Anda di halaman 1dari 147

LAPORAN PRAKTIKUM

ILMU HIJAUAN MAKANAN TERNAK

Disusun oleh:
Kelompok IV
Diska Ulfia Febrianawati

PT/06588

Novita Anggraini

PT/06736

Halimah Larasati Purnomo

PT/06739

Anas Imadudin

PT/06782

Trengginas Akbar Rokhimalloh

PT/06807

Fahrur Rozak Al Firdaus

PT/06866

Asisten Pendamping: Wisnu Mohammad Rizky

LABORATORIUM HIJAUAN MAKANAN TERNAK DAN PASTURA


DEPARTEMEN NUTRISI DAN MAKANAN TERNAK
FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2016

HALAMAN PENGESAHAN
Laporan praktikum Ilmu Hijauan Makanan Ternak ini disusun untuk
memenuhi salah satu syarat mengikuti mata kuliah Ilmu Hijauan Makanan
Ternak di Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada.
Laporan praktiikum ini telah diperiksa dan disetujui oleh asisten
pendamping pada tanggal

Mei 2016.
Yogyakarta,
Mei 2016
Asisten Pendamping
Wisnu Mohammad Rizky

KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,
sehingga atas limpahan rahmat-Nya penyusun dapat menyelesaikan
laporan Ilmu Hijauan Makanan Ternak. Penyusun mengucapkan terima
kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu dalam pembuatan
laporan ini, di antaranya :
1. Prof. Dr. Ir. Ali Agus, DAA. DEA. selaku dekan Fakultas Peternakan
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta,
2. Bambang Suhartono, Dr. Ir. DEA., Bambang Suwignyo, S.Pt., MP.,
Ph.D., Nafiatul Umami, S.Pt., MP., Ph.D., dan Nilo Suseno, S.Si.,
M.Si., selaku dosen pengampu mata kuliah Ilmu Hijauan Makanan
Ternak Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada Yogyakarta,
3. Seluruh Asisten Ilmu Hijauan Makanan Ternak Fakultas Peternakan
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta,
4. Laboran Ilmu Hijauan Makanan Ternak,
Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan,
untuk itu segala kritik dan saran yang konstruktif sangat diharapkan. Kritik
dan saran tersebut kiranya dapat memperbaiki dan meningkatkan kualitas
dan kuantitas penyusun dimasa yang akan datang.
Semoga dengan tersusunnya laporan Ilmu Hijauan Makanan
Ternak ini dapat memberi sumbangsih yang bermanfaat bagi kita semua
khususnya bagi mahasiswa peternakan Universitas Gadjah Mada dalam
memperkaya khasanah budaya serta ilmu yang dimiliki.

Yogyakarta,

Mei 2016

Penyusun

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL....................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN......................................................................ii
KATA PENGANTAR.................................................................................iii
DAFTAR ISI.............................................................................................iv
DAFTAR TABEL......................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR.................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN.............................................................................viii
BAB I. PENDAHULUAN.........................................................................1
BAB II. IDENTIFIKASI BIJI....................................................................2
Tinjauan Pustaka.........................................................................2
Identifikasi Biji.....................................................................2
Materi dan Metode......................................................................5
Materi..................................................................................5
Metode................................................................................5
Hasil dan Pembahasan...............................................................6
Kesimpulan................................................................................22
Daftar Pustaka..........................................................................23
Lampiran...................................................................................25
BAB III. GERMINASI..............................................................................27
Tinjauan Pustaka.......................................................................27
Germinasi.........................................................................27
Metode germinasi.............................................................30
Materi dan Metode....................................................................32
Materi................................................................................32
Metode..............................................................................32
Hasil dan Pembahasan.............................................................33
Kesimpulan................................................................................46
Daftar Pustaka..........................................................................47
Lampiran...................................................................................50
BAB IV. PERTUMBUHAN TANAMAN ..................................................52
Tinjauan Pustaka.......................................................................52
Pertumbuhan tanaman.....................................................52
Glycine max.............................................................52
Materi dan Metode....................................................................56
Materi................................................................................56
Metode..............................................................................56
Hasil dan Pembahasan.............................................................57
Kesimpulan................................................................................68
4

Daftar Pustaka..........................................................................69
Lampiran...................................................................................70
BAB V. IDENTIFIKASI RUMPUT DAN LEGUM................................73
Tinjauan Pustaka.......................................................................73
Produksi Hijauan Makanan Ternak...................................73
Identifikasi Tanaman.........................................................73
Tanaman rumput......................................................73
Tanaman legum.......................................................75
Materi dan Metode....................................................................77
Materi................................................................................77
Metode..............................................................................77
Hasil dan Pembahasan.............................................................78
Kesimpulan..............................................................................101
Daftar Pustaka........................................................................103
Lampiran.................................................................................105
BAB VI. KULTUR JARINGAN..............................................................108
Tinjauan Pustaka.....................................................................108
Kultur Jaringan...............................................................108
Pengertian Kultur Jaringan....................................108
Media Kultur Jaringan............................................110
Zat Pengatur Tumbuh.............................................111
Tahapan Kerja dalam Kultur Jaringan...................112
Manfaat Kultur Jaringan.........................................114
Materi dan Metode..................................................................115
Materi..............................................................................115
Metode............................................................................115
Hasil dan Pembahasan...........................................................116
Kesimpulan..............................................................................122
Daftar Pustaka........................................................................123
Lampiran.................................................................................125
BAB VII. HERBARIUM.........................................................................127
Tinjauan Pustaka.....................................................................127
Definisi herbarium...........................................................127
Manfaat herbarium.........................................................127
Cara pembuatan herbarium...........................................128
Materi dan Metode..................................................................130
Materi..............................................................................130
Metode............................................................................130
Hasil dan Pembahasan...........................................................131
Kesimpulan..............................................................................134
Daftar Pustaka........................................................................135

DAFTAR TABEL
Tabel
Halaman
1. Data identifikasi biji legum.........................................................7
2. Data identifikasi biji rumput.......................................................17
3. Hari berkecambah dan keluarnya daun....................................34
4. Tinggi biji Vigna radiata pada berbagai perlakuan....................36
5. Tinggi biji Sorghum helepanse pada berbagai perlakuan.........40
6. Jumlah daun Vigna radiata.......................................................43
7. Jumlah daun Sorghum helepanse............................................44
8. Tinggi tanaman Glycine max.....................................................58
9. Jumlah daun Glycine max.........................................................62
10. Jumlah nodul Glycine max......................................................65
11. Identifikasi tanaman rumput....................................................78
12. Identifikasi tanaman legum.....................................................91
13. Kontaminasi pada Medium dan Eksplan................................117
14. Produksi kalus.........................................................................119
15. Produksi tunas........................................................................121

DAFTAR GAMBAR
Gambar

Halaman

1. Biji jagung dan kacang tanah........................................................


2. Biji Albazia falcatarajava................................................................
3. Biji Arachis hypogaea....................................................................
4. Biji Bauhinia blakeana.................................................................
5. Biji Calopogenium mucunoides...................................................
6. Biji Fleminia macrophyla..............................................................
7. Biji Glycine max...........................................................................
8. Biji Indigofera arrecta...................................................................
9. Biji Leucaena leucochepala.........................................................
10. Biji Mucuna pruriens..................................................................
11. Biji Phallaris canariensis............................................................
12. Biji Pueraria triloba....................................................................
13. Biji Sesbania grandiflora............................................................
14. Biji Vigna sinensis......................................................................
15. Biji Brachiraria decumbens........................................................
16. Biji Oryza sativa.........................................................................
17. Biji Sorghum bicolor...................................................................
18. Biji Sorghum halepanse.............................................................
19. Biji Stylosanthes guranensis.....................................................
20. Biji Teramnus labialis.................................................................
21. Biji Zea mays.............................................................................
22. Grafik perbandingan tinggi tanaman Vigna radiata dan
Sorghum halepanse..................................................................
23. Grafik perbandingan jumlah daun Vigna radiata dan
Sorghum helepanse pada perlakuan dioven 55C...................
24. Grafik tinggi tanaman Glycine max...........................................
25. Grafik jumlah daun tanaman Glycine max................................
26. Andropogon gayanus................................................................
27. Brachiraria brizantha.................................................................
28. Brachiraria decumbens..............................................................
29. Brachiraria ruziziensis...............................................................
30.Chloris gayana............................................................................
31. Digitaria decumbens..................................................................
32. Imperata silindrica.....................................................................
33. Panicum muticum......................................................................
34. Panicum maximum....................................................................
35. Paspalum atractum....................................................................
36. Paspalum dilatatum...................................................................
37. Paspalum plicatulum.................................................................
38. Pennisetum purpuphoides........................................................86
39. Pennisetum purpureum.............................................................
40. Pennisetum purpureum cv. Mott................................................
41. Setaria lampungensis................................................................

42. Sorghum sundanese.................................................................


43. Vetiveria zizanoides...................................................................
44. Arachis glabrata.........................................................................
45. Arachis pintoii............................................................................
46. Calliandra calothyrsus...............................................................
47. Desmanthus virganthus.............................................................
48. Desmodium rensoii....................................................................
49. Gliricida maculata......................................................................
50. Gmelina arborea........................................................................
51. Indigofera arectaflow.................................................................
52. Leucaela leucocephala..............................................................
53. Macroptilium artropurpureum....................................................
54. Mimosa invisa............................................................................
55. Pueraria triloba..........................................................................
56. Sesbania glandifora...................................................................
57. Sesbania sesban.......................................................................
58. Stylosanthes scabra..................................................................
59. Herbarium Arachis hypogaea..................................................132

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran

Halaman

1. Kertas kerja identifiksi biji.............................................................25


2. Kertas kerja germinasi..................................................................50
3. Kertas kerja pertumbuhan tanaman.............................................70
4. Kertas kerja identifikasi rumput dan legum................................105
5. Kertas kerja kultur jaringan

BAB I
PENDAHULUAN
Kesadaran masyarakat akan pentingnya protein hewani bagi tubuh
semakin meningkat seiring perbaikan sosial ekonomi masyarakat. Hal ini
menyebabkan permintaan bahan pangan yang berasal dari ternak makin
meningkat,

sehingga

menuntut

peningkatan

produksi

di

bidang

peternakan.
Hijauan merupakan salah satu faktor pokok pemeliharaan ternak,
yang umumnya sebagai bahan pakan. Produksi ternak dapat dinaikkan
bila pengolahan ternak dan pakan ternak dilakukan dan disediakan
dengan tepat. Usaha-usaha pertanian sangat menentukan berhasil
tidaknya usaha peternakan, terutama dalam penyediaan tanaman bahan
pangan cukup dan kualitas tinggi yang menunjang produksi ternak yang
tinggi.
Praktikum Hijauan Makanan Ternak ini bertujuan agar setiap
praktikan dapat mengenal dan membedakan macam-macam rumput dan
legum berdasarkan spesifikasinya sehingga dapat mengetahui jenis pakan
hijauan yang berkualitas tinggi yang dapat meningkatkan produktivitas
suatu ternak. Selain itu praktikan diharapkan dapat membedakan sifat
karakteristik dan beberapa macam biji, mengetahui proses germinasi dan
pertumbuhan, dapat membuat kultur jaringan, dan pembuatan herbarium.

BAB II
IDENTIFIKASI BIJI
TINJAUAN PUSTAKA
Identifikasi biji
Biji merupakan suatu bagian dari tumbuhan yang memiliki peran
sebagai pelestari kehidupan tumbuhan. Biji memiliki bagian-bagian
penting di dalamnya untuk berkembang menjadi tumbuhan baru,
dilengkapi pula dengan beberapa kandungan nutrien untuk mendukung
proses awal pertumbuhan tumbuhan. Tumbuhan kelas (tingkat) tinggi
dapat dibedakan atau dibagi menjadi dua macam, yaitu tumbuhanberbiji
keping satu atau yang disebut dengan monokotil (monocotyledonae) dan
tumbuhan berbiji keping dua atau yang disebut juga dengan dikotil
(dicotyledonae). Ciri-ciri tumbuhan monokotil dan dikotil hanya dapat
ditemukan pada tumbuhan subdivisi angiospermae karena memiliki bunga
yang sesungguhnya. Tumbuhan monokotil dan tumbuhan dikotil memiliki
beberapa perbedaan struktural (Campbell et al., 2003).
Soetrisno (2008) menyatakan bahwa tumbuhan berbiji dibagi
menjadi dua yaitu monocotiledoneae (berkeping satu) dan dicotiledoneae
(berkeping dua). Biji berkeping satu berasal dari bangsa rumput
(graminae)

dan

biji

berkeping

dua

berasal

dari

bangsa

legum

(leguminose). Biji monokotil tersusun atas bagian-bagian antara lain


radikula, embrio, endosperm, kulit biji, jaringan buah, kotiledon, plumula,
dan seludang. Biji dikotil tersusun atas bagian-bagian antara lain kulit biji,
embrio, plumula, radikula, dan kotiledon. Contoh biji dikotil adalah kacang,
sedangkan contoh dari biji monokotil adalah jagung.

Gambar

1.

Biji
jagung (monokotil) dan kacang tanah (dikotil)
Mulyani (2006) menyatakan bahwa biji memiliki embrio di dalamnya
yang dilindungi oleh kulit biji. Embrio tersebut mendapat pasokan
makanan dari jaringan penyimpanan makanan yang mempunyai sumbu
dengan dua buah kutub, yaitu calon akar dan calon batang. Kotiledon atau
daun buah terdapat pada lateral sumbu tersebut. Kotiledon berfungsi
untuk

menyimpan

makanan

ada

jaringan

khusus,

yang

disebut

endosperm. Biji yang berada dalam kondisi baik akan tumbuh menjadi
tumbuhan muda dengan pertumbuhan akar menuju ke tanah dan
pertumbuhan batang akan menuju ke atas. Pertumbuhan akar dan batang
ini dengan pembentukan sel baru yang baru dilakukan oleh jaringan
meristem pada titik tumbuh, diikuti dengan deferensiasi sel. Tumbuhan
semusim akan segera mati setelah pembentukan biji, sedangan tumbuhan
yang tidak semusim dapat terus tumbuh untuk beberapa tahun.
Salah satu upaya adaptasi tumbuhan untuk mempertahankan
keberadaan jenisnya adalah dengan menyebarkan biji atau bibit tumbuhan
itu sendiri. Persebaran biji tumbuhan, secara umumdapat dilakukan
dengan bantuan perantara angin (anemokori), air (hidrokori), hewan
(zookori), dan oleh tumbuhan itu sendiri (autokori). Setiap tumbuhan akan
melakukan modifikasi sifat atau bentuk dari masing-masing biji, supaya
aktivitas persebarannya dapat dilakukan (Rahardja dan Wiryanta. 2010).
Anemokori adalah pemencaran bji dengan bantuan angin. Hembusan
angin dapat membawa spora atau biji pergi meninggalkan induknya untuk
menemukan daerah baru yang lebih cocok. Ciri-ciri alat pemencaran
anemokori adalah biji kecil, berbulu, bersayap, dan biji yang terpencar
3

contoh bijinya adalah biji dandelion. Hidrokori adalah pemencaran pada


tumbuhan dengan bantuan air. Ciri-ciri alat pemencaran hidrokori adalah
bobot sangat ringan, dan embrio memiliki pelindung tanaman yang baik
contoh

bijinya

pemencaran

biji

adalah

biji

dengan

Entadaphaseoloides.
perantara

hewan

Zookori

adalah

contohnya

adalah

Geumurbanum. Antropokori adalah pemancaran tumbuhan dengan


perantara manusia contohnya adalah Bidenstripartita (Rahardja, 2003).

MATERI DAN METODE


Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum ini adalah kamera,
kertas kerja, jangka sorong dan alat tulis.
Bahan. Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah
berbagai biji-bijian yaitu Leucaena leucochepala (Lamtoro), Phallaris
canariensis (kenari), Desmanthus virgantus (Lamtoro mini), Arachis
hypogea (Kacang tanah), Flemingia macrophylla (Opo-opo), Teramnus
labialis, Stylosantes cv. Jerano (Stilo), Sorghum bicolor (Shorgum merah),
Oryza sativa (Padi), Brachiaria decumbens, Mucuna pruriens (koro
benguk), Albazia falcatara java (Sengon laut), Pueraria triloba(Kacang
kudzu), Bauhinia blakeana (Tayuman), Centrocema pubescens, Indigofera
arracta, Sorghum halepense (sorgum putih), Brachiaria brizantha, Glycine
max (Kacang kedelai), Brachiaria ruziziensis, Zea mays (Jagung), Vigna
sinensis (kacang panjang), Calopogonium mucunoides (Kacang kalopo),
Medicago sativa, Vigna radiata (Kacang Hijau), Sesbania glandiflora
(Turi), yang telah tersedia di Laboratorium Ilmu Hijauan Makanan Ternak
dan Pastura.
Metode
Identifikasi biji dilakukan pada berbagai macam biji rumput dan
legum di Laboratorium Ilmu Hijauan Ternak dan Pastura. Metode yang
digunakan pada praktikum identifikasi biji adalah dengan mengidentifikasi
ciri spesifik biji yang meliputi warna biji, bentuk biji, ukuran biji, dan
ketebalan kulit. Macam-macam biji rumput dan legum kemuadian
didokumentasikan untuk bahan lampiran.

HASIL DAN PEMBAHASAN


Tumbuhan kelas (tingkat) tinggi dapat dibedakan atau dibagi
menjadi dua macam, yaitu tumbuhanberbiji keping satu atau yang disebut
dengan monokotil (monocotyledonae) dan tumbuhan berbiji keping dua
atau yang disebut juga dengan dikotil (dicotyledonae). Ciri-ciri tumbuhan
monokotil dan dikotil hanya dapat ditemukan pada tumbuhan subdivisi
angiospermae karena memiliki bunga yang sesungguhnya. Tumbuhan
monokotil dan tumbuhan dikotil memiliki beberapa perbedaan struktural
(Campbell et al., 2003).
Berdasarkan jumlah keping biji, ada tumbuhan yang memilki satu
keping biji dikelompokkan sebagai tumbuhan monokotil, dan ada yang
memilki dua keping biji yang dikelompokkan menjadi tumbuhan dikotil
(tumbuhan belah). Ciri-ciri untuk dapat membedakan tumbuhan monokotil
dan dikotil diantarnya dapat dilihat dari bagian-bagian tubuh tumbuhan
tersebut, seperti bagian akar, batang, daun dan bunga (Kamil, 2002).
Biji Legum
Tanaman legum memiliki biji yang tidak mengandung endosperm
dan tertutup oleh testa (selubung biji) yang tebal dengan hilium yang
mencolok. Spesies legum akan menghasilkan biji yang keras yang
akanmelunak secara gradual seiring waktu. Biji legum tidak mempunyai
endosperm namun cadangan makanannya terdapat pada kotiledon
(Soetrisno, 2008). Biji legum memiliki kandungan protein yang tinggi,
selain itu tanaman legum juga memiliki zat anti nutrisi yakni mimosin dan
tanin yang dapat membahayakan ternak jika diberikan secara berlebihan.
Tanaman legum mampu mengkonversi nitrogen atmosfer menjadi
komponen nitrogen yang berguna bagi tanaman yang ada disekitarnya,
dapat terjadi karena pada nodul-nodul akar tanaman legum mengandung
bakteri jenis Rhizobium. Bakteri ini mempunyai suatu hubungan simbiotik
dengan legume dalam fiksasi nitrogen untuk tanaman (Mudiana, 2005).

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh data tentang biji


legum seperti pada tabel berikut :
Tabel 1. Identifikasi biji legum
No
.
1.
2.

3.

4.

5.
6.
7.
8.
9.

10.

11.
12.

NamaBiji
Albazia
falcatarajava
(sengon laut)
Arachis
hypogea
(kacang
tanah)
Bauhinia
blakeana
(tayuman)
Calopogoniu
m
mucunoides
(kacang
kalopo)
Desmanthus
virgatus
Fleminjia
macrophyla
Glycine max
(kacang
kedelai)
Indigoferra
arrecta
Leucaena
leucochepala
(lamtoro)
Mucuna
pruriens
(koro
benguk)
Phallaris
canariensis
(kenari)
Pueraria
triloba
(kacang

Warna
Coklat tua

CiriSpesifikBiji
Ukuran
Bentuk
(mm)

KetebalanKulit

Lonjong

4.7

Tebal

Bulat
(oval)

6.7

Tipis

Coklat tua

Pipih, oval

1.38

Tipis

Coklat,
kehitaman

Lonjong

Tebal

Cokelat

Bulat,
pipih

2.7

Tebal

Hitam

Bulat

3.9

Tipis

Putih
pucat

Bulat

8.14

Tipis

Coklat
kehitaman
Coklat
kehitaman

Bulat
Oval dan
pipih

0.27
6.7

Tebal
Tebal

Abu abu

Bulat

15.5

Tebal

Kuning
keemasan

Lonjong

Tipis

Lonjong
butiran

0.42

Tebal

Coklat
(kulit),
putih (biji)

Coklat

kudzu)

13.

Sesbania
grandiflora
(turi)

Coklat
kehitaman

Bulat oval

5.15

Tebal

14.

Vigna radiata
(kacang
hijau)

Hijau

Bulat

4.8

Tebal

Ungu
kemeraha
n

Lonjong

5.25

Tebal

Vigna
sinensis
(kacang
panjang)

15.

Albazia falcatara java (sengon laut). Berdasarkan pengamatan


pada biji Albazia falcatara java, diketahui bahwa biji Albazia falcatarajava
memiliki ciri yaitu biji warna cokelat tua, bentuk lonjong, ukuran 4.7 mm,
kulit biji tebal. Biji Albizia falcatara java berbentuk pipih jorong dengan
ukuran 7 x 4 sampai 5 mm dan kulit cukup keras serta berwarna coklat
(Herdiana, 2013). Steenis (2005) menyatakan bahwa polongan Albizia
falcatara java berbentuk garis, pipih dengan ujung lurus, berparuh, dan
berkatup. Biji terdiri dari 3 sampai 11 polong dan berwarna hijau. Bila
dibandingkan dengan literatur hasil pengamatan warna dan bentuk biji
sesuai.

Gambar 2. Albazia falcatarajava

Arachis hypogea (kacang tanah). Berdasarkan hasil pengamatan


pada biji Arachis hypogea, diperoleh data berupa biji tersebut berwarna
cokelat, memiliki bentuk oval, dengan ukuran 6.7 mm, dan memiliki kulit
biji yang tipis. Steenis (2005) menyatakan bahwa, buah kacang tanah
berbentuk polong yang memanjang dan tidak bersekat berwarna kuning
pucat dengan panjang antara 2 cm sampai 7 cm, di dalam polong ini berisi
satu hingga lima butir biji. Warna biji bermacam-macam dari merah,
kuning, coklat, sampai ungu.setiap polong kacang tanah berisi 1 sampai 4
biji, namun kebanyakan 2-3 biji. Purwono dan Purnamawati (2007), juga
menambahkan bahwa setiap pohon memiliki jumlah dan isi polong
beragam,

tergantung

dibudidayakan.Berdasarkan

pada

varietas

dengan

hasil

dan

tanaman

pengamatan

biji

yang
Arachis

hypogea telah sesuai dengan literatur.

Gambar 3. Arachis hypogea


Bauhinia blakeana (tayuman). Berdasarkan pengamatan dari biji
Bauhinia blakeana diperoleh data yaitu warna biji cokelat tua, bentuk oval
pipih, ukuran 1.38 mm, dan kulit biji tipis.Syamsiah (2004) menyatakan
bahwa pohon Bauhinia blakaena memiliki biji 2 sampai 8 buah, bulat pipih,
hampir hitam. Daun alternatif, hampir bulat, puncak akut, dasar berbentuk
hati, 6 sampai 14 cm dan lebar 5 sampai 14 cm, gundul. Soetrisno (2008)
menyatakan bahwa, ciri-ciri biji Bauhinia blakaena yaitu biji berwarna
coklat mengkilap. Bentuk biji bulat datar dan panjangnya 1,3 sampai 1,6

mm, dengan berat

rata-rata 4670 biji per kg. Apabila dibandingkan

dengan literatur hasil pengamatan telah sesuai.

Gambar 4. Bauhinia blakaena


Calopogonium mucunoides (kacang kalopo).

Berdasarkan

pengamatan pada biji Calopogonium mucunoides, diperoleh data yaitu


warna biji cokelat kehitaman, bentuk bulat, ukuran 2 mm, dan kulit biji
tebal. Horne (2004) menyatakan bahwa, Colopogenium mucunoides
memiliki

pertumbuhan yang cepat, dengan menjalar, membelit atau

melata. Polong memita-melonjong, lurus atau melengkung, dengan


rambut coklat kemerahan diantara biji, biji berjumlah 3 sampai 8. Biji
berbentuk persegi padat dengan panjang 2 sampai 3 mm, berwarna
kekuningan atau coklat kemerahan. Apabila dibandingkan dengan literatur
hasil pengamatan telah sesuai.

Gambar 5. Colopogenium mucunoides

10

Fleminia macrophyla (oppo oppo). Berdasarkan pengamatan


pada biji Fleminia macrophyla, diperoleh hasil pengamatan berupa warna
biji hitam, bentuk bulat, ukuran 3.9 mm dan kulit biji tipis. Biji tersebut
dapat dikatakan sebagai biji Fleminia macrophyla karena sesuai dengan
pernyataan Prosea (2014) yang menyatakan bahwa biji Fleminia
macrophyla berbentuk bundar, dengan diameter biji 2 mm hingga 3 mm,
dan

berwarna

hitam

mengkilap.Haba

bahwa,bijiberbentukbundar,berwarna

(2009)

cenderung

juga

menyatakan

kehitaman.

