adanya konsep yang menyeluruh. Model rancangan perubahan UUD 1945 yang ada sekarang. membuka peluang lebar bagi tidak adanya paradigma.5 B. karena masih berwenang melakukan perubahan terhadap UUD 1945. ada beberapa kelemahan dari segi substansi dalam perubahan-perubahan tersebut sebagai berikut: 1. 13. sistem pemerintahan yang bagaimana yang hendak dipergunakan dalam konstitusi yang baru. Karena MPR dapat saja secara sepotong-sepotong memilih suatu pasal dan merumuskannya tanpa melihat hakekat dan keterkaitan antara satu pasal dengan pasal yang lainnya. Ide konstitusionalisme yang bersifat universal ini. • Beberapa hal yang menunjukan bahwa Sistem Presidensiil tidak diterapkan secara konsisten adalah : - MPR masih memiliki kewenangan–kewenangan yang meletakannya sebagai suatu lembaga “supra”. MPR tidak mendasarinya dengan ide-ide konstitusionalisme. tidak mau/berani keluar dari kerangka dengan mendekonstuksikan prinsip dan nilai UUD 1945 yang relavansinya saat ini sudah layak dipertanyakan. Hal ini semakin diperburuk dengan keterbatasan pemahaman anggota MPR. 15. konstruksi nilai dan bangunan ketatanegaraan yang hendak dibentuk dan dianut dengan perubahan tersebut. Ilustrasi sederhana untuk meggambarkan hal di atas misalnya adanya perubahan yang menguatkan peran DPR pada perubahan pertama dan kedua (Pasal 5. Pemilihan Presiden dan menentukan keputusan . adanya bias kepentingan politik. bahkan di atas Konstitusi. tidak memahami konstitusi sebagai doktrin karena konstitusi hanyalah raga/wadah. 20A. Kondisi di atas diperburuk dengan pembahasan yang sepotong-sepotong sebagaimana diungkapkan di atas. Sistem Pemerintahan • Tidak ada kejelasan mengenai sistem pemerintahan yang dianut oleh UUD 1945 meskipun telah dilakukan empat kali amandemen. dan lemahnya proses perubahan itu sendiri. MPR dalam melakukan perubahan terhadap UUD 1945 sebagaimana yang telah dibahas pada prosesnya. Misalnya mengubah substansi pasal 16 serta menempatkannya ke dalam BAB III tentang Kekuasaan Pemerintahan Negara. Tidak didasari ide konstitualisme. 2. 20. Kesepakatan awal pada tahun 1999 yang menetapkan bahwa UUD 1945 tetap menganut sistem Presidensiil ternyata belum dilaksanakan secara konsisten. Kelemahan Amandemen dari Segi Substansi Meski telah ada empat kali ada perubahan. 14. Tidak adanya paradigma yang jelas. dimana semua alternatif perubahan dimasukan dalam satu rancangan. yang esensinya merupakan spirit/jiwa bagi adanya pengakuan Hak Asasi Manusia dan lembagalembaga negara yang dibentuk untuk melindungi HAM dengan dibatasi oleh hukum. namun sebagai spirit/jiwa yang membentuknya yang berkembang saat ini yakni prinsip demokrasi dan nilai-nilai HAM.

Pengunaan kata “gabungan” bukannya “terdiri” menyiratkan sistem bikameral sebagaimana yang dimaksud diatas. • Tidak terjadi sistem checks and balances atau akuntabilitas horizontal yang jelas antara ketiga lembaga tinggi negara. Wewenang DPD masih lebih lemah dibandingkan wewenang DPR karena hanya memiliki hak legislasi dan pembahasan dalam hal-hal yang berkaitan dengan otonomi daerah. Mahkamah Agung yang seharusnya menjadi faktor penyeimbang juga kurang diberi wewenang yang kuat agar dapat menjadi faktor pengimbang apabila terjadi friksi antara Presiden dan Parlemen (DPR/MPR). maka seharusnya DPD diberi kewenangan yang sejajar dengan DPR sehingga wakil daerah pun dapat memberikan suaranya mengenai persoalan-persoalan nasional. Dengan demikian Parlemen atau MPR hanya merupakan suatu join session yang terdiri dari DPR dan DPD yang hanya dapat menghasilkan legislasi atau keputusan secara bersama. • Harian Kompas (12/8) menyoroti dalam fokusnya terhadap dua kamar di MPR sekarang ini setelah disahkannya amandemen keempat pada sidang tahunan 2002 yang lalu. Ada kecendrungan legislative heavy dengan peran Parlemen yang lebih dominan sehingga mengaburkan efektivitas sistem Presidensiil dan prediksi akan kembali lagi kepada eksekutif heavy setelah amandemen keempat. Untuk mempertahankan akuntailitas horizontal dan menjamin keterwakilan suara daerah.6 impeachment terhadap Presiden meskipun sudah ada rekomendasi dari Mahkamah Konstitusi serta wewenang untuk melakukan Judicial Review. Inilah yang terjadi selama amandemen satu hingga keempat. Kompas dalam laporannya (12/8) menyebutkan mengapa Presiden kelak jauh lebih legitimate ? jawabannya jelas. Presiden bisa saja mengabaikan kritik DPR dengan alasan DPR hanya mewakili parpol belaka. Sedangkan anggota DPR tidak dipilih secara langsung. bukan mewakili rakyat yang memilihnya langsung. • Kemudian masalah Presiden tidak dapat membubarkan DPR. kalau tidak mau. hal yang semakin menguatkan tidak adanya paradigma yang jelas dalam penyusunan amandemen. • Pemilihan Presiden yang telah disepakati untuk dilaksanakan sepenuhnya secara langsung secara tak terduga menciptakan ekses lain. • Sistem bikameralisme yang digariskan dalam amandemen ketiga UUD 1945 masih bukan bikameralisme murni yang menjamin adanya keseimbangan atau checks and balances antara kedua kamar di Parlemen. Anggota PAH I BP MPR Theo L Sambuaga . - Sifat supra dari MPR menunjukan bahwa ada karakteristik sistem Parlementer yang masih kuat dalam sistem pemerintahan sehingga terjadi kerancuan dalam bernegara karena disatu pihak Presiden melaksanakan sistem Presidensiil sedangkan DPR/MPR seringkali menginterprestasikan kinerjanya berdasarkan sistem Parlementer. Lalu timbul pertanyaan. pengelolaan sumber daya alam dan sumber daya ekonomi lainnya serta yang berkaitan dengan pertimbangan keuangan pusat dan daerah. Bagaiaman mungkin DPR akan lebih leluasa menggunakan salahsatu haknya terhadap Presiden. dunia luar akan menilai kita (Indonesia) negara satu-satunya yang memiliki konstitusi yang terlucu di dunia. Presiden memiliki mandat langsung dari rakyat. yaitu banyaknya ketimpangan yang sangat mencolok dan inkonsistensi yang harus segera dibenahi. kalau begitu boleh dong Presiden membubarkan DPD karena tidak ada larangan dalam konstitusi untuk hal itu ?. Yaitu terbentuknya lembaga kepresidenan yang memiliki legitimasi kuat dan powerfull.

siapakah yang mempunyai wewenang melakukan judicial review atas . seberapa luas cakupan yurisdiksinya dan bagaimana kekuasaan itu dilakukan. itu tidak diberi diberi kekuasaan dan kewenangan yang setara dengan DPR. karena kekuasaan kehakiman tidak hanya berupa kekuasaan penyelenggara peradilan yang merdeka guna menegakkan hukum dan keadilan saja. Padahal. penyebutan prinsip ini akan menjadi dasar bagi kebijakan legislasi pada seluruh ketentuan perundangan yang mengatur soal penegakan hukum. sistem yang dianut adalah sistem bikameral yang lunak (soft bicameral). dapat dilihat pada Pasal 20 Ayat (1 dan 2). cepat dan biaya ringan. Sungguh ironis. karena lembaga Komisi Yudisial tidak tepat untuk dikualifikasi sebagai institusi kekuasaan kehakiman dan lembaga penegakan hukum. Prinsip di atas juga tidak isebutkan secara rinci di dalam usulan materi rancangan perubahan pada Bab Penegakan Hukum (lihat TAP MPR No. seluruh prosesnya didasarkan atas akuntabilitas dan dilakukan secara transparan. DPD hanya akan menjadi pelengkap penderita. Pasal 22 D Ayat (2). Diskriminasi hebat terhadap DPD pada pasal-pasal amandemen UUD 1945. Kekuasaan Kehakiman dan Penegakan Hukum Amandemen ketiga mengenai Bab Kekuasaan Kehakiman memuat sekitar 4 Pasal dan 17 ayat perubahan. Misalnya saja. Di sisi lainnya. keinginan untuk melakukan perbaikan itu menyebabkan timbulnya masalah baru sehingga pada akhirnya mengurangi perbaikan yang ingin dituju. Kompleksitas masalah menjadi kian rumit bila Bab Kekuasaan Kehakiman dikaitkan dengan Bab Penegakan Hukum seperti tersebut di dalam Materi Rancangan Perubahan UUD 1945 (TAP MPR No. Pasal 7 A. Pasal 22 C Ayat (2). sederhana. Kekuasaan Kehakiman mestinya juga mempunyai prinsip parsialitas atau tidak memihak. Amandemen Kekuasaan Kehakiman juga tidak merumuskan siapa yang akan menggunakan kekuasaan tersebut (user). yang jauh “legitimate” daripada anggota DPR yang dipilih dengan mencoblos tanda gambar. XI /MPR/2001). non diskriminatif. dan Pasal 14 Ayat (2). 2. meskipun upaya ini tampaknya sangat minimal karena Bab tersebut hanya memuat 1 pasal dan dua ayat saja. anggota DPD yang dipilih langsung oleh rakyat. • Prinsip-prinsip penting dari sebuah kekuasaan kehakiman di dalam amandemen ketiga tidak disebut secara komprehensif. apakah amandemen di dalam Bab Kekuasaan Kehakiman dan usulan perubahan konstitusi pada Bab Penegakan Hukum akan dijadikan bab yang terpisah atau menjadi satu bagian bab. apakah penyelenggara peradilan bukan termasuk aparatur penegak hukum hingga terpisah dengan pengaturan institusi kejaksaan dan kepolisian. XI/MPR/2001).7 mengatakan pada harian yang sama. keseluruhan pasal dan ayat perubahan itu mungkin bisa menjadi indikasi adanya upaya untuk melakukan perbaikan atas Bab Kekuasaan Kehakiman yang diatur di dalam UUD 1945. Adapun beberapa soal di dalam Bab Kekuasaan Kehakiman dan Bab Penegakan Hukum adalah sebagai berikut : • Masih belum ada kejelasan. apakah seseorang warga negara bisa menggugat pemerintah karena melanggar nilai dan prinsip hak asasi yang disebutkan di dalam konstitusi. Bila kedua bab itu dipisah akan timbul pertanyaan. Di satu sisi. Kalau digabungkan juga menimbulkan masalah.

