Anda di halaman 1dari 102

LAPORAN KERJA PRAKTEK

ANALISIS TATA LETAK PABRIK


BERDASARKAN HUBUNGAN KETERKAITAN KEGIATAN
INDUSTRI BAKPIA PATHOK 25
PATHOK, YOGYAKARTA

Disusun Oleh :

IFVAN PRABOWO SETYADI


07 / 254929 / TP / 09011

JURUSAN TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2011

ii

iii

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya
kepada kita sehingga sampai sekarang kita dapat merasakan indahnya iman yang
merupakan karunia terbesar dalam hidup kita. Berkat rahmat dan izin-Nya pula
penulisan laporan ini dapat diselesaikan. Tidak lupa shalawat serta salam selalu
kita haturkan kepada Nabi Muhammad SAW sebagai nabi terbaik utusan-Nya.
Penulisan laporan kerja praktek ini merupakan syarat untuk menempuh jenjang
Strata satu (S1) di jurusan Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi
Pertanian, Universitas Gadjah Mada. Tujuan penulisan laporan ini adalah agar
penulis lebih memahami dan melaporkan hasil yang diperoleh selama melakukan
kerja praktek.
Dalam penulisan laporan kerja praktek ini tidak lepas dari dukungan pihak-pihak
yang telah membantu dalam pelaksanaan kerja praktek maupun dalam
penyelesaian penulisan laporan ini. Untuk itu, penulis ingin mengucapkan terima
kasih kepada:
1. Orang tua penulis yang telah memberikan semangat, doa, dan kasih
sayangnya kepada penulis.
2. Dr. Mirwan Ushada, STP, M.App.Life.Sc., selaku dosen pembimbing
kerja praktek yang telah memberikan bimbingan dan pengarahan sehingga
penulisan laporan ini dapat diselesaikan.
3. Ir. Guntarti Tatik Mulyati, MT., Selaku dosen penguji laporan kerja
praktek yang telah memberikan masukan serta saran yang membangun
dalam penyelesaian laporan kerja praktek ini.
4. Bapak Arlen Sanjaya selaku pemilik Perusahaan Bakpia Pathok 25 yang
telah memberikan izin kepada penulis untuk melakukan kerja praktek di
perusahaannya.
5. Karyawan perusahaan Bakpia Pathok 25 yang telah membantu serta
memberikan informasi selama pelaksanaan kerja praktek.
6. Teman-teman TIP angkatan 2007 yang telah memberikan masukan kepada
penulis serta dukungan semangat.

iv

7. Teman-Teman TIP angkatan 2008 yang telah memberikan dukungan


semangat kepada penulis.
8. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu, yang telah
membantu penulis selama pelaksanaan kerja praktek dan penulisan laporan
ini.
Penulis menyadari bahwa penulisan laporan ini masih sangat jauh dari
sempurna dan banyak kekurangan baik dalam penulisan maupun materi yang
disajikan. Oleh karena itu kritik dan saran yang membangun sangat penulis
harapkan untuk menjadi lebih baik. Semoga laporan ini bermanfaat bagi
pembaca dan penulis pada khususnya. Apabila terdapat kata-kata yang kurang
berkenan dan salah, penulis mohon maaf sebesar-besarnya karena segala
kelebihan dan kesempurnaan hanyalah milik Allah SWT.

Yogyakarta, 4 Oktober 2011

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i


HALAMAN PENGAJUAN ............................................................................ ii
HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................... iii
KATA PENGANTAR .................................................................................... iv
DAFTAR ISI ................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... ix
DAFTAR TABEL ........................................................................................... x

BAB I. PENDAHULUAN
A. Sejarah Perusahaan .............................................................................. 1
B. Lokasi Perusahaan ............................................................................... 2
C. Diskripsi Geografis ............................................................................. 4
BAB II. PROSES PRODUKSI DAN SPESIFIKASI PRODUK
A. Proses Produksi ................................................................................... 6
B. Spesifikasi Produk ............................................................................... 11
C. Bahan Baku dan Bahan Pembantu ...................................................... 13
D. Peta Proses Operasi ............................................................................. 16
BAB III. ORGANISASI PERUSAHAAN
A. Struktur Organisasi ............................................................................. 27
B. Ketenagakerjaan .................................................................................. 29
BAB IV. SARANA DAN PRASARANA PRODUKSI
A. Mesin dan Peralatan Industri ............................................................... 33
B. Skema dan Prinsip Kerja Alat ............................................................. 40
C. Tata Letak Ruang Produksi ................................................................. 43
D. Sanitasi ................................................................................................ 44
E. Penanganan Limbah ............................................................................ 46
BAB V. PEMASARAN DAN DISTRIBUSI PRODUK
A. Pemasaran ........................................................................................... 48
B. Distribusi ............................................................................................. 50

vi

TUGAS KHUSUS ANALISIS TATA LETAK PABRIK BERDASARKAN


HUBUNGAN KETERKAITAN KEGIATAN
A. Pendahuluan
1. Latar Belakang Masalah ................................................................ 52
2. Perumusan Masalah ...................................................................... 53
3. Batasan Masalah ............................................................................ 53
4. Asumsi .......................................................................................... 53
5. Tujuan Penelitian .......................................................................... 54
6. Manfaat Penelitian ........................................................................ 54
B. Landasan Teori
1.

Tata Letak ..................................................................................... 54

2.

Peta Keterkaitan Kegiatan ............................................................ 56

3.

Diagram Keterkaitan Kegiatan ..................................................... 58

4.

Tipe Layout ................................................................................... 59

5.

Metode Pengukuran Panjang Lintasan Bahan .............................. 62

C. Metode Penelitian
1. Objek Penelitian ............................................................................ 64
2. Pengumpulan Data ........................................................................ 65
3. Tahapan Penelitian ........................................................................ 66
D. Hasil dan Pembahasan
1. Identifikasi visual .......................................................................... 68
2. Perumusan masalah ....................................................................... 68
3. Penentuan tujuan penelitian .......................................................... 68
4. Studi pustaka ................................................................................. 69
5. Pengumpulan data ......................................................................... 69
6. Pembuatan layout awal ................................................................. 70
7. Analisis layout awal dan layout aliran bahan awal ....................... 72
8. Penyusunan layout industri baru ................................................... 75
9. Evaluasi layout usulan ................................................................... 85
10. Pembandingan layout awal dan layout usulan ............................. 87

vii

E. Kesimpulan
Kesimpulan ................................................................................... 90
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 91

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1. Struktur organisasi perusahaan Bakpia Pathok 25 ............. 28


Gambar 4.1. Roll crusher ........................................................................ 40
Gambar 4.2. Mixer penggorengan adonan kumbu .................................. 41
Gambar 4.3. Mixer adonan kulit bakpia .................................................. 41
Gambar 4.4. Mesin Press adonan kulit ................................................... 42
Gambar 4.5. Boiller ................................................................................. 42
Gambar 4.6. Grinder ............................................................................... 43
Gambar 5.1. Diagram distribusi produk Bakpia Pathok 25 ..................... 51
Gambar 6.1. Layout awal industri Bakpia Pathok 25 .............................. 71
Gambar 6.2. Penentuan titik tengah area produksi .................................. 73
Gambar 6.3. Layout aliran bahan awal .................................................... 74
Gambar 6.4. Peta keterkaitan kegiatan ruang produksi ........................... 76
Gambar 6.5. Peta keterkaitan kegiatan ruang produksi dan fasilitas ........ 79
Gambar 6.6. Diagram keterkaitan kegiatan ruang produksi .................... 82
Gambar 6.7. Diagram keterkaitan kegiatan ruang produksi dan fasilitas. 83
Gambar 6.8. Layout usulan industri Bakpia Pathok 25 ........................... 84
Gambar 6.9. Layout aliran bahan usulan ................................................. 86
Gambar 6.10. Perbandingan aliran bahan awal dan usulan ...................... 88

ix

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1. Tabel panjang aliran bahan layout awal ................................... 75


Tabel 1.2. Tabel rekap peta keterkaitan kegiatan ..................................... 80
Tabel 1.3. Tabel panjang aliran bahan layout usulan ................................ 87
Tabel 1.4. Tabel perbandingan analisis backtracking
dan panjang lintasan bahan ....................................................... 89

BAB I
PENDAHULUAN

A. SEJARAH PERUSAHAAN
Bakpia sebenarnya bukan makanan khas Yogyakarta. Kue dengan cita rasa
dan aroma khas itu berasal dari negeri China dengan nama aslinya adalah Tou
Luk Pia yang artinya kue kacang hijau yang kemudian orang menyebutnya
dengan sebutan Bakpia.
Bakpia mulai diproduksi di kampung Pathok Yogyakarta sekitar tahun
1948-an yang pada saat itu produksi masih dilakukan kecil-kecilan karena
peminatnya yang masih sedikit dan masih diperdagangkan secara eceran yang
dikemas dalam besek yang tidak berlabel. Semakin lama keberadaan bakpia ini
semakin dikenal oleh masyarakat sehingga jumlah produksi bakpia semakin
meningkat dan kemasan yang digunakan juga menjadi lebih bagus yaitu dengan
menggunakan kemasan kertas karton yang memiliki label.
Semakin

banyaknya

merk

bakpia

dikarenakan

banyaknya

yang

memproduksi bakpia sehingga untuk membedakan sekarang digunakan kemasan


baru dengan merk dagang nomor rumah, yang kemudian banyak terdapat merk
dagang bakpia dengan nomer yang berbeda.
Pada mulanya perusahaan yang dimiliki oleh Bapak Arlen Sanjaya ini
adalah merk dagang perusahaan Bakpia Pathok 38, Bakpia Pathok 99, dan
Bakpia Pathok 25. Setelah disatukan, maka merk dagang yang digunakan saat
ini hanya Bakpia Pathok 25. Pada tahun-tahun pertama karena produksi masih
dalam jumlah kecil maka peralatan yang digunakan juga masih sangat sederhana
yaitu dengan menggunakan oven dengan bahan bakar arang. Setelah jumlah
permintaan dari konsumen meningkat maka perusahaan menambah peralatan
produksi yang lebih banyak sehingga dapat memenuhi kebutuhan konsumen.
Usaha bakpia yang dilakukan oleh Bapak Arlen Sanjaya adalah generasi penerus
pembuat Bakpia Pathok 25 yang dahulu berasal dari bisnis keluarga yang

produksi setiap harinya tidak tetap jumlahnya menyesuaikan dengan permintaan


konsumen.
Pada tahun 1999, perusahaan ini mendapatkan surat pendaftaran industri
kecil dari Dirjen Industri kecil dengan surat No. 206/17/A/12/IX/1999 sebagai
perusahaan yang bergerak di bidang kue.
Pada tahun 2000, Sertifikat merk dagang dari Departemen Direktorat
Jenderal Hak Kekayaan intelektual mulai didapatkan atas nama Siek Fendy
Sanjaya dengan No. 478996.
Pada tahun 2004, Perusahaan Bakpia Pathok 25 mendapatkan piagam dan
keamanan pangan dari Badan POM atas nama Arlen Sanjaya dengan nomor 2412-04.3471.04. piagam ini diserahkan karena perusahaan telah menerapkan
prinsip dasar keamanan pangan meliputi higienis karyawan, penanganan dan
penyimpanan pangan, pangendalian hama, sanitasi tempat dan peralatan.
Perusahaan Bakpia Pathok 25 mendapatkan sertifikat halal dari MUI pada
tahun 2006 dengan sertifikat nomor 12100000091206 dan berlaku sejak 12
Desember 2006 12 Desember 2008 atas perusahaan Bakpia Pathok 25 dengan
produknya berupa bakpia.
Semakin berkembangnya perusahaan, saat ini Perusahaan Bakpia Pathok
25 memiliki 5 toko yeng terbesar di Yogyakarta yaitu 2 toko cabang di jalan
AIP KS. Tubun dan 1 toko cabang di jalan Bhayangkara, serta 2 toko dijalan
Laksda Adisucipto (jalan ke arah kota Solo). Toko-toko cabang ini biasanya
mengambil bakpia dari pusat produksi Perusahaan Bakpia Pathok 25 dengan
merk dagang 25.

B. LOKASI PERUSAHAAN
Perusahaan Bakpia Pathok 25 berada di jalan AIP.K.S. Tubun 49, desa
Pathok Yogyakarta. Lokasi ini sangat strategis karena letaknya yang berada
pada daerah padat dan di dekat daerah wisata yang berada di Yogyakarta yaitu
kawasan Malioboro dan Kraton Yogyakarta. Dengan letaknya yang berada di
kawasan

padat

maka

dapat

mempermudah

mempermudah pengadaan bahan baku.

dalam

pemasaran

serta

Perusahaan Bakpia Pathok 25 memiliki took-toko yang menyebar di


Yogyakarta antara lain:
1.

Pabrik / Pusat (Jl. AIP II KS Tubun NG 1/504 Telp. (0274) 513904,


566122 Yogyakarta).
Letak pabrik pembuatan bakpia dengan merk dagang 25 ini sangat
strategis dan mudah dicari karena letaknya berada di kawasan Malioboro
dan Kraton Yogyakarta. Hal ini sangat berpengaruh karena konsumen
menjadi lebih mudah mencari lokasi pabrik.

2.

Toko Ongko Joyo (Kl. AIP II KS Tubun 65 Telp. (0274) 512219, 583237
Yogyakarta).
Lokasi Toko Ongko Joyo sangat strategis karena berada di belakang
kawasan Malioboro yang merupakan kawasan yang dikenal oleh
masyarakat Yogyakarta maupun wisatawan dalam negeri maupun
mancanegara. Apabila belum mengetahui lokasi toko ini maka dapat
bertanya kepada para tukang becak dan andong di kawasan Malioboro
dimana lokasi Bakpia Pathok 25 berada, maka mereka akan menunjukkan
lokasi toko tersebut.

3.

Toko Kembang Jaya (Jl. Laksda Adisucipto KM.9 Telp. (0274) 484458
Yogyakarta (jalan ke arah solo)).
Lokasi Toko Kembang Jaya sangat strategis karena berada di jalur
luar kota Yogyakarta dan dekat dengan bandara yang bereda di
Yogyakarta. Karena letaknya berada di pinggir jalan maka pengguna jalur
luar kota dan bandara dapat dengan mudah membeli oleh-oleh yang akan
dibawa ke daerah asal sebagai oleh-oleh khas Yogyakarta untuk keluarga
maupun kerabat.

4.

Toko Pasar Pathok (Kios pasar Pathok 14-18 Telp. (0274) 561551
Yogyakarta).
Karena lokasinya dianggap strategis karena berada didekat salah satu
Mall yang berada di kawasan Malioboro (Ramai Mall). Dengan lokasi
yang ramai dan mudah dijangkau ini maka konsumen dapat dengan mudah
untuk membeli bakpia dengan merk Bakpia Pathok 25 ini.

C.

DESKRIPSI GEOGRAFIS
Pertimbangan dalam pemilihan lokasi pendirian pabrik Pakpia Pathok 25
ini adalah:
1. Bahan baku
Perusahaan Bakpia Pathok 25 ini menggunakan bahan baku berupa
tepung terigu yaitu cakra kembar dan segitiga biru, kacang hijau,
minyak goreng, gula, dan garam. Daerah berdirinya perusahaan dekat
dengan agen pemasok bahan baku seperti gula, minyak goreng, dan
tepung terigu sehingga dapat memperkecil biaya transportasi yang
dikeluarkan oleh perusahaan.

2. Transportasi
Perusahaan Bakpia Pathok 25 mudah dijangkau oleh kendaraan
sehingga cukup strategis. Selain itu dekat dengan pasar sehingga
mempermudah pemasaran atau distribusi produk dan penyediaan
bahan mentah, pemasok dapat mengirim bahan mentah dengan mudah
(dengan truck atau mobil box).

3. Tenaga kerja
Tenaga Kerja di Perusahaan Bakpia Pathok 25 biasanya berasal
dari daerah Yogyakarta (Kulon progo, Wonosari, Sleman, Bantul) dan
juga ada yang berasal dari luar kota Yogyakarta. Pekerja yang berasal
dari luar kota tinggal di mess yang telah disediakan oleh perusahaan
yang masih terdapat di dalam pabrik. Sedangkan untuk tenaga kerja

yang berasal dari Yogyakarta bisa pulang ke rumah apabila jam


kerjanya sudah habis. Karena kegiatan produksi di perusahaan ini
masih dilakukan secara manual maka ketersediaan tenaga kerja dapat
memperlancar proses produksi.

4. Daerah pemasaran
Dalam pemasaran bakpia, pembeli dapat mendatangi langsung ke
lokasi pabrik atau dapat mendatangi toko-toko cabang perusahaan.
Lokasi pabrik yang dekat dengan pasar dan fasilitas tranportasi yang
baik dapat menekan biaya transportasi yang ditanggung oleh
distributor.

