Anda di halaman 1dari 18

REKAYASA TEKNOLOGI PRODUKSI TANAMAN

Rekayasa untuk permasalahan tanaman organ target daun


Rekayasa Teknologi Produksi Tanaman Nilam

Disusun Oleh :
Widi Elsa Nursuci Lestari
Kelas D-RTPT

Nomor Pokok Mahasiswa :


150510150095

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN

Kata Pengantar

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang, saya panjatkan
puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayahNya kepada saya, sehingga dapat menyelesaikan makalah ilmiah tentang rekayasa teknologi
produksi tanaman nilam.
Adapun makalah ini tentang rekayasa teknlogi produksi tanaman telah diusahakan semaksimal
mungkin dan tentunya dengan bantuan berbagai pihak, sehingga dapat memperlancar pembuatan
makalah. Untuk itu saya tidak lupa menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu kami dalam pembuatan makalah ini.
Namun tidak lepas dari semua itu, saya menyadari sepenuhnya bahwa ada kekurangan baik dari
segi penyusun bahasanya maupun segi lainnya. Oleh karena itu dengan lapang dada dan tangan
terbuka saya membuka selebar-lebarnya bagi pembaca yang ingin memberi saran dan kritik
sehingga makalah ini dapat diperbaiki menjadi lebih baik lagi.
Akhirnya penyusun mengharapkan semoga dari makalah ilmiah ini dapat diambil hikmah dan
manfaatnya sehingga dapat memberikan pengetahuan yang bermanfaat terhadap pembaca.

Bandung, November 2016

Penyusun

DAFTAR ISI

Bab I Pendahuluan 4
1.1 Latar Belakang Masalah
1.2 Rumusan Masalah

1.3 Tujuan 5
Bab II Pembahasan 6
2.1 Karakteristik Tanaman Nilam 6
2.2 Manfaat dan Kegunaan Tanaman Nilam
2.3 Jenis-jenis Tanaman Nilam

2.4 Permasalahan dan Rekayasa Teknologi Produksi Tanaman Nilam


Bab III Penutup

18

BAB I
PENDAHULUAN
1. 1

Latar belakang masalah


Nilam (Pogostemon cablin Benth) merupakan salah satu tanaman penghasil
minyak atsiri yang penting dalam menghasilkan devisa negara. Minyaknya bernilai
ekonomi tinggi, dapat digunakan sebagai fiksatif dalam industri parfum dan kosmetik.
Ekspor nilam pada tahun 2009 mencapai 1079 ton ton dengan nilai 18.609.000 US$
(Ditjenbun 2011).
Luas areal penanaman nilam di Indonesia terus meningkat. Pada tahun 1989
hanya 8.745 hektar dengan produksi 3.312 ton, meningkat menjadi 22.150 hektar dengan
produksi 2.546 ton pada tahun 2007 (Anon 2007) dan tahun 2009 adalah 19.963 ha
dengan hasil minyaknya 1672 ton (Ditjenbun 2011). Namun perkembangan areal
pertanaman nilam, belum diikuti oleh peningkatan produktivitas, mutu serta stabilitas
harga. Pada tahun 1989 produktivitas nilam 378,7 kg/ha turun menjadi 114,94 kg/ha pada
tahun 2007. Sedangkan mutu Patchouli oil-nya di bawah 31 % dan harga selalu
berfluktuasi.
Untuk meningkatkan produktivitasn dan mutu hasil tanaman nilam maka perlu
dilakukan beberapa rekayasa yang bisa memacu peningkatan produksi serta mutu hasil
tanaman nilam. Rekayasa teknologi produksi tanaman nilam ini dianggap penting
meningat bahwa tanaman nilam merupakan salah satu tanaman yang berpeluang besar
menjadi kunci kesejahteraan pertanian di Indonesia. Selain itu, manfaat nilam sebagai
bahan pengikat (fiksatif) yang tidak bisa digantikan oleh tanaman lain, dalam artian
hanya tanaman nilam saja yang memiliki manfaat tersebut maka sangat penting untuk
merekayasa teknologi produksi pertanaman nilam.

