Anda di halaman 1dari 54

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN HIPERTENSI

Dosen Pembimbing :
Supriliyah Praningsih, S.Kep,Ns

Oleh : Kelompok 3
1.
2.
3.
4.
5.

Adinda Vici Pandulum


Faridatul Umroh
Hasri Provitasari
Irma Maulinda Damayanti
Makfiatul Abadyah

(151001002)
(151001014)
(151001019)
(151001021)
(151001023)

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN


PEMERINTAH KABUPATEN JOMBANG
S1 KEPERAWATAN/1A
TAHUN AJARAN 2015/2016

KATA PENGANTAR
Page | 1

Puji syukur kami mengucapkan kehadirat Allah SWT atas segalanya berkat
limpahan rahmatnya yang mana telah memberikan hidayahnya sehingga kami dapat
menyelesaikan makalahaskep yang berjudul Asuhan Keperawatan dengan Gangguan
Sistem Kardiovascular Hipertensi.
Kami menyadari masih banyak terdapat kekurangan dan kelemahan baik dari segi
penulisan, isi dan juga penggunaan tata bahasa yang baik dalam penulisan makalah ini.
Pada kesempatan ini kami menyampaikan rasa terimakasih yang sebesar-besarnya kepada
dosen pembimbing Supriliyah S.kep,Ns.
Akhir dengan rendah hati dan hanya kepada Allah SWT penulis berserah diri.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penulis sendiri dan pembaca pada umumnya,
semoga Allah SWT memberi berkahnya bagi kita semua. Amiin

Jombang, 29 April 2016

Penyusun

DAFTAR ISI

Page | 2

KATA PENGANTAR................................................................................................ii
DAFTAR ISI........................................................................................................iii
BAB I PENDAHULUAN.........................................................................................1
1.1 Latar Belakang ....................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah...............................................................................................2
1.3 Tujuan..................................................................................................................2
BAB II TINJAUAN TEORI......................................................................................3
2.1 Definisi Hipertensi...............................................................................................3
2.2 Klasifikasi............................................................................................................3
2.3 Etiologi................................................................................................................5
2.4 Patofisiologi........................................................................................................7
2.5 Pathways.............................................................................................................9
2.6 Manifestasi Klinis..............................................................................................10
2.7 Tanda dan Gejala................................................................................................10
2.8 Pemeriksaan Penunjang......................................................................................11
2.9 Komplikasi.........................................................................................................12
2.10 Penatalaksanaan.................................................................................................13
2.11 Cara Pencegahan................................................................................................16
BAB III TEORI ASUHAN KEPERAWATAN...........................................................17
3.1 Pengkajian...........................................................................................................17
3.2 Diagnosa Keperawatan........................................................................................18
3.3 Intervensi/rencana Keperawatan.........................................................................18
3.4 Pelaksanaan/Implementasi..................................................................................22
3.5 Evaluasi...............................................................................................................23
BAB IV KASUS ASKEP...........................................................................................24
4.1 Pengkajian............................................................................................................24
4.1.1. Identitas pasien.........................................................................................24
4.1.2. Riwayat Kesehatan...................................................................................24
4.1.3. Pemeriksaan Fisik....................................................................................26
4.1.4. Pemeriksaan Per Sistem...........................................................................26
4.1.5. Pemeriksaan Penunjang...........................................................................32
4.1.6. Analisa Data.............................................................................................32
4.1.7. Data Diagnosa Keperawatan....................................................................35
4.1.8. Rencana /Intervensi Keperawatan............................................................36
4.1.9. Implementasi/Tindakan Keperawatan......................................................41
4.1.10. Evaluasi Keperawatan.............................................................................47
BAB V PENUTUP.....................................................................................................52
5.1

Kesimpulan......................................................................................................52
Page | 3

5.2.

Saran.................................................................................................................52

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................53

Page | 4

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
System kardiovaskular merupakan suatu system transport tertutup yang terdiri
atas jantung, komponen darah, dan pembuluh darah (Muttaqin, 2009). Fungsi system
kardiovaskuler adalah memberikan dan mengalirkan suplai oksigen dan nutrisi ke
seluruh jaringan dan organ tubuh yang diperlukan dalam proses metabolisme. Secara
normal setiap jaringan dan organ tubuh akan menerima aliran darah dalam jumlah
yang cukup sehingga jaringan dan organ tubuh menerima nutrisi dengan adekuat.
System kardiovaskular yang berfungsi sebagai system regulasi melakukan mekanisme
yang bervariasi dalam merespons seluruh aktivitas tubuh. Pada keadaan tertentu, darah
akan lebih banyak dialirkan pada organ-organ vital seperti jantung dan otak untuk
memelihara system sirkulasi organ tersebut.
Jantung berfungsi melakukan sirkulasi darah ke seluruh tubuh. Proses sirkulasi
ini akan bekerja dengan baik jika proses pemompaan berlangsung dengan baik. Jika
pemompaan ini tidak sempurna, distribusi oksigen akan menurun yang dikompensasi
oleh jantung dengan meningkatkan kecepatan respirasi. Apabila proses kompensasi
terjadi terus menerus, pada akhirnya jantung akan gagal melakukan pemompaaan.
Pompa jantung bekerja melalui tahapan yang disebut siklus jantung yang terdiri dari
sistol dan diatol (Ronny,dkk., 2008).
Tekanan darah adalah kekuatan yang diperlukan agar darah dapat mengalir
mencapai semua jaringan tubuh manusia. Tekanan darah sistolik adalah tekanan darah
pada waktu jantung menguncuo (sistol). Adapaun tekanan darah diastolic adalah
tekanan darah pada saat jantung mengendor kembali(diastole). Tekanan darah manusia
dapat digolongkan menjadi tiga kelompok, yaitu tekanan darah rendah(hipotensi),
normal(normotensi), dan tinggi (hipertensi)(Gunawan, 2001).
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa definisi hipertensi
2. Apa etiologi hipertensi?
3. Bagaimana patofisiologi hipertensi?
4. Apa saja tanda dan gejala hipertensi?
5. Bagaimana prosedur diagnostik penyakit hipertensi?
6. Bagaimana penatalaksanaan penyakit hipertensi?
7. Bagaimana asuhan keperawatan pada klien dengan hipertensi?
1.3 Tujuan
Page | 1

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Mengetahui definisi hipertensi


Mengetahui etiologi hipertensi
Mengetahui patofisiologi hipertensi
Mengetahui tanda dan gejala penyakit hipertensi
Mengetahui penatalaksanaan penyakit hipertensi
Mengetahui asuhan keperawatan pada klien dengan hipertensi

BAB II
TINJAUAN TEORI
2.1 Definisi Hipertensi

Page | 2

Hipertensi merupakan peningkatan tekanan sistolik lebih besar atau sama dengan
160 mmHg dan atau tekanan diastolic sama atau lebih besar 95 mmHg (Kodim
Nasrin, 2003).
Hipertensi dapat didefinisikan sebagai tekanan darah persisten dimana tekanan
sistoliknya di atas 140 mmHg dan diastolik di atas 90 mmHg. Pada populasi lansia,
hipertensi didefinisikan sebagai tekanan sistolik 160 mmHg dan tekanan diastolik 90
mmHg. (Smeltzer, 2001).
Hipertensi adalah tekanan darah sistolik >140 mmHg dan tekanan darah
diastolik >90 mmHg, atau bila pasien memakai obat antihipertensi.
Hipertensi didefinisikan oleh Joint National Committee on Detection (JIVC)
sebagai tekanan yang lebih tinggi dari 140/90 mmHg dan diklasifikasikan sesuai
derajat keparahannya, mempunyai rentang dari tekanan darah (TD) normal tinggi
sampai hipertensi maligna.
Hipertensi adalah peningkatan tekanan darah sistolik lebih dari 140 mmHg dan
tekanan darah diastolik lebih dari 90 mmHg (Luckman Sorensen,1996).
Hipertensi dikategorikan ringan apabila tekanan diastoliknya antara 95 104
mmHg, hipertensi sedang jika tekanan diastoliknya antara 105 dan 114 mmHg, dan
hipertensi berat bila tekanan diastoliknya 115 mmHg atau lebih. Pembagian ini
berdasarkan peningkatan tekanan diastolik karena dianggap lebih serius dari
peningkatan sistolik (Smith Tom, 1995).
2.2 Klasifikasi
Klasifikasi hipertensi menurut WHO
1. Tekanan darah normal yaitu bila sistolik kurang atau sama dengan 140 mmHg dan
diastolik kurang atau sama dengan 90 mmHg
2. Tekanan darah perbatasan (broder line) yaitu bila sistolik 141-149 mmHg dan
diastolik 91-94 mmHg.
3. Tekanan darah tinggi (hipertensi) yaitu bila sistolik lebih besar atau sama dengan
160 mmHg dan diastolik lebih besar atau sama dengan 95mmHg.
Klasifikasi menurut The Joint National Committee on the Detection and
Treatment of Hipertension
Diastolik :
a.
b.
c.
d.
e.

