Anda di halaman 1dari 113

LAPORAN

PRAKTEK KERJA LAPANGAN

RUMAH SAKIT UMUM PKU MUHAMMADIYAH
BANTUL-YOGYAKARTA
(22 Februari – 2 April 2016)

Disusun Oleh :
Fajar ahmad fauzi
20133010032

PROGRAM STUDI D3 TEKNIK ELEKTROMEDIK
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2016

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN RUMAH SAKIT UMUM PKU
MUHAMMADIYAH BANTUL YOGYAKARTA
Yang bertanda tangan dibawah ini menerangkan bahwa :
Nama

: Fajar Ahmad Fauzi

NIM

: 20133010032

Institusi

: Teknik Elektromedik Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

Telah menyelesaikan Praktek Kerja Lapangan (PKL) selama 1 bulan (30 hari
kerja) terhubung mulai tanggal 22 Februari 2016 sampai tanggal 2 April 2016 di
Rumah

Sakit

Umum

(RSU)

PKU

Muhammadiyah

Bantul

dan

menyelesaikan laporan.
Telah diperiksa dan disetujui
Pembimbing PKL 1

Pembimbing PKL 2

Yusuf Heru P., A.Md

Zairul Anwar, A.Md

NBM.

NBM.

Mengetahui
Direktur Utama RSU PKU Muhammadiyah Bantul

Widiyanto Danang Prabowo, dr.,MPH
NBM.1067920
ii

telah

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN RUMAH SAKIT UMUM PKU
MUHAMMADIYAH BANTUL YOGYAKARTA
Yang bertanda tangan dibawah ini menerangkan bahwa :
Nama

: Fajar Ahmad Fauzi

NIM

: 20133010032

Institusi

: Teknik Elektromedik Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

Telah menyelesaikan Praktek Kerja Lapangan (PKL) selama 1 bulan (30 hari
kerja) terhubung mulai tanggal 22 Februari 2016 sampai tanggal 2 April 2016 di
Rumah

Sakit

Umum

(RSU)

PKU

Muhammadiyah

Bantul

dan

telah

menyelesaikan laporan.
Telah diperiksa dan disetujui
Kaprodi Teknik Elektromedik

Dosen Pembimbing

Tatiya Padang Tunggal, S.T.

Sigit Widadi, S.Kom

NIP. 19680803201210 183 010

NIP.
Mengetahui

Direktur Program Vokasi

Dr. Sukamta,S.T.,M.T.
NIP. 19700502199603 123 02

iii

PKL merupakan bentuk pengaplikasian seluruh kemampuan dan teori yang sudah dipelajari dan dikuasai di kampus kemudian diterapkan dan dikembangkan dalam dunia kerja yang nyata. Penulis telah melaksanakan PKL ini di rumah sakit umum PKU Muhammadiyah Bantul pada tanggal 22 Februari – 2 April 2016 (30 Hari kerja).KATA PENGANTAR Assalamualaikum Wr. sehingga dapat menghasilkan sebuah laporan yang dapat memberi manfaat kepada pembaca yang budiman. iv . sehingga penulis dapat melaksanakan PKL (Praktik Kerja Lapangan) serta dapat mengerjakan penyusunan laporan PKL ini dengan baik dan lancar. Wassalamualaikum Wr. Segala puja dan puji syukur atas kehadirat allah SWT yang telah melimpahkan hidayah dan anugerah-Nya. Wb. Tiada gading yang tak retak. Alhamdulillahirabbilalamin. Semua hasil dan rincian kegiatan akan disertakan dan diuraikan lebih rinci pada laporan PKL ini. Bantul. 2 April 2016 Penulis. Pada akhirnya penulis mengucapkan terima kasih atas perhatian seluruh rekan-rekan yang telah membantu menyusun laporan PKL ini. Sehingga banyak sekali keilmuan yang akan diperoleh serta pengalaman yang akan bertambah dan akan menjadi wawasan cakrawala keilmuan yang tidak bisa didapatkan tanpa adanya praktik secara langsung. untuk itu penulis berharap kepada pembaca untuk selalu bersedia memberikan kritik dan saran yang membangun demi perbaikan bagi penulis. PKL ini juga merupakan salah satu kewajiban yang harus dipenuhi oleh seluruh mahasiswa tingkat akhir (semester 6) untuk mendapatkan kelulusan bidang studi yang telah ditempuh selama ini. Wb.

.................... 35 Gambar 4..5 X-Ray tube. 26 Gambar 4..........9 Trafo step up dan trafo step down............ 49 v ......2 Syringe pump TE-331...........1.3 Control panel baby inkubator YP-100............................................... 36 Gambar 4.................................................................3 Prinsip kerja tabung roentgen......................1........ 31 Gambar 4........ 39 Gambar 4.. Bantul....................................... 40 Gambar 4............1 Infus pump terumo TE-172.. 30 Gambar 4.........................2 Rangkaian triode..........................................5 Alat pencetak film otomatis fuji FPM-100A...............7 Filamen double fokus............1....................................... 12 Gambar 4.................6 Insert tube/housing..................1..... 48 Gambar 4...................................................................1..... arus filamen...................................... 19 Gambar 4.. 33 Gambar 4.....1. 41 Gambar 4.......1............................. dan tegangan filamen..DAFTAR GAMBAR Gambar 1.........................................0 Auto trafo..1 Blok diagram X-Ray konvensional........................ 23 Gambar 4.......................... 29 Gambar 4.......... 35 Gambar 4............................. 32 Gambar 4..............7 Bulb...............................8 Grafik hubungan arus tabung.........1.....4 X-ray konvensional.................................. 44 Gambar 4...4 Diagram grafik loncatan elektron........6 Spigmomanometer.................................1 Struktur Organisasi IPSRS PKU Muh......

............................... 60 Gambar 4.............. 69 Gambar 4..3 Lampu operasi.........................2........... 50 Gambar 4.......................... 65 Gambar 4..........1.........................3..2 Blok diagram spigmomanometer.................................................0 Tabung air raksa.............................................. 50 Gambar 4..................................................5 Diagram sederhana autoclave.........3...... 49 Gambar 4........................7 Kertas EKG... 68 Gambar 4........... 57 Gambar 4.......................................................3 EKG...... 63 Gambar 4................................................3.........3.2.......1 Prinsip kerja tensimeter.............................6 Alat centrifuge.......8 Manset.2.............................2... 56 Gambar 4.... 57 Gambar 4....... 51 Gambar 4..............................3......... 75 vi ...6 Lead unipolar prekordial.....5 Lead unipolar ekstrimitas............................2................... 50 Gambar 4...............9 Tabung skala........Gambar 4.... 54 Gambar 4..............................................2..... 58 Gambar 4...................2........................................2.1 Diagram blok sederhana fettal doppler...........................................9 Pemasangan lead V1-V6 (Unipolar)................................2.............................................................. 71 Gambar 4......1.............................4 Lead bipolar....................0 Alat fettal doppler.... 61 Gambar 4.2 Alat ESU..4 Autoclave bertekanan uap..... 55 Gambar 4............3.2.............8 Diagram kerja EKG........................3...

..............................4....... 85 Gambar 4.....1 Alat elektrostimulator........................ 79 Gambar 4......3.......3............. 97 vii ...............3........................5 Alat SWD BTL-6000....... 90 Gambar 4......3 Alat nebulizer omron................................ 88 Gambar 4.............4..9 Alat urine analizer UroMeter 720........8 Diagram blok alat spektrofotometer.... 86 Gambar 4.........4. 93 Gambar 4........................6 Diagram blok SWD...... 92 Gambar 4.....7 Alat spektrofotometer............... 80 Gambar 4.........................4..........2 Diagram blok alat stimulator sederhana...........................4 Diagram blok nebulizer.........4............4.............4.... 95 Gambar 4...........0 Diagram blok sederhana urine analizer.........Gambar 4............................

.............. 32 viii .......................1 Ukuran fokus filamen............ 14 Tabel 4...........DAFTAR TABEL Tabel 3................1 Catatan Kegiatan Harian PKL................................

.................................... dan Perbengkelan ................. Non Medis.....6 Peralatan Terapi ........................................ 7 2......... ix BAB I PENDAHULUAN ..................................................................1 Peralatan life support dan life saving ............................................................................3 Batasan Masalah ............................... KATA PENGANTAR .......................4 Daftar Perusahaan Relasi .................................................. 19 4........................................... 2 1................................. 14 3.... 99 5...1 Sejarah RSU PKU Muhammadiyah Bantul .............................. 9 2.......................................................................................5 Metode Penulisan ...................... 1 1......... v DAFTAR TABEL............................ Motto........ Nilai.............................................. Falsafah.........................................................3 Peralatan Diagnostik ..... 65 4.......................................................................... 29 4.................................................................................................................................................................................... 1 1.... Tujuan dan Budaya Perusahaan ...................................... 4 1.......................1 Jadwal Kegiatan .............................................................. 11 BAB III JADWAL KEGIATAN ... iv DAFTAR GAMBAR ...................................5 Peralatan Laboratorium Klinik..........................................4 Peralatan Bedah dan Anaesthesi ............................5 Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit Medis..................................1 Kesimpulan ......................... 7 2..................... 101 ix ......................................................................................... Misi...........................................................................................2 Maksud Dan Tujuan .........4 Sistematika Penulisan .......................................DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN ..................................................... 19 4....................3 Pelayanan .......................................................................................................................................................................................................... viii DAFTAR ISI......................................................................................................................................................... 75 4......2 Kesan.................................................. 14 BAB IV PELAKSANAAN PRAKTIK LAPANGAN ..... 99 5..... 99 5................................................1 Latar Belakang Praktik Kerja Lapangan .......................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................2 Visi................ 7 2....................3 Saran ........................................................Error! Bookmark not defined........... 88 BAB V PENUTUP ................................ 11 2............................................................................... 6 BAB II GAMBARAN UMUM RUMAH SAKIT DAN MANAJEMEN IPSRS .......2 Peralatan Radiologi ........... 4 1.............. 48 4................................ 99 DAFTAR PUSTAKA .....................

......................................................................LAMPIRAN....................................... 102 x ........

Perkembangan dan kemajuan peralatan Teknik Elektromedik yang begitu pesat selaras dengan perkembangan ilmu pengetahuan. 2. Hal tersebut dapat terlaksana dengan baik bila ditunjang dengan kemajuan dan perkembangan peralatan kesehatan dan juga tenaga Elektromedik yang baik. Khusus 1 . memasang serta memperbaiki alat tersebut sehingga dapat bermanfaat dan berdaya guna maksimal. Derajat kesehatan yang optimal dapat dicapai dengan peningkatan mutu lingkungan. Tuntutan akan mutu pelayanan kesehatan masyarakat yang semakin meningkat dan kompleks tentunya harus didukung pula dengan perkembangan teknologi kesehatan. Kebutuhan dan tuntutan masyarakat akan mutu pelayanan kesehatan semakin meningkat sejalan dengan peningkatan pengetahuan dan kemampuan masyarakat maupun perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi kesehatan. mampu dalam memelihara. menyeluruh dan terpadu. Umum Tujuan Pembangunan Kesehatan Nasional seperti telah digariskan dalam sistem Kesehatan Nasional yaitu tercapainya kemampuan untuk hidup sehat bagi setiap penduduk agar dapat mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang optimal. sehingga semakin terasa kebutuhan akan peralatan tersebut dalam upaya mewujudkan pelayanan kesehatan masyarakat secara optimal.1 Latar Belakang Praktik Kerja Lapangan 1. Dalam hal ini dituntut pula adanya tenaga kesehatan yang mampu menangani dan mengelola peralatan Elektromedik secara baik dan profesional. merencanakan. perubahan tingkah laku masyarakat dan pelayanan kesehatan masyarakat yang merata.1 BAB I PENDAHULUAN 1.

sehingga mahasiswa : . memiliki rasa ingin tahu dan etos kerja yang tinggi serta memiliki jiwa nasional sehingga diharapkan dapat berperan sebagai pelaku utama dalam pembangunan nasional khusunya dibidang kesehatan.2 Tujuan Teknik Elektromedik UMY sebagai lembaga swasta dalam pendidikan teknologi kesehatan untuk menghasilkan tenaga kesehatan Teknik Elektromedik. Salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah dengan memberikan pengalaman belajar dilapangan serta mandiri dalam menerapkan hasil proses belajar mengajar kepada mahasiswa ke dalam dunia nyata. mempunyai tanggung jawab dalam menyiapkan tenaga Kesehatan Teknik Elektromedik yang dapat diandalkan secara profesional. a. Untuk menghasilkan tenaga Kesehatan Teknik Elektromedik tersebut perlu penanganan.2 Maksud Dan Tujuan Tujuan PKL dapat dijabarkan menjadi tujuan umum dan khusus. pembinaan dan pengelolaan yang menyeluruh. terarah dan terpadu serta upaya untuk melibatkan mahasiswa sebagai pelaku utama dalam kegiatan proses kegiatan belajar mengajar. Diharapkan dengan adanya PKL (Praktik Kerja Lapangan) ini yang termasuk dalam kegiatan intrakulikuler/wajib bagi mahasiswa vokasi UMY prodi Teknik Elektromedik sehingga para peserta dididik untuk dapat memahami dunia kerja yang nyata menjadi seorang lulusan Teknik Elektromedik. 1. Tujuan umum Tujuan umum dari PKL adalah merupakan realisasi dari tujuan pendidikan. dalam masalah penanggulangan terhadap kerusakan peralatan kesehatan maupun membina kekompakan dalam tim proses perbaikan atau pemeliharaan peralatan kesehatan.

4) Mampu melakukan pemindahan dan pemasangan ulang alat elektromedik. 3) Mampu melakukan pemasangan/instalasi alat elektromedik. b. lingkungan dan peralatan elektromedik. 3) Memahami tentang struktur organisasi dan proses yang terjadi di lapangan. 5) Terbinanya pandangan secara horizontal luas dan menyeluruh dalam kaitanya dengan msalah-masalah sosial di masyarakat. 2) Mampu melakukan penempatan dan penyimpanan alat elektromedik.3 1) Memahami lebih mendalam mengenai teknik perencanaan. 5) Mampu melakukan penggunaan alat elektromedik pada sasaran Pelayanan Kesehatan. . Tujuan Khusus Dengan dilaksanakannya PKL mahasiswa akan : 1) Mampu melakukan pencatatan alat-alat elektromedik. 2) Memahami teori-teori tentang keselamatan dan keamanan terhadap penderita. 6) Terbinanya kepribadian mahasiswa dalam hidup berwarga negara. pengujian. 4) Terbinanya minat dan perhatian terhadap lapangan pekerjaan yang harus dihadapinya nanti. pengkalibrasian dan pemeliharaan serta perbaikan peralatan elektromedik. pemasangan. petugas.

Pembahasan alat hanya mencakup alat elektromedik. 1. 4. Pembahasan alat berisi spesifikasi. 10) Mampu menerapkan prinsip keselamatan dan kesehatan kerja. penulis membuat pokok-pokok batasan yang akan dibahas.3 Batasan Masalah Agar dalam pembahasan Praktek Kerja Lapangan (PKL) tidak terjadi pelebaran masalah dalam penyelesaiannya. 8) Mampu melakukan analisis teknis alat elektromedik. dasar teori. 12) Mampu beradaptasi serta bersosialisasi dalam lingkungan kerja/masyarakat.4 6) Mampu melakukan perencanaan alat elektromedik. maka penulis menyajikan sistematika penulisan sebagai berikut : . Perbaikan/troubleshooting alat sesuai dengan penulis alami. Pelaporan alat hanya yang ada di RSU PKU Muhammadiyah Bantul Yogyakarta. 9) Mampu melakukan perbaikan alat elektromedik. 3. 2. cara kerja. yaitu : 1. pemeliharaan/perawatan dan perbaikan alat. 7) Mampu melakukan pemeliharaan alat elektromedik. 1.4 Sistematika Penulisan Untuk mempermudah penulis dalam penyusunan laporan dan pembaca dalam memahami laporan PKL ini. 11) Mampu berkerjasama dan berkomunikasi secara tim.

