Anda di halaman 1dari 8

Resin Composite Restoration in Primary Anterior Teeth Using Short-Post Technique and Strip Crowns : A

Case Report
Fausto Medeiros Mendes, Monique Saveriano de Benedetto, Cristina Giovannetti del Conde Zardetto, Marcia
Turolla Wanderley, Maria Salete Nahas Pires Corr
Direview oleh:
1

Restyani Daniar, 2Edvinna Pramudita, 3Dian Noviyanti Agus Imam


1,2
Jurusan Kedokteran Gigi, Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto, Jawa Tengah
3
Bagian Pedodontia, Jurusan Kedokteran Gigi, Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto, Jawa Tenga
Alamat korespondensi: Kedokteran Gigi Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto, Jawa Tengah, Indonesia, 53122.
Email: daniar2103@gmail.com, edvinnapramudita@gmail.com

ABSTRAK
Karies botol susu merupakan suatu bentuk karies agresif yang merusak gigi desidui akibat penggunaan botol susu dalam jangka
wanktu yang lama. Karies botol susu yang tidak dirawat akan menyebabkan beberapa kerugian pada anak seperti hilangnya rasa percaya diri,
hilangnya panduan gigi permanen, dan sistem pengunyahan yang terganggu. Dalam laporan kasus ini dilaporkan pasien anak berusia 3 tahun
datang dengan karies botol susu pada gigi insisivus desidui rahang atas. Perawatan yang dilakukan pada kasus ini yaitu dilakukan perawatan
endodontik dan restorasi pada gigi insisivus rahang atas. Jenis restorasi yang digunakan adalah pedo-strips crowns. Restorasi ini dipilih
karena memiliki manfaat yaitu memerlukan waktu yang cukup singkat dibandingkan restorasi konvensional dan hasil restorasi yang lebih
estetik serta tanpa memerlukan banyak pemolesan.
Keyword : Karies Botol Susu, pedo-strips crowns, restorasi gigi desidui

PENDAHULUAN

giginya. Faktor waktu terjadi ketika mikroorganisme

Karies botol susu atau Nursing Mouth

berkolonisasi sekitar 13-16 bulan.

Caries, atau Nursing Bottle Syndrome, atau Early

Prevalensi karies botol susu di negara

Childhood Caries (ECC) merupakan suatu bentuk

berkembang lebih dari 70%. Di Malaysia prevalensi

karies agresif yang merusak gigi desidui akibat

karies botol susu anak dibawah usia 5 tahun sebesar

penggunaan botol susu dalam jangka waktu yang

87,1%. Di Filipina, prevalensi karies botol susu anak

lama. Karies botol susu disebabkan oleh multifaktorial

usia 2 tahun sebesar 59%, usia 3 tahun sebesar

etiologi, antara lain host, substrat, mikroorganisme,

85%, 4 tahun 90%, dan 5 tahun 94%. Di Thailand

dan waktu. Faktor host berkaitan dengan struktur gigi

prevalensi karies botol susu pada anak usia 3 tahun

desidui yang lebih banyak mengandung bahan

sebesar 65,7%.

organik dan air dibandingkan dengan mineral,

Karies botol susu dapat terjadi melalui empat

sehingga lebih mudah terkena karies. Faktor subsrat

tahapan. Tahap inisial terjadi pada usia 10-20 bulan,

atau diet berkaitan dengan frekuensi konsumsi susu

gigi mengalami demineralisasi dengan lesi putih

yang sering serta dalam jangka waktu yang lama.

seperti kapur, terdapat garis putih pada region

Faktor mikroorganisme diketahui dari penelitian yang

servikal, bersifat reversibel. Perawatan pada tahap

menunjukkan bahwa pada anak yang menderita

inisial cukup dengan observasi dan edukasi orang tua

karies botol susu ditemukan 30% bakteri pada plak

pasien. Tahap ke-2 terjadi pada usia 16-24 bulan,

Case Report : Dentistry of Jenderal Soedirman University | 1

dentin menguning dan lunak, lesi terdapat di bagian

menyebabkan hilangnya panduan gigi permanen,

servikal, proksimal, dan oklusal, pasien merasa linu

sehingga dapat menyebabkan timbulnya maloklusi.

saat minum air dingin. Perawatan tahap ini berupa

Karies botol susu pada anak yang tidak dirawat dapat

restorasi dan edukasi. Tahap ke-3 terjadi pada usia

mengurangi rasa percaya diri pada anak.

