Anda di halaman 1dari 36

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG PENULISAN


Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini membuat manusia tampak
mengalami kemajuan dalam hidup dan kehidupan ekonomi yang serba canggih dan
modern di dunia. Namun, bila menelusuri lebih detail, sebenarnya bagian mana di
belahan dunia ini yang dan berubah dari suasana serba sederhana menjadi
berkecukupan dan modern ? Tampaknya, kemajuan yang selama ini di anggap maju
ternyata masih mengalami kemunduran. Hal tersebut ditandai dengan pertumbuhan
ekonomi yang tidak merata dinikmati oleh setiap warga Negara. Negara Eropa dan
Amerika misalnya mendikte Negara Asia terutama Timur Tengah untuk menerapkan
ekonomi konvensional yang berbasis bunga.
Hampir semua hukum keperdataan diwarnai oleh system konvensional yang
berbasis bunga termasuk penerapan asuransi konensional yang telah menciptakan
keresahan dan ketidakadilan kepada nasabahnya. Mudah-mudahan visi dan misi
asuransi syariah yang tidak berbasis pada bunga dan dapat mengubah rintanganrintangan yang selama ini membungkus umat manusia dalam hidup ketidakwajaran
dan kecurangan.
Pengkajian pada pokok bahasan ini, penulis akan memaparkan beberapa poin
berkenaan asuransi syariah dan asuransi konvensional sebagai suatu perbandingan,
terutama yang berkaitan keunggulan asuransi syariah bila dibandingkan dengan
asuransi konvensional yang selama ini menjadi acuan hidup dalam hukum
perasuransian di Indonesia. Demikian pula penulis akan mambahas konsep, sumber
hukum, akad perjanjian, pengelolaan dana, dan keuntungan.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Asuransi Konvensional


Kata asuransi berasal dari bahasa Belanda, assurantie, yang dalam hukum
Belanda disebut verzekering yang artinya pertanggungan. Dari per istilahan
assurantie kemudian timbul istilah assuradeur bagi tertanggung. Banyak definisi
tentang asuransi (konvensional). Menurut Robert I. Mehr, asuransi adalah Suatu alat
untuk mengurangi resiko dengan menggabungkan sejumlah unit-unit yang beresiko
agar kerugian individu secara kolektif dapat diprediksi. Kerugian yang dapat
diprediksi tersebut kemudian dibagi dan didistribusikan secara proporsional diantara
semua unit dalam gabungan tersebut.
Mark R. Greene mendefinisikan asuransi sebagai institusi ekonomi yang
mengurangi resiko dengan menggabungkan dibawah satu manajemen dan kelompok
objek dalam suatu kondisi sehingga kerugian besar yang terjadi dapat di prediksi
dalam lingkup yang lebih kecil. Sedangkan yang kedua, asuransi adalah alat yang
mana resiko dua orang atau lebih atau perusahaan-perusahaan digabungkan melalui
kontribusi premi yang pasti atau ditentukan sebagai dana yang dipakai untuk
membayar klaim.
Definisi asuransi menurut paham Ekonomi, asuransi merupakan suatu
lembaga keuangan karena melalui asuransi dapat dihimpun dana besar, yang dapat
digunakan untuk membiayai pembangunan, disamping bermanfaat bagi masyarakat
yang berpartisipasi dalam bisnis asuransi, serta asuransi bertujuan memberikan
perlindungan atau proteksi atas kerugian keuangan (financial loss), yang ditimbulkan
oleh peristiwa yang tidak diduga sebelumnya (fortuitious event).
Secara umum definisi asuransi dirumuskan menurut UU Republik Indonesia
No. 2 Tahun 1992, asuransi atau pertanggungan adalah perjanjian antara dua pihak
atau lebih, dimana pihak penanggung mengikatkan diri kepada tertanggung, dengan

menerima premi asuransi, untuk memberikan penggantian kepada tertanggung karena


kerugian, kerusakan, dan kehilangan keuntungan yang diharapkan, atau tanggung
jawab hukum kepada pihak ketiga yang mungkin akan diderita tertanggung, yang
timbul dari peristiwa yang tidak pasti atau untuk memberikan suatu pembayaran yang
didasarkan atas meninggal atau hidupnya seseorang yang dipertanggungkan. Ruang
lingkup usaha asuransi, yaitu usaha jasa keuangan yang dengan menghimpun dana
dari masyarakat melalui pengumpulan premi asuransi, memberikan perlindungan
kepada anggota masyarakat pemakai jasa asuransi terhadap timbulnya kerugian
karena suatu kemungkinan peristiwa yang tidak pasti atau terhadap hidup atau
meninggalnya seseorang.
2.2 Pengertian Asuransi Syariah
Istilah asuransi dalam bahasa arab disebut at-tamin, penanggung disebut
muammin, sedangkan tertanggung disebut muamman lahu atau mustamin.
Mentaminkan sesuatu artinya adalah seseorang membayar atau menyerahkan uang
cicilan agar ia atau ahli warisnya mendapatkan sejumlah uang sebagaimana yang
telah disepakati atau untuk mendapatkan ganti terhadap hartanya yang hilang.
Dalam islam, terdapat tujuan yang mendasar yaitu al-kifayah kecukupan
dan al-anmnu keamanan. Sebagaimana firman Allah SWT bahwa dialah allah
yang mengamankan mereka dari ketakutan, sehingga sebagian masyarakat menilai
bahwa bebas dari lapar merupakan bentuk keamanan. Dari prinsip tersebut islam
menyarankan kepada umatnya untuk mencari rasa aman baik untuk dirinya sendiri
dimasa mendatang maupun untuk keluarganya.
Banyak pendapat mengenai beberapa pengertian asuransi, antara lain :
1. Asuransi dapat diartikan sebagai suatu persetujuan dimana penanggung
mengikatkan diri kepada tertanggung dengan mendapat premi, untuk
mengganti kerugian atau tidak diperolehnya keuntungan yang diharapkan
yang dapat diderita karena peristiwa yang tidak diketahui lebih dahulu.

2. Husain Hamis Hisan mengatakan bahwa asuransi adalah taawun yang


terpuji yaitu saling menolong dalam berbuat kebajikan dan takwa, dengan
demikian taawun mereka salaing membantu antar sesama, dan mereka
takut dengan bahaya yang mengancam mereka.
3. Musthafa Ahmad Zarqa mengatakan bahwa makna asuransi adalah
kejadian. Adapun metodologi dan gambarannya dapat berbeda-beda
namun pada intinya asuransi adalah cara atau metode untuk memelihara
manusia dalam menghindari resiko (ancaman) bahaya yang akan terjadi
dalam hidupnya, dalam perjalanan kegiatan hidupnya atau dalam aktivitas
ekonominya.
4. Al-Fanjari mengartikan tadhamun, takaful, at-tamin atau asuransi syariah
dengan pengertian saling menanggung atau tanggung jawab sosial.
5. Dalam buku Aqdu at-Tamin wa mauqifu asy-syariah al-Islamiyah
Minhu, az-Zahra mengatakan bahwa sistem asuransi yang dipahami oleh
para ulama syariah adalah sebuah sistem taawun dan tadhamun yang
bertujuan untuk menutupi kerugian peristiwa-peristiwa atau musibah.
Tugas ini diberikan kepada sekelompok tertanggung dengan cara
memberikan pengganti kepada orang yang tertimpa musibah. Pengganti
tersebut diambil dari kumpulan premi-premi yang dimiliki. Mereka (para
ulama syariah) mengatakan bahwa dalam penetapan semua hukum yang
berkaitan dengan kehidupan sosial dan ekonomi, islam bertujuan agar
suatu masyarakat hidup berdasarkan atas asas saling menolong dan
menjamin dalam pelaksanaan hak dan kewajiban.
Dengan demikian, asuransi dilihat dari segi teori dan sistem sangat relevan
dengan tujuan-tujuan umum syariah dan didukung oleh dalil-dalil. Dikatakan
demikian karena asuransi

adalah sebuah gabungan kesepakatan untuk saling

menolong, yang telah diatur dengan sistem yang sangat rapi antara sejumlah besar
manusia. Tujuannya adalah menghilangkan atau meringankan kerugian dari
peristiwa-peristiwa yang menimpa dan jalan yang ditempuh adalah dengan
memberikan sedikit pemberian dari masing-masing individu.
4

Menururt Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia Tahun 2001


dalam fatwa DSN No. 21/DSN-MUI/X/2001 bagian Pertama mengenai Ketentuan
Umum angka 1, disebutkan bahwa Asuransi Syariah (Tamin, Takaful, Tadhamun)
adalah usaha saling melindungi dan tolong menolong diantara sejumlah pihak/orang
melalui investasi dalam bentuk asset atau tabarru yang memberikan pola
pengembalian untuk mengahadapi resiko tertentu melalui akad yang sesuai dengan
syariah.

