Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI

Mata Kuliah : PRAKTIKUM BIOKIMIA

REAKSI UJI LIPID DAN PENENTUAN BILANGAN IODIUM

OLEH :
NAMA

: MIKHA DORA NADAPDAP

NIM

: 4153341027

Jurusan

: BIOLOGI

Program

: PENDIDIKAN BIOLOGI

Kelompok

: VI ( Enam )

Tgl. Pelaksanaan

: 27 September 2016

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERISTAS NEGERI MEDAN
MEDAN

I.

JUDUL PERCOBAAN

REAKSI UJI LIPID DAN PENENTUAN BILANGAN IODIUM


II.

TUJUAN PERCOBAAN :
1. Praktikan dapat menentukan beberapa sifat lipid
2. Praktikan dapat menentukan bilangan iodium
3. Praktikan Dapat menentukan mutu dan kualitas dari minyak.

III.

TINJAUAN TEORITIS

Dalam keseharian lemak biasa disebut minyak. Dapat disebut lemak, bila pada suhu
kamar dalam keadaan padat, sedangkan berbentuk cair, maka disebut minyak. Terdapat lemak
yang baik dikonsumsi, ada pula jenis lemak yang sebaliknya dihindari sama sekali. Jenis
lemak yang baik untuk dikonsumsi adalah lemak tak jenuh. Lemak yang tidak baik untuk
dikonsumsi adalah lemak jenuh. Unsur utama dalam minyak adalah lemak, yang
dikelompokkan menjadi tiga jenis yaitu :
Lemak jenuh adalah lemak yang sulit diuraikan menjadi unsur-unsur lain. Lemak
jenuh hanya memiliki ikatan tunggal di antara atom-atom karbon penyusunnya. Lemak jenuh
bersifat lebih stabil daripada lemak tak jenuh. Lemak jenuh umumnya berhubungan dengan
kolesterol. Kebanyakan atau terlalu sering mengkonsumsi lemak ini akan berakibat buruk
pada kesehatan. Bermacam-macam penyakit dapat terjadi akibat penimbunan lemak jenuh.
Lemak Jenuh dapat menaikkan HDL (High Density Lipoprotein atatu kolesterol baik) dan
juga LDL (Low Density Lipoprotein atau kolesterol jahat). Lemak jenuh terdapat dalam
produk hewani. Semaki banyak konsumsi lemak jenuh, maka akan semakin tinggi kadar
kolesterol dalam darah. Contoh makanan yang mengandung lemak jenuh adalah susu murni,
keju berlemak, cokelat, daging, kelapa, mentega, hati, ayam. Disamping efek buruk yang
ditimbulkan lemak jenuh. Ternyata di sisi lain memiliki keuntungan yaitu :

Lemak jenuh melindungi hati dari alcohol dan racun lainnya, seperti Tylenol.
Lemak jenuh meningkatkan sistem kekebalan tubuh.
Lemak jenuh diperlukan untuk penggunaan asam lemak penting dalam jumlah tepat.
Lemak jenuh terdapat pula pada minyak kelapa atau kelapa sawit. Lemak jenuh pada

minyak kelapa merupakan lemak jenuh alami yang tidak mudah teroksidasi oleh panas dan
jarang menimbulkan reaksi inflamasi pada tubuh. Minyak kelapa berbeda dengan lemak
jenuh lain pada daging atau tanaman lain. Minyak kelapa mengandung medium-chain fatty
acids yang merangsang metabolisme, melindungi jantung dan pembuluh darah, memperbaiki