1. 2

Rumusan masalah
1. Apa yang menjadi pertimbangan untuk merekayasa teknologi produksi tanaman
nilam?
2. Permasalahan apa yang menghambat pertanaman nilam?
3. Bagaimana cara merekayasa untuk mengendalikan permasalahan-permasalahan
dalam produksi tanaman nilam?
Tujuan
Mencari rekayasa-rekayasa yang tepat bagi permasalahan dalam produksi tanaman nilam.

1. 3

BAB II
PEMBAHASAN
2. 1

Karakteristik Tanaman Nilam

Gambar 1. Tanaman nilam


Tanaman nilam adalah tanaman perdu wangi yang berakar serabut, daunnya halus
bagai beludru apabila diraba dengan tangan, dan agak membulat lonjong seperti jantung,
serta warnanya agak pucat. Bagian bawah daun dan rantingnya berbulu halus, batangnya
berkayu dengan diameter 1020 mm, relative hampir berbentuk segiempat, serta sebagian
besar daun yang melekat pada ranting hampir selalu berpasangan satu sama lain. Jumlah
cabang yang banyak dan bertingkat mengelilingi batang sekitar 3-5 cabang per tingkat.
Tanaman ini memiliki umur tumbuh yang cukup panjang, yaitu sekitar tiga tahun. Panen
perdana dapat dilakukan pada bulan ke 6-7 dan seterusnya setiap 2-3 bulan tergantung
pemeliharaan dan pola tanam. Kemudian dapat diremajakan kembali dari basil tanaman
melalui persemaian atau pembibitan berupa stek. Hasil produksi tanaman ini berupa daun
basah yang dipanen dalam bentuk petikan kemudian dikeringkan dan diolah lebih lanjut
melalui proses penyulingan daun nilam kering agar diperoleh suatu produk yang
dinamakan minyak nilam.
Selain daun, bagian tanaman lain yang dapat dipetik untuk disuling yaitu ranting,
batang dan akar, tetapi kandungan minyak yang dimilikinya relative lebih sedikit
dibandingkan dengan daun. Dalam praktek penyulingan yang dilakukan oleh beberapa
kalangan masyarakat atau pihak penyuling biasanya daun nilam dicampur dengan
ranting, batang dan akar menjadi satu kesatuan dalam proses penyulingan dengan tujuan
agar diperoleh suatu jumlah patchouli oil yang lebih tinggi.
Nilam termasuk tanaman yang mudah tumbuh seperti herbal lainnya. Tanaman ini
memerlukan suhu panas dan lembab serta curah hujan yang merata dalam jumlah cukup.
6

Ciri khas lain dari daun nilam yaitu apabila daun nilam digosok akan basah dan
mengeluarkan aroma atau wangi khas nilam. Selain itu, minyak dari daun nilam memiliki
sifat khas yaitu semakin bertambah umurnya semakin harum wangi minyaknya. Oleh
sebab itulah, minyak nilam yang berumur lebih lama disukai oleh produsen minyak
wangi.
2. 2

Manfaat dan Kegunaan Minyak Nilam

Gambar 2. Minyak nilam


Daun kering tanaman nilam disuling untuk mendapatkan minyak nilam (patchouli
oil) yang banyak digunakan dalam berbagai kegiatan industri. Fungsi utama minyak
nilam sebagai bahan baku pengikat (fiksafif) dari komponen kandungan utamanya, yaitu
patchouli alcohol (C15H26) dan sebagai bahan pengendali untuk wewangian (parfum)
agar aroma keharumannya bertahan lebih lama. Selain itu, minyak nilam digunakan
sebagai salah satu bahan campuran produk kosmetika (di antaranya untuk pembuatan
sabun, pasta gigi, sampo, lotion, dan deodorant), kebutuhan industri makanan (di
antaranya untuk essence atau penambah rasa), kebutuhan farmasi (untuk pembuatan obat
antiradang, antifungi, antiserangga, afrodisiak, anti-inflamasi, antidepresi, antiflogistik,
serta dekongestan), kebutuhan aromaterapi, bahan baku compound dan pengawetan
barang, serta berbagai kebutuhan industri lainnya.
Selain itu, menurut pengujian kualitatif minyak atsiri pada tanaman nilam
menunjukkan bahwa minyak atsiri mampu dijadikan sebagai antioksidan dan pestisida
nabati (Yulfi dan Diana, 2011).
Minyak nilam mempunyai banyak keunggulan. Selain bermanfaat bagi berbagai
ragam kebutuhan industri, masa panen tanaman nilam relatif singkat dan mempunyai
jangka waktu hidup cukup lama. Proses pemeliharaan dan pengendalian tanaman relatif
7