BAB II : PROFIL RUMAH SAKIT DAN MANAJEMEN IPSRS Pada bab ini penulis akan menjelaskan tentang tujuan. BAB IV : PEMBAHASAN ALAT Pada bab ini penulis akan menjelaskan tentang permasalahan dan pembahasan peralatan dan prasarana yang ada di RSU PKU Muhammadiyah Bantul Yogyakarta. lingkup pekerjaan. DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN . BAB V : PENUTUP Pada bab ini penulis mengambil kesimpulan dan pelaksanaan PKL serta beberapa saran yang dapat penulis sampaikan bagi semua pihak yang terlibat dalam pelaksanaan PKL.5 BAB I : PENDAHULUAN Pada bab ini penulis memaparkan tentang latar belakang serta tujuan diadakannya PKL mahasiswa Teknik Elektromedik UMY. struktur organisasi RSU PKU Muhammadiyah Bantul Yogyakarta dan Instalasi Pemelihara Sarana RSU PKU Muhammadiyah Bantul Yogyakarta. peralatan. fasilitas. struktur organisasi dan menjelaskan sekilas tentang sejarah dan perkembangan. BAB III : JADWAL KEGIATAN Pada bab ini penulis mengutarakan tentang kegiatan-kegiatan selama PKL.

6 1. Metode Observasi Yaitu metode pengumpulan data dengan cara melakukan pengamatan secara langsung kepada objek yang akan dijadikan sebagai bahan laporan. Metode Interview Yaitu metode pengumpulan data dengan cara melakukan wawancara secara langsung kepada pihak-pihak yang sekiranya dapat memberikan informasi data laporan ini. 3. Metode Literatur Yaitu metode pengumpulan data dengan cara mengumpulkan data-data dari buku dan gambar yang dapat menunjang dalam penulisan laporan. .5 Metode Penulisan Metode penulisan yang digunakan dalam penyusunan laporan ini adalah 1. 2.

7 BAB II GAMBARAN UMUM RUMAH SAKIT DAN MANAJEMEN IPSRS 2.2 Visi. Sebagai sebuah karya tokoh-tokoh Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah pada waktu itu. Motto. Misi Berdakwah melalui pelayanan kesehatan yang berkualitas dengan mengutamakan peningkatan kepuasan pelanggan serta peduli pada kaum dhu’afa. Dan hal inilah yang menjadi dasar perubahan Rumah Bersalin menjadi Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak dengan Surat Keputusan Ijin Kanwil Depkes Propinsi DIY no 503/1009/PK/IV/1995 yang selanjutnya pada tahun 2001 berkembang menjadi RUMAH SAKIT UMUM PKU MUHAMMADIYAH BANTUL dengan diterbitkannya ijin operasional dari Dinas Kesehatan No:445/4318/2001. iman dan Amal Sholeh. Seiring perjalanan waktu perkembangan klinik dan RB PKU Muhammadiyah Bantul semakin pesat ditandai adanya pengembangan pelayanan dibidang kesehatan anak baik sebagai upaya penyembuhan maupun pelayanan dibidang pertumbuhan dan perkembangan anak pada tahun 1984. b. Tujuan dan Budaya Perusahaan a. dan menjadi kebanggaan umat. 2. 7 . Nilai. tepatnya tanggal 09 Dzulqodah atau bertepatan dengan tanggal 01 Maret 1966 berdirilah sebuah Klinik dan Rumah Bersalin di kota Bantul yang diberi nama Klinik dan Rumah Bersalin PKU Muhammadiyah Bantul. Falsafah. Saat ini RSU PKU Muhammadiyah Bantul telah mendapatkan sertifikat ISO 9001-2018 untuk Pelayanan Kesehatan Standar Mutu International. Falsafah RSU PKU Muhammadiyah Bantul merupakan perwujudan ilmu. Misi.1 Sejarah RSU PKU Muhammadiyah Bantul Pada awal tahun 1966. c. Visi Terwujudnya Rumah Sakit Islami yang mempunyai keunggulan kompetitif global.

Displin 8. Tujuan 1. 6. Motto Layananku Ibadahku e. Menjadikan Rumah Sakit sebagai wahana pendidikan. 5. penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan. Kesabaran 10. Amanah 4. Tulus Ikhlas 9. 3. Ketaatan 2. Menjadi media dakwah islam melalui pelayanan kesehatan untuk meraih ridha allah. Lemah lembut/ramah 12. Rendah hati 6. Ketaqwaan 7. f.8 d. 2. Kebenaran 3. Meningkatnya derajat kesehatan masyarakat termasuk kaum dhua’fa melalui pelayanan kesehatan yang islami dan berstandar internasional. Terwujudnya pelayanan prima yang holistik sesuai perkembangan ilmu pengetahuan. 4. Nilai Nilai-nilai dasar yang dianut dan dikembangkan dalam proses pelayanan dan tata organisasi adalah: 1. Terwujudnya profesionalisme dan komitmen karyawan melalui upaya pemberdayaan yang berkesinambunga. Ketenangan . Meningkatnya pendapatan melalui manajemen yang efektif dan efisien sehingga terwujud kesejahteraan bersama. Santun 11. Menyampaikan 5.

Poliklinik Syaraf . Laboratorium h. Pelayanan Rukti Jenazah f. Poliklinik Penyakit Dalam e. Profesionalisme 14. Poliklinik Bedah 1) Bedah Umum 2) Bedah Orthopedi 3) Bedah Anak 4) Bedah Mulut 5) Bedah Urologi 6) Bedah Digestive b. Pelayanan Operasi e.3 Pelayanan 1. Poliklinik Kebidanan dan Penyakit Kandungan c. Kasih sayang 19. Instalasi Gawat Darurat b. Poliklinik Kulit dan Kelamin f. Radiologi 2. Pelayanan 24 jam a. Rawat Jalan a. Rawat Inap c. Istiqomah 18. Poliklinik Tumbuh Kembang Anak d. Kepedulian 16.9 13. ICU d. Gizi i. Keberkatan 17. Adil 2. Ambulan g. Bertanggung jawab 15.

Bangsal Kelas I. PICU c. b. Bangsal Anak. Hemodialisa 6. Poliklinik Fisioterapi m. HDNC 4. Kegiatan Sosial b. Bangsal VIP. Rawat Inap a. Poliklinik Umum l. Khitan Gratis d. Pelayanan Penunjang a. Poliklinik Kosmetik Medik 3. Trauma Center e. Poliklinik THT j. Pelayanan IGD . Kamar Operasi b. Ngudi Mardhotilah c. Bangsal Kelas II. Pelayanan Unggulan a. Poliklinik Gigi k. ICU c. Club Lansia e. Pelayanan Masyarakat a. Rontgen. Bangsal Nifas.10 g. ICCU d. USG 3D d. Laboratorium Klinik b. Ambulan 118. Kamar Bersalin. Poliklinik Anak i. Club Diabetes f. Poliklinik Jiwa h. Bangsal Kelas III. Pemeriksaan Endoscopy c. Club Ibu Hamil 5. Radiologi : CT Scan Multislise. Bangsal Perinatal Resiko Tinggi (Peristi). PKU DMC.

Sinar Mas 18. AVRIST 10. Tugu Mandiri 21. Non Medis. Jasindo 19. peralatan non medis. Pelayanan Lain a. AVIVA 9. ABDA 7. . Relife 17. Test Bebas Napza 2. Generali 13. AXA General 11. MU Mediacare 6. Takaful 20.4 Daftar Perusahaan Relasi 1. BPJS Kesehatan 2. MNC Life 14. yang bertugas melakukan pemeliharaan peralatan medis. Rasapala 2. Hallo Dokter 5.5 Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit Medis. Reliance 16. BPJS Ketenagakerjaan 3. dan Perbengkelan Adalah suatu instalasi kerja yang merupakan unsur pelaksana dalam organisasi rumah sakit. BNI Life 12.11 7. AIA 8. PAN Pacific 15. dan pekerjaan perbengkelan di Rumah Sakit. Admedika 4.

melakukan pembinaan dan pengembangan terhadap seluruh staf IPSRS.12 a. Wewenang kepala IPSRS adalah memberikan masukan untuk pengadaan peralatan medis. non-medis dan perbengkelan. Koordinator RT. mempersiapkan suku cadang peralatan medis dan non-medis. menelaah terhadap pemakaian peralatan medis dan non-medis serta menyelenggarakan laporan atas kegiatan IPSRS kepada direktur umum dan operasional. dan perbengkelan. non-medis. ELMED Adalah pimpinan instalasi pemeliharaan rumah sakit. yang mengkoordinir pemeliharaan preventif dan korektif terhadap permasalahan medis dan non-medis.1 Struktur Organisasi IPSRS PKU Muhammadiyah Bantul 1. . IPSRS. pelaksanaan. non-medis. Struktur Organisasi Gambar 1. memutuskan kelayakan pengoperasian peralatan medis dan non-medis. Melaksanakan pemantauan dan pengendalian peralatan medis. Tanggung jawab kepala IPSRS adalah melaksanakan kegiatan persiapan. dan evaluasi terhadap pemeliharaan preventif dan korektif peralatan medis. dan perbengkelan kepada direktur. memberikan persetujuan dan mengusulkan pemeliharaan korektif alat kepada pihak ketiga direktur.

Teknik Elektromedik Adalah sub bidang yang membawahi seluruh perbaikan. membuat laporan seluruh kegiatan dan saran kepada sub kepala IPSRS masing-masing. dan catatan pemeliharaan medis/non- . melaksanakan pemeliharaan preventif dan korektif terhadap peralatan medis/non-medis/perbengkelan dan instalasi jaringan listrik. 4. maintenance/service.13 2. Teknisi Adalah petugas yang melaksanakan kegiatan masing-masing sub IPSRS. administrasi teknik. Wewenang teknisi adalah memberikan masukan dan saran untuk pengadaan dan penerimaan peralatan medis/non-medis/perbengkelan dan mempersiapkan material untuk kegiatan pemeliharaan korektif. Tanggung jawab teknisi adalah melaksanakan kegiatan persiapan. urusan logistik dan perlengkapan. membuat dokumen medis/perbengkelan. Administrasi Adalah memimpin sub instalasi administrasi yang mengkoordinir kegiatan administrasi teknik umum. Bertanggung jawab kepada kepala IPSRS. pelaksanaan. membuat catatan evaluasi atas semua kegiatan pemeliharaan preventif dan korektif peralatan medis/non-medis/perbengkelan. 3. dan evaluasi terhadap pemeliharaan korektif terhadap peralatan medis/non-medis/perbengkela. pemeliharaan dan pengadaan alat-alat medis.

22 medis dan spesifikasi alat Syringe Pump Feb. infant warmer. 24 (sensor kertas tidak bekerja) Feb.1 Jadwal Kegiatan Tabel 3. fetal 2 doppler. 25 Feb. dan spigmomanometer 5. Jum’at. 26 Memperbaiki/repair lampu dental unit Feb.pembersihan 4 Kamis.1 Catatan Kegiatan Harian PKL NO HARI KEGIATAN INSTRUKTUR Melakukan kegiatan maintenance alat 1 Senin. 2016 dan pemerikasaan )alat suction pump dan suction pump double regulator. nebulizer. 2016 Trouble shooting Suction Pump (kekuatan 2 serapan lemah) Analasis kerusakan pada Heater Incubator dan troubleshooting alat Incubator (suhu tidak stabil) Troubleshooting dan repair alat EKG 3 Rabu. 23 bekerja) Feb. 2016 Troubleshooting alat Centrifuge (serat 2 arang yang sudah aus) Service manual (perawatan.14 BAB III JADWAL KEGIATAN 3. syringe pump. CTG. 2016 (lampu mati) 14 2 . 2016 Melakukan kegiatan maintenance alat 1 medis dan spesifikasi alat Infus Pump Instalasi /pemasangan pelindung jalur kabel HTT pada X-Ray radiologi Trouble shooting/repair alat radiologi APF Automatic Procceesing Film (sensor tidak 2 Selasa.

bpm portable. suction pump. 2016 Service (pemeriksaan.15 Memperbaiki lampu infant warmer Memperbaiki sensor kertas dan 6 Sabtu. perawatan. 29 Feb. timbangan manual dan digital. dan pemeriksaan) bulanan spigmomanometer. laringoskop. blood warmer. 4 Maret 2016 Pengajian rutin jum’at pegawai elektromedik 2 . 8 Selasa. 2 Maret 2016 Troubleshooting alat auto clave yang mati 2 total Troubleshooting alat autoclave yang mati 2 Service rutin dan maintenance 10 Kamis. lampu tindakan.1 Maret 2016 1 perawatann dan pembersihan) spigmomanometer. 27 maintenance EKG Feb. suction pump. dan stetoskop 9 Rabu. dan lampu operasi Service rutin bulanan (pemeriksaan. 3 Maret 2016 (pembersihan.perawatan dan pemeriksaan) harian alat esu. laringoskop. Trouble shooting alat dental unit (scroll up tidak berjalan dan lampu) 11 Jum’at. perawatan dan 2 pembersihan) alat ultra sound Mengetahui fungsi dan maintenance alat auto clave Service dan maintenance harian anaesthesi 7 Senin. 2016 match Service dan maintenance 1 (pembersihan. stetoskop. bedside monitor.

16 Maintenance (pemeriksaan) suction pump 12 13 Sabtu. Stetoskop. dan pasien monitor Jum’at.2 (pemasangan stop kontak) Service rutin (pemeriksan. 15 Troubleshooting alat slitlamp (lampu tidak Maret 2016 bisa dirotari /digeser) Jum’at 18 Maret 2016 Troubleshooting alat EKG (adanya noise pada gambar grafik) 1 2 . 12 Maret 2016 18 tidak berfungsi) dan USG (scroll tidak responsif) Troublehooting alat UV sterilisator (lampu Senin. dan infant warmer Troubleshooting lampu operasi portable (ganti lampu) Troubleshooting alat suction pump (pompa tidak maksimal) 15 Kamis. 11 Maret 2016 17 Troubleshooting ESU (kabel grounding Sabtu. 14 Maret 2016 2 2 mati) dan dental unit (handpice saluran air tidak keluar) Instalasi kabel daya pada alat CR 19 20 Selasa. 10 Maret 2016 16 Service rutin (pemeriksaan. perawatan dan 1 perbersihan) alat Spigmomanometer. pembersihan. Servie rutin (perawatan. dan 2 pemeriksaan) alat spigmomanometer. infus pump. EKG. 8 Maret 2016 EKG.perawatan dan 1 pemebersihan) alat syringe pump. THT test dan laringoskop. timbangan. 14 Selasa. 7 Maret 2016 Instalasi listrik ruang laboratorium 1. 5 Maret 2016 Senin.

29 Troubleshooting suction pump (motor Maret 2016 bersuara) dan memperbaiki roda box bayi Rabu. BPM (oximetri). 30 Instalasi jaringan listrik (memasang kabel Maret 2016 29 1 2 1 2 terminal ruang laktasi) Troubleshooting alat tensimeter digital Kamis. laringoskop. perawatan. 23 Maret 2016 24 Troubleshooting flashcutter (cutter tidak keluar panas ) dan maintenance suction pump Service rutin (pemeliharaan. 24 1 2 perawatan. 26 Maintenance alat refraktometer dan pemeriksaan alat terapi (SWD. & 1 Centrifuge) 30 Jum’at. elektrostimulator dan infra merah) Instalasi isolator kabel listrik ruang THT Maret 2016 dan troubleshooting kipas angin Selasa. Kamis. Maret 2016 1 dan pemeriksaan) EKG.17 21 Senin. PH Meter. dan pemeriksaan) alat EKG. 22 Maret 2016 23 Rabu. 1 April 2016 Mengganti ballast lampu sterilisator UV 2 . dan BPM finger. 31 (mengganti push button) dan pemeriksaan Maret 2016 alat lab. spigmomanometer. sterilisator ozon dan tensimeter digital 25 Jum’at 25 Maret 2016 26 27 28 Sabtu. suction pump. Troubleshooting alat slitlamp () dan 2 instalasi listrik (memasang isolator kabel) Service rutin harian (pemeliharaan. Spigmomanometer. 21 Maret 2016 22 Selasa. (spektrofotometer.

Yusuf Heru Pamungkas 2. Zairul Anwar .18 Keterangan pembimbing : 1.

1 Peralatan life support dan life saving A. melalui pembuluh darah intra vena dengan menggunakan selang infus. 19 .1mm . Sistem Pemompaan pada infus pump menggunakan peristaltic finger (Midpress).19 BAB IV PELAKSANAAN PRAKTIK LAPANGAN 4.1 Infus pump terumo TE-172 a. 4. darah. Kelebihan spesifikasi 1. Maintenance dan service Infus Pump Terumo TE-172 Adalah alat kesehatan yang digunakan untuk memasukan cairan berupa obat. Gambar 4. Spesifikasi alat : Merek : Infus pump Terumo Tipe : TE-172 Tegangan Volt : 20V resistansi range 1Ω Frekuensi : 500 KHz Pressure gauge : 0~970 kPa Occlusion sensor : 3.1 mm b.