pencernaan, meningkatkan sistem imunnnn dan melindungi dari infeksi. (Deman,


M. John, 1997)
Lemak tak jenuh mudah bergabung dengan unsur lain dan membentuk molekul yang
dibutuhkan tubuh, sehingga tidak terlalu berbahaya. Lemak tak jenuh memiliki paling sedikit
satu ikatan ganda di antara atom-atom karbon penyusunnya. Keberadaan ikatan ganda pada
lemak tak jenuh menjadikannya memiliki dua bentuk yaitu cis dan trans. Semua lemak
nabati alami hanya memiliki bentuk cis. Lemak bentuk trans hanya diproduksi oleh sisa
metabolisme hewan atau dibuat secara sintetis. Lemak tak jenuh berbentuk cair atau lunak
jika berada pada suhu ruangan. Lemak ini dapat menurunkan kadar kolesterol dalam darah.
Jenis lemak tidak jenuh ini merupakan jenis lemak baik. Lemak ini terbagi dua yaitu tidak
jenuh tunggal dan lemak tidak jenuh ganda. Makanan yang mengandung lemak tidak jenuh
tunggal adalah zaitun, minyak kacang tanah, beberapa margarine yang non-dihidrogenasi,
almond, kacang mete. Sementara lemak tidak jenuh ganda bersumber dari makanan yang
mengandung omega 3 seperti ikan salmon, makarel, dan sarden, dan omega 6 seperti bunga
matahari, kedelai, minyak jagung, walnut, almond, biji wijen dan beberapa margarine nondihidrogenasi. Lemak tak jenuh tunggal dapat menurunkan kadar kolesterol darah maupun
kolesterol LDL. (Fessenden Ralph J. and Fessenden Joan S. 1997)
Lemak Jenuh memiliki rantai pendek (butirat, kaproat), rantai sedang (kaprilat,
kaprat), rantai panjang (laurat, miristat, palmitat, stearat). Lemak tak jenuh tunggal terdiri
atas oleat yang memiliki 18 atom C. Sedangkan lemak tak jenuh ganda terdiri atas omega 3
yang berisi linoleat dan arachidonat. Omega 6 terdiri atas linoleat, EPA, DHA. (Fried, G. H.
dan Hademenos, G. J., 2006)
Lemak tidak jenuh tunggal terkenal dengan nama asam lemak omega 9. Kadar MUFA
dalam plasma cukup tinggi yaitu 17 %, yang menggambarkan diperlukannya MUFA dalam
kehidupan sehari-hari. Lemak tak jenuh ganda atau PUFA nerupakan asam lemak esensial
yang dibutuhkan tubuh, tetapi tubuh tidak dapat mensintesisnya.( Gilbert, Richard E. 2008)
Jenis Lemak trans akan meningkatkan kolesterol. Lemak ini terbentuk selama proses
kimiawi (misalnya proses pemasakan) yang disebut hidrogenasi. Hidrogenasi adalah ketika
sebuah lemak cair berubah menjadi lemak yang lebih padat. Kebanyakan margarine
mengandung lemak trans. Lemak trans berbahaya dan sebaiknya dihindari karena jenis lemak
trans bertindak sebagai lemak jenuh di dalam tubuh manusia yang akhirnya dapat
meningkatkan kolesterol. (Patong, A.R., dkk., 2012)
IV.

ALAT DAN BAHAN:

NAMA ALAT

JUMLAH

Rak tabung

1 buah

2.

Pipet tetes

3 buah

3.

Tabung reaksi

6 buah

4.

Gelas erlemenyer

1 buah

5.

Beker gelas

1 buah

6.

Pipet berskala 10ml

1 buah

NO
1
2
3
4
5
6
7
V.

NAMA BAHAN
Lemak Sapi
Lemak kelapa
Lemak ayam
mentega
Eter
Alkohol
Aquades
PROSEDUR KERJA

JUMLAH
Secukupnya
Secukupnya
Secukupnya
Secukupnya
Secukupnya
Secukupnya
Secukupnya

O
1.

No
1

Prosedur Kerja
Uji kelarutan minyak/lemak

Memasukkan kedalam 3 buah tabung reaksi berturut-turut 2ml eter, aquades dan

alcohol
Memasukkan sedikit minyak kelapa kedalam setiap tabung reaksi dan mengocok

isi tabung sekuat mungkin


Memperhatikan kelarutannya
Mengulangi percoban diatas dengan mengganti minyak kelapa dengan lemak
hewan dan mentega

VI.

VII.

HASILPERCOBAAN / REAKSI :