BAB II
PROSES PRODUKSI DAN SPESIFIKASI PRODUK

A. Proses Produksi
Produksi bakpia yang dilakukan pada perusahaan ini tidak tetap yaitu
dengan memperkirakan jumlah permintaan konsumen tiap harinya. Bakpia
yang telah selesai diolah langsung di-display di toko untuk langsung dijual
dan disalurkan ke toko-toko cabang yang dimiliki oleh perusahaan.
Perusahaan ini berusaha agar tidak melakukan penyimpanan produk jadi
(stock) sehingga jumlah produk yang terproduksi tidak berlebihan untuk
menghindari penyimpanan produk jadi. Aliran produksi pada industri
Bakpia Pathok 25 ini mengacu pada pull system dimana kegiatan produksi
dilakukan untuk memenuhi pemesan, cara pandang ini berdassarkan
system pemasaran produk bakpia Pathok 25 yang berorientasi secara by
order . dikarenakan hal tersebut maka peoses produksi di Industri Bakpia
Pathok 25 ini dapat dikatakan sebagai proses Job shop.
Adapun tahapan-tahapan yang dilakukan untuk mengolah bakpia
yaitu tahap pembuatan kulit bakpia, pembuatan adonan pelapis, dan
pembuatan kumbu atau isi kemudian dilanjutkan dengan pengisian kumbu
dan pemanggangan.
1. Pembuatan kulit bakpia
Bahan yang digunakan pada pembuatan adonan kulit bakpia (satu
resep) yaitu 4 kg terigu segitiga biru, 2 kg terigu cakra kembar, 3 liter
air, 2 liter minyak goreng, 3 ons gula pasir, dan satu sendok makan
garam. Yang kemudian dimasukkan ke dalam mixer untuk proses
pencampuran dan pengadukan hingga homogen sekitar 10 menit.
Setelah adonan kulit homogen kemudian dilakukan pressing adonan
dengan menggunakan roller selama kurang lebih 40 putaran atau
kurang lebih 15 menit agar adonan menjadi kalis. Semakin lama

dilakukan pressing pada adonan kulit ini akan mengakibatkan adonan


kulit menjadi semakin lemas sehingga tidak mudah pecah saat ditarik.
Adonan kulit ini digunakan untuk semua rasa bakpia yang diproduksi oleh
industri Bakpia Pathok 25.
2. Pembuatan adonan pelapis
Bahan yang digunakan untuk membuat adonan pelapis adalah tepung
terigu cakra kembar dan segitiga biru dengan perbandingan 1:1 dan
minyak goreng kemudian dicampur dan diaduk hingga homogen. Adonan
pelapis ini berguna agar adonan kulit menjadi empuk. Adonan pelapis ini
digunakan untuk semua jenis rasa bakpia yang diproduksi industri Bakpia
Pathok 25.
3. Pembuatan isi atau kumbu rasa original (kacang hijau)
Kumbu bakpia dibuat dari kacang hijau yang setiap kali pembuatan kumbu
digunakan kacang hijau sebanyak 25 kg. tahapan-tahapan pembuatan
kumbu yaitu:
a. Pemecahan biji
Pemecahan biji bertujuan agar kulit kacang hijau manjadi mudah lepas
pada saat pencucian. Proses pemecahan kacang hijau dilakukan dengan
menggunakan mesin pemecah biji atau Roll Crusher sehingga proses
pemecahan biji berlangsung cepat dan diperoleh biji yang sudah pecah
dan siap untuk direndam.
b. Perendaman
Perendaman berguna untuk mempercepat proses pengukusan karena
kacang hijau yang telah direndam akan menyerap air sehingga
mempercepat proses pengukusan. Perendaman dilakukan selama kurang
lebih 2 jam yang dilakukan di dalam drum.
c. Pencucian
Pencucian ini bertujuan untuk menghilangkan kulit kacang hijau hingga
benar-benar bersih dengan menggunakan air mengalir. Pencucian
dilakukan berulang kali hingga kulit kacang hijau yang ada menjadi
hilang semua dan yang ada hanya isi kacang hijau saja.

d. Penirisan
Penirisan ini bertujuan untuk menjaga nilai higienis produk dimana
prinsip proses penirisan ini adalah pemisahan air bekas pencucian
kacang hijau dengan isi kacang hijau, sehingga air bekas pencucian
tidak masuk ke tahap selanjutnya.
e. Pengukusan
Pengukusan dilakukan di dalam sebuah mesin bernama Boiller dan
didalam setiap mesinnya berkapasitas 4 dandang x 25 kg kacang hijau.
Sumber panas alat ini berasal dari steamer yang berbahan bakar kayu.
Proses pengukusan ini dilakukan selama 45-60 menit atau sampai
kacang hijau lunak.
f. Penggilingan
Setelah pengukusan, kacang hijau menjadi lunak, namun bentuknya
masih kasar sehingga proses penggilingan ini bertujuan untuk
menghaluskan kacang hijau yang sudah lunak tersebut. Penggilingan ini
dilakukan dengan mesin penggiling yang memiliki prinsip kerja sama
dengan mesin penggiling mie dan hasil kacang hijau yang telah digiling
ini ditampung pada tumbu kecil yang kemudian akan dilakukan proses
penggorengan.
g. Penggorengan
Penggorengan dilakukan dengan menggunakan mixer yang berukuran
besar yang dibawahnya diberi api untuk proses penggorengan. Kacang
hijau sebanyak 25 kg yang telah halus dimasukan ke dalam mixer yang
sebelumnya telah disiapkan minyak goreng panas sebanyak 5 liter, lalu
ditambahkan garam sebanyak 310 gram dan gula sebanyak 16,25 kg.
proses penggorengan menggunakan mixer dikarenakan dalam proses ini
membutuhkan pengadukan secara terus menerus selama penggorengan
supaya kumbu yang dihasilkan menjadi homogen dan lebih cepat
mengoreng. Proses penggorengan ini dilakukan selama 30-45 menit
tergantung besar kecilnya api yang digunakan. Kumbu yang sudah

terlihat kalis dan kering kemudian diletakkan ke dalam tumbu lalu


didinginkan.
h. Pendinginan kumbu
Dalam proses ini kumbu yang diangkat dari penggorengan kemudian
dituang atau diletakkan di dalam tumbu kemudian diletakkan dalam
sebuah ruangan tertentu sambil menunggu proses selanjutnya.
4. Pembuatan isi bakpia rasa coklat
Coklat, terigu, minyak goreng, gula, garam, dan vanili dimasukkan ke
dalam mixer penggorengan kumbu dengan komposisi tertentu atau resep
rahasia, dan diaduk hingga homogen dalam waktu kurang lebih 10 menit.
Kemudian adonan jadi dituang ke dalam tampah lalu didinginkan sekitar
15 menit dan selanjutnya diteruskan pada operasi pencetakan bakpia.
5. Pembuatan isi bakpia rasa keju
Keju, terigu, minyak goreng, garam, dan vanili dimasukkan ke dalam
mixer penggorengan kumbu dengan komposisi tertentu atau resep rahasia,
dan diaduk hingga homogen dalam waktu kurang lebih 15 menit.
Kemudian adonan jadi dituang ke dalam tampah lalu didinginkan sekitar
15 menit dan selanjutnya diteruskan pada operasi pencetakan bakpia.
6. Pembuatan isi bakpia rasa nanas
Terigu cakra kembar dan segitiga biru dengan perbandingan 3:1,perasa
nanas, minyak goreng, gula, dan garam, dimasukkan ke dalam mixer
penggorengan kumbu dengan komposisi tertentu atau resep rahasia, dan
diaduk hingga homogen dalam waktu kurang lebih 20 menit. Kemudian
adonan jadi dituang ke dalam tampah lalu didinginkan sekitar 15 menit
dan selanjutnya diteruskan pada operasi pencetakan bakpia.
7. Pembuatan isi bakpia rasa durian
Terigu cakra kembar dan segitiga biru dengan perbandingan 3:1,perasa
durian, minyak goreng, gula, dan garam, dimasukkan ke dalam mixer
penggorengan kumbu dengan komposisi tertentu atau resep rahasia, dan
diaduk hingga homogen dalam waktu kurang lebih 20 menit. Kemudian

10

adonan jadi dituang ke dalam tampah lalu didinginkan sekitar 15 menit


dan selanjutnya diteruskan pada operasi pencetakan bakpia.
8. Pencetakan
Setelah ketiga bahan tersebut selesai yaitu adonan kulit, pelapis dan kumbu
atau isi bakpia, maka dilakukan pencetakan bakpia yang dilakukan secara
manual oleh pekerja. Adonan kulit yang sudah kalis diletakkan diatas meja
yang kemudian dipotong kecil-kecil (2cm x 2cm) lalu ditambah adonan
pelapis secukupnya (kurang lebih satu ujung kuku) kemudian adonan
tersebut dipipihkan dan kemudian digulung dengan maksud meratakan
lapisan pada kulit bakpia. Hasil gulungan tersebut kemudian dimasukkan ke
dalam nampan yang telah berisi minyak goreng secukupnya sambil
dibolak-balik dengan tujuan supaya adonan tidak lengket saat dilakukan
pengisian kumbu.
Pengisian kumbu dilakukan dengan cara mengambil kurang lebih 30 gram
kumbu yang kemudian dimasukkan ke dalam adonan kulit yang telah
dipipihkan terlebih dahulu yang diletakkan diatas lubang yang diberi jari
telunjuk dan ibu jari. Setelah kumbu masuk ke dalam adonan kulit
kemudian ujungnya ditutup dan kemudian dipipihkan sehingga berbentuk
bulat pipih. Proses ini di dilakukan untuk semua jenis rasa bakpia yang
diroduksi oleh industri Bakpia Pathok 25.
9. Pemanggangan
Pemanggangan untuk bakpia isi kacang hijau dilakukan dengan
menggunakan oven berbahan bakar dari arang. Oven yang akan digunakan
dipanaskan terlebih dahulu selama 30 menit. Setiap kali pemanggangan
bakpia yang dapat dipanggang sekitar 350 buah. Pemanggangan dilakukan
selama 5 menit, kemudian setelah 2 menit dilakukan pembalikan dan
dipanggang lagi selama 5 menit. Pembalikan ini bertujuan untuk
mematangkan 2 sisi bakpia dan waktu yang relatif singkat bertujuan agar
bakpia yang dihasilkan tidak gosong. Sedangkan untuk jenis rasa bakpia
yang lain, pemanggangan menggunakan oven berbakan bakar gas.
Digunakan oven berbakan bakar gas karena dibutuhkan panas yang konstan

11

dan tidak terlalu tinggi, sehingga berbeda dengan karakteristik oven arang
yang memiliki panas tinggi. Pengovenan bakpia selain rasa kacang hijau
dilakukan selama 20 menit dengan suhu yang lebih rendah daripada oven
arang. Karakteristik pemanggangan bakpia isi kacang hijau dibutuhkan
panas tinggi namun singkat, sedangkan untuk rasa yang lain dibutuhkan
panas yang lebih rendak, konstan, dan pemanggangan berlangsung lebih
lama.
10. Pendinginan
Pendinginan ini bertujuan agar tidak ada uap air pada saat pengemasan
karena uap air tersebut dapat mengurangi umur simpan bakpia dimana uap
air memacu tumbuhnya jamur. Pendinginan dilakukan dengan cara
meletakkan bakpia yang telah dioven ke atas tampah yang kemudian
diletakkan diatas rak kayu untuk diangin-anginkan.
11. Pengemasan
Pengemasan dilakukan secara manual oleh karyawan yang bertugas untuk
melakukan pengemasan. Kotak kardus berlabel yang dialasi dengan kertas
lilin. Pemberian kertas lilin bertujuan supaya saat pengemasan dapat
menyerap minyak yang keluar dari bakpia. Pada kemasan bakpia terdapat
lubang-lubang di bagian atas dengan tujuan agar uap air yang ada dapat
keluar.
12. Proses pembentukan kemasan
Kemasan dari produk Bakpia Pathok 25 ini awalnya berupa lembaran kertas
karton, kemudian lembaran tersebut dilipat dan distrepless sehingga
berwujud menjadi sebuah kardus. Kardus tersebut kemudian diberi lapisan
kertas minyak pada alasnya dengan tujuan dapat menyerap minyak yang
dikeluarkan oleh bakpia. Setelah itu, kemasan-kemasan tersebut ditata
menggunakan palstik besar dan disimpan di gudang kemasan.
B. Spesifikasi Produk
1. Produk
Produk utama yang dihasilkan dari Perusahaan Bakpia Pathok 25 adalah
bakpia dengan isi kacang hijau. Bakpia merupakan makanan yang terbuat

12

dari adonan tepung terigu dan minyak sebagai kulit atau pembungkus dan
isi atau kumbu yang terdiri dari campuran kacang hijau namun sekarang
terdapat beberapa variasi rasa seperti coklat, keju, nanas, dan aneka rasa.
2. Jumlah yang diproduksi
Jumlah bakpia yang diproduksi di perusahaan ini berbeda-beda tiap
harinya. Hal ini terjadi karena pembuatan bakpia disesuaikan dengan
permintaan konsumen sehingga tidak ada bakpia yang disimpan terlalu
lama di pabrik karena umur simpan bakpia yang tidak tahan lama (hanya
berkisar 4 hari).
Pada hari-hari biasa perusahaan ini menghasilkan sekitar 50.000-70.000
bakpia sedangkan pada hari libur bisa mencapai tiga kali lipat daripada
hari-hari biasa.
3. Merk dagang
Bakpia yang dihasilkan oleh perusahaan ini diberi merk dagang Bakpia
Pathok 25 sesuai dengan nama perusahaan dimana sertifikat merk dagang
tersebut didapat pada tanggal 2 Juni 2000 dari Departemen Direktorat
Jenderal Hak Kekayaan Intelektual atas nama Siek Fendy Sanjaya dengan
No. 478996.
4. Kemasan
Bakpia Pathok 25 dikemas dengan menggunakan kertas karton yang
didalamnya dilapisi dengan kertas minyak. Dengan kemasan yang terbuat
dari karton, diharapkan dapat menjaga kondisi bakpia agar tidak mudah
hancur dan kertas minyak dapat menyerap minyak yang terlalu banyak
pada

bakpia

dan

melindungi

bakpia

dari

air

sehingga

dapat

mempertahankan kondisi bakpia agar tidak mudah rusak atau berjamur


karena kelebihan air serta melindungi dari debu-debu dan serangga yang
berpotensi mengkontaminasi bakpia tersebut.
Saat ini ada dua ukuran kemasan bakpia yang berbeda pada perusahaan
Bakpia Pathok 25 ini, yaitu bakpia isi 15 dan bakpia isi 20.

13

C. Bahan Baku dan Bahan Tambahan


1. Pengadaan bahan baku utama dan bahan tambahan
a. Pengadaan bahan baku utama
Bahan baku utama yang digunakan untuk pembuatan bakpia adalah
tepung terigu sebagai bahan untuk kulit bakpia dan kacang hijau
sebagai bahan isi atau kumbu bakpia, serta keju, coklat, untuk masingmasing rasa.
Tepung terigu yang digunakan adalah merk segitiga biru dan cakra
kembar. Perusahaan Bakpia Pathok 25 ini mendatangkan tepung terigu
tersebut dari toko atau membeli langsung dari grosir dengan frekuensi
pembelian seminggu sekali sebanyak 50-100 sak (@ 25 kg).
penggunaan tepung terigu ini tergantung dari jumlah bakpia yang ingin
dibuat sehingga penggunaan tepung terigu ini tidak tetap. Pemesanan
akan dilakukan setelah persediaan tepung terigu yang dimiliki oleh
perusahaan hampir habis.
Bahan baku utama lainnya adalah kacang hijau yang didatangkan dari
Demak, Jombang, atau Surabaya. Setiap kali pemesanan biasanya
Perusahaan Bakpia Pathok 25 ini langsung memesan dalam jumlah
banyak sekitan 20 ton. Coklat dan keju didatangkan dari distributor
langsung dan pemesanan dilakukan ketika persediaan perusahaan
hampir habis.
b. Pengadaan bahan tambahan
Dalam produksi bakpia digunakan juga beberapa bahan pembantu,
yaitu minyak goreng, gula pasir, vanili, perasa nanas, perasa durian,
dan garam halus. Sama seperti halnya dengan pengadaan tepung terigu,
bahan-bahan pembantu ini dipesan apabila persediaan yang dimiliki
oleh Perusahaan Bakpia Pathok 25 sudah hampir habis.