mudah dan potensi pasarnya sudah jelas. Pola perdagangan minyak nilam tidak terkena
kuota ekspor dan sampai saat ini belum ditemukan bahan sintesis atau bahan pengganti
yang dapat menyamai manfaat minyak nilam ini.
2. 3

Jenis-jenis Tanaman Nilam


Pada dasarnya, terdapat beberapa jenis tanaman nilam yang telah tumbuh dan
berkembang di Indonesia. Namun, nilam Aceh lebih dikenal dan telah ditanam secara
meluas.selain itu dikenal pula jenis nilam Jawa dan nilam sabun.
1. Nilam Aceh (Pogistemon cablin Benth atau Pogostemon patchouli)
Nilam Aceh merupakan tanaman standar ekspor yang direkomendasikan
karena memiliki aroma khas dan rendemen minyak daun keringnya tinggi, yaitu
2,5-5% dibandingkan dengan jenis lain. Nilam Aceh dikenal pertama kali dan
ditanam secara meluas hampir di seluruh wilayah Aceh.
2. Nilam Jawa (Pogostemon heyneatus Benth)
Nilam Jawa sering disebut juga nilam hutan karena tumbuh meliar di
beberapa hutan di wilayah Pulau Jawa. Jenis ini hanya memiliki minyak sekitar
0,5-1,5%. Ciri khas dari nilam Jawa yaitu daun dan rantingnya tidak memiliki
bulu-bulu halus dan ujung daunnya agak meruncing.
3. Nilam sabun (Pogostemon hortensis Backer)
Memiliki kandungan minyak dengan persentase yang sama seperti nilam
Jawa. Dikarenakan komposisi kandungan minyak yang dimiliki dan dihasilkannya
tidak baik atau rendah maka minyak dari jenis nilam ini tidak memperoleh
pasaran dalam bisnis minyak nilam. Selain itu, aroma yang dimiliki oleh nilam
Jawa dan nilam sabun berbeda dengan

nilam Aceh

sehingga tidak

direkomendasikan sebagai tanaman komersial. Jenis tanaman nilam yang satu ini
pada zaman dahulu sering digunakan untuk mencuci pakaian terutama kain batik,
oleh karena itu disebut sebagai nilam sabun.
2. 4

Permasalahan dan Rekayasa Teknologi Produksi Tanaman Nilam


Indonesia merupakan eksportir terbesar minyak nilam dunia dan menguasai 70%
pangsa pasar dunia. Indonesia juga telah mengekspor 14 jenis minyak asiri dari 70 jenis
minyak asiri yang dibutuhkan dunia. Negara-negara yang selama ini mengimpor minyak
nilam dari Indonesia berdasarkan urutan terbesar adalah Amerika Serikat, Perancis,

Singapura, Malaysia, Inggris, Jerman, Belanda, Korea, Jepang, dan disusul negara
lainnya.
Tabel 1. Importir utama minyak nilam di Indonesia