< 85 mmHg : Tekanan darah normal


85 99
: Tekanan darah normal tinggi
90 -104
: Hipertensi ringan
105 114
: Hipertensi sedang
>115
: Hipertensi berat
Sistolik (dengan tekanan diastolik 90 mmHg) :
a. < 140 mmHg
: Tekanan darah normal
Page | 3

b. 140 159
c. > 160

: Hipertensi sistolik perbatasan terisolasi


: Hipertensi sistolik teriisolasi

Krisis hipertensi adalah Suatu keadaan peningkatan tekanan darah yang


mendadak (sistole 180 mmHg dan/atau diastole 120 mmHg), pada penderita
hipertensi, yg membutuhkan penanggulangan segera yang ditandai oleh tekanan darah
yang sangat tinggi dengan kemungkinan timbulnya atau telah terjadi kelainan organ
target (otak, mata (retina), ginjal, jantung, dan pembuluh darah).
Tingginya tekanan darah bervariasi, yang terpenting adalah cepat naiknya
tekanan darah. Dibagi menjadi dua:
a. Hipertensi Emergensi
Situasi dimana diperlukan penurunan tekanan darah yang segera dengan
obat antihipertensi parenteral karena adanya kerusakan organ target akut atau
progresif target akut atau progresif. Kenaikan TD mendadak yg disertai kerusakan
organ target yang progresif dan di perlukan tindakan penurunan TD yg segera
dalam kurun waktu menit/jam.
b. Hipertensi Urgensi
Situasi dimana terdapat peningkatan tekanan darah yang bermakna tanpa
adanya gejala yang berat atau kerusakan organ target progresif bermakna tanpa
adanya gejala yang berat atau kerusakan organ target progresif dan tekanan darah
perlu diturunkan dalam beberapa jam. Penurunan TD harus dilaksanakan dalam
kurun waktu 24-48 jam (penurunan tekanan darah dapat dilaksanakan lebih lambat
(dalam hitungan jam sampai hari).
2.3 Etiologi
Pada umumnya hipertensi tidak mempunyai penyebab yang spesifik
(idiopatik). Hipertensi terjadi sebagai respon peningkatan cardiac output atau
peningkatan tekanan perifer. Namun ada beberapa faktor yang mempengaruhi
terjadinya hipertensi:
1. Genetik: Respon neurologi terhadap stress atau kelainan eksresi atau transport Na.
2. Obesitas: terkait dengan level insulin yang tinggi yang mengakibatkan tekanan
darah meningkat.
3. Stress Lingkungan.
4. Hilangnya Elastisitas jaringan dan arterosklerosis pada orang tua serta pelebaran
pembuluh darah.
Berdasarkan etiologinya Hipertensi dibagi menjadi 2 golongan yaitu:
1) Hipertensi Esensial (Primer)
Page | 4

Penyebab tidak diketahui namun banyak factor yang mempengaruhi seperti


genetika, lingkungan, hiperaktivitas, susunan saraf simpatik, system rennin
angiotensin, efek dari eksresi Na, obesitas, merokok dan stress.
2) Hipertensi Sekunder
Dapat diakibatkan karena penyakit parenkim renal/vaskuler renal. Penggunaan
kontrasepsi oral yaitu pil. Gangguan endokrin dll.
Penyebab hipertensi pada orang dengan lanjut usia adalah terjadinya perubahan
-perubahan pada :
a. Elastisitas dinding aorta menurun
b. Katub jantung menebal dan menjadi kaku
c. Kemampuan jantung memompa darah menurun 1% setiap tahun sesudah berumur
20 tahun kemampuan jantung memompa darah menurun menyebabkan menurunnya
kontraksi dan volumenya.
d. Kehilangan elastisitas pembuluh darah
Hal ini terjadi karena kurangnya efektifitas pembuluh darah perifer untuk
oksigenasi Meningkatnya resistensi pembuluh darah perifer.
Meskipun hipertensi primer belum diketahui dengan pasti penyebabnya, datadata penelitian telah menemukan beberapa faktor yang sering menyebabkan terjadinya
hipertensi. Faktor tersebut adalah sebagai berikut :
1. Faktor keturunan
Dari data statistik terbukti bahwa seseorang akan memiliki kemungkinan
lebih besar untuk mendapatkan hipertensi jika orang tuanya adalah penderita
hipertensi.
Ciri perseorangan :
Umur ( jika umur bertambah maka TD meningkat )
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

Jenis kelamin ( laki-laki lebih tinggi dari perempuan )


Ras ( ras kulit hitam lebih banyak dari kulit putih )
Kebiasaan hidup
Kebiasaan hidup yang sering menyebabkan timbulnya hipertensi adalah :
Konsumsi garam yang tinggi ( melebihi dari 30 gr )
Kegemukan atau makan berlebihan
Stress
Merokok
Minum alcohol
Minum obat-obatan ( ephedrine, prednison, epineprin )

Sedangkan penyebab hipertensi sekunder adalah :


Page | 5

a. Ginjal
b. Glomerulonefritis
c. Pielonefritis
d. Nekrosis tubular akut
e. Tumor
f. Vascular
g. Aterosklerosis
h. Hiperplasia
i. Trombosis
j. Aneurisma
k. Emboli kolestrol
l. Vaskulitis
m. Kelainan endokrin
n. DM
o. Hipertiroidisme
p. Hipotiroidisme
q. Saraf
r. Stroke
s. Ensepalitis
t. SGB
u. Obat obatan
v. Kontrasepsi oral
w. Kortikosteroid
2. Faktor Resiko
a. Riwayat keluarga dengan penyakit jantung dan hipertensi
b. Pria usia 35 55 tahun dan wanita > 50 tahun atau sesudah menopause
c. Kebanyakan mengkonsumsi garam/natrium
d. Sumbatan pada pembuluh darah (aterosklerosis) disebabkan oleh beberapa hal
seperti merokok, kadar lipid dan kolesterol serum meningkat, caffeine, DM, dsb.
e. Factor emosional dan tingkat stress
f. Gaya hidup yang monoton
g. Sensitive terhadap angiotensin
h. Kegemukan
i. Pemakaian kontrasepsi oral, seperti esterogen.
2.4 Patofisiologi
Mekanisme yang mengontrol konstriksi dan relaksasi pembuluh darah terletak
dipusat vasomotor, pada medulla diotak. Dari pusat vasomotor ini bermula jaras saraf
simpatis, yang berlanjut ke bawah ke korda spinalis dan keluar dari kolumna medulla
spinalis ganglia simpatis di toraks dan abdomen. Rangsangan pusat vasomotor
dihantarkan dalam bentuk impuls yang bergerak ke bawah melalui system saraf
simpatis ke ganglia simpatis. Pada titik ini, neuron preganglion melepaskan asetilkolin,
yang akan merangsang serabut saraf pasca ganglion ke pembuluh darah, dimana
dengan dilepaskannya noreepineprin mengakibatkan konstriksi pembuluh darah.
Berbagai faktor seperti kecemasan dan ketakutan dapat mempengaruhi respon
Page | 6

pembuluh darah terhadap rangsang vasokonstriksi. Individu dengan hipertensi sangat


sensitiv terhadap norepinefrin, meskipun tidak diketahui dengan jelas mengapa hal
tersebut bisa terjadi.
Pada saat bersamaan dimana sistem saraf simpatis merangsang pembuluh darah
sebagai respons rangsang emosi, kelenjar adrenal juga terangsang, mengakibatkan
tambahan aktivitas vasokonstriksi. Medulla adrenal mensekresi epinefrin, yang
menyebabkan vasokonstriksi. Korteks adrenal mensekresi kortisol dan steroid lainnya,
yang dapat memperkuat respons vasokonstriktor pembuluh darah. Vasokonstriksi yang
mengakibatkan penurunan aliran ke ginjal, menyebabkan pelepasan rennin. Renin
merangsang pembentukan angiotensin I yang kemudian diubah menjadi angiotensin II,
suatu vasokonstriktor kuat, yang pada gilirannya merangsang sekresi aldosteron oleh
korteks adrenal. Hormon ini menyebabkan retensi natrium dan air oleh tubulus ginjal,
menyebabkan peningkatan volume intra vaskuler. Semua faktor ini cenderung
mencetuskan keadaan hipertensi.
Sebagai pertimbangan gerontologis dimana terjadi perubahan structural dan
fungsional pada system pembuluh perifer bertanggungjawab pada perubahan tekanan
darah yang terjadi pada usia lanjut. Perubahan tersebut meliputi aterosklerosis,
hilangnya elastisitas jaringan ikat dan penurunan dalam relaksasi otot polos pembuluh
darah, yang pada gilirannya menurunkan kemampuan distensi dan daya regang
pembuluh darah. Konsekuensinya, aorta dan arteri besar berkurang kemampuannya
dalam mengakomodasi volume darah yang dipompa oleh jantung (volume sekuncup)
mengakibatkan penurunan curang jantung dan peningkatan tahanan perifer (Smeltzer,
2001).
Pada usia lanjut perlu diperhatikan kemungkinan adanya hipertensi palsu
disebabkan kekakuan arteri brachialis sehingga tidak dikompresi oleh cuff
sphygmomanometer (Darmojo, 1999).
Menurunnya tonus vaskuler merangsang saraf simpatis yang diteruskan ke sel
jugularis. Dari sel jugularis ini bisa meningkatkan tekanan darah. Dan apabila
diteruskan pada ginjal, maka akan mempengaruhi eksresi pada rennin yang berkaitan
dengan Angiotensinogen. Dengan adanya perubahan pada angiotensinogen II berakibat
pada terjadinya vasokontriksi pada pembuluh darah, sehingga terjadi kenaikan tekanan
darah.Selain itu juga dapat meningkatkan hormone aldosteron yang menyebabkan
retensi natrium. Hal tersebut akan berakibat pada peningkatan tekanan darah. Dengan

Page | 7

peningkatan tekanan darah maka akan menimbulkan kerusakan pada organ-organ


seperti jantung. ( Suyono, Slamet. 1996 ).
2.5 Pathways

Page | 8

2.6 Manifestasi Klinis


Manifestasi klinis pada klien dengan hipertensi adalah :

Peningkatan tekanan darah > 140/90 mmHg

Sakit kepala

Epistaksis

Pusing / migrain

Rasa berat ditengkuk

Sukar tidur

Mata berkunang kunang

Lemah dan lelah

Muka pucat

Suhu tubuh rendah

2.7 Tanda Dan Gejala


Tanda dan gejala pada hipertensi dibedakan menjadi :
a. Tidak ada gejala
Tidak ada gejala yang spesifik yang dapat dihubungkan dengan peningkatan
tekanan darah, selain penentuan tekanan arteri oleh dokter yang memeriksa. Hal ini
berarti hipertensi arterial tidak akan pernah terdiagnosa jika tekanan arteri tidak
terukur.
b. Gejala yang lazim
Page | 9

Sering dikatakan bahwa gejala terlazim yang menyertai hipertensi meliputi


nyeri kepala dan kelelahan. Dalam kenyataannya ini merupakan gejala terlazim
yang mengenai kebanyakan pasien yang mencari pertolongan medis.
Menurut Rokhaeni ( 2001 ), manifestasi klinis beberapa pasien yang menderita
hipertensi yaitu : Mengeluh sakit kepala, pusing Lemas, kelelahan, Sesak nafas,
Gelisah, Mual Muntah, Epistaksis, Kesadaran menurun.
Manifestasi klinis pada klien dengan hipertensi adalah :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

Peningkatan tekanan darah > 140/90 mmHg 2.


