Anda di halaman 1dari 43

KEGAGALAN BAHAN ISOLASI

Oleh :

Putu Rusdi Ariawan (0804405050)

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS UDAYANA

JIMBARAN-BALI

2009
ABSTRAK

Bahan isolasi merupakan alat yang digunakan untuk memisahkan bagian-


bagian yang bertegangan atau bagian-bagian yang aktif. Bahan isolasi merupakan
suatu peralatan yang digunakan sebagai pembatas dan pengaman pada peralatan
listrik yang mempunyai kekuatan listrik yang cukup untuk menjamin sistem
keselamatan yang diperlukan pada saat peralatan listrik tersebut beroperasi
maupun tidak beroperasi. Jika fungsi dari bahan ini, fungsi utamanya sebagai
pengisolasi maka dinamakan bahan isolasi, sedangkan bilamana fungsi utamanya
sebagai penyimpan muatan listrik maka bahan ini dinamakan bahan dielektrik. Di
dalam bahan ini elektron terikat kuat pada atom nukleusnya sehingga konduksi
oleh elektron tidak akan terjadi.
Udara dan gas adalah suatu dielektrik yang paling mudah ditemukan, yang
mana banyak digunakan sebagai bahan untuk mengisolasi peralatan listrik
tegangan tinggi. Pada saat penerapan tegangan dilakukan, bermacam fenomena
terjadi dalam dielektrik gas. Ketika tegangan yang diterapkan adalah rendah,
maka arus yang mengalir diantara elektroda tersebut adalah kecil sehingga isolator
masih dapat menahan sifat listriknya. Akan tetapi bila arus yang diterapkan adalah
besar, maka arus yang mengalir dalam elektroda meningkat tajam dan ini
menyebabkan terjadinya suatu kegagalan listrik, yang mana ditandai dengan
pelepasan, yang mana ditandai dengan pelepasan muatan listrik (discharge).
Kegagalan ini menyebabkan hilangnya tegangan dan mengalirnya arus dalam
bahan isolasi.
Kegagalan listrik yang terjadi di udara atau gas, pertama-tama tergantung
dari jumlah elektron bebas yang ada di udara atau gas tersebut. Konsentrasi
elektron bebas ini dalam keadaan normal sangat kecil dan ditentukan oleh
pengaruh radioaktif dari luar. Proses dasar pelepasan dalam gas yang
bertanggungjawab dalam terjadinya kegagalan adalah : Ionisasi karena benturan
elektron, ionisasi karena cahaya (fotoionisasi), ionisasi karena panas, proses
ionisasi kedua dan proses penggabungan (rekombinasi). Mekanisme kegagalan
pada bahan isoalsi gas meliputi mekanisme kegagalan townsend dan mekanisme
kegagalan streamer.

Kata kunci : Resistivitas, Permitivitas, Sudut Kerugian Dielektrik, Kegagalan


termal, Kegagalan streamer, Kegagalan Townsend, Ionisasi

ii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis aturkan Kepada Tuhan Yang Maha Esa , karena
atas berkat dan rahmatnya, tugas makalah ini dapat diselesaikan tepat pada
waktunya .
Tugas makalah ini merupakan perwujudan usaha saya untuk senantiasa
menambah wawasan. Dalam pelaksaan ini penulis banyak mendapat bantuan dari
berbagai pihak yang tidak mungkin disebut satu persatu. Untuk itu penulis
mengucapkan terima kasih sedalam-dalamnya kepada semua pihak yang telah
membantu pelaksanaan penulisan ini.
Penulis menyadari bahwa tugas makalah ini masih jauh dari kata
sempurna sehingga penulis tidak menutup diri untuk menerima kritik dan
sarandari pembaca, pada akhir kata, besar harapan penulisan semoga makalah ini
dapat bermanfaat bagi pembaca.

Denpasar, Mei 2009

Penulis

iii
DAFTAR ISI

Hal

JUDUL ........................................................................................................ i
ABSTRAK................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR................................................................................. iii
DAFTAR ISI ............................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR................................................................................... vi

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1


1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................. 1
1.3 Tujuan.................................................................................................... 2
1.3.1 Tujuan Umum ............................................................................ 2
1.3.2 Tujuan Khusus............................................................................ 2
1.4 Manfaat.................................................................................................. 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 3
2.1 Bahan Isolasi Gas .................................................................................. 3
2.2 Bahan Isolasi Cair ................................................................................. 4
2.3 Bahan Isolasi Padat ............................................................................... 4
BAB III METODELOGI............................................................................ 5
3.1 Tempat dan Waktu Penelitian................................................................. 5
3.2 Data ....................................................................................................... 5
3.2.1 Sumber Data............................................................................... 5
3.2.2 Jenis Data ................................................................................... 5
3.2.3 Metode Pengumpulan Data ......................................................... 6
3.3 Alur Analisis .......................................................................................... 6

BAB IV PEMBAHASAN............................................................................ 7

4.1 Partial Discharge dan Kegagalan Bahan Isolasi ..................................... 7


4.2 Mekanisme Kegagalan Bahan Isolasi Padat ........................................... 8

iv
4.2.1 Kegagalan asasi (intrinsik).......................................................... 8
4.2.2 Kegagalan elektromekanik ......................................................... 9
4.2.3 Kegagalan streamer ................................................................... 10
4.2.4 Kegagalan termal ....................................................................... 11
4.2.5 Kegagalan Erosi ......................................................................... 12
4.2.6 Kegagalan Bahan Isolasi Padat Dalam Praktek ........................... 15
4.2.6.1 Kegagalan Kimia Dan Elektro-kimia .............................. 15
4.2.6.2 Kegagalan Tracking Dan Treeing ................................... 16
4.3 Mekanisme Kegagalan Bahan Isolasi Cair .............................................. 18
4.3.1 Kemampuan Konduksi Dan Peristiwa Kegagalan Benda Cair .... 19
4.3.1.1 Mekanisme Partikel Yang Melayang .............................. 19
4.3.1.2 Mekanisme gelembung atau Kavitasi pada Zat Zair......... 20
4.3.1.3 Mekanisme Kegagalan Termal ....................................... 22
4.3.1.4 Mekanisme Volume Minyak Yang Tertekan.................... 23
4.3.2 Kegagalan Elektronik pada Zat Cair ........................................... 24
4.3.3 Kegagalan Bola Cair dalam Zat Cair .......................................... 25
4.3.4 Kegagalan Butiran Padat dalam Zat Cair .................................... 26
4.3.5 Kegagalan Campuran Zat Cair-Padat .......................................... 27
4.3.6 Pengamatan Kegagalan Di Dalam Minyak Pada Waktu Percobaan
................................................................................................... 28
4.4 Mekanisme Kegagalan Bahan Isolasi Gas............................................... 30
4.4.1 Mekanisme Kegagalan Townsend .............................................. 30
4.4.2 Mekanisme Kegagalan Streamer ................................................ 31

BAB V PENUTUP ...................................................................................... 36

5.1 Simpulan ................................................................................................ 36


5.2 Saran ...................................................................................................... 36
DAFTAR PUSTAKA

v
DAFTAR GAMBAR
Hal

Gambar 4.1 Grafik Kegagalan Isolasi............................................................ 8


Gambar 4.2 Kegagalan Termal...................................................................... 11
Gambar 4.3 Kegagalan erosi dan rangkaian................................................... 13
Gambar 4.4 Bentuk Gelombang rongga isolasi ekivalen padat ...................... 13
Gambar 4.5 Bentuk Gas dalam rongga saat mengalami kegagalan ................ 14
Gambar 4.6 Pepohonan (treeing) listrik di dalam isolasi polimer (a) Proses
awal terbentunya treeing, (b) Treeing menjembatangi kedua
elektroda .................................................................................. 18
Gambar 4.7 Pengaruh Medan terhadap gelembung udara .............................. 21
Gambar 4.8 Kekuatan gagal medan gelombung............................................. 22
Gambar 4.9 Fungsi antara arus listrik bolak-balik berfrekuensi 50 Hz
denganvolume minyak yang mengalami tekanan ...................... 24
Gambar 4.10 Medan listrik bentuk sferoida................................................... 26
Gambar 4.11 Kegagalan butiran Padat .......................................................... 26
Gambar 4.12 Efek muatan ruang akibat banjiran elektron ............................. 33
Gambar 4.13 Streamer langsung katoda ........................................................ 34

vi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pembahasan tentang kegagalan bahan isolasi ini saya pilih dikarenakan


setiap tanya jawab selalu menyinggung tentang kelebihan dan kekurangan bahan
isolasi yang sedang dibahas.

