Anda di halaman 1dari 14

I.

MAKSUD DAN TUJUAN


a. Maksud
Maksud dari praktikum ini adalah untuk mengidentifikasi dekomposisi kain anyaman
dasar
b. Tujuan
Tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengidentifikasi dekomposisi kain meliputi
jenis anyaman, nomor benang lusi dan benang pakan, tetal lusi dan tetal pakan,
mengkeret lusi dan mengkeret pakan serta untuk menghitung seberapa akurat teknik
perhitungan yang digunakan dalam mendekomposisi kain.

II.

TEORI DASAR
a. Desain Tekstil
Desain tekstil adalah rancangan motif dan corak baik struktur kain maupun
permukaan kain dengan teknik titik, garis, bidang dan warna. Dalam proses
merencanakan motif atau pola pada kain adalah dengan memperhatikan fungsi,
komposisi, warna, bentuk awal atau pra desain tata letak, harga dan bisa diproduksi
banyak, sambungan langkah dan pengulangan motif juga dipikirkan pula keinginan
pasar sehingga laku dijual.
b. Kain Tenun
Menenun adalah suatu teknik dimana kita menyilangkan dua jenis benang
(benang lusi dan benang pakan) untuk membentuk sebuah kain. Benang lusi
merupakan benang membujur berbentuk panjang dari sebuah kain sedangkan benang
pakan merupakan benang melingtang membentuk lebar kain. Kain diproduksi dalam
berbagai jenis dan desain. Stabilitas dan permukaan dari kain tenun dapat dipengaruhi
oleh jenis anyamannya. Kita dapat menemukan berbagai jenis anyaman tenun, namun
pada dasarnya menenun menggunakan teknik dasar yang sama yaitu teknik under
and over
c. Jenis Anyaman Dasar Kain Tenun
Anyaman adalah perulangan-perulangan dari benang-benang lusi dengan benangbenang pakan. Anyaman dasar pada tekstil digolongkan menjadi 5 bagian, yaitu:
1) Anyaman polos
Ciri-ciri dan karakteristik anyaman polos
a) Anyaman polosadalah anyaman yang paling sederhana,
paling tua dan paling banyak dipakai
b) Mempunyai raport yang paling kecil dari semua anyaman
c) Bekerjanya benang-benang lusi dan pakan paling
sederhana yaitu satu naik satu turun
d) Ulangan raport ke arah horizontal lebar kain atau ke arah
pakan, diulangi sesudah 2 helai pakan, ke arah vertikal
atau ke arah lusi diulangi sesudah 2 helai lusi

e) Jumlah silangan paling banyak diantara jenis anyaman yang lain


f) Jika faktor-faktor lainnya sama maka anyaman polos mengakibatkan kain
menjadi paling kuat di antara anyaman lain
g) Anyaman polos paling sering dikombinasikan dengan faktor-faktor konstruksi
lainnya
h) Mudah diberi desain muka (dibatik, diprinting, embroderry atau bordir)
i) Crimp lebih tinggi daripada yang lain
j) Letak atau posisi benang-benangnya kokoh
k) Kekuatan sobek rendah dibanding anyaman lain
l) Yang termasuk kain ini adalah mori, blacu, sarung, cele,dll.
2) Anyaman keper
Nama lain dari anyaman keper yang banyak digunakan yaitu; twill (USA), drill
(inggris), koper (jerman).
a) Ciri-ciri dan karakteristik anyaman keper
b) Anyaman keper adalah anyaman dasar yang kedua
c) Pada permukaan kain terlihat garis miring atau rips
miring tidak putus-putus.
d) Jika arah garis miring berjalan dari kanan bawah
kekiri atas, disebut keper kiri. Sedangkan jika
sebaliknya maka disebut keper kanan.
e) Garis miring yang dibentuk oleh benang lusi disebut
keper efek lusi atau keper lusi. Sedangkan sebaliknya
disebut efek pakan.
f) Garis miring membentuk sudut 45o terhadap garis horizontal.
g) Appearance kain pada pada permukaan atas dan bawah berlainan.
h) Jika raport terkecil dari anyaman keper = 3 helai lusi dan 3 helai pakan, disebut
keper 3 gun.
i) Biasanya dibuat dalam kontruksi padat.
j) Dalam kondisi sama, kekuatan kain dengan anyaman polos lebih besar dari pada
kekuatan kain dengan anyaman keper.
k) Pada umumnya tetal benang dibuat lebih tinggi daripada dalam anyaman polos.
l) Pengaruh arah twist benang sangat besar terhadap kenampakan garis miring.
m) Besarnya sudut garis miring dipengaruhi oleh perbandingan tetal lusi dan pakan.
n) Garis miring dengan sudut >45o, disebut keper curam (steep twill).
3) Anyaman satin
Nama lain biasanya disebut sateen, istilah umum untuk kain katun dengan anyaman
satin 5 gun atau 8 gun disebut satin pakan.
Satinet istilah yang dipakai untuk kain imitasi sutera misalnya dari bahan katun
yang dimerser. Satin istilah yang umum dipakai pada kain-kain satin yang dibuat
dari sutera filamen atau benang sintetis filamen. Satinettes, dibuat dari benang lusi