Sakit kepala
Pusing / migraine
Rasa berat ditengkuk
Penyempitan pembuluh darah
Sukar tidur
Lemah dan lelah
Nokturia
Azotemia
Sulit bernafas saat beraktivitas

2.8 Pemeriksaan Penunjang


a. Pemeriksaan penunjang dilakukan dua cara yaitu :
Pemeriksaan yang segera seperti :
1. Darah rutin (Hematokrit/Hemoglobin): untuk mengkaji hubungan dari sel-sel
terhadap volume cairan (viskositas) dan dapat mengindikasikan factor resiko
seperti: hipokoagulabilitas, anemia.
2. Blood Unit Nitrogen/kreatinin: memberikan informasi tentang perfusi / fungsi
ginjal.
3. Glukosa: Hiperglikemi (Diabetes Melitus adalah pencetus hipertensi) dapat
diakibatkan oleh pengeluaran Kadar ketokolamin (meningkatkan hipertensi).
4. Kalium serum: Hipokalemia dapat megindikasikan adanya aldosteron utama
(penyebab) atau menjadi efek samping terapi diuretik.
5. Kalsium serum : Peningkatan kadar kalsium serum dapat menyebabkan hipertensi
6. Kolesterol dan trigliserid serum : Peningkatan kadar dapat mengindikasikan
pencetus untuk/ adanya pembentukan plak ateromatosa ( efek kardiovaskuler )
7. Pemeriksaan tiroid : Hipertiroidisme dapat menimbulkan vasokonstriksi dan
hipertensi
8. Kadar aldosteron urin/serum : untuk mengkaji aldosteronisme primer (penyebab)
9. Urinalisa: Darah, protein, glukosa, mengisaratkan disfungsi ginjal dan ada DM.
10. Asam urat : Hiperurisemia telah menjadi implikasi faktor resiko hipertensi
11. Steroid urin : Kenaiakn dapat mengindikasikan hiperadrenalisme

Page | 10

12. EKG: 12 Lead, melihat tanda iskemi, untuk melihat adanya hipertrofi ventrikel
kiri ataupun gangguan koroner dengan menunjukan pola regangan, dimana luas,
peninggian gelombang P adalah salah satu tanda dini penyakit jantung hipertensi.
13. Foto dada: apakah ada oedema paru (dapat ditunggu setelah pengobatan
terlaksana) untuk menunjukan destruksi kalsifikasi pada area katup, pembesaran
jantung.
Pemeriksaan lanjutan ( tergantung dari keadaan klinis dan hasil pemeriksaan
yang pertama ) :
1. IVP :Dapat mengidentifikasi penyebab hipertensi seperti penyakit parenkim
ginjal, batu ginjal / ureter.
2. CT Scan: Mengkaji adanya tumor cerebral, encelopati.
3. IUP: mengidentifikasikan penyebab hipertensi

seperti:

Batu

ginjal,

perbaikan ginjal.
4. Menyingkirkan kemungkinan tindakan bedah neurologi: Spinal tab, CAT scan
5. (USG) untuk melihat struktur gunjal dilaksanakan sesuai kondisi klinis pasien
2.9 Komplikasi
Efek pada organ :
1. Otak
a. Pemekaran pembuluh darah
b. Perdarahan
c. Kematian sel otak : stroke
2. Ginjal
a. Malam banyak kencing
b. Kerusakan sel ginjal
c. Gagal ginjal
3. Jantung
a. Membesar
b. Sesak nafas (dyspnoe)
c. Cepat lelah
Page | 11

d. Gagal jantung
2.10 Penatalaksanaan
Pengelolaan hipertensi bertujuan untuk mencegah morbiditas dan mortalitas
akibat komplikasi kardiovaskuler yang berhubungan dengan pencapaian dan
pemeliharaan tekanan darah dibawah 140/90 mmHg.
Prinsip pengelolaan penyakit hipertensi meliputi :
1. Terapi tanpa Obat Terapi tanpa obat digunakan sebagai tindakan untuk
hipertensi ringan dan sebagai tindakan suportif pada hipertensi sedang dan berat.
Terapi tanpa obat ini meliputi:
a. Diet
Diet yang dianjurkan untuk penderita hipertensi adalah :
1) Restriksi garam secara moderat dari 10 gr/hr menjadi 5 gr/hr
2) Diet rendah kolesterol dan rendah asam lemak jenuh
b. Penurunan berat badan
c. Penurunan asupan etanol
d. Menghentikan merokok
e. Latihan Fisik
Latihan fisik atau olah raga yang teratur dan terarah yang dianjurkan
untuk penderita hipertensi adalah olah raga yang mempunyai empat prinsip
yaitu: Macam olah raga yaitu isotonis dan dinamis seperti lari, jogging,
bersepeda, berenang dan lain-lain. Intensitas olah raga yang baik antara 60-80
% dari kapasitas aerobik atau 72-87 % dari denyut nadi maksimal yang
disebut zona latihan. Lamanya latihan berkisar antara 20 25 menit berada
dalam zona latihan Frekuensi latihan sebaiknya 3 x perminggu dan paling
baik 5 x perminggu
f.

Edukasi Psikologis
Pemberian edukasi psikologis untuk penderita hipertensi meliputi :
1) Tehnik Biofeedback
Biofeedback adalah suatu tehnik yang dipakai untuk menunjukkan pada
subyek tanda-tanda mengenai keadaan tubuh yang secara sadar oleh
subyek dianggap tidak normal.
Penerapan biofeedback terutama dipakai untuk mengatasi gangguan
somatik seperti nyeri kepala dan migrain, juga untuk gangguan psikologis
seperti kecemasan dan ketegangan.
2) Tehnik relaksasi
Relaksasi adalah suatu prosedur atau tehnik yang bertujuan untuk
mengurangi ketegangan atau kecemasan, dengan cara melatih penderita

Page | 12

untuk dapat belajar membuat otot-otot dalam tubuh menjadi rileks


Pendidikan Kesehatan ( Penyuluhan )
Tujuan pendidikan kesehatan yaitu untuk meningkatkan pengetahuan
pasien tentang penyakit hipertensi dan pengelolaannya sehingga pasien
dapat mempertahankan hidupnya dan mencegah komplikasi lebih lanjut.
2. Terapi dengan Obat
Tujuan pengobatan hipertensi tidak hanya menurunkan tekanan darah saja
tetapi juga mengurangi dan mencegah komplikasi akibat hipertensi agar penderita
dapat bertambah kuat. Pengobatan hipertensi umumnya perlu dilakukan seumur
hidup penderita.
Pengobatan standar yang dianjurkan oleh Komite Dokter Ahli Hipertensi
(JOINT NATIONAL COMMITTEE ON DETECTION, EVALUATION AND
TREATMENT OF HIGH BLOOD PRESSURE, USA, 1988) menyimpulkan bahwa
obat diuretika, penyekat beta, antagonis kalsium, atau penghambat ACE dapat
digunakan sebagai obat tunggal pertama dengan memperhatikan keadaan
penderita dan penyakit lain yang ada pada penderita.
Pengobatannya meliputi :
a.

Step 1
Obat pilihan pertama : diuretika, beta blocker, Ca antagonis, ACE inhibitor

b.

Step 2
Alternatif yang bisa diberikan :
1). Dosis obat pertama dinaikkan
2). Diganti jenis lain dari obat pilihan pertama
3).Ditambah obat ke2 jenis lain, dapat berupa diuretika,beta blocker, Ca
antagonis, Alpa blocker, clonidin, reserphin, vasodilator

c.

Step 3 : Alternatif yang bisa ditempuh


1). Obat ke-2 diganti
2). Ditambah obat ke-3 jenis lain

d.