Dari kekurangan bahan isolasi tersebut maka terlintas apa saja yang
membuat bahan isolasi itu menjadi kurang baik. Bahan isolasi yang kurang baik
itu pasti ada penyebab kegagalan dari bahan isolasi tersebut.

Dalam makalah ini, saya membahas tentang kegagalan bahan isolasi


padat, cair dan gas. Kegagalan isolasi ini berkaitan dengan adanya partial
discharge. Partial discharge (peluahan parsial) adalah peristiwa
pelepasan/loncatan bunga api listrik yang terjadi pada suatu bagian isolasi (pada
rongga dalam atau pada permukaan) sebagai akibat adanya beda potensial yang
tinggi dalam isolasi tersebut Partial discharge dapat terjadi pada bahan isolasi
padat, bahan isolasi cair maupun bahan isolasi gas.

1.2 Rumusan Masalah


Dalam makalah ini akan membahas permasalahan tentang :
1. Partial discharge (peluahan parsial).
2. Kegagalan bahan isolasi padat.
3. Kegagalan bahan isolasi cair.
4. Kegagalan bahan isolasi gas.

1
1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum
1. Merupakan tugas akhir dari mata kuliah bahan listrik.

1.3.2 Tujuan Khusus


1. Dapat memahami pengertian partial discharge.
2. Dapat mengetahui mekanisme kegagalan dari bahan isolasi padat.
3. Dapat mengetahui mekanisme kegagalan dari bahan isolasi cair
4. Dapat mengetahui mekanisme kegagalan dari bahan isolasi gas.

1.4 Manfaat
Manfaat dari tugas makalah yang saya buat adalah saya dapat
mengetahui bagaimana cara penulisan makalah yang benar serta memberi
pangetahuan kepada para pembaca agar mengetahui dan memahami mekanisme
kegagalan dari suatu bahan isolasi.

2
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Bahan isolasi merupakan alat yang digunakan untuk memisahkan bagian-


bagian yang bertegangan atau bagian-bagian yang aktif. Bahan isolasi merupakan
suatu peralatan yang digunakan sebagai pembatas dan pengaman pada peralatan
listrik yang mempunyai kekuatan listrik yang cukup untuk menjamin sistem
keselamatan yang diperlukan pada saat peralatan listrik tersebut beroperasi
maupun tidak beroperasi. Bahan isolasi yang digunakan dalam teknik tegangan
tinggi dibedakan menjadi: bahan isolasi gas, bahan isolasi padat, bahan isolasi
cair. Pada dasarnya suatu bagian yang aktif peralatan listrik harus diisolasi
sehingga mempunyai sistem keamanan dan kenyamanan.

Ada 3 jenis bahan isolasi yaitu : gas, padat, cair. Berikut ini adalah
penjelasan dari ketiga jenis bahan isolasi tersebut.

2.1 Bahan Isolasi Gas

Bahan isolasi adalah digunakan sebagai pengisolasi dan sekaligus sebagai media
penyalur panas. Bahan gas yang biasa digunakan adalah udara dan sulfur
hexafluida (SF6).

1. Udara

Udara merupakan bahan isolasi yang mudah didapatkan, mempunyai


tegangan tembus yang cukup besar yaitu 30 kV/ cm. Contoh yang mudah
dijumpai antara lain : pada JTR, JTM, dan JTT antara hantara yang satu
dengan yang lain dipisahkan dengan udara

2. Sulphur Hexa Fluorida

3
Sulphur Hexa Fluorida (SF6) merupakan suatu gas bentukan antara unsur

sulphur dengan fluor dengan reaksi eksotermis :

S + 3 F2 ---------------- SF6 + 262 kilo kalori

2.2 Bahan Isolasi Cair

Bahan isolasi cair merupakan bahan pengisi pada beberapa peralatan


listrik. Bahan isolasi cair ini biasanya digunakan pada peralatan seperti
transformator, pemutus beban, rheostat. Bahan isolasi cair memiliki dua fungsi
yaitu sebagai pemisah antara bagian yang bertegangan atau pengisolasi dan juga
sebagai pendingin. Persyaratan agar bahan cair dapat digunakan sebagai bahan
isolasi adalah mempunyai tegangan tembus dan daya hantar panas yang tinggi.

Beberapa alasan digunakannya bahan isolasi cair adalah sebagai berikut:

1. Isolasi cair memiliki kerapatan 1000 kali atau lebih dibandingkan dengan
isolasi gas, sehingga memiliki kekuatan dielektrik yang lebih tinggi menurut
hukum Paschen.
2. Isolasi cair akan mengisi celah atau ruang yang akan diisolasi dan secara
serentak melalui proses konversi menghilangkan panas yang timbul akibat
rugi energi.
3. Isolasi cair cenderung dapat memperbaiki diri sendiri (self healing) jika
terjadi pelepasan muatan (discharge). Namun kekurangan utama isolasi cair
adalah mudah terkontaminasi

2.3 Bahan Isolasi Padat

Bahan isolasi padat adalah bahan isolasi yang berbentuk padat. Ada
beberapa jenis bahan isolasi padat seperti : kayu, kertas, mika, porselin, kaca,
sitol, dan lain-lain.

4
BAB III

METODELOGI

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

Data kegagalan bahan isolasi ini diperoleh dari internet dan berbagai
literatur. Pembuatan tugas ini dilakukan di tempat tinggal saya yaitu di Jln. Dukuh
Sari Gg. Kaliasem no.5a, Sesetan Denpasar Bali. Waktu dari pencarian bahan
sampai pengerjaan dilakukan pada bulan April Mei 2009.

3.2 Data
3.2.1 Sumber Data

Sumber data yang diperoleh dari berbagai buku literatur serta beberapa
dokumen dari internet dalam berbagai bentuk file yang membahas mengenai
peranan pendidikan TIK yang dapat diterapkan pada anak berkebutuhan khusus.
Data kemudian disusun dan diolah agar dapat dipakai sebagai suatu acuan di
dalam menyusun makalah ini.

3.2.2 Jenis Data

Data yang digunakan dalam menganalisis adalah data sekunder yang berasal
dari kajian pustaka dengan data-data sebagai berikut :
Bahan-bahan listrik untuk Politeknik
Oleh : Drs.Muhaimin
Dasar-dasar elektro teknik
Teknologi Material Isolasi
Oleh : DR.Ir. Salama Manjang

5
3.2.3 Metode Pengumpulan Data

Adapun metode pengumpulan data yang dipakai untuk menyusun karya


tulis ilmiah ini adalah Metode Studi Literatur, yaitu mengumpulkan data dari
buku-buku referensi, jurnal, modul-modul, internet serta literatur-literatur yang
relevan dengan objek permasalahan.