pangadilan syariah (lihat UU Nanggroe Aceh Darussalam) dan pengadilan adat (lihat pengadilan Otonomi Khusus Papua). • Amandemen tidak konsisten dan tidak disiplin di dalam merumuskan prinsip. Tetapi. • Amandemen juga tidak mengatur dan memberi tempat pada gagasan-gagasan yang menghendaki adanya pengadilan khusus atau tertentu seperti : pengadilan korupsi.. Bandingkan juga dengan usulan materi perubahan yang mengatur mengenai kejaksaan. militer.8 undang-undang. XI/MPR/2001). Di negara yang mandiri baru kemudian disebutkan tugas pokoknya. yaitu melaksanakan kekuasaan penuntutan. Tetapi amandemen itu tidak mengatur secara jelas berbagai peradilan lain yang telah ada seperti : pengadilan niaga. agama.” • Amandemen tidak konsisten dan disiplin di dalam merumuskan sistematika pasal-pasal yang berkaitan dengan pengaturan kriteria. pertanahan dan perburuhan. Mahkamah Konstitusi lebih dulu menyebutkan jumlah Hakim Konstitusi ketimbang kriteriadari Hakim Konstitusi. tata usaha negara serta Mahkamah Konstitusi. pengadilan adhoc HAM. Sementara itu ketentuan yang mengatur mekanisme pembentukan suatu peradilan tidak disebutkan secara tegas di dalam amandemen. proses rekruitmen dan pemberhentian dari Hakim Agung. Pasal soal lembaga kepolisian langsung diawali dengan “penyelidikan di dalam perkara pidana merupakan tugas dan wewenang. tugas pokok dan wewenang dari berbagai lembaga yang berada di dalam Bab Kekuasaan Kehakiman dan usulan materi perubahan pada Bab Penegakan Hukum (TAP MPR No. Pertanyaannya apakah berbagai peradilan itu akan dimasukkan ke dalam salahsatu lingkungan peradilan saja atau dikualifikasi sebagai suatu peradilan khusus ?. Bukan tidak mungkin akan ada suatu dinamika sosial yang menghendaki dibentuknya berbagai peradilan tersebut. Pengaturan mengenai Mahkamah Agung dimulai dengan menyebutkan wewenang tanpa didahului dengan fungsi dan tugas pokoknya. . pengadilan pajak. Sedangkan cakupan yurisdiksi dan mekanisme pelaksanaan kekuasaan kehakiman menjadi prosedur dan instrumen untuk memastikan pelaksanaan kekuasaan kehakiman. yaitu Mahkamah Agung dan badan peradilan yang ada di bawahnya di dalam peradilan lingkungan umum. padahal mekanisme itu menjadi penting guna menguji dan menepis berbagai gagasan dan tuntutan untuk mengatasi masalah tertentu atau mengakomodasi dibentuknya suatu peradilan tertentu untuk mengatasi masalah tertentu atau mengakomodasi dinamika perkembangan kebutuhan. karena prinsip inilah yang akan menjadi pilar penting bagi perwujudan supremasi hukum. pengadilan lingkungan. fungsi. Hakim Konstitusi. Sementara di dalam pasal yang mengatur Komisi Judisial diawali dengan menyebutkan sifat lembaga baru kemudian kewenangannya. padahal kewenangan suatu lembaga sangat ditentukan oleh fungsi dan tugas pokok lembaga itu. apakah bisa diajukan gugatan atas putusan badan peradilan yang bertentangan dengan ketentuan di dalam konstitusi. Kesemua prinsip-prinsip itu juga harus dijamin aktualisasinya dan jaminan itu mesti dinyatakan secara tegas di dalam konstitusi. anggota Komisi Judisial kriteria mengenai Hakim Agung dan Komisi Judiasial diatur setelah pasal yang menyebutkan soal kewenangan dari lembaga MA dan komisi Judisial. • Amandemen telah menyebutkan penyelenggaran kekuasaan kehakiman.

jika suatu saat nanti Presiden setelah dituduh melakukan korupsi oleh DPR dan diputus bersalah oleh Mahkamah Konstitusi sehingga diberhentikan oleh MPR. sementara pengangkatan dan pemberhentian Hakim Konstitusi diatur dengan undang-undang”. juga ada indikasi ketidakdisiplinan di dalam merujuk prinsip penting di dalam konvensi hak asasi yang berlaku secara universal. Di dalam Bab X A Hak Asasi Manusia ini terdapat sebanyak 10 pasal 24 ayat yang mengatur prinsip-prinsip penting tentang nilai dan prinsip kemanusiaan. namun oleh MA melalui pemeriksaan pidananya di tingkat kasasi maupun peninjauan kembali (PK) dinyatakan tidak bersalah. . Salahsatu keberadaan Mahkamah Konstitusi juga sebagai salahsatu penyeimbang kekuasaan legislatif dan eksekutif. apakah perlu dimasukan ke dalam lembaran negara dan bagaimana bila ada pihak yang tidak mau amar putusan dari Mahkamah Konstitusi. • Mahkamah Konstitusi mempunyai kewenangan untuk menguji undang-undang terhadap Undang-undang Dasar. Juga tidak dirumuskan secara baik. Akan tetapi persoalan ketatanegaraan tetap menyisakan sandungan ke depan. Selain itu. padahal sebagian lainnya hanya diatur di dalam undang-undang. sedangkan anggota Komisi Judisial “diangkat dan diberhentikan oleh Presiden dengan persetujuan DPR”. ada beberapa masalah yang perlu diajukan karena masalah tersebut potensial mengingkari pelaksanaan penegakan hak asasi secara konsisten dan menempatkan pasal-pasal hak asasi di dalam Bab X A Hak Asasi Manusia hanya menjadi sebuah prinsip yang tidak mempunyai daya enforcement. bagaimana proes pelaksanaan keputusan itu dilakukan. tidak ada ketentuan yang mengatur soal pemberhentian Hakim Agung di dalam konstitusi. Apalagi bila dilacak lebih teliti. Lalu kenapa pengangkatan dan pemberhentian harus disebut secara tegas dalam konstitusi. Apakah peraturan perundangan itu dinyatakan sah atau dinyatakan tidak berlaku atau ditegaskan tidak mempunyai kekuatan hukum atau menyatakan peraturan itu dicabut atau dibatalkan. mungkin sulit untuk menyangkal bahwa perumusan begitu banyak merupakan indikasi adanya komitmen di sebagian anggota majelis untuk mempromosikan dan menjamin pelaksanaan penegakan hak asasi. Di satu sisi. Namun demikian. Hak Asasi Manusia Amandemen kedua yang memuat mengenai Bab Hak Asasi Manusia merupakan perubahan yang paling signifikan. yaitu sebanyak 9 orang. tak ada mekanisme rehabilitasi yang diatur dalam perubahan UUD 1945 (Kompas 12/8) 3. padahal pengaturan mengenai pemberhentian disebutkan secara tegas pada lembaga Komisi Judisial dan Mahkamah Konstitusi (kendati harus diatur di dalam UU). namun tidak dirumuskan lebih jauh apa tindakan hukum yang harus dilakukan setelah Mahkamah Konstitusi menguji undang-undang itu. bahkan juga dikemukakan darimana usulan calon diajukan. Calon Hakim Agung perlu mendapatkan “persetujuan DPR lebih dulu sebelum ditetapkan oleh Presiden”. Tetapi jumlah hakim agung dan anggota Komisi Judisial tidak disebutkan secara tegas.9 Di dalam Mahkamah Konstitusi jumlah dari hakim disebutkan secara tegas. Jadi tidak ada ketentuan yang mengatur masalah akibat-akibat dan bentuk atau format keputusan dari Mahkamah Konstitusi dalam menjalankan kewenangannya menguji undang-undang terhadap Undang-undang Dasar.