Step 4 : Alternatif pemberian obatnya


1). Ditambah obat ke-3 dan ke-4
2). Re-evaluasi dan konsultasi
3). Follow Up untuk mempertahankan terapi

Page | 13

Untuk mempertahankan terapi jangka panjang memerlukan interaksi dan


komunikasi yang baik antara pasien dan petugas kesehatan (perawat, dokter )
dengan cara pemberian pendidikan kesehatan.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam interaksi pasien dengan petugas
kesehatan adalah sebagai berikut :
1. Setiap kali penderita periksa, penderita diberitahu hasil pengukuran tekanan
darahnya
2. Bicarakan dengan penderita tujuan yang hendak dicapai mengenai tekanan
darahnya
3. Diskusikan dengan penderita bahwa hipertensi tidak dapat sembuh, namun
bisa dikendalikan untuk dapat menurunkan morbiditas dan mortilitas
4. Yakinkan penderita bahwa penderita tidak dapat mengatakan tingginya
tekanan darah atas dasar apa yang dirasakannya, tekanan darah hanya dapat
diketahui dengan mengukur memakai alat tensimeter. Penderita tidak boleh
menghentikan obat tanpa didiskusikan lebih dahulu. Sedapat mungkin
tindakan terapi dimasukkan dalam cara hidup penderita. Ikut sertakan keluarga
penderita dalam proses terapi
5. Pada penderita tertentu mungkin menguntungkan bila penderita atau keluarga
dapat mengukur tekanan darahnya di rumah
6. Buatlah sesederhana mungkin pemakaian obat anti hipertensi misal 1 x sehari
atau 2 x sehari
7. Diskusikan dengan penderita tentang obat-obat anti hipertensi, efek samping
dan masalah-masalah yang mungkin terjadi
8. Yakinkan penderita kemungkinan perlunya memodifikasi dosis atau
mengganti obat untuk mencapai efek samping minimal dan efektifitas
maksimal
9. Usahakan biaya terapi seminimal mungkin
Page | 14

10. Untuk penderita yang kurang patuh, usahakan kunjungan lebih sering
11. Hubungi segera penderita, bila tidak datang pada waktu yang ditentukan.
12. Melihat pentingnya kepatuhan pasien dalam pengobatan maka sangat
diperlukan sekali pengetahuan dan sikap pasien tentang pemahaman dan
pelaksanaan pengobatan hipertensi.
2.11
1.

Cara Pencegahan
Pencegahan Primer
Faktor resiko hipertensi antara lain: tekanan darah diatas rata-rata, adanya
hipertensi pada anamnesis keluarga, ras (negro), tachycardi, obesitas dan konsumsi
garam yang berlebihan dianjurkan untuk:
a.

Mengatur diet agar berat badan tetap ideal juga untuk

b.
c.

menjaga agar tidak terjadi hiperkolesterolemia, Diabetes Mellitus, dsb.


Dilarang merokok atau menghentikan merokok.
Merubah kebiasaan makan sehari-hari dengan konsumsi

rendah garam.
d.
2. Pencegahan sekunder

Melakukan exercise untuk mengendalikan berat badan.

Pencegahan sekunder dikerjakan bila penderita telah diketahui menderita


hipertensi berupa:
a. Pengelolaan secara menyeluruh bagi penderita baik dengan obat maupun dengan
tindakan-tindakan seperti pada pencegahan primer.
b. Harus dijaga supaya tekanan darahnya tetap dapat terkontrol secara normal dan
stabil mungkin.
c. Faktor-faktor resiko penyakit jantung ischemik yang lain harus dikontrol.
3. Batasi aktivitas.

Page | 15

BAB III
TEORI ASUHAN KEPERAWATAN
KONSEP DASAR KEPERAWATAN
3.1 Pengkajian
a. Identitas Pasien
Hal-hal yang perlu dikaji pada bagian ini yaitu antara lain: Nama, Umur,
Jenis

Kelamin,

Pendidikan,

Pekerjaan,

Agama,

Status

Mental,

Suku,

Keluarga/orang terdekat, alamat, nomor registrasi.


b. Sirkulasi
Gejala : riwayat TD, hipotensi postural, takikardi, perubahan warna kulit,
suhu dingin.
c. Integritas Ego
1. Gejala : riwayat perubahan kepribadian, ansietas, depresi, euphoria, faktor
stress multiple
2. Tanda : letupan suasana hati, gelisah, peyempitan kontineu perhatian, tangisan
yang meledak, otot muka tegang, pernapasan menghela, peningkatan pola
bicara
d. Eliminasi
Gejala : gangguan ginjal saat ini atau yang lalu
e. Makanan/Cairan
1. Gejala : makanan yang disukai yang dapat mencakup makanan tinggi garam,
lemak dan kolesterol
2. Tanda : BB normal atau obesitas, adanya edema
f. Neurosensori
1. Gejala : keluhan pusing/pening, sakit kepala, berdenyut sakit kepala, berdenyut,
gangguan penglihatan, episode epistaksis
2. Tanda : Perubahan orientasi, penurunan kekuatan genggaman, perubahan retinal
optik
g. Nyeri/ Ketidaknyamanan
Gejala : angina, nyeri hilang timbul pada tungkai, sakit kepala oksipital berat, nyeri
abdomen
h. Pernapasan
1. Gejala : dispnea yang berkaitan dengan aktivitas, takipnea, ortopnea, dispnea
nocyural proksimal, batuk dengan atau tanpa sputum, riwayat merokok
2. Tanda : distress respirasi / penggunaan otot aksesoris pernapasan, bunyi napas
tambahan, sianosis
i. Keamanan
Page | 16

1) Gejala : gangguan koordinasi, cara jalan


2) Tanda : episode parestesia unilateral transien, hipotensi postural
j. Pembelajaran / Penyuluhan
Gejala : factor resiko keluarga : hipertensi, aterosklerosis, penyakit jantung,
DM, penyakit ginjal, factor resiko etnik : penggunaan pil KB atau hormone.
3.2 Diagnosa Keperawatan
a. Nyeri (Akut) sakit kepala berhubungan dengan peningkatan tekanan vaskuler
cerebral
b. Resiko tinggi terhadap penurunan curah jantung berhubungan dengan peningkatan
afterload, vasokontraksi, iskemiokard, hipertropi/rigiditas ventrikel.
c. Intoleransi aktivitas berhubugan dengan kelemahan umum, ketidakseimbangan
antara suplai dan kebutuhan oksigen.
3.3 Intervensi/Rencana Keperawatan
1). Nyeri (Akut) sakit kepala berhubungan dengan peningkatan tekanan vaskuler
cerebral
Tujuan:
a. Melaporkan nyeri/ ketidaknyamanan/ terkontrol
b. Mengungkapkan metode yang memberikan pengurangan
Kriteria Hasil :
a. Rasa nyeri pada kepala hilang
b. Pasien mengikuti metode untuk mengurangi rasa nyeri

INTERVENSI
RASIONAL
1. Perhatikan bed rest selama fase akut.
1-4 Bed rest adekuat dan tindakan
2. Berikan tindakan kenyamanan untuk
kenyamanan membantu merelaksasikan
mengurangi sakit kepala seperti masase
otot dan menurunkan kecemasan.
punggung dan leher, elevasi kepala,
kompres hangat di dahi atau leher,
teknik relakasi, meditasi, imaginasi
terbimbing, distraksi, dan aktivitas
diversional.
3. Kurangi aktivitas yang merangsang
Page | 17

aktivitas

simpatis

yang

makin

memperberat sakit kepala seperti batuk


lama, ketegangan saat defekasi.
4. Bantu klien saat ambulasi
5. Berikan tampon hidung dan kompres
5

Menghentikan

perdarahan,

akibat

dengan es bila terjadi epistaksis.


pecahnya kapiler nasal.
6.
Kaji ulang visus klien, tanyakan
6 Pandangan kabur dan penurunan visus
7.
a.
b.
c.

keluhan terhadap pandangan kabur.


Kolaborasi pemberian pengobatan
Analgesik
Tranquilizer (diazepam)
Pemeriksaan fundus mata (konsultasi
dengan dokter ahli mata).

adalah indikator kerusakan retina mata


7 a. Mengurangi nyeri kepala
b.

menurunkan

kecemasan

dan

membantu tidur
c.menilai komplikasi hipertensi pada
mata (retina)

2)

Risiko tinggi terhadap penurunan curah jantung berhubungan dengan

peningkatan afterload, vasokontriksi, iskemiokard, hipertropi/rigiditas ventrikel


Tujuan :
a. Afterload tidak meningkat
b. Tidak terjadi vasokonstriksi
c. Tidak terjadi iskemia miokard.
Kriteria hasil:
a. Klien berpartisipasi dalam aktivitas yang menurunkan tekanan darah / beban
kerja jantung
b. Mempertahankan TD dalam rentang individu yang dapat diterima
c. Memperlihatkan norma dan frekwensi jantung stabil dalam rentang normal
pasien.
INTERVENSI
RASIONAL
1. Monitor tekanan darah pada kedua
1-3
Peningkatan

tekanan

darah

ekstremitas baik lengan maupun kaki meningkatkan preloaddan beban kerja


pada awal evaluasi. Gunakan ukuran jantung.

Terdengarnya craleks, di

manset dan cara pengukuran yang basal paru mengidikasikan kongesti


tepat.
pulmona, akibat peningkatan tekanan
Cara kualitas denyutan sentral dan
jantung sisi kiri. Terdengarnya bj3
bunyi jantung
atau bj4 gallops akibat dari
3. Auskultasi suara nafas dan bunyi
penurunan pengembangan ventrikel
jantung
kiri.
2.

Page | 18

4.

Observasi warna kulit, kelembapan,


4-6 Lingkungan nyaman dan
suhu kulit, dan waktu pengisian aktivitas
kembali kapiler.

5.

pembatasan

menurunkan

konsumsi

oksigen miokard

Berikan lingkungan yang tenang dan


nyaman, batasi jumlah pengunjung

6.

Pertahankn pembatasan aktivitas,


buat

jadwal

terapi

yang

tidak

menganggu masa istirahat klien.


7.

Bantu klien memenuhi perawatan


7-9 diet rendah garam dan pembatasan
dirinya, sesuai kebutuhan.

cairan mencegah peningkatan volume

Berikan diet rendah garam dan cairan ekstraseluler yang


meningkatkan tekanan darah.
pembatasan cairan
9. Nilai intake cairan dan produksi urine

dapat

8.

per 24 jam (intake-output cairan)


10.
a.

kolaborasi pemberian terapi sesuai


10.
indikasi :
Diuretic

(chlorothiazide,

(spironolanctone,

e.

loop

furosemid,ethacrynicacid,

bumetadinc).
c.
Potasium-sparing

d.

Menurunkan

ekstraseluler,
thiazid

hydrochlorothiazide)
b.
Diuretic
(

A.

volume

mengurangi

cairan
volume

darah
B. Menghambat resorpsi natrium,
klorida

dan

air

di

renal

dan

membuang kelebihan cairan.