3.3 Alur Analisis

Adapun alur analisis dalam penyusunan makalah ini adalah sebagai berikut :

1. Pengumpulan literature yang berhubungan dengan bahan isolasi.


2. Mempelajari dan memahami apa saja yang mempengaruhi kegagalan bahan
isolasi.
3. Mencari gagasan-gagasan yang berhubungan dengan permasalahan yang
diangkat.
4. Membuat pembahasan mengenai gagasan yang diperoleh.
5. Pengambilan kesimpulan

6
BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Partial Discharge dan Kegagalan Bahan Isolasi


Partial discharge (peluahan parsial) adalah peristiwa pelepasan/loncatan
bunga api listrik yang terjadi pada suatu bagian isolasi (pada rongga dalam atau
pada permukaan) sebagai akibat adanya beda potensial yang tinggi dalam isolasi
tersebut. Partial discharge dapat terjadi pada bahan isolasi padat, bahan isolasi cair
maupun bahan isolasi gas. Mekanisme kegagalan pada bahan isolasi padat
meliputi kegagalan asasi (intrinsik), elektro mekanik, streamer, thermal dan
kegagalan erosi. Kegagalan pada bahan isolasi cair disebabkan oleh adanya
kavitasi, adanya butiran pada zat cair dan tercampurnya bahan isolasi cair. Pada
bahan isolasi gas mekanisme townsend dan mekanisme streamer merupakan
penyebab kegagalan. Dari uraian di atas menunjukkan bahwa kegagalan isolasi ini
berkaitan dengan adanya partial discharge.
Pengukuran partial discharge pada peralatan tegangan tinggi merupakan
hal yang sangat penting karena dari data data yang diperoleh dan interpretasinya
dapat ditentukan reability suatu peralatan yang disebabkan oleh penuaan (agging)
dan resiko kegagalan dapat dianalisa. Spesifikasi pengujian partial discharge
tergantung pada tipe peralatan tes dan bahan isolasi yang digunakan pada proses
konstruksi suatu peralatan.
Adanya partial discharge di dalam bahan isolasi dapat ditentukan dengan
tiga metode yaitu : dengan pengukuran tegangan pada objek, dengan pengukuran
arus di dalam rangkain luar dan mengukur intensitas radiasi gelombang
elektromagnetik yang disebabkan karena adanya partial discharge.

7
4.2 Mekanisme Kegagalan Bahan Isolasi Padat

Mempelajari kegagalan yang terjadi pada benda padat adalah sangat


penting. Pada benda padat, apabila terjadi kegagalan, maka ia adalah kegagalan
permanen, karena ia termasuk bahan yang non-self restoring. Sebaliknya untuk
benda cair dan gas, bila terjadi kegagalan maka kegagalan ini adalah kegagalan
yang sementara. Sesudah beberapa lama maka kekuatannya akan kembali lagi.
Bahan ini termasuk bahan yang self restoring. Beberapa kegagalan pada benda
padat dapat digolongkan seperti berikut :
a. Kegagalan Intrinsik (asasi) dan elektro mekanik
b. Kegagalan streamer
c. Kegagalan termal
d. Kegagalan erosi

Mekanisme kegagalan bahan isolasi padat terdiri dari beberapa jenis


sesuai fungsi waktu penerapan tegangannya. Hal ini dapat dilihat sebagai berikut :

Gambar 4.1 Grafik Kegagalan Isolasi

4.2.1 Kegagalan asasi (intrinsik)

Kegagalan asasi (intrinsik) adalah kegagalan yang disebabkan oleh jenis


dan suhu bahan ( dengan menghilangkan pengaruh luar seperti tekanan, bahan
elektroda, ketidakmurnian, kantong kantong udara. Kegagalan ini terjadi jika
tegangan yang dikenakan pada bahan dinaikkan sehingga tekanan listriknya

8
mencapai nilai tertentu yaitu 106 volt/cm dalam waktu yang sangat singkat yaitu
10-8 detik.

Kegagalan intrinsik terjadi jika diterapkan tegangan tinggi pada lapisan


dielektrik yang tipis. Hal ini terjadi pada waktu yang singkat dan disebabkan
karena medan listrik yang tinggi V/cm dimana elektron mendapatkan energi dari
tegangan luar sehingga melintasi celah yang terlarang (forbidden energy gap)
sampai kelapisan konduksi. Adapun sifat dari kegagalan ini adalah:
a. Terjadi pada suhu yang rendah, suhu kamar atau lebih rendah. Kekuatan
kegagalan tidak bergantung pada bentuk gelombang dari tegangan yang
diterapkan dan terjadi pada waktu yang singkat.
b. Kegagalan tergantung pada bentuk, besar dan spesimen dan bentuk dari
kegagalan.

4.2.2 Kegagalan elektromekanik

Kegagalan elektromekanik adalah kegagalan yang disebabkan oleh


adanya perbedaan polaritas antara elektroda yang mengapit zat isolasi padat
sehingga timbul tekanan listrik pada bahan tersebut. Tekanan listrik yang terjadi
menimbulkan tekanan mekanik yang menyebabkan timbulnya tarik menarik
antara kedua elektroda tersebut. Pada tegangan 106 volt/cm menimbulkan tekanan
mekanik 2 s.d 6 kg/cm2. Tekanan atau tarikan mekanis ini berupa gaya yang
bekerja pada zat padat berhubungan dengan Modulus Young

Dengan rumus Stark dan Garton

9
Jika kekuatan asasi (intrinsik) tidak tercapai pada maka zat isolasi akan
gagal bila tegangan V dinaikkan lagi. Jadi kekuatan listrik maksimumnya

adalah . Dimana :

F :gaya yang bekerja pada zat padat

D L: pertambahan panjang zat padat

L:panjang zat padat

A:pertambahan zat yang dikenai gaya

d0:tebal zat padat sebelum dikenai tegangan V

d:tebal setelah dikenai tegangan V dan e 0e r:permitivitas

4.2.3 Kegagalan streamer

Kegagalan streamer adalah kegagalan yang terjadi sesudah suatu banjiran


(avalance). Sebuah elektron yang memasuki band conduction di katoda akan
bergerak menuju anoda dibawah pengaruh medan memperoleh energi antara
benturan dan kehilangan energi pada waktu membentur. Jika lintasan bebas cukup
panjang maka tambahan energi yang diperoleh melebihi pengionisasi latis (latice).
Akibatnya dihasilkan tambahan elektron pada saat terjadi benturan. Jika suatu
tegangan V dikenakan terhadap elektroda bola, maka pada media yang berdekatan
(gas atau udara) timbul tegangan. Karena gas mempunyai permitivitas lebih
rendah dari zat padat sehingga gas akan mengalami tekanan listrik yang besar.
Akibatnya gas tersebut akan mengalami kegagalan sebelum zat padat mencapai
kekuatan asasinya. Karean kegagalan tersebut maka akan jatuh sebuah muatan
pada permukaan zat padat sehingga medan yang tadinya seragam akan terganggu.
Bentuk muatan pada ujung pelepasan ini dalam keadaan tertentu dapat

10
menimbulkan medan lokal yang cukup tinggi (sekitar 10 MV/cm). Karena medan
ini melebihi kekuatan intrinsik maka akan terjadi kegagalan pada zat padat. Proses
kegagalan ini terjadi sedikit demi sedikit yang dapat menyebabkan kegagalan
total.

4.2.4 Kegagalan termal

Kegagalan termal, adalah kegagalan yang terjadi jika kecepatan


pembangkitan panas di suatu titik dalam bahan melebihi laju kecepatan
pembuangan panas keluar. Akibatnya terjadi keadaan tidak stabil sehingga pada
suatu saat bahan mengalami kegagalan. Gambar kegagalan ini ditunjukkan seperti
:

Gambar 4.2 Kegagalan Termal

Dalam hukum konversi energi :

U0 = U1+U2, dimana

U0 :panas yang dibangkitkan

U1 :panas yang disalurkan keluar

U2 :panas yang menaikkan suhu bahan atau

11
dimana :
Cv : panas spesifik

k : konduktivitas termal

d : konduktivitas listrik

E: tekanan listrik.

Pada arus bolak balik terdapat hubungan langsung antara konduktivitas


dengan dengan frekuensi dan permitivitas yaitu :

s = w 1e 0 e r dan e r = e r' + j e r"

dimana e 0 : konstanta dielektrik dan e r permitivitas relatif.