Saat ini, kebutuhan minyak nilam dunia terus meningkat tajam dan belum dapat
dipenuhi oleh kemampuan produksi dalam negeri, karena adanya beberapa kendala
permasalahan yang menyebabkan produktivitas nilam kurang optimal. Sementara itu,
pengelolaan perkebunan nilam selama ini tidak dilakukan secara profesional dan efisien
sehingga kelangsungan perkebunan dalam rentang waktu yang panjang sulit
dipertahankan.
Untuk mencapai hasil yang diharapkan, teknologi yang diperlukan pada pola
tanam nilam sebaiknya berdasar pada persyaratan yang dibutuhkan oleh tanaman nilam.
Faktor-faktor yang akan berpengaruh buruk ditekan sekecil mungkin, sehingga
pertumbuhan dan produksi nilam akan tetap optimal. Faktor-faktor yang dipertimbangkan
terutama faktor lingkungan yaitu faktor tanah, iklim dan jenis tanaman. Tanah yaitu unsur
kimia meliputi terutama pH, N, P, dan K. Unsur fisik tanah adalah tekstur tanah, drainase,
dan kedalaman air tanah. Sedangkan unsur iklim yang paling menentukan adalah curah
hujan, bulan kering, dan intensitas cahaya. Jenis tanaman yang cocok untuk digunakan
dalam kegiatan pola tanam adalah tanaman yang mampu bersinergi dengan nilam.
Peta kesesuaian lahan dan iklim untuk nilam yang telah dihasilkan dapat
dimanfaatkan untuk menentukan teknologi yang diperlukan di suatu lokasi, seperti
pemupukan, pola tanam dan teknik konservasi lainnya seperti pemulsaan dan drainase.
Berikut ini beberapa rincian permasalahan dalam produksi tanaman nilam beserta
rekayasa untuk meningkatkan mutu produktivitas tanaman nilam.
a. Rekayasa untuk permasalahan pada tanah yang kurang subur dan miskin hara sebagai
media tumbuh tanaman nilam

Bagian tanaman nilam yang bernilai ekonomi adalah bagian atasnya, sehingga
berpotensi menguras unsur hara yang ada dalam tanah akibatnya tanah menjadi
miskin hara. Selain itu, permasalahan di kalangan petani adalah masih banyak yang
tidak menggunakan pupuk sesuai kebutuhan bahkan ada yang tidak dipupuk sama
sekali, karena kebanyakan petani menganggap tanaman nilam seperti tanaman liar.
Kondisi tanah yang miskin hara akan menyebabkan produktivitas tanaman nilam
menurun/tidak optimal.
Tanah subur dengan tekstur liat berpasir, drainase baik dan kedalaman air tanah
lebih dari 75 cm sangat baik bagi tanaman nilam untuk menyerap unsur hara dan
meningkatkan sebaran akar. Sehingga rekayasa teknologi pemupukan dan pengapuran
bagi tanah-tanah dengan pH rendah diperlukan untuk mengantisipasi agar tanah di
lokasi penanaman nilam tetap dalam keadaan subur. Hasil penelitian Trisilawati et al.
(2004) menunjukkan bahwa penggunaan kapur pertanian (kaptan) dan pupuk kandang
sapi mampu meningkatkan rendemen minyak dari 3,6% menjadi 4,8%. Pemberian
kapur merupakan suatu upaya peningkatan kemasaman tanah (pH) yang akan
mempengaruhi keseimbangan unsur hara tanah. Selain itu menurut Sufiani dan Hobir
(1998) pH yang rendah akan mengakibatkan timbulnya serangan nematoda.
Pupuk dapat meningkatkan pertumbuhan dan hasil tanaman (Adiwiganda et al.
1973). Pupuk di pembibitan dapat diberikan dalam bentuk organik maupun
anorganik. Tasma dan Wahid (1988), melaporkan pemupukan 280 kg Urea, 70 kg
TSP, dan 140 kg KCl per ha pada tanah Latosol Merah Kecokelatan yang mempunyai
pH rendah (4,9) dan kandungan hara rendah dapat meningkatkan produksi terna basah
nilam aceh sebesar 64% dan kandungan minyak 77% apabila dibandingkan dengan
kontrol. Pemberian pupuk tersebut jika disetarakan dalam bentuk unsur N, P dan K
adalah 126 N + 35 P + 70 K kg per hektar.
Terpenuhinya unsur hara P akan me-nunjang pertumbuhan tanaman. Banyaknya
daun sangat berkaitan dengan unsur P, karena kekurangan unsur tersebut dapat
mengakibatkan rontok-nya daun (Dwidjoseputro dalam Hasnizar, 2001). Pemupukan
P untuk tanaman nilam harus dilakukan dengan dosis yang sesuai dengan kebutuhan
tanaman nilam. Peningkatan dosis pupuk P yang berlebihan akan menurunkan
produksi dan total serapan hara P, N dan K.