Dari definisi tersebut tampak bahwa asuransi syariah bersifat saling

melindungi dan tolong-menolong atas dasar ukhuwah islamiah antara sesama anggota
peserta asuransi syariah dalam menghadapi resiko.
Oleh sebab itu, premi pada asuransi syariah adalah sejumlah dana yang
dibayarkan oleh peserta yang terdiri atas dana tabungan dan tabarru. Dana tabungan
adalah dana titipan dari peserta asuransi syariah dan akan mendapat alokasi bagi hasil
(al-mudharabah) dari pendapatan investasi bersih yang diperoleh setiap tahun. Dana
tabungan beserta alokasi bagi hasil akan dikembalikan kepada peserta apabila yang
bersangkutan mengajukan klaim, baik berupa klaim manfaat asuransi. Sedangkan,
tabarru adalah sumbangan (dalam definisi Islam adalah Hibah). Sumbangan (hibah)
atau dana kebajikan ini diberikan dan di ikhlaskan oleh peserta asuransi syariah jika
sewaktu-waktu akan dipergunakan untuk membayar klaim atau manfaat asuransi
lainnya. Dengan adanya dana tabarru dari para peserta asuransi syariah ini maka
semua dana untuk menanggung risiko dihimpun oleh para peserta sendiri.
2.3 Sejarah Asuransi Syariah
Munculnya asuransi syariah (takaful) di dunia islam didasarkan adanya
anggapan yang menyatakan bahwa asuransi yang ada selama ini, yaitu asuransi
konvensional, banyak mengandung unsur gharar, riba, dan maisir dalam
operasionalnya.

Unsur gharar dalam

asuransi

konvensional

terletak

pada

ketidakpastian tentang hak pemegang polis dan sumber dana yang dipakai untuk
menutup klaim. Unsur maisir terletak pada kemungkinan adanya pihak yang
diuntungkan di atas kerugian orang lain. Sedangkan unsur riba terletak pada
5

perolehan pendapat dari membungakan uang. Islam memandang bahwa transaksi


dalam asuransi konvensional termasuk transaksi yang diharamkan berdasarkan syara.
Atas landasan itulah kemudian dirumuskan bentuk asuransi yang bisa terhindar dari
ketiga unsur yang diharamkan islam itu.
Pada tahun 70-an, di beberapa Negara Islam atau di Negara-negara yang
mayoritas berpenduduk Muslim, mulai bermunculan asuransi yang prinsip
operasionalnya mengacu pada nilai-nilai Islam dan terhidar dari unsur-unsur yang
diharamkan. Sejarah terbentuknya asuransi syariah dimulai sejak 1979 ketika
perusahaan asuransi jiwa di Sudan yaitu Sudanese Islamic Insurance pertama kali
memperkenalkan asuransi syariah. Kemudian pada tahun yang sama sebuah
perusahaan asuransi jiwa di Emirat Arab juga memeperkenalkan asuransi syariah.
Pada tahun 1981 sebuah perusahaan asuransi jiwa Swiss, bernama Dar Al-Maal Alislami memperkenalkan asuransi syariah di Jenewa. Diiringi oleh penerbitan asuransi
syariah kedua di Eropa yang diperkenalkan oleh Iclamic Takaful Company di
Luksemburg pada tahun 1983.
Di Asia, asuransi syariah pertama kali diperkenalkan di Malasyia pada tahun
1985 melalui sebuah perusahaan asuransi jiwa bernama takaful Malasyia. Hingga saat
ini asuransi syariah semakin dikenal secara luas dan diminati oleh masyarakat dan
negara-negara baik muslim maupun non muslim.
Tanggal 24 Februrari 1994 merupakan awal sejarah industri asuransi berbasis
syariah di lndonesia. Pada tanggal itulah didirikan PT Syarikat Takaful lndonesia
(Takaful lndonesia) sebagai bukti perwujudan nyata dari sebuah komitmen dan
kepedulian yang tulus terhadap perkembangan perekonomian berbasis syariah di
lndonesia yang ditujukan untuk kemakmuran yang adil bagi masyarakat lndonesia
secara keseluruhan.
Kelahiran Takaful Indonesia sebagai holding company PT Asuransi Takaful
keluarga dan PT Asuransi Takaful Umum Asuransi Jiwa dan Umum Syariah pertama
di Indonesia merupakan hasil dari komitmen dan kepedulian berbagai elemen bangsa
6

yang tergabung dalam TIM Pembentukan Asuransi Takaful lndonesia (TEPATI) untuk
mewujudkan tercapainya kemajuan pembangunan ekonomi syariah di bumi
Nusantara. Kelahiran Takaful lndonesia merupakan buah dari prakarsa berbagai
elemen yaitu lkatan Cendikiawan Muslim lndonesia (lCMl) melalui Yayasan Abdi
Bangsa, Bank Muamalat lndonesia Tbk, PT Asuransi Jiwa Tugu Mandiri, Departemen
Keuangan Republik Indonesial, para pengusaha Muslim lndonesia, dengan bantuan
teknis dari Syarikat Takaful Malaysia Bhd. (STMB).
Perkembangan Takaful lndonesia dalam perekonomian bangsa melalui
asuransi berbasis syariah, telah menarik minat investor dalam dan luar
negeri. Investor dalam negeri juga menunjukan minat yang kuat untuk ikut
menumbuh kembangkan Takaful Indonesia. Untuk itu, yang menjadi tantangan
asuransi syariah adalah perlunya pembenahan kelembagaan, baik itu dari segi
manajemen maupun operasionalnya, agar mampu bersaing positif dengan asuransi
konvesional. Oleh karena itu, hal yang tak kalah pentingnya adalah partisipasi dari
semua pihak, baik itu pakar ekonomi Islam maupun praktisi asuransi syariah dan
seluruh masyarakat Indonesia agar tercapainya pencapaian tujuan ekonomi Islam dan
pembangunan ekonomi Indonesia secara keseluruhan.

2.4 Dasar Hukum Asuransi Syariah


Al-Quran
Apabila dilihat sepintas keseluruhan ayat Al-Quran, tidak terdapat satu ayat
pun yang menyebutkan istilah asuransi seperti yang kita kenal sekarang ini, baik
istilah al-tamin ataupun al-takaful. Walaupun tidak menyebutkan secara tegas,
terdapat ayat yang menjelasakan tentang konsep asuransi dan yang memiliki muatan
niali-nilai dasar yang ada dalam praktik asuransi. Diantara ayat-ayat Al-Quran
tersebut antara lain :

a. Perintah Allah untuk mempersiapkan hari depan


Allah swt, dalam Al-Quran memerintahkan kepada hamba-Nya untuk senantiasa
melakukan persiapan dalam menghadapi hari esok. Oleh karena itu, dianjurkan untuk
menabung atau asuransi. Menabung adalah upaya mengumpulkan dana untuk
kepentingan mendesak atau kepentingan yang lebih besar nantinya. Sedangkan
berasuransi untuk berjaga-jaga jika suatu saat musibah itu datang misalnya
kebakaran, kecelakaan, dan sebagainya.
QS. Al-Hasyr : 18
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendakalah setiap
diri memerhatikan apa yang telah dibuat untuk hari esok (masa depan ). Dan
bertakwalah kepada Allah sesungguhnya Allah Maha Mengetahui yang kamu
kerjakan.

QS. Yusuf (12) : 47-49

Yusuf berkata,supaya kamu bertanam tujuh tahun (lamanya) sebagai mana biasa.
Maka apa yang kamu tuai hendaklah biarkan di bulirnya kecuali sedikit untuk kamu
makan. Kemudian sesudahnya itu akan datang tujuh tahun yang amat sulit yang
menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali
sedikit dari (bibit gandum) yang kamu simpan. Kemudian akan datang tahun yang
padanya manusia diberi hujan (dengan cukup ) dan di masa itu memeras anggur .
b. Perintah Allah untuk saling bekerja sama dan membantu
Pada saat ini masalah kekhawatiran, keamanan, risiko jiwa dan harta, serta
perlunya asuransi merupakan isu yang sangat menyibukkan pikiran manusia karena
cukup banyak orang yang dilanda ketakutan, kegelisahan memikirkan keselamatan
diri, keluarga, dan harta benda yang mereka miliki. Oleh karena itu, sangatlah wajar
apabila ada orang yang mencoba meminimalisir risiko jiwa dan harta benda yang
mereka miliki.

