Anda di halaman 1dari 8

Postpositivistik Phenomenologi Interpretif

Burrel & Morgan


Interpretive paradigm didapatkan dari bagaimana cara kita memahami dunia dengan
keadaanya. Untuk memahami lingkungan fundamental dari dunia sosial pada level
pengalaman subjective. Pendekatannya dalam memahami ilmu sosial cenderung nominalist,
anti-positivist, voluntaris, dan ideographic.
Interpretetive paradigm melihat dunia sosial sebagai proses sosial yang nampak yang
mana dibuat oleh individu didalamnya. Status Ontologi dari dunia sosial dipandang sebagai
yang dipertanyakan dan meragukan sejauh theorist meletakkannya dalam paradigm
interpretive. Filosof dan sosiolog interpretive mencari pengertian yang sangat mendasar dan
sumber dari realitas sosial. Mereka sering menyelidiki secara mendalam dari kesadaran
manusia dan subyektivitas dalam pencarian mereka dalam memahami makna fundamental
yang mendasari dunia sosial.
Sudut pandang mereka dibawah asumsi bahwa dunia kemanusiaan adalah kohesif,
tertata, dan terintegrasi. Problem konfilk, dominasi, kontradiksi, potensi, dan perubahan
bukan merupakan bagian dari kerangka kerja teori mereka. Orientasi mereka lebih banyak
mendapatkan sebuah pemahaman yang subyektif yang dibuat oleh dunia sosial sesuai
keadaanya dalam hal proses yang terus berlanjut.
Dalam bukunya Muhadjir, ada sejumlah nama yang digunakan para ahli tentang
metodologi penelitian kualitatif seperti: interpretif grounded research, ethnometodologi,
paradigma naturalistik, interaksi simbolik, yang semuanya itu tercakup dalam klasifikasi
metodologi penelitian postpositivisme phenomenologic interpretif.
Model Interpretif Geertz
Antropolog terkenal yang dapat dikatakan merintis pengembangan postpositivisme
adalah Clifford Geertz. Studi antropologi sebelumnya menganut faham fungsionalisme,
telaahnya empirik-analitik. Geertz (1973) sebagai interpretif mencari makna, bukan mencari
hukum; berupaya memahami, bukan mencari teori.
Model grounded research
Model grounded research salah satu model dari metodologi penelitian yang berupaya
mencari sosok kualitatif interpretif. Model-model kualitatif dikelompokkan menjadi enam
kelompok yaitu:
1.
Model interaktif Geerta: merintis mencari makna dibalik data empirik sensual.
2.
Model grounded research : banyak memberi sumbangan operasionalisasi kualitatif,
terutama dalam upaya mencari dan merumuskan teori berdasar data empirik.
3.
Model ethnometodologi: banyak memberi sumbangan pada banyak konsep berfikir
kualitatif, tetapi dalam banyak hal masih terpaku pada pemikiran kuantitatif, seperti
masih menggunakan konsep validitas, reliabilitas, dan sebagainya.
1

4.

5.
6.

Model paradigma naturalistik: model yang hampir sepenuhnya berhasil, termasuk


juga menggunakan konsep-konsep model pertama dan kedua yang memang cocok
untuk ciri kualitatif, dan layak serta representatif untuk mewakili metodologi
penelitian kualitatif.
Model interaksi simbolik: model ini menjurus ke pemikiran kuantitatif-statistikpositivistik.
Model konstruktivist: model ini mengembangkan phenomonologik-interpretif yang
idiografik menjadi system interpretation yang memiliki frames of interpretation.

