Anda di halaman 1dari 5

Perlu diketahui bahwa untuk menganalisis laporan keuangan agar lebih baik, data disajikan

untuk minimal 3 tahun terakhir sehingga diperoleh data pertumbuhan untuk 2 tahun terakhir.
Semakin banyak data time series data yang dapat disajikan akan semakin baik.
Analisa laporan keuangan berguna untuk :
1. Mengetahui kecukupan kekuatan financial dan profitabilitas dalam melindungi
kreditur
2. Mengetahui kondisi dan performance dari perusahaan
3. Mencerminkan kondisi dan performance usaha sejenis
Menurut Kamus besar bahasa indonesia, Analisis adalah : Penguraian suatu pokok atas
berbagai bagiannya dan penelaahan bagian itu sendiri serta hubungan antar bagian untuk
memperoleh pengertian yang tepat dan pemahaman arti keseluruhan
Analisis laporan keuangan dapat dibagi menjadi :
1. Analisis Vertikal (Common Size)
2. Analisis Horisontal (Trend)
3. Analisis Ratio
4. Analisis Sumber Dan Penggunaan Dana
Analisis vertikal
Dalam analisis laporan keuangan dikenal adanya teknik analisis vertikal dan teknik analisis
horisontal. Teknik analisis vertikal menekankan pada analisis setiap akun/perkiraan terhadap
akun/perkiraan acuan yang ditentukan. Misalnya berapa nilai secara % untuk perkiraan Kredit
yang diberikan terhadap Total Aktiva. Berapa % Dana Pihak Ketiga terhadap total Pasiva.
Berapa % porsi pendapatan bunga dari kredit yang diberikan.
Teknik analisis vertikal ini berguna untuk mengetahui konsentrasi dari aktiva, pasiva dan
pendapatannya sehingga bisa diambil suatu kesimpulan karakteristik dari entitas yang
menyajikan laporan keuangan tersebut dan dilihat pengaruhnya bila terjadi perubahan makro
ekonomi.
Membandingkan antara satu pos dengan pos lainnya dalam satu periode Laporan Keuangan
Dibuat dalam persentase, dimana salah satu pos pembanding ditetapkan 100% sebagai
patokan
Tujuannya mengetahui kontribusi masing-masing pos terhadap pos yang dijadikan
pembanding /patokan
Perhatian pada kewajaran* masing-masing pos
Contoh :
Analisis Vertikal pada Neraca
Mengatur laporan neraca mempunyai konsistensi hirarki dari pos-posnya
Menghitung prosentase masing-masing pos yang signifikan terhadap
pembandingnya/kelompoknya.
Aktiva Lancar <> Hutang Lancar, Total Aktiva <> Total Passiva

Dengan menggunakan analisis seperti diatas berguna untuk :


Menunjukkan bagian yang paling signifikan
Mengetahui alasan/hal yang paling penting dari prosentase hasil yang paling besar
Analisis Vertikal pada Laba-Rugi
1. Mengatur laporan laba rugi mempunyai konsistensi hirarki dari pos-posnya
2. Menghitung prosentase masing- masing pos biaya yang signifikan terhadap penjualan
3. Menghitung laba kotor, keuntungan operasional, laba sebelum pajak dan laba bersih
Analisis tersebut berguna untuk :
1. Menunjukkan bagian yang paling signifikan
2. Megetahui alasan/hal yang paling penting dari perubahan prosentase yang paling
besar
3. Mengetahui alasan/hal atas suatu pos yang telah berubah
4. Mengetahui perbandingan antara kenyataan performance perusahaan dengan
ekspektasi atas kinerjanya.

Analisis Horizontal
Analisis ini sering juga disebut dengan analisis Trend. Teknik analisis horisontal berguna
untuk mengetahui trend pertumbuhan dari masing-masing perkiraan dari waktu ke waktu,
sehingga akan dapat diprediksi arah pertumbuhan bisnis dari entitas tersebut. Kedua teknik
analisis, baik vertikal dan horisontal, digunakan bersama-sama untuk memberikan analisis
yang lebih baik dan lebih komprehensif.
Analisis horizontal dilakukan dengan cara :
Membandingkan pos-pos Laporan Keuangan dalam 2 periode atau lebih
Periode pembanding ditetapkan 100% sebagai patokan
Tujuannya mengetahui perubahan dan perkembangan masing-masing pos
Perhatian pada kewajaran perubahan dan perkembangan masing-masing pos
Dengan mengenal analisis horizontal, kita bisa menganalisa kewajaran dari laporan keuangan
yang ada. Contohnya : apabila cost produksi suatu perusahaan adalah sebesar 1 Milyar, maka
akan menjadi suatu pertanyaan apabila cost produksi meningkat pesat tanpa diikuti adanya
faktor eksternal yang mempengaruhi.
contoh lain bisa dilihat pada target pertumbuhan penjualan setiap tahun. Penyimpangan yang
terjadi dari target yang telah ditetapkan perlu dikaji lebih lanjut untuk dianalisa mengenai
kewajarannya. Analisa semacam ini disebut dengan analisis variance.

