Anda di halaman 1dari 4

In-depth interview adalah satu per satu metode pengumpulan data yang

melibatkan seorang pewawancara dan yang di wawancarai membahas


topik spesifik secara mendalam. In-depth interview dapat digambarkan
sebagai percakapan dengan maksud untuk memperoleh tujuan. Tujuan
dari seoarang peneliti adalah untuk mendapatkan informasi tentang isuisu tertentu menggunakan pedoman wawancara semi-terstruktur. Jika
melakukan dengan baik, ini bisa merasa seperti percakapan untuk di
wawancara. Dalam In-depth interview, bagaimanapun, hal ini bukan
merupakan dialog dua arah, karena hanya orang yang diwawancarai
berbagi cerita mereka dan peran pewawancara adalah untuk memperoleh
cerita.
Selama In-depth interview pewawancara mengajukan pertanyaan dan
memotivasi diwawancara untuk berbagi perspektif mereka. Namun,
pewawancara dan diwawancarai tidak hanya meminta dan menanggapi
pertanyaan; mereka juga berinteraksi dengan hal yang lainnya seperti
penampilan,identitas, dan kepribadian. Situasi ini berpengaruh terhadap
apa dan bagaimana isu-isu yang dibahas dalam wawancara. Oleh karena
itu, dalam In-depth interview digambarkan sebagai sebuah makna
membuat kemitraan antara pewawancara dan responden mereka. Yang
mana menunjukkan bahwa in-dept interview merupakan 'jenis khusus
pengetahuan yang memproduksi sebuah percakapan ' (hesse-biber dan
leavy, 2006: 128). Pewawancara dan yang diwawancarai sehingga
menciptakan pengetahuan dan makna dalam pengaturan wawancara dan
dengan demikian membangun realitas.
Aspek mendalam dari metode ini adalah penting karena memperkuat
tujuan memperoleh wawasan yang rinci ke dalam isu-isu penelitian dari
perspektif peserta sendiri. Ini mencerminkan perspektif emic yang
merupakan karakteristik dari penelitian kualitatif. Untuk mencapai kedua
mendalam dan prespectives emic, in-depth interview meliputi:

Menggunakan
pedoman
wawancara
semi-terstruktur
untuk
mendorong pengumpulan data;
Membangun
hubungan
(hubungan
kepercayaan)
antara
pewawancara dan yang diwawancarai
Memotivasi diwawancara untuk menceritakan kisah mereka dengan
menyelidik

Langkah-langkah ini mencerminkan proses inti dari in-depth interview,


yang mana kami jelaskan dalam bab ini. Kami membahas bagaimana
mengembangkan panduan wawancara, siapkan untuk pengumpulan data,
menjalin hubungan dengan orang yang diwawancarai, dan melakukan
wawancara itu sendiri.

Ketika melakukan In-depth interview


Biasanya, In-depth interview digunakan ketika mencari informasi pada
individu, pengalaman pribadi dari orang-orang tentang masalah spesifik

atau topik. Misalnya,


mengidentifikasi:

In-depth

interview

bagaimana orang membuat keputusan,

kepercayaan pribadi seseorang dan persepsi;

motivasi untuk perilaku tertentu;

arti dari seseorang melampirkan pengalaman;

perasaan dan emosi seseorang

cerita pribadi atau biografi dari partisipan

informasi mendalam pada isu-isu sensitif

konteks kehidupan orang-orang sekelilingnya.

dapat

dilakukan

untuk

In-depth interview dengan demikian terutama ketika Anda berusaha untuk


menangkap suara individu rakyat dan cerita. Anda juga dapat
menggunakan metode ini ketika meneliti isu sensitif yang memerlukan
kerahasiaan dan lebih intim pengaturan untuk pengumpulan data.