kapas dan benang pakan wol. Satijn de chine, dibuat dari benang sutera alam
dengan tetal sedang, belakangan dibuat juga dari benang rayon.
Ciri-ciri dan karakteristik anyaman satin
a) Adalah anyaman dasar ketiga
b) Dalam 1 raport anyaman, banyak benang lusi =
banyak pakan
c) Hanya menonjolkan salah satu efek baik itu lusi atau
pakan pada permukaan kain
d) Pada anyaman satin dengan efek lusi disebut satin
lusi dengan jumlah tetal lusi > dari pada tetal pakan.
Dan berlaku sebaliknya untuk satin pakan
e) Suatu garis tidak begitu tampak menonjol seperti
pada anyaman keper
f) Anyaman satin dapat digolongkan dalan 2 golongan yaitu satin teratur (paling
sedikit 5 gun) dan satin tak teratur (paling sedikit 4 gun)
g) Anyaman sating kurang baik untuk kain dengan kontruksi terbuka dan jarang
h) Untuk kain padat anyaman satin lebih sesuai daripada keper
i) Kombinasi faktor-faktor kontruksi kain lebih sedikit digunakan dalam anyaman
satin daripada dalam anyaman keper
j) Setiap benang lusi dalam satu raport hanya mempunyai satu titik silang
d. Dekomposisi/Konstruksi Kain Tenun
1) Pengertian
Dekomposisi kain ialah Suatu cara menganalisis kain contoh, sehingga dari hasil
analisis tersebut dapat diperoleh data-data yang dapat dipakai untuk membuat
kembali kain yang sesuai dengan contoh tersebut Proses praktik dekomposisi yang
telah dilakukan untuk pengujian komposisi pada kain contoh tetal , berat panjang ,
nomor benang , jenis anyaman dan lain lain.
2) Tujuan
Dekomposisi kain ditunjukan agar bisa membuat kain dengan ukuran ataupun berat
yang sama dengan kain contoh, dan memiliki bebrapa tujuan Tujuan dekomposisi
kain:
a) Tujuan Ekonomis
Untuk menghitung biaya atau harga pokok pembuatan kain yang seperti kain
contoh.
b) Tujuan Pengawasan Mutu
Untuk dipakai sebagai alat guna menentukan mutu kain jadi maupun untuk
pengawasan mutu kain yang sedang dibuat berkenaan dengan suatu kontrak
(pesanan).

c) Tujuan Teknis
Untuk memperoleh data-data guna pembuatan kembali (meniru dengan tepat)
kain yang sesuai dengan contoh. Bahkan bila perlu membuat kain yang lebih
baik daripada kain contoh.
3) Ruang lingkup :
a. Standar ini meliputi definisi dan cara uji konstruksi kain tenun yang berlaku
untuk semua hasil tenunan
b. Konstruksi kain meliputi anyaman, nomor benang lusi dan benang pakan, tetal
lusi dan tetal pakan, mengkeret lusi dan mengkeret pakan.
4) Definisi
:
a. Anyaman adalah persilangan-persilangan dari benang-benang lusi dengan
benang-benang pakan
b. Nomor benang (Tex) adalah jumlah gram setiap seribu meter
c. Tetal lusi atau pakan adalah jumlah helai benang lusi atau pakan untuk suatu
panjang tertentu dari kain (untuk lusi ke arah lebar kain dan untuk pakan ke arah
panjang kain)
d. Mengkeret lusi atau pakan adalah perbandingan antara selisih panjang benang
dan panjang kain dengan panjang benang dinyatakan dalam persen (%)
panjang benanglusi panjang kain
x 100
i. Mengkeret lusi =
panjang benang lusi
ii. Mengkeret pakan =

