Anda di halaman 1dari 1

Bahagian C

EKSPERIMEN 2 : KEKEYALAN
Tujuan
Inferens
hipotesis
Pemboleh ubah

Definisi secara
operasi (pilihan)
Radas / bahan
Prosedur

:
:
:
:
i)
ii)
iii)
:

Mengkaji hubungan antara daya dan pemanjangan spring


Pemanjangan spring bergantung kepada daya yang dikenakan
Semakin besar daya yang dikenakan, semakin besar pemanjangan spring

Pembaris meter, kaki retort dan pengapit, pengapit G, spring, jisim pemberat
berslot, pin
1. Radas dan bahan disusun seperti rajah di bawah.

Manipulasi
: Daya (berat)
Bergerak balas
: Pemanjangan spring
Dimalarkan
: Jenis spring
Pemanjangan spring = panjang spring yang diregang panjang asal spring

2.
3.
4.
5.
6.
Merekod data

Kedudukan awal pin ketika tiada pemberat berslot ditanda pada pembaris
meter dan dicatat bacaannya. (panjang asal spring,)
Jisim pemberat berslot 20 g dilekatkan pada hujung spring dan kedudukan
baru pin diambil bacaannya. (panjang spring yang diregang)
Pemanjangan spring, x dikira dengan menggunakan rumus:
Pemanjangan spring, x = panjang spring yang diregang panjang asal spring
Eksperimen diulang dengan menggunakan jisim pemberat berslot 40g, 60g,
80 g dan 100 g
Graf pemanjangan spring melawan daya diplotkan.

:
Jisim pemberat
berslot, m (g)
Daya (berat),
F, (N)
Pemanjangan
spring,x (cm)

20

40

60

Menganalisis
data
Perbincangan

Graf pemanjangan spring melawan daya diplotkan.

1.
2.
3

Langkah
berjaga-jaga
kesimpulan

:
:

80

100

Apakah hubungan antara daya dengan pemanjangan spring?


Kira kecerunan graf yang diplot.
Menggunakan hukum Hooke, kirakan pemalar spring berdasarkan keputusan
eksperimen yang diperoleh.
Kecerunan graf, m = 1/K, di mana K adalah pemalar spring.