C. Penghambat kompetitif aldoseron

diuretic

dan mencegah hipokalemia


tramterene, D. Menghambat sistem simpatis,

amiloride)
menurunkan denyut jantung dan
Penghambat simpatis atau blocker.
tekanan darah.
(propanol,metopanol, atenol, nadolol, E. Vasodilatasi vaskular perifer,
methyldopa, reserpine,clonidine)
menurunkan tahanan perifer.
Vasodilator (monoxidil, hydralazine, F. Mengurangi afterload miokard,

prozosin)
vasodilatasi arteri koroner dan perifer
f. Calcium chanel blocker (nifedipine,
serta
meningkatkan
oksigenasi
verapamil).
miokard.
g.
Ganglion blocker (guanetidine,
G. Menurunkan denyut jantung dan
trimethaphan).
vasodilatasi.
h. Ace inhibitor (captropil)
H. Menurunkan tahanan perifer.

Page | 19

11. Monitor efek samping pengobatan anti


11.
hipertensi.

Efek

samping

membahayakan

obat

harus

yang

dikaji

dan

dilaporkan.
3)

Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan umum,

ketidakseimbangan antara suplai dan kebutuhan oksigen.


Tujuan : Aktivitas pasien terpenuhi.
Kriteria hasil :
a. Klien dapat berpartisipasi dalam aktivitas yang di inginkan / diperlukan
b. Melaporkan peningkatan dalam toleransi aktivitas yang dapat diukur.
INTERVENSI
1. Kaji respon klien terhadap
11

11

RASIONAL
1. Tanda dan gejala tersebut

aktifitas catat : denyut nadi,

mengindikasikan

keluhan sesak napas, nyeri

curah

dada, keletihan yang sangat,

jaringan , akibat peningkatan

diaphoresis.

preload dan afterload ventrikel

jantung

penurunan
da

perfusi

kiri.
22

2.

Anjurkan

klien
2

menggunakan

teknik

penghematan tenaga saat


beraktifitas.
3. Berikan bantuan

sesuai
3

aktifitas

2.

Penghematan

energy

mengurangi konsumsi oksigen


miokard
3. Memberikan bantuan hanya
sebatas

kebutuhan

akan

mendorong kemandirian dalam


malakukan aktivitas.

3.4 Pelaksanaan/Implementasi
Pelaksanaan adalah penerapan tindakan-tindakan perawatan yang telah
direncanakan. Pada tahap pelaksanaan yang dilakukan adalah melakukan tindakantindakan

keperawatan

yang

telah

direncanakan

dan

dilanjutkan

dengan

pendokumentasian semua tindakan yang telah dilakukan beserta hasil-hasilnya.


Beberapa petunjuk pada pelaksanaan adalah sebagai berikut :
Page | 20

a.

Intervensi dilaksanakan sesuai dengan rencana setelah dilakukan validasi.

b.

Keterampilan interpersonal, intelektual, teknikal, dilakukan dengan cermat dan

efisien pada situasi yang tepat.


c.

Keamanan fisik dan psikologis dilindungi.

d.

Dokumentasi intervensi dan respons klien.

Setelah pelaksanaan selesai, dilakukan dokumentasi intervensi secara tertulis pada


catatan keperawatan dan proses keperawatan.
Pada klien Hipertensi beberapa prinsip pelaksanaan yang dapat dilakukan adalah :
a.

Latihan gerak badan/olahraga teratur khususnya pada penderita yang gemuk.

b.

Hindari mengkonsumsi makan makanan yang banyak mengandung garam dan

lemak yang tinggi.


c.

Hindari perilaku hidup tidak sehat seperti merokok, minum alkohol, dan stres

yang berlebihan.
d.

Selalu melakukan kontrol terhadap kesehatannya ke pusat pelayanan kesehatan.

3.5 Evaluasi
Evaluasi asuhan keperawatan adalah tahap akhir proses keperawatan yang
bertujuan untuk menilai hasil akhir dari keseluruhan tindakan keperawatan yang telah
dilakukan. Tahap evaluasi merupakan indikator keberhasilan dalam penggunaan proses
keperawatan.
Evaluasi terdiri dari dua bagian yaitu :
a. Tinjauan laporan klien harus mencakup riwayat perawatan, kartu catatan, hasilhasil tes dan semua laporan observasi.
b. Pengkajian kembali terhadap klien berdasarkan pada tujuan kriteria yang diukur
dan mencakup reaksi klien terhadap lingkungan yang dilakukan. Reaksi klien
Page | 21

secara fisiologis dapat diukur dengan kriteria seperti mengukur tekanan darah, suhu
dan lain lain..
Evaluasi yang dapat dilihat pada klien dengan Hipertensi :
a. Klien menunjukan kepatuhan terhadap anjuran-anjuran yang diberikan.
b. Klien dapat melakukan kontrol rutin ke tempat pusat pelayanan kesehatan.
c. Menunjukan perubahan dalam pola hidup kearah yang sehat.

BAB IV
KASUS ASUHAN KEPERAWATAN
4.1 Pengkajian
4.1.1
Identitas
a. Nama

: Ny. T

b. Usia

: 80 tahun

c. Jenis Kelamin

: Perempuan

d. Suku

: Bugis- Makassar

e. Agama

: Islam

f. Pendidikan

: SD

g. Pekerjaan

: IRT

h. Status

: Telah menikah

i. Alamat

: Jl. Babusalam 1V No 7 RT C RW 05 Kelurahan Paropo


Kecamatan Panakkukang Kota Makassar.

No. Reg

:12015

Tgl. MRS

:18 Mei2016 (12.15)

Diagnosis medis

:Hipertensi

Tgl Pengkajian

:18 Mei 2016 (12.30)

4.1.2 Riwayat Kesehatan


a. Keluhan Utama
: Nyeri Kepala
b. Riwayat penyakit sekarang: Penyakit ini dirasakan 10 tahun yang lalu. Apabila
penyakitnya kambuh, klien sering berobat ke Puskesmas Batua. Klien
Page | 22

merasakan nyeri pada bagian kepala dan tengkuk terasa tegang. Nyeri yang
dirasakan bersifat hilang timbul. Nyeri akan terasa apabila tekanan darahnya
naik dan banyak beraktivitas dan nyeri akan berkurang apabila klien
beistirahat. Skala nyeri yang dirasakan sedang (3).
c. Riwayat kesehatan masa lalu
a. Penyakit masa kanak-kanak: Influenza dan demam
b. Penyakit serius kronik

:-

c. Trauma

: Pernah jatuh di kamar tapi tidak parah

d. Perawatan di rumah sakit


e. Operasi

::-

d. Riwayat Kesehatan Keluarga


Genogram

Keterangan :
: Laki-laki
: Perempuan
: Meninggal

: Tinggal serumah
: Garis keturunan

: Garis hubungan
? : Umur tidak diketahui

: Klien

G1 : Kakek dan nenek klien meninggal karena faktor usia


G2 : Ayah dan ibu klien meninggal karena faktor usia

Page | 23

G3 : Klien sekarang sedang sakit hipertensi, klien tinggal bersama anak dan
cucu-cucunya, suami klien meninggal karena faktor usia, kedua saudara
klien karena sakit demam.
e. Riwayat Kesehatan Lingkungan
Pasen tinggal bersama keluarga .
Pasien mengatakan lingkungan rumahnya bersih

4.1.3

Pemeriksaan Fisik

Tanda-tanda Vital, TB dan BB :


1)
2)
3)
4)
5)
6)

Tekanan darah
Pernapasan
Nadi
Suhu
BB
TB

4.1.4

: 180/90 mmHg
: 24x / menit
: 88x / menit
: 36C
: 45 Kg
: 155 Cm

Pemeriksaa Per Sistem

A. Sistem Pernapasan
1)

Hidung
a) Inspeksi
(1).Simetris kiri dan kanan
(2).Tidak tampak pernafasan cuping hidung
(3).Tidak tampak adanya polip
b) Palpasi
(1). Tidak terdapat nyeri tekan pada hidung

2)

Leher
a) Inspeksi
(1).Tidak tampak pembesaran kalenjar tiroid
b) Palpasi
(1).Tidak terdapat nyeri tekan
(2).Tidak terdapat massa atau benjolan

3)

Dada
a) Inspeksi
(1).Bentuk dada normalchest
Page | 24

(2).Gerakan dada sesuai dengan irama pernafasan


b) Palpasi
(1).Tidak terdapat nyeri tekan
(2).Tidak teraba adanya massa
c) Auskultasi
(1).Tidak terdengar bunyi tambahan
B. Cardiovaskuler Dan Limfe
1)

Inspeksi
a).

Conjungtiva tampak anemis

b).

Tidak terjadi pembesaran pada vena jugularis

2)

Palpasi
a). Arteri karotis teraba berdenyut
b).

3)

Frekuensi nadi 88 x / menit


Auskultasi

a).

Bunyi jantung I LUB pada ICS 4 dan 5 bagian kiri

b).

Bunyi jantung II DUB pada ICS 2 dan 3 bagian kanan

C. Persyarafan
1)

Fungsi Serebral
a).

Tingkat kesadaran: Composmentis (nilai : 15)


(1).

Mata membuka secara spontan


(nilai: 4)

(2).Respon verbal terorientasi, sesuai dengan apa yang dibicarakan


(nilai : 5)
(3).Klien dapat menggerakkan extremitasnya sesuai perintah
(nilai : 6)
b).

Status Mental
(1).

Tidak ada kelainan orientasi terhadap orang,tempat


dan waktu

(2).

Klien dapat menjawab pertanyaan sesuai dengan apa


yang di tanyakan

(3).

Penampilan rapi, pakaian bersih sesuai keadaan dan


jenis kelamin

2)

Fungsi Kranial
Page | 25

a).