apakah membaginya menurut katagori hak sipil politik dan hak ekonomi. pemajuan dan penegakan dan pemenuhan Ham adalah tanggungjawab negara” (Pasal 28 I Ayat 4). ataukah mendifinisikannya dengan menggunakan pembagian atau derogable right dan non.derogable right. Selain itu amandemen tidak memuat dan mengatur suatu lembaga yang mampu menjalankan tugas pokok agar nilai dan prinsip hak asasi bisa diaktualisasikan lebih konkrit. Implikasi lebih jauh adalah terjadi tidak konsistenan di dalam merumuskan pasal di dalam konstitusi. menegakan hak asasi di dalam periode transisi. sosial dan budaya. ataukah merumuskannya dengan cara memuat hak individual. Begitu pun yang secara limitative mengatur soal yang berkaitan dengan gender equality yang secara universal perlu dimasukan di dalam amandemen. Selain itu juga harus disebutkan bagaimana bentuk dari tanggungjawab negara dan bagaimana mekanisme untuk mewujudkan tanggung jawab itu. • Amandemen tidak menyebutkan secara tegas bahwa nilai dan prinsip hak asasi di dalam konstitusi harus dijadikan dasar rujukan bagi pembuatan berbagai perundangan lain di bawah konstitusi. Selain itu amandemen juga tidak disiplin dan konsisten di dalam merumuskan kategorisasi prinsip hal asasi.. 39 tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia. seperti : hak atas kesehatan . Dengan demikian.aksanakan secara konkrit. pasal-pasal di dalam amandemen diambil alih dari Tap MPR No. Jaminan menjadi penting karena kekuasaan atau negara memiliki potensi melakukan pelanggaran terhadap nilai dan prinsip Hak Asasi Manusia. Misalnya pasal 28 I ayat 3 yang mengatur “identitas budaya dan hak masyarakat tradisional. Karena dapat dipastikan. budaya dan sosial. • Amandemen tidak sepenuhnya konsisten merujuk pada prinsip universalitas hak asasi. perlindungan dan penegakan hak asasi untuk warga negara dapat dil. karena sebagian pasal masih memuat nilai yang mempunyai indikasi partikularistik. Karena ada sekitar 26 butir ayat yang begitu mirip di antara ketiga peraturan itu. Selain itu jaminan juga diperlukan agar pasal-pasal hak asasi itu tidak hanya menjadi “pasal pemanis” di dalam konstitusi yang tidak dapat dilaksanakan. negara tidak akan mungkin mampu menjamin sepenuhnya pelaksanaan hak asasi yang berkaitan dengan hak ekonomi. Itulah yang terjadi di dalam pasal yang mengakomodasi prinsip non-retroaktif. • Amandemen juga tidak mengatur problem konkrit mengenai bagaimana negara melindungi. hak komunal dan vulnarable right. Itu sebabnya lembaga seperti Komisi Hak Asasi Manusia dan/atau Gender Equality Commision mestinya perlu diatur dalam konstitusi untuk menjamin agar langkah konkrit dapat terlaksana. beberapa pasal yang seharusnya hanya dimuat di dalam perundangan juga turut diambil alih dan dimasukan di dalam konstitusi. Ada kesan kuat.” masih diatur secara partikularistik.10 • Amandemen kedua konstitusi tidak menyebutkan secara tegas mengenai visi dan misi negara mengenai hak asasi manusia. Karena itu perlu dirumuskan fungsi dan peran negara di dalam memastikan dan menjamin hak asasi manusia agar dilakukan secara konsisten oleh kekuasaan. promosi. Diperlukan jaminan yang lebih pasti atau decisive dari sekedar “perlindungan. XVII/MPR/ dan UU No. memajukan.

• Penggunaan force deployment oleh kekuasaan untuk sesuatu yang bersifat darurat harus segera dipertanggungjawabkan dalam waktu sesingkat-singkatnya (1 X 24 jam) kepada Parlemen. untuk memilih siapa dan siapa pesertanya.11 yang paripurna. dan isu pemilihan legislatif dan eksekutif. dan memilih presiden dan wakilnya. Kemudian pasal ini mengatur siapa saja yang berhak menjadi peserta dan siapa penyelenggaranya. Dengan demikian istilah-istilah seperti pejuang dan prajurit serta konsep dwi fungsi ABRI tidak lagi sesuai dengan konsep profesionalisme TNI. Beberapa catatan tentang pemilhan umum pada amandemen ketiga ini. ataukah pemisahan pemilu legislatif dengan pemilu eksekutif. dewan perwakilan daerah. apakah masih sistem proporsional ataukah sistem distrik. • Tidak ada kejelasan sistem pemilu apa yang dipergunakan. 5. pasal ini mengatur tentang pemiluhan anggota dewan perwakilan rakyat pusat maupun daerah. 4. fasilitas perumahan yang baik. Pasal 22 E hanya mengatur asas pemilihan umum. Namun ada cukup banyak catatan yang perlu diajukan yaitu : • TNI juga harus disebut secara tegas sebagai instrumen negara di bidang perthanan dengan tugas pokok sebagai alat negara yang tunduk otoritas pada pemerintahan sipil dalam melaksanakan tugasnya. yaitu : • Secara umum pasal ini multi inteprestasi pemilihan umum akan dilaksanakan secara serentak atau bertahap. • Adanya inkonsistensi sistemik pasal. Pada ayat 2 untuk dijelaskan untuk memilih siapa pemilu itu dilaksanakan. Kompas 12/8) Segala pelaksanaan tugas dan penggunaan kewenangan tidak boleh melanggar dan mengingkari semua nilai dan prinsip Hak Asasi Manusia. ataukah pencampuran kedua sistem itu. dan siapa penyelengaranya. di dalam situasi dimana negara begitu miskin. kapan diselenggarakan. Akan tetapi pada ayat berikutnya. • Profesionalisme TNI harus dinyatakan secara tegas dalam konstitusi bahwa militer Indonesia adalah militer yang profesional. Bila dilakukan secara terpisah. Bidang Pertahanan dan Keamanan Amandemen kedua mengenai Pertahanan dan Keamanan memuat lebuh banyak ayat dibandingkan ayat-ayat pada konstitusi terdahulu serta mengatur berbagai hal baru yang sebelumnya tidak pernah diatur. mengapa peserta calon presiden dan wakil presiden tidak masuk dalam aturan pemilu. Sistem Pemilihan Umum Sistem Pemilihan Umum terdapat pada amandemen ketiga pada Bab VII B Pasal 22E. kalau dilakukan secara serentak maka akan ada isu campur aduk antara isu nasional dan daerah. Karena hinnga sampai saat ini belum ada Tap MPR yang mengatur secara tegas hubungan TNI/Polri dengan politik (Ikrar. pertanyaannya apakah terpisah antara pemilu lokal dengan pemilu nasional. Untuk itu Parlemen diberi wewenang untuk meminta pertanggungjawaban dan menghentikan penggunaan kekuatan militer itu. .

informasi dan intelejen sebagai kekuatan pendukung. Komandan Kodim boleh memberikan pernyataan politik atau tidak. • Meskipun peran sosial politik TNI/Polri telah diputuskan mengakhiri kedudukan TNI/Polri dari Parlemen pada sidang tahunan 2002.12 • Sebelum memberikan wewenang bagi militer untuk melaksanakan tindakan yang melibatkan force deployment pemerintah harus memberikan prioritas pertama pada kebijakan diplomasi sebagai first line of defence. • Upaya pertahanan dan keamanan harus menempatkan ilmu pengetahuan. tidak mensistematir apa yang sesungguhnya harus diatur dalam UUD perihal Otonomi Daerah. persoalan kemudian adalah bias apa yang hendak ditekankan karena harus diatur (atribusi) lagi dalam undang-undang. (kompas 12/8) 6.” maka hal ini akan tergantung interprestasi pemerintah pusat yang tidak didasari realias dan aspirasi masing-masing daerah. Karena itu. Kedudukan Panglima TNI sampai saat ini masih berada di bawah Presiden bukan di bawah Menteri Pertahanan. Seperti pembagian wilayah. Hampir semua obyek yang merupakan proporsi undang-undang diatur dalam pasal ini. • Dalam rumusan “Negara Kesatuan RI dibagi atas daerah provinsi-provinsi dan daerah provinsi itu dibagi atas kabupaten dan kota. • Harus dimungkinkannya merubah bentuk negara kesatuan menjadi federalisme. Pemerintahan Daerah. sejajar dengan Menteri sehingga masih memiliki peran untuk ikut dalam pembuatan keputusan-keputusan politik. akan tetapi tidak diatur apakah seorang panglima TNI/Panglima Kodam. Rumusan ini pun kontradiktif karena dapat dinilai sangat sentralistik yang berarti berbenturan dengan sitem desentralisasi. yang dapat disimpulkan sebagai berikut : • Secara umum perumusan yang terkandung dalam pasal 18 amandemen kedua. Namun dalam perumusannya dalam amandemen UD 1945 masih banyak persoalan yang menjadi catatan. menurut ikrar pada harian yang sama. • Negara mempunyai kewajiban untuk membiayai seluruh program yang berkaitan dengan sistem pertahanan dan keamanan dan tidak memperbolehkan militer mencari dan menggunakan dana di luar pembiayaan yang secara resmi dilakukan oleh negara. komposisi pemerintahan daerah. sampai soal pengakuan terhadap masyarakat hukum adat.. dan apa yang hendak dikonsepsikan dalam konstitusi ini perihal otonomi daerah. sistem pertahanan dan keamanan rakyat semesta harus dihapuskan karena tidak sesuai lagi dengan kemajuan perkembangan dan gagasan yang ingin mengedepankan konsep komando Wilayah Pertahanan yang tidak hanya berspektif matra darat saja. dan hubungannya dengan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kalaupun mau diatur dalam UUD. namun di sisi lain adanya kenyataan untuk membebaskan . sehingga penempatan otonomi daerah lagi-lagi dapat menjadi kendala. pemilihan kepala daerah. Perumusan amndemen kedua tentang Pemerintahan daerah terkandung dalam pasal 18. karena meskipun prinsip pemerintahan daerah dengan otonomi daerah itu merupakan hakikat dalam konteks negara kesatuan. di dalam pasal-pasal ini juga mengandung tentang konsep otonomi daerah.