Apabila

dibandingkandenganliteraturhasilpengamatan telah sesuai.

Gambar 6. Fleminia macrophyla


Glycine max (kacang kedelai). Berdasarkan pengamatan pada biji
Glycine max, diperoleh data yaitu biji tersebut memiliki putih pucat, bentuk
bulat, ukuran 8.14 mm, dan kulit biji tipis. Prosea (2014) menyatakan
bahwa ukuran biji kedelai tergolong sedang dengan kulit yang tipis.
Ukuran biji berkisar 0,2 sampai 0,3 cm. Fachruddin(2000) menyatakan
bahwa biji kedelai berbentuk polong, setiap polong berisi satu hingga
empat butir biji yang umumnya berbentuk bulat atau bulat pipih sampai
bulat lonjong. Warna biji bervariasi antara kuning, hijau, coklat dan hitam.
Apabila dibandingkan dengan literatur hasil pengamatan telah sesuai.

11

Gambar 7. Glycine max


Indigofera arrecta. Berdasarkan hasil pengamatan pada biji
Indigofera arrecta diperoleh data berupa warna biji cokelat kehitaman,
bentuk bulat, ukuran 0.27 mm, dan kulit biji tebal. Orwa et al., (2009)
menyatakan bahwa pada spesies indigofera arrecta memiliki panjang
polong

sampai

2.5

cm,

berisi

dibandingkandenganliteraturhasilpengamatan
Ketidaksesuaian

disebabkan

oleh

sampai
kurang

perlakuan

yang

biji.Apabila

sesuai

sesuai.

didapat,

dan

pengambilan biji yang berbeda pelakuan.

Gambar 8. Indigofera arrecta


Leucaena

leucochepala

(lamtoro).

Berdasarakan

hasil

pengamatan pada biji Leucaena leucochepala, diperoleh data berupa


warna biji cokelat kehitaman, bentuk oval, ukuran 6.7 mm, dan kulit biji
tebal. Sinaga (2012) menyatakan bahwa biji Leucaena leucocephala
berbentuk bulat telur dan pipih, panjang sampai 8 mm, lebar 5 mm, dan
berwarna coklat kehijauan atau coklat tua dan licin mengkilap. serta
12

memiliki kulit yang keras. Berdasarkan hasil pengamatan apabila


dibandingkan, maka telah sesuai.

Gambar 9. Leucaena leucocephala


Mucuna pruriens (koro benguk). Berdasarkan pengamatan biji
Mucuna pruriens, diketahui bahwa biji tersebut memiliki ciri yaitu warna
abu-abu, bentuk bulat, ukuran 15.5 mm, dan kulit biji tebal.Prosea
(2014),menyatakan bahwa biji Mucuna pruriens memiliki panjang 1 cm
hingga 1,9 cm, lebar 0,8 cm hingga 1,3 cm, dan tebal 4 mm hingga 6,5
mm.Mucuna pruriens berbentuk lonjong dan sedikit gepeng, memiliki
warna, cokelat, kehitaman,dan abu-abu. Apabila dibandingkan dengan
literatur, biji Mucuna pruriens yang diamati telah sesuai dengan literatur.

Gambar 10. Mucuna pruriens

13

Phallaris canariensis (kenari). Berdasarkan pengamatan pada biji


Phallaris canariensis, memiliki ciri-ciri yaitu warna kuning keemasan,
bentuk lonjong, ukuran 0.3 cm, dan kulit biji tipis. Purwanto (2007)
menyatakan bahwa biji kenari berwarna kuning cerah, tipe tumbuhnya
erect bisa mencapai tinggi 0.6 sampai 1.8 meter. Djarkasi (2012)
menambahkan pula bahwabuah kenari berbentuk lonjong sampai agak
bulat. Secara morfologi, buah kenari terdiri dari kulit luar dan bagian
tempurung dan isinya (endocarp). Bagian kulit luar dan daging buah ada
yang tebal dan ada yang tipis tergantung pada spesies kenari. Bagian
endocarp, sering disebut nut-in-shell, terdiri dari tempurung dan biji yang
dibungkus oleh kulit ari. Hasil pengamatan telah sesuai dengan literatur.

Gambar 11. Phallaris canariensis


Pueraria triloba. Berdasarkan pengamatan dari biji Pueraria
triloba, diketahui bahwa biji tersebut memiliki warna cokelat, bentuk
lonjong, butiran, ukuran 0.42 mm, dan kulit biji tebal. Purwanto (2007)
menyatakan bahwa menyatakan bahwa biji Pueraria triloba memiliki
warna cokelat, dan lonjong. Prosea (2014) menyatakan bahwa biji
Pueraria triloba berbentuk silindris hingga mengubus dengan sudut
membulat, berukuran sekitar 3 mm x 2 mm, berwarna coklat hingga hitam
kecoklatan. Apabila dibandingkan dengan literatur, biji pueraria triloba
sesuai dengan literatur.

14

Gambar 12. Pueraria triloba


Sesbania

grandiflora

(turi).

Berdasarkan

pengamatan

biji

Sesbania grandiflora, diperoleh data berupa warna biji cokelat kehitaman,


bentuk bulat oval, ukuran 5.15 mm, kulit biji tebal. Orwa et al., (2009)
menyatakan bahwa, Sesbania grandiflora memiliki buah berbentuk polong
berukuran panjang 30 cm hingga 50 cm dan lebar 8 mm, di dalamnya
terdapat biji sejumlah 6 hingga 8. Biji Sesbania grandiflora berbentuk oval
dan berwarna merah marun dengan panjang 3,5 mm dan berat 1 g.
Apabila dibandingkan dengan literatur hasil pengamatan telah sesuai.

Gambar 13. Sesbania grandiflora


Vigna sinensis (kacang panjang). Berdasarkan hasil pengamatan
diperoleh data yaitu biji kacang panjang memiliki warna ungu kemerahan,
bentuk bulat lonjong, ukuran 5.25 mm, kulit biji tipis. Prosea (2014)
mengatakan bahwa Vigna sinensis memiliki biji berwarna ungu yang
terbungkus dalam kulit buah berwarna hijau sewaktu muda dengan ukuran

15

0,5 sampai 0,7 cm. Purwanto (2007) mengatakan bahwa Vigna sinensis
memiliki biji berwarna ungu yang terbungkus dalam kulit buah berwarna
hijau sewaktu muda. Apabila dibandingkan dengan literatur hasil
pengamatan telah sesuai.

Gambar 14. Vigna sinensis


Biji rumput
Tumbuhan berbiji dibagi menjadi dua yaitu monocotiledoneae
(berkeping satu) dan dicotiledoneae (berkeping dua). Biji berkeping satu
berasal dari bangsa rumput (graminae) dan biji berkeping dua berasal dari
bangsa legum (leguminose). Biji monokotil tersusun atas bagian-bagian
antara lain radikula, embrio, endosperm, kulit biji, jaringan buah, kotiledon,
plumula, dan seludang (Soetrisno, 2008). Rumput atau Gramineae
merupakan monokotil karena bijinya hanya mengandung satu kotiledon.
Koleoptil merupakan selubung yang berkembang di dalam biji lalu keluar
dan mendorong ke atas ke permukaan tanah. Koleoptil berbentuk seperti
daun dan berkembang dari biji segera setelah radikula muncul. Legum
atau Leguminosae merupakan dikotil karena bijinya mengandung dua
kotiledon. (Soetrisno Djoko et al., 2008).
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh data
tentang biji rumput seperti pada tabel berikut :

16

Tabel 2.Identifikasi biji rumput


No
.
1.
2.
3.
4.
5.

6.

7.

NamaBiji
Brachiaria
brizantha
Brachiaria
ruziziensis
Centrocema
pubescens
Medicago
sativa
Oryza sativa
(padi)
Sorghum
helepanse
(sorghum
bunga putih)
Sorgum
bicolor
(sorgum
merah)

8.

Stylosanthes
guranensis

9.

Teramnus
labialis

10.

Zea mays

Warna
Putih
keabuan
Putih
pucat
Cokelat
kehitama
n

Ciri Spesifik Biji


Ukuran
Bentuk
(mm)

KetebalanKuli
t

Lonjong

1.4

Tipis

Lonjong

1.64

Tipis

Bulat

0.07

Tipis

Coklat
muda

Bulat

1.33

Tebal

Kuning
krem

Lonjong dan
runcing di
kedua sisi

7.95

Tipis

Putih
pucat

Bulat

4.4

Tebal

Coklat
kehitama
n

Bulat

Tebal

Lonjong

Tipis

Bulat

3.3

Tipis

Bulat

9.1

Tebal

Coklat
kehitama
n
Cokelat
kehitama
n
Kuning

Brachiaria decumbens. Berdasarkan pengamatan pada biji


Brachiaria decumbens, diperoleh hasil data yaitu warna biji kuning keabuabuan, bentuk biji lonjong, ukuran 5.1 mm, dan kulit biji tipis. Fanindi dan
Prawiradiputra (2008) menyatakan bahwa biji dari rumput Brachiaria
decumbens, memiliki ukuran 4-6 mm, dan berbentuk elips, atau lonjong
memanjang. Apabila dibandingkan dengan literatur hasil pengamatan
telah sesuai pada ukuran dan bentuk biji.

17

Gambar 15. Brachiaria decumbens


Oryza sativa (padi). Berdasarkan hasil pengamatan pada biji
Oryza sativa, diperoleh data berupa biji berwarna kuning krem, bentuk
lonjong dengan kedua ujung yang runcing, ukuran 7.95 mm, dan kulit biji
tipis. Apabila beras dimasak, zat warna itu meresap kedalam, sehingga
nasi menjadi berwarna, menurut warna yang dikandung oleh selaput
berasitu (Purwanto, 2007). Widiyanti et al. (2009) menyatakan bahwa biji
oryza sativa memiliki ukuran sepanjang 2,916 mm hingga 3,083 mm,
berbenuk lonjong, dan berwarna kuning. Apabila dibandingkan dengan
literatur hasil pengamatan telah sesuai pada ukuran, dan warna biji.

Gambar 16. Oryza sativa


Sorgum bicolor (sorgum merah). Berdasarkan hasil pengamatan
diperoleh data bahwa biji Sorgum bicolor, memiliki warna cokelat
kehitaman, bentuk biji bulat, ukuran 4 mm, dan kulit biji tebal. Rahardja
dan Wiryanta (2010) menyatakan bahwa, varietas sorghum yang dikenal
18

ada dua yaitu sorghum putih dan sorghum merah. Sorghum merah
memiliki warna kulit cokelat, berbentuk bulat dan kecil, serta memiliki kulit
yang tipis. Amin et al. (2012) juga menyatakan bahwa biji sorgum
berbentuk bulat dengan ukuran biji 4 mm x 2,5 mm x 3,5 mm. Berat biji
sorgum bervariasi antara 8 mg hingga 50 mg. Apabila dibandingkan
dengan literatur hasil pengamatan telah sesuai pada ukuran, dan warna
biji.

Gambar 17. Sorgum bicolor


Sorghum halepense (sorgum putih). Berdasarkan pengamatan
pada biji Sorghum halepense, diperoleh data berupa warna biji putih
kekuningan, berbentuk bulat, dengan ukuran 4.4 mm, dan kulit biji tebal.
Steenis (2005) menyatakan bahwa pada umumnya biji sorgum berbentuk
bulat dengan ukuran biji kira-kira 5 mm. Kulit biji ada yang berwarna putih.
Apabila dibandingkan dengan literatur hasil pengamatan telah sesuai
pada ukuran dan warna.

Gambar 18. Sorghum halepense

19

Stylosantes guranensis (stylo). Berdasarkan pengamatan biji


tanaman stylo memiliki ciri-ciri berwarna coklat kehitaman, berbentuk
lonjong, berukuran 3 mm dan memiliki kulit tipis. Stylosantes memiliki
warna benih kuning-coklat, kadang-kadang sedikit berbintik-bintik, hitam.
Biji berukuran antara 1.5 sampai 3 mm (Purwanto, 2007). Sinaga (2012)
menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi mutu benih mencakup
mutu genetik, fisik, dan fisiologis. Mutu fisiologis benih merupakan hasil
interaksi antara faktor genetik dengan lingkungan tumbuh tempat benih
dihasilkan. Apabila dibandingkan dengan literatur hasil pengamatan telah
sesuai pada ukuran, dan warna biji.

Gambar 19. Stylosanthes guranensis


Teramnus labialis. Berdasarkan pengamatan, diperoleh hasil data
pengamatan berupa biji berwarna cokelat kehitaman, bentuk biji bulat,
ukuran 3.3 mm, dan kulit biji tipis. Anonim (2012) menyatakan bahwa biji
Teramnus labialis memiliki warna kuning kecokelatan hingga gelap,
dengan ukuran 2-3 mm. Hasil praktikum bila dibandingkan dengan literatur
bentuk, warna telah sesuai.

20

Gambar 20. Teramnus labialis


Zea mays (jagung). Berdasarkan hasil pengamatan dari biji Zea
mays diperoleh data yaitu, warna biji kuning jingga, bentuknya bulat,
ukuran 9.1 mm dengan kulit tebal. Fauzi (2012) menyatakan bahwa,biji
jagung memiliki bentuk tipis dan bulat melebar yang merupakan hasil
pembentukan dari pertumbuhan biji jagung serta berwarna kuning.
Richana et al. (2012) juga menyatakan bahwa jagung memiliki panjang biji
berkisar 7,98 mm hingga 10,06 mm, lebar 2,84 mm hingga 5,87 mm, dan
tinggi 7,89 mm hingga 10,51mm.Hasil praktikum bila dibandingkan
dengan literatur bentuk, warna dan ketebalan sesuai.

Gambar 21. Zea mays

21

22

Kesimpulan
Berdasarkan praktikum identifikasi biji yang telah dilakukan, dapat
disimpulkan bahwa setiap biji yang berbeda spesies memiliki ciri yang
spesifik. Ciri spesifik tersebut dapat terlihat dari warna, bentuk, ukuran dan
ketebalan kulit. Biji yang diamati baik biji rumput maupun legum, telah
sesuai dengan literatur.

23

DAFTAR PUSTAKA
Amin, et al. 2012. Optimalisasi Variabel proses Terhadap Produksi Etanol
dari Biji Sorghum (Sorghum bicolor L.). Jurnal Teknologi Pertanian.
Vol. 13 No. 3. hal. 213-220. Bangkalan
Anonim.

2012.

Detil

data

Teramnus

labialis.

http://www.tropicalforages.info/key/Forages/Media/Html/Teramnus_la
bialis.htm. Akses tanggal 2 Maret 2016.
Campbell, N. A. 2003. Biologi Jilid 2. edisi 5. Erlangga. Jakarta
Djarkasi, G.S.S. 2012. Teknologi Pengolahan Minyak Kenari. Sam
Ratulanggi University
Fachruddin, L. 2000. Budidaya KacangKacangan. Kanisius. Yogyakarta
Fanindi, Achmad dan Prawiradiputra, B. P. 2008. Karakteristik dan
Pemanfaatan Rumput Brachiaria Sp. Balai Penelitian Ternak. Bogor.
Fauzi, Reski. 2012. Mempelajari Tingkat kekerasan Biji Jagung Selama
Pengeringan Lapisan Tipis. Univeritas Hasanuddin. Makassar
Haba, Jellian Radja. 2009. Tugas MK tatalaksana padang penggembalaan
tropika. Blog Akademik: Michael Riwu Kaho, Undana, Kupang.
Herdiana, Poppy Sukma. 2013. Pengembangan teknik skarifikasi untuk
percepatan dan peningkatan perkecambahan benih sengon laut
(Paraserianthes falcataria). Fakultas Kehutanan UGM. Yogyakarta.
Horne, Peter M. dan

W. Stur Wewrnwer. 2001. Mengembangkan

Teknologi Hijauan Makanan Ternak Bersama Petani Kecil. A Ciar and


Aciat. Manila.
Mudiana, D. 2005. Pemencaran Syzigium cormiflorum (F. Muell.) B.
Hyland. Di Sekitar Pohon Induk dalam Cagar Alam Lamedae,
Kolaka, Sulawesi Tenggara. Biodiversitas 6 (2): 129-132.
Mulyani, Sri. 2006. Anatomi Tumbuhan. Kanisius. Yogyakarta
Orwa, C., Mutua, A., Kindt, R., Jamnadass, R., Anthony, S. 2009.
Agroforestree Database: a Tree Reference and Selection Guide
version 4.0. World Agroforestry Centre. Kenya.

24

Prosea. 2014. Detil data Flemingia macrophylla (Wild.) Kuntze ex Merr.


http://www.proseanet.org/florakita/browser.php?docsid=921.

Akses

tanggal 1 Maret 2016. Diakses pukul 20.47


Prosea.

2014.

Detil

data

Mucuna

pruriens

(L.)

http://www.proseanet.org/florakita/browser.php?docsid=553.

DC.
Akses

tanggal 1 Maret 2016. Diakses pukul 20.25


Prosea.

2014.

Detil

data

Pueraria

phaseoloides.

http://www.proseanet.org/prohati2/browser.php?docsid=318.Akses
tanggal 1 Maret 2016. Diakses pukul 20.13
Purwanto, Imam. 2007. Mengenal Lebih Dekat Leguminoseae. Penerbit
Kanisius. Yogyakarta.
Purwono dan Purnamawati. 2007. Budidaya 8 Jenis Tanaman Pangan
Unggul. Penebar Swadaya, Jakarta.
Rahardja, P. C. dan W. Wiryanta. 2010. Aneka Cara Memperbanyak
Tanaman. Agromedia Pustaka. Jakarta.
Richana, N., Ratnaningsih., W. Haliza. 2012. Teknologi Pascapanen
jagung. Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Pascapanen
Pertanian. Kementerian Pertanian. Bogor.
Sinaga, Marliton. 2012. Isolasi Senyawa Flavonoida dari Kulit Batang
Tumbuhan Petai Cina (Leucaena glauca L.). Skripsi. Universitas
Sumetera utara. Medan.
Soetrisno, R. D. 2008. Pengantar Kultur Jaringan Tanaman Pakan.
Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.
Steenis, V. 2005. Flora. Pradya Paramita, Jakarta.
Syamsiah,

M.

2004.

Taksonomi

Tumbuhan

Tinggu.

Universitas

Hassanudin. Makassar.
Widiyanti., Suranto., Sugiyarto. 2009. Keragaman Padi (Oryza sativa)
Varietas Rojolele berdasarkan Morfologi Biji dan Pola Pita
Isozimnya. Universitas Sebelas Maret Surakarta. Surakarta.

25

LAMPIRAN

26

27

BAB III
GERMINASI
TINJAUAN PUSTAKA
Germinasi
Benih adalah biji yang digunakan untuk tujuan penanaman
(komersial) dan telah diseleksi dan dijamin kemurnian genetiknya
(legetim) (Pahan, 2006). Perkecambahan merupakan serangkaian proses
penting yang terjadi sejak benih dorman sampai ke bibit yang sedang
tumbuh (Setyati, 1996). Kemampuan benih untuk tumbuh normal pada
keadaan lingkungan yang kurang menguntungkan disebut vigor benih.
Benih berkemampuan tinggi menghasilkan tanaman normal pada kondisi
tersebut maka benih itu mempunyai vigor yang tinggi. Benih bervigor
tinggi jika prosentase vigor lebih dari 70% (Sadjad, 1996).
Proses perkecambahan biji merupakan rangkaian kompleks dari
perubahan-perubahan

morfologi

dan

biokimia.

Tahap

pertama

perkecambahan benih dimulai dari proses penyerapan air oleh benih


diikuti melunaknya kulit benih dan hidrasi dari protoplasma. Setelah biji
menyerap air, maka biji akan menghasilkan hormon tumbuh yaitu
giberallic acid (GA) yang berfungsi untuk menstimulir kegiatan enzimenzim di dalam biji. Tahap kedua dimulai dengan kegiatan sel-sel dan
enzim serta naiknya respirasi benih. Tahap ketiga terjadinya peruraian
bahan-bahan seperti karbohidrat, lemak dan protein menjadi bentukbentuk terlarut dan ditranslokasikan ke titik tumbuh. Tahap keempat
merupakan asimilasi dari bahan yang telah diuraikan dari karbohidrat,
lemak dan protein ke daerah meristematik untuk menghasilkan energi bagi
kegiatan

pembentukan

sel-sel

baru.

Tahap

kelima

merupakan

pertumbuhan dari kecambah melalui proses pembelahan, pembesaran


dan pembagian sel pada titik tumbuh tunas (Utomo, 2006).
Proses

biokimia

awal

yang

terjadi

saat

germinasi

adalah

peningkatan respirasi. Tahap ini dimulai dengan penyerapan air dan

28

rehidrasi jaringan biji dalam proses imbibisi, selanjutnya diikuti oleh


pelepasan enzim hidrolitik yang mencerna dan memindahkan cadangan
makanan. Aktivitas enzim lipase dalam biji-bijian mengalami peningkatan
dengan cepat selama perkecambahan (germinasi) (Su'i, 2010).
Tahap pertama suatu perkecambahan benih dimulai dengan proses
penyerapan air oleh benih, melunaknya kulit benih dan hidrasi dari
protoplasma. Tahap kedua dimulai dengan kegiatan-kegiatan sel dan
enzim-enzim serta naiknya tingkat respirasi benih tahap ketiga merupakan
tahap dimana terjadi penguraian bahan-bahan seperti karbohidrat, lemak
dan protein menjadi bentuk-bentuk yang melarut dan ditranslokasikan ke
titik-titik tumbuh. Tahap keempat adalah asimilasi dari bahan-bahan yang
telah diuraikan tadi di daerah meristematik untuk menghasilkan energi
baru, pembentukan komponen dan pertumbuhan sel baru. Tahap kelima
adalah pertumbuhan dari kecambah melalui proses pembelahan,
pembesaran dan pembagian sel-sel pada titik-titik tumbuh (Sutopo, 2002).
Secara morfologis, biji yang berkecambah akan ditandai dengan
munculnya akar dan atau daun. Kedua organ tersebut selanjutnya akan
tumbuh secara sempurna dan segera melakukan perannya masingmasing. Akar akan menyerap zat hara dari dalam tanah, sedangkan daun
akan melakukan proses fotosintesis. Tahapan yang terjadi pada proses
perkecambahan secara garis besar meliputi, pertama penyerapan air oleh
biji yang menyebabkan melunaknya kulit biji. Calon akar mulai keluar dan
tumbuh ke arah bumi (geotropisme). Tahap kedua mulai terjadi aktifitas sel
dan enzim-enzim yang terdapat dalam biji, serta ditandai dengan
meningkatnya proses respirasi biji. Pada tahap ini secara morfologis dapat
diamati dengan mulai tumbuhnya hypocotyl dan cotyledon atau daun
lembaga.

Tahap

ketiga

penguraian

komponen

kimia

kompleks

(karbohidrat, protein dan lemak menjadi unsur yang lebih sederhana untuk
ditranslokasikan ke titik-titik tumbuh. Penyusutan keping lembaga mulai
tampak

seiring

dengan

mulai

terbentuknya

paracotyledon

yang

menyerupai daun tersusun berhadapan. Tahap keempat terjadinya proses

29

asimilasi untuk menghasilkan energi bagi pertumbuhan sel-sel baru.


Pembentukan calon daun muda mulai terlihat pada fase ini. Tahap kelima
pertumbuhan

kecambah

berlanjut

melalui

proses

pembelahan,

pembesaran dan pembagian sel. Terbentuknya daun yang tetap


merupakan ciri morfologis yang bisa diamati pada tahap ini (Mudiana,
2007).
Benih dikatakan dormansi apabila benih tersebut sebenarnya hidup
tetapi tidak berkecambah walaupun diletakkan pada keadaan yang secara
umum dianggap telah memenuhi persyaratan bagi suatu perkecambahan
(Wirawan dan Wahyuni, 2002). Upaya pematahan dormansi telah
dilakukan

untuk

mengatasi

impermeabilitas

kulit

biji

ini

melalui

perendaman dengan HCl, H2SO4, air panas dan skarifikasi (Anonim,


2000). Dormansi pada benih dapat disebabkan oleh keadaan fisik dari
kulit biji, keadaan fisiologis dari embrio atau kombinasi dari kedua
tersebut.
Dormansi diklasifikasikan menjadi bermacam-macam kategori
berdasarkan faktor penyebab, mekanisme dan bentuknya. Berdasarkan
faktor penyebab dormansi, dormansi dibagi menjadi 2 antara lain: a)
Imposed dormancy (quiscence) yaitu terhalangnya pertumbuhan aktif
karena keadaan lingkungan yang tidak menguntungkan, b) Imnate
dormancy (rest) yaitu dormansi yang disebabkan oleh keadaan atau
kondisi di dalam organ-organ biji itu sendiri. Berdasarkan mekanisme
dormansi di dalam biji, dormansi dibagi antara lain: a) Mekanisme fisik
merupakan dormansi yang mekanisme penghambatannya disebabkan
oleh organ biji itu sendiri; terbagi menjadi: mekanis: embrio tidak
berkembang karena dibatasi secara fisik, fisik: penyerapan air terganggu
karena kulit biji yang impermeabel, kimia: bagian biji/buah mengandung
zat kimia penghambat. b) Mekanisme fisiologis merupakan dormansi yang
disebabkan oleh terjadinya hambatan dalam proses fisiologis; terbagi
menjadi: photodormancy yaitu proses fisiologis dalam biji terhambat oleh
keberadaan cahaya, immature embryo yaitu proses fisiologis dalam biji

30

terhambat oleh kondisi embrio yang tidak/belum matang, thermodormancy


yaitu proses fisiologis dalam biji terhambat oleh suhu. Berdasarkan bentuk
dormansi, dormansi dibagi antara lain: a) kulit biji impermeabel terhadap
air/O2, b) embrio belum masak (immature embryo), c) biji membutuhkan
suhu rendah, d) biji bersifat light sensitived) kuantitas cahaya, e) kualitas
cahaya, f) photoperiodisitas, g) dormansi karena zat penghambat
(Anonim, 2016).
Metode germinasi
Dormansi benih adalah ketidakmampuan benih hidup untuk
berkecambah

pada

lingkungan

yang

optimum.

