Anda di halaman 1dari 2

ROLEPLAY KOMUNIKASI TERAPEUTIK PADA PASIEN TERMINAL

Kasus
Ny.A usia 45 tahun dirawat di RS Gambiran Kediri karena penyakit Diabetes Melittus yang
tak kunjung sembuh. Penyakit yang dideritanya selama 3 tahun semakin lama semakin parah. Beliau
dibawa ke RS karena beberapa waktu lalu kaki kanannya terkena pecahan kaca dan lukanya tidak
lekas sembuh.
Ny.A sudah dirawat selama dua minggu, Ny.A mendapat perawatan yang baik dari RS.
Namun, Ny.A mengatakan bahwa Beliau sudah bosan dengan penyakit yang dideritanya selama ini.
Ini membuat Ny.A sangat terpukul dan ingin mengakhiri hidupnya. Setelah ditanya perawat, Ny.A
mengatakan bahwa Beliau malu dengan keadaan yang dialami dan beliau merasa lelah dengan apa
yang dihadapinya.
Ini membuat perawat harus mencari cara agar ny.A tidak lebih terpuruk dengan keadaannya.
Dengan komunikasi terapeutik perawat yakin bahwa Ny.A akan merasa ada yang memperhatikan
dan akan menarik diri untuk tidak memikirkan hal hal yang kurang baik. Dengan begitu, perawat
menasehati Ny.A sehingga Ny.A mau untuk bersabar dan menerima keadaan yang beliau alami saat
ini.
Roleplay Perawat Melakukan Komunikasi Terapeutik Pada Klien Dengan Penyakit
Terminal (Diabetes Melitus)
Pada pagi hari seorang ibu paruh baya bernama ibu Ani yang berumur 45 tahun tidur
menyingkur. Dia mempunyai penyakit diabetes mellitus. Beliau merasa hidupnya tidak berguna lagi
dan merasa malu dengan keadaannya saat ini,. Namun, perawat memberi perngertian bahwa semua
penyakit pasti ada obatnya
Cerita selengkapnya, kita lihat di TKP :
P
: Selamat pagi (Perawat berhadapan dengan klien).
Ny. A : Selamat pagi suster.!
P
: Perkenalkan, nama saya suster Dwi ( Sambil berjabat tangan). Maaf, apakah benar ini
Ny. A
P
Ny. A
P

:
:
:
:

dengan ibu Ani?


benar, saya ibu Ani.
Bagaimana kabar ibu Ani hari ini ? Apakah tidur semalam nyenyak?
Baik suster, dan tidur saya semalam cukup nyenyak.
Kalau boleh tahu, kenapa ibu Ani selalu memalingkan muka setiap bertemu saya?
apakah ibu Ani mau bercerita tentang apa yang ada dibenak ibu dengan saya?
Saya akan membantu ibu, jika ibu ada masalah. Saya akan meluangkan waktu dan saya

Ny. A
P

akan mendengarkan.
: begini sus,saya malu dengan keadaan saya saat ini. (menangis)
: ( Perawat mendengarkan dengan penuh perhatian )
: Kenapa ibu Ani malu dengan keadaan ibu saat ini? ( Perawat menanyakan pertanya an
An y yang berkait untuk mendapatkan informasi yang spesifik ). Bukankah kemarin
saya sudah menjelaskan kepada ibu agar ibu tetap bersabar? InsyaAllah, ibu akan diberi
kesembuhan.

Ny. A

: Pokoknya, saya malu sus, saya ingin mati saja (menangis) saya malu dengan keadaan
saya ini karena saya tidak bisa seperti orang lain yang degan mudah berkumpul dan saya

tidak mau mendapat bantuan apapun.!


: ibu Ani, saya mengerti apa yang ibu rasakan . Tetapi, Ibu Ani tidak perlu malu dengan
keadaan ibu sendiri, dengan ibu lebih sabar dan tegar ibu pasti akan bisa menjalani
semua ini.( Perawat berusaha mengklarifikasi ). Ibu Ani pun terdiam sejenak. Lalu
perawat memberikan tambahan informasi untuk memfasilitasi klien dalam mengambil

keputusan.
: Ibu Ani, dengan pengobatan yang ibu jalani sekarang dan dengan kesabaran ibu,itu akan
membantu ibu untuk menyembuhkan penyakit ibu. ( Perawat memberikan kesempatan

Ny. A

kepada klien untuk memulai pembicaraan ).


: tapi sus,, saya merasa hidup saya sudah tidak berguna lagi. Lihatlah sus, kaki saya,,

(menunjukkan kakinya dan menangis meronta)


: ibu,, ibu tenang dulu, semua penyakit pasti da obatnya, tapi obat itu tak aka nada
gunanya, jika kita juga tidak berniat dari hati bahwa kita bisa sembuh. Banyak orang

Ny. A
P

Ny. A
P
Ny. A
P
Ny. A

diluar sana yang masih membutuhkan bantuan ibu.


: (menghela nafas) baik sus, saya akan berusaha sabar dan tegar, suatu saat nanti pasti
penyakit saya ini akan sembuh.
: (Perawat memberikan penghargaan dengan tersenyum pada Ibu Ani)
: Keputusan itu sangat baik Ibu Ani, mudah-mudahan anda cepat sembuh dan dapat
beraktifitas seperti biasanya.
: Terima kasih sus atas motivasi yang anda berikan.
: Sama-sama Ibu Ani.
: yang terpenting saya akan selalu berdoa untuk kesembuhan saya. Jika nanti takdir
berkata lain, sayasudah siap menerimanya sus.
: nah, ibu,,, semua itu sudah diatur sama Allah. Dan kita harus bisa menerimanya.
: baik sus..
Ibu Ani pun telah menyadari bagaimana keadaan yang dia alami, dan Beliau berusaha
untuk menerimanya.
Kesimpulan dari role play kali ini adalah untuk menjalin suatu hubungan yang saling

percaya, maka perawat membutuhkan komunikasi terapeutik. Komunikasi terapeutik ini berguna
untuk mengembangkan pribadi klien kearah yang lebih positif atau adaptif dan diarahkan pada
pertumbuhan klien. Padapasien yang mengalami penyakit kronis ini, perawat harus lebih bisa
pbersabar untuk menuntun pasien agar keluar dari keadaan yang bisa menurunkan semangatnya
untuk hidup.

Anda mungkin juga menyukai