Karena adanya faktor ini, maka rugi rugi pada medan arus bolak balik
lebih besar dari arus searah. Akibatnya kuat gagal termal pada tegangfan AC lebih
kecil daripda kuat gagal termal medan arus DC. Kuat gagal termal untuk medan
bolak balik juga menurun dengan naiknya frekuensi tegangan.

4.2.5 Kegagalan Erosi

Pada pembuatan suatu isolasi dari kabel bawah tanah dan alat lainnya
kadang-kadang tidak sempurna, sehingga sering terdapat rongga dalam isolasi.
Rongga ini berisi udara atau benda lain, yang mempunyai kekuatan medan atau
kekuatan dielektrik yang berbeda dengan kekuatan dielektrik dari bahan isolasi.
Bila rongga berisi udara maka akan terdapat konsentrasi medan listrik. Karena itu,
pada nilai tegangan normal kekuatan medan pada rongga dapat bernilai melebihi
kekuatan kegagalan, sehingga dapat menyebabkan terjadinya kegagalan. Kekuatan
medan dalam reongga ditentukan oleh perbandingan dari permitivitas dan bentuk
rongga. Pada setiap pelepasan muatan terjadilah panas, dan lama kelamaan muka
dari rongga akan terjadi karbonisasi dan dapat merusak susunan kimia isolasi dan
terjadinya erosi

12
Kegagalan Erosi, adalah kegagalan yang disebabkan zat isolasi pada
tidak sempurna, karena adanya lubang lubang atau rongga dalam bahan isolasi
padat tersebut. Lubang/rongga akan terisi oleh gas atau cairan yang kekuatan
gagalnya lebih kecil dari kekuatan zat padat. Gambar kegagalan isolasi dan
rangkaian ekivalennya ditunjukkan oleh gambar dibawah ini:

Gambar 4.3 Kegagalan erosi dan rangkaian

Gambar 4.4 Bentuk Gelombang rongga isolasi ekivalen padat

Untuk t <<< d yang mecerminkan keadaan sebenarnya, bila rongga terisi gas,
maka tegangan pada C1 adalah V1= e r. t/dt Va

dimana :

C1 : Kapasitansi rongga yang tebalnya t

C2 :Kapasitansi rongga yang tebalnya d

13
V1 :Tegangan pada rongga

Va :Tegangan terminal

e r :Permitivitas relatif zat isolasi padat

Jika tegangan AC yang dikenakan tidak menghasilkan kegagalan, maka


bentuk gelombang yang terjadi pada rongga adalah V1, tetapi jika V1 cukup besar,
maka bisa terjadi kegagalan pada tegangan V1'. Pada saat terjadi lucutan dengan
tegangan V1' maka pada rongga tersebut terjadi busur api. Busur api yang terjadi
diiringi oleh jatuhnya tegangan sampai V1" dan mengalirnya arus. Busur api
kemudian padam. Tegangan pada rongga naik lagi sampai terjadi kegagalan
berikutnya pada tegangan V1'. Hal ini juga terjadi pada setengah gelombang
(negatif) berikutnya. Rongga akan melucut pada waktu tegangan rongga mencapai
-V1'. Pada waktu gas dala rongga gagal, permukaan zat isolasi padat merupakan
katoda - anodadengan bentuk yang ditunjukkan seperti berikut:

Gambar 4.5 Bentuk Gas dalam rongga saat mengalami kegagalan

Benturan elektron pada anoda mengakibatkan terlepasnya ikatan kimiawi


pada isolasi padat tersebut. Demikian pula pemboman katoda oleh ion ion positif
akan mengakibatkan kenaikan suhu yang menyebabkan ketidakstabilan termal,
sehingga dinding zat padat lama kelamaan menjadi rusak, rongga menjadi
semakin besar dan isolasi menjadi tipis. Hubungan antara tegangan lucutan dan

umur dinyatakan dengan dimana : Vi : tegangan dimana mulai terjadi

14
lucutan, Va : tegangan yang diterapkan n : nilai antara 3 dan 10 dan A adalah
konstanta.

4.2.6 Kegagalan Bahan Isolasi Padat Dalam Praktek

Terdapat beberapa jenis kegagalan yang tidak dapat dijelaskan baik dari
kegagalan intrinsik maupun pada kegagalan termal, tetapi dalam kenyataannya,
fenomena ini terjadi setelah tegangan operasi ditingkatkan dalam waktu yang
lama. Kegagalan ini, misalnya adanya penjejakan karbon (tracking) pada material
padat porselin, terutama pada keadaan kering yang menyebabkan terbentuknya
celah konduksi pada permukaan isolasi. Penjejakan ini berperan sebagai celah
konduksi pada permukaan isolator yang mendorong terjadinya kegagalan bertahap
di sepanjang permukaan isolator. Jenis kegagalan lainnya dalam kategori ini
adalah kegagalan elektron-kimia yang disebabkan oleh transformasi kimiawi,
seperti elektrolisis, pembentukan ozon, dan lain-lain. Tambahan pula, kegagalan
juga dapat terjadi dalam hal adanya pelepasan muatan sebagian (partial discharge)
yang terbentuk karena adanya kantong udara di dalam isolator padat tersebut.
Kegagalan jenis ini sangat penting diketahui, terutama panggunaan isolator kertas
yang digunakan pada kabel dan kapasitor tegangan tinggi.

4.2.6.1 Kegagalan Kimia Dan Elektro-kimia

Kehadiran udara dan gas lainnya menyebabkan bahan isolasi padat


mangalami perubahan struktur secara kimiawi yang dapat berlanjut pada tekanan
listrik secara terus menerus yang pada akhirnya menyebabkan kegagalan isolasi.
Beberapa reaksi kimia penting yang terjadi adalah :
a. Oksidasi : Kehadiran udara atau oksigen, pada material padat seperti karet
dan polyethilene mengalami oksidasi yang dapat meyebabkan keretakan pada
permukaan isolator.

15
b. Hidrolisis : Ketika uap air dan embun muncul di atas permukaan suatu
material padat, maka hidrolisis akan terjadi dan material tersebut dan
menyebabkan material akan kehilangan atau berkurang sifat listrik maupun
sifat mekanisnya. Hidrolisis biasanya terjadi pada material padat seperti
kertas, kain dan beberapa material seluler akan mengalami perubahan sifat
kimiawi yang sangat cepat. Perubahan kimia (hidrolisis) juga terjadi pada
material padat lainnya seperti plastik (polyethilene) yang menyebabkan
penurunan umur pakai dari material tersebut (aging).
c. Aksi Kimiawi. Meskipun tidak terdapat medan listrik yang tinggi, namun
peningkatan penurunan sifat kimia pada material isolasi dapat menyebabkan
terjadinya berbagai proses material isolasi dapat menyebabkan terjadinya
berbagai proses ketidakstabilan kimiawi karena adanya temperatur yang
tinggi, oksidasi maupun terbentuknya ozon. Meskipun material isolasi padat
digunakan pada berbagai kepentingan penggunaan dan kondisi yang berbeda,
reaksi kimia akan terjadi pada berbagai material yang dapat mandorong
terjadinya penurunan sifat listrik maupun sifat mekanis yang pada akhirnya
dapat menyebabkan terjadinya kegagalan isolasi.

Efek elektro-kimia dan penurunan sifat kimia material dapat diperkecil


dengan cara mengkaji lebih mendalam dan melakukan pengujian material secara
lebih berhati-hati. Isolatornya yang terbuat dari bahan glass (campuran sodium)
harus dihindarkan dari keadaan udara lembab dan basah, sebab sodium dapat
menyebabkan keadaan menjadi tidak stabil, sehingga soda yang dilepaskan ke
permukaan akan menimbulkan pembentukan suatu alkali kuat yang akan
menyebabkan penurunan sifat material secara menyeluruh.