Dormansi

dapat

disebabkan oleh keadaan fisik dari kulit benih, keadaan fisiologis dari
embrio atau kombinasi dari kedua keadaan tersebut. Namun demikian
dormansi bukan berarti benih tersebut mati atau tidak dapat tumbuh
kembali. Penyebab dan mekanisme dormansi merupakan hal yang sangat
penting diketahui untuk dapat menentukan cara pematahan dormansi
yang tepat sehingga benih dapat berkecambah dengan cepat dan
seragam. Masa dormansi tersebut dapat dipatahkan dengan skarifikasi
mekanik maupun kimiawi. Studi beberapa perlakuan pematahan dormansi
belum memberikan hasil yang memuaskan khususnya pada benih
tanaman perkebunan (Fahmi, 2014).
Perlakuan pendahuluan adalah istilah yang digunakan untuk proses
mematahkan dormansi benih. Perlakuan pendahuluan diberikan pada
benih-benih

yang

memiliki

tingkat

kesulitan

yang

tinggi

untuk

dikecambahkan (Widhityarini et al., 2011). Upaya yang dapat dilakukan


untuk mematahkan dormansi benih berkulit keras adalah dengan
skarifikasi mekanik. Skarifikasi merupakan salah satu proses yang dapat
mematahkan dormansi pada benih keras karena meningkatkan imbibisi
benih. Skarifikasi mekanik dilakukan dengan cara melukai benih sehingga
terdapat celah tempat keluar masuknya air dan oksigen (Fahmi, 2014).

31

Teknik yang umum dilakukan pada perlakuan skarifikasi mekanik


yaitu pengamplasan, pengikiran, pemotongan, dan penusukan jarum tepat
pada bagian titik tumbuh sampai terlihat bagian embrio (perlukaan selebar
5 mm). Skarifikasi mekanik memungkinkan air masuk ke dalam benih
untuk memulai berlangsungnya perkecambahan. Skarifikasi mekanik
mengakibatkan hambatan mekanis kulit benih untuk berimbibisi berkurang
sehingga peningkatan kadar air dapat terjadi lebih cepat sehingga benih
cepat berkecambah (Widyawati et al., 2009). Pelaksanakan teknik
skarifikasi mekanik harus hati-hati dan tepat pada posisi embrio berada.
Posisi embrio benih kadang-kadang berbeda seperti terletak pada bagian
punggung sebelah kanan atau kiri, dan terkadang terletak di bagian
tengah benih (Rofik dan Murniati, 2008).
Tujuan dari perlakuan kimia adalah menjadikan kulit benih lebih
mudah dimasuki air pada waktu proses imbibisi. Perendaman pada
larutan kimia yaitu asam kuat seperti KNO 3, H2SO4, dan HCl dengan
konsentrasi pekat membuat kulit benih menjadi lebih lunak sehingga dapat
dilalui oleh air dengan mudah. Berikut rincian masing-masing penggunaan
larutan kimia untuk memecahkan dormansi benih (Fahmi, 2014).

32

MATERI DAN METODE


Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum germinasi antara lain
oven, gelas ukur, amplas, dan petridisk, tali rafia, kain strimin, kapas,
gunting kuku, dan penjepit.
Bahan. Bahan yang digunakan pada praktikum germinasi antara
lain biji kacang hijau (Vigna radiata) dan sorghum bunga putih (Sorghum
helepanse) sebanyak 15 biji, air hangat, serta H2SO4.
Metode
Metode yang digunakan pada praktikum germinasi adalah biji
kacang hijau (Vigna radiata) dan biji sorghum bunga putih (Sorghum
helepanse) diskarifikasi dengan lima macam perlakuan yaitu biji direndam
dengan H2SO4 selama 15 menit, direndam dengan air hangat 80C
selama 10 menit, dioven 55C selama 10 menit, diamplas, dan dilukai
dengan gunting kuku sebanyak 3 biji pada masing-masing perlakuan. Biji
yang sudah diberi perlakuan kemudian disimpan diatas petridisk dengan
kapas sebagai medium pertumbuhannya. Biji disiram dengan air selama 2
minggu, kemudian diamati dan dicatat pertumbuhannya.

33

HASIL DAN PEMBAHASAN


Praktikum germinasi kali ini menggunakan biji tanaman kacang
hijau (Vigna radiata). Biji kacang hijau (Vigna radiata) diberi perlakuan
dengan berbagai macam perlakuan skarifikasi yaitu dilukai dengan
gunting kuku, diamplas, direndam air panas, direndam H 2SO4, dan dioven
pada suhu 55C. Berbagai macam perlakuan pada biji dilakukan untuk
mengetahui perbandingan kecepatan proses perkecambahan biji setelah
diperlakukan skarifikasi dengan berbagai cara. Yuniarti et al. (2013)
menyatakan bahwa perlakuan skarifikasi dapat dilakukan dengan
pengurangan ketebalan kulit, perendaman dalam air, perlakuan dengan
zat kimia, penyimpanan benih dalam kondisi lembab dengan suhu dingin
dan hangat, dan pengovenan.
Skarifikasi pertama yang dilakukan adalah dengan melukai biji
menggunakan

gunting

kuku.

Perlakuan

kedua

adalah

dengan

mengamplas kulit biji tanaman. Perlakuan ini menyebabkan kulit biji


semakin tipis dan akan semakin banyak rongga udara yang terjadi, hal
inilah yang menyebabkan perkecambahan akan semakin cepat. Yuniarti et
al. (2013) menyatakan bahwa perlakuan dengan mengamplas kulit biji
dapat

mengurangi

ketebalan

kulit

sehingga

dapat

mempercepat

perkecambahan. Perlukaan biji dengan cara digunting pada lapisan


endosperm dapat mempercepat proses perkecambahan. Perlakuan ketiga
adalah dengan perendaman dengan menggunakan air hangat, hal ini
akan menyebabkan terbukanya kulit dari biji sehingga perkecambahan
lebih cepat dari pada perendaman dengan air dingin dalam waktu yang
lama. Cahyadi (2008) menyatakan bahwa perlakuan yang dilakukan
dengan cara merendam benih dengan air panas pada suhu perendaman
dan lama perendaman tertentu agar kulit biji lebih mudah dalam proses
penyerapan air (imbibisi). Perlakuan keempat yaitu dengan merendam biji
dalam larutan asam sulfat pekat (H 2SO4), hal ini bertujuan untuk membuat
kulit biji mengalami degradasi sehingga perkecambahan akan lebih cepat.

34

Perendaman biji di dalam asam sulfat pekat (H 2SO4) yang terlalu lama
akan menyebabkan biji menjadi mati. Perlakuan terakhir yaitu dengan
cara dioven pada suhu 55C.
Hari berkecambah dan keluarnya daun
Hasil pengamatan hari berkecambah dan keluarnya daun pertama
pada biji tanaman sebagai berikut.
Tabel 3. Hari berkecambah dan keluarnya daun
N
o
1
2

Biji

Hari

Keluarnya daun

berkecambah
Hari ke-4
Hari ke-8

Vigna radiate
Sorghum helepanse

Hari ke-14
-

Berdasarkan data hasil pengamatan, dapat diketahui bahwa biji


Vigna radiata berkecambah pada hari ke-4 dan keluar daun pada hari ke14, sedangkan pada biji Sorghum helepanse berkecambah pada hari ke8. Bahri et al. (2013) menyatakan bahwa waktu perkecambahan biji
adalah 36 jam. Lama proses perkecambahan berbeda disebabkan oleh
perbedaan varietas biji, umur, dan kondisi lingkungan. Mareza (2009)
menambahkan bahwa pengaruh varietas dapat menunjukkan perbedaan
terhadap kecepatan benih berkecambah. Varietas berpengaruh terhadap
perbedaan vigor benih karena kecepatan benih berkecambah juga
mencerminkan vigor benih. Arief et al. (2009) mengungkapkan bahwa
vigor adalah kemampuan benih menumbuhkan tanaman dengan normal.
Vigor benih menunjukkan potensi benih untuk tumbuh dan berkembang
dari kecambah normal pada berbagai kondisi lingkungan.
Faktor-faktor penghambat perkecambahan benih dapat dibedakan
menjadi dua yaitu faktor dalam dan faktor luar. Faktor dalam terdiri dari
tingkat kemasakan benih, ukuran benih, dormansi benih, zat penghambat
perkecambahan misalnya larutan NaCl, herbisida dll. Faktor luar yang
menghambat perkecambahan benih terdiri dari air, temperatur, cahaya,
nutrisi, oksigen, dan media tumbuh (Sutopo, 2002). Gerik et al. (2003)
menyatakan bahwa biji sorghum akan mengalami perkecambahan pada
hari

ke-3

sampai

hari

ke-10

setelah
35

penanaman.

Munculnya

perkecambahan pada sorghum dipengaruhi oleh suhu, kelembaban,


kedalaman posisi benih dan vigor benih. Suhu yang semakin rendah maka
akan semaki lama terjadi perkecambahan.
Faktor yang mempengaruhi perkecambahan biji adalah kondisi biji
dan faktor luar biji. Kondisi biji meliputi kemasakan biji atau benih,
kerusakan mekanik dan fisik serta kadar air biji. Faktor luar biji meliputi
suhu, cahaya, oksigen, kelembaban nisbi serta komposisi udara disekitar
biji (Mudiana et al., 2007). Proses perkecambahan sangat dipengaruhi
oleh faktor lingkungan seperti air, O 2, cahaya, dan suhu. Air berperan
dalam melunakkan kulit biji, memfasilitasi masuknya O 2, pengenceran
protoplasma untuk aktifitas fungsi dan alat transportasi makanan. Suhu
berperan dalam pematahan dormansi, aplikasi fluktuasi suhu yang tinggi
diharapkan akan berhasil mematahkan dormansi pada kulit biji yang
keras. Suhu yang tinggi dapat melunakkan permukaan kulit biji sedangkan
oksigen

dibutuhkan

untuk

proses

oksidasi

pembentukan

energi

perkecambahan (Kuswanto, 1996).


Tinggi tanaman
Biji kacang hijau (Vigna radiata). Tinggi tanaman yang telah
berkecambah

diukur

setiap

hari

selama

minggu

pengamatan.

Pengukuran tinggi tanaman dilakukan menggunakan alat ukur berupa


mistar. Hasil pengukuran tinggi tanaman pada biji kacang hijau (Vigna
radiata) sebagai berikut.

36

Tabel 4. Tinggi biji kacang hijau (Vigna radiata) pada berbagai perlakuan
Hari ke1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Dilukai
1
1,5
4,5
15,5

Tinggi tanaman (cm)


Direndam Direndam
Diamplas
air hangat
H2SO4
0,5
0,5
0,5
0,5
1,5

Dioven
55C
0,5
0,5
1
5
9,5
17,5

Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan, data menunjukkan


bahwa biji kacang hijau (Vigna radiata) yang diberi perlakuan dengan
dilukai, diamplas, direndam H2SO4 dan dioven 55C mengalami germinasi,
sedangkan biji kacang hijau (Vigna radiata) yang lain yang diberi
perlakuan direndam air hangat tidak mengalami germinasi.
Biji Vigna radiata yang mendapat perlakuan dengan dioven 55C
mengalami pertumbuhan yang paling cepat yaitu mencapai tinggi sebesar
17,5 cm. Skarifikasi fisik dilakukan dengan merendam biji dalam air panas
atau biji juga bisa di oven lebih dahulu sebelum meredam dengan air
panas (Ilyas dan Wan, 2007). Hal ini bertujuan supaya benih lebih lunak
sehingga memudahkan terjadinya perkecambahan (Pramono et al., 2010).
Cahyadi (2008) menyatakan perlakuan biji dioven bertujuan untuk
menambah daya serap air sehingga penyerapannya menjadi lebih banyak
dan proses imbibisi berlangsung lebih cepat.
Perlakuan secara mekanik pada biji Vigna radiata dilakukan dengan
cara dilukai dengan menggunakan gunting kuku pada kulit bijinya dan
diamplas dengan kertas amplas pada bagian kulit untuk mempermudah
penyerapan air atau imbibisi. Biji Vigna radiata yang mendapat perlakuan
37

dilukai yaitu mencapai tinggi 15,5 cm, sedangkan biji Vigna radiata yang
diberi perlakuan diamplas pada hari ke-7 dan hari ke-8 mencapai tinggi
0,5 cm, dan pada hari selanjutnya biji tanaman mati.
Cara mekanisme yang dilakukan adalah dengan menggosok kulit
biji menggunakan amplas, sedangkan perlakuan impaction (goncangan)
dilakukan untuk benih yang memiliki sumbang gabus. Skarifikasi dengan
cara mekanik pada setiap benih dapat diberi perlakuan individu sesuai
dengan ketebalan biji. Semua benih dibuat permeabel dengan resiko
kerusakan kecil, asal daerah radikel tidak rusak (Schmidt, 2002).
Pelaksanakan teknik skarifikasi mekanik harus hati-hati dan tepat pada
posisi embrio berada. Posisi embrio benih kadang-kadang berbeda seperti
terletak pada bagian punggung sebelah kanan atau kiri, dan terkadang
terletak di bagian tengah benih (Rofik dan Murniati, 2008).
Yanti (2011) menyatakan bahwa perlakuan mekanis (skarifikasi)
pada

kulit

biji,

dilakukan

dengan

cara

penusukan,

pengoresan,

pemecahan, pengikiran atau pembakaran, dengan bantuan pisau, jarum,


kikir, kertas gosok, atau lainnya adalah cara yang paling efektif untuk
mengatasi dormansi fisik karena memudahkan imbibisi biji. Semua benih
dibuat permeabel dengan resiko kerusakan yang kecil, asal daerah radicle
tidak rusak. Seluruh permukaan kulit biji dapat dijadikan titik penyerapan
air. Lapisan sel palisade dari kulit biji pada benih legum, menyerap air dan
proses pelunakan menyebar dari titik ini keseluruh permukan kulit biji
dalam beberapa jam. Embrio juga menyerap air pada saat yang sama.
Skarifikasi manual efektif pada seluruh permukaan kulit biji, tetapi daerah
microphylar dimana terdapat radicle harus dihindari. Kerusakan pada
daerah ini dapat merusak benih, sedangkan kerusakan pada kotiledon
tidak akan mempengaruhi perkecambahan. Schmidt (2002) menyatakan
bahwa setiap benih ditangani secara manual maka dapat perlakuan yang
diberikan ke setiap individu dapat disesuaikan dengan ketebalan biji. Biji
yang diamplas yang mati diduga karena saat pengampalsan terlalu dalam.

38

Biji Vigna radiata yang diberi perlakuan direndam H 2SO4 memiliki


tinggi tanaman mencapai 1,5 cm. Larutan kimia yang biasa digunakan
adalah asam sulfat pekat (H 2SO4 96 %) (Winarni, 2009). Tujuan dari
perlakuan kimia adalah menjadikan kulit benih lebih mudah dimasuki air
pada waktu proses imbibisi. Perendaman pada larutan kimia yaitu asam
kuat seperti KNO3, H2SO4, dan HCl dengan konsentrasi pekat membuat
kulit benih menjadi lebih lunak sehingga dapat dilalui oleh air dengan
mudah. Berikut rincian masing-masing penggunaan larutan kimia untuk
memecahkan dormansi benih (Fahmi, 2014).
Biji Vigna radiata yang diberi perlakuan dengan direndam air
hangat tidak menunjukkan tanda-tanda germinasi. Keadaan tersebut
bertahan hingga pengamatan berakhir setelah hari ke-14 (dua minggu).
Biji yang tidak mengalami germinasi disebabkan karena kekurangan air
untuk proses imbibisi dan terserang jamur sebelum biji mengalami
germinasi. Perlakuan yang dilakukan dengan cara merendam benih
dengan air panas pada suhu perendaman dan lama perendaman tertentu
agar kulit biji lebih mudah dalam proses penyerapan air (imbibisi)
(Cahyadi, 2008). Perlakuan perendaman dengan suhu awal 70C tidak
berbeda jauh dengan perlakuan pada suhu 60C. Lebih tingginya daya
kecambah tersebut diduga karena melunaknya kulit benih sehingga
proses imbibisi terjadi dengan baik dan proses perkecambahan tidak
terhalang oleh kerasnya kulit biji (Ani, 2004). Utomo (2006) menyatakan
bahwa air panas yang digunakan dapat menyebakan kerusakan pada biji
dan memungkinkan masuknya air kedalam biji yang selanjutnya biji akan
melalui proses perkecambahan. Perkecambahan bahan benih dimulai dari
proses penyerapan air oleh benih, melunaknya kulit benih dan hidrasi dari
protoplasma.
Pancaningtyas

et

al.

(2014)

menyatakan

perkecambahan

ditentukan oleh kualitas benih (vigor dan kemampuan berkecambah),


perlakuan awal (pematahan dormansi), dan kondisi perkecambahan
seperti suhu, air, media, cahaya, dan bebas dari OPT. Cahaya, suhu dan

39

kelembaban

merupakan

tiga

faktor

utama

yang

mempengaruhi

perkecambahan selama pertumbuhan bibit, kondisi media pertumbuhan


seperti pH, salinitas dan drainase menjadi penting. `Purnamasari (2009)
menyatakan bahwa tinggi tanaman dipengaruhi oleh cahaya, temperatur,
kelembaban, dan hormon pertumbuhan. Tanaman yang tidak tumbuh juga
dapat disebabkan karena adanya pengaruh jamur yang menyebabkan
tanaman busuk dengan cepat dan akhirnya mati, hal ini terbukti dengan
adanya beberapa biji yang tercemar jamur. Berdasarkan data hasil
pengamatan tinggi tanaman, dapat diketahui bahwa biji kacang hijau
(Vigna radiata) yang paling cepat tumbuh adalah biji yang diberi perlakuan
dioven 55C.

40

Biji sorghum (Sorghum helepanse). Hasil pengukuran tinggi


tanaman pada biji sorghum sebagai berikut.
Tabel 5. Tinggi biji sorghum (Sorghum helepanse) pada berbagai
perlakuan
Hari ke-

Dilukai

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Tinggi tanaman (cm)


Diamplas Direndam Direndam

Dioven

air hangat
-

55C
0,04
1
1,5
1,5

H2SO4
1
1

Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan, data menunjukkan


bahwa

biji

sorghum

(Sorghum

helepanse)

yang

mengalami

perkecambahan pada berbagai macam perlakuan skarifikasi hanya pada


perlakuan biji yang direndam H2SO4 dan dioven 55C. Perlakuan biji yang
dioven 55C mengalami perkecambahan yang lebih cepat dibandingkan
perlakuan skarifikasi pada beberapa biji lainnya. Pengamatan hari ke-9
perkecambahan biji yang dioven 55C mencapai tinggi 0,04 cm. Hari ke12 pengamatan tinggi biji pada perlakuan dioven 55C mengalami
pertambahan tinggi menjadi 1 cm. Pengamatan hari ke-13 dan hari ke-14
biji pada perlakuan direndam H2SO4 mencapai tinggi tanaman 1 cm
sedangkan pada biji dioven 55C tinggi tanaman 1,5 cm. Biji yang tidak
mengalami germinasi disebabkan karena kekurangan air untuk proses
imbibisi dan terdapat jamur pada biji sebelum biji mengalami germinasi.
Perlakuan biji dioven bertujuan untuk menambah daya serap air
sehingga penyerapannya menjadi lebih banyak dan proses imbibisi
41

berlangsung lebih cepat (Cahyadi, 2008). Subekti et aI. (2010)


menyatakan bahwa, proses perkecambahan benih yaitu mula-mula benih
menyerap air melalui proses imbibisi dan benih membengkak yang diikuti
oleh kenaikan aktivitas enzim dan respirasi yang tinggi. Koleoriza
memanjang menembus pericarp, kemudian radikel menembus koleoriza
pada awal perkecambahan. Setelah radikel muncul, kemudian empat akar
seminal lateral juga muncul dan pada waktu yang sama atau sesaat
kemudian plumule tertutupi oleh koleoptil. Koleoptil terdorong ke atas oleh
pemanjangan mesokotil, yang mendorong koleoptil ke permukaan tanah.
Mesokotil berperan penting dalam pemunculan kecambah ke atas tanah.
Ketika ujung koleoptil muncul ke luar permukaantanah, pemanjangan
mesokotil terhenti dan plumul muncul dari koleoptildan menembus
permukaan tanah.
Perlakuan yang dilakukan dengan cara merendam benih dengan
air panas pada suhu perendaman dan lama perendaman tertentu agar
kulit biji lebih mudah dalam proses penyerapan air (imbibisi). Perlakuan
dengan merendam biji dalam larutan asam sulfat pekat (H 2SO4), hal ini
bertujuan untuk membuat kulit biji mengalami degradasi sehingga
perkecambahan akan lebih cepat. Perendaman biji di dalam asam sulfat
pekat (H2SO4) yang terlalu lama akan menyebabkan biji menjadi mati.
Perlakuan terakhir yaitu dengan cara dioven pada suhu 55C Cahyadi
(2008). Mudiana (2007) menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi
perkecambahan yaitu kondisi benih dan faktor luar benih. Kondisi benih
meliputi kemasakan biji atau benih, kerusakan mekanik dan fisik, serta
kadar air biji.

42

Grafik Perbandingan Tinggi Tanaman Vigna radiata dan Sorghum helepanse Pada Perlakuan dioven 55C
20
15

Tinggi tanaman (cm)

Vigna radiata

10

Sorghum helepanse

5
0

Hari ke-

Gambar 22. Grafik perbandingan tinggi tanaman Vigna radiata dan


Sorghum helepanse pada perlakuan diove 55C

43

Jumlah daun
Biji kacang hijau (Vigna radiata). Pengamatan jumlah daun yang
dilakukan adalah dengan mengamati hasil pertumbuhan daun yang
tumbuh setelah biji mengalami perkecambahan. Hasil pengamatan jumlah
daun pada tanaman kacang hijau adalah sebagai berikut.
Tabel 6. Jumlah daun kacang hijau
Hari ke-

Dilukai

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Jumlah daun
Diamplas Direndam
air hangat
-

Direndam

Dioven

H2SO4
-

55C
2
2

Berdasarkan data hasil pengamatan, dapat diketahui jumlah daun


yang muncul pada biji yang diberi perlakuan dioven 55C yaitu sebanyak
dua helai pada hari ke-13 dan ke-14, sedangkan biji yang lain tidak
muncul daun. Sundari et al. (2008) menyatakan bahwa tanaman yang
tumbuh dengan cukup cahaya, daunnya mempunyai epidermis dan
lapisan palisade yang tebal dengan ruang antar sel. Pertumbuhan daun
pada beberapa biji tidak terjadi selama praktikum berlangsung, hal ini
disebabkan karena pemberian air selama perlakuan tidak teratur. Faktor
luar yang berpengaruh terhadap antara lain suplai air, suhu, oksigen,
cahaya dan mdium (Purnamasari, 2009). Berdasarkan data hasil
pengamatan

jumlah

daun,

dapat

diketahui

bahwa

faktor

yang

mempengaruhi jumlah daun yang tumbuh pada suatu tanaman yaitu


antara lain suplai air, suhu, oksigen, cahaya dan mdium pertumbuhan.
44

Biji Sorghum (Sorghum helepanse). Hasil pengamatan jumlah


daun pada sorghum sebagai berikut.
Tabel 7.Jumlah daun sorghum
Hari ke1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Dilukai
-

Diamplas

Jumlah daun
Direndam
air hangat
-

Direndam

Dioven

H2SO4
-

55C
-

Berdasarkan data hasil pengamatan, dapat diketahui bahwa biji


sorghum yang dikecambahkan tidak muncul daun. Pertumbuhan daun
pada biji sorghum tidak terjadi selama praktikum berlangsung, hal ini
disebabkan karena pemberian air selama perlakuan tidak teratur.
Purnamasari (2009) menyatakan bahwa faktor luar yang berpengaruh
terhadap antara lain suplai air, suhu, oksigen, cahaya dan mdium.
Sutopo (2004) menyatakan bahwa faktor internal yang mempengaruhi
perkecambahan benih antara lain adalah tingkat kemasakan benih,
ukuran benih dan berat benih serta dormansi.