bahan

Kelarutan terhadap eter

Kelarutan terhadap

Kelarutan terhadap

alkohol

Aquades

Minyak
kelapa

Larut

Tidak larut

tidak larut

Mentega

larut

Tidak larut

Tidak larut

Lemak
sapi

Tidak larut

Tidak larut

Tidak larut

Lemak
ayam

Tidak larut

Tidak larut

Tidak larut

PEMBAHASAN TABEL HASIL PENGAMATAN


1. Minyak kelapa
Pada praktikum kali ini praktikan menggunakan minyak kelapa sebagai lemak
dan di larutkan dalam eter, alcohol dan aquades. Minyak kelapa berwarna kuning dan
bertekstur cair juga beraroma harum. Pada pencampuran minyak kelapa dan eter,
praktikan mendapati minyak kelapa larut dalam eter dan larutan menjadi kuning
bening setelah di lakukan pengadukan. Tetapi dalam pencampuran minyak kelapa dan
alcohol, larutan menjadi berrbutir-butir setelah pengadukan, hal ini di sebabkan
karena alkohol dan minyak kelapa tidak menyatu, alcohol berada tersebar tetapi tidak
larut. Sedangkan dalam pencampuran minyak kelapa dengan aquades, tidak di
dapatkan perubahan, minyak kelapa tetap berada di permukaan atas aquades dan
terpisah.
2. Mentega
Pada praktikum kali ini praktikan menggunakan metega sebagai lemak dan
dilarutkan dalam tiga larutan yaitu eter, alcohol dan aquades. Mentega yang
dimasukkan kedalam eter didapati larut dengan sempurna, larutan menjadi berwarna
kuning bening dan tidak terdapat endapan atau butiran di dalamnya. Ketika mentega
dimasukkan kedalam larutan alcohol dan di lakukan pengadukkan, didapati bahwa
metega tidak larut dalam alcohol tetapi larutan erubah menjadi sedikit keruh dan

terdapat endapan pada dasar tabung hal ini juga sama pada penambahan mentega
terhadap aquades, larutan menjadi keruh dan terdapat endapan di dar tabung.
3. Lemak sapi
Pada praktikum kali ini praktikan menggunakan lemak sapi sebagai lemak dan
di campurkan di tiga larutan yaitu eter, alcohol dan aquades. Pada pencampuran
lemak sapi dan eter, praktikan tidak menemukan adanya perubahan baik warna atau
endapan. Tetapi pada pencampuran lemak sapi dengan alcohol dan aquades, hasil
yang di peroleh cenderung sama, yaitu lemak tidak larut tetapi larutan menjadi keruh
dan terdapat endapan berupa lemak pada dasar tabung.
4. Lemak ayam
Pada praktikum kali ini praktikan menggunakan lemak ayam sebagai lemak
dan di campurkan di tiga larutan yaitu eter, alcohol dan aquades. Pada pencampuran
lemak ayam dan eter, praktikan tidak menemukan adanya perubahan baik warna atau
endapan. Tetapi pada pencampuran lemak ayam dengan alcohol dan aquades, hasil
yang di peroleh cenderung sama, yaitu lemak tidak larut tetapi larutan menjadi keruh
dan terdapat endapan berupa lemak pada dasar tabung.
BAGAIMANA KELARUTAN LEMAK TERHADAP ETER, AQUADES DAN
ALCOHOL?
Menurut Lehninger (1982), lipid merupakan sekumpulan senyawa biomolekul yang
dapat larut dalam pelarut-pelarut organik nonpolar seperti kloroform, eter, benzene, aseton,
dan petroleum eter. Jadi, hasil percobaan ini membuktikan bahwa lipid larut dalam eter
karena eter merupakan pelarut non polar sedangkan aquades dan alkohol tidak karena
aquades dan alkohol merupakan pelarut polar.
Struktur Kimia Kloroform

Struktur Kimia Alcohol

Lemak Ayam
Lemak hewan dicirikan dengan relatif tingginya kandungan kolesterol dan
mengandung sedikit asam lemak tidak jenuh, lemak hewan merupakan salah satu potensi
yaitu menyebabkan timbulnya penyakit. Tingginya konsumsi daging dan produk olahan
daging dapat meningkatkan resiko terjadinya penyakit pada sistem sirkulasi darah. Lemak
tubuh pada ayam broiler biasanya ditimbun dalam tiga bagian yaitu rongga abdomen
terutama sekeliling tembolok yaitu beratnya sekitar 2%-2,5% dari bobot karkas bahkan dapat
mencapai 5-6%, kedua pada kulit terutama pada pangkal bulu dan bagian belakang dekat
pangkal ekor sehingga berat lemaknya dapat mencapai 12-20% dari berat karkas dan ketiga,
pada organ tubuh lain (Natawihardja, 1981). Prosentase lemak abdomen pada ayam jantan
berkisar antara 1,4-2,6% dari berat hidup, sedangkan untuk ayam betina antara 3,2-4,8% .

Lemak Sapi
Letak perlemakan pada ruminansia berbeda dengan lemak pada unggas. Ternak
ruminansia yang masihmuda mempunyai kemampuan untuk mengkonversi gula menjadi
asam-asam lemak, namun ketika rumen mulai berfungsi, kemampuan itu hilang dan asetat
menjadi sumber karbon utama yang digunakan untuk mensintesis asam-asam lemak. Asetat
akan berdifusi masuk ke dalam darah dari rumen dan dikonversi di jaringan menjadi asetil
Co-A, dengan energi berasal dari hidrolisis ATP menjadi AMP. Jalur ini terjadi di tempat
penyimpanan lemak tubuh yaitu jaringan adiposa (di bawah kulit, jantung dan ginjal). Hal
tersebut juga yang terjadi di monogastrik et al.

