Anda di halaman 1dari 4

RINGKASAN MATERI

TEORI DIFUSI INOVASI


1.

Pengertian Difusi dan Inovasi


Difusi inovasi menurut Rogers (1983) mendefinisikan difusi sebagai proses

dimana suatu inovasi dikomunikasikan melalui saluran tertentu dalam jangka waktu
tertentu di antara para anggota suatu sistem sosial. Disamping itu difusi juga dianggap
sebagai suatu jenis perubahan sosial yaitu suatu proses perubahan yang terjadi dalam
struktur dan fungsi sistem sosial. Inovasi adalah suatu gagasan, praktek atau benda
yang dianggap/dirasa baru oleh individu atau kelompok masyarakat. Ungkapan
dianggap/rasa baru terhadap suatu ide, praktek atau benda oleh sebagian orang, belum
tentu juga pada sebagian yang lain, kesemuanya tergantung apa yang dirasakan oleh
individu atau kelompok terhadap ide, praktek atau benda tersebut.
2.

Elemen Difusi Inovasi


Menurut Rogers (1983) dalam proses difusi inovasi terdapat 4 elemen pokok,

yaitu suatu inovasi, dikomunikasikan melalui saluran komunikasi tertentu, dalam


jangka waktu dan terjadi diantara anggota-anggota suatu sistem sosial.
a. inovasi (gagasan, tindakan atau barang) yang dianggap baru oleh seseorang,
dalam hal ini, kebaruan inovasi diukur secara subjektif menurut pandangan
individu yang menerimanya.
b. Saluran komunikasi, adalah alat untuk menyampaikan pesan-pesan inovasi
dari sumber kepada penerima. Jika komuniaksi dimaksudkan untuk
memperkenalkan suatu inovasi kepada khalayak yang banyak dan beredar
luas, maka saluran komunikasi yang lebih tepat, cepat dan efisien adalah
media masa.
c. Jangka waktu, yakni proses keputusan inovasi dari mulai seseorang
mengetahui sampai memutuskan untuk menerima atau menolaknya.
d. Sistem osial merupakan kumpulan unit yang berbeda secara fungsional dan
terikat dalam kerjasama untuk memecahkan masalah dalam rangka mencapai
tujuan bersama.

3.

Proses putusan Inovasi

penerimaan atau penolakan suatu inovasi adalah keputusan yang dibuat


seseorang/individu dalam menrima suatu inovasi. Proses pengambilan keputusan
inovasi adalah proses mental dimana seseorang/individu berlalu dari pengetahuan
pertama mengenai suatu inovasi dengan membentuk suatu sikap terhadap inovasi,
sampai memutuskan untuk menolak atau menerima, melaksanakan ide-ide baru dan
mengukuhkan terhadap keputusan inovasi. Tahapa seseorang untuk mengadopsi suatu
perilaku yang baru:
a. tahap awareness (kesadaran), tahap seseoramg tahu dan sadar ada terdapata
suatu inovasi sehingga muncul adanya suatu kesadaran terhadap hal tersebut.
b. Tahap interest (keinginan), yaitu tahap seseorang mempertimbangkan atau
sedang memebentuk sikap terhadap inovasi yang telah diketahuinya tersebut
sehingga ia mulai tertarik pada hal tersebut.
c. Tahap evoluation (evaluasi), yaitu tahap seseorang membuat putusan apakah ia
menolak atau menerima inovasi yang ditawarkan sehingga saat itu ia mulai
mengevaluasi.
d. Tahap trial (mencoba), yaitu tahap seseorang melaksanakan keputusan yang
telah dibuatnya sehingga ia mulai mencoba suatu perilaku yang baru.
e. Tahap adoption (adopsi), yaitu tahap sesoerang memastikan

atau

mengkonfirmasikan putusan yang diambilnya sehingga ia mulai mengadopsi


perilaku baru tersebut.
Rogers (1983) merevisi kembali teorinya tentang keputusan tentang inovasi
yaitu sebagia berikut:
a. tahap pengetahuan, yaitu tapah seseorang belum memiliki informasi mengenai
inovasi baru.
b. Tahap persuasive, pada tahap ini individu tertarik pada inovasi dan aktif
mencari informasi secara detail mengenai inovasi.
c. Tahap pengambilan keputusan, pada tahap ini individu mengambil konsep
inovasi dan menimbang keuntungan atau kerugian dari menggunakan inovasi
dan memutuskan apakah akan mengadopsi atau menolak inovasi.
d. Tahap implementasi, pada tahap ini mempekerjakan individu untuk inovasi
yang berbeda-beda tergantung pada situasi.
e. Tahap konfirmasi, pada tahap ini seseorang kemudia akan mencari
pembenaran atas keputusan mereka.
Model Proses Pengambilan Keputusan Inovasi (Rogers, 1983)

Faktor
yang

Mempengaruhi tingkat Adopsi (Rogers, 1983)

4.

Keinovatifan dan Kategori Adopter

Rogers (1983) menjelaskan dalam menerima suatu inovasi ada beberapa tipologi yang
ideal yaitu :
a. Inovator adalah kelompok orang yang berani dan siap untuk mencoba hal-hal
baru.
b. Pengguna awal, kategori adopter ini menghasilkan lebih banyak opini
disbanding kategori lainnya , sebab selalu mencari informasi tentang inovasi.
c. Mayoritas awal, kategori pengadosi seperti ini akan berkompromi secara
berhati-hati sebelum membuat keputusan dalam mengadopsi inovasi, bahkan
bisa dalam kurun waktu yang lama.
d. Mayoritas akhir. Kelompok yang ini lebih berhati-hati mengenai fungsi sebuah
inovasi.
e. Lamban, kelompok ini merupakan orang yang terakhir melakukan adopsi
inovasi.
5.

Karakteristik Inovasi

Karakteristik inovasi dikemukakan oleh Rogers (1983) ada 5 yaitu:


a.
b.
c.
d.
e.

Relative advantage (ekuntungan relative)


Compatibility (Keserasian)
Complexity (kerumitan)
Triability (dapat diuji coba)
Observability (dapat diobservasi)