10

Berdasarkan penelitian dari balai penelitian tanaman obat dan organic,


pemupukan 2-4 g P2O5/tan. menghasilkan produksi nilam dan total serapan hara P, N
dan K yang lebih baik dibandingkan dosis pupuk P lainnya yang lebih tinggi. Aplikasi
FMA + 2 g P2O5/ tanaman dalam penelitian ini menghasilkan kadar minyak nilam
tertinggi (3,38%). Aplikasi FMA nyata meningkatkan pertumbuhan (jumlah daun dan
tinggi tanaman) dan produksi nilam. Pengaplikasian pupuk P yang sesuai ditambah
FMA mampu meningkatan bobot segar dan kering akar, batang, daun, biomas serta
kadar minyak nilam.
Sumber dan dosis kalium berpengaruh terhadap pertumbuhan, produksi terna, dan
minyak nilam. Dosis pupuk kalium yang memberikan pertumbuhan, produksi terna,
kandungan minyak nilam, dan produksi patchouli yaitu pada perlakuan KCl atau
K2SO4 sebesar 60 kg/ha. Sumber pupuk kalium antara KCl dan K2SO4 tidak
menunjukkan adanya perbedaan. Serapan hara N dan P tertinggi ditunjukkan dengan
pemberian K2SO4 sebesar 60 kg/ha, sedangkan serapan K tertinggi pada perlakuan
120 kg/ha KCl. (M. Syakir dan Gusmaini, 2012).
b. Rekayasa untuk permasalahan intensitas cahaya matahari dan curah hujan (iklim)
Cahaya berpengaruh terhadap tingkat evapotranspirasi yaitu penguapan air baik
pada tanah maupun tanaman, sehingga mempengaruhi ketersediaan air dalam tanah.
Tingkat pencahayaan yang tinggi disertai adanya bulan kering dapat berpengaruh
terhadap pertumbuhan tanaman dan menyebabkan terjadinya penguapan pada lahan.
Rekayasa berupa penggunaan mulsa merupakan salah satu alternatif konservasi
lahan agar tanah tetap subur dan menekan penguapan pada lahan. Namun pada
kondisi curah hujan tinggi sebaiknya menghindari penggunaan mulsa, karena akan
berpengaruh terhadap kelembaban tanah. Kelembaban tanah dan air hujan yang
berlebihan udara yang lembab dan suhu yang tinggi (26-300C) akan merangsang
bakteri untuk menyerang nilam (Asman et al. 1990). Hasil penelitian penggunaan
mulsa menunjukkan bahwa mulsa alang-alang nyata meningkatkan produksi daun dan
minyak nilam aceh sebesar 159,6% dan 181,7% dibandingkan kontrol, sedangkan
mulsa semak belukar sebesar 286,5% dan 344,1% (Tasma dan Wahid 1988).
Tanaman nilam termasuk tanaman yang mudah tumbuh seperti herba lainnya
Untuk pertumbuhannya tanaman nilam memerlukan penyinaran matahari yang cukup,
tanaman ini masih dapat tumbuh dengan baik di tempat yang agak terlindung, tetapi
tidak tumbuh pada tempat yang sangat terlindung. (Sudaryani, l989)
11

Tabel 2. Hasil penelitian respon pertumbuhan dan luas daun tanaman nilam pada
tingkat naungan berbeda (Sri Haryanti, 2008)