Dalam rangka meminimalisasi risiko kerugian tersebut, muncullah berbagai


perusahaan asuransi yang menawarkan rasa aman dari berbagai ketakutan dan
kekhawatiran. Menurut pendapat Abu Zahrah yang dikutip oleh Husain Syahatah,
asuransi syariah (ta`awun) adalah halal. Menurutnya, asuransi jenis ini merupakan
implementasi sikap tolong-menolong dalam kebajikan dan ketakwaan yang
diperintahkan Allah dalam QS. al-Maidah ayat 2 yang berbunyi :
Tolong-menolong kamu dalam (mengerjakan ) kebaikan dan takwa dan jangan
tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu
kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksaNya.
Disebutkan bahwa manusia diciptakan di dunia tidak sendiri tetapi bersama
dengan manusia lain. Dalam fitrahnya manusia adalah makhluk sosial yang tidak bisa
hidup sendiri, tetapi harus bersama-sama dengan manusia lain yang hidup dalam
masyarakat. Agar hidup manusia itu ringan, manusia harus saling tolong-menolong
dengan sesama manusia.
c. Perintah Allah Untuk Saling Melindungi dalam Keadaan Susah
Allah swt sangat peduli dengan kepentingan keselamatan dan keamanan dari setiap
umatnya. Karena itu, Allah memerintahkan untuk saling melindungi dalam keadaan
susah satu sama lain. Allah berfirman :
yang telah memberi makanan kepada mereka untuk menghilangkan lapar dan
mengamankan mereka dari ketakutan. (QS. Al-Quraisy (106) : 4)
dan ingatlah, ketika Ibrahim berdoa, Ya Tuhanku jadikanlah negeri ini, negeri
yang aman sentosa (selamat). (al-Baqarah : 126)
d. Perintah Allah Untuk Bertawakal dan Optimis Berusaha
Dengan tolong-menolong kehidupan manusia akan lebih mudah dan sejahtera,
karena tidak seorang pun tahu nasibnya di masa akan datang. Hal ini sesuai dengan
firman Allah surat Luqman ayat 34 yang berbuny :

sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang hari kiamat
dan dialah yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim.
Dan, tidak seseorang pun yang dapat mengetahui apa yang akan diusahakannya
besok dan tiada seorang pun yang mengetahui di bumi mana ia akan mati.
Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.
Dari ayat yang sudah dikemukakan jelas bahwa pengetahuan manusia sangat
terbatas, biasanya manusia hanya bisa merencanakan, sedangkan apa yang akan
terjadi besok pagi atau di masa yang akan datang ia tidak tahu. Sebagai manusia, dia
hanya diberi kemampuan untuk mengatur hidup dan kehidupannya agar mencapai
kebahagiaan baik di dunia maupun di akhirat. Salah satu cara untuk mencapai
kebahagiaan tersebut adalah dengan menyiapkan bekal untuk kepentingan di masa
yang akan datang, agar segala sesuatu yang bernilai negatif, dalam bentuk musibah,
kecelakaan, kebakaran atau kematian, dapat diminimalisasi kerugiannya.
Sunnah Nabi SAW
a. Hadis tentang Aqilah
Diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a, dia berkata : Berselisih dua orang wanita dari
suku Huzail, kemudian salah satu wanita tersebut melempar batu ke wanita yang lain
sehingga mengakibatkan kematian wanita tersebut beserta janin yang dikandungnya.
Maka ahli waris dari wanita yang meninggal tersebut mengadukan peristiwa
tersebut kepada Rasullulah SAW, maka Rasullulah SAW. memutuskan ganti rugi dari
pembunuhan terhadap janin tersebut dengan pembebasan seorang budak laki-laki
atau perempuan, dan memutuskan ganti rugi kematian wanita tesebut dengan uang
darah (diyat) yang dibayarkan oelh aqilah-Nya (kerabat dari orang tua laki-laki).
(HR. Bukhari)
b. Hadis tentang Anjuran Menghilangkan Kesulitan Seseorang
Diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a, Nabi Muhammad bersabda : Barangsiapa
yang menghilangkan kesulitan duniawinya seorang mukmin, maka Allah SWT akan
10

menghilangkan kesulitan seseorang maka Allah akan mempermudah urusanya di


dunia dan di akhirat.
c. Hadis tentang Anjuran Meninggalkan Ahli Waris yang Kaya
Diriwayatkan dari Amir bin Saad bin Abi Waqasy, telah bersabda Rasulullah SAW:
Lebih baik engkau meninggalkan anak-anak kamu (ahli waris ) dalam keadaan
kaya raya, daripada meninggalkan mereka dalam keadaan miskin (kelaparan) yang
meminta-minta kepada manusia lainnya. (HR. Bukhari)
d. Hadis tantang Menghindari Risiko
Diriwayatkan dari Anas bin Malik r.a bertanya

seseorang kepada Rslullah

SAW.tentang (untanya) : Apa (unta) ini saya ikat saja atau langsung saya
bertakwalah pada (Allah SWT) ? Bersabda Rasullulah SAW. : Pertama ikatlah
unta itu kemudian bertakwalah kepada Allah SWT, (HR. At-Turmudzi)
e. Hadis tentang Piagam Madinah
Piagam Madinah Dengan nama Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang ini
adalah piagam dari Muhammad, Nabi SAW , di kalangna mukmin dan muslimin
(yang berasal) dari Quraisy dan Yatsrib, dan orang yang mengalami mereka,
menggabungkan diri dan berjuang bersama mereka. Sesungguhnya mereka satu
umat, lain dari manusia lain. Kaum Muhajirin dari Quraisy

sesuai keadaan

(kebiasaan) mereka, bahu-membahu membayar tebusan tawanan dengan cara yang


adil di antara mukmin.
2.5 Karakteristik Asuransi Syariah
a. Prinsip dasar dalam asuransi syariah adalah saling tolong menolong
(taawuni) dan saling menanggung (takafuli) antara sesama peserta
asuransi.

11

b. Akad yang digunakan dalam asuransi syariah adalah akad tabarru dan
akad tijari. Akad tabarru digunakan diantara para peserta, sedangkan
akad tijari digunakan antara peserta dengan jumlah asuransi syariah.
c. Pembayaran dari peserta dapat meliputi kontribusi dan investasi.
d. Dana tabarru dibentuk dari akumulasi dari surplus underwriting, dana
tabarru yang merupakan milik peserta secara kolektif yang dikelola oleh
entitas asuransi syariah.
e. Pembayaran manfaat asuransi atau klaim berasal dari dana peserta kolektif
(dana tabarru) dimana risiko ditanggung secara bersama antara peserta
asuransi.

2.6 Manfaat Asuransi Syariah


Saling tolong menolong
Dalam konsep asuransi syariah menggunakan konsep tolong menolong. Hal
ini adalah salah satu indikasi yang sesuai dengan ajaran agama islam. Seorang
muslim bagian dari sistem kehidupan masyarakat. Oleh karena itu, seorang muslim
dituntut mampu merasakan dan memikirkan saudaranya yang akan menimbulkan
sikap saling membutuhkan dalam menyelesaikan masalah.
Dan tolong menolonglah kamu (dalam mengerjakan)kebaikan dan taqwa. Dan
jangan tolong,menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran.(QS.Al Maidah;2).
Tumbuhnya Rasa Persaudaraan dan Rasa Sepenanggungan di antara Anggota
Dalam asuransi syariah, mempunyai konsep saling tolong-menolong dimana
anggota lain yang menjadi penanggung. Hal ini sesuai dengan konsep islam dan tidak
bertentangan dengan syariat islam. Sehingga dengan konsep seperti ini menimbulkan
silaturrahmi antara anggota lainnya dan memperkokoh jalinan persaudaraan.
Memberikan Perlindungan
Peserta asuransi berhak memperoleh hak peserta asuransi yang wajib
diberikan oleh perusahaan asuransi sesuai kesepakatan dalam akad. Klaim tersebut
akan menghindarkan peserta asuransi dari kerugian yang mungkin timbul.