panjang benang pakan panjang kain


x 100
panjang benang pakan

e. Gramasi
Gramasi kain adalah salah satu ukuran berat kain dengan satuan gram/m 2.
pengukuran nilai berat gramasi dilakukan dengan cara ditimbang dengan
menggunakan timbangan gramasi. Selain itu sebelum dilakukan penimbangan kain
dipotong bulat dengan diameter kurang lebih 11,2 cm (alat potongnya khusus,
berbentuk bulat dan mempunyai pisau didalamnya). Fungsi gramasi kain adalah untuk
menentukan panjang kain yang dihasilkan, semakin tebal gramasi maka panjang kain
semakin pendek begitupun sebaliknya semakin tipis gramasi kain maka semakin
panjang kainnya.
f. Penomoran Benang
1) Pengertian Nomor Benang:
Nomor benang adalah merupakan suatu ukuran kehalusan atau kekasaran dari suatu
benang.
2) Sistem Penomoran Benang
Ada dua sistem untuk Penomoran Benang.

Sistem Langsung
Sistem Tidak Langsung

3) Sistem Penomoran Langsung


Sistem ini digunakan untuk pengukuran berat per satuan panjang benang.
Ketika nomor benang meningkat, maka kehalusan benang akan menurun. (Nomor
benang kehalusan )
Unit yang biasa digunakan dalam sistem ini pengukuran adalah:

Tex (1 Tex = 1g / 1000m)


GREX (1 GREX = 1g / 10.000)
Denier (1 Denier = 1g / 9000m)

2) Sistem Tidak Langsung


Sistem ini digunakan untuk pengukuran panjang per satuan berat benang.
Ketika nomor benang meningkat, maka kehalusan juga meningkat. (nomor benang
kehalusan )
Subsistem umum digunakan sistem tidak langsung adalah:

III.

Sistem Inggris (1 Ne = 1 Hank / lb)


Sistem Metrik (1 Nm = 1 Km / kg)

Untuk benang katun, panjang 1 Hank = 840 yard. Setiap kali jenis penomoran tidak
disebutkan dalam hitungan, dapat dipahami bahwa itu merupakan hitungan sistem
Inggris
ALAT DAN BAHAN
a. Tetal Lusi dan Pakan
Alat
Kaca pembesar dalam skala centimeter
Jarum layar
Bahan
Kain anyaman polos
b. Mengkeret Benang Lusi dan Pakan
Alat
Meteran dalam skala milimeter
Gunting

Bahan
Kain anyaman polos
c. Nomor Benang
Alat
Meteran dalam skala milimeter
Jarum layar
Gunting
Timbangan
Bahan
Kain anyaman polos
d. Anyaman
Alat
Kaca pembesar
Jarum layar
Pensil
Kertas pola
Bahan
Kain anyaman polos
IV.

CARA KERJA
a. Tetal Lusi dan Pakan
Dengan kaca pembesar dan dibantujarum, jumlah lusi atau pakan dihitung untuk
setiap 2,5 cm
Pengujian dilakukan paling sedikit pada lima tempat secara merata
Kalau tetal lusi/pakan kurang dari 10 helai tiap cm maka perhitungan lusi/pakan
dilakukakn untuk setiap 7,5 cm
Kalau lebar kain 7,5 cm atau kurang maka seluruh benang dihitung
b. Mengkeret Benang Lusi dan Pakan
Contoh uji dopotong sejajar dengan benang-benangnya (lusi/pakan) dengan ukuran
20 cm x 20 cm
Diambil 10 helai benang lusi/pakan, masing-masing 5 helai dari kedua bagian
pinggirnya
Masing-masing benang lusi/pakan diberi pembebanan sesuai dengan SNI 08-02621989. Kondisi contoh uji untuk pengujian serat, benang dan kain kapas. Meteran
panjangnya diukur dan dihitung panjang rata-ratanya
Mengkeret lusi/pakan dapat dihitung dengan rumus