Perlakuan naungan dengan paranet menunjukkan hasil atau respon yang nyata
terhadap luas daun tanaman nilam. Hal ini dapat dilihat dalam tabel di atas, dimana
daun ternaungi lebih. Luas dari pada yang tanpa naungan (terkena matahari
langsung). Tanaman yang tumbuh pada intensitas cahaya yang rendah sampai cukup,
menunjukkan ukuran luas daun lebih besar namun ketebalannya lebih tipis.
c. Merangsang pertumbuhan tanaman nilam
Fungsi minyak nilam yang begitu penting dalam industri kosmetik, obat dan
insektisida menyebabkan minyak tersebut menjadi sangat dibutuhkan. Eksport
minyak nilam di Indonesia mencapai 60% dari total eksport minyak atsiri
(Krisnawati, 2005). Berdasarkan hal tersebut, perlu dikembangkan suatu teknik
budidaya yang dapat meningkatkan produktivitas nilam. Peningkatan produktivitas
tersebut harus didukung dengan peningkatan pertumbuhan tanaman nilam, sedangkan
salah satu cara untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman nilam yaitu dengan
melakukan pemangkasan tunas apikal (Dewi, 2004). Teknik pemangkasan tunas
apikal telah lama diterapkan dalam dunia pertanian. Pada tanaman anggur,
pemangkasan dilakukan agar produksi buah meningkat. Cabang-cabang muda yang
tumbuh dari batang utama dipangkas agar pada musim berikutnya tumbuh cabang
baru penghasil buah. Pemangkasan dilakukan pada saat tanaman memasuki masa
dorman (sebelum bermunculan tunas-tunas baru) (Gunawan, 2001).
Ruas tempat pemangkasan dilakukan berpengaruh terhadap pertumbuhan dan
produksi tanaman yang bersangkutan. Nakasone (1954) dalam Muhammad, dkk
12

(2000) mengungkapkan bahwa pemangkasan yang tepat dapat meningkatkan hasil


sebesar 35% lebih tinggi dibanding tanaman yang tidak dipangkas. Bagian tanaman
yang dipangkas perlu diperhatikan karena semua ranting dan cabang dalam satu
struktur pohon mempunyai peluang untuk membentuk ranting reproduktif atau
ranting vegetatif (Marini, 1985). Cara pemangkasan yang tidak tepat dapat
menurunkan produksi.
Pemangkasan tunas apikal yang telah terbukti meningkatkan pertumbuhan dan
produktivitas pada beberapa jenis tanaman nilam, diharapkan juga dapat
meningkatkan pertumbuhan pada tanaman nilam. Peningkatan pertumbuhan, dalam
hal ini berarti peningkatan pembentukan bagian-bagian vegetatif tanaman. Hal
tersebut akan berakibat pada bertambahnya hasil panen tanaman nilam (daun dan
batang) sehingga pada akhirnya produksi minyak nilam juga akan meningkat.
Tabel 3. Hasil penelitian pertumbuhan tanaman nilam setelah dilakukan
pemangkasan pucuk pada ruas yang berbeda (Heny dan Nintya, 2009).

Pemangkasan pucuk tanaman nilam pada ruas yang berbeda berpengaruh secara
nyata meningkatkan panjang tunas lateral dan mengurangi jumlah tunas lateral, serta
berpengaruh tidak nyata terhadap berat basah dan berat kering tanaman.
d. Rekayasa pola penanaman tanaman nilam
Teknologi pola tanam memiliki berpeluang untuk itu, namun

dalam

pelaksanaannya perlu memperhatikan faktor-faktor yang akan mempengaruhi


pertumbuhan nilam apabila akan dilakukan pengaturan pola tanam. Untuk tercapainya
pengembangan nilam melalui pola tanam, sebaiknya ditekankan kepada teknologi
yang mampu meningkatkan produktivitas dan efisiensi yang bertitik tolak pada
pendekatan ekologi yang ramah lingkungan.