4.2.6.2 Kegagalan Tracking Dan Treeing

Jika suatu bahan isolasi padat diterapkan tekanan listrik dalam jangka
waktu yang lama maka akan mengalami kegagalan. Secara umum, terdapat dua
gejala yang dapat diamati pada material tersebut, yaitu: (a) Adanya bagian

16
konduksi pada permukaan isolator. (b) Suatu mekanisme yang bekerja yang
menyebabkan arus bocor melalui bagian konduksi yang pada akhirnya mendorong
ke arah pembentukan suatu percikan (discharge). Percikan yang terjadi akan
menyebar selama proses penjejakan karbon (tracking) dan membentuk cabang-
cabang yang menyerupai pohon (pepohonan) yang dikenal dengan istilah
treeting.

Fenomena pepohonan listrik (treeing) dapat dijelaskan dengan


menggunakan sebuah spesimen (conducting film) yang diletakkan di antara dua
elektroda. Dalam prakteknya, spesimen tersebut diberikan suatu cairan pelembab
kemudian diterapkan tegangan, dan dalam waktu tertentu pada permukaan
spesimen akan mengalami kekeringan. Pada saat yang sama terjadi percikan yang
dapat menyebabkan kerusakan pada permukaan material. Pada material padat
seperti kertas, akan terbentuk karbonisasi di daerah terjadinya percikan api, dan
selanjutnya karbonisasi yang terbentuk akan bertindak sebagai saluran konduksi
permanen yang kemudiannya dapat meningkatkan tekanan yang berlebihan.
Proses ini adalah merupakan proses kumulatif, dan isolator mengalami kegagalan
akibat terjadinya jembatan karbon diantara elektroda. Fenomena ini dikenal
dengan istilah tracking.

Pada sisi yang lain, treeing terjadi karena erosi dari material pada ujung
percikan. Erosi mengakibatkan permukaan menjadi kasar, dan oleh sebab itu
dapat menjadi sumber pengotoran dan pencemaran. Kejadian ini akan
meningkatkan konduktivitas, dan pada sisi yang lain akan membentuk jembatan
antara bagian konduksi tadi dengan elektroda yang selanjutnya mengakibatkan
kegagalan mekanik (keretakan ) pada bahan isolator.
Umumnya, tracking terjadi pada tegangan yang rendah yaitu sekitar 100
V, sedang treeing terjadi pada tegangan tinggi. Treeing dapat dicegah melalui
usaha membersihkan permukaan material, menciptakan keadaan kering, dan pada
permukaan yang halus (yang tidak terjadi kekasaran permukaan). Oleh karena itu
pemilihan material harus didasarkan pada material yang mempunyai resistansi
yang tinggi terhadap fenomena treeing.

17
(a) (b)

Gambar 4.6 Pepohonan (treeing) listrik di dalam isolasi polimer (a) Proses awal terbentunya
treeing, (b) Treeing menjembatangi kedua elektroda

4.3 Mekanisme Kegagalan Isolasi Zat Cair

Disini akan menjelaskan kegagalan isolasi pada benda cair. Diantara


teori yang dibahas adalah kemampuan konduksi dan peristiwa kegagalan benda
cair, mekanisme partikel yang melayang-layang, mekanisme gelumbung dan
kavitasi, mekanisme kegagalan termal, mekanisme volume yang tertekan,
konduksi karena adanya cairan lain, konduksi dan kegagalan cairan komersil.
Jika suatu tegangan dikenakan terhadap dua elektroda yang dicelupkan
kedalam cairan (isolasi) maka terlihat adanya konduksi arus yang kecil. Jika
tegangan dinaikkan secara kontinyu maka pada titik kritis tertentu akan terjadi
lucutan diantara kedua elektroda. Lucutan dalam zat cair ini akan terdiri dari
unsur-unsur sebagai berikut :

a. Aliran listrik yang besarnya ditentukan oleh karakteristik rangkaian


b. Lintasan cahaya yang cerah dari elektroda yang satu ke elektroda yang lain.
c. Terjadi gelembung gas dan butir butir zat padat hasil dekomposisi zat cair
d. Terjadi lubang pada elektroda

18
4.3.1 Kemampuan Konduksi Dan Peristiwa Kegagalan Benda Cair

Pada kebanyakan jenis benda cair tingkat kemurniannya cair tidak begitu
tinggi kerena biasanya masih terdapat gelembung gas, partikel asing, dan lain-lain.
Hal ini tentu akan mengurangi ketahanan benda cair terhadap peristiwa kegagalan.
Macam mekanisme kegagalan juga dipengaruhi oleh keberadaan benda-benda
asing tersebut. Misalnya ketika terjadi kegagalan benda cair, gelembung gas yang
terdapat pada benda cair partikel-partikel benda padat saling membentuk formasi
yang baru. Lalu permukaan elektroda menjadi labil, kemudian akan terdengar
suara ledakan yang berasal dari pembangkitan tekanan impuls yang melewati
benda cair tersebut.

Mekanisme terjadinya kegagalan pada benda cair merupakan mekanisme


yang memerlukan suatu penyebab (tidak inpenden) seperti kondisi alami
elektroda, keadaan mengenai benda cair itu sendiri dan keberadaan benda-benda
asing (gelembung gas dan paritkel benda padat) di dalam benda cair. Beberapa
teori telah dirancang untuk menjelaskan mekanisme kegagalan pada benda cair.
Mekanisme tersebut dapat digolongkan menjadi tiga, yaitu :
a. Mekanisme partikel yang melayang
b. Mekanisme gelembung gas dan kavitasi
c. Mekanisme volume minyak yang tertekan

4.3.1.1 Mekanisme Partikel Yang Melayang

Pada kebanyakan jenis benda cair, kehadiran partikel yang melayang


pada benda cair tersebut tidak dapat dihindarkan. Ketidakmurnian ini hadir dalam
bentuk serat atau partikel benda padat. Nilai permivitas partikel melayang tersebut
(2) berbeda dengan nilai permivitas benda cair di luarnya (1) . Jika diasumsikan
bahwa partikel tersebut berbentuk bulat dangan jari-jari sebesar r, kuat medan
sebesar E, dan mengalami tekanan sebesar F, maka hal tersebut akan memenuhi
persamaan berikut.

19
1 ( 2 1 )
F grad E2
2r 21 2
3

Apabila nilai > 1 ; misalnya pada benda cair terdapat partikel kertas,
maka arah tekanan F akan menuju area bertekanan maksimum. Sebaliknya jika
nilai 2 < 1; misalnya partikel melayang tersebut hanya berupa gelembung gas,
maka arah tekanan F akan menuju area bertekanan rendah. Lalu apabila tegangan
listrik disalurkan secara terus-menerus (DC) atau jika waktu tegangan listrik
disalurkan dalam durasi waktu yang lama (AC), maka tekanan F ini akan
mengarahkan partikel menuju area bertekanan maksimum.
Apabila jumlah partikel yang melayang sangat banyak, partikel-partikel
tersebut akan membentuk semacam jembatan yang menghubungkan kedua
elektroda, sehingga mengakibatkan terjadinya peristiwa kegagalan. Namun bila
hanya terdapat sebuah partikel, dia akan membuat perluasan area medan (local
field enhancement), yang luasnya ditentukan oleh bentuk partikel itu sendiri. Jika
perluasan area medan ini melebihi ketahanan benda cair, maka terjadilah peristiwa
kegagalan setempat (local breakdown), yaitu terjadi di dalam partikel asing
tersebut. Hal ini akan membuat terbentuknya gelembung-gelembung gas yang
pada akhirnya juga menyebabkan peristiwa kegagalan pada benda cair tersebut.
Dapat disimpulkan bahwa pada benda cair yang murni, nilai
ketahanannya dari peristiwa kegagalan pasti lebih besar bila dibandingkan dengan
nilai ketahanan pada benda cair yang tidak murni. Ketidakmurnian suatu jenis
benda cair akan menurunkan nilai ketahanannya dari peristiwa kegagalan.
Semakin besar ukuran partikel yang melayang dalam benda cair tersebut, semakin
besar pula penurunan kekuatan benda cair terhadap peristiwa kegagalan.