14

c. Kemasan
Kemasan yang digunakan oleh Perusahaan Bakpia Pathok 25 terbuat
dari kertas karton berlabel. Kemasan karton ini dipesan dari Magelang
dan Jakarta secara orderan.
2. Penanganan Bahan Baku dan Bahan Tambahan
a. Bahan Baku Utama
Saat penerimaan tepung terigu dari pihak penjual, tepung terigu
ditimbang

terlebuh

dahulu

sebelum

dimasukkan

ke

tempat

penyimpanan supaya tidak ada beratnya kurang tiap karungnya


sehingga dapat merugikan perusahaan. Pengangkutan dilakukan
dengan menggunakan buruh panggul karena dirasa lebih cepat
daripada diangkut dengan menggunakan troli. Tepung terigu
diletakkan di dekat stasiun kerja pembuatan adonan dengan cara
ditumpuk si atas alas kayu (pallet) yang bertujuan agar tepung terigu
tidak lembab dan memudahkan dalam pengambilan apabila ingin
digunakan.
Sama seperti halnya pada penerimaan tepung terigu, penimbangan
dilakukan terlebih dahulu supaya kacang hijau yang dipesan sesuai.
Untuk mengetahui kualitas kacang hijau yang dipesan dilakukan
pengambilan sampel kacang hijau yang datang dan melihatnya apakah
bagus atau tidak. Apabila tidak bagus maka akan dikembalikan kepada
pihak penjual kacang hijau untuk ditukar dengan kacang hijau yang
bagus. Pengangkutan dilakukan dengan menggunakan buruh panggul
dengan alasan yang sama dengan pengangkutan tepung terigu.
Penanganan kacang hijau dilakukan dengan cara menyimpan kacang
hijau dalam karung goni dan disimpan di tempat penyimpanan kacang
hijau. Peletakkan kacang hijau dilakukan di atas alas kayu (pallet) dan
dekat dengan stasiun kerja pemecahan biji kacang hijau dan
perendaman.
Untuk coklat dan keju didatangkan dalam kemasan kardus, sehingga
dalam pengawasannya lebih mudah karena hanya dengan menghitung

15

jumlah kardus yang diterima dan membandingkan dengan jumlah


pesanan. Untuk penyimpanannya juga disimpan diatas palet untuk
menghindari kelembaban lantai.
b. Bahan Tambahan
Bahan-bahan tambahan berupa minyak goreng, gula pasir, perasa
nanas, perasa durian, dan garam halus diletakkan di ruang
penyimpanan bahan atau dekat dengan ruang pembuatan kumbu.
Minyak goreng diletakkan di atas lantai. gula pasir diletakkan di dalam
karung dan diatas pallet. Garam halus diletakkan di dalam kardus besar
di atas pallet dan sama hal nya dengan perasa nanas dan durian.
c. Kemasan
Untuk menyimpan kemasan, kemasan dibentuk terlebih dahulu dengan
merekatkannya menggunakan strapless. Setelah itu dimasukkan ke
dalam plastik dengan disusun rapi agar tidak rusak dan tidak basah
serta menjaga dari kotoran-kotoran yang terdapat di dalam gudang
seperti debu dan serangga.
Penyimpanan dilakukan didalam gudang kardus dan pengambilan
kardus yang akan digunakan untuk proses pengemasan yang sudah
lebih lama berada di gudang atau menerapkan sistem FIFO (First in
First out). Untuk mengetahui kardus yang masuk terlebih dahulu ke
gudang, maka pada tiap plastik kardus diberi tanda dengan menuliskan
tanggal masuk ke gudang.

16

D. Peta Proses Operasi


1. Peta Proses Operasi Pembuatan Bakpia Pathok 25 Isi Kacang Hijau

17

18

2. Peta Proses Operasi Pembuatan Bakpia Pathok 25 Isi Coklat

19

20

3. Peta Proses Operasi Pembuatan Bakpia Pathok 25 Isi Keju

21

22

4. Peta Proses Operasi Pembuatan Bakpia Pathok 25 Rasa Nanas

23

24

5. Peta Proses Operasi Pembuatan Bakpia Pathok 25 Rasa Durian

25

26

6. Peta Proses Operasi Perakitan Kemasan

BAB III
ORGANISASI PERUSAHAAN

A. Struktur organisasi
Secara umum, perusahaan ingin menyusun suatu struktur
organisasi yang akan memastikan bahwa seluruh karyawannya berada
pada posisi dimana mereka dapat dipandu dan diawasi dengan baik oleh
seorang diatas mereka agar dapat melakukan pekerjaan secara efisien,
yang memungkinka perusahaan memanfaatkan karyawan-karyawan secara
efisien, yang memungkinkan produksi barang atau jasa dapat dilakukan
dengan biaya yang relatif rendah.
Struktur organisasi yang diterapkan pada Perusahaan Bakpia
Pathok 25 masih sangat sederhana karena belum ada jembatan khusus
yang diberikan pada karyawannya. Pemilik perusahaan hanya memiliki
orang kepercayaan yang diberi tugas untuk mengawasi dan mengontrol
pekerjaan yang dilakukan di pabrik.
Struktur organisasi lini sederhana adalah struktur dimana terdapat
seorang pemilik dan biasanya beberapa karyawan dengan pengaturan atas
tugas, tanggung jawab, dan komunikasi yang bersifat sangat informal serta
dicapai melalui hubungan secara langsung. Semua keputusan strategis dan
operasional dibuat oleh pemilik, atau satu tim kecil dari pemilik. Karena
struktur sederhana ini memungkinkan adanya respon yang cepat terhadap
pergeseran produk atau pasar dan kemampuan untuk mengkoordinasi
permintaan pelanggan yang unik tanpa kesulitan karena pemilik secara
langsung terlibat dengan para pelanggan secara teratur. Struktur lini
sederhana mendorong para karyawan untuk melakukan banyak tugas dan
struktur tersebut sangat efektif dalam bisnis yang melayani produk lokal
atau pasar lokal yang sederhana. Struktur ini membutuhkan pemilik yang

27

28

multitalenta dan cerdik yang mampu menangani permasalahan produksi


maupun penjualan produk.

Adapun struktur organisasi yang diterapkan di perusahaan Bakpia Pathok 25


adalah sebagai berikut:

Pimpinan

Administrasi

Pemasaran

Produksi

Karyawan

Gambar 3.1 Struktur Organisasi Perusahaan Bakpia Pathok 25


Keterangan gambar :
: Garis koordinasi

1. Pemilik perusahaan (Pimpinan perusahaan)


Pimpinan perusahaan dipegang langsung oleh pemilik Bakpia Pathok
25 yaitu bapak Arlen Sanjaya. Sebagai pemimpin, beliau memegang
kendali langsung atas jalannya perusahaan. Mengambil keputusan dalam
hal kebijakan atas jalannya perusahaan. Mengambil keputusan dalam hal
kebijakan perusahaan, penentuan peraturan, perekrutan karyawan,
pemutusan hubungan kerja, dan penentuan jam kerja adalah tugas-tugas
beliau.

29

2. Asisten
Dalam menjalankan tugasnya, bapak Arlen Sanjaya dibantu oleh 3
asisten yang menjadi kepercayaannya untuk menjalankan perusahaan
sehari-hari. Ketiga asisten beliau adalah bapak Eko, bapak Kasto, dan
bapak Wakijan (Ateng). Ketiga asisten tersebut bersama-sama membantu
pimpinan di tiga bagian yang berbeda, yaitu bagian administrasi,
pemasaran, dan produksi. Pembagian tugas diantara ketiga nya belum
jelas, karena asisten tidak spesialisasi di satu bidang. Adapun tugas-tugas
dari asisten beliau antara lain sebagai berikut:
a. Administrasi
Bagian administrasi memiliki tugas sebagai berikut:
1. Mengatur semua permasalahan keuangan perusahaan.
2. Memberikan laporan keluar masuknya uang, cek, dan bilyet giro.
3. Membuat laporan keuangan.
b. Produksi
Bagian produksi mempunyai tugas sebagai berikut:
Bertanggung jawab terhadap berlangsungnya dan kelancaran produksi
di dalam pabrik yang meliputi penerimaan bahan baku, penanganan
bahan di dalam pabrik, proses pengolahan, sampai produk siap
dipasarkan.
c. Pemasaran
Bagian pemasaran memiliki tugas sebagai berikut:
1. Menerima pesanan produk dari konsumen maupun distributor.
2. Menangani pemasaran produk baik yang dipasarkan langsung di
pabrik, maupun gerai-gerai di luar.

B. Ketenagakerjaan
Tenaga kerja merupakan salah satu sumber daya yang sangat dibutuhkan
untuk melakukan sebuah proses produksi di perusahaan, apalagi perusahaan
yang proses produksinya masih dilakukan secara manual. Perencanaan sumber
daya manusia harus dilakukan dengan baik mulai dari perekrutan sampai

30

dengan pemberhentian. Didalam perusahaan sendiri sangat diperlukan


pengolahan sumber daya manusia sehingga perusahaan memperoleh tenaga
kerja yang sesuai dengan yang dibutuhkan perusahaan dengan spesifikasi dan
keahlian tertentu sehingga dapat melakukan pekerjaannya dengan baik dan
benar. Pengolahan tenaga kerja ini bertujuan untuk mencapai hubungan yang
harmonis dan serasi antara pemilik dengan karyawan dan juga sebagai alat
yang berguna untuk menciptakan keseimbangan tenaga kerja.

1. Pengaturan kerja
Perusahaan Bakpia Pathok 25 memiliki 80 karyawan tetap yang
terbagi dalam 2 bagian. Perusahaan ini juga memperkerjakan karyawan
harian jika terjadi lonjakan permintaan sehingga untuk dapat melakukan
produksi sesuai dengan jumlah kebutuhan maka diperlukan tambahan
tenaga kerja dan untuk itu perusahaan memperkerjakan karyawan kontrak.
Pengaturan penjadwalan tenaga kerja pada Perusahaan Bakpia Pathok 25
ditetapkan oleh pemilik perusahaan. Penjadwalan tenaga kerja harus
diperhatikan karena proses produksi dilakukan setiap hari tanpa libur,
maka penentuan libur karyawan harus dibagi-bagi sehingga tidak
mengalami kekurangan tenaga kerja setiap hari.
Karyawan yang bekerja diperusahaan ini dibagi menjadi dua bagian
yaitu:
a. Karyawan toko
Karyawan toko bertugas untuk melayani konsumen dan melakukan
penjualan serta menerima pesanan. Karyawan toko juga bertanggung
jawab atas kebersihan showroom (toko). Karyawan yang bekerja untuk
menjaga toko dibagi menjadi 2 shift kerja yaitu:
-

Shift pagi : mulai pukul 07.00 15.00

Shift sore : mulai pukul 14.00 23.00

Pembagian shift ini sangat efektif karena dengan adanya pembagian


shift ini, para pembeli dapat selalu dilayani oleh karyawan yang masih
fresh sehingga hal ini dapat menjadi salah satu pelayanan konsumen

31

yang baik dan menimbulkan rasa nyaman bagi konsumen yang


membeli langsung produk Bakpia Pathok 25 ini di pabrik pusat
pembuatannya.
b. Karyawan produksi
Karyawan produksi bertugas dalam pembuatan bakpia serta menjaga
kebersihan lingkungan kerjanya. Karyawan produksi bekerja mulai
pukul 07.00 WIB 17.00 WIB namun apabila permintaan konsumen
sedang ramai, maka biasanya produksi dilakukan mencapai jam 21.00
WIB. Apabila produksi melebihi jam kerja maka pekerja mendapat
gaji lebih karena dihitung sebagai lembur. Pada bagian produksi ini
diberlakukan sistem rotasi dalam 3 jam sekali sehingga semua
karyawan dituntut untuk menguasai semua jenis jenis pekerjaan yang
ada pada bagian produksi industri Bakpia Pathok 25. Hal ini
diterapkan untuk menanggulangi kejenuhan karyawan dalam bekerja,
sehingga diharapkan produktivitas karyawan akan lebih stabil dari
awal dimulainya jam produksi hingga berakhirnya jam produksi.
Ada pula karyawan piket yang bertugas untuk datang lebih awal dari
jam kerja dengan tujuan mempersiapkan alat-alat yang akan digunakan
untuk produksi, misalnya memanaskan oven terlebih dahulu.
Karyawan piket ini selalu berubah sesuai jadwal yang ditetapkan.
Untuk pekerjaan berat seperti proses pembuatan kumbu, pembuatan
adonan kulit, dan pengovenan dilakukan oleh para tenaga kerja pria.
Untuk pencetakan bakpia dilakuakan oleh pekerja wanita dan pria,
sedangkan untuk pengemasan bakpia dilakukan oleh pekerja wanita.

2. Pengupahan tenaga kerja


Gaji atau upah adalah uang atau sesuatu yang berkaitan dengan uang
yang diberikan kepada pegawai, sistem pembayaran karyawan dapat
dibagi menurut pembayaran berdasarkan waktu kerja, yaitu pembayaran
yang dilakukan atas dasar lamanya bekerja, misalnya jam, hari, minggu,
bulan serta pembayaran berdasarkan hasil kinerja, yaitu pembayaran upah

32

atau gaji yang didasarkan pada hasil akhir dari proses kerja, misalnya
jumlah produksi.
Pemilik perusahaan Bakpia Pathok 25 memberikan upah kepada
karyawannya secara mingguan. Pembayaran upah dilakukan setiap hari
senin setelah selesai bekerja. Pemilik perusahaan juga terkadang
memberikan bonus lebih pada hari raya.

3. Perekrutan tenaga kerja


Perekrutan tenaga kerja dilakukan apabila terjadi kekurangan tenaga
kerja. Para pelamar pekerjaan menyerahkan biodata kepada pemilik
perusahaan yang kemudian akan diseleksi aleh pemilik perusahaan lalu
diwawancarai terlebih dahulu sebelum diterima bekerja. Karena sistem
kerja yang serabutan menyebabkan banyak para pekerja yang keluar
masuk sehingga sering terjadi pergantian pekerja.
4. Kesejahteraan tenaga kerja
Perusahaan harus memperhatikan kesejahteraan tenaga kerjanya agar
para pekerja merasa bahwa mereka juga diperhatikan oleh pihak
perusahaan sehingga mereka bekerja dengan nyaman.
Untuk tenaga kerja, Perusahaan Bakpia Pathok 25 memberikan
beberapa tunjangan antara lain :
a. Tunjangan makan tiga kali sehari
b. Tunjangan kesehatan seperti biaya perawatan di rumah sakit apabila
mengalami sakit yang serius serta biaya pengobatan.
c. Penginapan (mess) bagi pekerja yang tidak melaju.
d. Uang lembur dan bonus hari raya (THR)

BAB IV
SARANA DAN PRASARANA

A. Mesin dan Peralatan Produksi


Mesin dan peralatan produksi merupakan segala sesuatu yang
digunakan untuk produksi mulai dari persiapan bahan hingga produksi
selesai. Sarana ini dimaksudkan untuk memperlancar dan mempercepat
proses produksi.
Adapun mesin-mesin yang dimaksud untuk melakukan proses
produksi antara lain:
1. Rool Crusher
Fungsi

: Menghancurkan kacang hijau menjadi 2 bagian.

Spesifikasi mesin :
Tipe

: AE B-Phase

Daya

: 2 HP

Merk

: Lion brand

Kecepatan rotasi : 1380 rpm


Voltase input

: 220 V

Frekwensi input

: 50 Hz

2. Mixer Penggorengan Kumbu


Fungsi

: mencampur bahan-bahan untuk membuat kumbu


bakpia

Spesifikasi

Input listrik

: 220 V 50 Hz

Kapasitas Wadah : 66 l
Kecepatan Mixer : 240 / 120 rpm
Dimensi alat

: 1,2 x 1,2 x 1,5 m

33

34

3. Mixer adonan kulit bakpia


Fungsi

: Mencampur bahan-bahan untuk adonan kulit.

Spesifikasi mesin :
Kapasitas

: 20 liter

Listrik

: 1100 watt, 220 V, 50 Hz

Kecepatan

: 462 / 317 / 197 rpm

Dimensi alat

: 50 x 50 x 100 cm

4. Mesin Press adonan kulit


Fungsi

: mengkaliskan adonan kulit setelah di mixing dan


menipiskan adonan agar mudah dipotong.

Spesifikasi mesin :
Dimensi

: 70 x 60 x 130 cm

Input Listrik

: 1500 watt / 50 Hz

Berat

: 120 kg

5. Boiller
Fungsi

: mengukus kacang hijau agar dapat digiling


lembut.

Spesifikasi

Kapasitas

: 4 x 25 kg

Jenis bahan bakar

: Kayu

Kebutuhan bahan bakar : 1 m3 /operasi


Pemasok air

: 2 motor listrik 1 HP (220 V, 400 watt, 50


Hz)

6. Grinder
Fungsi

: menghaluskan kacang hijau yang akan dijadikan kumbu


bakpia.

