Anda di halaman 1dari 1

Efek Jahn-Teller, kadang-kadang juga dikenal sebagai Jahn-Teller distorsi, menjelaskan

distorsi geometris molekul non-linear di bawah situasi tertentu. Efek ini dinamai Hermann
Arthur Jahn dan Edward Teller, yang pertama kali diusulkan dalam teorema pada tahun 1937.
[1] teorema dasarnya menyatakan bahwa setiap molekul non-linear dengan keadaan dasar
elektronik merosot akan menjalani distorsi geometris yang menghilangkan degenerasi itu. Ini
juga memiliki efek menurunkan energi keseluruhan kompleks.

Dalam kompleks oktahedral, efek Jahn-Teller yang paling menonjol saat elektron ganjil
menempati orbital misalnya; yaitu, di d9, rendah-spin d7 atau tinggi-spin d4 kompleks, yang
semuanya memiliki keadaan dasar doubly-merosot. Hal ini karena orbital terlibat dalam titik
degenerasi langsung di ligan, sehingga distorsi dapat menghasilkan stabilisasi energik besar.
Sebenarnya, efek juga harus terjadi ketika ada degenerasi akibat elektron dalam orbital t2g
(yaitu konfigurasi seperti d1 atau d2, keduanya merupakan merosot triply). Namun, efeknya
jauh kurang terlihat, karena ada yang jauh lebih kecil menurunkan tolakan untuk mengambil
ligan lebih jauh dari orbital t2g, yang tidak menunjuk langsung pada ligan yang. Hal yang
sama berlaku di kompleks tetrahedral; distorsi kurang karena ada sedikit stabilisasi yang bisa
diperoleh karena ligan tidak menunjuk langsung pada orbital

Jahn-Teller yang paling sering ditemui di kompleks oktahedral dari logam transisi, dan sangat
umum di enam koordinat tembaga (II) kompleks. Konfigurasi elektronik d9 ion ini
memberikan tiga elektron dalam dua orbital merosot, yang mengarah ke keadaan dasar
elektronik ganda-merosot. kompleks seperti mendistorsi sepanjang salah satu sumbu molekul
empat kali lipat (selalu berlabel sumbu z), yang memiliki efek menghilangkan degeneracies
orbital dan elektronik dan menurunkan energi secara keseluruhan. distorsi biasanya
mengambil bentuk memanjangkan ikatan untuk ligan berbaring sepanjang sumbu z, tapi
kadang-kadang terjadi sebagai pemendekan obligasi ini bukan (teorema Jahn-Teller tidak
memprediksi arah distorsi, hanya kehadiran yang tidak stabil geometri). Ketika perpanjangan
tersebut terjadi, efeknya adalah untuk menurunkan tolakan elektrostatik antara pasangan
elektron dari ligan dasar Lewis dan elektron apapun dalam orbital dengan komponen z,
sehingga menurunkan energi kompleks. Jika kompleks tidak terdistorsi akan diharapkan
memiliki pusat inversi, ini dipertahankan setelah distorsi.

Anda mungkin juga menyukai