STRUKTUR KIMIA

a. Eter
b. Alkohol
c. Aquades

: CnH2n+2
: CnH2n+1
: H2O

MENGAPA LEMAK TIDAK DAPAT LARUT DALAM AIR?


Struktur molekul lipid yang kaya akan rantai unsur karbon(-CH2-CH2-CH2-) maka
lemak mempunyai sifat hidrofobik. Ini menjadi alasan yang menjelaskan sulitnya lemak
untuk larut di dalam air. Lemak dapat larut hanya di larutan yang nonpolar seperti eter,
Chloroform, atau benzol.
VIII. TUGAS DAN PERTANYAAN
1. Berdasarkan uji kelarutan lipid yang anda lakukan:
a. apakah ada perbedaan kelarutan lemak dengan minyak
jawaban: kelarutan lemak berbeda dengan kelarutan minyak, karena minyak lebih
cepat larut dengan pelarut non-polar dan pada dengan lemak. Hal ini dikarenakan
ikatan rangkap C=C , yang menyebabkan minyak cepat teroksidasi
b. pelarut manakah yang terbaik untuk lemak dan pelarut manakah yang baik untuk
minyak
jawaban: pelarut yang terbaik untuk lemak adalah kloroform dan pelarut yang
terbaik untuk minyak adalah kloroform karena merupakan ikatan non-polar
c. Mana lebih baik digunakan alcohol panas atau alcohol dingin pada percobaan
tersebut
jawaban: alcohol panas, karena alcohol panas memiliki suhu 13C-14C dapat
menghasilkan ester
2. Tuliskan reaksi iodium dengan natrium tiosulfat
Jawaban: Reaksi Iodium dengan natrium trisulfat
KI + Na2S2O3

IX.

NaI + KS2O3

X.

KESIMPULAN

Dari percobaan yang dilakukan maka diperoleh kesimpulan bahwa :


1. Minyak kelapa dan mentega larut dalam eter dan tidak larut dalam alcohol dan aquades,
dan lemak sapi maupun lemak ayam tidak larut dalam eter, alcohol maupun aquades.
2. lipid larut dalam eter karena eter merupakan pelarut non polar sedangkan aquades dan
alkohol tidak karena aquades dan alkohol merupakan pelarut polar.
3. Lemak memiliki ikatan tak jenuh, dan pada percobaan ini, margarine yang memiliki
tingkat ketidakjenuhan paling tinggi.
4. Lipid relatif tidak larut dalam air.Mereka larut dalam pelarut non-polar, seperti eter,
kloroform, metanol. Lipid memiliki kandungan energi tinggi dan dimetabolisme untuk
melepaskan kalori. Lipid juga bertindak sebagai isolator listrik, mereka melindungi
akson saraf.Lemak mengandung asam lemak jenuh, mereka solid pada suhu kamar.
Contoh, lemak hewan. Lemak tumbuhan tak jenuh dan cair pada suhu kamar.Lemak
murni tidak berwarna, mereka memiliki rasa yang sangat hambar.
5. Struktur molekul lipid yang kaya akan rantai unsur karbon(-CH2-CH2-CH2-) maka
lemak mempunyai sifat hidrofobik. Ini menjadi alasan yang menjelaskan sulitnya lemak
untuk larut di dalam air. Lemak dapat larut hanya di larutan yang nonpolar seperti eter,
Chloroform, atau benzol.

XI.

XII.

DAFTAR PUSTAKA

Deman, M. John, 1997, Kimia Makanan, Institut Teknologi Bandung , Bandung.


Fessenden Ralph J. and Fessenden Joan S. 1997. Dasar-Dasar Kimai Organik. Jakarta :
Binarupa Aksara,.
Fried, G. H. dan Hademenos, G. J., 2006, Schaums Outlines Biologi Edisi Kedua, Penerbit
Eralangga, Jakarta.
Gilbert, Richard E. 2008, etActivated Protein C and Diabetic Naphropathy. N ENGL J MED
358;15.. 1628-1630.
Kuchel, P. dan Ralston G. B., 2006, Biokimia Schaums Easy Outlines, Penerbit Erlangga,
Jakarta.
Patong, A.R., dkk., 2012, Biokimia Dasar, Lembah Harapan Press, Makassar.
Wilbraham Antony, C and Matta Michael S. 1992.Kimia Organik dan Hayati. Bandung: ITB,

MEDAN, 5 OKTOBER 2016


DOSEN PENGAMPU

(Dra. USWATUN HASANAH, M.Si)


NIP/NIM : 1961103011988032002

PRAKTIKAN

(Mikha Dora Nadapdap)


NIM : 4153341027