Batterai mampu bertahan selama 3 jam. 5. d. completion. Flow rate 0. Transfusi 4.1-1. Alarm . pintu terbuka.200 ml/h. Tidak terjadi Hemolysis Bayi & anak . Cara menggunakan alat infus pump TE 172 . Kecepatan laju dosis antara 0. empty. 7.1-1200 ml/jam 3. Teknologi midpress menjamin akurasi flow rate.20 2. Beberapa keuntungan : 1. interface connector (RS232). dan kalkulator dosis obat. 3. pemberian infus dengan flow rate yang cepat pada gawat darurat. Kemudian berkurangnya perubahan kecepatan aliran sejalan dengan berkurangnya kemungkinan deformasi tubing. kasus-kasus di ICU. 6. pasien Leukimia. Solid alumunium die-cast frame 6. pemberian infus pada Neonatus. gelembung udara low batt. Analisis kelebihan penggunaan infus pump Teknologi yang digunakan pada alat infus pump TE 172 menggunakan sistem MIDPRES (Tertekan separuh) sehingga akurasi volume yang masuk stabil karena adanya konsistensi tekanan mesin terhadap tubing. 2. Dapat digunakan untuk fungsi KOV (Keep Vein Open) menjaga vena tetap terbuka yaitu sekitar 1ml/jam. 5. Dapat digunakan untuk transfusi darah. Nurse call connector. deteksi oklusi. c. 4. flow error. dan pemakaian yang lama/ perubahan flow rate minimal. Perubahan bentuk tubing minimal. Midpres Akurasi tinggi ±3%.

2. seluruh tombol operasional tidak dapat digunakan. 3. Mekanisme tube clamp Tube akan terklem secara otomatis ketika pintu pump terbuka. 2. Pasang infus set dengan baik dan benar. Cek infus set dan lakukan perbaikan. untuk KTD (errors). 4. Tujuannya adalah memudahkan penanganan apabila terjadi alarm sumbatan (occlusion) dan adanya gelembung udara. 5. Tutup klem yang terdapat di selang infus. f. e. 3. g. Tube guides Petunjuk pemasangan IV set. Cara menempatkan posisi klem yang terdapat di selang infus Klem harus ditempatkan setelah mesin infus. 2. 4. . melebihi finger section. Pengoperasian dan troubleshooting 1. 3. fungsi panel lock diaktifkan. Buka pintu kemudian buka klem yang terdapat dimesin infus. Tentukan Delivery Rate (ml/hrs). sistem AIS akan diaktifkan. Tekan tombol START. Tentukan Delivery Limit (ml). Dan faktor tetesan 20 tetes/ml. Catatan : Menggunakan infus set jenis/merk lain akan menyebabkan ke-tidak akuratan tetesan. Fungsi panel lock Ketika pintu terbuka. Tekan tombol Rate/Limit. Sistem AIS (Anti-Irregular Set) Ketika tubing IV Set dipasang tidak semestinya. Cara memperbaiki sumbatan (Occlusion) 1.21 1. membuat pintu suli ditutup. Menggunakan IV Set khusus PUMP TE*172 Jenis Infus Set yang digunakan adalah TI*PU PU300L. 5.

Tempatkan alat pada ruang tindakan . 14. Check fungsi alarm. 11. 13. 3. Set alarm On. Setelah tindakan selesai matikan alat dari posisi ON ke OFF. 4. Perhatikan prostap pelayanan. Beritahukan kepada pasien tindakan yang akan lakukan. Lepaskan infusion bag dan lepaskan selang. Kerusakan : Tombol Rusak 2. Gunakan tiang infus dengan 5 roda. Troubleshooting 1. 8. Hidupkan alat dengan menekan/memutar tombol ON/OFF ke posisi ON 6. Pasang cairan infus dan hubungkan ke alat. Alirkan cairan infus ke infusion set sampai tidak ada gelembung udara. j. Jangan diletakkan terlalu tinggi 2. Hubungkan dengan alat catu daya. Tips mencegah jatuhnya pompa infus 1. 16. Tentukan jumlah tetesan permenit. Hasil : Setelah di cek ternyata alat berfungsi . 12. 15. Lakukan tindakan. 2. Langkah-langkah : Diuji terlebih dahulu 4. 7. 9. Analisa : a) Keypad kotor b) Sambungan pada keypad putus 3. Pasang infusion set. Lepaskan alat dari catu daya. 5.22 h. 3. 10. Lakukan pemanasan secukupnya. Volume cairan yang terdapat pada kantong Infus i. SOP pengoperasian alat 1.

nutrisi parenteral.8 KG SN : 07030104 Prinsip kerja Obat di dorong dengan mekanisme penggerak motor dan sistem elektronik/komputer canggih. B. Spesifikasi alat Merek : Terumo Tipe : TE-331 Tegangan Input : 100 .240 VAC b.2 Syringe pump TE-331 a. Catatan : Dosis obat diberikan berdasarkan volume dan interval waktu yang sudah ditentukan.23 normal. Gambar 4. hanya perlu sedikit penekanan pada tombol 5. Maintenace dan service Syringe Pump Terumo TE-331 Adalah alat kesehatan yang digunakan untuk memasukan cairan berupa obat. darah melalui pembuluh darah intra vena dan memasukan cairan nutrisi melalui saluran cerna. . Berat : 1. Penyelesaian : memberikan informasi yang jelas pada operator tentang penggunaan.

24 c. Angkat klem. 4. Hal-hal yang harus diperhatikan saat mengatur spuit 1. Jenis-jenis alarm pada Syringe Pump TE-331 1. 3. 2. AC/DC disconnection : Tidak ada sumber PLN. Lampu indikator menyala warna hijau (berputar) berarti mesin sudah beroperasi dengan benar. Setelah angka deliveri rate di set tekan tombol “start”. 5. 4. f. Letakkan spuit. Syringe disengaged : syringe tidak terpasang dengan baik. Oklusi : Terdapat sumbatan. Klem diturunkan. 7. 3. Angkat clamp unit. 4. Catatan :Pasangkan spuit pada bagian “SLIT” dan “HOOK”-nya. Low Batteray : Baterai kosong 5. d. kemudian pasang plunger syringe/spuit dengan benar. Terjadi arus balik pada cairan obat.Limit/ ∑ml (select) hingga muncul “rate” pada display. SOP penggunaan alat 1. Kembalikan posisi clamp unit pada tempat semula. 3. e. Memasang Syringe Pump . 2. Plunger /Clutch alarm : plunger syringe tidak terpasang. Nearly Empty : Obat pada syringe hampir habis. Sebelum pemakaian pertama. 8. Efek siphoning (efek gravitasi alami saat pemberian infus). 2. Putar dial setting yang ada dibagian samping pump. Tekan tombol rate/D. Kesalahan yang sering terjadi pada pemasangan Syringe Pump Akurasi tetesan yang tidak sesuai dapat disebabkan oleh : 1. mesin disambung ke sumber listrik (di charge selama 12 jam) 2. Tekan clutan kemudian posisikan syringe dengan benar. 6. Pendorong harus terpasang kencang. 6.

dan alarm berbunyi. 8. g. Lakukan pemasangan IV catheter.start. 2. Tarik klem ke atas secara maksimal kemudian putar 90 derajat. Catatan : a) fungsi deteksi barel syringe adalah bila letak flange syringe tidak tepat. 4. Cek flow rate. Pastikan selang (extention tube ) di ujung konektor tetap terpasang ke pasien. 7. Cek kondisi diatas secara periodik.25 1. Setelah di lakukan primming. Tekan dan tahan tombol [PURGE]. Visual check 1. Putar klem dan turunkan secara perlahan.stop) dengan menekan tombol D LIMIT selama 2 detik. isikan obat sampai menetas pada ujung jarum IV. extension tube kemudian tekan tombol START untuk memulai pengoperasian. Disarankan menggunakan spuit dengan ujung luer lock. Setting flow rate dengan memutar tombol Dial. b) User dapat mengunci panel dengan tombol operasi (purge. 10. tekan dan tahan tombol ∑ml clear untuk menghapus jumlah cairan yang sudah masuk. Dan lampu indikator sudah aktif. maka deteksi barel syringe akan bekerja. 2. ( Slider terpasang ke plunger tanpa ada celah). Cara primming atau loading 6. Pastikan bagian plunger spuit terpasang dengan baik pada bagian slider hook dan bagian sayap spuit terpasang dislot yang sudah disediakan di mesin. Pasang sayap spuit ke slot yang terdapat di mesin. 9. 3. (volume limit). . 3. Pastikan spuit sudah terkunci secara aman dan dapat mendeteksi ukuran spuit yang digunakan. 5.

Analasis kerusakan (Troubleshooting) Baby Inkubator David YP-100 Baby inkubator adalah suatu wadah yang tertutup.26 C. Spesifikasi Alat Type :YP-100 Tegangan input :220V/50Hz Merk :David Group Frekuensi :50/60 Hz b. menghadapi resiko tambahan karena oksigenasi arteri dianggap tidak cukup jika . Persyaratan yang relative teliti terhadap ketepatan dan kestabiloan suhu incubator transportasi bayi sangat penting untuk penanganan bayi. Bayi yang membutuhkan oksigen suplemen. Gambar 4.3 Control panel baby inkubator YP-100 a. dengan kondisi temperatur lingkungan terkontrol. Udara panas tersebut berputar didalam Baby inkubator yang kemudian diserap ke dalam tubuh bayi melalui jaring kulit. Yang idealnya adalah temperatur didalam tubuh dengan kulit mempunyai perbedaan variasi suhu yang sangat kecil. 2. Catatan : Udara panas yang terkontrol dikombinasikan dengan kelembaban udara yang terjaga melalui sebuah filter. Tips Pemeliharaan 1.

Personil yang bertugas perlu waspada terhadap kadar oksigen yang diisap (ikuti petunjuk penggunaan oksigen) 3. 5.27 bernafas dengan udara sekitar. Sistem pelembaban harus selalu diperhatikan. Bayi berada diatas matras didalam kompartemen bayi. Jumlah oksigen yang tidak memadai akan mengakibatkan kerusakan otak atau kematian. 4. Pemanas dan sistem pelembaban terletak di bawah kompartemen bayi. Inkubator yang menggunakan catu daya battery terisi penuh harus ditempatkan pada suhu sekitar 15 °C ± 1. 6. 4. . Pengoperasian Alat 1. 6. Berupa reservoir air yang diberi fan untuk menghembuskan udara yang telah difilter kedalam kompartemen. Tempat penempelan sensor suhu kulit yang kurang tepat dapat mengakibatkan pembacaan suhu tidak tepat. Untuk incubator transportasi harus ada piranti untuk memperkecil getaran. seperti peredam kejut atau pegas. Ganti air humidifier apabila diperlukan dengan aquadestilasi yang steril. untuk mendapatkan sirkulasi udara tetap bersih. Lubang akses berfungsi untuk penanganan bayi juga sebagai akses pengenalan tentang udara luar. 7. 7. 5. c. Bersihkan filter udara dan ganti air humidifier secara berkala minimal 1 bulan sekali. Kemampuan mengunci roda untuk menghindari pergerakan dari peralatan yang tidak diinginkan. Atau kurang terkontrolnya suhu kulit dapat mengakibatkan hipotermia. 2. dan kelebihan oksigen suplemen dapat menaikan resiko fibroplasias retrolental (RLF). apabila terjadi lumut atau kotor pada humidifier atau filter segera dibersihkan. diselimuti kerudung plastik tembus pandang. Periksalah air humidifier dan filter udara. 3.

28 d. Hasil : Belum bisa digunakan 5. Perbaikan/troubleshooting 1. b) Mengganti heater (Tidak ada heater dipasaran). Kerusakan : Heater tidak maksimal 2. b) Kipas lambat. . Langkah-langkah : a) Mengecheck kecepatan kipas. Penyelesaian : Menunggu alat heater dari supplier. 3. Analisa : a) Heater tidak bekerja dengan baik. 4.

30 exahertz) dan memiliki energi dalam rentang 100 eV – 100 KeV. Gambar 4.29 4.2 Peralatan Radiologi A. Pesawat rontgen (foto Radiologi konvensional) memiliki prinsip penembusan gelombang elektromagnetik dari sumber cahaya ke tubuh manusia. Sinar-X umumnya digunakan dalam diagnosis gambar medis dan kristalografi sinar-X. Pesawat Radiologi X-ray Konvensional (General X-Ray) Pesawat radiologi adalah alat yang digunakan untuk mendiagnosa suatu penyakit dengan menggunakan radiasi pengion. Sinar-X adalah bentuk dari radiasi ion dan dapat berbahaya. Spesifikasi Alat Type : X-Ray DR 1603 Merk : Toshiba Tegangan Input : 220 Volt Frekuensi : 50/60 Hz b.4 X-ray konvensional a. Teori Dasar 1. Sinar-X Sinar-X adalah salah satu bentuk dari radiasi elektromagnetik dengan panjang gelombang berkisar antara 10 nanometer ke 100 pikometer (sama dengan frekuensi dalam rentang 30 petahertz. lalu menembus hingga mencapai pelat film untuk .

Cara untuk menghentikan elektron adalah dengan membuat target yang terbuat dari bahan tungsten dengan syarat tertentu antara lain titik lebur yang tinggi. pergerakan elektron dari katoda menuju anoda tidak mengalami hambatan.5 X-Ray tube . Cara menggerakkan elektron dari katoda menuju anoda yaitu dengan memberi beda potensial yang tinggi antara kedua elektroda dimana anoda lebih positif terhadap katoda. metal ini berada pada arah anoda sebagai elektroda positif. Agar pergerakan elektron dari katoda menuju tidak mengalami hambatan maka tabung sinar-x harus hampa udara. adanya loncatan elektron dari aktode menuju anode. X-Ray Tube Gambar 4. filamen ini berada pada elektroda negatif yang disebut katoda.30 menghasilkan gambar berupa citra tubuh manusia (foto rontgen). luas dari metal tersebut sebagai sumber radiasi dan disebut focal spot. Adapun beberapa syarat terjadinya sinar-x yaitu adanya sumber penghasil. adanya cara untuk menghentikan elektron secara tibatiba. 2. Sumber penghasil elektron yaitu filamen yang dipanaskan dengan mengalirkan arus listrik sehingga timbul emisi elektron.

31

Gambar 4.6 Insert tube/housing
X-Ray tube baik stationary maupun anoda putar disebut
insert. X-Ray tube dipasang didalam suatu tempat yang disebut
shield, terbuat dari bahan metal yang kuat mengandung atau
dilapisi timah (Pb) sebagai bahan untuk menahan scattered radiasi
(radiasi hambur) yang terjadi. Pemasangan tabung harus kokoh,
diantara tabung dan shield diisi oli khusus (tipe diala C) pengisian
oli harus vacum tidak ada udara yang tercampur, sebab udara
dapat mengakibatkan kurangnya daya isolasi terhadap tegangan
tinggi, oli berguna sebagai isolasi tegangan tinggi dan media
perambatan pembuangan panas yang dikeluarkan oleh tabung.
Semakin tinggi panas, oli akan memuai dan akan menekan ballow
yang terbuat dari karet, bellow ini akan menekan microswitch
yang dipasang pada bagian luar shield, sehingga memutuskan
rangkaian dan tidak dapat dilakukan penyinaran lebih lanjut. Jenis
pengaman panas yang lain menggunakan switch dengan sistem
bimetal. Bagian lain dari tabung selain anode adalah katode
dengan muatan negatif dimana terdapat filamen sebagai penghasil
elektron, apabila filamen dipanaskan dengan cara memberikan
tegangan. Pada sistem rotating anode dapat dipasang satu filamen
(single focus) atau dua filamen (double focus) terdiri dari focus

32

kecil (small focus) dan focus besar (large focus) kedua filamen
tersebut bekerja bergantian disesuaikan dengan keperluan mA.
Gambar dibawah memperlihatkan letak dari filamen.