12

Pemerataan Biaya
Cukup hanya dengan mengeluarkan biaya yang jumlahnya tertentu dan tidak
perlu mengganti atau membayar sendiri kerugian yang timbul yang jumlahnya tidak
tentu dan tidak pasti.
Meningkatkan Efisiensi
Karena tidak perlu secara khusus mengadakan pengamanan dan pengawasan
untuk memberikan perlindungan yang memakan banyak tenaga, waktu dan biaya.
Membantu Meningkatkan Kegiatan Usaha
Investasi yang dilakukan oleh para investor dibebani dengan risiko kerugian
yang bisa diakibatkan oleh berbagai macam sebab (pencurian, kebakaran, kecelakaan,
dan lain-lain).
Sebagai Tabungan
Karena jumlah uang yang telah dibayarkan kepada perusahaan asuransi
syariah akan dikembalikan saat terjadinya resiko. Jadi dalam asuransi syariah kita
akan menerima tanggungan sesuai dengan uang yang dimiliki. Dalam asuransi
syariah tidak mengenal yang namanya sistem bunga, dimana pada perusahaan
asuransi ini terjadi. Pada perusahaan asuransi syariah semua berjalan sesuai konsep
islam tanpa ada pertentangan sedikitpun.
2.7 Prinsip Asuransi Syariah
Sebagaimana sudah dikemukakan pada awal pembahasan bahwa asuransi
Islam juga sudah dipraktikkan oleh Rasulullah dan para sahabat. Hal ini menunjukkan
bahwa menurut hukum Islam, asuransi diperbolehkan asal praktik yang dilakukan
seperti akadnya, pengelolaan dana, investasi dana, kepemilikan dana, unsur preminya,
dan hal-hal lain yang berkenaan dengan teknik operasionalnya tetap berlandaskan

13

pada al-Quran dan al-Sunnah. Masalah ini harus benar-benar diperhatikan karena
prinsip-prinsip umum dalam muamalah juga melandasi asuransi Islam.
Adapun prinsip-prinsip yang terdapat dalam asuransi Islam adalah sebagai
berikut :
Tauh id (ketakwaan)
Jika dicermati ayat-ayat al-Quran tentang muamalah, maka akan terlihat
dengan jelas bahwa Allah selalu menyeru kepada umat-Nya agar mumalah yang
dilakukannya membawanya kepada ketakwaan Allah. Seorang muslim ketika
membeli dan menjual, menyewakan dan mempekerjakan, melakukan penukaran
dengan lainnya dalam harta atau berbagai kemanfaatan, ia selalu tunduk kepada
aturan Allah dalam muamalah-Nya. Ia tidak akan berusaha dengan sesuatu yang
haram seperti riba, penimbunan, zalim, menipu, berjudi, mencuri, menyuap dan
menerima suapan. Allah meletakkan prinsip tauh id (ketakwaan) sebagai prinsip
utama dalam muamalah. Oleh karena itu, segala aktivitas dalam muamalah harus
senantiasa mengarahkan para pelakunya dalam rangka untuk meningkatkan
ketakwaan kepada Allah.
Al-Amanah (tepercaya/jujur)
Menurut Yusuf al-Qaradlawi, di antara nilai transaksi yang terpenting dalam
bisnis adalah al-amanah atau kejujuran. Ia merupakan puncak moralitas iman dan
karateristik yang paling menonjol dari orang-orang yang beriman. Bahkan, kejujuran
merupakan karateristik para Nabi. Tanpa kejujuran, kehidupan agama tidak akan
berdiri tegak dan kehidupan dunia tidak akan berjalan dengan baik. Sebaliknya,
kebohongan adalah cabang kemunafikan dan merupakan salah satu ciri orang-orang
munafik. Kejelekan pasar perdagangan di dunia dan yang paling banyak
memperburuk citra perdagangan adalah kebohongan, manipulasi dan mencampur
adukkan antara kebenaran dengan kebatilan, baik secara dusta dalam menerangkan
spesifikasi barang dagangan dan mengunggulkannya atas yang lainnya, atau dalam

14

memberitahukan tentang harga belinya atu harga jualnya kepada orang lain maupun
tentang banyaknya pemesanan.
Taawun (kerja sama)
Ta`awun merupakan salah satu prinsip utama dalam interaksi muamalah.
Bahkan ta`awun dapat menjadi fondasi dalam membangun sistem masyarakat, yang
kaya memperhatikan yang miskin dalam hal kebutuhan financial, dan yang miskin
membantu orang kaya dalam hal tenaga atau yang lainnya. Ta`awun merupakan inti
dari konsep takaful, dimana antar satu peserta dengan perserta lainnya saling
menanggung risiko, yakni , melalui mekanisme dana tabarru dengan akad yang benar
yaitu Aqd Takafulli atau Aqd Tabarru. Takaful dapat menjadi solusi agar
masyarakat lepas dari kemiskinan, karena perhatian orang-orang yang kaya terhadap
yang miskin telah diatur dalam syariah. Janganlah kekayaan itu hanya berputar di
sekitar orang-orang kaya saja, di sekitar para konglomerat saja.
Saling melindungi satu sama lain
Dalam hal ini yang dimaksud dengan berbagai macam kesusahan dan
kesulitan di dalam asuransi disebut sebagai risiko yang bisa terjadi kapan saja dan tak
terduga, yang mana risiko tersebut dapat menimbulkan dampak kerugian secara
finansial. Maka asuransi dapat meminimalkan kerugian finansial tersebut. Seperti
membiarkan uang menganggur dan tidak berputar dalam transaksi yang bermanfaat
bagi masyarakat umum.
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu
dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka
sama suka di antara kamu
Hadist Nabi saw mengajarkan bahwa belum sempurna keimanan seseorang
apabila dapat tidur dengan nyenyak dan perut kenyang. Sedangkan tetangganya
menderita kelaparan.
Orang muslim adalah orang memberikan keselamatan kepada sesama muslim dari
gangguan perkataan dan perbuatan.

15

Pada dasarnya asuransi syariah mewujudkan hubungan manusia yang islami


di antara para peserta yang sepakat untuk menanggung bersama atas resiko yang
mengakibatkan musibah yang diserita oleh peserta sebagai akibat dari kebakaran,
kecelakaan, kehilangan, sakit, dan sebagainya.
Saling bertanggung jawab
Banyak hadist Nabi saw, seperti yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim
yang mengajarkan bahwa hubungan orang-orang beriman dalam jalinan rasa kasih
sayang satu sama lain, ibarat satu badan. Bila satu bagian tubuh sakit maka seluruh
anggota tubuh akan turu merasakan penderitaan.
setiap orang dari kamu adalah pemikul tanggung jawab dan setiap kamu
bertanggung jawab terhadap orang-orang dibawah tanggung jawab kamu. (HR
Bukhari dan Muslim)
tidak sempurna keimanan seorang mukmin sehingga ia menyukai sesuatu untuk
saudaranya sebagaimana ia menyukai sesuatu itu untuk dirinya sendiri. (HR
Bukhari dan Muslim)
Al-Khidmah (pelayanan).
Rasulullah bersabda, Seorang Imam (pemimpin) adalah pemelihara dan
pengatur urusan (rakyat). Ia akan diminta pertanggungjawaban atas urusan
rakyatnya (HR Bukhari dan Muslim). Rasulullah mengatakan bahwa pengurus itu
adalah pelayan masyarakat. Dalam makna yang luas, berarti bahwa perusahaan dalam
bisnis apapun apalagi bisnis yang terkait dengan pelayanan, harus benar-benar
mampu memberikan pelayanan yang optimal kepada customer. Karena pelayanan
(khidmah) adalah salah satu bagian penting dalam muamalah yang Islami.
Untuk melayani customer seseorang harus menggunakan prinsip-prinsip
pelayanan yang baik seperti murah senyum, bertutur kata yang baik, bermuka manis
sehingga menyenangkan bagi mereka yang dilayani. Dalam al-Quran Allah
berfirman dalam surat al-Hijr ayat 88 :
Dan berendah dirilah kamu terhadap orang-orang yang beriman.

16

Seorang pelaku bisnis muslim diharuskan untuk berperilaku sopan dalam bisnis
mereka sesuai yang dianjurkan al-Quran dan sunnah. Sopan santun adalah fondasi
dasar dan inti dari kebaikan tingkah laku, dan ia juga merupakan dasar dari jiwa
melayani dalam bisnis. Sifat ini sangat dihargai dengan nilai yang tinggi, dan bahkan
mencakup semua sisi hidup manusia.