Nervus I (Olfaktorius) : Klien dapat


membedakan bau balsem dengan minyak kayu putih

b).

Nervus II (Optikus) : Ketajaman


penglihatan klien masih baik

c).

Nervus III, IV, VI (Okulomotorius,


Troklearis dan Abdusen) : Klien dapat menggerakkan bola matanya ke
segala arah.

d).

Nervus V (Trigeminus) : Mata klien


berkedip saat ada benda asing asing menyentuh kornea.

e).

Nervus VII (Facialis) : Klien dapat


menggerakkan wajah dan dahinya

f).

Nervus

VIII

(Akustikus)

Klien

mengatakan pendengarannya masih baik


g).

Nervus IX (Glasofaringeus) : Klien


dapat merasakan pahit dan manis

h).

Nervus

(Vagus) :

Rangsangan

menelan baik
i).

Nervus XI (Spiral Aksesorius) : Klien


mampu menggerakan tangannya

j).

Nervus XII (Hipoglosus) : Klien


mamapu menggerakan lidah ke kiri dan kanan.
1).Tingkat kesadaran

: Composmentis

2). Skala Koma Glasgow (GCS): 15


D. Perkemihan-Eliminasi Urine
E. Tidak tampak adanya edema palpebra
F. Sistem Pencernaan
1). Mulut dan tenggorokan
a) Inspeksi
(1).

Bibir tampak lembab

(2).kelainan dalam menelan


2). Perut
a) Inspeksi
(1).Bentuk perut datar
Page | 26

(2).Tidak tampak adanya massa dan penonjolan


b) Auskultasi
(3).

Tidak tampak adanya stomatitis

(4).Tidak ada Frekuensi peristaltik usus 8 x / menit


c) Palpasi
(1). Tidak ada nyeri tekan
G. Sistem Muskuloskeletal & Integumen
Kekuatan otot :
5 5
5 5

Keterangan:
0: Tidak ada kontraksi
1: Kontaksi (gerakan minimal)
2: Gerakan aktif namun tidak dapat melawan gravitasi
3: Gerakan aktif, dapat melawan gravitasi
4: Gerakan aktif,dapat melawan gravitasi serta mampu menahan tahanan ringan
5: Gerakan aktif,dapat melawan gravitasi serta mampu menahan tahanan penuh

(a). Inspeksi
a) Bentuk kepala mesochephal.
b) Klien mengatakan kaku pada persendian lutut
c) Klien tampak kaku menggerakkan lutut
d) Tidak ada pembengkakan pada kaki dan tangan
1).

Rambut
a). Inspeksi
(1).Distribusi tersebar merata diseluruh kepala
(2).Kebersihan rambut terpelihara
b). Palpasi
Page | 27

(1) Tekstur halus dan lembut


2).

Kulit
a).

Inspeksi
(1).

Warna kulit coklat merata di seluruh tubuh

(2).

Tidak tampak adanya lesi

b). Palpasi
(1).
3).

Tekstur kulit halus

Kuku
a).

Inspeksi
(1).

b).

Kuku tampak pendek dan bersih


Palpasi

(1).Tekstur rata dan halus


(2).Tidak mudah patah
(1).Sistem Endokrin dan Eksokrin
1). Tidak terdapat pembesaran tiroid
2). Tidak terjadi keringat berlebihan
(3). Sistem Reproduksi (Tidak dikaji)
H. Persepsi sensori :
-

Sistem Penglihatan :Posisi mata simetris, Pupil isokor,tidak ada Conjungtiva


anemis, cahaya kelopak mata normal, pergerakan bola matanormal. Kornea
jernih, tidak ada strabismus, fungsi penglihatan baik, tidak ada tanda-tanda
peradangan, tidak memakai kaca mata, tidak memakai lensa kontak, reaksi
terhadap cahaya kanan dan kiri positif, tampak warna hitam pada kelopak mata

bawah sekitar mata, mata tampak sayu, tidak ada hematoma.


Sistem Pendengaran : Daun telinga simetris dan tidak sakit bila digerakkan,
tidak bengkak.Tidak ada serumen dan juga nanah, tidak ada lesi, tidak ada
tinitus, tidak ada perasaan penuh di telinga, fungsi pendengaran baik, pada
pemeriksaan garputala hasil positif kanan dan kiri, tidak menggunakan alat

bantu pendengaran.
Sistem wicara : Tidak ada kesulitan dan gangguan dalam berbicara, tidak
memakai ETT dan Trakeostomi.

Page | 28

Sistem penciuman : adanya cuping hidung, bentuk simetris, septum terletak di


tengah, tidak ada secret, tidak terdapat sinusitis, tidak ada polip, tidak ada

epitaksis, fungsi penciuman baik.


I. POLA PERSEPSI TATA LAKSANA HIDUP SEHAT
Aktivitas sehari-hari

Sebelum sakit

Selamat sakit

porsi

porsi

Nutrisi
1. 1

dihabiskan 1

dihabiskan

Selera
Nasimakan
+ sayur + lauk Nasi + sayur + lauk
2. pauk

pauk

Menu
3 x sehari makan

2 x sehari

3.
Frekuensi
Mandiridalam 24

Mandiri

4.
Cara makan
Cairan
1. Jenis minuman

Air putih, kopi

2. Frekuensi

Air putih
sehari 5

(2000 ml)

sehari

(2000 ml

J. POLA KONSEP DIRI


Sebelum sakit
Saat ini

: Harga diri tinggi, disiplin dan mandiri

: Harga diri tinggi berusaha untuk mandiri, tapi pasien mengalami

kesulitan jadi dibantu oleh keluarganya.


K. POLA NILAI DAN KEPERCAYAAN/ SPIRITUAL
Sebelum sakit : pasien rajin beribadah
Selama sakit
: pasien masih rajin beribadah walaupun kesulitan dalam
bergerak leluasa jadi di bantu oleh keluarganya.
L. POLA MEKANISME KOPING
Sebelum sakit : Pasien tidak ada masalah dalam beraktivitas
Saat ini

: Masalah utama yang dirasakan selama sakit yaitu merasa capek,

badan merasa lemas, kepala pusing, nafsu makan menurun, berat badan
menurun, perut mual, sering muntah
Page | 29

M. HUBUNGAN PERAN
Sebelum sakit : Pasien dapat berhubungan/berkomunikasi dengan siapapun,
baik keluarga maupun teman.
Saat ini

: Pasien dalam berhubungan/berkomunikasi tetap baik dengan

siapapun, Cuma pasien tidak bias lebih berleluasa seperti dulu.


N. POLA ISTIRAHAT TIDUR
Aktivitas sehari-hari
Istirahat / tidur

Sebelum sakit

Selamat sakit

1.
Jam

13.00 -14.00

13.00 - 14.00

ti

21.00 - 05.00

21.00 - 05.00

Nonton TV, dan berdoa

Nonton TV, dan berdoa

u
r
a. Siang
b. Malam
c.

Kebiasaan

sebelum

tidur
O. POLA PSIKOSOSIAL
a. klien masih dapat mengingat hal-hal yang terjadi di masa lalu dan sekarang
b. klien dapat berorientasi terhadap tempat dan waktu dimana ia berada
4.1.5 Pemeriksaan Penunjang
Urin alisis, tes fungsi ginjal, gula darah, elektrolit, profil lipid, foto toraks, EKG;
sesuai penyakit peserta: asam urat, aktivitas renin plasma, aldosterone,
katekolaminurin, USG pembuluh darah besar,USG ginjal, ekokardiografi.
4.1.6 ANALISA DATA
Nama Pasien: Ny. T
No RM

: 10012

Dx. Medis

: Hipertensi

No.

Data

Etiologi

Masalah

1.

DS:

Peningkatan

Nyeri
Page | 30

1. Klien mengatakan nyeri tekanan darah


kepala
2. Klien

mengatakan Tekanan

tengkuk terasa tegang

perifer

meningkat

3. Klien megatakan nyeri


yang dirasakan bersifat Tekanan vaskuler
hilang timbul

serebral

DO:

Meransang

1.

pengeluaran

Ekspresi

wajah

klien mediator

meringis

kimia

(bradikinin,

2.

serotonin,

dan

Conjungtiva anemis

prostaglandin)

3.
Klien lemah

Thalamus

4.
Skala nyeri sedang (3)

Cortex cerebri

5.
TTV:

Persepsi Nyeri

TD: 180 / 90 mmHg


N : 88 x / menit
P : 24 x / menit
S : 36C
2.

DS :

Proses Penuaan

1.

Gangguan
mobilitas fisik

Klien

mengatakan

mampu

tidak

mengangkat Penurunan fungsi

beban yang berat

tubuh

2.
Klien mengatakan kaku pada
persendiaan lutut
3.

Terganggu sistem
muskuloskeletal
Page | 31

Klien

mengatakan

tidak

dapat beraktivitas dengan Berkurangnya


leluasa

massa

4.

otot,

perubahan

Klien mengatakan mampu degeneratif


berjalan

tetapi

tidak jaringan

terlalu lama

connective

DO:
1.

Klien

kaku Kekuatan

menggerakkan lutut
2.

menurun,

Klien berjalan endurance


dengan pelan

3.

otot
dan

koordnasi

Posisi

tubuh menurun

sedikit membungkuk
4.

BB 45 Kg dan ROM Terbatas


TB 155 Cm
Gangguan
mobilitas fisik

3.

DS:

Perubahan status Kecemasan

1.

kesehatan

Klien

sering

bertanya

tentang penyakitnya
2.

Kurang informasi

Klien mengatakan dirinya tentang penyakit


cemas
keadaannya

dengan
Kurang

DO:

pengetahuan

1. Klien gelisah

tentang
pengawasan dan
pengobatan
Page | 32

Stressor
meningkat
Koping

tidak

efektif

4.