Tujuan dari In-depth interview


Wengraf (2001) menyoroti jenis informasi yang dapat dikumpulkan oleh
In-depth interview. Dia mengidentifikasi bahwa In-depth interview dapat
digunakan untuk mengidentifikasi berikut.
Narasi tentang kehidupan masyarakat. Ini adalah cerita bahwa
saham diwawancarai dan biasanya direkam dan trancsribed untuk analisis

Subyektivitas yang diwawancara. Ini adalah mengidentifikasi dan


backgroud
characterististics
dari
diwawancarai
yang
ifluance cerita seseorang. Mengidentifikasi subjektivitas memungkinkan
para peneliti untuk lebih menginterpretasikan cerita tertentu yang
diwawancarai 's

Konteks di mana diwawancarai hidup. Dalam In-depth interview


biasanya dilakukan di rumah-rumah masyarakat di mana mereka mungkin
merasa paling nyaman, danbijih Theref satu dapat mengidentifikasi
konteks di mana mereka tinggal. Seringkali perspektif ini diperoleh
dengan menggabungkan observasi dan In-depth interview.Konteks
ekonomi, fisik, sosial dan budaya dapat diamati.

Sebaliknya, diskusi kelompok tidak mengumpulkan narasi atau kisah-kisah


pribadi peserta, tapi mengumpulkan informasion pada berbagai opini dari
peserta. Dalam diskusi kelompok fokus cerita sering fokus pada
experinces orang lain bukan pada pengalaman individu peserta
kelompok. Misalnya, jika membahas pesta seks yang tidak aman akan

lebih mudah untuk berbicara tentang teman tidak berhubungan seks yang
aman daripada berbicara tentang pengalaman sendiri dari seks yang tidak
aman. dalam diskusi kelompok terfokus, kisah-kisah para peserta tidak
dapat dikaitkan dengan karakteristik backgraound mereka. Ini juga tidak
informasi pada perspektif masyarakat. Seperti diskusi kelompok sering
tersegmentasi oleh usia gender semacam subjektif kelompok dapat
dilihat, dimana lagi perspektif kelompok tertentu (misalnya adolecents
pandangan tentang merokok pandangan pria di childrearing) akhirnya,
sedangkan konteks diidentifikasi mendalam wawancara penawaran
dengan itu dari wawancara individu (misalnya ekonomi, konteks sosial
atau budaya mereka), fokus diskusi kelompok menghasilkan informasi
tentang norma dan nilai-nilai yang ada dalam masyarakat secara lebih
luas.

Sifat siklus pengumpulan data


Pengumpulan data dalam siklus etnografis merupakan siklus di alam,
seperti yang dijelaskan di awal bagian II. Karakteristik utama dari
pengumpulan data kualitatif adalah dengan menggunakan isu-isu kunci
yang diidentifikasi dalam satu wawancara untuk memperbaiki pertanyaan
dan menyelidiki topik dalam wawancara berikutnya. Dengan cara ini Anda
membuat kesimpulan induktif dan mampu masuk lebih dalam ke masalah
dengan setiap wawancara berikutnya. Pengumpulan data memproses
hasil sehingga seperti spiral. Proses spiral ini berkelanjutan sampai Anda
mencapai saturasi, dengan tidak lebih muncul informasi baru tentang
topik penelitian. Untuk memulai proses spiral, Anda idealnya harus
menuliskan setiap wawancara ketika selesai untuk mengidentifikasi
masalah kunci dan membuat kesimpulan dan kemudian menggunakanya
untuk wawancara berikutnya. Namun, dalam praktek kerja lapangan
sering terjadi dalam periode waktu yang terbatas sehingga
semua
wawancara tersebut sering dilakukan sekaligus, dengan transkripsi yang
berlangsung di tahap selanjutnya.Dalam situasi ini kesimpulan biasanya
terbuat dari dialog wawancara itu sendiri. Hal ini penting untuk membuat
inferensi induktif Anda yang eksplisit dan untuk mencerminkan pada
mereka, sehingga sangat berguna untuk menyimpan catatan atau
membuat
ringkasan
singkat
dari
isu-isu
yang
muncul
dari
wawancara. Selain itu, pewawancara mungkin mencatat isu-isu kunci
pada panduan wawancara selama wawancara, dan menggunakannya
sebagai
penyelidikan
topik
yang
baru
dalam
wawancara
berikutnya. Dengan demikian, sebagai hasil pengumpulan data, Anda
terus membuat kesimpulan dan menggunakan ini dalam wawancara
berikutnya. Penting untuk dicatat bahwa pedoman wawancara tetap
sama, tapi perubahan kecil biasanya dibuat seperti memperbaiki
pertanyaan atau menambahkan penyelidikan, atau dengan menulis
catatan di buku wawancara sebagai pengingat untuk wawancara
berikutnya.