Spesifikasi :
Kapasitas

: 5 kg

Penggerak

: motor listrik 1 HP (220 V, 400 Watt, 50 Hz)

35

Sedangkan peralatan-peralatan yang digunakan untuk proses produksi antara lain:


1. Bak plastik
Bak plastik ini digunakan untuk membuat adonan kulit bakpia dan juga
digunakan untuk membuat adonan pelapis.
2. Meja kerja
Meja kerja digunakan sebagai tempat pncetakan, tempt adonan kulit, serta
tempat pengemasan yang terpisah. Meja kerja ini terbuat dari kayu yang
diatasnya dilapisi dengan seng anti karat.
3. Nampan
Nampan digunakan untuk tempat kulit bakpia yang siap dibentuk, untuk
tempat minyak goreng, dan tempat bakpia yang siap dipanggang.
4. Pisau
Pisau digunakan untuk untui memotong adonan yang telah digiling (
rolling). Pisau yang digunakan terbuat dari steinlessteel sehingga tidak
berkarat.
5. Timbangan
Timbangan ini digunakan untuk menakar bahan-bahan yang akan
digunakan pada proses produksi. Penakaran bahan baku dan pembantu ini
sangat penting karena akan mempengaruhi produk yang dihasilkan baik
bentuk maupun rasanya.
6. Wajan
Wajan dengan kapasitas 26 kg ini digunakan untuk menggoreng kacang
hijau yang sudah digiling dengan dicampur beberapa bahan tambahan.
7. Pengaduk
Pengaduk digunakan untuk mengaduk kacang hijau pada saat proses
pengukusan setelah direndam dan dicuci. Pengaduk ini terbuat dari kayu
dan bertangkai panjang.
8. Tungku
Tungku berfungsi berfungsi sebagai alat pemanas proses pengolahan yang
menggunakan bahan kayu bakar.
9. Oven

36

Oven digunakan untuk memanggang bakpia yang telah berisi kumbu dan
dibentuk serta digunakan untuk menyangrai terigu yang akan digunakan
untuk membuat bahan pelapis. Oven di perusahaan Bakpia Pathok 25 ini
ada 2 macam yaitu oven yan berbahan bakar arang dan oven yang
berbahan bakar gas. Oven yang berbahan bakar arang digunakan untuk
memanggang bakpia yang berisi kacang hijau dan oven yang berbahan
bakar gas digunakan untuk memanggang bakpia selain isi kumbu.
10. Loyang
Loyang digunakan sebagai tempat untuk memanggang bakpia yang telah
dicetak dan juga digunakan untuk menyangrai tepung.
11. Drum perendaman
Drum perendaman digunakan untuk merendam kacang hijau yang sudah
dipecah sebelumnya serta sebagai wadah untuk melakukan pencucian
kacang hijau untuk menghilangkan kulitnya.
12. Dandang
Dandang digunakan untuk mengukus kacang hijau yang telah direndam
dan dicuci. Dandang ini memiliki kapasitas kurang lebih 26 kg.
13. Tumbu kecil
Tumbu ini terbuat dari anyaman bambu yang digunakan untuk tempat
kumbu yang telah digoreng. Setelah kumbu sudah digoreng, maka
diletakkan diatas tumbu untuk didinginkan.
14. Tampah
Tampah digunakan untuk melakukan proses pendinginan setelah bakpia
selesai dipanggang.
15. Oven gas
Oven ini digunakan untuk memanggang bakpia selain bakpia isi kacang
hijau. Hal ini dikarenakan untuk pemanggangan bakpia tersebut
dibutuhkan panas yang cenderung lebih rendah dan stabil, sehingga proses
pemanggangan akan berlangsung lebih lama.
Peralatan logam yang digunakan perusahaan Bakpia Pathok 25
menggunakan alat yang terbuat dari logam anti karat seperti stainless steel

37

supaya tidak mengkontaminasi produk. Ada juga beberapa peralatan yang


berbahan dasar plastik sehingga bahan plastik yang digunakan adalah
bahan yang aman untuk makanan. Pada perusahaan Bakpia Pathok 25 ini
peralatan yang terbuat dari plastik digunakan peralatan yang berbahan
dasar polypropylene yang merupakan pilihan terbaik bahan plastik
terutama untuk yang berhubungan dengan makanan dan minuman.
Peralatan plastik dipakai karena ringan, tidak mudah pecah, dan murah.
Akan tetapi peralatan plastik juga beresiko terhadap lingkungan dan
kesehatan, oleh karena itu kita harus mengerti jenis-jenis plastik yang
aman untuk kita pakai.
Pada peralatan plastik biasanya tertera lambang segitiga berisi nomor pada
bagian bawahnya. Adapun arti lambing-lambang tersebut adalah sebagai
berikut:
1. PET Polythylene Terephthalate
Botol yang ditengahnya tertera angka 1, dan tulisan PETE atau PET
(polyethylene terephthalate). Biasa dipakai untuk botol plastik yang
jernih/transparan/tembus pandang seperti botol air mineral, botol jus,
dan hampir semua botol minuman lainnya. Botol Jenis PET/PETE ini
direkomendasikan hanya sekali pakai, Bila terlalu sering dipakai,
apalagi digunakan untuk menyimpan air hangat apalagi panas, akan
mengakibatkan lapisan polimer pada botol tersebut akan meleleh dan
mengeluarkan zat karsinogenik (dapat menyebabkan kanker).
Di dalam membuat PET, menggunakan bahan yang disebut dengan
antimoni trioksida, yang berbahaya bagi para pekerja yang
berhubungan dengan pengolahan ataupun daur ulangnya, karena
antimoni trioksida masuk ke dalam tubuh melalui sistem pernafasan,
yaitu akibat menghirup debu yang mengandung senyawa tersebut.
Terkontaminasinya senyawa ini dalam periode yang lama akan
mengalami: iritasi kulit dan saluran pernafasan. Bagi pekerja wanita,
senyawa ini meningkatkan masalah menstruasi dan keguguran, pun

38

bila melahirkan, anak mereka kemungkinan besar akan mengalami


pertumbuhan yang lambat hingga usia 12 bulan.
2. HDPE -- High Density Polyethylene
Apabila pada sebuah botol tertera angka 2 serta tulisan HDPE (high
density polyethylene) di bawah segitiga.
Biasa dipakai untuk botol susu yang berwarna putih susu, tupperware,
galon air minum, kursi lipat, dan lain-lain.
HDPE merupakan salah satu bahan plastik yang aman untuk
digunakan karena kemampuan untuk mencegah reaksi kimia antara
kemasan plastik berbahan HDPE dengan makanan/minuman yang
dikemasnya.
HDPE memiliki sifat bahan yang lebih kuat, keras, buram dan lebih
tahan terhadap suhu tinggi.
Sama seperti PET, HDPE juga direkomendasikan hanya untuk sekali
pemakaian, karena pelepasan senyawa antimoni trioksida terus
meningkat seiring waktu.
3. V -- Polyvinyl Chloride
Tertera logo daur ulang (terkadang berwarna merah) dengan angka 3 di
tengahnya, serta tulisan V V itu berarti PVC (polyvinyl chloride),
yaitu jenis plastik yang paling sulit didaur ulang. Plastik ini bisa
ditemukan pada plastik pembungkus (cling wrap), dan botol-botol.
PVC mengandung DEHA yang dapat bereaksi dengan makanan yang
dikemas dengan plastik berbahan PVC ini saat bersentuhan langsung
dengan makanan tersebut karena DEHA ini lumer pada suhu -15oC.
Reaksi yang terjadi antara PVC dengan makanan yang dikemas dengan
plastik ini berpotensi berbahaya untuk ginjal, hati dan berat badan.
Sebaiknya kita mencari alternatif pembungkus makanan lain yang
tidak mengandung bahan pelembut, seperti plastik yang terbuat dari
polietilena atau bahan alami (daun pisang misalnya).
4. LDPE -- Low Density Polyethylene

39

LDPE (low density polyethylene) atau botol yang memilik angka 4 di


tengahnya yaitu plastik tipe cokelat (thermoplastic/dibuat dari minyak
bumi), biasa dipakai untuk tempat makanan, plastik kemasan, dan
botol-botol yang lembek.
Sifat mekanis jenis plastik LDPE adalah kuat, agak tembus cahaya,
fleksibel dan permukaan agak berlemak. Pada suhu di bawah 60oC
sangat resisten terhadap senyawa kimia, daya proteksi terhadap uap air
tergolong baik, akan tetapi kurang baik bagi gas-gas yang lain seperti
oksigen.
Plastik ini dapat didaur ulang, baik untuk barang-barang yang
memerlukan fleksibilitas tetapi kuat, dan memiliki resistensi yang baik
terhadap reaksi kimia.
Barang berbahan LDPE ini sulit dihancurkan, tetapi tetap baik untuk
tempat makanan karena sulit bereaksi secara kimiawi dengan makanan
yang dikemas dengan bahan ini.
5. PP Polypropylene
PP (polypropylene) adalah pilihan terbaik untuk bahan plastik,
terutama untuk yang berhubungan dengan makanan dan minuman
seperti tempat menyimpan makanan, botol minum dan terpenting botol
minum untuk bayi. Karakteristik adalah biasa botol transparan yang
tidak jernih atau berawan. Polipropilen lebih kuat dan ringan dengan
daya tembus uap yang rendah, ketahanan yang baik terhadap lemak,
stabil terhadap suhu tinggi dan cukup mengkilap Carilah dengan kode
angka 5 bila membeli barang berbahan plastik untuk menyimpan
kemasan berbagai makanan dan minuman.
6. PS Polystyrene
PS (polystyrene) ditemukan tahun 1839, oleh Eduard Simon, seorang
apoteker dari Jerman, secara tidak sengaja. PS biasa dipakai sebagai
bahan tempat makan styrofoam, tempat minum sekali pakai, dan lainlain.

Polystyrene

merupakan

polimer

aromatik

yang

dapat

mengeluarkan bahan styrene ke dalam makanan ketika makanan

40

tersebut bersentuhan. Selain tempat makanan, styrene juga bisa


didapatkan dari asap rokok, asap kendaraan dan bahan konstruksi
gedung.
Bahan ini harus dihindari, karena selain berbahaya untuk kesehatan
otak, mengganggu hormon estrogen pada wanita yang berakibat pada
masalah reproduksi, dan pertumbuhan dan sistem syaraf, juga karena
bahan ini sulit didaur ulang. Pun bila didaur ulang, bahan ini
memerlukan proses yang sangat panjang dan lama.
Bahan ini dapat dikenali dengan kode angka 6, namun bila tidak tertera
kode angka tersebut pada kemasan plastik, bahan ini dapat dikenali
dengan cara dibakar (cara terakhir dan sebaiknya dihindari). Ketika
dibakar, bahan ini akan mengeluarkan api berwarna kuning-jingga, dan
meninggalkan jelaga.
7. Other -- Plastik yang menggunakan bahan lain
Untuk bahan plastik yang memiliki kode 7 ditengahnya, terkadang
terbuat dari beberapa jenis bahan plastik lain.
B. Skema dan Prinsip Kerja Alat
1. Roll Crusher

Gambar 4.1. Roll Crusher


Roll Crusher terdiri dari 2 silinder batu, berdiameter sama, berputar
pada sumbuyan dengan arah yang berlawanan. Gambar dapat dilihat
pada gambar 4.1. Kedua silinder (roll) terbuat dari batu merupakan alat

41

penghancur (crushing surface) dan dapat diganti kalau sudah aus,


kedua silinder jaraknya dapat diatur sesuai dengan kehalusan produk
yang diinginkan. Penghancuran biji dilakukan oleh kedua silinder yang
digerakkan oleh motor penggerak. Umpan (feed) dimasukkan dari atas,
seolah-olah terjepit diantara kedua silinder yang berputar sehingga
pecah.
2. Mixer Penggorengan Kumbu

Gambar 4.2. Mixer penggorengan adonan kumbu


Prinsip kerja alat ini adalah mengaduk bahan secara merata disertai
dengan pemanasan dengan suhu terkontrol. Gambar dapat dilihat pada
gambar 4.2. Hal ini dilakukan agar bahan dapat tercampur homogen
dalam proses penggorengan demi hasil yang maksimal dalam cita rasa
produk.
3. Mixer Adonan Kulit Bakpia

Gambar 4.3. Mixer adonan kulit bakpia


Mesin ini digunakan untuk mencampur bahan bahan kulit bakpia,
mulai dari bahan-bahan kering yang ditambahkan bahan-bahan liquid.
Mesin ini menggunakan Dinamo Listrik, tabung dan pengaduk terbuat

42

dari stainless steel, frame terbuat dari besi. . Gambar dapat dilihat pada
gambar 4.3. Alat ini dapat mengaduk adonan dalam waktu singkat
kurang lebih 10 menit. Dengan daya 1100 W/220 V dan memiliki
putaran 50 rpm.
4. Mesin Press Adonan Kulit

Gambar 4.4. Mesin Press Adonan Kulit


Adonan yang telah homogen akan melewati pressing roll machine.
Prinsip kerja mesin ini adalah melewatkan adonan pada sepasang roll
press yang memiliki keragaman ketebalan yang berbeda dan semakin
kecil. Gambar dapat dilihat pada gambar 4.4. Tekanan yang diberikan
terhadap adonan mampu menurunkan ketebalan adonan.
5. Boiller

Gambar 5. Boiller
Prinsip kerja boiller pada intinya adalah alat pemanas cairan (biasanya
air) agar berada di atas titik didihnya sehingga ia menguap. Gambar
dapat dilihat pada gambar 4.5. Kemusian uap tersebut dipergunakan
untuk memanaskan bahah lainnya, dalam hal ini yaitu kacang hijau.

43

6. Grinder

Gambar 4.6. Grinder


Prinsip kerja alat ini yaitu perputaran shell silinder dan gerakan
grinding media mengakibatkan tenaga tumbukan dan menggiling yang
akan menghancurkan partikel yang ada dalam Tumbling mill. Proses
penghancuran (grinding) dapat dilakukan dalam keadaan kering atau
basah. Partikel-partikel yang sudah halus dapat keluar dari shell
silinder secara overflow (overflow discharge mill) atau melalui grade,
yaitu plat yang berlubang-lubang pada ujung pengeluaran (grade
discharge mill). Gambar dapat dilihat pada gambar 4.6. Kalsifikasi
Tumbling mill ini dilakukan berdasarkan grinding media, perbandingan
ukuran shell silinder dan metoda pengeluaran (discharge).

C. Tata Letak Ruang Produksi


Penata tata letak pabrik adalah kegiatan yang berhubungan dengan
perancangan

susunan

unsur fisik

suatu

kegiatan

dan

selalu

berhubungan erat dengan industri manufaktur, dan penggambaran hasil


rancangan dikenal sebagai tata letak pabrik. Untuk pabrik atau
perusahaan harus dilakukan evaluasi tata letak..
Pada Industri Bakpia Pathok 25 mengacu pada jenis Process layout,
hal ini disebabkan karena dilihat dari layout proses produksi yang
diatur sedemikian hingga aliran bahan baku hingga menjadi produk
akhir dapat dikatakan sistematis dan berkesinambungan dan penataan
sarana produksi yang dikelompokkan menurut fungsinya serta

44

mengacu pada salah satu ciri process layout dimana produk yang
dihasilkan bervariasi.
Dari jenis layout tersebut maka dapat ditarik hubungan dengan proses
produksi adalah sesuai, dimana aliran proses pada industri ini dapat
diklasifikasikan dalam bentuk job shop dimana jenis aliran proses
tersebut sangat identik dengan jenis layout produksi process layout.