COMMON SIZE
Laporan dalam prosentase per komponen dalam hubungannya dengan laporan
rugi-laba, menunjukan jumlah atau prosentase dari penjualan netto atau net
sales yang diserap tiap - tiap individu biaya dan prosentase yang masih tersedia
untuk income. Oleh karena itu Common Size percentage analysis banyak
digunakan oleh perusahaan dalam hubungannya dengan income statement,
karena adanya hubungan yang erat antara penjualan, harga pokok dan biaya
operasi, sedang untuk neraca tidak banyak digunakan.
Dalam laporan prosentase per komponen (Common Size statement) semua
komponen atau pos dihitung prosentasenya dari jumlah totalnya, tetapi untuk
lebih meningkatkan atau menaikan mutu atau kwalitas data maka masingmasing pos atau komponen tersebut tidak hanya prosentase dari jumlah totalnya
tetapi juga dihitung prosentase dari masing-masing komponen terhadap sub
totalnya, misalnya komponen aktiva lancar dihubungkan atau ditentukan
prosentasenya terhadap jumlah aktiva lancar, komponen hutang lancar terhadap
jumlah hutang lancar dan sebagainya.

Analisis Common-Size (Persentase Per-Komponen)


Analisis common-size ialah analisis yang disusun dengan menghitung tiap-tiap
rekening dalam laporan laba-rugi dan neraca menjadi proporsi dari total penjualan
(untuk laporan laba-rugi) atau dari total aktiva (untuk neraca).
Laporan keuangan dalam persentase per-komponen ( Common-size statement)
menyatakan masing-masing posnya dalam satuan persen atas dasar total kelompoknya,
cara penyusunan laporan keuangan ini disebut teknik analisis common-size dan
termasuk metode analisis vertikal.
Suatu neraca yang disusun dalam persentase per-komponen ( Common-size statement)
dapat memberikan informasi sebagai berikut:
1. Komposisi investasi (aktiva) suatu perusahaan dapat memberikan gambaran
tentang posisi relatif aktiva lancar terhadap aktiva tak lancar.
2. Struktur modal (komposisi pasiva), yang dapat memberikan gambaran mengenai
posisi relatif utang perusahaan terhadap modal sendiri.

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN COMMON SIZE

Pengertian Persentase common size

1. Menurut Djarwanto (1999: 71), persentase per komponen adalah persentase dari
masing-masing unsur aktiva terhadap total aktivanya, masing-masing unsur pasiva
terhadap total pasivanya, dan masing-masing unsur laba-rugi terhadap jumlah
penjualan netonya. Laporan yang demikian disebut common-size statement.
2. Menurut Jusuf (2000: 75), common size analysis adalah menganalisis laporan
keuangan untuk satu periode tertentu dengan cara membanding-bandingkan pos
yang satu dengan pos lainnya.

Perbandingan

tersebut dilakukan dengan

menggunakan persentase di mana salah satu pos ditetapkan patokan 100%.


Analisis common size disusun dengan jalan menghitung tiap-tiap rekening dalam
laporan rugi-laba dan neraca menjadi proporsi dari total penjualan (untuk laporan laba-rugi)
atau dari total aktiva (untuk neraca).
Dalam laporan common size, seluruh akun dinyatakan dalam presentase dan tidak
ditunjukkan jumlah moneternya. Dalam laporan keuangan common size (laporan yang
berukuran sama) adalah karena total jumlah akun-akun dalam kelompok yang bersangkutan
adalah 100%.
Prosedur dalam analisis common size disebut sebagai analisis vertikal karena
melakukan evaluasi akun dari atas ke bawah (atau dari bawah ke atas).
Analisis laporan keuangan common size berguna dalam memahami pembentuk
internal laporan keuangan. Laporan laba rugi common size dapat memberikan perspektif
yang lebih baik untuk mengevaluasi upaya pemangkasan biaya. Pengecualian berlaku untuk
pajak penghasilan yang terkait dengan laba sebelum pajak, bukan penjualan. Laporan
keuangan common size juga berguna untuk perbandingan antar perusahaan

karena

laporan keuangan perusahaan yang berbeda dibuat dalam format common size.

Rumus Analisis Common Size:


Neraca
Rugi/Laba

: (item-item dalam Neraca / Tot. Aktiva) x 100%


: (item -item dalam Lap. Rugi laba / Tot. Penjualan) x 100%

Cara Perhitungan Persentase Common Size


Metode mengubah jumlah-jumlah rupiah dari masing-masing unsur laporan keuangan
menjadi angka persen dari total, dilakukan sebagai berikut (Djarwanto, 1999: 71) :

1. Nyatakan total aktiva, total pasiva (total utang plus modal sendiri), dan jumlah
penjualan netto dengan 100%.
2. Hitunglah rasio dari masing-masing unsur laporan keuangan dengan totalnya,
dengan cara membagi jumlah rupiah masing-masing unsur laporan keuangan itu
dengan totalnya.

Persentase per Komponen dari laporan laba-rugi


1. Persentase per komponen dari laporan laba-rugi menunjukkan besarnya
persentase masing-masing unsur laba-rugi dari nilai penjualan nettonya
(Djarwanto, 1999: 78).
2. Hasil perbandingan dalam persentase tersebut menurut (Djarwanto, 1999:78)
menunjukkan bagian dari penjualan netto yang telah terserap oleh unsurunsur seperti beban pokok penjualan, berbagai macam biaya usaha, biaya
non operating, pajak perseroan, dan pendapatan bersih sebagai sisanya.

Anda mungkin juga menyukai