mengembangkan pedoman wawancara

panduan wawancara adalah daftar pertanyaan yang digunakan oleh


pewawancara,
terutama
sebagai
pembantu
memori
suring
wawancara. Seperti namanya, panduan wawancara hanya memandu
wawancara. Hal ini tidak disebut kuesioner, juga tidak digunakan dalam
cara yang sama seperti kuesioner. Kuesioner adalah instrumen penelitian
terstruktur untuk penelitian kuantitatif, dengan pertanyaan didominasi
tertutup bahwa orang-orang diminta untuk menanggapi. Perhatikan
bahwa konsep 'responden mencerminkan gaya survei appreach dari
kuesioner, dimana orang-orang menanggapi pertanyaan yang diajukan
oleh peneliti. Namun, dalam mendalam peserta panduan wawancara tidak
merespon seperti tetapi mereka berpartisipasi dalam sebuah wawancara
dan menceritakan kisah mereka sendiri. Dalam bab ini, maka kami
merujuk kepada orang-orang yang diwawancarai sebagai narasumber.

Struktur panduan wawancara


Tergantung pada jenis pertanyaan penelitian, tujuan dan tujuan dari
penelitian dan pendekatan penelitian lapangan yang ISS diadopsi, sebuah
panduan wawancara lebih atau kurang terstruktur. Sebagai contoh, dalam
sebuah studi eksplorasi, panduan wawancara biasanya kurang terstruktur
(disebut
sebagai
pedoman
wawancara
semi-terstruktur).Dalam
pendekatan metode kerja lapangan campuran, di mana penelitian
kualitatif dalam dicampur dengan penelitian kuantitatif, panduan
wawancara mungkin akan lebih terfokus dan terstruktur. Panduan iterview
khas menggunakan berikut structur: pengenalan, membuka pertanyaan,
pertanyaan kunci dan pertanyaan penutupan. Struktur ini adalah sama
seperti yang digunakan dalam panduan diskusi kelompok terfokus. Setiap
sectios ini dari panduan In-depth interview dijelaskan di bawah ini.

pengantar
Panduan wawancara dapat mencakup beberapa poin inroductory untuk
mengingatkan interviwer apa untuk memberitahu paticipant di awal
wawancara. Selama pengenalan peserta di awal wawancara. Selama
pengenalan pewawancara biasanya memperkenalkan dirinya atau dirinya,
menjelaskan tujuan penelitian, apa yang akan dilakukan dengan data
yang dikumpulkan, dan menguraikan hasil penelitian, misalnya sebuah
artikel atau laporan, atau intervensi. Selain itu, diwawancara harus
diberitahu tentang masalah etika, seperti kerahasiaan wawancara dan
anonimitas dari data. Ijin juga dicari untuk audio recording dan
pewawancara juga menunjukkan apa yang peneliti akan melakukan
dengan recoording tersebut. Setelah memberikan semua informasi,
pewawancara kemudian bertanya apakah particcipant bersedia untuk
diwawancarai dan meminta persetujuan (lihat Bab 4 untuk masalah etika
lanjut).