D. Sanitasi
Sanitasi suatu perusahaan merupakan aspek yang tidak boleh
dilupakan. Selain untuk memberikan kenyamanan kepada para pekerja,
kedua aspek ini juga penting karena mempengaruhi kualitas produk
yang akan dihasilkan. Sanitasi merupakan pengendalian yang
terencana terhadap lingkungan produksi, bahan baku, peralatan, dan
pekerja untuk mencegah kontaminasi atau pencemaran pada hasil
olahan, dan mencegah terlanggarnya nilai estetika konsumen.
Dari argumen diatas maka perusahaan Bakpia Pathok 25 telah
melakukan beberapa langkah-langkah sanitasi, diantaranya yaitu:
1. Sanitasi Bahan Baku
Setiap industri pasti memiliki bahan baku yang nantinya akan
diolah menjadi sebuah produk untuk menghasilkan nilai tambah
dari komoditas tersebut. Untuk itu sanitasi bahan baku mutlak
dibutuhkan dan harus diperhatikan oleh setiap pelaku industri. Di
perusahaan Bakpia Pathok 25 ini kegiatan sanitasi bahan baku
dilakukan dengan cara menyimpan bahan baku pada ruangan dan
kemasasan tertutup untuk menghindari kontaminasi dari debu
maupun serangga.
2. Sanitasi Ruang dan Fasilitas
Sebuah

industri

pastilah

memiliki

ruang

produksi

untuk

menjalankan semua kegiatan produksinya. Selain itu, setiap


perusahaan pastilah memiliki karyawan atau pekerja untuk

45

menjalankan proses produksinya sehingga perusahaan memiliki


kewajiban untuk menyediakan fasilitas bagi para pekerjanya.
Dari uraian diatas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa setiap
perusahaan pasti memiliki ruang produksi dan fasilitas untuk para
pekerjanya. Kedua obyek tersebut juga sangat penting diperhatikan
sanitasinya agar para karyawan dapat terjamin kehidupannya saat
bekerja serta untuk menjaga produk agar tidak terkontaminasi oleh
faktor-faktor yang merugikan. Perusahaan Bakpia Pathok 25
melakukan kegiatan sanitasi ruang produksi dan fasilitas karyawan
dengan cara menjadwalkan piket setiap minggunya kepada
karyawan untuk membersihkan fasilitas karyawan seperti, kamar
mandi, WC, mushola, dan locker. Sedangkan untuk ruang
produksi, kegiatan sanitasi dilakukan setiap hari oleh para
karyawan pada shift terakhir di hari tersebut.
3. Sanitasi Peralatan dan Mesin
Dalam proses produksi, peralatan dan mesin produksi sangat
diperlukan sebagai sarana atau alat bagi pekerja untuk menjalankan
pekerjaannya. Untuk itu peralatan dan mesin produksi sangat
penting untuk dijaga sanitasinya mengingat kedua obyek ini
bersentuhan langsung dengan produk agar produk yang dihasilkan
tidak terkontaminasi oleh faktor-faktor yang tidak diinginkan.
Perusahaan Bakpia Pathok 25 melakukan langkah-langkah sanitasi
peralatan dan mesin produksi dengan cara membersihkan setiap
peralatan dan mesin setelah selesai dipergunakan setiap harinya,
dan kegiatan ini dilakukan olek karyawan yang bekerja pada sift
tersebut.
4. Sanitasi Pekerja
Pekerja merupakan faktor yang mutlak diperlukan oleh sebuah
perusahaan karena pekerja inilah yang akan menjalankan proses
produksi pada perusahaan tersebut. Oleh sebab itu, pekerja juga
harus terjaga sanitasinya agar produk yang dihasilkan tidak

46

terkontaminasi oleh faktor-faktor yang tidak diinginkan karena


pekerja adalah salah satu sumber daya perusahaan yang
berhubungan langsung dengan produk. Kegiatan sanitasi yang
dilakukan perusahaan Bakpia Pathok 25 yang terkait dengan
pekerjanya yaitu dengan pemakaian masker, penutup rambut, tidak
diperkenankannya pekerja saling berbicara saat menangani produk,
dan mencuci tangan sebelum dan setelah kegiatan produksi.

E. Penanganan Limbah dan Produk Samping


Limbah merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kegiatan proses
produksi. Sebagai hasil samping, limbah penting untuk dikelola agar
tidak mencemari lingkungan dan masyarakat sekitar. Penanganan
limbah di Industri Bakpia Pathok 25 merupakan salah satu konsentrasi
upaya yang selalu dilaksanakan sebagai bukti komitmen untuk
menjaga kualitas lingkungan dan meningkatkan daya dukung
lingkungan sehingga sejalan dengan perkembangan perusahaan,
kualitas lingkungan tetap terjaga.
Limbah produksi yang dihasilkan dari Industri Bakpia Pathok 25
beserta proses penanganannya adalah sebagai berikut:
1. Air bekas perendaman dan pencucian kacang hijau.
Air bekas perenaman dan pencucian kacang hijau langsung
disalurkan ke tempat pengolahan limbah di Bantul dengan melalui
saluran pipa bawah tanah sehingga tidak mencemari lingkungan
sekitar kawasan industri.
2. Asap dari boiler
Asap ini berasal dari kayu bakar yang digunakan sebagai bahan
bakar boiler saat proses pengukusan kacang hijau. Asap ini
dibuang menuju udara bebas melalui sebuah cerobong asap. Pada
bagian

tengah

cerobong

asap

dibuat

sebuah

filter

yang

dimaksudkan agar abu yang terbawa oleh asap tetap tertinggal di


dalam boiler dan tidak berhamburan di udara sekitar industri.

47

Sedangkan produk samping yang dihasilkan dari Industri Bakpia


Pathok 25 adalah sebagai berikut:
1. Kulit kacang hijau
Kulit kacang hijau merupakan produk samping dari proses
perendaman dan pencucian kacang hijau. Kulit kacang hijau ini
setiap harinya diambil oleh para peternak untuk digunakan sebagai
pakan ternak mereka. Pengambilan kulit kacang hijau biasanya
dilakukan pada sore hari saat proses perendaman dan pencucian
kacang hijau telah
2. Abu
Abu yang dihasilkan dari sisa bahan bakar boiller dan oven arang.
Limbah ini hingga sekarang belum mempunyai alokasi pengolahan
khusus di Perusahaan Bakpia Pathok 25, sehingga abu hanya
ditampung dalam karung kemudian setiap kurang lebih satu bulan
sekali, akan di buang di area persawahan dengan harapan abu dapat
menjadi pupuk bagi tanaman di area persawahan tersebut sehingga
komoditas ini dapat dikatagorikan sebagai produk samping, namun
karena dapat berguna bagi para petani yang bersangkutan.

BAB V
PEMASARAN DAN DISTRIBUSI PRODUK

Suatu industri dijalankan tidak hanya sampai pada proses produksi selesai
saja, tetapi masih berlangsung sampai produk sampai ke tangan konsumen.
Agar produk dapat sampai kepada konsumennya, maka diperlukan
pendistribusian produk yang baik. Untuk mendistribusikan produk dengan
baik diperlukan suatu kegiatan pemasaran untuk memperluas wilayah
distribusi. Pemasaran adalah proses sosial oleh individu dan kelompok untuk
mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan,
menawarkan, dan secara bebas mempertukarkan produk dan jasa yang bernilai
dengan pihak lain.

A. Pemasaran
Sistem pemasaran yang diterapkan di Industri Bakpia Pathok 25 adalah
berusaha memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen dengan
mengoptimalkan sumber daya manusia (SDM) yang ada. Segmen pasar
yang ingin ditembus oleh perusahaan adalah segmen umum dimana
produk bakpia ini dapat menembus berbagai lapisan masyarakat pada
umumnya. Target dari pemasaran bakpia ini adalah para wisatawan
domestik maupun internasional dari segala level umur maupun ekonomi.
Posisi produk Bakpia Pathok 25 ini adalah sebagai oleh-oleh khas Jogja
yang terjangkau harganya dan sehat karena dibuat dari bahan alami tanpa
campuran zat kimia . Terkait dengan marketing mix penerapan konsep 4P
(Price, Product, Place, Promotion) yang dilakukan oleh Industri Bakpia
Pathok 25, yaitu:
1.

Price

Penetapan harga yang dilakukan oleh Bakpia Pathok 25 dilihat melalui


lingkungan sekitar sehingga harga dinilai masih bisa dijangkau oleh
masyarakat luas. Selain itu, penetapan harga yang dilakukan juga berdasar

48

49

kualitas yang dihasilkan perusahaan. Penetapan harga yang dilakukan pun


tidak hanya berdasar head to head, tetapi juga melihat kompetitor dari
produk yang berbeda.

2.

Product

Produk yang dihasilkan oleh Industri Bakpia Pathok 25

mempunyai

standard kualitas sendiri. Kemasan yang digunakan pun dibuat menarik.


Selain itu, penyampaian produk ke konsumen dilakukan secepat mungkin
sebelum produk kompetitor sampai kepada konsumen lebih dulu.

3.

Place

Penempatan produk yang dilakukan oleh Industri Bakpia Pathok 25


berbeda-beda, tergantung segmen dan target pasar yang dituju. Pada pasarpasar tradisonal atau tingkat pengecer, display yang dilakukan disesuaikan
dengan segmen umum. Pada cabang-cabang toko yang dimiliki oleh
perusahaan display yang dilakukan disesuaikan dengan target pasarnya
dan dituntut agar lebih baik dari kompetitornya.

4.

Promotion

Promosi yang dilakukan oleh Industri Bakpia pathok 25 berbeda dengan


sistem promosi yang dilakukan oleh kompetitornya. Promosi yang
dilakukan oleh Industri Bakpia pathok 25 dilakukan melalui sistem above
the line dan below the line. Sistem above the line dilakukan melalui media
periklanan seperti baliho, media cetak, media elektronik, dan website,
sedangkan sistem below the line dilakukan melalui aktivitas langsung
kepada pelaku maupun konsumennya pada strategi below the line ini
dilaksanakan dengan menjalin kerjasama dengan perusahaan tour dan
travel serta hotel-hotel sehingga para calon konsumen akan diantarkan
menuju toko-toko bahkan pusat pembuatan Bakpia Pathok 25 untuk

50

membeli oleh-oleh khas Jogja ini dengan kompensasi upah untuk


pengantarnya dari pihak Bakpia Pathok 25.

B. Distribusi
Proses pendistribusian bakpia dilakukan dengan cepat untuk dapat
memenuhi permintaan konsumen dan produk yang didistribusikan masih
baru. Pendistribusian dilakukan dengan menyebar produk yang sudah siap
konsumsi ke toko-toko cabang yang dimiliki oleh perusahaan Bakpia
Pathok 25 ataupun toko-toko yang bekerjasama dengan perusahaan Bakpia
Pathok 25 (pengecer). Pengiriman bakpia ke toko-toko dilakukan dengan
menggunakan mobil box yang dimiliki oleh perusahaan dan untuk
melakukan kontrol jumlah sisa produk maka dilakukan dengan
berkomunikasi menggunakan telephone sehingga apabila jumlah produk
yang ada di toko cabang hampir habis maka pabrik akan segera mengirim
bakpia lagi ke toko cabang tersebut. Pembeli juga dapat langsung
mendatangi pabrik untuk membeli produk. Lokasi pabrik yang dekat
dengan pasar dan fasilitas transportasi yang baik dapat menekan biaya
transportasi yang ditanggung oleh perusahaan.
Secara umum, lokasi Perusahaan Bakpia Pathok 25 sudah memenuhi
kriteria yang disyaratkan untuk suatu lokasi usaha yaitu lokasi pabrik yang
dekat dengan letak pasar yang dituju, kebutuhan energi dan tenaga kerja
memadai serta fasilitas transportasi yang cukup baik sehingga dapat
dikatakan bahwa lokasi Perusahaan Bakpia Pathok 25 telah layak sebagai
lokasi usaha produksi bakpia.
Selain dengan mendistribusikan produknya melalui toko-tokonya, Industri
Bakpia Pathok 25 juga memiliki showroom sebagai display sehingga para
calon konsumen dapat membeli langsung produk Bakpia Pathok 25 serta
melihat langsung proses pembuatan dari produk bakpia ini.
Dari ulasan diatas maka dapat disusun diagram alur distribusi produk
Bakpia Pathok 25 seperti diagram dibawah ini.

51

Pusat Pembuatan
Bakpia Pathok 25

Toko Ongko Joyo

Toko Kembang Jaya

Toko Pasar Pathok

Reseller

Reseller

Reseller

Konsumen

Gambar 5.1 Diagram Distribusi Produk Bakpia Pathok 25

Keterangan gambar :
: Garis distribusi

TUGAS KHUSUS
ANALISIS TATA LETAK INDUSTRI BAKPIA PATHOK 25
BERDASARKAN HUBUNGAN KETERKAITAN KEGIATAN

A. PENDAHULUAN
1.

Latar Belakang Masalah


Persaingan usaha yang semakin ketat di tahun-tahun belakangan ini
menuntut setiap perusahaan untuk bekerja keras memproduksi produk
sesuai dengan permintaaan konsumen, tepat waktu, dan tepat sasaran.
Dalam salah satu strateginya, perusahaan perlu melakukan pembenahan
internal perusahaan maupun menjaga hubungan dengan pihak luar
perusahaan. Langkah yang lebih mudah dikendalikan tentu saja adalah
dengan memperbaiki lingkungan internal perusahaaan dan menargetkan
produktivitas yang terus meningkat.
Industri Bakpia Pathok 25 adalah salah satu perusahaan produsen
makanan berupa bakpia yang diolah dari bahan baku kacang hijau.
Produk yang dihasilkan dipasarkan di pasaran domestik dengan skala
pemasaran nasional. Kemajuan pemasaran ini sangat menggembirakan
dan memacu perusahaan untuk melakukan pembenahan untuk dapat
menembus pasar internasinal, sedikit demi sedikit namun pasti dan nyata.
Industri Bakpia Pathok 25 adalah yang pertama berdiri dan terbesar
dibanding dengan perusahaan-perusahaan sejenis di sekitarnya. Dalam
menjalankan kegiatan operasional harian pabrik mulai dari penanganan
bahan baku, proses produksi, hingga menejerial perusahaan ternyata
ditemukan beberapa masalah. Pertama, karena aliran bahan masih terlalu
panjang sehingga hal ini mengakibatkan berkurangnya produktivitas
pekerja, kedua letak mess karyawan yang masih tercampur dengan
dengan area produksi sehingga terdapat ketidaknyamanan pekerja dalam
melakukan aktivitasnya.

52

53

Secara umum, area produksi industri Bakpia Pathok 25 ini masih


terdapat ruangan-ruangan yang dapat diatur ulang luas serta penataannya
sehingga didapatkan area baru sebagai area kosong yang selanjutnya
dapat dimanfaatkan untuk pembangunan fasilitas bagi karyawan maupun
perluasan area produksi untuk proses produksi dengan skala yang
produksi yang lebih besar kedepannya.
Beberapa permasalahan tata letak pabrik secara umum ini tentunya
mempengaruhi kinerja keseharian operasional perusahaan. Pengaruh jarak
antar stasiun kerja, urutan aliran kerja, dan hubungan kedekatan antar
stasiun kerja dapat menjadi pertimbangan untuk melakukan perbaikan
tata letak. Dengan adanya beberapa permasalah yang berkaitan dengan
tata letak industri pada perusahaan Bakpia Pathok 25 setelah dilakukan
identifikasi visual di lapangan pada periode kerja praktek ini, menjadi
alasan pemilihan topik tugas khusus pada laporan kerja praktek ini.

2. Perumusan Masalah
a.

Bagaimanakah tata letak industri Bakpia Pathok 25 saat ini?

b.

Apakah tata letak industri Bakpia Pathok 25 saat ini sudah baik?

c.

Bagaimanakah merancang tata letak industri Bakpia Pathok 25 yang


lebih baik?

3. Batasan Masalah
a.

Evaluasi tata letak pada area produksi Industri Bakpia Pathok 25

b.

Perhitungan biaya diabaikan.

4. Asumsi
a.

Tidak dilakukan penambahan ataupun pengurangan pada proses


produksi.

b.

Tidak dilakukan penambahan serta pengurangan alat dan mesin


produksi.

54

c.

Tidak dilakukan pembongkaran dan penambahan tembok permanen


(tembok bagian luar). Tetapi dapat dilakukan penambahan ataupun
pengurangan sekat non permanen bila diperlukan.

d.

Alokasi kelonggaran operator mengacu pada pengamatan visual di


lapangan.

5. Tujuan Penelitian
Tujuan dari penulisan tugas khusus ini adalah :
a.

Minimalisasi jarak perpindahan bahan.

b.

Minimalisasi back tracking pada lintasan bahan.

6. Manfaat Penelitian
Manfaat dari penulisan tugas khusus ini adalah :
a.

Mahasiswa dapat memberikan masukan bagi Indutri Bakpia Pathok


25 tentang tata letak industri yang lebih baik.

b.

Mahasiswa dapat mengaplikasikan ilmu pada mata kuliah Tata Letak


dan Penanganan Bahan dalam perencanaan tata letak industri.

c.

Mahasiswa dapat melakukan evaluasi dan perancangan ulang tata


letak industri yang baru dan lebih baik daripada tata letak industri
lama..

B. TINJAUAN PUSTAKA
1. Tata Letak
Tata letak merupakan suatu proses perancangan dan pengaturan tata
letak fasilitas fisik seperti mesin atau peralatan, lahan, bangunan, dan
ruang untuk mengoptimalkan keterkaiatan antara pekerja, aliran bahan,
aliran informasi dan metode yang dibutuhkan dalam rangka mencapai
tujuan perusahaan secara efisien, ekonomis, dan aman (Apple, 1990).
Menurut Apple (1990) menata tata letak pabrik adalah kegiatan yang
berhubungan dengan perancangan susunan unsur fisik suatu kegiatan dan

55

selalu berhubungan erat dengan industri manufaktur, dan penggambaran


hasil rancangan dikenal sebagai tata letak pabrik. Untuk pabrik atau
perusahaan harus dilakukan evaluasi tata letak. Kemungkinan yang
menimbulkan perlunya penilaian tata letak adalah :
1. Evaluasi tata letak awal dengan tujuan mencari peluang perbaikan
2. Evaluasi terhadap tata letak alternatif untuk suatu masalah atau
proyek tunggal
Tujuan rancang fasilitas adalah membawa masukan (bahan, pasokan,
dll) melalui setiap fasilitas dalam waktu tersingkat yang memungkinkan,
dengan biaya yang wajar. Dalam batasan industri, makin singkat sepotong
bahan berada dalam pabrik, makin kecil keharusan pabrik menanggung
beban buruh dan ongkos tak langsung. Fungsi tata letak bersifat
pelayanan staf, biasanya digabung dengan kegiatan manufaktur atau
produksi. Bagaimanapun, ada beberapa aras organisasi tempat pekerjaan
tata letak dilaksanakan, bergantung pada ukuran nisbi dari perusahaan
dan pentingnya pekerjaan tata letak bagi pelaksanaan usaha (Apple,
1977).
Proses perancangan dapat dilakukan pada industri yang sudah
berlangsung. Hal itu disebabkan karena seiring dengan berjalannya waktu
akan terjadi perubahan baik proses maupun produknya. Prinsip
pengaturan tata letak fasilitas pabrik menurut Machfud dan Agung (1990)
adalah :
a. Prinsip integrasi menyeluruh
b. Prinsip jarak pemindahan bahan yang optimum
c. Prinsip aliran
d. Prinsip volume ruang
e. Prinsip kepuasan
f. Prinsip fleksibilitas
Tata letak fasilitas pabrik harus dirancang untuk memungkinkan
perpindahan yang ekonomis dari orang dan bahan selama proses. Jarak
pengangkutan diusahakan sependek mungkin dan pengambilan serta

56

peletakan

produk

dan

peralatan

diminimumkan.