13

Penelitian pengaruh berbagai jenis tanaman terhadap pertumbuhan dan produksi


nilam sangat minim. Nilam dapat dipola tanamkan bersamaan dengan tanaman
lainnya. Namun pola penanamannya disesuaikan dengan sifat dan morfologi tanaman.
Tanaman yang memiliki sifat rakus akan hara serta akan menjadi inang hama dan
penyakit sebaiknya dihindari. Tanaman yang berupa pohon dan kelak akan
menanungi nilam diupayakan dipangkas atau dicari tanaman yang masih mampu
memberikan intensitas cahaya tidak kurang dari 75 %. Sedangkan untuk tanaman
yang tingginya lebih rendah dari nilam atau sama tingginya dengan nilam tidak terlalu
bermasalah sejauh ia tidak rakus hara dan tidak merupakan inang penyakit, karena
intensitas cahaya yang diterima nilam masih dapat mencapai 75 %, bahkan sampai
100 %.
Ada beberapa sistem pola tanam yaitu pola tumpangsari, berurutan, rotasi dan
sistem lorong.
a. Pola tanam tumpangsari
Tanaman dapat di pola tanamkan dengan tanaman berupa pohon atau
perdu setahun atau tahunan. Di Pasaman, Sumatera Barat nilam ditumpangsarikan
dengan kacang-kacangan dan atau cabai. Selain itu, nilam juga dapat ditanam
dengan akar wangi.

Gambar 3. Pola tanam nilam dengan cara tumpangsari


Penanaman nilam (sebagai tanaman pokok) dengan sistem ini bisa
bersamaan dengan tanaman selanya atau sebaliknya. Apabila tanaman tanaman
nilam sebagai tanaman pokok dan tanaman selanya lebih tinggi seperti jagung,
maka sebaiknya jagung ditanam terlebih dahulu, terutama untuk wilayah yang
memiliki bulan kering. Hal ini dimaksudkan agar ketika menanam nilam, lahan
pada kondisi terlindungi, sehingga evapotranspirasi yang terjadi dapat ditekan.
Kondisi kering akan menghambat pertumbuhan tanaman nilam (Kurniasari 2010).
14

Hasil penelitian Rosman (2004), bahwa tanaman nilam ketika masih muda sangat
membutuhkan naungan dengan intensitas cahaya 50 %. Pada kondisi ini nilam
memiliki pertumbuhan lebih baik dari pada terbuka (100 %).
Untuk lahan yang memiliki curah hujan merata sepanjang tahun dapat
ditentukan waktu tanam untuk setiap komoditas. Pada Gambar di bawah ini
diuraikan bahwa tanaman sela dapat ditanam sebulan sebelum panen nilam atau
setelah panen nilam seperti jagung.

Gambar 4. Waktu tanam nilam (di awal musim hujan Oktober) dan tanaman sela
setahun

Gambar 5. Pola tanam nilam. (A) nilam sebagai tanaman utama ditanam dengan
kacang hijau, (B) dengan jagung sebagai tanaman sela, dan (C) tanaman nilam di
antara pohon pala.
b. Pola tanam berurutan
Pada sistem ini, nilam tidak ditanam terus menerus, melainkan setelah
panen waktu tertentu, bila dianggap tidak lagi menguntungkan karena kondisi
lahan dan iklim yang tidak menguntungkan, maka tanaman diganti dengan
tanaman lainnya. Sistem ini memiliki keuntungan karena hama atau penyakit
tertentu yang tadinya akan berkembang menjadi terputus siklus hidupnya.

Gambar 6. Waktu tanam nilam pada sistem berurutan


c. Pola tanam rotasi
Sistem ini dimungkinkan apabila lahan yang ditanami nilam sudah
mengalami penurunan tingkat kesuburan karena lahan memiliki unsur N, P, K, Ca,
15