Gambar 4.7 Filamen double fokus
Elektron yang terjadi akibat pemanasan filamen akan
meloncat kearah anode apabila pada katoda diberi muatan negatif
dan anode diberi muatan positif . Elektron akan menumbuk
permukaan anode dan menghasilkan sinar-x dengan ukuran (fokus)
tertentu, ukuran fokus pada umumnya adalah :
Tabel 4.1 Ukuran fokus filamen
Small focus

Large Focus

0,3x0,3 mm

1,2x1,2 mm

0,3x0,3 mm

2,0x2,0 mm

0,8x0,8 mm

1,8x1,8 mm

1,0x1,0 mm

2,0x2,0 mm

1,2x1,2 mm

2,0x2,0 mm

Ukuran fokus menentukan kualitas gambar yang terjadi,
semakin kecil fokus dihasilkan gambar semakin tajam. Besarnya
arus yang terjadi pada X-Ray tube antara lain tergantung dari
jumlah emisi elektron yang dihasilkan filamen, sedangkan panas
filamen ditentukan oleh besarnya arus dan tegangan yang
mensupply.

33

Gambar dibawah memperlihatkan karakteristik pemanasan
filamen dari sebuah X-Ray tube dengan fokal spot 2 mm dan
dipergunakan power supply satu fase.

Gambar 4.8 Grafik hubungan arus tabung, arus filamen,
dan tegangan filamen
Cara membaca :
Pada 40 kV dapat dihasilkan arus tabung 40 - 250 mA,
tegangan filamen 6.5 - 11volt, dengan arus filamen 3.8 - 5.1
A.
c. Transformator
Transformator

adalah

suatu

alat

listrik

yang

dapat

memindahkan dan mengubah energi listrik dari satu atau lebih
rangkaian listrik yang lain melalui suatu gandengan magnet dan
berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik atau dapat juga
diartikan sebagai suatu alat untuk menaikkan atau menurunkan
tegangan. Transformator terdiri dari inti besi yaitu susunan plat-plat
tipis yang tersusun sehingga merupakan tumpukan plat dimana inti
tersebut dilapisi kohor (damar tiruan) dimana terdapat dua lilitan
kawat pada inti tersebut. Lilitan kawat terdiri atas lilitan primer
dihubungkan

dengan

input

arus

bolak-balik,

lilitan

primer

dihubungkan dengan output yang memberikan arus ke pemakai.
Suatu transformator pada lilitan primer dililitkan kawat sejumlah N1

Oleh karena itu.34 dan pada sekunder dililitkan kawat sejumlah N2. yaitu kerugian yang disebabkan arus beban mengalir pada kawat tembaga Pcu = I2. kemungkinan dirubahnya tegangan listrik dengan menggunakan perbandingan transformasi sebagai berikut Rugi tembaga. maka transformator yang demikian disebut step down transformator. oleh karena itu transformator yang demikian disebut step up transformator sebaliknya apabila jumlah lilitan kawat primer lebih banyak daripada lilitan kawat sekunder maka GGL induksi pada lilitan sekunder lebih kecil daripada tegangan primer. Sehingga akan didapatkan Jadi perbandingan GGL induksi primer dan GGL induksi sekunder bukanlah menyatakan perbandingan tegangan jepit primer dari tegangan jepit sekunder. karena arus beban berubah-ubah maka rugi tembaga tidak konstan tergantung pada beban rugi besi : . Besar kecilnya GGL induksi yang dibangkitkan adalah tergantung kepada jumlah lilitan kawat inti besi. Apabila lilitan bagian primer dialiri arus bolak-balik maka pada lilitan akan mengalir arus I sehingga mengakibatkan terbangkitnya flux pada inti besi oleh karena arus ini bolak balik maka flux yang dibangkitkan akan bolak-balik pula. Apabila lilitan kawat primer lebih sedikit daripada lilitan kawat sekunder maka GGL induksi pada lilitan sekunder lebih besar daripada tegangan primer. sehingga akan menimbulkan GGL induksi yang timbul tergantung pada lilitan primer ataupun lilitan sekunder.R.

B Rugi arus eddy yaitu rugi yang diakibatkan arus pusar pada inti besi Po = Ko. Sinar X yang telah mengenai pasien/objek akan diserap dan dihamburkan sehingga intensitas sinar yang melewati objek menjadi berkurang.35 Rugi Histerisi yaitu kerugian yang disebabkan flux bolak-balik pada inti besi Ph = Kh. Selanjutkan film .0 Auto trafo d. Gambar 4. dimana inti besi tadi dibuat dari plat-plat tipis. Prinsip kerja Pesawat rontgen adalah pesawat yang berfungsi untuk penunjang diagnosa suatu penyakit dengan memanfaatkan sinar X. Kemudian sinar X itu akan di tangkap oleh detector (screen) yang dapat mengemulsikan sebuah film.f.9 Trafo step up dan trafo step down Gambar 4. kemudian disusun menurut tebal yang dibuat. Max Jadi rugi besi (rugi inti) Pt = Ph+Po Untuk memperkecil rugi arus eddy adalah dengan memperkecil jalannya arus induksi didalam inti besi.1. Plat-plat tersebut satu sama lain diisolasi dengan cairan vernis. .

b) Main Switch Sebagai penghubung tegangan dari PLN menuju Auto Trafo c) Auto Trafo . Blok diagram Gambar 4. e. Cara kerja Blok diagram a) PLN Sebagai sumber tegangan utama 220V. sehingga menghasilkan suatu rekaman objek yang telah dipotret untuk kepentingan diagnose.1 Blok diagram X-Ray konvensional 1.1.36 tersebut akan diproses lebih lanjut di dalam kamar gelap dengan cairan fixer dan developer.

Lilitan sekunder lebih banyak daripada lilitan primer. d) HTT Merupakan trafo step up. dan katoda mendapat tegangan negatif HTT. Sebagai penghasil tegangan yang dibutuhkan untuk pemanasan filamen. gunakan pembersih yang sesuia dengan rekomendasi pabrik. Sebagai pembangkai sinar-x. f) Trafo filamen Merupakan trafo step down. . Perbandingan tegangan 1:1000 atau tergantung pabrik pembuatnya. i) Kontaktor Menghubungkan tegangan output dari autotrafo ke sekunder trafo HTT. Terdiri dari anoda dan katoda. Teknik pemeliharaan 1. e) Tabung X-Ray Merupakan sebuah tabung dioda. h) Timer Digunakan untuk mengatur lamanya penyinaran.37 Berfungsi untuk mendistribusikan tegangan pada seluruh pesawat rontgen dengan cara menaikkan dan menurunkan tegangan ke seluruh pesawat rontgen. Pembersihan alat setelah habis pakai. Sebagai pembangkit tegangan tinggi dan memberikan beda potensial antara anoda dan katoda pada tabung X-Ray. Kumparan primer dan sekunder berapa pada satu core. f. dan anoda berupa tungsten untuk menghentikan elektron. Anoda mendapat tegangan positif HTT. Katoda berupa filamen yang berfungsi untuk menghasilkan elektron. g) Push button Merupakan tombol yang digunakan untuk mentrigger timer supaya dapat bekerja.

3. X-Ray Mobile a. 8. 4. Pastikan lampu indikator radiasi menyala pada saat expose. Pengecekan grounding. Spesifikasi alat : Merek : Siemens Type : Polimobile 350 mA Tegangan Input : 220 Volt Frekuensi : 50/60 Hz b. . Sistem Condensator Discharge Dimana pesawat rontgen jenis ini tidak membutuhkan trafo tegangan tinggi sebagai penyuplai tegangan tabungnya. Langkah-langkah :Mengganti pelindung tersebut dengan kabel fleksibel. selain itu system ini memiliki 3 elektroda(triode) yaitu Katoda. 9. Pemanasan alat dilakukan sebelum digunakan pada pasien. Anoda dan Grid. 5. 7. 10. Hasil :Kabel HTT sudah terisolasi B. Pastikan pelindung radiasi terpasang. g. Pastikan kolimator berfungsi dengan baik. Analisa :Penahan siku yang terlalu kuat 3. Pastikan supply tegangan masih sesuai kebutuhan. 4. Kerusakan :Pelindung Kabel HTT Rusak 2. Troubleshooting /instalasi jalur kabel HTT 1. 6. Pemantauan tegangan yang dipakai sehingga dapat memperpanjang umur dari alat.38 2. Lakukan pelumasan pada roda gigi serta roda penggerak lainnya. Sehingga tegangan pada tabung menjadi 2 kali tegangan pada HTT. Gunakan pelumas yang sesuai dengan rekomendasi pabrik. melainkan memakai Condensator. Pengecheckan uji fungsi alat secara rutin.

yaitu Anoda. Elektron yang dihasilkan akibat pemanasan filamen diberi tegangan negatif pada katode. Grid : sebagai pengatur jalannya elektron. Gambar berikut meperlihatkan prinsip tabung triode Gambar 4. c. 2. Adapun fungsi masing-masing elaktroda adalah sebagai berikut: 1. 1. Anoda : yaitu elaktroda yang memiliki tegangan tinggi sebagai penangkap elektron 3.39 Pada X-ray mobile jenis ini menggunakan system Condensator Discharge yang mempunyai 3 elektroda.1. . Katoda dan Grid. Prinsip kerja Prinsip kerja dari pesawat X-ray Mobile Condensator discharge adalah sama dengan X-ray unit yang stasionery dan memakai 2 Condensator sebagai penghasil tegangan tinggi dan dapat di bawa kemana-mana (mobile). Katoda: yaitu tempat atau sumber terjadinya emisi elektron (elemen).2 Rangkaian triode Aliran elektron akan terjadi apabila.

40 2. 3. C : Kondensator tegangan tinggi.1.3 Prinsip kerja tabung roentgen Keterangan gambar: T : Tabung roentgen. Eg : Sumber tegangan grid. Gambar berikut memperlihatkan prinsip kerja tabung roentgen tersebut. Gambar 4. S : Saklar pengatur grid. Rg : Tahanan grid. Prinsip kerja : Pada saat saklar S terbuka maka : . maka elektron akan meloncat menuju anoda. Apabila tegangan grid dan katoda menjadi nol. namun elektron belum meloncat sebab ada tegangan negatif 2300 V antara grid dan katoda. Anoda diberikan tegangan positif.

Terdapat tegangan grid dan katoda sebesar Eg (-2300). Pada saat saklar S tertutup energi Eg akan terbuang melalui Rg sehingga tegangan akan menjadi nol. Kondisi kerja alat roentgen tergantung dari berapa besar kondensator terisi. O-T :Waktu pengisian tegangan kondensator C. tidak ada lagi tegangan antara grid dan katoda sedangkan tegangan tinggi dari kondensator diberikan kepada anoda dan katoda maka terjadilah: 1. Kondensator membuang intinya. Anoda dan katoda mendapat tegangan tinggi dari condensator C. Gambar 4. .Untuk menunjukkan kondisi tersebut dapat digambarkan grafik berikut. Loncatan elektron dari katoda ke anoda.41 1.1. 2.4 Diagram grafik loncatan elektron Keterangan gambar: Va : Tegangan kondensator C sebelum terjadi loncatan elektron. berapa lama isi kondensator yang terpakai pada saat terjadi loncatan elektron. 2.

d. b) Tenaga listrik yang dipergunakan kecil sehingga. 2. b) Masih ada sisa tegangan tinggi setelah expose. pada akhir discharge masih ada tegangan sisa pada kondensator. terjadi loncatan elektron pada tabung x-ray. e. Pemeliharaan .42 T1-T2 : Waktu terjadi loncatan elektron. Penggunaan waktu membuka dan menutupnya saklar S dengan menggunakan kondensator sebagai sumber tegangan tinggi maka tegangan anoda dan katoda akan menjadi rata. Kerugian a) Tidak dapat dipergunakan fluroscopy yang lama. 2. Dari semua uraian diatas terlihat bahwa perlu adanya pengaturan sebagai berikut : 1. sehingga loncatan elektron lebih kontinu. Keuntungan dan kerugian pesawat roentgen kondensator discharge. 1) Tidak memerlukan instalasi listrik khusus. Vb : Tegangan sisa pada kondensator. keuntungan a) Tegangan anoda-katoda DC murni (rata). Apabila saklar S tertutup selama T1-T2 kondensator akan discharge. 2) Alat dapat dipergunakan diruang rawat inap untuk bad foto. 1. Waktu lamanya pengisian tegangan pada kondensator dibutuhkan untuk membangkitkan tegangan tinggi (keperluan anoda-katoda) dan pengaman pembatas agar pengisian kondensator berhenti sebelum melewati batas maksimum kemampuan kondensator. Waktu antara O-T menunjukkan saat saklar S terbuka merupakan waktu pengisian tegangan tinggi kondensator C sampai nilai tertentu (KV) yang diinginkan.

C. Dalam automatic processing. 2. 1 bulan dan 3 bulan sekali. c) Fungsi-fungsi alat. Automatic processing dikenal juga dengan istilah dry to dry yang artinya film masuk dalam keadaan kering dan keluar juga dalam keadaan kering. Melakukan pengechekan standar: a) Periksa fuse. Melakukan pembersihan dengan kain/lap pada bagian luar terutama bahan plastik. Automatic processing mempunyai pengertian pengolahan film yang dilajukan secara otomatis dengan menggunakan mesin pengolahan film untuk melakukan pekerjaan pengolahan film yang biasanya dilakukan oleh manusia. kabel dll. b) Kontrol panel. . ke fixer dan air hingga film keluar dari mesin dalam keadaan kering.43 1. Memeriksa kesiapan mesin dengan menghidupkan mesin secara berkala 1 minggu. semua telah diatur oleh mesin mulai film masuk ke developer. tidak seperti pada pengolahan film secara manual dimana film masih harus dikeringkan beberapa saaat sebelum akhirnya kering. APF (Automatic Proccesing Film) Dalam dunia radiografi. seperti tube. pengolahan film yang dilakukan tidak hanya dengan cara manual. 3. tetapi ada pengolahan film dengan cara lain yaitu pengolahan film secara otomatis (automatic processing).

Pada ruang gelap proses pencucian film menggunakan alat yang dinamakan APF (Automatic Processing Film). Dan pada Rumah Sakit PKU Muh. Bantul. dan air. Spesifikasi Merek : Fuji Medical Film Tipe : FPM 100-A Tegangan input : 220-240 Volt AC single phase Daya : 5 Ampere Frekuensi : 50/60 Hz b.5 Alat pencetak film otomatis fuji FPM-100A a. proses pencucian filmnya sudah menggunakan APF. khususnya dalam bidang radiologi. fixer. Prinsip kerja Film yang sebelumnya sudah melalui proses foto dengan menggunakan X-Ray.dan air.1. Developer. Prosses pencetakan film hanya membutuhkan waktu 5 menit kurang sehingga penggunaan waktu relative lebih effisien dibandingkan dengan cara manual. . Pengoperasian cetak film pada mesin ini dibantu oleh motor yang berfungsi sebagai penggerak gigi (gear) yang kemudian memutarkan roll yang membawa film pada bak developer.44 Gambar 4. yaitu : Fixer. Pada alat ini proses pencucian film dilakukan dengan 3 cairan. kemudian diproses pada ruang gelap. karena sangat membantu dalam pelayanan kesehatan.

e) Periksa permukaan dalam tangki prosessing dan tangki pengisian. d) Buka penutup prosessing. Putar roda gigi dan bersihkan roll dengan spon basah atau kain. k) Jalankan film pembersih untuk membersihkan roller. g) Periksa filter air. h) Masukkan kedalam prosessing dan sesuaikan ukuran aliran untuk tingkat pengisian yang benar. 2. tandanya prosessing siap di isi dengan film lain. . b) Ketika indikator bunyi berbunyi. Jangan menggunakan kain pembersih. j) Pastikan penutup dan panel ditempatnya. 3. Hal ini harus dilakukan setiap kali telah mesin dioperasikan cukup lama untuk bahan kimia yang mengering pada roller. Selama operasi a) Lihat pengisian dan aliran air sesekali.45 c. Lap roll stainless steel dan pelat developer. f) Periksa aliran air pembersih. i) Pasang kembali penutup prosessing lalu periksa rangkaian roll pengering. Cara pengoperasian 1. Awal pengoperasian a) Bukan kran air pembilas dan katup tangki pengisian. l) Pastikan developer dan air pembersih telah stabil pada suhu yang tepat. c) Biarkan 15 menit untuk pemanasan cairan. yang terendap cairan. b) Hidupkan semua saklar. Fedding film a) Tempat film di tray input prosessing dan dorong sampai roller menariknya (lihat rekomendasi pabrik untuk petunjuk lengkapnya).

b) Buka cover dan bersihkan dengan spons basah atau kain. e) Siram bak dibawah tangki cairan. Menghentikan a) Matikan semua switch. biarkan tutup pengering dan prosessing terbuka sedikit ketika mesin tidak berjalan. Matikan sirkulasi. 2) Potong film. jika susunan roller telah dipindahkan. Melepaskan film tersumbat a) Lembar film : 1) Biarkan prosessing tetap menyala. 6) Menentukan penyebab sumbatan dan memperbaiki sumbatan. 3) Lepaskan film pada titik itu untuk menghindari lagi film yang menumpuk. g) Matikan air pembersih. Gunakan alas bukan logam untuk kotoran membandel dan bahan kimia. 5. Masukkan film kedalam tangki berisi air untuk mencegah film yang saling menempel. b) Roll Film 1) Matikan prosessing. 4) Atasi fil tersumbat. h) Untuk mencegah berkarat. . c) Bersihkan roll stainless steel dan periksa bahwa putaran roller bebas dari noda dan kemudian pasang penutupnya. d) Bersihkan roller pengering.46 b) Lihat air pembersih dan termometer developer sesekali. 2) Buka penutup prosessing didepan tumpukan film. f) Lap zat kimia yang menepel pada processing. 4. 5) Lepaskan film didalam susunan roller yang dekat dengan titik sumbatan.