Wilayah negara Masalah Wilayah Negara dirumuskan dalam Bab IX A Pasal 25 E. • Tidak adanya syarat aestthetica yang telah dilakukan oleh MPR. ada pasal yang dinilai adanya suatu upaya yang amat rentan terhadap kemungkinan akan terjadinya konflik horizontal yang dapat menimbulkan kerusuhankerusuhan dalam skala besar. ilmu pengetahuan. • Masalah BPK. 9. 7. serta berbeda”. Hal ini juga sebagaimana yang dikatakan Arifin Pasal (Media Indonesia 26/3) untuk mengubah dan/atau menambah suatu konstitusi apalagi bicara tentang keuangan. tidak dapat dilakukan secara asal-asalan. Perubahan Pasal 23 Ayat (3) memperhatikan substansi yuridis yang tidak operasional. dibanding masalah yang bersifat makrostrategis seperti . serta tidak visioner. atau Pasal 23 Ayat (3) • Syarat yang lain yang tidak ada perubahan tentang keuangan ini. Keuangan Pada perubahan ketiga yang dibahas adalah rumusan tentang keuangan yang berada pada Bab VIII Hal Keuangan. pasal 23 UUD 1945. Hal ini dapat dilihat dengan belum adanya kesatuan pendapat di antara Pemerintah. hal ini merupakan kemunduran visi MPR dalam merumuskan fungsi BPK. Warganegara dan penduduk. Lihat pasal 23 Ayat (1). “secara logika tidak mungkin menjalankan APBN tahun yang lalu sementara situasi dan kondisi pasti berubah. yang menimbulkan kesan kuat MPR tidak menguasai masalah. Sebagai suatu lembaga tinggi negara ysng penuh wibawa. Sedangkan tidak adanya syarat ekonomis. bisa jadi konsep NKRI bukan merupakan rumusan final yang berdasarkan kehendak politis seluruh rakyat Indonesia. Rumusan tentang warganegara dan penduduk tidak didasari oleh paradigma dan pandangan jauh ke depan. akan tetapi perumusannya seharusnya tetap menganut acuan hukum internasional. dan menggunakan kata-kata singkat padat. penuh dengan pemborosan kata-kata dan tidak ekonomis. penambahan tersbut disusun dengan sangat ketat. alangkah kerdilnya kalau BPK difungsikan hanya membaca neraca suatu kabupaten/kelurahan yang bersifat mikroteknis. 8. Dalam perubahan itu ada beberapa catatan yang perlu diajukan yaitu sebagai berikut : • Perubahan yang dilakukan terhadap pasal 23 terkesan tidak memiliki lndasan filosofi. ditambahkan Arifin. dan para Politisi. Hal ini terlihat pasal 23 Ayat (1). efisien. dan selain itu adanya ketidakjelasan yang menjadi tolak ukur dan penentuannya. khususnya yang menyangkut keuangan negara dan lembaga-lembaga yang akan memeriksa dan mengawasinya. sehingga dengan perubahan atau penambahan tersebut konstitusi tidak hidup. BPK. dan hukum yang kuat. • Kontradiksi hukum dan interprestasi yang beragam dalam pelaksanaannya dalam amandemen kedua akan menjadi batu sandungan hal ini juga tidak diteliti lebih cermat dengan undang-undang di bawahnya yang telah ada sebelumnya. adalah syarat operasional dan syarat ekonomis.13 daerah (merdeka).

apakah asas kekeluargaan tak lagi menjadi jargon bagi kepentingan penguasa seperti Soeharto dulu ?. D. dan memperkuat kembali “teori” demokrasi ekonomi dengan asas kekeluargaan. • Menekankan prinsip keberpihakan kepada kepentingan rakyat banyak. kami lampirkan Matrik Problematika Amandemen dalam memudahkan kita secara lebih teliti dan cermat. • Terlepas dari globalisasi dan era pasar terbuka. dengan lebih mendahulukan kepentingan masyarakat termarjinal sehingga statemen siapapun yang berduit dalam konsuekensi mekanisme pasar. Amandemen keempat pada sidang tahunan 2002. (Media Indonesia. Matrik Problematika Amandemen UUD 1945 Untuk lebih jelas problematika amandemen yang telah empat kali dilaksanakan oleh MPR. kemandirian serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional (Kompas 12/8). tanggungjawab penyelenggara negara untuk terus melakukan kontrol yang intensif dan ketat. Sistem ekonomi pasar juga tidak terlalu berpihak pada sistem yang cendrung mengorbankan kepentingan rakyat dan kelestarian lingkungan hidup. terutama kelompok masyarakat yang terpinggirkan atau termarjinalisasi. kebersamaan. berkeadilan. Maka terdapat catatan setelah amandemen itu disahkan yaitu : • Harus dipertanyakan apakah berarti praktek ekonomi akan kembali berjalan pada relnya ? Apakah cita-cita perkoperasian yang dicita-citakan akan terealisasi pasca perubahan UUD 1945 ?. kemudian bagaimana dengan asas kekeluargaan. berkelanjutan. Dapat lebih diperkecil dengan lebih mementingkan kepentingan rakyat dan kelestarian lingkungan hidup. baik melalui institusi maupun dalam bentuk regulasi.14 menilai/mengevaluasi dampak kebijakan yang dilakukan pemerintah yang berakibat kontraproduktif. 26/3) 10. tetapi juga pre audit. Perekonomian Nasional dan Kesejahteraan Sosial Usulan amandemen yang tercantum dalam Tap XI/MPR/2001 mengenai Perekonomian Nasional dan kesejahteraan soaial masih harus dipertegas dengan menekankan prinsip keberpihakan pada kepentingan rakyat. efisiensi. meskipun telah mengesahkan. yang kami susun sebagai berikut: MATRIK PROBLEMATIKA AMANDEMEN 1-4 Hal Pasal Problematika . Pasal 23 E Ayat (1) dapat diartikan bahwa BPK tidak lagi hanya memeriksa secara Post audit. Niscaya kekhawatiran sejumlah anggota MPR “nonpribumi akan menelan pribumi tak akan terjadi. berwawasan lingkungan. kemandirian. memepertegas. akan tetap menjadi pemenangnya (Kompas).

15 MPR Pasal 1 ayat (2) Perubahan ketiga: Kedaulatan berada di tangan rakyat dan dilaksanakan menurut Undang-undang Dasar Pasal 2 ayat (1) Perubahan keempat: MPR terdiri dari atas anggota DPR dan DPD yang dipilih melalui pemilihan umum dan diatur lebih lanjut dengan undangundang Pasal 3 ayat (1) Perubahan ketiga: MPR berwenang mengubah menetapkan UUD dan Pasal 3 ayat (2) Perubahan ketiga: MPR melantik Presiden dan/wakil Presiden Pasal 3 ayat (4) Perubahan ketiga: MPR hanya dapat memberhentikan Presiden dan/atau wakil Presiden dalam masa jabatannya menurut UUD (Pasal 8 ayat (3) Perubahan keempat Jika Presiden dan wakil Presiden mangkat. berhenti. jika MK belum terbentuk. Jadi. Apa relevansi MPR melantik Presiden. Pemilihan Presiden oleh MPR hanya mengukuhkan MPR sebagai lembaga supra dan mereduksi kedaulatan rakyat. guna mempertegas pemisahan kekuasaan sebagaimana dianut dalam trias Politika. dari pasal ini masih dimungkinkah dibentuk lembaga independen untuk secara khusus membahas perubahan UUD. Mengapa calon hanya dari dua partai peraih suara terbanyak ? Apa relevansi MPR memilih Presiden. Pada awalnya MPR hanya menetapkan UUD. MPR tetap memiliki wewenang yang sangat luas. . Akan banyak kepentingan. Dan salah satu komponen dalam impeachment adalah Mahkamah Konstitusi. karena banyaknya perdebatan tentang kewenangan mengubah UUD. pelaksana tugas kePresidenan adalah menteri luar negeri. memiliki implikasi. pelaksananan prinsip checks and balances dlm penyelenggaraan negara. Tidak ada aturan yang jelas cara dan mekanisme mengubah UUD. Dilantiknya Presiden oleh MPR. bahwa kekuasaan MPR tidak lagi tak terbatas ? Pemberlakuan bikameral. bahwa MPR bukan lagi penjelmaan kedaulatan rakyat ? Apakah ketentuan ini. Pertanyaannya. bila merumuskan sendiri perubahan konstitusi dan tidak akan menghasilkan UUD yang maksimal. Apakah ini bisa ditafsirkan. sehingga akan menimbulkan kekosongan hukum. Hingga saat ini MK belum terbentuk. Presiden tidak dapat diberhentikan. diberhentikan. Selambatlambatnya tiga puluh hari setelah itu. tidak kemudian diikuti oleh kewenangan yang dimiliki oleh MPR. Proses perubahan secara substansial tidak harus dilakukan oleh MPR. Bukankah tidak lebih tepat bila pengangkatan dan sumpah dilakukan oleh Mahkamah Agung. MPR Terbuka ruang konflik penafsiran dalam ketentuan ‘dilaksanakan menurut UUD’. atau tidak dapat melakukan kewajibannya dalam masa jabatannya secara bersamaan. bila Presiden dipilih langsung oleh Rakyat. menteri dalam negeri dan menteri pertahanan secara bersama-sama. membentuk opini bahwa Presiden masih barada di bawah MPR dan bertanggungjawab kepada MPR. maka dipertegas wewenang tersebut. berhakkah MPR dapat memberhentikan Presiden melalui proses impeachment. hingga MK terbentuk. karena MPR tetap menjadi lembaga supra. sementara kedudukan mereka adalah sama. Anggota MPR. Meskipun kedudukannya berubah. Itu akan menghambat.