Mengkeret lusi/pakan

Panjang rataratalusi atau pakan20 c m


x 100
Panjang rataratalusi atau pakan

c. Nomor Benang
Contoh uji dipotong sejajar dengan benang-benangnya (lusi/pakan) dengan ukuran
20 cm x 20 cm
Diambil 20 helai benang lusi/pakan, masing-masing 10 dari kedua bagian
pinggirnya
Kedua puluh benang lusi/pakan tersebut diukur panjangnya lalu dengan timbangan
ditimbang beratnya. Pada waktu mengukur panjang benang tadi tegangan
benangtidak boleh terlalu besar, tetapi jangan pula kendor. Harus diberi
pembebanan sesuai dengan SNI 08-0262-1989. Contoh uji untuk pengujian serat,
benang dan kain kapas
Dan panjang dan berat benang maka nomornya dapat dihitung sesuai dengan SNI
08-0268-1989. Cara uji benang kapas.
d. Anyaman
Tentukan arah lusi dan pakan dari kain dengan berpedoman pada hal-hal berikut
o Arah lusi selalu sejajar dengan pinggiran kain
o Pada kain biasanya masih dapat diliiat bekas-bekas dari sisir yang berupa garis
lurus
o Arah garis-garis bekas sisir adalah arah lusi
o Bila salah satu arah benang dalam kain adalah benang gintir maka benang gintir
ini adalah benang lusi
o Untuk kain greu bila kedua benang adalah benang tunggal maka benang yang
diuji biasanya benang lusi
o Tetal lusi biasanya lebih tinggi dari tetal pakan
Pada kertas pola tentukan yang mana yang mewakili lusi dan mana yang mewakili
pakan
Tentukan pada kain yang mana dipakai sebagai lusi pertama dan yang mana pakan
pertama. Demikian pula pada kertas pola.
Dengan memakai kaca pembesar dan dibantu jarum, buka, dan amati lusi pertama
dan dilihat efek anyamannya pada pakan pertama, kedua, ketiga dst. Untuk efek lusi
beri tanda pada kertas pola.
Seterusnya diamati lusi kedua seperti pada cara sebelumnya
Apabila cara sebelumnya sukar maka buka pakan pertama dan diamati efeknya
terhadap lusi I,II,III dst. Untuk efek lusi beri tanda pada kertas pola
Apabila efek anyaman sudah berulang maka berarti saru raport anyaman telah
dicapai dan kertas pola kita dapat menentukan bagaimana raport anyaman kain tsb.
Anyaman dapat dituliskan dengan gambar atau sesuai SNI 08-0273-1989. Cara
menulis anyaman kain tenun.

V.

DATA PERCOBAAN

Kain Contoh Uji

Lusi

Berat kain contoh uji (20 cm x 20 cm)


Berat 20 helai lusi
Berat 20 helai pakan
Tetal Lusi dan Pakan

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

= 4,81 gram
= 0,090 gram
= 0,095 gram

Tetal
(helai/inchi)
Lusi
Pakan
87
84
85
84
85

Pakan

64
68
69
70
72

Panjang (cm)
Lusi
20.2
20.2
20.2
20.1
20.1
20.1
20.2
20.1
20
20.1
20.1
20.1
20.2
20
20.1
20.1
20.1
20
20.1
20.2

Pakan
20.2
20.2
20.3
20.1
20.3
20.1
20.1
20.3
20.1
20
20
20.2
20.1
20.1
20
20
20.2
20
20.2
20

Jumlah

425

343

402.3

402.2

Rata-rata

85

68.6

20.115

20.21

VI.

PERHITUNGAN
a. Mengkeret Benang Lusi dan Pakan
Panjang rataratalusi panjang kain

x 100
Benang lusi
Panjang lusi atau pakan

Benang pakan

20,11 5 cm20 cm
x 100 =0,57
20,1 15 cm

Panjang ratarata pakan panjang k ain


x 100
Panjang ratarata pakan

20,11 cm20 cm
x 100 =0,54
20,11 cm

Jumlah seluruh panjang lusi(meter)


berat 20 helai lusi(gram)

4,023 meter
0,076 gram

Jumlah seluruh panjang pakan ( meter )


berat 20 helai pakan ( gram )