Teknisi Medis a) Persipkan tool set. Pemeliharaan 1. Langkah-langkah : Membongkar alat dan mencari letak kerusakan yang terjadi. 1) Cek kondisi alat. b) Gunakan alat sesuai prosedur penggunaan. e. Analisa : Rangkaian sensor kurang responsif. 4. b) Pemeliharaan. Kerusakan : Sensor cahaya pendeteksi film tidak berfungsi sehingga user tidak tahu proses finisialisasi kertas. Hasil : Belum ditemukan hasil yang tepat. . Perbaikan alat APF (Auto Proccessing Film) 1. 4) Gunakan alat sesuai dengan prosedur penggunaan.47 3) Bersihkan film dari rangkaian roller d. 2) Membersihkan komponen alat. 2. 2. 3. 3) Membersihkan alat saat sebelum dan sesudah digunakan. User a) Lakukan pemanasan atau warming setiap kali pesawat lama tidak digunakan.

Nikolai Korotkov.3 Peralatan Diagnostik A. sumbat udara yang dapat diputar. . Tensimeter itu sendiri sering juga disebut sphygmomanometer. Gambar 4. selang. Spigmomanometer (Tensi Darah) Suatu alat Medis yang digunakan untuk mengukur tekanan darah. Tensimeter terdiri dari manset yaitu kantong karet yang terbungkus kain. dan skala pembaca tekanan ( bisa berupa jarum atau air raksa ). Spesifikasi Alat : Merek : Riester Type Standing : Standing SN : 140974110 b.6 Spigmomanometer a.1. baik systole maupun diastole. yaitu tensimeter analog dan digital. Teori Dasar Tensimeter adalah alat kesehatan yang digunakan untuk mengukur tekanan darah secara tidak langsung ( non invasive ). dr.48 4. Tensimeter dikenalkan pertama kali oleh seorang ahli bedah berkebangsaan Rusia.Terdapat dua jenis tensimeter. Besarnya systole adalah 80-120 mmHg dan diastole 50-80 mmHg. sebuah pompa. lebih dari 100 tahun yang lalu.

2. .49 1. Pompa / Bulb: pompa yang memberikan tekanan udara pada manset sehingga air raksa dapat naik ke tabung skala. Gambar 4. Tensimator Digital merupakan tensimeter yang cara penggunaanya menggunakan metode digital (otomatis). Tensimeter Analog merupakan tensimeter yang cara penggunaannya dengan metode manual.7 Bulb 2. c. tensimeter analog ini memiliki dua jenis yang berbeda yaitu tensimeter air raksa dan tensimeter aneroid.1.8 Manset 3.1. Tabung skala: Berfungsi untuk mengukur air raksa yang dipompaoleh udara di dalam manset. Berdasarkan bahan indikatornya. Manset: Berfungsi untuk menampung udara yang dipompa dari bulb dan untuk mendeteksi tekanan darah pasien yang pada penggunaanya dipasang pada lengan pasien. Gambar 4. Bagian-bagian dari Tensimeter : 1. Diatas tabung kaca pengukur terdapat lubang pembuangan udara.

d. Kran/knop: sebagai pengatur udara yang keluar masuk ke manset. Selang: sebagai penghubung antara pompa dengan manset.1 Prinsip kerja tensimeter .1. Prinsip Kerja Gambar 4.0 Tabung air raksa 5.2. Diatas tabung air raksa ada filternya.2. Tabung air raksa: Berfungsi untuk menampung air raksa.50 Gambar 4.9 Tabung skala 4. Gambar 4. 6.

Posisikan air raksa pada skala nol 5. Tempatkan alat pada ruangan tindakan 2. Pembacaan tinggi mercuri dalam kolom (tabung manometer) menunjukkan peak pressure (systolic) dan lowest pressure (diastolic). Lilitkan manset pada lengan pasien (jangan terlalu rapat) dan manset diletakkan maximal 2 jari dari siku pasien. SOP Pemakaian 1. Blok diagram Gambar 4.2. Tutup knop/katup bulb dimasukkan tidak keluar pada pompa agar udara yang . Buka penutup air raksa ( bila ada) 4.2 Blok diagram spigmomanometer f. 6. Pakailah stetoskop untuk mendengar denyut nadi pasien 7. Buka tutup kotak sphygmomanometer 3. Manset dipasang ‘mengikat’ mengelilingi lengan dan kemudian ditekan dengan tekanan di atas tekanan arteri lengan (brachial) dan kemudian secara perlahan tekanannya diturunkan. Manometer adalah alat pengukur tekanan yang menggunakan tinggi kolom (tabung) yang berisi liquid statik untuk menentukan tekanan. e.51 Prinsip kerja alat pengukur tekanan darah (tensimeter) sama dengan U-Tube Manometer.

Cek fungsi manset. g.52 8. Simpan ditempat yang aman. Bersihkan air raksa dan tabung air raksa dengan menggunakan kapas. Catat beban kerja alat  dalam jumlah pasien/bulan. 13. 14. . 15. Buka knop dengan perlahan sehingga udara bisa dikeluarkan sedikit demi sedikit sehingga air raksa bisa turun secara perlahan. 6. Troubleshooting 1. 3. Pompa udara dengan menggunakan pompa/ bulb sehingga air raksa naik ke tabung skala sampai nilai tertinggi. h. Bersihkan seluruh bagian alat dari debu dan kotoran. Tutup kotak sphygmomanometer. Dengarkan bunyi nadi dengan menggunakan stetoskop maka akan terdengar bunyi : a) bunyi pertama yang keras adalah sistole b) hilangnya bunyi terakhir yang keras adalah diastole 12. Cek posisi air raksa pada posisi nol. 9. c) tambahkan air raksa sesuai dengan kabutuhan. Kemas manset dan bola pada posisi yang benar. 2. ganti bila perlu. 4. Lakukan pembacaan pada meter air raksa sesuai dengan protap pelayanan 11. 16. b) bersihkan tabung glassmeter dengan kapas. Lakukan pengujian kinerja alat 7. Tutup penutup air raksa ( bila ada). 5. Kembalikan alat ke tempat penyimpanan. langkah perbaikannya : a) bersihkan air raksa dengan kapas. Perawatan Alat 1. Cek fungsi bulb. ganti bila perlu. Air raksa tidak dapat naik tetapi ada gelembung- gelembungnya. 10.

langkah perbaikannya : a) periksa karet pemompa awal. bila tertutup rapat maka air raksa tidak dapat naik. f) setelah dilakukan perbaikan jangan lupa untuk menutup semua knop/kran dengan rapat-rapat agar alat tensimeter dapat berfungsi dengan baik. . Air raksa tidak dapat bergerak menunjukkan skalanya. c) selang yang menuju ke manset (karet yang menggelembung udara yang berfungsi untuk menekan terhadap lengan pasien yang akan diperiksa). e) filter di atas tabung glassmeter. b) periksa kran penutup dan pembuka tekanan udara yang masuk.53 2. B. 3. d) periksa mansetnya. Penurunan yang lambat dari air raksa dapat disebabkan oleh keadaan berikut : a) saringan yang mampet karena dipakai terlalu lama. b) Tabung kaca kotor (air raksa oksidasi). EKG (Elektrokardiograph) EKG adalah alat yang digunakan untuk mendeteksi sinyal potensial listrik pada jantung manusia. harus ada celah udara yang keluar.

Spesifikasi Alat : Merk : Cardi suny Fukuda Type : C100 Tegangan input : 220 Volt Frekuensi : 50/60 Hz SN : 208808384 b. 3.3 EKG a. QRS dan T.54 Gambar 4. 2. Denyut dan irama jantung. Hal-hal yang dapat diketahui dari pemeriksaan EKG adalah: 1. Teori Dasar Elektrocardiografi (ECG) adalah alat bantu diagnostik yang digunakan untuk mendeteksi aktivitas listrik jantung berupa grafik yang merekam perubahan potensial listrik jantung yang dihubungkan dengan waktu. 5. .2. Penebalan otot jantung (hipertrofi). 4. Kerusakan bagian jantung. Gangguan aliran darah di dalam jantung. Posisi jantung di dalam rongga dada. Pada ECG terlihat bentuk gelombang khas yang disebut sebagai gelombang P.

Sistem Lead Monitoring EKG Lead merupakan sadapan elektroda yang dihubungkan ke tubuh pasien.2.4 Lead bipolar 2. Lead bipolar Merekam perbedaan potensial dari 2 elektrode a) Lead I : merekam beda potensial antara tangan kanan (RA) yang bermuatan (-) dengan tangan kiri (LA) yang bermuatan (+). Lead EKG ada 2 jenis yaitu Lead bipolar dan unipolar 1. b) Lead II : merekam beda potensial antara tangan kanan (RA) yang bermuatan (-) dengan kaki kiri (LF) yang bermuatan (+). c) Lead III : merekam beda potensial antara tangan kiri (LA) yang bermuatan (-) dengan kaki kiri (LF) yang bermuatan (+). Gambar 4. Lead ini dibagi 2 yaitu lead unipolar ekstremitas dan lead unipolar prekordial. Pola aktifitas listrik jantung yang dapat menyebabkan gangguan irama jantung c. a) Lead unipolar ekstremitas 1) Lead aVR .55 6. Lead unipolar Merekam beda potensial lebih dari 2 elektode.

5 Lead unipolar ekstrimitas b) Lead unipolar prekordial Merekam beda potensial lead di dada dengan ketiga lead ekstremitas. 3) Lead aVF Merekam beda potensial pada kaki kiri (LF) dengan tangan kanan dan tangan kiri yang mana kaki kiri bermuatan (+).56 Merekam beda potensial pada tangan kanan (RA) dengan tangan kiri dan kaki kiri yang mana tangan kanan bermuatan (+). Gambar 4.2. 2) Lead aVL Merekam beda potensial pada tangan kiri (LA) dengan tangan kanan dan kaki kiri yang mana tangan kiri bermuatan (+). . Yaitu V1 s/d V6.

Apabila ada listrik.2.6 Lead unipolar prekordial d.1 mV.57 Gambar 4. Prinsip Kerja Elektrokardiographi bekerja dengan prinsip mengukur perbedaan potensial listrik.04 detik.7 Kertas EKG e. Gambar 4. Garis yang lebih tebal (kotak besar) terdapat pada setiap 5 mm. Garis horizontal menggambarkan waktu (detik) yang mana 1 mm (1 kotak kecil) = 0.2. 5 mm (1 kotak besar) = 0. Tubuh manusia menghasilkan listrik walaupun dengan jumlah yang sangat kecil. Garis vertical menggambarkan voltase yang mana 1 mm (1 kotak kecil) = 0. Kertas EKG Kertas EKG merupakan kertas grafik yang terdiri dari garis horisontal dan vertikal berbentuk bujur sangkar dengan jarak 1 mm. maka pasti ada .20 detik.

Sensor atau dalam hal ini elektroda harus diletakkan pada tempattempat tertentu. Selain elektroda. f. Tranduser ini digunakan untuk mengkonversi informasi yang didapatkan oleh elektroda menjadi sesuatu yang dapat dibaca pada kertas EKG. Tetapi pada zaman sekarang EKG menggunakan ADC. Elektroda yang digunakan pada EKG biasanya dibuat dari bahan Ag atau AgCl. selanjutnya sinyal 1 mV difilter guna menghilangkan noise atau gangguan dari frekuensi lain.2. Blok Diagram dan Cara Kerja Gambar 4.8 Diagram kerja EKG Input sinyal berasal dan pasien melalui elektroda yang disambungkan kerangkaian multiplexer. Biasanya ditempatkan pada lengan tangan dan kaki karena pada bagian-bagian tersebut pulsa tegangan menggambarkan kerja denyut jantung mendekati keadaan sebenarnya. Tegangan listrik ini dapat menggambarkan atau mengilustrasikan keadaan denyut jantung manusia. sehingga pulsa listrik analog yang ditangkap oleh elektroda akan dikonversi menjadi digital dan akan diolah di komputer. EKG juga membutuhkan tranducer.58 perbedaan potensial atau tegangan listrik. Bahan-bahan ini digunakan untuk mengurangi noise karena pergerakan. kita atur lead selektor. setelah . kemudian dikuatkan menjadi 1 mV oleh pre Amp yang biasanya digunakan untuk kalibrasi.

Tangan dan kaki tidak saling bersentuhan. Tangan kanan (RA). Pasang semua komponen/kabel-kabel pada mesin EKG. yaitu : Tangan kiri (LA). Baringkan pasien dengan tenang di tempat tidur yang luas. V2. b) tangan kiri berwarna kuning. gelang. 3. a) Untuk tangan kanan berwarna merah. c) kaki kiri berwarna hijau. 5. h. 2. 4 buah sadapan ekstremitas. V5. 6. Langkah-langah Pengoperasian / Pemasangan EKG 1. bila pasien memakai jam tangan. V4. logam lain agar dilepas. 2. kedua pergelangan kaki dan tangan dengan kapas alkohol (kalau perlu dada dan pergelangan kaki dicukur). Kaki kanan (RL). 7. Kaki kiri (LL). Pemasangan V1 s/d V6 EKG pada pasien . 6 buah sadapan dada yaitu V1. Bagian – bagian EKG EKG terdiri dari berbagai bagian diantaranya yaitu: 1. Bersihkan dada.59 sinyal difilter bersih 1 mV dikuatkan dalam level Volt oleh Main Amp mencapai 400x dan penguatan dapat diatur melalui sensitifitas. dan 6 buah untuk elektroda dada). 3. d) kaki kanan berwarna hitam. Membuka dan melonggarkan pakaian pasien bagian atas. g. Nyalakan mesin EKG. V6. V3. Kabel sadapan yang terdiri dari 10 elektroda (4 buah untuk elektroda ekstremitas. Pasang keempat elektrode ektremitas tersebut pada kedua pergelangan tangan dan kaki. 4. galvanometer ini akan bergerak mengikuti amplitude dan irama denyut jantung hingga tergambar di kertas EKG yang kesemuanya itu disupply oleh blok power supply. selanjutnya sinyal yang telah dikuatkan diproses oleh galvano meter dan stylus.

14. Setelah selesai perekaman cabut semua elektrode kemudian bersihkan dari sisa gel. . Terjadi noise (gangguan dari luar) 3. 10. b) Kualitas kertas EKG kurang bagus. i. Analisa : a) Sensor printer tertutup debu. Troubleshooting 1.2.60 Gambar 4. 11. Kerusakan : Gambar dikertas EKG kurang jelas.9 Pemasangan lead V1-V6 (Unipolar) 8. Bila rekaman EKG telah lengkap terekam. Kemudian rapikan alat EKG. 9. Langkah-langkah : Megganti kertas EKG yang baru. Untuk pasien rawat inap hasil rekaman EKG disimpan kedalam berkas rekam medik pada formulir yang tersedia dan dilaporkan ke dokter. Tindakan EKG yang telah dilakukan dicatat kedalam catatan perawat pada berkas rekam medik pasien. Pasien dibantu merapihkan pakaian. Hasil : Hasil gambar EKG terlihat jelas. Melakukan kalibrasi dengan kecepatan 25 mm/s. 2. 13. c) Kabel elektroda kurang tepat. 4. semua elektroda. 15. 12. hasil rekaman EKG diberikan ke dokter yang bersangkutan. Untuk pasien rawat jalan.