Keputusan MK tidak mengikat MPR.16 menyelenggaarakan sidang untuk memilih Presiden dan Wakil Presiden yang diusulkan oleh partai politik atau gabungan partai politik yang pasangan calon Presiden dan wakil Presidennya meraih suara terbanyak pertama dan kedua dalam pemilihan umum sebelumnya. . sedangkan pasangan yang diajukan oleh gabungan parpol berpotensi mengganggu soliditas dan loyalitas antara Presiden dan wapres karena masing-masing mempunyai kepentingan yang berbeda. ia digantikan oleh Wakil Presiden sampai habis masa jabatannya. yang berarti selama masa jabatan Presiden dan wapres akan lebih diwarnai persaingan politik ketimbang bekerja sama sebagai suatu team work yang baik dalam menjalankan pemeritahan. merupakan keputusan politik. . tersebut paling lambat tiga puluh hari sejak MPR menerima usul Pasal 7B ayat (7) Perubahan ketiga: Keputusan MPR atas usul pemberhentian Presiden dan atau wakil Presiden harus diambil dalam rapat paripurna MPR yg dihadiri oleh sekurang-kurangnya 3/4 dari jumlah anggota dan disetujui oleh sekurangkurangnya 2/3 dari jumlah anggota yang hadir. setelah Presiden dan/atau wakil Presiden diberi kesempatan menyampaikan penjelasan dalam rapat paripurna MPR Presiden Pasal 6A (2) Perubahan ketiga: Pasangan calon Presiden dan Wakil Presiden diusulkan oleh partai politik atau gabungan partai politik peserta pemilihan umum sebelum pelaksanaan pemilihan umum. Pasal 7A dan 7B perubahan ketiga: Pasal 8 ayat (1) Perubahan ketiga: Jika Presiden mangkat. Pasal ini dinilai rancu dengan system pemilihan Presiden secara langsung. MPR merupakan lembaga politik dan keputusan-keputusannya. Berhentinya Presiden (bukan impeachment) yang tidak jelas bagaimana pertanggung jawaban Presiden secara politik. Karena sesuai dengan Pasal 3 Perubahan ketiga UUD 1945. berhenti. sampai habis masa jabatannya Pasal 7B ayat (6) Perubahan ketiga: MPR wajib menyelenggarakan sidang untuk memutuskan usul DPR. Ditambah lagi apa wewenang MPR untuk wapres. selambat-lambatnya dalam waktu enampuluh hari.Pasal ini juga menutup kemungkinan calon alternatif dari luar parpol. diberhentikan. Pasal 8 ayat (2) Perubahan ketiga: Dalam hal terjadi kekosongan Wakil Presiden. Apalagi. MPR menyelenggarakan sidang untuk memilih Wapres dari dua MPR memiliki kewenangan cukup besar untuk memberhentikan Presiden. jabatan rangkap oleh oleh Presiden/wapres sebagai ketua umum parpol masih diperbolehkan. atau tidak dapat melakukan kewajibannya dalam masa jabatannya. - Kata "pasangan" masih mengundang kerawanan karena mengandung arti kesetaraan atau kesederajatan antara Presiden dan wakil Presiden. Sehingga sangat ditentukan oleh kekuatan-kekuatan politik yang bermain di dalamnya. Pemberhentian Presiden (impeachment) yang melibatkan proses politik dan proses hukum yang dapat menimbulkan masalah.

Klausul ini patut diduga sebagai bagian skenario untuk mempertahankan dominasi DPR dalam memutuskan hal-hal krusial dalan MPR. hubungan pusat daerah. Pasal ini pun dinilai reaktif dan tak lazim. Ada duta yang diterima tanpa pertimbangan DPR. DPD Pasal 22C ayat (1) Perubahan ketiga: Anggota DPD dipilih dari setiap provinsi melalui pemilu Siapa yang mencalonkan DPD untuk dipilih dalam Pemilu.12/8) Dengan kata lain. Akan terjadi tumpang tindih peran pembuatan undang-undang. DPD memiliki hak inisiatif. Meski tingkat legitimasi kedua dewan lebih legitimate DPD karena berasal dari proses pemilihan langsung (Pasal 22C dan Pasal 22E perubahan ketiga UUD 1945)-kesenjangan kuantitatif dipatikan akan berdamak pada minimnya tingkat pengaruh DPD terhada proses agregasi dan pembuatan keputusan. karena menjadi satu-satunya negara di dunia” (Benny Harman. “rumusan ini menjadi konyol. pembentukan dan pemekaran serta penggabungan daerah.17 calon yang diusulkan Presiden MPR tidak lagi mempunyai kewenangan memilih Presiden /wapres. tidak disebutkan perlunya persetujuan DPD. Bagaimana hubungan antara Pasal 22C ayat (2) Perubahan Ketiga: Anggota Dewan Perwakilan Daerah itu tidak lebih dari sepertiga jumlah anggota Dewan Perwakilan rakyat Pasal 22D ayat (1) Perubahan ketiga): DPD dapat mengajukan kepada DPR. Kompas 6/8) DPR Pasal 20 ayat (2) : Perubahan pertama: Setiap rancangan undang-undang dibahas oleh Dewan perwakilan Rakyat dan Presiden untuk mendapat persetujuan bersama Pasal 20 ayat (5) Perubahan Kedua: Dalam hal rancangan undang-undang yang telah disetujui bersama tersebut tidak disahkan oleh Presiden dalam waktu tiga puluh hari semenjak rancangan undang tersebut sah menjadi undang-undang dan wajib diundangkan. Bukankah peraturan perundangundangan menjadi tugas dan kewenangan lembaga legislatif. Praktik ini tidak sepenuhnya terjadi. DPR tak mempersoalkan. Pasal 22D Ayat (2) perubahan ketiga UUD 1945 menyebutkan DPD ikut membahas RUU yang terkait dengan otonomi daerah dan pemekaran wilayah. . Kecuali itu. Tetapi tidak. Apakah Calon anggota DPD juga harus ikut kampanye. Ini berbahaya karena akan menciptakan DPR heavy ditengah kepetingan daerah dalam mengartikulasi aspirasi mereka. Dengan komposisi semacam ini agaknya sulit untuk tidak mengatakan bahwa keberadaan DPD lebih merupakan unsure suplemen ketimbang benarbenar mengakomodasi kepentingan masyarakat ditingkat lokal. (Kompas. Tidak ada mekanisme yang jelas. RUU yang berkaitan dengan otonomi daerah. kalkulasi politik dengan kekuatan tak lebih dari sepertiga jumlah total keanggotaan di MPR sama artinya dengan melumpuhkan segenap potensi kritis dan kekuatan perimbangan antar badan dalam MPR. Mekanisme pengundangan RUU oleh DPR tak jelas dan penomoran UU itu tidak diatur. (Kompas 1/7) Pasal 13 ayat (3) Perubahan pertama: Presiden menerima penempatan duta negara lain dengan memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Rakyat.