45

Grafik Perbandingan Jumlah Daun Vigna radiata dan Sorghum helepanse Pada Perlakuan dioven 55C
2.5
2
1.5

Vigna radata

Tinggi tanaman (cm) 1

Sorghum helepanse

0.5
0

Hari ke-

Gambar 23. Grafik perbandingan jumlah daun Vigna radiata dan Sorghum
helepanse pada perlakuan dioven 55C

46

Kesimpulan
Hasil yang didapatkan saat praktikum germinasi diketahui bahwa
biji tanaman legum Vigna radiata dengan skarifikasi dilukai, diamplas,
direndam H2SO4 dan dioven 55C mengalami germinasi. Biji tanaman
Sorghum

helepanse

mengalami

perkecambahan

pada

perlakuan

skarifikasi direndam H2SO4 dan dioven 55C. Biji Vigna radiata dan
Sorghum helepanse yang paling cepat mengalami germinasi adalah biji
yang diberi perlakuan dioven 55C. Biji Vigna radiata yang yang diberi
perlakuan direndam air hangat tidak mengalami germinasi sedangkan biji
Sorghum helepanse dengan perlakuan skarifikasi dilukai dengan kuku,
diamplas, dan perendaman pada air hangat tidak menunjukkan peristiwa
germinasi. Hal tersebut dapat dipengaruhi oleh faktor luar dan faktor
dalam pada biji.

47

Daftar Pustaka
Ani, Nurma. 2004. Pengaruh perendaman benih dalam air panas terhadap
daya kecambah dan pertumbuhan bibit lamtoro (Leucaena
leucocephala). Universitas Al-Azhar. Medan.
Anonim. 2000. Study on in vitro and in vivo seed germination of Arenga
pinnata (Wurmb) Merr.; Studi perkecambahan biji aren (Arenga
pinnata (Wurmb) Merr.) secara in vitro dan in vivo. Bogor.
Anonim.
2016.
elisa1.ugm.ac.id/files/yeni_wn_ratna/6L4WiASR/IIIdormansi. Diakses pada tanggal 09 April 2016.
Arief, R., A. Maarif, dan E. Yulianto. 2009. Bocoran Kalium sebagai
Indikator Vigor Benih Jagung. Prosiding Seminar Nasional
Serealia.
Bahri, Syaiful, M. Mirzan, dan M. Hasan. 2012. Karakterisasi enzim
amilase dari kecambah biji jagung. Jurnal Natural Science.Vol. 1.
(1) 132-143.
Cahyadi, F. 2008. Pengujian germinasi biji lamtoro (Leucaena
leucocephala) dengan perlakuan air panas. Fakultas Peternakan
Universitas Brawijaya. Malang.
Fahmi, Zaki I. 2014. Studi perlakuan pematahan dormansi benih dengan
skarifikasi mekanik dan kimiawi. Balai Besar Perbenihan dan
Proteksi Tanaman Perkebunan Surabaya. Surabaya.
Gerik, T., B. Bean, and R.L. Vanderlip. 2003. Sorghum growth and
development. Texas Cooperative Extension Service.
Ilyas, S. W., T. Diarni. 2007. Persistensi dan pematahan dormansi benih
pada beberapa varietas padi gogo. Jurnal Agrista 11 ( 2 ) : 92-101.
Kuswanto, H. 1996. Dasar-dasar Teknologi, Produksi dan Serifikasi Benih.
Grasindo. Jakarta.
Mareza, Evriani. 2009. Respon perkecambahan lima varietas padi rawa
lebak terhadap pemberian zat pengatur tumbuh 2,4D pada Fase
Vegetatif di Lapangan. Akta agrosia Vol. 12 No. 2.
Mudiana, Deden. 2007. Perkecambahan Syzygium Cumini (L.) Skeels.
FMIPA UNS. Biodiversitas. Surakarta. Vol 8, No 1.
Pahan, I. 2006. Panduan Lengkap Kelapa Sawit. Penebar Swadaya.
Jakarta.
Pancaningtyas, S., Teguh, dan Sudarsianto. 2014. Studi perkecambahan
benih kakao melalui metode perendaman. Pelita Perkebunan. Vol.
30 No. 3. Hlm 190-197.

48

Pramono, A., A., M., A. Fauzi. N. Widyani. I, Heriansyah. dan J., M.


Roshetko. 2010. Panduan Lapangan Untuk Pertanian. CIFOR,
Bogor.
Purnamasari, Dyah. 2009. Pengaruh konsentrasi lama perendaman dalam
asam sulfat terhadap perkecambahan biji ki hujan (Samanea
saman). Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi. Universitas
Islam Negeri Malang. Malang.
Rofik, A. dan E. Murniati. 2008. Pengaruh perlakuan deoperkulasi dan
media perkecambahan untuk meningkatkan viabilitas benih aren
(Arenga pinnata (Wurmb.) Merr.). Buletin Agronomi 36 (1) 33 40.
Sadjad, S.D. 1994. Teknologi Pembenihan Hijauan. PT Angkasa.
Bandung.
Schmidt, L. 2002. Pedoman penanganan benih tanaman hutan tropis dan
subtropis. Direktorat Jenderal Rehabilitasi Lahan dan Perhutanan
Sosial. Jakarta.
Setyati, S.H. 1996. Pengantar Agronomi. Departemen Agronomi. Fakultas
Peternakan. IPB. Bogor.
Su'i, Mohammad. 2010. Perubahan fisiologis buah kelapa selama
germinasi. Jurusan Teknologi Hasil Pertanian. Univesritas
Widyagama. Malang.
Sundari, D., Nuratmi, B., Winarso, M. Toksisitas akut (ld50) dan uji gelagat
ekstrak daun teh hijau (camellia sinensis (linn.) Kunze) pada
mencit. Artikel. Media Penelitian dan Pengembangan Kesehatan.
Volume XIX Nomor 4 Tahun 2009.
Sutopo, L. 2002. Teknologi Benih. Fakultas Pertanian. Universitas
Brawijaya. Malang.
Sutopo, L. 2004. Teknologi Benih. Fakultas Pertanian. Universitas
Brawijaya. Malang.
Utomo, Budi. 2006. Ekologi Benih. USU Repository. Medan.
Widhityarini, D. Suryadi Mw, Purwantoro, A. 2011. pematahan dormansi
benih tanjung dengan skarifikasi dan perendaman kalium nitrat.
Universitas Padjajaran. Jawa Barat.
Widyawati, N., Tohari, P. Yudono, dan I. Soemardi. 2009. Permeabilitas
dan perkecambahan benih aren (Arenga pinnata (Wurmb.) Merr.).
Jurnal Agronomi Indonesia 37 (2) : 152 158.
Winarni, T., B. 2009. Pengaruh perlakuan pendahuluan dan berat benih
terhadap perkecambahan benih kayu afrika (Maesopsis eminii
Engl.) Departemen Silvikultur Fakultas Kehutanan. Institut
Pertanian Bogor. Bogor.

49

Wirawan, B. dan S. Wahyuni. 2002. Memprodusi Benih Bersertifikat.


Penebar Swadaya. Jakarta.
Yanti, S. D. 2011. Dormansi. Available at http://www.gobookee.com
/get_book.php. Diakses pada tanggal 18 Maret 2016 pukul 16.00
WIB
Yuniarti, Naning, Megawati, dan Budi Leksono. 2013. Teknik perlakuan
pendahuluan
dan
metode
perkecambahan
untuk
mempertahankan viabilitas benih Acacia crassicarpa hasil
pemuliaan. Jurnal Penelitian Kehutanan Wallacea. Vol. 2 No. 1.

50

LAMPIRAN

51

52

BAB IV
PERTUMBUHAN TANAMAN
TINJAUAN PUSTAKA
Pertumbuhan Tanaman
Pertumbuhan

adalah

perubahan

yang

dapat

diketahui

atau

ditentukan berdasarkan sejumlah ukuran atau kuantitasnya. Pertumbuhan


meliputi

bertambahnya

ukuran,

volume,

berat,

atau

jumlah

sel.

Perkembangan adalah perubahan kualitatif (bentuk dan sifat) organisme


atau bagiannya yang melibatkan perubahan struktur serta fungsi yang
lebih kompleks (Anonim, 2013).
Pertumbuhan

tanaman

diperngaruhi

oleh

hormon.

Hormon

merupakan substansi yang dihasilkan oleh tumbuhan dalam jumlah yang


sedikit, berfungsi sebagai pengendali arah dan kecepatan tumbuh bagianbagian tanaman. Hormone tersebut antara lain auksin yang mendominasi
pertumbuhan batang, giberilin yang berfungsi mengatur pemanjangan
batang juga pertumbuhan pucuk dan pembentukan buah, sitokinin yang
berfungsi untuk memperpanjang usia jaringan, asam absisat atau dormin
yang berfungsi sebagai pemacu penuaan daun dan merangsang
pengguguran daun serta memperpanjang masa dormansi, gas etilen yang
berfungsi

mempercepat

pemasakan

buah,

kalin

yang

berfungsi

merangsang pembentuka organ tubuh, asam traumalin yang memperbaiki


bagian tumbuhan yang luka dan dapat disebut dengan daya regenerasi
(Salisbury, 1995).
Glycine max (kacang kedelai)
Kedelai merupakan salah satu komoditas tanaman pangan yang
penting di Indonesia. Kebutuhan akan kedelai meningkat tiap tahunnya,
sejalan

dengan

meningkatnya

pertumbuhan

penduduk

dan

berkembangnya pabrik ternak (Deptan, 2006). Kedelai dikenal dengan

53

beberapa nama botani, yaitu Glycine soya, atau Soja max. Namun
demikian, pada tahun 1984 telah disepakati bahwa nama botani yang
dapat diterima dalam istilah ilmiah yaitu Glycine max. Klasifikasi tanaman
kedelai adalah sebagai berikut:
Kingdom

: Plantae

Divisio

: Spermatophyta

Subdivisio

: Angiospermae

Kelas

: Dicotyledonae

Ordo

: Rosales

Famili

: Leguminosae

Genus

: Glycine

Species

: Glycine max
(Adisarwanto, 2005).

Sistem perakaran kedelai terdiri dari dua macam , yaitu akar


tunggang dan akar serabut yang tumbuh dari akar tunggang. Selain itu
kedelai juga dapat membentuk akar adventif yang tumbuh dari bagian
bawah hipokotil. Akar adventif terjadi dari cekaman tertentu, misalnya
kadar air tanah yang terlalu tinggi (Adisarwanto, 2005).Biji kedelai
berkeping dua terbungkus oleh kulit biji. Embrio terletak di antara keping
biji. Warna kulit biji bermacam-macam ada yang kuning, hitam, dan
cokelat. Bentuk biji pada umumnya bulat lonjong, ada yang bundar atau
bulat agak pipih. Besar biji bervariasi, tergantung varietas. Di Indonesia
besar biji bervariasi dari 6 gram sampai 30 gram (Suprapto, 2001).
Inokulasi adalah usaha mempertemukan akar kacang-kacangan
dengan bakteri Rhizobium, yang bertujuan untuk menghasilkan bintil akar
yang efektif, sehingga penambatan N dari udara lebih terjamin. Proses
tersebut diharapkan dapat melancarkan aktifitas metabolisme tanaman,
sehingga pertumbuhan dan hasil tanaman meningkat (Alexander, 1997).
Secara umum inokulasi dilakukan dengan memberikan biakan Rhizobium
japonicum ke dalam tanah agar bakteri berasosiasi dengan tanaman
kedelai mengikat nitrogen bebas dari udara (Suharjo, 2001).

54

Infeksi Rhizobium japonicum terjadi pada rambut akar muda.


Bakteri ini menerobos masuk pada ujung rambut akar dan tumbuh
sebagai batang infeksi sampai ke dasarnya. Benang infeksi ini yang
diliputi oleh membrane selulosa kemudian menerobos dinding sel muda
epidermis dari kulit akar. Apabila bakteri ini bertemu dengan sel tertaploid
dari jaringan kulit, maka sel ini dan sel diplos yang ada di sekitarnya
terangsang

untuk

membelah,

benang

infeksinya

bercabang

dan

membelah diri pada sel tetraploid. Percabangan ini menyebabkan jaringan


korteks memebsar yang dapat dilihat sebagai bintil. Bintil-bintil ini
merupakan hasil poliferasi jaringan yang terangsang oleh Rhizobium
japonicum dengan perantara suatu faktor pertumbuhan. Bakteri ini akan
amat sangat cepat memperbanyak diri, tumbuh dengan menjadi sel
dengan bentuk tidak teratur dengan volume 10 hingga 12 kali lipat dari
Rhizobium yang dapat bebas (Schlegel, 1994).
Simbiosis Rhizobium dengan akar tanaman legum dicirikan oleh
pembentukan bintil akar pada tanaman inang. Pembentukan bintil akar
diawali dengan sekresi produk metabolism tanaman ke daerah perakaran
yang menstimulasi pertumbuhan bakteri berupa liposakarida (Burdas,
2002). Yuwono (2006) menyatakan bahwa perlekatan Rhizobium pada
rambut akar juga dapat terjadi karena pada permukaan sel Rhizobium
terdapat pelekat disebut rikodesin. Senyawa ini adalah suatu protein
pengikat kompleks kalsium pada permukaan rambut akar. Secara umum
pembentukan bintil akar pada tanaman legum terjadi melalui beberapa
tahapan yaitu pengenalan pasangan sesuai antara tanaman dengan
bakteri yang diikuti oleh perlekatan bakteri Rhizobium pada permukaan
rambut akar tanaman, kemudian invasi rambut akar oleh bakteri melalui
pembentukan benang-benang infeksi, perjalanan bakteri ke akar utama,
setelah itu pembentukan sel-sel bakteri yang mengalami deformasi
(bakteroid) di dalam sel akar tanaman, dan yang terakhir pembelahan sel
tanaman dan bakteri sehingga terbentuk bintil akar.

55

Siklus nitrogen merupakan rangkaian konversi gas nitrogen


menjadi komponen organik dan akan kembali ke alam dalam bentuk
nitrogen. Siklus ini berlangsung secara kontinyu, dikendalikan oleh
decomposer dan bakteri nitrogen. Siklus nitrogen dalam 4 tipe reaksi dan
mikroorganisme yang berperan dalam semua reaksi tersebut.
Tipe reaksi dalam siklus nitrogen antara lain reaksi Fiksasi nitrogen oleh
Nitrogen fixing bacteria, contohnya Rhizobium dalam kondisi aerob
maupun anaerob melalui proses gas nitrogen difiksasi menjadi bentuk
yang dapat digunakan semua organisme. Reaksi amonifikasi oleh bakteri
decomposer dalam kondisi aerob maupun anarob melalui proses
memecah protein pada organisme dan hewan yang mati yang
melepaskan ion ammonia sehingga dapat dikonversi menjadi bentuk
nitrogen yang lainnya. Reaksi nitrifikasi oleh bakteri Nitrosomonas dan
Nitrobacter dalam kondisi anaerob melalui proses oksidasi ammonia
menjadi nitrit tau nitrat sehingga dapat dimanfaatkan oleh tumbuhan.
Reaksi denitrifikasi oleh bakteri denitrifikasi dalam kondisi anaerob melalui
proses

reduksi

nitrat

menjadi

gas

nitrogen,

kemudian

dikembalikan ke udara mengikuti siklus nitrogen (Burdas, 2002).

56

nitrogen

MATERI DAN METODE


Materi
Alat. Peralatan yang digunakan dalam acara pertumbuhan
tanaman, antara lain adalah polybag, cangkul, alat penyiram tanaman dan
penggaris.
Bahan. Bahan yang digunakan dalam acara pertumbuhan tanaman
dan defoliasi antara lain biji kedelai (Glycine max), inokulan (Rhizobium
japonicum), tanah, sekam, pupuk daun, dan air.
Metode
Metode yang digunakan pada pertumbuhan tanaman dilakukan
dengan membuat media kemudian menanamkan biji. Pembuatan media
dilakukan dengan mencampur tanah, pupuk, dan sekam dengan
perbandingan 3 : 2 : 1. Campuran tersebut dimasukkan ke dalam 2
polybag. Masing-masing polybag dibuat 3 lubang dengan kedalaman
kurang lebih jari telunjuk. Sebelum ditanam, biji kacang kedelai (Glycine
max) direndam di dalam air gula. Biji kedelai (Glycine max) ditanam di
lubang yang telah dibuat. Masing-masing lubang ditanami 2 biji, kemudian
ditaburi inokulan. Diamati pertumbuhannya selama 4 minggu dan dicatat
jumlah daun serta tinggi tanamannya.

57

HASIL DAN PEMBAHASAN


Praktikum pertumbuhan tanaman bertujuan untuk mengetahui
perbedaan pertumbuhan tanaman dengan perlakuan berbeda yaitu diberi
inokulum

tabur,

direndam

dengan

inokulum,

dan

tanpa

inokulasi.Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh hasil


pertumbuhan biji Glycine max dengan penaburan inokulum, rendaman
inokulum, dan tanpa penambahan inokulum sebagai berikut :
Tinggi tanaman
Berdasarkan

praktikum

pertumbuhan

tanaman

yang

telah

dilakukan, didapatkan data tinggi tanaman dari tanaman kedelai (Glycine


max) sebagai berikut :

58

Tabel 8. Tinggi tanaman Glycine max


Hari ke
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29

Inokulasi tabur
0
0
0
1.2
4.3
8
10.2
13.2
17.2
17.8
18.2
20.6
23.8
26.7
34.8
35.2
36
36.5
37
38.3
38.5
38.9
39
39.5
42
44
46
48
56

30

57

Tinggi tanaman (cm)


Inokulasi rendam
Tanpa inokulasi
0
0
0
0
0
0
1
1
3
2
4
2,8
8.9
9
10
9
12.6
10
17.4
17.5
17.7
18.6
20.8
19.5
23.5
22.2
24
24
25.2
26
26.6
24
26.8
30
28.9
31
32
32
33.3
33.2
33.5
34.8
33.6
37
35.4
38
36.8
41.4
37
41.8
39.4
42
43
45
45
46
49
48.6
50

49

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, biji kedelai yang


ditanam diberikan tiga perlakuan berbeda yaitu inokulan tabur, inokulan
rendam dan non inokulan. Ketiga perlakuan tersebut dilakukan dengan
perendaman air gula pada seluruh biji yang akan ditanam. Perendaman
air gula bertujuan untuk memberikan energi bagi biji tersebut untuk
tumbuh. Pemberian inokulan bertujuan untuk mempercepat pertumbuhan
biji kedelai. Selama pemeliharaan berlangsung, biji kedelai disiram 2 kali
sehari dan diakukan pendangiran (penyiangan). Kedelai termasuk
59

tanaman yang tidak tahan terhadap kekeringan. Air yang sangat


diperlukan pada fase awal pertumbuhan sampai periode pengisian polong
untuk fase pertumbuhan tanaman kedelai tersebut. Waktu pengairan
lahan penanaman kedelai sebaikya pagi atau sore hari. Cara pengairan
adalah dengan digenang selama 15 sampai 30 menit, kemudian airnya
dikeluarkan kembali melalui saluran pembuangan. Tanaman kedelai yang
ditanam

pada

tanah

yang

terlalu

becek

maupun

kering

akan

menyebabkan tanaman tersebut tumbuh kerdil. Rumput-rumput liar


(gulma) yang tumbuh pada polibag tempat tanaman kedelai tumbuh perlu
disiangi. Gulma merupakan saingan tanaman kedelai dalam hal
kebutuhan air, unsur hara, sinar matahari, dan juga kemungkinan menjadi
tanaman inang hama atau penyakit. Waktu penyiangan pada saat
tanaman berumur 2 sampai 4 minggu setelah tanaman bersamaan
dengan kegiatan pemupukan susulan. Cara penyiangan dilakukan dengan
membersihkan rumput-rumput liar disekitar tanaman kedelai (Rukmana et
al., 2008).
Berdasarkan data selama 30 hari pengamatan, diperoleh data
tinggi tanaman kelompok 4 dengan perlakuan inokulum tabur adalah 57
cm. Tanaman kedelai kelompok 15 dengan perlakuan inokulum rendam
tingginya 50 cm. Tanaman kelompok 12 dengan perlakuan non inokulan
tingginya 49 cm. Pertumbuhan tanaman Glycine max yang direndam
inokulum lebih pesat dibandingkan dengan tanaman yang ditabur
inokulum maupun tidak diberi inokulum. Pemberian interval air dalam
kondisi optimal memungkinkan terjadinya perbedaan tinggi tanaman
kedelai antara kelompok 4, 12 dan 15.
Saktiyono (2008) menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi
pertumbuhan dan perkembangan tanaman terdiri dari faktor luar dan
faktor dalam. Faktor luar yaitu suplai air, suhu, suplai cahaya, dan suplai
hara penting. Faktor dalam yaitu gen dan hormon. Anas dan Ningsih
(2004) menyatakan bahwa inokulasi mikrobia yang menghasilkan zat
tumbuh

seperti

mikrobia

Rhizobium berpengaruh

60

positif terhadap

pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Zat tersebut dapat merubah


status

secara

fisiologis

dan

morfologis

akar,

mempengaruhi

perkecambahan biji, pemanjangan batang, pembentukan bintil nodul, dan


perkembangan diameter batang, maka penambahan inokulum Rhizobium
menjadi lebih cepat dan lebih tinggi dibandingkan dengan tanpa inokulan
Rhizobium.

Grafik tinggi tanaman Glycine max


60
50
40
30
20
10
0

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10111213141516 17181920212223242526 27282930


Inokulasi tabur

Inokulasi rendam

Tanpa inokulasi

Gambar 24. Grafik tinggi tanamanGlycine max


Pertumbuhan tanaman sangat dipegaruhi oleh jumlah air yang
diberika saat penyiraman. Menurut Faridah (2003), air memiliki banyak
fungsi bagi pertumbuhan tanaman. Salah satunya berfungsi melarutkan
unsur-unsur hara yang terserap. Manfaat air begitu besar sehingga air
sering disebut faktor pembatas dari pertumbuha dan perkembangan
tanaman.

Jumlah

air

sangat

mempengaruhi

pertumbuhan

dan

perkembangan tanaman. Ramdhani (2009) menyatakan bahwa volume air


yang terlalu banyak tidak menguntungkan, karena akan mengakibatkan
akar membusuk. Banyaknya curah hujan sangat mempengaruhi aktivitas
bakteri tanah dalam menyediakan Nitrogen.
Jumlah daun

61

Berdasarkan

praktikum

pertumbuhan

tanaman

yang

telah

dilakukan, didapatkan data jumlah daun dari tanaman kedelai (Glycine


max) sebagai berikut :

62

Tabel 9. Jumlah daun

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29

Inokulasi tabur
0
0
0
0
0
4
6
6
10
10
10
14
15
15
15
15
15
16
16
16
16
16
18
18
23
23
23
24
25

Jumlah daun
Inokulasi rendam
0
0
0
0
2
3
3
3
3
5
7
9
10
11
12
12
12
12
14
17
17
18
19
19
19
21
21
21
27

30

25

27

Hari ke

Tanpa inokulas
0
0
0
0
0
2
2
2
4
5
5
7
8
10
10
10
10
10
11
13
13
14
14
15
15
15
15
16
17
18

Berdasarkan data selama 30 hari pengamatan, diperoleh data


tanaman kelompok 4 yang diberi perlakuan inokulan tabur mempunyai
daun sebanyak 25 helai. Tanaman kelompok 15 yang diberi perlakuan
inokulasi rendam mempunyai daun sebanyak 27 helai. Tanaman kelompok
12 yang diberi perlakuan tanpa inokulan mempunyai daun sebanyak 18
helai. Suhartono et al. (2008) menyatakan bahwaperbedaan tersebut
dapat terjadi karena adanya kombinasi perlakuan pemberian air dan jenis
tanah menunjukan adanya interagsi terhadap paramater jumlah daun.
63

Daun sebagai salah satu organ taaman berfungsi sebagai salah satu
organ tanaman berfungsi sebagai tempat fotosintesis. Hara didalam tanah
juga berpengaruh terhadap jumlah daun.