Fettal doppler Untuk mendeteksi detak jantung pada janin. yang biasanya digunakan pada usia kehamilan11 minggu keatas.3. Gambar 4.61 C. frekuensi yang dipantulakn akan lebih tinggi. sedangkan jika reflektor bergerak menjauhi maka frekuensi yang dipantulkan akan lebih rendah. Prinsip efek doppler ini sendiri yaitu ketika gelombang ultrasound ditransmisikan kearah sebuah reflektor stationer. Teori dasar Pemeriksaan dengan menggunakan Doppler adalah suatu pemeriksaan dengan menggunakan efek ultrasonografi dari efek Doppler. Jadi.0 Alat fettal doppler a. Spesifikasi alat : Merek : Huheigh Tipe : FD2 0588 Frekuensi : 50/60 Hz Tegangan input : 220 Volt SN : 21515 b. Perbedaan antara frekuensi yang . gelombang yang dipantulkan memiliki frekuensi yang sama. jika reflektor bergerak kearah transmiter.

transduser ini memancarkan gelombang suara kearah jantung janin. Fenomena ini dinamakan efek Doppler dan perbedaan antar frekuensi tersebut dinamakan Doppler shift.25 MHz yang digunakan untuk mendeteksi detak jantung bayi usia 1011 minggu. Fetal Doppler memberikan informasi tentang janin mirip dengan yang disediakan oleh stetoskop janin . agar bisa menangkap suara detak jantung. Gelombang ini dipantulkan oleh jantung janin dan ditangkap kembali oleh transduser. Prinsip Kerja Pesawat Doppler menggunakan frekuensi sebesar 2.62 ditransmisikan dan yang diterima sebanding dengan kecepatan bergeraknya reflektor menjauhi atau mendekati transmiter. Satu keuntungan dari fetal Doppler dibanding dengan stetoskop janin (murni akustik) adalah output audio elektronik. Fetal Doppler hanya menggunakan teknik auskultasi tanpa teknik pencitraan seperti pada velocimetri Doppler maupun USG. Fetal dopler juga mempermudah seorang bidan dalam menghitung denyut jantung janin tanpa harus berkonsentrasi penuh dalam menghitung DJJ. transduser berfungsi sebagai pengirim gelombang suara dan penerima kembali gelombang pantulnya (echo). Pantulan gelombang inilah yang diolah oleh Doppler menjadi sinyal suara. kemudian detak jantung bayi yang berupa frekuensi dibangkitkan oleh oscilator kemudian dipancarkan oleh . Dengan alat ini energi listrik diubah menjadi energi suara yang kemudian energi suara yang dipantulkan akan diubah kembali menjadi energi listrik. Hasil terakhirnya berupa suara cukup keras yang keluar dari mikrofon. Sinyal suara ini selanjutnya diamplifikasikan. yang memungkinkan orang selain pengguna untuk mendengar detak jantung. Jadi. Untuk fetal Doppler. c.

Pemeliharaan 3 bulanan a) Cek dan bersihkan bagian – bagian alat. lalu sinyal direkam oleh reactivier masuk ke pre-amp untuk dikuatkan kemudian dilakukan penguatan akhir oleh Power Amp dan masuk speaker.3. Frekuensi dipancarkan ke obyek melalui transmiter. Oleh obyek frekuensi dipantulkan dan diterima oleh receiver. Pemeliharaan 1. Diagram blok Gambar 4. kemudian dikuatkan oleh penguat akhir dan diubah menjai sinyal suara oleh speaker.1 Diagram blok sederhana fettal doppler Cara kerja : Rangkaian ocilator membangkitkan frekuensi tinggi 250MHz.63 tranduser transmitter ke media pengukuran dan hasil pengukuran diterima kembali oleh tranduser receiver. 2. Pemeliharaan 1 tahunan a) Cek kebocoran arus listrik. e. b) Cek baterai. . e) Cek suara keluaran. Rangkaian pre-amp dan filter akan mengolah pancaran gelombang tersebut. c) Cek dan bersihkan probe dengan kain halus dan gunakan air hangat atau sabun lunak. b) Cek grounding. f) Cek konektor probe dan bersihkan. ganti bila perlu. d. d) Cek pengatur volume / sound level.

5. Pasang penutup debu. Penyimpanan 1. 7. 6. Letakkan probe pada tepatnya. Lepaskan hubungan alat dari catu daya atau kecuali (yang memakai baterai). Bersihkan probe. Matikan alat dengan menekan atau memutar tombol on/ off ke posisi off. . Kembalikan posisi volume / sound level regulator ke posisi minimum. Simpan alat pada tempatnya. 2. 3.64 f. 4.

Spesifikasi Alat Merek : Meditom Tipe : DT-300 Frekuensi : 400-500 KHz Tegangan input : 110/220 Volt b. Panas didapat dengan cara pemusatan arus listrik frekuensi tinggi pada jaringan tubuh tertentu dengan menggunakan elektroda sebagai medianya.5 MHz. Adapun jangkauan frekuensi yang biasa dipakai berkisar antara 500 kHz sampai dengan 2. Gambar 4. .2 Alat ESU a.65 4. yang digunakan pada saat tindakan pembedahan.3.4 Peralatan Bedah dan Anaesthesi A. ESU (Elektro Surgical Unit) Salah satu alat penunjang alat kesehatan adalah ESU (electro surgery unit). Prinsip Kerja Alat Alat ini memiliki prinsip kerja merusak jaringan tubuh tertentu dengan memanaskan jaringan tersebut.

mode bipolar lebih banyak digunakan untuk melakukan pembedahan minor. 1. Efek Faradik 3. Oleh karena itu. Arus listrik akan terpusat pada elektroda aktif dan elektroda netral didesain untuk mendistribusikan arus listrik dengan tujuan mencegah kerusakan jaringan. 3. 2. Mode monopolar Mode ini menggunakan dua elektroda terpisah. Sebuah elektroda berbentuk pinset digunakan untuk menjepit jaringan yang tidak diinginkan. . Efek Thermal 2. kemudian arus listrik frekuensi tinggi mengalir dari ujung elektroda melewati jaringan tadi kemudian menuju ujung elektroda yang lain. Efek Elektrolitik c. Mode bipolar biasa digunakan pada bedah minor untuk proses koagulasi (pembekuan). Pastikan negatif plate sudah terpasang. Mode monopolar lazimnya digunakan pada bedah mayor dengan metode pemotongan/ cutting. Pastikan kabel power terhubung dengan arus listrik. yaitu bipolar dan monopolar. 2. Cara Pengoperasian 1.66 Pengoperasian ESU dibagi menjadi 2 (dua) mode. Tekan tombol power pada UPS (Bila ada). yaitu elektroda aktif dan elektroda pasif/ netral dengan permukaan yang lebih luas yang ditempatkan dekat dengan lokasi yang akan dibedah. Dampak yang ditimbulkan dari frekuensi tinggi itu antara lain : 1. Dalam penggunaan pesawat ESU terdapat beberapa efek yang dapat mempengaruhi jaringan-jaringan biologis pada tubuh yang diakibatkan karena frekuensi tinggi.

. Untuk mematikan tekan tombol power pada posisi “OFF”. 7. c) Kabel elektroda rusak. d) cek output yang keluar dari trafo. B. 5. Aturlah “CUT” dan “COAG” sesuai kebutuhan operasi yaitu dengan menekan atau memutar kekiri dan kekanan tombol tersebut. d. b) Rangkaian osilasi rusak. 3.67 4. 6. c) cek juga tegangan yang keluar dari rangkaian osilasi. Kerusakkan Alat : Output tidak keluar 2. dan input yang masuk ke trafo. Tekan tombol power pada surgical couter merek Meditom pada posisi “OK” tunggu proses berlangsung (1-2 Menit) yang ditandai dengan lampu indikator akan menyala . Lampu Operasi Merupakan peralatan yang dipergunakan untuk memberikan pencahayaan pada saat dilakukan operasi / pembedahan. Troubleshooting 1. Analisa Kerusakkan : a) Sparegap rusak. Surgical couter merek Meditom siap digunakan. b) kemudian cek tegangan pada output dari sparegap. Langkah Perbaikkan : a) Cek kabel dari elektroda apakah ada yang putus atau tidak cek tegangan yang keluar pada output.

Melakukan pembersihan bagian-bagian lampu operasi yang kotor agar darah. Jenis lampu operasi ceiling Biasanya diletakkan di langit – langit (plafon). Spesifikasi Merek : Oacmed Tipe : Aeomed OL9000 Model : Ceilling b. Lakukan check sekrup-sekrup pada lampu operasi setiap service rutin.3. Pemeliharaan 1. 2. Lakukan tes kekuatan intensitas cahaya setiap service rutin. 5.debu dll. tidak menimbulkan bercak-bercak.68 Gambar 4. sifatnya permanen. Memberikan oli disetiap engsel siku pergerakan agar lampu operasi dapat bergerak leluasa. c. 4. misal: . Lakukan pengechekan berkala selama 3 bulan sekali. 3.3 Lampu operasi a.

Fungsi Untuk membunuh kuman. Autoclave Autoclace adalah alat yang digunakan untuk mensterilkan peralatan dan perlengkapan dengan menundukkan material untuk uap tekanan tinggi jenuh pada 121 ° C selama sekitar 15-20 menit. dan jarum suntik dalam keadaan terbungkus kain katu).4 Autoclave bertekanan uap a. tergantung pada ukuran beban dan isi.3.69 C. jarum pemegang. Spesifikasi Merek : Speedy Autoclave Model : SUN-MO 11 Chamber : 300 mm Working Depth : 700 mm Kapasitas : 49. pisau bedah.5 Liter Tegangan input : 220 Volt AC / 2KW Frekuensi : 50/60 Hz b. . Gambar 4. dan mematikan spora vegetatif yang terdapat pada bahan atau alat bedah (yang terbuat dari logam yang pada umumnya tang/penjepit. bakteri.

Prinsip kerja Autoclave ini adalah suatu jenis pesawat untuk sterilisasi yang memanfaatkan temperatur dan tekanan tinggi (hampa udara). Panas yang berlimpah 3. seperti yang berhubungan dengan penyakit Creutzfeldt-Jakob. Juga. Tekanan udara yang tinggi 4. jamur. Dalam hal ini menggunakan media uap air yang bertekanan tinggi untuk proses sterilisasi dan pemvacuman. prion. dan spora yang dilemahkan. Namun. Kemapuan untuk membentuk kondensasi air 6. Ini berarti bahwa semua bakteri. dapat bertahan hidup pada suhu di atas 121° C. Dimana autoclave menggunakan filamen yang fungsinya sebagai pemanas. tidak dapat dihancurkan oleh autoclave pada 134° C untuk 3 menit atau 121° C selama 15 menit. Uap jenuh ini dapat menghancurkan spora vegetatif yang tahan terhadap pemanasan tinggi. guna mensterilkan bahan yang akan disterilkan dengan suhu mencapai 120˚C ke atas atau lebih dan dalam keadaan vacum. Proses kerja dari Autoclave ini memanfaatkan temperatur dan tekanan tinggi yang dihasilkan dari proses perubahan daya menjadi panas. Kontraksi volume yang timbul selama kondensasi 7. Sebuah autoclave medis menggunakan uap untuk mensterilkan peralatan dan benda-benda lainnya. Uap jenuh pada 120°C mampu membunuh secara cepat semua bentuk vegetatif mikroorganisme hidup dalam waktu ½ menit. Kevacuman udara pada tempat sterilisator 5.70 c. Penataan alat yang distrilkan . beberapa-menemukan organisme baru-baru ini. Keefektifan sterilisasi bertekanan tergantung pada : 1. seperti Strain 121 . Suhu 2. virus.

3. Disini dapat dilakukan proses pemanansan. ditambah waktu tambahan untuk larutan dalam wadah untuk mencapai 121°C setelah termometer pensteril menunjukkan suhu ini. Secara umum larutan dalam botol 100-200 ml akan membutuhkan kurang 5 menit botol 500 ml antara 10-15 menit. Maka dengan menekan tombol ON maka lampu indikator akan menyala. Cara ini dipakai untuk sterilisasi media yang tahan terhadap pemanasan tinggi. Hal yang perlu diperhatikan bila mengerjakan sterilisasi dengan menggunakan autoclave : 1. Dengan cara pengatur tekanan dalam autoclave.71 Waktu yang dibutuhkan untuk mensterilkan larutan saat suhu 121oC selama 12 menit. Blok diagram PLN PENGATURAN ELEMEN INDIKATOROR Gambar 4. d. harus ditunggu selama bekerja 2. setelah itu baru dimulai .5 Diagram sederhana autoclave Cara kerja : Pada saat alat mendapatkan tegangan dari PLN. maka dapat dicapai panas yang diinginkan. hati-hati bila mengurangi tekanan dalam autoclave (perubahann temperatur dan tekanan secara mendadak dapat menyebabkan cairan yang disterilkan meletus dan gelas-gelas dapat pecah). Sterilisasi biasanya dijalankan dengan menggunakan panas 120ºC selama 10–70 menit tergantung kebutuhan.

2. b) Atrurlah tombol power pada posisi “OFF” c) Buka kran pembuangan uap dan kran pembuangan air secara perlahan kurang lebih 10-15 menit. d) Buka tutup autoclave. e) Masukkan alat yang akan disteril kedalam autoclave (maksimal memenuhi 30% air lubang autoclave tersebut). g) Aturlah control panel : 1) Timer 15-20 menit 2) Posisi “steril” h) Aturlah posisi tombol power pada posisi “ON” maka indikator akan menyala. dengan tekanan uap yang dihasilkan mencapai 121˚C. f) Tutup autoclave dan pastikan kran pembuangan sudah tertutup. Proses sterilisasi a) Pastikan kabel power terhubung dengan arus listrik. e. i) Tunggu proses sterilisasi berlangsung (kurang lebih 1 jam). d) Masukkan air bersih ke dalam autoclave kurang lebih 8 liter. Proses pengeringan a) Setelah proses steril selesai maka alarm berbunyi.72 proses sterilisasi. Pengoperasian alat 1. e) Aturlah control panel pada posisi : 1) Timer 50 menit . b) Buka tutup autoclave c) Tutup kran pembuangan air yang berada pada bagian samping kanan bawah.

g. d) Periksa gascet. Quality control Untuk mengetahui alat medis yang sudah steril ditentukan dengan quality (Control yaitu autoclave tape adalah suatu kertas pembungkus yang akan berubah warnanya pada saat sterilisasi selesai. e) Periksa ketepatan (kalibrasi) Termostrat. Pemeliharaan Elektrik Ganti fuse. Timer f) Bersihkan alat jika tidak di gunakan (dalam keadaan kering supaya tidak mudah berkarat). Pembuangan Air dan Uap. Troubleshooting autoclave digital merek Hiclave HVP-50 1) Kerusakan : Display autoclave tidak muncul atau off 2) Analisa : . f. c) Periksa apakah 100% vacum udara. 3. Manometer. h) Setelah selesai proses pengeringan indikator akan berbunyi. Pemeliharaan Mekanis a) Periksa bagian atas dan bawah penguat kotruksi yaitu beton dan tembok. Kertas tersebut tidak boleh terkontaminasi dengan udara sekitarnya). filamen dan elemen pemanas apabila terjadi kerusakan dengan yang baru. b) Periksa begian body tidak terhubung dengan filamen ataupun elemen. i) Matikan tombol power. Pemeliharaan 1. Filter. g) Tunggu proses pengeringan berjalan.73 2) Posisi “Drying” f) Aturlah posisi tombol power pada posisi “ON” maka indikator akan menyala. 2.

74 a) Tidak ada sumber tegangan dari power supply. . 6. Langkah-langkah : mematikan mesin kemudian menghidupkan kembali mesin autoclave (restart ulang). 5. Hasil : Hidup kembali. b) Tegangan yang masuk ke mainboard tidak ada c) Butuh restart ulang mesin autoclave.

Pemakain centrifuge yang paling sering adalah untuk . darah. Spesifikasi Merek : Table Top Centrifuge Model : PLC-05 Buatan : Taiwan Tegangan input : 220 Volt Frekuensi : 50 Hz /0. memaksa partikel yang lebih berat terkumpul kedasar tabung centrifuge. Centrifuge Centrifuge merupakan peralatan laboratorium medis yang paling dalam proses pemisahan substrak medis seperti urin.7A Serial nomer : 1417268 b. Fungsi Suatu alat yang digunakan untuk memisahkan sesuatu larutan dengan berat molekul yang berbeda berdasarkan gaya centrifugal.6 Alat centrifuge a. Dapat juga digunakan untuk memisahkan serum dan darah beku. c. obat pembuat vaksin dan anti toksin.3.75 4. Gambar 4.5 Peralatan Laboratorium Klinik A. Prinsip kerja Centrifuge adalah alat untuk memutar sampel pada kecepatan tinggi.