20-36 bulan. Lesi karies besar hingga iritasi pulpa.

Perawatan endodotik pada anak terdiri dari

Pasien merasa sakit saat mengunyah atau sikat gigi,

pulp capping, pulpotomi, dan pulpektomi. Pulp

serta sakit spontan pada malam hari. Perawatan

capping dibagi menjadi pulp capping direct engan

pada tahap ini berupa endodontik dan edukasi. Tahap

indirect. Pulpotomi adalah pengambilan pulpa yang

ke-4 terjadi pada usia 30-48 bulan. Gigi mengalami

telah mengalami infeksi di dalam kamar pulpa dan

fraktur mahkota dan nekrosis. Pasien kurang nafsu

meninggalkan jaringan pulpa di bagian radikular.

makan dan mengalami gangguan tidur. Perawatan

Indikasi pulpotom yaitu karies yang telah sampai

pada tahap ini adalah endodontik, restorasi, dan

pada pulpa tetapi tidak ada tanda-tanda keradangan

edukasi.

dalam pulpa, gigi masih bisa dipertahankan atau


Karies botol susu berbeda dengan karies

minimal didukung 2/3 lebih panjang akar gigi.

rampan. Perbedaan ini terlihat pada gigi desidui yang

Sedangkan pulpektomi adalah pengambilan seluruh

terlibat. Pada karies botol susu, gigi yang terlibat

jaringan pulpa dari kamar pulpa dan saluran akar.

hanya gigi anterior rahang atas, posterior rahang atas

Indikasi pulpektomi adalah infeksi sudah melebihi

dan posterior rahang bawah, sedangkan pada

kamar pulpa, resorpsi akar kurang dari 1/3, dan

rampan karies melibatkan semua gigi. Substrat

kelanjutan pulpotomi apabila gagal.

penyebab karies pada karies botol susu adalah air

Restorasi

pada

gigi

desidui

dapat

susu atau larutan manis, sedangkan pada karies

digolongkan menjadi dua secara garis besar yaitu

rampan adalah diet makanan. Urutan gigi yang

restorasi mahkota intrakoronal dan restorasi seluruh

terkena karies pada karies botol susu dimulai dari gigi

mahkota.

anterior maksila, lalu ke gigi posterior maksila,

diklasifikasikan menjadi dua tipe yaitu lutting dan

kemudian ke gigi posterior mandibula, sedangkan

bonding. Beberapa jenis restorasi lutting yaitu SSC,

pada karies rampan semua gigi terkena dalam waktu

cheng crowns, dan pedo pearls, sedangkan tipe

yang cepat.

bonding yaitu PCC, pedo-strips crowns , dan pedo

Pentingnya perawatan pada gigi anak yang

Pada

restorasi

seluruh

mahkota

jacket. P

mengalami karies karena karies dapat menimbulkan

edo-strips crowns sering digunakan untuk merestorasi

berbagai macam kerugian. Anak yang mengalami

gigi desidui karena memiliki keuntungann sebagai

karies, akan merasakan sakit pada giginya sehingga

berikut (Sahana, 2010)

mengurangi nafsu makan. Pengunyahan makanan


juga menjadi tidak sempurna sehingga memperberat
kerja

sistem

pencernaan.

Gigi

karies

juga

1. Orang tua dan pasien puas dengan hasilnya


karena menunjukkan estetik yang baik
2. Ideal untuk gigi yang dilakukan build up

Case Report : Dentistry of Jenderal Soedirman University | 2

3. Penyesuain dengan gigi mudah


4. Pelepasan atau pembongkaran mahkota mudah
dan cepat
5. Menghasilkan permukaan yang licin dan halus
6. Mudah untuk pemilihan warna karena bahan
dari komposit
7. Pilihan ukuran yang bervariasi
8. Prosedur perbaikan mudah
Pada beberapa kasus karies yang berat atau

Gambar 1. penggunakan omega loops sebagai inti pasak

seluruh bagian mahkota hilang, maka dapat dilakukan


pembuatan pasak dan inti. Pembuatan pasak dapat
dibagi menjadi dua yaitu langsung dan tidak
langsung. Pasak dengan teknik langsung lebih
banyak

digunakan

karena

lebih

mudah

Pada kasus ini akan dibahas mengenai


restorasi seluruh mahkota menggunakan pedo-strips
crowns.