Model Ethnographik-Ethnometodologik
Ethnographi merupakan salah satu model penelitian yang lebih banyak terkait dengan
anthropologi, yang mempelajari peristiwa kultural, yang menyajikan pandangan hidup
subyek yang menjadi obyek studi. Ethnographik telah diperkembangkan menjadi salah satu
model penelitian ilmu-ilmu sosial yang menggunakan landasan filsafat phenomenologi.
Sedangkan Ethnometodologi berupaya untuk memahami bagaimana masyarakat memandang,
menjelaskan dan menggambarkan tata hidup mereka sendiri. Agar dapat dibuat laporan
ethnographik perlu dipelajari metodologinya, yaitu ethnometodologi.
Model Paradigma Naturalistik
Model paradigma naturalistik sebagai model yang telah menemukan karakteristik
yang sempurna. Artinya bahwa kerangka pemikirannya, filsafat yang melandasinya, ataupun
operasionalisasi metodologinya bukan reaktif atau sekedar merespons dan bukan sekedar
menggugat yang kuantitatif, melainkan membangun sendiri kerangka pemikirannya,
filsafatnya, dan operasionalisasi metodologinya.
Model Interaksionisme Simbolik
Interaksionisme simbolik salah satu m odel penelitian kualitatif berlandaskan
pendekatan phenomenologik, karena memang filsafat yang melandasi ataupun pendekatan
metodologinya dapat dikatakan sama. Interaksi simbolik mewakili perspektif teoretik dan
orientasi metodologi tertentu. Pada awal perkembangannya interaksi simbolik lebih
menekankan studinya tentang perilaku manusia pada hubungan interpersonal, bukan pada
keseluruhan masyarakat atau kelompok. Proporsi paling mendasar dari interaksi simbolik
adalah perilaku dan interaksi manusia itu dapat diperbedakan karena ditampilkan lewat
simbol dan maknanya. Mencari makna dibalik yang sensual menjadi penting dalam interaksi
simbolik.
Model Konstruktivist
Model berfikir konstruktivisme dalam ilmu sosial memang termasuk dalam
postpositivisme interpretif, tetapi memang agak memiliki beberapa kekhususan.
Konstruktivist sebagaiman interpretif, menolak obyektifitas. Obyektivitas sebagaimana
dianut oleh positivist mengakui adanya fakta, adanya realitas empirik, sedangkan
konstruktivist berpendapat bahwa yang ada adalah pemaknaan kita tentang empiri di luar diri
yang kita konstruk, empirical-constructed facts. Ilmu dan kebenaran itu dibangun, sifatnya
2

pluralistik dan plastis. Disebut pluralistik karena realitas dapat diekspresikan dengan beragam
simbol dan beragam sistem bahasa. Disebut plastis karena realitas itu tersebar dan terbentuk
sesuai dengan tindakan perilaku manusia yang berkepentingan.
Di dalam jurnal Chua yang berjudul Radical Development in Accounting Thought terdapat
asumsi alternatif interpretatif dan konsekuensi alternatif interpretatif.
Asumsi Alternatif Interpretatif
Alternatif ini berasal dari kepentingan filosofis Jerman yang menekankan peran
bahasa, interpretasi, dan pemahaman dalam ilmu sosial. Schutz [1967, 1966, 1964, 1962]
telah menjadi salah satu pendukung yang paling berpengaruh dalam alternatif ini, ide-idenya
membentuk inti dari deskripsi.
Keyakinan tentang Realitas Fisik dan Sosial
Dimulai dengan gagasan primordial Schutz bahwa apa yang diberikan kepada
kehidupan sosial adalah aliran tak terputus dari pengalaman hidup. Ini "arus kesadaran" tidak
memiliki arti atau identitas diskrit (memiliki ciri-ciri tersendiri) sampai manusia mengalihkan
perhatian mereka (mencerminkan dirinya) dan menganggap makna tersebut pada
segmen aliran ini. Pengalaman telah diartikan secara retrospektif yang
dikaruniai disebut perilaku. ilmu sosial umumnya berkaitan dengan kelas
khusus tindakan perilaku bermakna yang berorientasi ke masa depan dan
diarahkan pada pencapaian tujuan tertentu. Karena tindakan secara
intrinsik diberkahi dengan makna subjektif oleh pelaku dan selalu
disengaja, tindakan tidak dapat dipahami tanpa mengacu pada makna
mereka.
Namun, makna subjektif dalam kehidupan sehari-hari tindakan tidak
terjadi dalam kekosongan pribadi. Sementara manusia terus memesan
dan mengklasifikasikan pengalaman berkelanjutan sesuai dengan skema
interpretatif, skema ini pada dasarnya sosial dan intersubjektif. Kami tidak
hanya menafsirkan tindakan kita sendiri tetapi juga orang lain yang
berinteraksi dengan kita, dan sebaliknya. Melalui proses interaksi sosial
yang berkelanjutan, makna dan norma menjadi obyektif (intersubyektif)
nyata. Mereka membentuk suatu realitas sosial yang komprehensif dan
diberikan yang menghadapkan individu dengan cara yang analog dengan
alam. Selain itu, meskipun perbaikan terus-menerus dan modifikasi
keturunan sosial dari pengetahuan, ada beberapa konstruksi sementara
yang stabil yang menjadi melembaga, diambil untuk diberikan, dan
digunakan untuk melambangkan (struktur) pengalaman. Tipifikasi ini
merupakan bagian penting dari kerangka kerja sosial dengan tindakan
yang dibuat dimengerti.
Keyakinan tentang Pengetahuan
3