4.3.1.2 Mekanisme gelembung atau Kavitasi pada Zat Zair

Kegagalan gelembung atau kavitasi merupakan bentuk kegagalan isolasi


zat cair yang disebabkan oleh gelembung-gelembung gas didalamnya. Sebab
sebab timbulnya gelembung gas ( Kao dan Krasucki) adalah :

20
Permukaan elektroda tidak rata, sehingga terjadi kantong kantong udara
dipermukaannya
Adanya tabrakan elektron sehingga terjadi produk-produk baru berupa gas
Penguapan cairan karena adanya lucutan pada bagian bagian elektroda yang
tajam dan tidak teratur
Zat cair mengalami perubahan suhu dan tekanan

Medan listrik dalam gelembung gas yang ada dalam isolasi zat cair
dimana e 1 adalah permitivitas zat cair dan E0 adalah medan listrik dalam zat cair
tanpa gelombung.

Bila Eb sama dengan batas medan ionisasi gas, maka akan terjadi lucutan
pada gelombung. Hal ini akan mempercepat pembentukan gas karena
dekomposisi zat cair dan dapat mengakibatkan kegagalan isolasi. Bentuk
pengaruh medan terhadap gelembung udara ditunjukkan pada gambar 4.7.

Gambar 4.7 Pengaruh Medan terhadap gelembung udara

Karena pengaruh medan yang kuat diantara elekroda maka gelobung gelombung
udara dalam cairan tersebut akan berubah menjadi memanjang searah dengan
medan. gelembung gelembung tersebut akan saling sambung menyambung dan

21
membentuk jembatan yang akhirnya akan mengawali terjadinya kegagalan seperti
dalam gambar:

Gambar 4.8 Kekuatan gagal medan gelombung

Kekuatan gagal medan gelembung adalah :

dimana e 1 dan e 2 adalah permitivitas zat cair dan permitivitas gelembung , r jari
jari awal gelembung (dianggap bola), Vb jatuh tegangan dalam gelembung dan
adalah gaya tegang (tension) permukaan zat cair.

4.3.1.3 Mekanisme Kegagalan Termal

Sebuah mekanisme lain yaitu mekanisme kegagalan termal membahas


tentang peristiwa kegagalan pada saat pulse pulse condition. Mekanisme ini
berdasarkan eksperimen yang menyelidiki arus yang sangat besar ini dipercaya
bersumber dari titik proyeksi mikroskopik yang terdapat pada permukaan katoda.
Kepadatan pada titik tersebut mencapai 1 A/cm3. Pulsa arus dengan kepadatan
yang demikian tinggi memanaskan sebagian minyak sehingga terbentuk
gelembung-gelembung penguapan. Gelembung-gelembung tersebut dapat
terbentuk jika besarnya energi mencapai 107 W/ cm3. Pada saat gelembung
terbentuk, maka peristiwa kegagalan akan mengikutinya. Peristiwa kegagalan ini

22
dapat disebabkan oleh perpanjangan ukuran gelembung, dan dapat juga
disebabkan oleh terbentuknya jembatan di antara elektroda. Kemudian yang
terjadi selanjutnya adalah terbentuknya lecutan listrik. Berdasarkan mekanisme ini
kekuatan peristiwa kegagalan dipengaruhi oleh tekanan dan struktur molekul
benda cair. Sebagai contoh, sesuai dengan penyelidikan pada n-alkana, kekuatan
peristiwa kegagalannya dipengaruhi oleh panjang rantai molekulnya. Teori ini
dapat berlaku untuk ruang celah yang amat pendek (< 100 mm), dan tidak dapat
menjelaskan mengenai penurunan kekuatan peristiwa kegagalan apabila panjang
ruang celah dinaikkan.

4.3.1.4 Mekanisme Volume Minyak Yang Tertekan

Pada kebanyakan jenis benda cair yang tingkat kemurniannya tidak telalu
tinggi, kekuatan peristiwa kegagalan ditentukan oleh nilai ketidakmurnian yang
terbesar yang tidak memungkinkan atau rantai yang rapuh. Dari data statistik
diperoleh informsi bahwa kekuatan peristiwa kegagalan pada suatu minyak terjadi
pada sebagian area minyak yang rapuh; yaitu area yang mengalami tekanan
maksimum oleh volume minyak, termasuk oleh volume minyak pada area itu
sendiri. Pada medan yang tidak seragam, nilai volume minyak yang tertekan
diambil dari nilai volume yang terkandung diantara kontur tekanan maksimum
Emas dengan kontur 0,9 Emax . Berdasarkan teori ini, kekuatan kegagalan
berbanding terbalik dengan nilai volume minyak yang mengalami tekanan.

Kekuatan peristiwa kegagalan pada suatu cairan minyak sangat


dipengaruhi oleh kadar gas didalamnya, faktor kekentalan minyak, dan kehadiran
partikel asing lainnya. Faktor-faktor ini dapat tersebar merata, meningkatnya
volume minyak yang mengalami tekanan akan mengakibatkan penurunan
tegangan penyebab kegagalan. Untuk mengetahui hubungan yang bervariasi
antara tegangan penyebab kegagalan dengan volume minyak yang tertekan dilihat
pada Gambar 4.9

23
400

Tegangan peristiwa kegagalan (kV/cm) 300

200
x

100 x x

10-2 10 102 104 105

Volume minyak yang mengalami tekanan (cc)


Gambar 4.2
Gambar 4.9 Fungsi antara arus listrik bolak-balik berfrekuensi 50 Hz denganvolume
minyak yang mengalami tekanan

dengan kenaikan tegangan secara perlahan


x tegangan yang ditahan selama satu menit

4.3.2 Kegagalan Elektronik pada Zat Cair

Jika elektroda memiliki bagian permukaan tidak rata (ada yang runcing)
maka kuat medan yang terbesar terdapat pada bagian yang runcing tersebut. Kuat
maksimum ini akan mengeluarkan elektrone1 yang akan memulai terbentuknya
banjiran elektron. Elektron yang dihasilkan e1, e2, e3 dan en yang kemudian akan
menyebabkan timbulnya arus konduksi dalam zat cair pada kuat medan yang
tinggi. Arus yang timbul mempunyai kerapatan (Schottky) :

24
dimana :

J : kerapatan arus konduksi

J1 : kerapatan arus termionik

Ea : kuat medan yang diterapkan

m : faktor ketidakrataan permukaan (=10 untuk permukaan halus)

Kondisi mulai terjadinya banjiran elektron, diperoleh dengan


menyamakan perolehsn energi oleh elektron yang menempuh lintasan rata-rata
yaitu U1 = F l = e E l , dengan energi untuk mengionisasi molekul U2 = C.h
dimana E : kuat medan yang diterapkan, l : lintasan bebas rata rata, h : catu
(kuantum) energi yang diperlukan untuk mengionisasikan molekul dan C :
konstanta.

4.3.3 Kegagalan Bola Cair dalam Zat Cair

Jika suatu zat isolasi cair mengandung sebuah bola cair atau jenis cairan
lain, maka dapat terjadi kegagalan akibat ketidakstabilan bola cair tersebut dalam
medan listrik. Bola cair yang dikenai medan E akan beruabah bentuk menjadi
sferoida seperti ditunjukkan dalam gambar berikut dengan medan di dalamnya
sebesar E2, maka hubungan antara kedua medan adalah

: dan

25
e 1 permitivitas zat cair isolasi dan e 2 adalah permitivitas zat cair

Gambar 4.10 Medan listrik bentuk sferoida

4.3.4 Kegagalan Butiran Padat dalam Zat Cair

Kegagalan ini disebabkan oleh adanya butiran (particle) didalam bahan


isolasi yang akan menyebabkan terjadinya kegagalan seperti yang ditunjukkan
dalam gambar di bawah.