dan

menghemat waktu kerja operator. Contoh dari pasak


langsung adalah core build up menggunakan resin
komposit dan ortodontik wire dengan bentuk alpha,
omega dan theta sebagai intra kanal retainer. Omega
loops sering digunakan sebagai alternatif perawatan
karena mudah, cepat, murah dan efisien. Dalam
beberapa laporan kasus disebutkan bahwa omega

KASUS
Seorang anak berusia 3 tahun, datang dengan
lesi karies botol susu pada permukaan oklusal dari
gigi molar dan permukaan insisal gigi insisivus
desidui rahang atas (Gambar 2). Pemeriksaan klinis
dan radiografi dilakukan untuk menentukan rencana
perawatan pada pasien tersebut.

loops memberikan hasil yang baik dengan lamanya


waktu pemakaian (Gambar 1). Omega loops
ditempatkan dengan cara pengambilan 3 mm zink
oksida atau bahan obturasi pada kamar pulpa,
selanjutnya disemen mengggunakan RMGIC, loops
pada bagian luar kamar pulpa digunakan sebagai
retensi restorasi mahkota. Keuntungan terbesar dari

Gambar 2 Karies gigi insisivus rahang atas

teknik ini adalah kawat tidak menyebabkan tekanan


internal disaluran akar karena bergabung dengan

PEMBAHASAN

bahan restorasi utama, selain itu panjang inti omega

Dalam kasus ini perawatan yang dilakukan

loops sekitar 3 mm, hanya menempati sepertiga dari

adalah merestorasi gigi molar menggunakan resin

kanal sehingga tidak mengganggu resorbsi akar gigi

komposit. Resin komposit dapat digunakan sebagai

dan erupsi gigi permanen (Kumar, 2014)

bahan restorasi pada gigi desidui, keuntungan


menggunakan bahan ini adalah lebih tahan lama

Case Report : Dentistry of Jenderal Soedirman University | 3

terhadap tekanan oklusal dari pada RMGIC dan

terpolimerisai,

lepaskan

lebih estetis, pertimbangan penggunaaan resin

menggunakan ujung eksplorer yang dimasukkan ke

komposit yaitu penggunaan etsa asam yang dapat

margin gingiva. Finishing, poles, dan penyesuaian

menyebabkan trauma dan isolasi dari saliva yang

oklusal

baik menentukan keberhasilan restorasi (Hall, 2013)

diamond, soft lex discs, dan polishing strips.

dilakukan

dengan

pedo-strip

crowns

menggunakan

bur

Gigi insisivus rahang atas pasien dilakukan

Gigi insisivus lateral rahang atas juga

perawatan pulpektomi. Saluran akar diobturasi

direstorasi menggunakan pedo-strip crowns tanpa

menggunakan iodoform-based paste sampai 2/3 dari

perawatan saluran akar. Untuk meningkatkan estetika

panjang saluran akar, selanjutnya selapis tipis

dibuat bevel pada cavosurface margis permukaan

RMGIC ditempatkan untuk mengisolasi material

fasial.

pengisi saluran akar tersebut. Gigi kemudian

Anak dan orang tua diberi instruksi untuk

dibersihkan, dietsa menggunakan phosphoric acid

memperhatikan diet dan kebersihan rongga mulut.

37% selama 15 detik, dicuci lalu dialiri udara,

Pemeriksaan gigi secara rutin penting untuk menjaga

kemudian aplikasi bonding selama 10 detik lalu light

gigi desidui agar tetap terjaga baik.

cure, selanjutnya resin komposit B2 diaplikasikan


sehingga membentuk inti pasak.
Pada kunjungan berikutnya dilakukan restorasi
mahkota menggunakan pedo-strip crowns. Pedo-strip
crowns memiliki ukuran yang berbeda sehingga
dilakukan pemilihan berdasarkan lebar medial distal
dari gigi, lalu pembentukan dan penyesuaian tinggi,
bagian mahkota dikurangi mengggunakan gunting
sehingga mendapatkan kontak yang baik dengan

Gambar 3. Preparasi saluran akar untuk pasak resin komposit


setelah perawatan endodontik.