Mengingat pandangan dari subyektif dibuat, realitas sosial yang


muncul, pertanyaan penelitian yang relevan adalah: bagaimana akal
sehat dari tatanan sosial diproduksi dan direproduksi dalam kehidupan
sehari-hari; aturan apa yang tertanam pada struktur dunia sosial;
bagaimana tipifikasi ini muncul, dan bagaimana mereka bertahan dan
dimodifikasi; apa motif khas yang menjelaskan tindakan? Pada intinya,
ilmuwan interpretatif berusaha untuk memahami tindakan manusia
dengan pas ke dalam satu set tujuan mereka dari tujuan individu dan
makna struktur sosial.
Penjelasan ini atau model dari dunia kehidupan harus sesuai dengan
kriteria tertentu. Yang pertama adalah konsistensi logis. Schutz [1962,
hal.43] menjelaskan bahwa "sistem konstruksi yang khas yang dirancang
oleh ilmuwan harus ditetapkan dengan tingkat tertinggi kejelasan dan
keunikan dari kerangka konseptual tersirat dan harus sepenuhnya
kompatibel dengan prinsip-prinsip logika formal." postulat ini diperlukan
untuk menjamin "validitas obyektif obyek-obyek pikiran dibangun oleh
ilmuwan sosial." yang kedua adalah "penafsiran subjektif" yang berarti
bahwa ilmuwan mencari makna tindakan yang dimiliki bagi pelaku.
Akhirnya, ada dalil yang memenuhi. Sebagai tidak ada yang netral, dunia
objektif fakta yang bertindak sebagai arbiter akhir, kecukupan teori (atau
penjelasan niat) yang dinilai melalui sejauh mana para pelaku setuju
dengan penjelasan dari niat mereka.
Bagaimana seseorang melakukan pemahaman interpretatif?
Awalnya, itu keliru berpikir bahwa pengamat harus "melompat ke dalam
sepatu / kulit" yang diamati. Gagasan tersebut telah benar dibuang.
Namun, tetap saja sulit untuk menentukan prosedur yang tepat untuk
melakukan penelitian interpretatif, metode tersebut menjadi serupa
dengan antropolog. Mereka menekankan observasi, kesadaran isyarat
linguistik, dan perhatian terhadap detail. Setiap item informasi harus
ditafsirkan dalam terang barang-barang lainnya yang diambil dari bahasa
dan ideologi "suku" diselidiki [Feyerabend, 1975, p. 251] bukan melalui
definisi priori. Makna yang diri mereka dibangun di atas makna dan
praktik sosial. Dengan demikian, studi kasus "tebal" yang dilakukan di
dunia kehidupan pelaku lebih disukai untuk sampel skala besar atau
pemodelan matematika dari niat manusia.
Keyakinan tentang Dunia Sosial
Keyakinan utama tentang orang yang (a) anggapan tujuan tindakan manusia, dan
(B) asumsi tertib, dunia pra-diberikan makna bahwa tindakan struktur. Namun, Schutz
berpendapat bahwa tujuan selalu memiliki unsur pastness, hanya yang sudah berpengalaman