DS:-

Cemas
Peningkatan

Risiko penurunan

DO:

tekanan darah

curah jantung

Tanda-tanda vital:
TD:180/90 mmHg
N : 88 x / menit

Baroreseptor

S : 36 oC

berrespon

P : 24 x / menit
Penurunan
ransangan
simpatis

ke

jantung dan otot


polos vascular

Kecepatan
denyut

jantung

menurun

dan

TPR
(

temperature,

pulse,
respiration

menurun

Page | 33

Penurunan curah
jantung
4.1.7 DAFTAR DIAGNOSA KEPERAWATAN
NO

DIAGNOSA

.
1.

KEPERAWATAN
TEMUKAN
Gangguan rasa nyaman nyeri 18 - 05 - 2016
b/d

TANGGAL DI TANGGAL

peningkatan

TERATASI
-

tekanan

serebral
2.

Gangguan mobilitas fisik b/d 18 05 2016


penurunan

3.

fungsi

muskuloskeletal
Kecemsan b/d

sistem

perubahan 18 05 2016

20-05-2016

status kesehatan
4.

Risiko

penurunan

curah 18 05 2016

20-05-2016

jantung b/d peningkatan after


load

DAFTAR PRIORITAS
DIAGNOSA KEPERAWATAN
NO
TANGGA
L

DIAGNOS
A
00091
00236
00004

PRIORITAS
DIAGNOSA KEPERAWATAN
Gangguan rasa nyaman nyeri b/d peningkatan
tekanan serebral
Gangguan mobilitas fisik b/d penurunan fungsi
sistem muskuloskeletal
Kecemasan b/d perubahan status kesehatan
Page | 34

00007

Risiko penurunan curah jantung b/d peningkatan


after load

4.1.8 RENCANA/INTERVENSI KEPERAWATAN


Nama Pasien

:Ny T

No RM

: 10012

Dx. Medis

: Hipertens

Page | 35

N
o
1.

DIAGNOSA

RENCANA KEPERAWATAN
INTERVENSI
RASIONAL
KEPERAWATAN TUJUAN
Gangguan
rasa Klien
akan 1. Kaji
tingkat 1.
Me
nyaman nyeri b/d mengatakan

nyeri:

mbantu

peningkatan

penyebab,

menentukan

kualitas,

intervensi

tekanan

nyeri

hilang,

serebral, dengan kriteria:

ditandai dengan:

1.

DS:

Klien

1. Klien

lokasi,
akan

durasi

selanjutnya

dan skala (0-5)

lfjsd

mengatakan

mengatakan

nyeri kepala

sakit kepala

hilang

2. Klien

Fljldk

tanda-tanda
vital

2.

mengatakan

2. Observasi

fklf fnf
Per

2.

Ekspresi

wajah

tengkuk terasa

klien

akan

tegang

tampak

tanda-

tenang

vital

3. Klien

mengatakan
nyeri

ubahan
frekuensi

3. Ajarkan teknik

3.

tanda

mempengaruhi

yang Tengkuk

tidak

relaksasi nafas

tingkat

dirasakan

akan

terasa

dalam jdlhflgf

dhfsdkhf

bersifat hilang

tegang

timbul
DO:
1.

Ekspresi

wajah

klien meringis

fkdjfhjkffkdfjh

nyeri
De

3.

4.

ngan

napas

Tanda-tanda

kdjghdkfjghdf

dalam

dapat

vital

kjhgdf jghdg

mereleksasi

dalam

batas normal

4. Anjurkan

otot

otot

a.TD:120-

teknik

sehingga dapat

2.

140/70-80

distraksi

mengurangi

Conjungtiva

mmHg

Dmfgjk

nyeri

b.R:16-24

jhkhjh

anemis
3.

x/menit

Tanda-tanda vital:

c.N:60-100

untuk

traksi

x/menit

beristirahat

mengurangi

dan

nyeri

TD:

180/90

mmHg
N

: 88 x /

d. S: 36-37C

5. Anjurkan klien 4.

aktifitas

berlebihan

Me

5.

menit
S : 36C

dapat

mengurangi

menit
: 24 x /

Dis

minimalkan
stimulasi yang

6. Anjurkan klien

ke

tempat

dapat memacu
peningkatan
Page | 36
jantung

pelayanan

kerja

kesehatan

hkhfkghkhjgh

untuk

kdfj

4.1.9 IMPLEMENTASI / TINDAKAN KEPERAWATAN


Nama Pasien

:Ny T

No RM

: 10012

Dx. Medis

: Hipertensi

HARI

/ NO

TANGGA

L
Sabtu,

DX
I
09.00

19

JAM

IMPLEMENTASI KEPERAWATAN
1.

-05-

Mengkaji
tingkat nyeri: penyebab, kualitas, lokasi ,

2016

skala ( 0 - 5 )
Hasil:
Klien

nyeri

kepala

karena

tekanan

darahnya tinggi, yang dirasakan hilang


timbul, pada seluruh bagian kepalanya,
09.10

dengan skala nyeri 3 (sedang)


2.

Mengobserva
si tanda-tanda vital:
Hasil:
a. TD: 180 / 90 mmHg

b. N : 88 x / menit

09.15

c. P : 24 x / menit
d. S : 36C
3.

Mengajarkan
teknik relaksasi nafas dalam
Hasil:
Teknik relaksasi nafas dalam adalah salah
satu cara untuk mengurangi rasa nyeri
yang di alami dengan cara menarik nafas
dalam

melalui

menghembuskannya
melalui
09.20

hidung
dengan

dan
perlahan

mulut. Dengan cara ini darah

dapat mengalir dengan lancar pada daerah


Page | 37

nyeri, sehingga nyeri dapat berkurang


4.

Menganjurka
n teknik distraksi
Hasil:
Teknik distraksi adalah metode untuk
menghilangkan rasa nyeri, dengan cara

09.30

mengalihkan perhatian pasien pada halhal yang lain sehingga pasien akan lupa
dengan apa yang dideritanya.
5.

Menganjurka
n klien untuk beristirahat, dan mengurangi
aktivitas berlebihan

09.35

Hasil:
Klien mengatakan akan beristirahat, dan
mengurangi aktivitas yang berat
6.

Menganjurka
n klien ke tempat pelayanan kesehatan
terdekat untuk memeriksakan diri
Hasil:
Klien mengatakan akan ke Puskesmas

Sabtu,
19

II

09.40

untuk memeriksakan diri


1. Mengkaji

-05-

tingkat

2016

kemampuan
dan
kelemahan
secara
fungsional
Hasil:
09.50

a. Klien

mengatakan

kaku

pada

persendian
b. Klien mengatakan tidak dapat
beraktivitas dengan leluasa
Page | 38

c. Klien tampak lemah


2. Mengajarkan
latihan
rentang
gerak ROM
aktif/pasif
Hasil:
Latihan rentang gerak ROM adalah
latihan yang dilakukan pada otot dan
10.00

persendian,

yang

gerakan-gerakannya

dapat merangsang otot dan sendi untuk


dapat berfungsi dengan baik. Caranya
yaitu dengan menggerakkan persendian
sesuai jenis gerakannya. Cara ini bisa di
10.10

bantu oleh orang lain ataupun dapat


dilakukan sendiri
3. Memberi
dorongan
untuk
melakukan
aktivitas
secara
bertahap
sesuai
kemampuan
Hasil:
Klien mengatakan mau melakukannya
4. Menganjurka
n

kepada

keluarga
untuk
membantu
klien

dalam
Page | 39

kegiatan
latihan

dan

aktivitas
sehari-hari
Hasil:
Keluarga

klien

mengatakan

mau

melakukannya
Sabtu,

III

10.20 1.

Mengkaji

19-05-

tingkat kecemasan klien

2016

Hasil:
Klien mengatakan masih cemas dengan
10.25

keadaan dirinya
2.

Menganjurka
n klien untuk mengungkapkan perasaannya
Hasil:
Klien tampak tidak malu mengungkapkan

10.30

perasaannya kepada perawat


3.

Mendengarka
n apa yang dikeluhkan oleh klien
Hasil:

Klien
10.35

tampak

bersungguh-sungguh

menceritakan penyakitnya
4.

Menjelaskan
pada klien tentang proses penyakitnya
Hasil:
Hipertensi adalah penyakit tekanan darah
tinggi yaitu diatas 140/90 mmHg. Penyakit
ini dapat menimbulkan banyak penyakit
lainnya seperti penyakit pada ginjal, gagal
jantung,

stroke.

Hipertensi

dapat

disebabkabn oleh konsumsi garam dan


kopi yang berlebihan, makan daging, stres,
usia yang sudah lanjut, kegemukan, dan
Page | 40

disebabkan karena faktor keturunan.Oleh


karena itu, ibu harus menghindari itu
semua
10.40

agar

tekanan

darahnya

dapat

normal.
5.

Memberikan
dorongan spiritual pada klien agar lebih
mendekatkan diri pada TYME
Hasil:
Klien mengatakan rajin menjalankan sholat
lima waktu

Sabtu,

IV

10.45

1. Mengobservasi tanda-tanda vital

19-05-

Hasil:

2016

10.50

a.

TD: 180 / 90 mmHg

b.

N : 88 x / menit

c.

P : 24 x / menit

d.

S : 36C

2. Mengajarkan
seperti

tindakan

pijatan

yang

punggung

nyaman

dan

leher,

meninggikan tempat tidur


Hasil:
Klien

mengerti

dan

mau

melaksanakannya
Minggu,

09.00

1. Mengkaji

tingkat

nyeri:

20-05-

kualitas, lokasi , skala ( 0 - 5 )

2016

Hasil:

penyebab,

Klien mengatakan nyeri yang dirasakan


berkurang, bersifat hilang timbul, dengan
skala ringan (1)
09.05

2.