Besarnya gaya yang bekerja pada butiran dalam medan tak homogen (Kok) :

dimana : R jari jari butiran dan E gradien tegangan

Gambar 4.11 Kegagalan butiran Padat

26
Jika e 2 > e 1, maka arah gaya yang bekerja pada butiran searah dengan
tekanan listrik maksmum (FA) sehingga gaya akan mendorong butiran ke arah
bagian yang kuat dari medan.

Jika e 2 < e 1, maka arah gaya berlawanan dengan tekanan listrik


maksimum (FB). Gaya F ini akan besar bila e 2 besar. Untuk butiran penghantar e 2
sehingga F=1/2 R3 grad.E2.

Untuk medan yang seragam, medan poaling kuat ditempat yang seragam,
disini grad.E2=0. Oleh sebab itu butiran akan tertarik ke tempat dimana medannya
seragam. Akibatnya butiran akan sejajar diantara kedua elektroda dan seolah olah
membentuk jembatan yang mengawali terjadinya kegagalan isolasi. Adanya
butiran penghantar diantara elektroda akan mengakibatkan pembesaran medan
dalam zat cair didekat permukaan butiran. Pembesaran medan ini ditentukan oleh
bentuk butiran.

4.3.5 Kegagalan Campuran Zat Cair-Padat

Kegagalan isolasi cair-padat (isolasi kertas dicelup dalam minyak)


biasanya disebabkan oleh pemburukan. Pemburukan yang dapat menyebabkan
kegagalan isolasi cair-padat yaitu :

Pemburukan karena pelepasan dalam (internal discharge)


Pemburukan elektro-kimiawi

Jika campuran dielektrik zat cair-padat memiliki kekuatan gagal yang


berbeda beda maka jika tegangan listrik dinaikkan, akan terjadi kegagalan pada
zat yang paling lemah. Hal ini dapat mengakibatkan kegagalan parsial (partial
discharge). Pelepasan ini mengakibatkan pemburukan perlahan lahan karena :

1) Disintegrasi dielektrik padat yang diakibatkan pemboman oleh elektron dan


ion yang dihasilkan.

27
2) Aksi kimiawi pada dielektrik karena ionisasi gas
3) Suhu tinggi di daerah pelepasan.

Pemburukan elektro-kimiawi terjadi karena ion-ion yang dibebaskan oleh


arus pada elektroda bisa menyebabkan kerusakan. Derajat kerusakan yang terjadi
tergantung pada sifat ion yang terbawa dan reaksi kimia dengan ionisasi.
Kerusakan bisa terjadi pada tegangan DC maupun AC.

4.3.6 Pengamatan Kegagalan Di Dalam Minyak Pada Waktu Percobaan

Bila diamati, minyak akan mengalami kegagalan yang disebabkan oleh


beberapa hal :

Tegangan kegagalan dari minyak adalah sangat peka terhadap


kehadirannya lembab udara. Kekuatan dielektrik akan turun nilainya dari yang
paling tinggi 50 KV sampai 10 KV untuk jenis minyak transformator, bila
terdapat lembab didalamnya, sebesar 0.01 % (diuji dengan elektroda piring
dengan d = 2.5 cm dan jarak s = 2.5 mm).
Minyak transformator akan mengandung air yang berbusa (emulsified
water) bila dipanaskan diatas suhu udara disekitarnya dan menunjukkan kenaikan
kekuatan medan listrik bila air menjadi molekul dan tidak lagi mempengaruhi
harga dari kekuatan dielektrik.
Kegagalan dari minyak ini mula-mula mempunyai nilai yang rendah.
Tetapi breakdown ini menyebabkan pemecahan partikel yang besar menjadi
partikel yang kecil-kecil dan juga mungkin memecah gelembung yang ada dan
kemudian ditarik oleh elektroda yang ada dan ini menyebabkan tegangan
kegagalan akan mempunyai nilai bertambah. Peristiwa ini dinamakan
conditioning. Kemudian tegangan kegagalan akan mempunyai nilai yang baik
sampai datangnya benda lain atau sampai minyak ini tidak murni. Hal ini akan
mengurangi tegangan kegagalan lagi. Bila tegangan adalah tegangan impulse,
maka untuki menerangkan adanya kegagalan adalah dengan mekanisme

28
kegagalan karena adanya pemanasan. Mekanisme ini adalah berdasarkan
percobaan pengaliran arus listrik yang besar yang terjadi sesaat sebelum adanya
breakdown. Arus yang besar ini akan mendorong terjadinya gelembung gas yang
disebabkan pemanasan setempat.
Semua teori yang dibahas diatas adalah teori dimana besar sela udara
antara kedua elektroda itu tidak diperhitungkan. Didalam percobaan menunjukkan
bahwa kekuatan breakdown dari benda cair juga tergantung pada besarnya sela
udara. Ketergantungan ini dinyatakan seperti berikut ;

Vb = A dn

Dimana :
d = panjang sela elektroda.
A= suatu angka yang tetap
n = angka tetap, lebih kecil dari satu (1).

Tegangan breakdown juga tergantung pada macam dari tegangan, cara


dari ini diterapkan, dan lama waktu itu diterapkan.

4.3.7 Konduksi Dan Kegagalan Didalam Cairan Komersil

Cairan komersil adalah isolasi yang berupa cairan yang secara kimia
tidak murni. Ketidakmurniannya disebabkan adanya gelembung gas/udara,
partikel yang melayang dan lainnya. Ketidakmurnian ini menyebabkan
menurunnya kekuatan dari tegangan / kekuatan kegagalannya. Mekanisme dari
kegagalan dari cairan ini ternyata tergantung atas beberapa faktor, seperti bentuk
dan keadaan dari elektroda, sifat fisik dari cairan, ketidakmurnian dan kehadiran
gelembung gas.

29
4.4 Mekanisme Kegagalan Isolasi Gas

Proses dasar dalam kegagalan isolasi gas adalah ionisasi benturan oleh
elektron.
Ada dua jenis proses dasar yaitu :

Proses primer, yang memungkinkan terjadinya banjiran elektron


Proses sekunder, yang memungkinkan terjadinya peningkatan banjiran
elektron

Saat ini dikenal dua mekanisme kegagalan gas yaitu :

Mekanisme Townsend
Mekanisme Streamer

4.4.1 Mekanisme Kegagalan Townsend

Pada proses primer, elektron yang dibebaskan bergerak cepat sehingga


timbul energi yang cukup kuat untuk menimbulkan banjiran elektron. Jumlah
elektron Ne pada lintasan sejauh dx akan bertambah dengan dNe, sehingga
elektron bebas tambahan yang terjadi dalam lapisan dx adalah dNe = a Ne.dx .
Ternyata jumlah elektron bebas dNe yang bertambah akibat proses ionisasi sama
besarnya dengan jumlah ion positif dN+ baru yang dihasilkan, sehingga dNe =
dN+ = a Ne.(t).dt; dimana :

a : koefisien ionisasi Townsend


dN+: junlah ion positif baru yang dihasilkan
Ne : jumlah total elektron
Vd : kecepatan luncur elektron

a x
Pada medan uniform, a konstan, Ne = N0, x = 0 sehingga Ne = N0 e
Jum;lah elektron yang menumbuk anoda per detik sejauh d dari katoda sama
dengan jumlah ion positif yaitu N+ = N0 e a x

30
Jumlah elektron yang meninggalkan katoda dan mencapai anoda adalah :

Arus ini akan naik terus sampai terjadi peralihan menjadi pelepasan yang

bertahan sendiri. Peralihan ini adalah percikan dan diikuti oleh


d d
perubahan arus dengan cepat dimana karena e a >> 1 maka 0 e a secara
teoritis menjadi tak terhingga, tetapi dalam praktek hal ini dibatasi oleh impedansi
rangkaian yang menunjukkan mulainya percikan.