mungkin diberkahi dengan makna dalam mundur, pandangan reflektif. Selanjutnya, tujuan
yang didasarkan pada perubahan konteks sosial dan tidak diberikan.
Teori dan Praktek
Sebagai Fay [1975] menunjukkan, pengetahuan interpretatif mengungkapkan kepada
orang-orang apa yang mereka dan orang lain lakukan ketika mereka bertindak dan berbicara
seperti yang mereka lakukan. Ia melakukannya dengan menyoroti struktur simbolis dan
diambil untuk tema diberikan yang pola dunia dalam cara yang berbeda. ilmu interpretatif
tidak berusaha untuk mengendalikan fenomena empiris; tidak memiliki aplikasi teknis.
Sebaliknya, tujuan dari ilmuwan penafsiran adalah untuk memperkaya pemahaman
masyarakat terhadap makna dari tindakan mereka, sehingga meningkatkan kemungkinan
saling komunikasi dan pengaruh. Dengan menunjukkan apa yang dilakukan orang, itu
memungkinkan kita untuk menangkap bahasa baru dan bentuk kehidupan.
Konsekuensi Alternatif Interpretasi
Beberapa peneliti telah berusaha untuk belajar akuntansi dalam tindakan dan untuk
menyelidiki perannya sebagai mediator simbolik [Hopwood, 1983, 1985, forthcoming;
Tomkins dan Grove, 1983; Colville, 1981; Gambling, 1977]. Konsekuensi memakai
perspektif interpretif, dengan penekanan pada pemahaman, dapat disorot dengan
membandingkan dua orang pekerja pada sistem kontrol anggaran: Demski dan Feltham
[1978] dan Boland dan Pondy [1983]. Yang pertama dilakukan dalam asumsi utama dan yang
kedua mencerminkan kekhawatiran interpretatif.
Untuk Demski dan Feltham, "sistem kontrol anggaran" sebagai aspek realitas yang
berada di luar dunia para peneliti, dan memang, dari pelaku utama dan agen. sistem yang ada
dan keberadaannya diambil untuk diberikan; itu adalah variabel eksogen. anggaran tidak
dilihat sebagai entitas yang "konstruksi sosial" dan terbentuk melalui interaksi. Para penulis
kemudian berusaha untuk mengeksplorasi kondisi umum yang dapat menjelaskan
penggunaan sistem kontrol tersebut dalam suatu lingkungan tertentu. Pengaturan ini
dijelaskan dalam bahasa abstrak ekonomi, dalam hal kontrak antara prinsipal dan agen dan
pasar untuk pertukaran informasi di mana "keseimbangan" dan "solusi optimal pareto" dapat
ditemukan. Sebuah model matematika dari perilaku agen utama kemudian dikelola dengan
beberapa variabel: keadaan dunia, upaya pekerja, keterampilan, dan jumlah modal.
Berdasarkan analisis model ini, beberapa kesimpulan digeneralisasi diambil, misalnya bahwa
"pasar ketidaklengkapan" dan "risk aversion (resiko yang tidak disukai)" adalah kondisi yang
diperlukan untuk pilihan sistem anggaran. Ada juga upaya terbatas untuk membuktikan
validitas model dengan menilai dan menjelaskan seberapa baik pengamatan praktek.
Tujuan tunggal maksimisasi utilitas yang dikaitkan dengan pokok dan agen. Pokok
"kontrak untuk jasa tenaga kerja sehingga dia dapat memperoleh kembali dari modal tanpa
pengeluaran usaha apapun [Dia mencapai rekreasi maksimum]" [p. 3381. Utilitas agen
tergantung pada tingkat nya output / pendapatan dan juga jumlah usaha yang dikeluarkan
(Dia lebih sedikit usaha untuk lebih [p. 342]). peneliti lain yang bekerja dalam kerangka teori
ini menggunakan model yang sama dari niat manusia. Zimmerman [1979, p. 506], misalnya,
5