Hal

ini

akan

menghasilkan minimisasi biaya penanganan bahan, penurunan waktu


proses kerja dan mesin menganggur (Wignjosoebroto, 1996).
Banyak kasus dijumpai, dimana sebuah pabrik harus mengerjakan
sejumlah besar produk melalui proses yang menggunakan mesin ataupun
fasilitas produksi yang sama (meskipun dalam hal ini langkah/urutan
proses untuk masing-masing produk tersebut bisa berbeda). Di sini tata
letak (layout) dari fasilitas produksi haruslah bisa diatur sedemikian rupa
sehingga mampu memberikan aktivitas perpindahan material yang paling
minimal. Agar aktivitas material handling bisa minimal, maka layout
fasilitas produksi sebaiknya diatur menurut tipe product layout dimana
dalam hal ini mesin ataupun fasilitas produksi diatur secara berurutan
sesuai dengan langkah-langkah pengerjaan yang telah digambarkan dalam
peta proses operasinya. Tetapi dalam kasus dimana mesin ataupun
fasilitas produksi harus fleksibel dioperasikan untuk melayani pengerjaan
produk yang bermacam-macam jenisnya; maka tata letak fasilitas
produksi yang lebih tepat diaplikasikan disini adalah bila mengikuti
tipikal process layout (Wignjosoebroto, 2000).
2. Peta Keterkaitan Kegiatan
Peta hubungan aktivitas atau Activity Relation Chart (selanjutnya
disingkat dengan ARC) adalah suatu cara atau teknik yang sederhana
didalam merencanakan tata letak fasilitas atau departemen berdasarkan
derajat hubungan aktivitas yang sering dinyatakan dalam penilaian
kualitatif dan cenderung berdasarkan pertimbangan-pertimbangan yang
bersifat subyektif dari masing-masing fasilitas atau departemen
(Wignjosoebroto, 1996).
Activity Relationship Chart menunjukkan pentingnya kedekatan suatu
departemen dengan departemen lainnya dalam satu pabrik. Activity
Relationship Chart bertujuan untuk mengantisipasi tidak tampaknya
semua hubungan yang penting dalam aliran produk (Wayne, 1993).

57

Activity Relationship Chart (ARC) menggambarkan hubungan dari


seluruh aktivitas yang ada, yang dilengkapi dengan informasi mengenai
informasi perlu tidaknya aktivitas saling berdekatan, beserta alasan
kedekatannya. Angka kuantitatif dalam bentuk frekuensi pemindahan
bahan diganti dengan simbol huruf yang menunjukkan derajat kedekatan,
seringkali dinyatakan dalam hubungan derajat kedekatan kualitatif. ARC
menunjukkan hubungan satu aktivitas dengan aktivitas lain beserta
alasannya dan sebagai dasar untuk penyusunan tata letak selanjutnya.
Nilai derajat kedekatan aktivitas itu adalah (Alfianto, 2002) :
A : Mutlak perlu
E : Sangat penting
I : Penting
O : Kedekatan biasa
U : Tidak penting
X : Tidak diharapkan
Peta Keterkaitan Kegiatan, serupa dengan Peta Dari Ke-, tetapi hanya
satu perangkat lokasi saja yang ditunjukkan. Kenyataannya peta ini
serupa dengan tabel jarak sebuah peta jalan; jaraknya digantikan dengan
huruf sandi kualitatif, dan angka menunjukkan alasan bagi huruf sandi
tadi. Sandi keterkaitan menunjukkan keterkaitan satu kegiatan dengan
yang lainnya dan seberapa penting setiap kedekatan hubungan yang ada.
Huruf-huruf (A, I, E, O, U, X) diletakkan pada bagian atas kotak.
Kadang-kadang digunakan juga warna, untuk menunjukkan derajat
kedekatan ini. Angka sandi dimasukkan di kotak bawah, menunjukkan
alasan yang mendukung setiap kedekatan hubungan (Apple, 1997).
Menurut Wignjosoebroto (1993) sandi-sandi yang dipakai untuk
menetukan alasan dalam Peta Keterkaitan Kegiatan adalah :
1. Menggunakan catatan yang sama
2. Menggunakan personil yang sama
3. Memakai ruang yang sama
4. Derajat hubungan pribadi

58

5. Derajat hubungan kertas kerja


6. Urutan aliran kerja
7. Melaksanakan pekerjaan yang sama
8. Menggunakan perlatan yang sama
9. Kemungkinan bau tidak seda, gangguan suara, dan lain-lain.
Menurut Apple (1990) Peta Keterkaitan Pekerjaan dapat dibuat
dengan cara :
1. Mengenali semua kegiatan operasi atau kegiatan tambahan lainnya
yang diperlukan untuk mendukung jalannya proses produksi
2. Membagi dalam kelompok : produksi atau pelayanan
3. Menghimpun data tentang aliran bahan, informasi pegawai, dan
sebagainya
4. Menentukan faktor keterkaitan kegiatan
5. Memasukkan kegiatan dalam peta
6. Memasukkan derajat kedekatan yang diinginkan
7. Memasukkan angka sandi yang menunjukkan alasan.
3. Diagram Keterkaitan Kegiatan
Menurut Agung dan Machfud (1978) Activity Relationship Diagram
menjelaskan mengenai hubungan pola aliran bahan dan lokasi dari
masing-masing departemen penunjang terhadap departemen produksinya.
Untuk membuat Activity Relationship Diagram ini, maka terlebih dahulu
data yang diperoleh dari Activity Relationship Chart dimasukkan ke
dalam suatu lembaran kerja (work sheet).
Tujuan digunakannya diagram keterkaitan kegiatan adalah sebagai
dasar untuk perencanaan hubungan antara pola aliran bahan dan lokasi
aktivitas pelayanan yang berhubungan dengan aktivitas
Kegunaan dari diagram ini adalah untuk (Apple, 1990):
a. Pengalokasian sisitematis untuk setiap aktivitas.
b. Proses penampatan fasilitas.
c. Membuat tata letak (layout) lebih akurat.
d. Membantu melihat letak suatu aktivitas.

produksi.

59

e. Menaksir luas total dari suatu gedung.


f. Meminimasi ruang yang diperlukan.
g. Membuat beberapa alternatif penematan.
h. Sebagai dasar bagi perencanaan berikutnya.
Diagram Keterkaitan Kegiatan ini digambarkan dalam bentuk
diagram balok yang menunjukkan pendekatan keterkaitan kegiatan, yang
menunjukkan setiap kegiatan sebagai satu model kegiatan tunggal yang
tidak menekankan arti ruangan pada tahapan proses perencanaan ini.
Diagram Keterkaitan Kegiatan ini dibentuk dengan mengacu pada
analisis Peta Keterkaitan Kegiatan yang telah dibuat sebelumnya (Apple,
1990).
Menurut Wignjosoebroto (1993) bila dilihat dalam Peta Keterkaitan
Kegiatan maka dapat dilakukan peletakan fasilitas itu sesuai dengan
syarat dan derajat kedekatan yang telah ditentukan. Dalam hal ini yang
menjadi prioritas adalah derajat hubungan A (absolutely important) atau
mutlak perlu dan derajat hubungan X (unexpected) atau tidak diharapkan.
Kedua derajat hubungan ini menyatakan suatu syarat mutlak yang harus
dipenuhi dalam perancangan suatu tata letak.
4. Tipe Layout
Tentang jenis-jenis layout, menurut Harsono (1984) layout dibagi menjadi
3 jenis yaitu:
- Layout by Product (Line Layout).
- Layout by Process (Departement Layout).
- Layout by Stationary.
Selanjutnya diuraikan klasifikasi layout sebagai berikut:
-

Layout by Product
Layout ini adalah yang terbaik bagi proses produksi yang continue dan
besar-besaran. Dalam penyusunan ini mesin ditempatkan menurut urutan
proses produksinya, yaitu urutan yang merupakan suatu baris. Dengan
kata lain di dalam aliran proses produksinya tidak terdapat aliran yang
terbalik, dalam hal ini biasanya perusahaan memprodusir suatu macam

60

produk secara terus-menerus dan dalam jumlah yang besar, untuk lebih
jelasnya berikut merupakan ringkasan dari keuntungan dan kerugian dari
layout by product.
Keuntungan:
1. Pekerjaan melewati jalan yang tetap, sedikit menggunakan alatalat angkut dan ruang tempat bekerja dapat dihemat.
2. Karena letak mesin yang berurutan maka tidak ada yang
dikembalikan ke proses sebelumnya.
3. Kontrol produksi lebih mudah dilakukan, karena penetapan rute
yang lebih sederhana.
4. Dapat mempersingkat waktu pembuatan barang.
Kerugian:
1.

Apabila ada perubahan terhadap barang yang dihasilkan dapat


mengakibatkan penyusunan kembali layout yang sudah dibuat.

2.

Membutuhkan investasi yang besar untuk mengadakan mesin


yang khusus.

3.

Mengalami kesulitan pada penambahan keputusan produksi dari


susunan mesin yang sudah ada.

4.

Kemacetan salah satu mesin saja dapat menghentikan proses


produksi.

Layout by Process
Layout by Process merupakan penyusunan fasilitas produksi (mesinmesin) dimana fasilitas yang mempunyai fungsi sama diletakkan pada
tempat yang tertentu atau departemen tertentu. Layout ini digunakan
dalam job lot manufacturing, dimana aliran materialnya terputus-putus
dan mesin disusun menurut grup atau departemen.
Seperti hal nya layout by product maka didalam layout by process ini
terdapat juga keuntungan dan kelemahan.
Keuntungan:
1.

Memungkinkan diadakannya perubahan yang cepat apabila ada


perubahan produk yang dihasilkan.

61

2.

Jika sesuatu mesin mengalami kerusakan, maka tugas selanjutnya


dapat dilakukan oleh mesin dengan tipe yang sama yang ada di
ruang tersebut sehingga tidak begitu mempengaruhi kerja mesin
lainnya yang ada di pabrik tersbut.

Kelemahan:

1.

Memerlukan luas lantai yang lebih besar.

2.

Mengalami kesulitan dalam pengawasan produksi.

3.

Sering terjadi keterlambatan di dalam proses produksi.

4.

Terdapatnya pekerja yang harus kembali ke proses sebelumnya.

Layout by Stationary:
Layout ini digunakan untuk produksi bagian atau assembly besar. Dengan
cara ini orang dan perlengkapannya didekatkan kepada materialnya, yang
ditempatkan pada suatu tempat.
Seperti hal nya layout yang disebutkan di atas, layout ini pun juga
mempunyai keuntungan dan kelemahan.
Keuntungan:
1.

Mempekerjakan satu orang atau beberapa orang pekerja saja sejak


permulaan sampai selesai.

2.

Memberikan fleksibilitas yang maksimum bagi semua perubahan


produk dan proses, dan adanya kesempatan untuk mengerjakan
berbagai macam produk dengan layout yang sama.

Kelemahan:
1.

Karena cara ini didasarkan pada material yang tidak bergerak


maka dengan cara ini akan mengalami kesulitan dalam pemakaian
mesin-mesin yang tepat serta penggunaan kecakapan pegawai
yang khusus.

2.

Effisiensi yang rendah karena apabila ada penumpukan satu atau


dua produk yang belum selesai di tempet pekerja yang melakukan
kesalahan dan harus membongkar kembali. Maka keterlambatan
ini tidak dapat diatasi oleh pekerja selanjutnya.

62

5. Metode Pengukuran Panjang Lintasan Bahan.


Menurut Heragu, 1997. Pengukuran yang sesungguhnya tergantung dari
ketersediaan personal, waktu pengumpulan data serta tipe material
handling yang digunakan. Beberapa cara pengukuran jarak, antara lain:
a. Euclidean
Pengukuran yang dilakukan dilakukan adalah dengan mengukur jarak
dengan menarik garis lurus dari pusat atau center setiap fasilitas.
Meskipun dalam keadaan tertentu tampak tidak realistis, tetapi cara ini
adalah cara yang paling umum digunakan. Hal ini disebabkan karena
penggunaannya yang mudah dimengerti selama dalam proses
pembuatan model. Notasi-notasi yang digunakan dalam pengukuran ini
adalah:
xi

: koordinat x pusat dari fasilitas i

yi

: koordinat y pusat dari fasilitas i

xj

: koordinat x pusat dari fasilitas j

yj

: koordinat y pusat dari fasilitas j

dij

: jarak antara pusat fasilitas i dan j

Rumus perhitungan jarak menggunakan Euclidean :

Dengan ilustrasi sebagai berikut:

Sumber : Heragu, 1997

63

b. Squared Euclidean
Sesuai dengan namanya, pengukuran ini adalah kuadrat dari
Euclidean. Pengkuadratan mengakibatkan pembebanan lebih besar
kepada pasangan fasilitas yang berjauhan daripada pasangan yang
berdekatan. Penggunaan cara ini kurang banyak digunakan dalam
aplikasi-aplikasi. Perhitungan jarak menggunakan Squared Euclidean
dirumuskan :

c. Rectilinear
Pengukuran rectilinear juga dinamankan manhattan, sudut siku-siku
atau rectangular. Cara ini banyak digunakan karena mudah dihitung,
mudah dimengerti, dan tepat untuk berbagai masalah praktis. Jarak
rectilinear digambarkan dalam garis horizontal dan vertikal. Rumus
perhitungan jarak menggunakan rectilinear yaitu :

d. Tchebychev
Pengukuran ini berdasar masalah pergerakan material pada fasilitas
permesinan berat dengan melalui crane dengan gerakan x dan y. waktu
untuk mencapai pusat dari fasilitas adalah tergantung dari nilai yang
lebih besar antara x dan y. jadi perhitungan jarak menggunakan
tchebychev dirumuskan sebagai berikut:

e. Aisle Distance
Jarak aisle distance berbeda dari cara pengukuran lainnya, karena
merupakan jarak yang sebenarnya. Jarak ini melalui aisle yang
dilakukan peralatan material handling. Cara ini merupakan cara utama
pada masalah layout manufacturing. Jalur material handling tidak ada
pada design awal. Cara ini hanya digunakan dalam evaluasi saja.

64

Ilustrasi pengukuran aisle distance:

Fasilitas j
d
Fasilitas i

c
a
b
Sumber: Heragu, 1997.
Dengan rumus perhitungan:

C. METODE PENELITIAN
1.

Objek Penelitian
Objek penelitian dalam tugas khusus ini adalah menganailisis dan
melakukan optimasi tata letak serta perbandingan secara teori tata letak
awal dan setelah optimasinya pada INDUSTRI BAKPIA PATHOK 25.
Penelitian dilakukan dari tanggal 1 Februari 2011 sampai 3 Maret 2011
Obyek yang diteliti adalah berupa input dimensi bangunan, dimensi
peralatan dan mesin, serta alur bahan, sedangkan output berupa produk
bakpia terkemas dalam kardus dengan variasi isi 15 bakpia dan 20 bakpia.
Penelitian dilakukan dengan mengukur dan mengidentifikasi setiap area
per stasiun kerja beserta peralatannya menggunakan meteran, alat tulis,
dan lembar catatan. Kemudian hasilnya dituangkan dalam gambar layout
dengan skala 1:300 yang selanjutnya dikaji lebih lanjut untuk
mendapatkan hasil optimasi pada layout baru.

65

2.

Pengumpulan Data
a. Data yang diperlukan
Data-data yang diperlukan dalam pembuatan optimasi tata letak yang
tergambar dalam sebuah layout baru adalah:
1. Dimensi setiap ruang produksi dan fasilitas
2. Dimensi setiap mesin produksi.
3. Dimensi setiap perlengkapan produksi.
4. Dimensi setiap kemasan bahan.
5. Layout awal
6. Aliran bahan baku

b. Cara Pengumpulan Data


1. Pengamatan Lapangan
Pengamatan dilakukan secara langsung di INDUSTRI BAKPIA
PATHOK 25.
i. Metode interview, yaitu dengan melakukan tanya jawab
langsung pada perwakilan individu yang melakukan kewajiban
dan bersangkutan dalam setiap stasiun kerja.
ii. Metode observasi, yaitu dengan melakukan pengamatan
langsung dan pencatatan terhadap obyek yang diteliti.