Grafik jumlah daun Glycine max

Inokulasi tabur
Inokulasi rendam
Tanpa inokulasi

Gambar 25. Grafik. jumlah daun Glycine max


Mc Williams et al. (1999) menyatakan bahwa legum umumnya
ditanam pada kedalaman 5 sampai 8 cm. bila kelembaban tepat,
pemunculan kecambah seragam dalam 4 sampai 5 hari setelah tanam.
Semakin dalam lubang tanam semakin lama muncul kecambah ke atas
permukaan tanah.Setiyati (1991) menyatakan bahwa banyak faktor
penyebab

yang

mempengaruhi

perkembangan

dan

pertumbuhan

tanaman. Apabila faktor tersebut kebutuhannya tidak terpenuhi maka


tanaman tersebut bisa mengalami dormansi yaitu berhenti melakukan
aktifitas hidup. Faktor pengaruh tersebut yakni faktor suhu atau
temperatur lingkungan, adanya air dan mineral, faktor kelembaban udara,
faktor cahaya matahari, dan faktor hormon (auksin, giberelin,dan
sitokinin).Hasil praktikum apabila dibandingkan dengan literatur maka
sudah sesuai.
Jumlah nodul
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh data jumlah
nodul sebagai berikut :
Tabel 10. Jumlah nodul Glycine max
Kelompok
4

Tanggal
9 April 2016

Jumlah nodul
28

Keterangan
Besar, kemerah
merahan

15

9 April 2016

40
64

Nodul

besar

kemerahan
12

9 April 2016

11

Nodul keci, putih


pucat

Berdasarkan data selama 30 hari pengamatan, diperoleh data


tanaman kelompok 4 dengan perlakuan inokulum tabur mempunyai ratarata jumlah nodul 28 buah. Tanaman kelompok 12 dengan perlakuan
tanpa inokulan mempunyai rata-rata jumlah nodul 11 buah. Tanaman
kelompok tanaman kelompok 15 dengan perlakuan inokulum rendam
mempunyai rata-rata jumlah nodul 40 buah. Ada tidaknya nodul pada
tanaman kedelai merupakan suatu daya saing untuk membentuk bintil dari
rhizobium yang merupakan salah satu sifat penting, strain rhizobium harus
berkompetensi dengan strain lain dilingkungan rhizofir dipengarui oleh
interaksi antara faktor tanah, sifat geneti tanaman inang dan rhizobium,
sedangkan yang curah hujannya tinggi dengan dengan vegetasi banyak
dan kacang-kacangan mengandung rhizobium tinggi (Suryatini, 2012).
Berdasarkan data diatas diketahui bahwa tanaman legume dengan
inokulum memiliki jumlah nodul yang banyak, nodul yang terbentuk bagian
luarnya berwarna putih dan apabila dipecah bagian dalam nodul berwarna
merah. Hal tersebut menunjukan bahwa terjadi simbiosis yang efektif
antara bakteri Rhizobium dengan tanaman kedelai sedangkan kedelai
tanpa inokulum tidak terdapat nodul karena tanaman tidak tumbuh. Hal ini
sesuai dengan pendapat Sutanto (2002) koloni Rhizobium dicirikan oleh
warna merah muda, bulat dan cembung. Tanggapan tanaman sangat
bervariasi tergantung pada kondisi tanah dan efektifitas populasi
mikroorganisme tanah.
Jumini
Rhizobium

dan

pada

Rita

(2010)

penanaman

menyatakan
kedelai

sangat

bahwa

penambahan

berpengaruh

pada

pertumbuhan serta fase generatifnya. Adisarwanto (2005) menyatakan


bahwa sejak terbentuknya akar kedelai, Rhizobium sudah mampu
melakukan pembentukan bintil akar, yaitu sekitar 45 hari setelah tanam
dan bintil akar dapat mengikat nitrogen dari udara pada umur 1012 hari

65

setelah tanam sehingga mampu mendukung pertumbuhan tanaman. Hasil


praktikum apabila dibandingkan dengan literatur sudah sesuai.
Tanaman kedelai mampu mengikat nitrogen di atmosfer melalui
bakteri pengikat nitrogen, yaitu Rhizobiumjaponicum. Bakteri ini terbentuk
di dalam akar tanaman yang diberi nama nodul atau bintil akar. Nodul
pada tanaman kedelai umumnya mampu mengikat nitrogen dari udara
pada umur 10-12 hari tergantung lingkungan tanah dan suhunya.
Kelembaban tanah yang cukup dan suhu yang kurang lebih 25 0C sangat
mendukung pertumbuhan bintil akar tersebut. Namun, nodul sebenarnya
sudah terbentuk pada umur 4-5 hari yaitu sejak terbentuknya akar
tanaman (Adisarwanto, 2005). Faktor yang mempengaruhi aktivitas
inokulasi antara lain pengaruh sinar matahari langsung, suhu, tinggi, dan
kondisi kering karena dapat mempengaruhi populasi bakteri dalam media
inokulam sebelum diaplikasikan. Inokulan yang baik akan berisi sebanyak
105-107 sel/gram bahan pembawa (Fachruddin, 2000)
Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan
tanaman ada faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal yang
dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan adalah genetik
dan hormon. Genetik adalah pembawa sifat menurun pada sel makhluk
hidup baik pada tumbuhan maupun manusia, sedangkan hormon adalah
zat

kimia

yang

mampu

mempengaruhi

proses

reproduksi

dan

metabolisme makhluk hidup. Faktor eksternalnya dapat berupa nutrisi dan


lingkungan. Nutrisi dapat berupa air dan zat-zat hara yang terlarut di
dalamnya yang akan diubah menjadi zat-zat makanan melalui proses
fotosintesis, sedangkan lingkungan mempengaruhi pertumbuhan dan
perkembangan adalah suhu, udara, kelembaban, dan cahaya (Fachriddin,
2000).

66

Berdasarkan

praktikum

yang

telah

dilakukan,

pertumbuhan

tanaman yang diberi perlakuan inokulasi lebih baik daripada tanaman


yang tidak diberi perlakuan inokulasi. Perlakuan inokulasi ada dua macam
yaitu ditabur inokulan dan direndam dengan inokulan. Perendaman
dilakukan dengan menggunakan glukosa dan inokulan. Glukosa berfungsi
sebagai sumber energi bakteri rhizobium sehingga memacu fiksasi N.
Hasil dari fiksasi N kemuadian akan dimanfaatkan untuk proses
pertumbuhan tanaman. Perlakuan ditabur inokulan menunjukkan hasil
yang terbaik pada tinggi tanaman, sedangkan perlakuan direndam dengan
inokulan menunjukkan hasil terbaik pada pertumbuhan daun. Hal ini
disebabkan karena pada proses perendaman inokulan yang digunakan
sedikit untuk merendam biji yang jumlahnya banyak sehingga tiap biji
hanya memperoleh porsi inokulan yang sangat sedikit. Berbeda dengan
perlakuan inokulasi tabur, biji akan memperoleh kandungan dari inokulan
lebih banyak sehingga laju fiksasi N lebih cepat.

67

KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan
bahwa pertumbuhan tanaman Glycine max yang diberi perlakuan
inokulasi lebih baik daripada tanaman yang tidak diberi perlakuan
inokulasi. Perlakuan inokulasi tabur memberikan efek yang paling baik
terhadap tinggi tanaman. Perlakuan inokulasi rendam memberikan
pengaruh yang paling baik terhadap jumlah daun dan nodulasi.

68

DAFTAR PUSTAKA
Adisarwanto, T. 2005. Kedelai. Penebar Swadaya. Jakarta.
Alexander, M. 1997. Introduction to Soil Microbiology. 2 nd edtion. John
Willey and Sons Inc., New York.
Anonim. 2013. Pengertian Pertumbuhan dan Perkembangan.
http://ilmuhutan.com/ . Diakses pada 20-3-2016 Pukul 14.12.
Burdas, D. 2002. Rhizobium, Root Nodules, and Nitrogen Fixation.
www.microbiologyonline.uk. Diakses pada 20-3-2016 Pukul 18.21.
Fachruddin, Lisdiana. 2000.
Kanisius. Yogyakarta.

Budidaya

Kacang-kacangan.

Penerbit

Faridah, Siti Nur. 2003. Analisis Kebutuhan Air Tanaman Jagung (Zea
Mays). http://muhammad-syaikhul-fisip12.web.unair.ac.id. Diakses
pada 3-4-2016 Pukul 19.30.
Jumini dan Rita Hayati. 2010. Kajian Biokomplek Trico-G dan Inokulasi
Rhizobium pada Hasil Tanaman Kedelai (Glycine Max (L.) Merrill).
Prodi Agronomi Fakultas Pertanian.Universitas Syiah Kuala
Darussalam. Banda Aceh.
Ramdahani, Elrisa. 2009. Respon Pertumbuhan dan Produksi Tanaman
Kedelai terhadap Perbedaan Waktu Tanam dan Inokulasi
Rhizobium. Departemen Budidaya Pertanian. Faperta USU.
Medan.
Rukmana, Rahmat.,Y. Yuniarsih2008. Kedelai Budidaya dan Pasca
Panen. Kanisius. Yogyakarta
Salisbury, Frank B dan Ross C. W. 1995. Fisiologi Tumbuhan Jilid II.
Institut Teknologi Bandung. Bandung.
Schlegel, Hans. 1994. Mikrobiologi Umum. Universitas Gadjah Mada.
Yogyakarta.
Setyati, S. 1991. Pengantar Agronomi. Cetakan ke-10. PT. Gramedia
Pustaka Utama. Jakarta.
Suharjo, U. K. J. 2001. Efektifitas Nodulasi Rhizobium japonicum pada
Kedelai yang Tumbuh di Tanah Sisa Inokulasi dan Tanah Dengan
Inokulasi Tambahan. Jurnal Ilmu Pertanian Indonesia Vol. 3 No. 21
Hal. 31-35. UNIB.
Suprapto, H. S. 2001. Bertanam Kedelai. Penebar Swadaya. Jakarta.
Sutanto. 2002. Penerapan Pertanian Organik. Kanisius.Yogyakarta.
Yuwono, T. 2006. Bioteknologi Pertanian. Gadjah Mada University Press.
Yogyakarta.

69

LAMPIRAN

70

71

BAB V
IDENTIFIKASI RUMPUT DAN LEGUM
TINJAUAN PUSTAKA
Hijauan Makanan Ternak
Pakan merupakan aspek pokok dalam pemeliharaan ternak. Salah
satu jenis pakan ternak adalah hijauan, yang merupakan pakan utama
ternak ruminansia. Sudarmaji et al. (2009) mengemukakan bahwa hijauan
pakan ternak adalah bahan pakan yang diberikan pada ternak untuk
mencukupi kebutuhan ternak. Hijauan merupakan bahan makanan utama
ternak ruminansia yang berfungsi sebagi pengenyang (bulky) dan sebagai
sumber karbohidrat, protein, vitamin, dan mineral.
Di Indonesia, ketersediaan dan pemberiannya tergantung musim
tanam dan sifat dari hijauannya.Pada musim hujan umumnya peternak
memberikan hijauan dalam keadaan segar dengan cara dicacah terlebih
dahulu dan biasanya tidak ada campuran hijauan kering. Sedangkan pada
musim kemarau hijauan yang diberikan didominasi oleh hijauan kering
seperti jerami padi, jerami kacang tanah dan lain sebagainya diberikan
secara ad libitum dengan ditambah sedikit hijauan segar (Supriadi dan
Musofie, 2005).
Identifikasi Tanaman
Tanaman hijauan pakan ternak terdiri dari jenis yang bermacammacam. Sudarmaji et al., (2009) menjelaskan bahwa hijauan pakan ternak
menurut klasifikasinya dibagi menjadi rumput dan legum berdasarkan
struktur dan karakteristik masing-masing tanaman.
Tanaman rumput
Rumput merupakan istilah umum bagi semua anggota familia
Gramineae. Rumput merupakan monokotil, embrionya memiliki satu
kotiledon (Soetrisno et al., 2008). Genera rumput dibedakan dari satu
sama lain terutama oleh susunan, bentuk, dan modifikasi daun, seperti

72

sisik yang membungkus bunga, sedangkan spesies dipisahkan oleh


perbedaan durasi, bentuk pertumbuhan, ukuran dan bentuk batang, daun
dan bunga (Purbajanti, 2013).
Sistematika tanaman rumput menurut Sumarsono (2007), adalah
sebagai berikut
Divisio

: Spermatophyta/Antophyta

Sub divisio

: Angiospermae

Classis

: Monocotyle

Ordo

: Glumiflora

Familia

: Graminae

Sub-familia

: Panicoideae

Tribus

:
-

Andropogoneae
Chlorideae
Eragrosteae
Paniceae

Andropogoneae dengan genus yang penting


-

Hyparrhenia
Themeda

Chlorideae dengan genus


-

Cynodon
Chloris

Eragrosteae dengan genus


-

Eleusine

Paniceae dengan genus


-

Axonopus
Brachiaria
Cenchrus
Digitaria
Panicum
Paspelum
Pennisetum
Setaria
Sorghum

73

Sumarsono (2007) menjelaskan lebih lanjut bahwa bentuk dasar


rumput adalah sederhana, perakaran silindris, menyatu dengan batang,
lembar daun terbentuk pada pelepah yang muncul pada buku-buku
(nodus) dan melingkari batang. Tipe pertumbuhan pada tanaman rumput
ialah erect atau tegak lurus, semierect atau serong keatas, decumbent
atau kesamping, dan procumbent atau merayap (Rahmat, 2005). Tipe
bunga rumput umumnya dibagi menjadi tiga jenis yaitu tipe spike yaitu
spikelet tanpa tangkai, kemudian raceme adalah spikelet yang menempel
pada suatu tangkai yang memanjang, lalu panicle adalah spikelet yang
menempel pada tangkai yang mempunyai tangkai lagi di sekitarnya
(Parakkasi, 1995).
Tanaman legum
Legum tergolong dikotil, embrionya terdiri atas dua kotiledon. Famili
legum terkadang dibagi menjadi tiga kelompok atau subfamilia yaitu
mimosaceae, papilionaceae, dan caesalpiniaceae (Soetrisno et al., 2008).
Tanaman legum termasuk dalam famili Leguminoseae. Beberapa jenis
legum mempunyai daun trifoliat (satu tangkai terdiri dari tiga daun), daun
tunggal dan daun majemuk(satu tangkai terdiri atas banyak daun),
mempunyai bunga kupu-kupu, jenis lain mempunyai bunga berbentuk
bulat, dan akarnya tunggang. Legum merupakan tanaman herba atau
perdu dengan sebagian besar daun menyirip dan tetap (Purbajanti, 2013).
Batang tanaman legum umumnya tegak dan bercabang tetapi kadang
semi sampai tegak atau prostrate. Banyak spesies yang memanjat dan
berpilin, dan pada beberapa spesies memiliki stolon dan rhizoma
(Soetrisno dkk., 2008).
Sistematika tanaman legum menurut Sumarsono (2007), adalah
sebagai berikut
Divisio

: Spermatophyta/Antophyta

Sub divisio

: Angiospermae

Classis

: Dicotyle

Ordo

: Rosales

74

Sub-ordo

: Rosinae

Familia

: Leguminoseae

Sub-familia

: Papilionaceae (Faboidiae)
Mimosaceae (Mimosoideae)
Caesalpiniaceae (Caesalpiniodeae)

75

MATERI DAN METODE


Materi
Alat. Alat-alat yang digunakan dalam praktikum identifikasi rumput
dan legum adalah, kertas kerja, alat tulis,clip board, dan kamera.
Bahan.Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum identifikasi
rumput dan legum adalah beragam tanaman rumput dan legum di lahan
koleksi Laboratorium Hijauan Makanan Ternak dan Pastura Fakultas
Peternakan Universitas Gadjah Mada.
Metode
Metode yang digunakan pada praktikum identifikasi rumput dan
legum adalahmengamati tanaman rumput dan legum berdasarkan tipe
tumbuh, tipe daun, dan tipe bunganya. Hasil kemudian ditulis dalam kertas
kerja. Tanaman yang diidentifikasi kemudian difoto menggunakan kamera.

76

HASIL DAN PEMBAHASAN


Pengamatan ini bertujuan untuk mengetahuijenis-jenis tanaman
rumput dan legum beserta ciri-cirinya, meliputi tipe bunga, tipe daun.
Tanaman rumput
Berdasarkan praktikum yang dilakukan, diperoleh identifikasi
tanaman rumput tercantum pada tabel 11 sebagai berikut
Tabel 11. Identifikasi tanaman rumput
Nama latin
Androgopon gayanus
Brachiaria brizantha
Brachiaria
decumbens
Brachiaria ruziziensis
Chloris gayana
Digitaria decumbens
Euchlaena mexicana
Imperata silindrica
Panicum muticum
Panicum maximum
Paspalum atratum
Paspalum dilatatum
Paspalum plicatulum
Pennisetum
purphopoides
Pennisetum
purpureum
Pennisetum
purpureum cv. Mott
Setaria

Tumbuh

Tipe
Daun

Bunga

Erect

Helaian

Raceme

Semi-erect

Helaian

Raceme

Erect

Helaian

Panicle

Semi-erect

Helaian

Raceme

Erect

Helaian

Panicle

Decumben

Helaian

Panicle

Erect

Helaian

Spike

Erect

Helaian

Panicle

Decumben

Helaian

Panicle

Erect

Helaian

Panicle

Erect

Helaian

Spike

Procumben

Helaian

Racem
e

Erect

Helaian

Panicle

Rumput Raja

Erect

Helaian

Panicle

Rumput
Gajah

Erect

Helaian

Spike

Rumput Odot

Erect

Helaian

Spike

Rumput

Erect

Helaian

Spike

Nama umum
Rumput
Gumba
Rumput
Signal
Rumput
Palisade
Rumput Ruzi
Rumput
Rhodes
Rumput
Pangola
Rumput
Meksiko
Alang- alang
Rumput
Kolonjono
Rumput
Benggala
Rumput
Asinan
Rumput
Australia
Rumput
Gamalote

77

lampungensis

Setaria
Rumput
Sudan/ Irian
grass
Akar Wangi

Sorghum sudanese
Vetiveria zizanoides
Andropogon

gayanus.

Erect

Helaian

Panicle

Erect

Helaian

Panicle

Berdasarkan

hasil

pengamatan

Andropogon gayanus memiliki ciri tumbuh erect, tipe bunga raceme, dan
tipe daun helaian.

Gambar 26. Andropogon gayanus


Rumput gamba merupakan rumput tinggi (sampai 4 meter) dengan
rhizome pendek, membentuk kumpulan sampai diameter 1 meter.
Panjang daun sampai 1 meter dengan bulu dikedua sisi, kebiru-biruan
saat kelembapan tinggi.Inflorescenceterdiri dari pasangan raceme dengan
panjang 4-9 sentimeter (Anonim, 2005). Hasil pengamatan menunjukan
bahwa tanaman tersebut Andropogon gayanus, sesuai dengan ciri yang
diamati dan literatur.
Brachiaria brizantha. Berdasarkan hasil pengamatan Brachiaria
brizanthamemiliki ciri tumbuh erect, tipe bunga raceme, dan tipe daun
helaian.

78

Gambar 27. Brachiaria brizantha


Rumput signal merupakan rumput perrenial berumbai-rumbai
denganrhizome pendek dan tangkai tegak atau sedikit decumben.Tinggi
60150 cm (sampai dengan 200 cm). Daun datar, hijau terang dengan
lebar sampai 20 mm dan panjang 100 cm. Daun berbulu, tetapi kadang
ada yang tidak. Inflorescence terdiri dari racemose panicle dengan 216
raceme, panjang 420 cm dengan tanpa rambut di ujung atau ada sedikit
rambut diujung. (Anonim, 2005). Hasil pengamatan menunjukan bahwa
tanaman tersebut Brachiaria brizantha, sesuai dengan ciri yang diamati
dan literatur.
Brachiaria decumbens.Berdasarkan hasil praktikum, Brachiaria
decumbens (rumput palisade)memiliki tipe tumbuh erect,tipe daun
berbentuk helaian dan tipe bunga raceme yaitu spikelet menempel pada
suatu tangkai yang memanjang.

Gambar 28. Brachiaria decumbens


Menurut Suharni (2004), Brachiaria decumben di Indonesia dikenal
dengan nama rumput Bede. Tanaman ini tumbuh tegak membentuk
hamparan lebat. Memiliki daun pendek, kaku, berstruktur halus, berwarna
hijau gelap dan berbulu. Batang tegak tumbuh dari dasar buku yang

79

terdapat pada stolon yang menjalar di atas permukaan tanah. Bunga


bertipe malai bendera dengan 2 atau 3 tandan. Hasil pengamatan dan
sumber

literaur

menunjukan

bahwa

tanaman

tersebut

Brachiaria

decumbens, sesuai dengan ciri yang diamati dan literatur.


Brachiaria ruziziensis. Berdasarkan hasil pengamatan, Brachiaria
ruziziensis memiliki tipe tumbuh semi-erect, tipe bunga raceme, dan tipe
daun helaian.

Gambar 29. Brachiaria ruziziensis


Ginting dan Tarigan (2011) menyatakan bahwa, rumput ruzi memiliki
tipe tumbuh procumben, tipe daun helaian dan tipe bunga raceme.
Rumput ruzi merupakan tanaman berumpun, tahunan merambat dengan
rizoma yang pendek. Batang berongga tumbuh dari pucuk buku-buku
merambat dan rizoma pendek. Daun panjang sampai 25 cm dan lebar 15
mm. Bunga terdiri dari 3 sampai 9 tandan yang relatif panjang (4 sampai
10 cm). Hasil pengamatan menunjukan bahwa tanaman tersebut
Brachiaria ruziziensis, perbedaan tipe tumbuh antara hasil pengamatan
dan literatur dikarenakan faktor kelebatan tumbuh rumput.
Chloris gayana. Berdasarkan hasil pengamatan Chloris gayana
memiliki tipe tumbuh erect, tipe bunga panicle, dan tipe daun helaian.

80

Gambar 30. Chloris gayana


Loch et al. (2004), menjelaskan bahwa Chloris gayana atau rumput
rhodes merupakan rumput yang berumpun menahun. Rhodes biasanya
membentuk stolon dengan daun 0,5 sampai 1,2 m. Bunganya biasa
membentuk menjari dengan kelopak bunga mengumpul seperti tandan.
Hasil praktikum jika dibandingkan dengan literatur dapat dinyatakan
bahwa tanaman yang digunakan saat praktikum adalah Chloris gayana.
Digitaria decumbens. Berdasarkan hasil praktikum Digitaria
decumbens memiliki tipe tumbuh decumben, tipe daun berupa helaian
daun dan tipe bunga raceme.

Gambar 31. Digitaria decumbens


Menurut Purwantari et al. (2012), Digitaria decumben merupakan
tanaman tahunan yang mempunyai perakaran yang kuat berbentuk stolon
yang panjang serta memiliki buku-buku pada stolonnya. Tumbuh
membentuk hamparan yang tidak rapat, daun halus agak berbulu dan
memiliki bunga berbentuk mayang jari. Hasil praktikum jika dibandingkan
dengan literatur maka dapat dinyatakan bahwa tanaman yang digunakan
saat praktikum adalah Digitaria decumbens.

81

Imperata silindrica. Berdasarkan hasil pengamatan Imperata


silindrica memiliki ciri tumbuh erect, tipe bunga panicle, dan tipe daun
helaian.

Gambar 32. Imperata silindrica


Imperata cylindrica, adalah rumput perrenial dengan rhizoma yang
dapat tumbuh 8-25 cm dari permukaan tanah (Langland and Burks, 1998).
Helaian daun tumbuh dari dasar, dan panjang dapat mencapai 120cm
dengan lebar 1,5-2 cm, berujung lancip dan berbulu. Ligules(membran
antara sheath dand blade) bewarna kecoklatan. Bunga panicle bewarna
putih(MacDonald et al, 2006).
Panicum muticum.Nama lokal dari rumput ini yaitu rumput
kolonjono.Berdasarkan pengamatan rumput kolonjono memiliki tipe
tumbuh decumben.

Gambar 33. Panicum muticum


Menurut Purwantari dkk. (2012), Panicum muticum tumbuh
membentuk rumpun. Perakarannya cukup dalam, rhizoma atau rimpang
pendek. Memiliki batang yang tegak, berbuku dan keras bila sudah tua.
Daunnya keras dan berbulu serta memiliki bunga yang berbentuk tandan

82

(seperti es lilin). Hasil pengamatan menunjukan bahwa tanaman tersebut


Panicum muticum, sesuai dengan ciri yang diamati dan literatur.
Panicum maximum. Berdasarkan hasil praktikum, Panicum maximum
memiliki tipe tumbuh erect, tipe bunga panicle, dan tipe daun helaian.

Gamabar 34. Panicum maximum


Panicum maximum merupakan jenis rumput yang memiliki batang
tegak dapat mencapai tinggi 2,5 m dengan perakaran yang berserabut
kuat. Daunnya terasa kasar dan lengket sehingga akan terasa lengket bila
dipegang. Sepertiga daunnya patah dan daunnya lebih hijau (Rukmana,
2005). Hasil praktikum jika dibandingkan dengan literatur maka dapat
dinyatakan bahwa tanaman yang digunakan saat praktikum adalah
Panicum maximum.
Paspalum

atractum.Berdasarkan

praktikum

yang

dilakukan,

diperoleh ciri-ciri Paspalum atractum antara lain tipe tumbuh erect, tipe
bunga racemedan tipe daun helaian serta memiliki nama umum rumput
asinan.

Gambar 35. Paspalum atractum


Kalmbacher et al. (1997), menjelaskan bahwa Paspalum atractum
merupakan rumput berdaun tegak, dengan tinggi kurang dari 1 m dan

83

mencapai 2 m saat berbunga. Daunnya lebar, mengkilap, rapuh dan


berbulu tergantung variasinya. Berdasarkan hasil pengamatan, maka
diketahui bawa data yang diperoleh sesuai literatur. Tanaman yang
diamati adalah Paspalum atractum.
Paspalum dilatatum. Paspalum dilatatum memiliki nama lain yaitu
rumput Australia. Berdasarkan praktikum yang dilakukan, diperoleh ciricirinyaantara lain memiliki tipe tumbuh procumbendan tipe daunnya
berupa helaian dan bunga raceme.