Menghindari unsur gharar, maysir dan riba


Menjauhi garar, maisir, dan riba. Prinsip yang paling utama dalam mumalah
Islam khususnya untuk Lembaga Keuangan Syariah adalah menjauhi riba, garar, dan
maisir. Dalam al-Quran Allah berfirman, Allah menghalalkan jual beli dan
mengharamkan riba. Dari ayat tersebut tampak jelas bahwa Islam menghalalkan
perdagangan dan melarang riba. Pengertian riba tidak ada dalam al-Quran dan alHadis. Namun demikian, dari praktik yang dilarang Rasulullah dapat dikatakan
bahwa riba adalah mengambil tambahan dari harta pokok atau modal secara batil.
Razi dalam kitab Tafsir al-Kabir mengajukan beberapa alasan mengenai pengharaman
riba, yaitu :
-

Riba adalah mengambil harta orang lain tanpa nilai imbangan apa pun.
Padahal, menurut Rasulullah saw harta seseorang adalah seharam darahnya

bagi orang lain.


Riba dilarang karena menghalangi manusia untuk terlibat dalam usaha yang

aktif
Kontrak riba adalah media yang digunakan oleh orang untuk mengambil
kelebihan dari modal. Perbuatan ini haram dan bertentangan dengan keadilan

dan persamaan.
Kontrak riba memunculkan hubungan yang tegang di antara sesama manusia
Keharaman riba dibuktikan dengan ayat al-Quran, dan seseorang tidak perlu
tahu alasan pengharamannya.

17

Adapun yang dimaksud maisr adalah perjudian. Zarqa, mengatakan bahwa


adanya unsur garr menimbulkan al-qumar, sedangkan al-qumar sama dengan almaisr, gambling atau perjudian. Artinya, ada satu pihak yang untung dan ada pihak
lain yang dirugikan. Menurut Husain Hamid Hasan, akad judi adalah akad garr,
karena masing-masing pihak yang berjudi menentukan akad jumlah uang yang
diambil atau yang diberikan, dan menentukan jumlah yang diberikan bisa ditentukan
nanti tergantung suatu peristiwa yang tidak pasti, yaitu jika menang diketahui jumlah
yang diterima dan jika kalah maka diketahui jumlah yang diberikan. Hal ini tampak
jelas apabila pemegang polis dengan sebab-sebab tertentu membatalkan kontraknya
sebelum masa reversing period. Juga adanya unsur keuntungan yang dipengaruhi oleh
pengalaman underwriting, dimana untung-rugi terjadi sebagai hasil dari ketetapan. M.
Anwar Ibrahim mengatakan bahwa ahli fikih telah sepakat bahwa garr adalah
untung-untungan yang sama kuat antara ada dan tidak ada, atau sesuatu yang
mungkin terwujud dan tidak mungkin terwujud.
Ketiga hal inilah, yakni riba, maisir, dan garar yang secara hakiki menjadi
dasar para ulama mengharamkan semua transaksi perbankan, asuransi, penggadaian,
bursa efek, modal, dan sebagainya yang tidak menggunakan prinsip-prinsip syariah.
Karena, dalam operasionalnya pasti terdapat salah satu atau kalau tidak ketiga-tiganya
transaksi yang garar, maisir, dan riba.
2.8 Mekanisme Kerja Asuransi
Underwriting
Underwriting adalah proses penafsiran jangka hidup seorang calon peserta
yang dikaitkan dengan besarnya resiko untuk menentukan besarnya premi.
Underwriting asuransi syariah bertujuan memberikan skema pembagian resiko yang
proposional dan adil diantara para peserta yang secara relatif homogen.
Pada asuransi syariah underwriting berperan :
a. Mempertimbangkan risiko yang diajukan. Proses seleksi yang dilakukan
oleh underwriting dipengaruhi oleh faktor usia, kondisi fisik atau
18

kesehatan, jenis pekerjaan, moral dan kebiasaan, besarnya nilai


pertanggungan, dan jenis kelamin.
b. Memutuskan menerima atau tidak risiko-risiko tersebut.
c. Menentukan syarat, ketentuan dan lingkup ganti rugi termasuk
memastikan peserta membayar premi sesuai dengan tingkat risiko,
menetapkan besarnya jumlah pertanggungan, lamanya waktu asuransi, dan
plan sesuai dengan tingkat risiko peserta.
d. Mengenakan biaya upah (ijarah/fee) pada dana kontribusi peserta.
e. Mengamankan profit margin dan menjaga agar perusahaan asuransi tidak
rugi.
f. Menjaga kestabilan dana yang terhimpun agar perusahaan dapat
berkembang.
g. Menghindari anti seleksi.
h. Underwriting juga harus memperhatikan pasar kompetetif yang ada dalam
ketentuan tarif, penyebaran resiko dan volume, dan hasil survei.
Polis
Polis asuransi adalah surat perjanjian antara pihak yang menjadi peserta
asuransi dengan perusahaan asuransi. Polis asuransi merupakan bukti auntetik berupa
akta mengenai adanya perjanjian asuransi.
Dalam asuransi Islam, untuk menghindari unsur-unsur yang diharamkan di
atas kontrak asuransi, maka diberikan beberapa pilihan kontrak alternatif dalam polis
asuransi tersebut. Sebagai ilustrasi :
a. Polis dengan akad Mudhorobah atau mudhorobah musyarakah.
Pada akad Mudhorobah peserta asuransi menyediakan modal untuk
dikelola oleh operator asuransi. Sedangkan Mudhorobah musyarakah
perusahaan asuransi sebagai Mudhorib menyertakan modal atau dananya
dalam investasi bersama dana peserta. Dalam kontrak tercantum
persetujuan kontribusi yang dijadikan dana asuransi syariah dan pihak
operator berhak mengelola dan mengivestasikan dana asuransi untuk
kepentingan perusahaan sesuai dengan prinsip Mudhorobah. Peserta
menyetujui kontribusinya dijadikan tabarru dan digunakan untuk
membantu peserta lain yang tertimpa musibah dalam bentuk hibah.
19

b. Wakalah bil ujrah, yaitu pemberian kuasa dari peserta kepada perusahaan
asuransi untuk mengelola dana peserta dengan pemberian ujrah (fee).
Persetujuan kontribusi yang dimasukkan dapat dinvestasikan dan dikelola
sesuai dengan prinsip syariah, persetujuan pembayaran klaim/manfaat
asuransi, provisi dan cadangan sesuai pedoman dan kebijakan otoritas.
Persetujuan membayar biaya wakalah bil ujrah.
Premi
Premi adalah Sejumlah uang yang dibayarkan oleh seseorang pemegang polis
kepada perusahaan asuransi sehubungan dengan adanya perjanjian pertanggungan
yang dituangkan dalam polis asuransi. Sedangkan pengertian premi pada asuransi
syariah adalah: Sejumlah dana yang dibayarkan oleh peserta yang terdiri atas dana
tabungan dan dana tabarru.
Berikut penjelasan dari pernyataan diatas :
Dana tabungan adalah dana titipan dari peserta asuransi syariah dan akan mendapat
alokasi bagi hasil (mudharabah) dari pendapatan investasi bersih yang diperoleh
setiap tahun. Dana tabungan beserta alokasi bagi hasil akan dikembalikan kepada
peserta apabila peserta yang bersangkutan mengajukan klaim, baik berupa klaim nilai
tunai maupun klaim manfaat asuransi. Dana tabarru adalah derma atau dana
kebajikan yang diberikan dan diikhlaskan oleh peserta asuransi jika sewaktu-waktu
akan dipergunakan untuk membayar klaim atau manfaat asuransi.
Premi merupakan faktor yang penting dalam asuransi baik bagi penanggung
maupun bagi tertanggung, premi juga bisa disebut dengan istilah kontribusi atau
dalam bahasa fiqh muamalah disebut al-musahamah, kontribusi (al-musahamah)
dalam perjanjian asuransi syariah adalah pertimbangan keuangan (al-iwad) dari
bagian peserta yang merupakan kewajiban yang muncul dari perjanjian antara peserta
dengan pengelola.
Dalam asuransi syariah premi terbagi menjadi tiga yaitu: 1.premi tabungan, 2.premi
biaya, dan 3.premi tabarru antara lain :
- Premi tabungan Premi tabungan adalah: Premi yang disetor oleh pemegang
polis untuk dipergunakan sesuai dengan keperluannya masing-masing

20

pemegang polis. Menurut keputusan Menteri keuangan Indonesia No.


225/KMK.017/1993, PT. Asuransi boleh pula memasukan unsur tabungan ke
dalam premi sehingga akan terbentuk apa yang disebut dengan nilai tunai
yang akan dikembalikan pada pemegang polis baik sewaktu maupun diakhir
masa asuransi pada PT. Asuransi syariah, nilai tunai sama dengan akutansi
-

tabungan.
Premi biaya Premi biaya adalah: sejumlah uang yang dibayarkan peserta

asuransi untuk membayar biaya administrasi dan operasional.