bila menemukan penyelewengan dalam penyelenggaraan otonomi daerah. Padahal. Bagaimana hubungan antara DPD dengan daerah.15/5) . Usulan pemberhentian yang hanya bisa dilakukan berdasarkan usulan DPR-tanpa melibatkan DPD sebagai elemen (penting) dari lembaga legislative. dan agama serta menyampaikan hasil pengawasannya itu kepada DPR sebagai bahan pertimbangan untuk ditindak lanjuti Pasal 7A dan 7B Ayat (1) sampai dengan Ayat (6) Perubahan ketiga: Pasal 7C perubahan ketiga: Presiden tidak dapat membekukan dan/atau membubarkan Dewan Perwakilan Rakyat Pasal 11 Perubahan ketiga: Ayat (1) Presiden dalam membuat perjanjian internasional lainnya yang menimbulkan akibat yang luas dan mendasar bagi kehidupan rakyat yang terkait dengan beban keuangan negara. pajak pendidikan. Pasal ini dengan tegas memverbalisasi pengharaman seorang Presiden membubarkan DPR. pemekaran dan penggabungan daerah : pengelolaan sumber daya alam dan sumber daya ekonomi lainnya. tak ada jaminan bagi DPD untuk bisa “mempertahankan diri” dari keganasan” lembaga kePresidenan bila sewaktuwaktu terancam dibubarkan karena perangkat perlindungannya tidak ikut mengalami obyektifikasi lewat konstitusi. dan/atau mengharuskan perubahan atau pembentukan undang undang harus dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat.18 pengelolaan sumber daya alam dan sumber daya ekonomi lainnya. Secara eksplisit meneguhkan sinyalemen mengenai ketidakseriusan tim amandemen konstitusi untuk mengakomodasi unsur DPD dalam badan legislative mendatang. Apa yang harus dan dapat dilakukan oleh DPD. serta perimbangan keuangan pusat dan daerah. pembentukan. Bikameralisme setengah hati ditapakkan dalam pasal itu yang hanya melibatkan Presiden dan DPR tanpa DPD. Bukankah fungsi pengawasan itu dilakukan oleh MA. Ayat (2) Ketentuan lebih lanjut tentang DPR dan DPD dalam merumuskan undangundang. Hal ini juga tidak sesuai dengan aturan pasal 20 ayat (2) : setiap RUU dibahas DPR dan Presiden untuk mendapat persetujuan bersama. pengelolaan sumber daya alam dan sumber daya ekonomi lainnya. hubungan pusat daerah. otonomi daerah. sehingga DPD memiliki kewenangan melakukan pengawasan dalam kebijakan otonomi daerah. damai. pendidikan dan agama Pasal 22D ayat (3) Perubahan ketiga: DPD dapat melakukan pengawasan atas pelaksanaan UU mengenai . pelaksanaan anggaran pendapatan dan belanja negara. Apakah DPR berwenang untuk langsung menolak RUU yang diajukan oleh DPD.untuk sebuah pernyataan perang. hubungan pusat daerah. pembentukan. serta yang berkaitan dengan perimbangan keuangan pusat daerah Pasal 22D ayat (2) perubahan ketiga: DPD ikut membahas RUU yg berkaitan dengan otonomi daerah. pemekaran dan penggabungan daerah. Tidak ada penegasan DPD pun memberikan persetujuan bersama agar RUU itu bisa disahkan Presiden. dalam proses pemberhentian selanjutnya tegas-tegas melibatkan unsur DPD dalam menyelenggarakan sidang istimewa oleh MPR. dan perjanjian internasional (Agus Haryadi. Kompas. serta memberikan pertimbangan kepada DPR atas RUU anggaran pendapatan dan belanja negara dan RUU yang berkaitan dengan pajak. Akibatnya.

sementara MK menyatakan undang-undang itu bertentangan dengan undang-undang dasar. Pasal 24A ayat (1) dan Pasal 24C Perubahan ketiga: Soal kewenangan Mahkamah Agung melakukan uji materi terhadap peraturan dibawah undang-undang dan kewenangan Mahkamah Konstitusi menguji Undangundang Pasal 24 ayat (2) perubahan ketiga: Kekuasaan kehakiman dilakukan oleh sebuah Mahkamah Agung dan badan peradilan yang berada di bawahnya dalam lingkungan peradilan umum. Pertanyaan. Itu pun dibatasi hanya pada masalah-masalah tertentu yang tingkat signifikansinya tidak sama seperti tercantum dalam Pasal 22D Ayat (1) dan (2) yang meliputi otonomi daerah. . dan perimbangan keuangan pusat dan daerah. Kalau pun dilibatkan. pengadilan pajak.Penempatan MK mengaburkan kedudukannya dalam sruktur baru ketatanegaraan Indonesia. mengingat prinsip dasar system Presidensialisme yang erat kaitannya dengan mekanisme pengawasan dan perimbangan-termasuk dalam MPR sendiri-tidak dapat diterapkan aturan semacam ini. jelas mengkhawatirkan. lingkungan peradilan militer. Hal ini terjadi sebagai konsekuensi dari isi pasal itu yang menyerahkan kekuasaan membentuk UU kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Sangat bisa terjadi MA menyatakan sebuah aturan dibawah undang-undang tidak bertentangan dengan undang-undang. hubungan pusat-daerah. Pemberian amnesti dan abolisi oleh Presiden yang hanya sekadar memperhatikan pertimbangan DPR yang tidak melibatkan DPD. lingkungan peradilan agama. dan oleh sebuah Mahkamah Konstitusi. pengelolaan sumberdaya alam. Kekuasaan Kehakiman Pasal 24 (1) Perubahan ketiga: Kekuasan kehakiman merupakan kekuasaan yang merdeka untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan. tanpa menyebutkan istilah DPD satu kalipun. diatur dengan Pasal 14 Ayat (2) Perubahan pertama: Presiden memberi amnesti dan abolisi dengan memperhatikan pertimbanagn Dewan Perwakilan Rakyat. pemekaran atau penggabungan daerah. (Kompas. Otorias ekstensif yang dilakukan DPR-pada saat yang sama menumpulkan peran DPD. pengadilan syari’ah (lihat UU Nanggroe aceh Darussalam) dan pengadilan adat (lihat UU otonomi khusus Papua). Pasal 20 Ayat (1) Perubahan pertama: Dewan Perwakilan rakyat memegang kekuasaan membentuk undang-undang. Prinsip-prinsip penting dari sebuah kekuasaan kehakiman di dalam amandemen ketiga tidak disebutkan secara komprehensif.Pasal tersebut tidak mengatur secara jelas berbagai peradilan lain yang telah ada seperti: pengadilan niaga.19 perjanjian internasional undang-undang. Pasal ini secara eksplisit menghentikan area kewenangan bagi DPD untuk bisa terlibat dalam akses pengambilan keputusan membentuk undang-undang. lingkungan peradilan tata usaha negara. apakah berbagai peradilan itu akan dimasukkan kedalam salah satu lingkungan peradilan saja atau dikualifikasikan sebagai suatu peradilan khusus? . pengadilan ad hoc HAM. karena kekuasan kehakiman tidak hanya berupa kekuasaan penyelengara peradilan peradilan yang merdeka guna menegakan hukum dan keadilan saja.12/8) . statusnya hanya terbatas pada usulan pembentukan.

yang diajukan masing-masing tiga orang oleh Mahkamah Agung. Presiden Indonesia akan menentukan arah MK melalui dua jalur. jalur kePresidenan dan jalur partai di DPR. Jadi tidak ada ketentuan yang mengatur masalah akibat-akibat dan bentuk atau format keputusan dari Mahkamah Konstitusi dalam menjalankan kewenangannya menguji undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar. Presiden di Perancis dan di Jerman bukan kepala pemerintahan seperti di Indonesia. BPK. dan tiga orang oleh Presiden. (Sulardi. Atau dengan kata lain. dan untuk kenyamanan sendiri. MPR tidak lagi sebagai lembaga tertinggi negara yang putusanputusannya tidak dapat dibatalkan oleh lembaga negara yang lainnya. Di negara lain. Maka. Juga tidak dirumuskan secara baik bagaimana proses pelaksanaan keputusan itu dilakukan. danlain-lain.18/4) Pengisian MK dimonopoli Presiden. komisi pemilu. Jika pemahaman ini enar. para haki. dan MA tanpa membuka peran rakyat. Ini karena MK berhak memutus sengketa kewenangan antar lembaga negara guna menggugat putusan MA dalam perkara judicial review. terkandung arti pula bahwa sebenarnyalah posisi lembaga tertinggi negara sudah digeser dari MPR ke Mahkamah Konstitusi. dan KPU. Namun. MK "mengatasi" MA. pemeriksaan ini dilakukan pula terhadap anggota Parlemen. . Pasal 24 C ayat (2) Perubahan ketiga: Mahkamah Konstitusi wajib memberikan putusan atas pendapat Dewan Perwakilan Rakyat mengenai dugaan pelanggaran oleh Presiden dan/atau Wakil Presiden menurut Undang-undang Dasar Pasal 24 C (3) perubahan ketiga: Mahkamah Konstitusi mempunyai sembilan orang anggota Hakim Konstitusi yang ditetapkan oleh Presiden. bukan sejajar atau dibawahnya. apakah peraturan perundang-undangan itu dinyatakan tidak sah atau dinyatakan tidak berlaku atau ditegaskan tidak mempunyai kekuatan hukum atau menyatakan peraturan itu dicabut atau disebutkan dibatalkan. badan pemeriksa keuangan. DPR. Impeachment hanya diancamkan kepada Presiden dan/atau Wapres.20 Pasal 24 C Perubahan ketiga: Mahakamah konstitusi berwenang mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final untuk menguji undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar. apakah perlu dimasukkan di dalam Lembaran Negara dan bagaimana bila ada pihak yang tidak mau amar putusan dari Mahkamah konstitusi. dan memutus perselisihan tentang hasil pemilihan umum. Privilese ketiga lembaga ini juga bersifat diskriminatif terhadap DPD. Model MK ini terkesan mengimpor mentah-mentah dari Perancis dan Jeman (Barat). Dalam proses Pemberhentian Presiden (impeachment) pasal ini jelas-jelas melibatkan proses . Kompas. memutus pembubaran parta politik.Rumusan seperti ini kiranya termasuk di dalamnya adalah mengadili sengketa kewenangan MPR dengan lembaga negara yang lain. tiga orang oleh Dewan Perwakilan Rakyat. memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang kewenangannya diberikan oleh Undang-Undang Dasar. para politisi MPR tak ingin diancam dengan impeachment. . Di Indonesia. Pasal 7B ayat (5) perubahan ketiga: Apabila Mahkamah Konstitusi memutuskan Bukankah MK merupakan lembaga negara setingkat MPR? Perbedaan utama keduanya pada yurisdiksi.Tidak dirumuskannya dengan lebih jauh apa tindakan hukum yang harus dilakukan setelah Mahkamah Konstitusi menguji undang-undang itu.