menganggap semua individu untuk menjadi "akal, evaluatif, memaksimalkan pria (atau
REMMs)." Selain itu, Baiman [1982, p. 170] menunjukkan bahwa setiap individu
diasumsikan bertindak atau kepentingan sendiri dan mengharapkan semua orang lain untuk
bertindak hanya semata-mata untuk memaksimalkan kepentingan mereka sendiri.
Ada juga asumsi implisit dari apa yang disfungsional untuk "organisasi," yaitu, untuk
kedua prinsipal dan agen. Demski dan Feltham berbicara tentang moral hazard dan masalah
adverse selection. Ini adalah masalah dasarnya berbasis informasi yang timbul karena
prinsipal tidak dapat melaporkan secara akurat agen pilihan input dan memverifikasi
informasi yang bersifat pribadi kepada agen. Selain itu, "melalaikan" oleh salah satu prinsipal
atau agen dianggap sebagai tidak membantu dan harus dikendalikan, dalam hal ini, melalui
kontrak berdasarkan anggaran. Namun, tampaknya ada penekanan yang lebih besar
ditempatkan pada kontrol agen. Dia muncul lebih mungkin untuk terlibat dalam
perilaku disfungsional. Dengan demikian, Demski dan Feltham menulis bahwa kontrak
berdasarkan anggaran digunakan untuk "mempelajari sesuatu" [p. 339] tentang perilaku agen.
Demikian pula, Zimmerman [1979, p. 506] berpendapat bahwa "kita harapkan (sebagaimana
seharusnya prinsipal) bahwa agen akan mencoba untuk meningkatkan kesejahteraannya
dengan terlibat dalam kegiatan yang tidak harus dalam kepentingan terbaik prinsipal
(misalnya kelalaian, pada liburan kerja, konsumsi perquisites, pencurian ). "
Boland dan Pondy, sebaliknya, tidak mengambil anggaran sebagai, objek tetap
permanen. Sebaliknya itu adalah "simbolik tidak literal, jelas tidak tepat, nilai dimuat tidak
bebas nilai" [P. 229]. Pada waktu-waktu tertentu, anggaran memainkan peran aktif dalam
membentuk realitas [p. 228] dan pada gilirannya dipengaruhi oleh kepentingan-kepentingan
politik (misalnya, orang-orang dari Gubernur illinois) dan definisi sosial "dapat diterima dan
sah" (kategori seperti "perbaikan dan pemeliharaan" menjadi lebih layak daripada
"penelitian"). Tidak ada asumsi apriori bahwa anggaran memiliki rasional, tujuan teknis;
sebaliknya, simbolik, peran muncul yang terlihat akan didasarkan pada proses sosial dari
organisasi dan lingkungannya. Tidak ada upaya untuk memberikan prioritas untuk tujuan
tertentu dan untuk berbicara tentang perilaku "disfungsional". Bahkan, penulis menyarankan
bahwa tujuan organisasi sedang ditemukan melalui proses anggaran.
Selanjutnya, anggaran dan pengaturan yang berlokasi di sehari-hari, bahasa akal sehat
dari para peserta. Memang, salah satu penulis 'tujuan adalah untuk belajar akuntansi melalui
pelaku' definisi situasi [p. 225]. Juga, tidak seperti Demski dan Feltham, Boland dan Pondy
tidak berusaha untuk mengembangkan penjelasan digeneralisasikan perilaku yang dapat
digunakan untuk memprediksi dan mengontrol menjadi- havior seperti dalam rangkaian yang
sama. Pernyataan yang paling digeneralisasikan mereka adalah: Ada pergeseran konstan
antara rasional, aspek kuantitatif organisasi dan alami, aspek kualitatif [p. 226]. Karena
generalisasi tidak tujuan mereka, penulis menganjurkan penggunaan studi kasus untuk
memahami akuntansi sebagai pengalaman hidup [p. 226]. Sayangnya, Boland dan Pondy
tidak jelas bagaimana kecukupan penjelasan mereka dapat dievaluasi. Pada p. 226, mereka
menulis bahwa peneliti harus mengambil "pandangan kritis" dari definisi situasi pelaku. Ini
berangkat dari ide Schutz dari non evaluatif, ilmuwan tertarik dan postulat tentang
kecukupan.
Perbedaan antara kedua pendekatan untuk mempelajari fenomena yang sama
menggambarkan kontribusi khas penekanan interpretatif. Pertama, perspektif menunjukkan
6