Gambar 36. Paspalum dilatatum


Susetyo (1999) menyatakan bahwa, Paspalum dilatatum adalah
rumput keras yang dapat tumbuh hingga tinggi 150 cm, namun biasanya
tumbuh rata seberkas daun, dengan kepala berdiri tegak, tanaman ini
memiliki rhizoma pendek. Hasil praktikum jika dibandingkan dengan
literature, terdapat perbedaan pada tipe tumbuh. Hal ini dikarenakan faktor
kerimbunan. Suseto (1999) menjelaskan bahwa Paspalum dilatatum
tumbuh rimbun dan rata. Tanaman yang digunakan saat praktikum ini
dapat diadalah Paspalum dilatatum.
Paspalum plicatulum. Berdasarkan praktikum yang dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Paspalum plicatulum antara lain memiliki tipe tumbuh
erect, tipe bunga raceme dan tipe daunnya adalah helaian.

84

Gambar 37 Paspalum plitaculum


Prawiradiputera et al. (2006) menjelaskan bahwa rumput Paspalum
plicatulum dikenal dengan nama rumput plicatulum. Rumput ini berasal
dari Amerika Selatan. Rumput ini memiliki ciri-ciri parenial yang
membentuk rumpun setinggi 1,2 meter, mempunyai helaian daun dan tipe
bunga raceme, berkombinasi baik dengan leguminosa yang menjalar
untuk membentuk padang rumput campuran karena baik tumbuh agresif
dan responsif terhadap pemupukan N yang tinggi. Hasil pengamatan
dengan literatur diperoleh hasil yang sesuai, mulai dari tipe tumbuh yang
erect, tipe daun, dan tipe bunga.
Pennisetum

purpuphoides.

Berdasarkan

hasil

praktikum

Pennisetum purpureum memiliki tipe tumbuh erect, tipe bunga spike, dan
tipe daun helaian.

Gambar 38. Pennisetum purpuphoides


Rumput gajah merupakan rumput perrenial tegak dengan rumpun
biasanya mempunyai tinggi 2-4 m (Yulianto dan Saparianto, 2010). Hasil

85

praktikum jika dibandingkan dengan literatur maka dapat dinyatakan


bahwa tanaman yang digunakan saat praktikum adalah

Pennisetum

purpuphoides.
Pennisetum purpureum. Berdasarkan hasil praktikum Pennisetum
purpureum memiliki tipe tumbuh erect, tipe bunga spike, dan tipe daun
helaian.

Gambar 39. Pennisetum purpureum


Rumput gajah merupakan rumput perrenial tegak dengan rumpun
seperti bambu biasanya dengan tinggi 2-3.5 m (sampai dengan 7.5 m),
diameter tangkai 3 cm. Daun tanpa bulu atau berbulu, dengan panjang 30120

dan

lebar

1-5

cm.Tersebar

dengan

rhizome

pendek

atau

stolon.Inflorescenceberupa sebuah brisket spike palsudengan panjang 1030 cm dan lebar 1,5-3 cm, bewarna coklat kekuningan, kadang hijau atau
keunguan.Perakaran sampai 4,5 m (Anonim, 2005) Hasil praktikum jika
dibandingkan dengan literatur maka dapat dinyatakan bahwa tanaman
yang digunakan saat praktikum adalah Pennisetum purpureum.
Pennisetum

purpureum

cv.

mott.

Rumput

gajah

mini

(Pennisetum purpureum cv. Mott) memiliki nama lokal yaitu rumput Odot,
rumput ini memiliki tipe tumbuh semierect dantipe daun helaian. Rumput
gajah

mini

(Pennisetum

purpureum

cv.mott)

merupakan

jenis rumput unggul yang mempunyai produktivitas dan kandungan zat


gizi yang cukup tinggi serta memiliki palatabilitas yang tinggi bagi ternak
ruminansia.

86

Gambar 40. Pennisetum purpureum cv. mott


Syarifuddin (2006) menambahkan bahwa tanaman ini merupakan
salah satu jenis hijauan pakan ternak yang berkualitas dan disukai ternak.
Rumput ini dapat hidup diberbagai tempat, tahan lingkungan, respon baik
terhadap pemupukan, serta menghendaki tingkat kesuburan tanah yang
tinggi. Rumput gajah mini tumbuh merumpun dengan perakaran serabut
yang kompak, dan terus menghasilkan anakan apabila dipangkas secara
teratur. Morfologi rumput gajah mini yang rimbun, dapat mencapai tinggi
lebih dari 1meter sehingga dapat berperan sebagai penangkal angin (wind
break) terhadap tanaman utama. Hasil praktikum dibandingkan dengan
literatur maka dapat dinyatakan bahwa rumput ini adalah rumput
pennisetum purpureum cv Mott.
Setaria lampungensis. Berdasarkan hasil pengamatan, Setaria
lampungensis memiliki tipe tumbuherect, tipe bunga spike, dan tipe daun
helaian.

Gambar 41. Setaria lampungensis


Menurut Blegur (2009), Setaria lampungensissering juga disebut
sebagai rumput setaria lampung. Rumput setaria bersifat perennial,
tumbuh tegak, berumpun lebat, tinggi dapat mencapai 2 m, berdaun halus

87

dan lebar berwarna hijau gelap, berbatang lunak dengan warna merah
keungu-unguan, bunga tersusuri dalam tandan coklat keemasan, pangkal
batang pipih, dan pelepah daun pada pangkal batang tersusun seperti
kipas. Berdasarkan hasil pengamatan data yang diperoleh sudah sesuai
dengan literatur. Tanaman yang digunakan saat praktikum adalah Setaria
lampungensis.
Sorghum sudanese. Rumput ini biasa disebut rumput Sudan atau
juga Irian grass.Berdasarkan hasil pengamatan, Sorghum sudanese
memiliki tipe tumbuherect, tipe bunga panicle, dan tipe daun helaian.

Gambar 42. Sorghum sudanese


Rukmana (2005) mengatakan bahwa, karakteristik morfologi rumput
sudanadalah tumbuh tegak, daun bergerigi dan tidak berbulu, tepi daun
terdapat bercak merah, ligule kuning dan tulang daun kuning. Tipe bunga
panicle, mempunyai pannicle dengan 8 sampai 13 raceme, tiap raceme
mempunyai dua baris spikelet. Berdasarkan uraian tersebut dapat
diketahui bahwa antara hasil pengamatan dan literatur sesuai.Tanaman
yang digunakan saat praktikum adalah Sorghum sudanese.
Vetiveria zizanioides.

Berdasarkan hasil praktikum

Vetiveria

zizanoides memiliki tipe tumbuh erect, tipe bunga panicle, dan tipe daun
helaian.

88

Gambar 43. Vetiveria zizanioides


Prohati(2009) menjelaskan bahwa Vetiveria zizanoides adalah
rumput menahun yang membentuk rumpun yang besar, padat dengan
arah tumbuh tegak lurus, kompak, beraroma, bercabang-cabang, memiliki
rimpang dan sistem akar serabut yang dalam. Rumpun tumbuh hingga
mencapai tinggi 1 sampai 1,5 m, berdiameter 2 sampai 8 mm. Daun
berbentuk daun berupa bangun garis, pipih, kaku, panjang 30 sampai 75
cm dan lebar 4 sampai 10mm, permukaan bawah daun licin. Perbungaan
malai (tandan majemuk) terminal, panjang nya mencapai 15 sampai 40
cm. Hasil praktikum jika dibandingkan dengan literatur maka dapat
dinyatakan bahwa tanaman yang digunakan saat praktikum adalah
Vetivera zizanioides.

89

Tanaman legum
Berdasarkan praktikum yang dilakukan, diperoleh identifikasi
tanaman legum tercantum pada tabel 12 sebagai berikut.
Tabel 12 Identifikasi tanaman legum
Nama latin

Nama
umum

Arachis
glabrata

Arachis

Arachis pintoii

Kacang
Hias

Bauhinia
blaceana
Calliandra
calothyrsus
Desmanthus
vergatus
Desmodium
rensoii
Gliricida
maculata
Gmelina
arborea
Indigofera
erectaflow
Leucaena
leucocephala
Macroptilium
artropurpureu
m
Mimosa invisa
Pueraria
triloba
Sesbania
grandiflora
Sesbania
sesban
Stylosanthes
scabra

Tumbuh
Procumbe
n
Procumbe
n

Tipe
Daun

Bunga

Simple

Papilionaceae

Paripinate

Papilionaceae

Tayuman

Erect

Simple

Papilionaceae

Kaliandra

Erect

Paripinate

Papilionaceae

Erect

Paripinate

Mimosaceae

Erect

Trifoliate

Papilionaceae

Gamal

Erect

Imparipinat
e

Papilionaceae

Jati Putih

Erect

Simple

Caesalpiniacea
e

Tarum

Erect

Imparipinat
e

Papilionaceae

Lamtoro

Erect

Paripinate

Papilionaceae

Procumbe
n

Trifoliate

Papilionaceae

Erect

Bipinate

Fabodiae

Procumbe
n

Trifoliate

Papilionaceae

Turi

Erect

Paripinate

Papilionaceae

Jayanti

Erect

Paripinate

Papilionaceae

Stilo

SemiErect

Trifoliate

Papilionaceae

Lamtoro
Mini
Desmodiu
m

Siatro
Putri malu
raksasa
Kacang
Kudzu

Arachis glabrata.
Berdasarkan hasil pengamatan Arachis glabrata memiliki tipe
tumbuh procumben,tipe daun simpledantipe bunga papilionaceae.
90

Gambar 44. Arachis glabrata


Arachis glabrata merupakan herba perrenial membentuk rhizome
padat (rimbunan dengan tinggi 5-7cm), diameter akar utama 3-5 mm
(sampai 10 mm) Tangkai tumbuherect sampai decumbent, tidak
bercabang, diameter 2-3 mm, panjang 5-35 cm. Dauntetrafoliolate, tidak
berbulu, panjang sampai 4 cm dan lebar 2 cm.Bunga papilionaceae,
dengan lebar 15-25 mm, bewarna kuning sampai orange terang tanpa
garis (Anonim, 2005). Hasil pengangamatan dibandingkan dengan literatur
menunjukan bahwa tanaman tersebut Arachis glabrata.
Arachis

pintoii.

Berdasarkan

hasil

pengamatanArachis

pintoiimemiliki tipe tumbuh procumben, tipe daun paripinate dan tipe


bunga papilionaceae.

Gambar 45. Arachis pintoii


Kacang pintoi merupakan herba perrenial dengan perakaran kuat,
membentuk stolon lebat. Tangkai tumbuh sampai 50 cm tergantung
lingkungan. Daun tetrafoliate,dengan leafletsampai 4.5 cm x 3.5 cm.Bunga
papilionaceae, lebar 12-17 mm, bewarna yellow (Anonim, 2005). Hasil
pengangamatan dibandingkan dengan literatur menunjukan bahwa
tanaman tersebut Arachis pintoii.
Calliandra

calothyrsus.

Calliandracalothyrsusmemiliki

Berdasarkan

tipe

91

tumbuh

hasil
erect,

praktikum
tipe

bunga

papilionaceae, dan tipe daun paripinate.Tanaman ini sering disebut


sebagai kaliandra.

Gambar 46. Calliandra calothyrsus


Chamberlain (2001) menyatakan bahwa, pohon legum tahunan ini
dapat mencapai tinggi hingga 2 sampai 12 m. Daun bersirip dua dengan
tangkai sepanjang 10 sampai 19 cm. Bunga membentuk kelompok
tandan. Tangkai putih berwarna merah yang banyak sepanjang 4 sampai 6
cm. Hasil praktikum jika dibandingkan dengan literatur maka dapat
dinyatakan bahwa tanaman yang digunakan saat praktikum adalah
Calliandra calothyrsus.
Desmanthus
Desmanthus

virganthus.

virganthus

memiliki

Berdasarkan
tipe

tumbuh

hasil
erect,

praktikum
tipe

bunga

mimosaceae, dan tipe daun paripinate.

Gambar 47. Desmanthus virganthus


Desmanthus virganthus merupakan herba semak erect atau
decumbentyang tumbuh sampai tinggi 1,5 m, bercabang dengan diamater
batang utama 1-2 cm. Tangkai muda hijau, tidak berbulu, sedangkan yang
tua berbulu kemerah-merahan. Daun bipinatedengan panjang 2,4-8,0 cm
dengan 2-5 pasang pinnae. Bunga mimosaceae, dengan kepala memuat

92

3-22 bunga. Polongan mempunyai panjang 5,5-8,5 cm dan lebar 3,2-4,9


mm, berisi biji 11-26 per polongan (Anonim, 2005). Hasil pengamatan jika
dibandingkan dengan literatur maka dapat dinyatakan bahwa tanaman
yang digunakan saat praktikum adalah Desmanthus virganthus.
Desmodium rensonii.Berdasarkan praktikum yang dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Desmodium rensonii antara lain memiliki tipe tumbuh
erect dan tipe daunnya trifoliate. Nama umum Desmodium rensonii adalah
desmodium.Tipe bunga Desmodium rensonii adalah kupu-kupu.

Gambar 48. Desmodium rensonii


Anonim (2012) menyatakan bahwa legum Desmodium resonii
daunnya bertipe Trifoliate, dan bunganya berbentuk kupu-kupu. Bunganya
berwarna lila sampai jingga. Batangnya berbentuk silindris. Tergolong
legum berumur panjang, tumbuh melilit atau memanjat. Setiap tangkai
berdaun tiga helai. Hasil pengamatan sesuai dengan literatur.
Glyricidia maculata. Berdasarkan praktikum yang dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Glyricidia maculata antara lain memiliki tipe tumbuh erect
dan tipe daunnya imparipinate. Nama umum Glyricidia maculata adalah
Gamal.Tipe bunga Glyricidia maculata adalah kupu-kupu.Purbajanti
(2013) menjelaskan bahwa batang Gliricidia maculata berwarna cokelat
muda, tinggi mencapai 12 meter, pertumbuhannya terhambat ketika
tergenang.Gamal tumbuhnya tegak, merupakan legum berkayu, bentuk
daunnya imparipinate, mempunyai petiolul.Gamal dapat dijadikan sebagai
pagar pembatas, sekaligus sebagai pakan ternak, namun penggunaan
untuk pakan harus diperhatikan, sebab gamal mempunyai antikualitas
pakan yaitu zat glukosida.Hasil pengamatan sesuai dengan literatur.

93

Gambar 49.Glyricidia maculata


Gmelina arborea. Tanaman ini sering disebut sebagai pohon jati
putihh. Berdasarkan hasil pengamatan Gmelinaar borea memiliki tipe
tumbuh erect, tipe daun simple dan tipe bunga papilionaceae.

Gambar 50. Gmelina arborea


Menurut Purbajanti (2013), tanaman kayu yang memiliki tipe daun
simple dan lebar dengan bunga bewarna kuning. Tipe tumbuhnya tegak
dan produktif menghasilkan kayu. Hasil pengangamatan dibandingkan
dengan literatur menunjukan bahwa tanaman tersebut Gmelina arborea.
Indigovera arectaflow. Berdasarkan praktikum yang dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Indigovera arectaflow antara lain memiliki tipe tumbuh
erect dan tipe daunnya imparipinate. Nama umum Indigovera arectaflow
adalah Tarum. Tipe bunga Indigovera arectaflow adalah terompet.
Purbajanti (2013) menyatakan bahwa Indigovera arectaflow termasuk
dalam pohon berukuran kecil (2 sampai 12 m). Anak daun terdiri dari 11
sampai 23 daun yang saling berhadapan. Bunganya berbentuk tandan 8
sampai 10 cm, berwarna kecoklatan pada luar dan merah pada bagian
dalam, sayap merah, lunas berwarna putih dan bakal buah licin. Tanaman
ini tumbuh tegak.Habitatnya adalah daerah pantai hingga ketinggian 850
m dpl. Hasil pengamatan sesuai dengan literatur.

94

Gambar 51. Indigofera arectaflow


Leucaena
Leucaena

leucocephala.

leucocephala

Berdasarkan

memiliki

tipe

tumbuh

hasil

pengamatan

erect,

tipe

daun

paripinatedan tipe bunga papilionaceae. Tanaman ini sering disebut


sebagai pohon lamtoro.

Gambar 52. Leucaena leucocephala


Hughes (1998) menyatakan bahwa tanaman ini berupa pohon
tinggi sampai 18 m, bercabang banyak dan kuat. Daun bersirip dua
dengan 4 sampai 9 pasangan sirip, bervariasi dalam panjang sampai 35
cm. Helai daun 11 sampai 22 pasang per sirip. Bunga sangat banyak
dengan diameter kepala 2 sampai 5 cm, stamen(10 per bunga) dan pistil
sepanjang 10 mm. Hasil pengangamatan dibandingkan dengan literatur
menunjukan bahwa tanaman tersebut Leucaena leucocephala.
Macroptilium artropurpureum. Berdasarkan hasil praktikum
Macroptilium artropurpureum memiliki tipe tumbuh procumben, tipe bunga
papilionaceae, dan tipe daun trifoliate.

95

Gambar 53. Macroptilium artropurpureum


Siratro merupakan herba dengan tangkai yang bisa merambat dan
memanjat. Tangkai pada tanaman dewasa berdiameter sekitar 5mm dan
sedikit berbulu. Daun trifoliolate dengan leaflet 2-7 x 1.5-5 cm, bagian atas
berbulu dan lebih gelap. Inflorescence bertipe papilionaceae yang terdiri
dari 6-12, dengan panjang peduncle 10-30 cm (Anonim, 2005). Hasil
praktikum jika dibandingkan dengan literatur maka dapat dinyatakan
bahwa tanaman yang digunakan saat praktikum adalah

Macroptilium

artropurpureum.
Mimosa invisa. Berdasarkan praktikum yang dilakukan, diperoleh
ciri-ciri Mimosa invisa atau yang dikenal dengan putri malu antara
lainmemiliki tipe tumbuh erect dan tipe daunnya paripinate, dan tipe bunga
adalah bola. Anonim (2012) menyatakan bahwa putri malu atau dalam
bahasa latin disebut Mimosa invisa tumbuh tegak dan memiliki batang
yang berduri. Daun berwarna hijau terang dan setiap daun dibagi menjadi
5 sampai 7 pasang segmen.Bunga bulat seperti bola, warna merah muda,
bertangkai.Hasil

pengamatan

menunjukkan

bahwa

sesuai

dengan

literatur.

Gambar 46. Mimosa invisa


Gambar 54. Mimosa invisa
Pueraria triloba. Berdasarkan hasil praktikum Pueraria triloba
memiliki tipe tumbuh procumben, tipe bunga papilionaceae, dan tipe daun
trifoliate.

96

Gambar 55. Pueraria triloba


Ciri-ciri Kacang Kudzu antara lain berdaun tiga (trifoliate), mampu
tumbuh baik di daerah dataran rendah sampai tinggi yang beriklim kering.
Sifat tumbuhnya menjalar/merambat membentuk stolon atau cabang
stolon yang dapat merupakan titik tumbuh baru (anakan). Tanaman Kudzu
dari Asia Timur dan Asia Pasifik yang termasuk daerah sub-tropik.Kudzu
termasuk tanaman tahunan, sifat tumbuhnya menjalar dan merambat aktif
membentuk semak belukar, tahan kering dan dapat tumbuh baik pada
musim kemarau (Masum et al., 1997). Hasil praktikum jika dibandingkan
dengan literatur maka dapat dinyatakan bahwa tanaman yang digunakan
saat praktikum adalah Pueraria triloba.
Sesbania grandiflora, disebut juga turi. Turi memiliki tipe tumbuh
erect, tipe daun paripinate dan tipe bunga kupu-kupu (Papilonaceae).

Gambar 56. Sesbania glandiflora


Menurut Rukmana (2005), sifat khusus tanaman ini adalah tumbuh
cepat, tinggi tanaman mencapai 10 m, dan bunga berbentuk kupu-kupu
berwarna merah muda atau putih. Turi dapat beradaptasi

97

pada tanah

asam yang tidak subur. Hasil pengangamatan dibandingkan dengan


literatur menunjukan bahwa tanaman tersebut Sesbania glandiflora.
Sesbania sesban. Berdasarkan pengamatan Sesbania sesban
memiliki tipe tumbuh erect, tipe bunga papilionaceae, dan tipe daun
paripinate. Tanaman ini sering disebut sebagai pohon Jayanti.

Gambar 57. Sesbania sesban


Utami (2008), menjelaskan bahwa pohon jayanti merupakan perdu
atau pohon kecil dengan tinggi 2 sampai 6 m, bercabang, dan tumbuhnya
cepat. Daun majemuk, menyirip, dengan 7 sampai 25 pasang anak daun.
Anak daun berbentuk garis memanjang, bertangkai pendek, ujung bulat,
dan tepi rata. Bunga muncul dalam tandan dan berwarna kuning. Buah
polong, tumbuh menggantung, dan berbentuk garis. Hasil pengangamatan
dibandingkan dengan literatur menunjukan bahwa tanaman tersebut
Sesbania sesban.
Stylosanthes

scabra.

Berdasarkan

pengamatanStylosanthes

scabra memiliki tipe tumbuh semi-erect, tipe bunga papilionaceae, dan


tipe daun trifoliate.Tanaman ini sering disebut sebagai Stilo.

98

Gambar 58. Stylosanthes scabra


Stilo merupakan tanaman perrenial yang tumbuh erect sampai suberectdengan tinggi sampai 2 m. Tangkai muda bewarna hijau dan berbulu,
saat tua akan semakin keras. Daun trifoliolate; berbulu di kedua sisi,
berbentuk bulat memanjang, bewarna hijau pucat sampai gelap, dengan
panjang

20-30

mm

dan

lebar

4-12

mm.

Inflorescence

bertipe

papilonaceae, dengan panjang 1-3 cm, tediri dari beberapabunga kuning


(Anonim, 2005). Hasil pengangamatan dibandingkan dengan literatur
menunjukan bahwa tanaman tersebut Stylosanthes scabra.

99

KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum identifikasi tanaman rumput dan legume
yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa tanaman rumput memiliki
tipe tumbuh erect, semi erect, procumben dan decumben. Tipe daun pada
tanaman rumput umumnya helaian sejajar. Tipe bunga rumput adalah
spike, raceme dan panicle. Tanaman legume memiliki tipe tumbuh erect,
semi erect dan procumben. Tipe daun tanaman legum simple,trifoliate,
paripinate, bipinate, imparipinate. Tipe bunga pada tanaman legume
adalah

mimosaceae

(bola),

papilionaceae

caesalpiniaceae (terompet).

100

(kupu-kupu),

dan

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2012. Hijauan Makanan Ternak. Penerbit Kanisius. Yogyakarta.
______, 2005.Andropogon gayanus.
http://tropicalforages.info/key/Forages/Media/Html/Andropogon_gay
anus.htm. Diakses 17 Mei 2015.
______, 2005. Arachis glabrata.
http://tropicalforages.info/key/Forages/Media/Html/Arachis_glabrata
.html. Diakses 17 Mei 2015.
______, 2005. Desmanthus virgatus..
http://tropicalforages.info/key/Forages/Media/Html/Desmanthus_vir
gatus.htm. Diakses 17 Mei 2015.
______, 2005. Arachis pintoi.
http://tropicalforages.info/key/Forages/Media/Html/Arachis_pintoi.ht
m. Diakses 17 Mei 2015.
______, 2005. Brachiaria brizantha.
http://tropicalforages.info/key/Forages/Media/Html/Brachiaria_briza
ntha.htm. Diakses 17 Mei 2015.
______, 2005. Pennisetum
purpureum.http://tropicalforages.info/key/Forages/Media/Html/Penni
setum_purpureum.htm. Diakses 17 Mei 2015.
______, 2005. Stylosanthes
scabra.http://tropicalforages.info/key/Forages/Media/Html/Stylosant
hes_scabra.htm. Diakses 17 Mei 2015.
Chamberlain, J.R. 2001.Calliandra calothyrsus: Anagroforestrytreefor the
humid tropics. Oxford University Press. UK.
Hughes, C.E. 1998. Leucaena, A genetic resources handbook. Oxford
University Press. UK.
Kalmbacher, R. S. 1997. Paspalum: Its managenemt and utilization.
Florida Agric. Florida.

101

Loch, D.S., Rethman, N.F.G. and V. W.A. Niekerk. 2004. Rhodesgrass. in:
L.E. Moser, B.L. Burson and L.E. Sollenberger (eds) Warm-season
(C4) grasses,agronomymonograph no. 45. American Society
ofAgronomy.Soil Science Society of America.Madison WI.
Langeland K.A., and K.C. Burks (Eds.). 1998. Identification and Biology of
Non-Native Plants in Florida's Natural Areas. UF/IFAS.165 p.
MacDonald G.E. 2004. Cogongrass (Imperata cylindrica)-Biology, Ecology,
and Management. Critical Reviews in Plant Science 23:367-380.
Masum. 1997. Pengaruh Tanaman Kudzu (Pueraria triloba) Sebagai
Naungan

Kandang

Terhadap

Mikroklimat

dan

Performan

Pertumbuhan Sapi Perah Dara di Daerah Dataran Rendah.Instalasi


Pengkajian dan Penerapan Teknologi Pertanian Grati.Pasuruan.
Parakkasi, A. 1995. Ilmu Nutrisi Makanan ternak Ruminansia. Indonesia
University Press. Jakarta.
Purbajanti, E. D. 2013. Rumput dan Legum sebagai Hijauan Makanan
Ternak. Cetakan pertama. Graha Ilmu Percetakan, Bogor.
Purwantari, Nurhayati D., Sajimin, Achmad Fanindi, dan Endang
Sutedi.2012. Sumber Daya Genetika Tanaman Pakan Ternak Adaftif
Lahan Kering. IAARD Press. Jakarta
Prohati.2009. Keanekaragaman Tumbuhan Hayati Indonesia.
Rukmana, R. 2005. Rumput Unggul Hijau Makanan Ternak. Kanisius,
Yogyakarta.
Prawiradiputera, B. R., Sajimin, N.D. Purwantari, I. Herdiawan. 2006.
Hijauan Pakan Ternak di Indonesia. Badan Penelitian dan
Pengembangan Pertanian. Departemen Pertanian.
Soetrisno R. D. 2002. Potensi Tanaman Pakan Untuk Pengembangan
Ternak Ruminansia. Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta
Soetrisno, D, B. Suhartanto., N. Umami, dan Nilo Suseno. 2008. Buku Ajar
Ilmu Hijauan Makanan Ternak. Fakultas Peternakan UGM Press.
Yogyakarta.