2. Studi Pustaka
Studi Pustaka dilakukan dengan mengumpulkan informasi yang
berasal dari buku maupun literatur lain yang berhubungan dengan
tata letak industri, baik yang berasal dari perusahaan maupun dari
luar perusahaan.

66

3.

Tahapan Penelitian

67

D. HASIL DAN PEMBAHASAN


Perancangan tata letak industri merupakan salah satu aktivitas yang
harus dilaksanakan untuk design industri secara menyeluruh. Perancangan
tata letak ini menjadi sangat penting karena didalamnya juga menentukan
kelancaran seluruh aktivitas industri dari proses produksi hingga kegiatan
manajerial seluruh elemen yang ada dalam industri tersebut.
Informasi tentang tata letak industri merupakan data yang sangat
penting didalam melakukan evaluasi tata letak industri. Tata letak industri
yang optimal dapat memberikan kemudahan menejerial, mengoptimalkan
proses produksi, dan dapat menjadi acuan untuk rencana perluasan area
industri.
Industri Bakpia Pathok 25 memiliki area produksi yang cukup luas
untuk skala home industry yaitu 1215 m2. Secara umum didalam kawasan
industri ini terdapat fasilitas yang cukup lengkap diantaranya mushola,
kamar mandi, locker karyawan, serta dapur untuk karyawan. Berdasarkan
observasi secara visual dapat disimpulkan hampir tidak terdapat kendala
ataupun gangguan diantara ruangan-ruangan di lokasi pabrik. Namun,
untuk memastikan hal tersebut perlu dilakukan analisis lebih lanjut untuk
melihat kemungkinan koreksi terhadap tata letak awal ini.
Lokasi Industri Bakpia Pathok 25 terletak di area perkotaan dan secara
teknis terletak di muka jalan beraspal yang sedikit masuk ke dalam gang
yang dilapisi dengan paving sehingga mempermudah akses menuju pabrik
tersebut. Di dalam area pabrik sendiri terdapat sarana produksi mulai dari
ruang produksi, fasilitas, ruang menejemen, dan gudang yang telah ditata
dengan konsep yang matang.
Pada laporan kerja praktek ini penulis melakukan analisis dan yang
disertai dengan perancangan ulang tata letak industri Bakpia Pathok 25 dan
diharapkan dengan hal terbebut mampu memberikan dampak yang positif
dalam proses produksi di industri tersebut. Adapun yang penulis lakukan
dalam rangka menganalisis dan melakukan perancangan ulang tata letak
industri Bakpia Pathok 25 adalah sebagai berikut:

68

1. Identifikasi secara visual


Dalam tahapan ini penulis melakukan pengamatan langsung di
lapangan saat proses

kerja praktek berlangsung sehingga

didapatkan hasil berupa data-data primer yang selanjutrnya akan


digunakan dalam tahapan-tahapan kedepannya. Dalam tahapan
identifikasi visual ini didapatkan beberapa hasil pengamatan yaitu
padatnya lalu lintas bahan pada salah satu gang pada ruang
produksi, beberapa ruangan yang kurang fungsional, panjangnya
aliran bahan yang dipicu tata letak ruang produksi yang pada saat
penyusunannya kurang memperhatikan derajad kedekatan ruangan
berdasarkan kegiatan produksi yang berlangsung pada ruangan
tersebut, suasana panas dan mobilitas bahan maupun pekerja yang
tinngi pada stasiun kerja pencetakan bakpia, adanya back tracking
pada ruang produksi adonan pelapis kulit bakpia, dan yang terakhir
adalah masih bergabungnya gudang bahan baku dan ruang
produksi. Selanjutnya setelah didapatkan hasil dari tahapan
identifikasi visual ini, penulis lanjutkan pada tahapan perumusan
masalah.
2. Perumusan masalah
Pada tahapan

perumusan

masalah

ini

penulis

melakukan

penyempitan bahasan masalah-masalah yang teridentifikasi saat


tahapan identifikasi visual sehingga dengan dirumuskannya
masalah dalam industri bakpia Pathok 25 ini, topik dari laporan
kerja praktek ini dapat terfokus. Dari hasil perumusan masalah ini
dapat digunakan sebagai landasan dalam penambahan batasan
masalah, penentuan tujuan penelitian, dan manfaat penelitian.
3. Penentuan tujuan penelitian
Dari identifikasi masalah secara visual dan peruncingan masalah
pada tahapan perumusan masalah, maka penulis dapat menentukan
tujuan dari analisis dan perancangan ulang industri bakpia Pathok
ini yaitu untuk meminimalisasi jarak perpindahan bahan pada saat

69

proses produksi serta meminimalisasi back tracking yang ada pada


lintasan bahan. Tujuan tersebut dipilih karena Tata letak fasilitas
pabrik harus dirancang untuk memungkinkan perpindahan yang
ekonomis dari orang dan bahan selama proses. Jarak pengangkutan
diusahakan sependek mungkin dan pengambilan serta peletakan
produk dan peralatan diminimumkan. Hal ini akan menghasilkan
minimisasi biaya penanganan bahan, penurunan waktu proses kerja
dan mesin menganggur (Wignjosoebroto, 1996).
4. Studi pustaka
Tahapan studi pustaka ini bertujuan untuk pengumpulan data-data
sekunder yang berkaitan dengan konsep tata letak industri, dimana
data-data tersebut kemudian akan diolah bersama data-data primer
yang ada sehingga tercipta sebuah karya tulis yang sesuai dengan
standart karya tulis pada umumnya, sistematis, dan mudah
dipahami. Beberapa landasan teori yang penulis gunakan pada
penulisan laporan kerja praktek ini dapat dilihat pada bagian
tinjauan pustaka yang secara umum meliputi konsep dasar tata
letak fasilitas dan ruang produksi pada industri, peta keterkaitan
kegiatan, diagram keterkaitan kegiatan, tipe layout industri, dan
metode pengukuran panjang lintasan bahan.
5. Pengumpulan data
Data-data yang dikumpulkan pada tahapan ini meliputi data-data
umum perusahaan, dimensi ruang produksi dan fasilitas, dimensi
mesin, dimensi perlengkapan produksi, dimensi kemasan bahan
maupun produk, layout awal, dan aliran bahan. Untuk pengukuran
dimensi ruang dilakukan secara langsung di lapangan dengan
menggunakan roll meter dengan panjang total 50m, sedangkan
untuk pengukuran dimensi kemasan dan mesin serta peralatan
produksi dilakukan dengan menggunakan mistar dengan panjang
total 1m. untuk layout awal dan aliran bahan proses pengumpulan
data dilakukan dengan pembuatan sketsa kasar tanpa dimensi dan

70

pada tahap selanjutnya barulah sketsa tersebut dipadukan dengan


dimensi ruang, mesin, peralatan,dan kemasan.

Metode yang

digunakan dalam pengumpulan data ini terbagi menjadi dua jenis


yaitu metode interwiev yang digunakan pada saat proses
pengumpulan data-data umum perusahaan. Metode kedua adalah
dengan observasi yang digunakan dalam proses pengumpulan data
dimensi ruang, dimensi mesin, dimensi peralatan produksi, dimensi
kemasan, layout awal, dan aliran bahan. Selain data-data primer
diatas, pada tahapan pengumpulan data ini penulis juga
mengumpulkan data-data sekunder berupa informasi dan dasar
teori yang diambil dari beberapa buku maupun literature lain yang
selanjutnya digunakan untuk tahapan studi pustaka dan sebagai
dasar dalam proses pengolahan data primer yang telah didapatkan.
6. Pembuatan layout awal
Pada tahapan pembuatan layout awal ini, data sketsa kasar layout
industri yang didapatkan pada tahapan identifikasi visual
dipadukan dengan dimensi ruang, mesin, perlengkapan produksi
dan kemasan kemudian di plotting menggunakan salah satu
program komputer berbasis building design programming buatan
Microsoft Corporation bernama Microsoft Office Visio yang
diterbitkan oleh Microsoft Corp pada tahun 2003. Alasan
penggunaan program komputer ini dalam proses plotting layout
awal ini selain karena program ini bersifat user friendly, juga
dikarenakan pada program ini telah terdapat tool-tool standart
dalam pemberian dimensi pada output design layout nya sehingga
hasil layout yang didapat akan lebih cepat dipahami oleh pembaca
dan lebih sederhana secara visual dibandingkan program komputer
yang berbasis Computer Aided Design. Adapun hasil pembuatan
layout awal dari industri Bakpia Pathok 25 ditunjukkan dengan
gambar dibawah ini :

71

Gambar 6.1 Layout awal industri Bakpia Pathok 25

72

7. Analisis layout Awal dan layout aliran bahan awal


Diketahui dari layout awal industri Bakpia Pathok 25 dapat
diketahui bahwa tipe layout tersebut dapat masuk dalam kategori
proses layout karena pembagian peralatan dan mesin produksi
didasarkan

pada

fungsinya

sehingga

stasiun-stasiun

kerja

cenderung mengelompok di area yang sama menurut fungsi


kerjanya, seperti contohnya area pembuatan kulit bakpia yang
terdiri dari stasiun kerja pencampuran adonan dan pengkalisan
adonan. Salah satu ciri utama dari proses layout adalah jenis
produk yang diproduksi pada industri tersebut lebih dari satu
produk dan pada industri Bakpia Pathok 25 ini memproduksi
bakpia lebih dari satu rasa.
Industri Bakpia Pathok 25 ini memiliki lima macam variasi produk
yaitu, bakpia rasa kacang hijau (original), bakpia rasa coklat,
bakpia rasa keju, bakpia rasa nanas, dan bakpia rasa durian. Namun
berdasarkan proses pembuatannya, semua variasi produk tersebut
hanya terbagi menjadi dua aliran proses, yaitu bakpia rasa kacang
hijau (original) dan bakpia rasa non kacang hijau. Hal tersebut
berakibat dalam pembuatan layout aliran bahan hanya terdiri dari
dua aliran saja menurut aliran proses yang ada.
Selajutnya setelah layout aliran bahan dibuat, maka jarak
perpindahan bahan dari mulai gudang bahan baku hingga
penyimpanan produk jadi dihitung menggunakan metode Aisle
Distance. Alasan pemilihan metode ini karena metode Aisle
Distance merupakan metode yang mengukur jarak perpindahan
peralatan material handling saat proses produksi berlangsung dan
metode ini dianggap paling cocok digunakan untuk evaluasi
maupun analisis pada layout aliran bahan.
Proses pengukuran panjang aliran bahan dimulai dengan mencari
titik tengah dari setiap area kerja yang ada pada industri Bakpia
Pathok 25. Penentuan titik tengah area kerja tersebut dihitung

73

berdasarkan acuan luas maksimal mesin dan atau peralatan kerja


ditambah alokasi kelonggaran operator kurang lebih 1 meter
kemudian diambil titik tengah dengan cara menarik garis diagonal
antar sudut area kerja tersebut. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat
pada gambar dibawah ini :

Gambar 6.2. Penentuan titik tengah area produksi

Setelah titik tengah dari masing-masing area produksi ditentukan,


langkah selanjutnya adalah membuat garis yang mewakili lintasan
perpindahan peralatan material handling dari satu area kerja ke
area kerja lain dari mulai gudang bahan baku hingga penyimpanan
produk akhir. Sehingga diperoleh hasil layout aliran bahan awal
industri Bakpia Pathok 25 seperti gambar dibawah ini:

74

Gambar 6.3 Layout aliran bahan awal

75

Setelah layout aliran bahan awal industri Bakpia Pathok 25 selesai


dibuat, selanjutnya panjang lintasan bahan mulai dihitunng dengan
menggunakan mistar yang kemudian dikalikan dengan skala pada
layout tersebut. Hasil dari pengukuran jarak perpindahan bahan
pada layout aliran bahan awal tersebut adalah sebagai berikut :

Tabel 1.1 Tabel panjang aliran bahan layout awal


No

Nama aliran bahan

Panjang aliran (m)

Produk Bakpia Pathok 25 rasa cokelat

387

Produk Bakpia Pathok 25 rasa keju

387

Produk Bakpia Pathok 25 rasa nanas

387

Produk Bakpia Pathok 25 rasa durian

387

Produk Bakpia Pathok 25 rasa kacang


hijau (original)

342,3

Dari table diatas, maka aliran bahan pada industri Bakpia Pathok
25 menurut jenisnya dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis yaitu
aliran bahan untuk produk Bakpia Pathok 25 rasa kacang hijau
(original) yang memiliki panjang lintasan bahan 342,3 meter dan
aliran bahan untuk produk Bakpia Pathok 25 rasa non kacang hijau
yang mewakili produk Bakpia Pathok 25 rasa cokelat, keju, durian,
dan nanas. Penyatuan aliran bahan untuk bakpia rasa non kacang
hijau ini dilakukan karena aliran bahan untuk produk-produk
tersebut sama sehingga dapat diwakilkan dalam satu lintasan garis
pada layout aliran bahan. Aliran bahan untuk bakpia Pathok 25 rasa
non kacang hijau tersebut adalah 387 meter.
8. Penyusunan Layout Industri Baru
Proses pembuatan layout industri baru ini pada tahap awal
menggunakan analisis secara kualitatif. Analisis secara kualitatif
ini dilakukan dengan penyusunan peta keterkaitan kegiatan
sehingga didapatkan hubungan kedekatan antar stasiun kerja di

76

industri tersebut. Peta keterkaitan yang dibuat adalah sebagai


berikut :

Gambar 6.4. Peta Keterkaitan kegiatan ruang produksi

77

Berdasarkan peta keterkaitan kegiatan tersebut, maka dapat


diketahui derajat kedekatan antar area kerja dengan melihat kolomkolom yang menghubungkannya. Derajat kedekatan itu antara lain:
a. Derajat kedekatan A, yang dilambangkan dengan warna merah
yang berarti mulak harus berdekatan antara satu kegiatan
dengan kegiatan yang lain. Contohnya ruang pemecahan biji
dengan

ruang

perendaman,

ruang

penggorengan

dan

pengukusan. Alasan hubungan kedekatan antara ruanganruangan tersebut juga telah dijelaskan secara singkat pada peta
keterkaitan kegiatan.
b. Derajat kedekatan E, yang dilambangkan dengan warna jingga
yang

berarti

sangat

penting

untuk

berdekatan

namun

preoritasnya masih berada dibawah derajat A. kedua kegiatan


yang berderajat kedekatan sangat penting (E) ini sebenarnya
hampir mutlak berdekatan, namun karena suatu alasan tertentu
maka cukup tepat bila dinilai dengan derajat sangat penting (E).
contoh dari kedekatan ini adalah kedekatan antara ruang
penggorengan kumbu dengan ruang pemanggangan bakpia,
kedua ruangan ini dinilai sangat penting untuk saling
berdekatan karena adanya urutan proses yang berentetan serta
kondisi ruangan yang sama-sama panas sehingga alangkah
baiknya untuk didekatkan, namun karena harus tersekat dengan
ruang penyimpanan arang sebagai bahan bakar oven, maka
pada kenyataanya kedua ruangan ini tidak dapat dijajarkan,
sehingga nilai derajat kedekatannya bukan A namun E.
c. Derajat kedekatan I, dilambangkan dengan warna hijau yang
berarti menunjukkan pentingnya kedekatan dua kegiatan untuk
diletakkan berdampingan, namun derajat kedekatan ini tingkat
preoritasnya berada dibawah A dan E. Contoh dari kegiatan
yang

memiliki

derajat

kedekatan

seperti

ini

adalah

pencampuran adonan kulit dan pengayakan bahan pelapis,

78

kedua kegiatan ini dinilai penting untuk saling berdekatan


karena menggunakan bahan yang sama, namun karena harus
terdapat gang untuk memudahkan transportasi proses produksi
yang lain, kedua ruangan ini harus tersekat oleh gang tersebut.
d. Derajat kedekatan O, yang dilambangkan dengan warna biru
yang berarti kedekatan biasa dan tidak bermasalah jika
diletakkan disembarang lokasi. Contoh ruangan yang memiliki
karakter kedekatan seperti ini adalah ruang pemecahan biji dan
pencucian, kedua ruangan ini tidak penting untuk berdekatan
karena tidak ada hubungan kegiatan sehingga diletakkan
berdekatan maupun berjauhan tidak akan menjadi masalah bagi
proses produksi.
e. Derajat kedekatan U, yang dilambangkan dengan warna putih
yang berarti tidak penting dalam artian tidak perlu adanya
keterkaitan geografis apapun, bula ada dua kegiatan yang
memiliki

derajat

kedekatan

artinya

tidak

perlu

diperhitungkan preoritas dalam penempatan kedua ruangan


yang bersangkutan. Contohnya adalah ruang pemecahan biji
dan ruang penggilingan kumbu, alasan pemilihan derajat
kedekatan ini karena kedua ruangan tersebut sama sekali tidak
perlu untuk berinteraksi dalam proses produksi.
f. Derajat

kedekatan

dilambangkan

yang

dengan

terakhir

warna

coklat

bersimbol
tua

yang

dan
berarti

dipreoritaskan untuk dijauhkan antara kedua kegiatan tersebut.