seperti jika keputusan Mahkamah Konsititusi yang menyatakan bahwa Presiden dan Wakil Presiden telah terbukti melakukan pelanggaran. Pasal 18 Ayat (1) Perubahan kedua: Negara Indonesia dibagi atas daerah-daerah provinsi itu dibagi atas kabupaten dan kota. Bupati. Dinilai sangat sentralistik karena dengan rumusan kata ‘dibagi’ dapat menimbulkan kontradiksi. Dalam pasal-pasal ini mencerminkan tidak sistematisnya apa yang sesungguhnya harus diatur dalam UUD perihal otonomi daerah. nyata. yang diatur dengan undang-undang. Seharusnya yang digunakan adalah kata ‘terdiri’ yang lebih menunjukan prinsip egalitarian dan indepedensi dalam mewujudkan otonomi daerah. Pasal 18 Ayat (4) Perubahan kedua Gubernur. Negara mengakui dan menghormati kesatuan-kesatuan masyarakat hukum adat beserta hak-hak tradisionalnya sepanjang masih hidup dan sesuai dengan perkembangan masyarakat dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia. Sehingga dikhawatirkan akan menimbulkan masalah. dan kota itu mempunyai pemerintah daerah. dan bertanggungjawab. dan Walikota masingmasing sebagai kepala pemerintah daerah provinsi. Dewan Perwakilan Rakyat menyelenggarakan sidang paripurna untuk meneruskan usul pemberhentian Presiden dan/atau Wakil Presiden kepada Majelis Permusyawaratan. Dinilai berbeda maknanya dengan apa yang sebelumnya dirumuskan dalam UU No. dan/atau terbukti bahwa Presiden dan/atau Wakil Presiden tidak lagi memenuhi syarat sebagai Presiden dan/atau Wakil Presiden. korupsi. Pasal 18 Ayat (5) Perubahan kedua: Pemerintah daerah menjalankan otonomi seluas-luasnya. karena hampir semua obyek yang merupakan proporsi undang-undang diatur dalam pasal-pasal ini. atau tidak lagi memenuhi syarat sebagai Presiden dan wakil Presiden sedangkan Majelis tidak memberhentikan Presiden dan Wakil Presiden. Terkesan sangat detail sehingga mirip sebuah Peraturan Pemerintah atau undang-undang. 22 Tahun 1999. kecuali urusan pemerintahan yang diatur oleh undang-undang ditentukan sebagai urusan Pemerintah Pusat. karena hal ini tergantung dari interprestasi pemerintah pusat yang tidak didasari atas realitas dan aspirasi dari masing-masing daerah. kabupaten. . yang tiap-tiap provinsi. Pasal 18 B Ayat (2). Dampak dari perbedaan ini disamping menimbulkan interprestasi beragam dalam pelaksanaannya juga menimbulkan kontradiksi hukum.21 Pemerintahan Daerah bahwa Presiden dan/atau Wakil Presiden terbukti melakukan pelanggaran hukum berupa penghianatan terhadap negara. atau perbuatan tercela. yang diatur dalam undang-undang. politik dan proses hukum. tindak pidana berat lainnya. yakni otonomi yang luas. kabupaten dan kota dipilih secara demokratis. penyuapan.

7/11/00) Pasal ini dinilai mewakili secara substansial rumusan-rumusan yang dihasilkan tidak mengelaborasi secara rinci seluruh hak asasi manusia. berhak mendapat pendidikan dan memperoleh manfaat dari ilmu pengetahuan dan teknologi. TNI) melakukan mobilisasi secara paksa terhadap warga negara. mengolah.22 Wilayah Negara Pasal 25 E Perubahan kedua: Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah sebuah negara kepulauan yang berciri nusantara dengan wilayah yang batas-batas dan hak-haknya ditetapkan dengan undangundang. Ada ketidakjelasan apa yang dimaksud dengan “yang berciri nusantara itu”? Apa yang kemudian menjadi tolak ukurnya? Bagaimana penentuannya yang meskipun akan diatur kembali lewat UU. menyimpan. memperoleh. Setiap orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya. Pasal 28 D Ayat (2). upaya ini amat rentan kemungkinan terjadinya konflik horizontal yang dapat menimbulkan kerusuhan-kerusuhan dalam skala besar. Pasal 28 F. Setiap orang berhak untuk bekerja serta mendapat imbalan dan perlakuan yang adil dan layak dalam hubungan kerja. demi meningkatkan kualitas hidupnya dan demi kesejahteraan umat manusia. Dengan rumusan seperti itu maka akan memudahkan siapa pun yang mempunyai kewenangan (dalam hal ini alat negara. (Kompas. menjadi pasal yang mati. namun tetap seharusnya dari penentuan wilayah ini mengacu hukum internasional. Selain itu pasal-pasal ini dinilai masih rancu. 26 Tahun 2000 Tentang Pengadilan HAM. memiliki. Warga Negara dan Penduduk Pasal 27 Ayat (3) Perubahan kedua: Setiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam upaya pembelaan negara. Hak yang diberikan kepada warga negara hanya diatur dalam satu pasal. Seharusnya adalah kewajiban negara untuk melindungi apa-apa yang telah diakui sebagai hak asasi seseorang bukan malah menyembunyikannya. padahal masih banyak lagi sesungguhnya hak-hak yang hakikatnya diberikan kepada warga negara sebagai konsekuensi kalau UUD adalah hukum dasar yang substansinya antara lain mengenai bagaimana hubungan antar negara dan warga negara. Seharusnya cukup mejadi hak dan bukan menjadi kewajiban warga negara. serta berhak untuk mencari. ada pemikiran berusaha untuk menghilangkan/ menyembunyikan tanggung jawab negara. HAM Pasal 28 A Perubahan kedua: Setiap orang berhak untuk hidup serta berhak mempertahankan hidup dan kehidupannya Pasal ini dianggap berbenturan dengan pasal 43 UU No. menimbulkan ketidak jelasan dan persoalan kontraversi baru Pasal 28 D Ayat (3) Perubahan kedua: Setiap warga negara berhak memperoleh kesempatan yang sama dalam pemerintahan. Dalam rumusan pasal-pasal semacam itu. seni dan budaya. dan menyampaikan informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia. Dikawatirkan pasal 43 ini mengenai kewenangan membentuk pengadilan adhoc untuk memeriksa dan mengadili kasus pelanggaran. Pasal 28 C Ayat (1) Perubahan kedua: Setiap orang berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya. Pasal 28 I Ayat (1) Perubahan kedua: Pasal ini dinilai memutlakan prinsip nonretro .

Perubahan Pasal 23 Ayat (1) disamping memberikan solusi konflik antara pemerintah dan DPR juga dapat dijadikan salahsatu indikator sistem pemerintahan Presiden . Pasal ini dianggap masih berkaitan dengan pasal 28 I Ayat (1). Terkesan MPR tidak mempunyai visi dan kemampuan untuk mengubah kalimat kedua Pasal 23 Ayat (1) UUD 1945 (lama). Seharusnya bukan menjadi kewajiban tetapi menjadi hak dan kehormatan bagi warga negara. serta menegakan hukum. oleh karena itu keberadaan pasal ini bukan untuk melindungi para pelanggar HAM melainkan untuk tempat persembunyian para pelaku pelanggaran HAM.20/8/00) Pasal ini dinilai mengundang pertanyaan apa yang dimaksud dengan “dihormati selaras dengan perkembangan jaman dan peradaban itu” ? Penggunaan kata ‘tradisional’ lebih mengarah kepada pengertian yang sempit. melindungi. Keuangan Pasal 23 Ayat (1) Perubahan ketiga: Anggaran pendapatan dan belanja negara sebagai wujud dari pengelolaan keuangan negara ditetapkan setiap tahun dengan undang-undang dan dilaksanakan secara terbuka dan bertanggung jawab untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Pasal 30 Ayat (4). dan akan terus bermasalah. klausul yang menyatakan wajib tunduk pada pembatasan yang ditetapkan dengan undang-undang. Dari kedua sistem ini ysng perlu dicermati kemudian adalah siapa yang berwenang untuk menengahi apabila suatu saat terjadi persinggungan antara kekuatan pertahanan dan keamanan. Pasal 28 J Ayat (2) Perubahan kedua: Dalam menjalankan hak dan kebebasannya. Dengan keberadaan pasal ini menutup peluang menyeret para pelanggar HAM di masa lalu ke pengadilan (Republika. mengayomi. yang hanya berkaitan dengan identitas budaya. Yang waktu Orde Lama bermasalah. dan ketertiban umum dalam suatu masyarakat demokratis. Hal ini dinilai berdampak sangat serius. hak kemerdekaan pikiran dan hati nurani. tidak menerjemahkan secara lebih luas mencangkup hak ekonomi. Angkatan Laut. Pasal 28 I Ayat (3) Perubahan kedua: Identitas budaya dan hak masyarakat tradisional dihormati selaras dengan perkembangan zaman dan peradaban. Dari dua rumusan pasal-pasal ini. hak untuk tidak diperbudak. budaya dan politik. nilai-nilai agama. setiap orang wajib tunduk kepada pembatasan yang ditetapkan dengan undang-undang dengan maksud sematamata untuk menjamin pengakuan serta penghormatan atas hak dan kebebasan orang lain dan untuk memenuhi tuntutan yang adil sesuai dengan pertimbangan moral. dan hak untuk tidak dituntut atas dasar hukum yang berlaku surut adalah hak asasi manusia yang tidak dapat dikurangi dalam keadaan apapun. dan Angkatan Udara sebagai alat negara bertugas mempertahankan. melayani masyarakat. keamanan. Kepolisian Negara Republik Indonesia sebagai alat negara yang menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat bertugas melindungi. aktif dan tidak membuka peluang digunakannya prinsip-prinsip hukum internasional seperti yang tertuang dalam Pasal 11 (2) DUHAM dan Pasal 15 (1-2) ICCPR. hak untuk diakui sebagai pribadi di hadapan hukum. sosial.23 Hak untuk hidup. Dengan adanya ketentuan pasal 30 ini berarti pula harus diperhatikan ketentuan peraturan-peraturan di bawah UUD yang berkaitan dengan TNI dan POLRI (misalnya RUU Kepolisian) agar antara satu dengan yang lainnya tidak saling bertentangan. dimana sistem pertahanan dipegang oleh kekuatan TNI dan sistem keamanan yang dipegang oleh POLRI. hak untuk tidak disiksa. Pertahanan Dan Kemananan Negara Pasal 30 Ayat (1) Perubahan kedua: Tiap-tiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam usaha pertahanan dan keamanan negara. dan memelihara keutuhan dan kedaulatan negara. Pasal 30 Ayat (3) Perubahan kedua: Tentara Nasional Indonesia terdiri atas Angkatan Darat. hak beragama. Dinilai dalam rumusan ini terlihat adanya paksaan dari negara kepada warga negaranya untuk ikut serta dalam usaha pertahanan negara.