4,022meter
0,079 gram

b. Nomor Benang

Benang lusi

Benang pakan

= 52,93 m/g

= 50,91 m/g

c. Gramasi

Cara I

Berat k ain contoh uji 20 cm x 20 cm( gram)


2
20 cm x 20 cm(m )

4,65(gram)
=116 , 25 gram/m2
2
0,2 x 0,2(m )

Cara II
o Benang lusi
cm
cm
100
x 100
x
m
m 100 mengkeret lusi
cm
Nomor Benang lusi x 100
m

Ratarata tetallusi x 100

33,46

helai
cm
cm
100
x 100
x 100
x
cm
m
m 100 0,57
=6 3,58 g /m2
m
cm
52,93 x 100
g
m

o Benang pakan
cm
cm
100
x 100
x
m
m 100 mengkeret pakan
cm
Nomor Benang pakan x 100
m

Ratarata tetal pakan x 100

2 7,01

helai
cm
cm
100
x 100
x 100
x
cm
m
m 100 0,54
=53,34 g/m2
m
cm
50,91 x 100
g
m

Selisih berat
( 63 , 58+53,34 )116 , 25
{ ( Perhitungan Cara II Lusi+ Pakan )PerhitunganCara I }g/m2

x 100 =
2
Perhitungan Cara II Lusi+ Pakan g/m
( 69,97+60,77 ) g /m

d. Anyaman

X X
X X
X
X
X X
X X
X X
X X
X
X
X X

X X
X

P
8

X
X X
X X
X
X

P
6

P
7

P
5
P
4
P
3
P
2

X X
L8

VII.

L7

L6

L5

X X
L4

L3

L2

P
1

L1

DISKUSI
Dekomposisi kain merupakan suatu cara menganalisis kain contoh, sehingga dari hasil
analisis tersebut dapat diperoleh data-data yang dapat dipakai untuk membuat kembali
kain yang sesuai dengan contoh tersebut. Proses dekomposisi yang telah dilakukan untuk
pengujian komposisi pada kain contoh tetal, berat panjang, nomor benang, jenis anyaman
dan lain lain.
Dekomposisi kain ditunjukan agar bisa membuat kain dengan ukuran ataupun berat yang
sama dengan kain contoh, dan memiliki beberapa tujuan yaitu tujuan ekonomis yang
berfungsi untuk menghitung biaya atau harga pokok pembuatan kain yang seperti kain
contoh, tujuan pengawasan mutu yang berfungsi untuk dipakai sebagai alat guna
menentukan mutu kain jadi maupun untuk pengawasan mutu kain yang sedang dibuat
berkenaan dengan suatu kontrak (pesanan) dan yang terakhir tujuan teknis yang berfungsi
untuk memperoleh data-data guna pembuatan kembali (meniru dengan tepat) kain yang
sesuai dengan contoh. Bahkan bila perlu membuat kain yang lebih baik daripada kain
contoh.
Berdasarkan data percobaan dan hasil perhitungan di atas, diketahui bahwa jenis
anyaman dari kain contoh uji adalah jenis anyaman keper. Hal ini didasarkan pada letak
benang lusi dan benang pakan yang dua naik dan dua turun serta arah loncat satu yang
diamati dengan kaca pembesar.Untuk pengujian tetal benang lusi didapatkan hasil 85
helai/inchi sedangkan benang pakan didapatkan hasil 68,6 helai/inchi. Dari hasil data ini
diketahui bahwa jumlah dari benang lusi lebih banyak dari jumlah benang pakan karena
pada saat proses pertenunan, benang lusi tertarik oleh benang pakan sehingga benang lusi
lebih rapat dan berpengaruh pada jumlah tetal lusi yang panjangnya sama dengan panjang
benang pakan.Untuk rata-rata panjang lusi dan pakan yang didapatkan dari meniras kain
contoh uji dengan ukuran 20 cm x 20 cm masing-masing adalah 20,115 cm dan 20,210
cm. Jika diamati, terjadi penambahan panjang dari lusi dan pakan. Hal ini dikarenakan
pada saat dianyam, benang lusi memiliki kerapatan yang lebih tinggi daripada pakan.
Sehingga waktu ditiras benang lusi maupun pakan merenggang sehingga benang lebih
panjang dari semula. Untuk perhitungan mengkeret benang lusi dan pakan, didapatkan
hasil masing-masing yaitu 0,57% dan 0,54%. Hal ini dikarenakan pada saat proses
pertenunan, benang lusi tertarik oleh benang pakan. Oleh karena itu, masih berhubungan
dengan kerapatan, mengkeret benang lusi lebih tinggi presentasenya. Untuk nomor
benang, didapatkan hasil untuk benang lusi 52,93 m/g sedangkan pakan 50,91 m/g. Untuk
penomoran benang sendiri, semakin besar nomor benang maka semakin halus benang
tersebut. Dari perhitungan tersebut diketahui bahwa benang lusi lebih halus daripada