gingiva. Setelah pedo-strip crowns selesai dibentuk


dibuatkan lubang dibagian permukaan palatal dari
mahkota menggunakan ujung eksplorer yang tajam,
fungsinya sebagai ventilasi dari resin komposit yang
terisi didalam pedo-strip crowns, selanjutnya inti
pasak

resin

komposit

dietsa

menggunakan

phosphoric acid 37% selama 15 detik, dicuci dan

Gambar 4. Etsa saluran akar selama 15 detik menggunakan

dialiri udara, lalu aplikasikan bonding, dibiarkan 10

phosphoric acid 37%

detik lalu light cure. Pedo-strip crowns diisi dengan


resin komposit B1 dan dimasukkan dengan tekanan
ke insisivus dan inti pasak lalu light cure. Setelah
Case Report : Dentistry of Jenderal Soedirman University | 4

Gambar 5. Resin komposit ditempatkan mengikuti bagian

Gambar 9. pedo-strip crowns diisi dengan resin komposit dan

koronal, selanjutnya dibentuk menyerupai pasak

dimasukkan ke bagian insisal yang telah dipreparasi. Kelebihan


resin pada permukaan palatal akan dikeluarkan melewati
ventilasi.

Gambar 6. Berbagai ukuran pedo-strip crowns gigi desidui


Gambar 10. Ujung eksplorer digunakan untuk mengambil pedostrip crowns dari insisivus meninggalkan mahkota resin komposit
pada tempatnya.

Gambar 7. Pemilihan pedo-strip crowns berdasarkan lebar


mesial-distal gigi
Gambar 11. Gigi insisivus desidui yang sudah direstorasi
menggunakan mahkota strip sebelum finishing dan polishing
menunjukkan estetika yang baik.

Gambar 8. Etsa pasak resin komposit selama 15 detik


menggunakan phosporic acid 37%

Case Report : Dentistry of Jenderal Soedirman University | 5

Gambar 12. Finishing menggunakan bur diamond

Gambar 16. Penampakan akhir dari depan setelah 4 bulan dari

Gambar 13. Pemolesan bagian proksimal

rehabilitasi gigi insisivus rahang atas.

Berbagai macam teknik dan bahan restorasi


banyak tersedia untuk merawat gigi desidui yang
telah rusak, salah satunya yang disebabkan oleh
karies botol susu. Teknik dan bahan yang tersedia
masing-masing

memiliki

kekurangan

dan

kelebihannya tersendiri, sehingga diagnosis dan


Gambar 14. Radiografi akhir menunjukkan perawatan endodontik

konsisi klinis merupakan salah satu penentu untuk


pemilihan teknik dan bahan yang akan digunakan.
Berdasarkan tingkat keparahannya, gigi desidui yang
sudah tidak ada bagian mahkota dapat direstorsi
menggunakan bahan restorasi mahkota penuh
seperti polycarbonate crown, pedo-strip crowns, pedo
jacket, acrylic crowns dan glastech (Sahana, 2010).
Pada kasus ini pemilihan bahan pedo-strips
crowns sudah tepat untuk digunakan. Kondisi karies

Gambar 15. Penampakan dari depan gigi insisivus rahang atas


sebelum rehabilitasi mahkota

mahkota insisivus sentral yang meluas hingga sedikit


jaringan yang tersisa dan sudah dilakukan perawatan
endodontik. Pedo-strip corwns diindikasikan untuk
gigi anterior desidui yang memiliki karies yang
meluas, fraktur atau malformasi gigi, diskolorasi
ataupun menutupi

gigi yang

telah dilakukan

perawatan saluran akar (AADP, 2014


Teknik

pemasangan

pedo-strips

crowns

merupakan teknik yang sangat sensitif dan harus

Case Report : Dentistry of Jenderal Soedirman University | 6

memperhatikan kelembaban dan control pendarahan,


preparasi gigi, aplikasi adhesive dan penempatan
resin komposit yang tepat. Kesalahan pada prosedur
akan menyebabkan kegagalan perawatan (Lee J,
2002). Pada sebuah penelitian menunjukkan bahwa
80% pedo-strip crowns dapat dipertahankan selama 3
tahun dan 20% tersisa setengahnya, dalam penelitian