102

Sudarmaji, S. Haryono dan B. Suhardi. 2009. ProsedurAnalisa untuk


Bahan Makanan dan Pertanian. Edisi Ketiga. Percetakan Liberty,
Yogyakarta
Suharni, Sri. 2004. Evaluasi Morfologi, Anatomi, Fisiologi dan Sitologi
Tanaman Rumput Pakan yang Mendapat Perlakuan Kolkisin.
Universitas Diponegoro. Semarang
Sumarsono. 2007. Ilmu Tanaman Makanan Ternak. Fakultas Peternakan
Universitas Diponegoro. Semarang.
Supriadi dan Ahmad Musofie.2005. Hijauan Pakan dan kegunaan lainnya
di lahan kering. Balai Pengkajian Teknologi Pertanian. Yogyakarta.
Syarifuddin, N.A. 2006. Nilai gizi rumput gajah sebelum dan setelah
enzilase pada berbagai umur pemotongan. Produksi Ternak.
Fakultas Pertanian UNLAM.Lampung.
Tarigan, A., dan S.P. Ginting. 2011. Pengaruh taraf pemberian Indigofera
sp. terhadap konsumsi dan kecernaan pakan serta pertambahan
bobot hidup kambing yang diberi rumput Brachiaria ruziziensis.
JITV Vol. 16.
Utami, P. 2008. Buku Pintar Tanaman Obat. Cetakan pertama. PT.
Agromedia Pustaka. Jakarta Selatan.
Yulianto, P dan Cahyo Saparianto. 2010. Pembesaran Sapi secara
Insentife. Penebar Swadaya. Jakarta.

103

LAMPIRAN

104

105

106

107

BAB VI
TINJAUAN PUSTAKA
Kultur Jaringan
Pengertian Kultur Jaringan
Kultur jaringan (Tissue Culture) adalah membudidayakansuatu
jaringan tanaman menjadi tanaman kecil yang mempunyai sifat seperti
induknya. Keunggulan metode kultur jaringan dapat menghasilkan
tanaman dalam jumlah banyak, sifat seragam dan dalam waktu singkat.
Tidak kalah pentingnya adalah metode sterilisasi bahan tanam yang akan
mempengaruhi keberhasilan pertumbuhan bahan tanaman tersebut.
Beberepa peneliti mampu membentuk kalus dari bahan tanam yang
tumbuh dalam kondisi aseptik dengan sterilisasi untuk mengurangi
perrmasalahan kontaminasi mikroorganisme (Bhojwani & Soh, 2004).
Eksplan ,adalah bagian tanaman yang dipergunakan sebagai
bahan awal untuk perbanyakan tanaman. Faktor eksplan yang penting
adalah genotype atau varietas, umur eksplan, letak pada cabang, dan
seks (jantan atau betina).Bagian tanaman yang dapat digunakan sebagi
eksplan adalah pucuk muda, batang muda, daun muda, kotiledon,
hipokotil, endosperm, ovari muda, anther, embrio.Eksplan embrio zigotik
pada umumnya mulai membengkak membentuk kalus pada minggu ke-2
setelah tanam, kalus yang terbentuk berasal dari skutelum yaitu
merupakan lapisan sel didalam embrio (He dan Lazzer, 2001).
Setyamidjaja (2006) menyatakan bahwa planlet adalah tanaman
baru yang lengkap dengan akar, batang, dan daun dari hasil regenerasi
atau perbanyakan kultur jaringan.Plantlet adalah tanaman kecil hasil
reproduksi secara vegetatif yang diregenerasikan dari kulturin vitro.
Plantlet menunjukkan beberapa sifat yang kurang menguntungkan seperti
lapisan lilin (kutikula) tidak berkembang dengan baik, kurangnya lignifikasi
batang, jaringan pembuluh dari akar ke pucuk kurang berkembang dan
stomata sering sekali tidak berfungsi (tidak menutup ketika penguapan

108

tinggi). keadaan ini menyebabkan plantlet sangat peka terhadap


transpirasi, serangan candawan dan bakteri, cahaya dengan intensitas
yang tinggi dan suhu yang tinggi (Zulkarnain, 2009).
Kalus adalah suatu massa sel yang terbentuk pada permukaan
eksplan atau pada irisan eksplan. Kalus ini akan tumbuh pada eksplan di
media padat, sedangkan di media cair akan tumbuh protokormus. Kalus
pada dasarnya merupakan massa sel yang aktif membelah dan tidak
terorganisir yang biasanya muncul sebagai respon terhadap perlakuan
jaringan dan organ yang telah mengalami diferensiasi. Kalus merupakan
salah satu tahapan penting dalam proses kultur jaringan. Hasil dari kultur
kalus dapat diaplikasikan untuk kultur suspensi sel dan regenerasi
tanaman melalui proses organogenesis atau embryogenesis somatik.
Inisiasi pembentukan kalus disebut induksi kalus.Perbanyakan tanaman
dapat digolongkan menjadi dua, yaitu perbanyakan tanaman secara
generatif dan perbanyakan secara vegetatif. Perbanyakan secara
generatif adalah dengan menanam biji, sedangkan perbanyakan tanaman
secara

vegetatif

dapat

dilakukan

dengan

okulasi,

cangkok,

penyambungan, merunduk dan yang paling mutakhir adalah dengan kultur


jaringan (Hendaryono dan Wijayani, 1994).
Devy dan Hardiyanto (2009) menjelaskan bahwakalus embrionik
tersebut akan tumbuh menjadi tunas dan berkembang menjadi planlet
secara bergerombol (massa) pada suatu eksplan kalus (mempunyai tunas
dan akar). Tunas (calon daun) akan tumbuh pada embrio-embrio yang
telah berkembang diikuti oleh pembentukan akar.Tunas yang tumbuh
didahului dengan berubahnya warna kalus embrionik dari putih menjadi
hijau, kemudian berkembang menjadi tunas dan menjadi planlet yang
sempurna.
Sifat dari kultur jaringan yaitu sel bersifat autonom dan mempunyai
kemampuan totipotensi. Totipotensi merupakan kemampuan suatu sel
untuk tumbuh, membelah, dan berdiferensiasi menjadi tanaman lengkap.
Sel yang belum terdeterminasi atau belum terdiferensiasi (pada awal

109

perkembangan) merupakan sel-sel yang belum berkembang menjadi


jaringan

khusus

dan

mempunyai

sifat

mampu

merubah

pola

perkembangan yang dipengaruhi lingkungan serta dapat memperbanyak


diri secara cepat dan menghasilkan massa sel yang disebut kalus
(Soetrisno et al., 2008).
Medium Kultur Jaringan
Media tanam kultur jaringan adalah suatu media di mana bahan
tanam ditempatkan agar dapat tumbuh menjadi tanaman baru melalui
proses pembentukan kalus, differensiasi dan organogenesis. Oleh karena
itu media tanam kultur jaringan memerlukan persyaratan kandungan
unsur-unsur hara berupa garam anorganik, bahan organik (misalnya
glukosa), vitamin dan zat pengatur tumbuh. Perkembangan kalus
dikendalikan oleh zat pengatur tumbuh yang ditambahkan ke dalam
medium, khususnya zat pengatur tumbuh golongan auksin dan sitokinin.
Perubahan kadar zat pengatur tumbuh dapat mempengaruhi kalus yang
dapatmembentuk tunas atau akar (Suprapti et. al., 2013).
Media yang biasa digunakan dalam kulturin vitro adalah media
Murashige dan Skoog (MS). Media ini mempunyai konsentrasi garam
organik yang lebih tinggi dibanding media lain (Husni, 1997). Selain itu,
ada juga medium Knudson C yang biasa digunakan untuk kultur jaringan
tanaman anggrek.Media ini pertama kali diformulasikan oleh Lewis
Knudson pada tahun 1949 (Arditti, 1996).Salah satu komponen yang
harus ada pada

medium adalah pemadat/penjedal. Media

yang

dipadatkan secara sempurna dapat menjadi media yang baik untuk


pertumbuhan jaringan tanaman maupun mikroorganisme, karena dapat
memelihara proses biokimia dan fisiologisnya (Maliro dan Lameck, 2004).
Bahan pemadat yang digunakan dalam kultur jaringan tanaman adalah
jenis agar standar khusus untuk kultur jaringan tanaman yang umumnya
masih diimpor, misalnya merek Bacto, Oxoid atau Gelrite dan Phytagel.
Selain itu ada beberapa bahan pemadat yang biasa digunakan, seperti
agar ataupun pati (Priadi et. al., 2007).

110

Marlina (2004), menyatakan bahwa komposisi media yang


digunakan dalam kultur jaringan dapat berbeda jenis bahan kimia atau
konsentrasinya. Perbedaan komposisi media dapat mengakibatkan
perbedaan pertumbuhan dan perkembangan eksplan yang ditumbuhkan
secara invitro. Media Murashige dan Skoog (MS) sering digunakan karena
cukup memenuhi unsur hara makro, mikro dan vitamin untuk pertumbuhan
tanaman.
Zat Pengatur Tumbuh
Perkembangan kalus dikendalikan oleh zat pengatur tumbuh yang
ditambahkan ke dalam medium, khususnya zat pengatur tumbuh
golongan auksin dan sitokinin. Zat Pengatur Tumbuh (ZPT) merupakan
senyawa organik bukan hara, yang dalam jumlah sedikit dapat
mendukung,

menghambat,

dan

dapat

mengubah

proses

fisiologi

tumbuhan. Fungsi ZPT tersebut adalah untuk merangsang pertumbuhan


morfogenesis dalam kultur sel, jaringan, dan organ (Nisak et. al., 2012).
Perubahan kadar zat pengatur tumbuh dapat mempengaruhi kalus apakah
akan membentuk tunas atau akar. Keseimbangan hormon yang diperlukan
merupakan hal penting untuk setiap spesies dan sering sangat beragam
antara kultivar satu dengan yang lain. Jenis- jenis zat pengatur tumbuh
yang banyak beredar dari jenis auksin dapat berupa Indole Acetic Acid
(IAA), Naphthalene Acetic Acid (NAA), Indole Butiric Acid (IBA) dan 2.4.
Dichlrophenoxyacetic Acid (2.4.D). Jenis sitokinin dapat berupa kinetin,
zeatin dan Benzylamino Purin (BAP) (Nasir, 2002). Jika konsentrasi
auksin lebih besar daripada sitokinin maka akar akan tumbuh, dan bila
konsentrasi sitokinin lebih besar daripada auksin maka tunas akan
tumbuh. Interaksi dan perimbangan antara zat pengatur tumbuh yang
diberikan dalam media dan yang diproduksi oleh sel secara endogen,
menentukan arah perkembangan suatu kultur (Gumawan, 1995).
Salah satu jenis auksin sintetik yang sering digunakan adalah NAA
(Naphthalene Acetic Acid) karena NAA mempunyai sifat lebih stabil dari
pada IAA (Fitrianti, 2006). Sedangkan sitokinin yang sering digunakan

111

dalam kultur jaringan adalah BAP, karena BAP lebih tahan terhadap
degradasi dan harganya lebih murah. Zat pengatur tumbuh 2.4.
Dichlrophenoxyacetic Acid (2.4.D) bersifat stabil karena tidak mudah
mengalami kerusakan oleh Biofarmasi1 (1): 2 1-6, Pebruari 2003 cahaya
maupun pemanasan pada waktu sterilisasi (Hendaryono dan Wijayani,
1994). Penambahan 2,4-D dalam media akan merangsang pembelahan
dan pembesaran sel pada eksplan sehingga dapat memacu pembentukan
dan pertumbuhan kalus serta meningkatkan senyawa kimia alami
flavonoid (Rahayu et. al., 2002).Aplikasi 2,4-D yang dikombinasikan
dengan sitokinin (BA atau kinetin) akan lebih meningkatkan pertumbuhan
kalus (Xie and Hong, 2001).
Tahapan Kerja dalam Kultur Jaringan
Teknik kultur jaringan dimulai dengan pengambilan eksplan, yaitu
bagian kecil jaringan atau organ yang dipisahkan dari tanaman induk
kemudian dikultur. Eksplan dari jaringan yang masih muda, diperkirakan
masih dapat menghasilkan zat tumbuh sendiri dan sel-selnya masih aktif
membelah, sehingga proses kultur jaringan dapat diharapkan berhasil
sampai menjadi tanaman yang lebih lengkap. Jaringan yang masih muda
serta belum banyak terdeferensiasi terdapat pada jaringan meristem. Dari
semua jenis tanaman, bagian inilah yang paling banyak berhasil dikultur
secara in vitro. Sel serta jaringan yang masih muda atau yang dinamakan
juvenile akan tetap mudah dalam pengkulturan sehingga daya untuk
regenerasi tetap ada, sedangkan sel-sel yang sudah tua kesanggupan
untuk

regenerasi

sudah

berkurang

(Hendaryono

dan

Wijayani,

1994).Setelah eksplan diambil, eksplan dicuci menggunakan akuades


steril dan dilakukan dalam laminar air flow. Kultur disimpan pada ruangan
kultur bersuhu 25 sampai 28 oC, dan selanjutnya mengalami induksi kalus
(Priadi et. al., 2007).
Inisiasi adalah pengambilan eksplan dari bagian tanaman yang
akan dikulturkan. Bagian tanaman yang sering digunakan untuk kegiatan
kultur jaringan adalah tunas. Sterilisasi adalah bahwa segala kegiatan

112

dalam kultur jaringan harus dilakukan di tempat yang steril, yaitu di


laminar flow dan menggunakan alat-alat yang juga steril. Sterilisasi juga
dilakukan

terhadap

peralatan,

yaitu

menggunakan

etanol

yang

disemprotkan secara merata pada peralatan yang digunakan. Teknisi yang


melakukan kultur jaringan juga harus steril. Multiplikasi adalah kegiatan
memperbanyak

calon

tanaman

dengan

menanam

eksplan

pada

media.Kegiatan ini dilakukan di laminar flow untuk menghindari adanya


kontaminasi yang menyebabkan gagalnya pertumbuhan eksplan. Tabung
reaksi yang telah ditanami ekplan diletakkan pada rak-rak dan
ditempatkan di tempat yang steril dengan suhu kamar.Pengakaran adalah
fase dimana eksplan akan menunjukkan adanya pertumbuhan akar yang
menandai bahwa proses kultur jaringan yang dilakukan mulai berjalan
dengan

baik.

Pengamatan

dilakukan

setiap

hari

untuk

melihat

pertumbuhan dan perkembangan akar serta untuk melihat adanya


kontaminasi oleh bakteri ataupun jamur. Eksplan yang terkontaminasi
akan menunjukkan gejala seperti berwarna putih atau biru (disebabkan
jamur) atau busuk (disebabkan bakteri). Aklimatisasi adalah kegiatan
memindahkan

eksplan

keluar

dari

ruangan

aseptik

ke

bedeng.

Pemindahan dilakukan secara hati-hati dan bertahap, yaitu dengan


memberikan sungkup. Sungkup digunakan untuk melindungi bibit dari
udara luar dan serangan hama penyakit karena bibit hasil kultur jaringan
sangat rentan terhadap serangan hama penyakit dan udara luar. Setelah
bibit mampu beradaptasi dengan lingkungan barunya maka secara
bertahap sungkup dilepaskan dan pemeliharaan bibit dilakukan dengan
cara yang sama dengan pemeliharaan bibit generatif (Gunawan, 1992).
Proses induksi kalus disebut sebagai proses dediferensiasi, yaitu proses
dimana sel yang telah terspesialisasi atau terdiferensiasi dan sudah tidak
lagi membelah mengalami pembelahan mitosis untuk memperbanyak diri.
Kalus adalah kumpulan sel-sel yang belum terdiferensiasi, merupakan
hasil poliferasi dari sel-sel jaringan eksplan yang ditanam secara in vitro
(Soetrisno et al., 2008).

113

Manfaat dan Tujuan Kultur Jaringan


Secara umum manfaat yang dapat dperoleh dari kultur jaringan
adalah dapat menghasilkan tanaman dalam jumlah banyak, sifat seragam
dan sama dengan induknya, dan dalam waktu yang cepat (Bhojwani &
Soh, 2004). Manfaat secara khusus untuk bidang peternakan adalah
sangat membantu dalam pemenuhan pakan ternak (khususnya hijauan
dan bahan pakan asal tanaman yang lain) yang semakin kedepan
diperkirakan akan berkurang ketersediannya, akibat lahan yang semakin
sedikit dan musim yang tidak menentu. Manfaat lain dari kultur jaringan
adalah perbanyak klon tanaman melalui pembentukan organ dan embrio,
regenerasi varian-varian genetika, mendapatkan tanaman bebas virus,
sebagai sumber untuk produksi protoplas, sebagai bahan awal untuk
kreopreservasi,

produksi

metabolit

(Zulkarnain, 2009).

114

sekunder,

dan

biotransformasi

MATERI DAN METODE


Materi
Alat. Alat yang digunakan dalam praktikum kultur jaringan adalah
botol kultur, petridish steril dengan kertas saring, skalpel, pinset, entkas,
autoklaf, tabung reaksi, cawan petri, pipet steril dan spirtus.
Bahan. Bahan yang digunakan dalam praktikum kultur jaringan
adalah meristem apikal dari kotiledon, batang dan akar tanaman kacang
hijau (Vignaradiata), medium Murashige dan Skoog (MS) dengan zat
pengatur tumbuh auksin 2,4-D 2 mg/L dan NAA/Kinetin, alkohol 60%,
bayclin dan aquades steril.
Metode
Metode yang digunakan dalam praktikum kultur jaringan adalah
semua alat yang digunakan dalam pembuatan kultur jaringan disterilkan
dengan autoclave. Biji kacang hijau (Vigna radiata) digerminasikan di
dalam botolkultur lalu diinkubasi selama tiga minggu setiap tiga hari sekali.
Biji yang akan digunakan, sebelumnya disterilkan dengan bayclin dan
alkohol 60%. Jaringan meristem dari tunas tanaman Vigna radiata diambil
dalam entkas dengan kondisi yang steril. Bagian meristem (akar, batang,
dan kotiledon) tanaman Vigna radiata dipotong dengan pisau scalpel
ukuran 2 mm sampai 3 mm masing-masing 3 buah eksplan. Eksplan yang
telah dikelompokkan berdasarkan bagian meristem diinokulasi kedalam
botol kultur yang sudah berisi medium MS dengan kandungan zat
pengatur tumbuh yang berbeda-beda. Eksplan yang telah diinokulasi
kemudian diinkubasi pada ruang kultur bersuhu 20C dengan perlakuan
gelap dan terang.

115

HASIL DAN PEMBAHASAN


Kultur jaringan (Tissue Culture) adalah membudidayakansuatu
jaringan tanaman menjadi tanaman kecil yang mempunyai sifat seperti
induknya.Praktikum kultur jaringan bertujuan untuk mengetahui teknik
perkembangbiakan tanaman secara kultur jaringan. Bhojwani dan Soh
(2004) menyatakan bahwa keunggulan metode kultur jaringan dapat
menghasilkan tanaman dalam jumlah banyak, sifat seragam dan dalam
waktu singkat. Tidak kalah pentingnya adalah metode sterilisasi bahan
tanam yang akan mempengaruhi keberhasilan pertumbuhan bahan
tanaman tersebut. Beberepa peneliti mampu membentuk kalus dari bahan
tanam yang tumbuh dalam kondisi aseptis dengan sterilisasi untuk
mengurangi perrmasalahan kontaminasi mikroorganisme. Berdasarkan
literatur maka tujuan kultur jaringan telah sesuai.
Tahapan yang dilakukan pada teknik kultur jaringan adalah
pembuatan media, yaitu berupa larutan besi sebagai karbon, sukrosa
(gula pasir), mineral, zat pengatur tumbuh semuanya dihomogenkan dan
ditambah aquades sehingga pH netral 7, asam HCl, basa KOH ditambah
dengan aquades 100 ml kemudian dipanaskan agar larut. Kemudian
dimasukkan dalam botol medium, disterilisasi dengan autoklaf pada suhu
121 C. Setelah medium jadi, dilakukan pengambilan eksplan dari
kecambah yang sudah steril. Proses pengambilan dilakukan di entklas.
Bagian yang diambil adalah meristem apikal batang, akar dan kotiledon
menggunakan skalpel dengan ukuran 2 mm sampai 3 mm. Eksplan yang
telah diinokulasi dalam botol yang berisi medium MS kemudian di inkubasi
pada ruang kultur bersuhu 20 sampi 22C.
Secara umum tahapan-tahapan pada kultur jaringan adalah
Sterilisasi bahan dan alat untuk kultur kalus, pembuatan medium dan
sterilisasi, pengambilan eksplan, inkubasi, dan induksi kalus (Priadi et al.,
2007). Teknik kultur jaringan dimulai dengan pengambilan eksplan, yaitu
bagian kecil jaringan atau organ yang dipisahkan dari tanaman induk

116

kemudian dikultur. Eksplan dari jaringan yang masih muda, diperkirakan


masih dapat menghasilkan zat tumbuh sendiri dan sel-selnya masih aktif
membelah, sehingga proses kultur jaringan dapat diharapkan berhasil
sampai menjadi tanaman yang lebih lengkap. Jaringan yang masih muda
serta belum banyak terdeferensiasi terdapat pada jaringan meristem. Dari
semua jenis tanaman, bagian inilah yang paling banyak berhasil dikultur
secara in vitro. Sel serta jaringan yang masih muda atau yang dinamakan
juvenile akan tetap mudah dalam pengkulturan sehingga daya untuk
regenerasi tetap ada, sedangkan sel-sel yang sudah tua kesanggupan
untuk

regenerasi

sudah

berkurang

(Hendaryono

dan

Wijayani,

1994).Setelah eksplan diambil, eksplan dicuci menggunakan akuades


steril dan dilakukan dalam laminar air flow. Kultur disimpan pada ruangan
kultur bersuhu 25 sampai 28 oC, dan selanjutnya mengalami induksi kalus
(Priadi et. al., 2007). Metode yang dilakukan pada saat praktikum sudah
sesuai dengan literatur yang ada.
Kontaminasi pada Medium dan Eksplan
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh data
kontaminasi pada medium dan eksplan tertera pada tabel 13 sebagai
berikut.
Tabel 13. Kontaminasi pada medium dan eksplan
Hari ke3
6
9
12
15
18
21

Eksplan
Akar
+
+
+
+
+
+

Batang
-

Kotiledon
+
+
+
+
+
+
+

Hasil praktikum menunjukan tidak adanya kontaminan pada


batang. Eksplan akar dan kotiledon mengalami kontaminasi oleh bakteri.
Hal tersebut menunjukan bahwa eksplan duan, akar dan batang steril dari
berbagai mikroorganisme seperti jamur, bakteri, serangga maupun virus.

117

Kontaminasi bisa disebabkan kurang sterilnya alat yang digunakan


ataupun saat penanaman terjadi kontaminasi dari luar. Hendaryono dan
Wijayani (1994) menyatakan bahwa, eksplan dapat terkontaminasi oleh
berbagai

mikrooganisme

seperti

jamur,

bakteri,

serangga

atau

virus.Sumber utama kontaminan adalah spora jamur dan bakteri yang


membentuk bagian alami dari atmosfer. Kontaminasi permukaan dapat
diatasi dengan cara pencucian menggunakan berbagai perlakuan bahan
kimia. Keterbatasan utama adalah untuk memberikan perlakuan yang
cukup kuat untuk mengeliminasi kontaminasi tanpa merusak jaringan
tanaman, ini biasanya dicapai dengan menambahkan detergenatau
membenamkan eksplan dengan sedikit tekanan untuk mengilangkan
gelembung udara yang mungkin mengandung mikroorganisme.
Induksi Kalus
Kalus adalah suatu massa sel yang terbentuk pada permukaan
eksplan atau pada irisan eksplan. Kalus ini akan tumbuh pada eksplan di
media

padat,

sedangkan

di

media

cair

akan

tumbuh

protokormus(Hendaryono dan Wijayani, 1994).Maftuchah et al., (2006)


menyatakan bahwa, kalus mulai tumbuh setelah 7 hari dimedia regenerasi
dan jumah kalus berakar akan terus bertambah hingga hari ke 56.
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh data produksi
kalus tertera pada tabel 14 sebagai berikut.