benang pakan. Pada gramasi, didapatkan selisih berat 5,64% antara dua cara, yaitu
penimbangan dan perhitungan. Tujuan dari gramasi sendiri adalah untuk menentukan
panjang kain yang dihasilkan, semakin tebal gramasi maka panjang kain semakin pendek
begitupun sebaliknya semakin tipis gramasi kain maka semakin panjang kainnya.Untuk
penimbangan didapatkan hasil 116,25 g/m2 sedangkan cara perhitungan didapatkan hasil
116,91 g/m2. Hasil yang tepat seharusnya selisih berat tersebut sedikit atau tidak ada
selisih sama sekali. Untuk selisih berat yang terjadi, dikarenakan faktor ketelitian sendiri
terjadi pada saat perhitungan tetal lusi maupun pakan yang kurang akurat sehingga
mempengaruhi hasil dari gramasi. Hal ini dikarenakan tetal lusi yang hasilnya lebih besar
daripada tetal pakan. Selisih dari tetal lusi terlampau besar dengan tetal pakan sehingga
mempengaruhi gramasi dengan metode perhitungan. Hal tersebut dapat berpengaruh
karena tetal lusi berfungsi sebagai pembilang yang akan dibagi dengan nomor benang
yang berfungsi sebagai penyebut. Jika pembilangnya terlalu besar dari pada penyebutnya,
maka hasil yang didapat juga besar. Selain faktor tetal lusi yang besar, bisa juga
dikarenakan faktor nomor benang pakan yang terlalu kecil atau terlalu halus. Nomor
benang pakan tersebut dalam gramasi metode perhitungan berfungsi sebagai penyebut.
Kebalikan dari tetal benang lusi, nilai benang pakan yang besar akan menghasilkan nilai
perhitungan yang kecil. Karena pembilang berbanding lurus dengan hasilnya. Namun
dalam hal ini, perbedaan 5,64% selisih berat merupakan hasil perhitungan yang cukup
akurat karena tidak lebih dari 10% dan hasilnya masih tergolong akurat.
VIII.

IX.

KESIMPULAN
Berdasarkan diskusi di atas, kesimpulan yang diambil yaitu kain contoh uji
merupakan kain anyaman keper dengan mengkeret benang lusi adalah 0,57% dan benang
pakan adalah 0,54%, nomor benang lusi 52,93 m/g dan benang pakan 50,91 m/g serta
selisih berat 5,64% merupakan perhitungan dengan hasil yang akurat dalam menghitung
dekomposisi kain pada anyaman keper.
DAFTAR PUSTAKA
Anonim. (2015, 10 9). Teknologi Tekstil. Retrieved 10 10, 2016, from Teknologi Tekstil:
http://teknologitekstil.com/pengertian-benang-lusi-dan-benang-pakan-pada-kain/
Binus. (2011). Kualitas Jenis Kain. Binus Library, 34.
Tekstil, W. (2016, 6 27). WSK Tekstil. Retrieved 10 10, 2016, from WSK Tekstil:
http://wsktextile.co.id/index.php?route=module/kbm/article&kbm_article_id=10

LAPORAN PRAKTIKUM
DESAIN TEKSTIL

ANYAMAN KEPER

Anggota

: Fanny Astikasari

NIP

: 15020009

Kelompok

:1

Group/Kelas

: 2K1/Kimia Tekstil

Nama Dosen

: Dra. Ae Kusna

Asisten Dosen

: A.I. Makki S.ST., M.T.

Tanggal Praktikum: Senin, 10 September 2016

PROGRAM STUDI KIMIA TEKSTIL


POLITEKNIK STTT BANDUNG
2016