bahwa, dalam prakteknya, informasi akuntansi dapat dikaitkan beragam makna. keragaman
tersebut adalah intrinsik ke realitas sosial dan akuntansi muncul yang terus-menerus
didefinisikan ulang. Selain itu, makna ini akan dibentuk dengan mengubah konteks sosial,
politik, dan sejarah. Mereka tidak perlu menyesuaikan diri dengan definisi rasional apriori,
seperti "yang berguna untuk pengambilan keputusan yang efisien." angka akuntansi yang direpresentasi yang memadai dari hal-hal dan peristiwa seperti yang dialami oleh manusia.
Karena itu, pelaku akan berusaha untuk mengatasi formalitas angka dan memanipulasi makna
simbolik mereka sesuai niat khusus mereka [Boland dan Pondy, 1983; Cooper, Hayes,
andWolf, 1981]. Memang, Hayes [1983] menunjukkan bahwa permintaan yang terus
berkembang informasi akuntansi mungkin karena ambiguitas intrinsik ini yang
memungkinkan trade off yang kompleks antara kelompok-kelompok kepentingan.
Kedua, tidak hanya akuntansi makna dibentuk oleh proses penafsiran yang kompleks
dan struktur, mereka membantu merupakan suatu realitas sosial objektifikasi [Berry et al.,
1985; Hayes, 1983; Boland dan Pondy, 1983; Cooper, Hayes, dan Wolf, 1981; Burchell et al.,
1980]. Misalnya, peta akuntansi pertanggungjawaban tradisional organisasi membantu untuk
mengkonsolidasikan pandangan tertentu dari hierarki, otoritas, dan kekuasaan. angka
akuntansi memberikan visibilitas definisi tertentu "efektivitas," "efisiensi," dan bahwa yang
"diinginkan" dan "layak." Dengan cara ini, angka akuntansi dapat digunakan untuk secara
aktif memobilisasi Bias, untuk menentukan parameter diperbolehkan dalam perdebatan
organisasi, dan untuk melegitimasi kepentingan sectional tertentu.
Informasi akuntansi sangat berguna untuk kegiatan legitimasi karena mereka muncul
untuk memiliki netral, rasionalitas teknis. Nomor sering dianggap sebagai lebih tepat dan
"ilmiah" dari bukti kualitatif. Bahkan di antara aktor / pemain yang sadar akan ketidaktepatan
dari angka-angka ini, debat publik terus diselenggarakan di sekitar angka tersebut karena
dianggap arena yang tepat untuk diskusi. Dengan demikian, di Boland dan [1983] studi kasus
Pondy ini, Gubernur Illinois terus menggunakan anggaran sebagai bukti itikad baik nya
meskipun fakta bahwa ia telah jelas "bermain-main" angka. Akuntansi sering menjadi "suci"
bahasa [Bailey, 1977] yang dapat diterima publik. Untuk berbicara sebaliknya, untuk
Misalnya, dengan mengekspos sifat meragukan angka tersebut atau dengan menjadi skeptis
terhadap prinsip terdengar tinggi ( "kepentingan umum"), dapat dianggap "profan." Bailey
berpendapat bahwa bicara profan biasanya dilakukan secara tertutup di mana kompromi
berantakan kemudian diterjemahkan kembali ke publik, suci (misalnya, akuntansi) bahasa
sehingga rasionalitas dan penampilan agar dipertahankan.
Ketiga, pertanyaan perspektif interpretif pandangan tradisional informasi akuntansi
sebagai sarana mencapai tujuan yang diberikan. Informasi dapat digunakan untuk sesuai
rasionalitas setelah acara [Weick, 1979; Cohen, Maret, dan Olsen, 1972]. Demikian pula,
informasi akuntansi dapat digunakan untuk retrospektif merasionalisasi tindakan dan untuk
memaksakan tujuan seolah-olah itu selalu ada. Selain itu, meskipun tujuan lokal dapat
memulai keinginan untuk jenis tertentu dari rekening, ini mungkin bergabung dengan
beragam, tujuan mungkin bertentangan lainnya sehingga hasilnya tidak dapat dikatakan
dimaksudkan oleh pihak tertentu. Sebagai Burchell, Clubb, dan Hopwood [1985] menulis,
meskipun akuntansi mungkin purposive, apakah itu sengaja tujuan adalah masalah untuk
penyelidikan empiris rinci.
7

Akhirnya, perspektif interpretif tidak menganggap konflik yang pasti "disfungsional."


Konsep "disfungsi" tidak muncul karena ada prioritas diberikan kepada tujuan manusia
tertentu. Tujuan dan prioritas mereka berpendapat akan terbentuk melalui interaksi manusia.
Seperti dapat dilihat, mengubah set asumsi filosofis tentang pengetahuan dan dunia
empiris memberi kita tujuan baru untuk berteori, masalah yang berbeda untuk penelitian, dan
standar alternatif untuk mengevaluasi validitas bukti penelitian. Ada banyak yang bisa
diperoleh dengan memindahkan akuntansi ke dunia kehidupan prinsipal. Instead membangun
model ketat tapi buatan tindakan manusia yang menganggap rasional, tujuan konsensual,
pendekatan ini menawarkan pemahaman tentang akuntansi dalam tindakan. Prinsipal
berusaha mengartikan situasi dan menganalisis bagaimana ini ditenun menjadi kerangka
sosial yang lebih luas. Penekanan interpretatif ini berharga, karena sebagai Burchell et al.
[1980] menunjukkan, kita tahu bagaimana angka akuntansi harus berfungsi tetapi memiliki
sedikit pengetahuan tentang makna dan peran yang mereka benar-benar melakukan. Dan
kecuali informasi tersebut diperoleh, kita mungkin hanya memiliki gambar abstrak wacana
akuntansi yang membatu dalam jurnal dan buku teks dan tidak berhubungan dengan berlatih.