Premi tabarru Premi tabarru adalah: sejumlah uang yang dibayarkan oleh
pemegang polis atau peserta asuransi secara tulus dan ikhlas dan tidak untuk
diminta kembali ditunjukan untuk tolong menolong. Premi tabarru bukan
menjadi hak milik perusahaan, bila perusahaan tidak lagi menjalankan
usahanya maka saldo dan tabarru dikembalikan kepada umat untuk berbagai
aktifitas kebijakan.

Pengeloaan dana asuransi


Pengelolaan dana asuransi dapat dilakukan dengan akad mudharabah,
mudharabah musyarakah, atau wakalah bil ujrah. Pada akad mudhorobah, keuntungan
perusahaan asuransi syariah diperoleh dari bagian keuntungan dana dari investasi
(sistem bagi hasil). Para peserta asuransi syariah berkedudukan sebagai pemilik
modal dan perusahaan asuransi syariah berfungsi sebagai pihak yang menjalankan
modal. Keuntungan yang diperoleh dari pengembangan dana itu dibagi antara peserta
dan perusahaan sesuai ketentuan yang telah disepakati.

2.9 Akad Dalam Asuransi Syariah


Pada asuransi syariah, akad yang melandasi bukan akad jual beli (aqd
tabaduli) atau akad muawadhad sebagimana halnya pada asuransi konvensional.
Tetapi akad yang digunakan adalah akad tolong menolong (aqd takafuli) dengan

21

menciptakan instrumen baru untuk menyalurkan dana kebajikan melaui akad


tabarru hibah.
Majelis ulama Indonesia melalui Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama
Indonesia (DSN-MUI) telah membuat pedoman mengenai asuransi syariah. Dimana
pedoman tersebut, khususnya mengenai masalah teknis operasional, secara ringkas
dijelaskan sebagai berikut :
Ketentuan Umum
-

Asuransi Syariah (tamin, takaful, tadhamun) adalah usaha saling melindungi


dan saling menolong di antara sejumlah orang atau pihak melalui investasi
dalam bentuk aset dan atau tabarru yang memberikan pola pengembalian
sesuai dengan syariah.

Akad yang sesuai dengan syariah yang dimaksud pada poin 1 adalah yang
tidak mengandung gharar (penipuan), maysir (perjudian), riba (bunga), zulmu
(penganiayaan), riswah (suap), barang haram, dan maksiat.

Akad tijarah adalah semua bentuk akad yang dilakukan untuk tujuan
komersial.

Akad tabarru adalah semua bentuk akad yang dilakukan dengan tujuan
kebaikan dan tolong menolong, bukan semata untuk tujuan komersial.

Premi adalah kewajiban peserta untuk memberikan sejumlah dana kepada


perusahaan sesuai dengan kesepakatan dalam akad.

Klaim adalah hak peserta asuransi yang wajib diberi perusahaan asuransi
sesuai dengan kesepakatan dalam akad.

22

Akad dalam Asuransi


-

Akad yang dilakukan antara peserta dengan perusahaan terdiri atas akad
tijarah dan atau akad tabarru.

Akad tijarah yang dimaksud dalam poin 1 adalah mudharabah, sedangkan


akad tabarru; adalah hibah.

Dalam akad sekurang-kurangnya disebutkan :

Hak dan kewajiban peserta dan perusahaan

Cara dan waktu pembayaran premi

Jenis akad tijarah dan atau akad tabarru serta syarat-syarat yang
disepakati sesuai dengan jenis asuransi yang di akad.

Kedudukan Setiap Pihak dalam Akad Tijarah dan Tabarru


-

Dalam akad tijarah (mudharabah), perusahaan bertindak sebagai mudharib


(pengelola) dan peserta bertindak sebagai shahibul mal (pemegang polis)

Dalam akad tabarru (hibah) peserta memberikan hibah yang akan digunakan
untuk menolong peserta lain yang terkena musibah. Sedangkan perusahaan
sebagai pengelola dana hibah.

23

Kedudukan dalam Akad Tijarah dan Tabarru


-

Jenis akad tijarah dapat diubah menjadi jenis akad tabarru apabila yang
tertahan haknya dengan rela melepaskan haknya sehingga menggugurkan
kewajiban pihak yang belum menunaikan kewajibannya.

Jenis akad tabarru tidak dapat diubah menjadi jenis akad tijarah.

Jenis Asuransi dan Akadnya


-

Dipandang dari segi jenis, asuransi terdiri atas asuransi kerugian dan asuransi
jiwa.

Akad bagi kedua jenis asuransi tersebut adalah mudharabah dan hibah.

Akad-akad dalam asuransi syariah tidak hanya sebatas pada akad tabarru dan
mudharabah saja. Tetapi beberapa akad-akad tijarah lainnya yang ada dalam fiqih
islam seperti al-musyarakah, al-wakalah, al-wadiah, as-syirkah, al-musahamah, dan
sebagainya dibenarkan oleh syara untuk digunakan dalam asuransi syariah.

2.10 Perbedaan Asuransi Syariah dengan Asuransi Konvensional


24

Sebagaimana sudah dibahas bahwa dalam Asuransi Islam terdapat prinsipprinsip yang dijadikan landasan operasionalnya. Prinsip-prinsip itulah yang antara
lain membedakan praktik asuransi syariah dengan asuransi konvensional. Jika melihat
prinsip dan sistem operasional asuransi Islam, akan mengantar seseorang kepada
pemahaman bahwa jasa perasuransian Islam tidak bekerja semata-mata dari sudut
kepentingannya yang bersifat materi. Menurut Syakir Sula, kehadiran asuransi Islam
ini membawa misi pemberdayaan umat (ekonomi dan sumber daya manusia) serta
pencerahan kultural. Adapun perbedaan prinsipial antara asuransi Islam dengan
asuransi konvensional adalah sebagai berikut:
Dari segi konsep
Dalam konsep konvensional, asuransi adalah perjanjian antara dua pihak atau
lebih, dengan mana pihak penanggung mengikatkan diri kepada tertanggung, dengan
menerima premi asuransi, untuk memberikan pergantian kepada tertanggung.
Sedangkan dalam konsep Islam, asuransi adalah sekumpulan orang-orang yang saling
membantu, saling menjamin, dan bekerja sama, dengan cara masingmasing
mengeluarkan dana tabarru.
Dari asal-usul
Asuransi Konvensional berasal dari masyarakat Babilonia 4000-3000 SM
yang dikenal dengan perjanjian Hammurabi. Pada tahun 1668 M di Coffe House
London berdirilah Lloyd of London sebagai cikal-bakal asuransi konvensional.
Adapun Asuransi Islam berasal dari al-`qilah, kebiasaan suku Arab jauh sebelum
Islam datang. Kemudian disahkan oleh Rasulullah menjadi hukum Islam, bahkan
telah dituangkan dalam konstitusi pertama di dunia (Konstitusi Madinah) yang dibuat
langsung oleh Rasulullah.
Dilihat dari sumber hukumnya.
Asuransi konvensional bersumber dari pikiran manusia dan kebudayaan.
Asuransi konvensional berdasarkan pada hukum positif, hukum alam, dan contohcontoh yang ada sebelumnya. Sedangkan asuransi islam bersumber dari wahyu Allah,
sunnah Nabi Muhammad saw, ijma, qiyas, istih san, `dan urf (tradisi). Asuransi
konvensional tidak selaras dengan syariah Islam karena adanya maisr, garr, dan rib