76 pemisahan komponen sel darah dari cairannya sehingga cairannya bisa dipakai untuk pemeriksaan. dan rumusnya adalah : Gaya sentrifugal Gaya bobot Denga m adalah massa partikel r = jarak ujung tabung centrifuge sampai titik pusat poros. semakin besar gaya sentrifugal yang dihasilkan. g = gravitasi ( 9. Partikel adalah solid. Gaya sentrifugal ini bekerja menuju pusat dari rotasi. apabila objek berotasi didalam kontainer silinder yang berisi campuran fluida dan solid. Maka semakin tinggi putaran motor. Pemisahan sentrifugal menggunakan prinsip dimana objek diputar secara horisontal pada jarak radial dari titik dimana titik tersebut dikenakan objek yang diputar secara horisontal dan konstan merubah arah dan percepatan walaupun konstan. Metode yang digunakan dalam pencapaian sedimentasi diamana partikel dipisahkan dari fluida oleh gaya sentrifugal yang dikenakan pada partikel. Dan gaya yang berlawanan disebut gaya sentrifugasi yang mengarah keluar dinding kontainer. dimana v=2πr/T 1/T = n (putaran tiap detik) . gas (liquid) dan fluida.81 m/s) v = kecepatan linear.Pemisahan dari gravitasi bisa memakan waktu yang lama karena kedekatan densitas dari partikel dan fluida atau karena kesatuan gaya pada komponen yang bekerja bersamaan seperti emulsi.

Pengatur kecepatan motor : untuk mengatur kecepatan motor agar sesuai dengan kebutuhan tanpa pengatur ini motor akan berputar pada kecepatan maksimum. Motor : kecepatan motor yang tinggi akan menghasilkan gaya sentrifugal yang tinggi. Siapkan aksesoris (tabung preparat). 10. 2. . serum atau cairan lain dari bahan padat yang tidak larut. 12. e. 7. Cenrifuge ini biasanya berkecepatan 0-3000 rpm. 11. Timer : untuk mengatur lamanya alat bekerja. periksa perputaran motor dan speed regulator. Bagian-bagian centrifuge 1. Break system : pengeraman motor diperlukan agar putaran motor dapat dengan segera dihentikan. dan bisa menampung sampel dari 5-100 ml. 4. Buka tutup centrifuge dan masukkan tabung preparat dalam kondisi seimbang. Tempatkan alat pelindung pada ruang pemeriksaan. 5. 8. 9. 4. Atur waktu (putaran). Lepaskan penutup debu. 6. Atur kecepatan motor (putaran). Cara pengoperasian 1. periksa sistem pengeraman. 3. Hubungkan catu daya. f.77 d. 2. 3. perhatikan protap pelayanan. Tutup centrifuge dan pastikan telah terkunci dengan baik. Hidupkan alat dengan menekan/memutar tombol on/off keposisi on. General centrifuge General centrifuge adalah centrifuge dengan model table top ( bisa diletakkan diatas meja) yang dirancang untuk pemsisahan sampel urine.

Selalu melakukan tindakan pengamanan universal (Biohazard). buka tutup centrifuge dan keluarkan tabung preparat untuk proses lanjut. Amati dan lakukan tindakan yang sesuai jika ada bunyi atau getaran yang tidak lazim selama pemakaian. Setimbangkan muatan centrifuge sebelum pemakaian. Ini meliputi verifikasi RPM centrifuge dengan photo-tachometer external dan waktu harus diverifikasi dengan digital timer atau stop watch. Analisa : bagian pemantik (abu arang) sudah habis. langkah-langkah : mengganti sparepart motor yang baru. . 3. 2. Kerusakan : motor tidak berputar. 4. 6. 3. h. 4. g. 9. Frekuensi pemeriksaan bervariasi bergantung pada peraturan pemerintah yang berlaku dan referensi dari supplier. segera bersihkan semua tumpahan.78 13. Troubleshooting 1. 8. Gunakan hanya tube yang diperuntukkan untuk centrifuge tersebut. Putar sampel dengan tutup terpasang. Setelah waktu putar tercapai dan centrifuge telah berhenti. 2. kesimpulan : belum bisa digunakan karena sparepart motor digudang barang tidak ada dan harus memesan ke supplier. 7. 5. pastikan bahwa tutupnya terpasang dan terkunci. Periksa kebersihan ruang centrifuge. namun umumnya dianjurkan bahwa pemeriksaan fungsi dilakukan setiap enam bulan dan didokumentasikan. Jangan pernah membuka tutup selama centrifuge berlangsung. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan alat 1. Gunakan shield dan tube yang benar. Sebelum memulai centrifuge.

2. Prinsip kerja .79 B.7 Alat spektrofotometer a. Fungsi 1.3.15A Daya : 110 W b. Gambar 4. Spektrofotometer Spektofotometer merupakan alat yang digunakan untuk absorbansi dengan cara melewatkan cahaya dengan panjang gelombang tertentu pada suatu obyek kaca atau kuarsa (kuvet). Untuk mengukur transmitansi atau absorb cahaya (penyerapan) oleh suatu sampel sebagai dari panjang gelombang dan dibandingkan dengan standar tertentu. Spesifikasi Merek : Diagnostica Stago Model : Start® Serial nomer : BT3058839 Frekuensi : 50-60 Hz Tegangan : 90-230 Volt Fuse : T3. c. Untuk mengukur sederetan sampel pada suatu panjang gelombang tunggal.

Sumber cahaya 2. Bagian-bagian/diagram blok spektrofotometer Gambar 4. Monokromator 3. d.3. Sistem detektor . kemudian dikonversikan sinyal listrik yang memperkuat dan tercatat pada rekorder. sedangkan pada dasarnya analisis pada spektrofotometer dilakukan dengan cara pembentukan cahaya senyawa yang berwarna dengan pereaksi-pereaksi tertentu.dan setiap warna mempunyai intensitas tertentu. intensitas cahaya tersebut dapat dilihat oleh spektrofotometer. Pembawa sampel 4.8 Diagram blok alat spektrofotometer Bagian-bagian alat ini terdiri dari beberapa bagian yang paling penting diantaranya sebagai berikut : 1.80 Cahaya dari sumber cahaya yang masuk ke monokromator dan dispersikan menjadi cahaya monokromatis ditransmisikan melalui sel sampel dalam tempat sampel dan jatuh pada detektor.

selanjutnya melalaui jalan optik monokromatis melewati contoh yang diperiksa. Monokromator adalah peralatan optik yang dapat mengisolasi suatu berkas sinar dari sumber kontinyu dengan kemurnian spektral yang tinggi untuk semua panjang gelombang.81 5. Prinsip kerja sebuah prisma adalah apabila seberkas sinar . Energi yang dipancarkan dari lampu tungsten adalah sekitar 2600 dan 3000 derajat (K). yang satu menggunakan prisma dan yang lainnya menggunakan grating (kisi) sebagai pendispersi cahaya. Unsur terpenting pada sebuah monokromator adalah sistem celah masuk. kemudian dikumpulkan oleh sebuah lensa atau cermin sehingga sinar pararel jatuh pada prisma atau kisi difraksi. b) Monokromator Monokromator berfungsi untuk mengubah cahaya polikromatik menjadi cahaya monokromatik. sumber cahaya dapat menjadi lampu tungsten untuk cahaya tampak atau busur lampu deuterium untuk sinar ultraviolet. visible dan dan infra red (IR) dekat. Sistem pembacaan a) Sumber cahaya Tergantung pada jenis spektrofotometer. Ada 2 jenis monokromator. 1) Monokromator prisma Komponen ini dibuat dari bahan quartz untuk daerah ultraviolet (UV). Beberapa produsen telah merancang spektrofotometer dengan cahaya yang tahan lama seperti lampu xenon yang mampu memancarkan dalam rentang terlihat dan ultraviolet. Lampu buatan prabrik telah dirancang mampu untuk berada dalam kondisi posisi yang tetap. untuk menjaga penyesuaian optik dan fokus ketika sedang beroperasi atau mengganti bohlam lampu.

Tetapi bahan demikian tidak boleh digunakan untuk daerah ultraviolet (UV). larutan yang akan diperiksa dengan spektrofotometer ditempatkan dalam contoh cuvet. Bahan yang lebih murah. Dari daerah spektrum yang dipakai. Pada daerah 300 nm sampai daerah tampak dapat digunakan sel dari bahan kaca pyrex. seperti cuvet plastik dapat digunakan untuk daerah tampak. tetapi harganya juga cukup mahal. karena bersifat menyerap radiasi sinar UV. Besarnya refraksi tergantung pada index bias ini berubah-ubah dengan panjang gelombang yang berbeda. Syarat. Yaitu : . kaca silika biasa digunakan untuk daerah panjang gelombang antara 350 sampai 3 µm.syarat terpenting untuk cuvet. digunakan cuvet yang terbuat dari bahan quartz dan leburan silika (fused silica). Tempat contoh tersebut harus terbuat dari bahan yang dapat meneruskan sinar.82 melewati dua medium yang berbeda. 2) Monokromator grating (Kisi) Dispersi radiasi ultraviolet dapat diperoleh dengan menjatuhkan sinar polikromatis pada grating transmisi atau pada permukaan grating refleksi yang lebih praktis dan sering digunakan. maka berkas sinar tersebut akan mengalami pembelokan (refraksi). Kedua bahan tersebut dapat digunakan juga di daerah sinar tampak (visible) sampai 3 µm. cahaya biru akan dibelokkan dari pada cahaya yang merah. Tahap pertama pada pembuatan grating yaitu penyediaan master grating yang tersusun dari lekukan paralel dengan jarak rapat disusun pada permukaan keras yang telah dilapisi dengan peralatan seperti intan. Sehingga pengukuran daerah ultraviolet di bawah 350 nm. 3) Wadah sampel (cuvet) Menurut DAY dan UNDERWOOD (1993).

pada filter ini biasanya bias berbentuk prisma atau juga berupa tumpukan lensa-lensa. 5) Filter Filter disini berfungsi untuk menyerap dan menerus panjangkan gelombang pada suatu sampel yang diketahui. Detektor yang biasa digunakan adalah Foto Tube dan Layar Cell. misalnya penghitaman pelat foto. dan display e. dan mempunyai respon tetap pada daerah panjang gelombang pengamatan. Sinyal listrik yang diberikan oleh detektor selanjutnya diubah oleh prosesor sehingga dapat ditampilkan oleh alat baca. Harus transparan. 7) Sistem pembacaan Dalam sistem pembacaan terdiri dari 3 blok diantaranya ADC. sehingga dapat mentransmisikan sinar dengan baik. Prinsip kerja detektor pada spektropotometer adalah energi foton sinar yang jauh mengenai dan mengubah energi tersebut menjadi suatu besaran yang dapat diukur. arus listrik atau perubahan-perubahan panas. 2. Tahan terhadap senyawa kimia. 3.83 1. 4) Detektor Detektor berfungsi mengubah cahaya menjadi arus listrik. 6) Penguat (Amplifier) Amplifier disini gunanya untuk menguatkan nilai tegangan yang dikuatkan oleh detektor. Pemeliharaan . Mempunyai ketebalan permukaan yang sama. mikrokontroller. Sifat –sifat detektor yang ideal harus mempunyai kepekaan yang tinggi. perbandingan sinyal dan noise tinggi.

Bersihkan spektrofotometer secara eksternal. Serangkaian rutinitas dasar yang dapat dilakukan di laboratorium disajikan berikutnya: 1. Periksa dan bersihkan kabel listrik sumber. Pastikan lampu yang bersih dan dalam kondisi baik. Urine Analizer Urine analizer adalah alat semi-otomatis untuk pengechekan yang dilakukan diluar tubuh untuk mendapatkan hasil pengechekan urine dengan hasil yang tepat. 2.84 Pemeliharaan preventif spektrofotometer harus sesuai dengan rutinitas dan frekuensi yang direkomendasikan oleh produsen. C. layar kontrol atau pengukuran meter. . Periksa sekering perlindungan. ganti yang baru dengan spesifikasi yang sama seperti aslinya. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan sepotong kain halus (mirip dengan tekstur yang digunakan dalam saputangan) dibasahi dengan air suling. termasuk. 3. 4. Atau dengan kata lain urine analizer adalah alat fotometer reflektansi (reflectance photometer). Jika tidak berfungsi.

bilirubin dan darah dalam urin. keton.9 Alat urine analizer UroMeter 720 a. Analisa pada membaca referensi. Spesifikasi Merek : SD Urine Chemistry Analizer Tipe : UroMeter 720 Tegangang input : 80-250 V Frekuensi : 50/60 Hz Tegangan adaptor : DC 12V 3A b. urobilinogen. sample masuk pada LED spectral reflectance. Strip tes urine ini akan digunakan untuk menentukan berat jenis. nitrit. diikuti oleh masing-masing dari bagian uji pada strip. leukosit. PH. c. glukosa. Cara kerja Strip uji ditempatkan pada tray. protein.3. Fungsi Urine analyzer digunakan untuk membaca dan mengevaluasi hasil dari Urine Test Strip.85 Gambar 4. Alat pembaca berisi LED yang memancarkan cahaya pada berbagai macam panjang . (Contoh : Chesmstrip 10MD). lalu tray ditarik motor penggerak sehingga strip bergerak kedalam alat pembaca.

86

gelombang. Pembacaan dilakukan secara ‘electro-optically’, ada
banyak parameter yang ada dalam urine analizer dari PH, leukosit,
nitrit dll.
d. Diagram blok

Gambar 4.4.0 Diagram blok sederhana urine analizer
Prinsip kerja :
LED memancarkan cahaya dari panjang gelombang yang
arahkan oleh light guide ke permukaan test pad dengan sudut yang
optimal . Cahaya LED yang mengenai pad atau test zone ‘zona uji’
terpantul secara proporsional dengan warna yang dihasilkan pada test
pad dan ditangkap oleh detektor. Kemudian panjang gelombang yang
diterima detektor dikuatkan (amplification) dan filter. Kemudian
masing-masing cahaya reflectance yang sudah dikuatkan tersebut
dikelompokkan berdasarkan parameter dan dirubah menjadi sinyal
analog menggunakan IC ADC (Analog Digital to Converter). Proses
selanjutnya dianalisa kadarnya dengan microcomputer dengan
membandingkan cahaya referensi, hasilnya ditampilkan pada LCD.
Proses ini memakan waktu kurang lebih 55-56 detik.
e. Pemeliharaan

87

1. Tray cleaning
Bak harus dibersihkan setelah setiap penggunaan. Instrumen ini
diatur untuk mengingatkan kita untuk membersihkan meja setelah
setiap penggunaan strip diatas 50.
2. Mengganti gulungan kertas

88

4.6

Peralatan Terapi
A. Elektrostimulator
Terapi elektrik atau disebut elektroterapi (elektrostimulator)
merupakan metode terapi suatu penyakit atau gangguan kesehatan dengan
menggunakan sinyal elektrik sebagai sarana pengobatan.

Gambar 4.4.1 Alat elektrostimulator
a. Spesifikasi alat
Merek

: Ying Di (China)

Type

: KWD-808i (KWD HWATO)

Frekuensi : 50/60 Hz
Tegangan : 110-220 V (DC:9V/Baterai A2)
Volume

: 220x170x75

b. Fungsi alat elektrostimulator
Berfungsi untuk mengurangi nyeri, bahwa fungsi alat ini yaitu
menstimulasi syaraf. Syaraf yang distimulasi oleh TENS adalah tipe
syaraf yang bermielin tebal, yang menghambat syaraf penghantar
nyeri. Intinya dengan menggunakan alat fisioterapi TENS ini maka
syaraf penghantar nyeri akan diblokir sehingga pasien akan merasakan
nyerinya berkurang sesaat setelah menggunakan alat ini.