Mengobserva
si tanda-tanda vital:
Hasil:
a.

TD: 180 / 80 mmHg


Page | 41

09.10

b.

N : 92 x / menit

c.

P : 24 x / menit

d.

S : 36C

3.

Menginngatka
n kembali teknik relaksasi nafas dalam
Hasil:
Klien tampak bernapas melalui hidung

09.15

dan menghembuskan melalui mulut


4.

Mengingatkan
kembali teknik distraksi
Hasil:
Klien tampak menonton televisi dan mau

09.20

bercerita

dengan

perawat

mengenai

penyakitnya
5.

Mengingatkan
kembali

klien untuk beristirahat, dan

mengurangi aktivitas berlebihan


Hasil:
09.25

Klien sudah mengurangi aktivitas yang


berlebihan
6.

Menganjurka
n klien ke tempat pelayanan kesehatan
terdekat untuk memeriksakan diri
Hasil:
Klien mengatakan akan ke Puskesmas

Minggu,

II

09.50

untuk memeriksakan diri


1. Mengkaji tingkat kemampuan

20-05-

dan

kelemahan

2016

fungsional

secara

Hasil:
Klien mengatakan dirinya masih sangat
lemah,kaku pada persendian, dan tidak
10.00

dapat beraktivitas dengan leluasa


Page | 42

2. Mengingatkan kembali latihan


rentang gerak ROM aktif/pasif
Hasil:
Klien tampak melakukan latihan gerak
10.15

ROM aktif/pasif
3. Memberi dorongan
melakukan

aktivitas

untuk
secara

bertahap sesuai kemampuan


Hasil:
10.20

Klien mengatakan mau melakukannya


4. Mengingatkan kembali kepada
keluarga

untuk

membantu

klien dalam kegiatan latihan


dan aktivitas sehari-hari
Hasil:
Keluarga
Minggu,
20-05-

III

klien

mengatakan

mau

melakukannya
10.25 1. Mengkaji tingkat kecemasan klien
Hasil:

2016

Klien mengatakan tidak cemas dengan


10.30

keadaan dirinya
2.

Mengingatkan
kembali

10.40

klien

untuk

mengungkapkan

berani

mengungkapkan

perasaannya
Hasil:
Klien

sudah

perasaannya kepada perawat


10.45 3.

Mendengarka
n apa yang dikeluhkan oleh klien
Hasil:
Klien senang, karena perawat mendengar
keluhannya

10.50

Page | 43

4.

Menjelaskan
pada klien tentang proses penyakitnya
Hasil:
Klien mengatakan sudah mengerti tentang
hipertensi dan hal-hal yang perlu dihindari
seperti mengkonsumsi garam dan kopi yang
berlebihan

5.

Memberikan
dorongan spiritual pada klien agar lebih
mendekatkan diri pada TYME
Hasil:
Klien mengatakan rajin menjalankan sholat
lima waktu

Minggu,
20-05-

IV

11.00

1.

Mengobserva
si tanda-tanda vital

2016

Hasil:
11.10

a.

TD: 180 / 80 mmHg

b.

N : 92 x / menit

c.

P : 24 x / menit

d.

S : 36C

2.

Mengajarkan
tindakan yang nyaman seperti pijatan
punggung dan leher, meninggikan tempat
tidur
Hasil:
Klien mengerti dan mau melakukannya

4.1.10 EVALUASI KEPERAWATAN


Nama Pasien

:Ny T

No RM

10012

Dx. Medis

: Hipertensi

HARI /

NO.

JAM

EVALUASI KEPERAWATAN

Page | 44

TANGGAL
Sabtu,

DX
I

09.00

S:

18-05-2016

a.

Klien mengatakan masih nyeri kepala

b.

Klien mengatakan tengkuknya terasa


tegang

O:
a.

Ekspresi wajah klien meringis

b.

Tanda-tanda vital:
TD: 180 / 90 mmHg
N : 88 x / menit
P : 24 x / menit
S : 36C

A: Masalah nyeri belum teratasi


P: Lanjutkan intervensi
1.
2.
3.
4.
5.

Kaji tingkat nyeri dan skalanya


Observasi TTV
Ajarkan teknik relaksasi nafas dalam
Ajarkan teknik distraksi
Anjurkan
kembali klien untuk
beristirahat dan mengurangi aktivitas

berlebihan
6. Anjurkan klien untuk ke Puskesmas
terdekat
Sabtu,
18-05-2016

II

09.10
S:
a.

Klien

mengatakan

kaku

pada

persendiaan lutut
O:
a.

Klien berjalan pelan

A: Masalah gangguan mobilitas belum teratasi


P: Lanjutkan intervensi
1. Kaji tingkat kemampuan dan kelemahan
secara fungsional
2. Ajarkan klien untuk melakukan rentang
gerak ROM aktif/pasif
3. Beri dorongan untuk melakukan aktivitas
Page | 45

secara bertahap sesuai kemampuan


4. Anjurkan pada keluarga untuk membantu
klien dalam kegiatan dan aktivitas sehariSabtu,

III

hari

09.20
S:

17-07-2009

a. Klien

mengatakan

cemas

dengan

keadaannya
O:
a.

Klien
gelisah

A : Masalah kecemasan belum teratasi


P : Lanjutkan intervensi
1. Kaji tingkat kecemasan klien
2. Anjurkan klien untuk mengungkapkan
perasaannya
3. Dengarkan apa yang dikeluhkan klien
4. Jelaskan kepada klien tentang proses
penyakitnya
5. Berikan dorongan spiritual kepada klien
Sabtu,

IV

09.30

18-05-2016

S:O:
a.

Tanda-tanda vital:
1.

TD: 180 / 90 mmHg

2.

N : 88 x / menit

3.

P : 24 x / menit

4.

S : 36C

A: Risiko penurunan curah jantung belum teratasi


P: Lanjutkan intervensi
1. Observasi tanda-tanda vital
2. Ajarkan tindakan yang nyaman seperti
pijatan punggung dan leher, meninggikan
tempat tidur.
Minggu,
20-05-2016

09.00

S:
Klien mengatakan masih nyeri kepala
Klien mengatakan tengkuknya terasa tegang
Page | 46

O:
Ekspresi wajah klien meringis
Tanda-tanda vital:
TD: 180 / 80 mmHg
N : 92 x / menit
P : 24 x / menit
S : 36C
A: Masalah nyeri belum teratasi
P: Lanjutkan intervensi
1. Kaji tingkat nyeri dan skalanya
2. Observasi TTV
3. Mengingatkan kembali teknik relaksasi
nafas dalam
4. Mengingatkan kembali teknik distraksi
5. Mengingatkan
kembali klien untuk
beristirahat dan mengurangi aktivitas
berlebihan
E. Mengingatkan kembali klien untuk ke
Puskesmas terdekat
Minggu,

II

09.30

20-05-2016

S:
a. Klien mengatakan kaku pada persendiaan
lutut
O:
a.

Klien berjalan pelan

A: Masalah gangguan mobilitas belum teratasi


P: Lanjutkan intervensi
1. Kaji tingkat kemampuan dan kelemahan
secara fungsional
2. Mengingatkan kembali

klien

untuk

melakukan rentang gerak ROM aktif/pasif


3. Beri dorongan untuk melakukan aktivitas
secara bertahap sesuai kemampuan
4. Mengingatkan kembali pada keluarga
untuk membantu klien dalam kegiatan
Minggu, 20- III
05-2016

09.40

dan aktivitas sehari-hari


S : Klien mengatakan tidak cemas lagi
O: Ekspresi wajah klien tenang
Page | 47

A: Masalah kecemasan teratasi


P:-

Minggu,

IV

09.50

S:O:
a.

Tanda

19-07-2009

tanda vital
TD: 180 / 80 mmHg
N : 92 x / menit
P : 24 x / menit
S : 36C
A : Resiko penurunan curah jantung tidak terjadi
P:-

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Hipertensi dapat didefinisikan sebagai peningkatan tekanan darah di atas
normal atau tekanan darah persisten dimana tekanan sistoliknya di atas 140 mmHg dan
tekanan
Page | 48

diastoliknya di atas 90 mmHg. Hipertensi berdasarkan penyebabnya dibagi menjadi 2,


yaitu hipertensi primer atau merupakan hipertensi dengan penyebab yang tidak
diketahui secara pasti. Hipertensi sekunder yaitu hipertensi yang disebabkan oleh
penyebab spesifik tertentu, misalnya penyakit ginjal (glomerulonefritis akut, nefritis
kronis, penyakit poliartritis, diabetes nefropati), penyakit endokrin (hipotiroid,
hiperkalsemia, akromegali), koarktasioaorta.
5.2 Saran
Adapun saran yang dapat kami berikan adalah Pengobatan hipertensi dimulai
dengan perubahan-perubahan gaya hidup untuk membantu menurunkan tekanan darah
dan mengurangi resiko terkena penyakit jantung. Jika perubahan-perubahan itu tidak
memberikan hasil, mungkin anda perlu mengkonsumsi obat-obat untuk penderita
hipertensi, tentu saja dengan berkonsultasi dengan dokter. Bahkan jika harus
mengkonsumsi obat-obatan, lebih baik jika disertai dengan perubahan gaya hidup
yang dapat membantu anda mengurangi jumlah atau dosis obat-obatan yang anda
konsumsi.

DAFTAR PUSTAKA
Palmer,Anna dan Brian Wiiliam. 2007. Tekanan Darah Tinggi. Jakarta : Erlangga.
http://penyakithipertensi.org/

Page | 49

Johnson, M., et all. 2000. Nursing Outcomes Classification (NOC) Second Edition. New
Jersey:

Upper Saddle River

Mc Closkey, C.J., et all. 1996. Nursing Interventions Classification (NIC) Second Edition.
New

Page | 50