4.4.2 Mekanisme Kegagalan Streamer

Ciri utama kegagalan streamer adalah postulasi sejumlah besar foto


ionisasi molekul gas dalam ruang di depan streamer dan pembesaran medan listrik
setempat oleh muatan ruang ion pada ujung streamer. Muatan ruang ini
menimbulkan distorsi medan dalam sela. Ion positif dapat dianggap stasioner
dibandingkan elektron-elektron yang begerak cepat dan banjiran elektron terjadi
dalam sela dalam awan elektron yang membelakangi muatan ruang ion positif.
Medan Er yang dihasilkan oleh muatan ruang ini pada jari jari R adalah :

x
Pada jarak dx, jumlah pasangan elektron yang dihasilkan adalah a e a dx
sehingga :

R adalah jari jari banjiran setelah menempuh jarak x, dengan rumus diffusi R=
(2Dt).

31
Dimana t = x/V sehiungga dimana :
2
N : kerapatan ion per cm , e : muatan elektron ( C ), e 0 : permitivitas ruang bebas,
R: jari jari (cm), V : kecepatan banjiran, dan D : koefisien diffusi.

Mekanisme Townsend ketika diterapkan dalam breakdown pada tekanan


atmosfir ternyata mempunyai beberapa kekurangan. Pertama, menurut Teori
Townsend, pertumbuhan hanya arus muncul sebagai hasil dari proses-proses
ionisasi. Tapi ternyata pada prakteknya., tegangan breakdown yang ditemukan
bergantung pada tekanan gas dan ukuran dari celah. Kedua, mekanisme tersebut
diperkirakan perbedaan waktu berdasarkan urut-urutan dari 10-5 detik, sementara
dalam praktek nyatanya, breakdown ditemukan muncul dalam waktu-waktu yang
sangat singkat berdasarkan urutan dari 10-8 detik. Ketiga mekanisme Townsend
memperkirakan bentuk yang sangat panjang dari penghentian arus, ternyata pada
kenyataannya, penghentian arus ditemukan merupakan hal yang biasa.
Mekanisme Townsend juga gagal dalam menyelesaikan semua fenomena yang
telah diobservasi dan sebagai hasilnya, sekitar tahun 1940, Raether, Meek dan
Loeb secara terpisah mengajukan Teori Streameter.

Teori Streameter ini memperkirakan perkembangan dari sebuah percikan


yang muncul langsung dari sebuah longsoran tunggal dimana arus dikembangkan
oleh longsoran tersebut, dan merubah bentuk dari longsoran menjadi pita plasma.
Perhatikan Gambar 4.12, sebuah elektron tunggal berawal dari katoda dengan
ionisasi membentuk sebuah longsoran yang menyeberangi celah. Elektron-
elektron dalam longsoran ini bergerak sangat cepat jika dibandingkan dengan ion-
ion positif.
Pada saat elektron-elektron mencapai anoda, io-ion positif berada pada
posisi sebenarnya dan memebentuk sebuah medan positif pada anoda. Hal ini
akan menaikan medan, dan longsoran-longsoran kedua akan terbentuk dari
bebeberapa elektron yang dihasilkan dari proses foto-ionisasi. Hal ini akan
muncul pertama-tama didekat anoda dimana tekanan ruang dalam keadaan
maksimum. Hasil ini akan meningkatkan lebih jauh tekanan dalam ruang. Proses

32
ini terjadi sangat cepat dan ruangan dengan arus positif akan ditambahkan pada
katoda dengan sangat cepat sebagai hasil dari pembentukan sebuah pita.

Gambar 4.12 Efek muatan ruang akibat banjiran elektron

Jalur jalur sempit bercahaya yang muncul pada breakdown saat tekanan
tinggi di sebut pita (streamer) pada saat ujung dari pita mendekati katoda, sebuah
titik katoda akan terbentuk, dan sebuah arus dari elektron-elektron bergerak cepat
dari katoda untuk menetralisir medan positif dari pita, hasilnya adalah sebuah
percikan dan breakdown percikan telah muncul. Tiga tahapan yang berurutan
dalam perkembangan dari pita ini ditunjukkan secara diagram pada gambar 4.13.
dimana (a) menunjukkan tahap dimana longsoran telah menyeberangi celah, (b)
menunjukkan bahwa pita telah menyeberangi setengah dari panjang celah dan (c)
menunjukkan bahwa celah telah dijembatani oleh sebuah saluran konduksi.

33
Gambar 4.13 Streamer langsung katoda

Meek mengajukan sebuah kriteria kuantitatif sederhana untuk


memperkirakan medan elektrik yang mengubah bentuk longsoran menjadi pita
medan Er dihasilkan oleh medan tekanan pada radius r, diberikan oleh :

exp( x )
Er 5.27 10 7 V / cm
( x / p)
Dimana adalah koefisien ionisasi pertama Townsend, P adalah
tekanan gas dalam satuan torr, dan x adalah jarak dimana pita telah ditambahkan
dalam celah. Menurut Meek, breakdown tegangan minimum dicapai pada saat Er
= E dan x = d pada persamaan diatas.

E 1 d
d In 14 . 5 In In
p p 2 p
Persamaan ini dapat dipecahkan antara /p dan E/p pada saat dimana p
dan d yang diberikan memenuhi persamaan. Tegangan breakdown diberikan oleh
produk yang berhubungan dengan E dan d.
Kriteria sederhana di atas memungkinkan terjadinya kesesuaian antara
tegangan breakdown yang diperkirakan. Teori ini juga sesuai dengan kawat pijar
yang diobservasi, saluran-saluran melengkung dan saluran-saluran percikan yang

34
bercabang. Banyak keraguan dalam mekanisme Townsend saat ditetapkan pada
breakdown gas bertekanan tinggi yang menyeberangi celah yang lebar.

Masalah yang masih kontroversial adalah menentukan mekanisme mana


yang berlaku pada kondisi medan yang seragam pada kisaran nilai tertentu. Secara
umum hal ini masih diasumsikan bahwa pada nilai dibawah 1000 torr-cm dan
tekan gas bervariasi antara 0,01 sampai 300 torr, mekanisme Townsend berlaku,
sementara pada tekanan dan nilai pada yang lebih tinggi. Mekanisme Streamer
memainkan peranan yang dominan dalam menjelaskan fenomena breakdown.

35
BAB V

PENUTUP

2.1 Simpulan

1. Partial discharge merupakan proses atau peristiwa pelepasan/loncatan


bunga api listrik yang terjadi pada suatu bagian bahan isolasi yang
disebabkan oleh adanya beda potensial yang tinggi dalam bahan isolasi.
2. Partial discharge dapat terjadi pada bahan isolasi padat, bahan isolasi cair
maupun bahan isolasi gas.
3. Kegagalan pada bahan isolasi padat meliputi : kegagalan intrinsik,
kegagalan elektromekanik, kegagalan streamer, kegagalan termal dan
kegagalan erosi.
4. Kegagalan pada bahan isolasi cair meliputi:
1. Kegagalan elektronik pada zat cair
2. Kegagalan gelembung (kavitasi) yang disebabkan oleh permukaan
elektroda yang tidak merata, adanya tabrakan elektron, penguapan
cairan dan akibat perubahan suhu dan tekanan
3. Kegagalan bola cair dalam zat cair
4. Kegagalan butiran padat dalam zat cair
5. Mekanisme kegagalan pada bahan isoalsi gas meliputi mekanisme
kegagalan Townsend dan mekanisme kegagalan streamer

2.2 Saran

Kita sebagai mahasiswa kuhususnya elektro harus menggunakan /


menerapkan bahan listrik sesuai fungsi dan tujuan yang telah ditetapkan.
Mengikuti prosedur / ketentuan pemakaian bahan sesuai dengan fungsi dan tujuan
yang telah ditetapkan, mengikuti aturan sesuai dengan SOP

36
DAFTAR PUSTAKA

Tadjuddin. 1998. Partial Discharge dan Kegagalan Bahan Isolasi, (online),


(http://elektroindonesia.com/elektro/energi13.html, diakses 23 April 2009).

Davit A.Nattrass. 1988.Partial Discharge Measurement and Interpretation,


IEEE Electrical Insulation Magazine vol. 4 No.13.

37