118

Tabel 14.Produksi kalus


Hari ke3
6
9
12
15
18
21

Eksplan
Akar
+
-

Batang
-

Kotiledon
-

Berdasarkan hasil diatas dapat diketahui bahwa eksplan batang


dan kotiledon tidak terjadi pertumbuhan kalus. Eksplan akar terjadi
pertumbuhan kalus hingga hari ketiga, akan tetapipada hari keenam dan
seterusnya tidak terjadi pertumbuhan karena adanya kontaminan.Hal
tersebut disebabkan oleh beberapa faktor antara lain saat penanaman
tidak dalam kondisi steril. Kondisi yang tidak steril mengakibatkan adanya
kontaminan berupa jamur dan bakteri sehingga kalus tidak tumbuh.
Hidayat (2007) menyatakan bahwa auksin dan sitokinin merupakan zat
pengatur tumbuh yang dibutuhkan dalam media budidaya jaringan dan
diberikan alam konsentrasi yang sesuai dengan pertumbuhan yang
diinginkan. Kieber (2002) mengungkapkan bahwa dengan adanya auksin
dan sitokinin dalam medium dapat menstimulasi sel-sel jaringan parenkim
tembakau untuk membelah.Sitokinin telah diketahui memainkan peranan
penting dalam hampir semua aspek pertumbuhan dan perkembangan
tanaman termasuk di dalamnya pembelahan sel, inisiasi dan pertumbuhan
tunas, serta perkembangan fotomorfogenesis. Fotomorfogenesis adalah
dimana perubahan morfologi terutama dalam hal kultur jaringan karena
adanya pengaruh cahaya. Ali (2007) menyatakan keseimbangan antara
sitokinin dan auksin mengatur pertumbuhan bentukan akar tunas dan
kalus pada kultur invitro.
Perlakuan induksi kalus saat praktikum dilakukan di tempat yang
gelap.Metode kultur jaringan dalam kondisi gelap merupakan salah satu
cara untuk mengefektifkan kerja auksin sehingga dapat mempercepat
pembentukan kalus. Santoso dan Nursandi (2004) menyatakan bahwa
119

cahaya pada umumnya tidak begitu berpengaruh untuk pertumbuhan


kalus.Meskipun demikian, cahaya berpengaruh pada metabolisme sel dan
efektivitas kerja ZPT dalam media.Sinar atau cahaya dapat merusak
auksin dan dapat pula menyebabkan pemindahan auksin ke jurusan yang
menjauhi sinar. Berdasarkan hasil praktikum jika yang dibandingkan
dengan literatur maka perlakuan induksi kalustidak sesuai karena tidak
terjadi pertumbuhan pada eksplan. Hal tersebut karena terdapat
kontaminan pada masing-masing eksplan.
InduksiTunas
Tunas adalah bagian tumbuhan yang baru tumbuh dari kecambah
atau kuncup yang berada di atas permukaan tanah ataupun media.Tunas
dapat terdiri dari batang, ditambah dengan daun muda, calon bunga, atau
calon buah. Peristilahan fisiologi tumbuhan, tunas juga berarti semua
bagian tumbuhan yang bukan akar, yaitu bagian tumbuhan yang
berkecenderungan memiliki geotropis menegatif (atau heliotropisme
positif). Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh data
produksi kalus tertera pada tabel 15 sebagai berikut.

120

Tabel 15. Produksi tunas


Hari ke-

Eksplan
Akar
+
-

Batang
-

3
6
9
12
15
18
21

Kotiledon
-

Hormon yang digunakan saat praktikum adalah auksin dan sitokini


dengan perbandingan 1:5. Fungsi hormon sitokinin adalah sebagai
stimulus pertumbuhan tunas. Santosa (2007) menyatakan perbandingan
sitokinin lebih besar dari auksin, maka hal ini akan memperlihatkan
stimulasi pertumbuhan tunas dan daun. Sebaliknya apabila sitokinin lebih
rendah dari auksin, maka ini akan mengakibatkan stimulasi pada
pertumbuhan akar. Berdasarkan hasil praktikum jika yang dibandingkan
dengan literatur maka perlakuan induksi tunastidak sesuai karena tidak
terjadi pertumbuhan pada eksplan. Hal tersebut karena terdapat
kontaminan pada masing-masing eksplan.
Berdasarkan hasil tabel diatas dapat diketahui bahwa ekspan
batang dan kotiledon tidak terjadi pertumbuhan karena terdapat
kontaminan

sejak

awal

penanaman

kultur.

Eksplan

akar

terjadi

pertumbuhan hingga hari ketiga, akan tetapi hari keenam dan seterusnya
terjadi kontaminasi sehingga pertumbuhan tunas terhenti.Faktor yang
menyebabkan tidak adanya pertumbuhan adalah Hidayat (2007) yang
menyatakan bahwa auksin dan sitokinin merupakan zat pengatur tumbuh
yang dibutuhkan dalam media budidaya jaringan dan diberikan alam
konsentrasi yang sesuai dengan pertumbuhan yang diinginkan.Ali (2007)
menyatakan keseimbangan antara sitokinin dan auksin mengatur
pertumbuhan bentukan akar tunas dan kalus pada kultur invitro.
Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan tunas antara lain
adanya kontaminan yaitu bakteri, jamur, ataupun virus. Lama penanaman

121

juga mempengaruhi pertumbuhan tunas.Marlina (2006), berpendapat


bahwa penggunaan auksin (NAA) dan sitokinin (tidiazuron) sangat
berpengaruh terhadap pertumbuhan kalus. Keberhasilan kultur jaringan
tanaman dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya sterilisasi,
pemilihan bahan eksplan, faktor lingkungan seperti pH, cahaya dan
temperatur, serta kandungan ZPT (Zat Pengatur Tumbuh) dalam medium
kultur (Hendaryono, 1994).

122

KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat diketahui bahwa
kultur jaringan dimulai
eksplan

atau

Keberhasilan

dengan persiapan alat dan medium, persiapan

inokulasi,
kultur

inisiasi

jaringan

atau

inkubasi

dipengaruhi

oleh

dan

aklimatisasi.

kontaminan,

penanaman,pemilihan bahan eksplan, faktor lingkungan seperti

lama
pH,

cahaya dan temperatur, serta kandungan ZPT (Zat Pengatur Tumbuh)


dalam medium kultur. Kontaminasi terjadi karena adanya bakteri dan
jamur, ataupun virus pada saat penanaman.

123

DAFTAR PUSTAKA
Ali, Gowher et al. 2007. Callus Induction and in vitro Complete Plant
Regeneation of Different Cultivars of Tobacco (Nicotiana Tabaccum
L.) on media of Different Hormonal Consentration.Biotechnology 6
(4) :561-566. ISSN Asian Network forScientific Information.
Arditti, J. dan Abraham DK. 1996. Orchid micropropagation: the path from
laboratory to commercialization and an account of several
unappreciated investigators. Botanical Journal of the Linnean
Society.122 : 183 241.
Bhojwani, S. S. & W. Y. Soh, 2004.Agrobiotechnology and Plant Tissue
Culture.Published by Inc. Enfield, NH.USA.Printed in India.
Devy, N.F. dan Hardiyanto. 2009. Kemampuan regenerasi kalus segmen
akar pada beberapa klon bawang putih lokal secara in vitro. J. Hort.
19(1):6-13.
Fitrianti, A. 2006. Efektivitas Asam 2,4-Diklorofenoksiasetat (2,4-D) dan
Kinetin pada Medium MS dalam Induksi Kalus Sambiloto dengan
Eksplan Potongan Daun. Skripsi. Biologi FMIPA UNS: Semarang.
Gunawan, L.W. 1992. Teknik Kultur Jaringan Tumbuhan.Institut Pertanian
Bogor. Bogor.
Hendaryono, Sriyanti dan Ari Wijayani. 1994. Teknik Kultur Jaringan.
Penerbit Kanisius Yogyakarta.
Hidayat. 2007. Induksi Pertumbuhan Eksplan Endosperm Ulin dengan IAA
dan Kinetin. Fakultas Pertanian Udayana. Agritop 26(4) : 147-152.
Husni, A. 1997. Perbanyakan dan penyimpanan tanaman Inggu melalui
kultur jaringan. Plasma Nutfah 11 (1): 9-23.
Kieber, Joseph J. 2002. The Arabidopsis Book: Cytokinins. American
Society of Plant Biologists. University of North Carolina, Biology
Department : Carolina.
Maftuchah, H. Aswidinnoor, dan Inez Hortense S. Loedin. 2006.
Optimalisasi Regenerasi Padi Pada Kultur In Vitro Padi Indica
sebagai Target Transformasi Melalui Agrobacterium tumefaciens.
Universitas Muhammadiyah Malang. Malang.
Maliro, M.F.A. and G. Lameck. 2004. Potential of cassava flour as a gelling
agent in media for plant tissue cultures. African Journal of
Biotechnology 3 (4): 244-247.
Marlina, Nina. 2004. Teknik Modifikasi Media Murashige dan Skoog (MS)
untuk Konservasi InVitro Mawar (Rossa spp.). Buletin Teknik
Pertanian. 9 (1): 4-6Marlina, N. 2006. Teknik Modifikasi Media
Regenerasi dalam Pembentukan Kalus Berbagai Jenis Eksplan
Anthurium. Buletin Teknik Pertanian Vol. 14, No. 2, 2009: 68-71
Nasir, R. 2002. Bioteknologi Potensi dan Keberhasilannya dalam Bidang
Pertanian.Raja Gravindo Perkasa Jakarta.
Priadi, D., H. Fitriani, dan E. Sudarmonowati. 2007. Pertumbuhan In vitro
Tunas Ubi Kayu (Manihot esculenta Crantz) pada Berbagai Bahan

124

Pemadat Alternatif Pengganti Agar. Biodiversitas Vol:9, No:1. Hal:


9-12.
Rahayu, B., Solichatun, dan E. Anggarwulan. 2002. Pengaruh Asam 2,4
Diklorofenoksiasetat
(2,4-D)
terhadap
Pembentukan
dan
Pertumbuhan Kalus serta Kandungan Flavonoid Kultur Kalus
Acalypha indica L. Biofarmasi 1 (1): 1-6.
Santoso, U dan F. Nursandi. 2004. Kultur Jaringan Tanaman. UMM Press.
Malang.
Setyamidjaja, D. 2006. Kelapa Sawit. Kanisius.Yogyakarta.
Soetrisno, D.,B. Suhartanto, N. Umami, dan N. Suseno. 2008. Ilmu
Hijauan Makanan Ternak. Laboratorium Hijauan Makanan Ternak
dan Pastura. Fakultas Peternakan. Universitas Gadjha Mada.
Yogyakarta.
Suprapti, E., S. Harieni, Harjanto, T. Soemarah, T. Supriyadi, K.
Prastyowati, dan Haryuni. 2013. Efektivitas Sterilisasi Dan Efisiensi
Media Morashige Skoog Terhadap Pertumbuhan Eksplan Lidah
Buaya. Jurnal Ilmiah Agrineca. Faperta UTP Surakarta, Surakarta.
Xie, D and Y. Hong. 2001. In vitro regeneration of Acacia mangium via
organogenesis. Plant Cell, Tissue and Organ Cult.66 : 167-173.
Zulkarnain. 2009. Kultur Jaringan Tanaman.Bumi Aksara. Jakarta.

125

LAMPIRAN

126

127

128

BAB VII
HERBARIUM
TINJAUAN PUSTAKA
Definisi Herbarium
Herbarium

merupakan

bahan

yang

digunakan

untuk

studi

taksonomi berupa tumbuhan segar yang masih hidup kemudian telah


dimatikan dan diawetkan dengan metode tertentu. Wibowo dan Abdullah
(2007) menyatakan, herbarium merupakan suatu spesimen dari bahan
tumbuhan yang telah dimatikan dan diawetkan melalui metode tertentu.
Herbarium memiliki data yang tertulis pada etiket berupa taksonomi,
morfologi, asal tanaman, letak geografis, waktu pembuatan, dan nama
pengoleksi. Stacey (2004) menyatakan, herbarium merupakan karya
referensi tiga dimensi, herbarium bukan hanya untuk mendefinisikan suatu
pohon, namun segala sesuatu dari pohon. Mereka memegang bagian
yang sebenarnya dari bagian mereka itu. Nama latin untuk koleksi ini
ataupun Herbarium adalah Siccus Hortus, yang secara harfiah berarti
taman kering, dan setiap specimen menekan yang terpasang pada
selembar kertas yang diulisi dengan apa tanaman yang dikumpulkan itu,
kapan dan dimana ditemukannya.
Manfaat Herbarium
Herbarium bermanfaat sebagai penyedia data asli dari suatu
tanaman yang telah diidentifikasi atau bisa juga disebut museum
tanaman. Herbarium penting untuk mempelajari taksonomi tumbuhan,
mempelajari distribusi geografisnya dan stabilitas nomenklaturnya. Peneliti
tidak hanya menyimpannya, tetapi juga meneliti tanaman tersebut, yang
biasanya digunakan untuk materi referensi dalam menyusun taksonomi
(Sutrisna et al., 1998). Herbarium juga dapat dimanfaatkan sebagai bahan
rujukan untuk mengetahui takson tumbuhan, ia mempunyai holotype untuk
tumbuhan tersebut. Herbarium juga dapat digunakan sebagai bahan
penelitian untuk para ahli bunga atau ahli taksonomi, untuk mendukung

129

studi ilmiah lainnya seperti survey ekologi, studi fitokimia, penghitungan


kromosom, melakukan analisa perbandingan biologi dan berperan dalam
mengungkap kajian evolusi. Kebermanfaatan herbarium yang sangat
besar ini menuntut perawatan dan pengelolaan spesimen harus dilakukan
dengan baik dan benar (Setyawan et al., 2005).
Cara Pembuatan Herbarium
Pembuatan herbarium dimulai dengan mengumpulkan material
herbarium yang diambil, terutama identifikasi dan dokumentasi. Identifikasi
tanaman diperlukan ranting, daun, kuncup, kadang-kadang bunga dan
buah dalam satu kesatuan. Material herbarium yang lengkap mengandung
ranting daun muda dan tua, kuncup bunga, bunga tua dan muda yang
sudah mekar, serta buah muda dan tua, material herbarium dengan bunga
dan buah disebut herbarium fertil, sedangkan material herbarium tanpa
bunga danbiji disebut material herbarium yang steril. Material herbarium
harus lengkap, perlu diperhatikan pula pada saat pengambilan material
herbarium harus dilakukan pula pencatatan data tumbuhannya, terutama
karakteristik atau sifat yang hilang jika material tersebut diawetkan.
Material herbarium tanpa catatan tumbuhan dianggap tidak berguna.
Pengawetan dan pencatatan data tumbuhan dengan menggunakan buku
catatan atau blangko isian (Rugayah et al., 2004).
Pembuatan herbarium dapat dilakukan dengan 2 metode, yaitu
basah dan kering. Herbarium basah dibuat dengan cara merendam
seluruh spesimen dalam larutan formalin 4% (Setyawan et al.,

2005).

Pengeringan dilakukan dengan melalui 2 proses, yaitu pengeringan


langsung dan pengeringan secara bertahap. Pengeringan langsung
dilakukan dengan tumpukan material herbarium yang tidak terlalu tebal
dipres di dalam sasak, kemudian dilurungkan di atas tungku pengeringan
dengan panas yang diatur dalam oven (suhu 80C selama 48 jam),
pengeringan harus dilakukan segera agar material herbarium tidak rontok
dan daunnya menjadi busuk. Pengeringan secara bertahap, yakni material
dicelup di dalam air mendidih selama 3 menit, kemudian dirapikan dan

130

dimasukkan ke dalam lipatan kertas koran, selanjutnya ditumpuk dan


dipres, dan dijemur di atas tungku pengeringan. Material herbarium yang
telah kering kemudian ditata dan diganti alas kertas yang baru dan diberi
etiket gantung (Sutrisna et al., 1998). Onrizal (2005) menyatakan,
herbarium terdiri dari dua macam, yaitu herbarium steril dan herbarium
fertil. Herbarium steril merupakan herbarium tidak lengkap, yaitu terdiri
dari akar, batang, dan daun. Sedangkan herbarium fertil merupakan
herbarium lengkap, yaitu terdiri dari atar, batang, daun, bunga, dan biji.
Khusus bagian herbarium fertil, material herbarium dengan bunga dan
buah jauh lebih berharga karena bagian bijinya dapat dikembangbiakkan
kembali.

131

MATERI DAN METODE


Materi
Alat. Alat yang digunakan dalam praktikum herbarium antara lain
kertas koran, bambu, gunting, lakban, solasi bening, tali rafia, pensil,
karton duplex, etiket gantung, dan etiket tempel.
Bahan. Bahan yang digunakan dalam praktikum herbarium berupa
tanaman Arachis hypogaea atau kacang tanah.
Metode
Praktikum herbarium diawali dengan mempersiapkan alat dan
bahan pada acara pra-herbarium. Tanaman Arachis hypogaea yang
memiliki bagian-bagian yang lengkap serta kondisi yang baik dipilih dan
dikeringkan. Tanaman Arachis hypogaea diletakan pada 7 lapisan koran
yang ditumpuk, posisi tanaman diatur agar rapi dan ditempel dengan
solasi bening yang dilapisi kertas agar posisinya tidak berubah. Tanaman
yang telah ditempel pada koran ditumpuk oleh 7 lapisan koran lainnya dan
pinggiran koran direkatkan dengan lakban. Tanaman yang telah
terbungkus koran dibingkai menggunakan potongan bambu. Tanaman
dikeringkan selama 2 minggu. Tanaman yang telah kering diambil dan
ditempelkan pada karton duplex diberi etiket tempel pada bagian ujung kiri
bawah karton yang berisi tanggal pengambilan, tanggal pembuatan,
kolektor, familia, genus, spesies, nama lokal, lokasi pengambilan, keadaan
saat pengambilan, dan manfaat. Herbarium dilengkapi dengan etiket
gantung yang bertuliskan kelompok/inisial tanaman/tanggal pengambilan
dengan pensil. Tanaman yang sudah diberi etiket dilapisi plastik dan
pinggirannya direkatkan dengan lakban.

132

HASIL DAN PEMBAHASAN


Praktikum

herbarium

dilakukan

untuk

mengetahui

tatacara

pembuatan dan manfaat herbarium. Manfaat dari herbarium adalah untuk


mengidentifikasi tumbuhan, tempat penyimpanan material dan data, dapat
digunakan sebagai bahan untuk mengajar, dan sebagai referensi.
Tanaman yang digunakan pada praktikum ini adalah tanaman Arachis
hypogaea atau kacang tanah dengan bagian-bagian yang masih utuh.

Gambar 59. Herbarium Arachis hypogaea


Tanaman Arachis hypogaea merupakan tanaman legume yang
memiliki peranan besar dalam mencukupi kebutuhan bahan pangan jenis
kacang-kacangan di Indonesia. Kacang tanah merupakan bahan pangan
yang sehat karena mengandung protein, niacin, magnesium, vitamin C,
mangan, krom, kolesterol yang rendah nilainya, asam lemak tidak jenuh
hingga 80%, dan juga mengandung asam linoleat sebanyak 40-45%
(Kasno, 2005). Pitojo (2005) menyatakan, klasifikasi tanaman kacang
tanah

secara

taksonomi

adalah

133

divisi

Spermatophyta,

subdivisi

Angiospermae, kelas Dicotyledonae, ordo Rosales, famili Papilionaceae,


genus Arachis, spesies Arachis hypogaea. Kacang tanah memiliki ciri-ciri
tidak berkayu dan berbulu halus, ada yang tumbuh menjalar dan ada yang
tegak. Tinggi batang rata-rata sekitar 50 cm, namun ada yang mencapai
80 cm. Kacang tanah berakar tunggang yang tumbuh lurus ke dalam
tanah hingga kedalaman 40 cm. Pada akar tunggang tersebut tumbuh
akar cabang dan diikuti oleh akar serabut. Akar kacang berfungsi sebagai
penopang berdirinya tanaman serta alat penyerap air dan zat-zat hara
serta mineral dari dalam tanah Bunga kacang tanah berbentuk
papilionaceae, tersusun dalam bentuk bulir yang muncul di ketiak daun,
dan termasuk bunga sempurna yaitu alat kelamin jantan dan betina
terdapat dalam satu bunga. Mahkota bunga kacang tanah berwarna
kuning terdiri dari 5 helai yang bentuknya berlainan satu dengan yang lain
dengan tipe daun paripinate.
Metode pengeringan yang digunakan pada praktikum herbarium
kali ini adalah metode pengeringan langsung menggunakan cahaya
matahari. Bagian tumbuhan dari kacang tanah diambil dan diletakkan ke
dalam lipatan kertas koran, selanjutnya ditumpuk dan dijemur di bawah
sinar matahari. Material herbarium yang telah kering kemudian ditata dan
diganti alas kertas yang baru dan diberi etiket gantung dan tempel.
Suyitno (2010) menyatakan bahwa etiket merupakan lembar isian yang
menerangkan informasi tentang tanaman. Etiket dalam herbarium ada dua
jenis, yaitu etiket temple dan etiket gantung. Etiket tempel adalah tiket
yang berisi data mengenai taksonomi, nama ilmiah tanaman, tempat
pengambilan, tanggal pengambilan, dan manfaat tanaman. Etiket gantung
adalah etiket yang berisi identitas pembuat ataupun tanggal pembuatan.
Etiket tempel dalam pembuatan herbarium berfungsi untuk memudahkan
identifikasi tanaman, sedangkan etiket gantung berperan dalam meringkas
isi dari etiket tempel.
Herbarium kacang tanah merupakan herbarium fertil karena
memiliki bunga dan buah. Komposisi kimia kacang tanah (per 100 gram

134

bahan kering), kadar air 4 g, protein 25.3 g, lemak 42.8 g, karbohidrat 21.1
g, fosfor 335 mg, kalori 425 kal (Departemen Kesehatan RI, 1996). Untuk
memperoleh mutu yang baik kacang tanah harus disimpan dengan kadar
air 12 13%. Penyimpanan yang tidak sesuai akan menghasilkan biji
kacang tanah yang mutunya menurun akibat pertumbuhan kapang
Aspergillus flavus, kadar air tinggi, atau keberadaan insekta. Kacang
tanah yang terkontaminasi dengan aflatoksin akan mempengaruhi hasil
olahan (Obrien, 2001). Manfaat kacang tanah bagi kehidupan manusia
sudah dikenal oleh masyarakat hampir seluruh dunia. Di Indonesia kacang
tanah merupakan salah satu sumber protein nabati yang cukup penting
dalam menu makanan. Sebagai bahan konsumsi kacang tanah diolah
dalam berbagai bentuk makanan seperti 6 7 kue-kue, cemilan, atau hasil
olahan lain. Di Indonesia kacang tanah memiliki beberapa nama antara
lain kacang cina, kacang brol, dan kacang brudal (Andrianto dan Indarto,
2004).

135

KESIMPULAN
Berdasarkan

pratikum

herbarium

dapat

disimpulkan

bahwa

herbarium merupakan suatu koleksi tumbuhan atau bagian tumbuhan


yang diawetkan, yang akan digunakan untuk mempelajari taksonomi
tumbuhan. Proses pembuatan herbarium Arachis hypogaea dilakukan
dengan proses pengeringan kemudian dibuat herbarium pada kertas
duplex dan selanjutnya ditutup dengan plastik, dilengkapi dengan etiket
gantung dan tempel. Herbarium kelompok 4 merupakan herbarium fertil.

136

DAFTAR PUSTAKA
Andrianto, T.T., Indarto, N. 2004. Budidaya dan Analisis Usaha Tani
Buncis, Kacang Tanah, Kacang Tunggak. Yogyakarta: Absolut.
Kasno, A. 2007. Strategi Pengembangagn Kacang Tanah di Indonesia.
Peningkatan Produksi Kacang-Kacangan dan Umbi-umbian
Mendukung Kemandirian Pangan. Badan Penelitian dan
Pengembangan Pertanian. Pusat Penelitian dan Pengembangan
Tanaman Pangan. Bogor.
Marzuki, R. 2007. Bertanam Kacang Tanah. Penebar Swadaya. Jakarta.
Onrizal. 2005. Teknik Pembuatan Herbarium. Jurusan Kehutanan Fakultas
Pertanian. Universitas Sumatera Utara.
Pitojo, S. 2005. Benih Kacang Tanah. Kanisius. Yogyakarta.
Rugayah, Retnowati, A. Windardi. F. I da A. Hidayat. 2004. Pedoman
Pengumpulan data keanekaragaman Flora. Pusat Penelitian
Bogor-Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. Bogor.
Setyawan, A. D, Indrowuryatno, Wiryanto, Winanrno, K dan Susilowati, A.
2005. Tumbuhan Mangrove di Pesisir Jawa Tengah. Jurusan
Biologi FMIPA
Universitas Sebelas Maret. Surakarta.
Stacey, Robyn and Ashley Hay. 2004. Herbarium. Cambridge University
Press. New York.
Sutrisna, U. T. Kalima Dan Purnadjaja. 1998. N Wuliyani-Soejipto dan
Soekotjo (penyunting). Pedoman Pengenalan Pohon Hutan di
Indonesia Yayasan ROSA Bogor dan pusat Diklat Pegawai Dan
SDM Kehutanan. Bogor.
Wibowo, A. dan M. Abdulah. 2007. Desain XML Sebagai Mekanisme
Pertukaran Data dalam Herbarium Virtual. Jurnal Matematika Vol.
10, No.2, Agustus 2007:51-55 , ISSN: 1410-8518. Semarang.

137

Anda mungkin juga menyukai