25

yang diharamkan dalam mumalah. Sedangkan asuransi islam bersih dari adanya
maisir, garar, dan riba.
Pengawasan
Dalam asuransi konvensional tidak ada Dewan Pengawas Syariah, karena
prinsip-prinsipnya tidak berdasarkan syariah Islam sehingga dalam praktiknya banyak
bertentangan dengan kaidah-kaidah syara.
Akad/ Perjanjian
Asuransi konvensional menggunakan akad jual-beli (aqd al-mu`awadah, aqd
al-iz`an, aqd al-garar, dan aqd al-mulzim), sedangkan asuransi islam menggunakan
aqd al-tabarru dan aqd al-tijarah (mud arabah, wakalah, wad iah, syirkah, dan
sebagainya).
Dari segi jaminan/risk
Asuransi konvensional menggunakan transfer of risk, di mana terjadi transfer
risiko dari tertanggung kepada penanggung, sedangkan asuransi Islam menggunakan
sharing of risk, di mana terjadi proses saling menanggung antara satu peserta dengan
peserta lainnya (ta`awun).
Dari segi pengelolaan
Dalam asuransi konvensional tidak ada pemisahan dana, yang berakibat pada
terjadinya dana hangus. Sedangkan dalam asuransi Islam, pada produk-produk saving
(life) terjadi pemisahan dana, yaitu dana tabarru, derma dan dana peserta, sehingga
tidak mengenal istilah dana hangus.
Investasi Dana Premi
Dalam asuransi konvensional bebas melakukan investasi dalam batas-batas
ketentuan perundang-undangan, dan tidak terbatasi pada halal dan haramnya obyek
atau sistem investasi yang digunakan. Sedangkan dalam asuransi Islam, investasi
dapat dilakukan sesuai dengan ketentuan perundang-undangan, sepanjang tidak
bertentangan dengan prinsipprinsip syariah Islam. Di samping itu, dalam melakukan
investasi, asuransi bebas dari riba dan tempat-tempat investasi yang terlarang.
Kepemilikan Dana
Dalam asuransi konvensional, dana yang terkumpul dari premi peserta
seluruhnya menjadi milik perusahaan. Perusahaan bebas menggunakan dan
menginvestasikan ke mana saja. Sedangkan dalam asuransi Islam, dana yang
26

terkumpul dari peserta dalam bentuk iuran atau kontribusi, merupakan milik peserta
(s ahib al-mal), asuransi syariah hanya sebagai pemegang amanah (mud arib) dalam
mengelola dana tersebut.
Unsur Premi
Dalam asuransi konvensional, unsur premi terdiri dari tabel mortalita
(mortality tables), bunga (interest), biaya-biaya asuransi (cost of insurance). Dalam
asuransi Islam, iuran atau kontribusi terdiri dari unsur tabarru dan tabungan (yang
tidak mengandung unsur rib). Tabarru juga dihitung dari tabel mortalita, tetapi tanpa
perhitungan bunga teknik.
Loading (komisi agen)
Loading pada asuransi konvensional cukup besar terutama diperuntukkan bagi
komisi agen, bisa menyerap premi tahun pertama dan kedua. Karena itu, nilai tunai
pada tahun pertama dan kedua biasanya belum ada (masih hangus), sedangkan pada
sebagian asuransi Islam, loading (komisi agen) tidak dibebankan pada peserta tetapi
dari dana pemegang saham. Akan tetapi, sebagian yang lainnya mengambilkan dari
sekitar 20-30 persen saja dari premi tahun pertama. Dengan demikian, nilai tunai
tahun pertama sudah terbentuk.
Sumber Pembayaran Klaim
Pada asuransi konvensional, sumber biaya klaim adalah dari rekening
perusahaan, sebagai konsekuensi penanggung terhadap tertanggung. Dari praktiknya
tampak benar bahwa asuransi konvensional merupakan bisnis murni dan tidak ada
nuansa spiritualnya; Sedangkan pada asuransi Islam, sumber pembiayaan klaim
diperoleh dari rekening tabarru, di mana peserta saling menanggung. Jika salah satu
peserta mendapat musibah, peserta lainnya ikut menanggung bersama risiko tersebut.
Sistem Akuntansi
Sistem akuntansi yang dianut asuransi konvensional adalah konsep akuntansi
accrual basis, yaitu proses akuntasi yang mengakui terjadinya peristiwa atau keadaan

27

nonkas. Di samping asuransi konvensional juga mengakui pendapatan, peningkatan


aset, expenses, leabilities dalam jumlah tertentu yang baru akan diterima dalam waktu
yang akan datang. Adapun asuransi Islam menganut konsep akuntansi cash basis,
mengakui apa yang benar-benar telah ada, sedangkan accrual basis dianggap
bertentangan dengan syariah karena mengakui adanya pendapatan, harta, beban atau
utang yang akan terjadi di masa yang akan datang. Sementara apakah itu benar-benar
dapat terjadi hanya Allah yang tahu.
Keuntungan
Pada asuransi konvensional, keuntungan yang diperoleh dari surplus
underwriting, komisi reasuransi, dan hasil investasi seluruhnya adalah keuntungan
perusahaan. Sedangkan pada asuransi Islam, profit yang diperoleh dari surplus
underwriting, komisi reasuransi dan hasil investasi, bukan seluruhnya menjadi milik
perusahaan, tetapi dilakukan bagi hasil (mud rabah) dengan peserta.
Misi dan Visi
Secara garis besar misi utama asuransi konvensional adalah misi ekonomi dan
sosial. Adapun misi yang diemban oleh asuransi Islam adalah misi akidah, misi
ibadah (ta`wun), misi ekonomi, dan misi pemberdayaan umat.

2.11 Pendapat Ulama Tentang Asuransi


Hampir semua ulama sepakat mengenai pentingnya asuransi dalam kehidupan
sosial. Namun mereka berbeda pandangan ketika berbicara mengenai hukum dari
Asuransi, dilihat dari sudut fiqh Islam. Secara umum, pandangan ulama terhadap
asuransi terwakili dalam tiga golongan pendapat.
Pendapat ulama yang membolehkan

28

Syekh Abdul Wahab Khalaf, Musthafa Ahmad Zarqa, Muhammad Yusuf Musa,
Abdurrahman Isa, Bahjat Ahmad Hilmi dsb. Diantara alasan pendapat yang
menghalalkan asuransi adalah :
-

Tidak adanya nash Quran maupun hadits yang melarang.


Peserta asuransi dan perusahaan sama-sama rela dan ridha.
Tidak merugikan salah satu atau kedua belah pihak.
Asuransi bahkan memberikan keuntungan kedua pihak.
Asuransi termasuk akad mudharabah, peserta sebagai shahibul mal dan

perusahaan asuransi sebagai mudharibnya.


Usaha asuransi sangat menguntungkan kemaslahatan umum.

Pendapat ulama yang mengharamkan


Ulama yang mengharamkan asuransi adalah Syekh Ahmad Ibrahim, Sayid
Sabiq, Muhammad Abu Zahrah, Abdullah Al-Qalqili, Syekh Muhammad Bakhit AlMuthii, dsb. Diantara alasan pendapat yang mengharamkan asuransi adalah :
-

Asuransi mengandung unsur perjudian (maysir/ qimar)


Asuransi mengandung unusr ketidakjelasan dan ketidakpastian (gharar)
Asuransi mengandung unsur riba
Potensi terjadi bagi nasabah yang tidak bisa melanjutkan pembayaran premi,

yaitu berupa hilang atau hangusnya premi yang telah dibayarkannya


Asuransi termasuk akad sharf, yaitu terjadinya tukar menukar uang, namun
tidak sama dan juga tidak tunai.

2.12 Produk-produk dalam Asuransi Syariah


Takaful Individu
Produk asuransi syariah ini memberikan perlindungan dan perencanaan yang
bersifat pribadi, dan dibagi menjadi beberapa jenis berikut ini:
-

Takaful Dana Investasi yang menjamin dan memberikan perlindungan hari tua
atau menjadi jaminan dana bagi ahli waris bila nasabah meninggal dunia lebih
awal,

29

Takaful Dana Haji yang dipergunakan sebagai perlindungan dana perorangan


yang berencana menunaikan ibadah haji,

Takaful Dana Siswa yang memberikan jaminan dana pendidikan mulai


sekolah dasar sampai sarjana,

Takaful Dana Jabatan yang memberikan jaminan santunan bagi ahli waris dari
nasabah yang menduduki jabatan penting bila nasabah meninggal dunia lebih
awal atau tidak bekerja lagi dalam masa jabatannya.

Takaful Group
Produk Asuransi Syariah ini memberi perlindungan dan perencanaan untuk
pribadi dan kelompok, misal kelompok dalam sebuah perusahaan yang dibagi
menjadi beberapa jenis berikut ini:
-

Takaful al-Khairat dan Tabungan Haji sebagai perlindungan bagi karyawan


yang ingin menunaikan ibadah haji, yang didanai iuran bersama dengan
keberangkatan bergilir,

Takaful Kecelakaan Siswa yang memberikan proteksi pelajar dari resiko


kecelakaan yang berakibat cacat bahkan yang mengakibatkan meninggal
dunia,

Takaful Wisata dan Perjalanan yang memberikan proteksi peserta wisata dari
resiko kecelakaan yang mengakibatkan meninggal dunia atau cacat seumur
hidup,

Takaful Kecelakaan Group, yang memberikan proteksi santunan karyawan


dalam perusahan, organisasi atau perkumpulan lainnya,

Takaful Pembiayaan, untuk proteksi pelunasan hutang bagi nasabah yang


meninggal dalam masa perjanjian.

