Anda di halaman 1dari 3

PEMERINTAH KOTA BANJARMASIN

DINAS KESEHATAN

PUSKESMAS 9 NOPEMBER
Jalan Keramat Raya No.02 RT.02 Telpon (0511) 3254509
Email : pkmbjm-9nopember@yahoo.co.id Kode Pos 70239 B.Masin

KERANGKA ACUAN KEGIATAN


PEMANTAUAN NEONATUS RISTI
A. PENDAHULUAN
Bayi baru lahir atau neonatus meliputi umur 0 28 hari. Kehidupan pada
masa neonatus ini sangat rawan oleh karena memerlukan penyesuaian
fisiologik agar bayi di luar kandungan dapat hidup sebaik-baiknya. Hal ini
dapat dilihat dari tingginya angka kesakitan dan angka kematian neonatus.
Diperkirakan 2/3 kematian bayi di bawah umur satu tahun terjadi pada masa
neonatus. Peralihan dari kehidupan intrauterin ke ekstrauterin memerlukan
berbagai perubahan biokimia dan faali. Dengan terpisahnya bayi dari ibu,
maka terjadilah awal proses fisiologik.
B. LATAR BELAKANG
Banyak masalah pada bayi baru lahir yang berhubungan dengan
gangguan atau kegagalan penyesuaian biokimia dan faali yang disebabkan
oleh prematuritas, kelainan anatomik, dan lingkungan yang kurang baik
dalam kandungan, pada persalinan maupun sesudah lahir.
Masalah pada neonatus biasanya timbul sebagai akibat yang spesifik
terjadi pada masa perinatal. Tidak hanya merupakan penyebab kematian
tetapi juga kecacatan. Masalah ini timbul sebagai akibat buruknya kesehatan
ibu, perawatan kehamilan yang kurang memadai, manajemen persalinan
yang tidak tepat dan tidak bersih, kurangnya perawatan bayi baru lahir.
Kalau ibu meninggal pada waktu melahirkan, si bayi akan mempunyai
kesempatan hidup yang kecil.
Disamping itu, diupayakan adanya penerapan tata nilai di puskesmas
yaitu kekeluargaan, profesional, berintegritas, disiplin, adil, gak pantang
menyerah, mandiri, amanah dan inovatif. Dengan penerapan tata nilai yang
ada diharapkan dapat meningkatkan kinerja kita untuk menjalankan
kegiatan.
C. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Kegiatan ini dimaksudkan untuk lebih meningkatkan pemantauan
bayi dengan resiko tinggi , menilai dan meningkatkan kemampuan ibu
dan keluarga dalam merawat bayi dengan resiko tinggi sehingga bayi
mendapatkan perawatan dengan optimal.

2. Tujuan Khusus
a. Menurunkan angka kematian bayi dan balita
b. Ibu dan keluarga menjadi trampil merawat bayi
D. PERAN SERTA LINTAS PROGRAM DAN LINTAS SEKTOR
Kerjasama lintas program dan lintas sektor dalam kegiatan ini sangat
berperan, karena tanpa dukungan dari lintas program dan lintas sektor maka
kegiatan ini tidak dapat berjalan. Tim Pelaksana dari pemegang program
yang selanjutnya bekerjasama dengan program lain sebagai bahan dalam
tindak lanjut penangangan neonatus beresiko tinggi sehingga pelaksanaan
kegiatan ini dapat berjalan dengan baik dan lancar. Selain itu juga kerjasama
dengan kader dan masyarakat juga diperlukan dalam pemantauan neonatus
beresiko tinggi di wilayahnya.

E. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN


1. Metode Pelaksanaan
a. Penemuan Kasus
b. Pemantauan
c. KIE keluarga tentang tata cara perawatan bayi
2. Tahapan kegiatan
a. Persiapan sasaran
b. Pelaksanaan Kegiatan
c. Pelaporan
F. SASARAN
Bayi dengan resiko tinggi.
G. BIAYA
Kegiatan ini dilaksanakan dengan pendanaan dari dana APBD & BOK
Tahun 2016.
H. JADWAL PELAKSANAAN
N
o
1
I.

Kegiatan
Kunjungan Neonatus
Risti

Bulan
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
v v v v v v v v v v v v

MONITORING,
EVALUASI
PELAKSANAAN
KEGIATAN
DAN
PELAPORAN
Monitoring adalah suatu kegiatan yang dilakukan dalam rangka
pengawasan, pengontrolan atau pengendalian terhadap suatu kegiatan yang
akan, sedang atau yang sudah dilaksanakan.
Agar kegiatan ini senantiasa sesuai dengan tuntutan / kebutuhan setiap
waktu, maka umpan balik dari lapangan sangat diperlukan. Untuk itu perlu

diadakan monitoring secara terus menerus, baik terhadap persiapan maupun


proses pelaksanaan sebagai penyempurnaan lebih lanjut.
Monitoring dilakukan oleh Pemegang Program dan Koordinator UKM
bersama Kepala Puskesmas dengan tujuan adalah untuk mengetahui
sampai sejauh mana manfaat maupun keberhasilan dari kegiatan tersebut,
mengetahui kendala dan hambatan serta untuk mengetahui penyimpangan
penyimpangan yang mungkin terjadi baik pada tahap perencanaan kegiatan
dan pencapaian dari kegiatan yang dilaksanakan. Apabila kegiatan ini ada
yang kurang sesuai / menyimpang dapat dilakukan koreksi baik pada
perencanaan maupun pada saat proses pelaksanaan kegiatan tersebut.
Sehingga pelaksanaan kegiatan dapat sesuai dengan tujuan yang di
tetapkan.
Evaluasi adalah salah satu kegiatan pembinaan melalui proses
pengukuran hasil yang dapat dibandingkan dengan sasaran yang telah
ditentukan sebagai bahan penyempurnaan perencanaan dan pelaksanaan.
Tujuan Evaluasi ini adalah untuk memberikan umpan balik sebagai dasar
penyempurnaan kegiatan dari program dan mengukur keberhasilan seluruh
proses kegiatan yang dilaksanakan pada akhir kegiatan.
Pelaporan adalah Suatu kegiatan melaporkan / menyampaikan secara
tertulis segala kegiatan yang telah dilakukan, mencakup seluruh dari
kegiatan yang dilaksanakan. Adapun tujuan dari pelaporan adalah untuk
mengetahui daya guna, hasil guna dan tepat guna kegiatan serta
penyimpangan-penyimpangan yang mungkin terjadi pada saat pelaksanaan
kegiatan.
J. PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN
Pelaporan kegiatan ini dilakukan oleh pemegang program dan dikirim ke
Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin. Setelah dilakukan pelaporan sesuai
dengan hasil mengevaluasi tersebut dengan menganalisa laporan yang
diterima dan menyampaikan umpan balik penerimaan laporan dan hasil
analisisnya dalam rangka penilaian dan pengembangan kegiatan tersebut
serta untuk memicu kesinambungan pelaporan.
Mengetahui,
Kepala Puskesmas 9 Nopember

Koordinator UKM

dr. Masliani
Penata Tk. I
NIP. 19801118 200803 2 003

Fitri Yuliana, AM. Keb


Pengatur Tk. I
NIP. 19890506 201101 2 003