pH dan C/N rasio yang rendah. Seandainya dipaksakan ditanami nilam akan
memerlukan biaya perbaikan lahan yang cukup besar. Oleh karenanya untuk
menghindari biaya tinggi dilakukan rotasi dengan menghentikan menanam nilam.
Lahan diberakan atau ditanami dengan tanaman lain yang mampu meningkatkan
kesuburan lahan. Selanjutnya penanaman nilam dilakukan di lahan lain dalam
jangka waktu tertentu baru kembali ke lahan yang telah ditinggalkan tersebut.
d. System lorong
Pada sistim lorong, tanaman ditanam diantara tanaman lain yang biasanya
berupa pohon (Gambar 5C). Pada sistem ini yang perlu diperhatikan adalah
intensitas cahaya yang masuk ke tanah. Tanaman nilam yang ditanam tidak
sebanyak sistem monokultur. Nilam ditanam di antara lorong pepohonan. Hasil
pengamatan di lapang penanaman nilam di bawah tegakan berupa pohon seperti
jati dan mengkudu menyebabkan daun nilam lebih lebar, tipis dan hijau daripada
nilam yang ditanam di lahan terbuka. Namun menurut Anon (1975), pada kondisi
terlindung kadar minyaknya lebih rendah dibanding terbuka. Hal ini dibuktikan
oleh Supadyo dan Tan (1978) yang menyatakan bahwa kandungan minyak atsiri
pada pola tanam monokultur tanpa naungan sebesar 5,1%, sedangkan di sela
pohon karet dan kelapa sawit lebih rendah yaitu 4,66 %.

16

BAB III
PENUTUP
Rendahnya produksi sebagian besar nilam Indonesia salah satunya disebabkan oleh
penerapan teknologi yang tidak memperhatikan aspek lingkungan. Permasalahan mengenai
faktor lingkungan yang kurang mendukung pertumbuhan nilam seringkali menghambat
produktivitas tanaman nilam, sehingga dalam satu tahun intensitas panen bisa berkurang. Hal ini
bisa direkayasa yang disesuaikan dengan faktor lingkungan yang menjadi hambatan. Untuk
permasalahan dari faktor tanah kurang subur dan miskin unsur hara sehingga menghambat mutu
produktivitas, maka bisa dilakukan rekayasa pemupukan dengan dosis dan waktu aplikasi tepat
dan pengapuran tanah ber-pH rendah. Naungan, system pola tanam dan penggunaan mulsa dapat
diaplikasikan sebagai suatu tindakan rekayasa dengan disesuaikan kondisi iklim/lingkungan.
Selain itu, untuk meningkatkan produktivitas tanaman nilam bisa diupayakan dengan dilakukan
pemangkasan pada tanaman nilam untuk merangsang pertumbuhan vegetatifnya.

17

DAFTAR PUSTAKA
Haryanti, Sri. 2008. Respon Pertumbuhan Jumlah dan Luas Daun Nilam (Pogostemon cablin
Benth) pada Tingkat Naungan yang Berbeda. FMIPA Universitas Diponegoro. (Pdf) Diakses 02
November 2016
Irawati, Heny. Nintya Setiari. 2009. Pertumbuhan Tunas Lateral Tanaman Nilam (Pogostemon
cablin Benth) Setelah Dilakukan Pemangkasan Pucuk pada Ruas yang Berbeda. Jurnal FMIPA :
Universitas Diponegoro. Pdf . (Diakses 02 November 2016)
Nugroho, Begin Adi. 2008. Business Plant Metodhology (Nilam). Fakultas Ekonomi Universitas
Indonesia. (pdf) Diakses 30 Oktober 2016
Syakir, M. Gusmaini. 2012. Pengaruh Penggunaan Sumber Pupuk Kalium terhadap Produksi
dan Mutu Minyak Tanaman Nilam. JURNAL LITTRI VOL. 18 NO. 2, JUNI 2012 : 60 65.
Bogor : Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Perkebunan. (pdf) Diakses 02 November
2016
Rosman, Rosihan. 2010. Pola Tanam Nilam. Bogor : Balai Penelitian Tanaman Obat dan
Aromatik. (pdf) Diakses 31 Oktober 2016
Trisilawati, Octivia, Muhamad Yusron. 2008. Pengaruh Pemupukan P terhadap Produksi dan
Serapan Tanaman Nilam. Bul. Littro. Vol. XIX No. 1, 2008, 39 46. Balai Penelitian Tanaman
Obat dan Aromatik. (pdf) Diakses 02 November 2016

18