Apabila dua ruangan memiliki derajat kedekatan ini maka tidak
diharapkan sama sekali untuk berdekatan karena dapat
menimbulkan gangguan kotor, bising, panas, bau, asap, debu,
getaran, dan resiko keselamatan dan kesehatan. Contoh dari
ruangan

yang

berderajat

kedekatan

adalah

ruang

pemanggangan bakpia dan ruang pengemasan, alasan dari


pemilihan derajat kedekatan ini karena ruang pemanggangan

79

bakpia bersuhu panas sedangkan untuk ruang pengemasan


diharapkan berudara sejuk agar para pekerja di ruang
pengemasan tidak banyak berkeringat sehingga bakpia yang
siap jual dapat lebih terjaga kebersihannya.
Setelah derajat kedekatan antar area produksi diketahui, maka area
produksi tersebut digabungkan dengan fasilitas di dalam industri
sehingga didapatkan peta keterkaitan kegiatan ruang produksi dan
fasilitas industri Bakpia Pathok 25 seperti gambar dibawah ini:

Gambar 6.5. Peta keterkaitan kegiatan ruang produksi dan fasilitas

80

Setelah hubungan keterkaitan kegiatan antara masing-masing


stasiun kerja diketahui, maka data-data yang diperoleh dari
pembuatan peta keterkaitan kegiatan dapat dimanfaatkan untuk
penentuan tata letak masing-masing stasiun kerja tersebut. Untuk
mempermudah dalam penentuan perbaikan tata letak Industri
Bakpia Pathok 25 maka peta keterkaitan kegiatan yang telah dibuat
direkap dalam sebuah tabel rekapan dibawah ini :
Tabel 1.2 Tabel rekap peta keterkaitan kegiatan
No
1
2
3
4
5
6

Kegiatan
Pemecahan Biji
Perendaman
Pencucian
Pengukusan
Penggilingan
Penggorengan

Pendinginan dan
Pengamatan Kumbu

Pencampuran
Adonan Kulit

9
10

Pengkalisan Kulit
Pemotongan Kulit

Derajat Kedekatan
O
U
3

5,6,7,17,18
4,5,9,10,11,13
,14,17,18
5,10,11,13,17,
18

3
4

X
4,8,9,10,11,12,13
,14,15,16
6,7,8,12,15,16
6,7,8,9,12,14,15,
16
8,9,10,11,13,14,1
5,16
7,9.10.11,13,14,1
5,16

6,7,12,17,18

8,12,17,18

8,11,13,14,17,
18

9,10,12,15,16

9,13,17,18

8,10,11,12,14,16

13,14,1517,18

16

15

11,12

10

11,12

13,14,15,17,1
8

16

14

13,17,18

12,16

11

15

10

11

Pemanggangan
Bahan Pelapis Kulit

12

12

Pengayakan Bahan
Pelapis

13

14,15,17,18

16

13

Pencampuran Bahan
Pelapis

14

15,17,18

16

15

16,17,18

16

17,18

14
15
16
17
18

Penggulungan dan
Penambahan Adonan
Pelapis
Pencetakan Bakpia
Pemanggangan
Bakpia
Pendinginan Bakpia
Pengemasan Bakpia

17
18

13

14

15,16,17,18

18

81

Metode penyusunan diagram keterkaitan kegiatan adalah metode


trial and error, yaitu penyusunan diagram keterkaitan kegiatan
dilakukan dengan mencoba-coba merangkaikan setiap stasiun kerja
dengan berpedoman pada derajat kedekatan setiap stasiun kerja,
hingga stasiun-stasiun kerja tersebut dapat lebih sesuai dengan
keterkaitan kegiatannya masing-masing.
Seluruh ruangan yang memiliki derajad kedekatan A harus saling
bersebelahan, sebagai contoh ruang pemanggangan bakpia harus
bersebelahan dengan ruang pendinginan bakpia dan ruang
pencetakan

bakpia.

Stasiun-stasiun

kerja

tersebut

harus

bersebelahan karena merupakan aliran bahan dalam pembuatan


bakpia kacang hijau. Kemudian dalam penempatan stasiun kerja
E,I, dan O disusun sesuai preoritas dibawah derajat kedekatan A
secara berurutan.
Penempatan stasiun kerja yang mempunyai derajat kedekatan X
maka harus diperhatikan untuk dijauhkan atau minimal berselang
satu stasiun kerja. Alasan dari penempatan penjauhan ini adalah
karena dapat menimbulkan gangguan, kotor, bising, asap, debu,
bau, getaran, panas, dan resiko keselamatan dan kesehatan. Sebagai
contoh ruang pencetakan bakpia harus dijauhkan dengan ruang
pemecahan biji agar pada saat pencetakan bakpia tidak
terkontaminasi dengan debu dari ruang pemecahan bij.
Diagram keterkaitan kegiatan industri Bakpia Pathok 25 dapat
dilihat pada gambar dibawah ini:

82

Gambar 6.6 Diagram keterkaitan kegiatan ruang produksi

83

Setelah diagram keterkaitan kegiatan ruang produksi dibuat , maka


area produksi tersebut digabungkan dengan fasilitas di dalam
industri sehingga didapatkan diagram keterkaitan kegiatan ruang
produksi dan fasilitas industri Bakpia Pathok 25 seperti gambar
dibawah ini:

Gambar 5.6 Diagram keterkaitan kegiatan ruang produksi dan fasilitas


Hasil pembuatan diagram keterkaitan kedgiatan kemudian dapat
dijadikan dasar pembuatan rancangan tata letak yang baru. Proses
pembuatan layout industri ini menggunakan softwere yang sama
dengan softwere yang digunakan untuk membuat layout awal.
Layout baru industri Bakpia Pathok 25 dapat dilihat pada gambar
dibawah ini:

84

Gambar 6.8 layout usulan industri Bakpia Pathok25

85

9. Evaluasi layout usulan


Dari layout usulan tersebut dapat dilihat bahwa tipe layout masih
mengacu pada layout awal yaitu proses layout karena pembagian
peralatan dan mesin produksi didasarkan pada fungsinya sehingga
stasiun-stasiun kerja cenderung mengelompok di area yang sama
menurut fungsi kerjanya. Kemudian dibuat layout aliran bahan
untuk layout usulan tersebut dengan program yang sama saat
pembuatan layout awal.
Setelah layout aliran bahan dibuat, maka jarak perpindahan bahan
dari mulai gudang bahan baku hingga penyimpanan produk jadi
dihitung menggunakan metode yang sama seperti metode yang
dilakukan saat tahapan analisis layout awal yaitu metode Aisle
Distance. Dan dengan alasan pemilihan metode yang sama yaitu
karena metode Aisle Distance merupakan metode yang mengukur
jarak perpindahan peralatan material handling saat proses produksi
berlangsung dan metode ini dianggap paling cocok digunakan
untuk evaluasi maupun analisis pada layout aliran bahan
Proses pengukuran panjang aliran bahan sama seperti saat
melakukan analisis terhadap layout awal yaitu dimulai dengan
mencari titik tengah dari setiap area kerja yang ada pada industri
Bakpia Pathok 25.
Setelah titik tengah dari masing-masing area produksi ditentukan,
langkah selanjutnya adalah membuat garis yang mewakili lintasan
perpindahan peralatan material handling dari satu area kerja ke
area kerja lain dari mulai gudang bahan baku hingga penyimpanan
produk akhir. Sehingga diperoleh hasil layout aliran bahan usulan
untuk industri Bakpia Pathok 25 seperti gambar dibawah ini:

86

LAYOUT ALIRAN BAHAN USULAN


INDUSTRI PEMBUATAN BAKPIA PATHOK 25

Skala 1 : 300

Keterangan:
A.

Aliran bahan
Aliran bahan pembuatan bakpia isi kacag hijau
Aliran bahan pembuatan bakpia isi selain kacang hijau
Back tracking

B.

Stasiun kerja

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.

Pemecahan biji kacang hijau


Perendaman dan pencucian kacang hijau
Pengukusan kacang hijau
penghalusan kacang hijau
penggorengan dan pencampuran bahan kumbu
pendinginan dan pengamatan kumbu
pencetakan bakpia
pencampuran adonan kulit bakpia
pengkalisan adonan kulit bakpia
pemanggangan bahan pelapis kulit bakpia
pengayakan bahan pelapis kulit bakpia
pencampuran bahan pelapis kulit bakpia
pemanggangan bakpia isi kacang hijau
pendinginan dan pengemasan bakpia
showroom
mobil distribusi
pemanggangan bakpia selain bakpia isi kacang hijau

13

17

6
3

2
7
1
h

C.

Gudang

a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Gudang kacang hijau


Gudang garam halus, minyak goreng, dan gula
Gudang terigu
Gudang arang
Gudang kayu bakar
Gudang gas LPG
Gudang Perasa buah, keju, dan coklat
Gudang kemasan

a
12

11
10

16

9
8

15

Gambar 6.9 Layuot aliran bahan usulan

14

87

Setelah layout aliran bahan usulan industri Bakpia Pathok 25


selesai dibuat, selanjutnya panjang lintasan bahan mulai dihitunng
dengan menggunakan mistar yang kemudian dikalikan dengan
skala pada layout. Hasil pengukuran jarak perpindahan bahan pada
layout aliran bahan usulan tersebut adalah sebagai berikut :
Tabel 1.3 Tabel panjang aliran bahan layout usulan
No

Nama aliran bahan

Panjang aliran (m)

Produk Bakpia Pathok 25 rasa cokelat

250,5

Produk Bakpia Pathok 25 rasa keju

250,5

Produk Bakpia Pathok 25 rasa nanas

250,5

Produk Bakpia Pathok 25 rasa durian

250,5

Produk Bakpia Pathok 25 rasa kacang


hijau (original)

283,2

Dari table diatas, maka aliran bahan usulan pada industri Bakpia
Pathok 25 menurut jenisnya dapat diklasifikasikan menjadi dua
jenis sama seperti pada layout aliran bahan awal yaitu aliran bahan
untuk produk Bakpia Pathok 25 rasa kacang hijau (original) yang
memiliki panjang lintasan bahan 283,2 meter dan aliran bahan
untuk produk Bakpia Pathok 25 rasa non kacang hijau yang
mewakili produk Bakpia Pathok 25 rasa cokelat, keju, durian, dan
nanas. Penyatuan aliran bahan untuk bakpia rasa non kacang hijau
ini dilakukan karena aliran bahan untuk produk-produk tersebut
sama sehingga dapat diwakilkan dalam satu lintasan garis pada
layout aliran bahan. Aliran bahan untuk bakpia Pathok 25 rasa non
kacang hijau tersebut adalah 250,5 meter.
10. Pembandingan layout awal dan layout usulan.
Sesuai dengan tujuan penelitian maka dilakukan pembandingan
antara layout awal dan layout usulan untuk mengetahui perubahan
panjang lintasan bahan dan jumlah back tracking selama proses
produksi berlangsung. Langkah pertama yaitu menjajarkan layout
aliran bahan awal dan usulan seperti gambar dibawah ini :

88
PERBANDINGAN ALIRAN BAHAN LAYOUT AWAL DAN LAYOUT USULAN
INDUSTRI BAKPIA PATHOK 25
Aliran bahan awal

Aliran bahan usulan


a

13

Keterangan:
Skala 1:300
A.
Aliran bahan

f
2

17

B.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.

Stasiun kerja
Pemecahan biji kacang hijau
Perendaman dan pencucian kacang hijau
Pengukusan kacang hijau
penghalusan kacang hijau
penggorengan dan pencampuran bahan kumbu
pendinginan dan pengamatan kumbu
pencetakan bakpia
pencampuran adonan kulit bakpia
pengkalisan adonan kulit bakpia
pemanggangan bahan pelapis kulit bakpia
pengayakan bahan pelapis kulit bakpia
pencampuran bahan pelapis kulit bakpia
pemanggangan bakpia isi kacang hijau
pendinginan dan pengemasan bakpia
showroom
mobil distribusi
pemanggangan bakpia selain bakpia isi kacang hijau

e
5

17

3
b
6

7
4

h
h

a
12

b
c

10

9
8 12
11

16

16

15

C.
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Gudang
Gudang kacang hijau
Gudang garam halus, minyak goreng, dan gula
Gudang terigu
Gudang arang
Gudang kayu bakar
Gudang gas LPG
Gudang Perasa buah, keju, dan coklat
Gudang kemasan

9
8

c
14
15
15

15
7

14

10
13

Disusun oleh ;
Nama : Ifvan Prabowo Setyadi
Tanggal : 23 Juli 2011

Gambar 6.10 Perbandingan aliran bahan awal dan usulan

11

14

89

Dari kedua layout diatas maka dapat dilihat jumlah backtracking


yang terjadi pada masing-masing layout dan dapat dihitung
panjang lintasan bahan pada masing-masing layout, seperti pada
tabel berikut ini:

Tabel 1.4 Tabel perbandingan analisis backtracking dan panjang


lintasan bahan

No

Jumlah Back

Panjang Lintasan

Tracking

Bahan (m)

Nama Aliran
Bahan

Layout

Layout

Layout

Layout

awal

usulan

awal

usulan

387

250,5

387

250,5

387

250,5

387

250,5

342,3

283,2

Produk Bakpia
Pathok 25 rasa
cokelat

Produk Bakpia
Pathok 25 rasa
keju

Produk Bakpia
Pathok 25 rasa
nanas

Produk Bakpia
Pathok 25 rasa
durian

Produk Bakpia
Pathok 25 rasa
kacang hijau
(original)

Yang selanjunya hasil dari proses pembandingan tersebut dapat


dijadikan dasar dalam penarikan kesimpulan untuk laporan kerja
praktek ini.

90

E. KESIMPULAN
a. Setelah dilakukan perbaikan maka terjadi pengurangan jarak total
dari aliran bahan untuk produk Bakpia Pathok 25 rasa kacang hijau
(original) dari yang sebelumnya 342,3 meter menjadi 283,2 meter
yaitu sebesar 17,27 %. Dan untuk Bakpia Pathok 25 rasa non
kacang hijau yang sebelumnya 387 meter menjadi 250,5 meter
yaitu sebesar 35,27 %.
b. Pada layout awal untuk produk Bakpia Pathok 25 rasa kacang hijau
(original) dan rasa non kacang hijau masing-masing terdapat 1
backtracking, namun setelah dilakukan rekontruksi tata letak
industri backtracking tersebut menjadi tidak ada sama sekali.
.

91

DAFTAR PUSTAKA

Agung, Y. dan Machfud. 1978. Perencanaan Tata Letak pada Industri Pangan.
Bogor : Pusat Antar Universitas Pangan dan Gizi Institut Pertanian Bogor

Agung , Y. dan Machfud. 1990. Perancangan Tata Letak Pada Industri Pangan.
Bogor : Pusat Antar Universitas Pangan Institut Pertanian Bogor

Alfianto, Y. R. 2002. Skripsi: Analisa dan Perancangan Ulang Tata Letak Pabrik
(Studi Kasus pada Perusahaan Tekstil Kusumatex). Yogyakarta : Jurusan
Teknologi Industri Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah
Mada

Apple, James M. 1990. Tata Letak Pabrik dan Penanganan Bahan Terjemahan
Nurhayati, Mardiono, M.T. Bandung : Penerbit Institut Teknologi Bandung

Apple, James M. 1977. Tata Letak Pabrik dan Pemindahan Bahan Edisi Ketiga.
Terjemahan Nurhayati, Mardi
ono, M.T. Bandung : Penerbit Institut Teknologi Bandung

Harsono, Drs. 1984. Manajemen Pabrik. Jakarta: Balai Aksara

Heragu, Sundresh. 1997. Facility design. Boston: PWS Publishing Company

Wayne, C. T. 1993. Pengantar Teknik dan Sistem Industri Jilid 1 Edisi 3. Jakarta :
Penerbit Guna Widya

Wignjosoebroto, S. 1993. Pengantar Teknik Industri.Jilid 1. Jakarta : Penerbit


Guna Widya

92

Wignjosoebroto, Sritomo. 1996. Tata Letak Pabrik dan Pemindahan Bahan.


Surabaya : Penerbit Institut Teknologi Sepuluh November

Wignjosoebroto, Sritomo. 2000. Pengantar Teknik Industri. Surabaya : Penerbit


Institut Teknologi Sepuluh November

Anda mungkin juga menyukai