Prinsipnya adalah perubahan potensial bioelektrik  transport membran  Perubahan potensial bioelektrik  transport membran  permeabilitas sel terhadap ion Ka+ dan Na+  membutuhkan energi ( pada saat diberikan sebuah stimulus aliran listrik untuk memulihkan potensial saat istirahat /resting potensial. Namun arus listrik yang digunakan adalah arus listrik rendah. terdapat input elektronik kedalam berbagai titik yang mengatur fungsi sel dan sistem neuromuskular . Prinsip kerja Pada dasarnya alat terapi elektrostimulator ini memiliki beberapa jenis tipe berdasarkan prinsip kerja stimulatornya. Electric muscle stimulation (EMS) 4. Pada titik ini sel dapat memasuki fase regenerasinya. Regenerasi adalah serangkain reaksireaksi endothermal dan elektrokimia. TENS adalah alat terapi yang digunakan untuk merangsang syaraf melalui kulit menggunakan arus listrik. bahkan stimulus masih ada). High voltage pulse galvanic (HVPGS) 2. Ini berarti sejumlah listrik yang kecil dibutuhkan oleh sel untuk menyediakan energi sebagai catu daya proses regenerasi.89 c. sehingga arus yang dikeluarkan tidak membahayakan pemakainya. Electro acupunture (EA) Khusus pada laporan ini akan hanya dijelaskan untuk alat terapi yang menggunakan sistem TENS (Trancutaneous electrical nerve stimulation). Trancutaneous electrical nerve stimulation (TENS) 3. Tubuh secara normal mengandung energi yang lebih dari cukup untuk menghasilkan efek yang diinginkan ini. yaitu : 1. Microcurrent stimulation (MCS) 5. Setelah tubuh menerima terapi bioelektrik. Dengan demikian potensial membran sel terbentuk kembali dan tingkat rasa sakit berkurang secara nyata.

sehingga mendorong pemulihan jaringan yang rusak. Di .2 Diagram blok alat stimulator sederhana Cara kerja : Tegangan dari PLN yang berupa arus AC masuk ke trafo step down untuk diturunkan tegangannya menjadi lebih rendah kemudian masuk ke power seupply yang berfungsi menyearahkan tegangan menjadi DC untuk mensupply ke komponen yang lain. aktivitas beberapa enzim didalam jaringan menjadi lebih kuat.90 tubuh. Pada waktu yang sama. Diagram blok Gambar 4. d. Pulsa generator berfungsi untuk membangkitkan pulsa yang kemudian masuk ke mikrokontroller.4. Power supply memberi tegangan ke elektrode dan pulse generator (pulsa generator). Pemakaian glikogen jaringan otot meningkat dan kandungan asam amino otak juga meningkat. Perubahan ini menunjukan bahwa terapi dapat mendorong proses metabolisme jaringan dalam pergerakannya membantu menyegarkan kekuatan resistansi tubuh.

. Pembangkit detak (pulse generator) pada prinsipnya hanyalah sebuah pembangkit detak (oscillator). pasangkan alat elektroda pad pada sumber generator. dan telapak kaki. untuk mengatur-atur bentuk gelombang agar didapat frekuensi dan bentuk gelombang yang diperlukan. Keluaran yang terpakai dimasukan pada blok pelambat (delay) dan keluarannya akan menjadi masukan bagi rangkaian pengatur lebar detak (pulse width generator). Setting timer. Setelah terpasang dengan baik. lengan. 6. Pasangkan kabel supply daya pada stop kontak. 2. Satu IC gerbang ditambah kapasitor dan resistor jadilah oscillator. e. 7. tempelkan elektroda pad pada bagian yang akan diterapi. Tekan tombol ON. dengan tambahan pengatur lebar pulsa dan pengatur frekuensi. 3.91 mikrokontroller data diproses yang kemudian ditampilakan pada seven segmen berupa besarnya tegangan yang digunakan. betis. Frekuensi detak 100Khz dibagi 10 untuk mendapatkan keluaran alternatif dan dapat dibagi menurut keperluan. seperti bahu. Dari mikrokontroller mengatur relay saklar kemudian ke elektrode dipasangkan pada pasien. pinggang. perhatikan kabel agar tidak menekuk. pembagi frekuensi dan pengatur lebar detak. Untuk membangun sebuah pembangkit detak (oscillator) tidak sulit. Ide dari pembangkit detak adalah satu pembangkit detak frekuensi tinggi. 5. Pulsa generator adalah salah satu sirkuit elektronik atau sebuah peralatan tes elektronik yang digunakan untuk menghasilkan pulsa persegi panjang. 4. Atur tegangan yang diinginkan. Cara pemakaian alat 1. pergelangan.

Off-kan alat terapi jika sudah lepaskan elektroda pad pada pasien. f. Gambar 4. Lepaskan kabel daya dari stop kontak. Spesifikasi alat Merek : Omron Nebulizer Tipe : MC 29 Tegangan : 110/220 Volt Frekuensi : 50/60Hz . masalah : Layar tengah tidak hidup 2. Troubleshooting 1.3 Alat nebulizer omron a. 9. Nebulizer Nebulizer merupakan alat yang digunakan untuk merubah obat dari bentuk cair menjadi bentuk partikel uap (aerosol) ini sangat bermanfaat apabila dihirup atau dikumpulkan dalam organ paru.4. dengan mengecheck sumber tegangan. Efek dari pengobatan ini adalah untuk mengembalikan kondisi spasme bronkus. Hasil : belum berhasil. Tunggu timer sampai selesai. 3. Atau lebih singkatnya alat medis yang digunakan untuk membersihkan cairan obat dalam bentuk uap (aerosol) ke dalam saluran pernapasan.92 8. B. Solusi : mencari penyebab layar tersebut mati.

93 SN : 4000885 b. kemudian diubah menjadi arus DC oleh power supply. Diagram blok sederhana Gambar 4. Alergi yang menyebabkan batuk-pilek. Prinsip kerja Alat ini menggunakan motor untuk menggerakkan piston (pompa) sehingga pompa akan menghasilkan udara bertekanan. Karena terjadi penumbukan secara kuat terhadap air (cairan) maka dihasilkanlah uap. Sehingga arus akan masuk ke driver untuk menggerakkan relay.4 Diagram blok nebulizer cara kerja : Alat ini menggunakan supply tegangan ac dari PLN. Sinusitis 4. Fungsi 1. Kecepatan motor tidak dapat diatur sehingga gerakan motor hanya sesuai dengan seberapa . c. Asma 3. d. karena relay teraliri listrik sehingga relay aktif menggerakkan motor. pilek yang akan menjurus keserangan asma atau sinusitis.4. lalu uap itu dimasukkan ke hidung pasien melalui selang (muskup). Kemudian udara bertekanan tersebut disalurkan melalui selang dialirkan ke tabung nebulizer yang berisi cairan obat. Meredakan keluhan batuk 2.

Selang oksigen. 3. sehingga akan menghasilkan udara bertekanan. 4. segera buang dan anti dengan obat yang baru. 2. Troubleshooting 1. Nebulizer 2. Terapi 4. Periksa filter kompressor udara secara langsung. e. Obat-obatan untuk pernapasan. f. Penempatan nebulizer 1. Analisa Kerusakan h. Apabila terjadi perubahan warna atau menjadi kristal. 4. Obat-obatan harus diletakkan pada tempat yang kering dan dingin. ICCU 3. Rawat inap g. Jangan meletakkan kompressor udara dilantai. 5. Tabung tekanan udara (untuk menjalankan nebulizer) 3. Kerusakan : Tekanan udara yang lemah. Alat-alat yang digunakan untuk terapi 1. Tutup kompressor dengan menggunakan penutup yang bersih. Perawatam secara umum 1.94 arus yang mengalir dan tidak tergantung pengaturan waktu. Udara dialirkan melalui tubing untuk menuju ke nebulizer cup. Nacl. ICU 2. Jaga agar tetap kering dengan menyeka dengan kain bersih dan lembab. Motor akan menggerakkan piston (pompa) mekanik. . Setelah itu untuk memudahkan uap mengalir ke pasien maka dibantu menggunakan dengan alat mouthpiece (muskup). Periksa beberapa kali.

5 Alat SWD BTL-6000 a. Spesifikasi alat Merek : BTL-6000 shortwave 400 Tegangan input : 100 – 240 V Frekuensi : 50/60 Hz Pulsa frekuensi : 100-1500 Hz Output daya : 200 W 50 Ohm b. 3. C. . Mengurangi spasme otot. Hasil : Udara keluar dengan nilai tekanan standar. Mengurangi rasa sakit. 3.95 2. 2. Fungsi 1.4. Membantu meningkatkan kelenturan jaringan lunak. Tindakan : Memberi oli pada piston dan mengecheck kerapatan penutup piston. Short Wave Diathermy (SWD) SWD (Short Wave Diathermy) adalah suatu alat terapi yang menggunakan pemanasan pada jaringan dengan merubah energi elektromagnetik menjadi energi panas. 4. 4. Memperlancar peredaran darah. Gambar 4. Analisa : Memeriksa kerja kecepatan motor dan piston (sistem udara bertekanan).

96 5. Dasar teori Diathermy adalah suatu alat yang digunakan untuk memanaskan bagian dalam tubuh dengan memanfaatkan frekuensi tinggi (1 MHz-2450 MHz). Diathermy dirancang sedemikian rupa sehingga mudah untuk dipindahkan. nilai resistansinya besar. d. Elemen yang sedikit mengandung air. nilai resistansinya kecil. 2. Karena elemen yang beresistansi rendah cenderung bersifat sebagai isolator. antara lain adalah : 1. tetapi memperhitungkan keselamatan terhadap pasien maupun operator. Penyesuaian arus listrik dengan frekuensi kurang lebih 10 MHz dapat dialirkan ke dalam jaringan tubuh yang mana saja. Arus lebih mudah mengalir pada elemen yang mempunyai resistansi rendah. tulang. Blok diagram . e. Prinsip kerja Didalam tubuh manusia terdapat jaringan-jaringan. Penyebaran arus listrik tergantung pada nilai resistansi elemen pada tubuh. Diathermy akan menimbulkan panas pada obyek yang akan dilaluinya. Misal : lemak. Dalam jaringan-jaringan tersebut terdapat beberapa unsur elemen dengan nilai resistansi yang berbeda-beda. Mempercepat penyembuhan radang. sehingga panas dapat dimasukkan pada tempat-tempat yang diinginkan. c. Elemen yang banyak mengandung air.

5. Rangkaian oscillator membangkitkan frekuensi tinggi. 2. dan di distribusikan ke bagian alat. 7. Lakukan pemanasan alat kurang lebih 5 menit. Hubungkan kabel power ke jala-jala PLN. dimana arus bolak-balik (AC) diubah menjadi arus searah (DC). menaikkan frekuensi dari 13. 3. .97 Gambar 4. Lakukan proses terapi.4. Aturlah waktu terapi sesuai dengan kebutuhan pasien. Lakukan pemasangan elektroda (kondensator) ke tubuh pasien yang akan diterapi. 6.5 MHz. Cara pengoperasian 1. 4.6 Diagram blok SWD Prinsip kerja: Power supply adalah pembangkit arus searah. Oleh oscillator. Lakukan pensettingan intensitas dosis pada selektor sesuai dengan kebutuhan pasien. 8. f. frekuensi 50 MHz diubah menjadi 13. Nyalakan alat dengan power switch pada posisi ON. Rangkaian amplifier.5 MHz diubah menjadi 27 MHz dengan panjang gelombang 11 meter. Lakukan pemasangan aksesoris alat.

Pemeliharaan 1. Lakukan pelumasan pada bagian-bagian yang bergerak. Lakukan pengecekan atau tighttening. 4. 3. 6. .98 9. Lakukan pengecekan fungsi dan kondisi bagian alat. Lakukan pembersihan seluruh bagian alat. Lakukan penyetelan atau adjustment. g. 7. 2. Lakukan penggantian bahan pemeliharaan alat. Setelah proses terapi selesai. Lakukan pemeriksaan kinerja dan aspek keselamatan kerja. 5. matikan alat dengan menekan power switch pada posisi off.

99 BAB V PENUTUP 5. terutama dalam ilmu pengetahuan. Yogyakarta dan mengucapkan terima kasih kepada pihak rumah sakit PKU Muhammadiyah Bantul yang mana telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk dapat mengikuti PKL di RSU PKU Muhammadiyah Bantul. Dari pengalaman yang penulis dapatkan selama Praktik Kerja Lapangan (PKL). Dan juga kepada instruktur-instruktur di RSU PKU Muhammadiyah Bantul yang telah memberikan bimbingan dan pengalaman yang sebelumnya pernah didapatkan oleh penulis sehingga menambah pengetahuan dan ilmu penulis untuk lebih mengenal dunia kerja di RS ini. 5. khusunya informasi mengenai teknologi yang semakin pesatnya perkembangan di dalam alat-alat kesehatan. 5. baik yang berupa teori maupun praktek kerja di lapangan.2 Kesan Penulis merasa senang PKL di RSU Muhammadiyah Bantul. dan juga pihak lain yang tidak bisa disebut satu persatu. penulis mencoba menyimpulkan bahwa untuk menjadi seorang teknisi yang baik dan profesional.1 Kesimpulan Setelah penulis mengikuti dan menyaksikan langsung Praktik Kerja Lapangan di RSU PKU Muhammadiyah Bantul penulis merasakan sangat banyak manfaat serta masukan yang didapatkan dari praktik kerja lapangan selama 4 minggu (30 hari kerja).3 Saran Berdasarkan pengamatan penulis setelah mengikuti PKL di RSU PKU Muhammadiyah Bantul yaitu terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan seperti kekurang pahaman user dalam menghadapi alat 99 . Terima kasih atas kerja samanya selama ini. seorang lulusan Teknik Elektromedik harus berusaha mencari ilmu pengetahuan dari luar. yang tidak penulis dapatkan dibangku perkuliahan. Yogyakarta selama kurang lebih 1 bulan (30 hari kerja).

sosialisasi kepada user semestinya harus diadakan terkait dengan penggunaan alatalat kesehatan tersebut. Penulis harapkan untuk mempertahankan rasa kekeluargaan yang telah kami rasakan di RSU PKU Muhammadiyah Bantul khususnya Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit serta selalu berharap rumah sakit ini selalu menerapkan motto “Layananku Ibadahku” agar rumah sakit ini tetap maju. Contohnya pembersihan elektroda. Oleh karena itu. unggul dan jaya terus. itu dapat dilakukan oleh user. Disamping itu kerja sama antar profesi dibutuhkan juga karena dapat mengurangi beban masing-masing profesi.100 misalnya peletakan alat atau penggunaan alat. penggantian kertas EKG tidak harus teknisi. .

academia.com/doc/71126537/Tensimeter [14]http://gaaraatem08.htm [7] http://www.html [18]http://softilmu.ac.html [11]http://tasalimrian.html [12]http://www.edu/biosafety/autoclave.html [2] Hariadi.html [15]http://www.ugm.com/2012/05/makalah-doppler.html [16]http://elisa1.blogspot.co.id/electrocardiograph/ [10]http://nyakgue.com/2011/06/pembahasan-alatcentrifuge.com/2014/08/pengertian-dan-macam-macamgelombang.blogspot. [3] Yahya.edu/8749649/Urine_Analyzer [23]http://ikatemijateng.com/2012/10/vbehaviorurldefaultvmlo_10.htm [5] Http://www2.org/pemeriksaan-urine-dengan-alat-urine-analyzer/ .scribd.PRINSIP SPEKTROFOTOMETER-UV-VIS.lecture.id/2012/07/urine-analyzer.blogspot.101 DAFTAR PUSTAKA [1] http://analissolo.id/files/agusarif/C1Ekyfja/Unit%20Sentrifugasi [17]http://sarang-sehat.elektromedik.com/2010/12/cara-melakukanperekaman-aktifitas.info/2008/12/centrifuge.htm # Autoclave [6] Http://ehs.com/doc/299078608/Automatic-Processing-Film [21]http://ilmuelektromedik.scribd.com/doc/83724752/SLIDE-HFC#scribd [20]https://ml.com/doc/48853985/Cara-mengukur-tekanan-darah [13]http://ml.scribd.html [22]https://www.ub.edu/eohssweb/aiha/technical/labequipment. JURNAL SPEKTROFOTOMETER-UV-VIS.sripatundita.html [8] http://perawat-hitech.google.scribd.com/2014/09/short-wave-diathermy-swd.html [9] http://instrumentasi.protap lamp operasi.blogspot.blogspot.duniaalatkedokteran. [4] www.blogspot.com/2011/04/pemeriksaan-denyut-jantungjanin.umdnj.blogspot.Arsyad.uky.ac.html [19]http://www.com/2012/06/elektrocardiogram-ecg.blogspot.

Pengechekan alat . Service rutin alat Gambar 4.102 LAMPIRAN Lampiran I Gambar 1. Maintenance alat Gambar 3. Troubleshooting alat Gambar 2.

Perbaikan alat . Cara penggunaan alat Gambar 8.103 Gambar 5. Instalasi listrik Gambar 7. Cara penggunaan alat Gambar 6.