Takaful Umum

30

Produk Asuransi Syariah ini memberi perlindungan dan perencanaan yang


bersifat umum dan dibagi menjadi beberapa jenis yaitu :
-

Takaful Kebakaran, untuk perlindungan dari kerugian yang disebabkan api,

Takaful Kendaraan Bermotor, untuk perlindungan terhadap kerugian pada


kendaraan bermotor,

Takaful Rekayasa, untuk perlindungan terhadap kerugian pada pekerjaan


pembangunan baik pembangunan rumah, villa, dan bangunan lainnya,

Takaful Pengangkutan, untuk perlindungan dari kerugian pada semua barang


setelah dilakukan pengangkutan baik darat, laut, dan udara,

Takaful Rangka Kapal, untuk perlindungan dari kerusakan mesin khususnya


mesin kapal dan rangka kapal yang disebabkan kecelakaan atau musibah.

2.13 Perkembangan Asuransi Syariah Di Indonesia


Perkembangan industri asuransi syariah juga

terjadi

di

Indonesia.

Pertumbuhan asuransi syariah didukung oleh ketentuan regulasi yang menjamin


kepastian hukum kegiatan asuransi syariah. Ketentuan hukum yang mengatur
asuransi syariah antara lain: Pertama, Undang-Undang No. 2 Tahun 1992 tentang
Usaha Perasuransian. Kedua, Peraturan Pemerintah No. 73 Tahun 1992 tentang
Penyelenggaraan Usaha Perasuransian, sebagaimana telah diubah dengan Peraturan
Pemerintah No. 63 Tahun 1992. Ketiga, Keputusan Menteri Keuangan Nomor:
421/KMK.06/2003 tanggal 30 September 2003 tentang Penilaian Kemampuan dan
Kepatutan bagi Direksi dan Komisaris Perusahaan Perasuransian. Keempat,
Keputusan Menteri Keuangan Nomor: 422/KMK.06/2003 tanggal 30 September
2003 tentang Penyelenggaraan Usaha Perusahaan Asuransi dan Perusahaan
Reasuransi. Kelima, Keputusan Menteri Keuangan Nomor: 423/KMK.06/2003
tanggal 30 September 2003 tentang Pemeriksaan Perusahaan Perasuransian. Keenam,
Keputusan Menteri Keuangan Nomor: 424/KMK.06/2003 tanggal 30 September
2003 tentang Kesehatan Keuangan Perusahaan Asuransi dan Perusahaan Reasuransi.

31

Ketujuh, Keputusan Menteri Keuangan Nomor: 426/KMK.06/ 2003 tanggal 30


September 2003 tentang Perizinan Usaha Perusahaan Asuransi dan Perusahaan
Reasuransi.
Modus operasi pendirian asuransi syariah di Indonesia dilakukan melalui
empat bentuk. Pertama, pendirian baru. Kedua, konversi dari perusahaan asuransi
atau perusahaan reasuransi konvensional. Ketiga, pendirian kantor cabang baru
dengan prinsip syariah oleh perusahaan asuransi atau perusahaan reasuransi
konvensional. Keempat, konversi kantor cabang konvensional menjadi kantor cabang
dengan prinsip syariah dari perusahaan asuransi atau perusahaan reasuransi
konvensional.
Untuk pendirian baru tidak terlalu banyak masalah yang dihadapi terutama
terkait dengan nasabah. Sedangkan untuk konversi ada ketentuan yang harus dipenuhi
menyangkut kesediaan pemegang polis. Berikut adalah ketentuan khusus konversi.
Pertama, tidak merugikan tertanggung atau pemegang polis. Kedua, memberitahukan
konversi tersebut kepada setiap pemegang polis. Ketiga, memindahkan portfolio
pertanggungan ke perusahaan asuransi konven sional lain atau membayarkan nilai
tunai pertanggungan, bagi tertanggung atau pemegang polis yang tidak bersedia
menjadi tertanggung atau pemegang polis dari perusahaan asuransi dengan prinsip
syariah.
Baik pendirian baru maupun konversi, suatu perusahaan asuransi syariah
dapat beroperasi apabila mendapat izin usaha dari Kementerian Keuangan. Izin usaha
itu diberikan setelah pengajuan pendirian atau konversi memenuhi syaratsyarat
sebagai berikut: Pertama, maksud dan tujuan di dalam anggaran dasar perusahaan.
Kedua, memiliki tenaga ahli. Ketiga, memiliki Dewan Pengawas Syariah (DPS)
perusahaan. Keempat, memenuhi minimal modal disetor atau minimal modal kerja
(bagi pendirian cabang). Kelima, tingkat solvabilitas (bagi pendirian cabang).
Keenam, tidak sedang dalam pengenaan sanksi administratif (bagi pendirian cabang).
Ketujuh, persyaratan-persyaratan lainnya, sebagaimana halnya persyaratan dalam
pembukaan kantor cabang konvensional.

32

Untuk mendukung perkembangan asuransi syariah di Indonesia, DSN pada


tahun 2001 mengeluarkan fatwa No.21/DSN-MUI/X/2001 tentang Pedoman Umum
Asuransi Syariah, yang menjadi acuan dari sisi syariah dalam penyelenggaraan
kegiatan asuransi syariah di Indonesia.
Berikut adalah data perusahaan asuransi syariah yang ada di Indonesia, baik
yang bersifat asuransi umum atau unit usaha syariah dari asuransi konvensional.

33

Dari sisi kuantitas, jumlah perusahaan asuransi syariah terbilang banyak,


namun di
lihat dari perbandingannya dengan asuransi konvensional (market share), tergolong
masing rendah. Jumlah ini jelas tidak sebanding dengan jumlah umat Islam yang
mayoritas di Indonesia.

34

BAB III
KESIMPULAN

Asuransi syariah disebut juga dengan asuransi taawaun atau tolongmenolong. Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa asuransi taawun prinsip dasarnya
adalah dasar syariat yang saling toleran terhadap sesama manusia untuk menjalin
kebersamaan dalam meringankan bencana yang di alami oleh peserta. Asuransi
syariah takaful ada sejak tahun1994, walaupun sekitar 16 tahun yang lalu berdiri,
tetapi perusahaan asuransi tidak kalah dengan asuransi konvensional yang telah
berdiri lebih dahulu. Bisa dilihat perkembangan asuransi syariah dari banyaknya
perusahaan asuransi konvensional yang membuka unit usaha syariah. Dan banyaknya
dana premi yang dihimpun akhir tahun 2007 mencapai10 miliyar. Kini masyarakat
telah banyak yang beralih ke asuransi syariah, bukan karena syariah saat ini sedang
naik daun, tetapi karena mereka sudah mengetahui bahwa yang berdasarkan prinsip
syariahlah yang lebih baik. Mengapa syariah dikatakan lebih baik?? Karena
perasuransian yang ada selama ini mengandung unshur gharar, maisir dan riba, yang
mana ketiga unsure itu diharamkan oleh Islam. Keunggulan asuransi syariah telihat
dari segi konsep, sumber hokum, akad perjanjian, pengelolaan dana, dan keuntungan,
bila dibandingkan dengan asuransi konvensional.

35

DAFTAR PUSTAKA
Muhammad Syakir Sula. 2004. Asuransi Syariah ( Life and General ). Jakarta: Gema
Insani.
http://www.slideshare.net/istyinginslamanya/makalah-tentang-asuransi-syariahdengan-asuransi-konvesional
http://asuransisyariah.asia/product/4/94/Pengertian-Asuransi-Syariah
https://www.scribd.com/document/109625353/makalah-asuransi
http://www.asuransi-jiwa.org/sejarah-dan-perkembangan-asuransi-syariah-diindonesia/
https://www.takafulumum.co.id/lebihlanjut.html
http://www.infoasuransi.net/asuransi-syariah/358-sejarah-asuransi-syariah.html
http://www.tongkronganislami.net/2016/07/dasar-hukum-asuransi-syariah-dalam-alquran-dan-hadis.html
http://www.idasuransi.com/2016/03/prinsip-asuransi-syariah-takaful.html
https://asuransisyariahkita.wordpress.com/2009/10/31/pengertian-dan-manfaat/
http://www.idasuransi.com/2016/03/prinsip-asuransi-syariah-takaful.html
http://www.kompasiana.com/fxmuchtar/prinsip-prinsip-asuransi-syariah_54f5e4a0a3331111768b45c4
https://helmynurindah.files.wordpress.com/2011/12/handbook-asuransi-syariah.pdf
https://www.scribd.com/doc/307591680/MEKANISME-ASURANSI-SYARIAH
http://asy-syirah.uin-suka.com/index.php/AS/article/download/63/63

36

Anda mungkin juga menyukai