Gambar 17. Polycarbonate crowns

ini tidak ada yang menunjukkan bahwa pedo-strips


crowns benar-benar hilang semuanya (Sahana,
2010).
Selain pedo-strip crowns, berdasarkan jenis
bahan

restorasi

mahkota

penuh

yang

biasa

digunakan adalah polycarbonate crowns (PCC). PCC


merupakan acrylic resin heat cure yang digunakan
sebagai restorasi gigi desidui anterior (Sahana,
2010). PCC memiliki bentuk yang lebih tipis dan
fleksibel dibandingkan acrylic resin crowns dan lebih
mudah diadabtasi pada gigi. PCC memiliki estetik
yang baik, tetapi tidak resisten terhadap kekuatan
abrasive, dapat terjadi fraktur atau disloksi. Indikasi
dari PCC sama seperti beberapa jenis mahkota
penuh lainnya. Kontraindikasi dari PCC yaitu bruxism,
gigitan dalam, crowding gigi depan karena PCC harus
memiliki tempat yang cukup untuk mahkota. Belum
banyak penelitian jangka panjang yang meneliti
keberhasilan dari PCC, salah satu kekurangan dari
PCC yaitu dislokasi atau lepasnya PCC dari gigi.

Bahan lain yang sering digunakan sebagai


alternative yaitu acrylic resin crowns. Kelebihan dari
teknik ini adalah relative harga yang lebih murah,
sedangkan kekurangannya yaitu retensi yang rendah,
porositas dan mudahnya terjadi perubahan warna.
Sementasi menggunakan resin komposit dapat
meningkatkan retensi dari mahkota tersebut (Castrro,
2014). Pedo jacket yaitu mahkota jaket berbahan
copolyster yang disementasi oleh resin sehingga
mudah dihilangkan ketika sudah polymerisasi.
Keuntungan dari pedo jacket yaitu tidak dapat pecah,
tidak

berubah

warna

atau retak,

sedangkan

kekurangannya adalah hanya terdapat satu ukuran


dan tidak dapat dikurangi dengan bur. Glastech
merupahan mahkota yang terbuat dari art glass, yang
merupakan polymer glass. Memiliki retensi yang baik
sama seperti komposit, tetapi dengan estetika seperti
porcelain. (Sahana, 2010).

Teknik ini sudah jarang digunakan karena rendahnya


retensi mahkota PCC walaupun sudah dilakukan
penambahan undercut ataupun pemilihan semen
yang baik (Castro, 2014).

Gambar 18. Pedo Crowns

Case Report : Dentistry of Jenderal Soedirman University | 7

Pada kasus ini sebelum diberikan restorasi

Sahana, S., Vasa, A. A. K., 2010. Esthetic Crowns For

mahkota penuh, gigi insisivus sentral dilalukan

Primary Teeth : A Review, Annals and

perawatan pulpektomi karena karies yang sudah

Essences of Dentistry, 2 (2); 87-92

mencapai ruang pulpa, selain itu karies sudah meluas

The American Academy of Pediactric Dentistry

hingga tersisa sedikit jaringan mahkota gigi yang

(AAPD), 2014, Guideline on Restorative

tersisa. Untuk menambah retensi dari mahkota penuh

Dentistry. Reverence Manual, 37 (6); 232-243

yang akan digunakan, dibuatkan pasak pada gigi


tersebut.

Lee, J.K., 2002, Restoration of Primary Anterior Teeth:


Review of the Literature, Pediatric Dentistry,
24(5); 506-510.

KESIMPULAN

Castro, A. A., 2014, Evaluation of the Clinical

Perawatan post endodontik pada anak salah

Performance of Pedo Jacket Crowns in the

satunya adalah dengan menggunakan pedo-strip

Treatment of Maxillary Anterior with Early

crowns yang disertai pasak langsung core build up

Childhood Caries : A Prospective Clinical ana

menggunakan resin komposit pasak. Metode ini

Laboratory Study, Thesis, Toronto

banyak memberikan manfaat pada pasien, karena

Kumar, R., Shinta, A., 2014. Restoration of primary

memerlukan waktu yang cukup singkat dibandingkan

anterior Teeth Affected by Early Childhood

restorasi konvensional. Hasil restorasi yang didapat

Caries Using Modified Omega Loops : a Case

lebih estetik, tidak memerlukan banyak pemolesan

Reports. Annals of Dental Specialty. 2 (1) ;24-

dan memiliki retensi yang baik.

26
Hall, R.K., 2013, Handbook of Pediatric Dentistry,

REFERENSI

Mosby Elsevier, Canberra, Australia

Case Report : Dentistry of Jenderal Soedirman University | 8