merupakan kemunduran visi MPR dalam merumuskan fungsi BPK. dianggap sia-sia dan samasekali tidak berguna karena pengertian pemerintah adalah sama dengan Presiden dalam UUD 1945. Pasal 23 A Perubahan ketiga: Pajak dan pungutan lain yang bersifat memaksa untuk keperluan negara diatur dengan undang-undang. dan hukum yang kuat serta tidak visioner. Tapi kata wajib bagi pemerintah untuk membiayai pendidikan dasar tetap dipertahankan. BPK dan para politisi. pertanyaannya dimana pasal 23 B dan 23 D berada? ini jelas menunjukan ketidaksiapan dan ketidakmampuan MPR.MI. Selain itu rumusan ini juga menambah panjang pelemahan DPD yang dibedakan dengan DPR. semua masalah seharusnya mendapat tempat dan tidak boleh tersisa. (Arifin. Perekonomian Pasal 33 Ayat (3) Perubahan keempat: Perumusan MPR ini dinilai tidak sejalan dengan . Pemerintah menjalankan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara tahun yang lalu. Sebab untuk mengubah masalah pengertian keuangan negara belum ada kesatuan pendapat diantara pemerintah. Pendidikan dan kebudayaan Pasal 31 Ayat (2) Perubahan keempat: Setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib membiayainya Rumusan kata “wajib” berarti ada sanksinya bila ada anak yang mengikuti pendidikan dasar. tetapi juga pre audit. Rumusan ini dianggap tidak visioner.26/3) Rumusan yang menyebutkan kata-kata “Pemerintah menjalankan APBN yang lalu”. atau Parlementer. 23/3) Pasal dinilai tidak memperlihatkan syarat.24 Pasal 23 Ayat (2) Perubahan ketiga: Rancangan undang-undang anggaran pendapatan dan belanja negara diajukan oleh Presiden untuk dibahas bersama Dewan Perwakilan Rakyat dengan memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Daerah Pasal 23 Ayat (3) Perubahan ketiga: Apabila Dewan Perwakilan Rakyat tidak menyetujui rancangan anggaran pendapatan dan belanja negara yang diusulkan oleh Presiden. rumusan untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara” dapat diartikan bahwa BPK tidaklagi hanya memeriksa secara post audit. BPK Pasal 23 E Ayat (1) Perubahan ketiga: Untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara diadakan satu Badan Pemeriksa Keuangan yang bebas dan mandiri. Pasal 23 ini secara keseluruhan dinilai tidak memiliki landasan filosofi. Secara logika tidak mungkin menjalankan APBN tahun yang lalu sementara situasi dan kondisi pasti berubah serta berbeda. hal ini dianggap kata-kata klise ala P4 Orde Baru. MI. Hal ini semakin menambah kesan MPR tidak menguasai atau tidak ingin terlibat dalam masalah yang sulit. Pasal ini masih ada substansi yang tertinggal atau tersisa. ilmu pengetahuan. dimana hak begroting DPR (menetapkan otorisasi kepada pemerintahan untuk melaksanakan APBN yang sudah disetujuinya) tidak adalagi. (Arifin. sehingga perlu diganti dengan kata “diberikan hak” yang seluas-luasnya. 26/3) Dinilai tidak mencerminkan kedaulatan rakyat sebagai wujud dari pengelolaan keuangan negara. Selain itu kata ‘bebas dan mandiri’ sudah merupakan syarat mutlak bahwa pemeriksa baru dapat melaksanakan fungsinya secara objektif apabila lembaga tersebut independen. Selain itu mengubah kata Pemerintah dengan Presiden dalam perubahan ketiga. (Arifin.

Proses penyusunan konstitusi baru yang yang dilakukan oleh Parlemen. Selain itu juga tidak sejalan dan tidak sesuai dengan perjuangan bangsa Indonesia selama hampir 50 tahun. Kompas 22/11/00) E Penutup Dengan seluruh pembahasan di atas. pertumbuhan hukum laut dan udara internasional. Pertama. ketentuan menghadirkan 2/3 dari seluruh anggota MPR belum tentu dapat dipenuhi. Pasal 37 Ayat (3) Perubahan keempat: Untuk mengubah pasal-pasal UndangUndang Dasar. 16/4) Dinilai akan menjadi batu sandungan di masa depan. Dengan gambaran yang diungkapkan diatas dengan kelemahan-kelemahan prose perubahan UUD 1945 yang dilakukan oleh BP MPR semakin menguatkan argumentasi bahwa proses pembentukan Komisi Konstitusi harus dikeluarkan dari MPR. Kedua. Sementara di sisi lainnya. Sebagaimana yang dikemukakan professor politik dari Colombia University. Maka tuntutan harus segera dibentuknya komisi Konstitusi harus segera diwujudkan. sama saja seperti menugaskannya untuk berperan sebagai hakim dalam kasus yang menimpa dirinya sendiri”. Akhirnya konstitusi baru Bulgaria yang diharapkan menjadi faktor terjadinya proses demokratisasi.ternyata menghasilkan konstitusi yang memberikan kewenangan yang berlebihan pada dirinya sendiri. kasus di Bulgaria bisa menjadi cermin dalam hal ini. dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesarbesarnya kemakmuran rakyat.kelemahan yang terjadi pada amandemen atu hingga empat akan kembali menyesatkan. seluruh hasil perubahan itu juga sama sekali tidak menyentuh persoalan dan kebutuhan setiap kelompok masyarakat khususnya yang menjadi komunitas terbesar di negara ini. setidaknya ada dua argumentasi mengenai pentingnya pembentukan Komisi Konstitusi. konsekuensinya perubahan tersebut harus dilakukan oleh lembaga yang . malah sering menjadi faktor ketidak menentuan politik di negara itu. (Hasjim Djalal. negara juga diberi batasan-batasan tertentu dengan adanya pengakuan dan jaminan terhadap HAM dan adanya lembaga-lembaga yang menjamin HAM dengan mengedepankan prinsip pembatasan kekuasaan dan check and balances antara lembaga-lembaga tersebut. sidang Majelis Permusyawaratan Rakyat dihadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3 dari jumlah anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat.25 Nasional Dan Kesejahteraan Sosial Bumi. soal prinsip kedaulatan rakyat yang masih mengantung di dalam struktur MPR. System pemerintahan yang bercampur aduk antara system Presidensiil dan sistem Parlementer. angkasa. Kata ‘dikuasai’ seharusnya juga diganti dengan ‘diatur’ untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.yang dimulai tidak lama setelah rezim komunis jatuh tahun 1989 dan selesai tahun 1991. sifatnya hanya menjadi fasilitator dan penyaringan anggota Komisi Konstitusi. (Denny Indrayana. terlihat jelas terjadi paradoks dan kekacauan yang sangat luar biasa. Kompas. BP MPR yang telah diberikan wewenang untuk membentuk Komisi Konstitusi. Apa yang akan terjadi di Indonesia. konstitusi pada haekatnya merupakan kontrak sosial antara masyarakat dengan negara di mana pada satu sisi masyarakat merelakan diri untuk melepaskan sebagian dari hak-haknya dan tunduk dan diatur oleh negara. Andai akan terpenuhi maka persyaratan 2/3 yang hadir menyetujui perubahan UUD adalah syarat lain yang akan menjadi persoalan. Jika pembentukan Komisi Konstitusi kembali diserahkan kepada BP MPR atau minimal melalui kewenangan Badan Pekerja MPR ditakutkan kelemahan. air. Jon Elster : “Menugaskan (reformasi konstitusi) terhadap sebuah lembaga yang juga berperan sebagai badan legislatif. arti penting sebagai kontrak sosial tersebut justru dipinggirkan oleh MPR dalam proses perubahan pertama hingga keempat konstitusi dengan ketidak seriusan MPR dalam proses tersebut.

Amandemen UUD 1945 berikut perubahannya masih jauh dari cukup sebagai perwujudan keseluruhan kepentingan masyarakat. dan menyatakan hasil amandemen sebagai konstitusi Transisi. Sudah saatnya diperlukan sebuah UUD lain atau Konstitusi Baru yang akan menggantikan UUD 1945 dan menarik proses itu keluar dari MPR melalui Komisi Konstitusi jalur amandemen Pasal 37 UUD 1945. .26 dapat secara penuh melaksanakan prinsip-prinsip independensi serta melibatkan partisipasi rakyat.